Anda di halaman 1dari 19

Sociologique, Jurnal S-1 Sosiologi Volume 3 Nomor 3 Edisi September 2015

http://jurmafis.untan.ac.id

DAMPAK PERCERAIAN ORANG TUA TERHADAP PERILAKU


SOSIAL ANAK DI KECAMATAN PONTIANAK BARAT
KALIMANTAN BARAT
Oleh :
AYESCHA AJRINA
NIM. E51110003

Program Studi Ilmu Sosiologi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Tanjungpuira
Pontianak, Tahun 2015
E-mail: ayeschaa@gmail.com

ABSTRAK
Perceraian merupakan putusnya ikatan perkawinan antara suami-istri dengan keputusan pengadilan dan ada
cukup alasan, bahwa diantara suami istri tidak dapat hidup rukun lagi sebagai suami istri. Secara umum kasus
perceraian, karena faktor status sosial ekonomi dan faktor usia saat menikah. Perceraian mengakibatkan
penderitaan bagi anak, meskipun anak korban perceraian belum tentu mengalami perkembangan negatif,
sehingga pertanyaan penelitian ini adalah bagaimana dampak perceraian orang tua terhadap perilaku anak dari
aspek sosial. Tujuan penelitian, meliputi: (1) Mengungkapkan dampak perceraian orang tua terhadap perilaku
anak; dan (2) Mendeskripsikan perilaku sosial anak sebelum dan setelah perceraian orang tua. Penelitian ini
menggunakan metode kualitatif dengan pengolahan data secara deskriptif melalui pendekatan studi kasus (case
study) di Kecamatan Pontianak Barat. Analisis permasalahan diolah berdasarkan Teori Struktural Fungsional
Parsons, bahwa ada 4 (empat) struktur atau sub-sistem dalam masyarakat berdasarkan fungsi Adaptation, Goal,
Integration, dan Latency (AGIL) dan Teori Pertukaran Sosial Blau, bahwa proses pertukaran (mikro dan
makro) yang mendasari pertukaran antar pribadi sebagai landasan memahami struktur sosial sebagai tanda
perkembangannya. Idealnya bahwa anak dapat berperilaku baik karena mendapatkan perhatian dan memperoleh
ketentraman diri dari orang tuanya, karena dalam proses sosial kedua orangtuanya berhasil melakukan
pertukaran sosial. Hasil penelitian adalah perceraian orang tua bisa berdampak negatif maupun positif bagi
perilaku sosial anak. Dampak negatifnya, anak dapat berperilaku tidak terkontrol, frustrasi dan tidak mampu
bersikap rasional/realistik atas kenyataan. Dampak positifnya, anak dapat mengatasi rasa frustrasi, mampu
berfikir dan bersikap realistik/rasional atas kehidupannya. Positif atau negatifnya perilaku sosial anak, baik
sebelum maupun setelah terjadi perceraian, terletak dari jalinan hubungan kedua orang tua. Pemerintah melalui
instansi terkait perlu membangun program yang menyentuh anak-anak korban perceraian untuk penanaman
nilai-nilai sosial, keagamaan maupun life skill demi kehidupannya kedepan. Bagi orang tua yang terlanjur
menjalani perceraian dapat berbagi dalam membimbing anak untuk mandiri dan bertanggung jawab, melalui
kerjasama yang baik dengan masyarakat sekitar, keluarga dan guru sekolah, sehingga anak dapat meraih prestasi
sesuai kemampuan dan bakatnya.
Kata-kata Kunci: Dampak Perceraian dan Perilaku Sosial Anak.

1
AYESCHA AJRINA, NIM. E51110003
Program Studi Sosiologi Fisip UNTAN

Sociologique, Jurnal S-1 Sosiologi Volume 3 Nomor 3 Edisi September 2015


http://jurmafis.untan.ac.id

ABSTRACT

Divorce is the breakdown in the marriage bond between husband and wife with a court decision and there are
enough reasons, that between the husband and wife cannot live harmonious again as husband and wife. In
general divorce cases, due to the socio-economic status of cases and age factor when married. The divorce
resulted in suffering for children, although the children are victims of divorce is not necessarily a negative
development experience, so this research question is how the impact of divorce parents towards the childs
behavior from a social aspect. The of this research are: (1) Reveals the impact from divorce parents towards
children behavior; (2) To describe children social behavior before and after divorce parents. This research used
the qualitative method with descriptive data with processing through a care study approach at Pontianak Barat
Subdistrict. Analysis of the problem of the structural functional theory based on processed Parsons, that there
are four structures or sub systems in societies based on Adaptation, Goal, Integration and Latency (AGIL)
function and exchange theory social Blau, that process of exchange (micro and macro) that underlie
interpersonal exchange as the foundation of understanding the social structure as a sign of its development.
Ideally that children can behave well because getting attention and gain peace away for their parents, because in
the social process of both parents manage to do social exchange. The result of this research show that divorce
parents have a negative and positive impact towards children social behavior. The negative impact are children
show uncontrolled behavior, frustration to face the future, unable to act in a rational way and the positive impact
are children can handle the frustration, can think and act realistic and rational to face them life. Positive or
negative children social behavior, before or after divorce parents depends on their relationship and
communication between children and parents. If their relationship is good between them, its make the children
independent, discipline, and responsibility. For in this case, need government cares to build real program about
children who has a victim from divorce parents, government need to give them counseling about social norm,
religion or life skill for their future. For the parents who have problem in their family, its better for parents to
make a good way to solve their problem, because children need to feel safe, parents need to avoid fight or
conflict to each other, for parents who already divorce, dont be desperate, because children can more
independent, can help their parents in working to fullfil their needed and they can make responsibility. Beside
that, need good cooperation among parents and society, family and teacher, until children can make a good
achievement based on their ability and their talented.
Keywords: The Impact from Divorce and Children Social Behavior.

2
AYESCHA AJRINA, NIM. E51110003
Program Studi Sosiologi Fisip UNTAN

Sociologique, Jurnal S-1 Sosiologi Volume 3 Nomor 3 Edisi September 2015


http://jurmafis.untan.ac.id

Hasil pengamatan menunjukkan,

A. PENDAHULUAN

bahwa anak senantiasa menjadi korban,


Perceraian
ikatan

merupakan

perkawinan

antara

putusnya
suami-istri

bahkan

seringkali

mengalami

di

pergaulan

penyimpangan

setiap

dengan keputusan pengadilan dan ada

sosialnya, seperti; trauma emosional yang

cukup alasan, bahwa diantara suami istri

diindikasikan timbulnya rasa malu dan

tidak dapat hidup rukun lagi sebagai suami

terluka karena merasa berbeda dari anak-

istri.

anak lainnya, lebih rentan terhadap situasi


Angka

perceraian

di

Kota

stres.

Pontianak dikelompokkan menjadi 2 (dua)

Muhammad

(2008:209)

bagian, yaitu: (1) Cerai hidup; dan (2)

menegaskan, bahwa perceraian suami-istri

Cerai mati. Cerai Hidup di Kota Pontianak

mengakibatkan penderitaan bagi anak.

sebanyak 6.557 kasus, meliputi cerai gugat

Bagaimanapun juga perkembangan anak

dari suami sebanyak 2.206 kasus, dan cerai

memerlukan asuhan dan bimbingan orang

gugat dari pihak istri sebanyak 4.351 kasus,

tua sejak dilahirkan. Ini adalah nilai-nilai

sedangkan cerai mati sebanyak 22.817

kemanusiaan

kasus,

meliputi

mengakibatkan

cerai

janda

sebanyak

memerlukan

mati

yang

penghayatan. Maknanya bahwa perceraian

sebanyak

3.508

yang dialami orang tua, dapat berakibat

orang, dan cerai mati yang mengakibatkan


duda

yang

19.309

orang

buruk bagi perkembangan perilaku anak.

(Dinas

Meskipun

perceraian

dalam

Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kota

keluarga, tidak selalu membawa dampak

Pontianak:

Perkembangan

negatif, karena perceraian dapat dijadikan

Penduduk Kota Pontianak, per 30 Juni

alasan sebagai jalan keluar satu-satunya,

2014).

meskipun

Database

perceraian

memerlukan

Beranjak dari kasus perceraian di

penyesuaian, terutama bagi anak-anak,

Kota Pontianak maka cerai merupakan

karena akan mengalami reaksi emosi dan

peristiwa yang traumatis, karena perceraian

perilaku akibat kehilangan satu orang

merupakan gejala sosial yang berindikasi

tuanya.

pada dampakterutama dampak negatif

Anak sebagai korban perceraian

baik yang dialami suami-istri selaku orang

sangat membutuhkan dukungan, kepekaan

tua, maupun kondisi anak dari perkawinan

dan kasih sayang yang lebih besar untuk

sebelumnya.

membantunya mengatasi kehilangan yang


dialaminya selama masa sulit tersebut.
Anak

senantiasa

akan

menunjukkan
3

AYESCHA AJRINA, NIM. E51110003


Program Studi Sosiologi Fisip UNTAN

kesulitan penyesuaian diri dalam bentuk

anak, karena keluarga merupakan tempat

masalah perilaku, kesulitan belajar, atau

anak untuk menghabiskan sebagian besar

penarikan diri dari lingkungan sosialnya.

waktu dalam kehidupannya.

Persoalan

yang

berhasil

Keluarga pada awalnya terbentuk

diidentifikasi dan dasar ketertarikan hingga

karena adanya perkawinan. Perkawinan

menginspirasikan

kuat

merupakan proses dimana manusia dari

melakukan penelitian mengenai dampak

berbagai perbedaan dan berusaha untuk

perceraian orang tua terhadap perilaku

mengintegrasikan dirinya dalam rangka

sosial anak di Kecamatan Pontianak Barat

membangun kebersamaan dalam rumah

Kalimantan Barat, meliputi: (1) Faktor

tangga.

keinginan

perubahan usia dan perkembangan; (2)

Pada

hubungan

suami-istri

keluarga,

tidak

di

Faktor konflik; dan (3) Faktor jenis

kehidupan

kelamin dan hakekat pengasuhan.

menimbulkan pertengkaran yang dapat

Berdasarkan kondisi yang telah

mengancam

keutuhan

perkawinannya.

dipaparkan tersebut memberikan kejelasan,

Manakala

bahwa telah terjadi persoalan sehubungan

membaik, maka perceraian dapat terjadi.

dampak perceraian orang tua terhadap


perilaku

anak

adalah cerai

tidak

hidup

antara pasangan suami-istri sebagai akibat

Pontianak Barat. Atas dasar ini maka dapat

kegagalannya menjalani peran masing-

dirumuskan bahwa, bagaimana dampak

masing, dimana pasangan suami istri

perceraian orang tua terhadap perilaku

kemudian hidup berpisah dan secara resmi

anak dari aspek sosial? Permasalahan itu

diakui oleh hukum yang berlaku (Erna

dirumuskan

Karim dalam Ihromi, 2004:137).

karena

di

Perceraian

suami-istri

Kecamatan

keinginan

sosial

hubungan

jarang

didasarkan

mengungkapkan

atas
dan

Undang-undang Nomor 1 Tahun

mendeskripsi-kan dampak perceraian orang

1974 tentang Perkawinan, menegas-kan

tua terhadap perilaku sosial anak di

bahwa perceraian terjadi apabila kedua

Kecamatan Pontianak Barat.

belah pihak baik suami maupun istri sudah


sama-sama

merasakan

ketidakcocokan

dalam menjalani rumah tangga.


B. TINJAUAN LITERATUR

Meskipun

Undang-undang

Perkawinan tidak memberikan definisi


Keluarga merupakan tempat yang

mengenai perceraian secara khusus, namun

pertama dan utama bagi anak, sekaligus

pada Pasal 39 ayat (2) Undang-undang

sebagai pondasi utama bagi perkembangan

Perkawinan serta penjelasannya secara


4

AYESCHA AJRINA, NIM. E51110003


Program Studi Sosiologi Fisip UNTAN

jelas menyata-kan, bahwa perceraian dapat

hidup sendiri. Akibatnya, kehilangan salah

dilakukan apabila sesuai dengan alasan-

satu

alasan yang telah ditentukan.

tentunya menuntut persaingan diri lagi,

Undang-undang
tersebut

menjadi

Agama

untuk

rujukan

memutuskan

tokoh

identifikasinya.

Hal

ini

Perkawinan

sehingga anak mampu mengatasi kesulitan

Pengadilan

menghadapi

putusnya

perceraian

orang

tua

kandungnya (Musbikin, 2008:243).

perkawinan, dan itu dikarenakan: (a)

Judith Wallerstein dalam bukunya

Kematian; (b) Perceraian; dan (c) Putusnya

Second

pengadilan.

Children a Decode After Duvorce (dalam

Sutiyanto (2005:197) menyebutkan


beberapa

hal

menjadi

Chances:

Men,

Women

and

Musbikin, 2008:244), menyatakan anak-

menyebabkan

anak korban perceraian, meskipun bisa

perceraian, yaitu: (1) Sudah tidak ada

hidup bahagia di masa dewasanya, tetap

kecocokan; (2) Adanya faktor orang ketiga;

terkenang

pengalaman

dan (3) Sudah tidak adanya komunikasi.

(perceraian

orang

Dariyo

menambahkan

hidupnya. Anak sebagai silence victim,

kemudian, bahwa beberapa faktor yang

meskipun tumbuh sebagai orang dewasa

menyebabkan terjadinya perceraian suami-

berbahagia dan bisa menyesuaikan diri

istri, yaitu: (1) Masalah keperawanan; (2)

dengan

Ketidaksetiaan salah satu pasangan hidup;

masalah perilaku di masa kanak-kanak dan

(3) Tekanan kebutuhan ekonomi keluarga;

remajanya, dibandingkan anak-anak dari

(4) Tidak mempunyai keturunan; (5) Salah

keluarga yang utuh.

(2008:167)

baik,

buruk

tuanya)

cenderung

itu

sepanjang

mempunyai

satu dari pasangan hidup meninggal dunia;

Paling tidak ada 4 (empat) faktor

dan (6) Perbedaan prinsip, ideologi atau

yang mempengaruhi resiko yang akan

agama.

dipikul anak akibat korban perceraian,

Perceraian memang tidak hanya

yaitu

bakat

kepekaan

anak

terhadap

menimbulkan gangguan emosional bagi

pecahnya hubungan orang tuanya, latar

pasangan yang bercerai, tetapi juga anak-

belakang kehidupan keluarga sebelum

anak akan terkena dampaknya. Perceraian

perceraian,

yang berarti perpisahan antara ibu, ayah

perceraian, serta kestabilan sebelah orang

dan anak-anak, apapun penyebabnya, bisa

tua yang masih berada di rumah.

kondisi

keluarga

setelah

memberikan dampak buruk pada anak,

Latar belakang keluarga

karena sebuah keluarga tidak lagi utuh, dan

sangat intim dan hangat, akan dirasakan

umumnya yang terjadi adalah ibu bersama-

anak sebagai kehilangan yang sangat

anak-anak di satu pihak, dan ayah yang

berarti

dibandingkan

latar

yang

belakang
5

AYESCHA AJRINA, NIM. E51110003


Program Studi Sosiologi Fisip UNTAN

keluarga yang kurang akrab. Begitu juga

Eksistensi

keluarga

sifat dan tabiatperilakuorang tua yang

diterjemahkan

teguh dan tabah, lebih kurang membuat

Struktural Fungsional Parson (dalam Ritzer

anak menderita, dibanding orang tua yang

dan Douglas, 2004:121) yang membedakan

agak perasa (Sobur, 2003:41).

ada 4 (empat) struktur atau sub-sistem

Gunarsa (2002:166) menjelaskan

dalam

berdasarkan

dapat

masyarakat

Perspektif

berdasarkan

fungsi

perceraian merupakan suatu penderitaan,

(AGIL) yang dilaksanakan masyarakat,

suatu pengalaman traumatis bagi anak.

yakni: (1) Adaptation (adaptasi), sistem

Anak memperoleh banyak tekanan, dan

harus menanggulangi situasi eksternal yang

dalam arti suasana rumah yang kurang

gawat. Sistem harus menyesuaikan diri

harmonis,

Juga

dengan lingkungan dan menyesuaikan

mengharus-kannya

lingkungan tersebut dengan kebutuhannya;

kehilangan

lingkungan

yang

mengadakan

ayah.

penyesuaian

diri

dan

(2) Goal attainment (pencapaian tujuan),

perubahan-perubahan penye-suaian diri.

sebuah sistem harus mendefinisikan dan

Hal tersebut karena tekanan dan keadaan

mencapai tujuan utamanya; (3) Integration

lingkungan

yang

(integrasi), sebuah sistem harus mengatur

mengadakan

penyesuaian

mengharuskannya
lingkungan

hubungan antar bagian yang menjadi

sebagai akibat perceraian kedua orang

komponennya

tuanya, menyebabkan anak merasa dirinya

hubungan antar ketiga fungsi penting

tidak

lainnya

aman,

dipandang

berbeda

oleh

dan

juga

(A,G,L);

dan

mengelola

(4)

Latency

masyarakat, mengalami diskriminasi sosial

(pemeliharaan pola), sebuah sistem harus

dan

memperlengkapi,

lingkungan-nya,

merasa

tidak

memelihara

dan

mempunyai tempat hangat dan aman di

memperbaiki, baik motivasi individual

dunia ini, tidak mempunyai kepercayaan

maupun

diri.

menciptakan dan menopang motivasi.


Anak yang orang tuanya bercerai

pola-pola

kultural

yang

Tujuan utama teorisasi Parsons

mempunyai problem emosionalnya sendiri.

adalah

Ia merupakan korban dari kedua orang

menerapkan masyarakat pada umumnya

tuanya

sebagai bagian dari keseluruhan sistem

yang

dipecahkan

melalui

pengembangan

teori

perceraian, jalan hidupnya telah direnggut.

kehidupantak

Anak

kehidupan keluarga (Kinloch, 2009:188).

dari

orang

tua

yang

bercerai

terkecuali

yang

cenderung dibesarkan dalam kondisi sosial

Selanjutnya

Kinloch

yang kurang sehat daripada anak-anak

menjelaskan,

struktur

dalam rumah tangga normal.

subsistem

masyarakat

dalam

(2009:189)
sosial

atau

menggambar-kan
6

AYESCHA AJRINA, NIM. E51110003


Program Studi Sosiologi Fisip UNTAN

sejumlah fungsi utama yang mendasarinya

Keluarga

yang

mengalami

(struktur mewakili fungsi) atau problem

perpecahan akibat perceraian suami-istri,

sistem yang mendasarinya. Fungsi-fungsi

praktis berdampak pada krisis kepribadian

ini terdiri atas integrasi (sistem sosial

anak-anaknya, sehingga perilakunya sering

didasarkan

yang

tidak sesuai, seperti; anak akan menjadi

mengikat individu dengan masyarakatnya

malas belajar, menyendiri, agresif dan suka

melalui

pola

menentang guru, bahkan kedua orang

pertahanan (sistem budaya nilai-nilai dan

tuanya. Selain itu anak juga berusaha

nilai-nilai generalisasi), pencapaian tujuan

mendapatkan perhatian dari orang lain.

(sistem kepribadianbasis pembedaan),

Tetapi sayang, hal tersebut dilakukan

dan adaptasi (organisasi perilakubasis

dengan cara-cara yang salah, seperti;

peran dan sistem ekonomi).

mencari perhatian guru dengan bertindak

pada

integrasi

norma-norma

normatif),

Pada konteks melaksanakan fungsi

nakal dan menjurus brutal di kelas,

pencapaian tujuan (goal) sebagai sistem

bertindak

kepribadian

perhatian orang lain dan bentuk-bentuk

penetapan

perlu

diawali

dengan

tujuan

sistem

untuk

mencapainya.

Berdasarkan

aneh

untuk

mendapatkan

perilaku menyimpang lainnya.

teorisasi

Peter Blau (1918-2002) adalah

Parsons tersebut, kemudian diterjemahkan

seorang tokoh terkemuka dalam sosiologi

dengan persoalan keluarga, khususnya

sepanjang paruh kedua abad kedua puluh.

masalah perceraian dalam keluarga dan

Kontribusinya

dampaknya terhadap perilaku anak, maka

mempelajari

dapatlah dicermati bahwa perceraian dalam

menganalisis

keluarga merupakan salah satu masalah

organisasi, kelas sosial, dan dimensi

yang kerapkali terjadi dalam kehidupan

masyarakat sekitar yang terstruktur. Blau

berumah tangga.

mendasari teori sosialnya pada perilaku

sangat

besar

untuk

struktur-makrososial
sistem

berskala

besar

Perkawinan dan perceraian sudah

manusia yang kemudian disebut dengan

merupakan hal yang biasa dan sudah

teori pertukaran. Inilah dasar dari proses

dianggap tidak tabu lagi. Itu sudah menjadi

sosial.

masalah tiap komunitas keluarga. Aktor

Blau mencoba menemukan bentuk

utama dalam kasus perpecahan keluarga

proses pertukaran pada tingkat mikro dan

adalah suami-istri yang terkadang tidak

makro dengan melihat apa yang mendasari

memikirkan, apakah yang akan terjadi pada

pertukaran antar pribadi seperti juga terjadi

anak-anaknya apabila terjadi perpecahan

pertukaran

atau perpisahan rumah tangga.

organisasi (kelompok). Baginya, tujuan

antar

unit

dalam

suatu
7

AYESCHA AJRINA, NIM. E51110003


Program Studi Sosiologi Fisip UNTAN

utama sosiologi yang mempelajari interaksi

tertentu dapat menarik diri atau berpisah,

tatap

ini

muka

adalah

untuk

meletakan

adalah

ujian

ketergantungan

satu

landasan guna memahami struktur sosial

dengan yang lain atau hubungan yang ada.

yang mengembangkan dan menimbulkan

Keduanya diuji oleh pertengkaran yang

kekuatan

mungkin

sosial

yang

perkembangannya

itu

menandai
(Ritzer

dan

Goodman, 2004:355).

akan

mengakhiri

hubungan

mereka, atau dibatasi pada komitmen untuk


melanjutkan hubungan yang ada. Tentu

Pada kesempatan berbeda Blau

saja, salah satu dapat menjadi tidak siap

memberikan contoh sederhana sehubungan

untuk melakukan hal ini, dan konflik

teori pertukaran sosial (Scott and Calhoun,

mungkin

2014:7) bahwa seorang laki-laki jatuh

hubungan mereka.

cinta apabila aktivitas dan tindakan seorang

Berdasarkan

perempuan

menghentikan

contoh

sederhana

sebagaimana dikemukakan Blau tersebut

perasaan

maka dapat diindikasikan bahwa, anak

(taste) supaya perempuan itu menjadi

dapat berperilaku baik karena mendapatkan

ekslusif. Perempuan yang mengesankan

perhatian dan memperoleh ketentraman diri

bagi laki-laki sebagaimana cinta yang

dari orang tuanya, karena dalam proses

diinginkan

tidaklah

sosial

didapatkan,

karena

itu

unik

akan

dimatanya.

Semuanya

menjadi

juga

membutuhkan

mudah
tindakan

untuk
laki-laki

terhadap perempuan sangat bergantung


pada

pentingnya

orangtuanya

berhasil

melakukan pertukaran sosial, menghindari


konflik yang berujung perceraian.

dan

Di sisi lain bahwa anak yang

si

berperilaku baik dalam kondisi perceraian

menimbulkan

kedua orang tuanya mungkin mendapatkan

perasaan timbal-balik sebagai penghargaan

perhatianproses sosialyang baik dari

yang meyakinkannya. Pada tahap awal

lingkungan keluarganya, sehingga bisa

jatuh

memahami dan terhindar dari suatu konflik

keyakinan

yang

perempuan

yang

cinta

penolakan

penghargaan

kedua

mengesankan
dapat

biasanya
dan

ada

ketakutan

ketergantungan

oleh

pertumbuhan motivasi cinta yang masih


dirahasiakan. Perasaan ini dapat muncul,
baik

dari

si

antara

kedua

orangtuanya.
Didasarkan

atas

asumsi

Blau

tersebut juga dapat dimaknai bahwa anak

perempuannya. Ia mengutip Thibaut dan

dapat berperilaku buruk disebabkan adanya

Kelley yang mengatakan dalam hubungan

pengaruh negatif dari ketidak harmonisan

percintaan

memunculkan

keluarga atau berceraia-nya orang tua,

pertengkaran, setiap pasangan dalam waktu

sehingga anak akan menunjukkan kesulitan

juga

maupun

paham

si

dapat

laki-laki

perbedaan

8
AYESCHA AJRINA, NIM. E51110003
Program Studi Sosiologi Fisip UNTAN

untuk menyesuaikan diri dalam bentuk

dengan norma kehidupan dan aturan

perilaku, kesulitan belajar, atau kurangnya

hukum yang berlaku dalam masyarakat.

interaksi dengan orang-orang di lingkungan

Pada ikatan perkawinan, pria berstatus

sekitar tempat tinggal.

sebagai suami yang berfungsi sebagai


kepala

keluarga,

sedangkan

wanita

berstatus sebagai istri, serta berfungsi


sebagai ibu rumah tangga. Ikatan suami-

C. PEMBAHASAN

istri merupakan titik awal suatu kelahiran


anak sebagai anggota keluarga, sekaligus

1. Hasil Penelitian
Berdasarkan hasil penelitian yang

sebagai

penerus

peneliti lakukan di lapangan, dimana

perkawinan

peneliti mengambil 5 informan untuk

kemudian

dilakukan

keluarga

wawancara,

dimana

generasi

yang

terbentuk

mengandung
inti.

dari

Jadi,

ikatan
tersebut,

arti

keluarga

sebagai
adalah

diantaranya menjalani perceraian karena

kesatuan antara suami sebagai ayah, dan

cerai talak, dan 3 diantaranya karena cerai

istri sebagai ibu, serta anak sebagai

gugat.

Umumnya

keturunannya.

bahwa

salah

informan

mengakui

alasan

mendasar

satu

Secara faktual bahwa informan

terbentuknya keluarga adalah pemenuhan

mengakui

kebutuhan

membangun

biologis

manusiadalam

bahwa

kebahagiaan

kehidupan

dalam

berkeluarga

bentuk perkawinan antara 2 (dua) makhluk

ternyata tidak semudah yang dibayangkan,

manusia yang berlainan jenis kelamin,

karena

yaitu pria dan wanita.

diinginkan oleh setiap pasangan suami-istri

Sebagaimana

kodrat

manusia,

bahwa pria membutuhkan wanita, dan


wanita

membutuhkan

jarang

hal

yang

tidak

bisa terjadi, bahkan berujung perceraian.


Perceraian terjadiselain karena

dalam

kematiandapat disebabkan oleh masalah

kehidupannya. Mengingat kedua pihak

ekonomi, hubungan seks, ketidakcocokan

tersebut saling membutuhkan, sehingga

pendapat, keturunan dan sebagainya. Selain

terhadapnya saling mencari dan saling

suami dan istri sebagai penyebab, sekaligus

bertemu, sehingga tumbuhlah benih kasih

korban perceraian, tentunya anak adalah

sayang,

pihak yang diklaim paling menderita atas

saling

mencintai

pria

tidak

dan

saling

melindungi. Hubungan kasih sayang dan

penceraian dari

saling mencintai ini, kemudian diwujudkan

kedua orangtuanya tersebut.

dalam ikatan perkawinan yang sesuai

hubungan perkawinan

Atas dasar itu, kemudian dalam


penelitian

ini

akan

dikemukakan
9

AYESCHA AJRINA, NIM. E51110003


Program Studi Sosiologi Fisip UNTAN

pembahasan

mengenai:

(1)

Dampak

dilakukan karena Kekerasan Dalam Rumah

perceraian orang tua terhadap perilaku

Tangga (KDRT) dan perselingkuhan; (4)

anak; dan (2) Perilaku sosial anak terhadap

Informan Ni (48 tahun) mengemukakan,

sebelum dan setelah perceraian kedua

telah terjadi ketidakcocokan pemahaman

orangtuanya.

dengan suami, sehingga perceraian adalah


jalan yang terbaik; dan (5) Informan Nt (49

2. Dampak Perceraian Orang


terhadap Perilaku Anak

Tua

karena

a. Pasangan
Suami-istri
Gagal
Melaksanakan Fungsi Integrasi
Kasus-kasus perceraian yang terjadi
di Kecamatan Pontianak Barat, bahwa
pihak istri lebih banyak melakukan cerai
gugat. Sebagaimana data yang berhasil
dihimpun dari Pengadilan Agama Kelas IA Pontianak, bahwa tahun 2015 terhitung
hingga bulan Juni, bahwa Kecamatan
Pontianak Barat, terdapat cerai gugat 205
Pasutri,

dan

sebanyak

77

Pasutri

mengalami cerai talak.


Beberapa

informan

memberikan

beberapa alasantidak hanya satuyang


menyebabkan perceraian atau terjadinya
disintegrasi

keluarga,

meliputi:

(1)

Informan Tt (45 tahun) mengemukakan,


alasan bercerai karena sikap dan perbuatan
suami yang tidak sehat, karena selalu
berperilaku buruk dan kasar terhadapnya;
(2)

Informan

Am

(27

tahun)

mengemukakan, perceraian dikarenakan


ketidakcocokan
keutuhan

rumah

pan-dangan,
tangga

sehingga
tidak

tahun) mengemukakan, perceraian terjadi

bisa

dipertahankan lagi; (3) Informan Rn (28


tahun) mengemukakan, perceraian terpaksa

dirasakan

ketentraman

lebih

daripada

menciptakan

mempertahankan

hidup bersama dengan suami.


Nurzini

selaku

Hakim

di

Pengadilan Agama Kelas I-A Pontianak,


menegaskan bahwa:
Salah satu faktor perceraian terjadi,
karena adanya perselingkuhan yang tidak
dapat dihindari, karena untuk laki-laki itu,
ada tiga hal yang menjadi penggoda,
yaitu; harta, tahta dan wanita. Yang paling
bahaya adalah wanita, kepada suami kaya
diketahui bahwa wanita mana yang tidak
ingin mendekati-nya (wawancara tanggal
25 Juni 2015).
Perceraian terjadi akibat kelalaian
kewajiban suami terhadap rumah tangga,
kekerasan fisik, perselingkuhan, bahkan
telah menikah tanpa sepengetahuan istri,
atau ingin menikah dengan perempuan lain,
hingga masalah ekonomikeuangandan
kurang-nya perhatian kepada keluarga,
merupakan

alasan

utama

perceraian

sebagai jalan keluarnya.


Atas hal tersebut dapat bahwa
makna perceraian, yaitu: (1) Bercerai
menjadi alternatif yang dianggap dan
10

AYESCHA AJRINA, NIM. E51110003


Program Studi Sosiologi Fisip UNTAN

diyakini oleh informan sebagai satu jalan

dianggap tidak penting, sehingga ketika

keluar; (2) Perceraian dianggap sebagai

menghadapi

suatu bentuk kebebasan; dan (3) Bagi

keluarga,

informan bahwa mempunyai pekerjaan dan

gampang menyerah, karena tidak memliki

penghasilan

kemampuan manajemen masalah.

sendiri,

menimbulkan

kepercayaan diri dan ketenangan, bahwa

sebuah
banyak

Nurzini

tekanan

dalam

diantaranya

yang

selaku

Hakim

di

dirinya mampu membiayai hidup sendiri

Pengadilan Agama Kelas I-A Pontianak,

dan anak-anaknya.

mengungkapkan:
Biasanya

b. Rentannya

Pola

Ketahanan

Keluarga

bapak

hanya

memberi

materinya saja dan ia mencari uang untuk


anak, tetapi anak juga butruh perhatian
dari bapak kan, bukan hanya uangnya

Terjadinya kekerasan dalam rumah

saja. Atas dasar itu, uang bisa dicari,

tangga yang melanda beberapa informan

tetapi perhatian suami khususnya anak

dapat dimaknai, bahwa masih rentannya

tidak dapat dicari atau dibeli dengan uang.

pembangunan

Persoalan

fungsi

keluarga

yang

yang

sering

terjadi

menjadi wadah nyaman bagi anggotanya.

dipersidangan kerapkali antara suami-istri

Kekerasan dalam rumah tangga yang

saling menuding, bahkan berkelahi dengan

terjadi

ucapan-ucapan

sebagai

indikasi

rentannya

ketahanan keluarga.

sebagai

perceraian,

kasar,

sehingga

mereka berdua merasa rumah tangganya

Kekerasan dalam rumah tangga


terjadi

yang

indikasi

berdasarkan

terjadinya
pengakuan

sudah tidak bisa lagi dipertahankan.


Pemikiran yang pintas seperti itu, tentu
yang

menjadi

korban

adalah

anak-

beberapa informan itu diakibatkan pola

anaknya (wawancara tanggal 25 Juni

asuh

2015).

yang

kurang

optimal,

karena

terjadinya penurunan penanaman nilai dan

Beberapa permasalahan akibat tidak

karakter, serta perubahan komunikasi dan

sanggupnya

interaksi dalam keluarga.

ketahanan

suami-istri
keluarga

yang

membangun
berujung

Ketahanan keluarga dimulai sejak

perceraian, kekarasan dalam rumah tangga,

anggota keluarga melakukan persiapan

dan permasalahan sosial lainnya yang

pernikahan, dan setidaknya bagaimana

menyimpang, seperti seks di luar nikah.

membekali diri dengan keterampilan hidup,

Bahkan menurut Hakim di Pengadilan

karena selama ini keterampilan hidup

Agama Kelas I-A Pontianak ini, bahwa


11

AYESCHA AJRINA, NIM. E51110003


Program Studi Sosiologi Fisip UNTAN

salah

satu

diantaranya,

diakibatkan

sepasang suami-istri, karena perkawinan

persoalan teknologi komunikasi yang salah

merupakan proses integrasi dua individu,

arti, sehingga mempengaruhi ketahanan

dan proses pertukaran ini senantiasa harus

keluarga.

dirundingkan dan dinegosiasikan. Artinya,

Beberapa informan yang diketahui

perceraian terjadi dalam keluarga diawali

berasal dari keluarga pra sejahtera dan

dari suatu kegagalan dalam mengosiasikan

kurang sejahtera di Kecamatan Pontianak

hak dan kewajiban sebagai tujuan dasar

Barat, faktanya kurang memiliki rumah

dalam kehidupan berkeluarga.

yang layak, sanitasi buruk dan rentang

Bagi informan yang mengalami

menganggurkerja secara serabutan asal

perceraian, yaitu sebagaimana dialami Tt

bisa memenuhi kebutuhan diri dan anak-

(45 tahun), Am (27 tahun), Rn (28 tahun),

anaknya. Akibat kondisi ekonomi yang

Ni (48 tahun) dan Nt (49 tahun), bahwa

sulit, mengakibatkan suami maupun istri

awal dari percekcokan dalam keluarga juga

kondisinya mudah mengalami stress dan

disebabkan

cepat marah manakala sesuatu terjadi di

terhadap masing-masing pasangan, tanpa

dalam

melakukan

keluarganya,

seringkali

anak

menjadi pelampiasan kemarahan, berujung

c. Ketidaksamaan Tujuan
Tujuan perkawinan sebagaimana

suatu

beberapa

dugaan

interpretasi

peristiwanya.

pertengkaran suami-istri dan mengarah


pada tindak kekerasan dan perceraian.

munculnya

Hal lainnya juga menunjukkan,


bahwa suatu perceraian diawali hilangnya
pemberian

pujian

terhadap

pasangan.

penghargaan

dan

dalam

penghargaan
Pujian

suatu

perkawinan

Undang-undang Nomor 1 Tahun 1974

merupakan

tentang Perkawinan, tidak hanya melihat

sangat penting artinya bagi kelangsungan

dari aspek lahiriah saja, tetapi juga terdapat

hidup keluarga dalam mencapai tujuan,

adanya suatu pertautan batin antara suami

yaitu

dan istri yang ditujukan untuk membina

berkeluarga.

suatu keluarga atau rumah tangga yang

kebahagiaan

anakkini

sesuai dengan kehendak Tuhan Yang Maha

berkenaan

Esa.

bahwa:

bahwa

perkawinan

merupakan

emosional

dan

yang

harmonis

Ni (48 tahun) yang telah memiliki 4

kekal dan bahagia bagi keduanya, serta

Berdasarkan perspektif sosiologi

dukungan

dan

telah
hal

beranjak

dimaksud

remaja
menuturkan,

Saya bercerai kerena dia (suami) tidak

proses

bisa mencukupi kebutuhan setelah sekian

pertukaran hak dan kewajiban diantara

lama menikah. Bukan dalam bentuk rumah


12

AYESCHA AJRINA, NIM. E51110003


Program Studi Sosiologi Fisip UNTAN

atau barang mewah, tapi nafkah untuk

jalan-jalan, meskipun hanya duduk-duduk

anak dan istri tidak pernah diberikan. Atas

di Alun-alun Kapuas.

kondisi tersebut, saya bekerja dengan cara

Nt (49 tahun) selaku informan lainnya

berjualan kesana-kesini untuk memenuhi

mengungkapkan bahwa:

kebutuhan

Perceraian merupakan kulminasi dari

anak-anak.

Bapaknya

juga

jarang pulang ke rumah, dan dengar-

penyelesaian

dengar ada perempuan lain. Nasib anak-

akibat tidak tercapainya tujuan ideal hidup

anak tidak dipikirkannya, karena dia tahu

berkeluarga, dan terjadi apabila suami-

yang memberi nafkah dan menyekolahkan

istri sudah tidak mampu lagi mencari cara

anak-anak adalah saya. Anak-anak juga

penyelesaian

masalah

tahu

memuaskan

kedua

itu

semua,

sehingga

anak-anak

mendukung sekali perceraian saya. Atas


hal ini, sikap anak-anak mengetahui saya

tidak

karena

perkawinan

rumah,

didasari

bapaknya

jarang

pulang

ke

yang
belah

buruk,

dapat
pihak

Perceraian yang dialami oleh Nt


tersebut

bapaknya,

yang

(wawancara tanggal 15 Mei 2015).

bercerai biasa-biasa saja, dan mereka


memikirkan

perkawinan

menginspirasikan
yang

bahwa

dijalaninya,

pertimbangan

agama,

kurang
moral,

sehingga bagaimana mau akrab dengan

kondisi ekonomi dan alasan lainnya, seperti

anak-anakapalagi tidak pernah memberi

kasih sayang dan kepedulian atas tumbuh

nafkah (wawancara tanggal 19 Mei 2015).

kembang anak-anaknya.

Kondisi

tersebut

terjadi

adalah

dampak yang muncul dari hilangnya kasih

d. Gagal Membangun Adaptasi

sayang, pemberian pujian dan penghargaan

Laki-laki dan perempuan adalah

kepada istri dan anak-anaknya, apalagi

perbedaan yang tidak hanya biologis,

kondisi semakin sulitnya berbicara dan

melainkan juga psikis dan emosional,

berdiskusi

sehingga

mengenai

masalah-masalah

membutuhkan

kemampuan

yang perlu dicari jalan keluarnya. Setelah

adaptasi. Adaptasi yang terus dilaku-kan,

itu Ni menganggap bahwa pasangannya

dipelajari, dan ditingkatkan seiring dengan

atau suaminya telah sebagai orang lain.

terus berkembangnya usia dan pengalaman

Bagi Ni bahwa bekerja di luar rumah

suami-istri sebagai individu yang tidak

merupakan pilihan yang menentramkan

statis. Am (27 tahun) menuturkan bahwa:

baginya yang sedang mengalami krisis

Gagalnya

keluarga, sehingga wajarlah manakala

disebabkan

dibeberapa

selalu

suami-istri ini, karena salah satu pihak

menyempatkan membawa anak-anaknya

tidak siap dengan perubahan yang terjadi

kesempatan

Ni

perkawinan
oleh

kegagalan

seringkali
adaptasi

13
AYESCHA AJRINA, NIM. E51110003
Program Studi Sosiologi Fisip UNTAN

pada pasangannya (wawancara tanggal

pemukulan.

21 Mei 2015).

ketidakbahagiaan hidup bersamanya. Atas

Hasil

penuturan

mengisyaratkan

Am

bahwa

istri

Saya

merasa

ada

tersebut

hal itu, daripada hidup tersiksa, terus lebih

yang

baik saya bercerai (wawancara tanggal

menempati posisi sosial dan keberhasilan

24 Mei 2015).

dalam karier, sering membuat suami tidak

Posisi

suami

sebagai

kepala

mampu beradaptasi, atau istilah Am bahwa

keluarga sering dipahami sebagai privilege

keluarga itu harus harmoni dan kompak,

yang mengharuskan istri terus mengikuti

karena

apa

fungsi

keluarga

itu

sebuah

yang

diinginkan

suami,

tanpa

kekuatan. Informan lainnya seperti Rn (28

memahami realitas istrinya yang juga

tahun)

terkait dengan akad dan tanggung jawab

dalam

penelitian

ini

mengungkapkan, bahwa:

lain di luar rumah tangga. Sebaliknya

Saya akui bahwa sebenarnya suami

suami yang terus berkembang wawasan,

adalah orang yang bertanggung jawab,

pergaulan dan posisi sosialnya membuat

meskipun uang yang diberikan untuk

istri tertinggal jauh sehingga tak mampu

keperluan keluarga secukupnya, karena

beradaptasi. Semua keadaan yang tidak

penghasilannya memang demikian. Atas

berimbang

dasar itu, saya menerima saja, karena

adaptasi.

sebagai istri saya tidak banyak menuntut,

mengakibatkan

dan juga karena saya punya sedikit

ketertekanan

penghasilan tambahan dengan bekerja

perceraian.

akan

lebih

Keadaan

menyulitkan

ini

kemudian

disharmoni
yang

atau

berujung

pada

sebagai karyawan swasta. Hanya saja saya


tidak bisa menerima perlakuan kasarnya,
bahkan

terkadang

kepada

anak-anak.

Kami sering bertengkat, meskipun itu

3.

Perilaku Sosial Anak Sebelum dan


Setelah Perceraian Orang Tua
a.

Sebelum Perceraian
Anak

berawal dari persoalan kecil, seperti

sebelum

orang

menanyakan hal yang menjadi alasannya

mengalami

pulang terlambat. Tetapi, setiap bertengkar

kemampuan memahami kondisi keluarga

ia sering menghina saya dan orang tua,

dan lingkungannya. Anak selalu percaya

karena

pernikahan

diri, meskipun terdapat diantara anak-anak

hubungannya dengan keluarga saya sudah

yang dimiliki informan terbilang sebagai

tidak baik. Tidak cukup itu saja, dikala

anak

marah ia seringkali melakukan kekerasan

bertingkah, tetapi termasuk orang yang

terhadap

ceria. Akan tetapi, ketika anak mulai

memang

saya,

awal

bahkan

melakukan

yang

perceraian,

tuanya

pendiam,

tidak

memiliki

banyak

14
AYESCHA AJRINA, NIM. E51110003
Program Studi Sosiologi Fisip UNTAN

merasakan ada riak-riak perpecahan

mengungkapkan, bahwa sebelum orang

kedua orang tuanya, yakni terjadinya

tuanya mengalami perceraian bahwa anak

pertengkaran, tidak tegur sapa, bahkan

memiliki prestasi yang baik, dan bisa

diantaranya seringkali mengucapkan kata-

membahagiakan

kata kasar, menjadi anak-anak korban

kesahajaan yang bisa berempati dengan

perceraian ini mudah terpancing emosinya,

teman-temannya,

seperti; menangis atau berdiam diri di

terlalu

kamar dan sebagainya.

bersosialisasi.

Ni (48 tahun) berkenaan kondisi


anak

sebelum

perceraian

terjadi,

orang

tuanya.

membuat-nya

mengalami

kesulitan

Sikap

tidak
dalam

Anak tersebut terbilang sebagai


anak yang memiliki banyak teman, karena

mengungkapkan:

diketahui dalam setiap pergaulannya

Pada saat belum terjadi perceraian

disukai

dengan suami, saya sangat berharap anak

Pertumbuhan dan perkembangan yang

saya dapat tumbuh dan berkembang

baik, juga cukup baik dialami oleh

sebagaimana mestinya. Tentunya dengan

sejumlah anak yang dimiliki informan

bimbingan dan kesih sayang kedua orang

lainnya.

tuanya. Sekarang setelah perceraian, anak


adalah semangat hidup saya. Saya lebih
baik

kehilangan

suami

daripada

kehilangan anak. Sebelum bercerai, anak


saya selalu memperlihatkan perilaku yang
baik. Disaat teman-teman sebanyannya
menjahilinya,

dimana

anak

ini

tidak

mencoba melakukan tindakan pembalasan


dengan cara marah-marah, tetapi cukup
dengan mengatakan, bahwa hal yang
dilakukan terhadapnya itu tidak baik dan
cukup mengganggunya (hasil wawancara
tanggal 19 Mei 2015).
Hasil

pengamatan

di

sekolah

memang terlihat bahwa anak Ni ini


mempunyai semangat dalam mengikuti
kegiatan belajar-mengajar di sekolah. Guru
sekolah

saat

dikonfirmasi

oleh

teman-temannya.

b. Setelah Perceraian
Berbagai kepedihan dirasakan anak
sebagai korban perceraian, seperti; terluka,
bingung, marah, dan merasa tidak aman.
Kesulitan dalam beradaptasi, tidak bisa
menyesuaikan

diri

dalam

lingkungan

sosialnya dan kegagalan dalam menjalin


hubungan dengan teman-teman sebayanya.
Nt mengemukakan bahwa:
Awal perceraian lalu, bahwa anak-anak
kerapkali merasa minder dan malu untuk
bergaul dengan teman-temannya karena
berasal dari keluarga broken home. Akan
tetapi, kondisi tersebut sekarang terbalik,
karena bisa menjadikannya kuat, karena
selalu memberikan pandang-an-pandangan

juga
15

AYESCHA AJRINA, NIM. E51110003


Program Studi Sosiologi Fisip UNTAN

yang positif terhadap-nya (wawancara

lainnya (wawancara tanggal 21 Mei

tanggal 15 Mei 2015).

2015).

Sejumlah anak-anak informan yang


menjadi

korban

perceraian,

Apa yang dialami anak Am, kiranya

diketahui

berbeda dengan yang dialami anak-anak

mengalami banyak masalah. Agar hal

informan lainnya yang terbilang telah

tersebut tidak berlarut, Nt mengemukakan

memahami dan menyadari arti perceraian

bahwa dirinya selalu menjaga hubungan

bagi orang tuanya. Tt (45 tahun) yang

baik dengan keluarga sebelah suaminya

selalu berusaha untuk mampu memahami

keluarga sebelah ayah dari anak-anaknya

keadaan dan perasaan yang dialami orang

yakni

tuanya

memberikan

anaknya

kebebasan

ber-komunikasi,

anak-

maupun

orang

lain,

sehingga

sehingga

subyek lebih terlihat ceria, percaya diri,

diantaranya bisa saling terbuka dan bisa

dan mudah bergaul dalam pertemanan.

menuangkan curahan hati, sehingga anak-

Diungkapkan

anak memiliki perasaan nyaman dan

kerapkali membantunya berjualan di kantin

kebaikan perkembangan mentalnya.

di salah satu SMP di Kota Pontianak untuk

Kenyataan
sejumlah

yang

informan

didapati
bahwa

dari

adanya

Tt

memenuhi

bahwa

anak-anaknya

kebutuhan

hidup

dikesehariannya.

perceraian, anak cenderung tidak mampu

Salah satu hal sederhana yang bisa

untuk mengenali dan memahami keadaan

dikemukakan, bahwa anak-anak Ni (48

dan perasaan yang dialaminya maupun

tahun) tahu betul bahwa yang membiayai

orang

kehidupannya adalah ibunya, sehingga

lain.

Am

(27

tahun),

mengemukakan:

anak-anaknya

Awal perceraian dengan suami cukup

bahkan membantu ibunya berjualan, jaga

membuat saya trauma, karena anak saya

kantin dan membantu memasak manakala

saat perceraian itu masih berusia 1 tahun.

ada orang lain yang meminta bantuannya.

Saya terpaksana menjalani perceraian,

Tegasnya oleh Ni bahwa dia dan anak-

karena rumah tangga yang kami bangun

anaknya selalu sedia untuk bekerja dalam

gagal, akibat ada kekerasan dalam rumah

rangka memenuhi kebutuhan diri dan anak-

tangga dan perselingkuhan. Akibatnya,

anaknya sebatas yang dilakukannya terebut

anak kurang mendapatkan kasih sayang

adalah halal. Atas dasar itu Ni mengakui

dari ayahnya. Meski anak sekarang ikut

bahwa selaku ibu dari anak-anaknya sama

saya, tetapi biasanya ayahnya datang

sekali tidak merasakan ada perubahan dari

untuk bertemu, dan memberikan kebutuhan

sikap yang ditunjukkan anak-anaknya,

anak, seperti membeli susu dan biaya anak

karena

Ni

lebih

diketahui

dekat

dengannya,

memang

selalu
16

AYESCHA AJRINA, NIM. E51110003


Program Studi Sosiologi Fisip UNTAN

memberikan

perhatian

kepada

anak-

anaknya.

positif, seperti memiliki semangat yang


tinggi, mempunyai sikap empati, dan

Maknanya bahwa baik Tt, Am, Rn,

mampu menyesuaikan diri. Sedangkan

Ni maupun Nt selaku informan dalam

kondisi sosial anak korban perceraian

penelitian ini, pada kesempatan berbeda

setelah terjadi perceraian bahwa anak

berharap agar anak-anaknya tidak lepas

cenderung menunjukkan perilaku negatif,

kendali

dengan

seperti tidak memiliki semangat dalam

agresif,

dan

melakukan

sulit

untuk

tindakan
melepaskan

belajar,

kurang

memiliki

kepekaan

kecemasan. Hal ini terjadi hanya karena

terhadap apa yang dirasakan orang lain,

selaku orang tua tidak dapat menjadi figure

seolah-olah tidak peduli dan rentan untuk

dalam kehidupan anaknya.

menjadi rendah diri dengan keadaan dan

Kondisi kehidupan keluarga akan

lingkungan di sekitarnya.

menentukan bagaimana anak menjalani


hidup selanjutnya dan tidak jarang anak

2.

SARAN

dari keluarga yang bercerai mempunyai

Berdasarkan pemaparan di atas,

sifat nakal, kurang percaya diri, atau

maka saran yang dapat penulis berikan

menjadikannya

adalah:

lebih

kuat

dalam

menghadapi persoalan hidup, berupaya

1. Anak korban perceraian: Perceraian

untuk dapat bersosialisasi dengan baik

orang tua dapat berdampak buruk bagi

dengan belajar dari

perkembangan

kegagalan

orang

tuanya.

Meskipun

perilaku

semua

anak

sosial.
tidak

menginginkan perceraian orangtuanya,


maka

dikala

sebaiknya

D. PENUTUP

perceraian

dijadikan

terjadi,

pembelajaran

hidup yang paling berharga, betapa


1.

hidup untuk saling menghargai adalah

Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian dan

penting dalam setiap interaksi sosial.

pembahasan yang dijelaskan pada bab

Atas

sebelumnya,

ditarik

meningkatkan penanaman nilai-nilai

kesimpulan bahwa dampak perceraian

sosial dan keagamaan maupun life skill

orang tua terhadap perilaku anak dapat

untuk kehidupannya kedepan yang

berdampak

lebih baik.

Perilaku

maka

negatif

sosial

anak

dapat

maupun
sebelum

positif.

hal

ini

disarankan

perlu

terjadi

perceraian lebih menunjukkan perilaku


17
AYESCHA AJRINA, NIM. E51110003
Program Studi Sosiologi Fisip UNTAN

2. Orang

tua:

Perceraian

merupakan

kegagalan dalam membangun interaksi


sosial sebagai suami istri. Oleh karena
itu disarankan, manakala perceraian
sebagai jalan terbaik, selaku orang tua
harus tetap memperhatikan hak-hak
anak, sehingga mesa depan anak dapat
tetap

terjaga

demi

kebahagiaan

hidupnya kedepan.
3. Lingkungan.

Lingkungan

sosial

merupakan interpretasi perilaku sosial,


selain

lingkungan

keluarga.

Lingkungan yang baik adalah inspirator


yang

dapat

berprestasi.

Atas

menjadikan
dasar

itu

anak
maka

disarankan agar anak dalam berbagai


kegiatan diisi dengan kegiatan-kegiatan

Ihromi, T. O. 2004. Bunga Rampai


Sosiologi Keluarga. Jakarta: Yayasan Obor
Indonesia.
Kinloch C. Graham. 2009. Perkembangan
dan paradigma Utama Teori Sosiologi.
Cetakan II. Bandung: CV. Pustaka Setia.
Muhammad, Abdulkadir. 2008. Ilmu Sosial
Budaya Dasar. Cetakan Ke II. Bandung:
PT. Citra Aditya Bakti.
Musbikin, Imam. 2008. Mengatasi AnakAnak Bermasalah. Yogyakarta: Mitra
Pustaka.
Ritzer, George dan Douglas Goodman.
2004. Teori Sosiologi Modern. Jakarta:
Prenada Media.
Sutiyanto. 2005. Orang Tua Ideal dari
Perspektif Anak. Jakarta: Grasindo.

yang bermanfaat, seperti mengikuti


berbagai aktivitas yang mendukung

Dokumen dan Publikasi Internet:

kehidupan keluarga dan meningkatkan


prestasi di sekolah. hal tersebut dinilai
efektif dalam rangka meningkatkan
kematangan perilaku sosial anak.

Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil


Kota
Pontianak.
2014.
Database
Perkembangan Penduduk Kota Pontianak,
Per 30 Juni 2014). Diakses di Pontianak.
Rabu, 5 Nopember 2014. Pukul 09.30
WIB.

E. DAFTAR PUSTAKA
Peraturan Perundang-undangan:
Buku-buku:
Dariyo,
Agoes.
2008.
Psikologi
Perkembangan Dewasa Muda. Jakarta:
Grasindo.
Gunarsa, Singgih Yulia. 2002. Asas-asas
Psikologi: Keluarga Idaman. Jakarta: PT.
BPK Gunung Mulia.

Undang-undang Nomor 1 Tahun 1974


tentang Perkawinan.
Undang-undang Nomor 3 Tahun 2006 jo
Undang-undang Nomor 7 Tahun 1989
tentang Peradilan Agama.

18
AYESCHA AJRINA, NIM. E51110003
Program Studi Sosiologi Fisip UNTAN