Anda di halaman 1dari 42

DRAFT BUKU SAKU

Penatalaksanaan
Kegawatdaruratan
Psikiatrik di
Fasilitas
Kesehatan Tingkat
Primer (FKTP)

DIREKTORAT BINA KESEHATAN JIWA


KEMENTERIAN KESEHATAN RI
TAHUN 2015

DAFTAR ISI

Hal.
Kata Pengantar
Kata Sambutan Direktur Jenderal Bina Upaya Kesehatan.
Kata Sambutan Ketua Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia
BAB I. Kegawatdaruratan Psikiatrik
BAB II. Penatalaksanaan Umum Kegawatdaruratan pada Pasien dengan Gaduh Gelisah.
BAB III. Penatalaksanaan Kegawatdaruratan pada Pasien dengan Risiko dan Tindakan
Bunuh Diri ..
BAB IV. Penatalaksanaan Kegawatdaruratan pada Pasien dengan Delirium..
BAB V. Penatalaksanaan Kegawatdaruratan pada Pasien dengan Demensia .
BAB VI. Penatalaksanaan Kegawatdaruratan pada Pasien Akibat Penyalahgunaan
Narkotika, Psikotropika, Alkohol dan Zat Adiktif Lainnya (NAPZA)
BAB VII. Penatalaksanaan Kegawatdaruratan pada Pasien dengan Psikotik ..
BAB VIII. Penatalaksanaan Kegawatdaruratan pada Pasien dengan Efek Samping yang Berat
Obat Psikotropika .
BAB IX. Anxietas yang Terkesan sebagai Kegawatdaruratan Psikiatrik
Lampiran: Tabel Obat ..

i
ii
iii
1
5
9
14
16
20
27
30
33
37

BAB I. KEGAWATDARURATAN PSIKIATRIK

PENGERTIAN:
Kegawatdaruratan Psikiatrik: kondisi yang ditandai oleh adanya gangguan pada pikiran,
perasaan, dan perilaku seseorang yang memerlukan perhatian dan intervensi terapeutik
segera. Termasuk di dalamnya kondisi yang berhubungan dengan gaduh gelisah (agitasi,
agresif, perilaku kekerasan) dan percobaan bunuh diri. Kondisi ini dapat terjadi di dalam atau
di luar gedung layanan kesehatan.
Agitasi: merupakan perilaku patologis yang ditandai dengan adanya peningkatan aktivitas
verbal atau motorik yang tak bertujuan.
Agresif: dapat berbentuk agresi verbal atau fisik terhadap benda atau seseorang.
Kekerasan (violence): merupakan bentuk agresi fisik oleh seseorang yang bertujuan melukai
orang lain.
Percobaan Bunuh diri: segala bentuk tindakan yang secara sadar dilakukan oleh pasien untuk
dengan segera mengakhiri kehidupannya.
ALGORITMA UTAMA

Kegawatdaruratan
Psikiatri
Percobaan Bunuh Diri

Gaduh Gelisah
Manajemen Umum Gaduh Gelisah
Tanda dan gejala Delirium

Manajemen Umum Risiko Bunuh Diri


Ya

Delirium

Ya

Tidak

Tanda dan gejala Demensia

Tidak

Ya

Demensia

Ya

Tidak

Tanda dan gejala


Penyalahgunaan Zat

Ya

Penyalahgunaan
Zat

Ya

Ya

Psikotik

Ya

Tanda dan gejala Psikotik


Tidak

Ya

Efek Samping
Obat yang Berat

Ya

Tidak

Tanda dan gejala Anxietas


yg terkesan sebagai
kegawatdaruratan psikiatrik

Tanda dan gejala


Penyalahgunaan Zat
Tidak

Tidak

Tanda dan gejala Efek


Samping Obat yang Berat

Tanda dan gejala Demensia


Tidak

Tidak

Tanda dan gejala Psikotik

Tanda dan gejala Delirium

Tanda dan gejala Efek


Samping Obat yang Berat
Tidak

Ya

Anxietas

Ya

Tanda dan gejala Anxietas yg


terkesan sebagai
kegawatdaruratan psikiatrik

Algoritma utama ini merupakan gambaran alur berpikir secara hirarki untuk menyingkirkan diagnosis
banding,
mulai dari gangguan jiwa akibat penyakit organik/fisik yang mengancam nyawa hingga
STRATEGI
UMUM
ditegakkannya gangguan jiwa lainnya.

Lakukan penilaian adanya bahaya melukai/menyakiti diri sendiri maupun orang lain.
Dapat dilakukan di dalam maupun di luar gedung layanan kesehatan.
Penting untuk memperhatikan keselamatan staf dan anggota tim selain keselamatan pasien
Jangan menolong sendiri, minimal 4 (empat) orang dalam satu tim
Cegah perlukaan
Cek benda-benda berbahaya yang mungkin disembunyikan seperti senjata, gunting, pisau
atau benda berbahaya lainnya.
Menyadari bahwa semua pasien memiliki potensi untuk melakukan kekerasan.

MODIFIKASI LINGKUNGAN

Ciptakan lingkungan dengan kebisingan minimal atau rangsangan minimal untuk mengurangi
kecemasan pasien.

Pencahayaan ruangan cukup untuk mengurangi ilusi dan mispersepsi lingkungan yang dapat
meningkatkan risiko perilaku kekerasan atau agresif.

Ciptakan lingkungan yang aman dan tidak mengancam.


PRINSIP WAWANCARA

Lakukan pengkajian pada area yang tertutup (privasi). Privasi merupakan bagian penting
untuk membentuk interaksi yang terapeutik, tetapi harus tetap memperhatikan keamanan
pribadi. Berbicara dengan pasien di daerah terbuka, dilakukan terutama jika pasien berada
di bawah pengaruh obat (mabuk) atau gangguan kognitif; ini dilakukan untuk
mempertahankan keamanan petugas. Tentu saja, ketika pasien secara mental stabil, privasi
sangat penting dalam proses pengumpulan data dan memungkinkan petugas kesehatan
untuk memperoleh informasi.

Ciptakan hubungan terapeutik, diawali dengan mengucapkan salam dan memperkenalkan


diri. Yakinkan bahwa pasien berada di tempat yang aman, tenaga kesehatan akan melindungi
pasien dari kemungkinan melukai diri maupun orang lain.

Lakukan komunikasi terapeutik:


a. Bicara dengan tenang ajak pasien untuk tenang
b. Vokal jelas dan nada suara tegas
c. Intonasi rendah
d. Gerakan tidak tergesa-gesa
e. Pertahankan posisi tubuh
f. Hargai pendapat pasien yang berbeda meskipun hal tersebut adalah waham atau
halusinasinya dan bicaralah dengan sopan.

Selama melakukan pengkajian awal, kumpulkan sebanyak mungkin informasi tentang


riwayat pasien (baik saat ini maupun riwayat sebelumnya), yang dapat dilakukan dengan
berdiskusi dengan pihak yang merujuk, anggota keluarga (alo/heteroanamnesis) dan pasien
sendiri (otoanamnesis).

Pertanyaan difokuskan pada keluhan saat ini menggunakan kalimat pendek dan mudah
dipahami.

Lakukan wawancara dengan tetap memperhatikan keselamatan petugas dan pasien dengan
jarak yang aman 2-3 langkah dari pasien.

Gunakan diagram alur berpikir di atas (algoritma utama) untuk menyingkirkan masalah
terkait penyakit fisik dan ketergantungan zat/alkohol yang mungkin mengancam nyawa atau
pertimbangkan gangguan jiwa lainnya baik psikotik maupun non-psikotik (depresi, anxietas,
dll).

Nilai juga derajat fungsi, berat ringannya gejala psikiatri, adanya penyakit penyerta
(komorbiditas), kualitas dan ketersediaan sistem pendukung serta sumber bantuan lainnya.

HAL-HAL YANG PERLU DILAKUKAN


Berpikir dan bersikap kritis, selalu sadar
bahwa kegawatdaruratan bisa muncul
di mana dan kapan saja.
Tetap tenang
Perlu kontrol terhadap perasaan
bingung, aneh, atau depresi
Bersikap suportif
Jaga jarak aman, bila diperlukan
lakukan fiksasi
Tawarkan pilihan, contoh, Apakah
Anda mau mengontrol diri Anda,
minum obat, atau dibantu dengan
menggunakan fiksasi
Tegaskan bahwa perilaku kekerasan
tidak dapat ditolerir dan yakinkan
bahwa pasien akan aman
Lakukan dokumentasi terhadap hal-hal
yang dilakukan terhadap pasien
maupun keluarga

HAL-HAL YANG HARUS DIHINDARI


Mengancam
Menertawakan pasien saat melakukan
wawancara
Merasa tidak adekuat ataupun sangat
tidak pasti
Merasa terancam
Sering menghakimi
Marah terhadap keluarga yang
membawa

PEMERIKSAAN
Pemeriksaan fisik dan neurologik tanda vital utama
Pemeriksaan status mental
Pemeriksaan penunjang bila diperlukan dan tersedia, terutama pada pasien yang berusia di atas
40 tahun (skrining toksikologi, EKG, rontgen, laboratorium)
TIM KEGAWATDARURATAN
Tim kegawatdaruratan meliputi:
a. Tenaga kesehatan (dokter, perawat, bidan, dll)
b. Tenaga keamanan (satpam, hansip, pamong praja, keamanan desa, dll) yang telah dilatih
untuk melakukan manajemen gaduh gelisah
c. Tokoh masyarakat (Lurah/Kepala Desa, RT, RW, tokoh agama, tokoh wanita) yang telah
dilatih untuk melakukan manajemen gaduh gelisah
ALAT DAN OBAT KEGAWATDARURATAN
Alat dan obat kegawatdaruratan dapat disiapkan dalam kotak untuk kegawatdaruratan psikiatri.
Setiap jenis obat, hendaknya memiliki tempat terpisah dengan keterangan nama obat dan tanggal
kedaluwarsa obat tersebut. Kotak akan berisi alat-alat dan obat-obat sebagai berikut:
Alat-alat:
a. Alat fiksasi fisik untuk tangan dan kaki yang aman
Alat fiksasi fisik dapat dibuat dari bahan atau kain yang kuat tetapi halus seperti kain blacu
dengan ukuran manset panjang 40 cm x lebar 20 cm x tinggi 0.5 cm. Memiliki 2 tali pengikat,
satu tali pengikat digunakan untuk mengikat manset, tali lainnya yang lebih kokoh digunakan
untuk mengikat ke tempat tidur. Alat fiksasi disiapkan empat buah, masing-masing untuk
dua untuk lengan dan dua untuk tungkai.
b. Jaket fiksasi yang digunakan untuk pasien dengan hiperaktivitas motorik pada ekstremitas
atas, namun tidak untuk ekstremitas bawah.
c. Alat injeksi spuit 3 cc

Gambar:

A. Alat fiksasi kaki dan tangan

B. Jaket fiksasi

Sediaan obat-obatan:
1. Obat oral
a. Haloperidol tablet 0,5 mg, 1,5 mg, dan 5 mg
b. Klorpromazin tablet 25 mg, 100 mg
c. Risperidon tablet 2 mg
d. Diazepam tablet 5 mg
e. Lorazepam 1 mg, 2 mg
f. Propanolol 10 mg, 40 mg
g. Triheksifenidil 2 mg
2. Obat injeksi
a. Haloperidol injeksi 5 mg/ml (kerja singkat).
Catatan: Bukan haloperidol decanoas 50 mg/ml (depo, kerja panjang), tidak untuk
kegawatdaruratan.
b. Diazepam injeksi 10 mg
c. Klorpromazine injeksi 25 mg
d. Difenhidramin injeksi 25 mg/ml
e. Sulfas atropin injeksi 0,25 mg/ml
Tindak Lanjut dan Rujukan
Lakukan rujukan ke fasilitas pelayanan kesehatan/RS yang memiliki layanan psikiatri atau RS Jiwa,
bagi pasien dengan perilaku kekerasan yang tidak teratasi di Puskesmas. Jika pasien atau keluarga
menolak hospitalisasi maka perlu dilakukan informed consent dengan tanda tangan pasien atau
keluarga, serta diinformasikan tindakan yang dilakukan di rumah. Untuk terapi psikiatri lanjutan
di rumah terdapat pada buku pedoman layanan keswa di puskesmas (tidak di buku ini).
Catatan: Informed consent pada keluarga (suami/istri, orangtua, anak yang cukup umur, atau
saudara sekandung yang cukup umur) dilakukan apabila pasien dianggap tidak kompeten dalam
membuat keputusan persetujuan tindakan medis.
Referensi:
1. Glick, RL., et al. Emergency Psychiatry: Principles and Practice. Philadelphia: Lippincott
Williams & Wilkins; 2008.
2. Otong, Antai D. Psychiatric Emergencies: How to Accurately Assess and Manage the
Patient in Crisis. Wisconsin: PESI Health Care; 2001.
3. Kaplan H.I, Sadock B.J. Emergency Psychiatry. Philadelphia. Lippincot, Williams and
Wilkins. 1994.

BAB II. PENATALAKSANAAN UMUM KEGAWATDARURATAN PADA


PASIEN DENGAN GADUH GELISAH

A.

Pasien mungkin datang dengan tanda dan gejala:


Aktivitas motorik yang berlebihan, tidak sesuai dan tidak bertujuan
Menyerang
Kontrol impuls yang buruk
Postur tegang dan condong ke depan
Merusak lingkungan
Mata melotot
Ketakutan dan/atau anxietas yang berat
Iritabilitas yang dapat meningkat intensitasnya menjadi perilaku yang mengancam
Ketidakmampuan untuk menilai situasi dengan baik
Isi pembicaraan berlebihan dan bersifat menghina
Tekanan suara keras dan menuntut
Marah-marah
Dendam
Merasa tidak aman

B.

Penilaian
1. Wawancara
Lakukan prinsip wawancara saat kegawatdaruratan seperti yang tercantum di Bab I.
Apabila pasien gaduh gelisah membawa senjata tajam, yakinkan pasien berada dalam
keadaan aman dan secara perlahan diminta untuk meletakkan senjatanya.
Identifikasi kemungkinan penyebab
a. Kondisi organik (demam, kejang/epilepsi, trauma kepala, keganasan, kesadaran
yang menurun, kepikunan progresif pada orang tua), dan penggunaan zat
psikoaktif dan alkohol.
b. Kondisi mental, ada atau tidaknya gangguan jiwa (gangguan psikotik, gangguan
suasana perasaan (mood), gangguan ansietas, gangguan kepribadian)
Kaji riwayat penyakit dan riwayat pengobatan medis dan psikiatrik sebelumnya
2. Pemeriksaan Fisik
a. Riwayat penyakit medik: pemeriksaan fisik terutama kesadaran dan tanda vital serta
pemeriksaan neurologis
b. Riwayat penggunaan obat, zat psikoaktif, dan alkohol
c. Riwayat penyakit psikiatrik: pemeriksaan status mental dan riwayat psikososial
3. Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan penunjang yang dibutuhkan misalnya: darah perifer lengkap, urinalisa
lengkap, elektrolit, gula darah, fungsi hati, fungsi ginjal, radiologi, dan EKG (jika tersedia,
terutama pada pasien berusia di atas 40 tahun).

C.

Diagnosis Banding
a. Gangguan mental organik misalnya delirium, demensia, gangguan perilaku organik
b. Gangguan akibat penyalahgunaan zat psikoaktif dan alkohol baik dalam fase intoksikasi
maupun fase putus zat.
c. Gangguan psikotik misalnya psikotik akut dan skizofrenia, termasuk kondisi yang terjadi
akibat efek samping obat misalnya akatisia.
d. Gangguan depresi (tipe agitatif) dan gangguan mania.
5

e. Gangguan anxietas seperti gangguan panik, gangguan kesurupan.


f. Gangguan kepribadian, seperti pada gangguan kepribadian histrionik/histerikal, gangguan
kepribadian ambang.
D.

Penatalaksanaan
Pasien Gaduh Gelisah

Persuasi: menenangkan dan menjamin


keamanan
Nilai Kesadaran dan Tanda-tanda Cedera

Tawarkan obat oral

Gagal

Pengikatan fisik
bila perlu

Berikan obat Injeksi sesuai dengan


kebutuhan

Pasien Tenang

Lakukan penilaian secara lengkap:


wawancara, pemeriksaan fisik, neurologis,
dan status mental
Rujuk atau lanjutkan medikasi dalam
bentuk oral

Manajemen Penatalaksanaan Gaduh Gelisah secara Umum


1. Lakukan prinsip penatalaksanaan seperti Bab I. Kegawatdaruratan Psikiatri (strategi umum,
modifikasi lingkungan)
2. Tawarkan untuk mengontrol kondisi gaduh gelisah dengan pemberian medikasi oral misalnya
haloperidol 2 x 2,5 mg (untuk pasien yang baru pertama kali minum obat antipsikotik) atau 2
x 5 mg atau lebih disesuaikan dosis yang pernah efektif sebelumnya (untuk pasien yang
pernah mendapatkan antipsikotik). Terapi oral dapat diberikan tunggal atau menggunakan
kombinasi. Diazepam tablet 2 - 5 mg atau lorazepam 1 2 mg dapat diberikan untuk
membantu pasien merasa tenang, agar evaluasi dapat dilakukan. Untuk pasien usia 6-18
tahun haloperidol dapat diberikan dengan dosis 2 x 0,5-2,5 mg. Catatan: untuk
penatalaksanaan bagi pasien dengan gangguan mental organik perhatikan Bab berikutnya
yang terkait.
3. Bila terapi oral ditolak atau gagal, dapat diberikan injeksi tunggal Haloperidol 2,5 - 10 mg
(I.M.) yang dapat diulang setiap 30 menit hingga mencapai dosis maksimal 30 mg ATAU
Diazepam injeksi 10 mg (I.V. lebih baik, dapat diberikan I.M. bila I.V sulit dilakukan,
kontraindikasi pada penurunan kesadaran) yang dapat diulang setiap 30 menit hingga
mencapai dosis maksimal 20 mg. Kombinasi keduanya dapat diberikan bila kondisi gaduh
gelisah pasien sangat berat. Perhatikan tanda-tanda efek samping pemberian haloperidol
(Baca Bab VIII. Efek Samping Obat yang Berat). Untuk pasien usia 6 12 tahun Haloperidol
6

injeksi dapat diberikan dengan dosis awal 1- 2,5 mg. Sementara pasien usia 12- 18 tahun
dapat menggunakan Haloperidol injeksi dengan dosis 2,5 - 5 mg. Dosis ini dapat diulang setiap
30 menit sampai dengan dosis maksimal 10 mg per hari. Catatan: untuk penatalaksanaan bagi
pasien dengan gangguan mental organik perhatikan Bab berikutnya yang terkait.
4. Bila pasien sulit untuk ditenangkan untuk pemberian injeksi, dapat dilakukan tindakan
pengikatan fisik (restraint) dengan tujuan untuk membantu pasien mengendalikan diri,
menjaga keselamatan pasien, dan memudahkan pemberian obat.
5. Setelah kondisi pasien tenang, lakukan pemeriksaan yang diperlukan. Observasi pasien setiap
15-30 menit sekali, catat adanya peningkatan atau penurunan perilaku (terkait dengan
perilaku, verbal, emosi, dan fisik)
Pelaksanaan pembatasan gerak/pengekangan fisik (restraint):

Lakukan informed consent secara lisan dan tuliskan di dalam status pasien. Jelaskan
tindakan yang akan dilakukan, bukan sebagai hukuman tapi untuk mengamankan pasien,
orang lain dan lingkungan dari perilaku pasien yang tidak terkontrol.

Siapkan ruang isolasi/alat pengikat (restraint) yang aman Lihat gambar di Bab I.

Lakukan kontrak/kesepakatan untuk mengontrol perilakunya.

Pilih alat pengikat yang aman dan nyaman, terbuat dari bahan blacu.

Pengikatan dilakukan oleh minimum empat orang; satu orang memegang kepala pasien,
dua orang memegang ekstremitas atas dan satu orang memegang ekstremitas bawah.

Pengikatan dilakukan di tempat tidur bukan di sisi tempat tidur dengan posisi terlentang,
kedua kaki lurus, satu lengan di samping badan, satu lengan ke arah kepala.

Ikatan sebaiknya tidak terlalu kencang, juga tidak longgar untuk mencegah cedera.

Beri bantal di daerah kepala.

Lakukan observasi pengekangan setiap 30 menit. Hal-hal yang perlu diobservasi:


o tanda-tanda vital
o tanda-tanda cedera yang berhubungan dengan proses pengikatan
o nutrisi dan hidrasi
o sirkulasi dan rentang gerak ekstremitas (kuat lemahnya ikatan)
o higiene dan eliminasi
o status fisik dan psikologis
o kesiapan klien untuk dilepaskan dari pengikatan, termasuk tanda vital

Lakukan perawatan pada daerah pengikatan, pantau kondisi kulit yang diikat (warna,
temperatur, sensasi), lakukan latihan gerak pada tungkai yang diikat secara bergantian
setiap dua jam, lakukan perubahan posisi pengikatan.

Libatkan dan latih pasien untuk mengontrol perilaku sebelum ikatan dibuka secara
bertahap.

Kurangi pengekangan secara bertahap, misalnya: ikatan dibuka satu persatu secara
bertahap dimulai dari pergelangan kaki kiri, dilanjutkan pergelangan kaki lainnya,
selanjutnya jika pasien tidak menunjukkan perilaku agresif lepaskan pengekangan pada
pergelangan tangan yang tidak dominan dan terakhir tangan yang dominan (biasanya
tangan kanan).

Jika pasien sudah mulai dapat mengontrol perilakunya, maka pasien dapat dicoba untuk
berinteraksi tanpa pengikatan dengan terlebih dahulu membuat kesepakatan yaitu jika
kembali perilakunya tidak terkontrol maka pasien akan diisolasi/dilakukan pengikatan
kembali.

Rujuk dan Tindak Lanjut


Observasi setiap perubahan perilaku yang dialami pasien, jika perilaku terkontrol, latih pasien
menurunkan kemarahan dengan teknik napas dalam. Jika perilaku tetap tidak terkontrol
pertimbangkan untuk rujuk ke rumah sakit.

Referensi:
1. Stuart, G.WT. Principles and practice of psychiatric nursing, 9th ed. Louis, Missouri: Mosby,
Inc.; 2009.
2. Varcarolis & Halter. Essentials of psychiatric mental health nursing. Philadelphia: W.B
Saunders Co; 2009.
3. Videbeck, S.L. Psychiatric mental health nursing. 3rd ed. Philadhelpia: Lippincott Williams &
Wilkins; 2006.
4. Dulcan MK. Lake M. Concise guide to child and adolescent psychiatry. Edisi ke-4. Washington
DC: American Psychiatric Association; 2012
5. Heyneman EK. Emergency child psychiatry. Child Adolesc Psychiatric N Am; 2003; 12: 667677.

BAB III. PENATALAKSANAAN KEGAWATDARURATAN PADA PASIEN


DENGAN RISIKO DAN TINDAKAN BUNUH DIRI

A. Tanda dan Gejala


Pasien mungkin datang dengan:
Ancaman untuk melukai atau bunuh diri
Mencari jalan untuk bunuh diri misalnya mencari akses ke obat-obatan, senjata, atau cara
lainnya
Bicara atau menulis sesuatu tentang kematian, sekarat, atau bunuh diri
Jenis Perilaku Bunuh Diri:
1. Ancaman Bunuh Diri yaitu perilaku seseorang untuk melakukan bunuh diri apabila keinginan
atau harapannya tidak terpenuhi.
2. Isyarat atau gelagat yaitu bentuk perilaku bunuh diri yang diwujudkan dalam bentuk
perubahan tingkah laku atau kebiasaan yang tidak biasa kemudian dilanjutkan dengan
percobaan bunuh diri.
3. Percobaan bunuh diri yaitu perilaku bunuh diri dalam bentuk percobaan mencederai diri
sendiri dengan berbagai cara. Cara yang digunakan bermacam-macam, meminum racun
serangga, menembak diri, gantung diri, terjun dari ketinggian dan sebagainya.
Pasien mungkin datang dengan tanda-tanda fisik, pikiran, perasaan, dan perilaku
Tanda Fisik
Tidak memedulikan penampilan
diri
Kehilangan hasrat seksual
Gangguan tidur
Kehilangan nafsu makan, berat
badan menurun
Keluhan kesehatan fisik

Tanda Pikiran
Saya tidak membutuhkan apa-apa lagi
Saya tidak bisa berbuat apa pun yang baik
Saya tidak bisa berpikir benar
Saya berharap saya mati
Segalanya akan lebih baik tanpa saya
Semua masalah saya akan berakhir
secepatnya
Tidak ada yang dapat menolong saya

Tanda Perasaan
Putus asa
Marah
Rasa bersalah
Tidak berarti
Kesepian
Sedih
Tidak ada harapan
Tidak tertolong

Tanda Perilaku
Menarik diri
Tidak tertarik dengan hal-hal yang dulu
disukai
Penyalahgunaan alkohol atau zat
Perilaku yang tidak menentu
Perubahan perilaku drastis
Impulsif
Melukai diri
Mengembalikan semua barang-barang,
mengubah surat wasiat, menitipkan hal-hal
yang dicintai

B. Penilaian Gawat Darurat Risiko Bunuh Diri


Pada saat awal menghadapi gawat darurat bunuh diri maka lakukan penilaian kondisi pasien
dengan:
1. Lakukan wawancara untuk mengkaji kemungkinan penyebab
a. Penyakit fisik misalnya epilepsi, tumor, penyakit Alzheimer, multiple sklerosis,
trauma, keganasan terutama di kepala dan leher, penyakit autoimun, penyakit ginjal,
sindroma nyeri kronik dan HIV/AIDS
b. Riwayat Gangguan Jiwa dan Komorbiditas Gangguan Jiwa
Pikiran dan perilaku bunuh diri seringkali ditemukan pada seseorang dengan
gangguan jiwa, terutama gangguan depresi, gangguan bipolar, skizofrenia, gangguan
stres pasca trauma, ansietas, gangguan penyalahgunaan zat, dan gangguan
kepribadian seperti gangguan kepribadian antisosial dan gangguan kepribadian
ambang
2. Lakukan wawancara untuk mengkaji faktor risiko dan faktor protektif
Faktor Risiko
Adanya ide, rencana, dan akses ke alat-alat
saat ini
Riwayat percobaan bunuh diri atau melukai
diri sendiri
Riwayat keluarga dengan bunuh diri
Penyalahgunaan alkohol/zat psikoaktif
Riwayat gangguan jiwa saat ini atau
sebelumnya
Baru pulang dari perawatan di rawatan
psikiatri
Impulsivitas dan kontrol diri yang rendah
Keputusasaan
Kehilangan fisik, keuangan, personal
Masalah yang berkepanjangan
Riwayat perlakuan salah dan kekerasan (fisik,
seksual, emosional)
Kondisi akut seperti dipermalukan, rasa putus
asa, rasa bersalah, dan malu
Masalah komorbiditas kesehatan, terutama
yang saling memperberat atau diagnosis baru
Umur (usia lanjut dan dewasa muda), jenis
kelamin (laki-laki), tidak menikah, hidup
sendiri
Homo seksual

Faktor Protektif
Dukungan sosial yang positif
Spiritualitas
Tanggung jawab pada keluarga, aset ekonomi
Memiliki anak atau hamil
Kepuasan hidup
Memiliki kemampuan membedakan mana
yang nyata dan mana yang tidak
Memiliki keterampilan menyelesaikan
masalah
Hubungan terapeutik yang positif
Memiliki hobi, aktivitas rekreasional

10

Cara Bertanya
Saya menghargai betapa tidak mudahnya problem itu bagi Anda saat ini. Beberapa
pasien saya dengan problem serupa mengatakan kepada saya bahwa mereka terpikir
untuk mengakhiri hidup. Apakah Anda juga pernah memikirkan hal serupa?
Atau
Apakah Anda merasa putus asa dengan kondisi saat ini atau masa depan?
Jika ya,
Pernahkah Anda berpikir untuk mengakhiri hidup?
Jika ya,
Kapan Anda memiliki pikiran tersebut? Dan apakah Anda memiliki rencana untuk
melakukannya?
Apakah Anda pernah mencoba melakukannya?
3. Lakukan pemeriksaan fisik untuk mencari kemungkinan tanda-tanda:
a. sayatan pada pergelangan tangan.
b. luka tusuk di dada atau abdomen
c. luka tembak
d. jejas bekas gantung diri
e. luka memar akibat jatuh atau membentur benda keras
f. bau muntah racun serangga
g. tanda-tanda Intoksikasi obat-obatan tertentu
C. Kemungkinan Diagnosis Utama
a. Gangguan mental organik akibat penyakit infeksi, trauma, keganasan, vaskular, metabolik
endokrin, kongenital herediter, degeneratif autoimun
b. Gangguan akibat penyalahgunaan zat dan alkohol
c. Gangguan psikotik
d. Gangguan mood baik gangguan depresi maupun gangguan afektif bipolar
e. Gangguan neurotik seperti gangguan stres pasca trauma, gangguan panik
f. Gangguan kepribadian seperti gangguan kepribadian antisosial dan gangguan kepribadian
ambang
D. Penatalaksanaan Kegawatdaruratan Bunuh Diri
Penatalaksana gawat darurat bunuh diri dimulai dari penilaian bentuk perilaku bunuh diri, apakah
berupa ancaman/isyarat saja atau ancaman/isyarat disertai dengan percobaan bunuh diri. Bila
yang ditemukan dalam bentuk ancaman/isyarat saja maka penatalaksanaannya adalah
Manajemen Risiko Bunuh Diri. Apabila yang ditemukan adalah percobaan bunuh diri maka
penatalaksanaannya adalah penatalaksanaan manajemen kondisi fisik (penanganan cedera atau
keracunannya), baru setelah kondisinya fisiknya aman dilanjutkan dengan manajemen risiko
bunuh diri (Lihat algoritma berikut):
Pasien Ancaman/Isyarat
Bunuh Diri

Pasien Percobaan Bunuh Diri

Tanda-tanda
Pencederaan Fisik

Manajemen Risiko Bunuh Diri

Tanda-tanda
Intoksikasi

Manajemen Kondisi Fisik

11

1.
a.
b.

c.

d.
e.

f.

g.

2.

Tindakan yang Harus Dilakukan dan yang Harus Dihindari


Tindakan yang Harus Dilakukan
Tindakan yang Harus Dihindari
Waspada kenali faktor risiko dan tanda
a. Menantang untuk melakukan tindakan
penting
bunuh diri
Bertindak singkirkan alat-alat yang dapat
b. Terlihat terpukul atau terkejut
dipergunakan untuk melukai diri seperti
c. Bertanya Mengapa karena hal ini akan
obat-obatan, pembasmi serangga, tali,
memicu terpikirnya alasan untuk mati
senjata api, alkohol, dan zat psikoaktif lain
dan seakan membenarkan pilihan
Terbuka bicarakan secara terbuka
tersebut
tentang hal-hal yang dikuatirkan dan
d. Menghakimi mendebat tentang bunuh
pikiran bunuh diri
diri itu salah atau benar, perasaan itu baik
Menyediakan diri tunjukan minat,
atau buruk, memberi kuliah tentang nilaipengertian, dan dukungan
nilai kehidupan
Mau mendengarkan ijinkan untuk
e. Menjanjikan untuk menjadikan hal ini
mengekpresikan perasaannya, terima, dan
rahasia, karena bila situasi darurat terjadi,
sabar
kita wajib mengontak keluarga atau orang
Harapan tawarkan harapan berupa
terdekat pasien untuk melakukan upaya
alternatif yang tersedia namun jangan
pengamanan pertama
pastikan bahwa alternatif itu akan
f. Pemberian antidepresan terutama
mengubah segalanya.
golongan tipikal seperti amitriptilin
Jejaring bantuan dapatkan kerjasama dan
sebaiknya dihindari pada fase-fase awal
bantuan profesional kesehatan jiwa
risiko bunuh diri karena dapat
secepat mungkin
memperbesar risiko percobaan bunuh diri

Meningkatkan durasi kontak untuk mencegah aksi percobaan bunuh diri


Manajemen Risiko Bunuh Diri
Prioritas pertama dalam penanganan kasus kedaruratan akibat bunuh diri adalah menyelamatkan
nyawa pasien. Manajemen kondisi bunuh diri bisa terjadi di puskesmas atau saat keluarga/pasien
menghubungi petugas Puskesmas di tempat kejadian. Dalam keadaan seperti itu satu petugas
Puskesmas tetap berkomunikasi dengan pasien/keluarga, sementara ada tim darurat yang datang
ke tempat kejadian.

3. Tindakan-tindakan Khusus
Mereka yang telah merencanakan bunuh diri
saat ini

Perlu untuk dirawat


Menyingkirkan alat-alat
Membina hubungan terus dengan pasien
dan kontak sumber dukungan terdekat
Mereka yang tampak gelisah dan sulit Lakukan manajemen gaduh gelisah seperti yang
mengendalikan diri
tercantum pada Bab 2.
Mereka yang memiliki rasa nyeri dan sesak
Bantu untuk mengurangi rasa nyeri dan sesak
Mereka yang dengan perilaku bunuh diri
Lindungi dari bahaya seperti yang dulu pernah
sebelumnya
dilakukan
Mereka yang memiliki gangguan jiwa
Hubungkan ke layanan kesehatan jiwa

12

4. Manajemen untuk mencegah percobaan bunuh diri berikutnya


Apabila pasien dengan percobaan bunuh diri sudah stabil kondisi baik fisik maupun mentalnya,
tindakan berikutnya adalah untuk memastikan keadaan pasien aman. Langkah-langkah yang
dapat dilakukan:
1) Awasi, jangan biarkan pasien sendirian. Selama 24 jam sebaiknya pasien terpantau oleh
keluarga/tenaga kesehatan
2) Simpan benda-benda yang dapat digunakan untuk bunuh diri misalnya benda tajam, tali, ikat
pinggang, dan racun serangga.
3) Apabila pasien minum obat-obatan psikiatri, pastikan obat benar-benar diminum dan dalam
jumlah yang sesuai.
4) Buat kontrak dengan pasien bahwa ia tidak akan melakukan tindakan bunuh diri dalam
jangka waktu tertentu, misalnya sampai dengan pertemuan berikutnya, atau akan
menghubungi tenaga kesehatan apabila muncul keinginan untuk bunuh diri. Pada saat
pasien berobat lagi, buat kontrak lagi, demikian seterusnya.
5) Tegakkan hubungan saling percaya dengan pasien
6) Jangan menghakimi perilaku pasien.
7) Tingkatkan harga diri pasien dengan memberikan kesempatan pasien menceritakan aspek
positif dirinya, menyusun rencana jangka pendek dan memberikan kesempatan pasien untuk
melaksanakan rencananya dengan sukses.
8) Kerahkan dukungan keluarga/orang terdekat. Edukasi keluarga atau orang terdekat agar
memberikan dukungan kepada pasien.
9) Ajak pasien untuk mengenali potensi penyelesaian masalah yang selama ini efektif dan
memperkenalkan cara-cara penyelesaian masalah lain yang mungkin lebih baik.
E. Tindak Lanjut/Rujukan
Apabila pasien tidak memiliki keluarga atau keluarga tidak mampu merawat pasien di rumah
maka pasien perlu dilakukan hospitalisasi. Perlu diinformasikan apa yang akan dilakukan di
tempat rujukan, misalnya kemungkinan pemberian obat, psikoterapi, termasuk perawatan
lanjutan dari risiko akibat tindakan percobaan bunuh diri. Jika pasien/keluarga menolak
hospitalisasi maka perlu dilakukan informed consent serta diinformasikan tindakan yang
dilakukan di rumah.

Referensi
1. Stuart G.W. Principles and Practice of Psychiatric Nursing. 9th Ed. Louis, Missouri. 2009
2. Kaplan H.I, Sadock B.J. Emergency Psychiatry. Philadelphia. Lippincot, Williams and Wilkins.
1994.

13

BAB IV. PENATALAKSANAAN KEGAWATDARURATAN PADA


PASIEN DENGAN DELIRIUM
A. Tanda dan gejala delirium
Pasien mungkin datang dengan:
Perubahan kesadaran yang bersifat fluktuatif dalam satu hari (biasanya memberat pada
malam hari)
Gangguan pemusatan, pertahanan dan pengalihan perhatian
Gangguan orientasi waktu, ruang dan bila berat disertai gangguan orientasi orang
Halusinasi, biasanya visual (lihat) atau olfaktorik (penciuman)
Hiperaktivitas atau hipoaktivitas motorik
Gangguan siklus tidur
Inkoherensi
Onset akut
Adanya penyakit fisik
Delirium:
Sinonim: acute confusional state (ACS)
Sindrom, bukan penyakit
Merupakan kegawat daruratan medis, didasari oleh penyakit fisik akut
Multifaktorial, ada faktor predisposisi dan presipitasi
Faktor Risiko/Predisposisi

Usia lanjut
Demensia
Polifarmasi
Gangguan
penglihatan/pendengaran
Dehidrasi
Gangguan ginjal kronik
Gangguan neurologis
Gangguan
fungsional/disabilitas fisik

Faktor Pencetus/Presipitasi

Efek samping obat (antikolinergik)


Intoksikasi
atau
gejala
putus
penggunaan Napza
Infeksi
Trauma kepala
Gangguan metabolik: dehidrasi,
gangguan
elektrolit,
malnutrisi,
ensefalopati hepatikum/uremikum
Gangguan vaskular: stroke, gagal
jantung, hipovolemia, aritmia
Gangguan endokrin

B. Penilaian
1. Pada pasien yang mengalami perubahan mendadak dalam fungsi fisik (penurunan
mobilitas, perubahan nafsu makan, sulit tidur, gelisah), kognitif (bingung, sulit konsentrasi,
respons lambat), persepsi (halusinasi visual atau auditorik), dan perilaku sosial (tidak
kooperatif), cek apakah ada faktor risiko predisposisi delirium.
2. Lakukan pemeriksaan fisik (status generalis, status neurologis) yang cermat serta lakukan
pemeriksaan darah lengkap, analisis gas darah dan elektrolit, kimia darah (glukosa sewaktu,
tes fungsi hati, fungsi ginjal), urinalisis, EKG, dan foto toraks untuk menyingkirkan faktor
presipitasi delirium.
3. Untuk membantu menegakkan diagnosis delirium dapat digunakan instrumen CAM
(Confusion Assessment Method), yaitu:
1) Adanya awitan akut dan perjalanan penyakit yang berfluktuasi
DAN
2) Inatensi
DISERTAI
14

3) Disorganisasi proses pikir ATAU


4) Perubahan tingkat kesadaran
4. Mengingat sifat delirium yang fluktuatif, sebaiknya pemeriksaan dilakukan serial/beberapa
kali dengan memperhitungkan variasi diurnal dan info dari berbagai sumber (keluarga,
perawat, dll).
C. Penatalaksanaan
1. Atasi kondisi medis yang diduga mencetuskan delirium.
2. Bila pasien gelisah hingga membahayakan diri/orang lain atau mengganggu jalannya
pengobatan, berikan obat antipsikotik dosis rendah per oral, yaitu Haloperidol 0,5 mg tiap
4 6 jam, dapat ditingkatkan sampai maksimal 10 mg per hari. Untuk lansia dosis
maksimal 3 mg per hari.
3. Pada agitasi berat atau kondisi yang tidak memungkinkan pemberian per oral dapat
diberikan injeksi Haloperidol 2,5 mg IM, dapat diulang setelah 30 menit. Dosis maksimal
dewasa 10 mg per hari. Dosis maksimal lansia 5 mg per hari. Hindari pemberian
benzodiazepin (kecuali pada delirium yang disebabkan oleh penggunaan alkohol).
4. Setelah gaduh gelisah teratasi dan pasien stabil, segera rujuk ke RS Umum dengan ICU
(jika diperlukan) untuk penanganan lebih lanjut.

Referensi
1. Kaplan HI, Sadock BJ. Substance Abuse. Synopsis of Psychiatry, Behavioral Sciences/Clinical
Psychiatry, 8th edition, Lippincott Williams and Wilkins, Baltimore, 1998.
2. American Psychiatry Assocociation. Diagnostic and Stastical Manual of mental Disorders.
Fourth Edition. Washington, DC. American Psychiatry Asscociation, 1994.
3. Elvira S, Hadisukanto G. Buku Ajar Psikiatri. Badan Penerbit Fakultas Kedokteran Universitas
Indonesia.

15

BAB V. PENATALAKSANAAN KEGAWATDARURATAN


PADA PASIEN DENGAN DEMENSIA

A. Pasien datang dengan:


Agitasi fisik non agresif peningkatan aktivitas motorik yang tidak bertujuan,
cemas/khawatir ditinggal, mondar mandir, wandering, disinhibisi seksual.
Agresivitas verbal marah-marah tanpa sebab yang jelas, berteriak, mengancam.
Agresivitas fisik, perilaku kekerasan (violence) memukul/menyerang orang lain,
merusak/melempar barang.
Halusinasi atau ilusiterutama visual.
Waham paranoid (curiga, cemburu), misidentifikasi, diabaikan.

B. Penilaian

Tanyakan pada keluarga/pelaku rawat apakah pernah berobat untuk demensia


(kepikunan) atau adakah tanda dan gejala demensia yang menyebabkan pasien
mengalami kesulitan menjalankan fungsinya sehari-hari.
Perhatikan perilaku pasien selama pemeriksaan, adakah tanda-tanda berikut:
o Tampak bingung/disorientasi
o Banyak menjawab tidak ingat/tidak tahu
o Meminta keluarga untuk menjawab pertanyaan yang diajukan kepadanya
o Kesulitan menemukan kata, menggunakan kata yang tidak tepat atau tidak dapat
dipahami
o Kesulitan mengikuti pembicaraan
Lakukan pemeriksaan status mental & kognitif serta status fungsional (ADL)
Lakukan anamnesis singkat pada pasien dan/atau keluarga dengan fokus pada
kemungkinan penyebab agitasi pada demensia (delirium, nyeri, penggunaan zat/obat,
masalah psikososial, sindrom neuropsikiatrik, atau akibat langsung demensia).
Lakukan pemeriksaan fisik, status mental yang cermat dan lengkap serta pemeriksaan
penunjang sesuai indikasi untuk memastikan penyebab agitasi.

C. Penatalaksanaan
Pada agitasi ringan dapat dilakukan intervensi lingkungan/non-farmakologis saja
berupa pemberian rutinitas terstruktur, penenteraman, sosialisasi, edukasi dan
dukungan keluarga/pelaku rawat atau dikombinasikan dengan penggunaan obat.
Pada agitasi berat utamakan pemberian obat yang dapat ditambah dengan
intervensi lingkungan berupa supervisi dan penjagaan keamanan lingkungan
ditambah edukasi dan dukungan keluarga/ pelaku rawat.
Rujuk ke psikiater geriatri atau rawat inap bila:
Gangguan perilaku berat sehingga membahayakan pasien dan pelaku rawat
Tidak ada pelaku rawat yang bisa mengawasi dan melaporkan kemajuan pasien
Ada efek samping obat
Respons tidak adekuat dengan dua atau lebih obat

16

ALGORITMA ASESMEN AGITASI PADA DEMENSIA


Lansia, mudah lupa, gangguan fungsi

Demensia
Agitasi, agresi, halusinasi, waham

Agitasi pada demensia

Ya
Awitan atau eksaserbasi
kondisi medis yang tumpang
tindih dengan demensia?

Kausa Agitasi
Perubahan akut dari status mental basal;
hendaya kesadaran & kognisi; fluktuatif?
ya

Pertimbangkan juga

Delirium
lihat
Bab
Delirium

Pertimbangkan juga
Adakah nyeri?

ya
Nyeri

Penderitaan atau
rasa tidak nyaman
akibat kondisi medis
Ya
Apakah pasien mengonsumsi
obat atau menggunakan zat?

Agitasi terinduksi-obat
atau zat lihat Bab
Penyalahgunaan zat
Interaksi obat
Putus zat atau
obat

Pertimbangkan juga

Stresor lingkungan:
Bising, stimulasi >>
Terlalu padat
Lingkungan baru

Ya
Masalah lingkungan atau
psikososial?

Stressor psikososial:
Perubahan rutinitas
Kurang aktivitas terstruktur
Isolasi sosial

Pertimbangkan juga
Sindrom neuropsikiatrik menonjol?

Tidak

Ya

Psikosis
Depresi
Ansietas
Insomnia

Agitasi sebagai akibat


langsung demensia

17

ALGORITMA PEMILIHAN TERAPI AGITASI PADA DEMENSIA

Agitasi Berat

Agitasi Ringan

Obat+ intervensi lingkungan

Intervensi lingkungan + Obat

(supervisi + keamanan lingkungan


+ edukasi &dukungan keluarga/
pelaku rawat

(rutinitas terstruktur, penenteraman,


sosialisasi + edukasi & dukungan
keluarga/ pelaku rawat

Atau Obat saja

Atau intervensi lingkungan saja

PILIHAN OBAT UNTUK SUBTIPE AGITASI


Bila perlu obat
Delirium

Atasi kondisi medis


yang mendasari

Psikosis,
agresi

Haloperidol

Ansietas,
insomnia

Diazepam

Haloperidol

Dosis obat
Nama Obat
Haloperidol
Diazepam

Dosis awal
0,5 mg
1 2 mg

Dosis total
1 3 mg
2 5 mg

Catatan: pada dementia tidak boleh diberikan obat mengandung antikolinergik, misalnya triheksifenidil

Penyebab medis agitasi:


Terkait obat (ESO, withdrawal, interaksi obat)
Gangguan elektrolit
Infeksi saluran kemih (ISK)
Malnutrisi/intake sulit
Pneumonia
Trauma kepala
Nyeri
Konstipasi
Gagal jantung kronik
Hipotensi ortostatik
Hipotiroid
Penyakit paru obstruksi kronik (PPOK)

18

Pemeriksaan Penunjang:
Rutin
DPL
Urinalisis

Sesuai indikasi
EKG
Foto toraks

Intervensi Non-farmakologis:
Untuk semua agitasi

Terutama pada agitasi ringan

Terutama pada agitasi berat

Edukasi keluarga tentang demensia dan


agitasi
Berikan aktivitas terstruktur & rutin
Hindari stimulasi kurang/berlebihan
Gunakan pengaman, batasi akses ke
pintu
Kurangi isolasi; sering ajak bicara
Gunakan cahaya terang di siang hari
dan lampu malam untuk tidur
Berikan stimulus orientasi (jam,
kalender)
Biarkan pasien mondar mandir selama
tidak mengganggu; ciptakan ruang
aman
Beri penenangan
Supervisi kontinu oleh pelaku rawat
Bila perlu, lakukan fiksasi termonitor

Referensi
1. Expert Consensus Guideline: Treatment of Agitation in Dementia. McGraw-Hill 1998
2. Neugroschl J. Agitation: How to manage behavior disturbances in the older patient with
dementia. Geriatrics 2002; 57 (April):33-37

19

BAB VI. PENATALAKSANAAN KEGAWATDARURATAN


PADA PASIEN AKIBAT PENYALAHGUNAAN
NARKOTIKA, PSIKOTROPIKA, ALKOHOL DAN ZAT ADIKTIF LAINNYA

Kegawatdarutan penggunaan Napza adalah gangguan fisik, psikologik dan perilaku


yang disebabkan oleh kondisi intoksikasi dan putus penggunaan narkotika,
psikotropika dan zat adiktif lainnya (Napza). Intoksikasi adalah kumpulan gejala yang
disebabkan oleh penggunaan Napza dalam dosis cukup tinggi; Gejala Putus Zat
(Withdrawal) adalah kumpulan gejala yang terjadi setelah menghentikan atau
mengurangi penggunaan Napza, sesudah penggunaan berulang kali, biasanya
berlangsung lama dan atau dalam jumlah yang banyak.

A. Klasifikasi Napza berdasarkan efek yang ditimbulkan


Depresan

Stimulan

Halusinogen

Alkohol

Amfetamin

LSD

Benzodiazepin

Metamfetamin

PCP

Opioid

Kokain

Kanabis (dosis tinggi)

Solven

Magic mushrooms

Kanabis (dosis rendah)

B. Tanda dan Gejala


Kegawatdaruratan penyalahgunaan zat terdiri dari kondisi intoksikasi (dalam pengaruh zat) atau
dalam keadaan mengalami gejala putus zat. Pasien mungkin datang dengan: keluhan perilaku
yang gaduh gelisah, tanda dan gejala gangguan fisik, percobaan bunuh diri, hingga penurunan
kesadaran. Tanda dan gejala mungkin teridentifikasi saat pasien datang ada dalam Box berikut ini:

20

Tanda dan Gejala Kegawatdaruratan pada Penyalahgunaan Napza

Alkohol
Intoksikasi
Kesadaran
menurun
Gangguan
perhatian
Gangguan daya
nilai
Emosi labil &
disinhibisi
Agresi
Jalan
sempoyongan
Nistagmus
Bicara cadel/pelo
Nafas berbau
alkohol

Withdrawal (Putus Zat)


Ilusi, halusinasi
Tremor
Agitasi
psikomotor
Berkeringat
Mual muntah
Takikardi
Tekanan darah
meningkat
Hipertermi
Hiperventilasi

DEPRESAN
Benzodiazepin

STIMULAN
Opioid

Amfetamin

Kesadaran
menurun hingga
stupor/koma
Apatis dan
sedasi
Gangguan
perhatian atau
daya ingat
Amnesia
retrograd
Gangguan emosi
Agresi
Jalan
sempoyongan
Nistagmus
Bicara cadel

Kesadaran
menurun hingga
koma
Gangguan daya
nilai
Gangguan
perhatian dan daya
ingat
Depresi pernafasan
Konstriksi pupil
Bicara kacau

Waspada
berlebih
Ilusi, halusinasi
Ide kebesaran
Ide paranoid
Perasaan labil,
eforia
Marah/agresif
Denyut jantung
cepat

Ilusi, halusinasi
Ansietas
Hiperaktivitas
otonom
Tremor
Agitasi
psikomotor
Iritabel
Insomnia
Mual muntah
Kejang jenis

Disforia
Mimpi bizarre
Keinginan
mengkonsumsi
stimulansia
yang kuat
Hambatan
psikomotor
Insomnia atau
hipersomnia
Letih lesu

Disforia
Mual dan muntah
Nyeri otot
Lakrimasi/rinorrhea
Dilatasi pupil
Piloereksi atau
berkeringat
Diare, kram perut
Menguap
Demam
Insomnia

Kokain
Penurunan kesadaran
hingga koma
Bingung, agitasi, atau
retardasi psikomotor
Depresi pernafasan
Nyeri dada atau kejang
Diskinesia, dystonia
Berkeringat atau rasa
dingin
Mual atau muntah
Dilatasi pupil
Takikardi atau
bradikardi
Peningkatan atau
penurunan tekanan
darah
Aritmia jantung
Berat badan turun

Kanabis

HALUSINOGEN
Inhalansia

Gangguan
perhatian
Halusinasi
Gangguan daya
nilai
Ide paranoid
Sensasi waktu
berjalan lambat
Depersonalisasi &
derealisasi
Eforia atau
disinhibisi
Agitasi/ansietas
Sulit berdiri
Mulut kering
Nafsu makan
meningkat

Letargi, dizziness
Inkoordinasi, jalan
sempoyongan
Refleks menurun
Retardasi
psikomotor
Tremor
Kelemahan otot
menyeluruh
Nistagmus,
pandangan mata
kabur, diplopia
Bicara cadel

Disforia
Mimpi buruk yang
jelas
Agitasi atau retardasi
psikomotor
Insomnia atau
hipersomnia
Rasa lelah
Nafsu makan
meningkat

21

Nyeri kepala
Insomnia
Lemah lesu
Kejang
Disorientasi,
bingung
Paranoia
Penurunan
kesadaran

grandmal

Agitasi
Iritabel

Nafsu makan
>>
Ide bunuh diri

22

C. Penilaian
1. Anamnesis
Anamnesis dilakukan pada pasien dan orang yang mengantarnya. Anamnesis meliputi
tanda dan gejala yang ada, waktu timbul gejala, perilaku yang menyertai, intensitas dan
frekuensi gejala, gejala yang mengarah pada gangguan organik, misalnya demam, kejang
dan trauma. Pada anamnesis juga ditanyakan penggunaan Napza: jenis, lama
penggunaan, toleransi dosis, gejala putus zat, pengobatan untuk penggunaan Napza
sebelumnya
2. Pemeriksaan fisik
Pemeriksaan tanda vital, pemeriksaan fisik secara menyeluruh
3. Pemeriksaan status mental
Perasaan, pikiran dan perilaku
4. Pemeriksaan penunjang
- Darah lengkap
- Tes urin untuk Napza
- SGOT/SGPT
- Ureum/Creatinin
D. Diagnosis Banding
- Diagnosis banding dengan penggunaan Napza lainnya
- Delirium yang disebabkan kondisi organik
- Gangguan Psikotik
E. Penatalaksanaan
PSIKOFARMAKA
I. Tatalaksana Intoksikasi
Tatalaksana Umum
Penanganan kondisi medik umum
Pemantauan tanda-tanda vital
Evaluasi tingkat kesadaran, serta jalan nafas pasien
Observasi tanda vital setiap 15 menit selama 4 jam
Evaluasi perlunya pemberian oksigen
Pasien dipuasakan untuk menghindari aspirasi
Tatalaksana Khusus
Terapi Intoksikasi Opioid:
Nalokson 0,2-0,4 mg (1 cc) atau 0,01 mg /kg berat badan IV, IM, atau subkutan,
bila belum berhasil dapat diulang sesudah 3-10 menit sampai 2-3 kali dan pasien
dipantau selama 24 jam
Apabila tidak ada nalokson maka diberikan terapi simptomatik, apabila pasien
gelisah maka dapat diberikan antipsikotik secara oral atau suntikan (lihat bab
gaduh gelisah)
Mengatasi penyulit sesuai dengan kondisi klinis
Bila kondisi fisik membutuhkan perawatan intensif maka dirujuk ke rumah sakit

23

Terapi Intoksikasi Kokain dan Amfetamin:


Bila suhu naik kompres dengan air hangat
Untuk mencegah kejang berikan diazepam 10-30 mg per oral/parenteral diulang 15-20
menit
Bila ada gejala psikotik berikan haloperidol 3 x 2.5-5 mg
Bila terjadi takikardi berikan propanolol 10-20 mg
Terapi Intoksikasi Kanabis:
Ciptakan suasana yang tenang
Ajak bicara tentang apa yang dialami
Jelaskan kondisi ini bersifat sementara dan dalam waktu 4-8 jam akan menghilang
Diazepam 10-30 mg per oral atau parenteral, diulang setiap jam bila diperlukan (hati-hati
depresi pernafasan, dosis maksimal pemberian diazepam parenteral adalah 20 mg/hari)
Apabila gejala psikotik menonjol maka dapat diberikan haloperidol 1-2 mg peroral
Terapi Intoksikasi Alkohol:
Kondisi hipoglikemi maka berikan 50 ml Dextrose 40%
Injeksi thiamine 100 mg IV untuk profilaksis terjadinya Wernicke Encephalopathy
Apabila pasien gelisah maka dapat diberikan antipsikotik, haloperidol 5 mg IM, yang dapat
diulang per 30 menit, sampai dosis maksimal 30 mg/hari
Apabila kesadaran menurun maka rujuk pasien ke rumah sakit
Terapi Intoksikasi Sedatif-Hipnotik:
Diperlukan terapi kombinasi yang bertujuan :
Mengurangi efek obat dalam tubuh
Mengurangi absorbsi obat lebih lanjut
Mencegah komplikasi jangka panjang
1.Langkah I : Mengurangi efek Sedatif-Hipnotik:
Pemberian Flumazenil (Antagonis Benzodiazepin, apabila ada): 1 mg IV selama 1-3
menit
Tindakan suportif termasuk :
-Pertahankan jalan nafas, berikan pernafasan buatan bila diperlukan
-Perbaiki gangguan elektrolit bila ada
Diuresis dapat berikan furosemid atau manitol untuk mengeluarkan obat
2. Langkah II : Mengurangi absorbsi lebih lanjut:
Rangsang muntah, bila baru terjadi pemakaian.
3. Langkah III : Mencegah komplikasi:
Perhatikan tanda-tanda vital, periksa kemungkinan adanya depresi pernafasan, aspirasi
dan edema paru
Bila pasien ada usaha bunuh diri, maka harus ditempatkan di tempat khusus dengan
pengawasan yang ketat
Rujuk pasien ke rumah sakit apabila dibutuhkan perawatan intensif
Terapi Intoksikasi Halusinogen:
Lingkungan yang nyaman
Jelaskan efek yang ditimbulkan obat-obat tersebut dan efek tersebut akan menghilang
seiring dengan bertambahnya waktu
Pemberian antiansietas yaitu diazepam 10-30 mg oral atau Lorazepam 1-2 mg oral
24

Terapi Intoksikasi Inhalansia:


Pertahankan Oksigenasi
Simptomatik
Pasien dengan gangguan neurologik bermakna, misalnya neuropati atau persistent ataxia,
harus mendapatkan evaluasi formal dan observasi ketat, sehingga pasien harus dirujuk
II. Tatalaksana Putus Zat
Tatalaksana Umum
Penanganan kondisi medik umum
Pemantauan tanda-tanda vital
Terapi Putus Zat Opioid:
Terapi simptomatik dengan menggunakan analgetik bila ada rasa nyeri, atau bila pasien
gelisah maka dapat diberikan golongan benzodiazepin, diazepam 3 x 5 mg (per oral) atau
antipsikotik dosis rendah haloperidol 2 x 2-5 mg (per oral)
Apabila pasien sangat gelisah berikan suntikan (sesuai dengan bab gaduh gelisah)
Terapi Putus Kokain, Amfetamin Atau Zat Yang Menyerupai:
Tempatkan pada suasana tenang
Berikan benzodiazepin misalnya diazepam 3 x 5 mg untuk tidur
Terapi Putus Alkohol:
Atasi kondisi gelisah dengan golongan benzodiazepin (diazepam 5 mg IM atau IV yang
dapat diulang tiap 30 menit sampai dosis maksimal 20 mg/hari)
Bila ada kejang akibat putus zat maka atasi dengan benzodiazepin (diazepam 5 mg yang
disuntikan IV secara perlahan)
Dapat juga diberikan thiamine 100 mg ditambah 4 mg magnesium sulfat dalam 1 liter 5%
Dextrose/normal saline selama 1-2 jam
Bila terjadi Delirium Tremens harus dirujuk
Delirium tremens ditandai dengan penurunan kesadaran dan perilaku yang gaduh gelisah, dan
dapat disertai dengan kejang setelah kondisi putus penggunaan alkohol.
NON PSIKOFARMAKA
Tips perawatan pasien dengan penyalahgunaan Napza
1. Komunikasi terapeutik
Bicara dengan tenang
Gunakan kalimat singkat dan jelas
2. Jika ditemukan gejala putus zat hindarkan pasien dari stimulus lingkungan yang
berlebihan misalnya pencahayaan yang terlalu terang atau lingkungan yang berisik
3. Berikan edukasi mengenai kondisi pasien secara jelas dan singkat
4. Persuasi pasien untuk tidak gelisah
5. Edukasi pasien dan keluarga untuk melanjutkan pengobatan untuk masalah
penyalahgunaan Napza di institusi yang terkait
6. Psikoterapi suportif dengan memberikan pujian kepada pasien apabila ia bersikap tenang
7. Observasi adanya tanda-tanda risiko bunuh diri pada pasien

25

LSD (lysergic acid diethylamide)


LSD dapat berbentuk cair, kertas, pil dan ditelan. LSD merupakan halusinogen kuat yang tidak
berbau dan tidak berwarna. Nama jalanan dari LSD adalah acid, blotter acid, microdot, dan
white lightning, berefek halusinogen atau high seperti "trip."
Inhalan merupakan zat kimiawi yang mudah menguap dan berefek psikoaktif, terkandung
dalam barang yang lazim digunakan dalam rumah tangga sehari-hari seperti lem, hair sprays,
cat, gas pemantik, bisa digunakan oleh anak-anak agar cepat high. Meskipun hanya dihirup
dalam satu waktu pendek, penggunaan inhalan dapat mengganggu irama jantung dan
menurunkan kadar oksigen, yang keduanya dapat menyebabkan kematian. Penggunaan regular
akan mengakibatkan gangguan pada otak, jantung, ginjal dan hepar.
Jenis Sedatif Hipnotik yang paling banyak disalahgunakan adalah golongan benzodiazepin,
sering disebut sebagai pil koplo. Benzodiazepin yang sering disalahgunakan lainnya adalah
lexotan (lexo), alprazolam, BK, rohypnol (rohip), dumolit (dum), mogadon (MG) dan lain-lain.
Semua benzodiazepin bersifat sedatif, ansiolitik dan anti konvulsan.
Obat lain yang sering disalahgunakan adalah triheksifenidil dan dekstrometorfan (DMP).
Penyalahgunaan triheksifenidil dapat menyebabkan detak jantung meningkat, pusing dan
penglihatan kabur, mual dan muntah, diare, depresi dan kebingungan. Penyalahgunaan
dekstrometorfan dapat mengakibatkan bicara kacau, gangguan berjalan, mudah tersinggung,
berkeringat, dan bola mata berputar-putar (nistagmus). Gejala yang timbul akibat efek samping
kedua obat tersebut diterapi secara simptomatik.

Referensi
American Psychiatry Asscociation. Diagnostic and Stastical Manual of mental Disorders.
Fourth Edition. Washington, DC. American Psychiatry Asscociation, 1994
Kaplan HI, Sadock BJ. Substance Abuse. Synopsis of Psychiatry, Behavioral
Sciences/Clinical Psychiatry, 8th edition, Lippincott Williams and Wilkins, baltimore, 1998
Ries R, Fiellin D, Miller S. Priciples of Addiction Medicine, 4th edition, Lippincott Williams
and Wilkins, Baltimore, 2003

26

BAB VII. PENATALAKSANAAN KEGAWATDARURATAN


PADA PASIEN DENGAN PSIKOTIK

A. Pasien datang dengan:


Agitasi psikomotor yang progresif meningkatnya aktivitas motorik yang tidak bertujuan
secara progresif, mondar mandir, disertai dengan rasa kecemasan.
Agresivitas verbal marah-marah tanpa sebab yang jelas, mengancam.
Agresivitas fisik, perilaku kekerasan (violence) memukul/menyerang orang lain,
merusak/melempar barang.
Halusinasi, terutama halusinasi dengar. Pasien dapat tampak berbicara kepada
seseorang yang tidak dilihat keberadaannya oleh orang lain. Risiko perilaku kekerasan
semakin mengancam jika halusinasi dengar berupa command hallucination atau
halusinasi perintah, yang mengendalikan/memerintahkan pasien untuk melakukan
perilaku kekerasan tersebut.
Waham, terutama waham kejar yang kuat, disertai sikap bermusuhan (paranoid), waham
kendali, waham pengaruh, dan waham kebesaran.
B. Penilaian
1. Wawancara
Lakukan prinsip wawancara seperti pada Bab I (halaman 2) dan Bab II (halaman
5).
Wawancara pada pasien dengan waham kejar dan paranoid yang kuat: tetap
hargai dan sopan dalam wawancara, tetap jaga dalam suasana yang formal.
Kalimat singkat dan mudah dipahami, kendalikan situasi, bersikap tenang namun
tegas. Yakinkan bahwa ia berada di tempat yang aman, tenaga kesehatan akan
melindungi pasien dari kemungkinan melukai diri sendiri maupun dari orang lain.
Jaga keamanan diri pewawancara
Singkirkan kemungkinan penyebab organik dan penyalahgunaan napza.
2. Pemeriksaan Fisik dan Penunjang
Lakukan pemeriksaan fisik dan penunjang sesuai pemeriksaan kegawatdaruratan
psikiatrik pada pasien gaduh gelisah pada BAB II (halaman 5)
Singkirkan kemungkinan penyebab organik dan penyalahgunaan napza.
C. Kemungkinan Diagnosis
Gangguan mental organik (delirium, dementia, dan epilepsi) dengan psikotik
Gangguan penyalahgunaan napza dengan gejala psikotik
Gangguan psikotik akut dan sementara
Gangguan depresi dengan gejala psikotik
Gangguan bipolar mania dengan gejala psikotik
Skizofrenia dan skizoafektif
D. Penatalaksanaan
Lakukan manajemen penatalaksanaan pasien gaduh gelisah secara umum sesuai Bab II
(halaman 67). Berikut ini algoritma penatalaksanaan gaduh gelisah pada pasien psikotik:

27

ALGORITMA PENATALAKSANAAN
AGRESIVITAS DAN PERILAKU KEKERASAN PADA PASIEN PSIKOTIK

Lakukan manajemen umum kegawatdaruratan psikiatrik pada pasien gaduh gelisah


sesuai BAB II. Seklusi atau pengikatan hanya dilakukan bila usaha lainnya tidak berhasil

Singkirkan kemungkinan penyebab organik/fisik dan penyalahgunaan napza/alkohol

Bila pasien kooperatif dan bersedia, berikan per oral:


Haloperidol 2 3 x 2,5 - 5 mg. Max 15 mg/hari, atau
Klorpromazin 100 mg. Max 400 mg/hari.
Untuk haloperidol (tidak untuk klorpromazin) dapat dikombinasikan dengan
lorazepam 1 2 mg (max 6 mg/hari) atau diazepam 5 mg (max 20 mg/hari)
Untuk pasien usia 6-18 tahun: haloperidol 2 x 0,5 2,5 mg. Max 10 mg/hari

Bila pasien tidak kooperatif/tidak bersedia per oral, atau gagal, berikan injeksi I.M. jangka
pendek (short acting):
Haloperidol injeksi 5 mg i.m (short acting). pemberian diulang setelah 30 menit. Max
30 mg/hari.
Klorpromazin injeksi 25 - 50 mg i.m, pemberian dapat diulang setelah 1 - 4 jam. Max
200 mg/hari.
Untuk haloperidol (tidak untuk klorpromazin) dapat dikombinasikan dengan diazepam 10 mg
i.m dalam spuit terpisah, untuk meningkatkan efektivitas dan mengurangi jumlah dosis yang
diperlukan. Dosis max diazepam: 20 mg.
Dosis anak dan remaja:
Untuk pasien usia 6 12 tahun haloperidol injeksi dapat diberikan dengan dosis awal 1- 2,5 mg.
Sementara pasien usia 12- 18 tahun dapat menggunakan haloperidol injeksi dengan dosis 2,5 - 5
mg. Dosis ini dapat diulang setiap 30 menit sampai dengan dosis maksimal 10 mg per hari.

Jika kondisi telah teratasi maka pasien cukup stabil untuk dirujuk ke RS atau
dikembalikan kepada obat oral; jika kondisi tidak membaik atau terjadi perburukan
segera RUJUK

Referensi
1. Sadock BJ, Sadock VA. Kaplan & sadocks synopsis of psychiatry. Edisi ke-10.
Philadelphia: Lippincott Williams & Wilkins; 2007.
2. Sadock BJ, Sadock VA, Sussman N. Kaplan & sadocks pocket handbook of psychiatric
drug treatment. Edisi ke-4. Philadelphia: Lippincott Williams & Wilkins; 2006.
3. Riba MB, Ravindranath D. Clinical manual of emergency psychiatry. Washington DC:
American psychiatric Publishing; 2010.
4. Stuart, GWT. Principles and practice of psychiatric nursing. Edisi ke-9. 2009.
5. Varcarolis & Halter. Essentials of psychiatric mental health nursing. Philadelphia: W.B
28

Saunders Co; 2009.


6. Videbeck, S.L. Psychiatric mental health nursing. Edisi ke-3. Philadelphia: Lippincott
Williams & Wilkins; 2006.
7. Dulcan MK. Lake M. Concise guide to child and adolescent psychiatry. Edisi ke-4.
Washington DC: American Psychiatric Association; 2012
8. Heyneman EK. Emergency child psychiatry. Child Adolesc Psychiatric N Am; 2003; 12:
667-677.

Glosari

Halusinasi: merupakan gangguan persepsi, yaitu persepsi palsu, tanpa adanya stimulus
sensori eksternal. Halusinasi dapat terjadi pada setiap panca indra, yaitu halusinasi
dengar, lihat, cium, raba, dan rasa.
Waham (delusi): merupakan gangguan pikiran, yaitu keyakinan yang salah, tidak sesuai
dengan realita dan logika, namun tetap dipertahankan dan tidak dapat dikoreksi dengan
cara apapun serta tidak sesuai dengan budaya setempat. Contoh: waham kejar, waham
kebesaran.

29

BAB VIII. PENATALAKSANAAN KEGAWATDARURATAN PADA PASIEN


DENGAN EFEK SAMPING OBAT PSIKOTROPIKA DERAJAT BERAT
Bagian ini hanya akan membahas efek samping penggunaan obat psikotropika derajat berat. Obat
psikotropika yang sering digunakan, semua dapat menimbulkan efek samping yang dapat
membawa pasien ke unit gawat darurat.
Pasien datang dengan:

Syok
Gemetar
Kekakuan:
o Gerakan kaku, kalau menoleh harus memutar seluruh
badan
Leher atau badan terputar ke satu sisi
Mata melirik ke atas dan ke satu sisi
Hipersalivasi: air ludah yang keluar berlebihan
Berjalan mondar-mandir atau berjalan di tempat
Tidak bisa diam
Kekakuan seluruh tubuh, demam tinggi

Ingat akan:
Hipotensi
Parkinsonisme

Distonia
Akatisia
Sindrom Maligna Neuroleptik

Periksa:
Riwayat penggunaan antipsikotika
Awitan dalam hari-hari pertama setelah pemberian atau setelah peningkatan dosis
antipsikotika kemungkinan distonia. Setelah beberapa hari sampai beberapa minggu
kemungkinan parkinsonisme atau akatisia.
Distonia akut:
Kontraksi tonik pada otot leher, mulut, lidah, otot poros tubuh atau ekstremitas; tidak
sama antara bagian kiri dan kanan.
Dapat terjadi:
Krisis okulogirik
Tortikolis
Opistotonus
Parkinsonisme:
Trias Parkinson:
Tremor
Rigiditas
Bradikinesia
Wajah seperti topeng
Tremor tangan seperti menggulung pil
Postur yang condong ke depan dan langkah yang kecil-kecil terhuyung-huyung
Air liur berlebihan
Akatisia
Ada perasaan subyektif yang tidak menyenangkan untuk terus bergerak
Kegelisahan motorik:
Jalan modar-mandir, jalan di tempat, tidak dapat duduk/berbaring diam
Meremas-remas jari tangan, menggerak-gerakkan tangan/lengan
Anxietas atau disforia/murung
Sindrom Maligna Nuroleptik (SMN)
Rigiditas
30

Demam tinggi
Bisa mencapai 41 C bahkan lebih
Instabilitas otonomik
Takhikardia
Diaforesis
Tekanan darah abnormal: hipertensi, hipotensi, atau naik turun drastis
Kebingungan
Teknik pemeriksaan rigiditas:
Rigiditas adalah adanya tahanan involunter terhadap fleksi/ekstensi dan pronasi/supinasi pasif
(misalnya pada siku) atau gerakan berputar pada sendi (misalnya pada pergelangan) yang
dirasakan oleh pemeriksa sebagai gerakan roda gigi (karena otot tegang dan relaks
bergantian).
Cara pemeriksaan:
Biasanya rigiditas diperiksa pada anggota
gerak atas dengan pasien duduk atau
berdiri
Periksa satu lengan lalu yang lain
Untuk lengan kiri, tempatkan telapak
tangan kiri anda menopang siku kiri
pasien dengan jari-jari melingkari daerah
tersebut dan ibu jari anda menyentuh
tendon otot bisep. Genggam pergelangan
tangan kiri pasien dengan tangan kanan
anda.
Gerakkan lengan bawah dan tangan
pasien dengan lembut, melakukan fleksi dan ekstensi (dengan juga menyertakan
gerakan berputar) pada sendi siku dan pergelangan. Perhatikan tonus otot pada sikut
dan pergelangan.
Ulangi prosedur ini pada lengan kanan dengan menggunakan tangan anda yang
berlawanan.
Penatalaksanaan
Syok
Lakukan tatalaksana syok
Jangan memberikan suntikan adrenalin! Kalau ada dapat diberikan suntikan noradrenalin.
Distonia Akut
Berikan injeksi difenhidramin 50 mg i.m./i.v.
Tergantung keparahan kondisi psikotik pasien, obat antipsikotik dihentikan
sementara.
Berikan triheksifenidil tablet 3 x 2 4 mg selama beberapa minggu, kemudian coba
diturunkan dosisnya dan dihentikan.
Parkinsonisme
Obat antipsikotik diturunkan dosisnya (sampai dosis efektif minimum) atau
dihentikan
Jika gejala Parkinsonismenya berat, berikan injeksi difenhidramin 50 mg i.m./i.v.
Berikan triheksifenidil tablet 3 x 2 4 mg selama beberapa minggu, kemudian coba
diturunkan dosisnya dan dihentikan.
31

Akatisia
Obat antipsikotik diturunkan dosisnya sampai dosis efektif minimum.
Berikan propanolol 10 20 mg, 2 3 kali sehari.

Sindrom Maligna Nuroleptik (SMN)


Singkirkan kemungkinan meningitis atau radang otak.
Hentikan obat antipsikotika. Efek obat antipsikotika akan bertahan sampai beberapa
hari. Obat antipsikotika depot efeknya bisa sampai beberapa minggu.
Tindakan suportif yang intensif perlu dilakukan.
Hidrasi yang adekuat, pantau produksi urin
Demam tinggi harus diberi antipiretik dan kompres
Aritmia harus diatasi jika terjadi
Hipotensi mungkin memerlukan ekspansi volume dan obat presor.
Pasien diletakkan pada posisi yang mencegah cedera kompresi saraf, aspirasi atau
ulkus dekubitus.
Segera rujuk bila kondisi pasien memungkinkan.

Psikoedukasi Pasien dan Keluarga


Beri pendidikan kesehatan pada keluarga tentang gejala efek samping obat yang dialami
anggota keluarganya.
Dosis obat anak dan remaja:
Difenhidramin: 12,5-25 mg, IM. Diulang setiap 30 menit sampai dosis maksimal 100 mg/hari.
Trihexifenidill: Dosis inisial: 0,1-0,2 mg/kgBB/hari; bisa ditingkatkan sampai 0,75 mg/kgBB/hari.

Referensi:
1. Hyman SE. Toxic side effects of psychotropic medications and their management. In
Hyman SE (Ed.) Manual of Psychiatric Emergencies, 2nd Ed. Boston/Toronto: Little, Brown
and Company; 1988.
2. Maramis WF, Maramis AA. Catatan ilmu kedokteran jiwa, 2nd Ed. Surabaya: Airlangga
University Press; 2009.
3. Stuart,G.W., Laraia, M.T. Principles and practice of psychiatric nursing, 8th Ed. Missouri:
Mosby; 2005.
4. Martin A, Folkmar FR. Lewiss child and adolescent psychiatry a comprehensive textbook.
4th ed. Philadelphia: Lippincott Williams & Wilkins, 2007
Glosari
Hemibalismus: Gerakan mengayun pada tangan dan kaki di satu sisi tubuh yang tidak beraturan
dan tidak terkontrol.
Krisis okulogirik: kondisi bola mata yang terfiksasi pada satu posisi, biasanya ke atas dan ke
samping, selama beberapa menit atau bahkan jam.
Tortikolis: kondisi kepala terputar ke satu sisi, biasanya terkait dengan spasme otot yang nyeri.
Opistotonus: Sejenis spasme yang kepala dan tumit merentang ke belakang dengan hiperekstensi
yang ekstrem.
Rigiditas: Keadaan kekakuan dan tidak fleksibel.
Spastisitas: Tahanan otot yang kontinyu terhadap peregangan karena tonus otot yang meningkat
abnormal, biasanya disertai refleks tendon yang meningkat.

32

BAB IX. ANSIETAS YANG TERKESAN SEBAGAI KEGAWATDARURATAN PSIKIATRIK


Ada beberapa kondisi atau gangguan jiwa yang tampilannya memberikan kesan sebagai kondisi
kegawatdaruratan. Pada bagian ini hanya akan dibicarakan dua gangguan yang sering terjadi di
masyarakat.
Pasien datang dengan:

Keluhan yang mirip serangan jantung


Tiba-tiba merasakan ketakutan tanpa sebab sama
sekali, disertai nyeri dada, jantung berdebar kencang,
sulit bernapas, dan berpikir dirinya akan mati.
Keluhan yang mirip gangguan neurologik
Mendadak lemas, tangan dan kaki tidak dapat
digerakkan, gerakan menyerupai kejang atau
kehilangan kesadaran

Ingat akan:

Panik

Gangguan Disosiatif
(Konversi)

PERIKSA

Gangguan Panik
Riwayat serangan panik ditandai dengan episode kecemasan/ketakutan yang hebat,
mulainya mendadak, dengan cepat menghebat dan mereda setelah beberapa menit.
Ditemukan sekurangnya 4 gejala dari daftar di bawah yang salah satunya harus termasuk
a sampai d:
a. Merasa denyut jantung tak teratur, cepat atau berdebar keras
b. Berkeringat
c. Gemetar atau bergetar
d. Merasa mulut kering
e. Kesulitan bernapas
f. Merasa tercekik
g. Merasa nyeri, tertekan atau tidak enak di dada
h. Mengalami mual atau gangguan perut
i. Kepala pusing, sempoyongan, melayang atau pingsan
j. Merasa asing dengan sekeliling atau asing dengan bagian tubuhmya
k. Takut akan menjadi gila, kehilangan kendali atau pingsan
l. Takut bahwa akan mati
m. Mengalami kilatan panas atau kedinginan
n. Merasa kesemutan atau baal pada bagian tubuh

Gangguan Disosiatif (Konversi)


Perubahan fungsi tubuh atau anggota badan mirip dengan gangguan neurologik namun
tidak didapatkan bukti adanya gangguan fisik yang dapat menjelaskan karakteristik
gejala yang terjadi.
Terdapat asosiasi waktu yang menyakinkan antara awitan gejala gangguan ini dengan
peristiwa penuh stres, masalah, atau kebutuhan.
Perubahan (sementara) terhadap diri orang tersebut, seperti: suara yang berbeda,
bizarre/aneh, perubahan afeksi, perubahan emosi; bahkan berubahnya identitas diri,
33

seperti nama yang berbeda, hobi yang berbeda, atau pengalaman yang berbeda dengan
dirinya saat sebelum kesurupan.
Perhatian dan kewaspadaan menjadi terbatas atau terpusat pada satu atau dua aspek
yang ada di lingkungannya.
Posisi tubuh dan ungkapan kata-kata terbatas dan diulang-ulang.
Ketidakmampuan mengendalikan gejala.
Kurang memperdulikan keadaan
Parese, pingsan, kejang.
Gejala bisa merupakan: membiarkan konflik tidak disadari atau mendapat keuntungan
dari lingkungan akibat gejala yang timbul.
Biasanya terjadi secara mendadak
Untuk mengetahui apakah seseorang kesurupan atau mengalami reaksi histeris, periksa
kelopak matanya yang selalu ditutup, dengan cara membuka kelopak matanya.
Seseorang yang mengalami reaksi histeris biasanya akan menahannya dengan kuat.
Dapat terjadi secara individu maupun massal.

PENATALAKSANAAN

Gangguan Panik
Petugas bersikap tenang dan tegas, tidak mengancam, tidak menghakimi.
Tenangkan pasien
Lakukan pemeriksaan fisik dan memastikan bahwa hasil pemeriksaan fisik dalam rentang
normal (tidak ditemukan kelainan organik yang relevan dengan keluhan pasien)
Selama serangan panik terjadi, pasien jangan ditinggalkan seorang diri.
Untuk membantu menenangkan ajarkan pasien untuk melakukan latihan nafas
(relaksasi).
Bila pasien telah tenang, identifikasi tentang kejadian sebelum serangan panik muncul:
apakah pasien mengalami peristiwa tertentu yang dirasa berat olehnya; riwayat
penggunaan obat: misal kafein, sedatif/hipnotik, alkohol.
Berikanlah kesempatan pada pasien untuk mengungkapkan isi hati, kecemasan dan
ketakutannya. Petugas dapat menenangkan (reassurance) dan mendengarkan dengan
penuh perhatian dan pengertian.
Kolaborasi pemberian terapi.
Latih cara mengatasi ansietas dengan teknik hipnotis lima jari dan tehnik distraksi (teknik
relaksasi, latihan napas, latihan fisik/jogging)
Beri pendidikan kesehatan pada keluarga tentang cara mengatasi panik di rumah dan
fasilitas layanan kesehatan yang dapat digunakan jika masalah tidak teratasi.
Bila keadaan pasien sudah dapat diatasi, pasien boleh pulang dan berobat jalan.
Bila krisis ini tampak tidak dapat diatasi bahkan memuncak, segera rujuk ke RS Umum
yang memiliki fasilitas pelayanan kesehatan jiwa atau ke RS Jiwa.

Gangguan Disosiatif
Tindakan pada individu
Tenangkan individu dengan sikap manusiawi.
Tetap waspada dengan mengajak bicara tentang perasaan dan harapan.
Hargai hal positif individu, upayakan agar individu tidak merasa terancam.
Bila tidak berhasil, lakukan pengekangan sambil menjelaskan alasan mengapa ia dikekang.

34

Identifikasi adanya stresor / konflik psikologik pencetus yang berkaitan dengan timbulnya
gejala.
Evaluasi keuntungan sekunder (menarik perhatian dari keluarga atau menghindar dari hal
yang tidak disukai).
Hindari kata jangan, tidak, dan akan.
Jika telah berhasil mengajaknya berkomunikasi, anjurkan dia tidur tenang.
Jika ditemukan adanya stresor, latih individu menggunakan koping yang adaptif untuk
mengatasi masalah, ajar dan latih korban mengelola stres dan konflik dengan cara yang
baik dan benar, sehingga jika di kemudian hari mengalami stres atau konflik, atau diberi
tanggung jawab yang berat, cara penyelesaiannya dapat dilakukan dengan cara
konstruktif.
Bila gejala tidak dapat dikendalikan oleh individu, lakukan kolaborasi dengan dokter untuk
pemberian terapi.
Beri pendidikan kesehatan pada keluarga tentang kesurupan dan cara mengatasinya.

1. Orang yang kesurupan berada dalam kondisi Trance


2. Bersifat SUGESTIF (mudah menerima sugesti)
3. Pada fase ini Kita tidak berbicara dengan kesadaran, tetapi dengan bawah
sadar
4. Gunakan kata-kata sugestif, hindari kata : Jangan, Tidak, dan Akan.
5. Jika sudah kooperatif, anjurkan ia tidur tenang, sebentar kemudian ia akan sadar.

Kesurupan Massal (di Sekolah)

Kesurupan di sekolah dipicu oleh situasi dan kepribadian siswa.


Yang berpotensi mengalami kesurupan: siswa dengan kondisi tubuh yang lemah, sering
melamun, tekanan psikologis menjelang ujian, kepribadian siswa yang tertutup; biasanya
pribadi-pribadi yang kurang matang, dependen, pencemas dan sugestible pada kejadiankejadian masa lalu.
Paling sering yang terkena kesurupan adalah perempuan dan remaja.
Setelah seorang siswa kesurupan, ia akan mensugesti siswa lain yang rentan jiwanya.

Tindakan pada Kesurupan Massal

Saat Terjadinya Gejala


o Tindakan untuk menyadarkan:
o panggil namanya
o lakukan pemijatan dan gunakan bau-bauan (harus yang menyengat)
o anjurkan rileksasi dengan mengatur nafas
o Saat terjadi kesurupan, mereka yang terkena harus segera diisolasi di tempat
tertentu. Jangan dibuat bahan tontonan atau kerumunan karena semakin menjadi
pusat perhatian akan semakin menjadi-jadi. Cukup ditunggui satu atau dua orang.
Biasanya sepuluh menit ia akan normal.
o Bila gejala tidak dapat dikendalikan/ dikontrol oleh siswa, lakukan kolaborasi dengan
dokter untuk pemberian terapi.
o Setelah masalah teratasi, identifikasi stresor/ pemicu terjadinya gejala.
o Latih menggunakan cara penyelesaian masalah yang sehat.
35

Latih meningkatkan harga diri.

Pencegahan
o Lakukan kerjasama dengan pihak sekolah agar dapat mengenal persoalan kesehatan
jiwa dan agar dapat melihat kemungkinan kaitannya dengan program-program
sekolah yang mungkin terlalu rumit bagi siswa.
o Berikan pengetahuan pada pihak sekolah tentang kesehatan jiwa dan cara
membantu siswa mengatasi masalah.
o Anjurkan pihak sekolah untuk menciptakan suasana yang aman dan nyaman.
o Pengajaran agama

Referensi
1. Stuart, G.WT. Principles and practice of psychiatric nursing, 9th ed. Louis, Missouri: Mosby,
Inc; 2009.
2. Townsend, C.Mary. Psychiatric mental health nursing, 6th ed. Philadelphia: F.A. Davis
Company; 2009.
3. Varcarolis & Halter. Essentials of psychiatric mental health nursing. Philadelphia: W.B
Saunders Co; 2009.
4. Videbeck, S.L. Psychiatric mental health nursing, 3rd ed. Philadhelpia: Lippincott Williams &
Wilkins, 2006.

36

LAMPIRAN TABEL OBAT


Nama Obat
Haloperidol

Sediaan [Cara
Pemberian]
Tablet 0,5 mg; 1,5
mg; 5 mg [oral]

Dosis Awal
1,5 5 mg

Dosis
Terapeutik
3 10 mg/hari

Biasanya Diberikan
Untuk
Psikosis/skizofrenia

Haloperidol
injeksi

Injeksi (short
acting) 5
mg/ampul [i.m.,
i.v.]

2 5 mg

Diulang setiap 1
2 jam sampai
gaduh gelisah
teratasi

Penatalaksanaan
agitasi/gaduh gelisah

Klorpromazin

Tablet 25 mg; 100


mg [oral]

25 50 mg

75 300
mg/hari

Psikosis/skizofrenia

Klorpromazin
injeksi

Injeksi 25
mg/ampul [i.m.]

25 mg

Diulang setiap 1
2 jam sampai
gaduh gelisah
teratasi

Penatalaksanaan
agitasi/gaduh gelisah

Kontra Indikasi

Efek Samping

Perhatian

Penekanan sistem
saraf pusat yang
berat atau koma.
Hipersensitivitas
terhadap obat ini.
Penyakit Parkinson.
Penekanan sistem
saraf pusat yang
berat atau koma.
Hipersensitivitas
terhadap obat ini.
Penyakit Parkinson
Hipersensitivitas
terhadap
klorpromazin
(fenotiazin)
Koma, penekanan
susunan saraf pusat

Gejala ekstra
piramidal (distonia,
parkinsonisme,
akatisia)
Galaktorea, amenorea
Diskinesia tardiva
Gejala ekstra
piramidal (distonia,
parkinsonisme,
akatisia)
Galaktorea, amenorea
Diskinesia tardiva
Gejala ekstra
piramidal (distonia,
parkinsonisme,
akatisia), diskinesia
tardiva, mulut kering,
pandangan kabur,
konstipasi, retensi
urin, hidung buntu,
pusing,
mengantuk, hipotensi
ortostatik,
fotosensitivitas.

Hati-hati pada orang


dengan gangguan
konduksi jantung
terutama lansia.

Hipersensitivitas
terhadap
klorpromazin
(fenotiazin)
Koma, penekanan

Selain gejala di atas,


injeksi intramuskuler
dapat nyeri, dapat
menimbulkan
hipotensi dan

Hati-hati pada orang


dengan gangguan
konduksi jantung
terutama lansia.

Pada orang dengan


epilepsi, dosis obat
antiepilepsi mungkin
perlu disesuaikan,
karena klorpromazin
menurunkan
ambang kejang.
Pada orang dengan
glaukoma.
Pada pria dengan
pembesaran prostat
akan berisiko
terjadinya retensio
urine.

37

Nama Obat

Sediaan [Cara
Pemberian]

Dosis Awal

Dosis
Terapeutik

Biasanya Diberikan
Untuk

Risperidon

Tablet 1 mg; 2 mg
[oral]

0,5 2 mg

2 8 mg/hari

Psikosis/skizofrenia

Propanolol

Tablet 10 mg; 40
mg [oral]

10 40 mg

20 80 mg/hari

Akathisia

Difenhidramin

Tablet/Kapsul 25
mg [oral]
Injeksi 25
mg/ampul [i.m.,
i.v.]

Triheksifenidil

Tablet 2 mg [oral]

1 2 mg

2 12 mg/hari

Diazepam

Tablet 2 mg; 5 mg
[oral]

2 10 mg

4 20 mg/hari

Kontra Indikasi

Efek Samping

susunan saraf pusat

takhikardia.
Gejala ekstra
piramidal (tergantung
dosis)
Hiperprolaktinemia
(tergantung dosis)
Peningkatan risiko
diabetes dan
dislipidemia.

Hipersensitivitas
terhadap
propanolol.
Syok kardiogenik.
Sinus bradikardia
dan blok jantung >
derajat 1.
Asma bronkiale.

Parkinsonisme akibat
obat
Distonia

Parkinsonisme
termasuk
parkinsonisme akibat
obat
Distonia
Anxietas
Manajemen gaduh
gelisah/agitasi

Perhatian

Hipersensitivitas
terhadap
triheksifenidil.
Glaukoma sudut
sempit.
Penurunan
kesadaran

Sedasi/mengantuk,
mulut kering,
pandangan kabur,
konstipasi, retensi
urin, hidung buntu,
pusing.
Mulut kering,
pandangan kabur,
pusing, mual.

Hati-hati pemberian
bersama obat lain
yang mempunyai
efek antikolinergik.

Mengantuk,
kelemahan otot.
Diazepam dapat
mempengaruhi kinerja
mengemudi pada

Potensi terjadinya
toleransi dan/atau
ketergantungan.

Hati-hati pemberian
bersama obat lain
yang mempunyai
efek antikolinergik.

38

Nama Obat

Diazepam injeksi

Lorazepam

Sediaan [Cara
Pemberian]
Injeksi 10
mg/ampul [i.v.,
i.m.]
Tablet 0,5 mg; 1
mg; 2 mg [oral]

Dosis Awal

Dosis
Terapeutik

Biasanya Diberikan
Untuk

Kontra Indikasi

2 10 mg

Dapat diulang
tiap 1 4 jam

Manajemen gaduh
gelisah/agitasi

Depresi susunan
saraf pusat

0,5 2 mg

1 10 mg/hari

Anxietas
Manajemen gaduh
gelisah/agitasi

Hipersensitivitas
terhadap
benzodiazepin.
Glaukoma sudut
sempit akut.

Efek Samping
orang sehat.
Depresi napas

Pusing, mengantuk,
ataksia, kelemahan,

Perhatian

Potensi terjadinya
toleransi dan/atau
ketergantungan.
Potensi terjadinya
toleransi dan/atau
ketergantungan.

39

40