Anda di halaman 1dari 118

BUKU PANDUAN

TAHUN AJARAN 2016/2017

LABORATORIUM PETROLOGI
SIE. MINERALOGI OPTIK-PETROGRAFI
PROGRAM STUDI TEKNIK GEOLOGI
FAKULTAS TEKNOLOGI MINERAL
UNIVERSITAS PEMBANGUNAN NASIONAL VETERAN
YOGYAKARTA
2016

KATA PENGANTAR

Puji dan Syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat rahmat dan karuniaNya kami dapat menyelesaikan Panduan Praktikum Mineralogi Optik-Petrografi ini.
Penyusunan Panduan Praktikum Mineralogi Optik-Petrografi ini dimaksudkan agar
dipergunakan sebagai

penuntun bagi para praktikan dan diharapkan praktikan mampu

mengelompokkan, mendeskripsikan dan menamai batuan dari sebuah sayatan tipis. Adapun
tujuan utama adalah supaya praktikan dapat memahami batuan yang ada di bumi melalui analisa
petrografi.
Kami mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah
membantu kami selama proses penyelesaian buku Panduan Praktikum Mineralogi Optik-Petrografi
ini.
Dan tak lupa kami mengharapkan para pembaca untuk membantu kami dalam
mengoreksi buku ini, sehingga pada massa yang akan datang dapat tercapai kesempurnaan dalam
penyusunan buku Panduan Praktikum Mineralogi Optik-Petrografi ini.

Penyusun

iii

DAFTAR PUSTAKA
Ehler E.G., Blatt H., 1982, Petrology . Igneous, Sedimentary and metamorphic, W.H.
Freeman and Company, San Fransisco, pp 110
Kerr P. F., 1977. Optical Mineralogy, McGraw Hill Book Company Inc. Mew York, Toronto,
London.
Mac Kenzei W.S., Donaldson C.H. and Guilford C., 1982, Atlas of Igneous Rocks and
Their Textures, Longman group Ltd., usa, 147 pp.
Mackenzie W. S. and C. Guilford , 1980. Atlas of Rock-Forming Minerals in Thin Section,
Halsted Press, London
Nesse William D.,1991. Introduction to Optical Mineralogy, Oxford University Press, Second
Edition, New York Oxford
Pettijohn F.J., 1957, Sedimentary Rocks. Indian edition, Harper & Row Publishers, Inc.,
New York, reprinted by Mohan Primlani, oxpord & IBH publishing Co. New
Delhi, 718 pp.
Phillips W.R., 1971. Mineral Optics, Principles and Techniques, W.H. Freeman and
Company, San Francisco.
Philpotts A.R., 1989,Petrography of Igneous and Metamorpich Rocks, Prentice Hall
Inc. New Jersey, 179 pp.
Williams H., Turner F.J and Gilbert C.M., 1954,Petrography, An Introduction to Study of
Rocks in Thin Section, University of California, Barkeley, W.H. Freeman and
Company, San Fransisco, 406 pp.
Wahlstrom E.E., 1948, Igneous Mineral adn Rocks, second printing, john Wiley and Sons
Inc., London, USA, 367 pp.
Wilson M., 1989. Igneous Petrography, First edition, Unwin Hynman Ltd., London, 165
pp.
Williams H, Turner F.J. and Gilbert C.M., 1954, Petrography, An Introduction to Study of
Rocks, In Thin Section, University of California, Barkeley, W.H. Freeman and
Company, San Fransisco, 406 pp.
viii

Yudith B. M., Hadi Sutomo, Soekardi M., 1982. Mineral Optik,Pusat Penerbitan
Fakultas Teknik UGM.
Roger A. F., 1942. Optical Mineralogy, McGraw Hill Book Company Inc., New York
and Toronto.
Wahlstrom E.E., 1960, Optical Crystallography, John Wiley & Sons Inc., New York
and London.

ix

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

TATA TERTIB
LABORATORIUM MINERALOGI OPTIK-PETROGRAFI
UMUM
1. Praktikan harus lulus mata kuliah Kristalogirafi Mineralogi dan Petrologi dengan
nilai minimum D dan mengambil Mata kuliah Mineralgi Optik-Petrografi,
2. Praktikan berpakaian yang sopan dan rapi dan tidak diperkenankan menggunakan
kaos oblong dan sandal,
3. Menjaga kesopanan, ketertiban, dan keamanan dalam pelaksanaan kegiatan
praktikum,
4. Praktikan tidak diperkenankan mengikuti praktikum diluar jadwal yang telah
ditentukan kecuali izin assisten,
5. Praktikan dinyatakan gugur jika tidak mengikuti praktikum sebanyak 2 kali berturutturut dan tiga kali tidak berturut-turut tanpa surat izin,
6. Mempersiapkan diri dengan belajar materi acara praktikum akan membantu
keberhasilan praktikum,
7. Semua praktikan hendaknya menjaga kebersihan dan ketertiban dengan cara tidak
merokok dan membuang sampah sembarangan didalam ruang laboratorium,
8. Dilarang makan dan minum saat praktikum sedang berlangsung,
9. Wajib membawa modul dan perlengkapan lainnya saat praktiukum.
SAAT PRAKTIKUM
1. Praktikan seyogyanya telah datang 5 menit sebelumnya, hanya pada keadaan terpaksa,
terlabat datang 5 menit masih diperbolehkan mengikuti praktikum,
2. Praktikan memasuki laboratorium setelah peserta praktikum plug sebelumnya telah
keluar semua dan meletakkan tas ditempat yang telah tersedia,
3. Praktikan wajib membawa bon alat setiap melakukan praktikum yang diperiksa dan di
acc oleh assisten agar dapat menggunakan peraga-peraga praktikum. Apabila tidak
membawa bon alat tersebut, praktikan tidak diperkenan kan untuk mengikuti kegiatan
praktikum dan dinyatakan inhal,

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

4. Agar tidak terjadi hal yang tidak diinginkan dan mikroskop terpelihara, diharuskan
memperlakukannya dengan hati-hati, bersihkan lensa-lensa objektif dan okuler
dengan kain planenl sebelum dipergunakan agar dapat dipergunakan secara optimal,
5. Hubungkan mikroskop dengan sumber listrik dengan hati-hati, pastiakan tidak ada
kabel yang dapat mengakibatkan arus pendek (korsleting),
6. Praktikan tidak diperbolehkan meninggalkan laboratorium tanpa ijin dari assisten
pada saat itu,
7. Selesai setiap acara praktikum meja harus dalam keadaan bersih dari kotoran.

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

BAB 1
MIKROSKOP POLARISASI

Mikroskop polarisasi yang akan dibahas dan digunakan dalam praktikum ini adalah
mikroskop polarisasi bias. Mikroskop polarisasi pantul yang dipergunakan dalam mengamati
mineral yang tak tembus cahaya tidak dibahas pada tulisan ini.
Di Laboratorium Petrologi Seksi Mineralogi Optik,

Jurusan Teknik Geologi, UPN

Veteran Yogyakarta memiliki lima jenis mikroskop polarisasi yaitu jenis Nikon, Motik, Carl
Zeiss, Olympus, dan Reichert. Secara umun prinsip penggunaannya sama, hanya pada mikroskop
jenis Olympus dan Reichert sebagian masih menggunakan cermin untuk mendapatkan pantulan
sumber cahaya, sedangkan pada Nikon, Motik, dan Carl Zeiss sudah menggunakan lampu yang
cahayanya langsung masuk kedalan sistim optik mikroskop, jadi tidak diperlukan cermin lagi.

1.1 Bagian-bagian Mikroskop Polarisasi


Setiap mikroskop polarisasi dilengkapi dengan bagian- bagian yang mempunyai fungsi
berlainan (lihat gambar 1.1). Beberapa perlengkapan pada mikroskop polarisasi, tidak dipunyai
mikroskop non polarisasi diantaranya, lensa-lensa polarisasi, komparator, kondensor, maupun lensa
amici bertrand.

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Gambar 1.1. berbagai macam


Mikroskop polarisasi, berturut- turut
searah jarun jam adalah merk Motik,
Nikon, Olympus, Reichert, dan Carl
Zeiss.

Lensa Okuler
Merupakan tempat mata kita melihat obyek yang kita amati. Lensa ini terbuat dari dua buah
lensa cembung yang dirangkai dalam satu unit, umumnya pada tiap mikroskop terdiri dari tiga atau
lebih lensa okuler dengan perbesaran yang berlainan serta dilengkapi dengan garis benang silang
maupun skala grafis. Lensa ini dapat diganti-ganti sesuai kebutuhan.

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Gambar 1.2. Kenampakan lensa okuler pada mikroskop polarisasi Nikon.

Gambar 1.3. Perlengkapan dan sistem pencahayaan pada mikroskop polarisasi (Kerr, 1977)

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Tubuh Mikroskop
Pada tipe Olympus dan Reichert, bagian ini dapat digerakkan naik turun untuk mengatur
jarak fokus.

Lensa Amici-Bertrand
Gunanya untuk memperbesar gambar interferensi pada penentuan sumbu optis dan tanda
optis suatu mineral.

Komparator/kompensator
Gunanya untuk mengetahui posisi sumbu indikatrik suatu mineral. Umumnya terbuat dari
keping gips dengan nilai retardasi () sebesar 530 m. Namun beberapa jenis mikroskop
dilengkapi pula dengan keping mika ( = 147,4 m) dan keping kuarsa ( = 900 m ).

Lensa Amici Bertrand


Gambar 1.4. Kenampakan lensa amici bertrand pada mikroskop polarisasi Olympus yang berbentuk bulat (kiri) dan pada
mikroskop polarisasi Nikon yang berbentuk keping segi empat.

Komparator

Gambar 1.5. Kenampakan komparator keping gipsum pada mikroskop polarisasi Nikon (kiri) dan komparator keping
mika untuk mikroskop polarisasi Olympus.

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Polarisator
Terbuat dari lensa polaroid, gunanya untuk menyerap cahaya secara selektif sehingga
cahaya yang masuk hanya bergetar pada satu bidang.

Analisator (Polarisator Atas)


Terbuat dari lensa polaroid, umumnya memiliki arah getar saling tegak lurus terhadap arah
getar polarisator, namun pada mikroskop tipe Olympus arah getar analisator dapat diatur
sekehendak kita.

Lensa Polarisator

Lensa Polarisator Atas


Gambar 1.6. Kenampakan Lensa Polarisator bawah dan Polarisator atas pada mikroskop Nikon (kiri) dan Motik (kanan).

Lensa Obyektif
Umumnya paling sedikit disediakan tiga buah lensa obyektif dengan perbesaran yang
berlainan. Pada mikroskop tipe Zeiss dan Reichert beberapa lensa obyektif dirangkai dalam satu
unit, dilengkapi dengan revolver, sehingga penggantian obyektif dapat dilakukan dengan cepat.

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Sekrup pemusat (sentring)


Gunanya untuk mengatur agar sumbu putaran meja tepat pada perpotongan benang silang.
Pada mikroskop tipe Olympus dan tipe Zeiss sekrup pemusat terletak pada lensa obyektif
sedangkan pada mikroskop Reichert terletak pada tepi meja obyek.

Meja Obyek
Merupakan tempat meletakkan sayatan tipis, pada tepi meja dilengkapi skala 0 - 360 serta
skala nonius. Pada mikroskop Zeiss meja obyek dapat digerakkan naik turun untuk mengatur fokus.
Gambar 1.7. Kenampakan Lensa Obyektif dan Meja Obyek (kiri) dan kenampakan dari dekat sekrup pengatur sentring

Lensa Obyektif

Sekrup sentring

Meja Obyek

pada tempat dudukan lensa obyektif (kanan).

Kondensor
Terdiri dari lensa cembung, gunanya untuk memusatkan sinar yang datang dari cermin
dibawahnya.

Diafragma
Gunanya untuk mengatur jumlah cahaya yang masuk ke medan pandang,dengan cara
memperbesar atau memperkecil lubang bukaan (apertur).

Cermin.
Selalu terdiri dari cermin datar dan cermin cekung. Masing-masing gunanya untuk
mendapatkan pantulan sinar sejajar dan sinar terpusat (konvergen). Pada mikroskop Zeiss
kedudukan cernin digantikan oleh lampu.

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Sekrup Pengatur Fokus


Gunanya untuk mengatur jarak fokus antara lensa obyektif dengan sayatan tipis. Pada
mikroskop Olympus kedua sekrup tersebut letaknya terpisah dibagian atas. Bagian yang bergerak
adalah tubusnya, sedangkan pada mikroskop Nikon, Motik, dan Zeiss bagian yang bergerak adalah
meja obyeknya, kedua sekrup pengatur fokus terletak pada satu tempat dibagian bawah dari lengan
mikroskop. Biasanya pada mikroskop dilengkapi pengatur fokus kasar dan halus.

Gambar 1.8. Kenampakan Lensa Kondensor (kiri) dan kenampakan sekrup pengatur fokus pada mikroskop polarisasi
Nikon (kanan).

1.2. Cara mempersiapkan Mikroskop Polarisasi


Agar mikroskop siap pakai ada beberapa syarat yang harus dipenuhi yaitu:

1.2.1 Sinar yang masuk ke medan pandangan harus maksimum.


Jika kita mempergunakan mikroskop dengan sumber cahaya (lampu) yang sudah
dipasang (oleh pabriknya) di bawah meja obyek maka hanya tinggal menghidupkan lampu,
namun bila cahaya yang digunakan berasal dari pantulan cermin, maka kita usahakan agar
sinar yang masuk ke dalam medan pandangan harus merata dan maksimum.
Bila suatu sayatan tipis diletakan di atas meja
obyek, bayangan sinar harus terlihat bulat dan
intensitas cahayanya merata.

Gambar 1.9. Kenampakan cahaya yang merata yang


melewati peraga sayatan tipis mineral.

1
0

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

1.2.1 Mikroskop harus dalam keadaan terpusat (sentring) atau sumbu


putaran meja obyek tepat pada perpotongan benang silang.
Pada pengamatan mineral, seringkali pada waktu meja obyek diputar, mineral hilang
dari medan pandangan. Keadaan tersebut menunjukkan bahwa mikroskop belum dalam keadaan
sentring. Untuk itu dilakukan cara-cara sebagai berikut:
a.

Syarat 1.2.1 terpenuhi

b.

Letakkan sayatan tipis pada meja obyek, fokuskan dengan sekrup pengatur kasar maupun
halus sehingga diperoleh gambaran obyek yang jelas.

c.

Pilih satu titik kecil (misalnya mineral bijih), letakkan tepat pada perpotongan benang
silang.

d.

Putar meja obyek ,kalau titik tersebut berputar pada tempatnya,berarti mikroskop sudah
sentring. Kalau titik tersebut berputar menjauhi perpotongan benang silang,berarti
mikroskop belum sentring.

e.

Apabila mikroskop belum sentring, kita tentukan titik pusat lingkaran yang dibentuk titik
(mineral) yang kita putar (setengah jarak kedudukan terjauh dengan perpotongan benang
silang).

f.

Putar sekrup pemusat (pin) pada lensa obyektif( untuk mikroskop jenis Zeiss dan
Olympus) dan pada meja obyek (untuk jenis Reichert), agar titik (mineral) tersebut
bergerak dari kedudukan putaran terjauh ke arah perpotongan benang silang sejauh
setengah diameter lintasan putaran.

g.

Ulangi prosedur diatas (a - f), sehingga mikroskop betul- betul dalam keadaan sentring.

h.

Langkah-langkah tersebut harus dilakukan setiap ganti lensa obyektif.

Gambar 1.10. Kenampakan sayatan tipis pada mikroskop yang belum sentring. Perhatikan
titik yang terdapat di tengah medan pandangan, setelah meja obyek diputar, titik tersebut
menjauh dari pusat medan pandangan.

1
1

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Gambar 1.11. Kenampakan sayatan tipis pada mikroskop yang telah sentring. Setelah meja
obyek diputar, titik yang yang terdapat di tengah medan pandangan, tetap pada posisinya..

1.2.3 Arah getar polarisator harus sejajar dengan salah satu benang silang
Dengan mempergunakan Mineral biotit :
Mineral biotit apabila sumbu indikatrik sinar Z (berimpit dengan sumbu panjang
kristalografi/sumbu a) sejajar arah getar polarisator, akan memperlihatkan warna absorbsi
maksimum.
a.

Lensa polarisator dipasang, lensa analisator dilepas.

b.

Pastikan bahwa lensa okuler tepat pada kedudukannya yaitu kedua benang silang terletak
pada N-S (vertikal) dan E-W (horisontal).

c.

Pilih kristal biotit yang belahannya terlihat jelas.

d.

Putar meja obyek hingga biotit memperlihatkan warna absorbsi maksimum. Apabila pada
saat memperlihatkan warna absorbsi maksimum kedudukkan biotit sudah horisontal atau
vertikal, berarti arah getar polarisator sudah sejajar salah satu benang silang.

Dengan mempergunakan Mineral Tourmalin


Mineral tourmalin akan memperlihatkan warna absorbsi maksimum jika sinar
ordiner/biasa sejajar arah getar polarisator.
Sedangkan sinar ekstra ordiner/luar biasa akan memperlihatkan warna absorsi
minimum jika sejajar arah getar polarisator (indeks bias sinar ordiner lebih besar dari ekstra
ordiner).
Pada mineral sumbu satu, sinar ekstra ordiner yang sesungguhnya selalu berimpit
dengan sumbu C kristalografi (pada mineral tourmalin merupakan sumbu panjang kristalografi).

1
2

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Oleh karena itu pada mineral tourmalin akan memperlihatkan kenampakan warna absorbsi
maksimum, jika sumbu panjang krisfalografinya tegak lurus arah getar polarisator.

1.2.4

Arah getar polarisator harus tegak lurus arah getar analisator

a.

Polarisator sejajar salah satu benang silang (seperti 1.2.3).

b.

Polarisator dan analisator dipasang dengan tanpa sayatan tipis.

c.

Bila medan pandangan nampak gelap berarti polarisator sudah tegak lurus analisator. Bila
masih nampak terang berarti bidang arah getaran kedua polaroid tersebut belum tegak
lurus, maka analisator harus diputar sambil mengamati medan pandangan hingga didapat
kenampakkan gelap maksimum

P
A
A

A
P

a)

b)

c)

Gambar 1.13. Gambar atas kenampakan dua lembar lensa polaroid yang memperlihatkan posisi dari kiri ke
kanan a) saling sejajar, b) saling membentuk sudut miring, c) saling tegak lurus. Gambar bawah kenampakan
mikroskopik saat polarisaator sejajar analisator (kiri) dan saat polarisator tegak lurus analisator.

1
3

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Gambar 1.12. Kenampakan mikroskopik mineral biotit pada ortoskop nikol sejajar. Biotit akan memperlihatkan
kenampakan warna absorbsi maksimum.

1
4

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

BAB 2
ORTOSKOP NIKOL SEJAJAR
Untuk melakukan pengamatan sifat-sifat optik mineral diperlukan beberapa tahapan, yaitu
dari ortoskop nikol sejajar, ortoskop nikol silang dan konoskop(lihat tabel 2.1). Berdasarkan
ketembusan terhadap cahaya, mineral dibagi menjadi mineral opak dan mineral transparan. Mineral
opak adalah mineral yang tidak tembus cahaya, sedangkan mineral transparan adalah mineral yang
tembus cahaya.
Tabel 2.1 Diagram alir identifikasi sifat optik mineral

1
5

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Pengamatan mikroskop polarisasi nikol sejajar adalah pengamatan dengan tidak


menggunakan analisator atau analisator sejajar arah polarisator. Artinya kita mengamati cahaya
polarisasi yang merambat melewati kristal, tetapi hanya pada satu bidang getar yang sejajar dengan
arah getar polarisator.
Sifat optik yang dapat diamati antara lain warna absorbsi, pleokrisme, index bias, relief dan
juga bentuk belahan/pecahan,serta ukuran butir.
2.1 Warna dan pleokroisme
Terjadinya warna merupakan akibat dari gejala serapan cahaya yang melintasi Kristal.
Warna mana yang teramati adalah warna cahaya yang melewati sumbu indikatrik yang sedang
bergetar sejajar dengan arah getar polarisator.
Idiochromatis adalah warna asli mineral. Allochromatis adalah warna akibat pigmen lain,
seperti inklusi kristal- kristal halus atau oleh adanya elektron-elektron dari logam- logam transisi
(Cr, Fe, Mn dll) pada mineral yang bersangkutan. Kehadiran warna bagaimanapun sangatlah
berarti, karena banyak mineral yang mudah dikenal karena mempunyai warna yang kas (lihat
tabel 2.2), sebagai contoh biotit berwarna coklat, gloukofan berwarna ungu biru, klorit berwarna
hijau.
Jika cahaya yang melewati sumbu indikatrik suatu mineral dengan kenampakan warna
yang berbeda, maka apabila meja obyek diputar lebih dari 90, maka mineral tersebut akan
menampakkan lebih dari satu warna. Gejala demikian disebut sebagai gejala plekroisme.
Pleokroisme Dwikroik jika dicirikan oleh dua warna yang berbeda (mineral dengan
sisitim kristal hexagonal dan tetragonal). Sedangkan pleokroisme Trikroik jika dicirikan oleh
perubahasn tiga warna yang berbeda (mineral dengan sistem kristal ortorombik, monoklin,
dan triklin). Sedang pada mineral yang bersistem kristal isometrik

tidak mempunyai sifat

pleokroisme.
Suatu mineral yang mempunyai sifat trikroik, dalam satu sayatan tipis maka tidak akan
memperlihatkan tiga kali perubahan warna, tetapi hanya dua hali perlubahan warna, karena
dhanya ada dua sumbu yang dapat dilewati sinar (harus dengan dua sayatan yangalam satu
sayatan berbeda arah).
Warna mana yang nampak dalam mikroskop, tergantung sumbu indikatrik sinar mana

1
6

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

yang sedang bergetar sejajar arah getar polarisator.


Pleokroik lemah jika perbedaan warna absorbsi tidak begitu menyolok, sehingga
perubahan warna selama pengamatan tidak begitu jelas, seperti pada beberapa mineral piroksen.
Sedangkan istilah Pleokroik kuat digunakan jika perbedaan warnanya cukup jelas dan kontras.
P

P
Gambar 2.1. Memperlihatkan perubahan warna pada mineral gloukofan. Setelah meja obyek diputar 90, terdapat mineral
yang berubah dari biru menjadi transparan, Ungu menjadi transparan, sedangkan mineral lainnya berubah dari ungu
menjadi biru. Pada sayatan tersebut kita dapat melihat gejala trikroik melalui tiga mineral ( Foto: Mackenzie W. S. and C.
Guilford , 1980

1
7

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi
Tabel 2.2 Warna-warna dari beberapa macam mineral (Kerr, 1977)
Sumbu Optik
Tanda
merah
jingga
orange
Sodalite Fluorite
Sphalerite
Spinel

Isotropis

Perovakite Garnet
Cilachite
Perovskite

(+)

Perovakite

coklat
Sphalerite
Fluorite
Spinel
Collophane
Cilachite
Perovskite
Garnet

Sodalite
Spharelite
Flourite
Spinel
Collophane
Garnet

Zircon
Cassiterite
Rutile

Zircon
Cassiterite
Rutile
[Chloritoid]

(Biotite)
Dravite
Stilpomelane

[Biotite]
Dravite
Stilpnomelane
Schorlite
Tourmaline
Jarosite

Rutile

Anisotropis
Uniaxial
(-)

Tourmaline
Corundum

Kuning

Tourmaline
Apalite

Anisotropis
Biaxial

Piedmontite

Piedmontite
Titanite
Staurolite

Piedmontite
Staurolite

Clinoclhore

(+)
Perovakite

Perovakite

Iddingsite

Perovakite

Piedmontite
Titanite
Staurolite
Clinoclhore
Aegirineaugite
Chondrodite
Perovakite

Piedmontite
Titanite
Staurolite
Monazite
Chloritoid
Clinochlore
Aegirineaugite
Chondrodite

Iddingsite

(+-)
Biotite

Allanite

(-)
Hypersthene

Allanite
Phlogipite
Basaltic
Hornblende
Aegirine
Hypersthene

Andalusite
Dumortierite
Hornblende

1
8

Biotite
Epidote
Glaucophane
Allanite
Phlogopite
Actinolite
Glauconite

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi
Lanjutan warna-warna dari beberapa macam mineral (Kerr, 1977)
Sumbu
Optik

Tanda

Mineral Tak Berwarna


Amisite
Analcime
Berthierine
Clay
Collophane
Glass Flourite
Garnet
Greenalite
Alunite

Isotropis

(+)
Cassiterite
Anisotropis
Uniaxial
(-)

(+)

Angkerite
Apatite
Apophylite
Beryl
Calcite
Canerinite
Chabazite
Augite
Anhydrite
Anthophyllite
Boehmite
Barrite
Celestelite
Carnalite
Zoisite
Topaz
Olivine
Plagioklas

Leucite
Halite
Nosean
Hauyene
Opal
Hydrogrossular
Periclase
Sylvite
Perovskite
Volcanis
Sodalite
Sphalerite
Spinel
Leusite
Chabazite
Vesuvianite Apophylite
Melilite
Chalcedony
Xenotime Brucite Osumilite
Eucryptite
Zircon
Quartz
Indialite
Magnesite
Melilite
Nepheline
Tourmaline
Rodhocorsite
Scapolite
Siderite
Cabazite
Clay
Clinozoisite
Colemanite
Cordierite
Cumingtonite
Diaspore
Trydimite

Corundum
Cristobalite
Dolomite

Vesuvianite
Vishnevite
Gibbsite
Gypsum
Heulandite
Humite grup
Jadeite
Kieserite
Lawsonite
Thomsonite

Mesolite
Monazite
Natrolite
Ulexite
Omphasite
Orthopyroxsene
Pectolite
Pigeonite

Epidote
Glauberite
Glaucophane
K-feldspar
Kernite
Kyanite
Laumintite
Lepidolite

Stilbite
Strontiane
Talc
Tremolite
Trona
Wairakite
Witherite
Wollastonite

Wairakite
Prehnite
Pumpelly
Rhodonit
Sapphiri
Siliman
Spodumen
Thenardi

(+-)
Anisotropis
Biaxial

(-)

Andalusite
Anortoclase
Axinite
Aragonite
Borax
Boehmite
Cordierite
Chabazite
Chlorite
Clay
Clinoptilolite
Clintonite

Margarite
Monticellite
Muscovite
Nahcolite
Orthopyroxen
Phlogopite
Palygorskite
Scolite
Serpentine
Polyhalite
Richterite
Shapphirine

2.1 Ukuran Mineral


Ukuran mineral dibawah kenampakan mikroskop dapat dihitung dari perkalian perbesaran
lensa okuler dan lensa obyektif, dapat pula langsung dengan mikrometer obyek atau penggaris.

1
9

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Untuk mengetahui

ukuran

tiap

bagian, dipergunakan lensa okuler yang berskala. Dari

perhitungan tersebut dapat diketahui diameter dari lingkaran medan

pandangan. Dengan

demikian kita akan bisa mengetahui ukuran setiap mineral (umumnya dengan skala mm ).

Gambar 2.2. Kenampakan lensa


okuler dan obyektif dengan angka
perbesarannya (atas). Gambar
samping memperlihatkan skala grafis
pada medan pandang

4 mm

2.2 Bentuk Mineral


Ditinjau dari keutuhan bidang kristalnya (dalam praktek dilakukan dengan mengamati
bidang batas dari suatu mineral) dapat dibagi :
a. Euhedral jika seluruhnya dibatasi oleh bidang kristalnya sendiri.
b. Subhedral jika sebagian dibatasi olehmbidang kristalnya sendiri.
c. Anhedral jika tidak dibatasi bidang kristalnya sendiri.
Suatu jenis mineral bisa tumbuh dengan bentuk euhedral, subhedral, maupun anhedral.
Tetapi ada mineral-mineral tertentu yang hampir selalu hadir euhedral, dan ada mineral yang
hampir tidak pernah hadir dengan bentuk euhedral.
Mineral yang tumbuh dengan bentuk euhedral, akan memperlihatkan bentuk sesuai dengan
struktur atomnya. Mineral tertentu akan mempunyai bentuk kas tertentu (bentuk alami), seperti

2
0

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

biotit yang berbentuk "tabular", silimanit yang berbentuk "fibrous", leusit yang "trapezohedron"
dan lain sebagainya (lihat tabel 2.3, 2.4, 2.5). Tetapi kenampakan mikroskopis adalah dua
dimensi, sehingga kita perlu membayangkan secara tiga dimensi. Kita juga harus memperhatikan
arah sayatan, karena pada mineral yang "fibrous", kalau dipotong tegak lurus arah
memanjangnya, maka tidak akan nampak "fibrous".

Tabel 2.3 Mineral-mineral dalam bentuk kristal euhedral (Kerr, 1977)


cc = Very common

c = Common

r = Rare

rr = Very rare

Isometric

Tetragonal

Hexagonal

Orthorhombik

Monocline

Tricline

Pyrite c

Rutile c

Quartz c

Celestite r

Colemanite c

Microcline r

Fluorite r

Cassiterite c

Corundum c

Forsterite c

Gibbsite r

Plagioclase c

Spinel r

Melilite c

Calcite r

Olivine c

Monazite r

Magnetite c

Idocrase c

Dolomite r

Fayalite c

Lazulite rr

Perovskite c

(Vesuvianite) c

Jarosite rr

Monticellite c

Orthoclase c

Leucite cc

Scheelite r

Alunite rr

Topaz r

Sanidine cc

Sodalite c

Zircon c

Apatite cc

Andalusite r

Adularia c

Hauyne c

Scapolite r

Dahllite c

Zoisite r

Aegirine-augite c

Garnet cc

Cancrinite r

Staurolite c

Spodumen c

Analcime r

Tourmaline r

Lawsonite r

Jadeit rr

Chabazite c

Dumortierite r

Lamprobolite cc

Nepheline r

Sphene c
Epidote c
Pyroxene c
Amphibole c

2
1

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi
Tabel 2.4 Bentuk-bentuk mineral (Individu) (Kerr, 1977)

Fluorite
Quartz
Periclase
Rutile
Cassiterite
Spinel
Magnetite
Chromite
Anhydrite
Apatite
Schoelite
Leucite
Sodalite
Hauyne
Melilite

Forsterite
Olivine
Fayalite
Chondrodite
Garnet
Zircon
Topaz
Andalusite
Axinite
Allanite
Cordierite
Sphene
Lawsonite
Glauconite
Analcim

Rutile
Silimanite
Aragonite
Dumortierite
Tourmailne
Stilbite
Natrolite

Ilmenite
Aragonite
Kernite
Barite
Celestite
Gypsum
Aegirine
Millite
Dumortierite
Tourmaline
Epidote
Piedmontit
Prehnite
Pyrophyllite
Kyanite

Borax
Trona
Quartz
Corudum
Orthoclase
Sanidine
Microcline
Anorthoclase
Plagioclase
Nepheline
Cancrinite
Pyroxene
Spodumen
Wollastonite

Amphibole
Glaucophane
Beryl
Scapolite
Idocrase
Topaz Kyanite
Zoisite
Clinozoisite
Staurolite
Micas
Chlorites
Barite

Tabel 2.5 Bentuk-bentuk struktur kristal(Kerr, 1977)

Glass
Halloysite
Opal

Glass Montmorilonite

Glass

Tridymite

Lechatelierite Glass

Lechatelierite
Dahillite
Chalcedony
Opal
Calcite
Aragonite
Barite
Fluorite

Opal Siderite
Collophane
Halloysite

Limonite
Calcite Siderite
Collophane
Camosite
Palagonite

Cliachite
Limonite

Bone (a) :
Collophane
Celluler (b) :
Chalcedony
Opal Quartz

2
2

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Tabel 2.6 Bentuk-bentuk kristal agregat (Kerr, 1977)

Granular
Quartz
Calcedony
Gibbsite
Calcite
Dolomite
Magnesite
Siderite Barite
Celestite
Anhydrite
Gypsum
Polyhalite
Alunite
Jarosite
Dahllite
Olivine
Epidote
Kaolinite
Halloysite
Montmorillonite
analcime

Radiated

Fibrous
Brucite
Trona
Gypsum
Polyhalite
Jadeite
Erionite
Wollastonite
Anthophyllite
Tremolite-actinolite
Cummingtonite
Grunerite
Nephrite
Riebeckite
Sillimanite
Prehnite
Sepiolite
Antigorite
Lizardite
Chrysotile
Mesolite
Pyrophyllite

Spherulitic
Dahllite Cummingtonite Chalcedony
Pumpellyite
Cristobalite
Schorlite (tourmaline)
Calcite Siderite
Prochlorite
Dahllite
Pyropyllite
Orthoclase
Natrolite Chalcedony
prennite
Gibbsite Thomsonite
Aragonite
Dumortierite

acicular
Aragonite
Dumortierite
Tourmaline
Stilbite
Natrolite
Laumontite
Thomsonite
scolecite

Graphi
Quartz-Feldspar
Quartz-Staurolite
Quartz-Actinolite
Nepheline-Feldspar
Corundum-andalusite
Glass-Leucite

2
3

Lathlike
Feldspar
Hedenbergite
Jadeite
Wollastonite
Tremolite-actinolite
Grunerite
Glaucophane
Beryl
Scapolite
Topaz
Andalusite
Tourmaline
Zoisite
Clinozoisite
Epidot
Piedmontite
Staurolite
Biotite
Thomsonite
Scolecite
Idocrase
(vesuvianite)
Scapolite
Dumortierite
aragonite

Foliated
Graphite
Hematite
Brucite
Carnotite
Muscovite
Biotite
Stilpnmelane
Phlogopite
Lepidolite
Prochlorite
Clinochlore
Pennine
Chloritoid
Anthophyllite
Iddingsite
Talc
Pyrophyllite
Kaolinite
Montmorilonite
Dickite
illite

Cemented

Incipient Crystals

Giobsite
Antigorite

Crisstobalite in
glass

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

2.1

Belahan dan pecahan


Setiap mineral mempunyai kemampuan dan kecenderungan untuk terpisah menjadi

bagian-bagian yang lebih kecil melalui bidang yang lurus dengan arah tertentu sesuai dengan
bentuk kristalnya. Bidang yang lurus dengan arah tertentu tersebut disebut Belahan. Apabila
bidang-bidang tersebut tidak dikontrol oleh bentuk kristalnya (struktur atomnya), tetapi dikontrol
oleh factor lain seperti kembaran maka bidang tersebut dinamakan "parting". Apabila bidangbidang tersebut tidak lurus, dengan arah tidak tertentu dan tidak dikontrol oleh struktur atomnya,
bidang tersebut dinamakan pecahan (lihat foto 2.5).

Gambar 2.3. Memperlihatkan kenampakan belahan pada mineral biotit (kiri) dan pecahan pada olivin (kanan)

Setiap mineral dicirikan oleh pola belahan tertentu (bias satu arah atau lebih dengan
dengan sudut antar belahan yang tertentu (lihat tabel 2.7 dan 2.8). Apabila suatu mineral
dipotong dengan arah sayatan yang berlainan, maka dalam pengamatan mikroskopis akan
memperlihatkan pola belahan yang berlainan pula (lihat foto 2.4).
Sebagai contoh, pada mineral kelompok amfibol mempunyai sifat dua belahan yang
membentuk sudut lancip. Tetapi sifat tersebut tak selalu nampak dalan sayatan tipis. Apabila
mineral amfibol dipotong sejajar sumbu C kristalografinya, maka yang terlihat hanya belahanbelahan yang searah. Jadi kalau kita mendapati

mineral

kemungkinan mineral tersebut adalah kelompok amfibol.

2
4

dengan belahan satu arah, ada

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Gambar 2.4. Gambar kiri memperlihatkan kenampakan belahan pada mineral tremolit yang dipotong
tegak lurus sumbu C kristalografi, sedangkan gambar kanan belahan yang terlihat saat mineral
terpotong sejajar atau hampir sejajar sumbu C kristalografi.

Tabel 2.7 Mineral berdasarkan arah belahan (Kerr, 1977)


Belahan 1 Arah
Alunite
Biotite
Chlorite
Chloritoid
Corundum
Cordierite
Cancrinite
Condrodite
Clinozoisite
Dumortierite
Epidote
Gypsum
glouconite
Heulandite
Kaolinite
Lepidolite
Montmorillonite
Mulite
Monasite
Muscovite
Prehnite
Pyrophyllite
Phlogopite
Piemontite
Staurolite
Stilpnomelansillimanite
Thomsonite
Topaz
Talk
Zoisite

Belahan 2 arah
Andalusite
Anorthoclase
Anthophyllite
Augite Aegirine
Cummingtonite
Diopsite
Enstatite
Gloucophane
Grunerite
Hornblende
Hedenbergite
Hyperstene
Jadeite
Laumontite
Lamprobolite
Microcline
Natrolite
Orthoclase
Plagioclase
Pumpellyte
Pigeonite
Riebeckite
Rutile Scapolite
Spodemene
Scheelite
Sphene
Sanidine
Tremolite-actinolite
wollastonite

Belahan 3 Arah atau lebih


Axinite
Anhidrite
Barite
Corundum
Calcite
Diaspore
Dolomite
Halite
Iddingsite
Kyanite
Lawsonite
Magnesite
Nepheline
Perovskite
Rutile
Sulfur
Siderite
Spinel
sphalerite

2.1 Indeks bias


Setiap jenis mineral mempunyai indeks bias tertentu dan umumnya merupakan salah satu
ciri khas. (lihat tabel 2.9). Pengukuran indeks bias dapat dilakukan secara relatif misal dengan

2
5

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

metode pergerakan garis "Becke" atau secara absolute misal dengan minyak imersi . Dalam
praktikum ini hanya dilakukan pengukuran secara relatif, yaitu dengan metode pergerakan garis
becke. Indeks bias yang akan diukur dibandingkan dengan indeks bias dari bahan yang standar
seperti balsam kanada maupun kwarsa (relatif lebih kecil atau lebih besar).
Cara ini dapat langsung digunakan pada mineral isotropis. Sedang pada mineral
anisotropis, karena terdapat dua indeks bias yang berbeda, maka kedua mineral yang akan
diukur, sumbu indikatrik panjang/pendeknya harus sejajar. Cara ini juga sangat susah , jika
mineral yang diamati terdapat dalam suatu sayatan batuan, karena bahan disekitar mineral yang
diamati lebih dari satu macam.

2.1.1. Pengukuran Indeks Bias Dengan Garis Becke


Garis Becke adalah suatu garis terang yang timbul pada batas antara dua media yang saling
bersentuhan, karena adanya perbedaan indeks bias dari kedua media tersebut. Garis Becke akan
lebih jelas bila cahaya yang masuk dikurangi. Bila tubus dinaikkan (meja obyek diturunkan)
maka garis becke akan bergerak ke media yang mempunyai indeks bias yang besar. Sebaliknya
bila tubus diturunkan maka garis becke akan bergerak kearah media yang mempunyai indeks
bias lebih kecil.
Garis Becke

Garis
GarisBecke
Becke
Fokus dinaikkan

Gelas
Gelas
peraga
perag
a

Kuarsa
Kuarsa
n == 1,490
1,490

Balsam
Balsam
Canada
n1,780
= n = 1,510
1,510

Sumber
Cahaya

Garnet
Garnet
n=
1,780

Gambar 2.5. Sketsa yang memperlihatkan terbentuknya garis Becke.

2
6

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Foto 2.6 Memperlihatkan kenampakan garis Becke yang terbentuk di sekitar mineral. Gambar kiri mikroskop dalam
keadaan focus. Gambar kanan Meja obyek diturunkan, garis Becke bergerak kedalam mineral, mengindikasikan
bahwa indeks bias mineral lebih tinggi dari minyak imersi.

2.7 Relief
Relief adalah kenampakkan yang timbul akibat adanya perbedaan indeks bias antara
suatu mineral dengan media yang terdapat di sekitarnya,

karena

pada

umumnya

perekat sayatan tipis adalah balsam kanada, maka skala relief pembandingnya adalah
balsam kanada. Jadi balsam kanada tidak mempunyai relief atau bereliefnya nol (nkb =
1,537).
Mineral yang mempunyai perbedaan indeks bias yang besar dengan indeks bias
balsam kanada (bisa lebih kecil maupun lebih besar) akan mempunyai relief yang tinggi
sampai sangat tinggi dan sebaliknya. Mineral-mineral relief rendah sinar-sinarnya
mempunyai indeks bias antar 1,543 - 1,493 atau 1,545- 1,599, mineral-mineral relief
sedang mempunyai indeks bias antar 1,493 - 1,443 atau 1,600 - 1,699, sedangkan
mineral-mineral relief tinggi - sangat tinggi mempunyai indeks bias >1,700 atau
<1,44. Dalam pemerian mineral, kita biasanya memakai skala relief sangat tinggi, tinggi,
sedang, dan rendah (lihat foto 2.6).

Tabel 2.8. Hubungan harga indeks bias mineral dengan kenampakan reliefnya.
Indeks Bias

Relief

Contoh Mineral

>1,40

Extrem

Rutil

1.78-1.90

Sangat Tinggi

Garnet (Almandin)

1.68-1.78

Tinggi

Epidot

1.57-1.68

Sedang

Beryl, Aktinolit

1.49-1.57

Rendah

Kuarsa

2
7

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Gambar
2.7.
Memperlihatkan
kenampakan relief beberapa mineral
yang mewakili skala relief. Berturutturut searah jarum jam adalah garnet
(relief sangat tinggi), beryl (relief
sedang), dan kuarsa (relief rendah).

Kenampakan

relief suatu mineral adalah tergantung sinar mana yang sedang

bergetar sejajar dengan arah getar polarisator, jadi jika mineral anisotrop sinar-sinarnya
mempunyai perbedaan indeks bias minimum dan indeks bias maksimum sangat besar
maka akan menampakkan relief bervariasi (misal pada kalsit, muskovit).

Gambar 2.8. Kenampakan relief pada mineral muskovit. Foto kiri memperlihatkan relief tinggi, sebaliknya
pada foto kanan, setelah meja obyek diputar 90, muskovit memperlihatkan relief rendah.

Sayatan tipis yang standard, secara detil pada umumnya bentuk batas antara sayatan
tipis mineral dengan semen perekat sangat tidak beraturan. Demikian juga antara butiran
satu dengan butiran disebelahnya. Batas atas dan batas bawah dari sayatan tipis umumnya
bergelombang.

2
8

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

gelas penutup

Semen antara sayatan


tipis dan gelas

Sayatan tipis batuan


gelas preparasi

Gambar 2.9. Sketsa yang memperlihatkan morfologi semen perekat antara sayatan tipis dengan gelas
penutup

Jika ada perbedaan indeks bias antara mineral dengan semen perekat,
ketidakteraturan batas kedua media tersebut akan menyebabkan terkonsentrasinya atau
tersebarnya cahaya oleh proses pemantulan dan pembiasan. Gejala ini akan menimbulkan
efek relief tiga dimensi.
Perbedaan indeks bias yang kecil akan menimbulkan efek relief yang lemah,
sebaliknya perbedaan indeks bias yang besar akan menimbulkan relief yang kuat. Relief
diamati pada posisi pararel nikol sebaiknya menggunakan lensa objektif sedang dan
diafragma diperkecil.

Tabel 2.9 Indeks bias mineral (vide Kerr, 1977)

Index
1,40 1,46 (n)
1,412 ( )
1,434 (n)
1,447 ( )
1,454 ( )
1,458-1,462 (n)
1,469 ( )
1,472 ( )
1,47-1,63 (n)
1,473-1,480 ( )
1,473 ( )
1,478-1,485 ( )
1,48-1,61 (n)
1,48-1,49 ( )
1,483-1,487 (n)
1,484 ( )
1,485-1,493 ( )
1,486 (t)
1,487 (n)
1,487 ( )

mineral
Opal
Trona
Fluorite
Borax
Kernite
Lechatelierite
Tridymite
borax
palagonite
Natrolite
tridymite
Chabazite
Volcanic glass
Chabazite
Sodalite
Cristobalite
Natrolite
Calcite
Analcime
Cristobalite

index
1,494-1,500 ( )
1,496-1,499 ( )
1,496-1,500 (t)
1,496-1,510 (n)
1,500-1,508 ( )
1,500-1,526 (t)
1,50-1,57 (n)
1,501-1,505 ( )
1,502 ( )
1,505 ( )
1,505-1,526 ( )
1,506 ( )
1,507-1,524 (n)
1,508 ( )
1,509 ( )
1,509-1,527 (t)
1,510 ( )
1,512 ( )
1,512-1,530 ( )
1,513 ( )

2
9

mineral
Stilbite
Heulandite
Cancrinite
Hauvne
Stilbite
Dolomite
Antigorite
Heulandite
Laumontite
Mesolite
Sepiolite
Mesolite
Cancrinite
Leucite
Leucite
Magnesite
Palygorskite
Scolecite
thomsonite
Montmorillonite

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

1,488 ( )
1,490-1,506 ( )
1,492 ( )
1,493-1,546 ( )
1,518-1,522 ( )
1,518-1,542 ( )
1,519 ( )
1,520 ( )
1,522-1,536 ( )
1,524-1,526 ( )
1,525-1,530 ( )
1,525-1,532 ( )
1,526 ( )
1,527-1,543 (t)

Kernite
Sediolite
Montmorillonite
chrysotile
microcline
Thomsonite
Scolecite
Gypsum
Anorthoclase
Sanidine
Microcline
Albite
Orthoclase
Nepheline

1,514 ( )
1,517-1,520 (n)
1,517-1,557 ( )
1,518 ( )
1,540 ( )
1,540-1,571 (t)
1,541-1,552 ( )
1,541-1,579 ( )
1,544 (n)
1,5442 ( )
1,545 ( )
1,545-1,555 ( )
1,546-1,560 ( )
1,548 ( )

3
0

Laumontite
Sanidine
Chrysotile
Orthoclase
Trona
Scapolite
Oligoclase
Biotite
Halite
Quartz
Erionite
Andesine
Lizardite
Polyhalite

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi
Lanjutan tabel Indeks Bias (Kerr, 1977)

Index
1,563 1,571
1,564 1,590
1,565 1,650
1,566
1,566
1,566
1,567
1,568 1,598
1,570
1,57 1,61
1,57 1,62
1,57 1,575
1,57 1,582
1,57 1,588
1,572
1,574 1,638
1,575 1,582
1,575 1,590
1,576 1,583
1,576 1,589
1,576 1,597
1,582 1,588
1,585
1,586
1,588 1,658
1,590 1,612
1,592
1,592 1,643
1,593 1,611
1,596 1,633
1,598 1,606
1,598 1,652
1,599 1,667
1,600
1,600 1,628
1,600 1,628
1,603 1,604
1,605
1,607 1,629
1,610 1,644
1,612 1,634
1,613 1,628
1,614
1,614
1,614 1,675
1,615 1,629
1,615 1,629
1,617 1,638
1,619 1,626

Mineral

Index

Bytownite
Beryl
Lilite
Brucite
Dickite
Kaolinite
Polyhalite
Beryl
Anhydrite
Chliacite
Collophane
Anorthite
Bytownite
Clinochlore
Alunite
Biotite
Pennine
Talc
Pennine
Gibbsite
Clinochlore
Anorthite
Brucite
Colemanite
Prochlorite
Glauconite
Alunite
Chondrodite
Muscovite
Siderite
Phlogopite
Anthophylite
Prochlorite
Pyrophylite
Nephrite
Tremolite-Actinolite
Lazulite
Lepidolite
Topaz
Glauconite
Stilpnomelane
Dravite (Tourmaline)
Colemanite
Anhydrite
Horblende
Elbaite (Tourmaline)
Prehnite
Topaz
Dahlite

1,620
1,621 1,655
1,621 1,670
1,622
1,623 1,635
1,623 1,676
1,625 1,655
1,625 1,655
1,626 1,629
1,628 1,658
1,629 1,640
1,630 1,651
1,631
1,632 1,634
1,632 1,655
1,632 1,655
1,633 1,701
1,634
1,635
1,635 1,640
1,635 1,655
1,636
1,639 1,642
1,639 1,647
1,639 1,657
1,639 1,668
1,64 1,77
1,641 1,651
1,642
1,645 1,665
1,648
1,650 1,665
1,650 1,698
1,651 1,688
1,651 1,681
1,652 1,698
1,654
1,655 1,666
1,655 1,669
1,657 1,661
1,657 1,663
1,658
1,658 1,674
1,659 1,678
1,66 1,80
1,664 1,686
1,665
1,687 1,688
1,670 1,680

3
1

Mineral

Wollastonite
Glaucophane
Chondrodite
Celestite
Dahllite
Anthophyllite
Nephrite
Tremolite-Actinolite
Mellite
Schoralite
(Tourmaline)
Andalusite
Apatite
Celestite
Mellite
Dravite (Tourmaline)
Apatite
Horblende
Wollastonite
Chamosite
Forsterite
Elbaite (Tourmaline)
Barite
Lazulite
Andalusite
Cummingtonite
Glaucophane
Allanite
Monticellite
Mullite
Prehnite
Barite
Enstatite
Diopside
Spodumene
Olivine
Schorlite (Tourmaline)
Mullite
Jadeite
Monticellite
Sillimanite
Grunerite
Calcite
Enstatite
Dumortierite
Allanite
Cummingtonite
Lawsonite
Jadeite
Forsterite

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

BAB 3
ORTOSKOP NIKOL SILANG

Pengamatan ortoskop nikol silang, adalah pengamatan sifat-sifat optik mineral, dimana
cahaya melewati dua lensa polarisator, yaitu polarisator bawah dan polarisator atas (analisator).
Dengan ketentuan bahwa arah getar polarisator harus tegak lurus arah getar analisator.
Sifat-sifat optik yang dapat diamati antara lain warna interferensi, birefringence (bias
rangkap), orientasi optis, pemadaman dan sudut pemadaman maupun kembaran.
3.1. Warna Interferensi
Warna interferensi adalah kenampakan wama sebagai manifestasi dari perbedaan panjang
gelombang dua vektor cahaya yang bergetar saling tegak lurus yang melewati lintasan sayatan
tipis kristal dengan kecepatan yang berbeda yang diteruskan melalui lensa analisator kepada
mata pengamat. Warna interferensi adalah harga retardasi dari cahaya yang dibiaskan dan
merambat melewati kristal. Semakin tebal sayatan tipis mineral, maka akan semakin besar harga
retardasinya.Sebagai contoh, jika mineral kuarsa dengan sayatan standar tebal 0,03 mm
mempunyai harga retardasi sekitar 250 nm yang dimanifestasikan sebagai warna abu-abu, maka
ketika tebal sayatan mineral kuarsa 0,04 nm, harga retardasi kuarsa akan menjadi sekitar 350 nm,
dan akan memperlihatkan warna interferensi kuning.

Gambar 3.1. Kenampakan mineral kuarsa dengan sayatan tipis standar (kiri) dan kenampakan kuarsa
dengan sayatan lebih tebal (kanan).

3
2

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Cara menentukan warna interferensi


Warna interferensi suatu mineral ditentukan pada saat mineral menunjukkan kenampakan
terang maksimum atau pada saat kedudukan sumbu indikatrik mineral membentuk sudut 45
dengan arah getar polarisator dan analisastor. Kedudukan kenampakan terang maksimum pada
mineral adalah berselisih 45 dengan kedudukan kenampakan gelam maksimum pada mineral,
karena pada saat gelap maksimum kedudukan sumbu indikatrik mineral sedang sejajar atau
tegak lurus dengan kedudukan kedua lensa polarisator. Sehingga untuk mmenentukan
kedudukan terang maksimum akan lebih mudah menentukan lbih dahulu kedudukan gelap
maksimum, baru kemudian memutar meja obyek sebesar 45.

Gambar 3.2. Kenampakan gelap maksimum dan terang maksimum mineral piroksen.

Mineral dengan harga retardasi sekitar 350-450 nm mempunyai warna interfernasi relatif
sama dengan mineral yang mempunyai harga retardasi sekitar 950-1000 nm, yang terlihat
sebagai warna orange. Karena terjadi perulangan warna seperti yang terlihat dalam tabel Michel
Levy, maka rangkaian warna interferensi dibagi menjadi beberapa orde, mulai dari orde
pertama, kedua dan seterusnya. Mineral yang mempunyai retardasi tinggi ordenya, makin cerah
(kuat) warnanya, misalnya kuning orde II lebih kuat dibandingkan kuning orde I (lihat tabel
warna interferensi).

3
3

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Gambar 3.3 diagram warna interferensi Michel Levy(Nesse, 1991)

Seringkali kita kesulitan pada saat harus menentukan warna interferensi yang kita lihat
apakah termasuk orde 1, orde 2, ataukah orde 3. Untuk memastikan orde mana warna
interferensi yang kita amati, kadang perlu dilakukan pengecekan dengan menggunakan
komparator yang mempunyai harga panjang gelombang tertentu, misal komparator keping
gipsum dengan harga panjang gelombang 530 nm.
3.2.

Bias Rangkap (Birefringence)


Cahaya yang masuk dalam media optis anisotrop akan dibiaskan menjadi 2 sinar, yang

bergetar dalam dua bidang yang saling tegak lurus. Harga bias rangkap merupakan selisih
maksimum kedua indeks bias sinar yang bergetar melewati suatu mineral. Selisih maksimum
sinar yang bergetar atau bias rangkap mineral adalah jika sinar yang bergetar adalah sinar yang
mempunyai indeks bias maksimum dan indeks bias minimum.
Pada mineral-mineral yang mempunyai sistem kristal tetragonal, hexagonal dan trigonal
selisih indeks bias maksimum terdapat pada sayatan yang sejajar sumbu C kristalografi, karena
pada sayatan ini sinar yang bergetar adalah sinar biasa (ordiner) dan sinar luar biasa (extra
ordiner) yang sesungguhnya.

3
4

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Sedang untuk mineral-mineral yang bersistem kristal orthorombik, triklin, dan monoklin
harga

selisih indeks bias maksimum terdapat pada sayatan yang dipotong sejajar

dengan bidang sumbu optik, karena pada sayatan ini sinar yang bergetar adalah sinar X (cepat)
dan sinar Z (lambat). Sayatan-sayatan

diatas dalam

pengamatan

konoskop

akan

memperlihatkan gambar interferensi kilat (lihat BAB 4).


Di dalan praktikum ini, karena peraga yang digunakan adalah mineral yang terdapat dalam
sayatan tipis batuan, maka sebagian besar mineral tidak terpotong sejajar sumbu C (untuk
uniaxial) maupun terpotong sejajar dengan bidang sumbu optik (untuk biaxial). Oleh karena itu
dalam pengamatan ini tidak semua mineral dapat ditentukan bias rangkapnya, tetapi hanya bias
ditentukan selisih indeks bias sinar yang sedang bergetar (bisa selisih maksimum bisa tidak
maksimum).

3
5

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi
Tabel 3.1 harga bias rangkap beberapa mineral (Kerr, 1977)
Birefringence
0,00 0,002
0,00 0,002
0,00 0,003
0,00 0,004
0,001
0,001
0,001
0,001 0,004
0,001 0,011
0,002 0,010
0,003
0,003 0,004
0,003 - 0,004
0,004
0,004
0,004 0,006
0,004 0,008
0,004 0,009
0,004 0,011
0,005
0,005
0,005 0,006
0,005 0,007
0,005 0,011
0,006
0,006 0,008
0,006 0,012
0,006 0,018
0,007
0,007
0,007
0,007
0,007
0,007 0,008
0,007 0,008
0,007 0,009
0,007 0,009
0,007 0,011
0,007 0,011
0,007 0,028
0,008
0,008
0,008 0,009

Mineral
Analcime (possibly)
Perovskite
Serpophite
Haliyne (occas)
Leucite Mesolite
Hallosyte
Pennine
Prochlorite
Chabazite
Cristobalite
Apatite
Nepheline
Tridymite
Riebeeckite
Idocrase
Beryl
Dahllite
Clinochore
Collophane
Kaolinite
Mellite
Anorthoclase
Clinozoisite
Dickite
Stilbite
Thomsonite
Zoisite
Sanidine
Heulandite
Andesine
Scolecite
Microcline
Chamosite
Labradorite
Antigorite
Oligoclase
Andalausite
Cordierite
Cancrinite
Chalcedony
Orthoclase
Corundum

Birefringence
0,008 0,009
0,008 0,011
0,009
0,009
0,009
0,009 0,010
0,009 0,011
0,010 0,012
0,010 0,015
0,010 0,016
0,01 0,03
0,010 0,036
0,011 - 0,013
0,011 0,014
0,011 0,020
0,012
0,012
0,012 0,013
0,012 0,023
0,013 0,016
0,013 0,018
0,013 0,027
0,014
0,014 0,018
0,014 0,045
0,015 0,023
0,016
0,016 0,025
0,018 0,019
0,019
0,019
0,019
0,019 0,025
0,019 0,026
0,020
0,020 0,023
0,020 0,032
0,020 0,033
0,021
0,021 0,025
0,021 0,033
0,022
0,022 0,027

3
6

Mineral
Enstatite
Bytownite
Celestite
Gypsum
Quartz
Topaz
Albite
Axinite
Staurolite
Hypersthene
Allanite
Scapolite
Anorthite
Chrysolite
Dumortierite
Barite Mullite
Natrolite
Jadeite
Chloritoid
Glaucophane
Spodumene
Wollastonite
Monticellite
Epidote Albite
Kyanite
Anthophylite
Hedenbergite
Brucite
Lawsonite
Polyhalite
Dravite
Horblende
Alunite
Silimanite
Glauconite
Prehnite
Monmorilonite
Augite
Pigeonite
Gibsite
Nephrite

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Lanjutan harga bias rangkap (Kerr, 1977)


Birefringence
0,022 0,027
0,022 0,040
0,025 0,029
0,026 0,072
0,027 0,035
0,029 0,031
0,029 0,037
0,030 0,035
0,030 0,050
0,033 0,059
0,035 0,040
0,036 0,038
0,037 - 0,041
0,037 0,041
0,037 0,059
0,038 0,044
0,042 0,051
0,042 0,054

Mineral
Tremolite actinolite
Schorlite
Cummingtonite
Lamprobolite
Chondrodite Diopside
Aegirine-augite
Hydromuscovite Talc
Biotite
Forsterite
Lazulite
Olivine
Muscovite
Aegirine
Iddingsite
Fayalite
Grunerite

Birefringence
0,044
0,044 0,047
0,045
0,048
0,048
0,049 0,051
0,060 0,062
0,061 0,082
0,092 0,141
0,097
0,105
0,156
0,172
0,180 0,190
0,191 0,199
0,231 0,242
0,286 0,287

Mineral
Anhydrite
Phlogopite
Lepidolite
Diaspore
Pyropyllite
Monazite
Zircon
Piedmontite
Sphene
Cassiterite
Jarosite
Aragonite
Calcite
Dolomite
Magnesite
Siderite
Rutile

Tabel 3.2 Indeks bias mineral-mineral isotropis (Kerr,1977)


Relief
Moderate relief

Low Relief

Moderate to Strong Relief

Very High Relief

Mineral
Opal Fluorite
Lechatelierte
Sodalite
Analcine
Hauyne

Indexs
1,40 - 1,46
1,434
1,458 1,462
1,483 1,487
1,487
1,496 1,510

Balsam = 1,537
Halite
Halloysite
Serphopite
Cliachite
Collophane
Periclase
Glossularite
Pyrope
Almandite
GARNET
Spessarite
GROUP
Uvarovite
Andradite
Limonite
Spinel
Chromite
Perovskite
Sphalerite

1,544
1,549 1,561
1,50 1,57
1,57 1,61
1,57 1,62
1,738 1,760
1,736 1,763
1,741 1,760
1,778 1,815
1,792 1,820
1,838 1,870
1,837 1,887
2,00 2,10
1,72 1,78
2,07 2,16
2,34 2,38
2,37 2,47

Volcanic glass (mineraloid)


Palagonite (mineraloid)

1,48 1,61
1,47 1,63

3
7

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Cara menentukan harga bias rangkap:


a.

menentukan warna interferensi maksimum serta ordenya (lihat tabel warna interferensi
Michel Levy di bawah).

b.

potongkan garis vertikal sebagai harga retardasi pada warna interferensi dengan garis
horisontal harga ketebalan sayatan (standart 0,03 mm), dan tentukan titik potongnya.

c.

melalui titik potong tersebut, tarik garis miring hingga memotong garis paling atas/kanan,
kemudian baca harga birefringence atau selisih harga indeks biasnya.

a)
b)
c)

Gambar 3.4. Urutan cara penentuan warna interferensi dan besarnya bias rangkap minera
(Gmbar dari Nesse, 1991).

3.3. Orientasi Optik


Orientasi optik merupakan hubungan antara sumbu panjang kristalografi mineral dengan
sumbu indikatriknya (arah getar sinar). Pada umumnya sumbu panjang kristalografi pada mineral
merupakan sumbu c kristalografi. Tetapi pada kelompok
kristalografi merupakan sumbu terpendek, sedang

filosilikat umumnya sumbu C

yang paling panjang adalah sumbu a

kritalografi. Untuk mempermudah pemahaman dalam pembahasan lebih lanjut, kita anggap bahwa
sumbu panjang kristalografi adalah sumbu kristalogarfi C. Tetapi anggapan ini tidak berlaku
untuk perkecualian seperti pada filosilikat.
Kedudukan sumbu sinar suatu mineral terhadap sumbu kristalografinya adalah tertentu.
Jadi orientasi optik pada mineral juga tertentu.

3
8

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Orientasi optik "Length Slow" apabila sumbu panjang mineral (C) sejajar atau hampir
sejajar sumbu indikatrik sinar lambat ( Z). Orientasi optik Length Fast apabila sumbu panjang
mineral (C) sejajar atau hampir sejajar sumbu indikatrik sinar cepat (X).
Pada beberapa mineral (contoh olivin) kedudukan sumbu panjang kristalografinya berimpit
dengan sumbu indikatrik sinar Y (sinar intermediet). Oleh karenanya orientasi optik mineral
olivin sangat tergantung pada arah sayatannya. Pada sayatan yang tegak lurus sumbu indikatrik
sinar X, sinar yang bergetar pada mineral adalah sinar Y dan sinar Z, sehingga sinar Y berperan
sebagai sinar cepat. Orientasi optik mineral olivin yang disayat demikian mempunyai orientasi
optik "length fast" (sumbu C berimpit dengan sumbu indikatrik sinar cepat). Sebaliknya kalau
disayat tegak lurus sumbu sinar Z, sinar yang bergetar adalah sinar X dan sinar Y. Sinar Y
berperan sebagai

sinar lambat, sehingga orientasi optik mineral olivin pada pada sayatan

demikian adalah "length slow".

Gambar 3.5 memperlihatkan mineral yang mempunyai orientasi optis Length Slow (kiri) dan
orientasi optis length Fast (kanan)

Sumbu indikatrik mineral merupakan sumbu khayal. Untuk menentukan kedudukannya


dipakai komparator/kompensator (misal keping gypsum atau keping mika) yang sudah ditentukan
kedudukan sumbu indikatriknya, yaitu sinar cepat (X) berkedudukan NW - SE dan sinar lambat
(Z) berkedudukan NE-SW.
Addisi adalah gejala yang terjadi apabila sumbu indikatrik sinar Z mineral sejajar dengan
sumbu indikatrik sinar Z komparator. Gejala ini terlihat dengan adanya penambahan warna
interferensi (karena bertambahnya retardasi).

3
9

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Substraksi adalah gejala yang terjadi apabila sumbu indikatrik sinar Z mineral tegak lurus
dengan sumbu indikatrik sinar Z komparator. Gejala ini terlihat dengan adanya pengurangan
warna interferensi (karena berkurangnya retardasi).
Dalam pengamatan suatu mineral apabila meja obyek diputar lebih dari 90, maka akan
bisa diamati baik gejala adisi maupun substraksi. Gejala mana bisa dilihat, tergantung kedudukan
sumbu indikatrik mineral terhadap sumbu indikatrik komparator.

Gambar 3.6. Gambar kiri memperlihatkan kedudukan mineral saat memperlihatkan warna interferensi
maksimum. Gambar tengah memperlihatkan gejala adisi (penambahan warna) saat dimasukkan komparator
keping gipsum. Gambar kanan, setelah meja obyek diputar 90, mineral memperlihatkan gejala substraksi
(pengurangan warna).

a.

menentukan kedudukan sumbu panjang mineral

b.

Menentukan kedudukan sunbu indikatrik mineral agar posisinya diagonal terhadap arah
getar polarisator/analisator (kita tidak tahu mana sinar yang cepat dan mana sinar yang
lambat). Kedudukan sumbu indikatrik pada posisi diagonal adalah pada waktu mineral
memperlihatkan warna interferensi maksimum (warna interferensi minimum/gelap
maksimum terjadi jika kedudukan sumbu indikatriknya sejajar dengan arah getar
polarisator/analisator).

c.

lihat apakah pada waktu terang maksimum kedudukan sumbu panjang kristalografi ada di
sebelah kiri atau kanan dari kedudukan diagonal. Kalau kedudukan sumbu panjang
kristalografi ada disebelah kiri kedudukan diagonal, maka kedudukan sumbu indikatrik
yang terdekat dengan sumbu panjang kristalografi ada disebelah kanannya (+).

d.

masukkan komparator (keping gips).

e.

misal terjadi gejala addisi

langsung

gambar

kedudukan sumbu indikatrik mineral

(misalnya sinar Z sejajar sumbu indikatrik sinar Z komparator.

4
0

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

f.

lihat posisi sumbu indikatrik mineral terhadap sumbu panjang kristalografi mineral.

g.

jika sumbu Z sejajar atau kurang dari 45" terhadap sumbu panjang kristalografi (C) maka
orientasi optiknya adalah "Length Slow", jika sumbu X sejajar atau kurang dari 45
terhadap sumbu panjang (C) maka orientasinya adalah "Length Fast".

Gambar 3.7. Prosedur penentuan orientasi optik. Gambar kiri memperlihatkan posisi mineral saat warna
interferensi maksimum. Gambar tengah mineral memperlihatkan gejala adisi (penambahan warna) menjadi
biru saat dimasukkan komparator keping gipsum. Gambar kanan, menentukan kedudukan sumbu indikatrik
mineral yang sejajar dengan sumbu indikatrik komparator.

3.4. Pemadaman dan Sudut Pemadaman


Pemadaman adalah gejala dimana mineral memperlihatkan kenampakan gelap maksimum,
hal ini terjadi apabila sumbu indikatrik (arah getar sinar) mineral sejajar dengan arah getar
polarisator atau analisator.
Pada pengamatan mineral anisotrop, apabila meja obyek diputar 360, maka akan terjadi
gelap maksimum empat kali. Tidak semua mineral memperlihatkan pemadaman yang sempurna,
ada yang pemadamannya bintik-bintik (misal pada Biotit) dan ada yang pemadamannya
bergelombang (misal pada Kuarsa).

Sudut pemadaman
Sudut Pemadaman adalah sudut yang dibentuk oleh sumbu panjang kristalografi (sb C)
dengan sumbu indikatrik mineral (baik sinar cepat atau sinar lambat).

Sudut Pemadaman = C ^ X atau C ^ Z

4
1

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Ada 3 macam sudut pemadaman :


a. Parallel
Apabila sumbu C sejajar atau tegak lurus dengan sumbu indikatrik mineral atau C ^ X,Z =
0 atau C ^ X,Z = 90.
b. Miring
Apabila sumbu C membentuk sudut dengan sumbu indikatrik mineral atau C ^ X,Z = 144.
c. Simetri
Jika mineral menjadi padam pada kedudukan dimana benang silang membagi sudut yang
dibentuk oleh dua arah belahan sama besar atau apabila sb C laembentuk sudut 45 dengan sumbu
indikatrik mineral, C ^ X,Z = 45

Paralel

Miiring

Simetri

Gambar 3.8. Kenampakan berbagai macam sudut pemadaman pada mineral. Gambar kiri sudut pemadaman
paralel C ^ X,Z = 0 atau C ^ X,Z = 90 gambar tengah mineral dengan sudut pemadaman miring C ^ X,Z = 1
- 44, dan gambar kanan mineral dengan sudut pemadaman simetri C ^ X,Z = 45.

4
2

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Jika kedudukan sumbu indikatrik diseblah kanan sumbu c maka harga sudut pemadamannya
adalah positip dan sebaliknya.

C ^ Z = + a

C ^ Z = - a

Gambar 3.9. Memperlihatkan kedudukan sumbu indikatrik sinar Z terhadap sumbu C kristalografi.

Cara menentukan sudut pemadaman


a.

menentukan kedudukan sumbu panjang mineral

b.

menentukan kedudukan mineral pada saat warna interferensi maksimum (sumbu indikatrik
posisinya diagonal).

c.

karena kedudukan sumbu indikatrik diagonal (N 45 E) maka kita harus mengetahui


apakah sumbu panjang kristalografi mineral
kedudukannya kurang dari 45 atau lebih

pada

saat

interferensi maksimum

dari 45 agar bisa ditentukan harga sudut

pemadamannya positip atau negatip.


d.

masukkan keping komparator, amati apakah terjadi gejala addisi atau substraksi. Gambar
kedudukan

sumbu

indikatrik

mineral

(sejajar

kedudukan

sumbu

indikatrik

komparator/diagonal).
Catatan : prosedur a - d sama dengan prosedur menentukan orientasi optik.
e.
f.

a adalah sudut pemadaman C^Z


cara mengukur a adalah meletakkan kedua garis yang membatasinya pada salah satu
benang silang (merupakan arah getar polarisator/analisator) misalkan kita pakai benang
silang vertikal.

g.

putar meja obyek ke kiri hingga sb c berimpit dengan benang silang tegak. Catat skala
noniusnya, misal X putar lagi meja obyek ke kiri hingga sumbu indikatrik sinar Z
berimpit benang silang vertikal (dicirikan oleh pemadaman maksimum), catat misal X1.

4
3

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

h.

sudut pemadaman

C ^ Z = Xo = | X - X1 |
C ^ X = - (90 - Xo)

a)

b)

c)

Gambar 3.10. a) posisi mineral saat warna interferensi maksimum. b) mineral memperlihatkan gejala adisi
menjadi biru saat dimasukkan komparator keping gipsum. C) menentukan kedudukan sumbu indikatrik
mineral yang sejajar dengan sumbu indikatrik komparator yaitu 45 terhadap belang silang..

d)

e)

f)

Gambar 3.11. d) Besarnya sudut pemadaman C ^ Z = + a, e) Sumbu C kristalografi disejajarkan dengan


benang silang vertikal, catat di nonius meja obyek sebagai X f) Sumbu indikatrik Z disejajarkan dengan
benang silang vertikal, catat di nonius meja obyek sebagai X1.

4
4

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

3.5 Kembaran
Pada

kenampakan

mikroskopis

kembaran

nampak

sebagai

lembar-lembar

yang

memperlihatkan warna interferensi dan pemadaman yang berbeda. Kenampakan tersebut dapat
disebabkan karena pada waktu proses kristalisasi terganggu (kembaran tumbuh) atau karena
adanya proses deformasi pada waktu kristal tersebut sudah terbentuk (kembaran deformasi).
Secara deskriptif keduanya dapat dibedakan dengan melihat bentuk dari masing-masing lembar
kembarannya. Kembaran tumbuh, lembar-lembar kembarannya tertentu dan

bidang

batasnya lurus. Sedang pada kembaran deformasi lebar lembar kembarannya berubah dan
batasnya sering melengkung.

Gambar 3.12 Kenampakan beberapa jenis kembaran, berturut-turut searah jarum jam adalah Kembaran baveno
pada diopsid, kembaran albit pada plagioklas, kembaran periklin (cross hatch) pada mikroklin, dan kembaran
karlbad pada sanidin.

Kembaran tumbuh bisa terbentuk karena suatu kristal bagian-bagiannya mengalami rotasi
secara mekanis antara satu dengan lainnya. Atau bisa terbentuk oleh karena pertumbuhan dua
kristal atau lebih yang saling mengikat, sehinga membentuk satu wujud.
Ada beberapa macam kembaran, dengan dasar pembagian yang bermacam-macam pula.
Tetapi untuk kebutuhan praktikum ini, hanya kita bagi secara diskriptif praktis dengan melihat
bentuk dan pola kembarannya saja. Bentuk-bentuk kembaran tersebut antara lain albit, karlbad,
baveno, periklin ("cross hatch"), karlbad-albit. Bagaimanapun juga, kembaran sering mempunyai
arti penting di dalam pengamatan mineral, terutama kembaran yang terdapat pada mineral

4
5

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

plagioklas.
3.5.1 Penentuan plagioklas dengan kembaran
3.5.1.1. Metode Michel Levy
Kembaran pada plagioklas yang mengikuti Hukum Albit memiliki bidang kembaran sejajar
dengan bidang (010). Untuk mengukur sudut pemadaman, carilah kristal plagioklas yang
terpotong tegak lurus bidang {010} atau sejajar sumbu b, yang dicirikan oleh :
1. Garis-garis perpotongan

antara

bidang

komposisi

dengan bidang sayatan (garis-garis

kembaran) nampak jelas dan tajam.


2. Bila garis kembaran diletakkan sejajar dengan benang silang tegak maka semua lembar
kembaran memberikan warna interferensi yang sama dan merata.
3. Besarnya sudut pemadaman untuk lembar kembaran yang menjadi gelap pada pemutaran
meja obyek searah putaran jarum jam ( | x 0 x1 | = P ) adalah sama dengan harga sudut
pemadaman untuk lembaran yang menjadi gelap bila meja obyek diputar berlawanan arah
jarum jam ( | x0 x2 | = Q ) Selisih antara kedua sudut pemadaman

tersebut tidak boleh

lebih dari 6 ( | P - Q | 6 )

Jika syarat-syarat tersebut terpenuhi maka harga sudut pemadamannya adalah :


(P+Q)/2 = Z

Gambar 3.13. Cara penentuan jenis plagioklas dan sudut pemadaman lembar kembaran albit. A : kristal plagioklas
dengan kembaran albit B . cara pengukuran sudut pemadaman dari kembaran albit ( Kerr,1977)

4
6

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Gambar 3.14. Kurva untuk penentuan jenis plagioklas dengan kembaran albit (Michel Levy) (
Kerr,1977)

Untuk penelitian petrografi batuan beku, langkah tersebut harus dilakukan sebanyak
mungkin, kemudian diambil harga sudut pemadaman yang paling besar (sudut pemadaman yang
paling besar adalah yang paling nendekati sayatan yang tegak lurus bidang (010). Harga sudut
pemadaman dimasukkan kedalam kurva Michel Levy sebagai ordinatnya kemudian tarik garis
horisontal hingga menotong kurva yang ada. Dari perpotongan tersebut kita tarik garis ke bawah
maka komposisi dan jenis plagioklasnya dapat diketahui. Bila harga sudut pemadaman kurang
dari 20 maka harus kita ukur harga indeks biasnya.
Plagioklas yang berkomposisi An0 20 memiliki indek bias lebih kecil daripada indek bias
kanada balsam, sedangkan yang berkomposisi An21- 100 memiliki indek bias lebih besar daripada
indek bias kanada balsam.

3.5.1.2.

Dengan kembaran Karlsbad-Albit

Carilah kristal plagioklas yang memperlihatkan kembaran Karlsbad-Albit yang terpotong


tegak lurus bidang (010) yang dicirikan oleh :
1. Garis-garis perpotongan antara bidang komposisi dengan bidang sayatan (garis-garis
kembaran) kelihatan jelas dan tajam.

4
7

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

2. Bila garis kembaran diletakkan sejajar dengan benang silang tegak maka semua lembar
kembaran memberikan warna interferensi yang sama dan merata.

Salah satu kembaran carlsbad (misal sebelah kiri ) ditentukan dengan cara yang sama
dengan metode sebelumnya yakni
| X0 X1 | + | X0 X2 |
2

= S

Dengan syarat | X0 X1 | - | X0 X2 | 6
Dan sudut pemadaman untuk lembar kembaran albit pada lembar kembaran carlsbad
sebelah kanan adalah :
| Y0 Y1 | + |

Y0 Y1|
= T
2

Dengan syarat | Y0 Y1 | - | Y0 Y2 | 6

Harga sudut pemadaman diplot dengan grafik dimana harga sudut pemadaman yang lebih
kecil sebagai ordinat sedangkan harga sudut pemadaman yang lebih besar diplot pada kurva,
kemudian tarik garis horisontal dari sudut pemadaman yang lebih kecil, potongkan dengan kurva
sudut pemadaman yang lebih besar. Dari perpotongan tersebut lalu ditarik garis kebawah maka
jenis plagioklas dapat

diketahui. Bila harga sudut pemadaman kurang dari 20 maka harus

diketahui terlebih dahulu indek biasnya.

Gambar 3.15. Cara penentuan sudut pemadaman plagioklas dari kembaran Carlsbad-Albit (Kerr,
1977)

4
8

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Gambar 3.16. Kurva untuk penentuan jenis Plagioklas dengan kembaran Carlsbad-Albit
(Menurut F.E. wright, dari Kerr ,1977)

4
9

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

BAB 4
PENGAMATAN KONOSKOP

Cahaya pada kenampakan konoskop adalah cahaya konvergen, karena lensa kondensor
akan menghasilkan cahaya mengkuncup yang menghasilkan suatu titik yang terfokus pada
sayatan mineral. Cahaya tersebut kemudian melewati sayatan kristal dan kemudian ditangkap
oleh lensa obyektif.
Mikroskop dalam hal ini berfungsi sebagai teleskop untuk mengamati suatu titik tak
terhingga melalui peraga (sayatan tipis kristal). Jadi kita tidak lagi melakukan pengamatan
langsung pada peraga, tetapi yang kita lihat dalam mikroskop adalah kenampakkan gambar
interferensi (isogire, isofase/isokrom, dan melatope). Dalam melakukan pengamatan gambar
interferensi ini dipergunakan beberapa lensa, diantaranya lensa "Amici Bertrand dan lensa-lensa
yang lainnya seperti kondensor, polarisator maupun analisator.

4.1. Tujuan
Dengan cara melakukan pengamatan gambar interferensi (isogir, melatop, isofase) akan
dapat ditentukan:
a. sumbu optik mineral (uniaxial atau biaxial)
b. tanda optik mineral (positip atau negatif)
c. sudut sumbu optik ( 2V )
d. arah sayatan

4.1.1.

Sumbu Optik
Cahaya terpolarisir yang melewati mineral anisotrop, akan dibiaskan menjadi dua

sinar yang bergetar kesegala arah dengan kecepatan yang berbeda. Tetapi pada arah sayatan
tertentu sinar akan dibiaskan kesegala arah dengan kecepatan sama. Garis yang tegak lurus
dengan arah sayatan tersebut di.kenal sebagai Sumbu Optik.
Pada mineral-mineral yang bersisitim kristal tetragonal, hexagonal dan trigonal terdapat dua
sumbu indikatrik (sumbu arah getar sinar), yaitu sumbu dari sinar ordiner (biasa) dan sinar ekstra
ordiner (luar biasa). Pada mineral yang bersistim kristal tersebut, hanya ada satu kemungkinan
arah sayatan, dimana sinar yang terbias bergetar ke segala arah dengan kecepatan sama. Oleh

5
0

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

karena itu, mineral-mineral yang bersistem kristal tetragonal, hexagonal dan trigonal mempunyai
Sumbu Optik Satu (Uniaxial).
Sedangkan pada mineral-mineral yang bersistim kristal orthorombik, monoklin dan triklin
terdapat tiga macam sumbu indikatrik, yaitu sumbu indikatrik sinar X (paling cepat), sinar Y
(intermediet) dan sinar Z (paling lambat). pada mineral-mineral ini, ada dua kemungkinan arah
sayatan, dimana sinar yang terbias bergetar ke segala arah dengan kecepatan sama. Oleh karena
itu mineral-mineral yang bersistem kristal demikian mempunyai Sumbu Optik Dua (Biaxial).
4.1.2.

Tanda Optik

4.1.2.1. Tanda Optik Mineral Sunbu Satu

Kecepatan sinar ordiner dan ekstra ordiner pada kristal sumbu satu (uniaxial) adalah tidak
sama. Pada mineral tertentu sinar ekstra ordiner lebih cepat dari sinar ordiner, tetapi pada mineral
lain sinar ordiner bisa lebih cepat dari sinar ekstra ordiner. Untuk mempermudah pembahasan
dari keragaman tersebut dibuat kesepakatan bahwa mineral uniaxial yang mempunyai sinar
ekstra ordiner lebih cepat dari sinar ordiner diberi Tanda Optik Negatif. Sebaliknya untuk
mineral uniaxial yang mempunyai sinar ordiner lebih cepat dari sinar ekstra ordiner diberi
Tanda Optik Positif.

4.1.2-2. Tanda Optik Mineral Sumbu Dua


Pada mineral sumbu dua, kecepatan sinar X,sinar Y dan sinar Z adalah tertentu, artinya
pada setiap mineral sinar X merupakan sinar yang paling cepat, sinar Y merupakan sinar
intermediet dan sinar Z merupakan sinar paling lambat. Yang membedakan antara mineral satu
dengan lainnya adalah kedudukkan/posisi dari sumbu indikatrik sinar-sinar tersebut dikaitkan
dengan Garis Bagi Sudut Sumbu Optik.
Mineral sumbu dua dikatakan mempunyai Tanda Optik Positif, jika sumbu indikatrik
sinar Z berimpit dengan Garis Bagi Sudut Lancip (Bsl) atau Centred Acute Bisectrix (Bxa) dan
sumbu indikatrik sinar X berimpit dengan Garis Bagi Sudut Tumpul (Bst) atau Centred
Obtuse Bisectrix (Bxo).
Sebaliknya jika sumbu indikatrik sinar Z berimpit dengan Garis Bagi Sudut Tumpul (Bst)
dan sumbu indikatrik sinar X berimpit dengan Garis Bagi sudut Lancip (Bsl), maka mineral
tersebut mempunyai Tanda Optik Negatif.

5
1

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi
4.1.3.

Sudut Sumbu Optik (2V)


Adalah sudut yang dibentuk oleh dua sumbu optik. oleh karena itu sudut sumbu optik

hanya didapatkan pada mineral sumbu dua. Pada sayatan tertentu, dengan memperhatikan
gambar interferensinya, dapat dihitung besarnya sudut sumbu optik.
4.2.

Gambar Interferensi Kristal Sumbu Satu (Uniaxial) dan Penentuan

Tanda Optiknya.
Ada beberapa kenampakkan gambar interferensi pada kristal sumbu satu. Kenampakan
ini sangat bergantung pada arah sayatan terhadap sumbu optik. (lihat gambar).
4.2.l. Gambar Interferensi Terpusat
Terdapat pada sayatan yang dipotong tegak lurus sumbu optiknya (sayatan isotropik).
Memperlihatkan isogire dengan empat lengan, serta melatop persis di tengah.
Memperilhatkan gelang-gelang warna (isofase), banyaknya gelang-gelang

ini sangat

bergantung pada harga bias rangkap masing-masing mineral. Makin besar harga bias
rangkapnya, makin banyak gelang-gelang warnanya.
Bila meja obyek diputar 360, gambar interferensi tidak berubah sama sekali.

Gambar 4.1. Interferensi terpusat, mineral dengan bias rangkap kuat (kiri) dan bias rangkap lemah (kanan)

5
2

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi
Cara Penentuan Tanda Optik Gambar Interferensi Terpusat

Komponen sinar luar biasa selalu bergetar di dalam bidang yang memotong bidang pandangan
sebagai jari-jari. (lihat gambar 4.2.)

Untuk mengetahui apakah sinar luar biasa merupakan sinar lambat atau cepat, maka dipergunakan
komparator.

Jika kwadran l dan 3 menunjukan gejala adisi (warna biru), sedang kwadran 2 dan 4
menunjukkan gejala substraksi (warna kuning-orange)berarti sinar luar biasa merupakan
sinar lambat, maka kristal mempunyai tanda optik positip. Sebaliknya jika kwadran l dan
3 menunjukkan gejala substraksi, kwadran 2 dan 4 menunjukkan gejala adisi, mineral
mempunyai tanda optik negatif.

Gambar 4.2. Penentuan tanda optic gambar interferensi terpusat sumbu satu

4.2.2. Gambar Interferensi Tak Terpusat

Terdapat pada sayatan Kristal yang dipotong miring terhadap sumbu optik.

Melatop dapat kelihatan dapat tidak (tetapi tidak ditengah-tengah).

Penentuan tanda optik sama dengan gambar interferensi terpusat, tetapi harus terlebih
dahulu menentukan posisi setiap kwadrannya.

Gambar 8.3 Kenampakan gambar interferensi tak terpusat dan cara penentuan kuadrannya

5
3

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi
4.2.3.

Gambar Interferensi Kilat

Sayatan sejajar sumbu C / sumbu optik

Sayatan ini nengandung arah getar sinar luar biasa sesungguhnya.


Gambar interferensi pada posisi 0 hampir sama dengan sayatan terpusat. Perbedaannya
isogirnya lebih lebar dan apabila meja objek di putar maka isogirnya ini akan pecah dan
bergerak secara diagonal searah sumbu optiknya.

Penentuan tanda optik caranya sana dengan sayatan yang lain, bedanya harus
ditentukan dulu arah sumbu optiknya(arah getar sinar luar biasa sesungguhnya).

Pada saat meja obyek diputar < 5, isogir akan terpecah dan bergerak menghilang dari
medan pandangan (gambar kiri). Kuadran dimana isogir bergerak menghilang adalah
kuadran dimana sumbu optic bergerak. Setelah meja obyek diputar pada posisi 45 ,
isogire

menghilang,

dan

kemungkinan

yang

Nampak

adalah

isokrom,

yang

memperlihatkann bentuk konkap kearah luar.( lihat gambar 8.4 )

Gambar 4.4. Gambar interferensi kilat pada kristal sumbu satu. Arah pergerakan
isogir adalah arah sumbu optik.

Penentuan tanda optik gambar interferensi kilat sumbu satu

amati arah pergerakan menghilangnya isogir

arah pergerakan tersebut merupakan arah pergerakan sumbu optik

kemudian masukkan komparator (keping gypsum)(lihat gambar 8.5)

amati perubahan warna interferensinya. Jika terjadi adisi (medan pandang menjadi biru)
maka yang bergetar sejajar sinar luar biasa adalah sinar lambat, dengan demikian tanda
optiknya positif. Sedang jika terjadi substraksi (medan pandang menjadi orange) maka
sinar luar biasa adalah sinar cepat, jadi tanda optiknya negatif.

5
4

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Gambar 4.5 Penentuan tanda optik gambar interferensi kilat


4.3 Gambar Interferensi Kristal Sumbu Dua dan Penentuan Tanda Optiknya.

Terbentuknya gambar interferensi, yaitu isogir dan gelang-gelang warna pada sumbu dua
sama dengan sumbu satu. Perbedaannya karena ada dua sumbu optik, maka kenampakkan
macam gambar interferensinya akan lebih banyak. Berdasar arah sayatan, pada kristal sumbu dua
terdapat lima jenis gambar interferensi, yaitu :
a) Gambar interferensi sumbu optik (Centred Biaxial Optic Axis)
b) Gambar interfernsi garis bagi sudut lancip (BS1) atau Centred Acute

Bisectrix (Bxa)
c) Gambar interfernsi gars bagi sudut tumpul (BSt) atau Centred Obtuse

Bisectrix (Bxo)
d) Gambar interfernsi kilat (Centred Optic Normal atau Biaxial Flash Figure)
e) Gambar interfernsi tak terpusat (Random Orientations )
4.3.1. Gambar Interferensi Sumbu Optik
Terdapat pada sayatan yang dipotong tegak lurus sb optik
Tanya nampak satu lengan isogir
Tergerakkan isogir berlawanan dengan pergerakan meja objek.
Gambar interferensi ini paling baik untuk menentukan sudut sumbu optik ( 2V ).

Penentuan Tanda Optik Gambar Interferensi Sumbu Optik

Pada mineral sumbu dua berlaku ketentuan bahwa tanda optik positif jika sinar yang
berimpit dengan Bsl adalah sinar Z, dan tanda optic negatif jika sinar yang berimpit
dengan Bsl adalah sinar X ( Bst berimpit dengan sinar Z ).

5
5

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Arah getar sinar Y selalu tegak lurus dengan bidang sumbu optik (Bso). Maka pada
gambar interferensi sumbu optik arah getar sinar Y merupakan garis singgung dari isogire

Sinar yang bergetar adalah sinar Y dan sinar yang berimpit dengan Bst ( karena pada
sayatan ini Bst membentuk sudut kurang dari 45 terhadap sayatan putar meja obyek
sehingga kedudukan isogire diagonal (misal seperti gambar 8.7)

Masukkan komparator dan amati perubahan warna interferensi pada sisi cembung isogire

Jika terjadi gejala adisi maka sinar Y adalah sinar yang lebih cepat, berarti sinar lain yang
bergetar tegak lurus terhadapnya adalah sinar yang lebih lambat yaitu sinar Z

Dengan demikian sinar Z berimpit dengan Bst, maka tanda optiknya adalah negative

Sebaliknya jika terjadi gejala subtraksi, maka tanda optiknya positif

Gambar 4.7 Penentuan tanda optik gambar interferensi sumbu optik

4.3.2. Gambar Interferensi BS1, BSt dan Kilat

Gambar interferensi BS1 terdapat pada sayatan yang dipotong tegak lurus terhadap garis
bagi sudut lancip.

Gambar interferensi BSt terdapat pada sayatan yang dipotong tegak lurus terhadap garis
bagi sudut tumpul.

Gambar interferensi kilat terdapat pada yang mengandung sumbu sinar X dan Z. (
bidang sumbu optik ).

Kenampakkan gambar interferensi jenis Bsl, Bst dan kilat

mempunyai suatu

kesamaan yang juga dliailiki interferensi kilat sumbu satu.

Untuk membedakan

ketiga jenis gambar interferensi ini, perlu diperhatikan lebar

dan kecepatan gerak isogir.

Lebar isogir berturut-tuirut dari gambar interferensi Bsl, Bst dan kilat adalah
sempit dan jelas kemudian makin lebar dan kabur. (lihat gambar 8.8, 8.9, 8.10).

5
6

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Kecepatan geraknya untuk gambar interl-erensi Bsl, setelah 14 akan hilang dari medan
pandangan.

Gambar interferensi Bst hilang sebelum l4, gambar interferensi kilat hilang setelah
2.
Penentuan Tanda Optik Gambar interferensi BS1
Pada mineral sumbu dua berlaku ketentuan bahwa tanda optik positif jika sinar yang

berimpit dengan Bsl adalah sinar Z (Bst berimpit dengan sinar X), dan tanda optik negatif
jika sinar yang berimpit dengan Bsl adalah sinar X ( Bst berimpit dengan sinar Z )
Sinar yang bergetar adalah sinar Y dan sinar yang berimpit dengan Bst
Arah getar sinar Y selalu tegak lurus dengan bidang sumbu optik (Bso). Oleh karenanya

pada gambar interferensi Bsl arah getar sinar Y merupakan garis singgung dari kedua
isoogire, sedang Bst searah pergerakan isogire
Putar meja obyek sehingga sehingga terlihat salip sumbu seperti gambar interferensi kilat

sumbu satu
Putar meja obyek lagi sehingga kedudukan isogire diagonal (misal seperti gambar 8.11)
Masukkan komparator dan amati perubahan warna interferensi pada sisi cembung isogire
Jika terjadi gejala adisi maka sinar Y adalah sinar yang lebih cepat, berarti sinar lain

yang bergetar tegak lurus terhadapnya adalah sinar yang lebih lambat yaitu sinar Z
Dengan demikian sinar Z berimpit dengan Bst, maka tanda optiknya adalah negatif
Sebaliknya jika terjadi gejala subtraksi, maka tanda optiknya positif

Gambar 4.11 penentuan tanda optik gambar Interterensi Bsl

Penentuan Tanda Optik Gambar interferensi BSt


Pada mineral sumbu dua berlaku ketentuan bahwa tanda optik positif jika sinar yang

berimpit dengan Bsl adalah sinar Z (Bst berimpit dengan sinar X), dan tanda optik negatif

5
7

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

jika sinar yang berimpit dengan Bsl adalah sinar X ( Bst berimpit dengan sinar Z )
Sinar yang bergetar adalah sinar Y dan sinar yang berimpit dengan Bsl
Arah getar sinar Y selalu tegak lurus dengan bidang sumbu optik (Bso). Oleh karenanya

pada gambar interferensi Bst arah getar sinar Y merupakan garis singgung dari kedua
isogire, sedang Bsl searah pergerakan isogire
Putar meja obyek sehingga sehingga terlihat salip sumbu seperti gambar interferensi kilat

sumbu satu
Putar meja obyek lagi sehingga kedudukan isogire bergerak diagonal (misal seperti

gambar 8.12)
Masukkan komparator dan amati perubahan warna interferensi pada seluruh medan

pandangan

Gambar 4.12 Penentuan tanda optik gambar interferensi Bst

Jika terjadi gejala adisi maka sinar Y adalah sinar yang lebih cepat, berarti sinar lain yang

bergetar tegak lurus terhadapnya adalah sinar yang lebih lambat yaitu sinar Z
Dengan demikian sinar Z berimpit dengan Bsl, maka tanda optiknya adalah positif
Sebaliknya jika terjadi gejala subtraksi, maka tanda optiknya negative

Penentuan Tanda Optik Gambar Interferensi Kilat


Pada mineral sumbu dua berlaku ketentuan bahwa tanda optik positif jika sinar yang

berimpit dengan Bsl adalah sinar Z (Bst berimpit dengan sinar X), dan tanda optik negatif
jika sinar yang berimpit dengan BS1 adalah sinar X ( BSt berimpit dengan sinar Z )
Sinar yang bergetar adalah sinar yang berimpit dengan Bst dan sinar yang berimpit

5
8

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

dengan Bsl
Pada gambar interferensi ini pergerakan isogire adalah kearah garis bagi sudut lancip

(Bsl), sehingga arah Bst merupakan garis singgung kedua isogire


Putar meja obyek sehingga sehingga terlihat salip sumbu seperti gambar interferensi kilat

sumbu satu
Putar meja obyek lagi sehingga kedudukan isogire bergerak diagonal (misal seperti

gambar 8.13)
Masukkan komparator dan amati perubahan warna interferensi pada

seluruh medan

pandangan
Jika terjadi gejala adisi maka sinar yang berimpit dengan Bst adalah sinar yang lebih

cepat (sinar X), berarti sinar lain yang bergetar searah dengan Bsl adalah sinar yang lebih
lambat yaitu sinar Z
Dengan demikian sinar Z berimpit dengan Bsl,maka tanda optiknya adalah positif
Sebaliknya jika terjadi gejala subtraksi, maka tanda optiknya negative

Gambar 4.13 Penentuan tanda optik gambar interferensi kilat

4.3.3 Gambar interferensi tak terpusat


Gambar interferensi ini terdapat pada mineral yang disayat tidak tegak lurus sumbu optik,
tidak tegak lurus Bst, tidak tegak lurus Bsl dan juga tidak sejajar bidang sumbu optik.
Kenampakkan isogire pada gambar interferensi ini, bila meja obyek diputar akan bergerak
secara tidak teratur untuk kemudian menghilang dari medan pandangan. Karena pergerakkannya
yang tidak teratur maka gambar interferensi ini tdak bias untuk menentukan tanda optik mineral
yang bersangkutan maupun sudut optiknya (2V). Tetapi dalam kenyataannya gambar interferensi
ini paling sering dijumpai, karena sayatan jenis ini kemungkinannya paling banyak

5
9

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Tabel 4.1. Mineral-mineral bersumbu optis uniaxial (Kerr, 1977)


Mineral
Calcite
Canerinite
Dolomite
Magnesite
Nepheline
Scapolite
Beryl
Siderite
Dravite
Elbaite
Dahlite
Melilite
Schorlite
Apatite
Idocrase
Jarosite
Corundum
Hematite
Mineral
Quartz
Brucite
Alunite
Zircon
Cassiterite
Rutile

ni
1,486
1,496 1,500
1,500 1,526
1,509 1,527
1,527 1,543
1,540 1,571
1,564 1,590
1,596 1,633
1,613 1,628
1,615 1,629
1,619 1,626
1,626 1,629
1,628 1,658
1,630 1,651
1,701 1,726
1,715
1,759 1,763
2,94
nw
1,5442
1,566
1,572
1,925 1,931
1,996
2,603 2,616

nw
1,658
1,507 1,524
1,680 1,716
1,700 1,726
1,530 1,547
1,550 1,607
1,568 1,598
1,830 1,875
1,632 1,655
1,635 1,655
1,623 1,635
1,632 1,634
1,652 1,698
1,633 1,655
1,705 1,732
1,820
1,767 1,772
3,22
ni
1,5533
1,585
1,592
1,985 1,993
2,093
2,889 2,903

6
0

Sign
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
Sign
+
+
+
+
+
+

Biefringence
0,172
0,007 0,028
0,180 0,190
0,191 0,199
0,003 0,004
0,010 0,036
0,004 0,008
0,234 0,242
0,019 0,025
0,015 0,023
0,004 0,009
0,005 0,006
0,022 0,040
0,003 0,004
0,004 0,006
0,105
0,008 - 0,009
Biefringence
0,009
0,019
0,020
0,060 0,062
0,097
0,286 0,287

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Tabel 4.2. Mineral-mineral bersumbu optis biaxial negatif (Kerr, 1977)


Mineral
Monmorillonite
Stilbite Scolecite
Sanidine
Orthoclase
Microcline
Anorthoclase
Aragonite
Oligoclase
Cordierite
Hydromuscovite
Talc
Biotite
Andesine
Polyhalite
Phlogopite
Pyrophilte
Antigorite
Muscovite
Lepidolite
Kaolinite
Bitownite
Anorthite
Pennine
Glauconite
Tremolit-actinolite
Nephrite
Lazulite
Horblende
Wollastonite
Chamosite
Glaucophane
Andalusite
Allanite
Monticellite
Olivine
Grunerite
Dumortierite
Lamprobolite
Hypersthene
Iddingsite
Axinite
Rieberckite
Kyanite
Epidote
Aegirine
Fayalite

n
1,492
1,494 1,500
1,512
1,517 1,520
1,518
1,518 1,522
1,522 1,536
1,530
1,532 1,545
1,532 1,552
1,535 1,570
1,538 - 1,545
1,541 1,579
1,543 1,533
1,548
1,551 1,362
1,532
1,555 1,564
1,556 1,570
1,560
1,561
1,563 - 1,571
1,571 1,575
1,575 1,582
1,590 1,612
1,600 1,628
1,600 1,628
1,603 1,604
1,614 1,675
1,620
1,621 1,655
1,629 1,640
1,640 1,770
1,641 1,651
1,651 1,681
1,657 1,663
1,639 1,678
1,670 1,692
1,673 1,715
1,674 1,730
1,678 1,684
1,693
1,712
1,720 1,734
1,745 1,777
1,805 1,835

n
1,313
1,498 1,504
1,519
1,523 - 1,525
1,524
1,522 1,526
1,525 - 1,539
1,582
1,536 1,548
1,536 1,562
1,575 1,590
1,574 1,638
1,548 1,558
1,562
1,598 - 1,606
1,588
1,562 1,573
1,587 1,607
1,598
1,565
1,567 1,577
1,577 1,583
1,576 1,582
1,609 1, 643
1,613 1,644
1,613 1,644
1,632 1,633
1,618 1.691
1,632
1,635
1,638 - 1,664
1,633 1,644
1,650 1,770
1,646 1,662
1,670 1,706
1,684 1,697
1,684 1,691
1,683 1,730
1,678 1,728
1,715 - 1,763
1,685 1,692
1,695
1,720
1,724 1,763
1,770 1,823
1,838 1,877

6
1

n
1,313
1,300 - 1,308
1,319
1,324 1,326
1,326
1,525 1,530
1,527 1,541
1,686
1,541 1,552
1,539 1,570
1,565 1,605
1,575 1,590
1,574 1,638
1,552 1,562
1,567
1,598 1,606
1,600
1,562 0 1,573
1,593 1,611
1,605
1,566
1,571 1,582
1,582 1,588
1,576 1,583
1,610 1,644
1,625 1,633
1,625 1,655
1,639 1,642
1,633 1,701
1,634 1,692
1,639 1,668
1,639 1,647
1,660 1,800
1,655 1,669
1,689 1,718
1,699 1,717
1,686 1,692
1,693 1,760
1,683 1,731
1,718 1,768
1,683 1,696
1,697
1,728
1,734 1,779
1,782 1,836
1,847 1,886

Birefringence
0,021
0,006 0,008
0,007
0,007
0,008
0,007
0,005 0,007
0,156
0,007 0,009
0,007 0,011
0,030 0,035
0,030 0,050
0,033 0,059
0,007
0,019
0,044 0,047
0,048
0,007 0,009
0,037 0,041
0,045
0,005
0,008 0,011
0,011 0,013
0,001 0,004
0,020 0,032
0,022 0,027
0,022 0,027
0,036 0,038
0,019 0,026
0,014
0,007 0,008
0,013 - 0,018
0,007 0,011
0,010 0,030
0,014 0,018
0,037 0,041
0,042 0,054
0,011 0,020
0,026 0,072
0,010 0,016
0,038 0,044
0,010 0,012
0,004
0,018
0,014 0,045
0,037 0,059
0,042 0,051

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Tabel 4.3. Mineral-mineral bersumbu optis biaxial positif (Kerr, 1977)


n

Birefringence

Tridymite
Natrolite

1.469
1,473 -1,480

1.469
1,476 - 1,482

1.473
1,485 - 1,493

0,004
0,012 - 0,013

Chabatite
Chrysotile

1478 - 1,483
1,493 - 1,346

................
1,504 - 1,550

1,480 - 1,490
1,517 - 1,557

0,002 - 0,010
0,011 - 0,014

Heulandite
Mesolite

1,496 - 1,499
1.503

1,497 -1,501
1,503

1,501 - 1,505
1,506

0,007
0,001

Thomsonite
Gypsum

1,512 - 1,530
1.520

1,518 - 1,532
1,522

1,518 - 1,542
1,529

0,006 - 0,012
0,009

Albite
Oligoclase

1,523 - 1,532
1,532 - 1,562

1,529 - 1,536
1,536 - 1,548

1,536 - 1,541
1,541 - 1,552

0,009 - 0,011
0,007 - 0,009

Cordierite
Andesine

1.532 - 1,352
1,543 - 1,555

1,536 - 1,562
1,548 - 1,558

1,539 - 1,570
1,552 - 1,562

0,007 - 0,011
0,007

Labrodorite
Dickite

1,555 - 1,563
1,560

1,558 - 1,567
1,562

1,562 - 1,571
1,566

0,007 - 0,008
0,006

Anhydrite
Chondrodite

1,570
1,592 - 1,643

1,576
1,602 - 1,655

1,614
1,621 - 1,670

0,044
0,027 -0,035

Anthophyllite
Topaz

1,598 - 1,652
1,607 - 1,629

1,613 - 1,662
1,610 - 1,631

1,623 - 1,676
1,617 - 1,638

0,016 - 0,023
0,009 - 0,010

Prehnite
Forsterite

1,613 - 1,635
1,635 - 1,640

1,624 - 1,642
1,631 - 1,660

1,645 - 1,663
1,670 - 1,680

0,020 - 0,033
0,035 - 0,040

Barite
Cummingtonite

1,636
1,639 - 1,667

1,637
1,645 - 1,669

1,648
1,664 - 1,686

0,012
0,023 - 0,029

Mullite
Enstatite

1,642
1,650 - 1,665

1,644
1,653 - 1,670

1,654
1,658 - 1,674

0,012
0,008 - 0,009

Diopside
Spodumene

1,650 - 1,698
1,651 - 1,668

1,657 - 1,706
1,663 - 1,675

1,681 - 1,727
1,677 - 1,681

0,020 - 0,031
0,013 - 0,027

olivine
Jadeite

1,651 - 1,681
1,655 - 1,666

1,670 - 1,706
1,650 - 1,674

1,689 - 1,718
1,667 - 1,688

0,037 - 0,041
0,012 - 0,023

Sillimanite
lawsonite

1,637 - 1,661
1,665

1,658 - 1,670
1,674

1,677 - 1,684
1,684

0,020 - 0,023
0,019

Iddingsite
Aegirin-Augite

1,674 - 1,730
1,680 - 1,745

1,715 - 1,768
1,687 - 1,770

1,718 - 1,768
1,709 - 1,782

0,038 - 0,044
0,020 - 0,037

Pigeonite
Augite

1,680 - 1,718
1,688 - 1,712

1,698 - 1,723
1,701 - 1,717

1,719 - 1,744
1,713 - 1,737

0,021 - 0,033
0,021 - 0,023

Zoisite
Diaspore

1,698 - 1,700
1,702

1,696 - 1,703
1,722

1,702 - 1,718
1,75

0,006 - 0,018
0,048

Clinozoisite
Chloritoid

1,710 - 1,723
1,715 - 1,724

1,723 - 1,734
1,729 - 1,726

1,719 - 1,734
1,731 - 1,737

0,005 - 0,011
0,013 - 0,016

Hedenbergite
Staurolite

1,732 - 1,739
1,736 - 1,717

1,737 - 1,743
1,741 - 1,734

1,751 - 1,757
1,746 - 1,762

0,018 - 0,010
0,010 - 0,015

Piedmontite
Monazite

1,745 - 1,758
1,786 - 1,800

1,764 - 1,780
1,788 - 1,801

1,806 - 1,832
1,837 - 1,849

0,061 - 0,082
0,049 - 0,051

MINERAL

6
2

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi
Sphene

1,887 - 1,913

1,894 - 1,921

6
3

1,979- 2,034

0,092 - 0,141

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

BAB I
PRAKTIKUM PETROGRAFI
I.1. PENDAHULUAN
Petrografi adalah ilmu memerikan dan mengelompokkan batuan. Pengamatan secara
seksama pada syatan tipis pada batuan dilakukan dibawah mikroskop polarisasi, dengan
tentunya didukung oleh data-data pengamatan singkapan batuan dilapangan. Pada pemerian
petrografi, pertama-tama akan diamati mineral penyusun batuan, selanjutnya textur batuan.
Textur batuan sangat membantu dalam pengelompokan batuan selain memberikan gambaran
proses yang terjadi selama pembentukan batuan.
Tujuan akhir petrografi adalah memerikan dan mengelompokan batuan, dengan
sindirinya ini akan sangat terbatas. Namun karena ini merupakan bagian yang lebih besar,
petrologi (ilmu tentang pembentukan batuan) maka kepentingannya akan sangant berarti.
Oleh karena itu mahasiswa peserta praktikum dan kuliah petrografi hendaknya telah
mendapatkan kuliah dan praktikum petrologi. Pemakaian mikroskop dan pengenalan mineral
membutuhkan keahlian oleh karena itu merekapun diharuskan telah mengikuti kuliah dan
praktikum mineralogi optik. Kompetensi dari praktikum petrografi ini sendiri adalah
memahami pemerian batuan-batuan yang terdapat dialam dengan menggunakan berbagai alat
bantu dan mengkaitkannya dengan proses kejadian serta kegunaanya.
Modul praktikum ini dimaksudkan untuk dipergunakan sebagai pembantu dalam
memerikan batuan. Sedikitpun tidak dimaksudkan untuk dijadikan satu-satunya pegangan
dalam mengikuti kuliah dan praktikum petrografi. Pada tiap akhir pembahasan batuan beku,
metamorf dan sedimen tertera sejumlah literatur, yang kepada mahasiswa dianjurkan untuk
membacanya.

6
4

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

I.2. ALAT-ALAT YANG DIGUNAKAN SELAMA PRAKTIKUM PETROGRAFI


a) Mikroskop polarisasi dengan asesorinya,
b) Penggaris transparan,
c) Diagram Interfrensi warna,
d) Diagram Michel-Levy
e) Sayatan tipis batuan
f) Kain Panel
Alat-alat tersebut seyogyanya dirawat dengan baik untuk agar dapat memberi manfaat
yang sebanyak-banyaknya kepada mahasiswa Program Studi Teknik Geologi dari waktu ke
waktu. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh praktikan yakni :
1. Bersihkan lensa okuler dan lensa objektif dari kotoran debu dan lemak dengan kain
planel sebelum dipakai,
2. Simpan mikroskop pada ruang yang tidak lembab atau lemari berlampu agar tidak
berjamur, atau dengan dibersihkan silika gel disekitar mikroskop,
3. Perlakukan sayatan tipis dengan baik agar tidak pecah atau rusak mengingat beberapa
sayatan yang ada dilaboratorium susah mendapatkannya,
4. Gantikan obyektif dengan obyektif perbesaran yang lain dengan hati-hati.

6
5

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

BAB II
BATUAN BEKU
Petrografi batuan beku menggambarkan keadaan mineral (yang bisa diamati) dan
teksturnya, yang masing-masing sebagai fungsi komposisi kimia dan sejarah pembekuannya.
Praktikum petrografi batuan beku merupakan kelanjutan dari praktikum petrologi batuan
beku.
Yang diamati dalam pemerian petrografi bervariasi, tergantung kepentingannya.
Tetapi pada umumnya untuk batuan beku (sebagai contoh meliputi) :
1. Warna, struktur dan gambaran umum,
2. Ukuran mineral,
3. Kandungan kuarsa, bila tidak ada dicari mineral-mineral tidak jenuh silika ,
4. Kandungan feldspar, perbandingan plagioklas alkali feldspar dan jenis plagioklasnya,
5. Kandungan mafik mineral (olivine, piroksen, amphibol, mika),
6. Kandungan mineral opak dan indeks warna,
7. Mineral assesori (mineral tambahan),
8. Tekstur,
9. Alterasi (mineral ubahan),
10. Petrogenesa.

6
6

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

II.1. MINERAL PENYUSUN BATUAN BEKU


II.1.1. Mineral Utama
A. Mineral Mafik

Kelompok Olivin :
-

Forsterite

Mg2SiO4

Fayalite

Fe2SiO4

Monticellite

CaMgSiO4

Kelompok Piroksen
-

Ortopiroksen

Enstatite

Hyperstene (Mg , Fe) SiO3

Mg2SiO6

6
7

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Klinopiroksen

Augit

(Ca, Mg, Fe, Al) 2 (Si , Al) 2 O6

Diopsid

CaMgSi2O6

Pigeonite

(Mg, Fe, Ca) (Mg, Fe) Si2O6

Aegirine

NaFe+3Si2O6

Kelompok Amphibol
-

Hornblende

Ca2(Mg, Fe, Al)5(Si, Al)8O22(OH, F)2

Riebeckite

Na2Fe3+2Fe2+3Si8O22(OH, F)2

Kelompok Mika
-

Biotit

K (Mg, Fe) 3 (AlSi3O10) (OH, F)2

B. Mineral Felsik

Kelompok Feldspar
-

Plagioklas

K. Feldspar

CaAl2Si2O8 NaAlSi3O8

Sanidin

(K, Na)AlSi3O8

Ortoklas

(K, Na)AlSi3O8

Mikroklin

KAlSi3O8

Feldspatoid

Leusit

KAlSi2O6

Nefelin

(Na, K)AlSiO4

Sodalit

Na8Al6Si6O24Cl2

Cancrinit

(Na , K)6-8Al6Si6O24.(CO3)1-2.2-3H2O

Kelompok mika
-

Muskovit

Kal2(AlSi3O10)(OH, F)2

Kuarsa
Tridimit

SiO2

Kristobalit

6
8

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

II.1.2. Mineral Sekunder


-

Serpentin

Mg6Si4O10(OH)8

Idingsit

MgO . Fe2O3 . 3SiO2 . 4H2O

Limonit

Fe2O3 . nH2

Antofilit

(Mg , Fe)7Si8O22(OH)2

Tremolit aktinolit

Ca2Mg3Si8O22(OH)2

Hornblende

Ca2 (Mg , Al , Fe) 5(Al, Si)8 O22 (OH , F)2

Klorit

(Mg , Al , Fe)6(Al, Si)4O10(OH)8

Kalsit

CaCO3

Kaolin

Al2O3.2SiO2.H2O

Epidot

Ca2(Al , Fe)3(OH)(SiO4)3

Serisit

KAl3Si3O10

Analcite

NaAlSi2O6H2O

Natrolite

Na2Al2Si3O102H2O

II.1.3. Mineral Asesori


-

Apatit

Ca5(PO4)3(OH , F , Cl)

Beryl

Be3Al2(Si6O18)

Fluorit

CaF2

Perovskite

CaTiO3

Spinel

MgAl2O4

Turmalin

Na(Mg , Fe , Al)3Al6Si6O18(BO3)3(OH , F)4

Zircon

ZrSiO4

Magnetit

Fe3O4

Ilmenit

FeTiO3

II.2. PENGENALAN TEKSTUR DAN STRUKTUR BATUAN BEKU


1. Struktur : Amigdaloidal, Vesikuler, Skoria
2. Tekstur :
-

Tekstur umum
a) Derajat kristalisasi

6
9

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Holokristalin berupa granular, mikrolit dan kristali

Hipokristalin terdiri dari kristal dan massa gelas

Holohialin tersusun atas massa gelas saja

10

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

b) Kemas

Equigranular : panidiomorfik

granular,

hipidiomorfik granular,

allotriomorfik

Inequigranular : Porfiritik, Vitroverik, Porfiroafanitik, dan Felsoferik.

Tekstur Khusus
a) Tekstur Intergrowth

Grafik, tumbuh bersama antara alkali feldspar dengan kuarsa, disini


kuarsa berbentuk runcing-runcing.

Granoferik, tekstur yang dibentuk oleh kalium feldspar dan kuarsa


dimana kuarsa menginklusi didalam kalium feldspar

11

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Mirmekitik, kuarsa yang berbentuk menjari diinklusi oleh plagioklase


asam (oligoklase)

Intergranular, tekstur dimana ruang antar butir plagioklase ditempati


oleh olivin, piroksen, atau bijih besi.

Diabasik, plagioklas tumbuh bersama dengan piroksen, disini piroksen


tidak terlihat jelas, plagioklase radier terhadap piroksen.

Ofitik, plagioklas tumbuh secraa acak dan merata ditutupi oleh


piroksen atau olivine yang utuh, disini piroksen lebih besar dari
piroksen.

12

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Subofitik, plagioklas tumbuh secara acak dan merata bersamaan


dengan piroksen, dimana ukuran plagioklas lebih besar dibandingkan
dengan mineral piroksen dan olivin yang ditutupinya.

Intersertal, hampir sama dengan intergranular tetapi disini ruang antar


plagioklas disini diisi oleh massa gelas, kriptokristalin atau mineral
sekunder dan mineral tambahan.

13

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Poikilitik, merupakan suatu tekstur dalam hornblende peridotit. Dalam


suatu mineral hornblende yang utuh menutupi mineral olivin dan
diopsid.

Porfiritik, mengandung mineral-mineral yang memiliki ukuran yang


berbeda, fenokris augit, olivin dan leusit tertanam dalam massa dasar
kristalin atau juga gelas.

14

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Corona, olivin dilingkupi oleh piroksen ortho

Pertit, tekstur yang dibentuk oleh plagioklas dan kalium feldspar.


Alkali feldspar tumbuh lebih besar.

15

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Antipertit, sama dengan pertit tetapi disini plagioklas asam tumbuh


lebih besar.

b) Tekstur aliran

Pilotaksitik, fenokris dan masa dasar plagioklas menunjukkan pola


kesejajaran.

Trakitik, fenokris atau mikrolit plagioklas menunjukkan pola


kesejajaran.

Hialopilitik, sama dengan trakitik hanya saja dibentuk oleh mikroklit


plagioklase dengan masa gelas.

3. Mineralogi
a) Mineral primer : Mafik : Kelompok olivine, piroksen, amphibol, mika
Felsik : Kelompok feldspar, feldspatoid, dll
b) Mineral sekunder : Limonit, kalsit, kaolin, antofilit, serisit, dll,

16

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

c) Mineral tambahan : Beryl, fluorit, turmalin, ilmenit, zircon, dll.

Tabel 2. Tekstur Batuan Beku Berdasarkan Kerabat Batuannya

II.3. KONSEP KERABAT BATUAN


Berdasarkan

mineraloginya

dan

tekstur

mengelompokkan kerabat batuan beku meliputi :


Kerabat batuan ultramafik dan lamprofir

17

batuan,

maka

Williams

(1954)

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Kerabat batuan gabro kalk alkali


Kerabat batuan gabro alkali
Kerabat batuan diorite monzonit syenit
Kerabat batuan granodiorit adamelit granit

Kerabat

Ultramafik &

Parameter

Lamprofir

Mineralogi

Oliv, Px, Hbl,


Plag Basa

Granodiorit

Gabbro Kalk

Diorit Monzonit

Alkali

Syenit

Oliv,Px,Hbl,

Oliv, Px,

Oliv, Px, Hbl, Plg,

Biot, KRsa,

PlagBasa,

KF<10%,

Biot,

Mus, KF>>,

KF>10%

Hbl,PlagBasa

Krsa&KF<10%

Plag Asam

Gabbro Alkali

Adamelit
Granit

Ofitik, Subofitik
Poikilitik

Grafik

Corona
Tekstur Khusus

Keliptik Rim

Trakhitik

Intergranular

Pilotaks

Intersertal

Mirmekitik
Granofirik
Pertit
Antipertit

Afirik
Pilitaksitik

18

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

II.3.1. KERABAT BATUAN ULTRAMAFIK DAN LAMPROFIR (KELOMPOK


BATUAN ULTRAMAFIK)
Ciri-ciri:
Disebut juga sebagai batuan atau kelompok peridotit
Indeks warna > 70
Tidak mengandung feldspar
Kandungan silika < 45
Mineral utama adalah mineral mafik
Umumnya berbutir kasar
Mineral bijih : kromit, magnetit
Dijumpai pada dasar intrusi (sill, lapolith)
Atau sebagai hasil difrensiasi atau pemisahan langsung dari substratum (mantle atas)
Merupakan batuan yang tersusun oleh mineral-mineral yang membeku pada
kesempatan pertama.
II.3.1.1. Berbutir Halus
Picrite dan Ankaramit
-

Tersusun oleh olivine sebanyak 1/2 - 2/3 volume batuan

Plagioklas basa (Ca-plag) 10%-25%

Picrite yang berasosiasi dengan kalk-alkali basalt dan diabas dapat hadir pigeonit,
augit atau hipersten dengan sedikit hornblende

Alkali picrite berasosiasi dengan kehadiran KF dan Analcite

PICRITE : Mengandung olivine

ANKARAMIT : olivine diganti piroksen

Mineral tambahan : hadir sebagai massa dasar biotit, bijih besi, apatit, karbonat, KF
dan gelas

Limburgites
-

Terbentuk pada aliran lava, dike, sill, dan Plug dan biasa berasosiasi dengan batuan
basa alkali

19

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Komposisi : sedikit kandungan Na_Plag atau Nefeline, Klinopiroksen (Fenokris),


Olivin (Fenokris), Biotit dan Hornblende (massadasar)

II.3.1.2. Berbutir Kasar


-

Dunite : komposisi olivine 90% dengan mineral tambahan magnetit, limenit,


chromite, spinel, dll

Peridotite ; Olivin +Piroksen, olivine merupakan kandungan terbesar ditambah


mineral mafik lainnya

Peridotit dengan kandungan piroksen


-

Wherlite : Perbandingan Olivin dan dialage (px) = 3 : 1 dimana mineral tambahan


berupa enstatit Hb, Pikotite dan Chromite dalam jumlah kecil

Harzburgite : Mineral olivine + orto-px (Enstatite, Bronzite atau Hipersten) dengan


mineral tambahan kromit, besi diopsit dan diallage

Lherzolite : mineral diallage dan orto-px dijumpai dalam jumlah seimbang dan
mempunyai komposisi antara Wherlite dan Harzburgite

Piroksenit : Tersusun dari 90% Piroksen

Diagram 2. Klasifikasi Batuan Ultramafik


(Anthony R. Philpotts, 1989)

20

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

II.3.2. KERABAT BATUAN GABBRO KALI-ALKALI


Ciri-ciri
Indeks warna (CI) >40
Plagioklase basa An50-An80
SiO2 45-52%
Kuarsa, K. Feldspar bisa hadir/tidak hadir dengan kehadiran <10%
Mineralogi : Piroksen, Olivin
II.3.2.1. Berbutir halus
-

Basalt

: Tekstur holokristalin holohyalin, pilotaksitik, intergranular,

porfiritik atau vitroverik. Terdapat sebagai intrusi dangkal atau lava.


-

Basalt olivine : Tekstur porfiritik. Fenokris berbentuk zooning, berupa olivine dan
plagioklas (An50 An80). Massa dasar plagioklas (An50 An65), olivine,
klinopiroksen (pigeonit augit). Khusus pada basalt yang cepat mendingin (Hawaii0
dan plagioklas asam juga muncul. Pada lava basalt sering muncul struktur
amygdaloidal.

Diabas

: Tekstur diabasik, ofitik, poikilitik. Lebih kasar dari basalt, sering

dijumpai massa dasar mikrolit.. susunan mineralogy olivine > 10% disebut olivine
diabas
-

Tholeitik basalt dan diabas: tekstur gelas holokristalin, intersertal, intergranular, dan
ofitik. Mineralogy : Olivin sedikit, tridimit dan kristobalit, apatit, bijih besi, piroksen
(pigeonit)

II.3.2.2. Berbutir kasar


-

Gabbro

: Tekstur berbutir kasar sedang dengan mineralogy : plagioklas basa

>An50, labradorit, olivine, klinopiroksen (augit), hornblende dan biotit jarang


-

Norit

: Tekstur sama dengan gabbro dengan mineralogy ortopiroksen >

klinopiroksen
-

Eucrit

: indeks warna 40-70 dan mineralogy : >An70 labradorit

Olivine gabbro: merupakan gabbro dengan kandungan olivine >10%

Anortosit

: mineralogy : plagioklas basa, >90% indeks warna 10

21

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Troctolit

: mineralogy : plagioklas basa dan olivine, piroksen tidak hadir

Gabbro kuarsa: gabbro dengan kandungan kuarsa >10%

Diagram 3 Klasifikasi Gabbroic Rocks oleh IUGS. (Streckeisen, 1979 vide Anthony R. Philpotts, 1989)

II.3.3. KERABAT BATUAN GABBRO ALKALI


Ciri-ciri:
Indeks Warna 40-70
Kandungan SiO2 45-52 %
Feldspar/Felspatoid (>10%), untuk membedakan kerabat batuan Gabbro kalk alkali

22

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Mineralogi : olivin, piroksen (pigeonit, augit, hiperstene)


Tekstur : porfiritik, intergranular, ofitik, intersertal, poiklitik
II.3.3.1. Berbutir halus
1. Trachybasalt:
Tekstur : Porfiritik, intergranular, dengan tekstur khusus trakitik
Mineralogi :Olivin, piroksen, plagioklas >An50. Mineral tambahan berupa bijih besi,
biotit, leusit, apatit, rutil, zircon
-

Analcite basalt : KF < 1/8 Total Feldspar

Analcite Trachybasalt : 1/8 < KF < 1/2 Total Feldspar

2. Spilite
Tekstur : Intergranular, porfiritik, intersertal
Mineralogy : olivine, piroksen (Augit) keduanya umum terubah menjadi klorit, kalsit,
epidot. Plagioklas <An20 (Albit / oligoklas). Silika 50%
Catatan khusus :
Merupakan basalt atau diabas dengan kandungan plagioklase asam (albit) umumnya
berupa pillow lava dengan struktur amigdaloidal (dimana lubang-lubang gas terisi
oleh mineral kalsit dan epidot)
Basanit dan tephrit
Tekstur : porfiritik, intergranular
Mineralogi : Plagioklase > An50, K feldspar/ Feldspatoid > 10%. Beda
keduanya basanit, olivin > 10%
Tephrite > tanpa olivin
Bila mengandung analcite ditambahkan didepan nama batuan, menjadi
analcite basanit atau analcite tephrite
Nephelinite / leucite
Tekstur : porfiritik, intergranular
Mineralogi : Plagioklase > An50 sekitar 10%, piroksen, nephelin dan leusit
berupa fenokris.

23

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

II.3.3.2. Berbutir kasar


1. Kentalinite
Tekstur : porfiritik, poikilitik
Mineralogy : piroksen (augit), biotit, olivine melimpah (20%-25%), mineral tambahan
bijih besi dan apatite.
2. Shonkinite
Tekstur : poikilitik
Mineralogy: dijumpai olivine, piroksen (augit) tanpa atau dengan plagioklas <5%, KF
(umumnya sanidin), feldspatoid melimpah.
3. Malignite
Tekstur: porfiritik dengan fenokris berupa nefelin, poikilitik dengan fenokris berupa
KF subhedral
Mineralogy : dijumpai piroksen (aegirin dan augite) sekitar 50%, KF dan nefeline
berkisar 20%. Mineral tambahan berupa apatite, sphene, biotit dan bijih besi
4. Essexite dan theralite
Tekstur sama dengan malignite. Mineralogy dijumpai kandungan foid sama dengan
malignite
Beda keduanya:
Essexite

Theralite

Plagioklas

>20%

<20%

Mafic Mineral

>30%

>30%

K. Feldspar

20%

20%

Feldspatoid

<20%

>20%

24

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

II.3.4. KERABAT BATUAN DIORIT-MONZONIT-SYENITE


Ciri-ciri:
Indeks Warna < 40
Kandungan silika 52-66%
Tidak mengandung kuarsa atau < 10%
Feldspar : plagioklase An50
Alakali Fedspar (KF)
Tekstur : porfiritk
Tekstur khusus : pilotaksitik, vitroverik, trakitik
Mineralogi : Plagioklase, Kf, Hornblende, biotit, olivin, piroksen
Mineral penyerta : apatit, zircon.
Contoh Batuannya :
Tekstur

KF<1/3TF

1/3TF<KF<2/3TP

KF>2/3TF

Feldspatoid

Halus

Andesit

Trakhiandesit

Trakhit

Phonolite

Kasar

Diorit

Monzonit

Syenit

Feldspatoid
Syenit

Tabel 3. Jenis Batuan Beku Intermediet Berdasarkan Komponen Plagioklas dan Feldspar

II.3.4.1. Berbutir Halus


1. Andesit
Tekstur : Porfiritik, pilotaksitik, vitroverik
Komposisi : KF <1/3TF, Plagioklas <An50 (Oligoklas, Andesine), mineral mafic
piroksen < , Amfibol olivine jarang
Berdasarkan kandungan mineral mafic (>10%)
-

Andesit olivine (Olivin >10%)

Andesit piroksen (Piroksen >10%)

Andesit Hornblende/Biotit (Hornblende/Biotit >10%)

25

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

2. Propilit
Andesit yang semua mineral mafiknya telah terubah menjadi mineral sekunder,
sehingga indeks warna menjadi lebih rendah. Perubahan tersebut karena larutan
hidrotermal (Propilitisasi)
3. Trakhiandesit (Latite)
Tekstur : porfiritik, trakhitik, pilotaksitik
Komposisi: KF >10%, Plag <An50 (Oligoklas, andesine), mineral mafic Hbl
melimpah Px sedikit. Mineral penyerta berupa apatit dan zircon, dan massa dasar
berupa kriptokristalin atau gelas
4. Trakhit
Tekstur: porfiritik, trakhitik, pilotaksitik
Komposisi: KF > 2/3TF dengan mineral mafic berupa amfibol, biotit, dan sedikit
piroksen serta massa dasar berupa mikrolit
Bila mengandung kuarsa >10% = Ryolit, Bila mengandung Feldspatoin >10% =
Phonolit
5. Phonolit
Trakhit dengan feldspatoid >10%
Soda phonolit : tekstur porfiritik, trakhitik, kadar Na tinggi, ada nefelin
Potas Phonolit : tekstur porfiritik, glassy, kadar K tinggi, ada leusit
Sebagai KF umumnya sanidin sebagai massa dasar atau fenokris
Phonolit

Trakhit

Feldspatoid >10%

Ryolit
Kuarsa >10%

Tabel 4. Perbedaan Phonolit Trakhit dan Ryolit

26

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

II.3.4.2. Berbutir Kasar


1. Diorit:
Tekstur : equigranular, kadang kadang porfiritik
Komposisi: plagioklas <An50 (andesine), sedikit ortoklas, KF < TF, mineral mafic
sedikit piroksen, hornblende melimpaj, biotit sedikit
Bila kuarsa hadir >10% disebut diorite kuarsa. Mineral penyerta : apatit, zircon
Struktur zoning pada plagioklas macamnya progressive zoning, reverse zoning, dan
oscillatory zoning.
2. Monzonit
Peralihan antara syenit dan diorite. Indeks warna 10-40
Tekstur:

equigranular,

hipidiomorfik

granulaur.

Tekstur

khusus:

poikilitik,

pertit/antipertit, mirmekitik
Komposisi: KF = Plag, mineral mafic hornblend, biotit, piroksen, kuarsa <10%. Bila
kuarsa >10% disebut monzonit kuarsa
Bila kuarsa melimpah: Adamelit
3. Syenit:
Indeks warna rendah. KF > 2/3 TF dengan Kuarsa <10%. Bila kuarsa >10%:
Nordmakite, tekstur grafik, mirmekitik
Bila tidak ada kuarsa, feldspatoid >10%: Feldspatoid syenit

II.3.5. KERABAT BATUAN GRANODIORIT-ADAMELIT-GRANIT


Ciri-ciri:
Pembagiannya didasarkan atas perbandingan KF dengan TF. Dibedakan dengan
kerabat batuan Diorit-Monzonit-Syenit dari jumlah kuarsanya.

27

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Kuarsa > 10%


KF > 1/8 TF
Indeks warna < 10%
Mineralogi : Kuarsa, Plagioklase, biotit>>, Hornblende<<
Contoh batuannya :
Tekstur

1/8TF<KF<1/3TF

1/3TF<KF<2/3TF

KF>2/3TF

Halus

Dasit

Riodasit

Riolit

Kasar

Granodiorit

Adamelit

Granit

Tabel 5. Jenis Batuan Beku Asam Berdasarkan Komponen Plagioklas dan Feldspar

II.3.5.1. Berbutir Halus


-

Kelompok Dasit-Riodasit-Riolit

Mempunyai titik lebur yang rendah

Tekstur yang khas: vitroverik, porfiritik, grafik, granofirik

1. Dasit
Indeks warna 10 dengan Tekstur : Porfiritik, vitroverik
Mineralogi: kuarsa >10%, biotit melimpah, sedikit hornblende, plagioklas asam (albit)
Pada fenokris kuarsa memperlihatkan embayment akibat proses korosi larutan magma
sisa
2. Riodasit
Tekstur: trakhitik, vitroverik
Mineralogy: Kuarsa >10%, plagioklas asam, KF, sedikit hornblende, biotit melimpah
3. Riolit
Tekstur : holokristalin, holohyalin
Mineralogy: kuarsa >10%, KF >2/3 TF, plagioklas asam (albit), sering terdapat tekstur
grafik (pertumbuhan bersama antara KF dengan kuarsa.

28

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Ada dua macam Riolit:


-

Potash Riolit: Kaya Kalium, mineral mafik biotit dan hornblende, jarang ditemukan
embayment

Soda Riolit : Kaya Na, dan mineral mafic berupa amfibol

II.3.5.2. Berbutir Kasar


1. Granodiorit
Tekstur : hipidiomorfik granular, tekstur khusus granofirik, KF sering tumbuh bersama.
Mineralogy: plagioklas (andesine), ortoklas, kuarsa >10%
2. Adamelit
Tekstur : Hipidiomorfik granular, tekstur khusus granofirik, grafik, sering tampak
Rapakivi (KF ditutupi oleh plagioklas asam), Pertit terbentuk akibat gejala unmixing /
eksolusi
Mineralogy: kuarsa >10%, sedikit hornblende, biotit sebagai mineral khas.
3. Granit
Tekstur: hipidiomorfik granular, kadang porfiritik. Tekstur khas granofirik, grafik,
rapakivi, mirmekitik
Mineralogy: plagioklas asam (oligoklas, albit), kuarsa >10%, mineral mafic biotit
melimpah, hornblende jarang. Bila hornblende >10% disebut Granit Hornblende
Granit Kalk Alkali
Mafik mineral : Hornblende hijau, biotit, kuarsa >> Muskovit
Mineral tambahan : apatit, zircon, bijih besi, sphene
Granit Alkali
Mafik mineral : hornblende coklat anhedral
Mineral tambahan apatit, zircon, dll

29

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

II.4. CIRI-CIRI SERI BATUAN BEKU


Berdasarkan kandungan senyawa kimianya batuan beku dibagi menjadi seri toleit,
kalk alkali, kalak alakali kaya kalium dan alkali atau sosonit. Dalam sayatan tipis batuan seriseri ini dapat diamati dengan baik, apalagi bila didukung oleh data lapangan. Dengan
memperhatikan kemelimpahan batuan tersebut dilapangan, tekstur dan komposisi mineral
batuan beku dapat dibagi menjadi seri toleit, kalk alkali dan alkali.
II.4.1. Seri Kalk Alkali
a) Andesit hadir secara melimpah
b) Bertekstur porfiritik kuat, fenokris melimpah
c) Fenokris plagioklase sangat umum
d) Fenokris hiperstene, auggit, hornblende, dengan sekali kali biotit, olivin dan sanidin
adalah umum
e) Plagioklase dan kuarsa biasanya ditemukan sebagai fenokris pada anggota batuan
beku asam
f) Olivin membentuk reaction rim dengan hipersten
g) Zonasi komposisi normal, terbalik, maupun oskilatori umum didapati pada seri ini
h) Hiperstene muncul pada semua anggota selain riolit
i) Masa dasar anggota basa berupa kristalin, anggota asam berupa gelas
j) Kehadiran magnetit pada anggota basa melimpah berikutnya semakin sedikit pada
anggota intermediet dan asam
II.4.2. Seri Toleit
a) Basalt dan basaltik andesit hadir secara melimpah
b) Bertekstur porfiritik lemah
c) Olivin dan piroksen adalah mineral mafik yang utama
d) Hornblende dan biotit hadir sedikit dan bahkan tidak ada
e) Dibandingkan pada anggota basa dan asamnya kehadiran magnetit dan ilmenit pada
anggota intermediet lebih melimpah
II.4.3. Seri Alkali
a) Hadir basanit, teprit dan fonolit

30

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

b) Pada anggota basa, plagioklase merupakan fenokris utama, berupa bitownit dan
labradorit. Pada anggota asamnya berupa oligoklase. Umumnya hadir pula feldspar
alkali (ortoklase dan sanidin) sebagai fenokris utamanya.
c) Pada anggota basa olivin hadir berupa forsterit dan berupa fayalit pada trakit
d) Pada anggota basa piroksen klino kaya Ca hadir, sedangkan pada trakit hadir berupa
hedenbergit
e) Amfibole dan biotit hadir pada anggota basanit dam fonolit, sedangkan pada trakit
keduanya hadir sebagai masa dasar
f) Nefelin mengkristal pada anggota basanit hingga fonolit, ada kemungkinan bergabung
dengan sodalit
g) Ilmenit hadir pada anggota basanit hingga fonolit dan alkali basalt hingga trakit.
Sebagai mineral asesori dapat hadir sebagai fenokris ataupun masa dasar.

II.5. KLASIFIKASI BATUAN BEKU


Klasifikasi didasarkan pada tekstur dan komposisi mineral yang kasar cenderung pada
batuan beku plutonik dan tekstur halus untuk batuan beku vulkanik. Sedangkan komposisi
ditinjau dari kehadiran mineral primer (deret bowen) pada batuan.

Diagram 4. Seri Reaksi Bowen

31

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

BAB III
BATUAN PIROKLASTIK
III.1. endahuluan
Batuan piroklastik adalah batuan volkanik yang tekstur klastik, dengan kata lain,
merupakan endapan fragmental terbentuk secara langsung dari volkanik. Batuan piroklastik
secara luas dihasilkan dari letusan erupsi- erupsi volkanik. Tetapi fragmentasi materialnya
bisa juga disebabkan oleh pertumbuhan yang menerus dari sebagian yang dipadatkan oleh
kubah- kubah volkanik, dan pada umumnya terjadi dimana lava- lava didinginkan oleh air.
Material piroklastik pada mulanya digolongkan menurut ukuran butir. Fragmenfragmen berukuran
Pebble dengan diameter anatara 2 mm 64 mm di namakan Lapilli.
Partikel- partikel yang lebih kecil dinamakan ash,
Sedang yang lebih besar disebut bomb.
Jika selama pembentukannya berasal dari sebagian atau seluruhnya cair dan membeku
di udara disebut blokjika hasil pembekuan bentuknya menyudut. Batuan- batuan volkanik
yang terdiri dari ash dan lapilli dinamakan tuff, jika mereka sebagian besar terdiri dari ash
dan lapili tuff jika lapillinya dominan. Batuan- batuan yang kaya bomb- bomb dinamakan
aglomerat dan bila batuan kaya dengan blok disebut breksi volkanik.

32

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

III.2. Klasifikasi Batuan Piroklastik

Diagram 5. Klasifikasi Batuan Piroklastik

33

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

BAB IV
BATUAN SEDIMEN
IV.1 Ukuran Butir dan Sortasi
Berdasarkan ukuran besaar butirnya, batuan sedimen dinamai jadi breksi dan
konglomerat, batupasir, batulanau, batulempung. Skala ukuran butir yang disusun oleh
Wentworth dijadikan dasar untuk pengelompokan tersebut.
Breksi dan konglomerat adalah batuan sedimendidominasi butiran berukuran butir
lebih dari 2mm. bagi butiran yang bentuk membundar baik sampai membundar sedang
dikenal konglomerat sedangkan yang butirannya berbentuk menyudut sampai menyudut
tanggung disebut breksi. Batupasir ukuran butir antara 0,06mm- 2mm. batulanau butir
0,06mm- 0,004mm sedangkan batuan dengan butiran yang lebih kecil dari ukuran lanau
disebut batulempung yang disusun oleh ukuran butir kasar dan halus dikenal sebagai sortasi
jelek sedangkan yang berukuran seragam disebut sortasi baik.

IV.2 Tekstur Batuan Sedimen

Diagram 6. Tekstur batuan sedimen

34

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

IV.2.1. Tekstur Klastik


Tekstur klastik adalah tekstur yang terbentuk dari akumulasi mineral dan fragmen
batuan.
Komponen batuan sedimen klastik terdiri dari butiran(grain), masa dasar (matrix)
dan semen. Antara butiran, matrik yang tidak mempunyai batasan ukuran, tetapi lebih
cenderung berdasarkan kekontrasan ukuran butir. Contohnya detritus berukuran pasir sedang
(0,5- 0,25mm) pada batupasir dapat hadir sebagai butiran namun pada breksi bertindak
sebagai matrik.

IV.2.2. Tekstur Non-Klastik


Tekstur ini terbentuk dari hasil interlocking Kristal yang saling mengikat atau bahkan
non kristalin oleh proses kimia dan biologi

Bentuk dan Kebundaran Butiran


Bentuk butiran atau sphericity adalah derajat kecenderungan berbentuk lonjong,
sedangkan kebundaran adalah keruncingan pinggiran atau sudut butiran. Berdasarkan
bentuknya, butiran dapat saja berbentuk speroidal atau ekuidimensional, dishshaped atau
bentuk lempengan, bentuk batangan atau prismatic dan berbentuk bilahan; berdasar derajat
kebundarannya butiran dibagi menjadi menyudut, menyudut tanggung, membundar tanggung
dan membundar. Kedua sifat tersebut meski sering membingungkan adalah dibedakan secara
geometrid an tidak harus berkaitan. Butiran berbentuk sama deapat saja mempunyai derajat
kebundaran yang berbeda atau sebaliknya butiran dengan kebundaran yang sama dapat saja
terdiri dari bentuk bentuk yang berbeda.
Bentuk butiran sangat dipengaruhi ileh bentuk asal material yang terangkut.
Contohnya hornblende sekaipun telah mengalami benturan selama pengangkutan sehingga
bundar, masih berkecenderungan berbentuk prismatic memanjang sebagaimana ketika belum
terangkut. Dengan demikian bentuk butir dan kebundaran mempunyai perbedaan makna.
Pada butiran yang halus, derajat kebundaran tidak diperhitungkan, karena butiran yang halus
akan menjadi suspensi dalam media dan terhindar dari benturan selama transportasi.

35

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Gambar 16. Dua dimensi bentuk butir dan kebundaran (diambil dari Gilbert, 1954)

IV.3. Komposisi Mineral


Mineral penyusun batuan sedimen dapat berupa:
1. Mineral tak stabil
a. Mineral alogenik
Susunan ini dimulai dari mineral yang paling tidak stabil berturut- turut menjadi
kurang stabil. Olivin, piroksen, Plagioklas Ca (An 50-100), hornblende, andesin,
oligoklas, sfene, epidot, andalusit, straurolit, kianit, magnetit, ilmenit, gamet dan
spinel.
b. Mineral Autigenik

36

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Mineral- mineral berikut ini adalah mineral autigenik yang stabil pada kondisi
diagenesa tetapi cenderung tidak stabil oleh pelapukan dan penghancuran selama
proses pengendapan. Untuk itu dikelompokkan dalam mineral tidak stabil, seperti
gypsum, karbonat, apatit, glaukonit, pirit, zeolit (terutama yang kaya Ca), klorit,
albit, ortoklas dan mikrolin.
2. Mineral Stabil
Ini adalah mineral- mineral yang stabil selama siklus sedimentasi, baik mineral
alogenik maupun autigenik : mineral lempung, kuarsa, rijang, muskovit, tourmaline,
zircon, rutil, brokit, anatase.

IV.4. 4. BATUPASIR
Batupasir adalah batuan sedimen klastik yang sebagian besar butirannya berukuran
pasir (0,125- 2mm). Ada batupasir murni dan ada batupasir yang tidak murni. Pengertian ini
erat kaitannya dengan jumlah matrik berukuran lempung dan lanau halus pada batupasir
tersebut.
Berdasarkan derajat pemilahan batupasir dibagi menjadi 2 yakni:
a. Batupsair Arenit (murni) dengan matrix lempung dan lanau halus lebih sedikit dari
10% atau bahkan tidak ada.
b. Batupasir Wacky (tidak murni) mempunyai matrik lempung dan lanau halus lebih dari
10%. Batu ini juga sering disebut batupasir lempungan (argillaceous sandstone)
Berdasarkan material butiran penyusunnya batupasir arenit maupun wacke dapat
dikelompokkan lagi menjadi seperti diagram di halaman berikutnya. Diagram pertama
dipakai untuk kelompok batupasir arenit dan satunya digunakan untuk jenis wacke. Diagram
tersebut terdiri dari tiga sudut yang masing- masing ditempati oleh prosentase 0% kehadiran
kuarsa dapat diplot pada garis bawah, semakin ke atas semakin besar prosentasenya.
Prosentase 0% kehadiran feldspar di sisi miring sebelah kanan, semakin ke kanan semakin
besar harga prosentasenya. Prosentase 0% kehadiran material tak stabil bersama- sama
fragmen batuan terdapat pada sisi kiri, semakin ke kanan semakin besar. Perlu dicatat bahwa
prosentase kehadiran material penyusun yang dihitung terbatas pada butirannya saja.
Contohnya jika fragmen pada batupasir terdiri dari butisan ortoklas 20%, plagioklas
asam 15%, Biotit 5%, Dasit 10%, kuarsa 38%, magnetite 2%, material lempung 3% dan
semen silica 7% maka didapatkan termasuk jenis, batupasir arkosic arenit.

37

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Pada batupasir arenit memungkinkan terbentuk semen, karena rongga antar butirnya
dapat saja diisi semen. Atau padanya dapat saja terjadi secondary outgrowth. Pada batupasir
wacke rongga antar butir telah diisi oleh material lempung sehingga semen tidak didapati
atau sedikit pada batuan ini. Memang pada proses diagenesa material berukuran lempung
tersebut sering mengalami rekristalisasi menjadi material halus, sebagaimana halnya semen.

IV.5. BATUAN KARBONAT


Mineral utama dalam batugamping dan dolomite (dolostone) adalah aragonite (CaCo3
ortorombik), kalsit (CaCO3 rombohedral) dan dolomite [CaMg(CO3)2 rombohedral].
Aragonite adalah Kalsium karbonat murni, sedangkan kalsit biasanya tercampuri dengan
unsure Fe dan Mg sekalipun sedikit. Magnesit (MgCO3) dan siderite (FeCO3) ada dalam
batuan karbonat, kedauanya jika hadir hanya dalam jumlah sedikit.
Araqgonit, kalsit dan dolomite biasanya sangat sukar di bedakan dalam sayatan tipis
batuan karena sifat optiknya banyak mempunyai kemiripan dan kembaran (pada batuan
metamorf menjadi pembeda yang mudah ditemukan) tidak akan tampak dalam rombakan
karbonat. Tes kimia dan Scanning Electron Microscope (SEM) di butuhkan untuk
membedakannya.
Mineral autigenik dapat juga hadir, contohnya kalsedon, kuarsa, glaukonit, pirit,
gypsum, anhidrit, dan feldspar alkali.
Sekarang ini klasifikasi deskriptif batugamping didasarkan utamanya pada tekstur saat
terendapkan sebagaimana diperlihatkan oleh jumlah proporsi lumpur karbonat (karbonat

38

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

mikrokristalin) dan rombakan (allochem). Komponen yang terdapat dalam batugamping


adalah sebagai berikut:
1. Butiran/ allochem adalah material karbonat yang berukuran lebih besar dari lanau
kasar, terdiri dari:
a. Fosil
b. Ooid
c. Pellets
d. Interklas
2. Kalsit mikrokristalin (mikrit)
Adalah butiran kalsit mikrogranular pada batugamping, berukuran <20
milimikron. Mikrit dianggap mewakili asal lumpur karbonat. Awalnya lumpur
karbonat diendapkan berupa Kristal kalsit dan aragonite halus yang kemudian
akan mengalami rekristalisasi menjadi mikrit (lebih kasar dibandingkan lumpur)
pada saat terlitifikasi.
3. Semen sparry (sparit), agak lebih jelas, adalah kalsit granular yang mengkristal
dakan ruang antar butir pada batugamping
Secara umum tektur batugamping dapat dibedakan menjadi:
1. Tekstur didukung oleh butiran
2. Tekstur didukung oleh lumpur
Tekstur pertama terdapat dalam batugamping yang didominasi oleh alochem yang
proporsinya jauh melebihi lumpur karbonat sehingga lumpur hanya mengisi ruang-ruang
anatar butiran. Sebaliknya tekstur ke-dua lebih didominasi oleh lumpue sehingga tampak
butiran dilingkupi oleh lumpur. (R.L. Folk, 1959, dalam Gilbert, 1982)

membagi

batugamping berdasarkan kejadian mikrit dan jenis alochem.


Batuan berkomposisi keseluruhan terdiri kalsit mikrokristalin disebut mikrit, yang
mengandung alochem dalam matrik mikrit adalah allochemical micrite dan dibagi
berdasarkan jenis allochemnya. Batugamping mengandung allochem saja dan diikat oleh
semen sparry disebut saparite, dan jenis-jenis tergantung dari allochem yang terkandung
olehnya

39

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

40

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

IV.6. KLASIFIKASI PENAMAAN BATUAN SEDIMEN


Klasifikasi berdasarkan ukuran butir yang didasarkan pada pembagian besar butir
yang disampaikan oleh Wentworth (1922), seperti dibawah ini:

Tabel 6. Ukuran Butir Menurut Wentworth, 1922

Klasifikasi berdasarkan komposisi didasarkan pada kehadiran mineral kuarsa feldspar


dan lithic (pecahan batuan), seperti dibawah ini:

Diagram 7. Klasifikasi batuan sedimen berdasarkan komposisi mineral kuarsa, feldspar dan rock
fragmen

41

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Diagram 8. Diagram pembagian batupasir wacke menurut Gilbert (1954)

Diagram 9. Diagram pembagian batupasir arenit menurut Gilbert (1954)

42

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Diagram 10. Klasifikasi batuan sedimen berdasarkan kimia dan organik batuan

Gambar 23. Komponen dari batuan sedimen

43

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

BAB V
BATUAN METAMORF
V.1. PENDAHULUAN
Definisi metamorfisme adalah proses perubahan struktur dan mineralogy batuan yang
berlangsung pada fasa padatan, sebagai tanggapan atas kondisi kimia fisika yang berbeda dari
kondisi batuan tersebut sebelumnya. Perubahan yang berlangsung di dalam proses pelapukan
dan diagenesa umumnya tidak termasuk didalamnya. Wilayah proses metamorfosa berada
antara suasana akhir proses diagenesa dan permulaan proses peleburan batuan menjadi tubuh
magma (lihat gambar 3.1)

Diagram 11. Skema diagram suhu- tekanan pada proses metamorfosa. Metamorfisme
dibatasi oleh proses diagenesa dan proses peleburan magma, pada
suhu yang lebih tinggi (dalam Winkler,1957).

Berdasarkan penyebarannya, dibagi menjadi 2 yaitu:


1. Tipe dengan penyebaran terbatas, dibagi 2 yaitu:
Metamorfisme kontak (sering disebut metamorfisme thermal)
Terjadi pada batuan yang terpanasi oleh intrusi magma yang besar.
Pancaran panas tersebut akan semakin menurun bila semakin jauh dari tubuh
intrusinya. Hal ini berakibat adanya perbedaan pengaruh suhu pada batuan
sampingnya antara baguan yang dekat dengan tubuh intrusi dan yang lebih

44

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

jauh. Tentunya demikian juga dengan hasil perubahan mineraloginya. Zona


aureole yang melingkari tubuh intrusi merupakan gambaran ada perubahan
tersebut.
Metamorfisme kataklastik yang cirinya berbeda dari jenis sebelumnya
Tebatas pada sekitar sesar. Penghancuran mekanik dan tekanan shear
menyebabkan perubahan fabric batuan. Batuan hasil kataklastik seperti breksi
sesar, milonit, filonit, dinamai berkaitan dengan ukuran butirnya.
2. Tipe mempunyai penyebaran luas. Tipe ini terbagi dalam 2 jenis:
Metamorfisme regional dinamotermal
Sering dikaitkan dengan jalur orogenesa. Kenyataan menunjukkan
bahwa pada jalur tersebut dijumpai penyebaran batuan metamorf yang luas
yang disebabkan oleh beberapa kali proses orogenesa. Artinya bahwa
beberapa diantaranya telah terbentuk oleh satu kali atau lebih metamorfisme
sebelumnya.
Berbeda dengan metamorfisme kontak, metamorfisme regional
dinamotermal

berlangsung berkaitan dengan

gerak

gerak

penekanan

(penetrative movement). Hal ini dibuktikan dengan struktur sekistositas.


Jika metamorfisme termal terjadi pada tekanan rendah antara 100 sampai 1000
bar atau mencapai 3000 bar (terjadi pada kedalaman 11- 12 km), maka
metamorfisme regional dinamotermal terjadi dalam pengaruh tekanan antara,
paling tidak 2000 sampai 10.000 bar. Hal ini akan memperlihatkan perbedaan
fabric batuan pada kedua metamorfisme tersebut. Suhu yang berpengaruh pada
keduanya umumnya sama dimulai diatas 150C sampai maksimum sekitas
800C.
Metamorfisma regional beban
Tidak berkaitan dengan orogenesa atau intrusi magma. Suatu sedimen
pada cekungan yang dalam akan terbebani oleh material di atasnya. Suhunya,
bahkan sampai pada kedalaman yang besar, lebih rendah dibandingkan pada
metamorfisme dinamotermal, berkisar antar 400- 450C. gerak- gerak
penetrasi yang menghasilkan sekistositas hanya aktif secara setempat, jika
tidak biasanya tidak hadir. Oleh karena itu fabric batuan asal tetap tampak
sedangkan yang berubah adalah komposisi meneraloginya. Perubhan

45

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

metamorfismenya tidak teramati secara megaskopis tetapi hanya terlihat pada


pengamatan sayatan tipisnya di bawah mikroskop. Metamorfisme beban
meperlihatkan batuan- batuannya mengandung Seolit CaAl laumontit dan
lawsonit disatu pihak dan mengandung glaukofan dan jadeit dipihka lain.
Keduanya terbentuk pada kondisi suhu yang dianggap sama, perbedaan itu
lebih cenderung diakibatkan oleh adanya tekanan yang tinggi sampai sangat
tinggi.
Para peneliti sekarang ini cenderung memisahkan metamorfisme
regional tersebut berdasarkan dominasi factor pengaruh tekanan atau suhu
yang berlangsung. Metamorfisme regional yang dipengaruhi gradient
geothermal yang rendah dengan tekanan yang tinggi sering disebut tipe
Barrowsedangkan yang dipengaruhi geothermal yang tinggi dikenal dengan
tipe Abukoma.

Derajat Metamorfisme
Meskipun perbedaan antara metamorfisme beban bersuhu sangat rendah dan
metamorfisme dinamotermal bersuhu rendah sampai tinggi dapay dibuat dan telah
dipergunakan secara luas, namun hendaknya istilah- istilah tersebut dipertimbangkan
penggunaannya oleh karena alasan- alasan berikut ini :
1. Metamorfisme beban dan metamorfisme derajat sangat rendah pada jalur orogenesa
dapat menghasilkan batuan yang sama secara mineraloginya.
2. Peningkatan suhu metamorfisme yang menerus (dimulai dari sebagai metamorfisme
beban) sampai suhu tinggi yang ini dikenal dengan metamorfisme dinamotermal dapat
terlihat pada satu jalur orogensa.
3. Istilah beban dan dinamotermal masing- masing mengisyaratkan gerak
epirogenesa dan orogenesa. Tipe pergerakan bagaimanapun tidak memiliki arti reaksi
mineral. Reaksimineral diatur sendiri untuk komposisi batuan tertentu oleh tekstur
dan suhu, komposisi kimia dan bahkan oleh sejumalh fasa gas.
Berikut ini adalah pembagian derajat metamorfisme dengan memperlihatkan
perkembangan suhunya:
1. Metamorfisme derajat sangat rendah
2. Metamorfisme derajat rendah

46

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

3. Metamorfisme derajat menengah


4. Metamorfisme derajat tinggi
V.2 STRUKTUR DAN TEKSTUR BATUAN METAMORF

Diagram 12. Skema pembagian tekstur batuan metamorf

Tabel 7. Klasifikasi batuan metamorf berdasarkan tekstur

47

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

1. Struktur non foliasi


Struktur ini berkembang baik pada metamorfosa dengan tekanan sangat
rendah sampai rendah tetapi dipengaruhi oleh suhu yang tinggi. Contohny pada
batuan- batuan metamorf sebagai hasil metamorfosa termal. Selain itu tekstur ini juga
didapatkan pada batuan metamorf fasies granulit/ eklogit produk metamorfosa
regional dinamotermal.

Gambar 24. Struktur non foliasi pada marmer (calcic schist) dalam nikol silang.

Istilah tekstur granoblastik dipakai dalam struktur ini, menggambarkan


komponen butiran ekuigranular terorientasi tidak teratur.
2. Struktur foliasi
Skistosa dipakai pada struktur parallel berasl dari proses metamorfosa. Yang
mengisyaratkan kenampakan fisilitas planar. Dengan ukuran mineral penyusun lebih
besar dari 1 (satu) mm. Skistosa hamper selalu hadir dalam batuan yang telah
terdeformasi selama metamorfosa. Lepidoblastik dan Nematoblastik dipakai pada
tekstur untuk menjelaskan didominasi mineral tabular atau prismatic penyusunnya.

Gambar 25. Struktur foliasi skistosa

48

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Gneisik/ genistosa adalah tekstur mineral- mineral granular secara dominan


bergabung dengan mineral- mineral tabular atau prismatic yang terorientasi parallel.

Gambar 26. Tekstur batuan metamorf foliasi gneisik

Metamorfosa

pada

batuan

berbutir

halus

seperti

lempung

sering

memperlihatkan slaty cleavage yakni mineral filosilikat berukuran antara 0,1- 1 mm


secara umum memperlihatkan orientasi sejajar.

Gambar 27. Tekstur foliasi slaty celavage

Tekstur kataklastik/ Porfiriklastik adalah tekstur pada milonit dan pilonit


sebagai hasil metamorfosa kataklastik. Tekstur ini ditandai adanya porfiroklas sisasisa batuan yang tertanam dalam massa yang terorientasi parallel.
Tekstur Helisitik pada beberapa batuan metamorf didapati satu atau lebih
Kristal besar (porfiroblast) bersama- sama dengan mineral lain yang berukuran halus.
Garnet, kianit, staurolit, andalusit, kordierit, albit, biasanya berkembang sebagai
porfiroblast oleh karena itu mineral- mineral tersebut berada diatas didalam seri
kristaloblstik. Penjelasan ini tidak berlaku jika porfiroblast suatu mineral (contoh
mika) terdapat dalam matrik sesame Kristal yang lebih halus. Porfiroblast sering kali,

49

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

tetapi tidak selalu, cenderung mempunyai kerangka idioblastik. Kordierit dan albit
adalah yang dikecualikan. Keduanya cenderung memiliki inklusi membentuk tekstur
ayakan atau poikiloblastik. Dalam hal ini porfiroblastik dan poikiloblastik dikenal
sebagai tekstur belisitik.
Tekstur

sisa/

Palimpsest

penggunaan informasi

mengenai

sebelum

metamorfosa pada batuan sisa. Sisa- sisa tekstur blastoporfiritik mengisyaratkan


bahwa batuan beku bertekstur porfiritik. Blstofirik sering berasal dari gabro. Batuan
ini batupasir, sering pula dikenal sebagai blastopsepit dan blastopsamit. Batuan asal
dan sejarah metamorf ditunjukkan oleh porfiritik atau yang dikenal batuan asal adalah
dijumpai pada batuan metamorf yang demikian juga dengan blastodiabasik, dari
diabas yang termetamorfkan. Berasal konglomerat, breksi jika termetamorfosakan
masih menunjukkan batuan asalnya. Tekstur ini dikenal sebagai blastopsepit dan
blastopsamit.

50

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

BAB VI
ALTERASI
VI. 1. PENDAHULUAN
Meskipun dalam melakukan penyayatan tipisan batuan diusahakan memilih contoh
sesegar mungkin, namun ada saja hasil sayatan yang telah mengalami ubahan/alterasi.
Alterasi tidak saja dihasilkan oleh pelapukan batuan melainkan juga disebabkan adanya
perkolasi / perputaran larutan cair yang berasal dari permukaan, dari dalam berupa larutan
panas dan dari aktivitas magma akhir.
Alterasi yang terjadi oleh larutan permukaan akan menghasilkan mineral yang stabil
pada kondisi suhu dan tekananrendah. Alterasi tersebut akan menghasilkan senyawa silikat
teralterasi, oksida dan hidrasi logam, silika berbutir halus, karbonat dan kadang sulfat.
Feldspar alkali terubah menjadi mika, mineral lempung, silika. Plagioklas basa
terubah menjadi sausurit, mineral lempung, karbonat dan silika. Feldspartoid biasanya
terubah menjadi karbonat, mineral lempung atau kadang zeolit.
Mineral silikat feromagnesia terubah menjadi karbonat, mineral lempung, atau
mineral lain yang komposisinya memenuhi, seperti contohnya bioti terubah menjadi klorit.

51

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

VI. 2. JENIS JENIS ALTERASI PADA BATUAN BEKU


Berikut ini adalah beberapa jenis alterasi yang umum terjadi pada batuan beku :

Albitisasi adalah contoh penting alterasi dihasilkan dari mengubah mineral awal,
terutama Kalium Feldspar, oleh cairan kaya soda. Contohnya albitisasi terjadi pada
pertit dan spilit.

Kloritisasi

ditandai

dengan

kehadiran

klorit

menggantikan

mineral

silikat

feromagnesia alumina. Alterasi jenis yang paling umum terjadi pada batuan beku
intermediet dan basa.

Argilisasi hadir pada batuan dimana larutan terlibat dalam menggantikan feldspar
menjadi mineral lempung. Jenis alterasi ini jangan dibingungkan dengan kaolinisasi
yang merupakan hasil alterasi oleh air permukaan atau air formasi.

Propilitisasi adalah bentukan alterasi hidrotermal yang melibatkan kehadiran


karbonat, silika sekunder, klorit dan sulfit. Batuan andesit yang telah mengalami
propilitisasi disebut propilit.

Serisitisasi biasanya mengenai feldspar pada batuan yang dipengaruhi larutan hasil
kegiatan magma akhir.

Serpentinisasi umumnya adalah proses kegiatan akhir magma untuk menggantikan


mineral silikat feromagnesia tanpa kandungan aluminium menjadi mineral serpentin.

Zeolitisasi melibatkan kehadiran zeolit dalam rongga rongga atau perubahan


mineral plagioklas basa dan feldspatoid menjadi zeolit.

Silisifikasi ditandai dengan perubahan mineral asal menjadi mineral silika oleh
larutan sisa magma.

Epidotisasi kemungkinan merupakan produk alterasi hidrotermal yang menghasilkan


epidot atau zeosit. Atau proses ini merupakan pengganti mineral silikat feromagnesia
alumina menjadi epidot. Pada beberapa batuan hal ini berkaitan dengan kloritisasi

Alunitisasi adalah penggantian alkali feldspar menjadi alunit oleh aktiitas cairan
mengandung sulfat.

52

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

VI. 3. MINERAL ALTERASI

Karbonat : Kalsit, Aragonit, Siderit.

Sulfat : Anhidrit, Alunit, Natroalunit, Barit

Sulfida : Pirit, Pirotrit, Markasit, Sfalerit, Galena, Kalkopirit

Oksida : Hematit, Magnetik, Leukosen, Diaspor

Pospat : Apatit

Halit : Fluorit

Replacement

Diagram 13. Ubahan Mineral Plagioklas Ca

53

Laboratorium Petrologi
Sie. MO - Petrografi

Diagram 14. Ubahan Gelas Vulkanik

Diagram 15. Ubahan Mineral Discontinous

54