Anda di halaman 1dari 25

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Kebanyakan bayi adalah matur, sehat dan terbentuk sempurna pada saat lahir,
tetapi dalam presentase kecil tidaklah demikian. Bagi mereka yang mengalami hal
demikian, deteksi dan penanganan awal terhadap masalah adalah penting.
Sebetulnya semua bayi yang berkembang dibawah normal disebut premature
kemudian diketahui bahwa baik usia gestasi dan pertumbuhan yang diukur melalui
berat badan merupakan indicator penting terhadap derajat resiko yang sesuai. Berbicara
sesuai umum, bayi paterm dan mereka dengan BBLR memiliki tingkat mortalitas yang
tinggi dibandingkan dengan bayi lahir fullterm dengan berat badan yang sesuai. Bayi
yang memiliki masalah yang berhubungan dengan pertumbuhan biasanya mengalami
gangguan pernafasan, neurology dan terminal.
Namun belakangan ini teknologi kedokteran sangat maju. Jaman dulu bayi
prematur yang lahir usia 6 bulan ke bawah (25 minggu atau kurang) hamper tidak ada
harapan hidup sama sekali. Boleh dibilang hampir semuanya mati. Karena kemajuan
kedokteran sekarang, bayi lahir prematur sekitar 6 bulan bisa dipertahankan hidupnya.
Pada mulanya tim dokter dan orang tua senang dengan adanya teknologi ini.
Mereka bisa menyelamatkan nyawa bayi yang pada jaman dulu sudah hampir pasti
akan mati jika lahir usia kandungan 25 minggu atau kurang. Karena teknologi ini
sangat baru, efeknya tidak terlalu diketahui. Sampai pada akhirnya ada yang
mempelajari efek bayi prematur. Dan hasilnya bahwa bayi prematur yang diselamatkan
dahulu hanya 25% yang bisa dianggap nomal. Dari jumlah yang sedikit itupun,
sebagian besar kecerdasannya sangat terbatas (bodoh). 75% sisanya mengalami

berbagai macam kelainan, dari gagal ginjal, problem dengan jantung, sampai pada
keterbelakangan mental akut.

1.2. Tujuan
1. Tujuan Umum
mampu untuk mengidentifikasi dan memberikan asuhan keperawatan pada bayi
prematur
2. Tujuan Khusus
a. Mereview anatomi dan fisiologi pada bayi premature
b. Menjelaskan pengertian bayi premature
c. Menjelaskan etiologi bayi premature
d. Menjelaskan patofisiologi bayi premature
e. Menjelaskan penatalaksanaan bayi premature
f. Mengidentifikasi asuhan keperawatan bayi

BAB II
TINJAUAN TEORI
2.1. Pengertian
1. Bayi prematur adalah bayi yang dilahirkan dalam usia gestasi kurang dari 37
minggu.
2. Persalinan prematur adalah suatu proses kelahiran bayi sebelum usia
kehamilan 37 minggu atau sebelum 3 minggu dari waktu perkiraan
persalinan.
3. Bayi premature adalah Bayi lahir pada umur kehamilan kurang dari 37 minggu
dan berat badannya kurang 2500 gram,PB 45 cm,LK kurang dari 33cm,LD
kurang dari 30 cm atau disebut neonatus kurang.
4. Bayi berat badan lahir rendah (BBLR) adalah bayi baru lahir yang berat badan
lahirnya pada saat kelahiran kurang dari 2.500 gram sampai dengan 2.499
gram. Bayi baru lahir berat badannya kurang atau sama dengan 2.500 gram
disebut bayi prematur.
5. Bayi premature adalah bayi yang lahir pada usia kehamilan kurang dari sama
dengan 37 minggu, tanpa memperhatikan berat badan lahir (Donna L Wong
2004)
6. Bayi premature adalah bayi yang lahir sebelum minggu ke-37, dihitung dari
mulai hari pertama menstruasi terakhir, dianggap sebagai periode kehamilan
memendek (Nelson. 1998 dan Sacharin, 1996)
7. Bayi premature adalah bayi yang lahir belum cukup bulan. Berasarkan
kesepakatan WHO, belum cukup bulan ini dibagi lagi menjadi 3, yaitu :
a) Kurang bulan adalah bayi yang lahir pada usia kurang dari 37 minggu.
b) Sangat kurang bulan adalah bayi yang lahir pada usia kurang dari 34
minggu.(Martono, Hari. 2007)minggu.
c) Amat sangat kurang bulan adalah bayi yang lahir pada usia kurang dari 28
8. Prematur adalah kelahiran bayi pada saat masa kehamilan kurang dari 259 hari
dihitung dari terakhir haid / menstruasi ibu. (Hasuki, Irfan. 2007)

Jadi, bayi premature adalah bayi yang lahir pada umur kehamilan
kurang dari 37 minggu/ bayi yang lahir sebelum waktunya.

2.2. Anatomi fisiologi


2.2.1. Perkembangan Paru Normal
Perkembangan paru normal dapat dibagi dalam beberapa tahap (tabel 1).
Selama tahap awal embryonik paru2 berkembang diluar dinding ventral dari primitive
foregut endoderm. Sel epithel dari foregut endoderm bergerak di sekitar mesoderm
yang merupakan struktur teratas dari saluran napas.
Tabel 1. Tahap pertumbuhan paru
Waktu (minggu)
Embryonic

3- 7

Canalicular

7-16

Pseudoglandular

16-26

Saccular

26-36

Alveolar

36 weeks-2 years

Postnatal growth

2 - 18 tahun

(Dikutip dari : Kotecha.S. Lung growth: implications for the newborn infant. Arch Dis
Child Fetal Neonatal Ed. 2000)
Selama tahap canalicular yang terjadi antara 16 dan 26 minggu di uterus,
terjadi perkembangan lanjut dari saluran napas bagian bawah dan terjadi pembentukan
acini primer. Struktur acinar terdiri dari bronkiolus respiratorius, duktus alveolar, dan
alveoli rudimenter. Perkembangan intracinar capillaries yang berada disekeliling
mesenchyme, bergabung dengan perkembangan acinus. Lamellar bodies mengandung
protein surfaktan dan fosfolipid dalam pneumocyte type II ,dapat ditemui dalam

acinar tubulus pada stadium ini. Perbedaan antara pneumocyte tipe I terjadi bersama
dengan barier alveolar-capillary.
Fase saccular dimulai dengan ditandai adanya pelebaran jalan napas perifer
yang merupakan dilatasi tubulus acinar dan penebalan dinding yang menghasilkan
peningkatan pertukaran gas pada area permukaan. Lamellar bodies pada sel type II
meningkat dan maturasi lebih lanjut terjadi dalam sel tipe I. Kapiler-kapiler sangat
berhubungan dengan sel tipe I , sehingga akan terjadi penurunan jarak antara
permukaan darah dan udara
Selama tahap alveolar dibentuk septa alveolar sekunder yang terjadi dari
gestasi 36 minggu sampai 24 bulan setelah lahir. Septa sekunder terdiri dari
penonjolan jaringan penghubung dan double capillary loop. Terjadi perubahan bentuk
dan maturasi alveoli yang ditandai dengan penebalan dinding alveoli dan dengan cara
apoptosis mengubah bentuk dari double capillary loop menjadi single capillary loop .
Selama fase ini terjadi proliferasi pada semua tipe sel . Sel-sel mesenchym
berproliferasi dan menyimpan matrix ekstraseluler yang diperlukan. Sel-sel epithel
khususnya pneumocytes tipe I dan II, jumlahnya meningkat pada dinding alveoli dan
sel-sel endothel tumbuh dengan cepat dalam septa sekunder dengan cara pembentukan
berulang secara berkelanjutan dari double capillary loop menjadi single capillary
loop. Perkiraan jumlah alveolus pada saat lahir dengan menggunakan rentang antara
20 juta 50 juta sudah mencukupi. Pada dewasa jumlahnya akan bertambah sampai
sekitar 300 juta.
Pernafasan pada bayi baru lahir adalah 80X/ mnt, setelah beberapa menit
kehidupan. Setelah aktivitas pernafasan dipertahankan, maka menjadi stabil sekitar 30
60X/ mnt dalam keadaan istirahat. Kedalaman ritme masih irreguler dan terjadi

apnea yang singkat tanpa sianosi yang disebut pernafasan periodik dan merupakan
keadaan normal. Reflek batuk dan bersin pada bayi baru lahir dilakukan untuk
membersihkan saluran nafas.

2.2.2. Tanda Vital


1. Temperature
Suhu tubuh bayi baru lahir adalah 37,2 C, suhu tubuh ini dapat menurun
dengan cepat karena kehilangan panas.
2. Nadi
Tekanan nadi fetus yang masih dalam kandungan adalah 120 160
bpm. Segera setelah lahir, dimana bayi akan berjuang untuk bernafas, maka
denyut jantung menjadi cepat sekitar 180 bpm. Beberapa jam setelah lahir,
denyut jantung akan stabil sekitar 120 140 bpm. Denyut jantung pada bayi
baru lahir biasanya irregular karena kardiolegulator di medulla belum
matang.Murmur biasanya terjadi akibat penutupan inkomplit pada sirkulasi.
Pada saat menangis, denyut jantung menjadi 180 bpm dan pada saat tidur 90
110 bpm.
3. Tekanan darah
Tekanan darah bayi baru lahir adalah 80/ 46 mmHg.Setelah 10 hari akan
ketika bayi menangis.

2.2.3. Etiologi
1. Permasalahan pada ibu saat kehamilan
a) Penyakit/kelainan seperti hipertensi, toxemia, placenta previa, abruptio placenta,
incompetence cervical, janin kembar, malnutrisi dan diabetes mellitus.
b) Tingkat sosial ekonomi yang rendah dan prenatal care yang tidak adekuat
c) Persalinan sebelum waktunya atau induced aborsi.
d) Penyalahgunaan konsumsi pada ibu seperti obat-obatan terlarang, alkohol,
merokok dan caffeine.
2. Faktor ibu
a) Ras (wanita keturunan afrika amerika memilki resiko lebih tinggi).
b) Ibu hamil kurang dari 18 tahun (kehamilan usia muda)

c) Ibu menderita hipertensi dan atau kelainan jantung


d) Ibu mengalami pendarahan
e) Ibu mengalami trauma akibat aktivitas fisik berlebihan
f)Ibu menderita diabetes
g) Keadaan sosial ekonomi (keadaan gizi yang buruk)
h) Stress
i) Ibu pernah mengalami keguguran (abortus) atau melahirkan bayi premature pada
riwayat kehamilan sebelumnya. (Hassan, Delina. 2006).
3. Faktor janin / bayi
a) Kehamilan ganda
b) Hidramnion (kelebihan cairan ketuban)
c) Bayi memiliki kelainan bawaan
d) Gawat janin
e) Infeksi

2.2.4. Patofisiologi
Penyebab terjadinya kelahiran bayi prmatur belum diketahui secara jelas. Data
statistik menunjukkan bahwa bayi lahir prematur terjadi pada ibu yang memiliki
sosial ekonomi rendah. Kejadian ini dengan kurangnya perawatan pada ibu hamil
karena tidak melakukan antenatal care selama kehamilan. Asupan nutrisi yang tidak
adekuat selama kehamilan, infeksi pada uterus dan komplikasi obstetrik yang lain
merupakan pencetus kelahiran bayi prematur. Ibu hamil dengan usia yamg masih
muda, mempunyai kebiasaan merokok dan mengkonsumsi alkohol juga menyebabkan
terjadinya bayi prematur. Faktor tersebut bisa menyebabkan terganggunya fungsi
plasenta menurun dan memaksa bayiuntuk keluar sebelum waktunya. Karena bayi
lahir sebelum masa gestasi yang cukup maka organ tubuh bayi belum matur sehingga

bayi lahir prematur memerlukan perawatan yang sangat khusus untuk memungkinkan
bayi beradaptasi dengan lingkungan luar.
1.

Gambaran klinis
A. Tanda-tanda anatomis :
a) Kulit keriput, tipis, penuh lanugo pada dahi, pelipis, telinga dan lengan, lemak
jaringan sedikit (tipis).
b) Kuku jari tangan dan kaki belum mencapai ujung jari
c) Pada bayi laki-laki testis belum turun.
d) Pada bayi perempuan labia mayora lebih menonjol.

B. Tanda fisiologis
a) Gerakan bayi pasif dan tangis hanya merintih, walaupun lapar bayi tidak
menangis, bayi lebih banyak tidur dan lebih malas.
b) Suhu tubuh mudah untuk menjadi hipotermi, Penyebabnya adalah :
a. Pusat pengatur panas belum berfungsi dengan sempurna. Kurangnya
lemak pada jaringan subcutan akibatnya mempercepat terjadinya
perubahan suhu.
b. Kurangnya mobilisasi sehingga produksi panas berkurang.

2.2.5. Komplikasi Prematur


Kebanyakan komplikasi yang terjadi pada bayi prematur adalah yang
berhubungan dengan fungsi imatur dari sistem organ. Komplikasi-komplikasi yang
bisa terjadi meliputi :
a) Paru-paru
Produksi surfaktan seringkali tidak memadai guna mencegah alveolar collapse
dan atelektasis, yang dapat terjadi Respitarory Distress Syndrome.
b) SSP ( Susunan syaraf pusat)
Disebabkan tidak memadainya koordinasi refleks menghisap dan menelan,
bayi yang lahir sebelum usia gestasi 34 minggu harus diberi makanan secara
intravena atau melalui sonde lambung. Immaturitas pusat pernafasan di batang otak
mengakibatkan apneic spells (apnea sentral).
c) Infeksi
Sepsis atau meningitis kira-kira 4X lebih berisiko pada bayi premature
daripada bayi normal.

d) Pengaturan suhu
Bayi prematur mempunyai luas permukaan tubuh yang besar dibanding rasio
masa tubuh, oleh karena itu ketika terpapar dengan suhu lingkungan dibawah
netral, dengan cepat akan kehilangan panas dan sulit untuk mempertahankan suhu
tubuhnya karena efek shivering pada prematur tidak ada.
e) Saluran pencernaan (Gastrointestinal tract).
f) Volume perut yang kecil dan reflek menghisap dan menelan yang masih immatur
pada bayi prematur, pemberian makanan melalui nasogastrik tube dapat terjadi
risiko aspirasi.
g) Ginjal
Fungsi ginjal pada bayi prematur masih immatur, sehingga batas konsentrasi
dan dilusi cairan urine kurang memadai seperti pada bayi normal.
h) Hiperbilirubinemia
Pada bayi prematur bisa berkembang hiperbilirubinemia lebih sering daripada
pada bayi aterm, dan kernicterus bisa terjadi pada level bilirubin serum paling
sedikit 10mg/dl (170 umol/L) pada bayi kecil, bayi prematur yang sakit.
i) Hipoglikemia
Hipoglikemia merupakan penyebab utama kerusakan otak pada periode
perinatal. Kadar glukosa darah kurang dari 20 mg/100cc pada bayi kurang bulan
atau bayi prematur dianggap menderita hipoglikemia.
j) Mata
Retrolental fibroplasia, kelainan ini timbul sebagai akibat pemberian oksigen
yang berlebihan pada bayi prematur yang umur kehamilannya kurang dari 34
minggu. Tekanan oksigen yang tinggi dalam arteri akan merusak pembuluh darah
retina yang masih belum matang (immatur).

2.2.6. Mekanisme imunologi kelahiran premature


Telah disebutkan bahwa banyak faktor-faktor yang menyebabkan kelahiran
prematur, yaitu : nutrisi yang buruk, pecandu alkohol, perokok, infeksi, ketuban pecah
prematur, multipel gestasi, gangguan koagulasi, solusio plasenta. Faktor-faktor
tersebut terjadi karena adanya inflamasi pada plasenta yang diinduksi oleh
proinflamatory cytokines sehingga terjadi gangguan pada fetus yang disebabkan

innate immune system. Suatu mekanisme imunologi yang menjaga agar fetus dalam
keadaan aman adalah dengan meregulasi kadar cytokine pada plasenta. Beberapa
literatur menyebutkan bahwa produksi proinflamatory cytokines yang berlebihan pada
plasenta , seperti Interleukin (IL)-1, Tumor Necrosis Factor (TNF)-a , dan Interferon
(IFN)-g sangat berbahaya pada kehamilan.
Beberapa penelitian menyebutkan bahwa IL-10 yang terdapat pada plasenta
merupakan cytokine yang penting karena dapat menekan produksi proinflamatory
cytokines yang diproduksi sel lain. Imunomodulator yang berperan pada pertahanan
fetus adalah progesterone yang terdapat pada plasenta dengan cara menghambat
mitogen-stimulated lymphocyte proliferation , meningkatkan survival time, mengatur
produksi antibodi, menurunkan produksi monosit yang berlebihan, mengurangi
produksi proinflamatory cytokines oleh makrofag yang merupakan hasil produksi
bakteri dan perubahan sekresi cytokines dari T-cell ke IL-10.
Mekanisme tentang peran progesterone sebagai imunomodulator pada jaringan
reproduksi masih belum jelas tapi terlibat secara langsung dan tidak langsung pada
proses immune cell .

2.2.7. Konsep Asuhan Keperawatan


1. Riwayat kehamilan
2. Status bayi baru lahir
3. Pemeriksaan fisik secara head to toe meliputi :
a)
Kardiovaskular
b)
Gastrointestinal
c)
Integumen
d)
Muskuloskeletal
e)
Neurologik
f)
Pulmonary
g)
Renal
h)
Reproduksi
4. Data penunjang
a) X-ray pada dada dan organ lain untuk menentukan adanya abnormalitas
b) Ultrasonografi untuk mendeteksi kelainan organ.
c) Stick glukosa untuk menentukan penurunan kadar glukosa
d) Kadar kalsium serum, penurunan kadar berarti terjadi hipokalsemia
e) Kadar bilirubin untuk mengidentifikasi peningkatan (karena pada prematur
lebih peka terhadap hiperbilirubinemia)

f) Kadar elektrolit, analisa gas darah, golongan darah, kultur darah, urinalisis,
analisis feses dan lain sebagainya.

2.2.8. Diagnosa Keperawatan


1. Tidak efektifnya pola nafas b.d imaturitas fungsi paru dan neuromuskuler.
2. Tidak efektifnya termoregulasi b.d imaturitas control dan pengatur suhu tubuh dan
berkurangnya lemak sub cutan didalam tubuh.
3. Resiko infeksi b.d defisiensi pertahanan tubuh (imunologi).
4. Resiko gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan b.d ketidakmampuan tubuh dalam
mencerna nutrisi (imaturitas saluran cerna).
5. Resiko gangguan integritas kulit b.d tipisnya jaringan kulit, imobilisasi.
6. Kecemasan orang tua b.d situasi krisis, kurang pengetahuan.

2.2.9 Rencana asuhan keperawatan.


No. Diagnosa
1.

Tujuan

Perencanaan

Keperawatan
Tidak efektifnya polaPola nafas efektif .

1. Observasi pola Nafas.

nafas b.d imaturitasKriteria Hasil :

2. Observasi frekuensi dan bunyi

fungsi paru dn neuro RR 30-60 x/mnt


muscular

nafas

Sianosis (-)

3. Observasi adanya sianosis.

Sesak (-)

4.

Ronchi (-)
Whezing (-)

Monitor

dengan

teliti

hasil

pemeriksaan gas darah.


5. Tempatkan kepala pada posisi
hiperekstensi.
6. Beri O2 sesuai program dokter
7. Observasi respon bayi terhadap

ventilator dan terapi O2.


8. Atur ventilasi ruangan tempat
perawatan klien.
9. Kolaborasi dengan tenaga medis
2

lainnya.
Tidak
efektifnyaSuhu tubuh kembali normal. Observasi tanda-tanda vital.
Tempatkan bayi pada incubator.
termoregulasi
b.dKriteria Hasil :
Awasi dan atur control temperature
imaturitas

control Suhu 36-37 C.

dan pengatur suhu Kulit hangat.


dan

berkurangnya Sianosis (-)

lemak
3.

subcutan Ekstremitas hangat.

didalam tubuh.
Resiko infeksi

b.dInfeksi tidak terjadi.

defisiensi pertahananKriteria Hasil :


Suhu 36-37 C

tubuh (imunologi)

Tidak ada tanda-tanda


infeksi.
Leukosit 5.000 10.000

dalam incubator sesuai kebutuhan.


Monitor tanda-tanda Hipertermi.
Hindari bayi dari pengaruh yang
dapat menurunkan suhu tubuh.
Ganti pakaian setiap basah.
Observasi adanya sianosis.
Memberikan metode Kanguru.
Kaji tanda-tanda infeksi.
Isolasi bayi dengan bayi lain
Cuci tangan sebelum dan sesudah
kontak dengan bayi.
Gunakan masker setiap

kontak

dengan bayi.
Cegah kontak dengan orang yang
terinfeksi.
Pastikan semua perawatan yang
kontak dengan bayi dalam keadaan

4.

Resiko

gangguanNutrisi terpenuhi setelah

nutrisi kurang dariKriteria hasil :


b.d Reflek hisap dan menelan

kebutuhan
ketidakmampuan
mencerna

nutrisi

baik
Muntah (-)

bersih/steril.
Kolaborasi dengan dokter.
Berikan antibiotic sesuai program.
Observasi intake dan output.
Observasi reflek hisap dan menelan.
Beri minum sesuai program
Pasang NGT bila reflek menghisap
dan menelan tidak ada.
Monitor tanda-tanda

intoleransi

saluran Kembung (-)


terhadap nutrisi parenteral.

Kaji kesiapan untuk pemberian


BAB lancar
cerna)
Berat badan meningkat 15
nutrisi enteral
Kaji kesiapan ibu untuk menyusu.
gr/hr
Timbang BB setiap hari.
Turgor elastis.
Resiko
gangguanGangguan integritas kulit Observasi vital sign.
Observasi tekstur dan warna kulit.
integritas kulit b.dtidak terjadi
Lakukan tindakan secara aseptic dan
(Imaturitas

tipisnya

jaringanKriteria hasil :

kulit, imobilisasi.

antiseptic.
Cuci tangan sebelum dan sesudah

Suhu 36,5-37 C

kontak dengan bayi.


Jaga kebersihan kulit bayi.
kemerahan pada kulit. Ganti pakaian setiap basah.
Jaga kebersihan tempat tidur.
Tanda-tanda infeksi (-) Lakukan mobilisasi tiap 2 jam.
Monitor suhu dalam incubator.
Kecemasan orang tuaCemas berkurang
Kaji tingkat pengetahuan orang tua
Beri penjelasan tentang keadaan
b.d
kurangKriteria hasil :
bayinya.
pengetahuan orang Orang tua tampak tenang Libatkan keluarga dalam perawatan
Orang tua tidak bertanyatua
dan
kondisi
bayinya.
tanya lagi.
Berikan support dan reinforcement
krisis.
Orang tua berpartisipasi
atas apa yang dapat dicapai oleh
dalam proses perawatan.
orang tua.
Latih orang tua tentang cara-cara
Tidak ada lecet atau

6.

perawatan bayi dirumah sebelum


bayi pulang.
Beri penjelasan metode Kanguru.

2.2.10 Penatalaksanaan medis


1.

Perawatan di Rumah Sakit


Mengingat belum sempurnanya kerja alat alat tubuh yang perlu untuk
pertumbuhan dan perkembangan dan penyesuaian diri dengan lingkungan hidup

di luar uterus maka perlu diperhatikan pengaturan suhu lingkungan, pemberian


makanan dan bila perlu pemberian oksigen, mencegah infeksi sertamencegah
kekurangan vitamin dan zat besi.
a) Pengaturan suhu
Bayi prematur mudah dan cepat sekali menderita hipotermia bila
berada di lingkungan yang dingin. Kehilangan panas disebabkan oleh
permukaan tubuh bayi yang relative lebih luas bila dibandingkan dengan berat
badan, kurangnya jaringan lemak di bawah kulit dan kekurangan lemak coklat
(brown flat). Untuk mencegah hipotermia perlu diusahakan lingkunagn yang
cukup hangat untuk bayi dan dalam keadaan istirahat konsumsi okigen paling
sedikit, sehingga suhu tubuh bayi tetap normal. Bila bayi di rawat di dalam
incubator maka suhu untuk bayi dengan berat badan kurang dari 2 kg adalah
35 C dan untuk bayi dengan berat badan 2 2,5 kg adalah 34 C agar ia dapta
mempertahankan suhu tubuh sekitar 37 C. Kelembapan incubator berkisar
antara 50% - 60%. Kelembapan yang lebih tinggi diperlukan pada bayi dengan
sindroma gangguan pernafasan. Suhu incubator dapat diturunkan 1C
perminggu untuk bayi dengan berat badan 2 kg dan secara berangsur angsur
ia dapat di letakkan di dalam tempat tidur bayi dengan suhu lingkungan 27C 29C. Bila incubator tidak ada, pemanasan dapat dilakukan dengan
membungkus bayi dan meletakkan botol botol hangat disekitarnya atau
dengan memasang lampu petromaks di dekat tempat tidur bayi. Cara lain
untuk mempertahankan suhu tubuh bayi sekitar 36C - 37C adalah dengan
memakai alat perspexheat shield yang diselimutkan pada bayi dalam
incubator. Alat ini digunakan untuk menghilangkan panas karena radiasi.
Akhir akhir ini telah mulai digunakan incubator yang dilengkapi dengan alat

temperature sensor (thermistor probe). Alat ini ditempelkan di kulit bayi. Suhu
incubator dikontrol oleh alat servomechanism. Dengan cara ini suhu kulit bayi
dapat dipertahankan pada derajat yang telah ditetapkan sebelumnya. Alat ini
sangat bermanfaat untuk bayi dengan lahir yang rendah.
Bayi dalam incubator hanya dipakaikan popok. Hal ini mungkin untuk
pengawasan mengenai keadaan umum, perubahan tingkah laku, warna kulit,
pernafasan, kejang dan sebagainya sehingga penyakit yang diderita dapat
dikenal sedini dininya dan tindakan serta pengobatan dapat dilaksanakan
secepatnya.
b) Pemberian ASI pada bayi premature
Air Susu Ibu (ASI) adalah makanan yang terbaik yang dapat diberikan
oleh ibu pada bayinya, juga untuk bayi premature. Komposisi ASI yang
dihasilkan ibu yang melahirkan premature berbeda dengan komposisi ASI
yang dihasilkan oleh ibu yang melahirkan cukup bulan dan perbedaan ini
berlangsung selama kurang lebih 4 minggu. Jadi apabila bayi lahir sangant
premature (<30>
Sering kali terjadi kegagalan menyusui pada ibu yang melahirkan
premature. Hal ini disebabkan oleh karena ibu stres, ada perasaan bersalah,
kurang percaya diri, tidak tahu memerah ASI pada bayi prematur refleks hisap
dan menelan belum ada atau kurang, energi untuk menghisap kurang, volume
gaster kurang, sering terjadi refluks, peristaltik lambat.
Agar ibu yang melahirkan prematur dapat berhasil memberikan ASI
perlu dukungan dari keluarga dan petugas, diajarkan cara memeras ASI dan
menyimpan ASI perah dan cara memberikan ASI perah kepada bayi prematur
dengan sendok, pipet ataupun pipa lambung:

a.

Bayi prematur dengan berat lahir >1800 gram (> 34 minggu gestasi)
dapat langsung disusukan kepada ibu. Mungkin untuk hari hari
pertama kalau ASI belum mencukupi dapat diberikan ASI donor
dengan sendok / cangkir 8 10 kali sehari.

b.

Bayi prematur dengan berat lahir 1500- 1800 gram (32 34 minggu),
refleks hisap belum baik, tetapi refleks menelan sudah ada, diberikan
ASI perah dengan sendok / cangkir, 10 12 kali sehari. Bayi prematur
dengan berat lahir 1250 1500 gram (30 31 minggu), refleks hisap
dan menelan belum ada, perlu diberikan ASI perah melalui pipa
orogastrik 12X sehari.

c.

Bayi prematur dengan berat lahir <1250>

c) Makanan bayi
Pada bayi prematur, reflek hisap, telan dan batuk belum sempurna,
kapasitas lambung masih sedikit, daya enzim pencernaan terutama lipase
masih kurang disamping itu kebutuhan protein 3 5 gram/ hari dan tinggi
kalori (110 kal/ kg/ hari), agar berat badan bertambah sebaik baiknya.
Jumlah ini lebih tinggi dari yang diperlukan bayi cukup bulan. Pemberian
minum dimulai pada waktu bayi berumur 3 jam agar bayi tidak menderita
hipoglikemia dan hiperbilirubinemia.
Sebelum pemberian minum pertama harus dilakukan penghisapan
cairan lambung. Hal ini perlu untuk mengetahui ada tidaknya atresia
esophagus dan mencegah muntah. Penghisapan cairan lambung juga dilakukan
setiap sebelum pemberian minum berikutnya. Pada umumnya bayi denagn
berat lahir 2000 gram atau lebih dapat menyusu pada ibunya. Bayi dengan

berat lahir kurang dari 1500 gram kurang mampu menghisap air susu ibu atau
susu botol, terutama pada hari hari pertama, maka bayi diberi minum melalui
sonde lambung (orogastrik intubation).
Jumlah cairan yang diberikan untuk pertama kali adalah 1 5 ml/jam
dan jumlahnya dapat ditambah sedikit demi sedikit setiap 12 jam. Banyaknya
cairan yang diberikan adalah 60mg/kg/hari dan setiap hari dinaikkan sampai
200mg/kg/hari pada akhir minggu kedua.
d) Mencegah infeksi
Bayi prematur mudah sekali terserang infeksi. Ini disebabkan oleh
karena daya tahan tubuh terhadap infeksi kurang, relatif belum sanggup
membentuk antibodi dan daya fagositosis serta reaksi terhadap peradangan
belum baik oleh karena itu perlu dilakukan tindakan pencegahan yang dimulai
pada masa perinatal memperbaiki keadaan sosial ekonomi, program
pendidikan (nutrisi, kebersihan dan kesehatan, keluarga berencana, perawatan
antenatal dan post natal), screening (TORCH, Hepatitis, AIDS), vaksinasi
tetanus serta tempat kelahiran dan perawatan yang terjamin kebersihannya.
Tindakan aseptik antiseptik harus selalu digalakkan, baik dirawat
gabung maupun dibangsal neonatus. Infeksi yang sering terjadi adalah infeksi
silang melalui para dokter, perawat, bidan, dan petugas lain yang berhubungan
dengan bayi. Untuk mencegah itu maka perlu dilakukan :
a.

Diadakan pemisahan antara bayi yang terkena infeksi dengan bayi


yang tidak terkena infeksi

b.

Mencuci tangan setiap kali sebelum dan sesudah memegang bayi

c.

Membersihkan temapat tidur bayi segera setelah tidak dipakai lagi

(paling lama seorang bayi memakai tempat tidur selama 1 minggu


untuk kemudian dibersihkan dengan cairan antisptik)
d.

Membersihkan ruangan pada waktu waktu tertentu

e.

Setiap bayi memiliki peralatan sendiri

f.

Setiap petugas di bangsal bayi harus menggunakan pakaian yang telah


Disediakan

g.

Petugas yang mempunyai penyakit menular dilarang merawat bayi

h.

Kulit dan tali pusat bayi harus dibersihkan sebaik baiknya

i.

Para pengunjung hanya boleh melihat bayi dari belakang kaca

j.

Minum cukup
Selama

dirawat,

pihak

rumah

sakit

harus

memastikan

bayi

mengkonsumsi susu sesuai kebutuhan tubuhnya. Selama belum bisa


menghisap denagn benar, minum susu dilakukan dengan menggunakan
pipet.
k.

Memberikan sentuhan
Ibu sangat disarankan untuk terus memberikan sentuhan pada bayinya.
Bayi prematur yang mendapat banyak sentuhan ibu menurut penelitian
menunjukkan kenaikan berat badan yang lebih cepat daripada jika si
bayi jarang disentuh.

l.

Membantu beradaptasi
Bila memang tidak ada komplikasi, perawatan di RS bertujuan
membantu bayi beradaptasi dengan limgkungan barunya. Setelah
suhunya stabil dan dipastikan tidak ada infeksi, bayi biasanya sudah
boleh dibawa pulang. Namunada juga sejmlah RS yang menggunakan
patokan berat badan. Misalnya bayi baru boleh pulang kalau beratnya

mencapai 2kg kendati sebenarnya berat badan tidak berbanding lurus


dengan kondisi kesehatan bayi secara umum.(Didinkaem, 2007).
2. Perawatan di rumah
a)

Minum susu
Bayi prematur membutuhkan susu yang berprotein tinggi. Namun
dengan kuasa Tuhan, ibu ibu hamil yang melahirkan bayi prematur
dengan sendirinya akan memproduksi ASI yang proteinnya lebih tinggi
dibandingkan dengan ibu yang melahirkan bayi cukup bulan. Sehingga
diusahakan untuk selalu memberikan ASI eksklusif, karena zat gizi
yang terkandung didalamnya belum ada yang menandinginya dan ASI
dapat mempercepat pertumbuhan berat anak.

b)

Jaga suhu tubuhnya


Salah satu masalah yang dihadapi bayi prematur adalah suhu tubuh
yang belum stabil. Oleh karena itu, orang tua harus mengusahakan
supaya lingkungan sekitarnya tidak memicu kenaikan atau penurunan
suhu tubuh bayi. Bisa dilakukan dengan menempati kamar yang tidak
terlalu panas ataupun dingin.

c)

Pastikan semuanya bersih


Bayi prematur lebih rentan terserang penyakit dan infeksi. Karenanya
orang tua harus berhati hati menjaga keadaan si kecil supaya tetap
bersih sekaligus meminimalisir kemungkinan terserang infeksi. Maka
sebaiknya cuci tangan sebelum memberikan susu, memperhatikan
kebersihan kamar.

d)

BAB dan BAK

BAB dan BAK bayi prematur masih terhitung wajar kalau setelah
disusui lalu dikeluarkan dalam bentuk pipis atau pup. Menjadi tidak
wajar apabila tanpa diberi susu pun bayi terus BAB dan BAK. Untuk
kasus seperti ini tak ada jalan lain kecuali segera membawanya ke
dokter.
e)

Berikan stimulus yang sesuai


Bisa dilakukan dengan mengajak berbicara, membelai, memijat,
mengajak bermain, menimang, menggendong, menunjukkan perbedaan
warna gelap dan terang, gambar gambar dan mainan berwarna cerah.

f)

Tanda Vital
a.

Temperature
Suhu tubuh bayi baru lahir adalah 37,2 C, suhu tubuh ini dapat
menurun dengan cepat karena kehilangan panas.

b.

Nadi
Tekanan nadi fetus yang masih dalam kandungan adalah 120
160 bpm. Segera setelah lahir, dimana bayi akan berjuang
untuk bernafas, maka denyut jantung menjadi cepat sekitar 180
bpm. Beberapa jam setelah lahir, denyut jantung akan stabil
sekitar 120 140 bpm. Denyut jantung pada bayi baru lahir
biasanya irregular karena kardiolegulator di medulla belum
matang.Murmur biasanya terjadi akibat penutupan inkomplit
pada sirkulasi. Pada saat menangis, denyut jantung menjadi 180
bpm dan pada saat tidur 90 110 bpm.

c.

Pernafasan

Pernafasan pada bayi baru lahir adalah 80X/ mnt, setelah


beberapa menit kehidupan. Setelah aktivitas pernafasan
dipertahankan, maka menjadi stabil sekitar 30 60X/ mnt
dalam keadaan istirahat. Kedalaman ritme masih irreguler dan
terjadi apnea yang singkat tanpa sianosi yang disebut
pernafasan periodik dan merupakan keadaan normal. Reflek
batuk dan bersin pada bayi baru lahir dilakukan untuk
membersihkan saluran nafas.
d.

Tekanan darah
Tekanan darah bayi baru lahir adalah 80/ 46 mmHg.Setelah 10
hari akan ketika bayi menangis.

BAB III
PENUTUP
3.1. Kesimpulan
Bayi berat badan lahir rendah ( BBLR ) dapat dikelompokkan menjadi 2, yaitu
Bayi Prematur atau Bayi Pre-Term dan Bayi Dismatur. Bayi prematur adalah bayi yang
berumur kehamilan 37 minggu tanpa memperhatikan berat badan. Sebagian besar bayi
yang lahir dengan berat badan kurang dari 2500 gram adalah bayi prematur. Sedangkan
bayi dismatur adalah bayi yang lahir dengan berat badan kurang dari berat badan yang
seharusnya untuk masa kehamilannya, yaitu berat badan dibawah persentil 0 pada
kurva pertumbuhan intra uterin, bisa disebut dengan bayi kecil untuk masa kehamilan.
Ada tiga faktor yang menjadi penyebab kelahiran bayi BBLR, yakni faktor ibu
yang meliputi toksemia gravidarum, yaitu preeklampsi dan eklampsi, kelainan bentuk
uterus (misalnya uterus bikornis, inkompeten serviks), tumor (misalnya mioma utery,

sistoma), ibu yang menderita penyakit seperti tifus abdominalis, malaria, TBC,
penyakit jantung, serta gromerulonefritis kronis, juga adanya trauma pada masa
kehamilan antara lain, baik fisik maupun psikologis. Faktor berikutnya adalah faktor
janin yang meliputi kehamilan ganda, hidramnion, ketuban pecah dini, cacat bawaan,
Infeksi (misalnya rubeoll, sifilis, toksoplasmosis), insufisiensi plasenta, Inkomptibilitas
darah ibu dan janin ( faktor Rhessus, golongan darah A,B dan O). Faktor lainnya yaitu
faktor plasenta, meliputi plasenta previa dan solutio plasenta.
Tanda klinis atau penampilan yang tampak sangat bervariasi, bergantung pada
usia kehamilan saat bayi dilahirkan. Makin prematur atau makin kecil umur kehamilan
saat dilahirkan makin besar pula perbedaannya dengan bayi yang lahir cukup bulan.

3.2. Saran
Penulis mengharapkan agar makalah ini dapat bermanfaat bagi kita,
menambah ilmu pengetahuan serta wawasan bagi para pembaca khususnya bagi
mahasiswa

keperawatan,

namun

penulis

menyadari

makalah

ini

jauh dari

kesempurnaan, maka penulis mengharapkan kritik dan saran dari para pembaca demi
perbaikan makalah selanjutnya.

DAFTAR PUSTAKA

Surasmi, Asrining.2003.Perawatan Bayi Resiko Tinggi.Jakarta:EGC


Sacharin, Rosa M.1996.Prinsip Keperawatan Pediatrik.Jakarta:EGC
Ilyas, Jumarni.1994.Asuhan Keperawatan Perinatal.Jakarta:EGC
Doenges, Marilynn E.2001.Rencana Perawatan Maternal/Bayi : Pedoman untuk Perencanaan
dan Dokumentasi Perawatan Klien.Jakarta:EGC
http://italina89.wordpress.com/2008/05/87/penyakit-pada-bayi-baru-lahir

TUGAS MATA KULIAH


PERAWATAN ANAK DENGAN BAYI PREMATUR

DISUSUN OLEH
H.IMAM MOKTAR

0811000195

RIAMA DEBORA. P

0811000206

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN INDONESIA MAJU
TAHUN 2012