Anda di halaman 1dari 10

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP)

KEHILANGAN DAN BERDUKA


Topik

: Kehilangan dan Berduka

Sub Topik

: Cara Mengatasi Kehilangan dan Berduka

Sasaran

: Pasien dan Keluarga

Waktu

: 08.00-08.30 WIB

Tanggal

: 20 April 2015

Tempat

: Ruang Dahlia Bawah RSUP Persahabatan

Nama penyuluh

: Tri Hidayati

A. Tujuan Umum
Setelah diberikan penyuluhan kesehatan selama 30 menit diharapkan klien dengan
kehilangan dan berduka dan keluarga dapat memahami cara mengatasi kehilangan dan
berduka.
B. Tujuan khusus
Setelah diberikan penyuluhan kesehatan selama 30 menit diharapkan klien dengan
berduka dan kehilangan dan keluarga mampu:
1. Menjelaskan tentang pengertian kehilangan dan berduka
2. Menyebutkan penyebab kehilangan dan berduka
3. Menyebutkan tahapan kehilangan dan berduka
4. Menyebutkan tanda dan gejala kehilangan dan berduka
5. Menyebutkan Cara mengatasi kehilangan dan berduka
6. Menyebutkan Peran keluarga dalam merawat pasien
C. Materi Penyuluhan
1.

Pengertian

2.

Penyebab

3.

Tahapan berduka

4.

Tanda dan gejala

5.

Cara mengatasi kehilangan dan berduka

6.

Peran keluarga dalam merawat pasien

D. Metode Penyuluhan
1. Ceramah
2. Tanya jawab
3. Diskusi
E. Media Penyuluhan
1. Leaflet
2. Lembar Balik
F. Strategi Penyuluhan
No
1

Tahap
Pembukaan

Waktu
5 menit

Kegiatan Penyuluhan
1. Mengucapkan salam

Respon Sasaran/Audiens
1. Menjawab salam

2. Memperkenalkan diri

2. Antusias

3. Menjelaskan

maksud

dan tujuan

perkenalan

4. Memeberikan pre test


pada

mendengarkan

pasien

dan

keluarga

penyampaian

maksud

dan tujuan penyuluhan


3. Aktif

5. Membagikan leaflet

perawat,

apa

menyampaikan
yang

pasien

diketahui

dan

sebelum

keluarga

penyuluhan

yang akan disampaikan


4. Menerima leaflet yang
2

Isi

15 menit

dibagikan
materi 1. Menyimak penjelasan

1. Menjelaskan
tentang

kehilangan

berduka
2. Memberikan kesempatan
kepada

pasien

dan

keluarga untuk bertanya


3. Menjawab
keluarga

yang

ditanyakan

Penutup

10 menit

berduka

yang

disampaikan

oleh

Perawat
2. Aktif
mengenai

pertanyaan pasien

dengan

tentang kehilangan dan

dan

materi

yang

kehilangan

dan berduka

telah 3. Menyimak

berkaitan

bertanya

jawaban

yang disampaikan oleh


Perawat

belum jelas.
1. Perawat
memberikan 1. Menyimak

evaluasi

evaluasi

dan kesimpulan yang

2. Perawat menyimpulkan
materi

yang

telah

disampaikan
3. Perawat

disampaikan
Perawat
2. Menjawab

memberikan

apa

setelah

keluarga

disampaikan
memberikan

salam penutup

saja

yang telah diketahui

post test pada pasien dan


4. Perawat

oleh

penyuluhan
oleh

Perawat
3. Menjawab salam

G. Evaluasi
1. Diharapkan pasien dan keluarga mengerti dengan jelas mengenai informasi yang
telah diberikan oleh perawat.
2. Diharapkan pasien dan keluarga mampu mengaplikasikan pengetahuan yang
diberikan oleh perawat.
3. Prosedur

: Pre test dan post test

4. Jenis Test

: Lisan

5. Butir Soal

: 5 Soal

a. Jelaskan pengertian dari kehilangan dan berduka?


b. Jelaskan penyebab kehilangan dan berduka?
c. Sebutkan tahapan kehilangan dan berduka?
d. Sebutkan tanda dan gejala kehilangan dan berduka?
e. Jelaskan cara mengatasi kehilangan dan berduka?
f. Sebutkan peran serta keluarga dalam merawat pasien dengan kehilangan dan
berduka?

H. Sumber
Patricia A. Potter. 2005. Fudamental of Nursing: Concept, Proses, and Practice. Jakarta:
EGC
Rando TA. (1986). Loss and Anticipatory Grief. Lexington Mass
I. Lampiran

1. Materi Kehilangan dan Berduka

Materi Pendidikan Kesehatan


A. Pengertian
Kehilangan dan berduka merupakan bagian integral dari kehidupan. Kehilangan
adalah suatu kondisi yang terputus atau terpisah atau memulai sesuatu tanpa hal yang
berarti sejak kejadian tersebut. Kehilangan mungkin terjadi secara bertahap atau

mendadak,

bisa

tanpa

kekerasan

atau

traumatik,

diantisispasi

atau

tidak

diharapkan/diduga, sebagian atau total dan bisa kembali atau tidak dapat kembali.
Kehilangan adalah suatu keadaan individu yang berpisah dengan sesuatu yang
sebelumnya ada, kemudian menjadi tidak ada, baik terjadi sebagian atau keseluruhan
(Lambert, 1985; hal. 35).
Kehilangan merupakan pengalaman yang pernah dialami oleh setiap individu dalam
rentang kehidupannya. Sejak lahir individu sudah mengalami kehilangan dan cenderung
akan mengalaminya kembali walaupun dalam bentuk yang berbeda.
Kehilangan merupakan suatu kondisi dimana seseorang mengalami suatu
kekurangan atau tidak ada dari sesuatu yang dulunya pernah ada atau pernah dimiliki.
Kehilangan merupakan suatu keadaan individu berpisah dengan sesuatu yang sebelumnya
ada menjadi tidak ada, baik sebagian atau seluruhnya.
Berduka adalah respon emosi yang diekspresikan terhadap kehilangan yang
dimanifestasikan adanya perasaan sedih, gelisah, cemas, sesak nafas, susah tidur, dan lainlain.
B. Penyebab
Perasaan kehilangan dan berduka pada seseorang dapat muncul dikarenakan berbagai
alasan diantaranya:
1. Kehilangan seseorang seseorang yang dicintai
Kehilangan seseorang yang dicintai dan sangat bermakna atau orang yang
berarti adalah salah satu yang paling membuat stress dan mengganggu dari tipe-tioe
kehilangan, yang mana harus ditanggung oleh seseorang.
Kematian juga membawa dampak kehilangan bagi orang yang dicintai. Karena
keintiman, intensitas dan ketergantungan dari ikatan atau jalinan yang ada, kematian
pasangan suami/istri atau anak biasanya membawa dampak emosional yang luar biasa
dan tidak dapat ditutupi.
2. Kehilangan yang ada pada diri sendiri (loss of self)
Bentuk lain dari kehilangan adalah kehilangan diri atau anggapan tentang
mental seseorang. Anggapan ini meliputi perasaan terhadap keatraktifan, diri sendiri,
kemampuan fisik dan mental, peran dalam kehidupan, dan dampaknya. Kehilangan
dari aspek diri mungkin sementara atau menetap, sebagian atau komplit. Beberapa

aspek lain yang dapat hilang dari seseorang misalnya kehilangan pendengaran,
ingatan, usia muda, fungsi tubuh.
3. Kehilangan objek eksternal
Kehilangan objek eksternal misalnya kehilangan milik sendiri atau bersamasama, perhiasan, uang atau pekerjaan. Kedalaman berduka yang dirasakan seseorang
terhadap benda yang hilang tergantung pada arti dan kegunaan benda tersebut.
4. Kehilangan lingkungan yang sangat dikenal
Kehilangan diartikan dengan terpisahnya dari lingkungan yang sangat dikenal
termasuk dari kehidupan latar belakang keluarga dalam waktu satu periode atau
bergantian secara permanen. Misalnya pindah kekota lain, maka akan memiliki
tetangga yang baru dan proses penyesuaian baru.

C. Tahapan berduka
1. Fase Denial
a. Reaksi pertama adalah syok, tidak mempercayai kenyataan
b. Verbalisasi; itu tidak mungkin, saya tidak percaya itu terjadi .
c. Perubahan fisik; letih, lemah, pucat, mual, diare, gangguan pernafasan, detak
jantung cepat, menangis, gelisah.
2. Fase anger/marah
a. Mulai sadar akan kenyataan
b. Marah diproyeksikan pada orang lalin
c. Reaksi fisik: muka merah, nadi cepat, gelisah, susah tidur, tangan mengepal.
d. Perilaku agresif
3. Fase bargaining/tawar-menawar
Verbalisasi: kenapa herus terjadi pada saya?, kalau saja yang sakit bukan saya,
seandainya saya hati-hati.

4. Fase depresi
a. Menunjukan sikap menarik diri, tidak mau bicara atau putus asa
b. Gejala: menolak makan, susah tidur, letih, dorongan libido menurun

5. Fase acceptance
a. Pikiran pada objek yang hilang berkurang
b. Verbalisasi: apa yang dapat saya lakukan agar saya cepat sembuh, yah, akhirnya
saya harus operasi

D. Tanda dan gejala


1. Ungkapan kehilangan
2. Menangis
3. Gangguan tidur
4. Kehilangan nafsu makan
5. Sulit berkonsentrasi
6. Karakteristik berduka yang berkepanjangan,yaitu:
a. Mengingkari kenyataan kehilngan terjadi dalam waktu yang lama
b. Sedih berkepanjangan
c. Adanya gejala fisik yang berat
d. Keinginan untuk bunuh diri

E. Cara mengatasi kehilangan dan berduka


Untuk mengatasi kehilangan dan berduka tidak ada caranya. Namun setiap manusia
yang berduka dan kehilangan memiliki tugas yang herus lewati agar tetap dalam berduka
dan kehilangan secara normal. Tugas tersebut yaitu :
Tugas 1: Menerima kenyataan akan merasa kehilangan ,tugas 1 mluibatkan proses
penerimaan bahwa individu atau objek tersebut telah pergi dan tidak akan kembali.

Tugas 2:Melewati rasa nyeri akan berduka , individu memberikan reaksi berupa
kesedihan ,kesendiriaan ,keputusasaan, atau penyesalan dan akan bekerja melalui perasaan
nyeri dengan mengguna kan mekanisme adaptasi paling di kenal dan nyaman bagi
mereka.
Tugas 3:

Beradaptasi dengan lingkungan , dimana orang tersebut meninggal . seorang

individu tidak menyadari sepenuhnya dampak dari rasa kehilangan selama minimal 3
bulan . anggota keluarga atau teman memberikan sedikit perhatian kepada individu yang
merasa kehilangngan dalam jangka waktu yang sama., sebagaimana akhir dari rasa
kehilangan menjadi kenyataan.
Tahap 4:

Melanjutkan jalannya roda kehidupan. Bilamana terjadi hambatan dalam masa

dukacita ini maka dapat terjadi griefing yang abnormal atau complicated mourning dalam
bentuk sebagai berikut :
a. Chronic grief reactions (reaksi kehilangan
b. Delayed grief reactions
c. Exaggerated grief reactions
d. Masked grief reactions

F. Peran keluarga dalam merawat pasien


1. Berharap akan perawatan yang terbaik sudah diberikan.serta keyakinan bahwa mati
adalah akhir penderitaan dan kesakitan.
2. Berpartisipasi dalam memberi perawatan dan sharing dengan staf perawatan.
3. Memberi support kepada klien. Dengan support klien bisa melewati kemarahan,
kesedihan, denial. Support bisa digunakan sebagai koping dengan perubahan yang
terjadi.
4. Berdoa sesuai kepercayaan agar mendapatkan kekuatan dari Tuhan

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP)


KEHILANGAN DAN BERDUKA
Tugas Kelompok Mata Kuliah: Keperawatan Jiwa I

Pembimbing:
Dra. Noorkasiani M.Kes
Disusun Oleh : 2 Reguler B / III
Arum Yuniawati
Ayu Lestari
Ayu Novita Rachmawati
Dhika Eriana
Nadiah Nurazizah Alam
Tri Hidayati Sukmani Asih

PROGRAM STUDI DIII KEPERAWATAN


JURUSAN KEPERAWATAN POLTEKKES KEMENKES JAKARTA III
TAHUN 2015