Anda di halaman 1dari 13

Profile Taxi BLUE BIRD.

Profile pendiri BLUE BIRD


Profil dan Biografi Ny. Mutiara Djokosoetono. Bagi warga Jakarta sudah pasti mengenal
Taksi Blue Bird, ya sebuah armada taksi yang banyak bersleweran di kota jakarta, dan sudah
merupakan salah jenis kendaraan yang paling banyak digunakan oleh masyarakat di ibukota
Jakarta. Pendiri Taksi Blue Bird adalah seorang perempuan pejuang dari Malang bernama
Mutiara Siti Fatimah Djokosoetono yang dilahirkan di Malang pada 17 Oktober 1921.
Bu Djoko remaja menyelesaikan pendidikan HBS di tahun 30-an dan kemudian lulus Sekolah
Guru Belanda atau Europese Kweekschool. Dengan tekad yang kuat ia meninggalkan
kampung halaman untuk merantau ke Jakarta. Dan berhasil masuk Fakultas Hukum
Universitas Indonesia dengan menumpang di rumah pamannya di Menteng.
Kemudian jalan hidup membawa berkenalan dengan Djokosoetono, dosen yang mengajarnya,
yang juga pendiri serta Guberbur Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian. Laki-laki itulah yang
menikahinya selagi Bu Dkoko masih kuliah. Hingga dikaruniai 3 anak yaitu Chandra
Suharto, Mintarsih Lestiani, dan Purnomo Prawiro. Sepanjang dasawarsa 50-an, Bu Djoko
bersama keluarga melewatkan kehidupan yang sangat sederhana. Setelah lulus dari FHUI
tahun 1952 dan langsung bekerja sebagai dosen di FHUI dan PTIK. Mereka kemudian
menempati rumah dinas atas pekerjaan suaminya di jalan HOS Cokroaminoto Nomor 107,
Menteng.
Dengan lincah Bu Djoko mencari pemasok telur terbaik di Kebumen. Perlahan-lahan usaha
telur Bu Djoko dan keluarga terus meningkat. Kegembiraan akan keberhasilan usaha menjadi
berkabut lantaran kesedihan memikirkan sakit Pak Djoko meski pemerintah memberikan
bantuan penuh untuk biaya perawatan Pak Djoko. Meski demikian, penyakit Pak Djoko tak
kunjung sembuh, sampai akhirnya pada tanggal 6 September 1965 beliau wafat.
Tak berapa lama setelah kepergian Pak Djoko, PTIK dan PTHM memberi kabar yang cukup
menghibur keluarga. Mereka mendapatkan dua buah mobil bekas, sedan Opel dan Mercedes.
Disinilah embrio lahirnya Taksi Blue Bird.
Pada suatu malam, Bu Djoko mulai merancang gagasan bagi operasional taksi yang dimulai
dengan dua buah sedan pemberian yang dimiliki. Ia mengkhayalkan taksinya menjadi
angkutan yang dicintai penumpangnya. Apa sih bisnis taksi itu ? Tentu ia mendambakan
keamanan dan kepastian. Apa jantung dari usaha itu ? Pelayanan, tidak lebih. Lalu bagaimana
agar bisnis itu tidak hanya sukses melayani penumpang tapi juga sukses mendulang
keuntungan?
Dalam wacana yang sangat sederhana, Bu Djoko menyusun konsep untuk menjalankan usaha
taksinya. Setelah memikirkan mobil dan cara mengelola, ia memikirkan pengemudi.
Bagaimana menciptakan aturan main kerja sehingga pengemudi merasakan cinta saat
bertugas? Bu Djoko dengan cepat menjawab pertanyaannya sendiri. Ia memperlakukan

mereka seperti anak-anaknya sendiri. Pengemudi itu akan dididik dengan baik, dibina,
dirangkul untuk sama-sama berkembang. Setelah puas menuangkan tentang hal-hal yang ia
kerjakan, Bu Djoko tertidur dengan perasaan bahagia.
Inilah fase yang penting dalam sejarah kelahiran Blue Bird. Yakni ketika Bu Djoko menatap
memulai bisnis taksi dalam rancangan idealisme yang ia buat. Walau bermodal dua mobil
saja, tapi visinya sudah jauh ke depan. Dibantu ketiga anak dan menantu maka dimulailah
usaha taksi gelap Bu Djoko. Uniknya usaha taksi terebut menggunakan penentuan tarif sistem
meter yang kala itu belum ada di Jakarta. Untuk order taksi, ia menggunakan nomor telefon
rumahnya.
Karena Chandra ditugaskan menerima telepon dari pelanggan maka orang-orang menamakan
taksi itu sebagai Taksi Chandra. Taksi Chandra yang hanya dua sedan itu kemudian melesat
popular di lingkungan Menteng karena pelayanan yang luar biasa. Order muncul tanpa henti.
Dari hasil keuntungan saat itu, BU Djoko bisa membeli mobil lagi. Kombinasi antara Bu
Djoko yang berdisiplin tinggi dan penuh passion dalam menjalankan usahanya berpadu
harmonis dengan pembawaan Chandra yang cermat dan tenang. Semua problem dalam
menjalani usaha taksi dibawa dalam rapat keluarga untuk dicari solusinya.
Permintaan akan Taksi Chandra terus mengalir. Usaha yang semula ditujukan untuk menjaga
kestabilan ekonomi keluarga, kemudian berkembang menjadi bisnis yang amat serius.
Beberapa mobil yang telah dimiliki dirasa kurang mencukupi. Titik layanan kian melebar, tak
hanya di daerah Menteng, tebet, Kabayoran Baru dan wilayah-wilayah di Jakarta Pusat, tapi
juga sampai ke Jakarta Timur, Barat dan Utara.
Di era akhir dlamiah keluarga Bu Djoko tengah mempersiapkan asawarsa 60-an secara
alamiah memasuki babak baru yang sangat penting. Sebuah fase dimana kehidupan berbisnis
tidak lagi sekedar aktivitas keluarga untuk emnambah rezeki. Pada tahun-tahun menjelang
1970 relaita membuktikan bahwa mereka mampu memebsarkan armada dan mendulang
keuntungan yang signifikan. Mereka bisa menambah jumlah mobil sendiri lebih dari 60 buah.
Memasuki dasawarsa 70-an, sebuah kabar gembira berkumandang. Ali Sadikin, Gubernur
DKI Jakarta saat itu mengumumkan Jakarta akan memberlakukan izin resmi bagi operasional
taksi. Didasari kenyataan bahwa masyarakat Jakarta sangat membutuhkan taksi. Peluang ini
direspons dengan insting luar biasa dari Bu Djoko. Maka memasuki tahun 1971, dengan spirit
penuh ia segera berangkat ke DLLAJR untuk mendapatkan surat izin operasional.
Namun anti klimaks dari harapan, Bu Djoko selalu ditolak karena alasan bisnis dia masih
kecil. Memang saat itu yang mendaptkan izin adalah perusahaan-perusahaan yang pernah
menjalankan bisnis angkutan besar. Namun Bu Djoko sosok yang tak kenal putus asa. Tak
terhitung jumlahnya berapa kali dia selalu mengalami penolakan. Hingga terbersit ide brilian
untuk mengumpulkan isteri janda pahlawan yang telah menitipkan mobil mereka untuk
dikelola sebagai taksi

Diajaknyaa para janda pahlawan untuk bersama-sama menyerukan petisi kemampuan


perempuan dalam meimpin usaha. Mereka mendatangi kantor gebernur dan menghadap
langsung Ali Sadikin. Menghadapi orasi Bu Djoko, Ali Sadikin tersentuh dan menetapkan
agar Bu Djoko diberikan izin usaha untuk mengoperasikan taksi. Sungguh sebuah pencapaian
menggembirakan dari kesabaran bolak-balik melobi DLLAJR, walau akhirnya harus melalui
pertemuan dengan Gubernur.
Bagi Bu Djoko suatu yang sangat luar biasa. Di atas kertas sulit mendapatkan dana yang
mencukupi untuk membeli 100 mobil. Tapi saat itu dia bisa! Di tahun itu pula Bu Djoko dan
anak-anaknya bersiap mencari nama dan logo taksi. Taksi Chandra tetap dijalankan sebagai
taksi per jam atau hourly. Sementara taksi baru di bawah PT Sewindu Taxi segera disiapkan
namanya. Ide lagi-lagi datang dari Bu Djoko, hingga diberilah nama taksi Blue Bird.
Dengan logo sederhana berupa siluet burung berwarna biru tua yang sedang melesat, hasil
karya pematung Hartono. Logo itu seperti pencapaian yang membuktikan bahwa ia mampu
menghidupkan cita-cita yang diteladankan kisah The Bird of Happiness.
Dia menanamkan kepada awak angkutan bagaimana menumbuhkan sense of belonging yang tinggi
terhadap Blue Bird dengan menjadi "serdadu-serdadu" tangguh dan penuh pengorbanan. Mereka
menikmati masa-masa sangat bersahaja dimana teknologi sama sekali belum menyentuh Blue Bird. Di
paruh kedua dasawarsa 70-an, kekuatan armada Blue Bird telah bertambah menjadi sekitar 200 lebih
taksi. Pengelolaan yang sangat rapid an manajemen keluarga yangs ehat memungkinkan PT. Sewindu
Taxi yang menaungi Blue Bird menambah armadanya.
Mobil-mobil tersebut ditempatkan di dua pool yanga da, di jalan Garuda, Kemayoran dan di jalan
Mampang Prapatan. Purnomo dipercaya untuk memimpin Blue Bird sebagai ditektur operasional,
setelah sang kakak Chandra fokus di PTIK.
Setelah melewati tahun-tahun yang berat dalam menegakkan idealism di era 70-an, dasawarsa
selanjutnya mulai disinari optimism yang lebih kuat. Nilai-nilai dan prinsip Blue Bird yang
ditancapkan Bu Djoko telah berakar dan menghasilkan batang serta dahan yang sehat. Memasuki
dasawarsa 80-an, Purnomo, Mintarsih dan Bu DJoko semakin memperkuat kekompakan. Chandra
kadang-kadang ikut dalam diskusi selepas kesibukannya di PTIK.
Sisa masalah dari tahun-tahun sebelumnya masih menjadi momok dan beberapa masalah krusial. Tapi
Purnomo yang sudah dimatangkanoleh pengalaman era 70-an sudah jauh lebih percaya diri untuk
menghadapi kesulitan di lapangan. Purnomo melewatkan tahun-tahun awal di dasawarsa 80-an dengan
kerja uang luar biasa keras. Setelah 8 tahun bisa bertahan, wajah bisnis ini terlihat sangat jelas. Blue
Bird bisa mengukur diri apakah mampu melanjutkan perjalanan atau tidak. Bu Djoko dan ketiga
anaknya bertekad maju terus.
Pada tahun 1985, 13 tahun setelah Blue Bird lahir, armada bertambah gemuk, hamper mencapai 2.000
taksi. Keyakinan BU Djoko bahwa masyarakat perlahan tapi pasti akan mantap memilih Blue Bird
dengan kualitas layanan proma dan sistem agrometer yang terpercaya akan terbentuk. Dan benar! Saat
itulah muncul banyak taksi-taksi tanpa meteran. Ketika masyarakat memilih taksi meteran yang layak,
pilihan jatuh pada Blue Bird yang telah mantap menjalankan sistem agrometer selama belasan tahun.

Memasuki paruh kedua dasawarsa 80-an bisa dibilang Blue Bird terus memantapkan diri. Apresiasi
masyarakat terbentuk, citra Blue Bird sebagai taksi ternyaman, teraman, dengan pengemudi yang
santun telah dikenal luas dan menjadi suatu keyakinan yang mengakar. Inilah masa dimana operator
Blue Bird sibuk melayani permintaan konsumen yang membeludak. Jumlah taksi terus bertambah
mendekati 3.000 unit. Order terus meningkat. Blue Bird tak pelak menjadi pilihan para pemilik
gedung-gedung seabagai taksi resmi di tempat mereka. Blue Bird berkibar di banyak titik penting di
Jakarta.
Kemajuan demi kemajuan tak terbendung lagi di tubuh Blue Bird. Manajemen yang rapi, idelisme
yang dijaga ketat, pengaturan finansial yang sangat matang dan strategi ekspansi yang arif, membuat
langkah kemajuan Blue Bird begitu tertata dan sangat cantik. Perpaduan antara kekuatan karisma Bu
Djoko, agresivitas dan kreativitas Purnomo, serta ketenangan strategi Chandra membuat Blue Bird di
era 90-an menunjukkan perkembangan yang sehat.
Faktor yang mempengaruhi kemajuan Blue Bird di era ini, tak pelak adalah kemajuan persepsi
masyarakat. Sungguh tepat prediksi Bu Djoko tentang perusahaan taksi masa depan. Bahwa kelak di
kemudian ahri, masyarakat akan mencari, membutuhkan, dan fanatic pada taksi yang teruji kualitas
pelayanannya, aman, prima dan nayaman. Argometer yang dulu ajdi momok dan dianggap sebagai
mimpi di siang bolong ternyata tak terbukti. Justru argometer yang dipakai Blue Bird menjadi
standar paling fair yang dicari penumpang.
Inilah catatan penting dari perjuangan Bu Djoko dalam membidik sukses masa depan: kesabaran,
teguh dalam prinsip, kepemimpinan yang tegas dan bijaksana serta profesionalisme. Setelah
perjauangan berat di era 70-an dan 80-an, maka era 90-an memberikan Blue Bird Group manis buah
yang manis. Perkembangan asset adalah hal yang paling menonjol jika membicarakan kemajuan Blue
Bird di era 90-an.
Jumlah taksi sebelum krismon mencapai hampir 5.000 mobil. Jumlah pool terus bertambah. Blue Bird
pun berkembang di sejumlah Provinsi. Generasi 90-an akhirnya ikut merasakan bagaimana tegak di
tengah kepungan terror pihak yang tak suka akan kehadiran Blue Bird. Sebuah inovasi baru juga
dilakukan Blue Bird Group melalui peluncuran Silver Bird, executive taxi pada tahun 1993.
Di negara-negara lain tidak ada yang namanya executive taxi. Yang beredar adalah general taxi
dengan batas tarif yang telah ditentukan pemerintah. Ide diawali oleh diadakannya KTT Non Blok
yang digelar di Indonesia tahun 1992. Saat itu pemerintah menyediakan fasilitas mobil mewah untuk
kebutuhan mobilitas semua peserta KK, yakni 320 sedan Nissan Cedric.
Pemerintah akhirnya menunjuk Blue Bird menyediakan 320 pengemudi andal dan berpengalaman.
Usai KTT, ratusan sedan mewah tersebut menganggur. Saat itu lahirlah pemikiran untuk menciptakan
satu produk baru berupa taksi kelas eksekutif yang lebih mewah. Akhirnya Blue Bird membeli 240
dari 320 sedan mewah eks KTT dan menjadikannya sebagai Silver Bird.
Tanggal 1 Mei 1997, Blue Bird juga meresmikan kelahiran Pusaka Group yang diniatkan menjadi
generasi yang lebih segar dan dinamis dari armada taksi yang sudah ada. Hadirnya Pusaka Group yang
menggulirkan taksi Cendrawasih dan Pusaka Nuri pada awalnya merupakan cita-cita Blue Bird untuk
melahirkan generasi baru Blue Bird yang lebih modern.

Di dasawarsa 90-an kesehatan Bu Djoko merosot akibat serangan kanker paru-paru. Sosoknya
bersemangat tak merasa tersudutkan oleh penyakitnya. Sambil terus memimpin perusahaannya, Bu
Djoko menyediakan banyak waktu, perhatian dan tenaga untuk menyembuhkan penyakitnya. Tapi
kanker paru-paru yang ddideritanya terlalu buas untuk tubuhnya yang semakin menua.
Pada tanggal 10 Juni tahun 2000 ia menutup mata di RS Medistra. Sang Burung Biru itu telah pergi.
Tapi ia meninggalkan sesuatu yang tak pernah terhapus waktu. Semangat murninya tidak hanya
tersimpan di ahti anak-anak dan cucunya, tapi juga mengalir di segenap batin puluhan ribu
karyawannya, mengudara di gedung-gedung dan pool Blue Bird dan melesat bersma taksi-taksi Blue
Bird yang melintas di jalan-jalan. Blue Bird di era Millenium bagaikan burung yang terbang tinggi,
melebarkan kepak sayapnya dan merambah cakrawala luas.
Perusahaan ini telah berkembang sedemikian rupa seperti benih yang menumbuhkan batang kuat dan
menghasilkan rimbun dedaunan dengan dahan yang terus bertambah banyak. Dari awal bergulirnya
dengan 25 kekuatan taksi, kini Blue Bird telah memiliki lebih dari 20.000 unit armada. Kini ada
30.000 karyawan yang berkarya di kantor pusat dan cabang.
Tak kurang 9 juta penumpang dalam sebulan terangkut oleh armada Blue Bird di sejumlah kota di
Indonesia. Jumlah pool telah mencapai 28 titik. Armada juga terus diremajakan. Beberapa kali
mengganti kendaraan dengan yang baru. Armada Silver Bird yang semula menggunakan sedan Nissan
Cedric kemudian diganti dengan Mercedes di tahun 2006. Sebuah terobosan luar biasa yang
mencengangkan. http://www.biografiku.com/2013/02/biografi-ny-mutiara-djokosoetono.html

Profile BLUE BIRD


Dari taksi, kontainer dan alat berat, hingga logistik, Blue Bird Group adalah kelompok
usaha yang siap melayani segala kebutuhan Anda. Bagi banyak warga Jakarta dan kota-kota
besar di Indonesia, Blue Bird Group bukan hanya sekadar perusahaan taksi tapi menjadi
bagian dari gaya hidup. Jika New York terkenal dengan yellow taxi dan London dengan
black cab, maka Jakarta dengan Blue Bird : armada taksi biru yang selalu menghiasi jalanjalan Ibukota yang sibuk setiap waktu.
Dengan terus melayani jutaan penumpang setiap bulannya, Blue Bird Group telah
memperluas jenis layanannya, mulai dari regular taxis (Blue Bird & Pusaka) sampai
dengan executive taxi (Silver Bird), limousine & car rental (Golden Bird), charter bus (Big
Bird), Logistic (Iron Bird Logistic), Industry (Restu Ibu Pusaka-Bus Body Manufacturing &
Pusaka Niaga Indonesia), Property (Holiday Resort Lombok & Pusaka Bumi Mutiara), IT &
Supporting Services (Hermis Consulting-IT SAP, Pusaka Integrasi Mandiri-EDC, Pusaka
GPS, Pusaka Buana Utama-Petrol Station, Pusaka Bersatu-Lubricant, Pusaka Sukucadang
Indonesia-Spare Part) dan Heavy Equipment (Pusaka Andalan Perkasa & Pusaka Bumi
Transportasi).
Kami berkomitmen untuk terus menjaga kualitas pelayanan dalam setiap bisnis yang kami
jalani. Misalnya, strategi penempatan armada serta kemudahan mendapatkannya, telah
membuat salah satu anak perusahan kami, PT Blue Bird Tbk meraih predikat sebagai mitra
transportasi yang handal dan terpercaya.

Kini layanan Blue Bird Group dapat dinikmati termasuk Jakarta dan sekitarnya, Bali,
Bandung, Banten, Batam, Lombok, Manado, Medan, Padang, Pekanbaru, Palembang,
Semarang, Solo, Surabaya dan Yogyakarta. Juga di jantung pusat bisnis dan tujuan wisata di
seluruh negeri. http://www.bluebirdgroup.com/id/tentang-kami
Terinspirasi dari dongeng di Eropa tentang harapan dan doa seorang gadis untuk
mendapatkan kebahagiaan yang akhirnya terkabul berkat kebaikan seekor burung biru, Blue
Bird pun lahir lebih dari sekadar jawaban sebuah doa dan harapan. Ia kini telah berkembang
menjadi sebuah perusahaan transportasi terdepan, memenuhi harapan dan cita-cita bukan
hanya bagi pendirinya yaitu, almarhumah Ny. Mutiara Djokosoetono dan anaknya Chandra
Suharto dan Purnomo Prawiro, tetapi juga bagi ribuan karyawan.
Pada tahun 1972, jauh sebelum Jakarta berkembang menjadi kota metropolis yang
berpenduduk sekitar 12 juta orang, Blue Bird telah hadir. Cikal bakal perusahaan ini yaitu
layanan "Golden Bird", yang kemudian dikenal sebagai "Chandra Taksi", sebagai sebuah
perusahaan penyedia jasa sewa mobil yang khusus melayani para jurnalis asing serta
pelanggan lain yang berkunjung ke Jakarta. Berdasarkan pengalaman tersebut, maka tak perlu
waktu lama bagi perusahaan untuk mendapatkan izin usaha mengelola perusahaan taksi.
Awalnya, "Blue bird" muda didirikan untuk menyediakan alternatif jasa transportasi
berkualitas yang memang belum ada pada waktu itu. Blue bird menjadi pelopor pengenaan
tarif taksi berdasarkan sistem argo, serta melengkapi seluruh armadanya yang ber-AC dengan
radio komunikasi. Untuk mempertahankan kualitas pelayanan, perusahaan pun membangun
sejumlah bengkel khusus untuk merawat armadanya.
Setelah sukses berbisnis di layanan taksi reguler Blue Bird, dan taksi limousine "Golden
Bird", serta usaha sewa mobil. Perusahaan kemudian mengembangkan usaha bus carter "Big
Bird" pada tahun 1979. Pada tahun 1993 Blue bird pun menghadirkan layanan taksi eksekutif
"Silver Bird". Setelah lebih dari satu dekade, Blue Bird Group kini memiliki empat divisi
utama.
Pengalaman panjang mengelola bisnis transportasi mendukung upaya perusahaan
mengembangkan teknologi baru dan mengelola sumber daya manusia agar tetap unggul. Dari
kantor pusatnya di Jakarta, perusahaan ini telah berkembang pesat merambah bisnis lainnya
dengan tetap memperhatikan layanan pelanggan sebagai pedoman.
https://id.wikipedia.org/wiki/Blue_Bird_Group

Blue Bird Pusaka

Mulai melayani tahun 1972, Blue Bird merupakan mitra transportasi terpercaya. Selama
beberapa tahun nama Blue Bird sinonim dengan standar tinggi layanan taksi penumpang,
mengangkut lebih dari 8,5 juta orang di seluruh Indonesia per-bulan. Agar bisa mengikuti
pertumbuhan keinginan pasar dalam transportasi yang dapat diandalkan, dalam beberapa
dekade silam Blue Bird Group telah melebarkan sayapnya dengan mendirikan anak
perusahaan termasuk Morante Jaya, Cendrawasih, dan Pusaka Group. Kini, dengan armada

yang terpadu dengan jumlah 21.000 unit di Jakarta, Bali, Bandung, Banten, Manado, Medan,
Lombok, Semarang, Surabaya, dan Palembang, Blue Bird terus berekspansi secara geografis.
https://id.wikipedia.org/wiki/Blue_Bird_Group

Silver Bird

Untuk memenuhi kebutuhan pasar akan taksi yang lebih ekslusif Blue Bird Group
menghadirkan Silver Bird. Jenis taksi eksekutif ini, terkenal dengan warna hitamnya dengan
kelas tersendiri yang mulai beroperasi pada 1993. Sebuah makna baru dalam transportasi
eksekutif. Armada Silver Bird saat ini berjumlah 900 unit (Mercedes Benz C dan E class,
Toyota Alphard, Toyota Vellfire dan Toyota Camry). Tersedia juga sejumlah kenyamanan
yang didambakan penumpang, termasuk interior yang luas dan ruang kabin yang mewah.
Setiap mobil dilengkapi perangkat GPS dan EDC yang memungkinkan para pengguna jasa
dapat membayar dengan kartu Flazz, debit BCA, kartu kredit BCA, Citibank, Visa dan
MasterCard. Penumpang diuntungkan dengan tersedianya pengemudi yang andal dalam
berbahasa Indonesia maupun Inggris yang selalu siap melayani. Layanan Silver Bird
bertujuan terutama untuk mengakomodasi seluruh kebutuhan eksekutif, mulai dari mengantar
dari atau ke bandara tujuan hingga membawa tamu-tamu VIP dan pejabat. Taksi Silver Bird
bisa ditemui di hotel-hotel bintang empat dan lima di Jakarta dan Surabaya termasuk di
bandara internasional Soekarno-Hatta dan Juanda.
https://id.wikipedia.org/wiki/Blue_Bird_Group

Golden Bird

Golden Bird menawarkan sebuah kepraktisan. Kita dapat menikmati kenyamanan berkendara
pribadi tanpa harus repot memikirkan perawatan berkala serta biaya asuransi. Golden Bird
memiliki sejumlah pilihan kendaraan standar dan mewah dengan sistem sewa jangka pendek
dan panjang untuk berbagai keperluan dengan atau tanpa pengemudi. Golden Bird siap
melayani setiap kebutuhan pelanggan di Indonesia. Outlet Golden Bird tersebar di sebagian
besar hotel dan terminal kedatangan bandara di Indonesia. Di antara keistimewaan yang
ditawarkan adalah pengemudi yang dilatih untuk memberi keamanan, kenyamanan,
kemudahan, dan layanan personal. Kendaraan berasuransi penuh dan tersedia armada
pengganti setiap saat. Blue Bird Group juga telah mendirikan Pusaka Prima Transport untuk
melayani pelanggan korporat dengan kontrak jangka panjang. Pusaka Prima Transport
menawarkan layanan Total Fleet Management untuk menjamin setiap kendaraan digunakan
seefektif mungkin sesuai kebutuhan Anda. Sementara itu, layanan Blue Bird Group di Bali
hadir dengan pilihan limousine dan mobil van untuk disewa mengelilingi pulau Bali. Blue
Bird kini bekerjasama dengan perusahaan penyewa mobil "Thrifty" untuk menyediakan
layanan self-driving di Bali https://id.wikipedia.org/wiki/Blue_Bird_Group

Jumlah Armada
No.
Kota
1 Jakarta

Jumlah Beroperasi
21.000 armada

Tahap Akhir
Sesuai kemampuan

Kode Pool
A-Y (kecuali

No.

Kota

Bandung
Cilegon
Semarang
Surabaya
Bali
Lombok
Makassar
Manado
Medan
Palembang
Pangkal
12
Pinang
13 Pekanbaru

450 armada
500 armada
350 armada
700 armada
1.000 armada
500 armada
50 armada
500 armada
500 armada
400 armada

500 armada
500 armada
500 armada
1.000 armada
1.500 armada
500 armada
500 armada
500 armada
500 armada
500 armada

Kode Pool
Q, U, V, W,
Z)
UD
YK
FR
QQ
IV,VV
ZG, ZF
MD
MD
AD
PD

25 armada

200 armada

BD

150 armada

14 Batam

75 armada

15 Padang

300 armada
CD
350 armada (izin armada ditolak PTUN
Tanjungpinang, tetapi masih bisa ditambah
BMD
jika diajukan banding/kasasi oleh Blue Bird
Group)
150 armada
DD

100 armada
50 armada (belum beroperasi
karena didemonstrasi oleh
50 armada
perusahaan taksi lokal)

2
3
4
5
6
7
8
9
10
11

16 Malang

Jumlah Beroperasi

Tahap Akhir

https://id.wikipedia.org/wiki/Blue_Bird_Group
NO 2
Segmentasi Pasar dan target pasar BLUE BIRD.
Visi : Menjadi Perusahaan yang mampu bertahan dan mengedepankan kualitas untuk memastikan
kesejahteraan yang berkelanjutan bagi para stakeholder .

Misi : Tujuan kita adalah tercapainya kepuasan pelanggan, dan mengembangkan serta
mempertahankan diri sebagai pemimpin pasar di setiap kategori yang kita masuki. Dalam transportasi
darat, kita menyediakan layanan yang handal, dan berkualitas tinggi dengan penggunaan setiap
sumber daya yang efisien dan kita melakukannya sebagai satu tim yang utuh.
http://www.bluebirdgroup.com/wp-content/uploads/2015/05/AR_bluebird_2014_29apr_2015_lowres-auditreport1.pdf
Kegiatan usaha Perseroan terbagi dalam empat bidang, yaitu:

Layanan taksi reguler


Perseroan menyediakan layanan taksi reguler dengan merek Blue Bird dan Pusaka di 14 lokasi di
Indonesia, terutama di Jakarta, Surabaya dan Bali. Per tanggal 31 Desember 2014 Perseroan memiliki
dan mengoperasikan armada taksi terbesar di Indonesia sejumlah 25.545 unit.

Layanan taksi eksekutif


Perseroan melalui Silver Bird mengoperasikan kegiatan usaha taksi eksekutif terutama di Jakarta.
Layanan tersebut diberikan kepada para pelanggan dengan menggunakan armada kendaraan mewah

yang memiliki interior yang nyaman dan luas. Sampai dengan akhir tahun 2014, armada taksi
eksekutif yang beroperasi sejumlah 1.287 unit.

Layanan Kendaraan Limusin dan Sewa Mobil


Perseroan melalui Pusaka Prima Transport menyediakan layanan berdasarkan sewa harian maupun
berdasarkan kontrak jangka panjang. Perseroan menyediakan layanan kendaraan sewa harian beserta
pengemudi dengan target konsumen yaitu pelanggan individual maupun korporasi. Sedangkan
layanan kendaraan kontrak jangka panjang menargetkan pasar perusahaan dan ditawarkan dengan
pengemudi maupun tanpa pengemudi. Sampai akhir tahun 2014, kendaraan-kendaraan yang dimiliki
dan beroperasi adalah sebanyak 4.486 unit.

Layanan Sewa Bus


Perseroan melalui Big Bird Pusaka mengoperasikan kegiatan usaha penyewaan bus. Layanan tersebut
pada umumnya ditujukan bagi pelanggan korporasi domestik maupun internasional, termasuk
sekolah-sekolah internasional dan perusahaan-perusahaan multinasional di Jakarta. Sampai akhir
tahun 2014, armada bus yang dimiliki dan beroperasi sebanyak 598 unit .
http://www.bluebirdgroup.com/wp-content/uploads/2015/05/AR_bluebird_2014_29apr_2015_lowres-auditreport1.pdf

Perkembangan Blue Bird tidak cukup hanya di kota Jakarta dan sekitarnya saja, melainkan di
kota-kota besar lain di Indonesia. Di Bali, sejak tahun 1989 Blue Bird Group telah
menempatkan armada Golden Bird-nya, yang diikuti dengan armada taksi regular Bali Taksi
pada tahun 1994. Kemudian berturut-turut pada tahun 1996 dan 1997, taksi regular memasuki
Lombok dengan nama Lombok Taksi dan kota Surabaya dengan nama Surabaya taksi.
Sekitar bulan November 2005, Blue Bird mulai menjamah kota Bandung dengan 75 armada
taksi regulernya. Meskipun dengan jumlah armada yang masih sedikit, Bandung Taksi ini
mendapatkan pertentangan yang cukup keras dari operator-operator taksi lainnya di Bandung.
Harus diakui jika reputasi dan brand image yang telah diposisikan oleh Blue Bird Group,
cukup menjadi ancaman terhadap operator taksi lainnya.
Gebrakan bisnis Blue Bird sepertinya tak cukup di jalur angkutan penumpang saja. Jasa
angkutan non-penumpang pun telah digeluti Blue Bird dengan menyediakan jasa Truk
Container, yaitu Iron Bird dan Angkutan Kontenindo Antarmoda. Di luar usaha transportasi
primer, Blue Bird juga telah mendirikan Holiday Resort Lombok, dan perusahaan manufaktur
otomotif seperti Everlite, Restu Ibu, Ziegler Indonesia, serta usaha service lain seperti Jasa
Alam, Gas Biru, dan Ritra Konnas Freight Centre. Sebagai market leader, mempertahankan
reputasi sebagai Mitra Transportasi Yang Handal memang tidak mudah. Oleh sebab itu, untuk
membentuk brand loyalty para konsumen, Blue Bird menerapkan quality control terhadap
seluruh lini usahanya, dari technical support hingga customer service.
Basis usaha Blue Bird terletak pada jasa transportasi, khususnya adalah taksi. Secara
langsung yang menjadi penggerak utama usaha ini adalah para pengemudi-nya. Selain
berfungsi utama sebagai driver, pengemudi juga berfungsi sebagai customer service dan sales
force, karena para pengemudi inilah yang akan berhadapan langsung dengan penumpang /
customer. Para pengemudi di Blue Bird dilatih secara khusus dalam berbagai tahapan
training. Dari para pengemudi inilah image Blue Bird dibangun. Sehingga tidak heran bila
masyarakat mengenal Blue Bird karena attitude para pengemudinya. Selain pengemudi, ada
pula Call Center yang harus bekerja keras merespon setiap permintaan pelanggan. Beruntung
dengan adanya teknologi radio, GPS, MDT, Internet, dan kini dengan SMS, order dari
pelanggan dapat ditangani dengan cepat dan mudah.

Keistimewaan lainnya dari pelayanan transportasi Blue Bird ini adalah ketersediaan 24 jam
sehari, 7 hari seminggu, sehingga jalanan tidak pernah sepi dari armada taksi. Dengan model
kerja shift karyawan, taksi? Taksi yang beredar di jalanan ibukota ini diharapkan akan ada
baik siang maupun malam hari, dari hari kerja biasa hingga hari libur sekalipun. Dari segi
pricing, Blue Bird bukanlah perusahaan yang bermain-main di strategi ini. Tarif yang
dikenakan oleh Blue Bird mengikuti standar yang telah ditetapkan oleh pemerintah daerah
setempat. Bahkan untuk menjaga image-nya, setiap kali ada perubahan tarif, Blue Bird
langsung aktif merespon. Berbeda dengan operator taksi lainnya yang argometernya
dikenakan tarif sesuai kehendak pengemudi-nya.
Mungkin kebijakan mengenai tarif ini akan mengurangi jumlah konsumen yang
menggunakan Blue Bird. Namun justru dengan menerapkan tarif yang berlaku, Blue Bird
menjadi teladan dalam urusan pricing, dan tentunya tidak akan kebingungan dengan biaya
operasional. Bahkan, penerapan pricing ini bagi konsumen Blue Bird akan menjadikannya
sebagai operator taksi yang konsisten sehingga positioning Blue Bird tetap terjaga.
http://dokumen.tips/documents/pdf-blue-bird.html

SWOT Analysis dan SWOT Strategy


Analisa SWOT
Kekuatan/Strength yang dimiliki Blue Bird:
24 jam service station di semua depot
13 lokasi depot taksi dan bis yang strategis
Service outlet yang berjumlah lebih dari 46 di hotel dan bandara
Sistem reservasi dan database pelanggan
Sigtec ANIbid system , security alarm, GPS
Pengemudi yang handal dan terpercaya
Telah mempunyai brand image yang baik
Kenyamanan dan keamanan terjamin
Kelemahan/Weakness:
Tarif yang lebih mahal
Tidak mencakup seluruh daerah di Indonesia
Opportunity:
Sudah mempunyai reputasi baik,
Masyarakat membutuhkan taksi yang dapat dipercaya,
Kemajuan teknologi
Threat:
Naiknya harga bensin yang menyebabkan biaya operasional meningkat,
Kriminalitas,
Taksi lain yang menggunakan tarif lebih murah
Armada taksi lain yang menggunakan lambang dan cat mobil yang menyerupai
taksi-taksi Blue Bird
http://dokumen.tips/documents/pdf-blue-bird.html

Segmentasi pasar dan target pasar taxi Uber.


. Uber adalah sebuah brand lifestyle
Uber bukan hanya sebuah perusahaan yang akan membawa Anda dari titik A ke B.
Perusahaan ini tidak bersaing dengan transportasi yang lebih murah. Sebaliknya, Uber ingin

menjadi Apple atau Starbucks-nya transportasi. Meskipun orang luar negeri menganggap
Indonesia sebagai negara miskin, banyak orang Indonesia mampu membeli Starbucks. Dan
jika mereka mampu untuk membeli Starbucks, mereka pasti bisa (dan mampu) menggunakan
jasa Uber.
2. Masalah teknologi di Jakarta bisa diperbaiki

Sebagai ibu kota negara, Jakarta memiliki penetrasi smartphone tertinggi di Indonesia dengan
lebih dari 20 persen keluarga memiliki smartphone. Semakin banyak orang juga beralih dari
feature phone ke smartphone Android yang murah. Sedangkan kelas menengah dan atas
cenderung ingin memiliki Samsung atau iPhone. Hal tersebut tentunya merupakan bagus bagi
Uber. Menyediakan pemesanan melalui call center bisa menjadi cara untuk mengatasi
masalah buruknya jaringan.
3. Orang kaya di Indonesia memiliki kartu kredit

Penetrasi kartu kredit masih rendah di Indonesia. Tapi warga Jakarta mulai menggunakan
kartu kredit untuk membeli barang-barang dari perusahaan e-commerce seperti Amazon,
eBay, atau ASOS. Pemilik kartu kredit tersebut bisa menjadi calon pengguna potensial Uber.
Meskipun uang tunai masih merajalela, jumlah pengguna kartu kredit di Jakarta untuk
menjadi target Uber sudah cukup banyak.
4. Uber memiliki banyak uang

Pesaing terkenal Uber, GrabTaxi, mungkin bisa menjadi ancaman terbesar bagi mereka. Tapi
menjadi pemain regional atau lokal tidaklah penting. Uber memiliki lebih banyak staff
dengan tim ramping yang beroperasi di negara ini. Perusahaan ini juga didukung Google,
sehingga Uber memiliki uang. Jika gagal, Uber masih memiliki ruang untuk bermanuver.
https://id.techinasia.com/mengapa-uber-akan-gagal-atau-berhasil-di-jakarta
Arsitek dibalik kelahiran Uber adalah Garret Camp dan Travis Kalanick. Keduanya
merupakan entrepreneur kawakan yang masing-masing sudah pernah menjual perusahaan
teknologi mereka.
Garret menjual StumbleUpon, mesin penjelajah internet kepada eBay pada tahun 2007
seharga USD 75 juta (Rp 923 miliar). Sedangkan Travis Kalanick telah menjual Red Swoosh,
perusahaan berbagi file kepada Akamai senilai USD 19 juta (Rp 234 miliar).
Garret dan Travis lalu bertemu pada tahun 2008 di sebuah konferensi teknologi di Paris,
dimana Garret menceritakan idenya untuk menjalankan layanan mobil mewah yang nyaman
dan terjangkau. Setahun kemudian, Uber (saat itu bernama UberCab) diluncurkan.
Garret memiliki ide ingin memecahkan masalah besar di San Fransisco sulitnya
mendapatkan taksi. Awalnya, Garret dan Travis setuju untuk membagi biaya pengemudi,
mobil Mercedes S Class, dan sebuah tempat parkir di garasi. Lalu kedua co-founder akan bisa
menelusuri kota San Fransisco menggunakan aplikasi Uber di iPhone. Namun, begitu banyak
hal telah berubah sejak saat itu.

Uber saat ini memiliki lima pilihan kendaraan: Taxi, Black (mobil sedan mewah), SUV, LUX
(pilihan mobil paling mewah), dan UberX (layanan mobil dari sesama pengguna). Selain itu,
Uber juga memiliki sejumlah produk yang masih dalam tahap testing seperti Essentials dan
Rush. Essentials merupakan jasa pengiriman barang-barang esensial seperti snack, minuman
ringan, dan perlengkapan medis. Dan Rush merupakan jasa kurir.
Saat ini Uber beroperasi tidak hanya di San Fransisco, tapi di lebih dari 250 kota di 50
negara. Mereka memiliki rencana menciptakan satu juta pekerjaan pada tahun 2015, dan
memiliki impian dimana pengendara tidak perlu lagi membeli sebuah mobil karena
berkendara dengan Uber akan menjadi alternatif yang lebih murah nantinya.
https://id.techinasia.com/uber-sejarah-pendirian-startup-taksi
No 3
Bermacam-macam strategi dan kiat dilakukan para pengusaha taksi untuk memberikan
standar pelayanan yang bermutu, namun terlepas dari strategi marketing yang dikedepankan,
biaya yang dikeluarkan untuk menggunakan taksi menjadi salah satu pertimbangan bagi
konsumen.
Blue Bird sebagai taksi terbaik di indonesia, saat ini memiliki kompetitor yang tidak kalah
gesit dalam menggaet konsumen. Dalam penetuan tarif yang regulasinya telah diatur
departemen perhubungan, ada yang disebut tarif dasar (buka pintu) dan per kilometer (tarif
berjalan).
Untuk penggunaan taksi Blue Bird (regular) tarif dasar Rp7000 dan perkilometer dikenakan
biaya Rp3600. Jika menggunakan asumsi keberangkatan dari lebak bulus menuju harmoni
yang berjarak sekitar 26 km maka ongkos Blue Bird mencapai Rp106.000 belum lagi kondisi
macet, otomatis biaya membengkak. Sedangkan taksi UBER hanya separuh dari taksi Blue
Bird.
Meskipun memiliki keunggulan dan kelemahan, namun Blue Bird memiliki keunggulan di
jaringan armadanya yang banyak dan tersebar disudut kota, serta standar pelayanan driver
yang di tuntut ramah dan mengedepankan semangat berkendara yang safety driving dan taat
aturan lalu-lintas dijalan.
Sedangkan taxi uber, selain memiliki kesamaan dalam keunggulan pelayanan juga
memberikan kemudahan dalam pemesanan taksi hanya kurang dari 15 menit untuk mencapai
lokasi. Selain itu armada taksi uber menggunakan beberapa jenis mobil yang tergolong
mewah. Kelemahan untuk taksi uber yaitu status armada yang tidak jelas (non resmi) dan
masih polemik. Karena fasilitas kendaraan menggunakan kendaraan pribadi. Begitu juga
ongkos yang dikeluarkan karena pembayaran hanya bisa dilakukan dengan kartu kredit.
Di akhir tahun 2015, di saat taksi alternatif bernama Uber mulai menjamur di Jakarta, mereka
hadir dengan cara pemesanan taksi yang sungguh revolusioner. Seluruh cara pemesanan
sudah hadir secara digital. Bahkan yang lebih gila lagi, sama sekali tidak ada manusia di

Customer Service Uber. Memanggil taksi ataupun menyampaikan keluhan? Semuanya


tinggal pencet, tidak perlu bicara sampai berbusa-busa.
Mulai dari cara pemesanan yang mudah: Tinggal masukkan titik penjemputan dan titik drop
off.
Lalu ada skema tarif yang begitu transparan. Enak buat pemesan, bisa berjaga-jaga sambil
menghitung ongkos perjalanannya.
Lalu kita bisa mendeteksi secara live (ingat, live!) pergerakan sopir yang kita panggil.
Kita juga bisa membatalkan pemesanan jika sopir menunjukkan gelagat tidak bagus.
Ketika selesai, langsung ada billing digital mampir ke e-mail kita.
Di zaman sekarang, di mana nyaris semua pengguna taksi sudah menggunakan ponsel pintar,
cara pemesanan seperti itu sangat memudahkan. Tidak ada lagi deg-degan menunggu SMS
yang tak kunjung tiba. Tidak perlu lagi berbusa-busa menyebutkan nomor ponsel sendiri kala
memesan taksi lewat telepon. Tidak ada lagi acara bingung, karena semua mobil dan
pengemudinya bisa diperiksa wajah, nomor platnya, dan tipe mobilnya secara transparan.
Bonus: Tak ada lagi kejadian jantungan melihat argometer gara-gara sistem tarif yang tidak
transparan buat pengguna taksi.
Mudah dan transparan. Sebetulnya itu yang dicari masyarakat. Bukan sekadar perusahaan
taksi ini punya landasan hukum atau tidak, atau perusahaan taksi ini membayar pajak atau
tidak. Memang membayar pajak itu penting. Namun selama layanan revolusioner itu ada,
memudahkan, dan transparan, mengapa tidak? Bukankah sekarang ini zamannya semua serba
mudah dan serba transparan? Bukankah mudah dan transparan itu adalah dua prinsip utama
dalam mengemas sesuatu, apapun itu, di era 2010-an ini? Bukankah akan lebih baik
mempertahankan kemudahan dan transparansi, sambil kemudian urusan hukumnya ditangani
dengan kepala dingin?