Anda di halaman 1dari 323

BUKU RENCANA

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, atas terselesaikannya
Buku Rencana dari Kegiatan Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)
Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2011.
Penyusunan RTRW Kabupaten Labuhanbatu ini bertujuan untuk memberikan gambaran
mengenai gambaran umum dengan tujuan, kebijakan dan strategi penataan ruang
kemudian di jelaskan mengenai rencana struktur dan pola ruang serta penetapan
kawasan strategis, arahan pemanfaatan ruang dan pengendalian ruang di Kabupaten
Labuhanbatu.
Selain produk Buku Rencana, juga dihasilkan album peta serta Rancangan Peraturan
Daerah yang kemudian akan disahkan menjadi Peraturan Daerah Kabupaten
Labuhanbatu. Kami berharap Buku Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten
Labuhanbatu ini dapat menjadi acuan dalam pembangunan yang sesuai dengan amanat
Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang. Kami berterima kasih
kepada pihak pihak terkait serta masyarakat Kabupaten Labuhanbatu yang telah
memberikan masukan baik berupa data dan informasi yang berkaitan dengan
penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Labuhanbatu ini.
Demikianlah Laporan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) ini disampaikan, atas
kerjasama semua pihak yang terkait diucapkan terima kasih.

Labuhanbatu,

Desember 2011

DINAS CIPTA KARYA DAN TATA RUANG


KABUPATEN LABUHAN BATU

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Labuhanbatu


Tahun 2011 - 2031

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ..........................................................................................
DAFTAR ISI........................................................................................................
DAFTAR TABEL ................................................................................................
DAFTAR PETA...................................................................................................
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................

i
ii
v
vii
viii

BAB 1 PENDAHULUAN..................................................................................... I - 1
1.1
1.2

Dasar Hukum Penyusunan RTRW Kabupaten Labuhanbatu ..............................


Profil Wilayah Kabupaten Labuhanbatu................................................................
1.2.1 Gambaran Umum Wilayah .......................................................................
1.2.2 Kependudukan Dan Sumber Daya Manusia............................................
1.2.3 Potensi Bencana Alam .............................................................................
1.2.4 Potensi Sumber Daya Alam .....................................................................
1.2.5 Potensi Ekonomi Wilayah.........................................................................
Isu - Isu Strategis ..................................................................................................

I-1
I - 10
I - 10
I - 21
I - 31
I - 34
I - 41
I - 54

BAB 2 TUJUAN, KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENATAAN RUANG............

II - 1

1.3

2.1
2.2
2.3

Tujuan Penataan Ruang Wilayah ......................................................................... II - 1


Kebijakan Penataan Ruang Wilayah .................................................................... II - 2
Strategi Penataan Ruang Wilayah......................................................................... II - 2

BAB 3 RENCANA STRUKTUR RUANG ........................................................... III - 1


3.1

3.2

Rencana Sistem Pusat Kegiatan ..........................................................................


3.1.1 Sistem Perkotaan.....................................................................................
3.1.2 Sistem Perdesaan....................................................................................
3.1.3 Hierarki Kawasan Perkotaan....................................................................
Rencana Sistem Jaringan Prasarana Wilayah .....................................................
3.2.1 Sistem Jaringan Prasarana Utama ..........................................................
3.2.2 Sistem Jaringan Prasarana Lainnya ........................................................

III - 1
III - 1
III - 3
III - 3
III - 6
III - 6
III - 13

BAB 4 RENCANA POLA RUANG............................................................ IV - 1


4.1

4.2

Rencana Pola Ruang Kawasan Lindung ..............................................................


4.1.1 Kawasan Hutan Lindung .........................................................................
4.1.2 Kawasan Yang Memberikan Perlindungan Terhadap Kawasan
Bawahannya.............................................................................................
4.1.3 Kawasan Perlindungan Setempat ............................................................
4.1.4 Kawasan Suaka Alam, Pelestarian Alam dan Cagar Budaya..................
4.1.5 Kawasan Rawan Bencana Alam..............................................................
4.1.6 Kawasan Ruang Terbuka Hijau (RTH) Perkotaan................................. ..
Kawasan Budidaya................................................................................................
4.2.1 Kawasan Hutan Produksi .........................................................................
4.2.2 Kawasan Peruntukan Pertanian...............................................................
4.2.3 Kawasan Peruntukan Perikanan ..............................................................
4.2.4 Kawasan Peruntukan Pertambangan ......................................................
4.2.5 Kawasan Peruntukan Industri ..................................................................
4.2.6 Kawasan Peruntukan Permukiman ..........................................................
4.2.7 Kawasan Peruntukan Lainnya..................................................................

IV - 3
IV - 4
IV - 5
IV - 6
IV - 8
IV - 10
IV - 10
IV - 10
IV - 11
IV - 11
IV - 14
IV - 15
IV - 15
IV - 16
IV - 16

BAB 5 PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS................................................ V - 1


5.1
5.2
5.3

Ketentuan Umum Penetapan Kawasan Strategis Wilayah Nasional ...................


Ketentuan Umum Penetapan Kawasan Strategis Wilayah Provinsi
Sumatera Utara.....................................................................................................
Ketentuan Umum Penetapan Kawasan Strategis Wilayah Kabupaten
Labuhanbatu.........................................................................................................
5.3.1 Kawasan Strategis Dari Sudut Kepentingan Pertumbuhan Ekonomi......
5.3.2 Kawasan Strategis Dari Sudut Kepentingan Fungsi dan Daya
Dukung Lingkungan.................................................................................

V-1
V-1
V-2
V-4
V-6

BAB 6 ARAHAN PEMANFAATAN RUANG ..................................................... VI - 1


BAB 7 KETENTUAN PENGENDALIAN PEMANFAATAN RUANG .................. VII 1
7.1
7.2
7.3
7.4

Ketentuan Umum Peraturan Zonasi......................................................................


Ketentuan Umum Perizinan ..................................................................................
Ketentuan Insentif Dan Disinsentif ................................................................
Arahan Sanksi ...........................................................................................

VII - 2
VII - 17
VII - 18
VII - 20

BAB 8 HAK, KEWAJIBAN DAN PERAN MASYARAKAT SERTA


KELEMBAGAAN DALAM PENATAAN RUANG................................... VIII - 1
8.1
8.2
8.3
8.4
8.5
8.6

Hak Masyarakat ....................................................................................................


Kewajiban Masyarakat ..........................................................................................
Tujuan Pengaturan Bentuk dan Tata Cara Peran Masyarakat Dalam
Penataan Ruang ...................................................................................................
Bentuk Peran Masyarakat .....................................................................................
Tata Cara Peran Masyarakat .......................................................................
Kelembagaan Penataan Ruang Daerah ........................................................

VIII - 2
VIII - 3
VIII - 4
VIII - 4
VIII - 5
VIII - 6

ii

BUKU RENCANA

DAFTAR TABEL
Tabel

1.1

Luas Kecamatan, dan Rasio Kecamatan Terhadap Luas Kabupaten Labuhanbatu.... I - 13

Tabel

1.2

Tutupan Lahan Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2008 .............................................. I - 19

Tabel

1.3

Luas Daerah, Banyaknya Rumah Tangga, Penduduk, Rata-Rata


Dan Kepadatan Penduduk Per Km2 Tiap Kecamatan Di Kabupaten
Labuhanbatu Tahun 2009 .......................................................................................... I - 22

Tabel

1.4

Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin per Kecamatan Di


Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2009........................................................................ I - 24

Tabel

1.5

Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur Per Kecamatan Di

Tabel

1.6

Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2009........................................................................ I - 25


Jumlah Penduduk Berdasarkan Suku Bangsa Tiap Kecamatan
Di Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2009.................................................................... I - 26

Tabel

1.7

Jumlah Penduduk Berdasarkan Agama Tiap Kecamatan


Di Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2009 ............................................................ ...... I - 27

Tabel

1.8

Jumlah Penduduk Berumur 10 Tahun ke Atas Menurut Status Pendidikan


Di Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2009 ............................................................ ...... I - 28

Tabel

1.9

Perkembangan Jumlah Penduduk Berdasarkan Data dan Hasil Proyeksi


Menurut Kecamatan Di Kabupaten Labuhanbatu ..................................................... I - 30

Tabel

1.10 Perkembangan Gerakan Tanah Yang Terjadi Di Kabupaten Labuhanbatu ................ I - 31

Tabel

1.11 Desa / Kelurahan Yang Rawan Terjadi Bencana Alam Banjir di


Kabupaten Labuhanbatu............................................................................................ I - 32

Tabel

1.12 Produksi Pertanian dan Perkebunan Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2009 ............. I - 35

Tabel

1.13 Perkembangan Produk Domestik Bruto (PDRB) Menurut Lapangan Usaha


Atas Dasar Harga Berlaku 2007-2009 ........................................................................ I - 41

Tabel

1.14 Persentase Pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDRB)


Menurut Lapangan Usaha Atas Dasar harga Berlaku 2007-2009 .............................. I - 42

Tabel

1.15 Perkembangan Produk Domestik Bruto (PDRB) Menurut Lapangan Usaha


Atas Dasar Harga Konstan 2007-2009 ....................................................................... I - 43

Tabel

1.16 Persentase Pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDRB)

Tabel

1.17 Pola Aliran Komoditas Pertanian Di Kabupaten Labuhanbatu .................................. I - 45

Tabel

1.18 Sektor / Komoditas Basis Kabupaten Labuhanbatu................................................... I - 49

Tabel

1.19 Proyeksi Ekonomi Menurut Skenario 1...................................................................... I - 52

Tabel

1.20 Proyeksi Ekonomi Menurut Skenario 2............................................................... ...... I - 53

Tabel

3.1

Rencana Fungsi Utama Sistem Perkotaan Kabupaten Labuhanbatu ........................ III - 4

Tabel

3.2

Rencana Pengembangan Jaringan Listrik di Kabupaten Labuhanbatu ..................... III - 15

Tabel

3.3

Rencana Pengembangan Jaringan Telekomunikasi di Kabupaten Labuhanbatu ...... III - 17

Tabel

3.4

Jaringan Irigasi Menurut Kewenangan Di Kabupaten Labuhanbatu ......................... III - 19

Tabel

3.5

Rencana Pengendalian Wilayah Rawan Terjadi Bencana Alam Banjir ....................... III - 20

Tabel

3.6

Rencana Pengelolaan Persampahan di Kabupaten Labuhanbatu ............................. III - 22

Menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Konstan 2007-2009............................. I - 43

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

BUKU RENCANA

Tabel

3.7

Rencana Arahan Wilayah Pengembangan Pelayanan Air Minum di


Kabupaten Labuhanbatu............................................................................................ III - 24

Tabel

4.1

Tabel

4.2

Kawasan Hutan Menurut Keputusan Menteri Kehutanan


Nomor : SK.44/Menhut-II/2005................................................................................. IV - 2
Kawasan Hutan Kabupaten Labuhanbatu Berdasarkan Rekomendasi
Tim Terpadu Terhadap Perubahan Keputusan Menteri Kehutanan Nomor
SK.44/Menhut-II/2005 ............................................................................................... IV - 3

Tabel

4.3

Luasan Hutan Lindung Di Kabupaten Labuhanbatu .................................................. IV - 5

Tabel

4.4

Luasan Resapan Air Di Kabupaten Labuhanbatu ...................................................... IV - 6

Tabel

4.5

Luasan Sempadan Sungai Di Kabupaten Labuhanbatu ............................................. IV - 7

Tabel

4.6

Kriteria Kawasan Suaka Alam, Pelestarian Alam dan Cagar Budaya ......................... IV - 8

Tabel

4.7

Rencana Luasan Pertanian Lahan Basah di Kabupaten Labuhanbatu ...................... IV - 12

Tabel

4.8

Rencana Luasan Pertanian Lahan Kering di Kabupaten Labuhanbatu ...................... IV - 13

Tabel

4.9

Rencana Luasan Perkebunan Kelapa Sawit di Kabupaten Labuhanbatu .................. IV - 13

Tabel

4.10 Rencana Luasan Perkebunan Karet di Kabupaten Labuhanbatu .............................. IV - 14

Tabel

4.11 Pembagian Luas Satuan Penggunaan Lahan Kabupaten Labuhanbatu ..................... IV - 18

Tabel

5.1

Penetapan Kawasan Strategis Kabupaten Labuhanbatu .......................................... V - 8

Tabel

6.1

Indikasi Program Utama Perwujudan Rencana Tata Ruang WilayaH

Tabel

7.1

Arahan Aturan Zonasi Dalam RTRW Kabupaten Labuhanbatu .................................. VII - 7

Tabel

7.2

Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Wilayah Kabupaten Labuhanbatu ................... VII - 10

Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2011 2031............................................................ VI - 2

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

ii

BUKU RENCANA

DAFTAR PETA
Peta
Peta
Peta
Peta
Peta
Peta
Peta
Peta

1.1
1.2
1.6
1.7
3.1
3.2
4.1
5.1

Orientasi Wilayah .....................................................................................


Wilayah Administrasi Kabupaten Labuhanbatu .......................................
Peta Tutupan Lahan Kabupaten Labuhanbatu ........................................
Peta Kepadatan Penduduk ......................................................................
Rencana Struktur Ruang Kabupaten Labuhanbatu .................................
Rencana Jaringan Prasarana Kabupaten Labuhanbatu..........................
Rencana Pola Ruang Kabupaten Labuhanbatu ......................................
Penetapan Kawasan Strategis Kabupaten Labuhanbatu ........................

Bantuan Teknis Penyusunan RTRW Kabupaten Labuhanbatu


Tahun 2009

I - 12
I - 14
I - 20
I - 23
III - 5
III - 26
IV - 17
V -9

BUKU RENCANA

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1
Gambar 1.2
Gambar 1.3
Gambar 1.5
Gambar 1.6
Gambar 1.6
Gambar 1.7
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar
Gambar

1.8
1.9
1.10
1.11
1.12
1.13
1.14
3.1

Perkembangan Penduduk di Kabupaten Labuhanbatu


Tahun 1998 - 2009 ...................................................................................
Kepadatan Penduduk di Kabupaten Labuhanbatu
Tahun 2009 ..............................................................................................
Persentase Penduduk menurut suku bangsa
di Kabupaten Labuhanbatu tahun 2009 ..................................................
Persentase Penduduk menurut Agama
di Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2009..................................................
Persentase Penduduk Menurut Status Pendidikan .................................
Proyeksi Penduduk di Kabupaten Labuhanbatu sampai
dengan Tahun 2031 .................................................................................
Pola Pertumbuhan PDRB Kabupaten Labuhanbatu Atas Dasar Harga
Konstan ....................................................................................................
Pola Aliran Komoditas CPO di Kabupaten Labuhanbatu.........................
Pola Aliran Komoditas Karet di Kabupaten Labuhanbatu........................
Pola Aliran Komoditas Perikanan Laut di Kabupaten Labuhanbatu ........
Skenario 1 : Laju Pertumbuhan Pesimis ..................................................
Skenario 2 : Laju Pertumbuhan Optimis ..................................................
Pola Pertumbuhan Ekonomi sesuai Skenario 1.......................................
Pola Pertumbuhan Ekonomi sesuai Skenario 2.......................................
Bagan Hirarki Sistem Perkotaan di Kabupaten Labuhanbatu..................

Bantuan Teknis Penyusunan RTRW Kabupaten Labuhanbatu


Tahun 2009

I - 21
I - 22
I - 26
I - 27
I - 28
I - 30
I - 44
I - 46
I - 47
I - 48
I - 50
I - 51
I - 52
I - 53
III - 2

BUKU RENCANA

BAB

PENDAHULUAN

1.1

Dasar Hukum Penyusunan RTRW Kabupaten Labuhanbatu


1. Pasal 18 ayat (6) Perubahan Kedua Undang-Undang Dasar Negara
Republik Indonesia Tahun 1945;
2. Undang-Undang Nomor 7/Drt/Tahun 1956 tentang Pembentukan Daerah
Otonom Kabupaten-Kabupaten Dalam Lingkungan Provinsi Sumatera
Utara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1956 Nomor 58,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 1092);
3. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar PokokPokok Agraria (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1960 Nomor
104, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 2043);
4. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1983 tentang Zona Ekonomi Eksklusif
Indonesia (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1983 Nomor 44,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3260);
5. Undang-Undang

Nomor

5 Tahun

1984

tentang

Perindustrian

(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1984 Nomor 22, Tambahan


Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3274);
6. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya
Alam Hayati dan Ekosistemnya (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 1990 Nomor 49, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 3419);

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I-1

BUKU RENCANA

7. Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1992 tentang Sistem Budidaya


Tanaman (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1992 Nomor
46, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3478);
8. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1992 tentang Benda Cagar Budaya
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1992 Nomor 27, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3470);
9. Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1996 tentang Perairan Indonesia
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1996 Nomor 73, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3647);
10. Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 167, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 3888) sebagaimana telah diubah
dengan Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2004 tentang Peraturan
Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang
Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang
Kehutanan

Menjadi

Undang-Undang

(Lembaran

Negara

Republik

Indonesia Tahun 2004 Nomor 86, Tambahan Lembaran Negara Republik


Indonesia Nomor 4412);
11. Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi
(Lembaran

Negara

Republik

Indonesia

Tahun

2001 Nomor

136,

Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4152);


12. Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2002 tentang Pertahanan Negara
(Lembaran

Negara

Republik

Indonesia

Tahun

2002 Nomor

3,

Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4169);


13. Undang-Undang
(Lembaran

Nomor

27

Negara Republik

Tahun
Indonesia

2003

tentang

Panas

Tahun 2003 Nomor

Bumi
155,

Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4327);


14. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 32, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4377);
15. Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan
Perundang-undangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004
Nomor 35, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4380);

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I-2

BUKU RENCANA

16. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan


Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2004 Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4421);
17. Undang-Undang

Nomor

31

Tahun

(Lembaran

Negara Republik Indonesia

Tambahan

Lembaran

Negara

2004

tentang

Perikanan

Tahun 2004 Nomor

Republik

Indonesia

Nomor

118,
4433)

sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 45 Tahun


2009 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 2004
tentang Perikanan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009
Nomor 154, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
5073);
18. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah
diubah beberapa kali, terakhir dengan Undang-Undang Republik Indonesia
Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang
Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4844);
19. Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 132, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4441);
20. Undang-Undang

Nomor

17

Tahun

2007

tentang Rencana

Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005-2025 (Lembaran


Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 33, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 4700);
21. Undang-Undang

Nomor

23

Tahun

2007

tentang

Perkeretaapian

(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 65, Tambahan


Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4722);
22. Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007

Tentang

Penanggulangan

Bencana (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 66,


Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4723);

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I-3

BUKU RENCANA

23. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang


(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 68, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4725);
24. Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2007 Tentang Pengelolaan Wilayah
Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2007 Nomor 84, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 4739);
25. Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2007 Tentang Energi (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 96, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4746);
26. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2008 Tentang Pelayaran (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 64, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 4849);
27. Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 69, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4851);
28. Undang-Undang
(Lembaran

Nomor

Negara

43 Tahun 2008

Republik

Indonesia

tentang
Tahun

Wilayah Negara

2008 Nomor 177,

Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4925);


29. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2009 tentang Penerbangan (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 1, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 4956);
30. Undang-Undang Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral
dan Batubara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 4,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4959);
31. Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 11, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 4966);
32. Undang-Undang

Nomor

18

Tahun

2009

tentang

Peternakan dan

Kesehatan Hewan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009


Nomor 19, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4974);
33. Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan
Jalan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 96,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5025);

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I-4

BUKU RENCANA

34. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan


Pengelolaan Lingkungan Hidup (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2009 Nomor 140, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 5059)
35. Undang-Undang Nomor 41 Tahun 2009 tentang Perlindungan Lahan
Pertanian Pangan Berkelanjutan (Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 149 Tahun 2009, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 5068);
36. Undang-Undang Nomor 45 Tahun 2009 tentang Perikanan (Lembaran
Negara Republik lndonesia Tahun 2009 Nomor 154,Tambahan Lembaran
Negara Republik lndonesia Nomor 5073);
37. Undang-Undang

Nomor

Tahun

2011

tentang

Perumahan dan

Permukiman (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun


Nomor

7,

Tambahan

Lembaran

2011

Negara Republik Indonesia Nomor

5188);
38. Undang-Undang

Nomor

12

Tahun

2011

tentang Pembentukan

Peraturan Perundang-undangan (Lembaran Negara Republik


Tahun

2011

Nomor

Indonesia

82, Tambahan Lembaran Negara Republik

Indonesia Nomor 5234);


39. Peraturan

Pemerintah

Nomor

35

Tahun

1991

tentang

Sungai

(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1991 Nomor 44, Tambahan


Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3445);
40. Peraturan Pemerintah Nomor 68 tahun 1998 tentang Kawasan Suaka Alam
dan Kawasan Pelestarian Alam (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 1998 Nomor 132, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 3776);
41. Peraturan

Pemerintah

Nomor

19

Tahun

1999

tentang

Pengendalian Pencemaran dan/atau Perusakan Laut (Lembaran Negara


Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 32, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 3816);
42. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai
Dampak Lingkungan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999
Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
3838);

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I-5

BUKU RENCANA

43. Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2000 tentang Ketelitian Peta untuk
Penataan Ruang Wilayah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2000 Nomor 20, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia 3934);
44. Peraturan

Pemerintah

Kepelabuhanan

Nomor

69

Tahun

2001

tentang

(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2001

Nomor 127, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor


4145);
45. Peraturan

Pemerintah

Nomor

70

Tahun

2001

tentang

Kebandarudaraan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2001


Nomor 128, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4146);
46. Peraturan

Pemerintah

Nomor

82

Tahun

2001

tentang

Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air (Lembaran


Negara Republik Indonesia Tahun 2001 Nomor 153, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 4161);
47. Peraturan

Pemerintah Nomor 63 Tahun 2002 tentang Hutan Kota

(Lembaran

Negara

Republik

Indonesia

Tahun

2002

Nomor 119,

Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4242);


48. Peraturan
Pangan

Pemerintah
(Lembaran

Nomor
Negara

68

Tahun

Republik

2002

tentang Ketahanan

Indonesia Tahun 2002 Nomor

142, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4254);


49. Peraturan

Pemerintah

Nomor

16

Tahun

2004

tentang

Penatagunaan Tanah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004


Nomor 45, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4385);
50. Peraturan Pemerintah Nomor 44 Tahun 2004 tentang Perencanaan
Kehutanan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 146,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4452);
51. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2005 tentang Jalan Tol
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 32, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4489);
52. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan
Sistem Penyediaan Air Minum (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2005 Nomor 33, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 4490);

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I-6

BUKU RENCANA

53. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pembinaan dan


Pengawasan Atas Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 165; Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 4593);
54. Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2006 tentang Irigasi (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 16, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 4624);
55. Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2006 tentang Jalan (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 30, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 4638);
56. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2007 tentang Tata Hutan dan
Penyusunan Rencana Pengelolaan Hutan serta Pemanfaatan Hutan
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 22; Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4696);
57. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi dan
Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4737);
58. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008
Nomor 48, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4833);
59. Peraturan

Pemerintah

Nomor

42

Tahun

2008

tentang

Pengelolaan Sumber Daya Air (Lembaran Negara Republik Indonesia


Tahun 2008 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 4858);
60. Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2008 tentang Air Tanah
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 83, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4859);
61. Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2009 tentang Kawasan Industri
(Lembaran

Negara

Republik

Indonesia

Tahun

2009 Nomor

47,

Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4987);


62. Peraturan

Pemerintah

Nomor

34

Tahun

2009

tentang

Pedoman

Pengelolaan Kawasan Perkotaan (Lembaran Negara Republik Indonesia


Tahun 2009 Nomor 68, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I-7

BUKU RENCANA

Nomor 5004);
63. Peraturan Pemerintah Nomor 61 Tahun 2009 tentang Kepelabuhanan
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 151, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia nomor 5070);
64. Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2010 tentang Tata Cara
Perubahan Peruntukan dan Fungsi Hutan (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2010 Nomor 15, tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 5097);
65. Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2010 tentang Penertiban dan
Pendayagunaan Tanah Terlantar (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2010 Nomor 16, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 5098);
66. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan
Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010
Nomor 21, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5103);
67. Peraturan

Pemerintah

Nomor

22

Tahun

2010

tentang

Wilayah

Pertambangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor


28, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5110);
68. Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2010 tentang Pelaksanaan
Kegiatan Usaha Pertambangan Mineral dan Batubara (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 29, Tambahan Lembar Negara
Republik Indonesia Nomor 5111);
69. Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2010 tentang Penggunaan
Kawasan Hutan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor
30, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5112);
70. Peraturan

Pemerintah

Nomor

36

Tahun

2010

tentang

Pengusahaan Pariwisata Alam di Suaka Margasatwa, Taman Nasional,


Taman Hutan Raya, dan Taman Wisata Alam (Lembaran

Negara

Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 44, Tambahan Lembaran


Negara Republik Indonesia Nomor 5116);
71. Peraturan

Pemerintah

Nomor

62

Tahun

2010

tentang

Pemanfaatan Pulau-Pulau Kecil Terluar (Lembaran Negara Republik


Indonesia Tahun 2010 Nomor 101, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 5151);
72. Peraturan

Pemerintah

Nomor

64

Tahun

2010

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

tentang Mitigasi

I-8

BUKU RENCANA

Bencana di Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (Lembaran Negara


Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 109,

Tambahan

Lembaran

Negara Republik Indonesia Nomor 5154);


73. Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 2010 Tentang Bentuk dan Tata
Cara Peran Masyarakat Dalam Penataan Ruang (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor 118, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 5160);
74. Peraturan Presiden Nomor 112 Tahun 2007 tentang Penataan dan
Pembinaan Pasar Tradisional, Pusat Perbelanjaan, dan Toko Modern
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 46, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3743);
75. Peraturan

Presiden

Nomor

15

Tahun

2010

tentang

Penyelenggaraan Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik Indonesia


Tahun 2010 Nomor 21, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 5103);
76. Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan
Lindung;
77. Keputusan

Presiden

Nomor

Tahun

2009

tentang

Badan

Koordinasi Penataan Ruang Nasional;


78. Instruksi

Presiden

Nomor

tahun

2009

tentang

Pengembangan

Infrastruktur Istana Kepresidenan, Kebun Raya dan Benda Cagar Budaya


Tertentu;
79. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 9 Tahun 1998 tentang Tata Cara
Peran Serta Masyarakat dalam Proses Perencanaan Tata Ruang di
Daerah;
80. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 20 Tahun 2007 tentang
Pedoman Teknik Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan, Ekonomi, serta
Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang;
81. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 21 Tahun 2007 tentang
Pedoman Penataan Ruang Kawasan Rawan Letusan Gunung Berapi dan
Kawasan Rawan Gempa Bumi;
82. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 22 Tahun 2007 tentang
Pedoman Penataan Ruang Kawasan Rawan Bencana Longsor;
83. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 1 Tahun 2008 tentang Pedoman
Perencanaan Kawasan Perkotaan;

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I-9

BUKU RENCANA

84. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 5 Tahun 2008 tentang


Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau di Kawasan
Perkotaan;
85. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 28 Tahun 2008 tentang Tata Cara
Evaluasi Rancangan Peraturan Daerah tentang Rencana Tata Ruang
Daerah;
86. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 11/PRT/M/2009 tentang
Pedoman Persetujuan Substansi Dalam Penetapan Rancangan Peraturan
Daerah Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi dan Rencana Tata
Ruang Wilayah Kabupaten/Kota beserta Rencana Rincinya;
87. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 16/PRT/M/2009 tentang
Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten.
88. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 50 Tahun 2009 tentang Pedoman
Koordinasi Penataan Ruang Daerah;
89. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 53 Tahun 2011 Tentang
Pembentukan Produk Hukum Daerah;
90. Peraturan Daerah Kabupaten Labuhanbatu Nomor 42 Tahun 2011 tentang
Rencana

Pembangunan

Labuhanbatu

Tahun

Jangka

Menengah

Daerah

Kabupaten

2011-2015

(Lembaran

Daerah

Kabupaten

Labuhanbatu Nomor 42 Tahun 2011 Seri D Nomor 42).

1.2

Profil Wilayah Kabupaten Labuhanbatu


1.2.1 Gambaran Umum Wilayah
A. Letak Geografis
Kabupaten Labuhanbatu secara geografis terletak pada 100 - 213 Lintang
Utara,

9940 - 10021 Bujur Timur dengan ketinggian 0 215 m diatas

permukaan laut. Kabupaten Labuhanbatu merupakan salah satu kabupaten


yang luas dan berada di wilayah pantai timur di bagian timur Provinsi Sumatera
Utara. Karena luas wilayah yang begitu besar (922.318 ha) maka Kabupaten
Labuhanbatu pada tahun 2008 dimekarkan menjadi 3 Kabupaten menjadi :
Kabupaten Labuhanbatu (kabupaten induk);
Kabupaten Labuhanbatu Utara (berdasarkan Undang-Undang Republik
Indonesia Nomor 23 Tahun 2008 Tentang Pembentukan Kabupaten
Labuhanbatu Utara Di Provinsi Sumatera Utara); dan

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 10

BUKU RENCANA

Kabupaten Labuhanbatu Selatan (berdasarkan Undang-Undang Republik


Indonesia Nomor 22 Tahun 2008 Tentang Pembentukan Kabupaten
Labuhanbatu Selatan Di Provinsi Sumatera Utara).

Dari pemekaran tersebut, posisi Kabupaten Labuhanbatu berada diantara


Kabupaten Labuhanbatu Utara dan Kabupaten Labuhanbatu Selatan. Meskipun
telah mekar, Kabupaten Labuhanbatu tetap memiliki wilayah yang bervariasi
dari laut hingga bukit.

Jika diperhatikan posisi geografis Kabupaten Labuhanbatu, Kota Rantau Prapat


khususnya merupakan pintu gerbang menuju Provinsi Sumatera Utara dari arah
pantai timur Pulau Sumatera khususnya dari Provinsi Riau dan sekaligus pusat
pertumbuhan di bagian Timur Sumatera Utara. Sebagai daerah lintasan dan
pusat pertumbuhan, Kabupaten Labuhanbatu memiliki peranan yang sangat
penting dalam melayani wilayah hinterlandnya.

Dalam konteks Provinsi Sumatera Utara, Kabupaten Labuhanbatu yang dalam


hal ini direpresentasikan dengan Kota Rantau Prapat memiliki jarak yang
bervariasi ke kabupaten/kota di Provinsi Sumatera Utara. Kota utama yang
paling jauh untuk ditempuh dari Kota Rantau Prapat adalah Kota Sidikalang
(Kabupaten Dairi), sedangkan Kota terdekat utama adalah Kota Kisaran
(Kabupaten Asahan). Hal ini menunjukan tingkat hubungan interaksi atau antar
kota baik dalam bentuk orang maupun barang. Dengan mengadopsi rumus
fisika, bahwa kekuatan tarik menarik antar kota merupakan fungsi jarak,
semakin dekat jarak kota maka semakin besar pula interaksi orang dan
barangnya dan sebaliknya semakin jauh jarak antar kota tersebut maka
semakin kecil pula tingkat interaksi orang dan barangnya.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 11

BUKU RENCANA

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 12

BUKU RENCANA

B. Wilayah Administrasi
Dengan dikeluarkannya Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun
2008 Tentang Pembentukan Kabupaten Labuhanbatu Utara Di Provinsi
Sumatera Utara dan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 22 Tahun
2008 Tentang Pembentukan Kabupaten Labuhanbatu Selatan Di Provinsi
Sumatera Utara, maka wilayah administrasi Kabupaten Labuhanbatu menjadi
berkurang. Saat ini secara administrasi, wilayah Kabupaten Labuhanbatu
memiliki batas wilayah yaitu :

Sebelah Utara

: berbatasan dengan Kabupaten Labuhanbatu Utara


dan Selat Malaka (Malaysia) ,

Sebelah Selatan

: berbatasan dengan Kabupaten Padang Lawas Utara


dan Kabupaten Labuhanbatu Selatan,

Sebelah Barat

: berbatasan dengan Kabupaten Labuhanbatu Utara


dan Kabupaten Padang Lawas Utara,

Sebelah Timur

: berbatasan dengan Propinsi Riau.

Tabel 1.1
Luas Kecamatan dan Rasio Kecamatan Terhadap Luas
Kabupaten Labuhanbatu
Rasio terhadap
No
Kecamatan
Luas Wilayah (Km2)
luas total (%)
1
Bilah Barat
202.98
7.92
2
Rantau Utara
112.47
4.39
3
Rantau Selatan
64.32
2.51
4
Bilah Hulu
293.23
11.45
5
Pangkatan
355.47
13.88
6
Bilah Hilir
430.83
16.82
7
Panai Hulu
276.31
10.79
8
Panai Tengah
483.74
18.89
9
Panai Hilir
342.03
13.35
Kab. Labuhanbatu
2,561.38
100.00
Sumber : Labuhanbatu Dalam Angka Tahun 2010

Setelah mengalami pemekaran menjadi 3 kabupaten, Kabupaten Labuhanbatu


(induk) memiliki luas 2.561,38 Km2 dari 9.223,18 Km2 luas sebelumnya atau
27,7 % dari luas sebelumnya. Kabupaten Labuhanbatu yang dulunya memiliki
22 kecamatan, dengan pemekaran menjadi 9 kecamatan.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 13

BUKU RENCANA

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 14

BUKU RENCANA

C. Kondisi Topografi
Kondisi topografi dan kelerengan merupakan salah satu faktor utama dalam
mempertimbangkan rencana pemanfaatan ruang dan bersifat given sehingga
dalam pemanfaatannya untuk dapat berfungsi sebagai kawasan budidaya
khususnya pada kondisi topografi dan kelerengan yang curam / sangat curam
membutuhkan teknologi yang tinggi. Dengan demikian kondisi topografi dan
kelerengan merupakan potensi sekaligus batasan dalam pengembangan lahan.
Sedangkan

morfologi

adalah

pengelompokan

bentuk

bentang

alam

berdasarkan rona, kemiringan lereng secara umum dan ketinggiannya pada


beberapa satuan morfologi. Secara umum morfologi dapat dibagi menjadi :

Satuan morfologi dataran adalah bentuk bentang alam yang didominasi


oleh daerah yang relatif datar atau sedikit bergelombang dengan kisaran
kemiringan lereng 0% - 5%. Lebih rinci lagi satuan morfologi dataran ini
dapat dibedakan atas dua subsatuan, yakni: subsatuan morfologi dataran
berkisar antara 0% - 2%; dan subsatuan morfologi medan bergelombang
dengan kisaran kemiringan lereng >2% - 5%.

Satuan

morfologi

perbukitan

adalah

bentuk

bentang

alam

yang

memperlihatkan relief baik halus maupun kasar, membentuk bukit-bukit


dengan kemiringan lereng yang bervariasi. Secara lebih rinci satuan
morfologi perbukitan dapat dibagi atas tiga subsatuan, yakni: subsatuan
morfologi perbukitan landai dengan kemiringan lereng antara 5% - 15%;
subsatuan morfologi perbukitan sedang dengan kemiringan lereng antara
15% - 40%; subsatuan morfologi perbukitan terjal dengan kemiringan lebih
dari 40%.

Satuan morfologi tubuh gunung berapi merupakan subsatuan perbukitan


sedang hingga terjal , namun membentuk kerucut tubuh gunung berapi.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 15

BUKU RENCANA

Berdasarkan kondisi eksisting topografi, morfologi dan kelerengan yang ada di


Kabupaten Labuhanbatu berada pada ketinggian 0 215 m di atas permukaan
laut dan dengan morfologi datar pada bagian pantai serta berbukit hingga
pegunungan di bagian selatan.

Kondisi topografi Kabupaten Labuhanbatu pada umumnya memiliki ketinggian


yang rendah dengan kelerengan yang relatif datar dari Kecamatan Panai Hilir
hingga Kecamatan Pangkatan dan sebagian kecil merupakan wilayah dengan
kelerengan yang besar di bagian paling selatan (Kecamatan Bilah Hilir dan
Bilah Hulu). Kondisi topografi dan kelerengan Kabupaten Labuhanbatu
menguntungkan berdasarkan data yang ada karena luasnya wilayah dengan
kelerengan yang relatif datar ( > 50 %). Hal ini memberikan peluang bagi
Kabupaten Labuhanbatu untuk mengembangkan wilayahnya untuk kawasan
budidaya lebih luas.

D. Kondisi Geologi
Perkembangan suatu wilayah sangat dipengaruhi oleh karakteristik fisiknya
khususnya kondisi geologi atau batuan. Karena hal ini memberikan daya
dukung terhadap jenis penggunaan lahan yang dapat berkembang diatasnya.

Berdasarkan Peta Geologi Lembar Pematang Siantar Sumatera, yang disusun


pada tahun 1982 dengan skala 1 : 250.000, bahwa kondisi geologi di
Kabupaten Labuhanbatu terdiri dari :
Batuan Sedimen dan Metasedimen, antara lain :
-

Qh : Aluvium Muda (pasir, kerikil, rawa bakau, fluviatil, asallaut dan


lakustrin),
Jenis batuan ini membentang luas dari bagian utara hingga ke arah
selatan Kabupaten Labuhanbatu khususnya dari Kecamatan Panai Hilir
hingga Kecamatan Pangkatan.

Qp : Aluvium Tua (kerikil, pasir, lempung),


Jenis batuan ini banyak terdapat di sekitar sungai yang mengalir ke arah
laut khususnya dari Kecamatan Pangkatan hingga Panai Hilir yang
dilingkupi oleh aluvium muda.

Tup : Formasi Petani (serpih abu-abu kehijauan dengan batu lanau dan
batu lumpur, kadang-kadang dengan struktur bioturbasi),

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 16

BUKU RENCANA

Jenis batuan ini terdapat di Kecamatan Bilah Hilir dan Kecamatan Bilah
Hulu. Jika dilihat lapisannya membentang dengan arah dari tenggara ke
arah barat laut.
-

Tmt : Formasi Telisa (serpih berfosil laut dengan lapisan tipis glaukonit
batu pasir dan batu gamping),

Tms : Formasi Sihapas (konglomerat breksi, batu pasir, batu lanau, dan
serpih tipis-tipis),

Tmsk : Anggota Kanan (batu pasir berlapis, kadang-kadang glaukonitan


dan batu lanau),

Put : kelompok Tapanuli Tak Terpisahkan (sama dengan formasi


Bahorok, tetapi lebih dominan wake/batu pasir dengan klastika-klastika,
berukuran lebih kecil 2 mm. Greensekis malihan. Setempat karena
intensitas temperatur. Dekat sentuhan intrusif),

Batuan Gunungapi, antara lain :


-

Qvt : Tufa Toba (batuan polimik bersusunan riolit-dasit, aliran tufa


kristal, gelas, debu dengan sedikit tufa eksposif pada bagian atas);

Mpih : Granit hatapang (granit biotit dan muskovit, pegmatit, greisen


dan urat kuarsa, mineralisasi timah dan tungsten).

Sebaran batuan / geologi yang ada di Kabupaten Labuhanbatu bervariasi di


bagian utara atau bagian pantai terdapat aluvial, regosol dan organosol. Jenis
batuan ini berada persis di pinggiran laut dan sungai. Setelah itu diikuti oleh
padsolik merah kekuningan sebagian yang paling besar dan berada di bagian
tengah Kabupaten Labuhanbatu. Dan pada wilayah selatan didominasi oleh
batuan padsolik kuning.

E. Klimatologi
Seperti umumnya daerah-daerah di Propinsi Sumatera Utara, Kabupaten
Labuhanbatu termasuk daerah yang beriklim tropis. Daerah ini memiliki 2
musim, yaitu musim kemarau dan musim hujan. Kedua musim ini biasanya
ditandai dengan sedikit banyaknya curah hujan dan volume curah hujan pada
bulan terjadinya musim. Selama tahun 2006, rata-rata hari hujan di Kabupaten
Labuhanbatu sebanyak 12 hari per bulan dengan rata-rata curah hujan 301,67
mm per bulan. Sedangkan untuk tahun

2007 (data sebelum pemekaran)

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 17

BUKU RENCANA

terdapat rata-rata hari hujan 12,75 hari per bulannya. Artinya hampir 50% tiap
bulannya terjadi hujan dengan curah hujan 329 mm per bulan. Terjadi
peningkatan curah hujan. Jika hal ini terus terjadi maka semakin tinggi potensi
terjadi genangan di Kabupaten Labuhanbatu.

F. Tutupan Lahan
Analisis penggunaan lahan Kabupaten Labuhanbatu dilakukan melalui
interpretasi foto satelit hingga menghasilkan peta tutupan lahan. Interpretasi
dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak komputer, sementara foto
satelit yang digunakan bersumber dari ALOS Tahun 2008 dengan ukuran pixel
15 meter. Berikut sumber data Citra Tutupan Lahan Kabupaten Labuhanbatu
yang digunakan dalam menginterpretasikan penggunaan lahan yang terdiri dari
3 scene.

Berdasarkan hasil interpretasi tutupan lahan Kabupaten Labuhanbatu dari data


citra Kabupaten Labuhanbatu tersebut diperoleh informasi bahwa terdapat 14
satuan penggunaan lahan yang mencakup baik fungsi lindung maupun
budidaya. Penggunaan lahan yang berfungsi lindung meliputi hutan mangrove
primer, hutan mangrove sekunder, hutan rawa sekunder, rawa, semak belukar
rawa dan semak/belukar, dimana keseluruhannya mencakup 16,62% dari luas
kabupaten. Sementara penggunaan lahan yang berfungsi budidaya meliputi
industri,

permukiman,

perkebunan

sawit

dsb,

dimana

keseluruhannya

mencakup 83,38% dari luas kabupaten. Kondisi ini menunjukkan bahwa


pemanfaatan lahan di Kabupaten Labuhanbatu sangat intensif. Pemanfaatan
lahan terbesar terjadi pada perkebunan sawit, pertanian lahan kering dan
pertanian lahan kering campuran dengan proporsi masing-masing sebesar
37.53%, 18.07% dan 15.29% dari luas kabupaten. Secara keseluruhan luas
masing-masing satuan penggunaan lahan Kabupaten Labuhanbatu ditunjukkan
pada Tabel 1.2 dan Peta 1.6.

Analisis penggunaan lahan tersebut dapat dibandingkan dengan penetapan


kawasan hutan sesuai dengan SK Menteri Kehutanan No. 44 Tahun 2005 (Peta
1.8). Bila keduanya dibandingkan (overlay), terlihat bahwa beberapa bagian
dari kawasan hutan sudah dimanfaatkan menjadi kegiatan budidaya. Kondisi ini

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 18

BUKU RENCANA

umumnya berlangsung di area pesisir yang saat ini mengalami ekspansi


kegiatan pertanian lahan kering.

No.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

Tabel 1.2
Tutupan Lahan Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2008
Land Cover
Luas (Ha)
Persentase (%)
Hutan Mangrove Primer
998.94
0.38
Hutan Mangrove Sekunder
Hutan Rawa Sekunder
Industri/Pabrik
Pemukiman
Perkebunan Sawit
Perkebunan Karet
Pertanian Lahan Kering
Pertanian Lahan Kering Campuran
Rawa
Sawah
Semak Belukar Rawa
Semak/Belukar
Tambak
Luas

2,740.68
8,350.10
153.68
5,378.90
96,128.59
6,941.34
46,284.14
39,163.50
2,433.31
19,210.35
18,672.46
9,374.65
307.37
256,138.00

1.07
3.26
0.06
2.10
37.53
2.71
18.07
15.29
0.95
7.50
7.29
3.66
0.12
100.00

Sumber : hasil perhitungan dari interpretasi tutupan lahan Kabupaten Labuhanbatu,


data ALOS DATA GEOTIFF, 2008.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 19

BUKU RENCANA

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 20

BUKU RENCANA

1.2.2 Kependudukan Dan Sumber Daya Manusia


A. Laju Pertumbuhan Penduduk
Secara umum, laju pertumbuhan penduduk Labuhanbatu per tahun selama
sepuluh tahun terakhir yakni dari tahun 2000 - 2009 sebesar 2,20 persen. Laju
pertumbuhan penduduk Kecamatan Rantau Selatan adalah yang tertinggi
dibandingkan kecamatan-kecamatan lain di Labuhanbatu yakni sebesar 4,03
persen, sedangkan yang terendah di Kecamatan Panai Hilir yakni sebesar 0,96
persen. Kecamatan Bilah Hilir walaupun menempati urutan keempat dari jumlah
penduduk namun dari sisi laju pertumbuhan penduduk adalah terendah kedua
setelah Kecamatan Panai Hilir yakni hanya sebesar 0,98 persen. Kecamatan
Rantau

Utara

jumlah

penduduknya

yang

paling

banyak

dan

laju

pertumbuhannya masih di atas laju pertumbuhan penduduk Labuhanbatu yakni


sebesar 2,45 persen. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 1.1
Gambar 1.1
Perkembangan Penduduk di Kabupaten Labuhanbatu Tahun 1998 - 2009

Sumber: Sumber : Kabupaten Labuhanbatu Dalam Angka Tahun 2010

B. Penyebaran Dan Kepadatan Penduduk


Berdasarkan pada data Badan Pusat Statistik Kabupaten Labuhanbatu jumlah
penduduk Kabupaten Labuhanbatu (setelah pemekaran) yaitu 414.417 Jiwa.
Jumlah penduduk terbanyak terdapat di Kecamatan Rantau Utara yaitu
sebanyak 82.785 jiwa dengan kepadatan penduduk 736 jiwa per km2,
sedangkan penduduk paling sedikit berada di Kecamatan Pangkatan sebanyak
31.867 jiwa dengan kepadatan penduduk 90 jiwa per km2. Kecamatan Rantau

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 21

BUKU RENCANA

Selatan merupakan kecamatan yang paling padat penduduknya dengan


kepadatan 896 jiwa per km2 dan Kecamatan Panai Tengah merupakan
kecamatan dengan kepadatan terendah yaitu sebesar 69 jiwa per km2. Untuk
lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel dan gambar di bawah ini.
Tabel 1.3
Luas Daerah, Banyaknya Rumah Tangga, Penduduk, Rata-Rata dan
Kepadatan Penduduk per Km Tiap Kecamatan
Di Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2009
Banyaknya
Rumah
Penduduk
tangga
1
Bilah Hulu
293.23
13,236
56,099
2
Pangkatan
355.47
7,392
31,867
3
Bilah Barat
202.98
7,669
33,738
4
Bilah Hilir
430.83
11,480
49,831
5
Panai Hulu
276.31
7,565
33,259
6
Panai Tengah
483.74
7,480
33,340
7
Panai Hilir
342.03
7,609
35,888
8
Rantau Selatan
64.32
12,958
57,610
9
Rantau Utara
112.47
18,554
82,785
Jumlah
2561.38
93,943
414,417
Sumber : Kabupaten Labuhanbatu Dalam Angka Tahun 2010
No

Kecamatan

Luas Wilayah
2
(Km )

Rata-rata
4
4
4
4
4
4
5
4
4
4

Kepadatan
Penduduk
Jiwa/ Km
191
90
166
116
120
69
105
896
736
162

Gambar 1.2
Kepadatan Penduduk di Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2009
1000
900
800
700
600
500
400
300
200
100
0

Kepadatan Penduduk
Sumber : Hasil Analis

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 22

BUKU RENCANA

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 23

BUKU RENCANA

C. Struktur Dan Karakteristik Penduduk


1.

Penduduk Berdasarkan Golongan Umur

Penduduk merupakan salah satu pendukung maju dan berkembangnya suatu


wilayah. Jika ditinjau komposisi struktur penduduk menurut golongan umur di
Kabupaten Labuhanbatu menunjukkan bahwa penduduk didominasi oleh
golongan usia produktif (15-64 tahun) yaitu 224.606 jiwa sebesar 56,03 % dari
total jumlah penduduk. Sedangkan jumlah penduduk usia 0-14 tahun sebesar
168.290 jiwa 41,98% ( 40%) dan jumlah penduduk usia 65+ tahun sebesar
7.954 atau 1,98% ( 5%). Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel 1.5.

2.

Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin

Jumlah penduduk Kabupaten Labuhanbatu dengan jenis kelamin perempuan


lebih sedikit dibandingkan penduduk laki-laki. Pada tahun 2009 jumlah
penduduk laki-laki sebesar 209.320 jiwa, sedangkan penduduk perempuan
sebanyak 205.097 jiwa dengan rasio jenis kelamin sebesar 102 persen. Data
mengenai jumlah penduduk berdasarkan jenis kelamin dapat dilihat pada tabel
1.4.
Tabel 1.4
Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin Per Kecamatan
Di Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2009
No

Kecamatan

Jenis Kelamin

Laki-laki
Perempuan
1
Bilah Hulu
28,165
27,934
2
Pangkatan
16,082
15,785
3
Bilah Barat
17,131
16,607
4
Bilah Hilir
25,566
24,265
5
Panai Hulu
16,867
16,392
6
Panai Tengah
17,034
16,306
7
Panai Hilir
18,312
17,576
8
Rantau Selatan
29,030
28,580
9
Rantau Utara
41,133
41,652
Jumlah
209,320
205,097
Sumber : Kabupaten Labuhanbatu Dalam Angka Tahun 2010

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

Jumlah
56,099
31,867
33,738
49,831
33,259
33,340
35,888
57,610
82,785
414,417

I - 24

BUKU RENCANA

Tabel 1.5
Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur per Kecamatan
di Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2009
No

Kecamatan

0-4

5-9

10-14

15-19

20-24

7195
8534
7847
6305
5663
Bilah Hulu
4088
4838
4455
3583
3216
Pangkatan
4320
5123
4706
3785
3402
Bilah Barat
6395
7576
6973
5594
5028
Bilah Hilir
4271
5058
4653
3731
3356
Panai Hulu
4271
5068
4663
3746
3363
Panai Tengah
4597
5451
5019
4026
3620
Panai Hilir
7381
8738
8038
6468
5805
Rantau Selatan
10598
12567
11562
9305
8343
Rantau Utara
Jumlah
53116 62953 57916 46543 41796
Sumber : Kabupaten Labuhanbatu Dalam Angka Tahun 2010
1
2
3
4
5
6
7
8
9

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

25-29

30-34

35-39

40-44

45-49

50-54

55-59

60-64

5412

4995

2708

1776

1537

1320

794

906

3070
3247
4801
3206
3209
3454
5553
7994

2840
3005
4439
2963
2966
3196
5126
7373

154 2
1636
2408
1608
1613
1741
2791
4014

1012
1082
1583
1061
1058
1149
1846
2624

884
940
1368
912
924
990
1608
2300

759
808
1177
782
791
855
1380
1978

451
477
702
469
472
507
814
1178

512
545
806
537
543
583
928
1336

1,107
2,159
662
981
652
653
700
1,134
1,613

39946

36903

18519

13191

11463

9850

5864

6696

9,661

I - 25

65+

BUKU RENCANA

3.

Penduduk Berdasarkan Suku Bangsa

Komposisi penduduk menurut suku bangsa di Kabupaten Labuhanbatu


didominasi oleh suku

Batak, yaitu 187.349 jiwa. Sedangkan suku Jawa

merupakan suku kedua yang memiliki penduduk terbanyak, yaitu 158.514 jiwa.
Suku Melayu menempati urutan ketiga, yaitu 28.073 jiwa. Jika kita kaitkan
dengan sejarah, Kabupaten Labuhanbatu pernah dikuasai oleh Kerajaan Bilah
yang merupakan salah satu Kerajaan Melayu terbesar di Sumatera Utara.
Namun suku bangsa melayu tidak merupakan suku terbesar jumlah
penduduknya.
Tabel 1.6
Jumlah Penduduk Berdasarkan Suku Bangsa Tiap Kecamatan
Di Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2009
Suku Bangsa
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9

Kecamatan
Bilah Hulu
Pangkatan
Bilah Barat
Bilah Hilir
Panai Hulu
Panai Tengah
Panai Hilir
Rantau Selatan
Rantau Utara
Jumlah

Batak
18,277
14,503
19,133
19,040
9,974
13,156
16,907
34,370
41,989

Minang
415
185
67
463
200
207
757
346
1,838

Melayu
230
300
51
4,056
3,602
9,942
6,890
1,049
1,954

Jawa
34,602
15,726
14,065
23,406
18,249
8,758
6,639
19,691
17,377

Aceh
107
48
17
120
53
53
197
92
472

Lainnya
2,468
1,106
405
2,746
1,181
1,224
4,497
2,062
19,156

Jumlah
56,099
31,867
33,738
49,831
33,259
33,340
35,888
57,610
82,785

187,349

4,478

28,073

158,514

1,159

34,845

414,417

Sumber : Kabupaten Labuhanbatu Dalam Angka Tahun 2010

Gambar 1.3
Persentase Jumlah Penduduk Menurut Suku Bangsa
di Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2009
0.25%
6.78%
Batak
Minang
44.44%
39.38%

Melayu
Jawa
Aceh
Lainnya

8.18%
0.95%
Sumber : Hasil Analisa
RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU
TAHUN 2011

I - 26

BUKU RENCANA

4.

Penduduk Berdasarkan Agama

Mayoritas penduduk di Kabupaten Labuhanbatu memeluk agama Islam. Hal ini


dapat dilihat dari jumlah penduduk menurut agama yang dianut di Kabupaten
Labuhanbatu untuk pemeluk agama Islam terdapat sekitar 345.958 jiwa.
Sedangkan pemeluk agama lainnya seperti Kristen Protestan hanya terdapat
sebanyak 49.800 jiwa dan pemeluk agama Kristen Katolik sebanyak 9.860 jiwa.
Sedangkan untuk pemeluk agama Budha 8.095 jiwa dan Hindu 382 jiwa.

Tabel 1.7
Jumlah Penduduk Berdasarkan Agama Tiap Kecamatan
Di Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2009
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9

Kecamatan
Bilah Hulu
Pangkatan
Bilah Barat
Bilah Hilir
Panai Hulu
Panai Tengah
Panai Hilir
Rantau Selatan
Rantau Utara

Islam
46,669
22,581
32,203
37,617
31,689
27,749
29,191
52,039
66,220

Protestan
6,939
7,549
1,029
9,996
1,127
4,568
3,984
4,822
9,785

Jumlah

345,958

49,800

Agama
Katolik
Budha
1,756
550
1,577
57
466
27
2,043
30
382
57
870
150
1,034
1,626
374
317
1,358
5,282
9,860

8,095

Hindu
146
6
10
15
3
0
54
40
108

Lainnya
39
96
3
130
0
3
0
17
33

Jumlah
56,099
31,867
33,738
49,831
33,259
33,340
35,888
57,610
82,785

382

322

414,417

Sumber : Kabupaten Labuhanbatu Dalam Angka Tahun 2010

Gambar 1.5
Persentase Jumlah Penduduk Menurut Agama
di Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2009
3%

1% 0%

0%

12%
Islam
Protestan
Katolik
Budha
84%

Hindu
Lainnya

Sumber : Hasil Analisa

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 27

BUKU RENCANA

5.

Penduduk Berdasarkan Tingkat Pendidikan

Pendidikan merupakan salah satu penentu masa depan masyarakat untuk


menjadi lebih baik lagi. Pada Tahun 2009 di Kabupaten Labuhanbatu tercatat
bahwa 314.730 jiwa atau 76 % tidak sekolah lagi, untuk penduduk yang
tidak/belum pernah sekolah terdapat 2% atau 9.328 jiwa, untuk jumlah murid
setingkat Sekolah Dasar sebanyak 32.939 jiwa. Jumlah murid setingkat
Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama sebanyak 34.479 jiwa. Sedangkan jumlah
murid setingkat Sekolah Lanjutan Tingkat Atas adalah 20.134 jiwa dan untuk
status pendidikannya yaitu Diploma/ Akademi/Universitas sebesar 2.807 jiwa
atau kurang lebih 1% dari jumlah keseluruhan. Untuk lebih jelasnya lihat tabel
berikut ini.
.
Tabel 1.8
Jumlah Penduduk Berumur 10 Tahun ke Atas Menurut Status Pendidikan
Di Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2009
Tingkat Pendidikan

Laki-laki

Perempuan

Tidak/Belum Pernah Sekolah

2,847

6,481

Laki-laki +
Perempuan
9,328

SD/MI/Sederajat

16,306

16,633

32,939

SMP/MTs/Sederajat

17,374

17,105

34,479

SMU/MAN/SMK/Sederajat

9,859

10,275

20,134

Diploma I/II/III/ Akademi/Universitas

879

1,928

2,807

Tidak Sekolah Lagi

162,056

152,674

314,730

Jumlah
209,320
205,097
Sumber : Kabupaten Labuhanbatu Dalam Angka Tahun 2010

414,417

No

Gambar 1.6
Persentase Penduduk Menurut Status Pendidikan
2%
8%

Tidak/Belum Pernah Sekolah

8%

5%
1%

SD/MI/Sederajat
SMP/MTs/Sederajat
SMU/MAN/SMK/Sederajat

76%

Diploma I/II/III/ Akademi/Universitas


Tidak Sekolah Lagi

Sumber : Hasil Analisa

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 28

BUKU RENCANA

D. Proyeksi Pertumbuhan Penduduk


Proyeksi penduduk dilakukan dengan tujuan untuk memperkirakan jumlah
penduduk di masa mendatang berdasarkan kecenderungan di masa kini.
Perkiraan

jumlah

penduduk

ini

selanjutnya

bermanfaat

dalam

mengestimasi kebutuhan penduduk atas berbagai sektor kehidupan dalam


jangka waktu tertentu di masa mendatang. Proyeksi penduduk menurut
Mulitingual Demographic Dictionary adalah perhitungan (kalkulasi) yang
menunjukkan keadaan fertilitas, mortalitas dan migrasi di masa yang akan
datang. Jadi proyeksi penduduk menggunakan beberapa asumsi-asumsi
sehingga jumlah penduduk yang akan datang adalah x jika fertilitas,
mortalitas dan migrasi berada pada tingkat tertentu.

Mengingat semua rencana pembangunan, baik sosial maupun ekonomi,


menyangkut pertimbangan tentang jumlah serta karakteristik penduduk di
masa mendatang, proyeksi penduduk dianggap sebagai persyaratan
minimum dalam proses perencanaan pembangunan, untuk perencanaan
yang tujuannya untuk menyediakan jasa sebagai respon terhadap
penduduk yang sudah diproyeksikan dan perencanaan yang tujuannya
untuk mengubah tren penduduk menuju ke perkembangan demografi
sosial dan ekonomi.

Dalam melakukan Proyeksi penduduk, data yang diolah berdasarkan kurun


waktu 10 (sepuluh) tahun. Namun pada kenyataannya hasil proyeksi
penduduk terlalu besar. Oleh sebab itu data yang digunakan adalah data
berdasarkan dalam kurun waktu 5 (lima) tahun terakhir.

Berdasarkan hasil dari data BPS (data menurut jumlah Kecamatan setelah
pemekaran) dalam kurun waktu 5 ( lima ) tahun, jumlah penduduk di
Kabupaten Labuhanbatu cenderung meningkat cukup pesat, dengan rata
rata laju pertumbuhan 2,61 % per tahun. Jika diasumsikan laju
pertumbuhan penduduk tetap, maka pada tahun 2030 (Tahun Akhir
perencanaan) jumlah penduduk di Kabupaten Labuhanbatu adalah
727.363 jiwa. Untuk lebih jelasnya, dapat dilihat pada tabel dan gambar
berikut.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 29

BUKU RENCANA

Tabel 1.9
Perkembangan Jumlah Penduduk Berdasarkan Data dan Hasil Proyeksi Menurut
Kecamatan Di Kabupaten Labuhanbatu
Penduduk
Berdasarkan Data
No

Kecamatan

Penduduk Berdasarkan Proyeksi

Terakhir
2002

2010

2012

2017

2022

2027

2030

2031

Bilah Hulu

45,915

56,099

62,378

70,416

79,491

89,735

96,505

98,873

Pangkatan

27,260

31,867

35,435

39,351

43,700

48,530

51,681

52,776

Bilah Barat

26,315

33,378

37,665

43,606

50,483

58,445

63,813

65,710

Bilah Hilir

39,060

49,831

59,955

67,611

76,246

85,983

92,413

94,661

Panai Hulu

27,941

33,259

38,800

45,443

53,225

62,339

68,540

70,741

Panai Tengah

27,071

33,340

34,057

38,374

43,237

48,718

52,334

53,598

Panai Hilir

33,992

35,888

40,219

44,430

49,081

54,219

57,556

58,713

Rantau Selatan

60,638

51,610

59,435

69,754

81,865

96,079

105,766

109,207

Rantau Utara

34,296

82,785

87,795

99,698

113,215

128,564

138,755

142,328

322,488

414,417

455,738

518,683

590,543

672,612

727,363

746,609

Jumlah

Sumber : Kabupaten Labuhanbatu Dalam Angka Tahun 2010 dan Hasil analisa

Gambar 1.6
Proyeksi Penduduk di Kabupaten Labuhanbatu
Sampai dengan Tahun 2031
800.000
700.000

746.609

2030

2031

590.543

600.000

518.683
455.738

500.000
400.000

727.363
672.612

322,488

414.417

300.000
200.000
100.000
0
2002

2010

2012

2017

2022

2027

Proyeksi
Sumber : Hasil Analisa

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 30

BUKU RENCANA

1.2.3 Potensi Bencana Alam


Menurut Undang-undang No. 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan
Bencana, bencana dapat didefinisikan sebagai peristiwa atau rangkaian
peristiwa yang mengancam dan mengganggu kehidupan dan penghidupan
masyarakat yang disebabkan, baik oleh faktor alam dan/atau faktor non alam
maupun faktor manusia sehingga mengakibatkan timbulnya korban jiwa
manusia, kerusakan lingkungan, kerugian harta benda, dan dampak psikologis.
Berdasarkan sumber dan penyebabnya, bencana dapat dibagi dua, yaitu
bencana alam dan bencana non alam. Yang termasuk dalam bencana alam
adalah

segala

jenis

bencana

yang

sumber,

perilaku,

dan

faktor

penyebab/pengaruhnya berasal dari alam. Banjir, tanah longsor, gempa bumi,


erupsi gunung api, kekeringan, angin ribut dan tsunami adalah contoh contoh
bencana alam. Dalam konteks ini lebih fokus pada bencana alam.
Berikut ini kondisi potensi gerakan tanah yang terjadi di Kabupaten
Labuhanbatu.
Tabel 1.10
Perkembangan Gerakan Tanah Yang Terjadi Di Kabupaten Labuhanbatu
No

Potensi Gerakan Tanah

KECAMATAN
Okt 2007

Des 2008

Mei 2009

Bilah Hulu

Rendah

Menengah

Menengah

Pangkatan

Rendah

Menengah

Rendah

Bilah Barat

Menengah Tinggi

Menengah

Menengah Tinggi

Bilah Hilir

Rendah

Menengah

Rendah

Panai Hulu

Rendah

Rendah

Rendah

Panai Tengah

Rendah

Menengah

Rendah

Panai Hilir

Rendah

Rendah

Rendah

8
Rantau Selatan
Rendah
Menengah
Menengah
9
Rantau Utara
Menengah
Menengah Tinggi Menengah Tinggi
Sumber: Homepage : http:/www.vsi.esdm.go.id Pusat Vulkanologi Dan Mitigasi
Bencana Geologi Departemen Energi Dan Sumber Daya Mineral Republik
Indonesia
Keterangan :
Rendah

: Daerah aman

Menengah : Daerah yang mempunyai potensi Menengah untuk terjadi Gerakan


Tanah. Pada Zona ini dapat terjadi gerakan tanah jika curah hujan di
atas normal, terutama pada daerah yang berbatasan dengan lembah
sungai, gawir, tebing jalan atau jika lereng mengalami gangguan.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 31

BUKU RENCANA

Tinggi

: Daerah yang mempunyai potensi Tinggi untuk terjadi Gerakan Tanah.


Pada Zona ini dapat terjadi Gerakan Tanah jika curah hujan diatas
normal, sedangkan gerakan tanah lama dapat aktif kembali

Berdasarkan potensi gerakan tanah, ternyata gerakan tanah di Kabupaten


Labuhanbatu secara umum 3 (tiga) tahun terakhir relatif rendah kecuali untuk
Kecamatan Bilah Barat dan Rantau Utara. Hal ini menunjukan bahwa potensi
bencana longsor di Kabupaten Labuhanbatu sangat kecil.
Berdasarkan karateristik fisik wilayah Kabupaten Labuhanbatu, potensi
bencana alam yang banyak terjadi adalah banjir. Bencana banjir dapat
dikatagorikan sebagai proses alamiah atau fenomena alam, yang dipicu oleh
beberapa faktor penyebab, antara lain :

Fenomena alam, seperti tingginya curah hujan, iklim, dan kondisi


geomorfologi wilayah;

Aktivitas manusia (Proses Man-Made) yang tidak terkendali dalam


mengeksploitasi

alam,

yang

mengakibatkan

kondisi

alam

dan

lingkungan menjadi rusak.


Berikut banjir / genangan air yang terjadi di Kabupaten Labuhanbatu
berdasarkan hasil survey primer ke kecamatan tahun 2009.
Tabel 1.11
Desa / Kelurahan Yang Rawan Terjadi Bencana Alam Banjir
di Kabupaten Labuhanbatu
No
1.

Kecamatan
Bilah Hulu

Desa / Kelurahan

Ket

- Desa Perbangunan
- Desa Pondok Batu
- Desa Emplasten
- Desa Pematang Seleng

2.

Pangkatan

- Desa Tanjung harapan


- Desa Kampung Padang
- Desa Pangkatan
- Desa Sennah

3.

Bilah Barat

- Desa Tanjung Medan


- Desa Tebing Lingga Hara
- Desa Tebing Lingga Hara Baru

4.

Bilah Hilir

- Desa Perkebunan Sennah

Daerah rawa

- Kampung Bilah,

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 32

BUKU RENCANA

No

Kecamatan

Desa / Kelurahan

Ket

- Perkebunan Bilah
- Desa Negeri Lama
- Desa Negeri Baru
- Perkebunan Negeri Lama
- Desa Negeri Lama Sebrang
- Desa Sei Tampang
- Desa Sidomulyo
5.

Panai Hulu

- Desa Jawi Jawi


- Desa Tanjung Sarang Elang
- Desa Cinta Makmur
- Desa Sei Sentosa
- Desa Ajamu
- Desa Teluk Sentosa
- Desa Meranti

6.

Panai Tengah

- Pinggiran Sei Barumun


- Desa Pasar Tiga
- Desa Telaga Suka
- Desa Sei Nahodaris
- Desa Sei Rakyat

7.

Panai Hilir

- Desa Sei Lumut


- Desa Sei Sanggul
- Desa Sei Berombang
- Desa Sei Sakat
- Desa Sei Baru
- Desa Wonosari
- Desa Sei Tawar
- Desa Sei Penggantungan

8.

Rantau Selatan

Tidak ada

9.

Rantau Utara

- Kel. Padang Bulan (Lk. Balai Desa dan Gg. Musholla

Musiman

- Kel. Bina Raga (Lk. Sei Tawar)

Musiman

Sumber : Hasil Koesioner per Kecamatan, 2009

Dari tabel di atas diperoleh bahwa secara umum, bencana banjir beberapa
kali

terjadi hampir di seluruh kecamatan di Labuhanbatu, kecuali

Kecamatan Rantau Selatan. Berdasarkan faktor pemicunya, hal ini terjadi


karena :

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 33

BUKU RENCANA

Kabupaten Labuhanbatu dilintasi oleh sungai besar dan memiliki


topografi yang rendah.

Kondisi hulu sungai yang tidak mampu mengendalikan air karena


penggunaan lahan yang kurang tepat, dan

Tingginya perkembangan permukiman di sisi sungai.

Dengan demikian diperlukan upaya strategis untuk mengatasi hal tersebut


mulai dari hulu (penggunaan lahannya) hingga hilir (penataan permukiman
sisi sungai).

1.2.4 Potensi Sumber Daya Alam


A. Sektor Pertanian dan Perkebunan
Sektor pertanian dan perkebunan memberikan kontribusi 23,4% dalam
pembentukan PDRB Kabupaten Labuhanbatu, sehingga menjadi sektor
kedua terbesar dalam struktur perekonomian kabupaten. Sektor ini
digerakkan oleh sub sektor perkebunan rakyat, dimana kelapa sawit dan
karet menjadi komoditas utama. Pada Tahun 2009, produksi kelapa sawit
sebesar 413.864 Ton dengan luas panen 32.463 Ha, sementara produksi
getah karet sebesar 17.642 Ton dengan luas panen 18.777 Ha.

Di

samping kedua komoditas, komoditas yang cukup menonjol adalah kelapa


yang menghasilkan produksi sebesar 3.163 Ton dengan luas panen 3.389
Ha. Secara keseluruhan, perkebunan rakyat memiliki luas panen terbesar
dan mengambil porsi terbesar dalam struktur mata pencaharian penduduk.

Di samping perkebunan rakyat, sub sektor pertanian tanaman pangan juga


memiliki peran penting, dimana padi sawah merupakan komoditas utama.
Pada Tahun 2009, produksi padi adalah sebesar 88.532 Ton dengan luas
panen 24.257 Ha. Sentra tanaman padi sawah berada di Kecamatan Panai
Hilir dan Panai Tengah. Di samping padi, komoditas yang cukup menonjol
adalah jagung yang menghasilkan produksi sebesar 1.380 Ton dengan
luas panen 527 Ha. Selanjutnya, sub sektor perikanan juga memiliki peran
menonjol terutama perikanan laut, dimana sentra perikanan berada di
Kecamatan Panai Hilir dan lokasi pemasaran ke Kota Tanjung Balai. Salah
satu isu dalam pengembangan sektor pertanian Kabupaten Labuhanbatu
adalah

peningkatan

peran

penduduk

lokal

dalam

pengembangan

pertanian.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 34

BUKU RENCANA

Tabel 1.12
Produksi Pertanian dan Perkebunan Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2009
Padi Sawah
No.

KECAMATAN

Luas Panen

Produksi

Area (Ha)

(Ton)

Padi Ladang
Rata-rata
Produksi
(Kw/Ha)

Luas Panen

Produksi

Area (Ha)

(Ton)

Jagung
Rata-rata
Produksi
(Kw/Ha)

Luas Panen

Produksi

Area (Ha)

(Ton)

Rata-rata
Produksi
(Kw/Ha)

Bilah Bulu

39

180

46.22

13

25.27

97

235

26.76

Pangkatan

12

56

46.51

0.00

131

340

26.76

Bilah Barat

1,516

699

46.11

30

76

25.25

26

50

26.74

Bilah Hilir

3,109

14,301

46

0.00

34

102

26.78

Panai Hulu

3,990

1,831

45.89

0.00

199

532

26.7

Panai Tengah

5,288

24,256

45.87

0.00

17

45

26.7

Panai Hilir

9,303

42,589

45.78

0.00

14

26.72

Ratau Selatan

473

2,184

46.17

0.00

10

23

26.78

Rantau Utara

527

2,436

46.22

0.00

39

26.81

24,257

88,532

35

89

527

1,380

Sumber : Kabupaten Labuhanbatu Dalam Angka, 2010

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 35

BUKU RENCANA

Ubi Kayu
No.

KECAMATAN

Luas
Panen
Area
(Ha)

Produksi

Ubi Jalar
Ratarata
Produksi

(Ton)
(Kw/Ha)
1
Bilah Bulu
8
102
126.74
2
Pangkatan
3
37
126.74
3
Bilah Barat
13
164
126.76
4
Bilah Hilir
2
25
126.74
5
Panai Hulu
2
25
126.77
6
Panai Tengah
0
0
0.00
7
Panai Hilir
0
0
0.00
8
Ratau Selatan
6
76
126.78
9
Rantau Utara
6
63
126.78
Jumlah
40
492
Sumber : Kabupaten Labuhanbatu Dalam Angka, 2010

Luas
Panen
Area
(Ha)
4
1
9
0
5
0
0
0
2
21

Produksi

(Ton)
50
9
79
0
43
0
0
0
34
215

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

Kacang Tanah
Ratarata
Produksi
(Kw/Ha)
86.72
86.71
86.75
0.00
86.77
0.00
0.00
0.00
86.72

Luas
Panen
Area
(Ha)
6
0
4
0
0
0
0
3
1
14

I - 36

Produksi

(Ton)
14
0
6
0
0
0
0
2
3
25

Kedelai

Ratarata
Produksi
(Kw/Ha)
13.78
0.00
13.77
0.00
0.00
0.00
0.00
13.76
13.77

Luas
Panen
Area
(Ha)
0
9
0
5
3
0
6
0
0
23

Produksi

(Ton)
0
15
0
6
4
0
8
0
0
33

Ratarata
Produksi
(Kw/Ha)
0.00
14.16
0.00
13.8
13.25
0.00
13.56
0.00
0.00

BUKU RENCANA

Kacang Hijau
No.

KECAMATAN

Luas
Panen
Area
(Ha)

1
2
3
4
5
6
7
8
9

Produksi

(Ton)

Kacang Panjang

Ratarata
Produksi
(Kw/Ha)
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00
0.00

Bilah Bulu
0
0
Pangkatan
0
0
Bilah Barat
0
0
Bilah Hilir
0
0
Panai Hulu
0
0
Panai Tengah
0
0
Panai Hilir
0
0
Ratau Selatan
0
0
Rantau Utara
0
0
Jumlah
0
0
Sumber : Kabupaten Labuhanbatu Dalam Angka, 2010

Luas
Panen
Area
(Ha)
8
11
9
4
5
2
6
7
7
59

Produksi

(Ton)
20
28
23
10
10
5
15
18
18
147

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

Ratarata
Produksi
(Kw/Ha)
25.00
25
25.40
25.15
25.25
25.40
25.35
25.30
25.30

Cabe Besar
Luas
Panen
Area
(Ha)
10
8
11
7
21
3
5
6
10
81

I - 37

Cabe Rawit

Produksi

Rata-rata
Produksi

(Ton)
25
20
28
18
53
7
12
14
26
203

(Kw/Ha)
25.60
25.10
25.25
25.15
25.00
25.15
25.10
25.50
25.50

Luas
Panen
Area
(Ha)
5
0
6
2
0
0
2
0
4
19

Produksi

Rata-rata
Produksi

(Ton)
13
0
15
5
0
0
4
0
10
47

(Kw/Ha)
25.30
0.00
25.15
25.4
0.00
0.00
20.50
0.00
25.50

BUKU RENCANA

Terong
No.

KECAMATAN

Luas
Panen
Area
(Ha)

Produksi

Ketimun
Ratarata
Produksi

(Ton)
(Kw/Ha)
1
Bilah Bulu
7
17
25,20
2
Pangkatan
11
25
25,4
3
Bilah Barat
4
10
25,35
4
Bilah Hilir
5
13
25,3
5
Panai Hulu
3
7
25,32
6
Panai Tengah
0
0
0,00
7
Panai Hilir
3
8
25,30
8
Ratau Selatan
6
23
25,35
9
Rantau Utara
6
69
25,45
Jumlah
45
172
431,27
Sumber : Kabupaten Labuhanbatu Dalam Angka, 2010

Luas
Panen
Area
(Ha)
6
6
7
5
8
0
6
6
4
48

Kangkung

Produksi

Rata-rata
Produksi

(Ton)
24
24
28
20
32
0
24
24
16
192

(Kw/Ha)
40,25
40,25
40,15
40,35
40,25
0,00
40,35
40,15
40,25
322

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

Luas
Panen
Area
(Ha)
20
2
18
1
4
0
0
7
16
68

I - 38

Bayam

Produksi

Ratarata
Produksi

(Ton)
40
4
37
2
8
0
0
14
33
138

(Kw/Ha)
20,16
20,35
20,40
20,35
20,15
0,00
0,00
20,35
20,45
142,21

Luas
Panen
Area
(Ha)
21
7
16
2
0
0
0
2
23
71

Produksi

Ratarata
Produksi

(Ton)
42
14
34
5
0
0
0
4
47
146

(Kw/Ha)
20,15
20,25
21,20
22,1
0,00
0,00
0,00
20,00
20,60
124,3

BUKU RENCANA

Karet
No.

KECAMATAN

Luas
Panen

Produksi

Kelapa Sawit
Ratarata
Produksi

Area
(Ha)
(Ton)
(Kw/Ha)
1
Bilah Bulu
7,278
7,240
2
Pangkatan
1,002
966
3
Bilah Barat
4,765
4,017
4
Bilah Hilir
950
802
5
Panai Hulu
43
27
6
Panai Tengah
325
253
7
Panai Hilir
66 8
Ratau Selatan
1,206
1,191
9
Rantau Utara
3,142
3,146
Jumlah
18,777
17,642
Sumber : Kabupaten Labuhanbatu Dalam Angka, 2010

Luas
Panen
Area
(Ha)
4,442
6,995
6,609
5,243
1,875
2,304
2,155
988
1,852
32,463

Produksi

(Ton)
54,906
82,266
95,860
73,440
22,198
27,635
22,708
11,887
22,964
413,864

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

Kelapa

Ratarata
Produksi
(Kw/Ha)

Luas
Panen
Area
(Ha)
12
11
8
468
342
422
2,053
45
28
3,389

I - 39

Produksi

(Ton)
11
9
7
456
332
476
1,806
47
19
3,163

Kakao
Ratarata
Produksi
(Kw/Ha)

Luas
Panen
Area (Ha)
134
18
77
24
43
12
181
1
2
492

Produksi

(Ton)
74
8
44
12
20
6
83
0
0
246

Ratarata
Produksi
(Kw/Ha)

BUKU RENCANA

Kopi
Luas
Rata-rata
No. KECAMATAN
Produksi
Panen
Produksi
Area (Ha)
(Ton)
(Kw/Ha)
1
Bilah Bulu
6
3
2
Pangkatan
3
Bilah Barat
4
Bilah Hilir
5
Panai Hulu
6
Panai Tengah
7
Panai Hilir
8
Ratau Selatan
2
1
9
Rantau Utara
1
0
Jumlah
9
4
Sumber : Kabupaten Labuhanbatu Dalam Angka, 2010

Pinang
Luas
Panen
Area (Ha)
6
5
3
14

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

Produksi
(Ton)

Aren
Rata-rata
Produksi
(Kw/Ha)

1
0
15
1
18

Luas Panen

Produksi

Area (Ha)

(Ton)

2
8
10

I - 40

1
8
9

Rata-rata
Produksi
(Kw/Ha)

BUKU RENCANA

B. Sektor Pertambangan
Sektor

pertambangan memberikan kontribusi

yang

terbatas

dalam

perekonomian kabupaten, yaitu hanya 1,71% dalam pembentukan PDRB


kabupaten. Sektor ini digerakkan oleh beberapa kegiatan penambangan
batuan dan pasir yang tersebar di beberapa kecamatan.

Kegiatan pertambangan batuan dan pasir merupakan salah satu bahan


baku dalam kegiatan konstruksi, namun memiliki dampak negatif terhadap
kelestarian

lingkungan.

Dengan

demikian

pengembangan

sektor

pertambangan dalam waktu mendatang perlu dilakukan secara selektif.

1.2.5

Potensi Ekonomi Wilayah

A. Nilai PDRB
1.

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Labuhanbatu Atas


Dasar Harga Berlaku (ADHB)
Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)

Kabupaten Labuhanbatu Atas

Dasar Harga Berlaku (ADHB) pada tahun 2009 sebesar 6.658.794,89 juta
rupiah. Sektor industri pengolahan merupakan kontributor utama dengan
peranan mencapai 44,50 persen. Selanjutnya diikuti oleh sektor pertanian
sebesar 19,43 persen serta sektor perdagangan, hotel dan restoran sebesar
17,15 persen. Sementara sektor-sektor lainnya hanya memberikan total
kontribusi sebesar 18,92 persen terhadap perekonomian di Kabupaten
Labuhanbatu.
Tabel 1.13
Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Menurut Lapangan
Usaha Atas Dasar Harga Berlaku 2007-2009
No
1
2
3
4
5
6
7
8

Lapangan Usaha
2007
Pertanian
994.953,16
Pertambangan dan Penggalian
90.355,93
Industri
2.422.897,37
Listrik, Gas, dan Air Bersih
25.543,16
Bangunan
135.617,38
Perdagangan, Hotel dan Restoran
867.745,23
Pengangkutan dan Komunikasi
233.956,27
Keuangan, Persewaan, dan Jasa
71.076,50
Perusahaan
9
Jasa-jasa
414.940,41
Sumber : Kabupaten Labuhanbatu Dalam Angka, 2010

2008
1.181.034,22
1.02.775,74
2.797.789,83
27.280,19
156.402,42
1.008.640,84
258.665,54
82.110,60

2009
1.293.812,50
114.039,74
2.963.106,81
29.995,70
172.708,48
1.142.094,01
29.5978,82
92.290,21

462.602,17

554.768,63

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 41

BUKU RENCANA

Tabel 1.14
Persentase Pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDRB)
Menurut Lapangan Usaha Atas Dasar harga Berlaku 2007-2009
No
1
2
3
4
5
6
7
8

Lapangan Usaha
2007
Pertanian
19.46
Pertambangan dan Penggalian
11.65
Industri
12.15
Listrik, Gas, dan Air Bersih
6.02
Bangunan
11.64
Perdagangan, Hotel dan Restoran
12.38
Pengangkutan dan Komunikasi
7.54
Keuangan, Persewaan, dan Jasa
11.69
Perusahaan
9
Jasa-jasa
8.96
Jumlah
12.96
Sumber : Kabupaten Labuhanbatu Dalam Angka, 2010

2.

2008
18.70
13.75
15.47
6.80
15.33
16.24
10.56
15.52

2009
9.55
10.96
5.91
9.95
10.43
13.23
15.84
12.40

11.49
15.60

19.92
9.57

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Labuhanbatu Atas


Dasar Harga Konstan (ADHK)
Untuk melihat produktivitas ekonomi (dengan mengabaikan inflasi) maka
digunakan PDRB Atas Harga Konstan (ADHK). Berdasarkan harga Konstan
tahun 2000, PDRB Kabupaten Labuhanbatu pada tahun 2009 sebesar
2.957.401,27 juta rupiah.

Atas Dasar Harga Konstan tahun 2000, sektor-sektor keuangan, persewaan


dan jasa-jasa perusahaan mengalami pertumbuhan tertinggi yaitu sebesar
7,68 persen, diikuti sektor jasa-jasa sebesar 6,92 persen sektor bangunan
sebesar 6,54 persen sektor pengangkutan dan komunikasi sebesar 6,38
persen; sektor perdagangan, hotel, dan restoran sebesar 6,28 persen; sektor
listrik, gas dan air bersih sebesar 5,60 persen; sektor pertambangan dan
penggalian sebesar 4,77 persen serta sektor industri pengolahan sebesar
3,61 persen. Secara keseluruhan perekonomian di Kabupaten Labuhanbatu
pada tahun 2009 naik sebesar 4,88 persen bila dibandingkan pada tahun
2008.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 42

BUKU RENCANA

Tabel 1.15
Perkembangan Produk Domestik Bruto (PDRB) Menurut Lapangan Usaha
Atas Dasar Harga Konstan 2007-2009
No
1
2
3
4
5
6
7
8

Lapangan Usaha
2007
Pertanian
994,953.16
Pertambangan dan Penggalian
90,355.93
Industri
2,422,897.37
Listrik, Gas, dan Air Bersih
25,543.16
Bangunan
135,617.38
Perdagangan, Hotel dan Restoran
867,745.23
Pengangkutan dan Komunikasi
233,956.27
Keuangan, Persewaan, dan Jasa
71,076.50
Perusahaan
9
Jasa-jasa
414,940.41
Jumlah
5,257,085.41
Sumber : Kabupaten Labuhanbatu Dalam Angka, 2010

2008
1,181,034.22
102,775.74
2,797,789.83
27,280.19
156,402.42
1,008,640.84
258,665.54

2009
1,293,812.50
114,039.74
2,963,106.81
29,995.70
172,708.48
1,142,094.01
295,978.82

82,110.60

92,290.21

462,602.17
6,077,301.55

554,768.63
6,658,794.90

Tabel 1.16
Persentase Pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDRB)
Menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Konstan 2007-2009
No
1
2
3
4
5
6
7
8

Lapangan Usaha
2007
Pertanian
7.47
Pertambangan dan Penggalian
7.14
Industri
6.87
Listrik, Gas, dan Air Bersih
2.22
Bangunan
6.06
Perdagangan, Hotel dan Restoran
6.23
Pengangkutan dan Komunikasi
3.73
Keuangan, Persewaan, dan Jasa
6.52
Perusahaan
9
Jasa-jasa
6.14
Jumlah
6.62
Sumber : Kabupaten Labuhanbatu Dalam Angka, 2010

2008
6.58
5.76
5.74
3.01
5.44
6.64
3.29
6.56

2009
4.77
5.23
3.61
5.60
6.54
6.28
6.38
7.68

5.54
5.92

6.92
4.88

Berdasarkan data PDRB tersebut dapat diidentifikasi pola pertumbuhan PDRB


kabupaten sebagai berikut:
1.

Pada umumnya Kabupaten Labuhanbatu mengalami pertambahan nilai


PDRB secara konsisten setiap tahun selama periode 2007-2009.

2.

Pola pertumbuhan PDRB kabupaten merupakan pola eksponensial, artinya


terjadi peningkatan laju pertumbuhan (percepatan) selama periode 20072009. Pola tersebut mirip dengan yang dialami provinsi, namun terlihat
bahwa Kabupaten Labuhanbatu mengalami percepatan yang lebih tinggi.

3.

Dalam periode 20 tahun mendatang, Kabupaten Labuhanbatu diperkirakan


akan mengalami laju pertumbuhan ekonomi yang lebih tinggi. Hal ini
disebabkan

Kabupaten Labuhanbatu

lebih berorientasi

pada sektor

perkotaan, seperti sektor industri, perdagangan dan jasa. Sektor-sektor

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 43

BUKU RENCANA

perkotaan tersebut memiliki peluang berkembang yang sangat besar dan


akan meningkatkan peran Kabupaten Labuhanbatu dalam konstelasi
regional.

Gambar 1.7
Pola Pertumbuhan PDRB Kabupaten Labuhanbatu
Atas Dasar Harga Konstan
7.000.000,00
6.000.000,00
5.000.000,00
4.000.000,00
PDRB (ADHK)

3.000.000,00
2.000.000,00
1.000.000,00
0,00
2007

2008

2009

Sumber : Hasil Analisis Konsultan, 2009.

B.

Basis Ekonomi
Pertumbuhan ekonomi wilayah pada dasarnya digerakkan oleh sektor-sektor
basis, yang merupakan sektor yang berorientasi ekspor atau sektor dengan
tujuan pemasaran pada wilayah lain. Sektor basis didukung oleh sektor nonbasis, yaitu jasa-jasa pendukung. Secara keseluruhan pertumbuhan wilayah
ditentukan oleh besarnya permintaan akan sektor basis serta keterkaitan antara
sektor basis dengan non-basis (dijelaskan dengan multiplier base).

Analisis basis ekonomi bertujuan untuk mengidentifikasi sektor / sub sektor


perekonomian yang menjadi sektor basis di Kabupaten Labuhanbatu. Metode
pendekatan yang dilakukan adalah:
1. Analisis pola aliran komoditas, yaitu dengan mengidentifikasi komoditas
pertanian / industri / jasa yang dipasarkan di luar batas Kabupaten
Labuhanbatu. Identifikasi dilakukan berdasarkan data aliran komoditas yang
diperoleh pada survey primer.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 44

BUKU RENCANA

2. Analisis standar konsumsi, yaitu dengan mengidentifikasi komoditas yang


mengalami surplus konsumsi dengan cara membandingkan jumlah produksi
komoditas dengan kebutuhan akan komoditas tersebut.

Analisis pola aliran komoditas dilakukan pada beberapa komoditas utama di


Kabupaten Labuhanbatu yaitu kelapa sawit, karet dan perikanan laut.
Tabel 1.17
Pola Aliran Komoditas Pertanian Di Kabupaten Labuhanbatu
No.

Jenis Komoditas

Asal

Tujuan

Pengolahan

CPO

Labuhanbatu

Medan

Labuhanbatu

Karet

Labuhanbatu

Tebing Tinggi

Labuhanbatu

Labuhanbatu

Medan

Medan

Labuhanbatu

Tanjung Balai

Ikan Laut

Sumber : Hasil Analisis Konsultan, 2010

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 45

BUKU RENCANA

Gambar 1.8
Pola Aliran Komoditas CPO di Kabupaten Labuhanbatu

Se

la

tM

al

ak

Tapanuli Selatan
Padang Lawas Utara

Padang Lawas

Keterangan:

Hi
nd

Arah aliran
komoditas CPO

ia
RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU
TAHUN 2011

I - 46

BUKU RENCANA

Gambar 1.9
Pola Aliran Komoditas Karet Kabupaten Labuhanbatu

Se

la

tM

al

ak

Tapanuli Selatan
Padang Lawas Utara

Padang Lawas

ra

Keterangan:

Hi
nd

Arah aliran
komoditas karet

ia
RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU
TAHUN 2011

I - 47

BUKU RENCANA

Gambar 1.10
Pola Aliran Komoditas Perikanan Laut di Kabupaten Labuhanbatu

Se

la

tM

al

ak

Tapanuli Selatan
Padang Lawas Utara

Padang Lawas

ra

Keterangan:

Hi
nd

Arah aliran
komoditas perikanan

ia
RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU
TAHUN 2011

I - 48

BUKU RENCANA

Berdasarkan hasi analisis di atas, jumlah produksi seluruh komoditas


tanaman pangan, sayuran dan buah-buahan masih di bawah kebutuhan
konsumsi masyarakat Kabupaten Labuhanbatu. Hal ini disebabkan semakin
berkurangnya lahan sawah dan ladang karena banyak beralih fungsi menjadi
lahan perkebunan.

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa sektor / komoditas basis di


Kabupaten Labuhanbatu adalah sektor industri berbasis perkebunan. Secara
rinci ditunjukkan pada tabel berikut ini.
Tabel 1.18
Sektor / Komoditas Basis Kabupaten Labuhanbatu
No.

Sektor / Sub Sektor

Komoditas

Tujuan Ekspor

Industri

CPO

Medan

Perkebunan

Kelapa Sawit

PKS di kab. Sekitar

Karet

Medan

Ikan Laut

Tanjung Balai

Perikanan

Sumber : Hasil Analisis Konsultan, 2010.

C.

Proyeksi Ekonomi
Proyeksi ekonomi kabupaten bertujuan untuk memberikan arah dalam
penyusunan kebijakan perekonomian kabupaten. Proyeksi dilakukan dengan
mempertimbangkan pola pertumbuhan ekonomi kabupaten di masa lalu serta
arah kebijakan ekonomi di masa mendatang.

Kabupaten Labuhanbatu mengalami pertumbuhan ekonomi dengan laju


pertumbuhan sebesar 1,91% dan pola pertumbuhan yang eksponensial.
Pertumbuhan ekonomi kabupaten di masa mendatang diperkirakan berlangsung
dengan pola pertumbuhan yang sama dan semakin mengandalkan sektor-sektor
perkotaan.

Laju

pertumbuhan

ekonomi

akan

bergantung

pada

tingkat

perkembangan kegiatan dan sentra perkotaan.

Dalam konteks tersebut, proyeksi pertumbuhan ekonomi dilakukan dengan


beberapa skenario demi mengakomodasi kemungkinan yang muncul atau arah
kebijakan yang akan diambil oleh pemerintah kabupaten. Proyeksi pertumbuhan
ekonomi dilakukan dengan 2 skenario, yaitu sebagai berikut:

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 49

BUKU RENCANA

Skenario I: Dalam skenario ini proyeksi dilakukan dengan menerapkan pola


pertumbuhan eksponensial dan laju pertumbuhan rata-rata yang
sama dengan masa lalu (1,91%) (Gambar 6.6).

Skenario ini

mengasumsikan pertumbuhan ekonomi kabupaten berlangsung


dengan mengandalkan sektor-sektor perkotaan, dimana hanya
sektor industri yang menjadi sektor basis. Skenario ini relatif mudah
diadopsi oleh kebijakan pemerintah kabupaten karena hanya
meneruskan

arah

kebijakan

sebelumnya,

namun

kurang

memanfaatkan potensi pada sektor jasa.

Gambar 1.11
Skenario 1: Laju Pertumbuhan Pesimis

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 50

BUKU RENCANA

Skenario II:

Dalam skenario ini proyeksi dilakukan dengan menerapkan pola


pertumbuhan eksponensial dan laju pertumbuhan rata-rata yang
lebih tinggi dibandingkan dengan masa lalu, yaitu 3,95% (Gambar
6.6).

Skenario ini mengasumsikan pertumbuhan ekonomi

kabupaten berlangsung dengan mengandalkan sektor-sektor


perkotaan, dimana sektor industri dan jasa sama-sama berperan
sebagai

basis

membutuhkan

perekonomian
proses

kabupaten.

penyesuaian

Skenario

kebijakan

ini

pemerintah

kabupaten, namun dapat memaksimalkan lebih banyak potensi


ekonomi kabupaten baik industri maupun jasa perkotaan.
Gambar 1.12
Skenario 2: Laju Pertumbuhan Optimis

Sumber : Hasil Analisis Konsultan, 2009.

Perhitungan proyeksi ekonomi dilakukan dengan menetapkan


bahwa tahun dasar yang digunakan adalah Tahun 2010, dan
rentang waktu proyeksi selama 20 tahun (sampai 2030) sesuai
dengan tuntutan UU No. 26/2007 tentang Penataan Ruang.
Adapun data yang digunakan dalam proyeksi adalah data PDRB
tahun 2007. Proyeksi menurut kedua skenario diuraikan pada
bagian di bawah ini.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 51

BUKU RENCANA

Proyeksi Menurut Skenario 1


Proyeksi menurut skenario 1 mengikuti pola eksponensial dengan
laju pertumbuhan rata-rata 1,91%. Hasil proyeksi ditunjukkan
dalam tabel dan diagram berikut ini.
Tabel 1.19
Proyeksi Ekonomi
Menurut Skenario 1
Tahun

PDRB

2007

4,709,589.63

2010

4,984,636.25

2011

5,079,842.80

2012

5,176,867.80

2013

5,275,745.97

2014

5,376,512.72

2015

5,479,204.11

2016

5,583,856.91

2017

5,690,508.58

2018

5,799,197.29

2019

5,909,961.96

2020

6,022,842.23

2021

6,137,878.52

2022

6,255,112.00

2023

6,288,695.10

2024

6,389,515.96

2025

6,490,336.82

2026

6,591,157.69

2027

6,691,978.55

2028

6,792,799.41

2029

8,628,210.21

2030

8,793,009.03

Gambar 1.13
Pola Pertumbuhan Ekonomi
Sesuai Skenario 1

Sumber : hasil analisis Konsultan

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 52

BUKU RENCANA

Proyeksi Menurut Skenario 2


Proyeksi menurut skenario 2 mengikuti pola eksponensial dengan
laju pertumbuhan rata-rata 3,95%. Hasil proyeksi ditunjukkan
dalam tabel dan diagram berikut ini.

Tabel 1.20
Proyeksi Ekonomi
Menurut Skenario 2
Tahun

PDRB

2007

4,709,589.63

2010

5,290,010.66

2011

5,498,966.09

2012

5,716,175.25

2013

5,941,964.17

2014

6,176,671.75

2015

6,420,650.29

2016

6,674,265.97

2017

6,937,899.50

2018

7,054,549.74

2019

7,276,181.77

2020

7,497,813.79

2021

7,719,445.82

2022

7,941,077.84

2023

8,162,709.87

2024

8,384,341.90

2025

8,605,973.92

2026

8,827,605.95

2027

15,056,286.72

2028

15,651,010.05

2029

16,269,224.94

2030

16,911,859.33

Gambar 1.14
Pola Pertumbuhan Ekonomi
Sesuai Skenario 2

Sumber : hasil analisis Konsultan

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 53

BUKU RENCANA

1.3 Isu - Isu Strategis


Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) merupakan dokumen rencana spasial
yang membingkai semua kegiatan pembangunan di Kabupaten Labuhanbatu.
Namun sebelum merencanakan ruang dalam jangka 20 tahun mendatang maka
perlu dikenali beberapa isu-isu strategis yang ada di Kabupaten Labuhanbatu
sehingga diharapkan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Labuhanbatu
dapat menjawab tantangan pembangunan dan pengembangan Kabupaten
Labuhanbatu 20 tahun yang akan datang.

Berikut ini isu-isu strategis yang ada di Kabupaten Labuhanbatu :


a.

Tingginya laju alih fungsi lahan pertanian tanaman pangan menjadi lahan
perkebunan;

b.

Wilayah Kabupaten Labuhanbatu berada pada jalur lintas nasional dan


internasional yaitu jalur lintas timur sumatera dan pelabuhan Tanjung
Sarang Elang serta bersebelahan dengan kawasan berkembang Provinsi
Riau.

c.

Adanya lahan cadangan ex lahan perkebunan (HGU) yang dapat


dimanfaatkan dimasa yang akan datang antara lain menjadi lahan
pengembangan kawasan perkotaan Rantau Prapat.

d.

Merupakan pusat perdagangan dan jasa bagi wilayah sekitar Kabupaten


Labuhanbatu dan Provinsi Riau,

e.

Adanya rencana pengembangan jaringan jalan susur pantai timur Pulau


Sumatera yang melintasi bagian utara wilayah Kabupaten Labuhanbatu.

f.

Perlunya penguatan koridor pertumbuhan sentra perkotaan Rantau


Prapat - Aek Nabara - Negeri Lama (Kec. Bilah Hilir) Desa Ajamu (Kec.
Panai Hulu), sebagai competitive advantage bagi daerah sekitarnya (dari
comparative advantages menjadi competitive advantages),

g.

Sektor perkebunan menjadi sektor basis bagi perekonomian Kabupaten


Labuhanbatu.

h.

Pengembangan sentra agroindustri yang sangat kaya sumber daya alam


khususnya potensi perkebunan. Untuk dapat meningkatkan nilai tambah
(manfaat) maka Kabupaten Labuhanbatu perlu mengembangkan industriindustrinya.

i.

Adanya

beberapa

rencana

pengembangan

dan

pembangunan

infrastruktur skala regional dan nasional di Kabupaten Labuhanbatu yaitu

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 54

BUKU RENCANA

pengembangan jaringan rel kereta api dari Rantau Prapat-Kota PinangPadangsidimpuan, rencana pembangunan jalan tol sumatera, rencana
pembangunan jalan susur pantai timur pulau sumatera dan rencana
pembangunan bandar udara di Aek Nabara Kecamatan Bilah Hulu, dan
rencana pembangunan laut Kecamatan Panai Hilir.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

I - 55

BUKU RENCANA

BAB

TUJUAN, KEBIJAKAN
DAN STRATEGI
PENATAAN RUANG
WILAYAH

2.1

Tujuan Penataan Ruang Wilayah


Tujuan penataan ruang wilayah Kabupaten Labuhanbatu mencerminkan
keterpaduan pembangunan antar sektor, antar kecamatan, dan antar
pemangku kepentingan. Tujuan penataan ruang Kabupaten Labuhanbatu pada
masa yang akan datang tidak akan terlepas dari peran, fungsi, dan
kedudukannya dalam lingkup wilayah yang lebih luas. Untuk mendukung
pengembangan peran dan fungsi Kabupaten Labuhanbatu sebagai Pusat
Kegiatan Wilayah (PKW) di bagian Timur-Utara Provinsi Sumatera Utara, serta
tanggap dengan dinamika perkembangan dan permasalahan Kabupaten
Labuhanbatu saat ini, maka Tujuan Pembangunan Kabupaten Labuhanbatu
yang akan dituju dengan mengacu pada Rencana Pembangunan Jangka
Panjang (RPJP), adalah:
TERCIPTANYA KABUPATEN LABUHANBATU SEBAGAI SENTRA JASA
DAN INDUSTRI YANG BERDAYA SAING TAHUN 2030
Tujuan penataan ruang wilayah Kabupaten Labuhanbatu pada prinsipnya
merupakan sarana/alat yang menggambarkan perencanaan ruang Kabupaten
Labuhanbatu

dalam

mewujudkan

tujuan

pembangunan

Kabupaten

Labuhanbatu masa kini maupun akan datang sesuai kebutuhan masyarakat

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

II - 1

BUKU RENCANA

dan pemangku kepentingan lainnya sehingga dapat ditetapkan bahwa tujuan


penataan ruang Kabupaten Labuhanbatu adalah :
MEWUJUDKAN

WILAYAH

KABUPATEN

LABUHANBATU

SEBAGAI

PUSAT JASA DAN AGRO INDUSTRI YANG BERDAYA SAING DENGAN


MENGOPTIMALKAN POSISI STRATEGIS DAN POTENSI PERKEBUNAN
DAN

INDUSTRI

YANG

BERWAWASAN

LINGKUNGAN

DAN

BERKELANJUTAN

2.2

Kebijakan Penataan Ruang Wilayah


Berdasarkan tujuan penataan ruang yang ingin dicapai, maka kebijakan
penataan ruang Kabupaten Labuhanbatu dapat diuraikan sebagai berikut :
Kebijakan 1 :

Penguatan peran sentra sentra perkotaan

Kebijakan 2 :

Peningkatan aksesibilitas internal dan eksternal Kabupaten


Labuhanbatu

Kebijakan 3 : Peningkatan pelayanan infrastruktur


Kebijakan 4 : Pemantapan pola pemanfaatan kawasan budidaya dan
kawasan lindung
Kebijakan 5 :

Peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan


negara

2.3

Strategi Penataan Ruang Wilayah


Strategi untuk mewujudkan kebijakan penguatan peran sentra sentra
perkotaan, adalah :
a. Mengembangkan pusat perdagangan dan jasa;
b. Mengembangkan pusat agro industri dan transportasi laut;
c. Mengembangkan pusat perdagangan dan transportasi udara;
d. Mengembangkan ibu kota kecamatan lainnya sebagai Pusat Pelayanan
Lingkungan (PPL); dan
e. Mengembangkan strategis perkotaan.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

II - 2

BUKU RENCANA

Strategi untuk mewujudkan kebijakan peningkatan aksesibilitas internal dan


eksternal Kabupaten Labuhanbatu, adalah :
a. Mengembangkan jaringan transportasi darat, laut dan udara;
b. Meningkatkan aksesibilitas antara pusat-pusat pelayanan (PKW, PKL,
PPK) dengan desa-desa sekitarnya;
c. Membangun bandar udara dan pelabuhan laut; dan
d. Mengembangkan jaringan rel kereta api.
Strategi untuk mewujudkan kebijakan peningkatan pelayanan infrastruktur,
adalah :
a. Menyediakan fasilitas pendidikan, kesehatan, perniagaan dengan
orientasi pelayanan skala regional;
b. Memfasilitasi perkembangan kegiatan perbankan dan jasa lainnya;
c. Membangun jaringan listrik ke desa-desa yang belum terlayani;
d. Membangun jaringan telekomunikasi ke desa-desa yang belum
terlayani;
e. Mengembangkan sistem pengelolaan persampahan secara terpadu dan
berwawasan lingkungan;
f.

Mengembangkan sistem pengelolaan air limbah secara terpadu dan


berwawasan lingkungan;

g. Mengembangkan sistem jaringan air bersih di PKW, PKL dan PPL, serta
pada desa-desa rawan air bersih;
h. Mengembangkan sistem jaringan drainase di perkotaan dan wilayah
rawan banjir dan
i.

Mengoptimalkan pelayanan jaringan sumber daya air.

Strategi untuk mewujudkan kebijakan Pemantapan pola pemanfaatan kawasan


budidaya dan kawasan lindung, adalah :
a. Memantapkan batas kawasan lindung;
b. Melakukan pengelolaan terhadap kawasan lindung demi menjaga
kelestariannya;
c. Menyediakan lahan bagi pengembangan kegiatan industri serta
penyediaan fasilitas pendukung;

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

II - 3

BUKU RENCANA

d. Meningkatkan produktifitas kegiatan perikanan tangkap di wilayah


pesisir;
e. Mengoptimalkan pemanfaatan kawasan perkebunan kelapa sawit, karet
dan tanaman keras lainnya;
f.

Mengoptimalkan pemanfaatan kawasan pertanian lahan kering;

g. Mengoptimalkan pemanfaatan kawasan pertanian lahan basah;


h. Mengoptimalkan kegiatan peternakan; dan
i.

Mengembangkan kawasan perkotaan.

Strategi untuk mewujudkan kebijakan peningkatan fungsi kawasan untuk


pertahanan dan keamanan negara, adalah :
a. mendukung

penetapan

kawasan

peruntukan

pertahanan

dan

keamanan;
b. mengembangkan budidaya secara selektif di dalam dan di sekitar
kawasan untuk menjaga fungsi pertahanan dan keamanan;
c. mengembangkan kawasan lindung dan/atau kawasan budidaya tidak
terbangun di sekitar kawasan pertahanan dan keamanan negara
sebagai zona penyangga yang memisahkan kawasan tersebut dengan
kawasan budidaya terbangun; dan
d. turut serta memelihara dan menjaga aset-aset pertahanan dan
keamanan.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

II - 4

BUKU RENCANA

BAB

RENCANA
STRUKTUR RUANG

Struktur ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan


prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi
masyarakat yang secara hierarkis memiliki hubungan fungsional (Pasal 1 UU No. 27
Tahun 2008

tentang Penataan Ruang).

Dengan demikian, perencanaan struktur

ruang bertujuan untuk menentukan hierarkis dan fungsi pusat-pusat permukiman serta
sistem jaringan prasarana dan sarana yang dapat menciptakan tingkat perkembangan
fisik, ekonomi dan sosial yang diinginkan selama kurun waktu perencanaan.

3.1

Rencana Sistem Pusat Kegiatan

3.1.1 Sistem Perkotaan


Sistem perkotaan merupakan unsur pembentuk struktur ruang wilayah yang
dihubungkan oleh sistem jaringan dalam bentuk simpul atau pusat pelayanan /
kegiatan. Sistem perkotaan tersebut terdiri dari 4 (empat) tingkatan tata jenjang
pusat permukiman/pusat-pusat pelayanan, yaitu :
a. PKN (Pusat Kegiatan Nasional) : perkotaan yang berfungsi untuk
melayani kegiatan skala internasional, nasional, atau beberapa provinsi.
b. PKW (Pusat Kegiatan Wilayah) : kawasan perkotaan yang berfungsi
untuk melayani kegiatan skala provinsi atau beberapa kabupaten/kota;

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 1

BUKU RENCANA

c. PKL (Pusat Kegiatan Lokal) : adalah kawasan perkotaan yang berfungsi


untuk melayani kegiatan skala kabupaten / kota atau beberapa
kecamatan yang ditetapkan dalam RTRWP (Rencana Tata Ruang
Wilayah Provinsi);
d. PPK (Pusat Pelayanan Kawasan) : adalah kawasan perkotaan yang
berfungsi untuk melayani kegiatan skala kecamatan atau beberapa
desa;
Berdasarkan kondisi wilayah Kabupaten Labuhanbatu, rencana sistem
perkotaan adalah sebagai berikut.
Gambar 3.1
Bagan Hierarkis Sistem Kota di Kabupaten Labuhanbatu

PKW
Kota Rantau
Prapat

PKL

PKL

Aek Nabara

Labuhan Bilik

PKLp
Sungai
Berombang

PPK

PPK

PPK

PPK

Janji

Pangkatan

Negeri Lama

Tj.Sarang
Elang

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 2

BUKU RENCANA

3.1.2 Sistem Perdesaan


Sistem perdesaan merupakan unsur pembentuk struktur ruang wilayah yang
dihubungkan oleh sistem jaringan dalam bentuk simpul atau pusat pelayanan /
kegiatan di luar sistem perkotaan. Sistem perdesaan berupa PPL (Pusat
Pelayanan Lingkungan) yang merupakan pusat permukiman yang berfungsi
untuk melayani kegiatan skala antar desa.

Adapun PPL yang berada di wilayah Kabupaten Labuhanbatu yaitu:


a. Kecamatan Bilah Barat;
b. Kecamatan Bilah Hulu;
c. Kecamatan Pangkatan;
d. Kecamatan Bilah Hilir;
e. Kecamatan Panai Hulu;
f.

Kecamatan Panai Tengah; dan

g. Kecamatan Panai Hilir.

3.1.3 Hierarki Kawasan Perkotaan


Selanjutnya untuk mengefektifkan pengembangan Kabupaten Labuhanbatu,
maka hierarkis sistem kota atau pusat-pusat pelayanaan tersebut dikelompokan
menjadi

wilayah

pengengembangan.

Faktor-faktor

yang

mempengaruhi

terbentuknya perwilayahan pengembangan tersebut, antara lain yaitu:


1. Kedudukan dan peran wilayah yang dicerminkan oleh keterkaitan
masing-masing bagian wilayah.
2. Sistem

jaringan

transportasi

yang

memungkinkan

terbentuknya

aksesibilitas antar bagian-bagian wilayah.


3. Daya tarik-menarik kota, yang diperlihatkan oleh fungsi dan peranan
kota terhadap kota-kota lainnya.
4. Homogenitas

(kesamaan)

potensi

sumber

daya

yang

dapat

didayagunakan.
5. Kondisi

fisik

dan faktor

administrasi

dan

pendeliniasian

batas

wilayahnya.
6. Pertimbangan rencana struktur perwilayahan yang sudah ada.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 3

BUKU RENCANA

Berikut ini fungsi dan peran masing-masing sistem perkotaan atau pusat-pusat
pelayanan di Kabupaten Labuhanbatu (Tabel 3.1).
Tabel 3.1
Rencana Fungsi Utama Sistem Perkotaan Kabupaten Labuhanbatu
No

Pusat Permukiman

Hierarkis

Fungsi Utama
Pusat Pemerintahan
Pusat Perdagangan
Pusat Jasa Keuangan,
Pendidikan dan
Kesehatan
Pusat Perdagangan Lokal
Pusat Jasa Pendidikan
Pusat Agroindustri (produk
perkebunan)
Pusat Perdagangan Lokal
Pusat Transportasi Udara
Pusat Jasa Pendidikan
dan Kesehatan
Pusat Transportasi Laut
Pusat Minapolitan
Pusat Jasa Pendidikan
dan Kesehatan
Pusat Perdagangan Lokal
Pusat Jasa Pendidikan
Pusat Pengembangan
Perkebunan
Pusat Jasa Pendidikan
Pusat Perdagangan Lokal
Pusat Jasa Pendidikan
Pusat Transportasi Laut
Pusat Perdagangan Lokal
Pusat Jasa Pendidikan

Rantau Prapat

PKW

Labuhan Bilik
(Kec.Panai Tengah)

PPK

Aek Nabara
(Kec.Bilah Hulu)

PKL

Sungai Berombang
(Kec.Panai Hilir)

PKLp

Negeri Lama
(Kec.Bilah Hilir)

PPK

Pangkatan

PPK

(Kec.Pangkatan)
Tj. Sarang Elang
(Kec.Panai Hulu)

PPK

Janji (Kec.Bilah Barat)


a. Kec. Bilah Barat;
b. Kec. Bilah Hulu;
c. Kec. Pangkatan;
d. Kec. Bilah Hilir;
e. Kec. Panai Hulu;
f. Kec. Panai
Tengah; dan
g. Kec. Panai Hilir.

PPK

PPL

Pusat Lingkungan

Kebutuhan
Pengembangan
Kawasan Perkantoran
Pasar Induk
Bank,
Perguruan
Tinggi, Rumah Sakit.
Pasar
SD, SLTP dan SLTA
Kawasan Industri
Pasar
Bandar Udara
SD, SLTP dan SLTA,
Rumah Sakit
Pelabuhan Laut
Kawasan Minapolitan
SD, SLTP dan SLTA,
Rumah Sakit
Pasar
SD, SLTP dan SLTA
Lembaga
Pengemb.
Perkebunan
SD, SLTP dan SLTA
Pasar
SD, SLTP dan SLTA
Pelabuhan Laut
Pasar
SD, SLTP dan SLTA

Prasarana Lingkungan

Sumber : Hasil Analisis

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 4

BUKU RENCANA

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 5

BUKU RENCANA

3.2

Rencana Sistem Jaringan Prasarana Wilayah


Rencana sistem jaringan prasarana wilayah kabupaten meliputi sistem
prasarana utama dan sistem jaringan prasarana wilayah lainnya yang
mengintegrasikannya dan memberikan layanan bagi fungsi kegiatan yang ada
di wilayah kabupaten.

3.2.1 Sistem Jaringan Prasarana Utama


Sistem jaringan prasarana utama di wilayah Kabupaten Labuhanbatu terdiri
atas:
A. Sistem Jaringan Transportasi Darat;
B. Sistem Perkeretaapian;
C. Sistem Jaringan Transportas Laut; Dan
D. Sistem Jaringan Transportasi Udara.
Sistem jaringan prasarana utama bertujuan untuk meningkatkan kualitas dan
jangkauan pelayanan pergerakan barang dan jasa serta memfungsikannya
sebagai katalisator dalam mendukung pertumbuhan ekonomi.

A.

Sistem Jaringan Prasarana Transportasi Darat


1. Jaringan lalu lintas dan angkutan jalan
a.

Jaringan Jalan dan Jembatan


Kabupaten Labuhanbatu di dalam pengembangannya ke depan
direncanakan menambah jaringan jalan yang ada guna menambah
akses keluar wilayah kabupaten dan menambah akses antar daerah di
wilayah kabupaten. Selain itu, pengembangan jaringan jalan baru dapat
mengembangkan pusat-pusat kegiatan baru. Selain itu, juga diarahkan
rencana peningkatan fungsi jalan dan peningkatan kelas jalan.

Jaringan jalan berdasarkan kewenangan meliputi:


1) Jalan Nasional
Jalan Nasional merupakan jalan arteri dan jalan kolektor dalam
sistem jaringan jalan primer yang menghubungkan antar ibu kota
provinsi, dan jalan strategis nasional, serta jalan tol.
Jalan Nasional yang ada di Kabupaten Labuhanbatu meliputi:
a)

Jalan Nasional yang ada :

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 6

BUKU RENCANA

- Batas Kabupaten Labuhanbatu Utara Batas Kota Rantau


Prapat (AP);
- Jalan Lingkar Rantau Prapat (AP);
- Batas Kota Rantau Prapat Aek Nabara (AP);
- Jalan H.M Said Rantau Prapat (AP); dan
- Aek Nabara Batas Kabupaten Labuhanbatu Selatan (AP).
b)

Rencana pembangunan jalan tol ruas jalan Medan Batas


Provinsi

Sumatera

Utara

yang

melintasi

Kabupaten

Labuhanbatu
2) Jalan Provinsi
Jalan provinsi merupakan jalan kolektor dalam sistem jaringan jalan
primer yang menghubungkan ibu kota provinsi dengan ibu kota
kabupaten/ kota, atau antar ibu kota kabupaten/kota, dan

jalan

strategis provinsi.
Jalan provinsi yang ada di Kabupaten Labuhanbatu meliputi:
a)

Jalan Provinsi yang ada di Kabupaten Labuhanbatu meliputi


ruas:
- Aek Nabara Tanjung Sarang Elang;
- Simpang Ajamu Jembatan Sei Rakyat;
- Sigambal Batas Kabupaten Padang Lawas Utara.

b)

Rencana pembangunan jaringan jalan susur pantai timur


Sumatera Utara dari Kabupaten Langkat yang berujung di
Kabupaten Labuhanbatu di Tanjung Sarang Elang.

3)

Jalan Kabupaten
Jalan Kabupaten merupakan jalan lokal dan lingkungan dalam
sistem jaringan jalan primer yang tidak termasuk pada jalan
nasional dan jalan provinsi, yang menghubungkan ibu kota
kabupaten dengan ibu kota kecamatan, antar ibu kota kecamatan,
ibu kota kabupaten dengan pusat kegiatan lokal, antar pusat
kegiatan lokal, serta jalan umum dalam sistem jaringan jalan
sekunder dalam wilayah kabupaten, dan jalan strategis kabupaten.

Rencana jaringan jalan kabupaten meliputi:

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 7

BUKU RENCANA

Peningkatan kondisi jaringan jalan di wilayah pesisir di


Kecamatan Panai Hilir dan Kecamatan Panai Tengah; dan

Peningkatan kondisi jaringan jalan perdesaaan di semua


kecamatan di Kabuaten Labuhanbatu.

4)

Jembatan
Rencana

jembatan

yang

terdapat

di

wilayah

Kabupaten

Labuhanbatu meliputi:
a.

pembangunan jembatan yang menghubungkan Desa Pulau


Intan Kecamatan Bilah Barat dengan Kecamatan Pangkatan;
dan

b.

b.

pembangunan / rehabilitasi jembatan di semua kecamatan.

Jaringan Prasarana LLAJ


Untuk mendukung transportasi darat untuk jaringan jalan maka perlu
didukung oleh pengembangan terminal. Dari terminal yang ada
diarahkan dengan pengembangan terminal dengan kualitas pelayanan
yang semakin baik.

Rencana pengembangan prasarana terminal penumpang di Kabupaten


Labuhanbatu yaitu:
a.

Usulan peningkatan terminal B Rantau Prapat menjadi terminal A;

b.

Pembangunan terminal baru tipe B di Labuhan Bilik (Kecamatan


Panai Tengah) sebagai simpul pergantian antar moda laut ke darat.
Selain itu, sebagai titik simpul untuk mengakses jaringan jalan arteri
primer susur pantai timur sumatera; dan

c.

Pengembangan terminal-terminal tipe C di setiap PKL dan PPK


lainnya.

c.

Jaringan Pelayanan LLAJ


Untuk mendukung pengembangan wilayah Labuhanbatu, maka perlu
didukung sarana transportasi. Sarana transportasi yang dimaksud
adalah jaringan trayek angkutan penumpang dan jaringan lintas
angkutan barang.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 8

BUKU RENCANA

1)

Jaringan trayek angkutan penumpang


Sesuai dengan konsep pengembangan Kabupaten Labuhanbatu
sampai tahun 2031, maka rencana pengembangan prasarana
angkutan umum yaitu :
a)

Rencana pengembangan jalur angkutan umum Antar Kota


Antar Provinsi (AKAP), melintasi ruas jalan :

b)

Rantau Prapat Pekanbaru; dan

Rantau Prapat Dumai.

Rencana pengembangan jalur angkutan umum Antar Kota


Dalam Provinsi (AKDP), melintasi ruas jalan :
-

Rantau Prapat Medan;

Rantau Prapat Aek Kanopan Simpang Kawat Tanjung


Balai.

Rantau Prapat Kota Pinang;

Rantau Prapat Gunungtua Padang Sidempuan


Sipirok;

Rantau Prapat Aek Kanopan - Balige - Doloksanggul ;

Rantau Prapat Aek Kanopan Kisaran Pematang


Siantar Parapat Pangururan;

c)

Rencana pengembangan jalur angkutan umum perdesaan


(Angkudes), melintasi jalan:

2)

Ruas jalan kolektor;

Jalan kota;

Jalan lingkungan; dan

Jalan desa.

Jaringan lintas angkutan barang


Rencana pengembangan jaringan lintas angkutan barang di wilayah
Kabupaten Labuhanbatu, melintasi ruas jalan:
-

Rantau Prapat Sigambal Aek Nabara Pangkatan Negeri


Lama Labuhan Bilik; dan

Rantau Prapat Sigambal Aek Nabara Pangkatan Negeri


Lama Ajamu Labuhan Bilik Sungai Berombang.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 9

BUKU RENCANA

2.

Jaringan angkutan sungai, danau, dan penyeberangan


Jaringan angkutan sungai, danau, dan penyeberangan (ASDP) yang
terdapat di wilayah Kabupaten Labuhanbatu berupa pelayanan angkutan
sungai yang pelayannya meliputi Tanjung Sarang Elang Labuhan Bilik
Sungai Berombang Sungai Pegantungan.

B.

Sistem Jaringan Perkeretaapian


Selain pengembangan terminal, di Kabupaten Labuhanbatu juga dikembangkan
stasiun Kereta Api. Stasiun kereta api merupakan salah satu prasarana
perkeretaapian,

Menurut

UU

No.23

Tahun

2007

Tentang

Kereta

Api

menyebutkan bahwa dalam pembangunan prasarana kereta api, diwajibkan


untuk berpedoman pada rencana induk perkeretaapian dan memenuhi
persyaratan teknis perkeretaapian. Pembinaan perkeretaapian dilakukan oleh
pemerintah, dan kaitannya dengan penentuan lokasi stasiun kereta api diatur
sepenuhnya oleh pemerintah. Adapun fungsi stasiun kereta api antara lain;
sebagai tempat naik turunnya penumpang, bongkar muat barang dan/atau
keperluan operasi kereta api.
Sebagai sentra perkebunan di Sumatera Utara, Kabupaten Labuhanbatu sejak
jaman penjajahan telah memiliki jaringan rel kereta api sebagai transportasi
utama yang melayani pergerakan orang dan barang. Selama ini jaringan rel
kereta api masih melayani sampai ke Kota Rantau Prapat saja.
Berikut ini rencana pengembangan sistem prasarana perkeretaapian Kabupaten
Labuhanbatu :
a.

Rencana Jaringan Kereta Api


Seiring dengan rencana pengembangan pusat pengembangan di bagian
utara sebagai inlet dan outlet Kabupaten Labuhanbatu dan untuk wilayah
sekitarnya maka dalam waktu mendatang direncanakan :
-

Rencana jaringan rel kereta api dari Kota Rantau Prapat ke Kota Pinang
yang merupakan bagian dari pengembangan rel KA Pantai Timur
Sumatera (Trans Asia Railway).

Rencana jaringan rel kereta api dari Aek Nabara ke Tanjung Sarang
Elang.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 10

BUKU RENCANA

b.

Rencana Pengembangan Stasiun Kereta Api


Sesuai dengan arahan pengembangan wilayah serta meningkatkan
pelayanan kereta api antar kota yang sudah ada maka rencana
pengembangan stasiun kereta api , meliputi :
- Peningkatan pelayanan stasiun KA di Kota Rantauparat
- Pembangunan stasiun kereta api baru di Aek Nabara dan Tanjung
Sarang Elang sebagai bagian pembangunan jalur rel baru ke arah Kota
Pinang.

C.

Sistem Jaringan Transportasi Laut


1. Rencana Pengembangan Pelabuhan Laut
Pengembangan transportasi laut di Kabupaten Labuhanbatu

diutamakan

kepada pengembangan pelabuhan pelabuhan pengumpan Regional dan


lokal serta pelayaran rakyat sebagai penunjang pergerakan melalui laut bagi
wilayah di sepanjang pantai yang memiliki potensi ekonomi.

Berikut ini rencana pengembangan sistem jaringan prasarana transportasi


laut Kabupaten Labuhanbatu :
a.

Pengembangan Pelabuhan Pengumpul Nasional Tanjung Sarang


Elang (Kecamatan Panai Hulu)
Pelabuhan ini merupakan pelabuhan dengan fungsi untuk bongkar muat
barang yang melayani regional Labuhanbatu sekitarnya. Pelabuhan ini
melayani kegiatan pelayaran dan alih muat peti kemas angkutan laut
nasional dan internasional dalam jumlah menengah; menjangkau
wilayah pelayanan menengah; serta memiliki fungsi sebagai simpul
pendukung pemasaran produk kawasan andalan ke pasar nasional.

b.

Pengembangan Pelabuhan Pengumpul Nasional Sei Berombang


(Kecamatan Panai Hilir)
Pelabuhan ini merupakan pelabuhan dengan fungsi selain untuk
bongkar muat barang juga untuk orang.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 11

BUKU RENCANA

Pengembangan pelabuhan Tanjung Sarang Elang diintegrasikan


dengan

pemenuhan

transportasi

yang

kebutuhan

aman,

cepat

masyarakat

terhadap

dan

serta

murah

sarana

mendorong

pertumbuhan ekonomi khususnya bagi masyarakat pesisir pantai timur


melalui Program Pengembangan Coastal Marine di Sumatera Utara.

Tujuan pengembangan Coastal Marine di Kabupaten Labuhanbatu


yaitu :
- Membuka keterisolasian masyarakat pantai yang berada pada garis
kemiskinan
- Terbukanya peluang usaha transportasi baru
- Mendorong pertumbuhan wisata bahari
- Mendorong pertumbuhan ekonomi sekaligus meningkatkan PAD bagi
Kabupaten Labuhanbatu
- Terbukanya lapangan kerja yang lebih luas
- Pelayanan maksimal dalam bidang transportasi.
Adapun jalur alur pelayaran yang akan dikembangkan di Kabupaten
Labuhanbatu adalah pada jalur Pelabuhan Tanjung Sarang Elang ke
Pelabuhan Labuhan Bilik dengan memperhatikan kelestarian ekosistem
hutan lindung pantai di sepanjang pesisir pantai timur Sumatera.

D.

Sistem Jaringan Transportasi Udara


Sesuai dengan fungsi Kabupaten Labuhanbatu sebagai pusat pengembangan
wilayah (PKW) dalam konteks nasional maupun Provinsi Sumatera Utara maka
perlu ditingkatkan pelayanannya. Salah satu bentuk pelayanan tersebut dengan
mengembangkan sistem jaringan transportasi udara.

Untuk mendukung peran dan fungsi Kabupaten Labuhanbatu, maka diarahkan


pengembangan sistem jaringan transportasi udara dengan membangun bandar
udara di Kecamatan Bilah Hulu (Aek Nabara) sebagaimana yang disebutkan
dalam Rencana Tata Ruang Provinsi Sumatra Utara

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 12

BUKU RENCANA

3.2.2 Sistem Jaringan Prasarana Lainnya


Sistem jaringgan prasarana lainnya di wilayah Kabupaten Labuhanbatu terdiri
atas:
A. Sistem Jaringan Energi;
B. Sistem Jaringan Telekomunikasi;
C. Sistem Jaringan Sumber Daya Air; dan
D. Sistem Jaringan Prasarana Lingkungan.

A.

Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Energi


Sistem jaringan energi yang terdapat di wilayah Kabupaten Labuhanbatu terdiri
atas gardu induk, pembangkit listrik dan jaringan listrik.

1. Gardu Induk
Gardu induk yang berada di wilayah Kabupaten Labuhanbatu untuk saat ini
terdapat 2 unit gardu induk yang terletak di Rantau Prapat Kecamatan
Rantau Utara dan di Labuhan Bilik Kecamatan Panai Tengah.

Adapun di wilayah Kabupaten Labuhanbatu di masa mendatang akan


direncanakan sebuah gardu induk di Tanjung Haloban Kecamatan Bilah Hilir
untuk memenuhi kebutuhan energi listrik di kemudian hari.

2. Pembangkit Listrik
Dengan konsep pengembangan wilayah Kabupaten Labuhanbatu 20 tahun
ke depan dengan peningkatan kegiatan maka perlu dibangun sumbersumber pembangkit listrik.
Adapun rencana pengembangan pembangkit listrik 20 tahun ke depan di di
arahkan untuk memenuhi kebutuhan permintaan energi listrik untuk seluruh
permukiman dan pusat-pusat pertumbuhan baru yaitu :
a.

pembangunan pembangkit listrik dengan memanfaatkan tenaga diesel


berlokasi jauh dari pusat permukiman.

b.

pembangunan

pembangkit

listrik

dengan

memanfaatkan

tenaga

gelombang laut di kawasan pantai (Kecamatan Panai Hilir)

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 13

BUKU RENCANA

2. Jaringan Listrik
Saat ini kebutuhan listrik penduduk Kabupaten Labuhanbatu dilayani oleh
PT. PLN (persero). Secara umum, kebutuhan jaringan energi listrik di
Kabupaten Labuhanbatu sudah terpenuhi, walaupun masih terdapat
sebahagian kecil daerah yang belum memperoleh pelayanan energi listrik
melalui PT. PLN ini.

Adapun daerah-daerah yang belum memperoleh aliran listrik umumnya


terletak cukup jauh dari pusat-pusat permukiman, sehingga membutuhkan
biaya yang cukup besar untuk menjangkau daerah tersebut, ditambah lagi
daerah-daerah tersebut bukan merupakan pusat permukiman, namun hanya
permukiman perorangan (terbatas). Untuk perencanaan 20 (dua puluh)
tahun kedepan dan kaitannya dengan pengembangan wilayah, Kabupaten
Labuhanbatu direncanakan untuk dapat mempersiapkan kebutuhan energi
listrik serta pengembangan sistem jaringannya.
Untuk mendukung peran dan fungsi Labuhanbatu maka diarahkan
pengembangan sistem jaringan energi yaitu :
a.

Penambahan Jaringan Listrik ke kantong-kantong permukiman yang


belum terlayani, lihat Tabel 3.2.

b.

Pusat pelayanan baru seperti Panai Hilir yang akan dibangun sebagai
kota pelabuhan dan kawasan industri.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 14

BUKU RENCANA

No

Tabel 3.2
Rencana Pengembangan Jaringan Listrik di Kabupaten Labuhanbatu
Kecamatan
Desa / Kelurahan

1.

Bilah Hulu

Dusun Pondok Indomi dan Pondok Papan (Desa Bandar


Tinggi)

2.

Pangkatan

Dusun Setia (Desa Sennah), Dusun Siborong-Borong (Desa


Kp. Padang)

3.

Bilah Hilir

Lingkungan Pintasan (Kel. Negeri Baru), Dusun Sei Kasih


Dalam (Desa Sei Kasih)

4.

Panai Hulu

Ada beberapa dusun yang belum dialiri listrik

5.

Panai Tengah

Desa Sei Pelancang


Desa Selat Beting
Desa Sei Siarti
Desa Telaga Suka
Desa Pasar Tiga

6.

Panai Hilir

Desa Sungai Tawar


Desa Wonosari,
Desa Sei Baru
Desa Sei Lumut
Desa Sei Penggantungan
Desa Sei Tanggul
Kelurahan Sei Berombang (Sebagian dusun)

Sumber : Hasil Analisis, 2009

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 15

BUKU RENCANA

B.

Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Prasarana Telekomunikasi


Pelayanan

jaringan

telekomunikasi

merupakan

percepatan pengembangan suatu wilayah.

salah

satu

pendukung

Sesuai dengan peran dan fungsi

Kabupaten Labuhanbatu maka rencana pengembangan sistem jaringan


telekomunikasi di Kabupaten Labuhanbatu dalam kurun waktu 20 tahun ke
depan sebagai berikut.

1. Infrastruktur Telekomunikasi Jaringan Kabel Telepon


Untuk jaringan telekomunikasi berbasis kabel maka perlu ditingkatkan pada pusatpusat kecamatan dan wilayah sekitarnya. Secara khusus pengembangan jaringan
telekomunikasi berbasis kabel di pusat perkotaan dan pusat pertumbuhan baru
yaitu Kecamatan Panai Hilir sebagai kawasan pelabuhan dan industri.

2. Infrastruktur Telepon Nirkabel


Dengan perkembangan teknologi saat ini pelayanan telekomunikasi tidak hanya
mengandalkan jaringan telekomunikasi berbasis kabel, tetapi nirkabel juga. Untuk
mendukung

fungsi

dan

peran

Kabupaten Labuhanbatu maka

diarahkan

pengembangan jaringan nirkabel di seluruh wilayah.


Sistem jaringan prasarana telepon nirkabel ini berupa menara (tower) BTS (Base
Transceiver Station). Penggunaan sistem ini lebih popular dibandingkan dengan
penggunaan sistem telekomukasi telepon kabel. Namun dalam penggunaannya
bisa menyebabkan terbentuknya hutan menara di kawasan perkotaan akibat tidak
adanya pola pengaturan dalam pembangunannya. Untuk itu kedepannya
diarahkan dengan menerapkan sistem menara (tower) bersama, karena
pembangunan menara bersama terkait dengan tingkat kepadatan penduduk,
dimana semakin banyak penduduk suatu wilayah berbanding lurus dengan jumlah
menara telekomunikasi. Untuk itu pembagian zona pembangunan menara
bersama

telekomukasi

mengikuti

gambaran

zona

kepadatan

penduduk

berdasarkan Peraturan Daerah Provinsi Sumatera Utara Nomor 15 tahun 2009


tentang Penataan Pembangunan Menara Telekomunikasi Bersama, dimana zona
tersebut dibagi dalam zona padat, zona sedang dan zona rendah.
Rencana

pengembangan

jaringan

telekomunikasi

nirkabel

di

Kabupaten

Labuhanbatu diarahkan ke daerah-daerah berikut.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 16

BUKU RENCANA

Tabel 3.3
Rencana Pengembangan Jaringan Telekomunikasi
di Kabupaten Labuhanbatu
No
Kecamatan
Desa / Kelurahan
1.

2.

3.

4.

5.

Bilah Hulu

Semua desa

Pangkatan

Bilah Hilir

Desa TT Pangkatan,
Desa Tanjung Harapan
Desa Pangkatan
Desa Sennah

Desa Selat Besar


Desa Tg Haloban
Desa Sei Kasih
Desa Sei Tarolat
Desa Sei Tampang
Perkebunan Negeri Lama
Desa Sidomulyo
Desa Negeri Lama
Seberang
- Perkebunan Sannah
- Desa KP. Bilah
- Perkebunan Bilah

Panai Tengah

Desa Sei Siarti


Desa Selat Beting
Desa Sei Pelancang
Desa Bagan Bilah
Desa Sei Rakyat
Desa Sei Nahodaris

Panai Hilir

Desa Sei Tawar


Desa Wonosari
Desa Sei Lumut
Desa Sei Baru

Sumber : Hasil Analisis, 2009

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 17

BUKU RENCANA

C.

Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Prasarana Sumber Daya


Air

1. Wilayah Sungai
Berdasarkan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 11 A / PRT / M / 2006
tentang Kriteria dan Pembagian Wilayah Sungai, wilayah Kabupaten Labuhanbatu
merupakan bagian dari Wilayah Sungai (WS) Barumun-Kualuh dan secara khusus
merupakan Daerah Aliran Sungai (DAS) Bilah dan DAS Panai. Wilayah sungai
Barumun Kualuh ini merupakan wilayah sungai lintas kabupaten.

Dari DAS tersebut banyak terdapat sungai-sungai di Labuhanbatu. Sungai Bilah


mengalir mulai dari Kecamatan Bilah Barat hingga Kecamatan Panai Hilir melewati
sebagian besar wilayah kabupaten Labuhanbatu. Sungai ini merupakan drainase
primer bagi banyak sungai kecil di sekitarnya. Untuk Sungai Panai mengalir
membelah Kecamatan Panai Tengah dan Panai Hulu serta bermuara di Sungai
Bilah. Dengan kondisi tersebut dan untuk menjaga sumber air maka DAS dan WS
di Labuhanbatu harus dikelola dengan menjaga sempadan sungainya.

2. Jaringan Irigasi
Jaringan irigasi berfungsi untuk mengalirkan air ke areal persawahan guna
terdistribusinya kebutuhan air sawah yang mencukupi dan stabil sehingga hasil
yang optimal dapat tercapai. Walaupun saat ini Kabupaten Labuhanbatu tidak lagi
merupakan lumbung padi karena pemekaran tetapi untuk mendukung program
ketahanan pangan serta pelestarian areal lahan pertanian maka areal sawah perlu
dilayani.

Jaringan irigasi berdasarkan kewenangan terdiri atas:


a.

Daerah Irigasi (DI) kewenangan pemerintah pusat;

b.

Daerah Irigasi (DI) kewenangan pemerintah provinsi; dan

c.

Daerah Irigasi (DI) kewenangan pemerintah kabupaten.

a. Daerah Irigasi (DI) kewenangan Pemerintah


DI kewenangan pemerintah pusat tidak terdapat di wilayah Kabupaten
Labuhanbatu yaitu, DI Bulung Ihit dengan luas kurang lebih 3.300 (tiga ribu
tiga ratus) hektar.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 18

BUKU RENCANA

b. Daerah Irigasi (DI) Kewenangan Pemerintah Provinsi


DI kewenangan pemerintah provinsi tidak terdapat di wilayah Kabupaten
Labuhanbatu yaitu DI Pulo Dogom dengan luas kurang lebih 1.200 (seribu
dua ratus) hektar.

c. Daerah Irigasi (DI) Kewenangan Pemerintah Kabupaten


DI Kewenangan Kabupaten Labuhanbatu meliputi:
1)

DI Aek Palia dengan luas kurang lebih 60 (enam puluh) hektar;

2)

DI Aek Tobing dengan luas kurang lebih 210 (dua ratus sepuluh) hektar;

3)

Bandar Lama dengan luas kurang lebih 215 (dua ratus lima belas) hektar;

4)

Bangun Sari dengan luas kurang lebih 150 (seratus lima puluh) hektar;

5)

Kapung Lalang dengan luas kurang lebih 150 (seratus lima puluh) hektar;
dan

6)

Parmerahan dengan luas kurang lebih 250 (dua ratus lima puluh) hektar.

Untuk dapat lebih jelasnya lihat tabel 3.4 berikut ini.


Tabel 3.4
Jaringan Irigasi Menurut Kewenangan Di Kabupaten Labuhanbatu
No
Kewenangan
Daerah irigasi
Luas (ha)
1 Pemerintah Pusat
DI Bulung Ihit
3.300
2 Pemerintah Provinsi
DI Pulo Dogom
1.200
3 Pemerintah Kabupaten DI Aek Palia
60
DI Aek Tobing
210
DI Bandar Lama
215
DI Bangun Sari
150
DI Kapung Lalang
150
DI Parmerahan
250
Sumber: Kepmen PU No 390 Tahun 2007 Tentang Daerah Irigasi
Jadi arahan pengembangan sistem jaringan irigasi di kabupaten Labuhanbatu
dalam kurun waktu 20 tahun ini adalah dengan:
-

meningkatkan sistem irigasi pada lahan sawah yang sudah beririgasi teknis
dan meningkatkan sistem irigasi setengah teknis menjadi teknis dengan
tetap mempertahan lahan yang ada dan menambahkannya. Lahan
persawahan tersebut ada di Kecamatan Rantau Selatan, Rantau Utara dan
sebagian kecil di Kecamatan Bilah Barat.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 19

BUKU RENCANA

3.

Sistem Pengendalian Banjir


Kabupaten Labuhanbatu memiliki potensi yang tinggi untuk terkena bencana
banjir, karena di Kabupaten Labuhanbatu berada pada jalur lintasan sungai besar
dan

memiliki kontur yang rendah pada bagian sisi sungai serta adanya

permukiman di sekitar sungai tersebut sehingga hampir semua kecamatan terkena


genangan air kecuali Kecamatan Rantau Selatan. Hal ini karena Kecamatan
Rantau Selatan berada pada dataran tinggi.
Untuk menjaga agar tidak terjadi genangan air / banjir maka direncanakan antara
lain :
-

Peningkatan tingkat pelayanan saluran drainase yang ada di seluruh


wilayah untuk memperlancar aliran air

Pembangunan kanal pengendalian debit air di Kecamatan Panai Hilir dan


Bilah Hilir

Pembangunan benteng/tanggul sungai Barumun di

Kecamatan Panai

Hulu untuk melindungi limpahan air sungai ke daratan


Tabel 3.5
Rencana Pengendalian Wilayah Rawan Terjadi Bencana Alam Banjir
No

Kecamatan

Lokasi

Upaya Penanggulangan

1.

Bilah Hulu

Desa Perbaungan
Desa P. Batu
Desa Emplasten
Desa Pematang Seleng

- meningkatkan LOS drainase

2.

Pangkatan

Desa Tanjung harapan


Desa KP. Padang
Desa Pangkatan
Desa Sennah

- meningkatkan LOS drainase

3.

Bilah Barat

- Desa Tanjung Medan


- Desa Tebing Linggga Hara
- Desa Tebing Linggga Hara Baru

- meningkatkan LOS drainase

4.

Bilah Hilir

- membangun kanal
- meningkatkan LOS drainase

5.

Panai Hulu

- Desa Jawi Jawi

Desa Perkebunan Sennah


Kp. Bilah
Perkebunan Bilah
Desa Negeri Lama
Desa Negeri Baru
Perkebunan Negeri lama
Desa Negeri Lama Seberang
Desa Sei Tampang
Desa Sidomulyo

- membangun benteng sungai

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 20

BUKU RENCANA

No

Kecamatan

Lokasi

Upaya Penanggulangan

Desa Tanjung Sarang Elang


Desa Cinta Makmur
Desa Sei Sentosa
Desa Ajamu
Desa Teluk Sentosa
Desa Meranti

- memperbaiki drainase

6.

Panai Tengah

Pinggiran Sei Barumun


Desa Pasar Tiga
Desa Telaga Suka
Desa Sei Nahodaris
Desa Sei Rakyat

- membangun benteng sungai


- memperbaiki drainase

7.

Panai Hilir

Desa Sei Lumut


Desa Sei Sanggul
Desa Sei Berombang
Desa Sei Sakat
Desa Sei Baru
Desa Wonosari
Desa Sei Tawar
Desa Sei Penggantungan

- membangun kanal

9.

Rantau Utara

- Kel. Padang Bulan (Lk. Balai


Desa dan Gg. Musholla
- Kel. Bina Raga (Lk. Sei Tawar)

Memperbaiki saluran drainase dan


mengelola drainase sehingga tidak
tersumbat sampah.

Sumber : Hasil Analisis

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 21

BUKU RENCANA

D. Rencana Sistem Jaringan Lainnya


1.

Sistem Jaringan Persampahan


Persoalan pengelolaan sampah merupakan persoalan yang sangat penting dalam
menjaga kualitas lingkungan permukiman. Namun dalam prakteknya pengelolaan
sampah merupakan sesuatu yang penting tetapi masih dihindari (NIMBY not in
my back yard).
Untuk itu rencana pengembangan sistem jaringan persampahan di Kabupaten
Labuhanbatu dalam 20 tahun ke depan adalah :
a.

Pengembangan penanganan sampah per wilayah antara lain :


Tabel 3.6
Rencana Pengelolaan Persampahan di Kabupaten Labuhanbatu

No

Kecamatan

Rencana penanganan

1.

Bilah Hulu

- Menyediakan TPS
- Melakukan pengangkutan sampah

2.

Pangkatan

- Menyediakan TPS
- Melakukan pengangkutan sampah

3.

Bilah Barat

- Menyediakan TPS
- Melakukan pengangkutan sampah

4.

Bilah Hilir

- Menambah TPS di kawasan permukiman


- Melakukan pengangkutan sampah setiap hari

5.

Panai Hulu

- Menambah TPS di kawasan permukiman


- Melakukan pengangkutan sampah setiap hari

6.

Panai Tengah

- Menambah TPS di kawasan permukiman


- Melakukan pengangkutan sampah setiap hari

7.

Panai Hilir

- Menambah TPS di kawasan permukiman


- Melakukan pengangkutan sampah setiap hari

8.

Rantau Selatan

- Menambah TPS di kawasan permukiman

9.

Rantau Utara

- Menambah TPS di kawasan permukiman

Sumber : Hasil Analisis

b.

Meningkatkan sistem pengolahan sampah dari open dumping menjadi sistem


Control Landfill di TPA Parlayuan (Kecamatan Rantau Utara).

c.

Pembangunan TPA baru di :

Desa Janji dan Bandar Kumbul, Kecamatan Bilah Barat seluas 5 Ha

Desa Sei Tampang, Kecamatan Bilah Hilir

Desa Sei Lumut, Kecamatan Panai Hilir

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 22

BUKU RENCANA

d.

Desa Sidorukun, Kecamatan Pangkatan

Sosialisasi penanganan sampah mulai dari rumah tangga dengan prinsip 3R


(Reuse, Reduce, Recycle).

2. Sistem Jaringan Air Minum


Air minum merupakan kebutuhan masyarakat yang sangat vital, sehingga
ketersediaanya menjadi faktor utama pertumbuhan dan perkembangan kota.
Namun yang menjadi batasan adalah seringkali ketersediaan air tersebut masih
terbatas pada kualitas air minum dan belum pada standar air minum.

Berdasarkan hal tersebut dan untuk meningkatkan kualitas pelayanan air minum
maka direncanakan :
a.

Peningkatan kapasitas produksi pengolahan air minum oleh PDAM Tirta Bina di
Kota Rantau Prapat ke seluruh wilayah kecamatan baik di kota utama maupun
wilayah pengembangan baru;

b.

Pengembangan jaringan perpipaan ke seluruh wilayah kabupaten untuk


mendapatkan kualitas air yang semakin baik; dan

c.

Membangun sarana dan prasarana air minum ke wilayah yang rawan air
minum, antara lain : desa-desa di Kecamatan Panai Hulu dan Panai Tengah
yang jauh dari sumber air baku (air sungai), menggunakan pompanisasi sumur
bor.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 23

BUKU RENCANA

Tabel 3.7
Rencana Arahan Wilayah Pengembangan Pelayanan Air Minum di Kabupaten Labuhanbatu
No

Kecamatan

Desa / Kelurahan

Keterangan

Rencana Pengembangan

1.

Bilah Hulu

Sudah memanfaatkan jaringan tetapi masih ada yang


memanfaatkan air sumur

Membangun jaringan pengolahan


air minum

2.

Pangkatan

- Desa Sennah
- Desa Pangkatan
- Desa Tanjung Harapan

Pada umumnya masyarakat memperoleh air minum dari


Air Sumur dan Air sungai

Membangun jaringan pengolahan


air minum

3.

Bilah Barat

- Desa Sibargot
- Desa Tanjung Medan

Pada umumnya masyarakat memperoleh air minum dari


Air Sumur, Sumur Bor, dan Air sungai

Membangun jaringan pengolahan


air minum

4.

Bilah Hilir

Dilayani PDAM : Kel. Negeri Lama. Sumber air utama


masyarakat Menggunakan air hujan dan Sei Bilah

Meningkatkan jaringan
pengolahan air minum

5.

Panai Hulu

- semua desa / kelurahan

Sumber air utama masyarakat Menggunakan air hujan

Membangun jaringan pengolahan


air minum

6.

Panai Tengah

Sumber air utama masyarakat menggunakan air hujan

Membangun jaringan pengolahan


air minum

Selat Besar,
Tanjung Haloban
Desa Sei Kasih
Desa Sei Tarolat
Desa Sei Tampang
Desa Sidomulyo
Desa Perkebunan Negeri Lama
Desa Negeri Lama Seberang
Perkebunan Sennah,
Kp Bilah
Perkebunan Bilah
Kelurahan Negeri Baru

Desa Sei Merdeka


Desa Pasar Tiga
Desa Telaga Suka
Desa Sei Nahodaris
Desa Sei Rakyat
Desa Selat Beting

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 24

BUKU RENCANA
No

Kecamatan

7.

Panai Hilir

8.

Rantau Selatan

9.

Rantau Utara

Desa / Kelurahan
- semua desa / kelurahan
- Kel. Pulo Padang
- Kel. Padang Bulan

Keterangan

Rencana Pengembangan

Sumber air utama masyarakat menggunakan air hujan

Membangun jaringan pengolahan


air minum

Pada umumnya masyarakat memperoleh air minum dari


Air Sumur

Membangun jaringan pengolahan


air minum

- LK. Perlayuan dan LK. Pasir Tinggi


- LK. Balai Desa Gg. Jaman

Menambah jaringan

Sumber : Hasil Analisis

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 25

BUKU RENCANA

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

III - 26

BUKU RENCANA

BAB

RENCANA POLA
RUANG

Berdasarkan Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang dan PP No.
26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah

Nasional maka pengertian

rencana pola ruang adalah rencana yang menggambarkan letak, ukuran dan fungsi dari
kegiatan-kegiatan lindung dan budidaya. Substansi dari rencana pola ruang meliputi
batas-batas kegiatan sosial, ekonomi, budaya dan kawasan-kawasan lainnya (kawasan
lindung dan budidaya). Adapun tujuan pengembangan rencana pola ruang adalah :
1. Pemanfaatan ruang harus memperhatikan daya dukung lingkungan;
2. Tersedianya lahan yang dapat menampung perkembangan jumlah penduduk dan
tenaga kerja;
3. Terciptanya sinkronisasi antara rencana pola ruang dan rencana struktur ruang yang
dikembangkan;
4. Memperhatikan kesesuaian lahan dan kondisi eksisting;
5. Mewujudkan aspirasi masyarakat.
Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kehutanan Nomor : SK.44/Menhut-II/2005 Tentang
Penunjukan Kawasan Hutan di Wilayah Provinsi Sumatera Utara, luas kawasan hutan
yang terdapat di Provinsi Sumatera Utara adalah seluas 3.742.120 Ha atau 52,21% dari
luas total Provinsi Sumatera Utara (7.168.068 Ha). Dari luas kawasan hutan yang ada di
Provinsi Sumatera Utara tersebut diantaranya terdapat di Kabupaten Labuhanbatu. Luas

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

IV - 1

BUKU RENCANA

kawasan hutan di Kabupaten Labuhanbatu adalah 221916 Ha lebih jelasnya lihat tabel
berikut:
Tabel 4.1
Kawasan Hutan Menurut Keputusan Menteri Kehutanan
Nomor : SK.44/Menhut-II/2005
Fungsi Hutan
No
Kecamatan
APL
HL
HP
1 Bilah Barat
16.804,76
9.016,74
2 Bilah Hilir
40.093,30
3 Bilah Hulu
28.642,27
1.141,03
4 Panai Hilir
10.857,99
9.523,76 16.430,05
5 Panai Hulu
21.580,10
6 Panai Tengah
52.411,33
3.362,92
376,95
7 Pangkatan
34.225,30
8 Rantau Selatan
3.659,45
2.596,85
9 Rantau Utara
4.568,50
846,7
Jumlah 212.843,00 26.488,00 16.807,00
Sumber: SK Menteri Kehutanan Nomor: SK.44/Menhut-II/2005

Mengingat pada beberapa lokasi kawasan hutan di wilayah Provinsi Sumatera Utara telah
beralih fungsi menjadi kawasan untuk kegiatan sosial, ekonomi, dan budaya serta telah
berlangsung sejak lama, termasuk di wilayah Kabupaten Labuhanbatu, maka telah
diterbitkan Usulan Revisi Kawasan Hutan di Provinsi Sumatera Utara oleh Gubernur yang
telah melalui kajian bersama Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Utara. Lebih jelasnya
Luas Usulan Revisi Kawasan Hutan Kabupaten Labuhnbatu menurut Pemerintah
Kabupaten Labuhanbatu dapat dilihat pada Tabel 4.2 berikut:

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

IV - 2

BUKU RENCANA

Tabel 4.2
Kawasan Hutan Kabupaten Labuhanbatu Berdasarkan Rekomendasi Tim Terpadu
Terhadap Perubahan Keputusan Menteri Kehutanan Nomor : SK.44/Menhut-II/2005
No

Kecamatan

APL

Fungsi Hutan
HL

Bilah Barat

20.077,50

Bilah Hilir

40.093,30

Bilah Hulu

29.783,30

5.744,00

Usulan

HP

Panai Hilir

17.158,90

Panai Hulu

21.580,10

5.080,90
-

14.572,00
-

Panai Tengah

53.467,50

Pangkatan

34.225,30

Rantau Selatan

3.986,60

2.269,70

Rantau Utara

4.568,50

846,7

Jumlah

2.683,70
-

224.941,00 16.625,00 14.572,00

HL berubah menjadi APL


seluas 3.272,74 Ha.
HL berubah menjadi APL
seluas 1.141,03 Ha.

HL berubah menjadi
seluas 4.442,86 Ha; dan
HP berubah menjadi
seluas 1.858,05 Ha.
HL berubah menjadi
seluas 679,22 Ha; dan
HP berubah menjadi
seluas 376,95 Ha.
HL berubah menjadi
seluas 327,15 Ha.

APL
APL

APL
APL

APL

HL Menjadi APL = 9.863,00


HP Menjadi APL = 2.235,00

Sesuai dengan hasil analisis dan dengan mengacu pada Permen PU No. 16/PRT/M/2009
tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten, maka rencana
pola ruang wilayah Kabupaten Labuhanbatu dibagi atas:
4.1 Rencana Pola Ruang Kawasan Lindung, yang mencakup:
1. Kawasan hutan lindung;
2. Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya,
yang meliputi Kawasan resapan air;
3. Kawasan perlindungan setempat, yang meliputi Sempadan sungai dan
sempadan pantai;
4. Kawasan lindung lainnya yang meliputi Kawasan Pantai Berhutan Bakau;
5. Kawasan Rawan Bencana Alam;
6. Kawasan Ruang Terbuka Hijau (RTH) Perkotaan.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

IV - 3

BUKU RENCANA

4.2 Rencana Pola Ruang Kawasan Budi Daya, yang mencakup:


1. Kawasan hutan produksi, yang meliputi hutan produksi dan hutan produksi
terbatas
2. Kawasan peruntukan pertanian, yang meliputi kawasan Peruntukan pertanian
lahan basah dan Peruntukan pertanian lahan kering;
3. Kawasan peruntukan perkebunan, yang meliputi kawasan Perkebunan Kelapa
Sawit dan Perkebunan Karet;
4. Kawasan peruntukan perikanan, yang meliputi kawasan Minapolitan
5. Kawasan peruntukan industri;
6. Kawasan peruntukan permukiman, yang meliputi kawasan Permukiman
Perdesaan dan Permukiman Perkotaan; dan
7. Kawasan Peruntukan Lainnya, yaitu Kawasan Bandara.
4.1.1

Kawasan Hutan Lindung


Kawasan hutan lindung adalah kawasan hutan yang memiliki sifat khas yang
mampu memberikan perlindungan kepada kawasan sekitar maupun bawahannya
sebagai pengatur tata air pencegahan banjir dan erosi serta memelihara
kesuburan tanah.
Kriteria kawasan lindung adalah :

Kawasan hutan dengan faktor-faktor lereng lapangan, jenis tanah, curah hujan
yang melebihi nilai skor lebih dari 175 menurut SK Menteri Pertanian No.
837/Kpts/Um/11/1980

Kawasan hutan yang mempunyai lereng lapangan rata-rata lebih besar dari
45% atau lebih dan/atau

Kawasan hutan yang mempunyai ketinggian di atas permukaan laut 2.000 m


atau lebih.

Kawasan yang mempunyai jenis tanah sangat peka terhadap erosi,

yaitu

jenis tanah dengan nilai 5 (regosol, litosol, organosol, dan rezina) dan kelas
lereng lebih besar dari 15%

Guna keperluan khusus ditetapkan oleh menteri sebagai hutan lindung.

Berdasarkan kriteria tersebut maka ditetapkan kawasan hutan lindung di


Kabupaten Labuhanbatu berdasarkan SK. 44 / Menhut II / 2005 dengan luas
total kurang lebih 26.488 Ha. Kawasan hutan lindung tersebar di Kecamatan Panai

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

IV - 4

BUKU RENCANA

Hilir, Kecamatan Panai Tengah, Kecamatan Bilah Barat, Kecamatan Bilah Hulu,
Kecamatan Rantau Utara dan Kecamatan Rantau Selatan. Untuk lebih jelasnya
lihat pada Tabel 4.3 dan Peta 4.2.
Tabel 4.3
Luasan Hutan Lindung Di Kabupaten Labuhanbatu Berdasarkan
Rekomendasi Tim Terpadu Perubahan RTRW Provinsi Sumatera Utara
No
Kecamatan
Luas (Ha)
1
Bilah Barat
5.744,00
2
Panai Hilir
5.080,90
3
Panai Tengah
2.683,70
4
Rantau Selatan
2.269,70
5
Rantau Utara
846,70
Jumlah
16.625,00

4.1.2

Kawasan Yang Memberikan Perlindungan Terhadap Kawasan Bawahannya

Kawasan Resapan Air


Sesuai hasil analisis, kawasan yang memberikan perlindungan terhadap
kawasan bawahannya di Kabupaten Labuhanbatu hanya meliputi kawasan
resapan air.

Kawasan resapan air adalah kawasan yang mempunyai

kemampuan tinggi untuk meresapkan air hujan sehingga merupakan tempat


pengisian air bumi (akuifer) yang berguna sebagai sumber air. Kriteria
kawasan resapan air adalah curah hujan yang tinggi, struktur tanah yang
mudah meresapkan air dan bentuk geomorfologi yang mampu meresapkan air
hujan secara besar-besaran.

Berdasarkan kriteria tersebut maka ditetapkan kawasan resapan air di


Kabupaten Labuhanbatu dengan luas total kurang lebih 3.245,10 Ha (Tabel
4.4). Kawasan resapan air berada di Kecamatan Panai Hulu, Kecamatan Bilah
Hilir, Kecamatan Pangkatan, dan Kecamatan Panai Tengah. Untuk lebih
jelasnya lihat pada Peta 4.2.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

IV - 5

BUKU RENCANA

Tabel 4.4
Luasan Resapan Air Di Kabupaten Labuhanbatu
No
Kecamatan
Luas (Ha)
1
Bilah Hilir
487,50
2
Panai Hulu
337,40
3
Panai Tengah
356,60
4
Pangkatan
2.063,60
Jumlah
3.245,10
Sumber: Perhitungan Peta Rencana Pola Ruang

4.1.3

Kawasan Perlindungan Setempat

Sempadan Pantai
Perlindungan terhadap sempadan pantai dilakukan untuk melindungi wilayah
pantai dari kegiatan yang menggangu kelestarian fungsi pantai. Kriteria
sempadan

pantai

adalah

daratan

sepanjang

tepian

yang

lebarnya

proporsional dengan bentuk dan kondisi fisik pantai minimal 100 meter dari
titik pasang tertinggi ke arah darat.

Adapun sempadan pantai yang berada di wilayah kabupaten Labuhanbatu


seluas total kurang lebih 508,80 Ha, yang tersebar di Kecamatan Panai Hilir
dengan luas kurang lebih 507,60 Ha, dan di Kecamatan Panai Tengah seluas
kurang lebih 1,20 Ha.

Sempadan Sungai
Sesuai hasil analisis, kawasan perlindungan setempat di Kabupaten
Labuhanbatu hanya meliputi kawasan sempadan sungai.

Kawasan

sempadan sungai adalah kawasan sepanjang kiri kanan-sungai, termasuk


sungai buatan/kanal/saluran irigasi primer, yang mempunyai manfaat penting
untuk mempertahankan kelestarian fungsi sungai.

Perlindungan terhadap sempadan sungai dilakukan untuk melindungi sungai


dari kegiatan manusia yang dapat mengamankan aliran sungai. Kriteria
sempadan sungai adalah:
o

Sekurang-kurangnya 100 meter kiri-kanan sungai besar dan 50 meter di


kiri-kanan sungai kecil yang berada di luar permukiman;

Untuk sungai di kawasan permukiman berupa sempadan sungai yang


diperkirakan cukup untuk dibangun jalan inspeksi antara 10-15 meter

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

IV - 6

BUKU RENCANA

Untuk kawasan perkotaan, sempadan sungai disesuiakan dengan


peraturan

mengenai

sempadan

sungai,

yaitu

Permen

PU

No.63/PRT/1993, yaitu :

Sungai yang mempunyai kedalaman tidak lebih dari 3 (tiga) meter,


garis sempadan ditetapkan sekurang-kurangnya 10 (sepuluh) meter
dihitung dari tepi sungai pada waktu ditetapkan;

Sungai yang mempunyai kedalaman lebih dari 3 (tiga) meter sampai


dengan 20 (duapuluh) meter, garis sempadan ditetapkan sekurangkurangnya 15 (limabelas) meter dihitung dari tepi sungai pada waktu
ditetapkan;

Sungai yang mempunyai kedalaman lebih dari 20 (duapuluh) meter,


garis sempadan sungai sekurang-kurangnya 30 (tigapuluh) meter
dihitung dari tepi sungai pada waktu ditetapkan.

Kawasan perkotaan yang dimaksud adalah kawasan perkotaan Rantauprapat


yaitu dilalui oleh Sungai Bilah.

Sempadan sungai di wilayah Kabupaten Labuhanbatu tersebar di seluruh


wilayah kabupaten, untuk lebih jelasnya lihat Tabel 4.5 berikut ini:
Tabel 4.5
Luasan Sempadan Sungai Di Kabupaten Labuhanbatu
No
Kecamatan
Luas (Ha)
1
Bilah Barat
770,80
2
Bilah Hilir
406,70
3
Bilah Hulu
212,30
4
Panai Hilir
123,70
5
Panai Hulu
261,80
6
Panai Tengah
573,10
7
Pangkatan
710,10
8
Rantau Selatan
3,20
9
Rantau Utara
150,70
Jumlah
3.212,60
Sumber: Perhitungan Peta Rencana Pola Ruang

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

IV - 7

BUKU RENCANA

4.1.4

Kawasan Suaka Alam, Pelestarian Alam dan Cagar Budaya


Sebagaimana telah disebutkan dalam Rencana Tata Ruang Provinsi Sumatera
Utara Tahun 2011 2031 bahwasanya bagian dari Kabupaten Labuhanbatu yang
termasuk pada kawasan ini berupa kawasan pantai berhutan bakau atau hutan
mangrove, yang terletak membentang ke daerah selatan pantai Kabupaten
Labuhanbatu.
Kawasan Suakan Alam, Pelestarian Alam dan Cagar Budaya ditetapkan
berdasarkan kriteria sebagai berikut:

Tabel 4.6
Kriteria Kawasan Suaka Alam, Pelestarian Alam dan Cagar Budaya
JENIS
TUJUAN
DEFINISI
KRITERIA
KAWASAN
PERLINDUNGAN
Kawasan
Kawasan suaka alam
Melindungi
Kawasan suaka alam
Suaka Alam adalah kawasan yang
keanekaragaman
terdiri dari cagar alam,
mewakili ekosistem
biota jenis-jenis
suaka margasatwa,
khas yang merupakan
ekosistem, segala
hutan wisata, daerah
habitat alami yang
dan keunikan alam
perlindungan satwa dan
memberikan
bagi kepentingan
daerah pengungsian
perlindungan bagi
plasma nutfah, ilmu
satwa. Kriteria untuk
perkembangan flora dan pengetahuan dan
kawasan suaka alam
fauna yang khas dan
pembangunan pada
mengacu pada SK
beraneka ragam
umumnya
Menteri Pertanian No.
681/Kpts/Um/8/1981.
Pantai
Pantai berhutan bakau
Melestarikan
Minimal 130 kali rataBerhutan
adalah kawasan pesisir keberadaan hutan
rata tunggang air
Bakau
laut yang merupakan
bakau sebagai
pasang tertinggi
habitat alami hutan
pembentuk ekosistem tahunan diukur dari
bakau (mangrove) yang hutan bakau dan
garis air surut terendah
berfungsi memberi
tempat berkembang
ke arah darat.
perlindungan kepada
biaknya berbagai
kehidupan pantai dan
biota laut, di samping
lautan
sebagai pelindung
pantai dari pengikisan
air laut serta sebagai
pelindung usaha
budidaya yang akan
datang
Taman
Taman nasional adalah Pengembangan
Kawasan berhutan atau
Nasional,
kawasan pelestarian
pendidikan, rekreasi
bervegetasi tetap yang
Taman
alam yang dikelola
dan pariwisata, serta memiliki flora dan fuana
Hutan Raya dengan sistem zonasi
peningkatan kualitas
yang beraneka ragam,
dan taman
yang dimanfaatkan
lingkungan sekitarnya memiliki arsitektur
Wisata
untuk tujuan
juga perlindungan
bentang alam yang baik
alam
pengembangan ilmu
dari pencemaran.
untuk keperluan
pengetahuan,
pariwisata.
pariwisata, rekreasi dan

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

IV - 8

BUKU RENCANA

JENIS
KAWASAN

DEFINISI

TUJUAN
PERLINDUNGAN

KRITERIA

pendidikan.
Taman hutan raya
adalah kawasan
pelestarian alam
terutama dimanfaatkan
untuk tujuan koleksi
tumbuhan dan atau
satwa alami atau
buatan, jenis asli dan
atau bukan asli,
pengembangan ilmu
pengetahuan,
pendidikan,
kebudayaan, pariwisata
dan rekreasi

Kawasan
Cagar
Budaya dan
Ilmu
Pegetahuan

Taman wisata alam


adalah kawasan
pelestarian alam di
darat maupun di laut
yang terutama
dimanfaatkan untuk
pariwisata dan rekreasi
alam.
Melindungi kekayaan
budaya bangsa berupa
peninggalanpeninggalan sejarah,
bangunan arkeologi dan
monumen nasional dan
keragaman bentuk
geologi yang berguna
untuk mengembangkan
ilmu pengetahuan dari
ancaman kepunahan
yang disebabkan oleh
kegiatan alam maupun
manusia

Kawasan cagar
budaya dan ilmu
pengetahuan adalah
tempat ruang di
sekitar bangunan
bernilai budaya tinggi
dan sebagai tempat
serta ruang di sekitar
situs purbakala dan
kawasan yang
memiliki bentukan
geologi alami yang
khas berada.

Tempat serta ruang di


sekitar bangunan
bernilai budaya tinggi,
situs purbakala dan
kawasan dengan
bentukan geologi
tertentu yang
mempunyai manfaat
tinggi untuk
pengembangan ilmu
pengetahuan.
Kriteria kawasan cagar
budaya mengacu pada
Monumentum
Ordonantie Staatblad
1931 No. 238,
sementara kriteria yang
lengkap belum ada.
Pemerintah Daerah
berkewajiban untuk
menetapkan kawasan
cagar budaya dan ilmu
pengetahuan yang
dilindungi di daerahnya.
Sumber : UU Nomor 26 Tahun 2007, PP Nomor 26 Tahun 2008, dan Keppres Nomor 32
Tahun 1990

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

IV - 9

BUKU RENCANA

Kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya di wilayah Kabupaten
Labuhanbatu berupa hutan bakau dengan luas total kurang lebih 328,20 Ha, yang
berada di Kecamatan Panai Hilir seluas kurang lebih 302,80 Ha, dan Kecamatan
Panai Tengah dengan luas kurang lebih 25,40 Ha.
4.1.5

Kawasan Rawan Bencana Alam


1. Kawasan Rawan Gerakan Tanah/Longsor
Bencana gerakan tanah/longsor di Kabupaten Labuhanbatu sering terjadi di
wilayah kecamatan yang memiliki kemiringan lereng > 45 dan jenis tanah
tertentu. Kawasan-kawasan yang sering terjadi bencana longsor tersebut
terletak di Kecamatan Bilah Barat dan Rantau Utara.
2. Kawasan Rawan Banjir
Kawasan rawan bencana banjir di Kabupaten Labuhanbatu ini berupa
kawasan rawan banjir yang di wilayah pesisir maupun kawasan perkotaan.
Kawasan rawan banjir di Kabupaten Labuhanbatu berada pada Kecamatan
Bilah Hulu, Pangkatan, Bilah Barat, Bilah Hilir, Panai Hulu, Panai Tengah, dan
Panai Hilir.

4.1.6 Kawasan Ruang Terbuka Hijau (RTH) Perkotaan


Kawasan Ruang Terbuka Hijau (RTH) Perkotaan terdapat di Kecamatan Rantau
Utara dengan luas kurang lebih 60,00 Ha yaitu Kota Rantau Prapat seluas lebih
kurang 35,00 Ha dan DAS Seibilah seluas lebih kurang 25,00 Ha.

4.2

Kawasan Budidaya
Rencana pemanfatan kawasan budidaya bertujuan untuk mewujudkan kesesuaian
pengembangan kegiatan perekonomian dengan daya dukung lingkungan,
mengarah pada tercapainya kesejahteraan masyarakat dan mencapai peran yang
diarahkan dalam lingkup lokal, regional dan nasional. Kawasan budidaya adalah
kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk dibudidayakan atas dasar
kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya buatan dan sumber daya
manusia. Dalam lingkup RTRW Kabupaten Labuhanbatu, pengarahan kawasan
budidaya diarahkan untuk:

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

IV - 10

BUKU RENCANA

memberikan arahan pola ruang kawasan budidaya secara optimal dan


mendukung pembangunan yang berkelanjutan

memberikan arahan untuk menentukan prioritas pola ruang antara


kegiatan budidaya yang berlainan

memberikan arahan bagi perubahan jenis pola ruang dari jenis kegiatan
budidaya tertentu ke jenis lainnya.

Dalam RTRW Kabupaten Labuhanbatu, penentuan kawasan budidaya didasarkan


pada:

Kawasan lindung yang telah ditetapkan sebelumnya dan menjadi limitasi


bagi penetapan kawasan budidaya di wilayah Kabupaten Labuhanbatu.

Kriteria kawasan budidaya menurut pedoman penyusunan rencana tata


ruang.

4.2.1

Hasil analisis kesesuaian lahan.

Kawasan Hutan Produksi


Dalam arahan tata ruang, kawasan budidaya hutan memiliki fungsi antara lain
sebagai penghasil kayu dan bukan kayu untuk memenuhi kebutuhan bahan baku
industri dan pengolahan kayu, sebagai daerah resapan air hujan untuk kawasan
sekitarnya, membantu penyediaan lapangan kerja bagi masyarakat setempat di
samping fungsi lindung dan konservasi, serta mendukung kehidupan dan
ekosistem.

Kawasan hutan produksi di wilayah Kabupaten Labuhanbatu berdasarkan Usulan


Revisi Bupati terhadap SK. 44 / Menhut II / 2005 seluas total kurang lebih
14.572,00 Ha yang berada di Kecamatan Panai Hilir.
4.2.2

Kawasan Peruntukan Pertanian

A. Tanaman Pangan
1.

Pertanian Lahan Basah

Pertanian lahan basah ditentukan menurut hasil analisis kesesuaian lahan serta
dukungan sarana dan prasarana penunjangnya terhadap aktivitas pertanian seperti
jaringan jalan, irigasi dan lain-lain.

Kawasan dengan peruntukan pertanian lahan

basah ini potensial untuk pengembangan kegiatan pertanian tanaman pangan.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

IV - 11

BUKU RENCANA

Kawasan yang sesuai untuk tanaman pangan lahan basah yang mempunyai sistem
atau potensi pengembangan pengairan dengan mempertimbangkan faktor-faktor:

Ketinggian < 1.000 m.

Kelerengan < 40%.

Kedalaman efektif lapisan tanah atas > 30 cm.

Berdasarkan kriteria tersebut maka ditetapkan kawasan pertanian lahan basah di


Kabupaten Labuhanbatu dengan luas total kurang lebih 24.774,40 Ha. Untuk lebih
jelasnya dapat dilihat Tabel 4.7.

Tabel 4.7
Rencana Luasan Pertanian Lahan Basah di Kabupaten Labuhanbatu
Kecamatan
Jenis
Luas Ha
Bilah Hulu
Pertanian Lahan Basah
10,00
Bilah Barat
Pertanian Lahan Basah
717,00
Bilah Hilir
Pertanian Lahan Basah
2.853,00
Panai Hilir
Pertanian Lahan Basah
6.652,40
Panai Hulu
Pertanian Lahan Basah
4.652,00
Panai Tengah
Pertanian Lahan Basah
7.980,00
Pangkatan
Pertanian Lahan Basah
1.310,00
Rantau Utara
Pertanian Lahan Basah
160,00
Rantau Selatan Pertanian Lahan Basah
440,00
Jumlah
24.774,40
Sumber: Hasil Perhitungan Peta Pola Ruang RTRW Kabupaten
Labuhanbatu 2011 - 2031

2.

Pertanian Lahan Kering


Kawasan pertanian lahan kering adalah kawasan yang tidak mempunyai sistem dan
atau potensi pengembangan pengairan dengan mempertimbangkan faktor-faktor:
Ketinggian < 1.000 m
Kelerengan < 40%.
Kedalaman efektif lapisan tanah atas > 30 cm.
Berdasarkan kriteria tersebut maka ditetapkan kawasan pertanian lahan kering di
Kabupaten Labuhanbatu dengan luas total kurang lebih 51.226,00 Ha. Kawasan
pertanian lahan kering tersebar di semua Kecamatan. Untuk lebih jelasnya dapat
dilihat pada Tabel 4.8.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

IV - 12

BUKU RENCANA

Tabel 4.8
Rencana Luasan Pertanian Lahan Kering di Kabupaten Labuhanbatu
Kecamatan
Jenis
Luas (Ha)
Bilah Barat
Pertanian Lahan Kering
12.398,20
Bilah Hilir
Pertanian Lahan Kering
8.345,90
Bilah Hulu
Pertanian Lahan Kering
8.668,10
Panai Hilir
Pertanian Lahan Kering
2.719,10
Panai Hulu
Pertanian Lahan Kering
2.965,30
Panai Tengah
Pertanian Lahan Kering
6.546,20
Pangkatan
Pertanian Lahan Kering
5.124,40
Rantau Selatan
Pertanian Lahan Kering
1.874,60
Rantau Utara
Pertanian Lahan Kering
2.584,60
Jumlah
51.226,50
Sumber:

Hasil Perhitungan Peta Pola Ruang RTRW Kabupaten Labuhanbatu


2011 - 2031

B. Kawasan Perkebunan
1. Kelapa Sawit
Kawasan perkebunan tanaman sawit ditentukan dengan mempertimbangkan faktorfaktor:
Ketinggian < 2.000 m.
Kelerengan < 40%.
Kedalaman efektif lapisan tanah atas > 30 cm
Kondisi saat ini (existing) merupakan tanaman sawit.
Berdasarkan kriteria tersebut maka ditetapkan kawasan perkebunan tanaman sawit
di Kabupaten Labuhanbatu dengan luas total kurang lebih 114.297,00 Ha. Kawasan
peruntukan perkebunan sawit meliputi:
Tabel 4.9
Rencana Luasan Perkebunan Kelapa Sawit di Kabupaten Labuhanbatu
Kecamatan
Jenis
Luas (Ha)
Bilah Barat
Perkebunan Sawit
2.078,50
Bilah Hilir
Perkebunan Sawit
27.746,40
Bilah Hulu
Perkebunan Sawit
15.590,00
Panai Hulu
Perkebunan Sawit
11.334,50
Panai Tengah
Perkebunan Sawit
31.144,40
Pangkatan
Perkebunan Sawit
24.403,10
Jumlah
114.297,00
Sumber: Hasil Perhitungan Peta Pola Ruang RTRW Kabupaten Labuhanbatu
2011 2031

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

IV - 13

BUKU RENCANA

2. Kawasan Perkebunan Karet


Kawasan perkebunan tanaman karet ditentukan dengan mempertimbangkan
faktor-faktor:

Ketinggian < 2.000 m.

Kelerengan < 40%.

Kedalaman efektif lapisan tanah atas > 30 cm

Kondisi saat ini (existing) merupakan tanaman karet.

Berdasarkan kriteria tersebut maka ditetapkan kawasan perkebunan tanaman


karet di Kabupaten Labuhanbatu dengan luas total kurang lebih 8.832,90 Ha.
Kawasan peruntukan perkebunan tanaman karet meliputi:
Tabel 4.10
Rencana Luasan Perkebunan Karet di Kabupaten Labuhanbatu
Kecamatan
Bilah Barat
Bilah Hulu
Panai Hulu
Pangkatan
Rantau Selatan
Rantau Utara

Sumber:

Jenis
Perkebunan Karet
Perkebunan Karet
Perkebunan Karet
Perkebunan Karet
Perkebunan Karet
Perkebunan Karet
Jumlah

Luas Ha
3.573,00
3.727,40
600,00
635,30
20,80
276,40
8.832,90

Hasil Perhitungan Peta Pola Ruang RTRW Kabupaten Labuhanbatu


2011 - 2031

C. Kawasan Peternakan
Sebagaimana diatur dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Sumatera Utara
bahwa di wilayah Kabupaten Labuhanbatu berpotensi untuk dikembangkan jenis
ternak besar.
4.2.3

Kawasan Peruntukan Perikanan


Kawasan

yang

sesuai

untuk

kegiatan

perikanan

laut

tangkap

dengan

mempertimbangkan faktor-faktor:

Ketinggian < 1.000 m

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

IV - 14

BUKU RENCANA

Kelerengan < 15%.

Untuk Kawasan Peruntukan Perikanan tidak terdapat di Kabupaten Labuhanbatu.


4.2.4

Kawasan Peruntukan Pertambangan


Wilayah Kabupaten Labuhanbatu terdapat potensi pertambangan berupa minyak
dan gas bumi yang termasuk ke dalam potensi pertambangan dari blok Kisaran
yang cukup banyak yang letaknya tersebar di wilayah Kabupaten Labuhanbatu.

4.2.5

Kawasan Peruntukan Industri


Kriteria kawasan peruntukan industri adalah sebagai berikut :

Harus memperhatikan kelestarian lingkungan;

Harus dilengkapi dengan unit pengolahan limbah;

Harus memperhatikan suplai air bersih;

Jenis industri yang dikembangkan adalah industri yang ramah lingkungan


dan memenuhi kriteria tambang limbah yang ditetapkan Kementerian
Lingkungan Hidup;

Pengelolaan limbah untuk industri yang berkumpul di lokasi berdekatan


sebaiknya dikelola secara terpadu;

Pembatasan pembangunan perumahan baru di kawasan peruntukan


industri;

Harus memenuhi syarat AMDAL sesuai dengan ketentuan peraturan dan


perundang-undangan yang berlaku;

Memperhatikan penataan kawasan perumahan di sekitar kawasan industri;

Pembangunan kawasan industri minimal berjarak 2 Km dari permukiman dan


berjarak 15-20 Km dari pusat kota;

Kawasan industri minimal berjarak 5 Km dari sungai tipe C atau D;

Penggunaan lahan pada kawasan industri terdiri dari penggunaan kaveling


industri, jalan dan saluran, ruang terbuka hijau, dan fasilitas penunjang.

Berdasarkan kriteria tersebut maka ditetapkan kawasan peruntukan industri di


Kabupaten Labuhanbatu dengan luas total kurang lebih 383 (tiga ratus delapan
puluh tiga) Ha. Kawasan peruntukan industri berada di Kecamatan Rantau Utara
seluas 348,00 Ha untuk pengolahan hasil perkebunan dan di Kecamatan Panai
Hilir seluas 35,00 Ha untuk pengolahan hasil perikanan tangkap yang dimana
kedua industri ini termasuk ke dalam klasifikasi industri sedang.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

IV - 15

BUKU RENCANA

4.2.6

Kawasan Peruntukan Permukiman


Kriteria lokasi untuk peruntukan permukiman adalah sebagai berikut :

Kesesuaian lahan dengan masukan teknologi yang ada.

Ketersediaan air terjamin.

Lokasi yang terkait dengan kawasan hunian yang telah ada/berkembang.

Tidak terletak di kawasan tanaman pangan lahan basah.

Dilengkapi dengan sarana dan prasarana pendukung sesuai kebutuhan

Kawasan permukiman dapat dibagi menjadi 2 jenis yaitu kawasan permukiman


perkotaan dan kawasan permukiman perdesaan. Kawasan permukiman perkotaan
di Kabupaten Labuhanbatu seluas kurang lebih 4.018,40 Ha berada di ibu kota
kabupaten dan ibukota kecamatan. Kawasan permukiman perkotaan tersebut
antara lain adalah direncanakan di Kota Rantauprapat seluas kurang lebih
1.171,00 Ha dan di Kota Aek Nabara seluas kurang lebih 656,70 Ha. Sedangkan
untuk kawasan permukiman perdesaan seluas kurang lebih 4.231,50 Ha berada di
seluruh wilayah kabupaten di luar kawasan permukiman perkotaan.

4.2.7

Kawasan Peruntukan Lainnya


Kawasan peruntukan lainnya di Kabupaten Labuhanbatu adalah Kawasan
Peruntukan Pertahanan. Kawasan peruntukan pertahanan ini meliputi:
a.

Komando Distrik Milliter (Kodim) 0209/Labuhanbatu;

b.

Komando Rayon Militer (Koramil) yang tersebar di seluruh wilayah Kabupaten;

c.

Polisi Sektor (Polsek) yang tersebar di seluruh wilayah Kabupaten;

d.

Kipan B Yonif 126/Kala Cakti; dan

e.

Kipan C Yonif 126/Kala Cakti.

Pemanfaatan kawasan untuk pemerintah terkait bidang pertahanan meliputi


pertahanan darat, laut dan/atau udara yang diperuntukkan sebagai basis militer,
daerah latihan militer, daerah pembuangan amunisi, daerah uji coba sistem
persenjataan dan/atau kawasan industri sistem pertahanan.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

IV - 16

BUKU RENCANA

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

IV - 17

BUKU RENCANA

Tabel 4.11
Pembagian Luas Satuan Penggunaan Lahan Kabupaten Labuhanbatu
No

Satuan Penggunaan Lahan

A.

Kawasan Lindung

A1

Kawasan Hutan Lindung

A2

Kawasan Perlindungan Bawahannya


(Resapan Air)

A3

Kawasan Perlindungan Setempat


a. Sempadan Sungai

Luas (Ha)

16.625,00
3.245,10

3.212,60
508,80

A5

b. Sempadan Pantai
Kawasan Suaka Alam, Pelestarian
Alam dan Cagar Budaya (Mangrove)
Kawasan Ruang Terbuka Hijau

B.

Kawasan Budidaya

B1.

Kawasan Hutan Produksi

14.572,00

B2

Kawasan Pertanian Lahan Basah

24.774,40

B3

Kawasan Pertanian Lahan Kering

10.622,00

B4

Kawasan Perkebunan Kelapa Sawit

B5

Kawasan Perkebunan Karet

B6

Kawasan Perikanan

258,00

B7

Kawasan Industri

383,00

B8

Kawasan Permukiman Perkotaan

4.018,40

B9

Kawasan Permukiman Perdesaan

4.231,50

A4

B10 Kawasan Bandara


Sumber : Hasil Analisis

328,20
60,00

131.812,00
22.126,40

150,00

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

IV - 18

BUKU RENCANA

BAB

PENETAPAN
KAWASAN
STRATEGIS

5.1

Ketentuan Umum Penetapan Kawasan Strategis Wilayah Nasional


Kawasan strategis nasional adalah wilayah yang penataan ruangnya
diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting secara nasional
terhadap kedaulatan negara, pertahanan dan keamanan negara, ekonomi,
sosial, budaya, dan/atau lingkungan, termasuk wilayah yang ditetapkan
sebagai warisan dunia.

Berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 26 Tahun 2007 tentang Rencana


Tata Ruang Wilayah Nasional, bahwa di Kabupaten Labuhanbatu tidak
terdapat kawasan strategis nasional.

5.2

Ketentuan Umum Penetapan Kawasan Strategis Wilayah Provinsi


Sumatera Utara
Kawasan Strategis Provinsi adalah wilayah yang penataan ruangnya
diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup
provinsi terhadap ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan. Kawasan
strategis provinsi berfungsi:
a. untuk mewadahi penataan ruang kawasan yang tidak bisa terakomodasi
dalam rencana struktur ruang dan rencana pola ruang;

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011- 2031

V-1

BUKU RENCANA

b. sebagai alokasi ruang

untuk

berbagai kegiatan sosial ekonomi

masyarakat dan kegiatan pelestarian lingkungan dalam wilayah provinsi


yang dinilai mempunyai pengaruh sangat penting terhadap wilayah
provinsi; dan
c. sebagai dasar penyusunan rencana tata ruang kawasan strategis
provinsi.
Berdasarkan Draft RTRW Provinsi Sumatera Utara Tahun 2011 (versi april
2011) penetapan kawasan strategis Provinsi Sumatera Utara di Kabupaten
Labuhanbatu yaitu :
a. kawasan strategis dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi adalah
kawasan Labuhanbatu dan sekitarnya.
b. kawasan strategis dari sudut kepentingan sosial budaya tidak ada.
c. Kawasan strategis dari sudut kepentingan fungsi dan daya dukung
lingkungan hidup tidak ada

5.3

Ketentuan Umum Penetapan Kawasan Strategis Wilayah Kabupaten


Labuhanbatu
Kawasan strategis wilayah kabupaten merupakan bagian wilayah kabupaten
yang penataan ruangnya diprioritaskan, karena mempunyai pengaruh
sangat penting dalam lingkup kabupaten terhadap pertumbuhan ekonomi,
sosial

budaya,

dan/atau

lingkungan.

Penentuan

kawasan

strategis

kabupaten lebih bersifat indikatif. Batasan fisik kawasan strategis kabupaten


akan ditetapkan lebih lanjut di dalam Rencana Tata Ruang Kawasan
Strategis.
Kawasan strategis kabupaten berfungsi:
a. Mengembangkan,
mengkoordinasikan

melestarikan,
keterpaduan

melindungi,
pembangunan

nilai

dan/atau
strategis

kawasan yang bersangkutan dalam mendukung penataan ruang


wilayah kabupaten;
b. Sebagai alokasi ruang untuk berbagai kegiatan sosial ekonomi
masyarakat dan kegiatan pelestarian lingkungan dalam wilayah
kabupaten

yang

dinilai

mempunyai

pengaruh

sangat

penting

terhadap wilayah kabupaten bersangkutan;

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011- 2031

V-2

BUKU RENCANA

c. Untuk

mewadahi

penataan

ruang

kawasan

yang

tidak

bisa

terakomodasi di dalam rencana struktur ruang dan rencana pola


ruang;
d. Sebagai pertimbangan dalam penyusunan indikasi program utama
RTRW kabupaten; dan
e. Sebagai dasar penyusunan rencana rinci tata ruang wilayah
kabupaten.
Kawasan strategis wilayah kabupaten ditetapkan berdasarkan:
a. Kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah kabupaten;
b. Nilai strategis dari aspek-aspek eksternalitas, akuntabilitas, dan
efisiensi penanganan kawasan;
c. Kesepakatan para pemangku kepentingan dan kebijakan yang
ditetapkan terhadap tingkat kestrategisan nilai ekonomi, sosial
budaya, dan lingkungan pada kawasan yang akan ditetapkan;
d. Daya

dukung

dan

daya

tampung

lingkungan

hidup

wilayah

kabupaten;
e. Ketentuan peraturan perundang-undangan.
Adapun pertimbangan yang harus diperhatikan dalam menilai penetapan
kawasan strategis Kabupaten Labuhanbatu adalah dengan memperhatikan
kriteria di bawah ini:
a. Kawasan Strategis harus memperhatikan kawasan strategis yang
sudah ditetapkan pada RTRWN dan/ atau rencana tata ruang jenjang
di atasnya, artinya apabila sudah ditetapkan menjadi kawasan
strategis nasional dan provinsi maka Kabupaten Labuhanbatu dapat
mengakomodasi di dalam Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)
Kabupaten Labuhanbatu.
b. Kawasan Strategis dapat berhimpitan dengan Kawasan Strategis
Nasional

dan/ atau kawasan strategis jenjang di atasnya, namun

harus saling mendukung.


c. Kawasan Strategis merupakan suatu kawasan fungsional yang
batasan fisiknya tidak harus mengikuti batasan wilayah administrasi.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011- 2031

V-3

BUKU RENCANA

d. Dianjurkan agar jumlah Kawasan Strategis sedikit mungkin, terbatas


pada kawasan yang benar-benar memiliki nilai strategis,
e. Semua Kawasan Strategis yang ditetapkan dalam RTRW harus
memiliki indikasi program yang konkrit untuk mewujudkannya di
dalam Arahan Pemanfaatan Ruang.
f.

Penetapan

Kawasan

Strategis

Kabupaten

Labuhanbatu

sudah

memperhatikan :

Besarnya kontribusi kawasan terhadap perekonomian Kabupaten


Labuhanbatu sendiri.

Skala pelayanan dan dampak kegiatan sosial budaya terhadap


tata ruang di sekitarnya.

Nilai-nilai ekologis.

Kawasan-kawasan yang sangat tertinggal perkembangannya yang


perlu perlakuan khusus.

5.3.1 Kawasan Strategis Dari Sudut Kepentingan Pertumbuhan Ekonomi


Kawasan Strategis Ekonomi; merupakan kawasan yang memiliki potensi dan
prospek untuk menjadi pusat aktifitas ekonomi wilayah kabupaten karena
memiliki komoditas unggulan yang dapat dikembangkan dalam skala besar
serta memiliki akses ke jaringan prasarana utama wilayah
Berdasarkan UU No.26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang yang
dijabarkan dalam Permen PU No. 16 / PRT / M / 2009 tentang Pedoman
Penyusunan RTRW Kabupaten bahwa kawasan strategis ekonomi adalah
kawasan yang memiliki nilai strategis ekonomi yang berpengaruh terhadap
pertumbuhan ekonomi kabupaten yang merupakan aglomerasi berbagai
kegiatan ekonomi yang memiliki :
a. Potensi ekonomi cepat tumbuh;
b. Sektor unggulan yang dapat menggerakkan pertumbuhan ekonomi;
c. Potensi ekspor;
d. Dukungan jaringan prasarana dan fasilitas penunjang kegiatan
ekonomi;
e. Kegiatan ekonomi yang memanfaatkan teknologi tinggi;
f.

Fungsi untuk mempertahankan tingkat produksi pangan dalam


rangka mewujudkan ketahanan pangan;

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011- 2031

V-4

BUKU RENCANA

g. Fungsi untuk mempertahankan tingkat produksi sumber energi dalam


rangka mewujudkan ketahanan energi; atau
h. Kawasan yang dapat mempercepat pertumbuhan kawasan tertinggal
di dalam wilayah kabupaten;
Berdasarkan UU tersebut berikut beberapa jenis kawasan strategis ekonomi,
antara lain adalah :
a. Kawasan metropolitan
b. Kawasan ekonomi khusus
c. Kawasan pengembangan ekonomi terpadu
d. Kawasan tertinggal
e. Kawasan perdagangan dan pelabuhan bebas
Berdasarkan kondisi dan rencana pengembangan Kabupaten Labuhanbatu,
berikut kawasan strategis Dari Sudut Kepentingan Pertumbuhan Ekonomi
yaitu :
1. Kawasan Perkotaan Koridor Rantauprapat Aek Nabara
Kawasan perkotaan Rantauprapat merupakan ibukota kabupaten dengan
pertumbuhan kegiatan perkotaan yang sangat tinggi. Berdasarkan PP No.
26 tahun 2007 tentang RTRWN dan RTRW Provinsi Sumatera Utara bahwa
Kota Rantauprapat merupakan Pusat Kegiatan Wilayah (PKW) dengan
focus Revitalisasi dan Percepatan Pengembangan Kota-Kota Pusat
Pertumbuhan Nasional ( C/1 : Pengembangan / Peningkatan fungsi)
khususnya untuk wilayah Sumatera Utara Bagian Tenggara. Kota
Rantauprapat

melayani

Kabupaten

yang

ada

disekitarnya

seperti

Kabupaten Labuhanbatu Utara, Labuhanbatu Selatan, dan Padang Lawas


Utara.
Selain itu Aek Nabara merupakan wilayah yang akan dikembangkan
menjadi kawasan Bandar Udara yang menyatu dengan kawasan perkotaan
Rantauprapat. Dengan demikian akan menumbuhkan kegiatan ekonomi
dengan cepat.
Wilayah merupakan Perkotaan Rantauprapat Aek Nabara yang dimaksud
adalah :

Kecamatan Rantau Utara

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011- 2031

V-5

BUKU RENCANA

Kecamatan Rantau Selatan

Kecamatan Bilah Hulu

2. Kawasan Ekonomi Pesisir Terpadu


Kawasan Ekonomi Pesisir Terpadu mencakup :
1. Kawasan Minapolitan Sei Berombang
2. Kawasan Agroindustri Labuhan Bilik
3. Kawasan Pelabuhan Tanjung Sarang Elang
Kawasan Pengembangan Pesisir tersebut meliputi : Kecamatan Panai Hulu,
Kecamatan Panai Tengah, Kecamatan Panai Hilir.
Wilayah bagian utara Kabupaten Labuhanbatu merupakan wilayah yang
dekat dengan laut dengan potensi yang dimiliki yaitu perikanan. Namun
pengembangan sektor perikanan belum optimal. Oleh karena itu dibutuhkan
penanganan khusus untuk mengembangan potensi perikanan baik
perikanan tangkap maupun perikanan budidaya. Wilayah yang merupakan
kawasan Minapolitan tersebut adalah : Kecamatan Panai Hilir, dan
Kecamatan Panai Tengah.
Dalam konteks pengembangan kawasan tertinggal, penetapan kawasan
mempercepat pembangunan ekonomi masyarakat pedesaan dengan
berbasis pada sumber daya lokal untuk mengurangi kesenjangan antar
wilayah, pengentasan kemiskinan, memperbaiki pengelolaan pemerintahan
daerah di tingkat kabupaten, kecamatan dan desa, serta penguatan institusi
di Kabupaten Labuhanbatu.

5.3.2 Kawasan Strategis Dari Sudut Kepentingan Fungsi dan Daya Dukung
Lingkungan Hidup
Kawasan strategis lingkungan; Merupakan kawasan yang di dalamnya
mengandung unsur-unsur yang perlu dijaga kelestariannya karena akan
berdampak terhadap keberlanjutan pembangunan kawasan dalam jangka
panjang, Termasuk kawasan rawan bencana alam.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011- 2031

V-6

BUKU RENCANA

Berdasarkan UU No.26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang yang


dijabarkan dalam Permen PU No. 16 / PRT / M / 2009 tentang Pedoman
Penyusunan RTRW Kabupaten bahwa kawasan strategis lingkungan adalah
kawasan yang memiliki nilai strategis fungsi dan daya dukung lingkungan
hidup yang merupakan :
a. Tempat perlindungan keanekaragaman hayati,
b. Kawasan lindung yang ditetapkan bagi perlindungan ekosistem, flora
dan/atau fauna yang hampir punah atau diperkirakan akan punah
yang harus dilindungi dan/atau dilestarikan;
c. Kawasan yang memberikan perlindungan keseimbangan tata guna
air yang setiap tahun berpeluang menimbulkan kerugian;
d. Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap keseimbangan
iklim makro;
e. Kawasan yang menuntut prioritas tinggi peningkatan kualitas
lingkungan hidup;
f.

Kawasan rawan bencana alam; atau

g. Kawasan yang sangat menentukan dalam perubahan rona alam dan


mempunyai dampak luas terhadap kelangsungan kehidupan.

Berdasarkan kondisi dan rencana pengembangan Kabupaten Labuhanbatu,


berikut Kawasan Strategis Dari Sudut Kepentingan Fungsi dan Daya Dukung
Lingkungan Hidup yaitu :
1. Hutan Lindung
Hutan Lindung yang terdapat di Kabupaten Labuhanbatu merupakan
kawasan yang memiliki fungsi sebagai perlindungan keseimbangan tata
guna air. Hutan lindung lindung ini terdapat di Desa Sibargot, Desa Tanjung
Medan, Desa B. Kumbul Kecamatan Bilah Barat dengan luas 5.704 Ha.

2. Kawasan Pelestarian Mangrove/Hutan Bakau


Di Kabupaten Labuhanbatu terdapat hutan mangrove yang ada di
kawasan pesisir Kecamatan Panai Hilir Seluas 302,80 Ha dan
Kecamatan Panai Tengah 25,40 Ha yang

memiliki fungsi sebagai

perlindungan keanekaragaman hayati khususnya di kawasan pesisir pantai.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011- 2031

V-7

BUKU RENCANA

Tabel 5.1
Penetapan Kawasan Strategis Kabupaten Labuhanbatu
No.

Penetapan Kawasan
Strategis

Jenis Kawasan Strategis

Tipologi

Lokasi

Kawasan Perkotaan
Rantauprapat Aek
Nabara

Kawasan Strategis
Ekonomi

memiliki potensi dan prospek


untuk menjadi pusat aktifitas
ekonomi wilayah kabupaten

Kec. Rantau Utara, Kec.


Rantau Selatan dan Kec.
Bilah Hulu

Kawasan Minapolitan

Kawasan Strategis
Ekonomi

Sektor unggulan yang dapat


menggerakkan pertumbuhan
ekonomi

Kec. Panai Hilir dan


Kec. Panai Tengah

Kawasan Pengembangan
Pesisir

Kawasan Strategis
Ekonomi

Kawasan yang dapat


mempercepat pertumbuhan
kawasan tertinggal di dalam
wilayah kabupaten

Kec. Panai Hilir,


Kec. Panai Tengah dan
Kec. Panai Hulu

Hutan Lindung

Kawasan Strategis
Lingkungan hidup

perlindungan keseimbangan
tata guna air

Desa Sibargot,
Desa Tanjung Medan,
Desa B.Kumbul
Kecamatan Bilah Barat

Kawasan Pelestarian
Mangrove

Kawasan Strategis
Lingkungan hidup

perlindungan keanekaragaman
hayati

Kecamatan Panai Hilir dan


Kecamatan Panai Tengah

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011- 2031

V-8

BUKU RENCANA

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011- 2031

V-9

BUKU RENCANA

BAB

ARAHAN PEMANFAATAN
RUANG WILAYAH

Berdasarkan Undang-Undang No. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang,


ruang lingkup waktu Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) adalah 20 tahun.
Untuk mewujudkan rencana tersebut maka diperlukan arahan pemanfaatan
ruang untuk struktur, pola ruang dan kawasan strategis.

Berikut ini penjabaran rencana struktur, pola pemanfaatan ruang dan kawasan
strategis Kabupaten Labuhanbatu yang dituangkan dalam indikasi program
utama tahun 2011 2031. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel VI.1
Indikasi Program Utama Perwujudan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten
Labuhanbatu Tahun 2011 2031.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VI - 1

BUKU RENCANA

Tabel 6.1
Indikasi Program Utama Perwujudan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Labuhanbatu
Tahun 2011 2031
Waktu Pelaksanaan

No

Program Utama

Lokasi

Sumber
Dana

Instansi
Pelaksana

PJM - 1

PJM - 2

PJM - 3

PJM - 4

PERWUJUDAN STRUKTUR RUANG

1.

PERWUJUDAN PUSAT KEGIATAN

1.1

Pengembangan Kota Rantauprapat


sebagai Kota Perdagangan dan Jasa (PKW)

1.1.1

Penyusunan RKP Rantauprapat

Kota
Rantauprapat

APBDK

Dinas Tata
Ruang dan
Cipta Karya

1.1.2

Penyusunan Zoning Regulation

Kota
Rantauparpat

APBDK

Dinas Tata
Ruang dan
Cipta Karya

1.1.3

Pengembangan Zonasi Industri

Kec.Rantau Utara
dan Rantau
Selatan

APBDK

Dinas Tata
Ruang dan
Cipta Karya

Penataan Hutan Kota

Kota
Rantauprapat

APBDK

BappedaldaLH / Dinas
Kehutanan &
Perkebunan

Kec.Bilah Barat

APBN /
APBD
PROV/
APBDK

Dinas Tata
Ruang dan
Cipta Karya

1.1.4

1.1.5

Pembangunan Rusunawa

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VI - 2

BUKU RENCANA

Waktu Pelaksanaan

No

Program Utama

Lokasi

Sumber
Dana

Instansi
Pelaksana

PJM - 1

PJM - 2

PJM - 3

PJM - 4

1.1.6

Pembangunan TPA

1.2

Pengembangan Sungai Berombang


sebagai Kota Industri (PKLp)

1.2.1

Pengembangan Zona Industri

1.2.2

1.2.3

1.2.4

Pembangunan Terminal tipe C

Pembangunan Rusunawa

Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum

Kec. Rantau
Utara

APBN /
APBD
PROV/
APBDK

Dinas Pasar
dan
Kebersihan

Kec. Panai Hilir

APBDK

Dinas Tata
Ruang dan
Cipta Karya

Kec.Panai
Tengah

APBDK

Dinas
Perhubungan,
Komunikasi
dan
Informatika

Kec. Panai Hilir

APBN /
APBD
PROV/
APBDK

Dinas Tata
Ruang dan
Cipta Karya

Kec. Panai Hilir

APBN /
APBD
PROV/
APBDK

Dinas Tata
Ruang dan
Cipta Karya /
PDAM

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VI - 3

BUKU RENCANA

Waktu Pelaksanaan

No

Program Utama

Lokasi

Sumber
Dana

Instansi
Pelaksana

PJM - 1

PJM - 2

PJM - 3

PJM - 4

1.3

Pengembangan Aek Nabara


sebagai Pusat Kegiatan Lingkungan (PKL)

1.3.1

Pembangunan Bandar udara

Kec. Bilah Hulu


(Aek Nabara)

APBN /
APBD
PROV /
APBDK

Dinas
Perhubungan

1.3.2

Peningkatan Fungsi dan Kondisi Pasar

Kec. Bilah Hulu


(Aek Nabara)

APBN /
APBD
PROV /
APBDK

Dinas Pasar
dan
Kebersihan

1.3.3

Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum, Air


Limbah, Drainase dan Persampahan.

Kec. Bilah Hulu

APBN /
APBD
PROV/
APBDK

Dinas Tata
Ruang dan
Cipta Karya /
PDAM

1.4

Pengembangan Pusat Pelayanan Kawasan (PPK)

1.4.1

Penyusunan Rencana Rinci PPK

Semua PPK

APBDK

Dinas Tata
Ruang dan
Cipta Karya

1.4.2

Pembangunan Jaringan Jalan

Semua PPK

APBN /
APBD
PROV/
APBDK

Dinas Bina
Marga, PSDA
dan
Pertambangan

1.4.3

Pengembangan Sistem Penyediaan Air Bersih, Air


Limbah, Drainase dan Persampahan.

Semua PPK

APBN /
APBD

Dinas Tata
Ruang dan

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VI - 4

BUKU RENCANA

Waktu Pelaksanaan

No

Program Utama

Lokasi

Sumber
Dana

Instansi
Pelaksana

PJM - 1

PJM - 2

PJM - 3

PJM - 4

PROV/
APBDK

2.

PERWUJUDAN RENCANA SISTEM PRASARANA WILAYAH

2.1

Perwujudan Sistem Jaringan Transportasi Darat

2.1.1

Program Pembangunan Jaringan Jalan

2.1.1.1

Pembangunan Jaringan Jalan Lintas Timur Sumatera

2.1.2

Program Peningkatan Jaringan Jalan

Cipta Karya /
PDAM/Dinas
Pasar dan
Kebersihan

Kec. Panai Hilir


dan Kec. Panai
Tengah

APBDP dan
APBDK

Dinas Bina
Marga, PSDA
dan
Pertambangan

Tanjung Sarang
Elang-AjamuLabuhan BilikSungai
Berombang

APBDP dan
APBDK

Dinas Bina
Marga, PSDA
dan
Pertambangan

2.1.2.1

Peningkatan dimensi jaringan jalan arteri primer

2.1.2.2

Peningkatan kondisi jaringan jalan di wilayah pesisir

Kec.Panai
Hilir,
Panai Tengah

2.1.2.3

Peningkatan kondisi jaringan jalan lokal primer dan


lingkungan primer

Semua
Kecamatan

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VI - 5

BUKU RENCANA

Waktu Pelaksanaan

No

Program Utama

Lokasi

Sumber
Dana

Instansi
Pelaksana

PJM - 1

PJM - 2

PJM - 3

PJM - 4

2.1.3

Program Peningkatan dan Pembangunan Jembatan

2.1.3.1

Pembangunan Jembatan yang menghubungkan Desa


Pulau Intan Kec.Bilah Barat dengan Kec.Pangkatan

Kec. Bilah Barat


Kecamatan
Pangkatan

2.1.3.2

APBDK

Dinas Bina
Marga, PSDA
dan
Pertambangan

Pembangunan / rehabilitasi jembatan

Semua
Kecamatan

APBDK

Dinas Bina
Marga, PSDA
dan
Pertambangan

2.1.4

Program pembangunan terminal baru tipe B

Labuhan Bilik
Kec. Panai
Tengah

APBDP dan
APBDK

Dinas
Perhubungan

2.1.5

Program pengembangan terminal tipe C

Setiap PKL dan


PPK

APBDK

Dinas
Perhubungan

2.1.6

Program Pengadaan Angkutan Umum Perintis

Kec. Panai
Tengah

APBDK

Dinas
Perhubungan

2.2

Perwujudan Sistem Perkeretaapian


APBN /
APBD
PROV /
APBDK

Dinas
Perhubungan

APBN /
APBD P /

Dinas
Perhubungan

2.1.4.1

Pembangunan Jaringan Kereta Api

Rantauprapat
Kec. Panai Hulu,
Rantauprapat
Kota Pinang.

2.1.4.2

Pengembangan Jaringan Kereta Api

Kec. Panai Hulu


dan Kec. Panai

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VI - 6

BUKU RENCANA

Waktu Pelaksanaan

No

Program Utama

Lokasi

Sumber
Dana

Instansi
Pelaksana

PJM - 1

PJM - 2

PJM - 3

PJM - 4

Hilir

APBDK

Peningkatan Pelayanan Stasiun Kereta Api

Rantauprapat

APBDK

Dinas
Perhubungan

2.1.4.4

Pembangunan Stasiun Kereta Api Baru

Rantauprapat
Kp. Sukur Kec.
Bilah Barat, Aek
Nabara Kec. Bilah
Hulu, Tanjung
Sarang Elang
Kec. Panai Hulu

APBN /
APBD
PROV /
APBDK

Dinas
Perhubungan

2.3

Perwujudan Sistem Jaringan Transportasi Laut

Pengembangan Pelabuhan

Kec.Panai Hilir

APBN /
APBD
PROV /
APBDK

Dinas
Perhubungan

2.3.2

Pembangunan Dermaga

Kec.Panai
Tengah dan
Panai Hulu

2.4

Perwujudan Sistem Jaringan Energi

2.4.1

Pembangunan Gardu Induk

2.4.2

Program Listrik Masuk Desa

2.1.4.3

2.3.1

Pemasangan Jaringan Listrik Ke Kec. Panai Tengah

APBN /
APBD
PROV /
APBDK

Dinas
Perhubungan

Tanjung Haloban

PLN

PLN

a. Desa Sei

PLN

PLN

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VI - 7

BUKU RENCANA

Waktu Pelaksanaan

No

Program Utama

Lokasi

Sumber
Dana

Instansi
Pelaksana

PJM - 1

PJM - 2

PJM - 3

PJM - 4

PLN

PLN

Pelancang;
b. Desa Selat
Beting;
c. Desa Sei
Siarti;
d. Desa Telaga
Suka; dan
e. Desa Pasar
Tiga
Pemasangan Jaringan Listrik Ke Kec. Panai Hilir

2.2.2

a. Desa Sungai
Tawar;
b. Desa
Wonosari;
c. Desa Sei
Baru;
d. Desa Sei
Lumut;
e. Desa Sei
Penggantunga
n;
f. Desa Sei
Tanggul; dan
g. Kel. Sei
Berombang

Program Penambahan Jangkauan Pelayanan Listrik

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VI - 8

BUKU RENCANA

Waktu Pelaksanaan

No

Program Utama

Lokasi

Sumber
Dana

Instansi
Pelaksana

PJM - 1

PJM - 2

PJM - 3

PJM - 4

Penambahan Daya Listrik

Kec. Bilah Hulu

PLN

PLN

Penambahan Daya Listrik

Kec. Rantau
Selatan

PLN

PLN

Penambahan Jaringan Listrik di Kec. Bilah Hulu

Dusun Pondok
Indomi dan
Pondok Papan
(Desa Bandar
Tinggi)

PLN

PLN

Penambahan Jaringan Listrik di Kec. Pangkatan

Dusun Setia
(Desa Sennah),
Dusun SiborongBorong (Desa Kp.
Padang)

PLN

PLN

Penambahan Jaringan Listrik di Kec. Bilah Hilir

Lingkungan
Pintasan (Kel.
Negeri Baru),
Dusun Sei Kasih
Dalam (Desa Sei
Kasih)

PLN

PLN

Penambahan Jaringan Listrik di Kec. Panai Hulu

beberapa dusun

PLN

PLN

2.5

Perwujudan Sistem Jaringan Telekomunikasi

2.5.1

Program Pengembangan Jaringan Pelayanan Telekomunikasi


Pengembangan Jaringan Telekomunikasi di Kec. Bilah
Hulu

Semua desa

Swasta /
PT. Telkom

Swasta / PT.
Telkom

Pengembangan Jaringan Telekomunikasi di Kec.

Desa TT

Swasta /

Swasta / PT.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VI - 9

BUKU RENCANA

Waktu Pelaksanaan

No

Program Utama

Lokasi

Sumber
Dana

Instansi
Pelaksana

PJM - 1

PJM - 2

PJM - 3

PJM - 4

Pangkatan, Desa
Tanjung Harapan,
Desa
Pangkatan,Desa
Sennah,

PT. Telkom

Telkom

Swasta /
PT. Telkom

Swasta / PT.
Telkom

Pangkatan

Pengembangan Jaringan Telekomunikasi di Kec. Bilah


Hilir

a. Desa Selat
Besar;
b. Desa Tg
Haloban;
c. Desa Sei
Kasih;
d. Desa Sei
Tarolat,
e. Desa Sei
Tampang;
f. Perkebunan Negeri Lama,
g. Desa
Sidomulyo,
h. Desa Negeri
Lama
Seberang;
i. Perkebunan
Sennah;
j. Desa KP.
Bilah; dan
k. Perkebunan

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VI - 10

BUKU RENCANA

Waktu Pelaksanaan

No

Program Utama

Lokasi

Sumber
Dana

Instansi
Pelaksana

PJM - 1

PJM - 2

PJM - 3

PJM - 4

Bilah.

Pengembangan Jaringan Telekomunikasi di Kec. Panai


Tengah

a. Desa Sei
Siarti;
b. Desa Selat
Beting;
c. Desa Sei
Pelancang;
d. Desa Bagan
Bilah;
e. Desa Sei
Rakyat; dan
f. Desa Sei
Nahodaris.

Swasta /
PT. Telkom

Swasta / PT.
Telkom

2.5.1.5

Pembangunan Jaringan Telekomunikasi di Kec. Panai


Hilir

a. Desa Sei
Tawar;
b. Desa
Wonosari;
c. Desa Sei
Lumut; dan
d. Desa Sei
Baru,

Swasta /
PT. Telkom

Swasta / PT.
Telkom

2.6

Perwujudan Sistem Jaringan Sumber Daya Air

2.6.1

Program Rehabilitasi Sungai

2.6.1.1

Pengerukan Sungai Bilah

Kec. Bilah Hilir

APBDK

Dinas Bina

2.5.1.4

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VI - 11

BUKU RENCANA

No

Program Utama

Lokasi

Sumber
Dana

PJM - 1

PJM - 2

PJM - 3

PJM - 4

Marga, PSDA
dan
Pertambangan
Dinas Bina
Marga, PSDA
dan
Pertambangan

Pembangunan Tanggul di Bantaran Sungai Bilah

Kec.Pangkatan
dan Kec. Bilah
Hilir

APBN /
APBDK

Peningkatan Drainase Perkotaan dan Kecamatan

Kota
Rantauprapat /
Semua
Kecamatan

APBDK

2.6.1.4

Pembinaan Terhadap Masyarakat

Kec.Pangkatan
dan Kec. Bilah
Hilir

APBDK

Dinas Bina
Marga, PSDA
dan
Pertambangan

2.7

Perwujudan Sistem Jaringan Prasarana Lingkungan

2.7.1

Program Pengembangan Pelayanan Persampahan

2.7.1.1

Penyedian Tempat Penampungan Sementara

Setiap Unit
Lingkungan

APBDK

Dinas Pasar
dan
Kebersihan

Penyediaan Tempat Pemrosesan Akhir

a. Desa
Janji,
dan B.Kumbul
Kecamatan
Bilah Barat;
b. Desa
Sei
Tampang,
Kecamatan
Bilah Hilir;

2.6.1.2

2.6.1.3

2.7.1.2

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

APBDK

VI - 12

Waktu Pelaksanaan

Instansi
Pelaksana

Dinas Pasar
dan
Kebersihan

BUKU RENCANA

Waktu Pelaksanaan

No

Program Utama

Lokasi

Sumber
Dana

Instansi
Pelaksana

PJM - 1

PJM - 2

PJM - 3

PJM - 4

c. Desa
Sei
Lumut,
Kecamatan
panai
Hilir;
dan
d. Desa
Sidorukun,
Kecamatan
Pangkatan.
2.7.2

Program Pengembangan Pelayanan Air Minum

2.7.2.1

Optimalisasi Sistem Pelayanan Air Minum di Kota-kota


Utama

2.7.2.2

Kec. Rantau
Utara dan Kec.
Rantau Selatan

APBDK

Dinas Tata
Ruang dan
Cipta Karya
dan PDAM

APBDK

Dinas Tata
Ruang dan
Cipta Karya
dan PDAM

APBDK

Dinas Tata
Ruang dan
Cipta Karya
dan PDAM

Peningkatan Cakupan Pelayanan Air Minum di IKK

Kec. Bilah Hulu

2.7.2.3

Penyediaan Sarana Air Minum Skala Perdesaan di


Kec. Pangkatan

Desa Sennah,
Desa Pangkatan,
Desa Tanjung Harapan,

2.7.2.4

Penyediaan Sarana Air Minum Skala Perdesaan di


Kec. Bilah Barat

Desa Sibargot,
Desa Tanjung
Medan

APBDK

2.7.2.5

Penyediaan Sarana Air Minum Skala Perdesaan di


Kec. Bilah Hilir

Selat Besar,

APBDK

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VI - 13

Dinas Tata
Ruang dan
Cipta Karya
dan PDAM
Dinas Tata
Ruang dan

BUKU RENCANA

Waktu Pelaksanaan

No

Program Utama

Lokasi

Sumber
Dana

Instansi
Pelaksana

PJM - 1

PJM - 2

PJM - 3

PJM - 4

Tanjung Haloban,
Sei Kasih, Sei
Tarolat, Sei
Tampang,
Sidomulyo, Desa
Perkebunan,
Negeri lama,
Desa Negeri
Lama Seberang,
Perkebunan
Sennah,
Kp Bilah,
Perkebunan
Bilah,
Kel. Negeri Baru

Cipta Karya
dan PDAM

APBDK

Dinas Tata
Ruang dan
Cipta Karya
dan PDAM

2.7.2.7

Penyediaan Sarana Air Minum Skala Perdesaan di


Kec. Panai Tengah

Desa Sei
Merdeka, Desa
Pasar Tiga, Desa
Telaga Suka,
Desa Sei
Nahodaris, Desa
Sei Rakyat,
Desa Selat Beting

APBDK

Dinas Tata
Ruang dan
Cipta Karya
dan PDAM

2.7.2.8

Penyediaan Sarana Air Minum Skala Perdesaan di


Kec. Panai Hilir

semua desa /
kelurahan

APBDK

Dinas Tata
Ruang dan

2.7.2.6

Penyediaan Sarana Air Minum Skala Perdesaan di


Kec. Panai Hulu

semua desa /
kelurahan

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VI - 14

BUKU RENCANA

Waktu Pelaksanaan

No

Program Utama

Lokasi

Sumber
Dana

Instansi
Pelaksana

PJM - 1

PJM - 2

PJM - 3

PJM - 4

Cipta Karya
dan PDAM

2.8

Utilitas Umum

2.8.1

Program Pengembangan Pasar

2.8.1.1

Pemindahan Pasar Ke Luar Kota

2.8.2

Program Pengembangan Pendidikan

2.8.2.1

Pembangunan Sekolah Setingkat SMA/MA

2.8.3

Program Pengembangan Kesehatan

2.8.3.1

Peningkatan Status Puskesmas

2.8.3.2

Pembangunan RSU

B.

PERWUJUDAN POLA RUANG

Kec. Bilah Hulu

APBDK

Dinas Pasar
dan
Kebersihan

Kec. Panai
Tengah

APBDK

Dinas
Pendidian

Semua
Kecamatan
Rantauprapat

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

APBDK

APBNN dan
APBDK

VI - 15

BUKU RENCANA

Waktu Pelaksanaan

No

Program Utama

Lokasi

Sumber
Dana

Instansi
Pelaksana

PJM - 1

PJM - 2

PJM - 3

PJM - 4

1.

PERWUJUDAN KAWASAN LINDUNG

1.1

Program Rehabilitasi Hutan dan Lahan

1.1.1

Kegiatan Pembuatan Tanaman Rehabilitasi Hutan


Mangrove

Kec. Panai Hilir

APBN dan
APBDK

1.1.2

Kegiatan Hutan Kota

Kota
Rantauprapat

APBDK

1.2

Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam

1.2.1

Kegiatan Pengendalian Kerusakan Hutan Dan Lahan


(Pengamanan Hutan)

1.2.2

Kec. Panai Hilir


Kec. Panai
Kegiatan Penyuluhan Kesadaran Masyarakat Mengenai
Tengah
Dampak Kerusakan Hutan
Kec. Panai Hulu
Kec. Bilah Barat

1.3

Program Pembinaan dan Penertiban Hasil Hutan

1.3.1

Kegiatan Pengadaan Bibit Tanaman Kayu-kayuan /


Buah-buahan

Kab.
Labuhanbatu

Kab.
Labuhanbatu

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

Dinas
Kehutanan
dan
Perkebunan
Dinas
Kehutanan
dan
Perkebunan

APBD Kab

Dinas
Kehutanan
dan
Perkebunan

APBD Kab

Dinas
Kehutanan
dan
Perkebunan

APBD Kab

Dinas
Kehutanan
dan
Perkebunan

VI - 16

BUKU RENCANA

Waktu Pelaksanaan

No

Program Utama

Lokasi

Sumber
Dana

Instansi
Pelaksana

PJM - 1

PJM - 2

PJM - 3

PJM - 4

2.

PERWUJUDAN KAWASAN BUDIDAYA

2.1

Program Rehabilitasi Hutan dan Lahan

2.1.1

Kegiatan Hutan Tanaman Rakyat

Kec. Panai Hilir

APBN

2.1.2

Kegiatan Revitalisasi Perkebunan Rakyat

Kab.
Labuhanbatu

APBN

2.2

Program Pembinaan dan Penertiban Hasil Hutan

2.2.1

Kegiatan Pengadaan Kecambah Kelapa Sawit

2.3

Program Pengembangan Industri

2.3.1

Pembangunan Industri Pengolahan CPO

2.4

Program Pengembangan Pertanian

2.4.1

Penyediaan Dan Pengembangan Sarana Pertanian

Dinas
Kehutanan
dan
Perkebunan
Dinas
Kehutanan
dan
Perkebunan

Kab.
Labuhanbatu

APBD Kab

Dinas
Kehutanan
dan
Perkebunan

Kec. Panai Hilir /


Kec. Panai
Tengah

APBDK /
Swasta

Dinas
Perindustrian

Kec. Panai
Tengah, Panai

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

APBDK

VI - 17

Dinas
Pertanian dan

BUKU RENCANA

Waktu Pelaksanaan

No

Program Utama

Lokasi

Sumber
Dana

Instansi
Pelaksana

PJM - 1

PJM - 2

PJM - 3

PJM - 4

Hilir, Panai Hulu

Peternakan

2.4.2

Peningkatan Produksi Pertanian dengan Teknologi


Maju

Kec. Panai
Tengah

APBN /
APBDK

Dinas
Pertanian dan
Peternakan

2.4.3

Peningkatan Ketrampilan Petani dan Pemantapan


Modal

Kec. Panai
Tengah

APBN /
APBDK

Dinas
Pertanian dan
Peternakan

2.4.4

Peningkatan Kwalitas Pertanian

Kec. Panai
Tengah

APBN /
APBDK

Dinas
Pertanian dan
Peternakan

2.5

Program Pengembangan Peternakan

2.5.1

Peningkatan Produktifitas Peternakan

2.6

Program Pengembangan Kawasan Permukiman

2.6.1

Dedikasi Lahan Untuk Kawasan Perumahan dan


Permukiman

Semua
Kecamatan

APBD /
Swasta

Dinas Tata
Ruang dan
Cipta Karya

2.6.2

Pengembangan Kawasan Permukiman Baru

Semua
Kecamatan

APBD /
Swasta

Dinas Tata
Ruang dan
Cipta Karya

2.6.3

Penyiapan Infrastruktur Perumahan dan Permukiman

Semua
Kecamatan

APBN /
APBD /
Swasta

Dinas Tata
Ruang dan
Cipta Karya

Semua
Kecamatan

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VI - 18

BUKU RENCANA

Waktu Pelaksanaan

No

Program Utama

Lokasi

Sumber
Dana

Instansi
Pelaksana

PJM - 1

PJM - 2

PJM - 3

PJM - 4

2.7

Program Pengembangan Perikanan

2.7.1

Peningkatan Produksi Perikanan Darat dan Laut

2.7.2

Pembangunan TPI dan Pengolahan Ikan Laut

C.

PERWUJUDAN KAWASAN STRATEGIS

1.1

Program Pengembangan Kawasan Strategis Ekonomi

1.1.1

Penataan Kawasan Perkotaan Rantauprapat


Aek Nabara

1.2

Program Pengembangan Kawasan Strategis Sumber Daya Alam (SDA) Dan/Atau Teknologi Tinggi

1.2.1

Pembangunan Prasarana dan Sarana Perikanan

Kec.Panai Hilir
dan Panai
Tengah

APBD /
Swasta

Dinas
Perikanan dan
Kelautan

Kec.Panai Hilir
dan Panai
Tengah

APBN dan
APBDK

Dinas
Perikanan dan
Kelautan

Kec. Rantau Utara,


Kec. Rantau
Selatan dan Kec.
Bilah Hulu

APBDK /
Swasta

Dinas Tata
Ruang dan
Cipta Karya /
Swasta

Kawasan pesisir
(Kec. Panai Hilir
dan Panai
Tengah)

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

APBDK

VI - 19

Dinas
Perikanan dan
Kelautan /
Dinas Tata
Ruang dan
Cipta Karya

BUKU RENCANA

Waktu Pelaksanaan

No

Program Utama

Lokasi

Sumber
Dana

Instansi
Pelaksana

PJM - 1

PJM - 2

PJM - 3

PJM - 4

1.3

1.3.1

Program Pengembangan Kawasan Strategis Lingkungan hidup

Reboisasi Hutan Mangrove

Seluruh Desa di
Kecamatan Panai
Hilir

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

APBDK

VI - 20

Dinas
Kehutanan
dan
Perkebunan /
BLH

BUKU RENCANA

BAB

KETENTUAN
PENGENDALIAN
PEMANFAATAN
RUANG

Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kabupaten adalah ketentuan


yang diperuntukan sebagai alat penertiban penataan ruang, meliputi ketentuan umum
peraturan zonasi, ketentuan perizinan, ketentuan pemberian insentif dan disinsentif,
serta arahan pengenaan sanksi dalam rangka perwujudan rencana tata ruang wilayah
kabupaten.

Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kabupaten berfungsi:


a. sebagai alat pengendali pengembangan kawasan;
b. menjaga kesesuaian pemanfaatan ruang dengan rencana tata ruang;
c. menjamin agar pembangunan baru tidak mengganggu pemanfaatan ruang yang
telah sesuai dengan rencana tata ruang;
d. meminimalkan pengunaan lahan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang;
e. mencegah dampak pembangunan yang merugikan.

Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kabupaten disusun berdasarkan:


a. rencana struktur ruang dan pola ruang;
b. masalah, tantangan, dan potensi yang dimiliki wilayah kabupaten;
c. kesepakatan para pemangku kepentingan dan kebijakan yang ditetapkan; dan
d. ketentuan peraturan perundang-undangan terkait.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 1

BUKU RENCANA

Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kabupaten disusun dengan


kriteria:
a. terukur, realistis, dan dapat diterapkan; serta
b. penetapannya melalui kesepakatan antar pemangku kepentingan.

Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kabupaten memuat:


a. ketentuan Umum Peraturan Zonasi Kabupaten
b. ketentuan Perizinan
c. ketentuan Insentif dan Disinsentif
d. ketentuan Sanksi

7.1

Ketentuan Umum Peraturan Zonasi


Peraturan

zonasi

merupakan

salah

satu

perangkat

atau

instrumen

pengendalian pemanfaatan ruang, selain perangkat lain yaitu perizinan,


pemberian insentif dan disinsentif, serta pengenaan sanksi. Berdasarkan UU
No.26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang yang dimaksud dengan peraturan
zonasi adalah ketentuan yang mengatur pemanfaatan ruang dan unsur-unsur
pengendalian yang disusun untuk setiap zona peruntukan sesuai dengan
rencana rinci tata ruang. Peraturan zonasi disusun berdasarkan rencana rinci
tata ruang untuk setiap zona pemanfaatan ruang. Peraturan zonasi ditetapkan
oleh pemerintah daerah berdasarkan peraturan daerah.

A. Penyusunan Klasifikasi Zonasi


Klasifikasi zonasi adalah jenis dan hirarki zona yang disusun berdasarkan
kajian teoritis, kajian perbandingan, maupun kajian empirik untuk
digunakan dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Labuhanbatu.
Klasifikasi zonasi merupakan perampatan (generalisasi) dari kegiatan atau
penggunaan lahan yang mempunyai karakter dan/atau dampak yang
sejenis atau yang relatif sama.
Tujuan penyusunan klasifikasi zonasi adalah untuk:
1. Menetapkan zonasi yang akan dikembangkan pada suatu wilayah
perkotaan;
2. Menyusun hirarki zonasi berdasarkan tingkat gangguannya.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 2

BUKU RENCANA

Klasifikasi zonasi disusun sesuai dengan kondisi Kabupaten Labuhanbatu


dan Rencana Pola Ruang yang telah ditetapkan, antara lain:
a.

Kawasan Lindung, meliputi:

Kawasan Hutan Lindung;

Kawasan Yang Memberikan Perlindungan Terhadap Kawasan


Bawahannya

b.

Kawasan Perlindungan Setempat

Kawasan Suaka Alam, Pelestarian Alam Dan Cagar Budaya

Kawasan Rawan Bencana Banjir

Kawasan Budidaya, antara lain meliputi:

Kawasan Hutan Produksi

Kawasan Pertanian Lahan Basah

Kawasan Pertanian Lahan Kering

Kawasan Perkebunan Karet

Kawasan Perkebunan Kelapa Sawit

Kawasan Peruntukan Perikanan

Kawasan Peruntukan Industri

Kawasan Peruntukan Permukiman

B. Aturan Kegiatan Penggunaan Lahan


Aturan kegiatan dan penggunaan lahan adalah aturan yang berisi kegiatan
yang diperbolehkan, diperbolehkan bersyarat, diperbolehkan terbatas atau
dilarang pada suatu zona. Indikator aturan kegiatan dan penggunaan lahan
dalam Peraturan Zonasi dinyatakan dengan klasifikasi I, T, B, dan (-),
dengan uraian sebagai berikut:
I = Pemanfaatan diizinkan (P, permitted);
Karena sifatnya sesuai dengan peruntukan tanah yang direncanakan.
Hal ini berarti tidak akan ada peninjauan atau pembahasan atau
tindakan lain dari pemerintah terhadap pemanfaatan tersebut. Contoh
beberapa kegiatan yang diperbolehkan, di zona hunian misalnya:
usaha rumahan, warung, salon, dokter praktek, dll;
larangan penjualan produk, tapi penjualan jasa diperbolehkan;

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 3

BUKU RENCANA

batasan luas atau persentase (%) maksimum dari luas lantai


(misalnya: kegiatan tambahan, seperti; salon, warung, fotokopidiperbolehkan dengan batas tidak melebihi 25% dari KDB);
T = Pemanfaatan diizinkan secara terbatas (R, restricted);
Pembatasan dilakukan melalui penentuan standar pembangunan
minimum, pembatasan pengoperasian, atau peraturan tambahan
lainnya yang berlaku di wilayah kota yang bersangkutan;
Sebuah pemanfaatan ruang disebut pemanfaatan yang terbatas
(tanda T) mengandung arti bahwa pemanfaatannya mengandung
batasan-batasan sebagai berikut :
1. Pembatasan pengoperasian, baik dalam bentuk pembatasan waktu
beroperasinya sebuah pemanfaatan ataupun pembatasan jangka
waktu pemanfaatan ruang tersebut untuk kegiatan yang diusulkan.
2. Pembatasan intensitas ruang, baik KDB, KLB, KDH, jarak bebas,
ataupun ketinggian bangunan. Pembatasan ini dilakukan oleh
pemerintah

kota

dengan

menurunkan

nilai

maksimum

atau

meninggikan nilai minimum dari intensitas ruang dalam Peraturan


Zonasi.
3. Pembatasan jumlah pemanfaatan. Jika pemanfaatan yang diusulkan
telah ada, masih mampu melayani, dan belum memerlukan tambahan
(contoh, dalam sebuah kawasan perumahan yang telah cukup jumlah
masjidnya, tidak diperkenankan membangun masjid baru), maka
pemanfaatan tersebut tidak boleh diijinkan, atau diijinkan dengan
pertimbangan-pertimbangan khusus.
4. Pengenaan aturan-aturan tambahan seperti disinsentif, keharusan
menyediakan analisis dampak lalulintas, dan sebagainya.

B = Pemanfaatan memerlukan izin penggunaan bersyarat (C, conditional);


Izin ini diperlukan untuk penggunaan-penggunaan yang memiliki potensi
dampak penting terhadap kawasan sekitarnya/wilayah yang lebih luas.
Izin ini sehubungan dengan usaha menanggulangi dampak pembangunan
di sekitarnya (menginternalisasi dampak); dapat berupa AMDAL, RKL dan
RPL.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 4

BUKU RENCANA

Jika sebuah pemanfaatan ruang memiliki tanda B atau merupakan


pemanfaatan bersyarat, berarti untuk mendapatkan ijin, diperlukan
persyaratan-persyaratan tertentu. Persyaratan ini diperlukan mengingat
pemanfaatan ruang tersebut memiliki dampak yang besar bagi lingkungan
sekitarnya. Persyaratan ini antara lain:
1. Penyusunan dokumen AMDAL,
2. Penyusunan Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya
Pemantauan Lingkungan (UPL),
3. Penyusunan Analisis Dampak Lalu-lintas (ANDALIN)
4. Mengenakan biaya dampak pembangunan (development impact fee),
dan atau aturan disinsentif lainnya yang tercantum dalam bagian lain
laporan ini.
- = Pemanfaatan yang tidak diijinkan (not permitted);
Karena sifatnya tidak sesuai dengan peruntukan lahan yang direncanakan
dan dapat menimbulkan dampak yang cukup besar bagi lingkungan di
sekitarnya.
Penentuan klasifikasi (I, T, B, atau -) pemanfaatan ruang (kegiatan atau
penggunaan lahan) pada suatu zonasi didasarkan pada pertimbangan
sebagai berikut:
1. Umum, berlaku untuk semua jenis penggunaan lahan,:
a. Kesesuaian dengan arahan dalam Rencana Pola Ruang;
b. Keseimbangan antara kawasan lindung dan kawasan budidaya;
c. Kelestarian lingkungan (perlindungan dan pengawasan terhadap
pemanfaatan air, udara dan ruang bawah tanah);
d. Toleransi terhadap tingkat gangguan dan dampak terhadap
peruntukkan yang ditetapkan;
e. Kesesuaian dengan kebijakan pemerintah di luar rencana tata
ruang yang ada;
f.

Tidak merugikan golongan masyarakat, terutama golongan sosialekonomi lemah.

2. Khusus, berlaku untuk masing-masing karakteristik guna lahan,


kegiatan atau komponen yang akan dibangun, dapat disusun
berdasarkan:
a. Rujukan terhadap ketentuan-ketentuan maupun standar standar

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 5

BUKU RENCANA

yang berkaitan dengan pemanfaatan ruang


b. Rujukan terhadap ketentuan dalam Peraturan Bangunan
c. Rujukan

terhadap

ketentuan

khusus

bagi

unsur

bangunan/komponen yang dikembangkan (misalnya: pompa


bensin, BTS/Base Tranceiver Station, dll).
d. Rujukan bagi ijin-ijin yang sudah dikeluarkan, sebelum peraturan
zonasi ditetapkan (misalnya: bagi ijin yang sudah dikeluarkan
tetapi tidak sesuai dengan arahan peraturan zonasi, maka ijin
tersebut masih dapat dipertahankan sampai ijinnya habis, tetapi
tidak dapat diperpanjang lagi);
Persyaratan-persyaratan

tersebut

diatas

disusun

dengan

mempertimbangkan :
a. Kesesuaian dengan definisi pemanfaatan pelengkap;
b. Kesesuaian dengan peraturan yang dapat diberlakukan pada
penggunaan tersebut dalam peruntukan tanah dasar lain pada tipe
peruntukan tanah yang sama (ruang terbuka, pertanian, hunian,
komersial, atau industri);
c. Kesesuaian dengan pemanfaatan ruang utama di kawasan
tersebut, dimana prosentasenya tidak boleh melebihi fungsi utama
kawasan;
d. Peraturan pemanfaatan yang diatur secara terpisah yang
diidentifikasi sebagai tidak diizinkan pada suatu peruntukan
tanah tertentu, tidak diizinkan sebagai pemanfaatan pelengkap
pada peruntukan tanah tersebut;
e. Tidak merugikan dan atau mengganggu kegiatan masyarakat di
sekitar kawasan tersebut;
f.

Tingkat kepentingannya terhadap kebutuhan publik, dan bukan


hanya untuk keuntungan perorangan;

g.

Pertimbangan sosial budaya dan norma dalam masyarakat


setempat.

Untuk lebih jelasnya mengenai arahan ketentuan zonasi di Kabupaten


Labuhanbatu dapat dilihat pada Tabel 7.1

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 6

BUKU RENCANA

Tabel 7.1
Arahan Aturan Zonasi Dalam RTRW Kabupaten Labuhanbatu

Rumah Kopel/Deret

Townhouse

Rumah Susun

Asrama

Rumah Sewa/Kost

Rumah/panti Jompo

Panti Asuhan/Penampungan

Guest House

Paviliun

Rumah Dinas

Warung

Toko

Pertokoan

Pasar Tradisional

Pasar Lingkungan

Penyaluran Grosir

Pusat Perbelanjaan

Supermarket

Mall

Plaza

Shopping Center

Taman Hiburan

Taman Perkemahan

Lapangan Olahraga

Studio Keterampilan

Perkebunan
Karet

Industri

Rumah Tunggal

Perkebunan
Kelapa Sawit
Kawasan
Peruntukan
Perikanan

Pertanian
Lahan Basah

Pertanian
Lahan Kering

Permukiman

SUB KATEGORI PEMANFAATAN RUANG

Kawasan
Lindung

NO

Kawasan
Perlindungan
Setempat
Kws Suaka
Alam

KLASIFIKASI POLA RUANG

Permukiman

Perdagangan/Komersial

Pariwisata

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 7

BUKU RENCANA

Industri

Bioskop

Kebun Binatang

Resort

Restauran

Klub Malam dan Bar

Hiburan Dewasa Lainnya

Industri Besar dengan Limbah

Industri Besar Tanpa Limbah

Industri Kecil dengan Limbah

Industri Kecil Tanpa Limbah

Industri Pergudangan

Sawah

Ladang

Perkebunan

Pengolahan Hasil Pertanian

Tambak

Kolam

Tempat Pelelangan Ikan

Perkebunan
Karet

Pertanian
Lahan Basah

Perkebunan
Kelapa Sawit
Kawasan
Peruntukan
Perikanan

Pertanian
Lahan Kering

Permukiman

Panti Pijat

SUB KATEGORI PEMANFAATAN RUANG

Kawasan
Lindung

NO

Kawasan
Perlindungan
Setempat
Kws Suaka
Alam

KLASIFIKASI POLA RUANG

Industri
B -

Pertanian, Perikanan dan Peternakan

Keterangan :
I : Pemanfaatan ruang yang diijinkan dalam peraturan zonasi
T : Pemanfaatan ruang yang diijinkan secara terbatas dalam peraturan zonasi
B : Pemanfaatan ruang yang diijinkan bersyarat dalan peraturan zonasi
- : Pemanfaatan ruang yang dilarang dalan peraturan zonasi

Pada hakekatnya zona adalah kawasan atau area yang memiliki fungsi dan
karakteristik lingkungan yang spesifik, sedangkan zoning adalah pembagian
wilayah ke dalam zona-zona, dan menetapkan pengendalian pemanfaatan
ruang (ketentuan hukum yang berbeda-beda). Dengan demikian zoning

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 8

BUKU RENCANA

regulation (peraturan zonasi) merupakan ketentuan yang mengatur tentang


klasifikasi zona yang mengatur lebih lanjut perihal pemanfaatan lahan dan
prosedur pelaksanaan pembangunannya. Peraturan Zonasi berfungsi sebagai
panduan teknis pemanfaatan ruang dan pengendaliannya. Fungsi peraturan
zonasi adalah :
1. Sebagai perangkat pengendalian pembangunan, maka peraturan zonasi
secara lengkap memuat prosedur pelaksanaan pembangunan sampai ke
tata cara penertibannya.
2. Sebagai pedoman penyusunan rencana operasional, maka peraturan
zonasi dapat menjadi jembatan dalam penyusunan rencana tata ruang yang
bersifat operasional, memuat ketentuan-ketentuan tentang penjabaran
rencana yang bersifat makro ke dalam rencana yang bersifat sub makro
sampai pada rencana yang rinci.
3. Sebagai panduan teknis pengembangan pemanfaatan lahan, maka
peraturan zonasi memuat panduan teknis pengembangan pemanfaatan
lahan yang mencakup penggunaan lahan, intensitas pembangunan,
prasarana minimum, dan standar perencanaan.
Namun dalam konteks RTRW, peraturan zonasi masih dalam bentuk ketentuan
umum peraturan zonasi. Ketentuan umum peraturan zonasi sistem kabupaten
adalah ketentuan umum yang mengatur pemanfaatan ruang/penataan
kabupaten dan unsur-unsur pengendalian pemanfaatan ruang yang disusun
untuk setiap klasifikasi peruntukan/fungsi ruang sesuai dengan RTRW
kabupaten.
Ketentuan umum peraturan zonasi Kabupaten Labuhanbatu dapat dilihat pada
tabel 7.2 dibawah ini.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 9

BUKU RENCANA

Tabel 7.2
Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Wilayah Kabupaten Labuhanbatu
Zona Berdasarkan Pola Ruang
Wilayah Kabupaten

Deskripsi

Ketentuan Umum Peraturan Zonani


Ketentuan Umum Kegiatan

Keterangan

A.1. Kawasan Hutan Lindung

Kawasan hutan yang mempunyai fungsi


pokok
sebagai
perlindungan
sistem
penyangga kehidupan untuk mengatur tata
air, mencegah banjir, mengendalikan erosi,
mencegah intrusi air laut, dan memelihara
kesuburan tanah

Boleh untuk wisata alam dengan syarat tidak


merubah bentang alam
Dilarang untuk kegiatan yang berpotensi
mengurangi luas kawasan hutan

A.2. Kawasan Yang Memberikan


Perlindungan
Terhadap
Kawasan Bawahannya

kawasan yang unsur pembentuk tanahnya


sebagian besar berupa sisa-sisa bahan
organik yang tertimbun dalam waktu yang
lama dan kawasan yang mempunyai
kemampuan tinggi untuk meresapkan air
hujan
sehingga
merupakan
tempat
pengisian air bumi (akuifer) yang berguna
sebagai sumber air.

Boleh untuk wisata alam dengan syarat tidak


merubah bentang alam

A.3. Kawasan
Setempat

Kawasan yang berfungsi untuk menjaga


fungsi utama sungai, waduk, pantai dan
mata air

Tidak diperbolehkan kawasan budidaya untuk


permukiman,dan industri
Boleh untuk wisata alam dengan syarat tidak
merubah bentang alam

kawasan yang diperuntukan untuk kawasan


hutan yang mempunyai fungsi pokok
memproduksi hasil hutan

Tidak mengubah fungsi pokok kawasan


peruntukan hutan produksi;
Penggunaan kawasan peruntukan hutan
produksi untuk kepentingan pertambangan
dilakukan melalui pemberian ijin pinjam pakai
oleh Menteri terkait dengan memperhatikan

A. Kawasan Lindung

Perlindungan

B. Kawasan Budidaya

B.2. Kawasan
Produksi

Peruntukan

Hutan

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 10

BUKU RENCANA

Zona Berdasarkan Pola Ruang


Wilayah Kabupaten

Deskripsi

Ketentuan Umum Peraturan Zonani


Ketentuan Umum Kegiatan

Keterangan

batasan luas dan jangka waktu tertentu serta


kelestarian hutan/lingkungan;
Penggunaan kawasan peruntukan hutan
produksi untuk kepentinganpertambangan
terbuka harus dilakukan dengan ketentuan
khusus dan secara selektif.
Kawasan peruntukan hutan produksi dapat
dimanfaatkan
untuk
kepentingan
pembangunan di luar sektor kehutanan seperti
pertambangan, pembangunan jaringan listrik,
telepon dan instalasi air, kepentingan religi,
serta kepentingan pertahanan dan keamanan;

B.3. Kawasan
Pertanian

Peruntukan

kawasan yang diperuntukan bagi kegiatan


pertanian yang meliputi kawasan pertanian
lahan basah, kawasan pertanian lahan
kering, kawasan pertanian tanaman tahunan
/ perkebunan, perikanan, peternakan

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

Kawasan pertanian tanaman lahan basah


dengan
irigasi
teknis
tidak
boleh
dialihfungsikan
Kawasan pertanian tanaman lahan kering tidak
produktif dapat dialihfungsikan dengan syaratsyarat tertentu yang diatur oleh pemerintah
daerah setempat dan atau oleh Departemen
Pertanian
Wilayah
yang
menghasilkan
produk
perkebunan yang bersifat spesifik lokasi
dilindungi kelestariannya dengan indikasi
ruang;
Wilayah yang sudah ditetapkan untuk
dilindungi kelestariannya dengan indikasi
geografis dilarang dialihfungsikan;
Kegiatan pertanian skala besar (termasuk
peternakan dan perikanan), baik yang
menggunakan lahan luas ataupun teknologi
intensif harus terlebih dahulu memiliki kajian

VII - 11

BUKU RENCANA

Zona Berdasarkan Pola Ruang


Wilayah Kabupaten

Ketentuan Umum Peraturan Zonani

Deskripsi

Ketentuan Umum Kegiatan

B.4. Kawasan Peruntukan


Pertambangan

kawasan yang diperuntukan bagi kegiatan


pertambangan bagi wilayah yang sedang
maupun yang akan segera dilakukan

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

Keterangan

studi Amdal;
Penanganan limbah pertanian tanaman (kadar
pupuk dan pestisida yang terlarut dalam air
drainase) dan polusi industri pertanian (udarabau dan asap, limbah cair) yang dihasilkan
harus disusun dalam RPL dan RKL yang
disertakan dalam dokumen Amdal;
Penanganan limbah peternakan (kotoran
ternak, bangkai ternak, kulit ternak, bulu
unggas, dsb) dan polusi (udara-bau, limbah
cair) yang dihasilkan harus disusun dalam RPL
dan RKL yang disertakan dalam dokumen
Amdal;
Penanganan limbah perikanan (ikan busuk,
kulit ikan/udang/kerang) dan polusi (udara-bau)
yang dihasilkan harus disusun dalam RPL dan
RKL yang disertakan dalam dokumen Amdal;
Kegiatan pertanian skala besar (termasuk
peternakan dan perikanan), harus diupayakan
menyerap sebesar mungkin tenaga kerja
setempat;
Pemanfaatan dan pengelolaan lahan harus
dilakukan berdasarkan kesesuaian lahan;
Upaya pengalihan fungsi lahan dari kawasan
pertanian lahan kering tidak produktif (tingkat
kesuburan rendah) menjadi peruntukan lain
harus
dilakukan
tanpa
mengurangi
kesejahteraan masyarakat.

Kegiatan pertambangan harus terlebih dahulu


memiliki kajian studi Amdal yang dilengkapi
dengan RPL dan RKL

VII - 12

BUKU RENCANA

Zona Berdasarkan Pola Ruang


Wilayah Kabupaten

B.5. Kawasan Peruntukan Industri

B.6. Kawasan
Permukiman

Peruntukan

B.7. Kawasan Peruntukan Lainnya

Deskripsi

Ketentuan Umum Peraturan Zonani


Ketentuan Umum Kegiatan

Keterangan

kegiatan pertambangan, meliputi golongan


bahan galian A, B,dan C

Kegiatan pertambangan mulai dari tahap


perencanaan,
tahap
ekplorasi
hingga
eksploitasi harus diupayakan sedemikian rupa
agar tidak menimbulkan perselisihan dan atau
persengketaan dengan masyarakat setempat
Pada lokasi kawasan pertambangan fasilitas
fisik yang harus tersedia meliputi jaringan
listrik, jaringan jalan raya, tempat pembuangan
sampah, drainase, dan saluran air kotor.

kawasan yang diperuntukan bagi kegiatan


industri berdasarkan Rencana Tata Ruang
Wilayah yang ditetapkan oleh Pemerintah
Kabupaten yang bersangkutan

Kawasan peruntukan industri harus memiliki


kajian Amdal
Memiliki sistem pengelolaan limbah
Lokasinya jauh dari permukiman

kawasan yang diperuntukan untuk tempat


tinggal atau lingkungan hunian dan tempat
kegiatan yang mendukung bagi peri
kehidupan dan penghidupan

Pemanfaatan dan pengelolaan kawasan


peruntukan permukiman harus didukung oleh
ketersediaan fasilitas fisik atau utilitas umum
(pasar, pusat perdagangan dan jasa,
perkantoran, sarana air bersih, persampahan,
penanganan limbah dan drainase) dan fasilitas
sosial (kesehatan, pendidikan, agama
Tidak mengganggu fungsi lindung yang ada
Tidak
mengganggu
upaya
pelestarian
kemampuan sumber daya alam
Membatasi kegiatan komersil di kawasan
perumahan

Kawasan yang diperuntukan diluar fungsi


yang telah ada

Disesuaikan jenis kegiatannya

kawasan yang memiliki nilai strategis dari

Memperhatikan ketentuan sebagai kawasan

C. Kawasan Strategis
C.1. Kawasan Strategis Ekonomi

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 13

BUKU RENCANA

Zona Berdasarkan Pola Ruang


Wilayah Kabupaten

Deskripsi
sudut
kepentingan
ekonomi
yang
berpengaruh
terhadap
pertumbuhan
ekonomi kabupaten yaitu merupakan
aglomerasi berbagai kegiatan ekonomi yang
memiliki: potensi ekonomi cepat tumbuh;
sektor unggulan yang dapat menggerakkan
pertumbuhan ekonomi; potensi ekspor;
dukungan jaringan prasarana dan fasilitas
penunjang kegiatan ekonomi; kegiatan
ekonomi yang memanfaatkan teknologi
tinggi; fungsi untuk mempertahankan tingkat
produksi pangan dalam rangka mewujudkan
ketahanan
pangan;
fungsi
untuk
mempertahankan tingkat produksi sumber
energi
dalam
rangka
mewujudkan
ketahanan energi; atau kawasan yang dapat
mempercepat
pertumbuhan
kawasan
tertinggal di dalam wilayah kabupaten;

C.2. Kawasan
budaya

Strategis

Sosial

C.3. Kawasan Strategis Sumber


Daya Alam / Teknologi Tinggi

Ketentuan Umum Peraturan Zonani


Ketentuan Umum Kegiatan

Keterangan

budidaya (lihat ketentuan umum kegiatan


kawasan budidaya)

kawasan yang memiliki nilai strategis dari


sudut kepentingan sosial budaya, antara lain
kawasan
yang
merupakan:
tempat
pelestarian dan pengembangan adat istiadat
atau budaya; prioritas peningkatan kualitas
sosial dan budaya; aset yang harus
dilindungi
dan
dilestarikan;
tempat
perlindungan peninggalan budaya; tempat
yang memberikan perlindungan terhadap
keanekaragaman budaya; atau tempat yang
memiliki potensi kerawanan terhadap konflik
sosial.

Memperhatikan ketentuan sebagai


budidaya (lihat ketentuan umum
kawasan budidaya)
Memperhatikan ketentuan sebagai
lindung (lihat ketentuan umum
kawasan lindung)

kawasan yang
pendayagunaan

Memperhatikan ketentuan sebagai kawasan


budidaya (lihat ketentuan umum kegiatan

memiliki nilai strategis


sumber
daya
alam

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 14

kawasan
kegiatan
kawasan
kegiatan

BUKU RENCANA

Zona Berdasarkan Pola Ruang


Wilayah Kabupaten

Deskripsi
dan/atau teknologi tinggi di wilayah
kabupaten, antara lain: fungsi bagi
kepentingan
pengembangan
ilmu
pengetahuan dan teknologi berdasarkan
posisi geografis sumber daya alam strategi,
pengembangan teknologi kedirgantaraan,
serta tenaga atom dan nuklir; sumber daya
alam strategis; fungsi sebagai pusat
pengendalian dan pengembangan teknologi
kedirgantaraan; fungsi sebagai pusat
pengendalian tenaga atom dan nuklir; atau
fungsi sebagai lokasi penggunaan teknologi
tinggi strategis.

C.4. Kawasan Strategis Lingkungan


Hidup

kawasan yang memiliki nilai strategis dari


sudut kepentingan fungsi dan daya dukung
lingkungan
hidup
seperti:
tempat
perlindungan
keanekaragaman
hayati;
kawasan lindung yang ditetapkan bagi
perlindungan ekosistem, flora dan/atau
fauna yang hampir punah atau diperkirakan
akan punah yang harus dilindungi dan/atau
dilestarikan; kawasan yang memberikan
perlindungan keseimbangan tata guna air
yang setiap tahun berpeluang menimbulkan
kerugian; kawasan yang memberikan
perlindungan terhadap keseimbangan iklim
makro; kawasan yang menuntut prioritas
tinggi peningkatan kualitas lingkungan
hidup; kawasan rawan bencana alam; atau
kawasan yang sangat menentukan dalam
perubahan rona alam dan mempunyai
dampak luas terhadap kelangsungan

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

Ketentuan Umum Peraturan Zonani


Ketentuan Umum Kegiatan

Keterangan

kawasan budidaya)
Memperhatikan ketentuan sebagai kawasan
lindung (lihat ketentuan umum kegiatan
kawasan lindung)
Memperhatikan ketentuan teknis

Memperhatikan ketentuan sebagai


budidaya (lihat ketentuan umum
kawasan budidaya)
Memperhatikan ketentuan sebagai
lindung (lihat ketentuan umum
kawasan lindung)

VII - 15

kawasan
kegiatan
kawasan
kegiatan

BUKU RENCANA

Zona Berdasarkan Pola Ruang


Wilayah Kabupaten

Ketentuan Umum Peraturan Zonani

Deskripsi

Ketentuan Umum Kegiatan

Keterangan

kehidupan.
D. Kawasan Sekitar Sistem Prasarana Nasional & Wilayah di Kabupaten Labuhanbatu
D.1. Sekitar Prasarana Transportasi

Wilayah yang memiliki fungsi


mendukung kegiatan transportasi

D.2. Sekitar Prasarana Energi


D.3. Sekitar Prasarana
Telekomunikasi
D.4. Sekitar Prasarana
Daya Air

Sumber

untuk

Mengikuti syarat teknis bidang transportasi

Wilayah yang memiliki fungsi untuk


mendukung kegiatan produksi dan distribusi
energi

Mengikuti syarat teknis bidang energi

Wilayah yang memiliki fungsi


mendukung kegiatan telekomunikasi

untuk

Mengikuti syarat teknis bidang telekomunikasi

Wilayah yang memiliki fungsi


mendukung sumber daya air

untuk

Mengikuti syarat teknis bidang sumber daya air

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 16

BUKU RENCANA

7.2 Ketentuan Perizinan


Ketentuan perizinan merupakan acuan bagi pejabat yang berwenang dalam
pemberian izin pemanfaatan ruang berdasarkan rencana struktur dan pola
ruang.

Ketentuan perizinan ini bertujuan untuk:


a.

menjamin pemanfaatan ruang sesuai dengan rencana tata ruang, standar,


dan kualitas minimum yang ditetapkan ;

b.

menghindari eksternalitas negatif; dan

c.

melindungi kepentingan umum.

Pemberian izin pemanfaatan ruang dilakukan menurut prosedur sesuai dengan


ketentuan peraturan perundang-undangan.

A. Jenis Perizinan Di Kabupaten Labuhanbatu


Jenis perizinan terkait pemanfaatan ruang terdiri atas:
a.

izin pinsip
Izin prinsip diberikan untuk kegiatan yang dimohonkan secara prinsip
diperkenankan untuk diselenggarakan.

b.

izin lokasi
Izin lokasi diberikan untuk pemanfaatan ruang lebih dari 1 (satu) hektar
untuk kegiatan bukan pertanian dan lebih dari 25 (dua puluh lima)
hektar untuk kegiatan pertanian.

c.

izin penggunaan pemanfaatan tanah


Izin penggunaan pemanfaatan tanah diberikan berdasarkan izin lokasi.

d.

izin mendirikan bangunan.


Izin mendirikan bangunan merupakan dasar mendirikan bangunan
dalam rangka pemanfaatan ruang.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 17

BUKU RENCANA

B. Arahan Pengambilan Keputusan Terkait Dengan Perizinan Yang


Akan Diterbitkan
Didalam penerbitan perijinan yang akan diterbitkan, ada beberapa arahan
yang digunakan yaitu :
1. acuan utama dalam menerbitkan perijinan adalah dokumen rencana
(perda) RTRW Kabupaten Labuhanbatu.
2. lebih rinci lagi terkait dalam kepastian pemberian perijinan dengan
mengacu pada rencana rinci tata ruang seperti Rencana Detail Tata
Ruang (RDTR), Rencana Kawasan Strategis, dan sebagainya yang
lebih operasional.
3. jika didalam dokumen rencana tata ruang tidak lengkap penjelasanya
maka dapat mengundang BKPRD (Badan Koordinasi Penataan Ruang
Daerah) untuk memberikan rekomendasi untuk memutuskan penerbitan
perijinan.

7.3

Ketentuan Insentif Dan Disinsentif


Instrumen lain dalam pengendalian pemanfaatan ruang adalah dengan
pemberian insentif dan disinsentif baik kepada masyarakat maupun oleh
pemerintah daerah. Dalam Konteks RTRW Kabupaten Labuhanbatu, yang
dimaksud dengan Ketentuan insentif dan disinsentif adalah perangkat atau
upaya untuk memberikan imbalan terhadap pelaksanaan kegiatan yang sejalan
dengan rencana tata ruang dan juga perangkat untuk mencegah, membatasi
pertumbuhan, atau mengurangi kegiatan yang tidak sejalan dengan rencana
tata ruang.
Berikut insentif disinsentif yang dapat diberikan kepada pemerintah daerah
lain maupun kepada masyarakat.

A.

Insentif-Disinsentif Kepada Pemerintah Daerah Lainnya


Insentif kepada pemerintah daerah diberikan, antara lain, dalam bentuk:
a. pemberian kompensasi;
b. urun saham;
c. pembangunan serta pengadaan infrastruktur; atau
d. penghargaan.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 18

BUKU RENCANA

Disinsentif kepada pemerintah daerah diberikan, antara lain,dalam


bentuk:
a. pembatasan penyediaan infrastruktur;
b. pengenaan kompensasi;

B.

Insentif-Disinsentif Kepada Masyarakat


Insentif kepada masyarakat diberikan, antara lain, dalam bentuk:
a. keringanan pajak;
b. pemberian kompensasi;
c. imbalan;
d. sewa ruang;
e. urun saham;
f.

penyediaan infrastruktur;

g. kemudahan prosedur perizinan; dan/atau


h. penghargaan.
Disinsentif dari Pemerintah Daerah Kabupaten Labuhanbatu kepada
masyarakat dikenakan,antara lain, dalam bentuk:
1. pengenaan pajak yang tinggi;
2. pembatasan penyediaan infrastruktur;
3. pengenaan kompensasi; dan/atau
4. penalti.
Pemberian insentif dan pengenaan disinsentif dilakukan menurut
prosedur sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Dalam Pemberian insentif dan pengenaan disinsentif dikoordinasikan oleh
Dinas teknis terkait di Kabupaten Labuhanbatu.

7.4

Arahan Sanksi
Sanksi merupakan instrumen pengendalian pemanfaatan ruang yang paling
hilir dalam pengendalian pemanfaatan ruang. Dalam konteks Rencana Tata
Ruang Wilayah (RTRW) yang dimaksud dengan arahan sanksi adalah arahan

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 19

BUKU RENCANA

untuk memberikan sanksi bagi siapa saja yang melakukan pelanggaran


pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang yang berlaku.
Sedangkan

arahan

pengenaan

sanksi

merupakan

arahan

ketentuan

pengenaan sanksi administratif kepada pelanggar pemanfaatan ruang yang


akan menjadi acuan bagi Pemerintah Daerah Kabupaten Labuhanbatu. Arahan
pengenaan sanksi administratif berfungsi sebagai :
a. perangkat untuk mencegah, membatasi pertumbuhan atau mengurangi
kegiatan yang tidak sejalan dengan rencana tata ruang; dan
b. penertiban pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata
ruang.
Dalam

penentuan

arahan

pengenaan

sanksi

administratif

ditetapkan

berdasarkan:
a. hasil pengawasan penataan ruang;
b. tingkat simpangan implementasi rencana tata ruang;
c. kesepakatan antar instansi yang berwenang; dan
d. peraturan perundang-undangan sektor terkait lainnya.
Berikut akan menjelaskan sanksi administratif yang akan dilakukan.

A. Daftar Sanksi Administratif Yang Dapat Diberikan


Dalam praktek pemanfaatan ruang perlu dikendalikan sejak awal. Namun
jika terjadi pelanggaran maka akan dikenakan sanksi. Berdasarkan
ketentuan yang ada, sanksi yang dapat diberikan apabila terjadi hal-hal
berikut :
a. pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana struktur ruang
dan pola ruang wilayah Kabupaten Labuhanbatu;
b. pelanggaran ketentuan arahan peraturan zonasi sistem permukiman
kabupaten ;
c. pemanfaatan ruang tanpa izin pemanfaatan ruang yang diterbitkan
berdasarkan RTRW Kabupaten Labuhanbatu;
d. pemanfaatan ruang tidak sesuai dengan izin pemanfaatan ruang
yang diterbitkan berdasarkan RTRW Kabupaten Labuhanbatu;

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 20

BUKU RENCANA

e. pelanggaran ketentuan yang ditetapkan dalam persyaratan izin


pemanfaatan ruang yang diterbitkan berdasarkan RTRW Kabupaten
Labuhanbatu;
f.

pemanfataan ruang yang menghalangi akses terhadap kawasan yang


oleh peraturan perundang-undangan dinyatakan sebagai milik umum;
dan/atau

g. pemanfaatan ruang dengan izin yang diperoleh dengan prosedur


yang tidak benar.
Berikut daftar sanksi administratif yang dapat diberikan kepada pelanggar
pemanfaatan ruang :
a. peringatan tertulis;
b. penghentian sementara kegiatan;
c. penghentian sementara pelayanan umum;
d. penutupan lokasi;
e. pencabutan izin;
f.

pembatalan izin;

g. pembongkaran bangunan;
h. pemulihan fungsi ruang; dan/atau
i.

denda administratif

B. Mekanisme Sanksi Administratif Terkait Dengan Pelanggaran


Pemanfaatan Ruang
Didalam melaksanakan sanksi administratif tersebut dilakukan secara
berjenjang dalam bentuk :
1.

Peringatan Tertulis

Peringatan tertulis diberikan oleh pejabat yang berwenang dalam


penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang melalui penerbitan surat
peringatan tertulis sebanyak-banyaknya 3 (tiga) kali.

2.

Penghentian Sementara Kegiatan

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 21

BUKU RENCANA

Penghentian kegiatan sementara dilakukan melalui langkah-langkah


sebagai berikut:
a. penerbitan surat perintah penghentian kegiatan sementara dari
pejabat

yang

berwenang

melakukan

penertiban

pelanggaran

pemanfaatan ruang;
b. apabila pelanggar mengabaikan perintah penghentian kegiatan
sementara, pejabat yang berwenang melakukan penertiban dengan
menerbitkan

surat

keputusan

pengenaan

sanksi

penghentian

sementara secara paksa terhadap kegiatan pemanfaatan ruang;


c. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban dengan
memberitahukan kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi
penghentian kegiatan pemanfaatan ruang dan akan segera dilakukan
tindakan penertiban oleh aparat penertiban;
d. berdasarkan surat keputusan pengenaan sanksi, pejabat yang
berwenang melakukan penertiban dengan bantuan aparat penertiban
melakukan penghentian kegiatan pemanfaatan ruang secara paksa;
dan
e. setelah kegiatan pemanfaatan ruang dihentikan, pejabat yang
berwenang melakukan pengawasan agar kegiatan pemanfaatan
ruang yang dihentikan tidak beroperasi kembali sampai dengan
terpenuhinya kewajiban pelanggar untuk menyesuaikan pemanfaatan
ruangnya dengan rencana tata ruang dan/atau ketentuan teknis
pemanfaatan ruang yang berlaku.

3.

Penghentian Sementara Pelayanan Umum

Penghentian sementara pelayanan umum dilakukan melalui langkahlangkah sebagai berikut:


a. Penerbitan surat pemberitahuan penghentian sementara pelayanan
umum

dari

pejabat

yang

berwenang

melakukan

penertiban

pelanggaran pemanfaatan ruang (membuat surat pemberitahuan


penghentian sementara pelayanan umum);
b. apabila

pelanggar

disampaikan,
menerbitkan

mengabaikan

pejabat
surat

yang

surat

berwenang

keputusan

pemberitahuan
melakukan

pengenaan

sanksi

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

yang

penertiban
penghentian
VII - 22

BUKU RENCANA

sementara pelayanan umum kepada pelanggar dengan memuat


rincian jenis-jenis pelayanan umum yang akan diputus;
c. pejabat

yang

berwenang

melakukan

tindakan

penertiban

memberitahukan kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi


penghentian sementara pelayanan umum yang akan segera
dilaksanakan, disertai rincian jenis-jenis pelayanan umum yang akan
diputus;
d. pejabat yang berwenang menyampaikan perintah kepada penyedia
jasa pelayanan umum untuk menghentikan pelayanan kepada
pelanggar, disertai penjelasan secukupnya;
e. penyedia jasa pelayanan umum menghentikan pelayanan kepada
pelanggar; dan
f.

pengawasan terhadap penerapan sanksi penghentian sementara


pelayanan umum dilakukan untuk memastikan tidak terdapat
pelayanan umum kepada pelanggar sampai dengan pelanggar
memenuhi

kewajibannya

untuk

menyesuaikan

pemanfaatan

ruangnya dengan rencana tata ruang dan ketentuan teknis


pemanfaatan ruang yang berlaku.

4.

Penutupan Lokasi

Penutupan lokasi dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut:


a. penerbitan surat perintah penutupan lokasi dari pejabat yang
berwenang melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang;
b. apabila pelanggar mengabaikan surat perintah yang disampaikan,
pejabat yang berwenang menerbitkan surat keputusan pengenaan
sanksi penutupan lokasi kepada pelanggar;
c. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban dengan
memberitahukan kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi
penutupan lokasi yang akan segera dilaksanakan;
d. berdasarkan surat keputusan pengenaan sanksi, pejabat yang
berwenang dengan bantuan aparat penertiban melakukan penutupan
lokasi secara paksa; dan

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 23

BUKU RENCANA

e. pengawasan terhadap penerapan sanksi penutupan lokasi, untuk


memastikan lokasi yang ditutup tidak dibuka kembali sampai dengan
pelanggar

memenuhi

kewajibannya

untuk

menyesuaikan

pemanfaatan ruangnya dengan rencana tata ruang dan ketentuan


teknis pemanfaatan ruang yang berlaku.

5.

Pencabutan Izin

Pencabutan izin dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut:


a. menerbitkan surat pemberitahuan sekaligus pencabutan izin oleh
pejabat

yang

berwenang

melakukan

penertiban

pelanggaran

pemanfaatan ruang;
b. apabila

pelanggar

mengabaikan

surat

pemberitahuan

yang

disampaikan, pejabat yang berwenang menerbitkan surat keputusan


pengenaan sanksi pencabutan izin pemanfaatan ruang;
c. pejabat

yang

berwenang

memberitahukan

kepada

pelanggar

mengenai pengenaan sanksi pencabutan izin;


d. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban mengajukan
permohonan

pencabutan

izin

kepada

pejabat

yang

memiliki

kewenangan untuk melakukan pencabutan izin;


e. pejabat yang memiliki kewenangan untuk melakukan pencabutan izin
menerbitkan keputusan pencabutan izin;
f.

memberitahukan kepada pemanfaat ruang mengenai status izin yang


telah dicabut, sekaligus perintah untuk menghentikan kegiatan
pemanfaatan ruang secara permanen yang telah dicabut izinnya; dan

g. apabila pelanggar mengabaikan perintah untuk menghentikan


kegiatan pemanfaatan yang telah dicabut izinnya, pejabat yang
berwenang melakukan penertiban kegiatan tanpa izin sesuai
peraturan perundang-undangan yang berlaku.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 24

BUKU RENCANA

6.

Pembatalan Izin

Pembatalan izin dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut:


a. membuat

lembar

evaluasi

yang

berisikan

perbedaan

antara

pemanfaatan ruang menurut dokumen perizinan dengan arahan pola


pemanfaatan ruang dalam rencana tata ruang yang berlaku;
b. memberitahukan kepada pihak yang memanfaatkan ruang perihal
rencana pembatalan izin, agar yang bersangkutan dapat mengambil
langkah-langkah yang diperlukan untuk mengantisipasi hal-hal akibat
pembatalan izin;
c. menerbitkan surat keputusan pembatalan izin oleh pejabat yang
berwenang melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang;
d. memberitahukan

kepada

pemegang

izin

tentang

keputusan

pembatalan izin;
e. menerbitkan surat keputusan pembatalan izin dari pejabat yang
memiliki kewenangan untuk melakukan pembatalan izin; dan
f.

memberitahukan kepada pemanfaat ruang mengenai status izin yang


telah dibatalkan.

7.

Pembongkaran Bangunan;

Pembongkaran bangunan dilakukan melalui langkah-langkah sebagai


berikut:
a. menerbitkan surat pemberitahuan perintah pembongkaran bangunan
dari pejabat yang berwenang melakukan penertiban pelanggaran
pemanfaatan ruang;
b. apabila

pelanggar

disampaikan,

mengabaikan

pejabat

yang

surat

berwenang

pemberitahuan
melakukan

yang

penertiban

mengeluarkan surat keputusan pengenaan sanksi pembongkaran


bangunan;
c. pejabat

yang

berwenang

melakukan

tindakan

penertiban

memberitahukan kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi


pembongkaran bangunan yang akan segera dilaksanakan; dan

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 25

BUKU RENCANA

d. berdasarkan surat keputusan pengenaan sanksi, pejabat yang


berwenang melakukan tindakan penertiban dengan bantuan aparat
penertiban melakukan pembongkaran bangunan secara paksa.

8.

Pemulihan Fungsi Ruang

Pemulihan fungsi ruang dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut:


a. menetapkan ketentuan pemulihan fungsi ruang yang berisi bagianbagian yang harus dipulihkan fungsinya dan cara pemulihannya;
b. pejabat

yang

berwenang

melakukan

penertiban

pelanggaran

pemanfaatan ruang menerbitkan surat pemberitahuan perintah


pemulihan fungsi ruang;
c. apabila

pelanggar

disampaikan,

mengabaikan

pejabat

yang

surat

berwenang

pemberitahuan
melakukan

yang

penertiban

mengeluarkan surat keputusan pengenaan sanksi pemulihan fungsi


ruang;
d. pejabat

yang

berwenang

melakukan

tindakan

penertiban,

memberitahukan kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi


pemulihan fungsi ruang yang harus dilaksanakan pelanggar dalam
jangka waktu tertentu;
e. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban dan
melakukan pengawasan pelaksanaan kegiatan pemulihan fungsi
ruang;
f.

apabila sampai jangka waktu yang ditentukan pelanggar belum


melaksanakan pemulihan fungsi ruang, pejabat yang bertanggung
jawab melakukan tindakan penertiban dapat melakukan tindakan
paksa untuk melakukan pemulihan fungsi ruang; dan

g. apabila pelanggar pada saat itu dinilai tidak mampu membiayai


kegiatan pemulihan fungsi ruang, pemerintah dapat mengajukan
penetapan pengadilan agar pemulihan dilakukan oleh pemerintah
atas beban pelanggar dikemudian hari.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 26

BUKU RENCANA

9.

Denda Administratif

Denda administratif ini dapat dikenakan secara tersendiri atau bersamasama dengan pengenaan sanksi administratif dan besarannya ditetapkan
oleh masing-masing Pemerintah Daerah Kabupaten Labuhanbatu.

Ketentuan pengenaan sanksi administratif ini dapat diatur lebih lanjut


melalui Peraturan Gubernur Sumatera Utara. Ketentuan lebih lanjut terkait
pengenaan sanksi pidana dan sanksi perdata mengacu pada peraturan
perundang-undangan terkait lainnya.

C.

Arahan Pengambilan Keputusan Terkait Dengan Pemberian Sanksi


Administratif Yang Akan Lakukan
Didalam proses pengambilan keputusan terkaitt dengan pemberian sanksi
administratif yang akan dilakukan perlu terlebih dahulu dilakukan evaluasi
pelanggaran

yang

telah

dilakukan.

Dalam

proses

evaluasi

tersebut

membutuhkan alat atau instumentasi yang digunakan yaitu :


a. Peta RTRW Kabupaten Labuhanbatu;
b. Peta rencana detail tata ruang (bila ada);
c. Dokumen petunjuk pelaksanaan rencana tata ruang;
d. Dokumen Peraturan Daerah tentang RTRW Kabupaten Labuhanbatu;
e. Peta penggunaan lahan tahun terakhir;
f.

Peta dasar wilayah Kabupaten Labuhanbatu;

g. Ketentuan yang dikeluarkan instansi yang berwenang (menyangkut


pembangunan fisik di lokasi tertentu) antara lain :

ijin lokasi

ijin peruntukan penggunaan lahan

ijin mendirikan bangunan

sertifikat laik fungsi (khusus untuk bangunan gedung)

AMDAL

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 27

BUKU RENCANA

Dengan alat tersebut dilakukan penilaian tipologi pelanggaran yang telah


dilakukan.

Berikut ini arahan pengambilan keputusan terkait dengan pemberian sanksi


administratif yang akan lakukan terhadap :
Pelanggar Pemanfaatan Ruang Yang Tidak Pernah Mengajukan
Perizinan Pemanfaatan Ruang, yaitu :

diberikan Peringatan Tertulis yang diberikan oleh pejabat yang


berwenang dalam penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang
melalui penerbitan surat peringatan tertulis untuk menghentikan
kegiatannya.

Dalam

prosesnya

dapat

melakukan

permohonan

ijin

pemanfaatan ruang dan kegiatan dihentikan sampai keluar surat


ijin pemanfaatan ruang,

Kegiatan yang telah dilakukan evaluasi apakah kegiatan tersebut


melanggar rencana tata ruang wilayah Kabupaten Labuhanbatu
atau tidak. Kalau melanggar langsung dihentikan. Jika tidak,
kegiatan dapat diteruskan kalau ijin sudah diterbitkan.

Dikenakan denda administratif.

Pemohon Izin Pemanfaatan Ruang Yang Tidak Memenuhi Ketentuan


Sebagaimana Izin Pemanfaatan Ruang Yang Diminta, yaitu :

diberikan Peringatan Tertulis yang diberikan oleh pejabat yang


berwenang dalam penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang
melalui penerbitan surat peringatan tertulis untuk menghentikan
kegiatannya sementara sampai dapat memenuhi ketentuan yang
diarahkan.

Jika tetap meneruskan diberikan peringatan tertulis untuk tidak


meneruskan kegiatannya sampai memenuhi ketentuan yang
telah ditetakan,

Jika terus melanggar maka dilakuka penertiban.

Dikenakan denda administratif.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 28

BUKU RENCANA

Pemberi Izin Yang Melanggar Kaidah Dan Ketentuan Pemanfaatan


Ruang, yaitu :

diberikan Peringatan Tertulis yang diberikan oleh pejabat yang


berwenang dalam penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang
melalui penerbitan surat peringatan tertulis untuk menghentikan
kegiatannya,

dievaluasi tipologi pelangarannya,

jika sudah dilakukan dapat diberikann jenis sanksi,

penutupan lokasi dan pembongkaran bangunan;

Dikenakan denda administratif

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011

VII - 29

BUKU RENCANA

BAB

HAK, KEWAJIBAN DAN


PERAN MASYARAKAT
SERTA KELEMBAGAAN
DALAM PENATAAN RUANG

Peran masyarakat dalam penataan ruang, tidak hanya diwujudkan dalam kegiatan
penyampaian aspirasi dan informasi pada tahap penyusunan Rencana Tata Ruang.
Pelibatan peran masyarakat dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Labuhanbatu Utara Tahun 2011-2031 dilakukan pada tahap proses
pengumpulan data dan analisis (penjaringan aspirasi masyarakat), tahap penyusunan
rencana (konsultasi publik), dan sampai dengan tahap penetapan rencana menjadi Perda.

Sesuai dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 11/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Persetujuan Substansi Dalam Penetapan Rancangan Peraturan Daerah
Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi dan Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten/Kota, beserta Rencana Rincinya, maka proses penetapan Rencana Tata
Ruang Wilayah Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2011-2031 menjadi Peraturan Derah
harus melalui beberapa tahapan antara lain:

1.

Penyusunan Materi Teknis Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Labuhanbatu


Utara Tahun 2011-2031;

2.

Penyusunan Konsep Rancangan Perda tentang Rencana Tata Ruang Wilayah


Kabupaten Labuhanbatu Utara Tahun 2011-2031;

3.

Konsultasi Publik dengan melibatkan peran masyarakat dan stakeholders lainnya;

4.

Melakukan

pembahasan

dan

koordinasi

dengan

Kabupaten/Kota

wilayah

perbatasan;
5.

Konsultasi dengan Tim BKPRD Provinsi Sumatera Utara;

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

VIII - 1

BUKU RENCANA

6.

Konsultasi dengan Tim BKPRN;

7.

Pembahasan Ranperda Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Labuhanbatu


Tahun 2011-2031 dengan DPRD Kabupaten Labuhanbatu;

8.

Penetapan

Ranperda

tentang

Rencana

Tata

Ruang

Wilayah

Kabupaten

Labuhanbatu Tahun 2011-2031 menjadi Peraturan Daerah.

Setelah Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Labuhanbatu Tahun 2011-2031 ini
disahkan melalui Peraturan Daerah, maka RTRW Kabupaten Labuhanbatu siap
diimplementasikan dan menjadi dokumen perencanaan yang harus dijadikan pegangan
atau acuan bagi masyarakat dan pemerintah kabupaten dalam melakukan berbagai
kegiatan pembangunan di Kabupaten Labuhanbatu. Untuk memperoleh efektivitas dalam
implementasi RTRW Kabupaten Labuhanbatu ini, maka dibutuhkan peran masyarakat,
baik dalam pelaksanaan maupun pengendaliannya.

Dalam hal ini pengertian masyarakat adalah orang perseorangan, kelompok orang
termasuk masyarakat hukum

adat, korporasi,

dan/atau pemangku kepentingan

nonpemerintah lain dalam penataan ruang sebagaimana termaktub dalam Peraturan


Pemerintah No. 68 Tahun 2010 tentang Bentuk Dan Tata Cara Peran Masyarakat Dalam
Penataan Ruang.

8.1

Hak Masyarakat

Hak masyarakat atas rencana tata ruang adalah hak-hak yang diberikan atas
pemanfaatan ruang daratan, ruang lautan, dan ruang udara. Hak Masyarakat dalam
penataan ruang Wilayah Kabupaten Labuhanbatu pada dasarnya telah tertuang dalam
Peraturan Pemerintah No. 69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan Hak Dan Kewajiban,
Serta Bentuk Dan Tata Cara Peran Masyarakat Dalam Penataan Ruang dan pasal 60
Undang-Undang Penataan Ruang No 26 Tahun 2007, dalam penataan ruang, setiap
orang berhak untuk:

1.

Berperan serta dalam proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan
pengendalian pemanfaatan ruang;

2.

Mengetahui secara terbuka rencana tata ruang wilayah, rencana tata ruang
kawasan, rencana rinci tata ruang kawasan;.

3.

Menikmati pertambahan nilai ruang sebagai akibat penataan ruang.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

VIII - 2

BUKU RENCANA

4.

Memperoleh penggantian yang layak atas kerugian yang timbul akibat pelaksanaan
kegiatan pembangunan yang sesuai dengan rencana tata ruang.

5.

Mengajukan keberatan kepada pejabat berwenang terhadap pembangunan yang


tidak sesuai dengan rencana tata ruang di wilayahnya.

6.

Mengajukan tuntutan pembatalan izin dan penghentian pembangunan yang tidak


sesuai dengan rencana tata ruang kepada pejabat berwenang.

7.

Mengajukan gugatan ganti rugi kepada pemerintah dan/atau pemegang izin apabila
suatu kegiatan tidak sesuai dengan rencana tata ruang dan menimbulkan kerugian.

8.2

Kewajiban Masyarakat

Kewajiban masyarakat dalam penataan ruang sebagaimana tertuang dalam Pasal 61


Undang-Undang Penataan Ruang No 26 Tahun 2007, setiap orang wajib untuk:
1.

Menaati rencana tata ruang yang telah ditetapkan.

2.

Memanfaatkan ruang sesuai dengan izin pemanfaatan ruang dari pejabat yang
berwenang.

3.

Mematuhi ketentuan yang ditetapkan dalam persyaratan izin pemanfaatan ruang.

4.

Memberikan akses terhadap kawasan yang oleh ketentuan peraturan perundang


undangan dinyatakan sebagai milik umum. Selain memiliki hak dan kewajiban,
setiap orang yang melanggar rencana tata ruang berhak menerima segala sanksi
berupa saksi administratif yang meliputi:
a.

Peringatan tertulis.

b.

Penghentian sementara kegiatan.

c.

Penghentian sementara pelayanan umum.

d.

Penutupan lokasi.

e.

Pencabutan izin.

f.

Pembatalan izin.

g.

Pembongkaran bangunan.

h.

Pemulihan fungsi ruang.

i.

Denda administratif.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

VIII - 3

BUKU RENCANA

8.3

Tujuan Pengaturan Bentuk Dan Tata Cara Peran Masyarakat Dalam


Penataan Ruang

Tujuan pengaturan bentuk dan tata cara peran masyarakat dalam penataan ruang adalah:
1.

Menjamin terlaksananya hak dan kewajiban masyarakat di bidang penataan ruang


sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan;

2.

Mendorong peran masyarakat dalam penataan ruang;

3.

Menciptakan masyarakat yang ikut bertanggung jawab dalam penataan ruang;

4.

Mewujudkan pelaksanaan penataan ruang yang transparan, efektif, akuntabel, dan


berkualitas; dan

5.

8.4

Meningkatkan kualitas pelayanan dan pengambilan kebijakan penataan ruang.

Bentuk Peran Masyarakat

Peran masyarakat dalam penataan ruang dilakukan pada tahap:


1.

Perencanaan tata ruang;

2.

Pemanfaatan ruang; dan

3.

Pengendalian pemanfaatan ruang.

Bentuk peran masyarakat dalam perencanaan tata ruang berupa:


1.

2.

Masukan mengenai:
a.

Persiapan penyusunan rencana tata ruang;

b.

Penentuan arah pengembangan wilayah atau kawasan;

c.

Pengidentifikasian potensi dan masalah pembangunan wilayah atau kawasan;

d.

Perumusan konsepsi rencana tata ruang; dan/atau

e.

Penetapan rencana tata ruang.

Kerjasama dengan pemerintah, pemerintah daerah, dan/atau sesama unsur


masyarakat dalam perencanaan tata ruang.

Bentuk peran masyarakat dalam pemanfaatan ruang dapat berupa:


1.

Masukan mengenai kebijakan pemanfaatan ruang;

2.

Kerja sama dengan pemerintah, pemerintah daerah, dan/atau sesama unsur


masyarakat dalam pemanfaatan ruang;

3.

Kegiatan memanfaatkan ruang yang sesuai dengan kearifan lokal dan rencana tata
ruang yang telah ditetapkan;

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

VIII - 4

BUKU RENCANA

4.

Peningkatan efisiensi, efektivitas, dan keserasian dalam pemanfaatan ruang darat,


ruang laut, ruang udara, dan ruang di dalam bumi dengan memperhatikan kearifan
lokal serta sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan;

5.

Kegiatan menjaga kepentingan pertahanan dan keamanan serta memelihara dan


meningkatkan kelestarian fungsi lingkungan hidup dan sumber daya alam; dan

6.

Kegiatan investasi dalam pemanfaatan ruang sesuai dengan ketentuan peraturan


perundang-undangan.

Bentuk peran masyarakat dalam pengendalian pemanfaatan ruang dapat berupa:


1.

Masukan terkait arahan dan/atau peraturan zonasi, perizinan, pemberian insentif


dan disinsentif serta pengenaan sanksi;

2.

Keikutsertaan dalam memantau dan mengawasi pelaksanaan rencana tata ruang


yang telah ditetapkan;

3.

Pelaporan kepada instansi dan/atau pejabat yang berwenang dalam hal


menemukan dugaan penyimpangan atau pelanggaran kegiatan pemanfaatan ruang
yang melanggar rencana tata ruang yang telah ditetapkan; dan

4.

Pengajuan keberatan terhadap keputusan pejabat yang berwenang terhadap


pembangunan yang dianggap tidak sesuai dengan rencana tata ruang.

8.5

Tata Cara Peran Masyarakat

Peran masyarakat dalam penataan ruang dapat disampaikan secara langsung dan/atau
tertulis, kepada:
1.

Menteri/pimpinan lembaga pemerintah non Kementerian terkait dengan penataan


ruang;

2.

Gubernur; dan

3.

Bupati/Walikota.

Pelaksanaan peran masyarakat dilakukan secara bertanggung jawab sesuai dengan


ketentuan

peraturan

perundang-undangan

dengan

menghormati

norma

agama,

kesusilaan, dan kesopanan.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

VIII - 5

BUKU RENCANA

Tata cara peran masyarakat dalam perencanaan tata ruang dilaksanakan dengan cara:
1.

Menyampaikan masukan mengenai arah pengembangan, potensi dan masalah,


rumusan konsepsi/rancangan rencana tata ruang melalui media komunikasi
dan/atau forum pertemuan; dan

2.

Kerja sama dalam perencanaan tata ruang sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan.

Tata cara peran masyarakat dalam pemanfaatan ruang dilaksanakan dengan cara:
1.

Menyampaikan masukan mengenai kebijakan pemanfaatan ruang melalui media


komunikasi dan/atau forum pertemuan;

2.

Kerja sama dalam pemanfaatan ruang sesuai dengan ketentuan peraturan


perundang-undangan;

3.

Pemanfaatan ruang sesuai dengan rencana tata ruang yang telah ditetapkan; dan

4.

Penaatan terhadap izin pemanfaatan ruang.

Tata cara peran masyarakat dalam pengendalian pemanfaatan ruang dilaksanakan


dengan cara:
1.

Menyampaikan masukan terkait arahan dan/atau peraturan zonasi, perizinan,


pemberian insentif dan disinsentif serta pengenaan sanksi kepada pejabat yang
berwenang;

2.

Memantau dan mengawasi pelaksanaan rencana tata ruang;

3.

Melaporkan kepada instansi dan/atau pejabat yang berwenang dalam hal


menemukan dugaan penyimpangan atau pelanggaran kegiatan pemanfaatan ruang
yang melanggar rencana tata ruang yang telah ditetapkan; dan

4.

Mengajukan keberatan terhadap keputusan pejabat yang berwenang terhadap


pembangunan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang.

8.6

Kelembagaan Penataan Ruang Daerah

1.

Kelembagaan

Sehubungan dengan berlakunya Undang-undang No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah


Daerah, maka hak, wewenang dan kewajiban kabupaten/kota untuk mengatur dan
mengurus sendiri urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat sesuai
dengan peraturan perundang-undangan menurut azas otonomi dan tugas pembantuan.
Dengan demikian susunan personil dan struktur organisasi pembangunan di setiap
kabupaten/kota dapat berbeda antara yang satu dengan lainnya.
RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU
TAHUN 2011 - 2031

VIII - 6

BUKU RENCANA

Unsur-unsur organisasional beserta instansi yang tercakup dalam pelaksanaan


pembangunan wilayah Kabupaten Labuhanbatu adalah :
1.

2.

3.

Unsur Teknis, instansi yang terkait adalah :


a.

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda)

b.

Badan Kesatuan Bangsa, Politik dan Perlindungan Masyarat

c.

Badan Penanaman Modal dan Pelayanan Perizinan Terpadu

d.

Badan Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana

e.

Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa/Keluarahan

f.

Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang

g.

Dinas Bina Marga, Pengairan, Pertambangan dan Energi

h.

Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan

i.

Dinas Kelautan, Perikanan dan Peternakan

j.

Dinas Kehutanan dan Perkebunan

k.

Dinas Perindustrian,Perdagangan dan Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah

l.

Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informatika

m.

Dinas Sosial, Tenaga Kerja dan Transmigrasi

n.

Dinas Pendidikan

o.

Dinas Kesehatan

p.

Dinas Pasar dan Kebersihan

q.

Dinas Pemuda, Olah Raga, Kebudayaan dan Pariwisata

r.

Kantor Ketahanan Pangan

s.

Kantor Informasi Penyuluh Pertanian

t.

Rumah Sakit Umum Daerah

Unsur administrasi, instansi yang terkait adalah :


a.

Sekretariat Daerah

b.

Sekretariat DPRD

c.

Badan Kepegawaian Daerah

d.

Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil

e.

Kantor Camat

f.

Kantor Arsip, Perpustakaan dan Dokumentasi

g.

Kantor Lurah/Desa

Unsur Pendanaan, instansi yang terkait adalah :


a.

Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah

b.

Perbankan dan Swasta

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

VIII - 7

BUKU RENCANA

4.

2.

Unsur Pengawasan dan Pengendalian, instansi yang terkait adalah :


a.

Badan Lingkungan Hidup

b.

Inspektorat

c.

Kantor Satuan Polisi Pamong Praja

Pembiayaan

Pembiayaan daerah adalah semua penerimaan yang perlu di bayar kembali dan/atau
pengeluaran yang akan diterima kembali, baik pada tahun anggaran yang bersangkutan
maupun pada tahun-tahun berikutnya. Pembiayaan daerah tersebut terdiri dari
penerimaan pembiayaan dan pengeluaran pembiayaan. Pembiayaan anggaran timbul
karena jumlah pengeluaran daerah lebih besar dari jumlah penerimaan sehingga
menimbulkan defisit.

Sumber-sumber penerimaan pembiayaan terdiri dari sisa lebih perhitungan tahun


anggaran sebelumnya, penerimaan dana cadangan, hasil penjualan kekayaan daerah
yang dipisahkan, penerimaan pinjaman, penerimaan kembali pemberian pinjaman, dan
penerimaan piutang. Sedangkan pengeluaran pembiayaan terdiri dari pembentukan dana
cadangan, penyertaan modal Pemerintah Daerah, pembayaran pokok hutang yang jatuh
tempo dan pemberian pinjaman daerah.

RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU


TAHUN 2011 - 2031

VIII - 8

Lampiran I :

No
A
1

Pencatuman Materi Muatan Teknis Rancangan Perda Kabupaten Labuhanbatu tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Labuhanbatu dan
Kesesuaiannya dengan Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang, Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional beserta Rencana Rincinya,
Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang, Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang, dan Peraturan Perundang-undangan Bidang Penataan Ruang
Nomor :
Tanggal :
Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten
Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:
Catatan
1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
Penyempurnaan
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis
B
C
D
TUJUAN, KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENATAAN RUANG
1.1 Tujuan Penataan Ruang
Sudah selaras dengan tujuan penataan ruang nasional dan propinsi.
Sudah sesuai
BAB II
TUJUAN, KEBIJAKAN DAN STRATEGI
Bagian Kesatu
Tujuan
Pasal 2
Tujuan penataan ruang kabupaten mewujudkan wilayah kabupaten sebagai
pusat jasa dan agroindustri yang berdaya saing dengan mengoptimalkan posisi
strategis dan potensi perkebunan dan industri yang berwawasan lingkungan dan
berkelanjutan.
1.2 Kebijakan Penataan Ruang
Bagian Kedua
Kebijakan dan Strategi
Pasal 3
Kebijakan penataan ruang wilayah kabupaten terdiri atas:
a. penguatan peran sentrasentra perkotaan;
b. peningkatan aksesibilitas internal dan eksternal kabupaten;
c. peningkatan pelayanan infrastruktur;
d. pemantapan pola pemanfaatan kawasan budidaya dan kawasan lindung;
dan
e. peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara.
1.3 Strategi Penataan Ruang

Kebijakan penataan ruang yang telah ditetapkan mencerminkan arah dan


tindakan dalam mencapai tujuan.

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No

(1)

(2)

(3)

(4)

Pasal 4
Strategi penguatan peran sentrasentra
perkotaan sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 3 huruf a, terdiri atas:
a. mengembangkan pusat perdagangan dan jasa;
b. mengembangkan pusat agroindustri dan transportasi laut;
c. mengembangkan pusat perdagangan dan transportasi udara;
d. mengembangkan ibu kota kecamatan lainnya sebagai PPL; dan
e. mengembangkan kawasan strategis perkotaan.
Strategi peningkatan aksesibilitas internal dan eksternal kabupaten
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 huruf b, terdiri atas:
a. mengembangkan jaringan transportasi darat, laut dan udara;
b. meningkatkan aksesibilitas antara pusat-pusat pelayanan dengan
desa-desa sekitarnya;
c. membangun bandara udara dan pelabuhan laut; dan
d. mengembangkan jaringan rel kereta api.
Strategi untuk peningkatan pelayanan infrastruktur sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 3 huruf c, terdiri atas:
a. menyediakan fasilitas pendidikan, kesehatan, perniagaan dengan
orientasi pelayanan skala regional;
b. memfasilitasi perkembangan kegiatan perbankan dan jasa lainnya;
c. membangun jaringan listrik ke desa-desa yang belum terlayani;
d. membangun jaringan telekomunikasi ke desa-desa yang belum
terlayani;
e. mengembangkan sistem pengelolaan persampahan secara terpadu
dan berwawasan lingkungan;
f. mengembangkan sistem pengelolaan air limbah secara terpadu dan
berwawasan lingkungan;
g. mengembangkan sistem jaringan air minum di PKW, PKL dan PPL,
serta pada desa-desa rawan air minum;
h. mengembangkan sistem jaringan drainase di perkotaan dan wilayah
rawan banjir; dan
i.
mengoptimalkan pelayanan jaringan sumber daya air.
Strategi pemantapan pola pemanfaatan kawasan budidaya dan kawasan
lindung dalam Pasal 3 huruf d, terdiri atas:

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis
Strategi penataan ruang sudah menjabarkan secara detail kebijakan
penataan ruang yang telah ditetapkan.

Catatan
Penyempurnaan

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No

Catatan
Penyempurnaan

a.
b.

memantapkan batas kawasan lindung;


melakukan pengelolaan terhadap kawasan lindung demi menjaga
kelestariannya;
c. menyediakan lahan bagi pengembangan kegiatan industri serta
penyediaan fasilitas pendukung;
d. meningkatkan produktifitas kegiatan perikanan tangkap di wilayah
pesisir;
e. mengoptimalkan pemanfaatan kawasan perkebunan kelapa sawit,
karet dan tanaman keras lainnya;
f. mengoptimalkan pemanfaatan kawasan pertanian lahan kering;
g. mengoptimalkan pemanfaatan kawasan pertanian lahan basah;
h. mengoptimalkan kegiatan peternakan; dan
i.
mengembangkan kawasan perkotaan.
(5) Strategi untuk peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan
keamanan negara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 huruf e, terdiri
atas:
a. mendukung penetapan kawasan peruntukan pertahanan dan
keamanan;
b. mengembangkan budidaya secara selektif di dalam dan di sekitar
kawasan untuk menjaga fungsi pertahanan dan keamanan;
c. mengembangkan kawasan lindung dan/atau kawasan budidaya tidak
terbangun di sekitar kawasan pertahanan dan keamanan negara
sebagai zona penyangga yang memisahkan kawasan tersebut dengan
kawasan budidaya terbangun; dan
d. turut serta memelihara dan menjaga aset-aset pertahanan dan
keamanan.
RENCANA STRUKTUR RUANG WILAYAH
BAB III
RENCANA STRUKTUR RUANG
WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU
Bagian Kesatu
Umum

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Pasal 5
(1) Rencana struktur ruang wilayah kabupaten, terdiri atas:

Muatan rencana struktur ruang, sudah sesuai dengan Permen PU No


16/PTRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten.

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

No
a. rencana sistem pusat kegiatan dan
b. rencana sistem jaringan prasarana wilayah.
(2) Rencana struktur ruang wilayah kabupaten digambarkan pada peta
rancana struktur ruang kabupaten dengan skala minimal 1:50.000
sebagaimana tercantum dalam Lampiran I yang merupakan bagian tidak
terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.
2.1 Rencana Sistem Pusat Kegiatan
Bagian Kedua
Rencana Sistem Pusat Kegiatan
Pasal 6
Rencana sistem pusat kegiatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (1)
huruf a, terdiri atas:
a. sistem perkotaan; dan
b. sistem perdesaan.
Pasal 7
(1) Sistem perkotaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 huruf a, terdiri
atas:
a. PKW;
b. PKL;
c. PKLp; dan
d. PPK.
(2) PKW sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, meliputi Kawasan
Perkotaan Rantauprapat;
(3) PKL sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi:
a. Aek Nabara; dan
b. Labuhan Bilik;
(4) PKLp sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, meliputi Kawasan
Perkotaan Sungai Berombang; dan
(5) PPK sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d, meliputi:
a. Negeri Lama;
b. Tanjung Sarang Elang;
c. Pangkatan; dan
d. Janji.

Catatan
Penyempurnaan

Sudah sesuai

Muatan rencana struktur ruang, sudah sesuai dengan Permen PU


No 16/PTRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW
Kabupaten.

Hirarki sistem perkotaan sudah sesuai dengan RTRW Provinsi


Sumatera Utara

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Pasal 8
(1) Sistem perdesaaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 huruf b, berupa
PPL.
(2) PPL sebagaimana dimksud pada ayat (1) meliputi
a. Kecamatan Bilah Barat;
b. Kecamatan Bilah Hulu;
c. Kecamatan Pangkatan;
d. Kecamatan Bilah Hilir;
e. Kecamatan Panai Hulu;
f. Kecamatan Panai Tengah; dan
g. Kecamatan Panai Hilir.
2.2 Rencana Sistem Prasarana Wilayah
Bagian Ketiga
Rencana Sistem Jaringan Prasarana Wilayah
Pasal 9
(1) Rencana Sistem Jaringan Prasarana Wilayah yang dimaksud dalam Pasal
8 ayat (1) huruf b, meliputi:
a. sistem jaringan prasarana utama; dan
b. sistem jaringan prasarana lainnya.
(2) Rencana sistem jaringan prasarana wilayah Kabupaten sebagaimana
dimaksud dalam ayat (1) digambarkan pada peta rencana sistem jaringan
prasarana wilayah kabupaten sebagaimana tercantum dalam Lampiran II
yang merupakan bagian tidak terpisahkan
2.2.1 Sistem Jaringan Prasarana Utama
Paragraf 1
Sistem Jaringan Prasarana Utama
Pasal 10
Sistem jaringan prasarana utama sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat
(1) huruf a, terdiri atas:
a. sistem jaringan transportasi darat;
b. sistem perkeretaapian;
c. sistem jaringan transportasi laut; dan

Catatan
Penyempurnaan

Sudah sesuai

Muatan rencana sistem jaringan prasarana wilayah, sudah sesuai dengan


Permen PU No 16/PTRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW
Kabupaten.

Sudah sesuai

Muatan Sistem jaringan prasarana utama, sudah sesuai dengan Permen


PU No 16/PTRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW
Kabupaten.

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

No
d.

sistem jaringan transportasi udara.

1 .Sistem jaringan transportasi darat


Pasal 11
(1) Sistem jaringan transportasi darat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10
huruf a, terdiri atas:
a. jaringan lalu lintas dan angkutan jalan; dan
b. jaringan angkutan sungai, danau, dan penyebrangan.
(2) Jaringan lalu lintas dan angkutan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf a, terdiri atas:
a. jaringan jalan dan jembatan;
b. jaringan prasarana LLAJ; dan
c. jaringan pelayanan LLAJ.
(3) Jaringan angkutan sungai, danau, dan penyebrangan ?????????????????

(1)

(2)
(3)

Catatan
Penyempurnaan

Pasal 12
Jaringan jalan dan jembatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat
(2) huruf a, terdiri atas:
a. jaringan jalan tol;
b. jaringan jalan arteri primer;
c. jaringan jalan kolektor primer;
d. rencana pengembangan jaringan jalan;
e. rencana peningkatan kondisi jaringan jalan; dan
f.
rencana pembangunan jembatan.
Jaringan jalan tol sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a berupa
rencana pembangunan jalan tol ruas jalan Medan Batas Provinsi
Sumatera.
Jaringan jalan arteri primer sebagaimana yang dimaksud pada ayat (1)
huruf b, meliputi :
a. Batas Kabupaten Asahan Batas Kota Rantauprapat;
b. Jalan Lingkar Rantauprapat;
c. Batas Kota Rantauprapat Aek Nabara;
d. Jalan H.M Said Rantauprapat; dan
e. Aek Nabara Simpang Kota Pinang.

Sudah sesuai

Nomenklatur sesuai dengan Permen PU No 16/PTRT/M/2009


tentang Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten.

Muatan sesuai dengan RTRWP SU 2011-2031, nomenklatur sesuai


Permen PU No 16/PTRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan
RTRW Kabupaten.

Pembagian ruas jalan telah sesuai dengan Kepmen PU No.630 dan


631 tahun 2009 tentang status dan fungsi jalan.

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

No

(4)

(5)

(6)

(7)

(1)

(2)
(3)

Jaringan jalan kolektor primer sebagaimana yang dimaksud pada ayat (1)
huruf c yang merupakan jalan Provinsi, meliputi :
a. Aek Nabara Tanjung Sarang Elang;
b. Simpang Ajamu Labuhan Bilik Sei Berombang;
c. Sigambal Batas Kabupaten Padang Lawas Utara;
d. Batas Tapanuli Utara Aek Kota Batu (K-2); dan
e. Kota Rantauprapat Utara Panai Hilir
Rencana pengembangan jaringan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf d, berupa pengembangan Jalan Susur Pantai Timur Sumatera
Utara dari Kabupaten Langkat yang melintasi Kabupaten Labuhanbatu di
Tanjung Sarang Elang.
Rencana peningkatan jaringan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf e, terdiri atas:
a. peningkatan kondisi jaringan jalan di wilayah pesisir; dan
b. peningkatan kondisi jaringan jalan lokal primer dan lingkungan primer.
Rencana pembangunan jembatan sebagaimana yang dimaksud pada ayat
(1) huruf f, meliputi:
a. pembangunan jembatan yang menghubungkan Desa Pulau Intan
Kecamatan Bilah Hilir dengan Kecamatan Pangkatan; dan
b. pembangunan / rehabilitasi jembatan di semua kecamatan.
Pasal 13
Jaringan prasarana LLAJ sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (2)
huruf b, terdiri atas:
a. terminal penumpang; dan
b. rencana pengembangan terminal penumpang
Terminal penumpang sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a,
berupa terminal tipe B Rantauprapat.
Rencana pengembangan terminal penumpang sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf b, meliputi:
a. peningkatan terminal tipe B rantauprapat menjadi terminal tipe A;
b. pembangunan terminal baru tipe B di Labuhan Bilik; dan
c. pengembangan terminal-terminal C di setiap PKL dan PPK lainnya.

Muatan jaringan prasarana LLAJ, sudah sesuai dengan Permen PU


No 16/PTRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW
Kabupaten.

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No

Pasal 14

(1) Jaringan pelayanan LLAJ sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (2)

(2)

(3)

huruf c, terdiri atas:


a. jaringan trayek angkutan penumpang; dan
b. jaringan lintas angkutan barang.
Jaringan trayek angkutan orang sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf a, meliputi:
a. rencana pengembangan jalur angkutan umum Antar Kota Antar
Provinsi (AKAP), melintasi ruas jalan :
1) Rantauprapat Pekanbaru; dan
2) Rantauprapat Dumai.
b. rencana pengembangan jalur angkutan umum Antar Kota Dalam
Provinsi (AKDP), melintasi ruas jalan :
1) Rantauprapat Medan;
2) Rantauprapat Sigura-gura Doloksanggul;
3) Rantauprapat Gunungtua Sipirok;
4) Rantauprapat Aeknabara - Negeri Lama; dan
5) Rantauprapat Aeknabara Pangakatan.
c. rencana pengembangan jalur angkutan umum perdesaaan (Angkudes),
meliputi:
1) ruas jalan kolektor;
2) jalan kota;
3) jalan lingkungan; dan
4) jalan desa.
d. pengadaan angkutan umum perintis.
Jaringan lintas angkutan barang sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b, meliputi:
a. Rantauprapat Aeknabara Negeri Lama; dan
b. Rantauprapat Aeknabar Pangkatan.

Pasal 15
Jaringan angkutan sungai, danau, dan penyebrangan sebagaimana dimaksud

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis
Muatan jaringan pelayanan LLAJ, sudah sesuai dengan Permen PU
No 16/PTRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW
Kabupaten

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

No
dalam Pasal 11 ayat (1) huruf b, merupakan pelayanan angkutan sungai yang
meliputi Tanjung Sarang Elang Labuhan Bilik Sungai Berombang Sungai
Pegantungan.
2. Rencana sistem perkeretaapian
Pasal 16
(1) Sistem perkeretaapian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 huruf b,
meliputi:
a. rencana jaringan kereta api; dan
b. rencana pengembangan stasiun kereta api
(2) Rencana jaringan kereta api, meliputi:
a. jaringan rel kereta api dari Kota Rantauprapat ke Kota Pinang; dan
b. jaringan rel kereta api dari Aeknabara ke Tanjung Sarang Elang.
(3) Rencana pengembangan stasiun kereta api, meliputi:
a. peningkatan pelayanan Stasiun Rantauprapat di Kota Rantauprapat;
dan
b. pembangunan stasiun kereta api baru di Aek Nabara dan Tanjung
Sarang Elang sebagai bagian pembangunan jalur rel kereta api baru
ke arah Kota Pinang.
3. Sistem transportasi laut
Pasal 17
(1) Sistem transportasi laut sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 huruf c,
meliputi:
a. pelabuhan laut; dan
b. alur pelayaran.
(2) Pelabuhan laut sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, meliputi:
a. rencana pengembangan Pelabuhan Pengumpul Nasional Tanjung
Sarang Elang; dan
b. rencana pengembangan Pelabuhan Pengumpul Nasional Sei
Berombang.
(3) Alur pelayaran sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi
rencana pengembangan pada jalur Pelabuhan Tanjung Sarang Elang ke
Pelabuhan Labuhanbilik.
4. Sistem Transportasi Udara
Pasal 18

Muatan Sistem perkeretaapian, sudah sesuai dengan Permen PU


No 16/PTRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW
Kabupaten.

Sudah sesuai dengan RTRWP SU

Catatan
Penyempurnaan

Sudah sesuai

Sesuai Dengan Program Pengembangan Coastal Marine, kebijakan


Nasional.

Sudah sesuai

Muatan Sistem transportasi udara, sudah sesuai dengan Permen PU No

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
Sistem transportasi udara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 huruf d,
berupa rencana pembangunan bandar udara di Kecamatan Bilah Hulu
(Aeknabara).
2.2.2 Sistem Jaringan Prasarana lainnya
Pasal 19
Sistem jaringan prasarana lainnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat
(1) huruf b, meliputi:
a. sistem jaringan energi;
b. sistem jaringan telekomunikasi;
c. sistem jaringan sumber daya air; dan
d. gistem jaringan prasarana lingkungan.
1. Sistem Jaringan Energi
Paragraf 3
Sistem Jaringan Energi
Pasal 20
(1) Sistem jaringan energi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 huruf a,
terdiri atas:
a. gardu induk;
b. pembangkit listrik; dan
c. jaringan listrik.
(2) Gardu induk sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, meliputi:
a. gardu induk di Rantauprapat Kecamatan Rantau Utara;
b. gardu induk di Labuhan Bilik Kecamatan Panai Tengah; dan
c. rencana pembangunan gardu induk di Tanjung haloban di Kecamatan
Bilah Hilir.
(3) Pembangkit listrik sebagimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi:
a. pembangunan pembangkit listrik dengan memanfaatkan tenaga diesel
berlokasi jauh dari pusat permukiman; dan
b. pembangunan pembangkit listrik dengan memanfaatkan tenaga
gelombang laut pada kawasan pantai di Kecamatan Panai Hilir.
(4) Jaringan listrik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, terdiri atas:
a. rencana pemasangan jaringan listrik;
b. rencana penambahan daya listrik; dan
c. rencana penambahan jaringan listrik.

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis
16/PTRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten dan
RTRWP SU 2011-2031 dan RTRWP SU.

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Sistem jaringan prasarana lainnya, sudah sesuai dengan Permen


PU No 16/PTRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW
Kabupaten.

Sudah sesuai

Muatan Sistem jaringan prasarana lainnya, sudah sesuai dengan Permen


PU No 16/PTRT/M/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW
Kabupaten dan Sudah sesuai dengan RTRW Prov. Sumut 2011-2031.

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
(5) Rencana pemasangan jaringan listrik sebagaimana dimaksud pada ayat (4)
huruf a, meliputi:
a. Kecamatan Panai Tengah; dan
b. Kecamatan Panai Hilir.
(6) Rencana penambahan daya listrik sebagaimana dimaksud pada ayat (4)
huruf b, meliputi:
a. Kecamatan Bilahhulu; dan
b. Kecamatan Rantauselatan.
(7) Rencana penambahan jaringan listrik sebagaimana dimaksud pada ayat (3)
huruf c, meliputi:
a. Kecamatan Bilahhulu, meliputi;
1) Dusun Pondok Indomi; dan
2) Pondok Papan (Desa Bandar Tinggi);
b. Kecamatan Pangkatan, meliputi:
1) Dusun Setia (Desa Sennah); dan
2) Dusun Siborong-Borong (Desa Kp. Padang);
c. Kecamatan Bilahhilir, meliputi:
1) Lingkungan Pintasan (Kel. Negeri Baru); dan
2) Dusun Sei Kasih Dalam (Desa Sei Kasih)
d. Kecamatan Panaihulu, meliputi beberapa dusun yang belum terdapat
jaringan listrik.
2. Sistem Jaringan Telekomunikasi
Paragraf 4
Sistem Jaringan Telekomunikasi

(1)

(2)

(3)

Pasal 21
Sistem jaringan telekomunikasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19
huruf b, terdiri atas:
a. jaringan kabel telepon; dan
b. telepon nirkabel.
Jaringan kabel telepon sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a,
berupa pengembangan jaringan telekomunikasi berbasis kabel di pusat
perkotaan dan wilayah sekitarnya serta pusat pertumbuhan baru berada di
Kecamatan Panai Hilir sebagai kawasan pelabuhan dan industri.
Telepon nirkabell sebagaimana dimaksud pada ayat (1) buruf b meliputi:

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No

(4)

(5)
(6)

(7)

(8)

a. penerapan sistem menara bersama; dan


b. pengembangan jaringan telekomunikasi nirkabel.
Pengembangan jaringan telekomunikasi nirkabel sebagaimana dimaksud
pada ayat (3) huruf b, meliputi:
a. Kecamatan Bilah Hulu;
b. Kecamatan Pangkatan;
c. Kecamatan Bilah Hilir;
d. Kecamatan Panai Tengah dan;
e. Kecamatan Panai Hilir.
Pembangunan jaringan telekomunikasi di Kecamatan Bilah Hulu
sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf a, meliputi semua desa.
Pembangunan Jaringan Telekomunikasi di Kecamatan Pangkatan
sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf b, meliputi:
a. Desa TT Pangkatan;
b. Desa Tanjung Harapan;
c. Desa Pangkatan; dan
d. Desa Sennah
Pembangunan Jaringan Telekomunikasi di Kecamatan Bilah Hilir
sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf c, meliputi:
a. Desa Selat Besar;
b. Desa Tg Haloban;
c. Desa Sei Kasih;
d. Desa Sei Tarolat;
e. Desa Sei Tampang;
f. Perkebunan - Negeri Lama;
g. Desa Sidomulyo;
h. Desa Negeri Lama Sebrang;
i. Perkebunan Sannah;
j. Desa KP. Bilah; dan
k. Perkebunan Bilah.
Pembangunan Jaringan Telekomunikasi di Kecamatan Panai Tengah
sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf d, meliputi:
a. Desa Sei Siarti;
b. Desa Selat Beting;
c. Desa Sei Pelancang;

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
d. Desa bagan Bilah;
e. Desa Sei Rakyat; dan
f. Desa Sei Nahodaris
(9) Pembangunan Jaringan Telekomunikasi di Kecamatan Panai Hilir
sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf e, meliputi:
a. Desa Sei tawar;
b. Desa Wonosari;
c. Desa Sei Lumut; dan
d. Desa Sei baru.
3. Sistem Jaringan Sumber Daya Air
Paragraf 5
Sistem Jaringan Sumberdaya Air
Pasal 22
(1) Sistem jaringan sumber daya air sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19
huruf c, terdiri atas:
a. wilayah sungai (WS);
b. jaringan irigasi;
c.
jaringan air baku untuk air minum; dan
d. sistem pengendali banjir
(2) WS sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a yang melintasi
Kabupaten Labuhanbatu meliputi wilayah sungai Barumun-Kualuh dan
secara khusus merupakan Daerah Aliran Sungai (DAS) Bilah dan DAS
Panai;
(3) Jaringan irigasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, terdiri atas:
a. Daerah Irigasi (DI) kewenangan Pemerintah;
b. Daerah Irigasi (DI) kewenangan Pemerintah Provinsi; dan
c. Daerah Irigasi (DI) kewenangan Pemerintah Kabupaten.
(4) DI kewenangan Pemerintah, sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf
a, meliputi DI Bulung Ihit dengan luas kurang lebih 3.300 (tiga ribu tiga
ratus) hektar.
(5) DI kewenangan pemerintah provinsi sebagaimana dimaksud pada ayat (3)
huruf b, meliputi DI Pulo Dogom dengan luas kurang lebih 1.200 (seribu
dua ratus) hektar.
(6) DI kewenangan pemerintah kabupaten, sebagaimana dimaksud pada ayat

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Nomenklatur sesuai dengan Permen PU No 16/PTRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten, sudah sesuai dengan
Kebijakan Nasional tentang jaringan Irigasi.

Catatan
Penyempurnaan

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
(3) huruf c, meliputi:
a. DI Aek Palia dengan luas kurang lebih 60 (enam puluh) hektar;
b. DI Aek Tobing dengan luas kurang lebih 210 (dua ratus sepuluh)
hektar;
c. DI Bandar Lama dengan luas kurang lebih 215 (dua ratus lima belas)
hektar;
d. DI Bangun Sari dengan luas kurang lebih 150 (seratus lima puluh)
hektar;
e. DI Kapung Lalang dengan luas kurang lebih 150 (seratus lima puluh)
hektar; dan
f.
DI Parmerahan dengan luas kurang lebih 250 (dua ratus lima puluh)
hektar.
(7) Rencana pengembangan jaringan irigasi sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) huruf b, terdiri atas:
a. meningkatkan sistem irigasi pada lahan sawah yang sudah beririgasi
teknis; dan
b. meningkatkan sistem irigasi pada lahan sawah setengah teknis
menjadi teknis;
c. lahan sawah yang dimaksud pada huruf a dan b meliputi:
1) Kecamatan Rantau Selatan;
2) Kecamatan Rantau Utara; dan
3) Kecamatan Bilah Barat.
(8) Rencana pengembangan jaringan air baku untuk air minum sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf c, meliputi;
a. Kecamatan Panai Hulu;
b. Kecamatan Panai Tengah;
c. Kecamatan Panai Hilir;
d. Kecamatan Bilah Barat;
e. Kecamatan Pangkatan; dan
f. Kecamatan Bilah Hulu.
(9) Sistem pengendalian banjir di Wilayah Kabupaten sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf d meliputi :
a. peningkatan tingkat pelayanan saluran drainase yang ada di seluruh
wilayah untuk memperlancar aliran air;

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

b. pembangunan kanal pengendalian debit air di Kecamatan Panai Hilir


dan Bilah Hilir; dan

c. pembangunan benteng/tanggul sungai Barumun di Kecamatan Panai


Hulu untuk melindungi limpahan air sungai ke daratan.
4. Sistem Jaringan Prasarana Lainnya
Paragraf 6
Sistem Jaringan Prasarana Lingkungan

(1)

(2)

(3)
(4)
(5)

(6)
(7)

Pasal 23
Sistem jaringan prasana lingkungan sebagaimana dimaksud dalam Pasal
19 huruf d, terdiri atas:
a. sistem jaringan persampahan;
b. sistem jaringan air minum; dan
c. utilitas umum.
Sistem jaringan persampahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf
a, terdiri atas:
a. Tempat Penampungan Sementara (TPS); dan
b. Tempat Pemrosesan Akhir (TPA).
Penyedian TPS pada setiap unit lingkungan permukiman dan pusat-pusat
kegiatan di wilayah kabupaten;
Peningkatan sistem pengolahan sampah dari open dumping menjadi
sistem Sanitary landfill di TPA Parlayuan; dan
Pembangunan TPA baru, meliputi:
a. Desa Janji, Kecamatan Bilah Barat seluas kurang lebih 5 (lima) hektar;
b. Desa Sei Tampang, Kecamatan Bilah Hilir;
c. Desa Sei Lumut, Kecamatan panai Hilir; dan
d. Desa Sidorukun, Kecamatan Pangkatan.
Sosialisasi penanganan sampah mulai dari rumah tanga dengan prinsip
3R (Reuse, Reduce, Recycle).
Sistem jaringan air minum sebagaimana dimaksud pada ayat (1), huruf b
terdiri atas:
a. optimalisasi sistem pelayanan air minum di kota-kota utamadi
Kecamatan Rantau Utara dan Kecamatan Rantau Selatan;
b. peningkatan cakupan pelayanan air minum di IKK di Kecamatan Bilah

Nomenklatur sesuai dengan Permen PU No 16/PTRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No

Hulu;
c. penyediaan sarana air minum skala perdesaan di Kecamatan
Pangkatan;
d. penyediaan sarana air minum skala perdesaan di Kecamatan Bilah
Barat;
e. penyediaan sarana air minum skala perdesaan di Kecamatan Bilah
Hilir;
f. penyediaan sarana air minum skala perdesaan di Kecamatan Panai
Hulu;
g. penyediaan sarana air minum skala perdesaan di Kecamatan Panai
Tengah; dan
h. penyediaan sarana air minum skala perdesaan di Kecamatan Panai
Hilir.
(8) Utilitas umum sebagaimana dimaksud pada ayat (1), huruf c terdiri atas:
a. pasar;
b. pendidikan; dan
c. kesehatan.
RENCANA POLA RUANG WILAYAH KABUPATEN
BAB IV
RENCANA POLA RUANG
WILAYAH KABUPATEN LABUHANBATU
Bagian Kesatu
Umum
Pasal 24
(1) Rencana pola ruang wilayah kabupaten, terdiri atas:
a. kawasan lindung;
b. kawasan budidaya.
(2) Rencana pola ruang sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) digambarkan
pada peta Pola Ruang Kabupaten dengan tingkat ketelitian minimal
1:50.000 sebagaimana tercantum dalam Lampiran III yang merupakan
bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.
3.1 Rencana Pola Kawasan Lindung
Bagian Kedua

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Nomenklatur sesuai dengan Permen PU No 16/PTRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Sudah sesuai

Nomenklatur sesuai dengan Permen PU No 16/PTRT/M/2009 tentang

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
Kawasan Lindung
Pasal 25
Kawasan lindung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 24 ayat (1) huruf a, terdiri
atas:
a. kawasan hutan lindung;
b. kawasan yang memberikan perlindungan terhadap
kawasan
bawahannya;
c. kawasan perlindungan setempat;
d. kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya; dan
e. kawasan rawan bencana.
1. Kawasan Hutan Lindung
Pasal 26
(1) Kawasan hutan lindung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 25 huruf a
seluas kurang lebih 18.046 (delapan belas ribu empat puluh enam) hektar
meliputi:
a. Kecamatan Panai Hilir seluas kurang lebih 1.916 (seribu sembilan
ratus enam belas) hektar;
b. Kecamatan Panai Hulu seluas kurang lebih 669 (enam ratus enam
puluh sembilan) hektar;
c. Kecamatan Bilah Barat seluas kurang lebih 8.820 (delapan ribu
delapan ratus dua puluh) hektar;
d. Kecamatan Bilah Hulu seluas kurang lebih 1.037 (seribu tiga puluh
tujuh) hektar;
e. Kecamatan Panai Tengah seluas kurang lebih 2.345 (dua ribu tiga
ratus empat puluh lima) hektar;
f. Kecamatan Rantau Utara seluas kurang lebih 888 (delapan ratus
delapan puluh delapan) hektar; dan
g. Kecamatan Rantau Selatan seluas kurang lebih 2.371 (dua ribu tiga
ratus tujuh puluh satu) hektar.
2. Kawasan Yang Memberi Perlindungan Terhada Kawasan Bawahannya
(2) Kawasan perlindungan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan
bawahannya sebagaimana dimaksud pada Pasal 25 huruf b, berupa
kawasan resapan air seluas kurang lebih 3.250 (tiga ribu dua ratus lima
puluh) hektar meliputi:

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis
Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Catatan
Penyempurnaan

Substansi sudah sesuai dengan sistematika dalam Permen PU No. 16 Th.


2009.

Sudah sesuai

Substansi sudah sesuai dengan sistematika dalam Permen PU No. 16 Th.


2009.

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

No
a. Kecamatan Panai Tengah seluas kurang lebih 361 (tiga ratus enam
puluh satu) hektar;
b. Kecamatan Bilah Hilir seluas kurang lebih 488 (empat ratus delapan
puluh delapan) hektar;
c. Kecamatan Pangkatan seluas kurang lebih 2.064 (dua ribu enam
puluh empat) hektar; dan
d. Kecamatan Panai Hulu seluas kurang lebih 337 (tiga ratus tiga puluh
tujuh) hektar.
3. Kawasan Perlindungan Setempat
(3) Kawasan perlindungan setempat dimaksud pada Pasal 25 huruf c, terdiri
atas:
a. kawasan sempadan pantai;
b. kawasan sempadan sungai; dan
c. RTH kawasan perkotaan.
(4) Kawasan sempadan pantai sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf a,
seluas total kurang lebih 740 (tujuh ratus empat puluh) hektar, meliputi:
a. Kecamatan Panai Hilir seluas kurang lebih 739 (tujuh ratus tiga puluh
sembilan) hektar; dan
b. Kecamatan Panai Tengah seluas kurang lebih 1 (satu) hektar.
(5) Kawasan sempadan sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf b,
seluas total kurang lebih 3.325 (tiga ribu tiga ratus dua puluh lima) hektar,
meliputi:
a. Kecamatan Bilah Barat dengan luas kurang lebih 827 (delapan ratus
dua puluh tujuh) hektar;
b. Kecamatan Bilah Hilir dengan luas kurang lebih 406 (empat ratus
enam) hektar;
c. Kecamatan Bilah Hulu dengan luas kurang lebih 169 (seratus enam
puluh sembilan) hektar;
d. Kecamatan Panai Hilir dengan luas kurang lebih 217 (dua ratus tujuh
belas) hektar;
e. Kecamatan Panai Hulu dengan luas kurang lebih 280 (dua ratus
delapan puluh) hektar;
f. Kecamatan Panai Tengah dengan luas kurang lebih 574 (lima ratus
tujuh puluh empat) hektar;
g. Kecamatan Pangkatan dengan luas kurang lebih 698 (enam ratus

Substansi sudah sesuai dengan sistematika dalam Permen PU No.


16 Th. 2009.
Sempadan Sungai sudah sesuai dengan Kepres 32 Tahun 1990

Catatan
Penyempurnaan

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

sembilan puluh delapan) hektar;


h. Kecamatan Rantau Selatan dengan luas kurang lebih 3 (tiga) hektar;
dan
i. Kecamatan Rantau Utara dengan luas kurang lebih 827 (seratus lima
puluh satu) hektar.
(6) RTH kawasan perkotaan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf b,
seluas total kurang lebih 60 (enam puluh) hektar, meliputi:
a. Kota Rantauprapat seluas kurang lebih 35 (tiga puluh lima) hektar;
dan
b. DAS Sei Bilah seluas kurang lebih 25 (dua puluh lima) hektar.
4. Kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya
(7) Kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya sebagaimana
dimaksud pada Pasal 25 huruf d berupa kawasan pantai berhutan bakau
atau hutan mangrove, yang beradandi Kecamatan Panai Hilir seluas
kurang lebih 7.146 (tujuh ribu sertaus empat puluh enam) hektar.
5. Kawasan Rawan Bencana
(8) Kawasan rawan bencana alam sebagaimana dimaksud pada Pasal 25 Substansi sudah sesuai dengan sistematika dalam Permen PU No. 16 Th.
huruf d, terdiri atas:
2009.
a. kawasan rawan gerakan tanah; dan
b. kawasan rawan banjir.
(9) Kawasan rawan gerakan tanah sebagaimana dimaksud pada ayat (8) huruf
a, meliputi:
a. Kecamatan Bilah Barat; dan
b. Kecamatan Rantau Utara.
(10) Kawasan rawan banjir sebagaimana dimaksud pada ayat (8) huruf b,
meliputi:
a. Kecamatan Bilah Hulu;
b. Kecamatan Pangkatan;
c. Kecamatan Bilah Barat;
d. Kecamatan Bilah Hilir;
e. Kecamatan Panai Hulu;
f. Kecamatan Panai Tengah; dan
g. Kecamatan Panai Hillir.
3.2 Kawasan Budidaya

Catatan
Penyempurnaan

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
Bagian Ketiga
Kawasan Budi Daya
Pasal 27
Kawasan budidaya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 24 ayat (1) huruf b
terdiri atas:
a. kawasan hutan produksi
b. kawasan peruntukan pertanian;
c. kawasan peruntukan perikanan;
d. kawasan peruntukan pertambangan;
e. kawasan peruntukan industri;
f. kawasan peruntukan permukiman; dan
g. kawasan peruntukan lainnya.
1. Kawasan peruntukan hutan produksi
Pasal 28
Kawasan hutan produksi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 huruf a, seluas
total kurang lebih 16.939 (enam belas ribu sembilan ratus tiga puluh sembilan)
hektar meliputi:
a. Kecamatan Panai Hilir dengan luas kurang lebih 16.413 (enam belas ribu
empat ratus tiga belas) hektar; dan
b. Kecamatan Panai Tengah dengan luas kurang lebih 526 (lima ratus dua
puluh enam) hektar.
3. kawasan peruntukan pertanian
Pasal 29
(1) Kawasan peruntukan pertanian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27
huruf b terdiri atas:
a. tanaman pangan;
b. perkebunan; dan
c. peternakan.
(2) Tanaman pangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, terdiri
atas:
a. pertanian lahan basah; dan
b. pertanian lahan kering.
(3) Pertanian lahan basah sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis
Substansi sudah sesuai dengan sistematika dalam Permen PU No. 16 Th.
2009.

Catatan
Penyempurnaan

Sudah sesuai

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Sudah sesuai

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No

(4)

seluas kurang lebih 23.527 (dua puluh tiga ribu lima ratus dua puluh tujuh)
hektar, meliputi:
a. Kecamatan Bilah Hilir dengan luas kurang lebih 2.102 (dua ribu
seratus dua) hektar;
b. Kecamatan Panai Hilir dengan luas kurang lebih 4.176 (empat ribu
seratus tujuh puluh enam) hektar;
c. Kecamatan Panai Hulu dengan luas kurang lebih 4.371 (empat ribu
tiga ratus tujuh puluh satu) hektar;
d. Kecamatan Panai Tengah dengan luas kurang lebih 12.307 (dua belas
ribu tiga ratus tujuh) hektar;
e. Kecamatan Pangkatan dengan luas kurang lebih 503 (lima ratus tiga)
hektar; dan
f. Kecamatan Rantau Utara dengan luas kurang lebih 69 (enam puluh
sembilan) hektar.
Pertanian lahan kering sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf b
seluas kurang lebih 71.574 (tujuh puluh satu ribu lima ratus tujuh puluh
empat) hektar, meliputi:
a. Kecamatan Bilah Barat dengan luas kurang lebih 17.790 (tujuh belas
ribu tujuh ratus sembilan puluh) hektar;
b. Kecamatan Bilah Hilir dengan luas kurang lebih 10.882 (sepuluh ribu
delapan ratus delapan puluh dua) hektar;
c. Kecamatan Bilah Hulu dengan luas kurang lebih 13.674 (tiga belas
ribu enam ratus tujuh puluh empat) hektar;
d. Kecamatan Panai Hilir dengan luas kurang lebih 2.489 (dua ribu
empat ratus delapan puluh sembilan) hektar;
e. Kecamatan Panai Hulu dengan luas kurang lebih 2.967 (dua ribu
sembilan ratus enam puluh tujuh) hektar;
f. Kecamatan Panai Tengah dengan luas kurang lebih 8.316 (delapan
ribu tiga ratus enam belas) hektar;
g. Kecamatan Pangkatan dengan luas kurang lebih 7.638 (tujuh ribu
enam ratus tiga puluh delapan) hektar;
h. Kecamatan Rantau Selatan dengan luas kurang lebih 3.501 (tiga ribu
lima ratus satu) hektar; dan
i. Kecamatan Rantau Utara dengan luas kurang lebih 4.317 (empat ribu
tiga ratus tujuh belas) hektar.

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
Perkebunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, meliputi:
a. tanaman sawit; dan
b. tanaman karet
(6) Tanaman sawit sebagaimana dimaksud pada ayat (5) huruf a seluas
kurang lebih 109.305 (seratus sembilan ribu tiga ratus lima) hektar,
meliputi:
a. Kecamatan Pangkatan seluas kurang lebih 24.403 (dua puluh empat
ribu empat ratus tiga) hektar;
b. Kecamatan Bilah Barat seluas kurang lebih 278 (dua ratus delapan)
hektar;
c. Kecamatan Bilah Hilir seluas kurang lebih 27.746 (dua puluh tujuh ribu
tujuh ratus empat puluh enam) hektar;
d. Kecamatan Bilah Hulu seluas kurang lebih 14.958 (empat belas ribu
sembilan ratus lima puluh delapan) hektar;
e. Kecamatan Panai Hulu seluas kurang lebih 11.335 (sebelas ribu tiga
ratus tiga puluh lima) hektar; dan
f. Kecamatan Panai Tengah seluas kurang lebih 30.585 (tiga puluh ribu
lima ratus delapan puluh lima) hektar.
(7) Tanaman karet sebagaimana dimaksud pada ayat (5) huruf b seluas
kurang lebih 6.995 (enam ribu sembilan ratus sembilan puluh lima) hektar,
meliputi:
a. Kecamatan Bilah Barat seluas kurang lebih 2.923 (dua ribu sembilan
ratus dua puluh tiga) hektar;
b. Kecamatan Bilah Hulu seluas kurang lebih 3.141 (tiga ribu seratus
empat puluh satu) hektar;
c. Kecamatan Rantau Utara seluas kurang lebih 276 (dua ratus tujuh
puluh enam) hektar; dan
d. Kecamatan Rantau Selatan seluas kurang lebih 21 (dua puluh satu)
hektar.
(8) Peternakan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d, berupa
pengembangan jenis ternak besar.
5. kawasan peruntukan perikanan
Pasal 30
Kawasan peruntukan perikanan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 huruf c
berupa kawasan peruntukn kegiatan perikanan tangkap seluas kurang lebih 258

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

(5)

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
(dua ratus lima puluh delapan) hektar berada di Kecamatan Panai Hilir.
6. rencana kawasan peruntukan pertambangan
Pasal 31
Kawasan peruntukan pertambangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27
huruf d, berupa minyak dan gas bumi yang terletak pada Blok Kisaran dan
tersebar di wilayah kabupaten.
7. kawasan peruntukan industri
Pasal 32
(1) Kawasan peruntukan industri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27
huruf e, seluas kurang lebih 383 (tiga ratus delapan puluh tiga) hektar,
terdiri atas:
a. pengolahan hasil perkebunan (industri menengah dan besar); dan
b. pengolahan hasil perikanan tangkap (industri menengah).
(2) pengolahan hasil perkebunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf
a berada di Kecamatan Rantau Utara; dan
(3) pengolahan hasil perikanan tangkap sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b berada di Kecamatan Panai Hilir.
9. kawasan peruntukan permukiman
Pasal 33
(1) Kawasan peruntukkan permukiman sebagaimana yang dimaksud pada
Pasal 27 huruf f, terdiri atas:
a. peruntukan permukiman perkotaan; dan
b. peruntukan permukiman perdesaan.
(2) Peruntukan permukiman perkotaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf a seluas kurang lebih 4.760 (empat ribu tujuh ratus enam puluh)
hektar, meliputi:
a. ibukota kabupaten; dan
b. ibukota kecamatan.
(3) peruntukan permukiman perdesaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b seluas kurang lebih 1.268 (seribu dua ratus enam puluh delapan)
hektar, berada di seluruh wilayah kabupaten di luar kawasan permukiman
perkotaan.
10. kawasan peruntukan lahan lainnya
Pasal 34

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Sudah sesuai

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Sudah sesuai

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Sudah sesuai

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
(1)
(2)

Kawasan peruntukan lainnya sebagaimana yang dimaksud pada Pasal 27


huruf g, berupa kawasan peruntukan pertahanan.
Kawasan peruntukan pertahanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1),
meliputi:
a. Komando Distrik Milliter (Kodim) 0209/Labuhanbatu;
b. Komando Rayon Militer (Koramil) yang tersebar diseluruh wilayah
Kabupaten;
c. Polisi Sektor (Polsek) yang tersebar diseluruh wilayah Kabupaten;
d. Kipan B Yonif 126/Kala Cakti; dan
e. Kipan C Yonif 126/Kala Cakti.

PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS


BAB V
PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis
Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Catatan
Penyempurnaan

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Sudah sesuai

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Sudah sesuai

Bagian Kesatu
Umum
Pasal 35
Recana kawasan strategis kabupaten terdiri atas:
a. Kawasan strategis untuk kepentingan pertumbuhan ekonomi; dan
b. Kawasan strategis untuk kepentingan fungsi dan daya dukung
lingkungan hidup.
(2) Rencana kawasan strategis Kabupaten sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) digambarkan pada peta kawasan strategis kabupaten sebagaimana
tercantum dalam lampiran IV yang merupakan bagian tidak terpisahkan
dari peraturan daerah ini.
4.1 Penetapan dan Rencana Pengembangan Kawasan Strategis Kabupaten
1. Kawasan Strategis untuk kepentingan pertumbuhan ekonomi
Bagian Kedua
Penetapan dan Rencana Pengembangan
Kawasan Strategis Kabupaten
(1)

Pasal 36

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

(1)

Kawasan strategis untuk kepentingan pertumbuhan ekonomi sebagaimana


dimaksud dalam Pasal 35 ayat (1) huruf a, terdiri atas:
a. kawasan perkotaan koridor rantauprapat aek nabara; dan
b. kawasan ekonomi pesisir terpadu.
(2) Kawasan perkotaan koridor Rantauprapat Aek Nabara sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf a , meliputi:
a. Kecamatan Rantau Utara;
b. Kecamatan Rantau Selatan; dan
c. Kecamatan Bilah Hulu.
(3) Kawasan ekonomi pesisir terpadu sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b, meliputi:
a. Kawasan Minapolitan Sei Berombang;
b. Kawasan Agroindustri Labuhan Bilik; dan
c. Kawasan Pelabuhan Tanjung Sarang Elang.
3. Kawasan Strategis fungsi dan daya dukung lingkungan hidup
(4) Kawasan strategis untuk kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan
hidup sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 ayat (1) huruf b, terdiri atas:
a. hutan lindung meliputi:
1) Desa Sibargot;
2) Desa Tanjung Medan; dan
3) Desa B.Kumbul.
b. kawasan pelestarian mangrove berada di Kecamatan Panai hilir.
(1)

(2)

Pasal 37
Untuk operasionalisasi Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten disusun
Rencana Rinci Tata Ruang berupa rencana Tata Ruang Kawasan
Strategis Kabupaten.
Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Kabupaten sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) ditetapkan dengan Peraturan Daerah.

Arahan Pemanfaatan Ruang


BAB VI
ARAHAN PEMANFAATAN RUANG
WILAYAH KABUPATEN

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
Bagian Kesatu
Umum

(1)

(2)

(3)

(4)

Pasal 38
Arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten merupakan rencana tata
ruang yang dijabarkan ke dalam indikasi program utama
penataan/pengembangan wilayah kabupaten dalam jangka waktu
perencanaan 5 (lima) tahunan sampai akhir tahun perencanaan 20 (dua
puluh) tahun.
Pembagian waktu pelaksanaan program yang dibagi kedalam jangka lima
tahunan, dan jangka tahunan, terdiri atas:
a. tahap kesatu dimulasi dari tahun 2011 (dua ribu sebelas) sampai
dengan tahun 2015 (dua ribu lima belas);
b. tahap kedua dimulai dari 2016 (dua ribu enam belas) sampai
dengan tahun 2020 (dua ribu dua puluh);
c. tahap ketiga dimulai dari 2021 (dua ribu dua pulu satu) sampai
dengan tahun 2025 (dua ribu dua puluh lima; dan
d. tahap keempat dimulai dari 2026 (dua ribu dua puluh enam) sampai
dengan tahun 2031 (dua ribu tiga puluh satu).
Arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten berfungsi:
a. sebagai acuan bagi pemerintah dan masyarakat dalam
pemrograman penataan/pengembangan wilayah kabupaten;
b. sebagai arahan untuk sektor dalam penyusunan program (besaran,
lokasi, sumber pendanaan, instansi pelaksana, dan waktu
pelaksanaan);
c. sebagai dasar estimasi kebutuhan pembiayaan setiap jangka waktu
5 (lima) tahun; dan
d. sebagai acuan bagi masyarakat dalam melakukan investasi.
Arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten disusun berdasarkan:
a. rencana struktur ruang dan pola ruang;
b. ketersediaan sumber daya dan sumber dana pembangunan;
c. kesepakatan para pemangku kepentingan dan kebijakan yang
ditetapkan; dan
d. prioritas pengembangan wilayah kabupaten dan pentahapan
rencana pelaksanaan program sesuai dengan RPJPD.

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
Arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten disusun dengan kriteria:
a. mendukung perwujudan rencana struktur ruang, rencana pola
ruang, dan pengembangan kawasan strategis kabupaten;
b. mendukung program utama penataan ruang nasional dan provinsi;
c. realistis, objektif, terukur, dan dapat dilaksanakan dalam jangka
waktu perencanaan;
d. konsisten dan berkesinambungan terhadap program yang disusun,
baik dalam jangka waktu tahunan maupun antar lima tahunan; dan
e. sinkronisasi antar program harus terjaga dalam satu kerangka
program terpadu pengembangan wilayah kabupaten.
(6) Arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten, meliputi:
a. arahan pemanfaatan struktur ruang;
b. arahan pemanfaatan pola ruang; dan
c. arahan pemanfaatan kawasan strategis.
(7) Dana pembangunan dan pemeliharaan infrastruktur di wilayah Kabupaten
dapat berasal dari dana Pemerintah (APBN dan/atau APBD), swasta atau
kerjasama Pemerintah-swasta.
(8) Dewan Nasional dapat menetapkan kebijakan tersendiri dalam kerjasama
antara Pemerintah dan swasta dalam pembangunan dan pemeliharaan
infrastruktur di wilayah Kabupaten.
(9) Pengelolaan aset hasil kerjasama Pemerintah-swasta dapat dilakukan
sesuai dengan analisa kelayakan ekonomi dan finansial.
(10) Indikasi pelaksana kegiatan terdiri dari Pemerintah, Pemerintah Provinsi,
Pemerintah Kabupaten, swasta dan masyarakat.
(11) Arahan pemanfaatan ruang wilayah Kabupaten sebagaimana dimaksud
dalam ayat (1) dirinci pada tabel Indikasi Program Utama Dalam
Penyusunan RTRW Kabupaten sebagaimana tercantum dalam Lampiran
V yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.
5.2 Arahan Pemanfaatan Struktur Ruang
Bagian Kedua
Arahan Pemanfaatan Struktur Ruang

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

(5)

Pasal 39
Arahan pemanfaatan struktur ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 38
ayat (6) huruf a, terdiri atas:

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
a. perwujudan rencana sistem pusat kegiatan; dan
b. perwujudan rencana sistem prasarana wilayah.
a. Perwujudan rencana sistem pusat Kegiatan
Pasal 40
Perwujudan rencana sistem pusat kegiatan sebagaimana dalam Pasal 39 huruf
a, terdiri atas:
a. arahan pemanfaatan PKW;
b. arahan pemanfaatan PKL;
c. arahan pemanfaatan PKLp;
d. arahan pemanfaatan PPK; dan
e. arahan pemanfaatan PPL.

(1)

(2)

(3)

Pasal 41
Arahan pemanfaatan PKW sebagaimana dimaksud dalam Pasal 40
huruf a, berupa pengembangan Kota Rantauprapat sebagai kota
perdagangan dan jasa, melalui program:
a. penyusunan RKP Rantauprapat;
b. penyusunan zoning regulation;
c. pengembangan zonasi industri;
d. penataan hutan kota;
e. pembangunan rusunawa; dan
f. pembangunan TPA.
Arahan pemanfaatan PKL sebagaimana dimaksud dalam Pasal 40 huruf
b, berupa pengembangan Aek Nabara sebagai pusat kegiatan
lingkungan, melalui program:
a. pembangunan bandar udara;
b. peningkatan fungsi dan kondisi pasar; dan
c. pengembangan sistem penyediaan air minum, air limbah, drainase
dan persampahan.
Arahan pemanfaatan PKLp sebagaimana dimaksud dalam Pasal 40
huruf c, berupa pengembangan Sungai Berombang sebagai kota
industri, melalui program:
a. pengembangan zona industri;
b. pembangunan terminal tipe C;
c. pembangunan rusunawa; dan

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Catatan
Penyempurnaan

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
d. pengembangan sistem penyediaan air minum.
Arahan pemanfaatan PPK sebagaimana dimaksud dalam Pasal 40 huruf
d, berupa pengembangan pusat pelayanan kawasan, melalui program:
a. penyusunan rencana rinci PPK
b. pembangunan jaringan jalan
c. pengembangan sistem penyediaan air minum, air limbah, drainase
dan persampahan
(5) Arahan Pemanfaatan PPL sebagaimana dimaksud Pasal 40 huruf e,
berupa pembangunan jaringan jalan yang menghubungkan antar
perdesaan.
b. Perwujudan rencana sistem prasarana wilayah
Pasal 42
Perwujudan rencana sistem prasarana wilayah sebagaimana dalam Pasal 39
huruf b, terdiri atas:
a. arahan sistem jaringan prasarana utama; dan
b. arahan sistem jaringan prasarana lainnya.

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

(4)

(1)

(2)

(3)

Pasal 43
Arahan sistem jaringan prasarana utama sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 42 huruf a, terdiri atas:
a. perwujudan sistem jaringan transportasi darat;
b. perwujudan sistem perkeretaapian;
c.
perwujudan sistem jaringan transportasi laut; dan
d. perwujudan sistem jaringan transportasi udara.
Perwujudan sistem jaringan transportasi darat sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf a, dilakukan dengan prioritas program:
a. program pembangunan jaringan jalan;
b. program peningkatan kondisi jaringan jalan;
c.
program peningkatan dan pembangunan jembatan;
d. program pembangunan terminal baru tipe B;
e. program pengembangan terminal tipe C; dan
f.
program pengadaan angkutan perintis.
Perwujudan sistem perkeretaapian sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf b, dilakukan dengan prioritas program:
a. pembangunan jaringan kereta api;

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No

(4)

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

b. pengembangan jaringan kereta api;


c.
peningkatan pelayanan stasiun kereta api; dan
d. pembangunan stasiun kereta api baru.
Perwujudan sistem jaringan transportasi laut sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf c, dilakukan dengan prioritas program:
a. pengembangan pelabuhan; dan
b. pembangunan dermaga.
Pasal 44
Arahan sistem jaringan prasarana lainnya sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 42 huruf b, terdiri atas:
a. perwujudan sistem jaringan energi;
b. perwujudan sistem jaringan telekomunikasi;
c.
perwujudan sistem jaringan sumber daya air; dan
d. perwujudan sistem jaringan prasarana lingkungan.
Perwujudan sistem jaringan energi sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf a, dilakukan melalui program:
a. program listrik masuk desa; dan
b. program penambahan jangkauan pelayanan listrik.
Perwujudan sistem jaringan telekomunikasi sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf b, berupa pengembangan jaringan telekomunikasi ke
kecamatan yang belum terjangkau.
Perwujudan sistem jaringan sumber daya air sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf d, berupa program rehabilitasi sungai, meliputi:
a. pengerukan Sungai Bilah;
b. pembangunan tanggul di bantaran Sungai Bilah;
c.
peningkatan drainase perkotaan dan kecamatan; dan
d. pembinaan terhadap masyarakat.
Perwujudan sistem jaringan prasarana lingkungan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf e, terdiri atas:
a. program pengembangan pelayanan persampahan;
b. program pengembangan pelayanan air minum; dan
c.
program pengembangan utilitas umum.
Program pengembangan pelayanan persampahan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf a, berupa penyediaan tempat pemrosesan

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
akhir.
Program pengembangan pelayanan air minum sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf b, meliputi:
a. optimalisasi sistem pelayanan air minum;
b. peningkatan cakupan pelayanan air minum; dan
c.
penyediaan sarana air minum skala perdesaan.
(8)
Utilitas umum sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, terdiri atas:
a. program pengembangan pasar
b. program pengembangan pendidikan
c.
program pengembangan kesehatan
(9)
Program pengembangan pasar sebagaimana dimaksud pada ayat (8)
huruf a, berupa pemindahan pasar keluar kota;
(10) Program pengembangan pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat
(8) huruf b, berupa pembangunan sekolah setingkat SMA/MA; dan
(11) Program pengembangan kesehatan sebagaimana dimaksud pada ayat
(8) huruf c, berupa peningkatan status puskesmas di semua kecamatan.
5.3 Arahan Pemanfaatan Pola Ruang
Bagian Ketiga
Arahan Pemanfaatan Pola Ruang

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

(7)

Pasal 45
Arahan pemanfaatan struktur ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 38
ayat (6) huruf b, terdiri atas:
a. perwujudan kawasan lindung; dan
b. perwujudan kawasan budidaya.
a. Perwujudan Kawasan Lindung
Pasal 46
(1)
Perwujudan kawasan lindung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 45
huruf a, terdiri atas:
a. program rehabilitasi hutan dan lahan;
b. program perlindungan dan konservasi sumber daya alam;
c.
program pembinaan dan penertiban hasil hutan; dan
d. program RTH kawasan perkotaan.
(2)
Program rehabilitasi hutan dan lahan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf a, meliputi:

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Sudah sesuai

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
a. kegiatan pembuatan tanaman rehabilitasi hutan mangrove; dan
b. kegiatan hutan kota.
(3)
Program perlindungan dan konservasi sumber daya alam sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi:
a. Kegiatan Pengendalian Kerusakan Hutan Dan Lahan
(Pengamanan Hutan); dan
b. Kegiatan Penyuluhan Kesadaran Masyarakat Mengenai Dampak
Kerusakan Hutan.
(4)
Program pembinaan dan penertiban hasil hutan sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf c, berupa kegiatan pengadaan bibit tanaman kayukayuan dan/atau buah-buahan.
(5)
Program RTH kawasan perkotaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf d, berupa pemenuhan RTH kawasan perkotaan sebesar minmal
30% yang penentuan lokasinya akan diatur lebih lanjut dalam peraturan
bupati.
b. Perwujudan Kawasan Budidaya
Pasal 47
(1)
Perwujudan kawasan budidaya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 45
huruf b, terdiri atas:
a. program rehabilitasi hutan dan lahan;
b. program pembinaan dan penertiban hasil hutan;
c.
program pengembangan industri;
d. program pengembangan pertanian;
e. program pengembangan peternakan;
f.
program pengembangan kawasan permukiman; dan
g. program pengembangan perikanan.
(2)
Program rehabilitasi hutan dan lahan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf a, meliputi:
a. kegiatan hutan tanaman rakyat; dan
b. kegiatan revitalisasi perkebunan rakyat.
(3)
Program pembinaan dan penertiban hasil hutan sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf b, berupa kegiatan pengadaan kecambah kelapa
sawit;
(4)
Program pengembangan industri sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf c, berupa pembangunan industri pengolahan CPO;

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Catatan
Penyempurnaan

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
Program pengembangan pertanian sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf d, meliputi:
a. penyediaan dan pengembangan sarana pertanian;
b. peningkatan produksi pertanian dengan teknologi maju;
c.
peningkatan ketrampilan petani dan pemantapan modal; dan
d. peningkatan kwalitas pertanian.
(6)
Program pengembangan peternakan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf e, berupa peningkatan produktifitas peternakan di semua
kecamatan.
(7)
Program pengembangan kawasan permukiman sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf f, meliputi:
a. dedikasi lahan untuk kawasan perumahan dan permukiman;
b. pengembangan kawasan permukiman baru; dan
c.
penyiapan infrastruktur perumahan dan permukiman.
(8)
Program pengembangan perikanan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf g, meliputi:
a. peningkatan produksi perikanan darat dan laut; dan
b. pembangunan TPI dan pengolahan ikan laut.
5.4 Arahan Pemanfaatan Kawasan Strategis
Bagian Keempat
Arahan Pemanfaatan Kawasan Strategis

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

(5)

(1)

(2)

(3)

Pasal 48
Arahan pemanfaatan kawasan strategis sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 38 ayat (6) huruf c, terdiri atas:
a. program pengembangan kawasan strategis ekonomi; dan
b. program pengembangan kawasan strategis lingkungan hidup.
Program pengembangan kawasan strategis ekonomi sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf a, meliputi:
a. Penataan Kawasan Perkotaan Rantauprapat Aek Nabara; dan
b. Pembangunan Prasarana dan Sarana Perikanan di kawasan
pesisir.
Program pengembangan kawasan strategis lingkungan hidup
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, berupa reboisasi hutan
mangrove seluruh desa di Kecamatan Panai Hilir.

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No

Bagian Kesatu
Umum

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Sudah sesuai

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Sudah sesuai

Pasal 49
(1) Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kabupaten digunakan
sebagai acuan dalam pelaksanaan pengendalian pemanfaatan ruang
wilayah kabupaten.
(2) Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi;
b. ketentuan umum perizinan;
c. arahan pemberian insentif dan disinsentif; dan
d. arahan sanksi dan pidana.
Bagian Kedua
Ketentuan umum Peraturan Zonasi

(1)

(2)

(3)

(4)

Pasal 50
Ketentuan umum peraturan zonasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal
49 ayat (2) huruf a disusun sebagai arahan dalam penyusunan peraturan
zonasi.
Peraturan zonasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) disusun sebagai
pedoman pengendalian pemanfaatan ruang, serta berdasarkan rencana
rinci tata ruang untuk setiap zonasi pemanfaatan ruang.
Ketentuan umum peraturan zonasi terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi struktur ruang;
b. ketentuan umum peraturan zonasi pola ruang; dan
c. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan strategis.
Ketentuan umum peraturan zonasi pola ruang sebagaimana dimaksud
pada ayat (3) huruf b, terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan lindung; dan
b. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan budaidaya.

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
Paragraf 1
Ketentuan umum Peraturan Zonasi untuk Struktur Ruang
Pasal 51
Ketentuan umum peraturan zonasi struktur ruang sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 50 ayat (3) huruf a, terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi sistem pusat kegiatan; dan
b. ketentuan umum peraturan zonasi sistem prasarana wilayah.

(1)

(2)

(3)

Pasal 52
Ketentuan umum peraturan zonasi sistem pusat kegiatan sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 51 huruf a, terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi pada sistem perkotaan; dan
b. ketentuan umum peraturan zonasi pada sistem perdesaan
Ketentuan umum peraturan zonasi pada sistem perkotaan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf a, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan pemanfaatan ruang disekitar jaringan prasarana untuk
mendukung berfungsinya sistem perkotaan dan jaringan prasarana;
b. diperbolehkan peningkatan kegiatan perkotaan dengan dukungan
fasilitas dan infrastruktur;
c. diperbolehkan dengan syarat pembatasan intensitas pemanfaatan
ruang agar tidak menggangu fungsi sistem perkotaan dan jaringan
prasarana; dan
d. tidak diperbolehkan pemanfaatan ruang yang menyebabkan
gangguan terhadap berfungsinya sistem perkotaan dan jaringan
prasara.
Ketentuan umum peraturan zonasi pada sistem perdesaan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf b, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan pemanfaatan ruang disekitar jaringan prasarana untuk
mendukung berfungsinya sistem perdesaan dan jaringan prasarana;
b. diperbolehkan peningkatan kegiatan perdesaan dengan didukung

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis
Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang
Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Catatan
Penyempurnaan

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
fasilitas dan infrastruktur;
c. diperbolehkan dengan syarat pembatasan intensitas pemanfaatan
ruang agar tidak mengganggu fungsi sistem perdesaan dan jaringan
prasarana; serta
d. tidak diperbolehkan pemanfaatan ruang yang menyebabkan
gangguan terhadap berfungsinya sistem perdesaan dan jaringan
prasarana.
Pasal 53
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem prasarana wilayah
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 51 huruf b, terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi pada sistem jaringan prasarana utama;
dan
b. ketentuan umum peraturan zonasi pada sistem jaringan prasarana lainnya.

(1)

(2)

(3)

Pasal 54
Ketentuan umum peraturan zonasi pada sistem jaringan prasarana utama
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 53 huruf a, terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem transportasi darat;
b. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem perkeretaapian; dan
c. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem transportasi laut.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem transportasi darat
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan jalan;
b. ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan prasarana lalu
lintas dan angkutan jalan; dan
c. ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan pelayanan lalu
lintas dan angkutan jalan.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan jalan sebagaimana
dimaksud pada ayat (2) huruf a, disusun dengan ketentuan:

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
a.

(4)

(5)

(6)

diperbolehkan pada ruas-ruas jalan utama menyediakan fasilitas


yang menjamin keselamatan, keamanan, dan kenyamanan bagi
pemakai jalan baik yang memakai kendaraan maupun pejalan kaki;
b. diperbolehkan dengan syarat pemanfaatan ruas-ruas jalan utama
sebagai tempat parkir; dan
c. tidak diperbolehkan pemanfaatan ruas jalan selain untuk prasarana
transportasi yang dapat menggangu kelancaran lalu lintas.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan prasarana lalu lintas
dan angkutan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf b, disusun
dengan ketentuan:
a. diperbolehkan mendirikan bangunan yang mendukung fungsi
terminal; dan
b. diperbolehkan dengan syarat pengembangan kawasan sekitar
terminal.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan pelayanan lalu lintas
dan angkutan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf c, disusun
dengan ketentuan:
a. diperbolehkan membangun prasarana pendukung;
b. diperbolehkan pengembangan kawasan sekitar jaringan pelayanan
lalu lintas; dan
c. diperbolehkan dengan syarat pengembangan jaringan pelayanan
lalu lintas angkutan jalan.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem perkeretaapian
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, disusun dengan ketentuan:
a. pemanfaatan ruang di sepanjang sisi jaringan jalur kereta api
disusun dengan intensitas menengah hingga tinggi yang
kecenderungan pengembangan ruangnya dibatasi;
b. tidak diperbolehkan pemanfaatan ruang pengawasan jalur kereta api
yang dapat mengganggu kepentingan operasi dan keselamatan
transportasi perkeretaapian;

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
c.

(7)

diperbolehkan secara terbatas pemanfaatan ruang yang peka


terhadap dampak lingkungan akibat lalu lintas kereta api di
sepanjang jalur kereta api;
d. pembatasan jumlah perlintasan sebidang antara jaringan jalur kereta
api dan jalan; serta
e. penetapan garis sempadan bangunan di sisi jaringan jalur kereta api
dengan memperhatikan dampak lingkungan dan kebutuhan
pengembangan jaringan jalur kereta api.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem transportasi laut
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, disusun dengan ketentuan:
a. tidak diperbolehkan kegiatan yang dapat mengganggu keselamatan
dan keamanan angkutan pelabuhan;
b. tidak diperbolehkan kegiatan di ruang udara bebas di atas perairan
yang berdampak pada keberadaan alur pelayaran pelabuhan;
c. tidak diperbolehkan kegiatan di bawah perairan yang berdampak
pada keberadaan angkutan pelabuhan;
d. pembatasan pemanfaatan perairan yang berdampak pada
keberadaan alur pelayaran, termasuk pemanfaatan ruang di
pelabuhan;
e. pembatasan pemanfaatan ruang pada badan air di sepanjang alur
pelayaran dibatasi sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan; dan
f.
pembatasan pemanfaatan ruang pada kawasan pesisir dan pulaupulau kecil di sekitar badan air di sepanjang alur pelayaran
dilakukan dengan tidak mengganggu aktivitas pelayaran.

Pasal 55
Ketentuan umum peraturan zonasi pada sistem jaringan prasarana lainnya
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 53 huruf b, terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan energi;

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
b.
c.
d.

ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan telekomunikasi;


ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan sumber daya air;
dan
ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan prasarana
lingkungan.

Pasal 56
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan energi sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 55 huruf a, terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan tenaga listrik;
b. ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan transmisi tenaga listrik;
c. ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan pengembangan energi
alternatif; dan
d. ketentuan umum peraturan zonasi jaringan pipa gas bumi.

(1)

(2)

Pasal 57
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan tenaga listrik
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 56 huruf a, disusun dengan
ketentuan:
a. diperbolehkan mendirikan bangunan untuk mendukung fungsi gardu
pembangkit; dan
b. diperbolehkan sengan syarat penempatan gardu pembangkit di luar
kawasan perumahan yang terbebas dari resiko keselamatan umum.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan transmisi tenaga listrik
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 56 huruf b, disusun dengan
ketentuan:
a. diperbolehkan pengembangan jaringan baru atau penggantian
jaringan lama pada pusat pelayanan dan pengembangan jaringan
bawah tanah;
b. diperbolehkan dengan syarat penempatan tiang SUTET dan SUTT

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No

(3)

(4)

(5)

disusun dengan ketentuan:


1) jarak antara tiang dengan tiang pada jaringan umum tidak
melebihi 40 (empat puluh) meter;
2) jarak antara tiang jaringan umum dengan tiang atap atau
bagian bangunan tidak melebihi 30 (tiga puluh) meter;
3) jarak antara tiang atap bangunan lainnya (sebanyakbanyaknya 5 bangunan berderet) tidak melebihi 30 (tiga puluh)
meter;
4) jarak bebas penghantar udara dengan benda lain yang
terdekat misalnya dahan atau daun, bagian bangunan dan
lainnya sekurang-kurangnya berjarak 0,5 (nol koma lima)
meter dari penghantar udara tersebut; dan
5) areal konservasi di sekitar lokasi SUTET yaitu sekitar 20 (dua
puluh) meter pada setiap sisi tiang listrik.
c. diperbolehkan dengan syarat pengembangan kegiatan di sekitar
lokasi SUTT.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan pengembangan energi
alternatif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 56 huruf c, disusun dengan
ketentuan:
a. ketentuan umum peraturan zonasi untuk PLTMH; dan
b. ketentuan umum peraturan zonasi untuk energi alternatif biogas.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk PLTMH sebagaimana dimaksud
pada ayat (5) huruf a, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan melakukan reboisasi di sekitar PLTMH;
b. diperbolehkan dengan syarat kegiatan penelitian di sekitar PLTMH;
dan
c. tidak diperbolehkan merusak lingkungan sekitar PLTMH.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk energi alternatif biogas
sebagaimana dimaksud pada ayat (5) huruf b, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan dengan syarat pengembangan energi alternatif
biogas di kawasan perumahan kepadatan sedang-rendah; dan
b. tidak diperbolehkan pengembangan energi alternatif biogas di

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No

(6)

kawsan perumahan kepadatan tinggi.


Ketentuan umum peraturan zonasi jaringan pipa gas bumi sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 56 huruf d, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan dengan syarat pembangunan SPPBE dan SPBE;
b. diperbolehkan peningkatan kualitas jaringan transmisi dan distribusi
gas bumi secara optimal.
c. tidak diperbolehkan pemanfaatan ruang di sekitar jaringan pipa gas
bumi yang tidak sesuai dengan fungsinya; dan
d. pembatasan pemanfaatan ruang di sekitar jaringan pipa gas bumi
dengan memperhitungkan aspek keamanan dan keselamatan
kawasan di sekitarnya.

Pasal 58
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan telekomunikasi
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 55 huruf b, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan pengembangan jaringan baru dan penggantian jaringan
lama;
b. diperbolehkan dengan syarat penempatan menara BTS secara terpadu
dengan memperhatikan keamanan, keamanan, keselamatan umum, dan
estetika lingkungan;
c. diwajibkan memanfaatkan menara BTS secara terpadu pada lokasi-lokasi
yang telah ditentukan;
d. diperbolehkan dengan syarat jarak antar tiang telepon pada jaringan
umum tidak melebihi 40 (empat puluh) meter; dan
e. tidak diperbolehkan mendirikan bangunan di sekitar menara
telekomunikasi/menara dalam radius bahaya keamanan dan keselamatan.

(1)

Pasal 59
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan sumber daya air
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 55 huruf c, terdiri atas:

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
a.
b.
c.

(2)

(3)

(4)

(5)

ketentuan umum peraturan zonasi untuk wilayah sungai;


ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan irigasi;
ketentuan umum peraturan zonasi jaringan air baku untuk air
minum; dan
d. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem pengendalian banjir.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk wilayah sungai sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf a, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan dengan syarat pembangunan prasarana wilayah di
sekitar sungai; dan
b. diperbolehkan dengan syarat pengembangan prasarana pendukung.
ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan irigasi sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf b, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan mempertegas sistem jaringan yang berfungsi sebagai
jaringan primer, sekunder, tersier, maupun kuarter;
b. diperbolehkan dengan syarat pengembangan kawasan terbangun
disusun dengan ketentuan menyediakan sempadan jaringan irigasi
sekurang-kurangnya 2 (dua) meter di kiri dan kanan saluran; dan
c. diperbolehkan dengan syarat pembangunan prasarana pendukung
irigasi sesuai dengan ketentuan teknis yang berlaku.
ketentuan umum peraturan zonasi jaringan air baku untuk air minum
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan pembangunan jaringan perpipaan;
b. diperbolehkan melakukan reboisasi di sekitar jaringan;
c. diperbolehkan dengan syarat pembangunan prasarana wilayah di
sekitar jaringan air baku;
d. diperbolehkan dengan syarat pengembangan prasarana pendukung;
dan
e. tidak diperbolehkan melakukan kegiatan yang merusak fungsi
lindung di kawasan sempadan.
ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem pengendalian banjir

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan dengan syarat pengembangan prasarana pendukung
di sekitar tanggul; dan
b. diperbolehkan melakukan reboisasi di sekitar tanggul.

(1)

(2)

(3)

(4)

Pasal 60
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan prasarana
lingkungan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 55 huruf d, terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan
persampahan;
b. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem air limbah;
c. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem drainase;
d. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem air minum; dan
e. ketentuan umum peraturan zonasi untuk jalur evakuasi bencana;
dan
f.
ketentuan umum peraturan zonasi untuk ruang evakuasi bencana.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan persampahan
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan mendirikan bangunan pendukung jaringan
persampahan; dan
b. diperbolehkan dengan syarat pembangunan fasilitas pengolahan
sampah.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem air limbah sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf b, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan mendirikan bangunan pendukung jaringan
pengolahan limbah; dan
b. pembatasan terhadap pemanfaatan ruang di sekitar pengolahan
limbah agar tetap dapat dijaga keberlanjutannya.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem drainase sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf c, disusun dengan ketentuan:

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
a.

(5)

(6)

(7)

diperbolehkan kegiatan pertanian/RTH sepanjang tidak merusak


tatanan lingkungan dan bentang alam yang akan mengganggu
badan air;
b. tidak diperbolehkan pemanfaatan ruang dan kegiatan di sekitar
sungai/saluran utama untuk kegiatan yang akan merusak perairan;
dan
c. pembatasan terhadap pemanfaatan ruang di sekitar sungai dan
saluran utama agar tetap dapat dijaga kelestariannya.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem air minum sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf d, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan mendirikan bangunan pendukung jaringan sumber air
minum;
b. diperbolehkan dengan syarat pemanfaatan sumber air dengan
mempehatikan kelestarian lingkungan; dan
c. diperbolehkan dengan syarat pembangunan dan pemasangan
jaringan primer, sekunder, dan sambungan rumah (SR).
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk jalur evakuasi bencana
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) hurufe, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan peningkatan dan pengembangan jalur evakuasi
bencana;
b. diperbolehkan melakukan pemasangan rambu-rambu evakuasi
bencana;
c. diperbolehkan dengan syarat pengembangan kawasan terbangun di
sekitar jalur evakuasi bencana; dan
d. tidak diperbolehkan melakukan pembagunan yang berpotensi
merusak jalur evakuasi bencana.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk ruang evakuasi bencana
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf f, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan mendirikan bangunan pendukung di sekitar ruang
evakuasi bencana; dan

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
b.

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

tidak diperbolehkan pembangunan yang berpotensi merusak ruang


evakuasi bencana.
Paragraf 2
Ketentuan Umum Peraturan Zonasi untuk Pola Ruang

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Pasal 61
Ketentuan umum peraturan zonasi pola ruang sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 50 ayat (3) huruf b terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan lindung;
b. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan budidaya.

(1)

(2)

(3)

(4)

Catatan
Penyempurnaan

Pasal 62
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan lindung sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 61 huruf a, terdiri atas:
a. kawasan hutan lindung;
b. kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan
bawahannya;
c. kawasan perlindungan setempat; dan
d. kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya.
Kawasan hutan lindung sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a,
terdiri atas:
a. diperbolehkan untuk wisata alam dengan syarat tidak merubah
bentang alam; dan
b. dilarang untuk kegiatan yang berpotensi mengurangi luas kawasan
hutan.
Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, terdiri atas:
a. diperbolehkan untuk wisata alam dengan syarat tidak merubah
bentang alam; dan
b. dilarang untuk kegiatan yang berpotensi merubah bentang alam.
Kawasan perlindungan setempat sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf c, terdiri atas:
a. dilarang kegiatan budidaya untuk permukiman, dan industri; dan

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
b. diperbolehkan untuk wisata alam dengan syarat tidak merubah
bentang alam.
(5) Kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf d, terdiri atas:
a. di dalam cagar alam dapat dilakukan kegiatan untuk kepentingan
penelitian dan pengembangan, ilmu pengetahuan, pendidikan dan
kegiatan lainnya yang menunjang budidaya; dan
b. ketentuan pelarangan kegiatan dan pendirian bangunan yang tidak
sesuai dengan fungsi kawasan.
2. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan budidaya
Pasal 63
(1) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan budidaya sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 61 huruf b, terdiri atas:
a. kawasan hutan produksi;
b. kawasan peruntukan pertanian;
c. kawasan peruntukan perikanan;
d. kawasan peruntukan industri;
e. kawasan peruntukan permukiman; dan
f. kawasan peruntukan lainnya.
(2) Kawasan hutan produksi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a,
terdiri atas:
a. tidak mengubah fungsi pokok kawasan peruntukan hutan produksi;
b. penggunaan kawasan peruntukan hutan produksi untuk kepentingan
pertambangan dilakukan melalui pemberian ijin pinjam pakai oleh
menteri terkait dengan memperhatikan batasan luas dan jangka waktu
tertentu serta kelestarian hutan/lingkungan;
c. penggunaan kawasan peruntukan hutan produksi untuk kepentingan
pertambangan terbuka harus dilakukan dengan ketentuan khusus dan
secara selektif; dan
d. kawasan peruntukan hutan produksi dapat dimanfaatkan untuk
kepentingan pembangunan di luar sektor kehutanan seperti
pertambangan, pembangunan jaringan listrik, telepon dan instalasi air,
kepentingan religi, serta kepentingan pertahanan dan keamanan.
(3) Kawasan peruntukan pertanian sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b, terdiri atas:

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Catatan
Penyempurnaan

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
a. kawasan pertanian tanaman lahan basah dengan irigasi teknis tidak
boleh dialih fungsikan;
b. kawasan pertanian tanaman lahan kering tidak produktif dapat
dialihfungsikan dengan syarat-syarat tertentu yang diatur oleh
pemerintah daerah setempat dan atau oleh Departemen Pertanian;
c. wilayah yang menghasilkan produk perkebunan yang bersifat spesifik
lokasi dilindungi kelestariannya dengan indikasi ruang;
d. wilayah yang sudah ditetapkan untuk dilindungi kelestariannya dengan
indikasi geografis dilarang dialihfungsikan;
e. kegiatan pertanian skala besar (termasuk peternakan dan perikanan),
baik yang menggunakan lahan luas ataupun teknologi intensif harus
terlebih dahulu memiliki kajian studi amdal;
f. penanganan limbah pertanian tanaman (kadar pupuk dan pestisida
yang terlarut dalam air drainase) dan polusi industri pertanian (udarabau dan asap, limbah cair) yang dihasilkan harus disusun dalam RPL
dan RKL yang disertakan dalam dokumen Amdal;
g. penanganan limbah peternakan (kotoran ternak, bangkai ternak, kulit
ternak, bulu unggas, dsb) dan polusi (udara-bau, limbah cair) yang
dihasilkan harus disusun dalam RPL dan RKL yang disertakan dalam
dokumen Amdal;
h. penanganan limbah perikanan (ikan busuk, kulit ikan/udang/kerang)
dan polusi (udara-bau) yang dihasilkan harus disusun dalam RPL dan
RKL yang disertakan dalam dokumen amdal;
i. kegiatan pertanian skala besar (termasuk peternakan dan perikanan),
harus diupayakan menyerap sebesar mungkin tenaga kerja setempat;
j. pemanfaatan dan pengelolaan lahan harus dilakukan berdasarkan
kesesuaian lahan;
k. upaya pengalihan fungsi lahan dari kawasan pertanian lahan kering
tidak produktif (tingkat kesuburan rendah) menjadi peruntukan lain
harus dilakukan tanpa mengurangi kesejahteraan masyarakat;
l. dalam kawasan perkebunan dan perkebunan rakyat tidak
diperkenankan penanaman jenis tanaman perkebunan yang bersifat
menyerap air dalam jumlah banyak, terutama kawasan perkebunan
yang berlokasi di daerah hulu/kawasan resapan air;
m. bagi kawasan perkebunan besar tidak diperkenankan merubah jenis

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No

(4)

(5)

tanaman perkebunan yang tidak sesuai dengan perizinan yang


diberikan;
n. dalam kawasan perkebunan besar dan perkebunan rakyat
diperkenankan adanya bangunan yang bersifat mendukung kegiatan
perkebunan dan jaringan prasarana wilayah;
o. alih fungsi kawasan perkebunan menjadi fungsi lainnya dapat
dilakukan sepanjang sesuai dan mengikuti ketentuan peraturan
perundang-undangan yang berlaku;
p. sebelum kegiatan perkebunan besar dilakukan diwajibkan untuk
dilakukan studi kelayakan lingkungan hidup yang hasilnya disetujui
oleh tim evaluasi dari lembaga yang berwenang;
q. kegiatan perkebunan tidak diperkenankan dilakukan di dalam
kawasan lindung; dan
r. dilarang memindahkan hak atas tanah usaha perkebunan yang
mengakibatkan terjadinya satuan usaha yang kurang dari luas
minimum (sesuai Peraturan Menteri).
Kawasan peruntukan perikanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf c, terdiri atas:
a. dapat dibangun bangunan hunian, fasilitas sosial dan ekonomi secara
terbatas dan sesuai kebutuhan;
b. kawasan budidaya perikanan tidak diperkenankan berdekatan dengan
kawasan yang bersifat polutif;
c. dalam kawasan perikanan masih diperkenankan adanya kegiatan lain
yang bersifat mendukung kegiatan perikanan dan pembangunan
sistem jaringan prasarana sesuai ketentuan yang berlaku;
d. kawasan perikanan diperkenankan untuk dialihfungsikan sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku;
e. dalam kawasan perikanan masih diperkenankan dilakukan kegiatan
wisata alam secara terbatas, penelitian dan pendidikan; dan
f. kegiatan perikanan tidak diperkenankan dilakukan di dalam kawasan
lindung.
Kawasan peruntukan industri sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf
d, terdiri atas:
a. kawasan peruntukan industri harus memiliki kajian amdal;
b. memiliki sistem pengelolaan limbah; dan

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No

(6)

(7)

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

c. lokasinya jauh dari permukiman.


Kawasan peruntukan permukiman sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf e, terdiri atas:
a. pemanfaatan dan pengelolaan kawasan peruntukan permukiman
harus didukung oleh ketersediaan fasilitas fisik atau utilitas umum
(pasar, pusat perdagangan dan jasa, perkantoran, sarana air minum,
persampahan, penanganan limbah dan drainase) dan fasilitas sosial
(kesehatan, pendidikan, agama);
b. tidak mengganggu fungsi lindung yang ada;
c. tidak mengganggu upaya pelestarian kemampuan sumber daya alam,
dan
d. membatasi kegiatan komersil di kawasan perumahan.
Kawasan peruntukan lainnya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf f,
berupa kawasan peruntukan pertahanan, meliputi:
a. diperbolehkan kegiatan budidaya yang dapat mendukung fungsi
kawasan pertahanan;
b. diperbolehkan dengan syarat kegiatan yang dapat mengganggu fungsi
utama kawasan pertahanan; dan
c. pelarangan kegiatan yang dapat merubah dan atau mengganggu
fungsi utama kawasan pertahanan.
Paragraf 4
Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Kawasan Strategis

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Pasal 64
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan strategis sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 50 ayat (3) huruf c meliputi:
a. ketentuan umum kegiatan pada kawasan strategis ekonomi memperhatikan
ketentuan sebagai kawasan budidaya; dan
b. ketentuan umum kegiatan pada kawasan strategis lingkungan hidup terdiri
atas:
1) memperhatikan ketentuan sebagai kawasan budidaya; dan
2) memperhatikan ketentuan sebagai kawasan lindung.
8.3 Ketentuan Umum Perizinan
Bagian Ketiga
Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang

Sudah sesuai

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
Ketentuan Umum Perizinan
Paragraf 1
Umum
Pasal 65
(1) Ketentuan perizinan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49 ayat (2) huruf
b merupakan acuan bagi pejabat yang berwenang dalam pemberian izin
pemanfaatan ruang berdasarkan rencana struktur dan pola ruang yang
ditetapkan dalam Peraturan Daerah ini.
(2) Ketentuan perizinan ini bertujuan untuk:
a. menjamin pemanfaatan ruang sesuai dengan rencana tata ruang,
standar, dan kualitas minimum yang ditetapkan ;
b. menghindari eksternalitas negatif; dan
c. melindungi kepentingan umum.
(3) Pemberian izin pemanfaatan ruang dilakukan menurut prosedur sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
(4) Ketentuan perizinan ini bertujuan untuk:
a. menjamin pemanfaatan ruang sesuai dengan rencana tata ruang,
standar, dan kualitas minimum yang ditetapkan ;
b. menghindari eksternalitas negatif; dan
c. melindungi kepentingan umum.
Pasal 66
(1) Jenis perizinan terkait pemanfaatan ruang sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 51 ayat (2) huruf b, terdiri atas:
a. izin pinsip;
b. izin lokasi;
c. izin penggunaan pemanfaatan tanah; dan
d. izin mendirikan bangunan.
(2) Izin prinsip sebagaimana dimaksud pada huruf a diberikan untuk kegiatan
yang dimohonkan secara prinsip diperkenankan untuk diselenggarakan.
(3) Izin lokasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b diberikan untuk
pemanfaatan ruang lebih dari 1 (satu) hektar untuk kegiatan bukan
pertanian dan lebih dari 25 (dua puluh lima) hektar untuk kegiatan

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis
Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No

(4)
(5)
(6)

pertanian.
Izin penggunaan pemanfaatan tanah sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf c diberikan berdasarkan izin lokasi.
Izin mendirikan bangunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d
merupakan dasar mendirikan bangunan dalam rangka pemanfaatan ruang.
Mekanisme perizinan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur lebih
lanjut dengan Peraturan Bupati.

1. Ketentuan Insentif dan Disinsentif

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
Bagian Keempat
Arahan Pemberian Insentif dan Disinsentif
Paragraf 1
Umum
Pasal 67
Arahan pemberian insentif dan disinsentif sebagaimana yang dimaksud dalam
Pasal 49 huruf c dalam penataan ruang diselenggarakan dengan tujuan:
a. meningkatkan upaya pengendalian pemanfaatan ruang dalam rangka
mewujudkan tata ruang sesuai dengan rencana tata ruang;
b. memfasilitasi kegiatan pemanfaatan ruang agar sejalan dengan rencana
tata ruang; dan
c. meningkatkan kemitraan semua pemangku kepentingan dalam rangka
pemanfaatan ruang yang sejalan dengan rencana tata ruang.
Paragraf 2
Bentuk dan Tata Cara Pemberian Insentif

(1)
(2)
(3)

Pasal 68
Insentif dan disinsentif diberikan untuk kegiatan pemanfaatan ruang;
Insentif dan disinsentif diberikan dengan tetap menghormati hak orang;
Insentif dan disinsentif diberikan kepada pemerintah daerah dan
masyarakat.

Pasal 69
Bentuk insentif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 64 ayat (3) terdiri atas:
a. insentif kepada pemerintah daerah dalam bentuk: pemberian kompensasi,
urun saham, pembangunan serta pengadaan infrastruktur, penghargaan;
b. insentif kepada masyarakat dalam bentuk: keringanan pajak, pemberian
kompensasi, imbalan, sewa ruang, urun saham, penyediaan infrastruktur,
kemudahan proses perizinan, penghargaan.
Pasal 70
Bentuk disinsentif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 64 ayat (3) terdiri atas:

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis
Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang
Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Catatan
Penyempurnaan

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
a.
b.

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

disinsentif kepada pemerintah daerah dalam bentuk: pembatasan


penyediaan infrastruktur, pengenaan kompensasi;
disinsentif kepada masyarakat dalam bentuk: pengenaan pajak yang tinggi,
pembatasan penyediaan infrastruktur, pengenaan kompensasi, penalti.

Bagian Kelima

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009 tentang

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
Arahan Sanksi
Pasal 71
Arahan sanksi sebagaimana yang dimaksud dalam Pasal 49 huruf d berupa
sanksi administratif, terdiri atas:
a. peringatan tertulis;
b. penghentian sementara kegiatan;
c. penghentian sementara pelayanan umum;
d. penutupan lokasi;
e. pencabutan izin;
f. penolakan izin;
g. pembatalan izin;
h. pemulihan fungsi ruang; dan/atau
i. denda administratif.
Pasal 72
(1) Peringatan tertulis sebagaimana dimaksud dalam Pasal 71 huruf a
dilakukan melalui penerbitan surat peringatan tertulis dari pejabat yang
berwenang melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang, yang
berisi:
a. peringatan tentang terjadinya pelanggaran pemanfaatan ruang beserta
bentuk pelanggarannya;
b. peringatan untuk segera melakukan tindakan-tindakan yang diperlukan
dalam rangka penyesuaian pemanfaatan ruang dengan rencana tata
ruang dan / atau ketentuan teknis pemanfaatan ruang yang berlaku;
dan
c. batas waktu maksimal yang diberikan melakukan penyesuaian
pemanfaatan ruang.
(2) Surat peringatan tertulis diberikan sebanyak-banyaknya 3 kali dengan
ketentuan sebagai berikut:
a. pelanggar mengabaikan peringatan pertama, pejabat yang berwenang
melakukan penertiban kedua yang memuat penegasan terhadap halhal sebagaimana dimuat dalam surat peringatan pertama;
b. pelanggar mengabaikan peringatan kedua, pejabat yang berwenang
melakukan penertiban ketiga yang memuat penegasan terhadap hal-hal

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis
Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
sebagaimana dimuat dalam surat peringatan pertama dan kedua;
c. pelanggar mengabaikan peringatan pertama, peringatan kedua, dan
peringatan ketiga, pejabat yang berwenang melakukan penerbitan surat
keputusan pengenaan sanksi yang dapat berupa penghentian kegiatan
sementara, penghentian sementara pelayanan umum, penutupan
lokasi, pencabutan izin, pembatalan izin, pemulihan fungsi ruang, dan /
atau denda administratif.
Pasal 73
(1) Penghentian sementara kegiatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 71
huruf b dilakukan melalui penerbitan surat perintah penghentian kegiatan
sementara dari pejabat yang berwenang melakukan penertiban
pelanggaran pemanfaatan ruang yang berisi:
a. pemberitahuan tentang terjadinya pelanggaran pemanfaatan ruang
beserta bentuk pelanggarannya yang dirisalahkan dari berita acara
evaluasi;
b. peringatan kepada pelanggar untuk menghentikan kegiatan sementara
sampai dengan pelanggar memenuhi kewajiban untuk mengambil
tindakan-tindakan yang diperlukan dalam rangka penyesuaian
pemanfaatan ruang dengan rencana tata ruang dan / atau ketentuan
teknis pemanfaatan ruang yang berlaku;
c. batas waktu maksimal yang diberikan kepada pelanggar untuk dengan
kesadaran sendiri melakukan penghentian sementara kegiatan dan
melakukan penyesuaian pemanfaatan ruang; dan
d. konsekuensi akan dilakukannya penghentian kegiatan sementara
secara paksa apabila pelanggar mengabaikan surat perintah.
(2) Apabilan pelanggar mengabaikan perintah penghentian kegiatan
sementara, pejabat yang berwenang melakukan penertiban dengan
menerbitkan surat keputusan pengenaan sanksi penghentian sementara
secara paksa terhadap kegiatan pemanfaatan ruang;
(3) Pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban dengan
memberitahukan kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi
pengenaan kegiatan pemanfaatan ruang dan akan segera dilakukan
tindakan penertiban oleh aparat penertiban.
(4) Berdasarkan surat keputusan pengenaan sanksi, pejabat yang berwenang

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
melakukan penertiban melakukan penghentian kegiatan pemanfaatan
ruang secara paksa;
(5) Setelah kegiatan pemanfaatan ruang dihentikan, pejabat yang berwenang
melakukan pengawasan agar kegiatan pemanfaatan ruang yang
dihetntikan tidak beroperasi kembali sampai dengan terpenuhinya
kewajiban pelanggar untuk menyesuaikan pemanfaatan ruangnya dengan
rencana tata ruang dan / atau ketentuan teknis pemanfaatan ruang yang
berlaku.
Pasal 74
Penghentian sementara pelayanan umum sebagaimana dimaksud dalam Pasal
71 huruf c dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut:
a. penerbitan surat pemberitahuan penghentian sementara pelayanan umum
dari pejabat yang berwenang melakukan penertiban pelanggaran
pemanfaatan ruang, yang berisi :
1) pemberitahuan tentang terjadinya pelanggaran pemanfaatan ruang
beserta bentuk pelanggarannya yang dirisalahkan dari berita acara
evaluasi;
2) peringatan kepada pelanggar untuk mengambil tindakan-tindakan yang
diperlukan dalam rangka penyesuaian pemanfaatan ruang dengan
rencana tata ruang dan / atau ketentuan teknis pemanfaatan ruang
yang berlaku;
3) batas waktu maksimal yang diberikan kepada pelanggar untuk dengan
kesadaran sendiri melakukan penyesuaian pemanfaatan ruang; dan
4) konsekuensi akan dilakukannya penghentian sementara pelayanan
umum apabila pelanggar mengabaikan surat pemberitahuan.
b. apabila pelanggar mengabaikan surat pemberitahuan yang disampaikan,
pejabat yang berwenang melakukan penertiban dengan menerbitkan surat
keputusan pengenaan sanksi penghentian sementara pelayanan umum
kepada pelanggar dengan memuat rincian jenis-jenis pelanan umum yang
akan diputus;
c. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban dengan
memberitahukan kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi
pengenaan kegiatan pemanfaatan ruang dan akan segera dilakukan
tindakan penertiban oleh aparat penertiban;

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
d. berdasarkan surat keputusan pengenaan sanksi, pejabat yang berwenang
melakukan penertiban melakukan penghentian sementara pelayanan umum
yang akan diputus;
e. pejabat yang berwenang menyampaikan perintah kepada penyedia jasa
pelayanan umum untuk menghentikan pelayanan kepada pelanggar, disertai
penjelasan secukupnya;
f. penyedia jasa pelayanan umum menghentikan pelayanan kepada
pelanggar;
g. pengawasan terhadap penerapan sanksi penghentian sementara pelayanan
umum dilakukan untuk memastikan tidak terdapat pelayanan umum kepada
pelanggar sampai dengan pelanggar memenuhi kewajibannya untuk
menyesuaikan pemanfaatan ruangnnya dengan rencana tata ruang dan
ketentuan teknis pemanfaatan ruang yang berlaku.
Pasal 75
Penutupan lokasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 71 huruf d dilakukan
melalui langkah-langkah sebagai berikut:
a. penerbitan surat pemberitahuan penutupan lokasi dari pejabat yang
berwenang melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang, yang
berisi:
1) pemberitahuan tentang terjadinya pelanggaran pemanfaatan ruang
beserta bentuk pelanggarannya yang dirisalahkan dari berita acara
evaluasi;
2) peringatan kepada pelanggar untuk dengan kesadarannya sendiri
menghentikan kegiatan dan menutup lokasi pemanfaatan ruang yang
melanggar rencana tata ruang dan / atau ketentuan teknis pemanfaatan
ruang sampai dengan pelanggar memenuhi kewajiban untuk
mengambil tindakan-tindakan yang diperlukan dalam rangka
penyesuaian pemanfaatan ruang dengan rencana tata ruang dan / atau
ketentuan teknis pemanfaatan ruang yang berlaku;
3) batas waktu maksimal yang diberikan kepada pelanggar untuk dengan
kesadaran sendiri melakukan penyesuaian pemanfaatan ruang; dan
4) konsekuensi akan dilakukannya penutupan lokasi secara paksa apabila
pelanggar mengabaikan surat peringatan.
b. apabila pelanggar mengabaikan surat perintah yang disampaikan, pejabat

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
yang berwenang melakukan penertiban dengan menerbitkan surat
keputusan pengenaan sanksi penutupan lokasi yang akan segera
dilaksanakan;
c. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban dengan
memberitahukan kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi penutupan
lokasi yang akan segera dilaksanakan;
d. berdasarkan surat keputusan pengenaan sanksi, pejabat yang berwenang
melakukan penertiban melakukan penutupan lokasi secara paksa;
e. pengawasan terhadap penerapan sanksi penutupan lokasi, untuk
memastikan lokasi yang ditutup tidak dibuka kembali sampai dengan
pelanggar memenuhi kewajibannya untuk menyesuaikan pemanfaatan
ruangnya dengan rencana tata ruang dan ketentuan teknis pemanfaatan
ruang yang berlaku.
Pasal 76
Pencabutan izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 71 huruf e dilakukan
melalui langkah-langkah sebagai berikut:
a. penerbitan surat pemberitahuan sekaligus pencabutan izin dari pejabat yang
berwenang melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang, yang
berisi :
1) pemberitahuan tentang terjadinya pelanggaran pemanfaatan ruang
beserta bentuk pelanggarannya yang dirisalahkan dari berita acara
evaluasi;
2) peringatan kepada pelanggar untuk dengan kesadarannya sendiri
mengambil tindakan-tindakan yang diperlukan dalam rangka
penyesuaian pemanfaatan ruang dengan rencana tata ruang dan / atau
ketentuan teknis pemanfaatan ruang yang berlaku;
3) batas waktu maksimal yang diberikan kepada pelanggar untuk dengan
kesadaran sendiri melakukan penyesuaian pemanfaatan ruang; dan
4) konsekuensi akan dilakukannya pencabutan izin apabila pelanggar
mengabaikan surat peringatan.
b. apabila pelanggar mengabaikan surat pemberitahuan yang disampaikan,
pejabat yang berwenang melakukan penertiban dengan menerbitkan surat
keputusan pengenaan sanksi pencabutan izin
yang akan segera
dilaksanakan;

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
c. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban dengan
memberitahukan kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi
pencabutan izin;
d. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban mengajukan
permohonan pencabutan izin kepada pejabat yang memiliki kewenangan
untuk melakukan pencabutan izin;
e. penerbitan keputusan pencabutan iyin oleh pejabat yang memiliki
kewenangan untuk melakukan pencabutan izin;
f. pemberitahuan kepada pemanfaat ruang mengenai status izin yang telah
dicabut sekaligus perintah untuk secara permanen menghentikan kegiatan
pemanfaatan ruang yang telah dicabut izinnya.
Pasal 77
Penolakan izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 71 huruf f dilakukan melalui
langkah-langkah sebagai berikut:
a. penolakan izin dilakukan setelah melalui tahap evaluasi, dan dinilai tidak
memenuhi ketentuan rencana tata ruang dan/atau pemanfaatan ruang yang
berlaku;
b. setelah dilakukan evaluasi, pejabat yang berwenang melakukan penertiban
dengan memberitahukan kepada pemohon izin perihal penolakan izin yang
diajukan, dengan memuat hal-hal dasar penolakan izin dan hal-hal yang
harus dilakukan apabila pemohon akan mengajukan izin baru.
Pasal 78
Pembatalan izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 71 huruf g dilakukan
melalui langkah-langkah sebagai berikut:
a. penerbitan lembar evaluasi yang berisikan perbedaan antara pemanfaatan
ruang menurut dokumen perizinan dengan arahan pemanfaatan ruang
dalam rencana tata ruang yang berlaku;
b. pemberitahuan kepada pihak yang memanfaatkan ruang perihal rencana
pembatalan izin, agar yang bersangkutan dapat mengambil langkah-langkah
diperlukan untuk mengantisipasi hal-hal yang diakibatkan oleh pembatalan
izin;
c. penerbitan keputusan pembatalan izin oleh pejabat yang berwenang
melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang;

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
d. pemberitahuan kepada pemegang izin tentang keputusan pembatalan izin,
dengan memuat hal-hal berikut :
1) dasar pengenaan sanksi;
2) hal-hal yang boleh dan tidak boleh dilakukan pemanfaat ruang hingga
pembatalan izin dinyatakan secara resmi oleh pejabat yang berwnang
melakukan pembatalan izin; dan
3) hak pemegang izin untuk mengajukan penggantian yang layak atas
pembatalan izin, sejauh dapat membuktikan bahwa izin yang dibatalkan
telah diperoleh dengan itikad baik.
e. penerbitan keputusan pembatalan izin oleh pejabat yang memiliki
kewenangan untuk melakukan pembatalan izin;
f. pemberitahuan kepada pemanfaat ruang mengenai status izin yang telah
dibatalkan.
Pasal 79
Pemulihan fungsi ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 71 huruf h
dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut:
a. ketentuan pemulihan fungsi ruang yang berisi bagian-bagian yang harus
dipulihkan fungsinya berikut cara pemulihannya;
b. penerbitan surat pemberitahuan perintah pemulihan fungsi ruang dari
pejabat yang berwenang melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan
ruang, yang berisi:
1) pemberitahuan tentang terjadinya pelanggaran pemanfaatan ruang
beserta bentuk pelanggarannya yang dirisalahkan dari berita acara
evaluasi;
2) peringatan kepada pelanggar untuk dengan kesadaran sendiri
pemulihan fungsi ruang agar sesuai dengan ketentuan pemulihan
fungsi ruang yang telah ditetapkan ;
3) batas waktu maksimal yang diberikan kepada pelanggar untuk dengan
kesadaran sendiri melakukan pemulihan fungsi ruang; dan
4) konsekuensi yang diterima pelanggar apabila mengabaikan surat
peringatan.
c. apabila pelanggar mengabaikan surat pemberitahuan yang disampaikan,
pejabat yang berwenang melakukan penertiban menerbitkan surat
keputusan pengenaan sanksi pemulihan fungsi ruang;

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
d. pejabat yang berwenang melakukan pemulihan fungsi ruang
memberitahukan kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi pemulihan
fungsi ruang yang harus dilaksanakan pelanggar dalam jangka waktu
pelaksanaanya;
e. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban melakukan
pengawasan pelaksanaan kegiatan pemulihan fungsi ruang.
Pasal 80
Denda administratif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 71 huruf i akan diatur
lebih lanjut oleh Badan/Dinas Tata Ruang.
Pasal 81
Apabila sampai jangka waktu yang ditentukan pelanggar belum melaksanakan
pemulihan fungsi ruang, pejabat yang bertanggung jawab melakukan tindakan
penertiban dapat melakukan tindakan paksa untuk melakukan pemulihan fungsi
ruang.
Pasal 82
Apabila pelanggar pada saat itu dinilai tidak mampu membiayai kegiatan
pemulihan fungsi ruang, Pemerintah dapat mengajukan penetapan pengadilan
agar pemulihan dilakukan oleh Pemerintah atas beban pelanggar di kemudian
hari.

BAB VIII
SANKSI PIDANA
Pasal 83
(1) Sanksi dan pidana merupakan acuan dalam pengenaan sanksi terhadap :
a. pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana struktur ruang
dan pola ruang;
b. pelanggaran ketentuan arahan peratuan zonasi sistem;
c. pemanfaatan ruang tanpa izin pemanfaatan ruang yang diterbitkan
berdasarkan RTRW;
d. pemanfaatan ruang tidak sesuai dengan izin pemanfaatan ruang yang

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

No

diterbitkan berdasarkan RTRW;


e. pelanggaran ketentuan yang ditetapkan dalam persyaratan izin
pemanfaatan ruang yang diterbitkan berdasarkan RTRW;
f. pemanfataan ruang yang menghalangi akses terhadap kawasan yang
oleh peraturan perundang-undangan dinyatakan sebagai milik umum;
dan
g. pemanfaatan ruang dengan izin yang diperoleh dengan prosedur yang
tidak benar.
(2) Sanksi pidana dikenakan kepada perseorangan dan/atau korporasi yang
melakukan pelanggaran sesuai dengan ketentuan peraturan perundangan
yang berlaku.
HAK, KEWAJIBAN, DAN PERAN MASYARAKAT SERTA KELEMBAGAAN
6.1 Hak Masyarakat
BAB IX
HAK, KEWAJIBAN, DAN PERAN MASYARAKAT SERTA KELEMBAGAAN

Bagian Kesatu
Hak Masyarakat
Pasal 84
Dalam penataan ruang, setiap orang berhak untuk:
a. mengetahui rencana tata ruang;
b. menikmati pertambahan nilai ruang sebagai akibat penataan ruang;
c. memperoleh penggantian yang layak atas kerugian yang timbul akibat
pelaksanaan kegiatan pembangunan yang sesuai dengan rencana tata
ruang;
d. mengajukan keberatan kepada pejabat berwenang terhadap
pembangunan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang di
wilayahnya;
e. mengajukan tuntutan pembatalan izin dan penghentian pembangunan
yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang kepada pejabat berwenang;
dan
f.
mengajukan gugatan ganti kerugian kepada pemerintah dan/atau
pemegang izin apabila kegiatan pembangunan yang tidak sesuai dengan

Muatan sudah sesuai dengan Permen PU No.16/PRT/M/2009


tentang Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten
Sudah sesuai dengan PP No 68 Tahun 2010 Tentang Bentuk dan
Peran Masyarakat Dalam Penataan Ruang

Catatan
Penyempurnaan

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
rencana tata ruang menimbulkan kerugian.
6.2 Kewajiban Masyarakat
Bagian Kedua
Kewajiban Masyarakat
Pasal 85
Dalam pemanfaatan ruang, setiap orang wajib:
b. menaati rencana tata ruang yang telah ditetapkan;
c. memanfaatkan ruang sesuai dengan izin pemanfaatan ruang dari pejabat
yang berwenang;
d. mematuhi ketentuan yang ditetapkan dalam persyaratan izin pemanfaatan
ruang; dan
e. memberikan akses terhadap kawasan yang oleh ketentuan peraturan
perundang-undangan dinyatakan sebagai milik umum.
6.2 Bentuk Peran Masyarakat
Bagian Ketiga
Bentuk Peran Masyarakat

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Sudah sesuai

Sudah sesuai

Paragraf 1
Umum
Pasal 86
Peran masyarakat dalam penataan ruang dilakukan pada tahap:
a. perencanaan tata ruang;
b. pemanfaatan ruang; dan
c.
pengendalian pemanfaatan ruang.
a. Perencanaan Tata Ruang
Paragraf 2
Perencanaan Tata Ruang
Pasal 87
Bentuk peran masyarakat dalam perencanaan tata ruang berupa:
a. masukan mengenai:
1) persiapan penyusunan rencana tata ruang;

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

2)
3)

b.

penentuan arah pengembangan wilayah atau kawasan;


pengidentifikasian potensi dan masalah pembangunan wilayah atau
kawasan;
4) perumusan konsepsi rencana tata ruang; dan/atau
5) penetapan rencana tata ruang
kerjasama dengan pemerintah, pemerintah daerah, dan/atau sesama
unsur masyarakat dalam perencanaan tata ruang.

Pasal 88
Pemerintah dan/atau pemerintah daerah dalam perencanaan tata ruang
dapat secara aktif melibatkan masyarakat.
(2) Masyarakat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah yang terkena
dampak langsung dari kegiatan penataan ruang, yang memiliki keahlian di
bidang penataan ruang, dan/atau yang kegiatan pokoknya di bidang
penataan ruang.
b. Pemanfaatan ruang
Paragraf 3
Pemanfaatan Ruang
(1)

Pasal 89
Bentuk peran masyarakat dalam pemanfaatan ruang dapat berupa:
a. masukan mengenai kebijakan pemanfaatan ruang;
b. kerja sama dengan pemerintah, pemerintah daerah, dan/atau sesama
unsur masyarakat dalam pemanfaatan ruang;
c.
kegiatan memanfaatkan ruang yang sesuai dengan kearifan lokal dan
rencana tata ruang yang telah ditetapkan;
d. peningkatan efisiensi, efektivitas, dan keserasian dalam pemanfaatan
ruang darat, ruang laut, ruang udara, dan ruang di dalam bumi dengan
memperhatikan kearifan lokal serta sesuai dengan ketentuan peraturan
perundangundangan;
e. kegiatan menjaga kepentingan pertahanan dan keamanan serta
memelihara dan meningkatkan kelestarian fungsi lingkungan hidup dan
sumber daya alam; dan
f.
kegiatan investasi dalam pemanfaatan ruang sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan.

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
c. Pengendalian pemanfaatan ruang
Paragraf 4
Pengendalian Pemanfaatan Ruang
Pasal 90
Bentuk peran masyarakat dalam pengendalian pemanfaatan ruang dapat
berupa:
a. masukan terkait arahan dan/atau peraturan zonasi, perizinan, pemberian
insentif dan disinsentif serta pengenaan sanksi;
b. keikutsertaan dalam memantau dan mengawasi pelaksanaan rencana tata
ruang yang telah ditetapkan;
c.
pelaporan kepada instansi dan/atau pejabat yang berwenang dalam hal
menemukan dugaan penyimpangan atau pelanggaran kegiatan
pemanfaatan ruang yang melanggar rencana tata ruang yang telah
ditetapkan; dan
d. pengajuan keberatan terhadap keputusan pejabat yang berwenang
terhadap pembangunan yang dianggap tidak sesuai dengan rencana tata
ruang.
6.3 Tata Cara Peran Masyarakat
Bagian Kedua
Tata Cara Peran Masyarakat
Paragraf 1
Umum
Pasal 91
Peran masyarakat dalam penataan ruang dapat disampaikan secara langsung
dan/atau tertulis, kepada:
a. Menteri/pimpinan lembaga pemerintah nonkementerian terkait dengan
penataan ruang;
b. Gubernur; dan
c.
Bupati/walikota.
Pasal 92
Pelaksanaan peran masyarakat dilakukan secara bertanggung jawab sesuai

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
dengan ketentuan peraturan perundanganundangan dengan menghormati
norma agama, kesusilaan, dan kesopanan.
a. Perencanaan Tata Ruang
Paragraf 2
Perencanaan Tata Ruang
Pasal 93
Menyampaikan masukan mengenai arah pengembangan, potensi dan
masalah, rumusan konsepsi/rancangan rencana tata ruang melalui media
komunikasi dan/atau forum pertemuan; dan
(2) Kerja sama dalam perencanaan tata ruang sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan.
b. Pemanfaatan ruang
Paragraf 3
Pemanfaatan Ruang

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Sudah sesuai

(1)

Pasal 94
Tata cara peran masyarakat dalam pemanfaatan ruang dilaksanakan dengan
cara:
a. menyampaikan masukan mengenai kebijakan pemanfaatan ruang melalui
media komunikasi dan/atau forum pertemuan;
b. kerja sama dalam pemanfaatan ruang sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan;
c.
pemanfaatan ruang sesuai dengan rencana tata ruang yang telah
ditetapkan; dan
d. penaatan terhadap izin pemanfaatan ruang.
c. Pengendalian pemanfaatan ruang
Paragraf 4
Pengendalian Pemanfaatan Ruang

(1)

Pasal 95
Menyampaikan masukan terkait arahan dan/atau peraturan zonasi,
perizinan, pemberian insentif dan disinsentif serta pengenaan sanksi
kepada pejabat yang berwenang;

Sudah sesuai

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
(2)
(3)

(4)

(2)

(2)

(3)

Sudah sesuai

Pasal 96
Untuk menunjang kegiatan penataan ruang, Pemerintah Daerah dapat
membentuk badan koordinasi penataan ruang daerah.
Badan koordinasi penataan ruang daerah sebagaimana dimaksud dalam
ayat (1) adalah badan atau tim yang bersifat ad-hoc di daerah yang
mempunyai fungsi membantu pelaksanaan tugas Bupati dalam koordinasi
penataan ruang di daerah menyangkut perencanaan, pemanfaatan dan
pengendalian rencana tata ruang.
BAB X
KETENTUAN LAIN-LAIN

(1)

Catatan
Penyempurnaan

Memantau dan mengawasi pelaksanaan rencana tata ruang;


Melaporkan kepada instansi dan/atau pejabat yang berwenang dalam hal
menemukan dugaan penyimpangan atau pelanggaran kegiatan
pemanfaatan ruang yang melanggar rencana tata ruang yang telah
ditetapkan; dan
Mengajukan keberatan terhadap keputusan pejabat yang berwenang
terhadap pembangunan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang.
Bagian Kelima
Kelembagaan

(1)

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Pasal 97
RTRW Kabupaten berlaku untuk jangka 20 (dua puluh) tahun dan dapat
ditinjau kembali satu kali dalam 5 (lima) tahun.
Dalam kondisi lingkungan strategis tertentu yang berkaitan dengan
bencana alam skala besar, perubahan batas teritorial wilayah kabupaten,
yang ditetapkan dengan peraturan perundang-undangan, Rencana Tata
Ruang Wilayah Kabupaten dapat ditinjau kembali lebih dari 1 (satu) kali
dalam 5 (lima) tahun.
Peninjauan kembali sebagaimana dimaksuda dalam ayat (2) dilakukan
apabila terjadi perubahan kebijakan nasional dan strategi yang
mempengaruhi pemanfaatan ruang kabupaten dan/atau dinamika internal
kabupaten.

Sudah sesuai

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No
(4)

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

Peraturan Daerah tentang RTRW Kabupaten dilengkapi dengan Dokumen


Rencana Tata Ruang Wilayah kabupaten dan Album Peta yang
merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.
Sudah sesuai
BAB XI
KETENTUAN PERALIHAN

Pasal 98
(1) Dengan berlakunya Peraturan Daerah ini, maka semua peraturan
pelaksanaan yang berkaitan dengan penataan ruang Daerah yang telah
ada dinyatakan berlaku sepanjang tidak bertentangan dengan dan belum
diganti berdasarkan Peraturan Daerah ini.
(2) Dengan berlakunya Peraturan Daerah ini, maka:
a. Izin pemanfaatan ruang yang telah dikeluarkan dan telah sesuai
dengan ketentuan Peraturan Daerah ini tetap berlaku sesuai dengan
masa berlakunya;
b. Izin pemanfaatan ruang yang telah dikeluarkan tetapi tidak sesuai
dengan ketentuan Peraturan Daerah ini berlaku ketentuan:
1. untuk yang belum dilaksanakan pembangunannya, izin tersebut
disesuaikan dengan fungsi kawasan berdasarkan Peraturan
Daerah ini;
2. untuk yang sudah dilaksanakan pembangunannya, dilakukan
penyesuaian dengan masa transisi berdasarkan ketentuan
perundang-undangan;dan
3. untuk yang sudah dilaksanakan pembangunannya dan tidak
memungkinkan untuk dilakukan penyesuaian dengan fungsi
kawasan berdasarkan Peraturan Daerah ini, izin yang telah
diterbitkan dapat dibatalkan dan terhadap kerugian yang timbul
sebagai akibat pembatalan izin tersebut dapat diberikan
penggantian yang layak;
c. pemanfaatan ruang di Daerah yang diselenggarakan tanpa izin dan
bertentangan dengan ketentuan Peraturan Daerah ini, akan ditertibkan
dan disesuaikan dengan Peraturan Daerah ini; dan
d. pemanfaatan ruang yang sesuai dengan ketentuan Peraturan Daerah

Muatan Rancangan Perda RTRW Kabupaten


No

Penelaahan Materi Muatan Teknis Rancangan Perda terhadap:


1. UUPR 2.RTRWN 3.Kebijakan Nasional Bidang Penataan Ruang
4.RTRWP 5.NSPK 6.Konsistensi Muatan Raperda RTRW dengan
Materi Teknis

Catatan
Penyempurnaan

ini, agar dipercepat untuk mendapatkan izin yang diperlukan.


BAB XI
KETENTUAN PENUTUP
Pasal 99
Hal hal yang belum cukup diatur dalam Peraturan Daerah ini sepanjang
mengenai pelaksanaannya akan diatur lebih lanjut oleh ketentuan perundangundangan yang berlaku.
Pasal 100
Peraturan Daerah ini berlaku pada tanggal diundangkan.
Agar setiap orang dapat mengetahuinya, memerintahkan pengundangan
Peraturan Daerah ini dengan penempatannya dalam Lembaran Daerah
Kabupaten.

Sudah sesuai

TABEL PERSANDINGAN RANCANGAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN LABUHAN BATU


TENTANG RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN LABUHAN BATU
SEBAGAI TINDAK LANJUT RAPAT KOORDINASI KELOMPOK KERJA TEKNIS BKPRN
TANGGAL 25 NOVEMBER 2011
No
1

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Konsideran
Menimbang:
a. bahwa dengan berlakunya Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang
Penataan Ruang, maka strategi dan arahan kebijakan, struktur dan pola
ruang wilayah nasional perlu dijabarkan di RTRW Kabupaten;
b. bahwa untuk mengarahkan pembangunan di Kabupaten Labuhan Batu
dengan memanfaatkan ruang wilayah
secara serasi, selaras,
seimbang, berdaya guna, berhasil guna, berbudaya dan berkelanjutan
dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat yang berkeadilan
dan memelihara ketahanan nasional, perlu disusun Rencana Tata Ruang
Wilayah Kabupaten;
c. bahwa dalam rangka mewujudkan visi dan misi pemerintahan Kabupaten
Labuhan Batu dan keterpaduan pembangunan antar sektor, daerah, dan
masyarakat, maka Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten merupakan
arahan dalam pemanfaatan ruang bagi semua kepentingan secara terpadu
yang dilaksanakan secara bersama oleh pemerintah, masyarakat dan dunia
usaha;
d. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a, b,
dan c perlu membentuk peraturan daerah tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Kabupaten Labuhan Batu.
Mengingat:
1. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah dua
kali diubah dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang
Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang
Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008
Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4844);
2. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 68, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4725);
3. Undang-undang pembentukan kabupaten Labuhan Batu;

Menimbang:
a. bahwa dengan berlakunya Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang
Penataan Ruang, maka strategi dan arahan kebijakan, struktur dan pola
ruang wilayah nasional perlu dijabarkan di RTRW Kabupaten;
b. bahwa untuk mengarahkan pembangunan di Kabupaten Labuhan Batu
dengan memanfaatkan ruang wilayah
secara serasi, selaras,
seimbang, berdaya guna, berhasil guna, berbudaya dan berkelanjutan
dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat yang berkeadilan
dan memelihara ketahanan nasional, perlu disusun Rencana Tata Ruang
Wilayah Kabupaten;
c. bahwa dalam rangka mewujudkan visi dan misi pemerintahan Kabupaten
Labuhan Batu dan keterpaduan pembangunan antar sektor, daerah, dan
masyarakat, maka Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten merupakan
arahan dalam pemanfaatan ruang bagi semua kepentingan secara terpadu
yang dilaksanakan secara bersama oleh pemerintah, masyarakat dan dunia
usaha;
d. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a, b,
dan c perlu membentuk peraturan daerah tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Kabupaten Labuhan Batu.
Mengingat:
1. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah dua
kali diubah dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang
Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang
Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008
Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4844);
2. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 68, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 4725);
3. Undang-undang pembentukan Kabupaten Labuhan Batu;

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang


Wilayah Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008
Nomor 48, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4833);
5. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaran
Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor
21);
6. Peraturan Pemerintah Nomor 68 tahun 2010 tentang Bentuk dan Tata Cara
Peran Masyarakat dalam Penataan Ruang ( Lembar Negara 2010 tahun
2010 nomor 118, tambahan Lembar Negara nomor 5160).
Memutuskan:
Menetapkan : PERATURAN DAERAH TENTANG RENCANA TATA RUANG
WILAYAH KABUPATEN LABUHAN BATU TAHUN 2011 - 2031.
Ketentuan Umum

4. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang


Wilayah Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor
48, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4833);
5. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaran
Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2010 Nomor
21);
6. Peraturan Pemerintah Nomor 68 tahun 2010 tentang Bentuk dan Tata Cara
Peran Masyarakat dalam Penataan Ruang ( Lembar Negara 2010 tahun 2010
nomor 118, tambahan Lembar Negara nomor 5160).
Memutuskan:
Menetapkan : PERATURAN DAERAH TENTANG RENCANA TATA RUANG
WILAYAH KABUPATEN LABUHAN BATU TAHUN 2011- 2031.
Ketentuan Umum

BAB I
KETENTUAN UMUM

BAB I
KETENTUAN UMUM

Bagian Kesatu
Pengertian

Bagian Kesatu
Pengertian

4.

II

Pasal 1
Dalam Peraturan Daerah ini yang dimaksud dengan:

Pasal 2
Dalam Peraturan Daerah ini yang dimaksud dengan:

1.
2.

1.
2.

3.
4.
5.

6.

Kabupaten adalah Kabupaten Labuhan Batu.


Dewan Perwakilan Rakyat Daerah adalah Dewan Perwakilan Rakyat
Daerah Kabupaten Labuhan Batu.
Bupati adalah Bupati Kabupaten Labuhan Batu.
Pemerintah Daerah adalah Bupati beserta Perangkat Derah otonom yang
lain sebagai Badan Eksekutif Daerah Kabupaten.
Pemerintah pusat, selanjutnya disebut Pemerintah adalah Presiden
Republik Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan Negara
Republik Indonesia sebagaimana dimaksud Undang-Undang Dasar Tahun
1945.
Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah yang selanjutnya disebut
BKPRD adalah badan bersifat ad-hoc yang dibentuk untuk mendukung
pelaksanaan Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan

3.
4.
5.

6.

Kabupaten adalah Kabupaten Labuhan Batu.


Dewan Perwakilan Rakyat Daerah adalah Dewan Perwakilan Rakyat Daerah
Kabupaten Labuhan Batu.
Bupati adalah Bupati Kabupaten Labuhan Batu.
Pemerintah Daerah adalah Bupati beserta Perangkat Derah otonom yang
lain sebagai Badan Eksekutif Daerah Kabupaten.
Pemerintah pusat, selanjutnya disebut Pemerintah adalah Presiden Republik
Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan Negara Republik
Indonesia sebagaimana dimaksud Undang-Undang Dasar Tahun 1945.
Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah yang selanjutnya disebut BKPRD
adalah badan bersifat ad-hoc yang dibentuk untuk mendukung pelaksanaan
Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang di Provinsi
dan di Kabupaten dan mempunyai fungsi membantu pelaksanaan tugas

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

7.
8.

9.
10.

11.
12.
13.

14.
15.

16.

17.

18.
19.

20.

Ruang di Provinsi dan di Kabupaten dan mempunyai fungsi membantu


pelaksanaan tugas Gubernur dan Bupati dalam koordinasi penataan ruang
di daerah.
Peraturan Daerah adalah Peraturan Daerah Kabupaten.
Ruang adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang
udara, termasuk ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah,
tempat manusia dan makhluk lain hidup, melakukan kegiatan, dan
memelihara kelangsungan hidupnya.
Tata ruang adalah wujud struktur ruang dan pola ruang.
Struktur ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan
prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial
ekonomi masyarakat yang secara hierarkis memiliki hubungan fungsional.
Daerah Irigasi yang selanjutnya disebut DI adalah
Penataan ruang adalah suatu sistem proses perencanaan tata ruang,
pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.
Pola ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang
meliputi peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang untuk
fungsi budi daya.
Rencana Tata Ruang adalah hasil perencanaan tata ruang.
Peraturan zonasi adalah ketentuan yang mengatur tentang persyaratan
pemanfaatan ruang dan ketentuan pengendaliannya dan disusun untuk
setiap blok/zona peruntukan yang penetapan zonanya dalam rencana rinci
tata ruang.
Pusat Kegiatan Wilayah yang selanjutnya disebut PKW adalah kawasan
perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala provinsi atau
beberapa kabupaten/kota.
Pusat Kegiatan Lokal yang selanjutnya disebut PKL adalah kawasan
perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala kabupaten/kota
atau beberapa kecamatan.
Pusat Kegiatan Lokal promosi yang selanjutnya disebut PKLp adalah pusat
kegiatan yang dipromosikan untuk dikemudian hari ditetapkan sebagai PKL.
Pusat Pelayanan Kawasan yang selanjutnya disebut PPK adalah kawasan
perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala kecamatan atau
beberapa desa.
Pusat Pelayanan Lingkungan yang selanjutnya disebut PPL adalah pusat
permukiman yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala antar desa.

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

7.
8.

9.
10.

11.
12.
13.

14.
15.

16.

17.

18.
19.

20.
21.

Gubernur dan Bupati dalam koordinasi penataan ruang di daerah.


Peraturan Daerah adalah Peraturan Daerah Kabupaten.
Ruang adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang udara,
termasuk ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah, tempat
manusia dan makhluk lain hidup, melakukan kegiatan, dan memelihara
kelangsungan hidupnya.
Tata ruang adalah wujud struktur ruang dan pola ruang.
Struktur ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan
prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial
ekonomi masyarakat yang secara hierarkis memiliki hubungan fungsional.
Daerah Irigasi yang selanjutnya disebut DI adalah
Penataan ruang adalah suatu sistem proses perencanaan tata ruang,
pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.
Pola ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang
meliputi peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang untuk
fungsi budi daya.
Rencana Tata Ruang adalah hasil perencanaan tata ruang.
Peraturan zonasi adalah ketentuan yang mengatur tentang persyaratan
pemanfaatan ruang dan ketentuan pengendaliannya dan disusun untuk
setiap blok/zona peruntukan yang penetapan zonanya dalam rencana rinci
tata ruang.
Pusat Kegiatan Wilayah yang selanjutnya disebut PKW adalah kawasan
perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala provinsi atau
beberapa kabupaten/kota.
Pusat Kegiatan Lokal yang selanjutnya disebut PKL adalah kawasan
perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala kabupaten/kota atau
beberapa kecamatan.
Pusat Kegiatan Lokal promosi yang selanjutnya disebut PKLp adalah pusat
kegiatan yang dipromosikan untuk dikemudian hari ditetapkan sebagai PKL.
Pusat Pelayanan Kawasan yang selanjutnya disebut PPK adalah kawasan
perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala kecamatan atau
beberapa desa.
Pusat Pelayanan Lingkungan yang selanjutnya disebut PPL adalah pusat
permukiman yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala antar desa.
Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap
unsur terkait yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

21. Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap
unsur terkait yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek
administratif dan/atau aspek fungsional.
22. Sistem Jaringan Jalan adalah satu kesatuan jaringan jalan yang terdiri dari
sistem jaringan jalan primer dan sistem jaringan jalan sekunder yang terjalin
dalam hubungan hierarki.
23. Jalan adalah prasarana transportasi darat yang meliputi segala bagian jalan,
termasuk bangunan pelengkap dan perlengkapannya yang diperuntukkan
bagi lalu lintas, yang berada pada permukaan tanah, di atas permukaan
tanah, di bawah permukaan tanah dan/atau air, serta di atas permukaan air,
kecuali jalan kereta api, jalan lori, dan jalan kabel.
24. Jalan arteri primer adalah jalan yang menghubungkan secara berdaya guna
antarpusat kegiatan nasional atau antara pusat kegiatan nasional dengan
pusat kegiatan wilayah.
25. Jalan kolektor primer adalah jalan yang menghubungkan secara berdaya
guna antara pusat kegiatan nasional dengan pusat kegiatan lokal,
antarpusat kegiatan wilayah, anatar pusat kegiatan wilayah dengan pusat
kegiatan lokal.
26. Jalan lokal primer adalah jalan yang menghubungkan secara berdaya guna
pusat kegiatan nasional dengan pusat kegiatan lingkungan, antar pusat
kegiatan lokal, atau pusat kegiatan lokl dengan pusat kegiatan lingkungan,
serta antarpusat kegiatan lingkungan.
27. Lalu Lintas dan Angkutan Jalan yang selanjutnya disebut LLAJ adalah satu
kesatuan sistem yang terdiri atas Lalu Lintas, Angkutan Jalan, Jaringan Lalu
Lintas dan Angkutan Jalan, Prasarana Lalu Lintas dan Angkutan Jalan,
Kendaraan, Pengemudi, Pengguna Jalan, serta pengelolaannya.
28. Terminal adalah pangkalan Kendaraan Bermotor Umum yang digunakan
untuk mengatur kedatangan dan keberangkatan, menaikkan dan
menurunkan orang dan/atau barang, serta perpindahan moda angkutan.
29. Kawasan adalah wilayah dengan fungsi utama lindung dan budidaya.
30. Kawasan lindung adalah kawasan dengan fungsi utama melindungi
kelestarian lingkungan hidup, yang mencakup sumber daya alam dan
sumber daya buatan.
31. Pengelolaan Kawasan Lindung adalah upaya penetapan, pelestarian dan
pengendalian pemanfaatan kawasan lindung.
32. Kawasan Hutan Lindung adalah kawasan hutan yang memiliki sifat khas

administratif dan/atau aspek fungsional.


22. Sistem Jaringan Jalan adalah satu kesatuan jaringan jalan yang terdiri dari
sistem jaringan jalan primer dan sistem jaringan jalan sekunder yang terjalin
dalam hubungan hierarki.
23. Jalan adalah prasarana transportasi darat yang meliputi segala bagian jalan,
termasuk bangunan pelengkap dan perlengkapannya yang diperuntukkan
bagi lalu lintas, yang berada pada permukaan tanah, di atas permukaan
tanah, di bawah permukaan tanah dan/atau air, serta di atas permukaan air,
kecuali jalan kereta api, jalan lori, dan jalan kabel.
24. Jalan arteri primer adalah jalan yang menghubungkan secara berdaya guna
antarpusat kegiatan nasional atau antara pusat kegiatan nasional dengan
pusat kegiatan wilayah.
25. Jalan arteri primer (1) adalah jalan yang menghubungkan secara berdaya
guna antara pusat kegiatan nasional
26. Jalan arteri primer (2) adalah jalan yang menghubungkan secara berdaya
guna antara pusat kegiatan nasional dengan pusat kegiatan wilayah.
27. Jalan kolektor primer adalah jalan yang menghubungkan secara berdaya
guna antara pusat kegiatan nasional dengan pusat kegiatan lokal, antarpusat
kegiatan wilayah, anatar pusat kegiatan wilayah dengan pusat kegiatan lokal.
28. Jalan kolektor (1) adalah jalan yang menghubungkan secara berdaya guna
antara pusat kegiatan wilayah.
29. Jalan kolektor (2) adalah jalan yang menghubungkan secara berdaya guna
antara pusat kegiatan wilayah dengan pusat kegiatan lokal.
30. Jalan lokal primer adalah jalan yang menghubungkan secara berdaya guna
pusat kegiatan nasional dengan pusat kegiatan lingkungan, antar pusat
kegiatan lokal, atau pusat kegiatan lokl dengan pusat kegiatan lingkungan,
serta antarpusat kegiatan lingkungan.
31. Jalan lokal primer (1) adalah jalan yang menghubungkan secara berdaya
guna antara pusat kegiatan lokal.
32. Jalan lokal primer (2) adalah jalan yang menghubungkan secara berdaya
guna antara pusat kegiatan lokal dengan pusat pelayanan kawasan.
33. Jalan lingkungan primer adalah jalan yang menghubungkan secara berdaya
guna antara pusat pelayanan kawasan atau antara pusat pelayanan
kawasan dengan pusat pelayanan lingkungan.
34. Lalu Lintas dan Angkutan Jalan yang selanjutnya disebut LLAJ adalah satu
kesatuan sistem yang terdiri atas Lalu Lintas, Angkutan Jalan, Jaringan Lalu

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

33.

34.

35.

36.

37.

38.

39.

40.
41.

42.

43.

yang mampu memberikan perlindungan kepada kawasan sekitar maupun


bawahannya sebagai pengatur tata air, pencegah banjir dan erosi serta
memelihara kesuburan tanah.
Kawasan bergambut adalah kawasan yang unsur pembentuk tanahnya
sebagian besar berupa sisa-sisa bahan organik yang tertimbun dalam waktu
yang lama.
Kawasan Resapan air adalah daerah yang mempunyai kemampuan tinggi
untuk meresapkan air hujabn sehingga merupakan tempat pengisian air
bumi (akuifer) yang berguna sebagai sumber air.
Sempadan Pantai adalah kawasan tertentu sepanjang pantai yang
mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi
pantai.
Sempadan Sungai adalah kawasan sepanjang kiri kanan sungai, termasuk
sungai buatan/kanal/saluran irigasi primer, yang mempunyai manfaat
penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi sungai.
Kawasan Suaka Alam adalah kawasan dengan ciri khas tertentu baik di
darat maupun di perairan yang mempunyai fungsi pokok sebagai kawasan
pengawetan keragaman jenis tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya.
Kawasan pantai Berhutan Bakau adalah kawasan pesisir laut yang
merupakan habitat alami hutan bakau bakau (mangrove) yang berfungsi
memberi perlindungan kepada perikehidupan pantai dan lautan.
Kawasan Cagar Budaya dan Ilmu Pengetahuan adalah kawasan yang
merupakan lokasi bangunan hasil budaya manusia yang bernilai tinggi
maupun bentukan geologi alami yang khas.
Kawasan rawan bencana alam adalah kawasan yang sering berpotensi
tinggi mengalami bencana alam.
Daerah Aliran Sungai yang selanjutnya disingkat DAS adalah suatu wilayah
tertentu yang bentuk dan sifat alamnya merupakan satu kesatuan dengan
sungai dan anak-anak sungainya yang berfungsi menampung air yang
berasal dari curah hujan dan sumber air lainnya dan kemudian
mengalirkannya melalui sungai utama ke laut.
Kawasan budidaya adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama
dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber
daya manusia, dan sumber daya buatan.
Kawasan perdesaan adalah kawasan yang mempunyai kegiatan utama
pertanian termasuk pengelolaan sumber daya alam dengan susunan fungsi

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

35.

36.
37.

38.
39.

40.

41.

42.

43.

44.

45.

Lintas dan Angkutan Jalan, Prasarana Lalu Lintas dan Angkutan Jalan,
Kendaraan, Pengemudi, Pengguna Jalan, serta pengelolaannya.
Terminal adalah pangkalan Kendaraan Bermotor Umum yang digunakan
untuk mengatur kedatangan dan keberangkatan, menaikkan dan
menurunkan orang dan/atau barang, serta perpindahan moda angkutan.
Kawasan adalah wilayah dengan fungsi utama lindung dan budidaya.
Kawasan lindung adalah kawasan dengan fungsi utama melindungi
kelestarian lingkungan hidup, yang mencakup sumber daya alam dan sumber
daya buatan.
Pengelolaan Kawasan Lindung adalah upaya penetapan, pelestarian dan
pengendalian pemanfaatan kawasan lindung.
Kawasan Hutan Lindung adalah kawasan hutan yang memiliki sifat khas
yang mampu memberikan perlindungan kepada kawasan sekitar maupun
bawahannya sebagai pengatur tata air, pencegah banjir dan erosi serta
memelihara kesuburan tanah.
Kawasan bergambut adalah kawasan yang unsur pembentuk tanahnya
sebagian besar berupa sisa-sisa bahan organik yang tertimbun dalam waktu
yang lama.
Kawasan Resapan air adalah daerah yang mempunyai kemampuan tinggi
untuk meresapkan air hujabn sehingga merupakan tempat pengisian air bumi
(akuifer) yang berguna sebagai sumber air.
Sempadan Pantai adalah kawasan tertentu sepanjang pantai yang
mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi
pantai.
Sempadan Sungai adalah kawasan sepanjang kiri kanan sungai, termasuk
sungai buatan/kanal/saluran irigasi primer, yang mempunyai manfaat penting
untuk mempertahankan kelestarian fungsi sungai.
Ruang Terbuka Hijau kota yang selanjutnya disebut RTH adalah bagian dari
ruang-ruang terbuka (open spaces) suatu wilayah perkotaan yang diisi oleh
tumbuhan, tanaman, dan vegetasi (endemik, introduksi) guna mendukung
manfaat langsung dan/tidak langsung yang dihasilkan oleh RTH dalam kota
tersebut yaitu keamanan, kenyamanan, kesejahteraan, dan keindahan
wilayah perkotaan tersebut.
Kawasan Suaka Alam adalah kawasan dengan ciri khas tertentu baik di darat
maupun di perairan yang mempunyai fungsi pokok sebagai kawasan
pengawetan keragaman jenis tumbuhan dan satwa beserta ekosistemnya.

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

Direktorat Bina
Program, Ditjen
Cipta Karya,
Kementerian
Pekerjaan Umum

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

44.

45.

46.
47.
48.

49.

50.

51.
52.

53.

54.

55.

kawasan sebagai tempat permukiman perdesaan, pelayanan jasa


pemerintahan, pelayanan sosial dan kegiatan ekonomi.
Kawasan perkotaan adalah kawasan yang mempunyai kegiatan utama
bukan pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat
pemukiman perkotaan, pemusatan dan distribusi pelayanan jasa
pemerintahan, pelayanan sosial dan kegiatan ekonomi.
Kawasan strategis kabupaten adalah wilayah yang penataan ruangnya
diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup
kabupaten terhadap ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan.
Kawasan Hutan adalah wilayah tertentu yang ditunjuk dan atau ditetapkan
oleh pemerintah untuk dipertahankan keberadaannya sebagai hutan tetap.
Kawasan Pertahanan Negara adalah wilayah yang ditetapkan secara
nasional yang digunakan untuk kepentingan pertahanan.
Hutan adalah satu kesatuan ekosistem berupa hamparan lahan berisi
sumberdaya alam hayati yang didominasi pepohonan dalam persekutuan
alam lingkungannya, yang satu dengan lainnya tidak dapat dipisahkan.
Arahan sanksi adalah arahan untuk memberikan sanksi bagi siapa saja
yang melakukan pelanggaran pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan
rencana tata ruang yang berlaku.
Masyarakat adalah adalah orang perseorangan, kelompok orang termasuk
masyarakat hukum adat, korporasi, dan/atau pemangku kepentingan
nonpemerintah lain dalam penataan ruang.
Peran masyarakat adalah partisipasi aktif masyarakat dalam perencanaan
tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.
Visi adalah suatu pandangan ke depan yang menggambarkan arah dan
tujuan yang ingin dicapai serta menyatukan komitmen seluruh pihak yang
terlibat dalam pembangunan pada seluruh pihak yang terlibat dalam
pencapaian sasaran pembangunan.
Misi adalah komitmen dan panduan arah bagi pembangunan dan
pengelolaan wilayah kabupaten untuk mencapai visi pembangunan yang
telah ditetapkan di tingkat kabupaten.
Tujuan adalah nilai-nilai dan kinerja yang mesti dicapai dalam pembangunan
wilayah kabupaten berkaitan dalam kerangka visi dan misi yang telah
ditetapkan.
Strategi pengembangan adalah langkah-langkah penataan ruang dan
pengelolaannya yang perlu dilakukan untuk mencapai visi dan misi wilayah

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


46. Kawasan pantai Berhutan Bakau adalah kawasan pesisir laut yang
merupakan habitat alami hutan bakau bakau (mangrove) yang berfungsi
memberi perlindungan kepada perikehidupan pantai dan lautan.
47. Kawasan Cagar Budaya dan Ilmu Pengetahuan adalah kawasan yang
merupakan lokasi bangunan hasil budaya manusia yang bernilai tinggi
maupun bentukan geologi alami yang khas.
48. Kawasan rawan bencana alam adalah kawasan yang sering berpotensi tinggi
mengalami bencana alam.
49. Daerah Aliran Sungai yang selanjutnya disingkat DAS adalah suatu wilayah
tertentu yang bentuk dan sifat alamnya merupakan satu kesatuan dengan
sungai dan anak-anak sungainya yang berfungsi menampung air yang
berasal dari curah hujan dan sumber air lainnya dan kemudian
mengalirkannya melalui sungai utama ke laut.
50. Kawasan budidaya adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama
dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber
daya manusia, dan sumber daya buatan.
51. Kawasan perdesaan adalah kawasan yang mempunyai kegiatan utama
pertanian termasuk pengelolaan sumber daya alam dengan susunan fungsi
kawasan sebagai tempat permukiman perdesaan, pelayanan jasa
pemerintahan, pelayanan sosial dan kegiatan ekonomi.
52. Kawasan perkotaan adalah kawasan yang mempunyai kegiatan utama bukan
pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat pemukiman
perkotaan, pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan,
pelayanan sosial dan kegiatan ekonomi.
53. Kawasan strategis kabupaten adalah wilayah yang penataan ruangnya
diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup
kabupaten terhadap ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan.
54. Kawasan Hutan adalah wilayah tertentu yang ditunjuk dan atau ditetapkan
oleh pemerintah untuk dipertahankan keberadaannya sebagai hutan tetap.
55. Kawasan Pertahanan Negara adalah wilayah yang ditetapkan secara
nasional yang digunakan untuk kepentingan pertahanan.
56. Hutan adalah satu kesatuan ekosistem berupa hamparan lahan berisi
sumberdaya alam hayati yang didominasi pepohonan dalam persekutuan
alam lingkungannya, yang satu dengan lainnya tidak dapat dipisahkan.
57. Arahan sanksi adalah arahan untuk memberikan sanksi bagi siapa saja yang
melakukan pelanggaran pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


kabupaten yang telah ditetapkan.

III

TUJUAN, KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENATAAN RUANG


3.1 Tujuan Penataan Ruang

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

rencana tata ruang yang berlaku.


58. Masyarakat adalah adalah orang perseorangan, kelompok orang termasuk
masyarakat hukum adat, korporasi, dan/atau pemangku kepentingan
nonpemerintah lain dalam penataan ruang.
59. Peran masyarakat adalah partisipasi aktif masyarakat dalam perencanaan
tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.
60. Visi adalah suatu pandangan ke depan yang menggambarkan arah dan
tujuan yang ingin dicapai serta menyatukan komitmen seluruh pihak yang
terlibat dalam pembangunan pada seluruh pihak yang terlibat dalam
pencapaian sasaran pembangunan.
61. Misi adalah komitmen dan panduan arah bagi pembangunan dan
pengelolaan wilayah kabupaten untuk mencapai visi pembangunan yang
telah ditetapkan di tingkat kabupaten.
62. Tujuan adalah nilai-nilai dan kinerja yang mesti dicapai dalam pembangunan
wilayah kabupaten berkaitan dalam kerangka visi dan misi yang telah
ditetapkan.
63. Strategi pengembangan adalah langkah-langkah penataan ruang dan
pengelolaannya yang perlu dilakukan untuk mencapai visi dan misi wilayah
kabupaten yang telah ditetapkan.
TUJUAN, KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENATAAN RUANG
3.1 Tujuan Penataan Ruang

BAB II
TUJUAN, KEBIJAKAN DAN STRATEGI

BAB II
TUJUAN, KEBIJAKAN DAN STRATEGI

Bagian Kesatu
Tujuan

Bagian Kesatu
Tujuan

Pasal 3
Tujuan penataan ruang kabupaten mewujudkan wilayah kabupaten sebagai pusat
jasa dan agroindustri yang berdaya saing dengan mengoptimalkan posisi
strategis dan potensi perkebunan dan industri yang berwawasan lingkungan dan
berkelanjutan.

Pasal 2
Tujuan penataan ruang kabupaten mewujudkan wilayah kabupaten sebagai pusat
jasa dan agroindustri yang berdaya saing dengan mengoptimalkan posisi strategis
dan potensi perkebunan dan industri yang berwawasan lingkungan dan
berkelanjutan.

3.2 Kebijakan Penataan Ruang

3.2 Kebijakan Penataan Ruang

Direktorat Wilayah
Pertahanan, Ditjen

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Bagian Kedua
Kebijakan dan Strategi

Bagian Kedua
Kebijakan dan Strategi

Pasal 3
Kebijakan penataan ruang wilayah kabupaten terdiri atas:
a. penguatan peran sentrasentra perkotaan;
b. peningkatan aksesibilitas internal dan eksternal kabupaten;
c. peningkatan pelayanan infrastruktur; dan
d. pemantapan pola pemanfaatan kawasan budidaya dan kawasan lindung.
3.3 Strategi Penataan Ruang

Pasal 3
Kebijakan penataan ruang wilayah kabupaten terdiri atas:
a. penguatan peran sentrasentra perkotaan;
b. peningkatan aksesibilitas internal dan eksternal kabupaten;
c. peningkatan pelayanan infrastruktur;
d. pemantapan pola pemanfaatan kawasan budidaya dan kawasan lindung; dan
e. peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara.
3.3 Strategi Penataan Ruang

Pasal 4
(1) Strategi penguatan peran sentrasentra perkotaan sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 3 huruf a meliputi :
a. mengembangkan pusat perdagangan dan jasa;
b. mengembangkan pusat agroindustri dan transportasi laut;
c. mengembangkan pusat perdagangan dan transportasi udara;
d. mengembangkan ibu kota kecamatan lainnya sebagai PPL; dan
e. mengembangkan kawasan strategis perkotaan.
(2) Strategi peningkatan aksesibilitas internal dan eksternal kabupaten
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi :
a. mengembangkan jaringan transportasi darat, laut dan udara;
b. meningkatkan aksesibilitas antara pusat-pusat pelayanan dengan
desa-desa sekitarnya;
c. membangun bandara udara dan pelabuhan laut; dan
d. mengembangkan jaringan rel kereta api.
(3) Strategi untuk peningkatan pelayanan infrastruktur sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf c, meliputi :
a. menyediakan fasilitas pendidikan, kesehatan, perniagaan dengan
orientasi pelayanan skala regional;
b. memfasilitasi perkembangan kegiatan perbankan dan jasa lainnya;
c. membangun jaringan listrik ke desa-desa yang belum terlayani;
d. membangun jaringan telekomunikasi ke desa-desa yang belum
terlayani;
e. mengembangkan sistem pengelolaan persampahan secara terpadu

Pasal 4
(1) Strategi penguatan peran sentrasentra perkotaan sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 3 huruf a, terdiri atas:
a. mengembangkan pusat perdagangan dan jasa;
b. mengembangkan pusat agroindustri dan transportasi laut;
c. mengembangkan pusat perdagangan dan transportasi udara;
d. mengembangkan ibu kota kecamatan lainnya sebagai PPL; dan
e. mengembangkan kawasan strategis perkotaan.
(2) Strategi peningkatan aksesibilitas internal dan eksternal kabupaten
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 huruf b, terdiri atas:
a. mengembangkan jaringan transportasi darat, laut dan udara;
b. meningkatkan aksesibilitas antara pusat-pusat pelayanan dengan
desa-desa sekitarnya;
c. membangun bandara udara dan pelabuhan laut; dan
d. mengembangkan jaringan rel kereta api.
(3) Strategi untuk peningkatan pelayanan infrastruktur sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 3 huruf c, terdiri atas:
a. menyediakan fasilitas pendidikan, kesehatan, perniagaan dengan
orientasi pelayanan skala regional;
b. memfasilitasi perkembangan kegiatan perbankan dan jasa lainnya;
c. membangun jaringan listrik ke desa-desa yang belum terlayani;
d. membangun jaringan telekomunikasi ke desa-desa yang belum
terlayani;
e. mengembangkan sistem pengelolaan persampahan secara terpadu

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN
Strategi
Pertahanan,
Kementerian
Pertahanan.

Direktorat Wilayah
Pertahanan, Ditjen
Strategi
Pertahanan,
Kementerian
Pertahanan.

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

dan berwawasan lingkungan;


mengembangkan sistem pengelolaan air limbah secara terpadu dan
berwawasan lingkungan;
g. mengembangkan sistem jaringan air bersih di PKW, PKL dan PPL,
serta pada desa-desa rawan air bersih;
h. mengembangkan sistem jaringan drainase di perkotaan dan wilayah
rawan banjir; dan
i.
mengoptimalkan pelayanan jaringan sumber daya air.
(4) Strategi pemantapan pola pemanfaatan kawasan budidaya dan kawasan
lindung terdiri atas:
a. memantapkan batas kawasan lindung;
b. melakukan pengelolaan terhadap kawasan lindung demi menjaga
kelestariannya;
c. menyediakan lahan bagi pengembangan kegiatan industri serta
penyediaan fasilitas pendukung;
d. meningkatkan produktifitas kegiatan perikanan tangkap di wilayah
pesisir;
e. mengoptimalkan pemanfaatan kawasan perkebunan kelapa sawit,
karet dan tanaman keras lainnya;
f. mengoptimalkan pemanfaatan kawasan pertanian lahan kering;
g. mengoptimalkan pemanfaatan kawasan pertanian lahan basah;
h. mengoptimalkan kegiatan peternakan; dan
i.
mengembangkan kawasan perkotaan.

dan berwawasan lingkungan;


mengembangkan sistem pengelolaan air limbah secara terpadu dan
berwawasan lingkungan;
g. mengembangkan sistem jaringan air minum di PKW, PKL dan PPL,
serta pada desa-desa rawan air minum;
h. mengembangkan sistem jaringan drainase di perkotaan dan wilayah
rawan banjir; dan
i.
mengoptimalkan pelayanan jaringan sumber daya air.
(4) Strategi pemantapan pola pemanfaatan kawasan budidaya dan kawasan
lindung dalam Pasal 3 huruf d, terdiri atas:
a. memantapkan batas kawasan lindung;
b. melakukan pengelolaan terhadap kawasan lindung demi menjaga
kelestariannya;
c. menyediakan lahan bagi pengembangan kegiatan industri serta
penyediaan fasilitas pendukung;
d. meningkatkan produktifitas kegiatan perikanan tangkap di wilayah
pesisir;
e. mengoptimalkan pemanfaatan kawasan perkebunan kelapa sawit,
karet dan tanaman keras lainnya;
f. mengoptimalkan pemanfaatan kawasan pertanian lahan kering;
g. mengoptimalkan pemanfaatan kawasan pertanian lahan basah;
h. mengoptimalkan kegiatan peternakan; dan
i.
mengembangkan kawasan perkotaan.
(5) Strategi untuk peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan
keamanan negara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 huruf e, terdiri
atas:
a. mendukung penetapan kawasan peruntukan pertahanan dan
keamanan;
b. mengembangkan budidaya secara selektif di dalam dan di sekitar
kawasan untuk menjaga fungsi pertahanan dan keamanan;
c. mengembangkan kawasan lindung dan/atau kawasan budidaya tidak
terbangun di sekitar kawasan pertahanan dan keamanan negara
sebagai zona penyangga yang memisahkan kawasan tersebut dengan
kawasan budidaya terbangun; dan
d. turut serta memelihara dan menjaga aset-aset pertahanan dan
keamanan.

f.

f.

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No
IV

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

RENCANA STRUKTUR RUANG WILAYAH


BAB III
RENCANA STRUKTUR RUANG
WILAYAH KABUPATEN LABUHAN BATU
Bagian Kesatu
Umum

RENCANA STRUKTUR RUANG WILAYAH


BAB III
RENCANA STRUKTUR RUANG
WILAYAH KABUPATEN LABUHAN BATU
Bagian Kesatu
Umum

Pasal 5
(1) Rencana struktur ruang wilayah kabupaten, terdiri atas:
a. rencana sistem pusat kegiatan dan
b. rencana sistem jaringan prasarana lainnya.
(2) Rencana struktur ruang wilayah kabupaten digambarkan pada peta rancana
struktur ruang kabupaten dengan skala minimal 1:50.000 sebagaimana
tercantum dalam Lampiran I yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari
Peraturan Daerah ini.
4.1 Rencana Sistem Pusat Kegiatan
Bagian Kedua
Rencana Sistem Pusat Kegiatan

Pasal 5
(1) Rencana struktur ruang wilayah kabupaten, terdiri atas:
a. rencana sistem pusat kegiatan dan
b. rencana sistem jaringan prasarana wilayah.
(2) Rencana struktur ruang wilayah kabupaten digambarkan pada peta rancana
struktur ruang kabupaten dengan skala minimal 1:50.000 sebagaimana
tercantum dalam Lampiran I yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari
Peraturan Daerah ini.
4.1 Rencana Sistem Pusat Kegiatan
Bagian Kedua
Rencana Sistem Pusat Kegiatan

Pasal 6
Rencana sistem pusat kegiatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (1)
huruf a, terdiri atas:
a. sistem perkotaan; dan
b. sistem perdesaan.

Pasal 6
Rencana sistem pusat kegiatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (1)
huruf a, terdiri atas:
a. sistem perkotaan; dan
b. sistem perdesaan.

Pasal 7
(1) Sistem perkotaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 huruf a, terdiri
atas:
a. PKW;
b. PKL;
c. PKLp; dan
d. PPK.
(2) PKW sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, meliputi Kawasan
Perkotaan Rantauprapat;
(3) PKL sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi:
a. Aek Nabara; dan

Pasal 7
(1) Sistem perkotaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 huruf a, terdiri atas:
a. PKW;
b. PKL;
c. PKLp; dan
d. PPK.
(2) PKW sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, meliputi Kawasan
Perkotaan Rantauprapat;
(3) PKL sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi:
a. Aek Nabara; dan
b. Labuhan Bilik;

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN
Subdit
Pengaturan,
Direktorat
Perkotaan, Ditjen
Penataan Ruang,
Kementerian
Pekerjaan Umum

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

b. Labuhan Bilik;
(4) PKLp sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, meliputi Kawasan
Perkotaan Sungai Berombang; dan
(5) PPK sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d, meliputi:
a. Negeri Lama;
b. Tanjung Sarang Elang;
c. Pangkatan; dan
d. Janji.

(4) PKLp sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, meliputi Kawasan
Perkotaan Sungai Berombang; dan
(5) PPK sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d, meliputi:
a. Negeri Lama;
b. Tanjung Sarang Elang;
c. Pangkatan; dan
d. Janji.

Pasal 8
(1) Sistem perdesaaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 huruf b, terdiri
atas PPL;
(2) PPL sebagaimana dimksud pada ayat (1) meliputi
a. Kecamatan Bilah Barat;
b. Kecamatan Bilah Hulu;
c. Kecamatan Pangkatan;
d. Kecamatan Bilah Hilir;
e. Kecamatan Panai Hulu;
f. Kecamatan Panai Tengah; dan
g. Kecamatan Panai Hilir.
4.2 Rencana Sistem Prasarana Wilayah
Bagian Ketiga
Rencana Sistem Jaringan Prasarana Wilayah
Pasal 9
(1) Rencana Sistem Jaringan Prasarana Wilayah yang dimaksud dalam Pasal 8
ayat (1) huruf b, meliputi:
a. sistem jaringan prasarana utama; dan
b. sistem jaringan prasarana lainnya.
(2) Rencana sistem jaringan prasarana wilayah Kabupaten sebagaimana
dimaksud dalam ayat (1) digambarkan pada peta rencana sistem jaringan
prasarana wilayah kabupaten sebagaimana tercantum dalam Lampiran I
yang merupakan bagian tidak terpisahkan
4.2.1 Sistem Jaringan Prasarana Utama
Paragraf 1
Sistem Jaringan Prasarana Utama

Pasal 8
(1) Sistem perdesaaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 huruf b, berupa
PPL.
(2) PPL sebagaimana dimksud pada ayat (1) meliputi
a. Kecamatan Bilah Barat;
b. Kecamatan Bilah Hulu;
c. Kecamatan Pangkatan;
d. Kecamatan Bilah Hilir;
e. Kecamatan Panai Hulu;
f. Kecamatan Panai Tengah; dan
g. Kecamatan Panai Hilir.
4.2 Rencana Sistem Prasarana Wilayah
Bagian Ketiga
Rencana Sistem Jaringan Prasarana Wilayah
Pasal 9
(1) Rencana Sistem Jaringan Prasarana Wilayah yang dimaksud dalam Pasal 8
ayat (1) huruf b, meliputi:
a. sistem jaringan prasarana utama; dan
b. sistem jaringan prasarana lainnya.
(2) Rencana sistem jaringan prasarana wilayah Kabupaten sebagaimana
dimaksud dalam ayat (1) digambarkan pada peta rencana sistem jaringan
prasarana wilayah kabupaten sebagaimana tercantum dalam Lampiran II
yang merupakan bagian tidak terpisahkan
4.2.1 Sistem Jaringan Prasarana Utama
Paragraf 1
Sistem Jaringan Prasarana Utama

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Pasal 10
Sistem jaringan prasarana utama sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat
(1) huruf a, terdiri atas:
a. sistem jaringan transportasi darat;
b. sistem perkeretaapian;
c. sistem jaringan transportasi laut; dan
d. sistem jaringan transportasi udara.

Pasal 10
Sistem jaringan prasarana utama sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (1)
huruf a, terdiri atas:
a. sistem jaringan transportasi darat;
b. sistem perkeretaapian;
c. sistem jaringan transportasi laut; dan
d. sistem jaringan transportasi udara.

1 .Sistem jaringan transportasi darat


Pasal 11
(1) Sistem jaringan transportasi darat terdiri atas:
a. jaringan lalu lintas dan angkutan jalan; dan
b. jaringan angkutan sungai, danau, dan penyebrangan.
(2) Jaringan lalu lintas dan angkutan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf a, terdiri atas:
a. jaringan jalan dan jembatan;
b. jaringan prasarana LLAJ; dan
c. jaringan pelayanan LLAJ.

1 .Sistem jaringan transportasi darat


Pasal 11
(1) Sistem jaringan transportasi darat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10
huruf a, terdiri atas:
a. jaringan lalu lintas dan angkutan jalan; dan
b. jaringan angkutan sungai, danau, dan penyebrangan.
(2) Jaringan lalu lintas dan angkutan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf a, terdiri atas:
a. jaringan jalan dan jembatan;
b. jaringan prasarana LLAJ; dan
c. jaringan pelayanan LLAJ.

Pasal 12
(1) Jaringan jalan dan jembatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (2)
huruf b, terdiri atas:
a. jalan nasional;
b. jalan provinsi;
c. jalan kabupaten; dan
d. jembatan
(2) Jaringan jalan nasional sebagaimana yang dimaksud pada ayat (1) huruf a,
meliputi :
a. Batas Kabupaten Asahan Batas Kota Rantauprapat;
b. Jalan Lingkar Rantauprapat;
c. Batas Kota Rantauprapat Aek Nabara;
d. Jalan H.M Said Rantauprapat; dan
e. Aek Nabara Simpang Kota Pinang.
(3) Rencana pengembangan jaringan jalan nasional, meliputi rencana

(1)

(2)

(3)

Pasal 12
Jaringan jalan dan jembatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat
(2) huruf a, terdiri atas:
a. jaringan jalan tol;
b. jaringan jalan arteri primer;
c. jaringan jalan kolektor primer;
d. rencana pengembangan jaringan jalan;
e. rencana peningkatan kondisi jaringan jalan; dan
f.
rencana pembangunan jembatan.
Jaringan jalan tol sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a berupa
rencana pembangunan jalan tol ruas jalan Medan Batas Provinsi
Sumatera.
Jaringan jalan arteri primer sebagaimana yang dimaksud pada ayat (1) huruf
b, meliputi :

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

Direktorat Bina
Program,Ditjen
Bina
Marga,
Kementerian
Pekerjaan
Umum
Subdit
Pengaturan,
Direktorat
Perkotaan,
Ditjen Penataan
Ruang,
Kementerian
Pekerjaan
Umum

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

pembangunan jalan tol ruas jalan Medan Batas Provinsi Sumatera;

(4) Jaringan jalan Arteri Primer yang merupakan jalan nasional, meliputi :
a. Batas Kabupaten Asahan Batas Kota Rantauprapat;
b. Jalan Lingkar Rantauprapat;
c. Batas Kota Rantauprapat Aek Nabara;
(4)
d. Jalan H.M Said Rantauprapat; dan
e. Aek Nabara Simpang Kota Pinang.
(5) Jaringan jalan provinsi sebagaimana yang dimaksud pada ayat (1) huruf b,

(6)
(7)

(8)

(9)
(10)

meliputi :
a. Aek Nabara Tanjung Sarang Elang;
b. Simpang Ajamu Labuhan Bilik Sei Berombang;
c. Sigambal Batas Kabupaten Padang Lawas Utara; dan
d. Batas Tapanuli Utara Aek Kota Batu.
Rencana pengembangan jaringan jalan provinsi, berupa pengembangan
Jalan Susur Pantai Timur Sumatera Utara dari Kabupaten Langkat yang
melintasi Kabupaten Labuhan Batu di Tanjung Sarang Elang.
Jaringan jalan Kolektor 2 (K2) yang merupakan jalan Provinsi, meliputi :
a. Aek Nabara Tanjung Sarang Elang (K-2);
b. Simpang Ajamu Labuhan Bilik Sei Berombang (K-2);
c. Sigambal Batas Kabupaten Padang Lawas Utara (K-2);
d. Batas Tapanuli Utara Aek Kota Batu (K-2); dan
e. Kota Rantauprapat Utara.
Jaringan jalan kabupaten sebagaimana yang dimaksud pada ayat (1) huruf
c, terdiri atas:
a. jalan lokal primer; dan
b. jalan lingkungan primer.
Rencana jaringan jalan kabupaten terdiri atas:
a. peningkatan kondisi jaringan jalan di wilayah pesisir; dan
b. peningkatan kondisi jaringan jalan lokal primer dan lingkungan primer.
Jembatan sebagaimana yang dimaksud pada ayat (1) huruf d, terdiri atas:
a. pembangunan jembatan yang menghubungkan Desa Pulau Intan
Kecamatan Bilah Hilir dengan Kecamatan Pangkatan; dan
b. pembangunan / rehabilitasi jembatan di semua kecamatan.
Pasal 13

(5)

(6)

(7)

(1)

(2)
(3)

a. Batas Kabupaten Asahan Batas Kota Rantauprapat;


b. Jalan Lingkar Rantauprapat;
c. Batas Kota Rantauprapat Aek Nabara;
d. Jalan H.M Said Rantauprapat; dan
e. Aek Nabara Simpang Kota Pinang.
Jaringan jalan kolektor primer sebagaimana yang dimaksud pada ayat (1)
huruf c yang merupakan jalan Provinsi, meliputi :
a. Aek Nabara Tanjung Sarang Elang;
b. Simpang Ajamu Labuhan Bilik Sei Berombang;
c. Sigambal Batas Kabupaten Padang Lawas Utara;
d. Batas Tapanuli Utara Aek Kota Batu (K-2); dan
e. Kota Rantauprapat Panai Hilir
Rencana pengembangan jaringan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf d, berupa pengembangan Jalan Susur Pantai Timur Sumatera
Utara dari Kabupaten Langkat yang melintasi Kabupaten Labuhan Batu di
Tanjung Sarang Elang.
Rencana peningkatan jaringan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf e, terdiri atas:
a. peningkatan kondisi jaringan jalan di wilayah pesisir; dan
b. peningkatan kondisi jaringan jalan lokal primer dan lingkungan primer.
Rencana pembangunan jembatan sebagaimana yang dimaksud pada ayat
(1) huruf f, meliputi:
a. pembangunan jembatan yang menghubungkan Desa Pulau Intan
Kecamatan Bilah Hilir dengan Kecamatan Pangkatan; dan
b. pembangunan / rehabilitasi jembatan di semua kecamatan.
Pasal 13
Jaringan prasarana LLAJ sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (2)
huruf b, terdiri atas:
a. terminal penumpang; dan
b. rencana pengembangan terminal penumpang
Terminal penumpang sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, berupa
terminal tipe B Rantauprapat.
Rencana pengembangan terminal penumpang sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) huruf b, meliputi:
a. peningkatan terminal tipe B rantauprapat menjadi terminal tipe A;

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


(1)
(2)
(3)

(1)

(2)

(3)

Jaringan prasarana LLAJ sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (2)


huruf b, berupa terminal penumpang.
Terminal penumpang sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, berupa
terminal tipe B Rantauprapat.
Rencana pengembangan terminal penumpang, meliputi:
a. peningkatan terminal tipe B rantauprapat menjadi terminal tipe A;
b. pembangunan terminal baru tipe B di Labuhan Bilik; dan
c. pengembangan terminal-terminal C di setiap PKL dan PPK lainnya.
Pasal 14
Jaringan pelayanan LLAJ sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (2)
huruf c, terdiri atas:
a. jaringan trayek angkutan penumpang; dan
b. jaringan lintas angkutan barang.
Jaringan trayek angkutan orang sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf
a, meliputi:
a. rencana pengembangan jalur angkutan umum Antar Kota Antar Provinsi
(AKAP), melintasi ruas jalan :
1) Rantauprapat Pekanbaru; dan
2) Rantauprapat Dumai.
b. rencana pengembangan jalur angkutan umum Antar Kota Dalam
Provinsi (AKDP), melintasi ruas jalan :
1) Rantauprapat Medan;
2) Rantauprapat Sigura-gura Doloksanggul;
3) Rantauprapat Gunungtua Sipirok;
4) Rantauprapat Aeknabara - Negeri Lama; dan
5) Rantauprapat Aeknabara Pangakatan.
c. pengadaan angkutan umum perintis.
Jaringan lintas angkutan barang sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b, meliputi:
a. Rantauprapat Aeknabara Negeri Lama; dan
b. Rantauprapat Aeknabar Pangkatan.
Pasal 15

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


b. pembangunan terminal baru tipe B di Labuhan Bilik; dan
c. pengembangan terminal-terminal C di setiap PKL dan PPK lainnya.

(1)

(2)

(3)

Pasal 14
Jaringan pelayanan LLAJ sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (2)
huruf c, terdiri atas:
a. jaringan trayek angkutan penumpang; dan
b. jaringan lintas angkutan barang.
Jaringan trayek angkutan orang sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf
a, meliputi:
a. rencana pengembangan jalur angkutan umum Antar Kota Antar Provinsi
(AKAP), melintasi ruas jalan :
1) Rantauprapat Pekanbaru; dan
2) Rantauprapat Dumai.
b. rencana pengembangan jalur angkutan umum Antar Kota Dalam Provinsi
(AKDP), melintasi ruas jalan :
1) Rantauprapat Medan;
2) Rantauprapat Sigura-gura Doloksanggul;
3) Rantauprapat Gunungtua Sipirok;
4) Rantauprapat Aeknabara - Negeri Lama; dan
5) Rantauprapat Aeknabara Pangakatan.
c. rencana pengembangan jalur angkutan umum perdesaaan (Angkudes),
meliputi:
1) ruas jalan kolektor;
2) jalan kota;
3) jalan lingkungan; dan
4) jalan desa.
d. pengadaan angkutan umum perintis.
Jaringan lintas angkutan barang sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf
b, meliputi:
a. Rantauprapat Aeknabara Negeri Lama; dan
b. Rantauprapat Aeknabar Pangkatan.

Pasal 15
Jaringan angkutan sungai, danau, dan penyebrangan sebagaimana dimaksud

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Jaringan angkutan sungai, danau, dan penyebrangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (1) huruf b, merupakan pelayanan angkutan sungai yang
dalam Pasal 11 ayat (1) huruf b, terdiri atas:
meliputi Tanjung Sarang Elang Labuhan Bilik Sungai Berombang Sungai
a. alur pelayaran;
Pegantungan.
b. lintas penyeberangan;
c. pelabuhan sungai dan pelabuhan danau; dan
d. pelabuhan penyeberangan.
2. Rencana sistem perkeretaapian
2. Rencana sistem perkeretaapian
Pasal 16
Pasal 16
(1) Sistem perkeretaapian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 huruf b, (1) Sistem perkeretaapian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 huruf b,
meliputi:
meliputi:
a. rencana jaringan kereta api; dan
a. rencana jaringan kereta api; dan
b. rencana pengembangan stasiun kereta api
b. rencana pengembangan stasiun kereta api
(2) Rencana jaringan kereta api
(2) Rencana jaringan kereta api, meliputi:
a. pengembangan jaringan rel kereta api dari Kota Rantauprapat ke Kota
a. jaringan rel kereta api dari Kota Rantauprapat ke Kota Pinang; dan
Pinang Provinsi Riau yang merupakan bagian dari pengembangan rel
b. jaringan rel kereta api dari Aeknabara ke Tanjung Sarang Elang.
KA pantai timur Sumatera; dan
(3) Rencana pengembangan stasiun kereta api, meliputi:
b. pengembangan jalur rel pencabangan dari jaringan di atas dengan ruas
a. peningkatan pelayanan Stasiun Rantauprapat di Kota Rantauprapat; dan
Rantauprapat - Gunung Tua Padangsidempuan Sibolga.
b. pembangunan stasiun kereta api baru di Aek Nabara dan Tanjung
(3) Rencana pengembangan stasiun kereta api
Sarang Elang sebagai bagian pembangunan jalur rel kereta api baru ke
a. peningkatan pelayanan Stasiun Rantauprapat di Kota Rantauprapat;
arah Kota Pinang.
dan
b. pembangunan stasiun kereta api baru di Aek Nabara sebagai bagian
pembangunan jalur rel baru ke arah Kota Pinang.
3. Sistem transportasi laut
3. Sistem transportasi laut
Pasal 17
Pasal 17
(1) Sistem transportasi laut sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 huruf c,
(1) Sistem transportasi laut sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 huruf c,
meliputi:
meliputi:
a. pelabuhan laut; dan
a. pelabuhan laut; dan
b. alur pelayaran.
b. alur pelayaran.
(2)
Pelabuhan laut sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, meliputi:
(2) Pelabuhan laut sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, meliputi:
a. rencana pengembangan Pelabuhan Pengumpul Nasional Tanjung
a. rencana pengembangan Pelabuhan Pengumpul Nasional Tanjung
Sarang Elang; dan
Sarang Elang; dan
b.
rencana pengembangan Pelabuhan Pengumpul Nasional Sei
b. rencana pengembangan Pelabuhan Pengumpul Nasional Sei
Berombang.
Berombang .
(3)
Alur
pelayaran sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi
(3) Alur pelayaran sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi
rencana pengembangan pada jalur Pelabuhan Tanjung Sarang Elang ke

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


rencana pengembangan pada jalur Pelabuhan Tanjung Sarang Elang ke
Pelabuhan Labuhanbilik.
4. Sistem Transportasi Udara
Pasal 18
Sistem transportasi udara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 huruf c,
berupa rencana pembangunan bandar udara di Kecamatan Bilah Hulu
(Aeknabara).

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

Pelabuhan Labuhanbilik.

Pasal 18
Sistem transportasi udara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 huruf d, berupa
rencana pembangunan bandar udara di Kecamatan Bilah Hulu (Aeknabara).

4.2.2 Sistem Jaringan Prasarana lainnya


Pasal 19
Sistem jaringan prasarana lainnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (1)
huruf b, meliputi:
a. sistem jaringan energi;
b. sistem jaringan telekomunikasi;
c. sistem jaringan sumber daya air; dan
d. gistem jaringan prasarana lingkungan.
1. Sistem Jaringan Energi
Paragraf 3
Sistem Jaringan Energi

4.2.2 Sistem Jaringan Prasarana lainnya


Pasal 19
Sistem jaringan prasarana lainnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 9 ayat (1)
huruf b, meliputi:
a. sistem jaringan energi;
b. sistem jaringan telekomunikasi;
c. sistem jaringan sumber daya air; dan
d. sistem jaringan prasarana lingkungan.

Pasal 20

Pasal 20

1. Sistem Jaringan Energi


Paragraf 3
Sistem Jaringan Energi

(1) Sistem jaringan energi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 huruf a, (1) Sistem jaringan energi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 huruf a, terdiri
atas:
terdiri atas:
a. gardu induk;
a. pembangkit listrik; dan
b. pembangkit listrik; dan
b. jaringan listrik.
c. jaringan listrik.
(2) Pembangkit listrik sebagimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, meliputi:
a. pembangunan pembangkit listrik dengan memanfaatkan tenaga diesel (2) Gardu induk sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, meliputi:
a. gardu induk di Rantauprapat Kecamatan Rantau Utara;
berlokasi jauh dari pusat permukiman; dan
b. gardu induk di Labuhan Bilik Kecamatan Panai Tengah; dan
b. pembangunan pembangkit listrik dengan memanfaatkan tenaga
c. rencana pembangunan gardu induk di Tanjung haloban di Kecamatan
gelombang laut pada kawasan pantai di Kecamatan Panai Hilir.
Bilah Hilir.
(3) Jaringan listrik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, terdiri atas:
(3) Pembangkit listrik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi:
a. rencana pengembangan jaringan listrik;
a. pembangunan pembangkit listrik dengan memanfaatkan tenaga diesel
b. rencana pemasangan jaringan listrik;
berlokasi jauh dari pusat permukiman; dan
c. rencana penambahan daya listrik; dan
b. pembangunan pembangkit listrik dengan memanfaatkan tenaga
d. rencana penambahan jaringan listrik.

Badan
Geologi,
Kementerian
ESDM

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

(4) Rencana pemasangan jaringan listrik sebagaimana dimaksud pada ayat (3)
huruf a, meliputi:
a. Kecamatan Panai Tengah; dan
b. Kecamatan Panai Hilir.
(5) Rencana penambahan daya listrik sebagaimana dimaksud pada ayat (3)
hurub, meliputi:
a. Kecamatan Bilahhulu; dan
b. Kecamatan Rantauselatan.
(6) Rencana penambahan jaringan listrik sebagaimana dimaksud pada ayat (3)
huruf c, meliputi:
a. Kecamatan Bilahhulu, meliputi;
1) Dusun Pondok Indomi; dan
2) Pondok Papan (Desa Bandar Tinggi);
b. Kecamatan Pangkatan, meliputi:
1) Dusun Setia (Desa Sennah); dan
2) Dusun Siborong-Borong (Desa Kp. Padang);
c. Kecamatan Bilahhilir, meliputi:
1) Lingkungan Pintasan (Kel. Negeri Baru); dan
2) Dusun Sei Kasih Dalam (Desa Sei Kasih)
d. Kecamatan Panaihulu, meliputi beberapa dusun yang belum terdapat
jaringan listrik.

gelombang laut pada kawasan pantai di Kecamatan Panai Hilir.


(4) Jaringan listrik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, terdiri atas:
a. rencana pemasangan jaringan listrik;
b. rencana penambahan daya listrik; dan
c. rencana penambahan jaringan listrik.
(5) Rencana pemasangan jaringan listrik sebagaimana dimaksud pada ayat (4)
huruf a, meliputi:
a. Kecamatan Panai Tengah; dan
b. Kecamatan Panai Hilir.
(6) Rencana penambahan daya listrik sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf
b, meliputi:
a. Kecamatan Bilahhulu; dan
b. Kecamatan Rantauselatan.
(7) Rencana penambahan jaringan listrik sebagaimana dimaksud pada ayat (3)
huruf c, meliputi:
a. Kecamatan Bilahhulu, meliputi;
1) Dusun Pondok Indomi; dan
2) Pondok Papan (Desa Bandar Tinggi);
b. Kecamatan Pangkatan, meliputi:
1) Dusun Setia (Desa Sennah); dan
2) Dusun Siborong-Borong (Desa Kp. Padang);
c. Kecamatan Bilahhilir, meliputi:
1) Lingkungan Pintasan (Kel. Negeri Baru); dan
2) Dusun Sei Kasih Dalam (Desa Sei Kasih)
d. Kecamatan Panaihulu, meliputi beberapa dusun yang belum terdapat
jaringan listrik.
2. Sistem Jaringan Telekomunikasi
Paragraf 4
Sistem Jaringan Telekomunikasi

2. Sistem Jaringan Telekomunikasi


Paragraf 4
Sistem Jaringan Telekomunikasi

(1)

(2)

Pasal 21
Sistem jaringan telekomunikasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19
huruf b, terdiri atas:
a. jaringan kabel telepon; dan
b. telepon nirkabel.
Jaringan kabel telepon sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a,

(1)

(2)

Pasal 21
Sistem jaringan telekomunikasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19
huruf b, terdiri atas:
a. jaringan kabel telepon; dan
b. telepon nirkabel.
Jaringan kabel telepon sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a,

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

(3)

(4)

(5)
(6)

(7)

(8)

berupa pengembangan jaringan telekomunikasi berbasis kabel di pusat


perkotaan dan wilayah sekitarnya serta pusat pertumbuhan baru berada di
Kecamatan Panai Hilir sebagai kawasan pelabuhan dan industri.
Telepon nirkabell sebagaimana dimaksud pada ayat (2) buruf b meliputi:
a. penerapan sistem menara bersama; dan
b. pengembangan jaringan telekomunikasi nirkabel.
Pengembangan jaringan telekomunikasi nirkabel sebagaimana dimaksud
pada ayat (3) huruf b, meliputi:
a. Kecamatan Bilah Hulu;
b. Kecamatan Pangkatan;
c. Kecamatan Bilah Hilir;
d. Kecamatan Panai Tengah dan;
e. Kecamatan Panai Hilir.
Pembangunan jaringan telekomunikasi di Kecamatan Bilah Hulu
sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf a, meliputi semua desa.
Pembangunan Jaringan Telekomunikasi di Kecamatan Pangkatan
sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf b, meliputi:
a. Desa TT Pangkatan;
b. Desa Tanjung Harapan;
c. Desa Pangkatan; dan
d. Desa Sennah
Pembangunan Jaringan Telekomunikasi di Kecamatan Bilah Hilir
sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf c, meliputi:
a. Desa Selat Besar;
b. Desa Tg Haloban;
c. Desa Sei Kasih;
d. Desa Sei Tarolat;
e. Desa Sei Tampang;
f. Perkebunan - Negeri Lama;
g. Desa Sidomulyo;
h. Desa Negeri Lama Sebrang;
i. Perkebunan Sannah;
j. Desa KP. Bilah; dan
k. Perkebunan Bilah.
Pembangunan Jaringan Telekomunikasi di Kecamatan Panai Tengah
sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf d, meliputi:

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

(3)

(4)

(5)
(6)

(7)

(8)

berupa pengembangan jaringan telekomunikasi berbasis kabel di pusat


perkotaan dan wilayah sekitarnya serta pusat pertumbuhan baru berada di
Kecamatan Panai Hilir sebagai kawasan pelabuhan dan industri.
Telepon nirkabel sebagaimana dimaksud pada ayat (1) buruf b meliputi:
a. penerapan sistem menara bersama; dan
b. pengembangan jaringan telekomunikasi nirkabel.
Pengembangan jaringan telekomunikasi nirkabel sebagaimana dimaksud
pada ayat (3) huruf b, meliputi:
a. Kecamatan Bilah Hulu;
b. Kecamatan Pangkatan;
c. Kecamatan Bilah Hilir;
d. Kecamatan Panai Tengah dan;
e. Kecamatan Panai Hilir.
Pembangunan jaringan telekomunikasi di Kecamatan Bilah Hulu
sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf a, meliputi semua desa.
Pembangunan Jaringan Telekomunikasi di Kecamatan Pangkatan
sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf b, meliputi:
a. Desa TT Pangkatan;
b. Desa Tanjung Harapan;
c. Desa Pangkatan; dan
d. Desa Sennah
Pembangunan Jaringan Telekomunikasi di Kecamatan Bilah Hilir
sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf c, meliputi:
a. Desa Selat Besar;
b. Desa Tg Haloban;
c. Desa Sei Kasih;
d. Desa Sei Tarolat;
e. Desa Sei Tampang;
f. Perkebunan - Negeri Lama;
g. Desa Sidomulyo;
h. Desa Negeri Lama Sebrang;
i. Perkebunan Sannah;
j. Desa KP. Bilah; dan
k. Perkebunan Bilah.
Pembangunan Jaringan Telekomunikasi di Kecamatan Panai Tengah
sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf d, meliputi:

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

a. Desa Sei Siarti;


b. Desa Selat Beting;
c. Desa Sei Pelancang;
d. Desa bagan Bilah;
e. Desa Sei Rakyat; dan
f. Desa Sei Nahodaris
(9) Pembangunan Jaringan Telekomunikasi di Kecamatan Panai Hilir
sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf e, meliputi:
a. Desa Sei tawar;
b. Desa Wonosari;
c. Desa Sei Lumut; dan
d. Desa Sei baru.
3. Sistem Jaringan Sumber Daya Air
Paragraf 5
Sistem Jaringan Sumberdaya Air

a. Desa Sei Siarti;


b. Desa Selat Beting;
c. Desa Sei Pelancang;
d. Desa bagan Bilah;
e. Desa Sei Rakyat; dan
f. Desa Sei Nahodaris
(9) Pembangunan Jaringan Telekomunikasi di Kecamatan Panai Hilir
sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf e, meliputi:
a. Desa Sei tawar;
b. Desa Wonosari;
c. Desa Sei Lumut; dan
d. Desa Sei baru.
3. Sistem Jaringan Sumber Daya Air
Paragraf 5
Sistem Jaringan Sumberdaya Air

Pasal 22

Pasal 22
(1) Sistem jaringan sumber daya air sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19
huruf c, terdiri atas:
a. wilayah sungai (WS);
b. jaringan irigasi;
c.
jaringan air baku untuk air minum; dan
d. sistem pengendali banjir
(2) WS sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a yang melintasi Kabupaten
Labuhan Batu meliputi wilayah sungai Barumun-Kualuh dan secara khusus
merupakan Daerah Aliran Sungai (DAS) Bilah dan DAS Panai;
(3) Jaringan irigasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, terdiri atas:
a. Daerah Irigasi (DI) kewenangan Pemerintah;
b. Daerah Irigasi (DI) kewenangan Pemerintah Provinsi; dan
c. Daerah Irigasi (DI) kewenangan Pemerintah Kabupaten.
(4) DI kewenangan Pemerintah, sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf a,
meliputi DI Bulung Ihit dengan luas kurang lebih 3.300 (tiga ribu tiga ratus)
hektar.
(5) DI kewenangan pemerintah provinsi sebagaimana dimaksud pada ayat (3)
huruf b, meliputi DI Pulo Dogom dengan luas kurang lebih 1.200 (seribu dua
ratus) hektar.

(1) Sistem jaringan sumber daya air, terdiri atas;


a. wilayah sungai (WS);
b. jaringan irigasi;
c.
jaringan air baku untuk air bersih; dan
d. sistem pengendali banjir
(2) WS sebagaimana dimaksud ayat (1) huruf a yang melintasi Kabupaten
Labuhan Batu meliputi wilayah sungai Barumun-Kualuh dan secara khusus
merupakan Daerah Aliran Sungai (DAS) Bilah dan DAS Panai;
(3) Jaringan irigasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, terdiri atas:
a. Daerah Irigasi (DI) kewenangan Pemerintah;
b. Daerah Irigasi (DI) kewenangan Pemerintah Provinsi; dan
c. Daerah Irigasi (DI) kewenangan Pemerintah Kabupaten.
(4) DI kewenangan Pemerintah, sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf a,
meliputi DI Bulung Ihit dengan luas kurang lebih 3.300 (tiga ribu tiga ratus)
hektar.
(5) DI kewenangan pemerintah provinsi sebagaimana dimaksud pada ayat (3)
huruf b, meliputi DI Pulo Dogom dengan luas kurang lebih 1.200 (seribu
dua ratus) hektar.

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

(6) DI kewenangan pemerintah kabupaten, sebagaimana dimaksud pada ayat


(3) huruf c, meliputi:
a. DI Aek Palia dengan luas kurang lebih 60 (enam puluh) hektar;
b. DI Aek Tobing dengan luas kurang lebih 210 (dua ratus sepuluh)
hektar;
c. DI Bandar Lama dengan luas kurang lebih 215 (dua ratus lima belas)
hektar;
d. DI Bangun Sari dengan luas kurang lebih 150 (seratus lima puluh)
hektar;
e. DI Kapung Lalang dengan luas kurang lebih 150 (seratus lima puluh)
hektar; dan
f.
DI Parmerahan dengan luas kurang lebih 250 (dua ratus lima puluh)
hektar.
(7) Rencana pengembangan jaringan irigasi, meliputi:
a. meningkatkan sistem irigasi pada lahan sawah yang sudah beririgasi
teknis; dan
b. meningkatkan sistem irigasi pada lahan sawah setengah teknis
menjadi teknis;
c. lahan sawah yang dimaksud pada huruf a dan b meliputi:
1) Kecamatan Rantau Selatan;
2) Kecamatan Rantau Utara; dan
3) Kecamatan Bilah Barat.
(8) Rencana pengembangan jaringan air baku untuk air bersih sebagaimana
dimaksud ayat (1) huruf c, meliputi;
a. Kecamatan Panai Hulu;
b. Kecamatan Panai Tengah;
c. Kecamatan Panai Hilir;
d. Kecamatan Bilah Barat;
e. Kecamatan Pangkatan; dan
f. Kecamatan Bilah Hulu.
(9) Sistem pengendalian banjir di Wilayah Kabupaten sebagaimana dimaksud
ayat (1) huruf d meliputi :
a. peningkatan tingkat pelayanan saluran drainase yang ada di seluruh
wilayah untuk memperlancar aliran air;
b. pembangunan kanal pengendalian debit air di Kecamatan Panai Hilir

(6) DI kewenangan pemerintah kabupaten, sebagaimana dimaksud pada ayat


(3) huruf c, meliputi:
a. DI Aek Palia dengan luas kurang lebih 60 (enam puluh) hektar;
b. DI Aek Tobing dengan luas kurang lebih 210 (dua ratus sepuluh)
hektar;
c. DI Bandar Lama dengan luas kurang lebih 215 (dua ratus lima belas)
hektar;
d. DI Bangun Sari dengan luas kurang lebih 150 (seratus lima puluh)
hektar;
e. DI Kapung Lalang dengan luas kurang lebih 150 (seratus lima puluh)
hektar; dan
f.
DI Parmerahan dengan luas kurang lebih 250 (dua ratus lima puluh)
hektar.
(7) Rencana pengembangan jaringan irigasi sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf b, terdiri atas:
a. meningkatkan sistem irigasi pada lahan sawah yang sudah beririgasi
teknis; dan
b. meningkatkan sistem irigasi pada lahan sawah setengah teknis
menjadi teknis;
c. lahan sawah yang dimaksud pada huruf a dan b meliputi:
1) Kecamatan Rantau Selatan;
2) Kecamatan Rantau Utara; dan
3) Kecamatan Bilah Barat.
(8) Rencana pengembangan jaringan air baku untuk air minum sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf c, meliputi;
a. Kecamatan Panai Hulu;
b. Kecamatan Panai Tengah;
c. Kecamatan Panai Hilir;
d. Kecamatan Bilah Barat;
e. Kecamatan Pangkatan; dan
f. Kecamatan Bilah Hulu.
(9) Sistem pengendalian banjir di Wilayah Kabupaten sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf d meliputi :
a. peningkatan tingkat pelayanan saluran drainase yang ada di seluruh
wilayah untuk memperlancar aliran air;
b. pembangunan kanal pengendalian debit air di Kecamatan Panai Hilir

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

dan Bilah Hilir; dan


c. pembangunan benteng/tanggul sungai Barumun di Kecamatan Panai
Hulu untuk melindungi limpahan air sungai ke daratan.
4. Sistem Jaringan Prasarana Lainnya
Paragraf 6
Sistem Jaringan Prasarana Lingkungan

dan Bilah Hilir; dan


c. pembangunan benteng/tanggul sungai Barumun di Kecamatan Panai
Hulu untuk melindungi limpahan air sungai ke daratan.
4. Si stem Jaringan Prasarana Lainnya
Paragraf 6
Sistem Jaringan Prasarana Lingkungan

Pasal 23
(1)
(1)

(2)

(3)
(4)
(5)

(6)
(7)

Sistem jaringan prasana lingkungan sebagaimana dimaksud dalam Pasal


19 huruf d, terdiri atas:
a. sistem jaringan persampahan;
b. sistem jaringan air minum; dan
c. utilitas umum.
Sistem jaringan persampahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), huruf
a terdiri atas:
a. Tempat Penampungan Sementara (TPS); dan
b. Tempat Pemrosesan Akhir (TPA).
Penyedian TPS pada setiap unit lingkungan permukiman dan pusat-pusat
kegiatan di wilayah kabupaten;
Meningkatkan sistem pengolahan sampah dari open dumping menjadi
sistem Sanitary landfill di TPA Parlayuan; dan
Pembangunan TPA baru, meliputi:
a. Desa Janji, Kecamatan Bilah Barat seluas kurang lebih 5 (lima) hektar;
b. Desa Sei Tampang, Kecamatan Bilah Hilir;
c. Desa Sei Lumut, Kecamatan panai Hilir; dan
d. Desa Sidorukun, Kecamatan Pangkatan.
Sosialisasi penanganan sampah mulai dari rumah tanga dengan prinsip 3R
(Reuse, Reduce, Recycle).
Sistem jaringan air minum sebagaimana dimaksud pada ayat (1), huruf b
terdiri atas:
a. optimalisasi sistem pelayanan air bersih di kota-kota utamadi
Kecamatan Rantau Utara dan Kecamatan Rantau Selatan;
b. peningkatan cakupan pelayanan air bersih di IKK di Kecamatan Bilah
Hulu;
c. penyediaan sarana air bersih skala perdesaan di Kecamatan

(2)

(3)
(4)
(5)

(6)
(7)

Pasal 23
Sistem jaringan prasana lingkungan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19
huruf d, terdiri atas:
a. sistem jaringan persampahan;
b. sistem jaringan air minum; dan
c. utilitas umum.
Sistem jaringan persampahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf
a, terdiri atas:
a. Tempat Penampungan Sementara (TPS); dan
b. Tempat Pemrosesan Akhir (TPA).
Penyedian TPS pada setiap unit lingkungan permukiman dan pusat-pusat
kegiatan di wilayah kabupaten;
Peningkatan sistem pengolahan sampah dari open dumping menjadi sistem
Sanitary landfill di TPA Parlayuan; dan
Pembangunan TPA baru, meliputi:
a. Desa Janji, Kecamatan Bilah Barat seluas kurang lebih 5 (lima) hektar;
b. Desa Sei Tampang, Kecamatan Bilah Hilir;
c. Desa Sei Lumut, Kecamatan panai Hilir; dan
d. Desa Sidokukuh, Kecamatan Pangkatan.
Sosialisasi penanganan sampah mulai dari rumah tanga dengan prinsip 3R
(Reuse, Reduce, Recycle).
Sistem jaringan air minum sebagaimana dimaksud pada ayat (1), huruf b
terdiri atas:
a. optimalisasi sistem pelayanan air minum di kota-kota utama di
Kecamatan Rantau Utara dan Kecamatan Rantau Selatan;
b. peningkatan cakupan pelayanan air minum di IKK di Kecamatan Bilah
Hulu;
c. penyediaan sarana air minum skala perdesaan di Kecamatan
Pangkatan;

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

Direktorat
Bina
Program,
Ditjen
Cipta
Karya,
Kementerian
Pekerjaan Umum

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Pangkatan;
d. penyediaan sarana air minum skala perdesaan di Kecamatan Bilah
d. penyediaan sarana air bersih skala perdesaan di Kecamatan Bilah
Barat;
Barat;
e. penyediaan sarana air minum skala perdesaan di Kecamatan Bilah Hilir;
e. penyediaan sarana air bersih skala perdesaan di Kecamatan Bilah Hilir;
f. penyediaan sarana air minum skala perdesaan di Kecamatan Panai
f. penyediaan sarana air bersih skala perdesaan di Kecamatan Panai
Hulu;
Hulu;
g. penyediaan sarana air minum skala perdesaan di Kecamatan Panai
g. penyediaan sarana air bersih skala perdesaan di Kecamatan Panai
Tengah; dan
Tengah; dan
h. penyediaan sarana air minum skala perdesaan di Kecamatan Panai
h. penyediaan sarana air bersih skala perdesaan di Kecamatan Panai Hilir.
Hilir.
(8) Utilitas umum sebagaimana dimaksud pada ayat (1), huruf c terdiri atas:
(8) Utilitas umum sebagaimana dimaksud pada ayat (1), huruf c terdiri atas:
a. pasar;
a. pasar;
b. pendidikan; dan
b. pendidikan; dan
c. kesehatan.
c. kesehatan.
Rencana Pola Ruang Wilayah Kabupaten
Rencana Pola Ruang Wilayah Kabupaten
BAB IV
BAB IV
RENCANA POLA RUANG
RENCANA POLA RUANG
WILAYAH KABUPATEN LABUHAN BATU
WILAYAH KABUPATEN LABUHAN BATU
Bagian Kesatu
Bagian Kesatu
Umum
Umum
Pasal 24
(1) Rencana pola ruang wilayah kabupaten, terdiri atas:
a. kawasan lindung;
b. kawasan budidaya.
(2) Rencana pola ruang sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) digambarkan
pada peta Pola Ruang Kabupaten dengan tingkat ketelitian minimal
1:50.000 sebagaimana tercantum dalam Lampiran II yang merupakan
bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.
5.1 Rencana Pola Kawasan Lindung
Bagian Kedua
Kawasan Lindung

Pasal 24
(1) Rencana pola ruang wilayah kabupaten, terdiri atas:
a. kawasan lindung;
b. kawasan budidaya.
(2) Rencana pola ruang sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) digambarkan
pada peta Pola Ruang Kabupaten dengan tingkat ketelitian minimal 1:50.000
sebagaimana tercantum dalam Lampiran III yang merupakan bagian tidak
terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.
5.1 Rencana Pola Kawasan Lindung
Bagian Kedua
Kawasan Lindung

Pasal 25

Pasal 25
Kawasan lindung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 24 ayat (1) huruf a, terdiri
atas:

Kawasan lindung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 24 ayat (1) huruf a, terdiri

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


atas:
a. kawasan hutan lindung;
b. kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya;
c. kawasan perlindungan setempat;
d. kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya; dan
e. kawasan rawan bencana.
1. Kawasan Hutan Lindung
Pasal 26
(1) Kawasan hutan lindung sebagaimana dimaksud pada Pasal 25 huruf a
seluas kurang lebih 24.793 (dua puluh empat ribu tujuh sembilan puluh tiga)
hektar meliputi:
a. Kecamatan Panai Hilir;
b. Kecamatan Panai Hulu;
c. Kecamatan Bilah Barat;
d. Kecamatan Bilah Hulu; dan
e. Kecamatan Rantau Utara.

2. Kawasan Yang Memberi Perlindungan Terhadap Kawasan Bawahannya


(2) Kawasan perlindungan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan
bawahannya sebagaimana dimaksud pada Pasal 25 huruf b, berupa
kawasan resapan air seluas kurang lebih 3.062 (tiga ribu enam puluh dua)
hektar meliputi:
a. Kecamatan Bilah Barat;
b. Kecamatan Bilah Hilir;
c. Kecamatan Pangkatan; dan
d. Kecamatan Panai Tengah.

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


a.
b.
c.
d.
e.

kawasan hutan lindung;


kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya;
kawasan perlindungan setempat;
kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya; dan
kawasan rawan bencana.

1. Kawasan Hutan Lindung


Pasal 26
Kawasan hutan lindung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 25 huruf a
seluas kurang lebih 22.033 (dua puluh dua ribu tiga puluh tiga) hektar
meliputi:
a. Kecamatan Panai Hilir seluas kurang lebih 5.869 (lima ribu delapan ratus
enam puluh sembilan) hektar;
b. Kecamatan Panai Hulu seluas kurang lebih 401 (empat ratus satu)
hektar;
c. Kecamatan Bilah Barat seluas kurang lebih 8.702 (delapan ribu tujuh
ratus dua) hektar;
d. Kecamatan Bilah Hulu seluas kurang lebih 1.109 (seribu seratus
sembilan) hektar;
e. Kecamatan Panai Tengah seluas kurang lebih 2.682 (dua ribu enam
ratus delapan puluh dua) hektar;
f. Kecamatan Rantau Utara seluas kurang lebih 809 (delapan ratus
sembilan) hektar; dan
g. Kecamatan Rantau Selatan seluas kurang lebih 2.461 (dua ribu empat
ratus enam puluh satu) hektar.
2. Kawasan Yang Memberi Perlindungan Terhadap Kawasan Bawahannya
(2) Kawasan perlindungan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan
bawahannya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 25 huruf b, berupa
kawasan resapan air seluas kurang lebih 3.250 (tiga ribu dua ratus lima
puluh) hektar meliputi:
a. Kecamatan Panai Tengah seluas kurang lebih 361 (tiga ratus enam
puluh satu) hektar;
b. Kecamatan Bilah Hilir seluas kurang lebih 488 (empat ratus delapan
puluh delapan) hektar;
c. Kecamatan Pangkatan seluas kurang lebih 2.064 (dua ribu enam puluh
empat) hektar; dan
(1)

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

3. Kawasan Perlindungan Setempat


(3) Kawasan perlindungan setempat dimaksud pada Pasal 25 huruf c, terdiri
atas:
a. kawasan sempadan pantai; dan
b. kawasan sempadan sungai.
(4) Kawasan sempadan pantai sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf a,
berupa daratan sepanjang tepian pantai yang lebarnya proporsional dengan
bentuk dan kondisi fisik pantai minimal 100 meter dari titik pasang tertinggi
ke arah darat.
(5) Kawasan sempadan sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf b,
terdiri atas:
a. kawasan sepanjang kiri kanan-sungai, termasuk sungai
buatan/kanal/saluran irigasi primer, yang mempunyai manfaat penting
untuk mempertahankan kelestarian fungsi sungai;
b. lebar sempadan sungai ditentukan 100 meter sepanjang kiri-kanan
sungai dan 50 meter sepanjang kiri-kanan anak sungai;
c. untuk sungai di kawasan permukiman berupa sempadan sungai yang
diperkirakan cukup untuk dibangun jalan inspeksi antara 10 -15 meter;
dan
d. untuk kawasan perkotaan, sempadan sungai disesuaikan dengan
peraturan mengenai sempadan sungai, yaitu Permen PU
No.63/PRT/1993.

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


d. Kecamatan Panai Hulu seluas kurang lebih 337 (tiga ratus tiga puluh
tujuh) hektar.
3. Kawasan Perlindungan Setempat
(3) Kawasan perlindungan setempat dimaksud dalam Pasal 25 huruf c, terdiri
atas:
a. kawasan sempadan pantai;
b. kawasan sempadan sungai; dan
c. RTH kawasan perkotaan.
(4) Kawasan sempadan pantai sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf a,
seluas total kurang lebih 740 (tujuh ratus empat puluh) hektar, meliputi:
a. Kecamatan Panai Hilir seluas kurang lebih 739 (tujuh ratus tiga puluh
sembilan) hektar; dan
b. Kecamatan Panai Tengah seluas kurang lebih 1 (satu) hektar.
(5) Kawasan sempadan sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf b,
seluas total kurang lebih 3.325 (tiga ribu tiga ratus dua puluh lima) hektar,
meliputi:
a. Kecamatan Bilah Barat dengan luas kurang lebih 827 (delapan ratus dua
puluh tujuh) hektar;
b. Kecamatan Bilah Hilir dengan luas kurang lebih 406 (empat ratus enam)
hektar;
c. Kecamatan Bilah Hulu dengan luas kurang lebih 169 (seratus enam
puluh sembilan) hektar;
d. Kecamatan Panai Hilir dengan luas kurang lebih 217 (dua ratus tujuh
belas) hektar;
e. Kecamatan Panai Hulu dengan luas kurang lebih 280 (dua ratus delapan
puluh) hektar;
f. Kecamatan Panai Tengah dengan luas kurang lebih 574 (lima ratus tujuh
puluh empat) hektar;
g. Kecamatan Pangkatan dengan luas kurang lebih 698 (enam ratus
sembilan puluh delapan) hektar;
h. Kecamatan Rantau Selatan dengan luas kurang lebih 3 (tiga) hektar; dan
i. Kecamatan Rantau Utara dengan luas kurang lebih 827 (delapan ratus
dua puluh tujuh) hektar.
(6) RTH kawasan perkotaan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf b,
seluas total kurang lebih 60 (enam puluh) hektar, meliputi:
a. Kota Rantauprapat seluas kurang lebih 35 (tiga puluh lima) hektar; dan

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

4. Kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya


(7) Kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya sebagaimana
dimaksud pada Pasal 25 huruf d meliputi:
a. kawasan suaka alam meliputi suka alam Batu Ginurit dan Sei Ledong;
b. kawasan pelestarian alam dan wisata alam berupa Holiday Resort;dan
c. kawasan pantai berhutan bakau atau hutan mangrove, yang terletak
membentang ke daerah selatan pantai kabupaten.
5. Kawasan Rawan Bencana
(7) Kawasan rawan bencana alam sebagaimana dimaksud pada Pasal 25 huruf
d, terdiri atas:
a. kawasan rawan gerakan tanah; dan
b. kawasan rawan banjir.
(8) Kawasan rawan gerakan tanah sebagaimana dimaksud pada ayat (7) huruf
a, meliputi:
a. Kecamatan Bilah Barat; dan
b. Kecamatan Rantau Utara.
(9) Kawasan rawan banjir sebagaimana dimaksud pada ayat (7) huruf b,
meliputi:
a. Kecamatan Bilah Hulu;
b. Kecamatan Pangkatan;
c. Kecamatan Bilah Barat;
d. Kecamatan Bilah Hilir;
e. Kecamatan Panai Hulu;
f. Kecamatan Panai Tengah; dan
g. Kecamatan Panai Hillir.
5.2 Kawasan Budidaya

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

b. DAS Sei Bilah seluas kurang lebih 25 (dua puluh lima) hektar.
4. Kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya
(7) Kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 25 huruf d berupa kawasan pantai berhutan bakau
atau hutan mangrove, yang berada di Kecamatan Panai Hilir seluas kurang
lebih 7.146 (tujuh ribu seratus empat puluh enam) hektar.

5. Kawasan Rawan Bencana


(8) Kawasan rawan bencana alam sebagaimana dimaksud pada Pasal 25 huruf
d, terdiri atas:
a. kawasan rawan gerakan tanah; dan
b. kawasan rawan banjir.
(9) Kawasan rawan gerakan tanah sebagaimana dimaksud pada ayat (8) huruf
a, meliputi:
a. Kecamatan Bilah Barat; dan
b. Kecamatan Rantau Utara.
(10) Kawasan rawan banjir sebagaimana dimaksud pada ayat (8) huruf b,
meliputi:
a. Kecamatan Bilah Hulu;
b. Kecamatan Pangkatan;
c. Kecamatan Bilah Barat;
d. Kecamatan Bilah Hilir;
e. Kecamatan Panai Hulu;
f. Kecamatan Panai Tengah; dan
g. Kecamatan Panai Hillir.
5.2 Kawasan Budidaya

Bagian Ketiga
Kawasan Budi Daya
Pasal 27
Kawasan budidaya sebagaimana terdiri atas:
a. kawasan hutan produksi
b. kawasan peruntukan pertanian;

Bagian Ketiga
Kawasan Budi Daya
Pasal 27
Kawasan budidaya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 24 ayat (1) huruf b terdiri
atas:
a. kawasan hutan produksi
b. kawasan peruntukan pertanian;

Kementerian
Pertanian

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


c.
kawasan peruntukan perikanan;
d. kawasan peruntukan pertambangan;
e. kawasan peruntukan industri;
f.
kawasan pariwisata;
g. kawasan peruntukan permukiman; dan
h. kawasan peruntukan lainnya.
1. Kawasan peruntukan hutan produksi
Pasal 28
Kawasan hutan produksi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 huruf a,
meliputi:
a. hutan produksi seluas kurang lebih 133.721 (seratus tiga puluh tiga ribu
tujuh ratus dua puluh satu) hektar; dan
b. hutan produksi terbatas seluas kurang lebih 47.249 (empat puluh tujuh ribu
dua ratus empat puluh sembilan) hektar.
2. kawasan peruntukan pertanian
Pasal 29
(1) Kawasan peruntukan pertanian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27
huruf b terdiri atas:
a. tanaman pangan;
b. perkebunan; dan
c. peternakan.
(2) Tanaman pangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, terdiri
atas:
a. pertanian lahan basah; dan
b. pertanian lahan kering.
(3) Pertanian lahan basah sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a seluas
kurang lebih 24.386 (dua puluh empat ribu tiga ratus delapan puluh enam)
hektar, meliputi:
a. Kecamatan Panai Hili;
b. Kecamatan Panai Tengah;
c. Kecamatan Panai Hulu; dan
d. Kecamatan Pangkatan.
(4) Pertanian lahan kering sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf b seluas
kurang lebih 74.085 (tujuh puluh empat ribu delapan puluh lima) hektar,
meliputi:
a. Kecamatan Bilah Hulu;

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


c.
d.
e.
f.
g.

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

kawasan peruntukan perikanan;


kawasan peruntukan pertambangan;
kawasan peruntukan industri;
kawasan peruntukan permukiman; dan
kawasan peruntukan lainnya.

1. Kawasan peruntukan hutan produksi


Pasal 28
Kawasan hutan produksi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 huruf a, seluas
total kurang lebih 15.138 (lima belas ribu seratus tiga puluh delapan) hektar
meliputi:
a. Kecamatan Panai Hilir dengan luas kurang lebih 15.131 (lima belas ribu
seratus tiga puluh satu) hektar; dan
b. Kecamatan Panai Tengah dengan luas kurang lebih 7 (tujuh) hektar.
3. kawasan peruntukan pertanian
Pasal 29
(1) Kawasan peruntukan pertanian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27
huruf b terdiri atas:
a. tanaman pangan;
b. perkebunan; dan
c. peternakan.
(2) Tanaman pangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, terdiri atas:
a. pertanian lahan basah; dan
b. pertanian lahan kering.
(3) Pertanian lahan basah sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a seluas
kurang lebih 23.527 (dua puluh tiga ribu lima ratus dua puluh tujuh) hektar,
meliputi:
a. Kecamatan Bilah Hilir dengan luas kurang lebih 2.102 (dua ribu seratus
dua) hektar;
b. Kecamatan Panai Hilir dengan luas kurang lebih 4.176 (empat ribu
seratus tujuh puluh enam) hektar;
c. Kecamatan Panai Hulu dengan luas kurang lebih 4.371 (empat ribu tiga
ratus tujuh puluh satu) hektar;
d. Kecamatan Panai Tengah dengan luas kurang lebih 12.307 (dua belas
ribu tiga ratus tujuh) hektar;
e. Kecamatan Pangkatan dengan luas kurang lebih 503 (lima ratus tiga)

Kementerian
Pertanian

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

(5)

(6)

(7)

(8)

b. Kecamatan Bilah Barat;


c. Kecamatan Bilah Hilir;
d. Kecamatan Pangkatan;
e. Kecamatan Rantau Utara;
f. Kecamatan Rantau Selatan; dan
g. Kecamatan Panai Hilir.
Perkebunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, meliputi:
a. tanaman sawit; dan
b. tanaman karet
Tanaman sawit sebagaimana dimaksud pada ayat (6) huruf a seluas
kurang lebih 91.759 (sembilan puluh satu ribu tujuh ratus lima puluh
sembilan) hektar, meliputi:
a. Kecamatan Pangkatan;
b. Kecamatan Bilah Hilir;
c. Kecamatan Bilah Hulu;
d. Kecamatan Panai Hulu; dan
e. Kecamatan Panai Tengah.
Tanaman karet sebagaimana dimaksud pada ayat (6) huruf b seluas kurang
lebih 6.655 (enam ribu enam ratus lima puluh lima) hektar, meliputi:
a. Kecamatan Bilah Barat; dan
b. Kecamatan Bilah Hulu.
Peternakan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d, berupa
pengembangan jenis ternak besar.

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

(4)

(5)

(6)

hektar; dan
f. Kecamatan Rantau Utara dengan luas kurang lebih 69 (enam puluh
sembilan) hektar.
Pertanian lahan kering sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf b seluas
kurang lebih 71.574 (tujuh puluh satu ribu lima ratus tujuh puluh empat)
hektar, meliputi:
a. Kecamatan Bilah Barat dengan luas kurang lebih 17.790 (tujuh belas
ribu tujuh ratus sembilan puluh) hektar;
b. Kecamatan Bilah Hilir dengan luas kurang lebih 10.882 (sepuluh ribu
delapan ratus delapan puluh dua) hektar;
c. Kecamatan Bilah Hulu dengan luas kurang lebih 13.674 (tiga belas ribu
enam ratus tujuh puluh empat) hektar;
d. Kecamatan Panai Hilir dengan luas kurang lebih 2.489 (dua ribu empat
ratus delapan puluh sembilan) hektar;
e. Kecamatan Panai Hulu dengan luas kurang lebih 2.967 (dua ribu
sembilan ratus enam puluh tujuh) hektar;
f. Kecamatan Panai Tengah dengan luas kurang lebih 8.316 (delapan ribu
tiga ratus enam belas) hektar;
g. Kecamatan Pangkatan dengan luas kurang lebih 7.638 (tujuh ribu enam
ratus tiga puluh delapan) hektar;
h. Kecamatan Rantau Selatan dengan luas kurang lebih 3.501 (tiga ribu
lima ratus satu) hektar; dan
i. Kecamatan Rantau Utara dengan luas kurang lebih 4.317 (empat ribu
tiga ratus tujuh belas) hektar.
Perkebunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, meliputi:
a. tanaman sawit; dan
b. tanaman karet
Tanaman sawit sebagaimana dimaksud pada ayat (5) huruf a seluas kurang
lebih 109.305 (seratus sembilan ribu tiga ratus lima) hektar, meliputi:
a. Kecamatan Pangkatan seluas kurang lebih 24.403 (dua puluh empat ribu
empat ratus tiga) hektar;
b. Kecamatan Bilah Barat seluas kurang lebih 278 (dua ratus tujuh puluh
delapan) hektar;
c. Kecamatan Bilah Hilir seluas kurang lebih 27.746 (dua puluh tujuh ribu
tujuh ratus empat puluh enam) hektar;
d. Kecamatan Bilah Hulu seluas kurang lebih 14.958 (empat belas ribu

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

3. kawasan peruntukan perikanan


Pasal 30
Kawasan peruntukan perikanan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 huruf c
seluas kurang lebih 120 (seratus dua puluh) hektar berada di Kecamatan Panai
Hilir.
4. rencana kawasan peruntukan pertambangan
Pasal 31
Kawasan peruntukan pertambangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27
huruf d, terdiri atas:
a. potensi bahan tambang gambut; dan
b. mineral batubara berupa timah.
5. kawasan peruntukan industri
Pasal 32
(1) Kawasan peruntukan industri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 huruf
e seluas kurang lebih 550 (lima ratus lima puluh) hektar, terdiri atas:
a. pengolahan hasil perkebunan; dan
b. pengolahan hasil perikanan tangkap.
(2) pengolahan hasil perkebunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


sembilan ratus lima puluh delapan) hektar;
e. Kecamatan Panai Hulu seluas kurang lebih 11.335 (sebelas ribu tiga
ratus tiga puluh lima) hektar; dan
f. Kecamatan Panai Tengah seluas kurang lebih 30.585 (tiga puluh ribu
lima ratus delapan puluh lima) hektar.
(7) Tanaman karet sebagaimana dimaksud pada ayat (5) huruf b seluas kurang
lebih 6.995 (enam ribu sembilan ratus sembilan puluh lima) hektar, meliputi:
a. Kecamatan Bilah Barat seluas kurang lebih 2.923 (dua ribu sembilan
ratus dua puluh tiga) hektar;
b. Kecamatan Bilah Hulu seluas kurang lebih 3.141 (tiga ribu seratus empat
puluh satu) hektar;
c. Kecamatan Rantau Utara seluas kurang lebih 276 (dua ratus tujuh puluh
enam) hektar; dan
d. Kecamatan Rantau Selatan seluas kurang lebih 21 (dua puluh satu)
hektar.
(8) Peternakan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d, berupa
pengembangan jenis ternak besar.
5. kawasan peruntukan perikanan
Pasal 30
Kawasan peruntukan perikanan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 huruf c
berupa kawasan peruntukan kegiatan perikanan tangkap seluas kurang lebih 258
(dua ratus lima puluh delapan) hektar berada di Kecamatan Panai Hilir.
6. rencana kawasan peruntukan pertambangan
Pasal 31
Kawasan peruntukan pertambangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 huruf
d, berupa minyak dan gas bumi yang terletak pada Blok Kisaran dan tersebar di
wilayah kabupaten.
7. kawasan peruntukan industri
(1)

(2)

Pasal 32
Kawasan peruntukan industri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 huruf
e, seluas kurang lebih 383 (tiga ratus delapan puluh tiga) hektar, terdiri atas:
a. pengolahan hasil perkebunan (industri menengah dan besar); dan
b. pengolahan hasil perikanan tangkap (industri menengah).
pengolahan hasil perkebunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

Badan Geologi,
Kementerian
ESDM

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


a berada di Kecamatan Rantau Utara; dan
pengolahan hasil perikanan tangkap sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b berada di Kecamatan Panai Hilir.
7. kawasan peruntukan permukiman
Pasal 33
(1) Kawasan peruntukkan permukiman sebagaimana yang dimaksud pada
Pasal 27 huruf g, terdiri atas:
a. peruntukan permukiman perkotaan; dan
b. peruntukan permukiman perdesaan.
(2) Peruntukan permukiman perkotaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf a seluas kurang lebih 1.468 (seribu empat ratus enam puluh delapan)
hektar, meliputi:
a. ibukota kabupaten; dan
b. ibukota kecamatan.
(3) peruntukan permukiman perdesaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b seluas kurang lebih 5.097 (lima ribu sembilan puluh tujuh) hektar,
berada di seluruh wilayah kabupaten di luar kawasan permukiman
perkotaan.
8. kawasan peruntukan lahan lainnya
Pasal 34
(1) Kawasan peruntukan lainnya sebagaimana yang dimaksud pada Pasal 27
huruf h berupa kawasan peruntukan pertahanan.
(2) Pemanfaatan kawasan untuk pemerintah terkait bidang pertahanan
sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) meliputi pertahanan darat, laut
dan/atau udara yang diperuntukkan sebagai basis militer, daerah latihan
militer, daerah pembuangan amunisi, daerah uji coba sistem persenjataan
dan/atau kawasan industri sistem pertahanan.
(3)

PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS


BAB V
PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


berada di Kecamatan Rantau Utara; dan
pengolahan hasil perikanan tangkap sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b berada di Kecamatan Panai Hilir.
9. kawasan peruntukan permukiman
Pasal 33
(1) Kawasan peruntukan permukiman sebagaimana yang dimaksud pada Pasal
27 huruf f, terdiri atas:
a. peruntukan permukiman perkotaan; dan
b. peruntukan permukiman perdesaan.
(2) Peruntukan permukiman perkotaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf a seluas kurang lebih 4.760 (empat ribu tujuh ratus enam puluh)
hektar, meliputi:
a. ibukota kabupaten; dan
b. ibukota kecamatan.
(3) peruntukan permukiman perdesaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b seluas kurang lebih 1.268 (seribu dua ratus enam puluh delapan)
hektar, berada di seluruh wilayah kabupaten di luar kawasan permukiman
perkotaan.
10. kawasan peruntukan lahan lainnya
Pasal 34
(1) Kawasan peruntukan lainnya sebagaimana yang dimaksud pada Pasal 27
huruf g, berupa kawasan peruntukan pertahanan.
(2) Kawasan peruntukan pertahanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1),
meliputi:
a. Komando Distrik Milliter (Kodim) 0209/Labuhan Batu;
b. Komando Rayon Militer (Koramil) yang tersebar diseluruh wilayah
Kabupaten;
c. Polisi Sektor (Polsek) yang tersebar diseluruh wilayah Kabupaten;
d. Kipan B Yonif 126/Kala Cakti; dan
e. Kipan C Yonif 126/Kala Cakti.

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

(3)

PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS


BAB V
PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS

Direktorat Wilayah
Pertahanan, Ditjen
Strategi
Pertahanan,
Kementerian
Pertahanan.

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Bagian Kesatu
Umum

Bagian Kesatu
Umum

Pasal 35
Recana kawasan strategis kabupaten terdiri atas:
a. Kawasan strategis untuk kepentingan pertumbuhan ekonomi; dan
b. Kawasan strategis untuk kepentingan fungsi dan daya dukung
lingkungan hidup.
(2) Rencana kawasan strategis Kabupaten sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) digambarkan pada peta kawasan strategis kabupaten sebagaimana
tercantum dalam lampiran III yang merupakan bagian tidak terpisahkan
dari peraturan daerah ini.
6.1 Penetapan dan Rencana Pengembangan Kawasan Strategis Kabupaten
1. Kawasan Strategis untuk kepentingan pertumbuhan ekonomi
Bagian Kedua
Penetapan dan Rencana Pengembangan
Kawasan Strategis Kabupaten
(1)

Pasal 36
Kawasan strategis untuk kepentingan pertumbuhan ekonomi sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 35 ayat (1) huruf a, terdiri atas:
a. kawasan perkotaan koridor rantauprapat aek nabara; dan
b. kawasan ekonomi pesisir terpadu.
(2) Kawasan perkotaan koridor Rantauprapat Aek Nabara sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf a , meliputi:
a. Kecamatan Rantau Utara;
b. Kecamatan Rantau Selatan; dan
c. Kecamatan Bilah Hulu.
(3) Kawasan ekonomi pesisir terpadu sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b, meliputi:
a. Kawasan Minapolitan Sei Berombang;
b. Kawasan Agroindustri Labuhan Bilik; dan
c. Kawasan Pelabuhan Tanjung Sarang Elang.
2. Kawasan Strategis fungsi dan daya dukung lingkungan hidup
(1)

Pasal 35
Recana kawasan strategis kabupaten terdiri atas:
a. Kawasan strategis untuk kepentingan pertumbuhan ekonomi; dan
b. Kawasan strategis untuk kepentingan fungsi dan daya dukung
lingkungan hidup.
(2) Rencana kawasan strategis Kabupaten sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) digambarkan pada peta kawasan strategis kabupaten sebagaimana
tercantum dalam lampiran IV yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari
peraturan daerah ini.
6.1 Penetapan dan Rencana Pengembangan Kawasan Strategis Kabupaten
1. Kawasan Strategis untuk kepentingan pertumbuhan ekonomi
Bagian Kedua
Penetapan dan Rencana Pengembangan
Kawasan Strategis Kabupaten
(1)

Pasal 36
Kawasan strategis untuk kepentingan pertumbuhan ekonomi sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 35 ayat (1) huruf a, terdiri atas:
a. kawasan perkotaan koridor Rantauprapat Aek Nabara; dan
b. kawasan ekonomi pesisir terpadu.
(2) Kawasan perkotaan koridor Rantauprapat Aek Nabara sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf a , meliputi:
a. Kecamatan Rantau Utara;
b. Kecamatan Rantau Selatan; dan
c. Kecamatan Bilah Hulu.
(3) Kawasan ekonomi pesisir terpadu sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b, meliputi:
a. Kawasan Minapolitan Sei Berombang;
b. Kawasan Agroindustri Labuhan Bilik; dan
c. Kawasan Pelabuhan Tanjung Sarang Elang.
3. Kawasan Strategis fungsi dan daya dukung lingkungan hidup
(1)

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


(4) Kawasan strategis untuk kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan
hidup sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 ayat (1) huruf b, terdiri atas:
a. hutan lindung meliputi:
1) Desa Sibargot;
2) Desa Tanjung Medan; dan
3) Desa B.Kumbul.
b. kawasan pelestarian mangrove berada di Kecamatan Panai hilir.
(1)

(2)

Pasal 37
Untuk operasionalisasi Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten disusun
Rencana Rinci Tata Ruang berupa rencana Tata Ruang Kawasan Strategis
Kabupaten.
Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Kabupaten sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) ditetapkan dengan Peraturan Daerah.

Arahan Pemanfaatan Ruang

(1)

(2)

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


(4) Kawasan strategis untuk kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan
hidup sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 ayat (1) huruf b, terdiri atas:
a. hutan lindung meliputi:
1) Desa Sibargot;
2) Desa Tanjung Medan; dan
3) Desa B.Kumbul.
b. kawasan pelestarian mangrove berada di Kecamatan Panai hilir.
(1)

(2)

Pasal 37
Untuk operasionalisasi Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten disusun
Rencana Rinci Tata Ruang berupa Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis
Kabupaten.
Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Kabupaten sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) ditetapkan dengan Peraturan Daerah.

Arahan Pemanfaatan Ruang

BAB VI
ARAHAN PEMANFAATAN RUANG
WILAYAH KABUPATEN

BAB VI
ARAHAN PEMANFAATAN RUANG
WILAYAH KABUPATEN

Bagian Kesatu
Umum

Bagian Kesatu
Umum

Pasal 38
Arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten merupakan rencana tata
ruang yang dijabarkan ke dalam indikasi program utama
penataan/pengembangan wilayah kabupaten dalam jangka waktu
perencanaan 5 (lima) tahunan sampai akhir tahun perencanaan 20 (dua
puluh) tahun.
Pembagian waktu pelaksanaan program yang dibagi kedalam jangka lima
tahunan, dan jangka tahunan, terdiri atas:
a. tahap kesatu dimulasi dari tahun 2011 (dua ribu sebelas) sampai
dengan tahun 2015 (dua ribu lima belas);
b. tahap kedua dimulai dari 2016 (dua ribu enam belas) sampai dengan
tahun 2020 (dua ribu dua puluh);
c. tahap ketiga dimulai dari 2021 (dua ribu dua pulu satu) sampai

(1)

(2)

Pasal 38
Arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten merupakan rencana tata
ruang yang dijabarkan ke dalam indikasi program utama
penataan/pengembangan wilayah kabupaten dalam jangka waktu
perencanaan 5 (lima) tahunan sampai akhir tahun perencanaan 20 (dua
puluh) tahun.
Pembagian waktu pelaksanaan program yang dibagi ke dalam jangka lima
tahunan, dan jangka tahunan, terdiri atas:
a. tahap kesatu dimulai dari tahun 2011 (dua ribu sebelas) sampai
dengan tahun 2015 (dua ribu lima belas);
b. tahap kedua dimulai dari tahun 2016 (dua ribu enam belas) sampai
dengan tahun 2020 (dua ribu dua puluh);

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


dengan tahun 2025 (dua ribu dua puluh lima; dan
tahap keempat dimulai dari 2026 (dua ribu dua puluh enam) sampai
dengan tahun 2031 (dua ribu tiga puluh satu).
Arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten berfungsi:
a. sebagai acuan bagi pemerintah dan masyarakat dalam pemrograman
penataan/pengembangan wilayah kabupaten;
b. sebagai arahan untuk sektor dalam penyusunan program (besaran,
lokasi, sumber pendanaan, instansi pelaksana, dan waktu
pelaksanaan);
c. sebagai dasar estimasi kebutuhan pembiayaan setiap jangka waktu 5
(lima) tahun; dan
d. sebagai acuan bagi masyarakat dalam melakukan investasi.
Arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten disusun berdasarkan:
a. rencana struktur ruang dan pola ruang;
b. ketersediaan sumber daya dan sumber dana pembangunan;
c. kesepakatan para pemangku kepentingan dan kebijakan yang
ditetapkan; dan
d. prioritas pengembangan wilayah kabupaten dan pentahapan rencana
pelaksanaan program sesuai dengan RPJPD.
Arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten disusun dengan kriteria:
a. mendukung perwujudan rencana struktur ruang, rencana pola ruang,
dan pengembangan kawasan strategis kabupaten;
b. mendukung program utama penataan ruang nasional dan provinsi;
c. realistis, objektif, terukur, dan dapat dilaksanakan dalam jangka waktu
perencanaan;
d. konsisten dan berkesinambungan terhadap program yang disusun,
baik dalam jangka waktu tahunan maupun antar lima tahunan; dan
e. sinkronisasi antar program harus terjaga dalam satu kerangka
program terpadu pengembangan wilayah kabupaten.
Arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten, meliputi:
a. arahan pemanfaatan struktur ruang;
b. arahan pemanfaatan pola ruang; dan
c. arahan pemanfaatan kawasan strategis.
Dana pembangunan dan pemeliharaan infrastruktur di wilayah Kabupaten
dapat berasal dari dana Pemerintah (APBN dan/atau APBD), swasta atau
kerjasama Pemerintah-swasta.

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


c.

d.
(3)

(4)

(5)

(6)

(7)

(3)

(4)

(5)

(6)

(7)

tahap ketiga dimulai dari tahun 2021 (dua ribu dua pulu satu) sampai
dengan tahun 2025 (dua ribu dua puluh lima; dan
d. tahap keempat dimulai dari 2026 (dua ribu dua puluh enam) sampai
dengan tahun 2031 (dua ribu tiga puluh satu).
Arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten berfungsi:
a. sebagai acuan bagi pemerintah dan masyarakat dalam pemrograman
penataan/pengembangan wilayah kabupaten;
b. sebagai arahan untuk sektor dalam penyusunan program (besaran,
lokasi, sumber pendanaan, instansi pelaksana, dan waktu
pelaksanaan);
c. sebagai dasar estimasi kebutuhan pembiayaan setiap jangka waktu 5
(lima) tahun; dan
d. sebagai acuan bagi masyarakat dalam melakukan investasi.
Arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten disusun berdasarkan:
a. rencana struktur ruang dan pola ruang;
b. ketersediaan sumber daya dan sumber dana pembangunan;
c. kesepakatan para pemangku kepentingan dan kebijakan yang
ditetapkan; dan
d. prioritas pengembangan wilayah kabupaten dan pentahapan rencana
pelaksanaan program sesuai dengan RPJPD.
Arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten disusun dengan kriteria:
a. mendukung perwujudan rencana struktur ruang, rencana pola ruang,
dan pengembangan kawasan strategis kabupaten;
b. mendukung program utama penataan ruang nasional dan provinsi;
c. realistis, objektif, terukur, dan dapat dilaksanakan dalam jangka waktu
perencanaan;
d. konsisten dan berkesinambungan terhadap program yang disusun,
baik dalam jangka waktu tahunan maupun antar lima tahunan; dan
e. sinkronisasi antar program harus terjaga dalam satu kerangka
program terpadu pengembangan wilayah kabupaten.
Arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten, meliputi:
a. arahan pemanfaatan struktur ruang;
b. arahan pemanfaatan pola ruang; dan
c. arahan pemanfaatan kawasan strategis.
Dana pembangunan dan pemeliharaan infrastruktur di wilayah Kabupaten
dapat berasal dari dana Pemerintah (APBN dan/atau APBD), swasta atau

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


(8)

Dewan Nasional dapat menetapkan kebijakan tersendiri dalam kerjasama


antara Pemerintah dan swasta dalam pembangunan dan pemeliharaan
infrastruktur di wilayah Kabupaten.
(9) Pengelolaan aset hasil kerjasama Pemerintah-swasta dapat dilakukan
sesuai dengan analisa kelayakan ekonomi dan finansial.
(10) Indikasi pelaksana kegiatan terdiri dari Pemerintah, Pemerintah Provinsi,
Pemerintah Kabupaten, swasta dan masyarakat.
(11) Arahan pemanfaatan ruang wilayah Kabupaten sebagaimana dimaksud
dalam ayat (1) dirinci pada tabel Indikasi Program Utama Dalam
Penyusunan RTRW Kabupaten sebagaimana tercantum dalam Lampiran IV
yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

7.2 Arahan Pemanfaatan Struktur Ruang


Bagian Kedua
Arahan Pemanfaatan Struktur Ruang

kerjasama Pemerintah-swasta.
Dewan Nasional dapat menetapkan kebijakan tersendiri dalam kerjasama
antara Pemerintah dan swasta dalam pembangunan dan pemeliharaan
infrastruktur di wilayah Kabupaten.
(9) Pengelolaan aset hasil kerjasama Pemerintah-Swasta dapat dilakukan
sesuai dengan analisa kelayakan ekonomi dan finansial.
(10) Indikasi pelaksana kegiatan terdiri dari Pemerintah, Pemerintah Provinsi,
Pemerintah Kabupaten, swasta dan masyarakat.
(11) Arahan pemanfaatan ruang wilayah Kabupaten sebagaimana dimaksud
dalam ayat (1) dirinci pada tabel Indikasi Program Utama Dalam
Penyusunan RTRW Kabupaten sebagaimana tercantum dalam Lampiran V
yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.
7.2 Arahan Pemanfaatan Struktur Ruang
Bagian Kedua
Arahan Pemanfaatan Struktur Ruang

Pasal 39
Arahan pemanfaatan struktur ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 38 ayat
(6) huruf a, terdiri atas:
a. perwujudan rencana sistem pusat kegiatan; dan
b. perwujudan rencana sistem prasarana wilayah.
a. Perwujudan rencana sistem pusat Kegiatan
Pasal 40
Perwujudan rencana sistem pusat kegiatan sebagaimana dalam Pasal 39 huruf a,
terdiri atas:
a. arahan pemanfaatan PKW;
b. arahan pemanfaatan PKL;
c. arahan pemanfaatan PKLp;
d. arahan pemanfaatan PPK; dan
e. arahan pemanfaatan PPL

Pasal 39
Arahan pemanfaatan struktur ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 38 ayat
(6) huruf a, terdiri atas:
a. perwujudan rencana sistem pusat kegiatan; dan
b. perwujudan rencana sistem prasarana wilayah.
a. Perwujudan rencana sistem pusat kegiatan
Pasal 40
Perwujudan rencana sistem pusat kegiatan sebagaimana dalam Pasal 39 huruf a,
terdiri atas:
a. arahan pemanfaatan PKW;
b. arahan pemanfaatan PKL;
c. arahan pemanfaatan PKLp;
d. arahan pemanfaatan PPK; dan
e. arahan pemanfaatan PPL.

(1)

Pasal 41
Arahan pemanfaatan PKW sebagaimana dimaksud dalam Pasal 40 huruf
a, berupa pengembangan Kota Rantauprapat sebagai kota perdagangan
dan jasa, melalui program:

(8)

(1)

Pasal 41
Arahan pemanfaatan PKW sebagaimana dimaksud dalam Pasal 40 huruf
a, berupa pengembangan Kota Rantauprapat sebagai kota perdagangan
dan jasa, melalui program:

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

a. penyusunan RKP Rantauprapat;


b. penyusunan zoning regulation;
c. pengembangan zonasi industri;
d. penataan hutan kota;
e. pembangunan rusunawa; dan
f. pembangunan TPA.
(2)
Arahan pemanfaatan PKL sebagaimana dimaksud dalam Pasal 40 huruf
b, berupa pengembangan Aek Nabara sebagai pusat kegiatan
lingkungan, melalui program:
a. pembangunan bandar udara;
b. peningkatan fungsi dan kondisi pasar; dan
c. pengembangan sistem penyediaan air bersih, air limbah, drainase
dan persampahan.
(3)
Arahan pemanfaatan PKLp sebagaimana dimaksud dalam Pasal 40 huruf
c, berupa pengembangan Sungai Berombang sebagai kota industri,
melalui program:
a. pengembangan zona industri;
b. pembangunan terminal tipe C;
c. pembangunan rusunawa; dan
d. pengembangan sistem penyediaan air bersih.
(4)
Arahan pemanfaatan PPK sebagaimana dimaksud dalam Pasal 40 huruf
d, berupa pengembangan pusat pelayanan kawasan, melalui program:
a. penyusunan rencana rinci PPK
b. pembangunan jaringan jalan
c. pengembangan sistem penyediaan air bersih, air limbah, drainase
dan persampahan
(5) Arahan Pemanfaatan PPL sebagaimana dimaksud Pasal 40 huruf e,
berupa pembangunan jaringan jalan yang menghubungkan antar
perdesaan.
b. Perwujudan rencana sistem prasarana wilayah
Pasal 42
Perwujudan rencana sistem prasarana wilayah sebagaimana dalam Pasal 39
huruf b, terdiri atas:
a. arahan sistem jaringan prasarana utama; dan
b. arahan sistem jaringan prasarana lainnya.

a. penyusunan RKP Rantauprapat;


b. penyusunan zoning regulation;
c. pengembangan zonasi industri;
d. penataan hutan kota;
e. pembangunan rusunawa; dan
f. pembangunan TPA.
(2)
Arahan pemanfaatan PKL sebagaimana dimaksud dalam Pasal 40 huruf b,
berupa pengembangan Aek Nabara sebagai pusat kegiatan lingkungan,
melalui program:
a. pembangunan bandar udara;
b. peningkatan fungsi dan kondisi pasar; dan
c. pengembangan sistem penyediaan air minum, air limbah, drainase dan
persampahan.
(3)
Arahan pemanfaatan PKLp sebagaimana dimaksud dalam Pasal 40 huruf
c, berupa pengembangan Sungai Berombang sebagai kota industri,
melalui program:
a. pengembangan zona industri;
b. pembangunan terminal tipe C;
c. pembangunan rusunawa; dan
d. pengembangan sistem penyediaan air minum.
(4)
Arahan pemanfaatan PPK sebagaimana dimaksud dalam Pasal 40 huruf
d, berupa pengembangan pusat pelayanan kawasan, melalui program:
a. penyusunan rencana rinci PPK
b. pembangunan jaringan jalan
c. pengembangan sistem penyediaan air minum, air limbah, drainase dan
persampahan
(5) Arahan Pemanfaatan PPL sebagaimana dimaksud Pasal 40 huruf e,
berupa pembangunan jaringan jalan yang menghubungkan antar
perdesaan.
b. Perwujudan rencana sistem prasarana wilayah
Pasal 42
Perwujudan rencana sistem prasarana wilayah sebagaimana dalam Pasal 39
huruf b, terdiri atas:
a. arahan sistem jaringan prasarana utama; dan
b. arahan sistem jaringan prasarana lainnya.

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

(1)

(2)

(3)

(4)

(1)

(2)

Pasal 43
Perwujudan sistem jaringan prasarana utama sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 42 huruf a, terdiri atas:
a. arahan sistem jaringan transportasi darat;
b. arahan sistem perkeretaapian;
c.
arahan sistem jaringan transportasi laut; dan
d. arahan sistem jaringan transportasi udara.
Arahan sistem jaringan transportasi darat sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) huruf a, dilakukan dengan prioritas program:
a. pembangunan jaringan jalan;
b. program peningkatan jaringan jalan;
c.
program peningkatan dan pembangunan jembatan;
d. pembangunan terminal baru tipe B;
e. pengembangan terminal tipe C; dan
f.
pengadaan angkutan perintis.
Arahan sistem perkeretaapian sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b, dilakukan dengan prioritas program:
a. pembangunan dan pengembangan jaringan kereta api;
b. peningkatan pelayanan stasiun kereta api; dan
c.
pembangunan stasiun kereta api baru.
Arahan sistem jaringan transportasi laut sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) huruf c, dilakukan dengan prioritas program:
a. pembangunan pelabuhan; dan
b. pembangunan dermaga.
Pasal 44
Sistem jaringan prasarana lainnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal
42 huruf b, terdiri atas:
a. arahan sistem jaringan energi;
b. arahan sistem jaringan telekomunikasi;
c.
arahan sistem jaringan sumber daya air; dan
d. arahan sistem jaringan prasarana lingkungan.
Arahan sistem jaringan energi sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf a, dilakukan melalui program:
a. program listrik masuk desa; dan
b. program penambahan jangkauan pelayanan listrik.

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

(1)

(2)

(3)

(4)

(1)

(2)

Pasal 43
Arahan sistem jaringan prasarana utama sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 42 huruf a, terdiri atas:
a. perwujudan sistem jaringan transportasi darat;
b. perwujudan sistem perkeretaapian;
c.
perwujudan sistem jaringan transportasi laut; dan
d. perwujudan sistem jaringan transportasi udara.
Perwujudan sistem jaringan transportasi darat sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf a, dilakukan dengan prioritas program:
a. program pembangunan jaringan jalan;
b. program peningkatan kondisi jaringan jalan;
c.
program peningkatan dan pembangunan jembatan;
d. program pembangunan terminal baru tipe B;
e. program pengembangan terminal tipe C; dan
f.
program pengadaan angkutan perintis.
Perwujudan sistem perkeretaapian sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf b, dilakukan dengan prioritas program:
a. pembangunan jaringan kereta api;
b. pengembangan jaringan kereta api;
c.
peningkatan pelayanan stasiun kereta api; dan
d. pembangunan stasiun kereta api baru.
Perwujudan sistem jaringan transportasi laut sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) huruf c, dilakukan dengan prioritas program:
a. pengembangan pelabuhan; dan
b. pembangunan dermaga.
Pasal 44
Arahan sistem jaringan prasarana lainnya sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 42 huruf b, terdiri atas:
a. perwujudan sistem jaringan energi;
b. perwujudan sistem jaringan telekomunikasi;
c.
perwujudan sistem jaringan sumber daya air; dan
d. perwujudan sistem jaringan prasarana lingkungan.
Perwujudan sistem jaringan energi sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf a, dilakukan melalui program:
a. program listrik masuk desa; dan

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


(3)

Arahan sistem jaringan telekomunikasi sebagaimana dimaksud pada ayat


(1) huruf b, berupa pengembangan jaringan telekomunikasi ke kecamatan
yang belum terjangkau.
(4)
Arahan sistem jaringan sumber daya air sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) huruf d, berupa program rehabilitasi sungai, meliputi:
a. pengerukan Sungai Bilah;
b. pembangunan tanggul di bantaran Sungai Bilah;
c.
peningkatan drainase perkotaan dan kecamatan; dan
d. pembinaan terhadap masyarakat.
(5)
Arahan sistem jaringan prasarana lingkungan sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf e, terdiri atas:
a. program pengembangan pelayanan persampahan;
b. program pengembangan pelayanan air bersih; dan
c.
program pengembangan utilitas umum.
(6)
Program pengembangan pelayanan persampahan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf a, berupa penyediaan tempat pemrosesan
akhir.
(7)
Program pengembangan pelayanan air bersih sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf b, meliputi:
a. optimalisasi sistem pelayanan air bersih;
b. peningkatan cakupan pelayanan air bersih; dan
c.
penyediaan sarana air bersih skala perdesaan.
(8)
Utilitas umum sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, terdiri atas:
a. program pengembangan pasar
b. program pengembangan pendidikan
c.
program pengembangan kesehatan
(9)
Program pengembangan pasar sebagaimana dimaksud pada ayat (8)
huruf a, berupa pemindahan pasar keluar kota;
(10) Program pengembangan pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat
(8) huruf b, berupa pembangunan sekolah setingkat SMA/MA; dan
(11) Program pengembangan kesehatan sebagaimana dimaksud pada ayat
(8) huruf c, berupa peningkatan status puskesmas di semua kecamatan.
7.3 Arahan Pemanfaatan Pola Ruang
Bagian Ketiga
Arahan Pemanfaatan Pola Ruang

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


b. program penambahan jangkauan pelayanan listrik.
Perwujudan sistem jaringan telekomunikasi sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) huruf b, berupa pengembangan jaringan telekomunikasi ke
kecamatan yang belum terjangkau.
(4)
Perwujudan sistem jaringan sumber daya air sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) huruf d, berupa program rehabilitasi sungai, meliputi:
a. pengerukan Sungai Bilah;
b. pembangunan tanggul di bantaran Sungai Bilah;
c.
peningkatan drainase perkotaan dan kecamatan; dan
d. pembinaan terhadap masyarakat.
(5)
Perwujudan sistem jaringan prasarana lingkungan sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf e, terdiri atas:
a. program pengembangan pelayanan persampahan;
b. program pengembangan pelayanan air minum; dan
c.
program pengembangan utilitas umum.
(6)
Program pengembangan pelayanan persampahan sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf a, berupa penyediaan tempat pemrosesan akhir.
(7)
Program pengembangan pelayanan air minum sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf b, meliputi:
a. optimalisasi sistem pelayanan air minum;
b. peningkatan cakupan pelayanan air minum; dan
c.
penyediaan sarana air minum skala perdesaan.
(8)
Utilitas umum sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, terdiri atas:
a. program pengembangan pasar
b. program pengembangan pendidikan
c.
program pengembangan kesehatan
(9)
Program pengembangan pasar sebagaimana dimaksud pada ayat (8)
huruf a, berupa pemindahan pasar keluar kota;
(10) Program pengembangan pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (8)
huruf b, berupa pembangunan sekolah setingkat SMA/MA; dan
(11) Program pengembangan kesehatan sebagaimana dimaksud pada ayat (8)
huruf c, berupa peningkatan status puskesmas di semua kecamatan.
7.3 Arahan Pemanfaatan Pola Ruang
Bagian Ketiga
Arahan Pemanfaatan Pola Ruang
(3)

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Pasal 45
Arahan pemanfaatan struktur ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 38 ayat
(6) huruf b, terdiri atas:
a. perwujudan kawasan lindung; dan
b. perwujudan kawasan budidaya.
a. Perwujudan Kawasan Lindung
Pasal 46
(1)
Perwujudan kawasan lindung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 45
huruf a, terdiri atas:
a. program rehabilitasi hutan dan lahan;
b. program perlindungan dan konservasi sumber daya alam; dan
c.
program pembinaan dan penertiban hasil hutan.
(2)
Program rehabilitasi hutan dan lahan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf a, meliputi:
a. kegiatan pembuatan tanaman rehabilitasi hutan mangrove; dan
b. kegiatan hutan kota.
(3)
Program perlindungan dan konservasi sumber daya alam sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi:
a. Kegiatan Pengendalian Kerusakan Hutan Dan Lahan (Pengamanan
Hutan); dan
b. Kegiatan Penyuluhan Kesadaran Masyarakat Mengenai Dampak
Kerusakan Hutan.
(4) Program pembinaan dan penertiban hasil hutan sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf c, berupa kegiatan pengadaan bibit tanaman kayukayuan dan/atau buah-buahan.

Pasal 45
Arahan pemanfaatan struktur ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 38 ayat
(6) huruf b, terdiri atas:
a. perwujudan kawasan lindung; dan
b. perwujudan kawasan budidaya.
a. Perwujudan Kawasan Lindung
Pasal 46
(1)
Perwujudan kawasan lindung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 45
huruf a, terdiri atas:
a. program rehabilitasi hutan dan lahan;
b. program perlindungan dan konservasi sumber daya alam; dan
c.
program pembinaan dan penertiban hasil hutan.
d. program RTH kawasan perkotaan.
(2)
Program rehabilitasi hutan dan lahan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf a, meliputi:
a. kegiatan pembuatan tanaman rehabilitasi hutan mangrove; dan
b. kegiatan hutan kota.
(3)
Program perlindungan dan konservasi sumber daya alam sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi:
a. Kegiatan Pengendalian Kerusakan Hutan Dan Lahan (Pengamanan
Hutan); dan
b. Kegiatan Penyuluhan Kesadaran Masyarakat Mengenai Dampak
Kerusakan Hutan.
(4)
Program pembinaan dan penertiban hasil hutan sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf c, berupa kegiatan pengadaan bibit tanaman kayukayuan dan/atau buah-buahan.
(5)
Program RTH kawasan perkotaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf d, berupa pemenuhan RTH kawasan perkotaan sebesar minmal 30%
yang penentuan lokasinya akan diatur lebih lanjut dalam peraturan bupati.

b. Perwujudan Kawasan Budidaya

b. Perwujudan Kawasan Budidaya

(1)

Pasal 47
Perwujudan kawasan budidaya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 45

(1)

Pasal 47
Perwujudan kawasan budidaya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 45
huruf b, terdiri atas:

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

(2)

(3)
(4)
(5)

(6)
(7)

(8)

huruf b, terdiri atas:


a. program rehabilitasi hutan dan lahan;
b. program pembinaan dan penertiban hasil hutan;
c.
program pengembangan industri;
d. program pengembangan pertanian;
e. program pengembangan peternakan;
f.
program pengembangan kawasan permukiman; dan
g. program pengembangan perikanan.
Program rehabilitasi hutan dan lahan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf a, meliputi:
a. kegiatan hutan tanaman rakyat; dan
b. kegiatan revitalisasi perkebunan rakyat.
Program pembinaan dan penertiban hasil hutan sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf b, berupa kegiatan pengadaan kecambah kelapa
sawit;
Program pengembangan industri sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf c, berupa pembangunan industri pengolahan CPO;
Program pengembangan pertanian sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf d, meliputi:
a. penyediaan dan pengembangan sarana pertanian;
b. peningkatan produksi pertanian dengan teknologi maju;
c.
peningkatan ketrampilan petani dan pemantapan modal; dan
d. peningkatan kwalitas pertanian.
Program pengembangan peternakan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf e, berupa peningkatan produktifitas peternakan di semua
kecamatan.
Program pengembangan kawasan permukiman sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf f, meliputi:
a. dedikasi lahan untuk kawasan perumahan dan permukiman;
b. pengembangan kawasan permukiman baru; dan
c.
penyiapan infrastruktur perumahan dan permukiman.
Program pengembangan perikanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf g, meliputi:
a. peningkatan produksi perikanan darat dan laut; dan
b. pembangunan TPI dan pengolahan ikan laut.

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

(2)

(3)
(4)
(5)

(6)

(7)

(8)

a. program rehabilitasi hutan dan lahan;


b. program pembinaan dan penertiban hasil hutan;
c.
program pengembangan industri;
d. program pengembangan pertanian;
e. program pengembangan peternakan;
f.
program pengembangan kawasan permukiman; dan
g. program pengembangan perikanan.
Program rehabilitasi hutan dan lahan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf a, meliputi:
a. kegiatan hutan tanaman rakyat; dan
b. kegiatan revitalisasi perkebunan rakyat.
Program pembinaan dan penertiban hasil hutan sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf b, berupa kegiatan pengadaan kecambah kelapa sawit;
Program pengembangan industri sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf c, berupa pembangunan industri pengolahan CPO;
Program pengembangan pertanian sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf d, meliputi:
a. penyediaan dan pengembangan sarana pertanian;
b. peningkatan produksi pertanian dengan teknologi maju;
c.
peningkatan ketrampilan petani dan pemantapan modal; dan
d. peningkatan kwalitas pertanian.
Program pengembangan peternakan sebagaimana dimaksud pada ayat
(1) huruf e, berupa peningkatan produktifitas peternakan di semua
kecamatan.
Program pengembangan kawasan permukiman sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) huruf f, meliputi:
a. dedikasi lahan untuk kawasan perumahan dan permukiman;
b. pengembangan kawasan permukiman baru; dan
c.
penyiapan infrastruktur perumahan dan permukiman.
Program pengembangan perikanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf g, meliputi:
a. peningkatan produksi perikanan darat dan laut; dan
b. pembangunan TPI dan pengolahan ikan laut.

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

7.4 Arahan Pemanfaatan kawasan Strategis


Bagian Keempat
Arahan Pemanfaatan Kawasan Strategis
Pasal 48
Arahan pemanfaatan kawasan strategis sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 38 ayat (6) huruf c, terdiri atas:
a. program pengembangan kawasan strategis ekonomi; dan
b. program pengembangan kawasan strategis lingkungan hidup.
(2)
Program pengembangan kawasan strategis ekonomi sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf a, meliputi:
a. Penataan Kawasan Perkotaan Rantauprapat Aek Nabara; dan
b. Pembangunan Prasarana dan Sarana Perikanan di kawasan
pesisir.
(3) Program pengembangan kawasan strategis lingkungan hidup
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, berupa reboisasi hutan
mangrove seluruh desa di Kecamatan Panai Hilir.
KETENTUAN PENGENDALIAN PEMANFAATAN RUANG

(1)

Bagian Keempat
Arahan Pemanfaatan Kawasan Strategis

(1)

(2)

(3)

Pasal 48
Arahan pemanfaatan kawasan strategis sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 38 ayat (6) huruf c, terdiri atas:
a. program pengembangan kawasan strategis ekonomi; dan
b. program pengembangan kawasan strategis lingkungan hidup.
Program pengembangan kawasan strategis ekonomi sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf a, meliputi:
a. Penataan Kawasan Perkotaan Rantauprapat Aek Nabara; dan
b. Pembangunan Prasarana dan Sarana Perikanan di kawasan pesisir.
Program pengembangan kawasan strategis lingkungan hidup
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, berupa reboisasi hutan
mangrove seluruh desa di Kecamatan Panai Hilir.

Bagian Kesatu
Umum

Bagian Kesatu
Umum

Pasal 49
(1) Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kabupaten digunakan
sebagai acuan dalam pelaksanaan pengendalian pemanfaatan ruang
wilayah kabupaten.

Pasal 49
(1) Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kabupaten digunakan
sebagai acuan dalam pelaksanaan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah
kabupaten.
(2) Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi;
b. ketentuan umum perizinan;
c. arahan pemberian insentif dan disinsentif; dan
d. arahan sanksi.

(2) Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang terdiri atas:


a. ketentuan umum peraturan zonasi;
b. ketentuan umum perizinan;
c. arahan pemberian insentif dan disinsentif; dan
d. arahan sanksi dan pidana.
8.1 Ketentuan Umum Peraturan Zonasi
Bagian Kedua
Ketentuan umum Peraturan Zonasi

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

8.1 Ketentuan Umum Peraturan Zonasi


Bagian Kedua
Ketentuan umum Peraturan Zonasi

Subdit
Pengaturan,

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Pasal 50

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Pasal 50
Ketentuan umum peraturan zonasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49
ayat (2) huruf a disusun sebagai arahan dalam penyusunan peraturan
zonasi.
(2) Peraturan zonasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) disusun sebagai
pedoman pengendalian pemanfaatan ruang, serta berdasarkan rencana
rinci tata ruang untuk setiap zonasi pemanfaatan ruang.
(3) Ketentuan umum peraturan zonasi terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi struktur ruang;
b. ketentuan umum peraturan zonasi pola ruang; dan
c. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan strategis.
(4) Ketentuan umum peraturan zonasi pola ruang sebagaimana dimaksud pada
ayat (3) huruf b, terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan lindung; dan
b. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan budaidaya.
a. Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Struktur Ruang
Paragraf 1
Ketentuan umum Peraturan Zonasi untuk Struktur Ruang
(1)

Ketentuan umum peraturan zonasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49 ayat


(2) huruf a terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi struktur ruang;
b. ketentuan umum peraturan zonasi pola ruang;
c. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan strategis.

a. Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Struktur Ruang


Paragraf 1
Ketentuan umum Peraturan Zonasi untuk Struktur Ruang
Pasal 51
Ketentuan umum peraturan zonasi struktur ruang sebagaimana dimaksud pada
Pasal 50 huruf a terdiri atas:
a. ketentuan umum kegiatan pada kawasan sekitar prasarana transportasi
meliputi: mengikuti syarat teknis bidang transportasi, pembangunan
jaringan jalan pada kawasan lindung harus melalui izin departemen terkait;
b. ketentuan umum kegiatan pada kawasan sekitar prasarana energi meliputi:
mengikuti syarat teknis bidang energi, disepanjang SUTET tidak
diperbolehkan adanya permukiman;
c.
ketentuan umum kegiatan pada kawasan sekitar prasarana telekomunikasi
meliputi: pemasangan tower harus mendapat persetujuan masyarakat
setempat dan harus mengikuti peraturan terkait bidang telekomunikasi ;
d. ketentuan umum kegiatan pada kawasan sekitar prasarana sumberdaya air
meliputi: mengikuti syarat teknis bidang sumberdaya air.

Pasal 51
Ketentuan umum peraturan zonasi struktur ruang sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 50 ayat (3) huruf a, terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi sistem pusat kegiatan; dan
b. ketentuan umum peraturan zonasi sistem prasarana wilayah.

(1)

(2)

Pasal 52
Ketentuan umum peraturan zonasi sistem pusat kegiatan sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 51 huruf a, terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi pada sistem perkotaan; dan
b. ketentuan umum peraturan zonasi pada sistem perdesaan
Ketentuan umum peraturan zonasi pada sistem perkotaan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf a, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan pemanfaatan ruang disekitar jaringan prasarana untuk

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN
Direktorat
Perkotaan, Ditjen
Penataan Ruang,
Kementerian
Pekerjaan Umum

Subdit
Pengaturan,
Direktorat
Perkotaan, Ditjen
Penataan Ruang,
Kementerian
Pekerjaan Umum

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

(3)

mendukung berfungsinya sistem perkotaan dan jaringan prasarana;


b. diperbolehkan peningkatan kegiatan perkotaan dengan dukungan
fasilitas dan infrastruktur;
c. diperbolehkan dengan syarat pembatasan intensitas pemanfaatan ruang
agar tidak menggangu fungsi sistem perkotaan dan jaringan prasarana;
dan
d. tidak diperbolehkan pemanfaatan ruang yang menyebabkan gangguan
terhadap berfungsinya sistem perkotaan dan jaringan prasara.
Ketentuan umum peraturan zonasi pada sistem perdesaan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf b, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan pemanfaatan ruang disekitar jaringan prasarana untuk
mendukung berfungsinya sistem perdesaan dan jaringan prasarana;
b. diperbolehkan peningkatan kegiatan perdesaan dengan didukung
fasilitas dan infrastruktur;
c. diperbolehkan dengan syarat pembatasan intensitas pemanfaatan ruang
agar tidak mengganggu fungsi sistem perdesaan dan jaringan
prasarana; serta
d. tidak diperbolehkan pemanfaatan ruang yang menyebabkan gangguan
terhadap berfungsinya sistem perdesaan dan jaringan prasarana.

Pasal 53
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem prasarana wilayah sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 51 huruf b, terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi pada sistem jaringan prasarana utama; dan
b. ketentuan umum peraturan zonasi pada sistem jaringan prasarana lainnya.

(1)

Pasal 54
Ketentuan umum peraturan zonasi pada sistem jaringan prasarana utama
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 53 huruf a, terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem transportasi darat;
b. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem perkeretaapian; dan

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

(2)

(3)

(4)

(5)

c. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem transportasi laut.


Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem transportasi darat
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan jalan;
b. ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan prasarana lalu lintas
dan angkutan jalan; dan
c. ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan pelayanan lalu lintas
dan angkutan jalan.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan jalan sebagaimana
dimaksud pada ayat (2) huruf a, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan pada ruas-ruas jalan utama menyediakan fasilitas yang
menjamin keselamatan, keamanan, dan kenyamanan bagi pemakai
jalan baik yang memakai kendaraan maupun pejalan kaki;
b. diperbolehkan dengan syarat pemanfaatan ruas-ruas jalan utama
sebagai tempat parkir; dan
c. tidak diperbolehkan pemanfaatan ruas jalan selain untuk prasarana
transportasi yang dapat menggangu kelancaran lalu lintas.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan prasarana lalu lintas dan
angkutan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf b, disusun
dengan ketentuan:
a. diperbolehkan mendirikan bangunan yang mendukung fungsi terminal;
dan
b. diperbolehkan dengan syarat pengembangan kawasan sekitar
terminal.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan pelayanan lalu lintas dan
angkutan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf c, disusun
dengan ketentuan:
a. diperbolehkan membangun prasarana pendukung;
b. diperbolehkan pengembangan kawasan sekitar jaringan pelayanan
lalu lintas; dan
c. diperbolehkan dengan syarat pengembangan jaringan pelayanan lalu

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

(6)

(7)

lintas angkutan jalan.


Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem perkeretaapian
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, disusun dengan ketentuan:
a. pemanfaatan ruang di sepanjang sisi jaringan jalur kereta api disusun
dengan intensitas menengah hingga tinggi yang kecenderungan
pengembangan ruangnya dibatasi;
b. tidak diperbolehkan pemanfaatan ruang pengawasan jalur kereta api
yang dapat mengganggu kepentingan operasi dan keselamatan
transportasi perkeretaapian;
c. diperbolehkan secara terbatas pemanfaatan ruang yang peka
terhadap dampak lingkungan akibat lalu lintas kereta api di sepanjang
jalur kereta api;
d. pembatasan jumlah perlintasan sebidang antara jaringan jalur kereta
api dan jalan; serta
e. penetapan garis sempadan bangunan di sisi jaringan jalur kereta api
dengan memperhatikan dampak lingkungan dan kebutuhan
pengembangan jaringan jalur kereta api.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem transportasi laut
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, disusun dengan ketentuan:
a. tidak diperbolehkan kegiatan yang dapat mengganggu keselamatan
dan keamanan angkutan pelabuhan;
b. tidak diperbolehkan kegiatan di ruang udara bebas di atas perairan
yang berdampak pada keberadaan alur pelayaran pelabuhan;
c. tidak diperbolehkan kegiatan di bawah perairan yang berdampak pada
keberadaan angkutan pelabuhan;
d. pembatasan pemanfaatan perairan yang berdampak pada
keberadaan alur pelayaran, termasuk pemanfaatan ruang di
pelabuhan;
e. pembatasan pemanfaatan ruang pada badan air di sepanjang alur
pelayaran dibatasi sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan; dan

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


f.

pembatasan pemanfaatan ruang pada kawasan pesisir dan pulaupulau kecil di sekitar badan air di sepanjang alur pelayaran dilakukan
dengan tidak mengganggu aktivitas pelayaran.

Pasal 55
Ketentuan umum peraturan zonasi pada sistem jaringan prasarana lainnya
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 53 huruf b, terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan energi;
b. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan telekomunikasi;
c. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan sumber daya air;
dan
d. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan prasarana
lingkungan.
Pasal 56
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan energi sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 55 huruf a, terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan tenaga listrik;
b. ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan transmisi tenaga listrik;
c. ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan pengembangan energi
alternatif; dan
d. ketentuan umum peraturan zonasi jaringan pipa gas bumi.

(1)

(2)

Pasal 57
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan tenaga listrik
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 56 huruf a, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan mendirikan bangunan untuk mendukung fungsi gardu
pembangkit; dan
b. diperbolehkan sengan syarat penempatan gardu pembangkit di luar
kawasan perumahan yang terbebas dari resiko keselamatan umum.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan transmisi tenaga listrik

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

(3)

(4)

(5)

sebagaimana dimaksud dalam Pasal 56 huruf b, disusun dengan ketentuan:


a. diperbolehkan pengembangan jaringan baru atau penggantian
jaringan lama pada pusat pelayanan dan pengembangan jaringan
bawah tanah;
b. diperbolehkan dengan syarat penempatan tiang SUTET dan SUTT
disusun dengan ketentuan:
1) jarak antara tiang dengan tiang pada jaringan umum tidak
melebihi 40 (empat puluh) meter;
2) jarak antara tiang jaringan umum dengan tiang atap atau bagian
bangunan tidak melebihi 30 (tiga puluh) meter;
3) jarak antara tiang atap bangunan lainnya (sebanyak-banyaknya
5 bangunan berderet) tidak melebihi 30 (tiga puluh) meter;
4) jarak bebas penghantar udara dengan benda lain yang terdekat
misalnya dahan atau daun, bagian bangunan dan lainnya
sekurang-kurangnya berjarak 0,5 (nol koma lima) meter dari
penghantar udara tersebut; dan
5) areal konservasi di sekitar lokasi SUTET yaitu sekitar 20 (dua
puluh) meter pada setiap sisi tiang listrik.
c. diperbolehkan dengan syarat pengembangan kegiatan di sekitar lokasi
SUTT.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan pengembangan energi
alternatif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 56 huruf c, disusun dengan
ketentuan:
a. ketentuan umum peraturan zonasi untuk PLTMH; dan
b. ketentuan umum peraturan zonasi untuk energi alternatif biogas.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk PLTMH sebagaimana dimaksud
pada ayat (5) huruf a, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan melakukan reboisasi di sekitar PLTMH;
b. diperbolehkan dengan syarat kegiatan penelitian di sekitar PLTMH;
dan
c. tidak diperbolehkan merusak lingkungan sekitar PLTMH.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk energi alternatif biogas
sebagaimana dimaksud pada ayat (5) huruf b, disusun dengan ketentuan:

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


a.

(6)

diperbolehkan dengan syarat pengembangan energi alternatif biogas


di kawasan perumahan kepadatan sedang-rendah; dan
b. tidak diperbolehkan pengembangan energi alternatif biogas di kawsan
perumahan kepadatan tinggi.
Ketentuan umum peraturan zonasi jaringan pipa gas bumi sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 56 huruf d, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan dengan syarat pembangunan SPPBE dan SPBE;
b. diperbolehkan peningkatan kualitas jaringan transmisi dan distribusi
gas bumi secara optimal;
c. tidak diperbolehkan pemanfaatan ruang di sekitar jaringan pipa gas
bumi yang tidak sesuai dengan fungsinya; dan
d. pembatasan pemanfaatan ruang di sekitar jaringan pipa gas bumi
dengan memperhitungkan aspek keamanan dan keselamatan
kawasan di sekitarnya.

Pasal 58
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan telekomunikasi
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 55 huruf b, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan pengembangan jaringan baru dan penggantian jaringan
lama;
b. diperbolehkan dengan syarat penempatan menara BTS secara terpadu
dengan memperhatikan keamanan, keamanan, keselamatan umum, dan
estetika lingkungan;
c. diwajibkan memanfaatkan menara BTS secara terpadu pada lokasi-lokasi
yang telah ditentukan;
d. diperbolehkan dengan syarat jarak antar tiang telepon pada jaringan umum
tidak melebihi 40 (empat puluh) meter; dan
e. tidak diperbolehkan mendirikan bangunan di sekitar menara
telekomunikasi/menara dalam radius bahaya keamanan dan keselamatan.
Pasal 59

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


(1)

(2)

(3)

(4)

Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan sumber daya air
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 55 huruf c, terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi untuk wilayah sungai;
b. ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan irigasi;
c. ketentuan umum peraturan zonasi jaringan air baku untuk air minum;
dan
d. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem pengendalian banjir.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk wilayah sungai sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf a, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan dengan syarat pembangunan prasarana wilayah di
sekitar sungai; dan
b. diperbolehkan dengan syarat pengembangan prasarana pendukung.
ketentuan umum peraturan zonasi untuk jaringan irigasi sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf b, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan mempertegas sistem jaringan yang berfungsi sebagai
jaringan primer, sekunder, tersier, maupun kuarter;
b. diperbolehkan dengan syarat pengembangan kawasan terbangun
disusun dengan ketentuan menyediakan sempadan jaringan irigasi
sekurang-kurangnya 2 (dua) meter di kiri dan kanan saluran; dan
c. diperbolehkan dengan syarat pembangunan prasarana pendukung
irigasi sesuai dengan ketentuan teknis yang berlaku.
ketentuan umum peraturan zonasi jaringan air baku untuk air minum
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan pembangunan jaringan perpipaan;
b. diperbolehkan melakukan reboisasi di sekitar jaringan;
c. diperbolehkan dengan syarat pembangunan prasarana wilayah di
sekitar jaringan air baku;
d. diperbolehkan dengan syarat pengembangan prasarana pendukung;
dan
e. tidak diperbolehkan melakukan kegiatan yang merusak fungsi lindung
di kawasan sempadan.

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


(5)

(1)

(2)

(3)

(4)

ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem pengendalian banjir


sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan dengan syarat pengembangan prasarana pendukung di
sekitar tanggul; dan
b. diperbolehkan melakukan reboisasi di sekitar tanggul.
Pasal 60
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan prasarana
lingkungan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 55 huruf d, terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan
persampahan;
b. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem air limbah;
c. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem drainase;
d. ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem air minum; dan
e. ketentuan umum peraturan zonasi untuk jalur evakuasi bencana; dan
f.
ketentuan umum peraturan zonasi untuk ruang evakuasi bencana.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem jaringan persampahan
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan mendirikan bangunan pendukung jaringan
persampahan; dan
b. diperbolehkan dengan syarat pembangunan fasilitas pengolahan
sampah.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem air limbah sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf b, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan mendirikan bangunan pendukung jaringan pengolahan
limbah; dan
b. pembatasan terhadap pemanfaatan ruang di sekitar pengolahan
limbah agar tetap dapat dijaga keberlanjutannya.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem drainase sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf c, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan kegiatan pertanian/RTH sepanjang tidak merusak

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

(5)

(6)

(7)

tatanan lingkungan dan bentang alam yang akan mengganggu badan


air;
b. tidak diperbolehkan pemanfaatan ruang dan kegiatan di sekitar
sungai/saluran utama untuk kegiatan yang akan merusak perairan;
dan
c. pembatasan terhadap pemanfaatan ruang di sekitar sungai dan
saluran utama agar tetap dapat dijaga kelestariannya.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk sistem air minum sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf d, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan mendirikan bangunan pendukung jaringan sumber air
minum;
b. diperbolehkan dengan syarat pemanfaatan sumber air dengan
mempehatikan kelestarian lingkungan; dan
c. diperbolehkan dengan syarat pembangunan dan pemasangan
jaringan primer, sekunder, dan sambungan rumah (SR).
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk jalur evakuasi bencana
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) hurufe, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan peningkatan dan pengembangan jalur evakuasi
bencana;
b. diperbolehkan melakukan pemasangan rambu-rambu evakuasi
bencana;
c. diperbolehkan dengan syarat pengembangan kawasan terbangun di
sekitar jalur evakuasi bencana; dan
d. tidak diperbolehkan melakukan pembagunan yang berpotensi
merusak jalur evakuasi bencana.
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk ruang evakuasi bencana
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf f, disusun dengan ketentuan:
a. diperbolehkan mendirikan bangunan pendukung di sekitar ruang
evakuasi bencana; dan
b. tidak diperbolehkan pembangunan yang berpotensi merusak ruang
evakuasi bencana.

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

b. Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Pola Ruang


Paragraf 2
Ketentuan Umum Peraturan Zonasi untuk Pola Ruang

b. Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Pola Ruang


Paragraf 2
Ketentuan Umum Peraturan Zonasi untuk Pola Ruang

Pasal 52
Ketentuan umum peraturan zonasi pola ruang sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 50 huruf b terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan lindung;
b. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan budidaya.
1. ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan lindung
Pasal 53
(1) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan lindung sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 52 huruf a, terdiri atas:
a. kawasan hutan lindung;
b. kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan
bawahannya;
c. kawasan perlindungan setempat; dan
d. kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya.
(2) Kawasan hutan lindung sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a,
terdiri atas:
a. diperbolehkan untuk wisata alam dengan syarat tidak merubah bentang
alam; dan
b. dilarang untuk kegiatan yang berpotensi mengurangi luas kawasan
hutan.
(3) Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, terdiri atas:
a. diperbolehkan untuk wisata alam dengan syarat tidak merubah bentang
alam; dan
b. dilarang untuk kegiatan yang berpotensi merubah bentang alam.
(4) Kawasan perlindungan setempat sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf c, terdiri atas:
a. dilarang kegiatan budidaya untuk permukiman, dan industri; dan
b. diperbolehkan untuk wisata alam dengan syarat tidak merubah bentang
alam.
(5) Kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya sebagaimana

Pasal 61
Ketentuan umum peraturan zonasi pola ruang sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 50 ayat (3) huruf b terdiri atas:
a. ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan lindung;
b. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan budidaya.
1. ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan lindung
Pasal 62
(1) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan lindung sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 61 huruf a, terdiri atas:
a. kawasan hutan lindung;
b. kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan
bawahannya;
c. kawasan perlindungan setempat; dan
d. kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya.
(2) Kawasan hutan lindung sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, terdiri
atas:
a. diperbolehkan untuk wisata alam dengan syarat tidak merubah bentang
alam; dan
b. dilarang untuk kegiatan yang berpotensi mengurangi luas kawasan
hutan.
(3) Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, terdiri atas:
a. diperbolehkan untuk wisata alam dengan syarat tidak merubah bentang
alam; dan
b. dilarang untuk kegiatan yang berpotensi merubah bentang alam.
(4) Kawasan perlindungan setempat sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf c, terdiri atas:
a. dilarang kegiatan budidaya untuk permukiman, dan industri; dan
b. diperbolehkan untuk wisata alam dengan syarat tidak merubah bentang
alam.
(5) Kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) huruf d, terdiri atas:

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


dimaksud pada ayat (1) huruf d, terdiri atas:
a. di dalam cagar alam dapat dilakukan kegiatan untuk kepentingan
penelitian dan pengembangan, ilmu pengetahuan, pendidikan dan
kegiatan lainnya yang menunjang budidaya; dan
b. ketentuan pelarangan kegiatan dan pendirian bangunan yang tidak
sesuai dengan fungsi kawasan.
2. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan budidaya
Pasal 54

(1) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan budidaya sebagaimana

(2)

(3)

dimaksud dalam Pasal 52 huruf b, terdiri atas:


a. kawasan hutan produksi;
b. kawasan peruntukan pertanian;
c. kawasan peruntukan perikanan;
d. kawasan peruntukan industri;
e. kawasan peruntukan permukiman; dan
f. kawasan peruntukan lainnya.
Kawasan hutan produksi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a,
terdiri atas:
a. tidak mengubah fungsi pokok kawasan peruntukan hutan produksi;
b. penggunaan kawasan peruntukan hutan produksi untuk kepentingan
pertambangan dilakukan melalui pemberian ijin pinjam pakai oleh
menteri terkait dengan memperhatikan batasan luas dan jangka waktu
tertentu serta kelestarian hutan/lingkungan;
c. penggunaan kawasan peruntukan hutan produksi untuk kepentingan
pertambangan terbuka harus dilakukan dengan ketentuan khusus dan
secara selektif.
d. kawasan peruntukan hutan produksi dapat dimanfaatkan untuk
kepentingan pembangunan di luar sektor kehutanan seperti
pertambangan, pembangunan jaringan listrik, telepon dan instalasi air,
kepentingan religi, serta kepentingan pertahanan dan keamanan.
Kawasan peruntukan pertanian sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf
b, terdiri atas:
a. kawasan pertanian tanaman lahan basah dengan irigasi teknis tidak
boleh dialih fungsikan;

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

a. di dalam cagar alam dapat dilakukan kegiatan untuk kepentingan


penelitian dan pengembangan, ilmu pengetahuan, pendidikan dan
kegiatan lainnya yang menunjang budidaya; dan
b. ketentuan pelarangan kegiatan dan pendirian bangunan yang tidak
sesuai dengan fungsi kawasan.
2. ketentuan umum peraturan zonasi kawasan budidaya
Pasal 63
(1) Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan budidaya sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 61 huruf b, terdiri atas:
a. kawasan hutan produksi;
b. kawasan peruntukan pertanian;
c. kawasan peruntukan perikanan;
d. kawasan peruntukan industri;
e. kawasan peruntukan permukiman; dan
f. kawasan peruntukan lainnya.
(2) Kawasan hutan produksi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a,
terdiri atas:
a. tidak mengubah fungsi pokok kawasan peruntukan hutan produksi;
b. penggunaan kawasan peruntukan hutan produksi untuk kepentingan
pertambangan dilakukan melalui pemberian ijin pinjam pakai oleh
menteri terkait dengan memperhatikan batasan luas dan jangka waktu
tertentu serta kelestarian hutan/lingkungan;
c. penggunaan kawasan peruntukan hutan produksi untuk kepentingan
pertambangan terbuka harus dilakukan dengan ketentuan khusus dan
secara selektif; dan
d. kawasan peruntukan hutan produksi dapat dimanfaatkan untuk
kepentingan pembangunan di luar sektor kehutanan seperti
pertambangan, pembangunan jaringan listrik, telepon dan instalasi air,
kepentingan religi, serta kepentingan pertahanan dan keamanan.
(3) Kawasan peruntukan pertanian sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf
b, terdiri atas:
a. kawasan pertanian tanaman lahan basah dengan irigasi teknis tidak
boleh dialih fungsikan;
b. kawasan pertanian tanaman lahan kering tidak produktif dapat
dialihfungsikan dengan syarat-syarat tertentu yang diatur oleh

Direktorat Wilayah
Pertahanan; Ditjen
Strategi
Pertahanan;
Kementerian
Pertahanan.

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


b. kawasan pertanian tanaman lahan kering tidak produktif dapat
dialihfungsikan dengan syarat-syarat tertentu yang diatur oleh
pemerintah daerah setempat dan atau oleh Departemen Pertanian;
c. wilayah yang menghasilkan produk perkebunan yang bersifat spesifik
lokasi dilindungi kelestariannya dengan indikasi ruang;
d. wilayah yang sudah ditetapkan untuk dilindungi kelestariannya dengan
indikasi geografis dilarang dialihfungsikan;
e. kegiatan pertanian skala besar (termasuk peternakan dan perikanan),
baik yang menggunakan lahan luas ataupun teknologi intensif harus
terlebih dahulu memiliki kajian studi amdal;
f. penanganan limbah pertanian tanaman (kadar pupuk dan pestisida
yang terlarut dalam air drainase) dan polusi industri pertanian (udarabau dan asap, limbah cair) yang dihasilkan harus disusun dalam RPL
dan RKL yang disertakan dalam dokumen Amdal;
g. penanganan limbah peternakan (kotoran ternak, bangkai ternak, kulit
ternak, bulu unggas, dsb) dan polusi (udara-bau, limbah cair) yang
dihasilkan harus disusun dalam RPL dan RKL yang disertakan dalam
dokumen Amdal;
h. penanganan limbah perikanan (ikan busuk, kulit ikan/udang/kerang)
dan polusi (udara-bau) yang dihasilkan harus disusun dalam RPL dan
RKL yang disertakan dalam dokumen amdal;
i. kegiatan pertanian skala besar (termasuk peternakan dan perikanan),
harus diupayakan menyerap sebesar mungkin tenaga kerja setempat;
j. pemanfaatan dan pengelolaan lahan harus dilakukan berdasarkan
kesesuaian lahan;
k. upaya pengalihan fungsi lahan dari kawasan pertanian lahan kering
tidak produktif (tingkat kesuburan rendah) menjadi peruntukan lain
harus dilakukan tanpa mengurangi kesejahteraan masyarakat;
l. dalam kawasan perkebunan dan perkebunan rakyat tidak
diperkenankan penanaman jenis tanaman perkebunan yang bersifat
menyerap air dalam jumlah banyak, terutama kawasan perkebunan
yang berlokasi di daerah hulu/kawasan resapan air;
m. bagi kawasan perkebunan besar tidak diperkenankan merubah jenis
tanaman perkebunan yang tidak sesuai dengan perizinan yang
diberikan;
n. dalam kawasan perkebunan besar dan perkebunan rakyat

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


pemerintah daerah setempat dan atau oleh Departemen Pertanian;
c. wilayah yang menghasilkan produk perkebunan yang bersifat spesifik
lokasi dilindungi kelestariannya dengan indikasi ruang;
d. wilayah yang sudah ditetapkan untuk dilindungi kelestariannya dengan
indikasi geografis dilarang dialihfungsikan;
e. kegiatan pertanian skala besar (termasuk peternakan dan perikanan),
baik yang menggunakan lahan luas ataupun teknologi intensif harus
terlebih dahulu memiliki kajian studi amdal;
f. penanganan limbah pertanian tanaman (kadar pupuk dan pestisida yang
terlarut dalam air drainase) dan polusi industri pertanian (udara-bau dan
asap, limbah cair) yang dihasilkan harus disusun dalam RPL dan RKL
yang disertakan dalam dokumen Amdal;
g. penanganan limbah peternakan (kotoran ternak, bangkai ternak, kulit
ternak, bulu unggas, dsb) dan polusi (udara-bau, limbah cair) yang
dihasilkan harus disusun dalam RPL dan RKL yang disertakan dalam
dokumen Amdal;
h. penanganan limbah perikanan (ikan busuk, kulit ikan/udang/kerang) dan
polusi (udara-bau) yang dihasilkan harus disusun dalam RPL dan RKL
yang disertakan dalam dokumen amdal;
i. kegiatan pertanian skala besar (termasuk peternakan dan perikanan),
harus diupayakan menyerap sebesar mungkin tenaga kerja setempat;
j. pemanfaatan dan pengelolaan lahan harus dilakukan berdasarkan
kesesuaian lahan;
k. upaya pengalihan fungsi lahan dari kawasan pertanian lahan kering
tidak produktif (tingkat kesuburan rendah) menjadi peruntukan lain harus
dilakukan tanpa mengurangi kesejahteraan masyarakat;
l. dalam kawasan perkebunan dan perkebunan rakyat tidak
diperkenankan penanaman jenis tanaman perkebunan yang bersifat
menyerap air dalam jumlah banyak, terutama kawasan perkebunan
yang berlokasi di daerah hulu/kawasan resapan air;
m. bagi kawasan perkebunan besar tidak diperkenankan merubah jenis
tanaman perkebunan yang tidak sesuai dengan perizinan yang
diberikan;
n. dalam kawasan perkebunan besar dan perkebunan rakyat
diperkenankan adanya bangunan yang bersifat mendukung kegiatan
perkebunan dan jaringan prasarana wilayah;

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

(4)

(5)

(6)

diperkenankan adanya bangunan yang bersifat mendukung kegiatan


perkebunan dan jaringan prasarana wilayah;
o. alih fungsi kawasan perkebunan menjadi fungsi lainnya dapat dilakukan
sepanjang sesuai dan mengikuti ketentuan peraturan perundangundangan yang berlaku;
p. sebelum kegiatan perkebunan besar dilakukan diwajibkan untuk
dilakukan studi kelayakan lingkungan hidup yang hasilnya disetujui oleh
tim evaluasi dari lembaga yang berwenang; dan
q. kegiatan perkebunan tidak diperkenankan dilakukan di dalam kawasan
lindung.
r. dilarang memindahkan hak atas tanah usaha perkebunan yang
mengakibatkan terjadinya satuan usaha yang kurang dari luas minimum
(sesuai Peraturan Menteri).
Kawasan peruntukan perikanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf
c, terdiri atas:
a. dapat dibangun bangunan hunian, fasilitas sosial dan ekonomi secara
terbatas dan sesuai kebutuhan
b. kawasan budidaya perikanan tidak diperkenankan berdekatan
dengan kawasan yang bersifat polutif;
c. dalam kawasan perikanan masih diperkenankan adanya kegiatan lain
yang bersifat mendukung kegiatan perikanan dan pembangunan
sistem jaringan prasarana sesuai ketentuan yang berlaku;
d. kawasan perikanan diperkenankan untuk dialihfungsikan sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku;
e. dalam kawasan perikanan masih diperkenankan dilakukan kegiatan
wisata alam secara terbatas, penelitian dan pendidikan;
f.
kegiatan perikanan tidak diperkenankan dilakukan di dalam kawasan
lindung.
Kawasan peruntukan industri sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d,
terdiri atas:
a. kawasan peruntukan industri harus memiliki kajian amdal;
b. memiliki sistem pengelolaan limbah; dan
c. lokasinya jauh dari permukiman.
Kawasan peruntukan permukiman sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf e, terdiri atas:

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

(4)

(5)

(6)

o. alih fungsi kawasan perkebunan menjadi fungsi lainnya dapat dilakukan


sepanjang sesuai dan mengikuti ketentuan peraturan perundangundangan yang berlaku;
p. sebelum kegiatan perkebunan besar dilakukan diwajibkan untuk
dilakukan studi kelayakan lingkungan hidup yang hasilnya disetujui oleh
tim evaluasi dari lembaga yang berwenang;
q. kegiatan perkebunan tidak diperkenankan dilakukan di dalam kawasan
lindung; dan
r. dilarang memindahkan hak atas tanah usaha perkebunan yang
mengakibatkan terjadinya satuan usaha yang kurang dari luas minimum
(sesuai Peraturan Menteri).
Kawasan peruntukan perikanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf
c, terdiri atas:
a. dapat dibangun bangunan hunian, fasilitas sosial dan ekonomi secara
terbatas dan sesuai kebutuhan;
b. kawasan budidaya perikanan tidak diperkenankan berdekatan dengan
kawasan yang bersifat polutif;
c. dalam kawasan perikanan masih diperkenankan adanya kegiatan lain
yang bersifat mendukung kegiatan perikanan dan pembangunan sistem
jaringan prasarana sesuai ketentuan yang berlaku;
d. kawasan perikanan diperkenankan untuk dialihfungsikan sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku;
e. dalam kawasan perikanan masih diperkenankan dilakukan kegiatan
wisata alam secara terbatas, penelitian dan pendidikan; dan
f. kegiatan perikanan tidak diperkenankan dilakukan di dalam kawasan
lindung.
Kawasan peruntukan industri sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d,
terdiri atas:
a. kawasan peruntukan industri harus memiliki kajian amdal;
b. memiliki sistem pengelolaan limbah; dan
c. lokasinya jauh dari permukiman.
Kawasan peruntukan permukiman sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf e, terdiri atas:
a. pemanfaatan dan pengelolaan kawasan peruntukan permukiman harus
didukung oleh ketersediaan fasilitas fisik atau utilitas umum (pasar,
pusat perdagangan dan jasa, perkantoran, sarana air minum,

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


pemanfaatan dan pengelolaan kawasan peruntukan permukiman
harus didukung oleh ketersediaan fasilitas fisik atau utilitas umum
(pasar, pusat perdagangan dan jasa, perkantoran, sarana air bersih,
persampahan, penanganan limbah dan drainase) dan fasilitas sosial
(kesehatan, pendidikan, agama,
b. tidak mengganggu fungsi lindung yang ada,
c. tidak mengganggu upaya pelestarian kemampuan sumber daya alam,
d. membatasi kegiatan komersil di kawasan perumahan.
(7) Kawasan peruntukan lainnya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf f,
berupa kawasan peruntukan pertahanan, meliputi:
a. mengembangkan kawasan lindung dan/atau kawasan budidaya tidak
terbangun sekitar kawasan strategis nasional sebagai zona
penyangga yang memisahkan kawasan strategis pertahanan dengan
kawasan budidaya terbangun; dan
b. mengembangkan kegiatan budidaya secara selektif didalam dan
sekitar kawasan strategis pertahanan untuk menjaga fungsi
pertahanan dan keamanan.
Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Kawasan Strategis
Paragraf 4
Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Kawasan Strategis

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

a.

Pasal 55
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan strategis sebagaimana
dimaksud pada Pasal 52 huruf c meliputi:
a. ketentuan umum kegiatan pada kawasan strategis ekonomi memperhatikan
ketentuan sebagai kawasan budidaya; dan
b. ketentuan umum kegiatan pada kawasan strategis lingkungan hidup terdiri
atas:
1) memperhatikan ketentuan sebagai kawasan budidaya; dan
2) memperhatikan ketentuan sebagai kawasan lindung.
8.3 Ketentuan Umum Perizinan
Bagian Ketiga
Ketentuan Umum Perizinan
Paragraf 1
Umum

(7)

persampahan, penanganan limbah dan drainase) dan fasilitas sosial


(kesehatan, pendidikan, agama);
b. tidak mengganggu fungsi lindung yang ada;
c. tidak mengganggu upaya pelestarian kemampuan sumber daya alam,
dan
d. membatasi kegiatan komersil di kawasan perumahan.
Kawasan peruntukan lainnya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf f,
berupa kawasan peruntukan pertahanan, meliputi:
a. diperbolehkan kegiatan budidaya yang dapat mendukung fungsi
kawasan pertahanan;
b. diperbolehkan dengan syarat kegiatan yang dapat mengganggu fungsi
utama kawasan pertahanan; dan
c. pelarangan kegiatan yang dapat merubah dan atau mengganggu fungsi
utama kawasan pertahanan.

Paragraf 4
Ketentuan Umum Peraturan Zonasi Kawasan Strategis
Pasal 64
Ketentuan umum peraturan zonasi untuk kawasan strategis sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 50 ayat (3) huruf c meliputi:
a. ketentuan umum kegiatan pada kawasan strategis ekonomi memperhatikan
ketentuan sebagai kawasan budidaya; dan
b. ketentuan umum kegiatan pada kawasan strategis lingkungan hidup terdiri
atas:
1) memperhatikan ketentuan sebagai kawasan budidaya; dan
2) memperhatikan ketentuan sebagai kawasan lindung.
8.3 Ketentuan Umum Perizinan
Bagian Ketiga
Ketentuan Umum Perizinan
Paragraf 1
Umum

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Pasal 56
(1) Ketentuan perizinan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49 ayat (2) huruf b
merupakan acuan bagi pejabat yang berwenang dalam pemberian izin
pemanfaatan ruang berdasarkan rencana struktur dan pola ruang yang
ditetapkan dalam Peraturan Daerah ini.
(2) Ketentuan perizinan ini bertujuan untuk:
a. menjamin pemanfaatan ruang sesuai dengan rencana tata ruang,
standar, dan kualitas minimum yang ditetapkan ;
b. menghindari eksternalitas negatif; dan
c. melindungi kepentingan umum.

Pasal 65
(1) Ketentuan perizinan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49 ayat (2) huruf b
merupakan acuan bagi pejabat yang berwenang dalam pemberian izin
pemanfaatan ruang berdasarkan rencana struktur dan pola ruang yang
ditetapkan dalam Peraturan Daerah ini.
(2) Ketentuan perizinan ini bertujuan untuk:
a. menjamin pemanfaatan ruang sesuai dengan rencana tata ruang,
standar, dan kualitas minimum yang ditetapkan ;
b. menghindari eksternalitas negatif; dan
c. melindungi kepentingan umum.
(3) Pemberian izin pemanfaatan ruang dilakukan menurut prosedur sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
(4) Ketentuan perizinan ini bertujuan untuk:
a. menjamin pemanfaatan ruang sesuai dengan rencana tata ruang,
standar, dan kualitas minimum yang ditetapkan ;
b. menghindari eksternalitas negatif; dan
c. melindungi kepentingan umum.

Pasal 57
Izin pemanfaatan ruang, terdiri atas:
a. izin lokasi;
b. Surat Izin Penambangan Daerah (SIPD);
c.
Izin Peruntukan Penggunaan Lahan / Izin Pemanfaatan Ruang (IPR);
d. Izin Mendirikan Bangunan (IMB);
e. Sertifikat alih fungsi (khusus untuk bangunan gedung);
f.
izin Undang-Undang Gangguan/HO; dan
g. AMDAL.
Pasal 58
(1) Izin lokasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 57 ayat (2) huruf a,
diberikan kepada perusahaan yang sudah mendapat persetujuan
penanaman modal untuk memperoleh tanah yang diperlukan;
(2) Jangka waktu izin lokasi dan perpanjangannya mengacu pada ketentuan
yang ditetapkan oleh Badan/Dinas Tata Ruang;
(3) Perolehan tanah oleh pemegang izin lokasi harus diselesaikan dalam jangka
waktu izin lokasi;
(4) Permohonan izin lokasi yang disetujui harus diberitahukan kepada
masyarakat setempat; dan
(5) Penolakan permohonan izin lokasi harus diberitahukan kepada pemohon
beserta alasan-alasannya.
Pasal 59

Pasal 66
(1) Jenis perizinan terkait pemanfaatan ruang sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 51 ayat (2) huruf b, terdiri atas:
a. izin pinsip;
b. izin lokasi;
c. izin penggunaan pemanfaatan tanah; dan
d. izin mendirikan bangunan.
(2) Izin prinsip sebagaimana dimaksud pada huruf a diberikan untuk kegiatan
yang dimohonkan secara prinsip diperkenankan untuk diselenggarakan.
(3) Izin lokasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b diberikan untuk
pemanfaatan ruang lebih dari 1 (satu) hektar untuk kegiatan bukan pertanian
dan lebih dari 25 (dua puluh lima) hektar untuk kegiatan pertanian.
(4) Izin penggunaan pemanfaatan tanah sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
huruf c diberikan berdasarkan izin lokasi.
(5) Izin mendirikan bangunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d
merupakan dasar mendirikan bangunan dalam rangka pemanfaatan ruang.

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


(1)

(2)
(3)
(4)

(5)

(6)

(7)

(8)

(9)

(10)
(11)

(12)

Izin peruntukan penggunaan lahan / IPR sebagaimana dimaksud dalam


Pasal 57 ayat (2) huruf c diberikan berdasarkan rencana tata ruang,
rencana detail tata ruang dan atau peraturan zonasi sebagai persetujuan
terhadap kegiatan budidaya secara rinci yang akan dikembangkan dalam
kawasan;
Setiap orang atau badan hukum yang akan memanfaatkan ruang harus
mendapatkan izin peruntukkan penggunaan tanah;
Izin peruntukan penggunaan lahan / IPR berlaku selama 1 tahun, serta
dapat diperpanjang 1 kali berdasarkan permohonan yang bersangkutan;
Izin peruntukan penggunaan lahan / IPR yang tidak diajukan
perpanjangannnya sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dinyatakan
gugur dengan sendirinya;
Apabila pemohon ingin memperoleh kembali izin yang telah dinyatakan
gugur dengan sendirinya sebagaimana dimaksud pada ayat (4) harus
mengajukan permohonan baru;
Untuk memperoleh izin peruntukan penggunaan lahan / IPR permohonan
diajukan secara tertulis kepada Badan/Dinas Tata Ruang dengan
tembusan kepada Pemerintah Kabupaten;
Perubahan izin peruntukan penggunaan lahan / IPR yang telah disetujui
wajib dimohonkan kembali secara tertulis kepada Badan/Dinas Tata
Ruang;
Permohonan izin peruntukan penggunaan lahan / IPR ditolak apabila tidak
sesuai dengan rencana tata ruang, rencana detail tata ruang dan atau
peraturan zonasi serta persyaratan yang ditentukan atau lokasi yang
dimohon dalam keadaan sengketa;
Badan/Dinas Tata Ruang dapat mencabut izin peruntukan penggunaan
lahan / IPR yang telah dikeluarkan apabila terdapat penyimpangan dalam
pelaksanaannya;
Terhadap orang atau badan hukum yang akan memanfaatkan ruang
kawasan dikenakan retribusi izin peruntukan penggunaan lahan / IPR;
Besarnya retribusi izin peruntukan penggunaan lahan / IPR ditetapkan
berdasarkan fungsi lokasi, peruntukkan, ketinggian tarif dasar fungsi, luas
penggunaan ruang serta biaya pengukuran; dan
Ketetuan lebih lanjut tetang izin penggunaan lahan / IPR diatur dalam
keputusan Dewan.

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


(6)

Mekanisme perizinan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur lebih


lanjut dengan Peraturan Bupati.

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Izin Mendirikan Bangunan


Pasal 60
IMB sebagaimana dimaksud dalam Pasal 57 huruf d diberikan berdasarkan
surat penguasaan tanah, Rencana Tata Ruang, Rencana Detail Tata
Ruang, peraturan zonasi dan persyaratan teknis lainnya;
(2) Setiap orang atau badan hukum yang akan melaksanakan pembangunan
fisik harus mendapatkan IMB;
(3) IMB sebagaimana dimaksud pada ayat (2) berlaku sampai pembangunan
fisik selesai;
(4) Setiap orang atau badan hukum yang melaksanakan pembangunan fisik
tanpa memiliki IMB akan dikenakan sanksi;
(5) Untuk memperoleh IMB permohonan diajukan secara tertulis kepada
Pemerintah Kabupaten dengan tembusan kepada Badan/Dinas Tata
Ruang;
(6) Perubahan IMB yang telah disetujui wajib dimohonkan kembali secara
tertulis kepada Badan/Dinas Tata Ruang;
(7) Permohonan IMB ditolak apabila tidak sesuai dengan fungsi bangunan,
ketentuan atas KDB, KTB, KLB, GSB, dan ketinggian bangunan, garis
sempadan yang diatur dalam rencana tata ruang serta persyaratan yang
ditentukan atau lokasi yang dimohon dalam keadaan sengketa;
(8) Badan/Dinas Tata Ruang dapat meminta Pemerintah Kabupaten untuk
memberikan keputusan atas permohonan IMB dan Pemerintah Kabupaten
wajib memberikan jawaban;
(9) Pemerintah Kabupaten dapat mencabut IMB yang telah dikeluarkan apabila
terdapat penyimpangan dalam pelaksanaannya;
(10) Terhadap orang atau badan hukum yang akan memanfaatkan ruang
kawasan dikenakan retribusi IMB;
(11) Besarnya retribusi IMB ditetapkan berdasarkan fungsi lokasi, peruntukkan,
ketinggian tarif dasar fungsi, luas penggunaan ruang serta biaya
pengukuran;
(12) Ketentuan lebih lanjut tetang IMB diatur dalam keputusan Bupati.
1.Tata Cara Pemberian Izin
Paragraf 2
Tata Cara Pemberian Izin
(1)

1.Tata Cara Pemberian Izin

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


Pasal 61
(1) Tata cara pemberian izin prinsip terdiri atas:
a. pemohon mengajukan permohonan kepada Kepala Badan dan/atau
Dinas Tata Ruang dengan melengkapi semua persyaratan;
b. Badan dan/atau Dinas Tata Ruang mengevaluasi permohonan yang
dimaksud dan membuat keputusan menerima atau menolak
permohonan;
c. permohonan yang disetujui akan diterbitkan izin prinsip oleh Kepala
Badan dan/atau Dinas Tata Ruang;
d. setelah menerima izin prinsip pemohon harus melaporkannya pada
pemerintah kabupaten setempat untuk kemudian diadakan sosialisasi
kepada masyarakat.
e. apabila setelah dilakukan sosialisasi sebagian besar pemilik tanah
menolak, maka pemerintah kabupaten memberikan laporan dan saran
pada Badan dan/atau Dinas Tata Ruang;
f. atas saran Bupati, Badan dan/atau Dinas Tata Ruang dapat meninjau
kembali izin prinsip tersebut.
(2) Tata cara pemberian izin lokasi terdiri atas:
a. pemohon mengajukan permohonan kepada Kepala Badan dan/atau
Dinas Tata Ruang dengan melengkapi semua persyaratan;
b. Badan dan/atau Dinas Tata Ruang mempersiapkan perencanaan atas
lokasi yang dimohon terkait untuk dibahas dan dikoreksi;
c. apabila usulan berdampak penting, maka usulan tersebut dilakukan uji
publik;
d. apabila hasil dengar pendapat publik berakibat terhadap perubahan
rencana, akan dilakukan penyesuaian rencana;
e. setelah menerima izin lokasi, pemohon melaporkannya kepada
pemerintah kabupaten setempat untuk dilakukan sosialisasi kepada
masyarakat setempat.
(3) Tata cara pemberian izin penggunaan tanah terdiri atas:
a. pemohon mengajukan permohonan kepada Kepala Badan dan/atau
Dinas Tata Ruang dengan melengkapi semua persyaratan;
b. Badan dan/atau Dinas Tata Ruang mempersiapkan perencanaan atas
lokasi yang dimohon terkait untuk dibahas dan dikoreksi;
c. apabila usulan berdampak penting, maka usulan tersebut dilakukan uji

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


publik;
apabila hasil dengar pendapat publik berakibat terhadap perubahan
rencana, akan dilakukan penyesuaian rencana.
(4) Tata cara pemberian izin mendirikan bangunan terdiri atas:
a. pemohon mengajukan permohonan kepada pemerintah kabupaten
dengan melengkapi semua persyaratan;
b. pemerintah kabupaten mempersiapkan perencanaan atas lokasi yang
dimohon terkait untuk dibahas dan dikoreksi;
c. apabila usulan berdampak penting, maka usulan tersebut dilakukan uji
publik;
d. apabila hasil dengar pendapat publik berakibat terhadap perubahan
rencana, akan dilakukan penyesuaian rencana.
(5) Ketentuan lebih lanjut mengenai pedoman pemberian izin diatur dengan
keputusan Dewan.
2. Pengambilan Keputusan
Paragraf 3
Arahan Pengambilan Keputusan

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

d.

2. Pengambilan Keputusan

Pasal 62
Arahan penertiban perizinan terdiri atas:
a. acuan utama dalam menerbitkan perijinan adalah dokumen rencana
(perda) RTRW Kabupaten Labuhan Batu;
b. lebih rinci lagi terkait dalam kepastian pemberian perijinan dengan
mengacu pada rencana rinci tata ruang seperti Rencana Detail Tata Ruang
(RDTR), Rencana Kawasan Strategis, dan sebagainya yang lebih
operasional;
c. jika didalam dokumen rencana tata ruang tidak lengkap penjelasannya
maka dapat mengundang BKPRD (Badan Koordinasi Penataan Ruang
Daerah) untuk memberikan rekomendasi untuk memutuskan penerbitan
perijinan.
3. Ketentuan Insentif dan Disinsentif
Bagian Keempat
Arahan Pemberian Insentif dan Disinsentif
Paragraph 1

3. Ketentuan Insentif dan Disinsentif


Bagian Keempat
Arahan Pemberian Insentif dan Disinsentif
Paragraf 1

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Umum

Umum

Pasal 63

Pasal 67
Arahan pemberian insentif dan disinsentif sebagaimana yang dimaksud dalam
Pasal 49 huruf c dalam penataan ruang diselenggarakan dengan tujuan:
a. meningkatkan upaya pengendalian pemanfaatan ruang dalam rangka
mewujudkan tata ruang sesuai dengan rencana tata ruang;
b. memfasilitasi kegiatan pemanfaatan ruang agar sejalan dengan rencana tata
ruang; dan
c. meningkatkan kemitraan semua pemangku kepentingan dalam rangka
pemanfaatan ruang yang sejalan dengan rencana tata ruang.

Arahan pemberian insentif dan disinsentif sebagaimana yang dimaksud dalam


Pasal 49 huruf c dalam penataan ruang diselenggarakan dengan tujuan:
a. meningkatkan upaya pengendalian pemanfaatan ruang dalam rangka
mewujudkan tata ruang sesuai dengan rencana tata ruang;
b. memfasilitasi kegiatan pemanfaatan ruang agar sejalan dengan rencana tata
ruang; dan
c. meningkatkan kemitraan semua pemangku kepentingan dalam rangka
pemanfaatan ruang yang sejalan dengan rencana tata ruang.

Paragraf 2
Bentuk dan Tata Cara Pemberian Insentif

Paragraf 2
Bentuk dan Tata Cara Pemberian Insentif
Pasal 64
(1)
(2)
(3)

Insentif dan disinsentif diberikan untuk kegiatan pemanfaatan ruang;


Insentif dan disinsentif diberikan dengan tetap menghormati hak orang;
Insentif dan disinsentif diberikan kepada pemerintah daerah dan
masyarakat.
Pasal 65

Bentuk insentif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 64 ayat (3) terdiri atas:
a. insentif kepada pemerintah daerah dalam bentuk: pemberian kompensasi,
urun saham, pembangunan serta pengadaan infrastruktur, penghargaan;
b. insentif kepada masyarakat dalam bentuk: keringanan pajak, pemberian
kompensasi, imbalan, sewa ruang, urun saham, penyediaan infrastruktur,
kemudahan proses perizinan, penghargaan.
Pasal 66
Bentuk disinsentif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 64 ayat (3) terdiri atas:
a. disinsentif kepada pemerintah daerah dalam bentuk: pembatasan

(1)
(2)
(3)

Pasal 68
Insentif dan disinsentif diberikan untuk kegiatan pemanfaatan ruang;
Insentif dan disinsentif diberikan dengan tetap menghormati hak orang;
Insentif dan disinsentif diberikan kepada pemerintah daerah dan
masyarakat.

Pasal 69
Bentuk insentif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 64 ayat (3) terdiri atas:
a. insentif kepada pemerintah daerah dalam bentuk: pemberian kompensasi,
urun saham, pembangunan serta pengadaan infrastruktur, penghargaan;
b. insentif kepada masyarakat dalam bentuk: keringanan pajak, pemberian
kompensasi, imbalan, sewa ruang, urun saham, penyediaan infrastruktur,
kemudahan proses perizinan, penghargaan.
Pasal 70
Bentuk disinsentif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 64 ayat (3) terdiri atas:
a. disinsentif kepada pemerintah daerah dalam bentuk: pembatasan
penyediaan infrastruktur, pengenaan kompensasi;
b. disinsentif kepada masyarakat dalam bentuk: pengenaan pajak yang tinggi,
pembatasan penyediaan infrastruktur, pengenaan kompensasi, penalti.

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


penyediaan infrastruktur, pengenaan kompensasi;
disinsentif kepada masyarakat dalam bentuk: pengenaan pajak yang tinggi,
pembatasan penyediaan infrastruktur, pengenaan kompensasi, penalti.
5. Arahan Sanksi dan Pidana
Bagian Kelima
Arahan Sanksi dan Pidana

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

b.

Paragraf 1
Umum
Pasal 67
(1)

(2)
(3)
(4)

Arahan sanksi dan pidana sebagaimana yang dimaksud dalam Pasal 49


ayat (2) huruf d terhadap pelanggaran penataan ruang bertujuan untuk
mewujudkan tertib tata ruang dan tegaknya peraturan perundang-undangan
bidang penataan ruang;
Pengenaan sanksi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat berupa
sanksi administratif, sanksi perdata, dan sanksi pidana;
Pengenaan sanksi dilaksanakan oleh Pemerintah Kabupaten;
Pelanggaran penataan ruang yang dapat dikenai sanksi adminstratif
meliputi:
a. pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang
wilayah kabupaten;
b. pemanfaatan ruang tidak sesuai dengan izin prinsip, izin lokasi, izin
peruntukkan penggunaan tanah, izin mendirikan bangunan yang
diberikan oleh pejabat berwenang.
Paragraf 2
Jenis Sanksi Administratif
Pasal 68

Jenis sanksi administratif dalam pelanggaran penataan ruang berupa:


a. peringatan tertulis;
b. penghentian sementara kegiatan;
c. penghentian sementara pelayanan umum;

Bagian Kelima
Arahan Sanksi
Pasal 71
Arahan sanksi sebagaimana yang dimaksud dalam Pasal 49 huruf d berupa sanksi
administratif, terdiri atas:
a. peringatan tertulis;
b. penghentian sementara kegiatan;
c. penghentian sementara pelayanan umum;
d. penutupan lokasi;
e. pencabutan izin;
f. penolakan izin;
g. pembatalan izin;
h. pemulihan fungsi ruang; dan/atau
i. denda administratif.
Pasal 72
(1) Peringatan tertulis sebagaimana dimaksud dalam Pasal 71 huruf a dilakukan
melalui penerbitan surat peringatan tertulis dari pejabat yang berwenang
melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang, yang berisi:
a. peringatan tentang terjadinya pelanggaran pemanfaatan ruang beserta
bentuk pelanggarannya;
b. peringatan untuk segera melakukan tindakan-tindakan yang diperlukan
dalam rangka penyesuaian pemanfaatan ruang dengan rencana tata
ruang dan / atau ketentuan teknis pemanfaatan ruang yang berlaku; dan
c. batas waktu maksimal yang diberikan melakukan penyesuaian
pemanfaatan ruang.
(2) Surat peringatan tertulis diberikan sebanyak-banyaknya 3 kali dengan
ketentuan sebagai berikut:
a. pelanggar mengabaikan peringatan pertama, pejabat yang berwenang
melakukan penertiban kedua yang memuat penegasan terhadap hal-hal

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


d.
e.
f.
g.
h.
i.

penutupan lokasi;
pencabutan izin;
penolakan izin;
pembatalan izin;
pemulihan fungsi ruang; dan/atau
denda administratif.

Pasal 69
(1) Peringatan tertulis sebagaimana dimaksud dalam Pasal 68 huruf a
dilakukan melalui penerbitan surat peringatan tertulis dari pejabat yang
berwenang melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang, yang
berisi:
a. peringatan tentang terjadinya pelanggaran pemanfaatan ruang beserta
bentuk pelanggarannya;
b. peringatan untuk segera melakukan tindakan-tindakan yang diperlukan
dalam rangka penyesuaian pemanfaatan ruang dengan rencana tata
ruang dan / atau ketentuan teknis pemanfaatan ruang yang berlaku; dan
c. batas waktu maksimal yang diberikan melakukan penyesuaian
pemanfaatan ruang.
(2) Surat peringatan tertulis diberikan sebanyak-banyaknya 3 kali dengan
ketentuan sebagai berikut:
a. pelanggar mengabaikan peringatan pertama, pejabat yang berwenang
melakukan penertiban kedua yang memuat penegasan terhadap hal-hal
sebagaimana dimuat dalam surat peringatan pertama;
b. pelanggar mengabaikan peringatan kedua, pejabat yang berwenang
melakukan penertiban ketiga yang memuat penegasan terhadap hal-hal
sebagaimana dimuat dalam surat peringatan pertama dan kedua;
c. pelanggar mengabaikan peringatan pertama, peringatan kedua, dan
peringatan ketiga, pejabat yang berwenang melakukan penerbitan surat
keputusan pengenaan sanksi yang dapat berupa penghentian kegiatan
sementara, penghentian sementara pelayanan umum, penutupan lokasi,
pencabutan izin, pembatalan izin, pemulihan fungsi ruang, dan / atau
denda administratif.

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


sebagaimana dimuat dalam surat peringatan pertama;
b. pelanggar mengabaikan peringatan kedua, pejabat yang berwenang
melakukan penertiban ketiga yang memuat penegasan terhadap hal-hal
sebagaimana dimuat dalam surat peringatan pertama dan kedua;
c. pelanggar mengabaikan peringatan pertama, peringatan kedua, dan
peringatan ketiga, pejabat yang berwenang melakukan penerbitan surat
keputusan pengenaan sanksi yang dapat berupa penghentian kegiatan
sementara, penghentian sementara pelayanan umum, penutupan lokasi,
pencabutan izin, pembatalan izin, pemulihan fungsi ruang, dan / atau
denda administratif.
Pasal 73
(1) Penghentian sementara kegiatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 71
huruf b dilakukan melalui penerbitan surat perintah penghentian kegiatan
sementara dari pejabat yang berwenang melakukan penertiban pelanggaran
pemanfaatan ruang yang berisi:
a. pemberitahuan tentang terjadinya pelanggaran pemanfaatan ruang
beserta bentuk pelanggarannya yang dirisalahkan dari berita acara
evaluasi;
b. peringatan kepada pelanggar untuk menghentikan kegiatan sementara
sampai dengan pelanggar memenuhi kewajiban untuk mengambil
tindakan-tindakan yang diperlukan dalam rangka penyesuaian
pemanfaatan ruang dengan rencana tata ruang dan / atau ketentuan
teknis pemanfaatan ruang yang berlaku;
c. batas waktu maksimal yang diberikan kepada pelanggar untuk dengan
kesadaran sendiri melakukan penghentian sementara kegiatan dan
melakukan penyesuaian pemanfaatan ruang; dan
d. konsekuensi akan dilakukannya penghentian kegiatan sementara secara
paksa apabila pelanggar mengabaikan surat perintah.
(2) Apabilan pelanggar mengabaikan perintah penghentian kegiatan sementara,
pejabat yang berwenang melakukan penertiban dengan menerbitkan surat
keputusan pengenaan sanksi penghentian sementara secara paksa terhadap
kegiatan pemanfaatan ruang;
(3) Pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban dengan
memberitahukan kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi pengenaan
kegiatan pemanfaatan ruang dan akan segera dilakukan tindakan penertiban

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Pasal 70
(1) Penghentian sementara kegiatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 68
huruf b dilakukan melalui penerbitan surat perintah penghentian kegiatan
sementara dari pejabat yang berwenang melakukan penertiban pelanggaran
pemanfaatan ruang yang berisi:
a. pemberitahuan tentang terjadinya pelanggaran pemanfaatan ruang
beserta bentuk pelanggarannya yang dirisalahkan dari berita acara
evaluasi;
b. peringatan kepada pelanggar untuk menghentikan kegiatan sementara
sampai dengan pelanggar memenuhi kewajiban untuk mengambil
tindakan-tindakan yang diperlukan dalam rangka penyesuaian
pemanfaatan ruang dengan rencana tata ruang dan / atau ketentuan
teknis pemanfaatan ruang yang berlaku;
c. batas waktu maksimal yang diberikan kepada pelanggar untuk dengan
kesadaran sendiri melakukan penghentian sementara kegiatan dan
melakukan penyesuaian pemanfaatan ruang; dan
d. konsekuensi akan dilakukannya penghentian kegiatan sementara secara
paksa apabila pelanggar mengabaikan surat perintah.
(2) Apabilan pelanggar mengabaikan perintah penghentian kegiatan sementara,
pejabat yang berwenang melakukan penertiban dengan menerbitkan surat
keputusan pengenaan sanksi penghentian sementara secara paksa
terhadap kegiatan pemanfaatan ruang;
(3) Pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban dengan
memberitahukan kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi
pengenaan kegiatan pemanfaatan ruang dan akan segera dilakukan
tindakan penertiban oleh aparat penertiban.
(4) Berdasarkan surat keputusan pengenaan sanksi, pejabat yang berwenang
melakukan penertiban melakukan penghentian kegiatan pemanfaatan ruang
secara paksa;
(5) Setelah kegiatan pemanfaatan ruang dihentikan, pejabat yang berwenang
melakukan pengawasan agar kegiatan pemanfaatan ruang yang dihetntikan
tidak beroperasi kembali sampai dengan terpenuhinya kewajiban pelanggar
untuk menyesuaikan pemanfaatan ruangnya dengan rencana tata ruang
dan / atau ketentuan teknis pemanfaatan ruang yang berlaku.

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


oleh aparat penertiban.
(4) Berdasarkan surat keputusan pengenaan sanksi, pejabat yang berwenang
melakukan penertiban melakukan penghentian kegiatan pemanfaatan ruang
secara paksa;
(5) Setelah kegiatan pemanfaatan ruang dihentikan, pejabat yang berwenang
melakukan pengawasan agar kegiatan pemanfaatan ruang yang dihentikan
tidak beroperasi kembali sampai dengan terpenuhinya kewajiban pelanggar
untuk menyesuaikan pemanfaatan ruangnya dengan rencana tata ruang dan
/ atau ketentuan teknis pemanfaatan ruang yang berlaku.
Pasal 74
Penghentian sementara pelayanan umum sebagaimana dimaksud dalam Pasal
71 huruf c dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut:
a. penerbitan surat pemberitahuan penghentian sementara pelayanan umum dari
pejabat yang berwenang melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan
ruang, yang berisi :
1) pemberitahuan tentang terjadinya pelanggaran pemanfaatan ruang
beserta bentuk pelanggarannya yang dirisalahkan dari berita acara
evaluasi;
2) peringatan kepada pelanggar untuk mengambil tindakan-tindakan yang
diperlukan dalam rangka penyesuaian pemanfaatan ruang dengan
rencana tata ruang dan / atau ketentuan teknis pemanfaatan ruang yang
berlaku;
3) batas waktu maksimal yang diberikan kepada pelanggar untuk dengan
kesadaran sendiri melakukan penyesuaian pemanfaatan ruang; dan
4) konsekuensi akan dilakukannya penghentian sementara pelayanan
umum apabila pelanggar mengabaikan surat pemberitahuan.
b. apabila pelanggar mengabaikan surat pemberitahuan yang disampaikan,
pejabat yang berwenang melakukan penertiban dengan menerbitkan surat
keputusan pengenaan sanksi penghentian sementara pelayanan umum
kepada pelanggar dengan memuat rincian jenis-jenis pelanan umum yang
akan diputus;
c. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban dengan
memberitahukan kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi pengenaan
kegiatan pemanfaatan ruang dan akan segera dilakukan tindakan penertiban
oleh aparat penertiban;

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Pasal 71
Penghentian sementara pelayanan umum sebagaimana dimaksud dalam Pasal
68 huruf c dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut:
a. penerbitan surat pemberitahuan penghentian sementara pelayanan umum
dari pejabat yang berwenang melakukan penertiban pelanggaran
pemanfaatan ruang, yang berisi :
1) pemberitahuan tentang terjadinya pelanggaran pemanfaatan ruang
beserta bentuk pelanggarannya yang dirisalahkan dari berita acara
evaluasi;
2) peringatan kepada pelanggar untuk mengambil tindakan-tindakan yang
diperlukan dalam rangka penyesuaian pemanfaatan ruang dengan
rencana tata ruang dan / atau ketentuan teknis pemanfaatan ruang yang
berlaku;
3) batas waktu maksimal yang diberikan kepada pelanggar untuk dengan
kesadaran sendiri melakukan penyesuaian pemanfaatan ruang; dan
4) konsekuensi akan dilakukannya penghentian sementara pelayanan
umum apabila pelanggar mengabaikan surat pemberitahuan.
b. apabila pelanggar mengabaikan surat pemberitahuan yang disampaikan,
pejabat yang berwenang melakukan penertiban dengan menerbitkan surat
keputusan pengenaan sanksi penghentian sementara pelayanan umum
kepada pelanggar dengan memuat rincian jenis-jenis pelanan umum yang
akan diputus;
c. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban dengan
memberitahukan kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi pengenaan
kegiatan pemanfaatan ruang dan akan segera dilakukan tindakan penertiban
oleh aparat penertiban;
d. berdasarkan surat keputusan pengenaan sanksi, pejabat yang berwenang
melakukan penertiban melakukan penghentian sementara pelayanan umum
yang akan diputus;
e. pejabat yang berwenang menyampaikan perintah kepada penyedia jasa
pelayanan umum untuk menghentikan pelayanan kepada pelanggar, disertai
penjelasan secukupnya;
f. penyedia jasa pelayanan umum menghentikan pelayanan kepada pelanggar;

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


d. berdasarkan surat keputusan pengenaan sanksi, pejabat yang berwenang
melakukan penertiban melakukan penghentian sementara pelayanan umum
yang akan diputus;
e. pejabat yang berwenang menyampaikan perintah kepada penyedia jasa
pelayanan umum untuk menghentikan pelayanan kepada pelanggar, disertai
penjelasan secukupnya;
f. penyedia jasa pelayanan umum menghentikan pelayanan kepada pelanggar;
g. pengawasan terhadap penerapan sanksi penghentian sementara pelayanan
umum dilakukan untuk memastikan tidak terdapat pelayanan umum kepada
pelanggar sampai dengan pelanggar memenuhi kewajibannya untuk
menyesuaikan pemanfaatan ruangnya dengan rencana tata ruang dan
ketentuan teknis pemanfaatan ruang yang berlaku.

Pasal 75
Penutupan lokasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 71 huruf d dilakukan
melalui langkah-langkah sebagai berikut:
a. penerbitan surat pemberitahuan penutupan lokasi dari pejabat yang
berwenang melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang, yang
berisi:
1) pemberitahuan tentang terjadinya pelanggaran pemanfaatan ruang
beserta bentuk pelanggarannya yang dirisalahkan dari berita acara
evaluasi;
2) peringatan kepada pelanggar untuk dengan kesadarannya sendiri
menghentikan kegiatan dan menutup lokasi pemanfaatan ruang yang
melanggar rencana tata ruang dan / atau ketentuan teknis pemanfaatan
ruang sampai dengan pelanggar memenuhi kewajiban untuk mengambil
tindakan-tindakan yang diperlukan dalam rangka penyesuaian
pemanfaatan ruang dengan rencana tata ruang dan / atau ketentuan
teknis pemanfaatan ruang yang berlaku;
3) batas waktu maksimal yang diberikan kepada pelanggar untuk dengan
kesadaran sendiri melakukan penyesuaian pemanfaatan ruang; dan
4) konsekuensi akan dilakukannya penutupan lokasi secara paksa apabila
pelanggar mengabaikan surat peringatan.
b. apabila pelanggar mengabaikan surat perintah yang disampaikan, pejabat
yang berwenang melakukan penertiban dengan menerbitkan surat keputusan

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

g. pengawasan terhadap penerapan sanksi penghentian sementara pelayanan


umum dilakukan untuk memastikan tidak terdapat pelayanan umum kepada
pelanggar sampai dengan pelanggar memenuhi kewajibannya untuk
menyesuaikan pemanfaatan ruangnnya dengan rencana tata ruang dan
ketentuan teknis pemanfaatan ruang yang berlaku.

pengenaan sanksi penutupan lokasi yang akan segera dilaksanakan;


c. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban dengan
memberitahukan kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi penutupan
lokasi yang akan segera dilaksanakan;
d. berdasarkan surat keputusan pengenaan sanksi, pejabat yang berwenang
melakukan penertiban melakukan penutupan lokasi secara paksa;
e. pengawasan terhadap penerapan sanksi penutupan lokasi, untuk memastikan
lokasi yang ditutup tidak dibuka kembali sampai dengan pelanggar memenuhi
kewajibannya untuk menyesuaikan pemanfaatan ruangnya dengan rencana
tata ruang dan ketentuan teknis pemanfaatan ruang yang berlaku.

Pasal 72
Penutupan lokasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 68 huruf d dilakukan
melalui langkah-langkah sebagai berikut:
a. penerbitan surat pemberitahuan penutupan lokasi dari pejabat yang
berwenang melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang, yang
berisi:
1) pemberitahuan tentang terjadinya pelanggaran pemanfaatan ruang
beserta bentuk pelanggarannya yang dirisalahkan dari berita acara
evaluasi;
2) peringatan kepada pelanggar untuk dengan kesadarannya sendiri
menghentikan kegiatan dan menutup lokasi pemanfaatan ruang yang
melanggar rencana tata ruang dan / atau ketentuan teknis pemanfaatan
ruang sampai dengan pelanggar memenuhi kewajiban untuk mengambil
tindakan-tindakan yang diperlukan dalam rangka penyesuaian
pemanfaatan ruang dengan rencana tata ruang dan / atau ketentuan
teknis pemanfaatan ruang yang berlaku;
3) batas waktu maksimal yang diberikan kepada pelanggar untuk dengan
kesadaran sendiri melakukan penyesuaian pemanfaatan ruang; dan
4) konsekuensi akan dilakukannya penutupan lokasi secara paksa apabila
pelanggar mengabaikan surat peringatan.
b. apabila pelanggar mengabaikan surat perintah yang disampaikan, pejabat
yang berwenang melakukan penertiban dengan menerbitkan surat keputusan
pengenaan sanksi penutupan lokasi yang akan segera dilaksanakan;
c. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban dengan
memberitahukan kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi penutupan
lokasi yang akan segera dilaksanakan;
d. berdasarkan surat keputusan pengenaan sanksi, pejabat yang berwenang
melakukan penertiban melakukan penutupan lokasi secara paksa;
e. pengawasan terhadap penerapan sanksi penutupan lokasi, untuk

Pasal 76
Pencabutan izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 71 huruf e dilakukan melalui
langkah-langkah sebagai berikut:
a. penerbitan surat pemberitahuan sekaligus pencabutan izin dari pejabat yang
berwenang melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang, yang
berisi :
1) pemberitahuan tentang terjadinya pelanggaran pemanfaatan ruang
beserta bentuk pelanggarannya yang dirisalahkan dari berita acara
evaluasi;
2) peringatan kepada pelanggar untuk dengan kesadarannya sendiri
mengambil tindakan-tindakan yang diperlukan dalam rangka penyesuaian
pemanfaatan ruang dengan rencana tata ruang dan / atau ketentuan
teknis pemanfaatan ruang yang berlaku;
3) batas waktu maksimal yang diberikan kepada pelanggar untuk dengan
kesadaran sendiri melakukan penyesuaian pemanfaatan ruang; dan
4) konsekuensi akan dilakukannya pencabutan izin apabila pelanggar
mengabaikan surat peringatan.
b. apabila pelanggar mengabaikan surat pemberitahuan yang disampaikan,
pejabat yang berwenang melakukan penertiban dengan menerbitkan surat
keputusan pengenaan sanksi pencabutan izin
yang akan segera
dilaksanakan;
c. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban dengan
memberitahukan kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi pencabutan
izin;
d. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban mengajukan

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


memastikan lokasi yang ditutup tidak dibuka kembali sampai dengan
pelanggar memenuhi kewajibannya untuk menyesuaikan pemanfaatan
ruangnya dengan rencana tata ruang dan ketentuan teknis pemanfaatan
ruang yang berlaku.
Pasal 73
Pencabutan izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 68 huruf e dilakukan
melalui langkah-langkah sebagai berikut:
a. penerbitan surat pemberitahuan sekaligus pencabutan izin dari pejabat yang
berwenang melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang, yang
berisi :
1) pemberitahuan tentang terjadinya pelanggaran pemanfaatan ruang
beserta bentuk pelanggarannya yang dirisalahkan dari berita acara
evaluasi;
2) peringatan kepada pelanggar untuk dengan kesadarannya sendiri
mengambil tindakan-tindakan yang diperlukan dalam rangka
penyesuaian pemanfaatan ruang dengan rencana tata ruang dan / atau
ketentuan teknis pemanfaatan ruang yang berlaku;
3) batas waktu maksimal yang diberikan kepada pelanggar untuk dengan
kesadaran sendiri melakukan penyesuaian pemanfaatan ruang; dan
4) konsekuensi akan dilakukannya pencabutan izin apabila pelanggar
mengabaikan surat peringatan.
b. apabila pelanggar mengabaikan surat pemberitahuan yang disampaikan,
pejabat yang berwenang melakukan penertiban dengan menerbitkan surat
keputusan pengenaan sanksi pencabutan izin
yang akan segera
dilaksanakan;
c. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban dengan
memberitahukan kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi pencabutan
izin;
d. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban mengajukan
permohonan pencabutan izin kepada pejabat yang memiliki kewenangan
untuk melakukan pencabutan izin;
e. penerbitan keputusan pencabutan iyin oleh pejabat yang memiliki
kewenangan untuk melakukan pencabutan izin;
f. pemberitahuan kepada pemanfaat ruang mengenai status izin yang telah

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


permohonan pencabutan izin kepada pejabat yang memiliki kewenangan
untuk melakukan pencabutan izin;
e. penerbitan keputusan pencabutan iyin oleh pejabat yang memiliki kewenangan
untuk melakukan pencabutan izin;
f. pemberitahuan kepada pemanfaat ruang mengenai status izin yang telah
dicabut sekaligus perintah untuk secara permanen menghentikan kegiatan
pemanfaatan ruang yang telah dicabut izinnya.
Pasal 77
Penolakan izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 71 huruf f dilakukan melalui
langkah-langkah sebagai berikut:
a. penolakan izin dilakukan setelah melalui tahap evaluasi, dan dinilai tidak
memenuhi ketentuan rencana tata ruang dan/atau pemanfaatan ruang yang
berlaku;
b. setelah dilakukan evaluasi, pejabat yang berwenang melakukan penertiban
dengan memberitahukan kepada pemohon izin perihal penolakan izin yang
diajukan, dengan memuat hal-hal dasar penolakan izin dan hal-hal yang harus
dilakukan apabila pemohon akan mengajukan izin baru.
Pasal 78
Pembatalan izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 71 huruf g dilakukan melalui
langkah-langkah sebagai berikut:
a. penerbitan lembar evaluasi yang berisikan perbedaan antara pemanfaatan
ruang menurut dokumen perizinan dengan arahan pemanfaatan ruang dalam
rencana tata ruang yang berlaku;
b. pemberitahuan kepada pihak yang memanfaatkan ruang perihal rencana
pembatalan izin, agar yang bersangkutan dapat mengambil langkah-langkah
diperlukan untuk mengantisipasi hal-hal yang diakibatkan oleh pembatalan
izin;
c. penerbitan keputusan pembatalan izin oleh pejabat yang berwenang
melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang;
d. pemberitahuan kepada pemegang izin tentang keputusan pembatalan izin,
dengan memuat hal-hal berikut :
1) dasar pengenaan sanksi;
2) hal-hal yang boleh dan tidak boleh dilakukan pemanfaat ruang hingga
pembatalan izin dinyatakan secara resmi oleh pejabat yang berwnang

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


dicabut sekaligus perintah untuk secara permanen menghentikan kegiatan
pemanfaatan ruang yang telah dicabut izinnya.
Pasal 74
Penolakan izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 68 huruf f dilakukan melalui
langkah-langkah sebagai berikut:
a. penolakan izin dilakukan setelah melalui tahap evaluasi, dan dinilai tidak
memenuhi ketentuan rencana tata ruang dan/atau pemanfaatan ruang yang
berlaku;
b. setelah dilakukan evaluasi, pejabat yang berwenang melakukan penertiban
dengan memberitahukan kepada pemohon izin perihal penolakan izin yang
diajukan, dengan memuat hal-hal dasar penolakan izin dan hal-hal yang
harus dilakukan apabila pemohon akan mengajukan izin baru.
Pasal 75
Pembatalan izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 69 huruf g dilakukan
melalui langkah-langkah sebagai berikut:
a. penerbitan lembar evaluasi yang berisikan perbedaan antara pemanfaatan
ruang menurut dokumen perizinan dengan arahan pemanfaatan ruang dalam
rencana tata ruang yang berlaku;
b. pemberitahuan kepada pihak yang memanfaatkan ruang perihal rencana
pembatalan izin, agar yang bersangkutan dapat mengambil langkah-langkah
diperlukan untuk mengantisipasi hal-hal yang diakibatkan oleh pembatalan
izin;
c. penerbitan keputusan pembatalan izin oleh pejabat yang berwenang
melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang;
d. pemberitahuan kepada pemegang izin tentang keputusan pembatalan izin,
dengan memuat hal-hal berikut :
1) dasar pengenaan sanksi;
2) hal-hal yang boleh dan tidak boleh dilakukan pemanfaat ruang hingga
pembatalan izin dinyatakan secara resmi oleh pejabat yang berwnang
melakukan pembatalan izin; dan
3) hak pemegang izin untuk mengajukan penggantian yang layak atas
pembatalan izin, sejauh dapat membuktikan bahwa izin yang dibatalkan

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


melakukan pembatalan izin; dan
hak pemegang izin untuk mengajukan penggantian yang layak atas
pembatalan izin, sejauh dapat membuktikan bahwa izin yang dibatalkan
telah diperoleh dengan itikad baik.
e. penerbitan keputusan pembatalan izin oleh pejabat yang memiliki kewenangan
untuk melakukan pembatalan izin;
f. pemberitahuan kepada pemanfaat ruang mengenai status izin yang telah
dibatalkan.
3)

Pasal 79
Pemulihan fungsi ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 71 huruf h dilakukan
melalui langkah-langkah sebagai berikut:
a. ketentuan pemulihan fungsi ruang yang berisi bagian-bagian yang harus
dipulihkan fungsinya berikut cara pemulihannya;
b. penerbitan surat pemberitahuan perintah pemulihan fungsi ruang dari pejabat
yang berwenang melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang,
yang berisi:
1) pemberitahuan tentang terjadinya pelanggaran pemanfaatan ruang
beserta bentuk pelanggarannya yang dirisalahkan dari berita acara
evaluasi;
2) peringatan kepada pelanggar untuk dengan kesadaran sendiri pemulihan
fungsi ruang agar sesuai dengan ketentuan pemulihan fungsi ruang yang
telah ditetapkan ;
3) batas waktu maksimal yang diberikan kepada pelanggar untuk dengan
kesadaran sendiri melakukan pemulihan fungsi ruang; dan
4) konsekuensi yang diterima pelanggar apabila mengabaikan surat
peringatan.
c. apabila pelanggar mengabaikan surat pemberitahuan yang disampaikan,
pejabat yang berwenang melakukan penertiban menerbitkan surat keputusan
pengenaan sanksi pemulihan fungsi ruang;
d. pejabat yang berwenang melakukan pemulihan fungsi ruang memberitahukan
kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi pemulihan fungsi ruang yang
harus dilaksanakan pelanggar dalam jangka waktu pelaksanaanya;
e. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban melakukan
pengawasan pelaksanaan kegiatan pemulihan fungsi ruang.

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

telah diperoleh dengan itikad baik.


e. penerbitan keputusan pembatalan izin oleh pejabat yang memiliki
kewenangan untuk melakukan pembatalan izin;
f. pemberitahuan kepada pemanfaat ruang mengenai status izin yang telah
dibatalkan.

Pasal 80
Denda administratif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 71 huruf i akan diatur
lebih lanjut oleh Peraturan Bupati.

Pasal 76
Pemulihan fungsi ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 68 huruf h
dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut:
a. ketentuan pemulihan fungsi ruang yang berisi bagian-bagian yang harus
dipulihkan fungsinya berikut cara pemulihannya;
b. penerbitan surat pemberitahuan perintah pemulihan fungsi ruang dari pejabat
yang berwenang melakukan penertiban pelanggaran pemanfaatan ruang,
yang berisi:
1) pemberitahuan tentang terjadinya pelanggaran pemanfaatan ruang
beserta bentuk pelanggarannya yang dirisalahkan dari berita acara
evaluasi;
2) peringatan kepada pelanggar untuk dengan kesadaran sendiri
pemulihan fungsi ruang agar sesuai dengan ketentuan pemulihan fungsi
ruang yang telah ditetapkan ;
3) batas waktu maksimal yang diberikan kepada pelanggar untuk dengan
kesadaran sendiri melakukan pemulihan fungsi ruang; dan
4) konsekuensi yang diterima pelanggar apabila mengabaikan surat
peringatan.
c. apabila pelanggar mengabaikan surat pemberitahuan yang disampaikan,
pejabat yang berwenang melakukan penertiban menerbitkan surat keputusan
pengenaan sanksi pemulihan fungsi ruang;
d. pejabat yang berwenang melakukan pemulihan fungsi ruang memberitahukan
kepada pelanggar mengenai pengenaan sanksi pemulihan fungsi ruang yang
harus dilaksanakan pelanggar dalam jangka waktu pelaksanaanya;
e. pejabat yang berwenang melakukan tindakan penertiban melakukan
pengawasan pelaksanaan kegiatan pemulihan fungsi ruang.
Pasal 77

Pasal 81
Apabila sampai jangka waktu yang ditentukan pelanggar belum melaksanakan
pemulihan fungsi ruang, pejabat yang bertanggung jawab melakukan tindakan
penertiban dapat melakukan tindakan paksa untuk melakukan pemulihan fungsi
ruang.
Pasal 82
Apabila pelanggar pada saat itu dinilai tidak mampu membiayai kegiatan
pemulihan fungsi ruang, Pemerintah dapat mengajukan penetapan pengadilan
agar pemulihan dilakukan oleh Pemerintah atas beban pelanggar di kemudian
hari.

BAB VIII
SANKSI PIDANA
Pasal 83
(1) Sanksi dan pidana merupakan acuan dalam pengenaan sanksi terhadap :
a. pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana struktur ruang dan
pola ruang;
b. pelanggaran ketentuan arahan peratuan zonasi sistem;
c. pemanfaatan ruang tanpa izin pemanfaatan ruang yang diterbitkan
berdasarkan RTRW;
d. pemanfaatan ruang tidak sesuai dengan izin pemanfaatan ruang yang
diterbitkan berdasarkan RTRW;
e. pelanggaran ketentuan yang ditetapkan dalam persyaratan izin
pemanfaatan ruang yang diterbitkan berdasarkan RTRW;
f. pemanfataan ruang yang menghalangi akses terhadap kawasan yang
oleh peraturan perundang-undangan dinyatakan sebagai milik umum; dan
g. pemanfaatan ruang dengan izin yang diperoleh dengan prosedur yang
tidak benar.

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Denda administratif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 68 huruf i akan diatur


lebih lanjut oleh Badan/Dinas Tata Ruang.

(2) Sanksi pidana dikenakan kepada perseorangan dan/atau korporasi yang


melakukan pelanggaran sesuai dengan ketentuan peraturan perundangan
yang berlaku.

Pasal 78
Apabila sampai jangka waktu yang ditentukan pelanggar belum melaksanakan
pemulihan fungsi ruang, pejabat yang bertanggung jawab melakukan tindakan
penertiban dapat melakukan tindakan paksa untuk melakukan pemulihan fungsi
ruang.
Pasal 79
Apabila pelanggar pada saat itu dinilai tidak mampu membiayai kegiatan
pemulihan fungsi ruang, Pemerintah dapat mengajukan penetapan pengadilan
agar pemulihan dilakukan oleh Pemerintah atas beban pelanggar di kemudian
hari.

Paragraf 3
Arahan Ketentuan Pidana
Pasal 80
(1) Sanksi dikenakan atas pelanggaran penataan ruang yang berakibat
terganggunya kepentingan umum;
(2) Arahan ketentuan pidana terdiri dari: pidana pokok (penjara dan denda),
pidana tambahan (pemberhentian secara tidak hormat dari jabatannya);
(3) Pidana pokok sebagaimana dimaksud pada ayat (2) disebabkan hal-hal:
Sanksi akibat kesalahan pengguna lahan melakukan proses pembangunan
tanpa memiliki izin; Sanksi kesalahan pengguna lahan dalam melaksanakan
pembangunan, tidak sesuai dengan izin yang telah diterbitkan; Sanksi
terhadap kesalahan pemberi advice planning yang tidak sesuai dengan tata
ruang; Sanksi terhadap kesalahan pemberi ketetapan izin pengguna lahan
yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang; Sanksi terhadap perencana
tata ruang yang salah merencanakan wilayah kota, dan timbul permasalahan
kerusakan lingkungan.

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


(4) Pidana tambahan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dikenakan pada:
pemberi izin prinsip atau izin lokasi, advice planning, institusi terkait dan pihak
legislatif yang memberikan persetujuan terhadap rencana tata ruang dan
pemberian izin yang tidak sesuai tata ruang.
BENTUK DAN TATA CARA PERAN MASYARAKAT SERTA KELEMBAGAAN
9.1 Hak Masyarakat
BAB VIII
HAK, KEWAJIBAN, DAN PERAN MASYARAKAT SERTA KELEMBAGAAN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

HAK, KEWAJIBAN, DAN PERAN MASYARAKAT SERTA KELEMBAGAAN


9.1 Hak Masyarakat
BAB IX
HAK, KEWAJIBAN, DAN PERAN MASYARAKAT SERTA KELEMBAGAAN

Bagian Kesatu

Bagian Kesatu

Hak Masyarakat

Hak Masyarakat

Pasal 81

Pasal 84
Dalam penataan ruang, setiap orang berhak untuk:
a. mengetahui rencana tata ruang;
b. menikmati pertambahan nilai ruang sebagai akibat penataan ruang;
c. memperoleh penggantian yang layak atas kerugian yang timbul akibat
pelaksanaan kegiatan pembangunan yang sesuai dengan rencana tata
ruang;
d. mengajukan keberatan kepada pejabat berwenang terhadap pembangunan
yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang di wilayahnya;
e. mengajukan tuntutan pembatalan izin dan penghentian pembangunan yang
tidak sesuai dengan rencana tata ruang kepada pejabat berwenang; dan
f.
mengajukan gugatan ganti kerugian kepada pemerintah dan/atau
pemegang izin apabila kegiatan pembangunan yang tidak sesuai dengan
rencana tata ruang menimbulkan kerugian.

Dalam penataan ruang, setiap orang berhak untuk:


a. mengetahui rencana tata ruang;
b. menikmati pertambahan nilai ruang sebagai akibat penataan ruang;
c. memperoleh penggantian yang layak atas kerugian yang timbul akibat
pelaksanaan kegiatan pembangunan yang sesuai dengan rencana tata
ruang;
d. mengajukan keberatan kepada pejabat berwenang terhadap pembangunan
yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang di wilayahnya;
e. mengajukan tuntutan pembatalan izin dan penghentian pembangunan
yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang kepada pejabat berwenang;
dan
f.
mengajukan gugatan ganti kerugian kepada pemerintah dan/atau
pemegang izin apabila kegiatan pembangunan yang tidak sesuai dengan
rencana tata ruang menimbulkan kerugian.
9.2 Kewajiban Masyarakat
Bagian Kedua
Kewajiban Masyarakat
Pasal 82
Dalam pemanfaatan ruang, setiap orang wajib:

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

Ditjen Bina
Pembangunan
Daerah,
Kementerian
Dalam Negeri

9.2 Kewajiban Masyarakat


Bagian Kedua
Kewajiban Masyarakat
Pasal 85
Dalam pemanfaatan ruang, setiap orang wajib:
a. menaati rencana tata ruang yang telah ditetapkan;

Ditjen Bina
Pembangunan
Daerah,
Kementerian
Dalam Negeri;

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


a.
b.

menaati rencana tata ruang yang telah ditetapkan;


memanfaatkan ruang sesuai dengan izin pemanfaatan ruang dari pejabat
yang berwenang;
c. mematuhi ketentuan yang ditetapkan dalam persyaratan izin pemanfaatan
ruang; dan
d. memberikan akses terhadap kawasan yang oleh ketentuan peraturan
perundang-undangan dinyatakan sebagai milik umum.
9.2 Bentuk Peran Masyarakat
Bagian Ketiga
Bentuk Peran Masyarakat

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


b.
c.
d.

memanfaatkan ruang sesuai dengan izin pemanfaatan ruang dari pejabat


yang berwenang;
mematuhi ketentuan yang ditetapkan dalam persyaratan izin pemanfaatan
ruang; dan
memberikan akses terhadap kawasan yang oleh ketentuan peraturan
perundang-undangan dinyatakan sebagai milik umum.

9.2 Bentuk Peran Masyarakat


Bagian Ketiga
Bentuk Peran Masyarakat

Paragraf 1
Umum
Pasal 83
Peran masyarakat dalam penataan ruang dilakukan pada tahap:
a. perencanaan tata ruang;
b. pemanfaatan ruang; dan
c.
pengendalian pemanfaatan ruang.
a. Perencanaan Tata Ruang
Paragraf 2
Perencanaan Tata Ruang
Pasal 84
Bentuk peran masyarakat dalam perencanaan tata ruang berupa:
a. masukan mengenai:
1) persiapan penyusunan rencana tata ruang;
2) penentuan arah pengembangan wilayah atau kawasan;
3) pengidentifikasian potensi dan masalah pembangunan wilayah atau
kawasan;
4) perumusan konsepsi rencana tata ruang; dan/atau
5) penetapan rencana tata ruang
b. kerjasama dengan pemerintah, pemerintah daerah, dan/atau sesama unsur
masyarakat dalam perencanaan tata ruang.

Paragraf 1
Umum
Pasal 86
Peran masyarakat dalam penataan ruang dilakukan pada tahap:
a. perencanaan tata ruang;
b. pemanfaatan ruang; dan
c.
pengendalian pemanfaatan ruang.
a. Perencanaan Tata Ruang
Paragraf 2
Perencanaan Tata Ruang
Pasal 87
Bentuk peran masyarakat dalam perencanaan tata ruang berupa:
a. masukan mengenai:
1) persiapan penyusunan rencana tata ruang;
2) penentuan arah pengembangan wilayah atau kawasan;
3) pengidentifikasian potensi dan masalah pembangunan wilayah atau
kawasan;
4) perumusan konsepsi rencana tata ruang; dan/atau
5) penetapan rencana tata ruang
b. kerjasama dengan pemerintah, pemerintah daerah, dan/atau sesama unsur
masyarakat dalam perencanaan tata ruang.

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Pasal 85

(1)

Pemerintah dan/atau pemerintah daerah dalam perencanaan tata ruang


dapat secara aktif melibatkan masyarakat.
(2) Masyarakat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah yang terkena
dampak langsung dari kegiatan penataan ruang, yang memiliki keahlian di
bidang penataan ruang, dan/atau yang kegiatan pokoknya di bidang
penataan ruang.
b. Pemanfaatan ruang
Paragraf 3
Pemanfaatan Ruang

(2)

(1)

Pasal 86
Bentuk peran masyarakat dalam pemanfaatan ruang dapat berupa:
a. masukan mengenai kebijakan pemanfaatan ruang;
b. kerja sama dengan pemerintah, pemerintah daerah, dan/atau sesama
unsur masyarakat dalam pemanfaatan ruang;
c.
kegiatan memanfaatkan ruang yang sesuai dengan kearifan lokal dan
rencana tata ruang yang telah ditetapkan;
d. peningkatan efisiensi, efektivitas, dan keserasian dalam pemanfaatan ruang
darat, ruang laut, ruang udara, dan ruang di dalam bumi dengan
memperhatikan kearifan lokal serta sesuai dengan ketentuan peraturan
perundangundangan;
e. kegiatan menjaga kepentingan pertahanan dan keamanan serta
memelihara dan meningkatkan kelestarian fungsi lingkungan hidup dan
sumber daya alam; dan
f.
kegiatan investasi dalam pemanfaatan ruang sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan.
c. Pengendalian pemanfaatan ruang
Paragraf 4
Pengendalian Pemanfaatan Ruang
Pasal 87

Pasal 88
Pemerintah dan/atau pemerintah daerah dalam perencanaan tata ruang
dapat secara aktif melibatkan masyarakat.
Masyarakat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah yang terkena
dampak langsung dari kegiatan penataan ruang, yang memiliki keahlian di
bidang penataan ruang, dan/atau yang kegiatan pokoknya di bidang
penataan ruang.

b. Pemanfaatan ruang
Paragraf 3
Pemanfaatan Ruang
Pasal 89
Bentuk peran masyarakat dalam pemanfaatan ruang dapat berupa:
a. masukan mengenai kebijakan pemanfaatan ruang;
b. kerja sama dengan pemerintah, pemerintah daerah, dan/atau sesama unsur
masyarakat dalam pemanfaatan ruang;
c.
kegiatan memanfaatkan ruang yang sesuai dengan kearifan lokal dan
rencana tata ruang yang telah ditetapkan;
d. peningkatan efisiensi, efektivitas, dan keserasian dalam pemanfaatan ruang
darat, ruang laut, ruang udara, dan ruang di dalam bumi dengan
memperhatikan kearifan lokal serta sesuai dengan ketentuan peraturan
perundangundangan;
e. kegiatan menjaga kepentingan pertahanan dan keamanan serta memelihara
dan meningkatkan kelestarian fungsi lingkungan hidup dan sumber daya
alam; dan
f.
kegiatan investasi dalam pemanfaatan ruang sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan.
c. Pengendalian pemanfaatan ruang
Paragraf 4
Pengendalian Pemanfaatan Ruang
Pasal 90

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Bentuk peran masyarakat dalam pengendalian pemanfaatan ruang dapat berupa:


a. masukan terkait arahan dan/atau peraturan zonasi, perizinan, pemberian
insentif dan disinsentif serta pengenaan sanksi;
b. keikutsertaan dalam memantau dan mengawasi pelaksanaan rencana tata
ruang yang telah ditetapkan;
c.
pelaporan kepada instansi dan/atau pejabat yang berwenang dalam hal
menemukan dugaan penyimpangan atau pelanggaran kegiatan
pemanfaatan ruang yang melanggar rencana tata ruang yang telah
ditetapkan; dan
d. pengajuan keberatan terhadap keputusan pejabat yang berwenang
terhadap pembangunan yang dianggap tidak sesuai dengan rencana tata
ruang.
9.2 Tata Cara Peran Masyarakat
Bagian Kedua
Tata Cara Peran Masyarakat

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


Bentuk peran masyarakat dalam pengendalian pemanfaatan ruang dapat berupa:
a. masukan terkait arahan dan/atau peraturan zonasi, perizinan, pemberian
insentif dan disinsentif serta pengenaan sanksi;
b. keikutsertaan dalam memantau dan mengawasi pelaksanaan rencana tata
ruang yang telah ditetapkan;
c.
pelaporan kepada instansi dan/atau pejabat yang berwenang dalam hal
menemukan dugaan penyimpangan atau pelanggaran kegiatan
pemanfaatan ruang yang melanggar rencana tata ruang yang telah
ditetapkan; dan
d. pengajuan keberatan terhadap keputusan pejabat yang berwenang terhadap
pembangunan yang dianggap tidak sesuai dengan rencana tata ruang.

9.3 Tata Cara Peran Masyarakat


Bagian Kedua
Tata Cara Peran Masyarakat

Paragraf 1
Umum

Paragraf 1
Umum

Pasal 88

Pasal 91
Peran masyarakat dalam penataan ruang dapat disampaikan secara langsung
dan/atau tertulis, kepada:
a. Menteri/pimpinan lembaga pemerintah nonkementerian terkait dengan
penataan ruang;
b. Gubernur; dan
c.
Bupati/walikota.

Peran masyarakat dalam penataan ruang dapat disampaikan secara langsung


dan/atau tertulis, kepada:
a. Menteri/pimpinan lembaga pemerintah nonkementerian terkait dengan
penataan ruang;
b. Gubernur; dan
c.
Bupati/walikota.
Pasal 89
Pelaksanaan peran masyarakat dilakukan secara bertanggung jawab sesuai
dengan ketentuan peraturan perundanganundangan dengan menghormati norma
agama, kesusilaan, dan kesopanan.
a. Perencanaan Tata Ruang
Paragraf 2
Perencanaan Tata Ruang

Pasal 92
Pelaksanaan peran masyarakat dilakukan secara bertanggung jawab sesuai
dengan ketentuan peraturan perundangan-undangan dengan menghormati norma
agama, kesusilaan, dan kesopanan.
a. Perencanaan Tata Ruang
Paragraf 2
Perencanaan Tata Ruang

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Pasal 90

(1) Menyampaikan masukan mengenai arah pengembangan, potensi dan


masalah, rumusan konsepsi/rancangan rencana tata ruang melalui media
komunikasi dan/atau forum pertemuan; dan
(2) Kerja sama dalam perencanaan tata ruang sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan.
b. Pemanfaatan ruang
Paragraf 3
Pemanfaatan Ruang
Pasal 91
Tata cara peran masyarakat dalam pemanfaatan ruang dilaksanakan dengan
cara:
a. menyampaikan masukan mengenai kebijakan pemanfaatan ruang melalui
media komunikasi dan/atau forum pertemuan;
b. kerja sama dalam pemanfaatan ruang sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan;
c.
pemanfaatan ruang sesuai dengan rencana tata ruang yang telah
ditetapkan; dan
d. penaatan terhadap izin pemanfaatan ruang.
c. Pengendalian pemanfaatan ruang
Paragraf 4
Pengendalian Pemanfaatan Ruang

Pasal 93
Menyampaikan masukan mengenai arah pengembangan, potensi dan
masalah, rumusan konsepsi/rancangan rencana tata ruang melalui media
komunikasi dan/atau forum pertemuan; dan
(2) Kerja sama dalam perencanaan tata ruang sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan.
b. Pemanfaatan ruang
Paragraf 3
Pemanfaatan Ruang
(1)

Pasal 94
Tata cara peran masyarakat dalam pemanfaatan ruang dilaksanakan dengan cara:
a. menyampaikan masukan mengenai kebijakan pemanfaatan ruang melalui
media komunikasi dan/atau forum pertemuan;
b. kerja sama dalam pemanfaatan ruang sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan;
c.
pemanfaatan ruang sesuai dengan rencana tata ruang yang telah
ditetapkan; dan
d. penaatan terhadap izin pemanfaatan ruang.

c. Pengendalian pemanfaatan ruang


Paragraf 4
Pengendalian Pemanfaatan Ruang

Pasal 92
(1)

(1) Menyampaikan masukan terkait arahan dan/atau peraturan zonasi,


(2)
(3)

perizinan, pemberian insentif dan disinsentif serta pengenaan sanksi


kepada pejabat yang berwenang;
Memantau dan mengawasi pelaksanaan rencana tata ruang;
Melaporkan kepada instansi dan/atau pejabat yang berwenang dalam hal
menemukan dugaan penyimpangan atau pelanggaran kegiatan
pemanfaatan ruang yang melanggar rencana tata ruang yang telah

(2)
(3)

Pasal 95
Menyampaikan masukan terkait arahan dan/atau peraturan zonasi,
perizinan, pemberian insentif dan disinsentif serta pengenaan sanksi kepada
pejabat yang berwenang;
Memantau dan mengawasi pelaksanaan rencana tata ruang;
Melaporkan kepada instansi dan/atau pejabat yang berwenang dalam hal
menemukan dugaan penyimpangan atau pelanggaran kegiatan
pemanfaatan ruang yang melanggar rencana tata ruang yang telah
ditetapkan; dan

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


ditetapkan; dan

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


(4)

(4) Mengajukan keberatan terhadap keputusan pejabat yang berwenang


terhadap pembangunan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang.
d. Kelembagaan
Bagian Kelima
Kelembagaan

(1)

(1) Untuk menunjang kegiatan penataan ruang, Pemerintah Daerah dapat


membentuk badan koordinasi penataan ruang daerah.

(2)

(2) Badan koordinasi penataan ruang daerah sebagaimana dimaksud dalam

10

ayat (1) adalah badan atau tim yang bersifat ad-hoc di daerah yang
mempunyai fungsi membantu pelaksanaan tugas Bupati dalam koordinasi
penataan ruang di daerah menyangkut perencanaan, pemanfaatan dan
pengendalian rencana tata ruang.
KETENTUAN LAIN-LAIN
BAB IX
KETENTUAN LAIN-LAIN
Pasal 94
(1)
(2)

(3)

RTRW Kabupaten berlaku untuk jangka 20 (dua puluh) tahun dan dapat
ditinjau kembali satu kali dalam 5 (lima) tahun.
Dalam kondisi lingkungan strategis tertentu yang berkaitan dengan
bencana alam skala besar, perubahan batas teritorial wilayah kabupaten,
yang ditetapkan dengan peraturan perundang-undangan, Rencana Tata
Ruang Wilayah Kabupaten dapat ditinjau kembali lebih dari 1 (satu) kali
dalam 5 (lima) tahun.
Peninjauan kembali sebagaimana dimaksuda dalam ayat (2) dilakukan
apabila terjadi perubahan kebijakan nasional dan strategi yang
mempengaruhi pemanfaatan ruang kabupaten dan/atau dinamika internal
kabupaten.

Mengajukan keberatan terhadap keputusan pejabat yang berwenang


terhadap pembangunan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang.

Bagian Kelima
Kelembagaan

Pasal 93

Pasal 96
Untuk menunjang kegiatan penataan ruang, Pemerintah Daerah dapat
membentuk badan koordinasi penataan ruang daerah.
Badan koordinasi penataan ruang daerah sebagaimana dimaksud dalam
ayat (1) adalah badan atau tim yang bersifat ad-hoc di daerah yang
mempunyai fungsi membantu pelaksanaan tugas Bupati dalam koordinasi
penataan ruang di daerah menyangkut perencanaan, pemanfaatan dan
pengendalian rencana tata ruang.

BAB X
KETENTUAN LAIN-LAIN

(1)
(2)

(3)

(4)

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

Pasal 97
RTRW Kabupaten berlaku untuk jangka 20 (dua puluh) tahun dan dapat
ditinjau kembali satu kali dalam 5 (lima) tahun.
Dalam kondisi lingkungan strategis tertentu yang berkaitan dengan bencana
alam skala besar, perubahan batas teritorial wilayah kabupaten, yang
ditetapkan dengan peraturan perundang-undangan, Rencana Tata Ruang
Wilayah Kabupaten dapat ditinjau kembali lebih dari 1 (satu) kali dalam 5
(lima) tahun.
Peninjauan kembali sebagaimana dimaksuda dalam ayat (2) dilakukan
apabila terjadi perubahan kebijakan nasional dan strategi yang
mempengaruhi pemanfaatan ruang kabupaten dan/atau dinamika internal
kabupaten.
Peraturan Daerah tentang RTRW Kabupaten dilengkapi dengan Dokumen
Rencana Tata Ruang Wilayah kabupaten dan Album Peta yang merupakan
bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Daerah ini.

Ditjen Bina
Pembangunan
Daerah,
Kementerian
Dalam Negeri;

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN


(5)

11

Dalam hal terdapat penetapan kawasan hutan oleh Menteri Kehutanan


terhadap bagian wilayah kabupaten yang kawasan hutannya belum
disepakati pada saat peraturan Daerah ini ditetapkan, rencana dan album
peta sebagaimana dimaksud pada ayat 4 disesuaikan dengan peruntukan
kawasan hutan berdasarkan hasil kesepakatan Menteri Kehutanan.

KETENTUAN PERALIHAN
BAB X
KETENTUAN PERALIHAN

BAB XI
KETENTUAN PERALIHAN

Pasal 95
(1) Pada saat mulai berlakunya Peraturan Daerah ini, semua ketentuan
peraturan yang berkaitan dengan penyelenggaraan penataan ruang wilayah
Kabupaten Labuhan Batu tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan dan
belum diganti berdasarkan Peraturan Daerah ini.
(2) Penyesuaian pemanfaatan ruang yang belum sesuai dengan Rencana Tata
Ruang Wilayah Kabupaten Labuhan Batu dilakukan semaksimal mungkin 3
tahun dari mulai Peraturan Daerah ini di tetapkan.
(3) Prosedur penyesuaian pemanfaatan ruang sebagaimana dimaksud pada
ayat (2) ditetapkan lebih lanjut dalam Peraturan lainnya.

Pasal 98
(1) Dengan berlakunya Peraturan Daerah ini, maka semua peraturan
pelaksanaan yang berkaitan dengan penataan ruang Daerah yang telah ada
dinyatakan berlaku sepanjang tidak bertentangan dengan dan belum diganti
berdasarkan Peraturan Daerah ini.
(2) Dengan berlakunya Peraturan Daerah ini, maka:
a. Izin pemanfaatan ruang yang telah dikeluarkan dan telah sesuai dengan
ketentuan Peraturan Daerah ini tetap berlaku sesuai dengan masa
berlakunya;
b. Izin pemanfaatan ruang yang telah dikeluarkan tetapi tidak sesuai dengan
ketentuan Peraturan Daerah ini berlaku ketentuan:
1. untuk yang belum dilaksanakan pembangunannya, izin tersebut
disesuaikan dengan fungsi kawasan berdasarkan Peraturan Daerah
ini;
2. untuk yang sudah dilaksanakan pembangunannya, dilakukan
penyesuaian dengan masa transisi berdasarkan ketentuan
perundang-undangan;dan
3. untuk yang sudah dilaksanakan pembangunannya dan tidak
memungkinkan untuk dilakukan penyesuaian dengan fungsi kawasan
berdasarkan Peraturan Daerah ini, izin yang telah diterbitkan dapat
dibatalkan dan terhadap kerugian yang timbul sebagai akibat
pembatalan izin tersebut dapat diberikan penggantian yang layak;
c. pemanfaatan ruang di Daerah yang diselenggarakan tanpa izin dan
bertentangan dengan ketentuan Peraturan Daerah ini, akan ditertibkan
dan disesuaikan dengan Peraturan Daerah ini; dan
d. pemanfaatan ruang yang sesuai dengan ketentuan Peraturan Daerah ini,

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

No

Raperda Sebelum Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

Raperda Sesudah Rapat Koordinasi Teknis BKPRN

MASUKAN
ANGGOTA TIM
TEKNIS BKPRN

agar dipercepat untuk mendapatkan izin yang diperlukan.


12

KETENTUAN PENUTUP
BAB XI
KETENTUAN PENUTUP

BAB XI
KETENTUAN PENUTUP

Pasal 96
Hal hal yang belum cukup diatur dalam Peraturan Daerah ini sepanjang
mengenai pelaksanaannya akan diatur lebih lanjut oleh ketentuan perundangundangan yang berlaku.

Pasal 99
Hal hal yang belum cukup diatur dalam Peraturan Daerah ini sepanjang
mengenai pelaksanaannya akan diatur lebih lanjut oleh ketentuan perundangundangan yang berlaku.

Pasal 97
Peraturan Daerah ini berlaku pada tanggal diundangkan. Agar setiap orang dapat
mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan Daerah ini dengan
penempatannya dalam Lembaran Daerah Kabupaten.

Pasal 100
Peraturan Daerah ini berlaku pada tanggal diundangkan.
Agar setiap orang dapat mengetahuinya, memerintahkan pengundangan
Peraturan Daerah ini dengan penempatannya dalam Lembaran Daerah
Kabupaten.
Direktur Pembinaan Penataan Ruang
Daerah Wilayah I

Dra. Lina Marlia, CES


NIP. 110037092