Anda di halaman 1dari 14

JUDUL PERCOBAAN

EKSTRAKSI

EKSTRAKTOR
TANGGAL PERCOBAAN

MENGGUNAKAN

SOXHLET

02 MEI 2016

1. Latar Belakang
1.1.
Defenisi Ekstraktor Soxhlet
Ekstraksi adalah jenis pemisahan satu atau beberapa bahan dari
suatu padatan atau cairan. Proses ekstraksi bermula dari penggumpalan
ekstrak dengan pelarut kemudian terjadi kontak antara bahan dan pelarut
sehingga pada bidang datar antarmuka bahan ekstraksi dan pelarut
terjadi pengendapan massa dengan cara difusi. Bahan ekstraksi yang
telah tercampur dengan pelarut yang telah menembus kapiler-kapiler
dalam suatu bahan padat dan melarutkan ekstrak larutan dengan
konsentrasi lebih tinggi di bagian dalam bahan ekstraksi dan terjadi difusi
yang memacu keseimbangan konsentrasi larutan dengan larutan di luar
bahan.
Ekstraktor soxhlet adalah alat yang digunakan untuk mengekstraksi
suatu senyawa dari material padatnya. Alat ini ditemukan oleh Franz von
Soxhlet pada tahun 1879 dan pada awalnya hanya digunakan untuk
mengekstraksi lemak dari material padatnya. Suatu senyawa yang
memiliki kelarutan yang sangat spesifik dengan larutan tertentu dapat
dipisahkan dengan mudah dengan proses filtrasi sederhana. Namun
apabila senyawa tersebut memiliki kelarutan yang terbatas, dapat
digunakan ekstraktor soxhlet untuk memisahkan senyawa tersebut dari
material asalnya. Dalam soxhlet akan digunakan pelarut yang berfungsi
melarutkan senyawa yang akan diekstraksi. Pelarut ini biasanya adalah
larutan yang bersifat non polar seperti metana. Pelarut tersebut akan
diuapkan kemudian diembunkan.
Minyak atsiri, atau dikenal juga sebagai minyak eterik (aetheric oil),
minyak esensial (essential oil), minyak terbang (volatile oil), serta minyak
aromatik (aromatic oil), adalah kelompok besar minyak nabati yang
berwujud cairan kental pada suhu ruang namun mudah menguap

sehingga memberikan aroma yang khas. Minyak atsiri merupakan bahan


dasar dari wangi-wangian atau minyak gosok (untuk pengobatan) alami.
Di dalam perdagangan, hasil sulingan (destilasi) minyak atsiri dikenal
sebagai bibit minyak wangi. Minyak atsiri bersifat mudah menguap karena
titik uapnya rendah. Selain itu, susunan senyawa komponennya kuat
memengaruhi saraf manusia (terutama di hidung) sehingga seringkali
memberikan efek psikologis tertentu. Setiap senyawa penyusun memiliki
efek tersendiri, dan campurannya dapat menghasilkan rasa yang berbeda.
Prinsip ekstraksi soxhlet adalah melarutkan minyak atsiri dalam
bahan dengan pelarut organik yang mudah menguap. Proses ekstraksi
soxhlet

biasanya

dilakukan

dalam

wadah

(ketel)

yang

disebut

ekstractor. Ekstraksi dengan pelarut organik umumnya digunakan untuk


mengekstraksi minyak atsiri yang mudah rusak oleh pemanasan dengan
uap air , terutama untuk mengekstraksi minyak dari bunga-bungaan
misalnya bunga cempaka, melati, mawar, kenanga, lily, dan lain-lain.
Pelarut yang biasa digunakan dalam ekstraksi yaitu : petroleum eter,
benzena, dan alkohol. (Munawaroh, 2010).
Ekstraksi padat cair digunakan untuk memisahkan analit yang
terdapat pada padatan menggunakan pelarut organik. Padatan yang akan
diekstrak dilembutkan terlebih dahulu, dapat dengan cara ditumbuk atau
dapat juga diiris menjadi bagian yang kecil atau tipis. Kemudian padatan
yang telah halus dibungkus dengan kertas saring. Padatan yang telah
terbungkus kertas saring dimasukkan ke dalam alat ekstraksi soxhlet.
Pelarut organik dimasukkan ke dalam labu godog. Kemudian peralatan
dirangkai dengan menggunakan pendingin air. Ekstraksi dilakukan dengan
memanaskan

pelarut

organik

sampai

semua

analit

terekstrak

(Khamidinal : 2009).
1.2.

Penelitian Terdahulu Tentang Ekstraksi Menggunakan

Ekstraktor Soxhlet
Irvan, Dkk. (2015) Metode ekstraksi dipilih berdasarkan beberapa
faktor seperti sifat bahan mentah, daya penyesuaian dengan tiap macam

metode ekstraksi dan kepentingan dalam memperoleh ekstrak sempurna


atau mendekati sempurna . Pemilihan metode soxhletasi dalam penelitian
ini disebabkan minyak esensial dari Eucalyptus tahan terhadap panas
dengan titik didih 174 oC dan juga efisiensi waktu serta proses
pengambilan dengan pelarut diperoleh rendemen yang relatif lebih
banyak. Dalam penelitian ini digunakan peralatan seperti alat soxhlet,
alat-alat gelas, cutter, kertas saring biasa, neraca analitik, oven dan rotary
evaporator. Sedangkan bahan yang digunakan yaitu daun Eucalyptus
urophylla

sebagai

bahan

baku,

air,

n-heksan,

etanol

96%

dan

diklorometana.
Elda Melwita, Dkk. (2014) Ekstraksi soxhlet ini juga dapat disebut

dengan ekstraksi padat-cair. Adapun mekanisme kerja ekstraksi soxhlet ini


yaitu: pada soxhletasi pelarut pengekstraksi yang mula-mula ada dalam
labu dipanaskan sehingga menguap. Uap pelarut ini naik melalui pipa
pengalir uap dan cell pendingin sehingga mengembun dan menetes pada
bahan yang diekstraksi. Cairan ini menggenangi bahan yang diekstrak
dan bila tingginya melebihi tinggi sifon, maka akan keluar dan mengalir ke
dalam

labu

penampung

ekstrak.

Ekstrak

yang

sudah

terkumpul

dipanaskan sehingga pelarutnya menguap tetapi substansinya tertinggal


pada labu penampung. Dengan demikian terjadilah pendaur-ulangan
(recycling) pelarut dan bahan tiap kali diekstraksi dengan pelarut yang
baru.
Ariestya Arlene (2013) Pada skala pemanasan yang sama, waktu refluks yang paling
singkat terjadi pada pelarut n-heksana. Senyawa ini memiliki titik didih yang paling rendah
dibandingkan etanol dan aseton. Aseton dalam keadaan murni memang memiliki titik didih
yang lebih rendah. Metode penelitian yang akan dilakukan meliputi penentuan
kandungan air biji, pengecilan ukuran biji kemiri, dan ekstraksi Soxhlet biji
kemiri. Pelarut yang akan digunakan adalah aseton, etanol, dan nheksana. Pemisahan minyak kemiri dari pelarut pengekstrak dilakukan
dengan evaporasi vakum. Analisis terhadap minyak kemiri yang diperoleh
meliputi analisis rendemen, bilangan asam, bilangan iodin, bilangan
penyabunan, kadar air, indeks bias, massa jenis. selama proses ekstraksi
berlangsung, temperatur yang terbaca pada termometer akan sedikit

meningkat karena semakin lama jumlah minyak dalam labu meningkat.


Hal ini dicegah dengan penggunaan pelarut dalam perbandingan yang
besar terhadap massa biji yang akan diekstraksi. Warna kuning larutan di
labu bundar paling tua ketika digunakan pelarut etanol, disusul oleh
aseton, dan yang paling muda adalah n-heksana. Etanol merupakan
senyawa pengekstrak zat warna yang baik. Oleh karena itu, pelarut ini
menghasilkan warna larutan yang lebih tua.
2. Tujuan Percobaan
Adapun tujuan percobaan ini adalah untuk :
1. Untuk mengetahui cara pemisahan dengan metode ekstraksi
soxhlet.
2. Untuk mengisolasi

minyak

atsiri

pada

bunga

kenanga

menggunakan ekstraktor soxhlet.


3. Tinjauan Pustaka
3.1. Ekstraksi Soxlhetasi

Ektraksi

dengan

cara

ini

pada

dasarnya

ekstraksi

secara

berkesinambungan, cairan pnyari dapat dipanaskan sampai mendididh.


Uap penyarian nya akan naik melalui pipa samping, kemudian dapat
diembunkan lagi oleh pendingin tegak, cairan penyari turun untuk untuk
menyari zat aktif dalam simplisia. Kemudian bila cairan penyari mencapai
sifon, maka seluruh cairan akan turun kelabu alas bulat yang terjadi
proses sirkulasi, demikian seterusnya yang ditandai jernihnya cairan yang
lewat pada tabung sifon.
3.2. Bunga Kenanga
Bunga kenanga adalah bunga yang menpunyai aroma khas. Bunga yang masih
muda berwarna hijau, sedangkan yang tua berwarna kuning. Rendemen dan mutu minyak
tertinggi terdapat pada bunga yang telah matang sempurna (warna kuning tua). Minyak bunga
kenanga diperoleh dengan cara penyulingan bunga kenanga. Di daerah biasanya dilakukan
dengan cara direbus. Hasil sulingan terdiri dari beberapa fraksi yang mempunyai komposisi
dan mutu yang berbeda. Fraksi dengan mutu paling baik adalah yang mengandung kadar ester
dan eter yang tinggi, sesquiterpen yang rendah. Minyak kenanga diekspor masih dalam
keadaan crude. Oleh importir Amerika dan Eropa, minyak kenanga biasanya direktifikasi
untuk menghasilkan minyak yang lebih jernih dan lebihmudah larut. Minyak yang dihasilkan
akan menyusut sebanyak 25% (Vita ariana anurani. 2009).

Minyak bunga kenanga hanya diproduksi di Indonesia dengan output sebesar 20


ton/tahun. Khusus di Pulau Jawa daerah penghasil minyak kenanga adalah Boyolali dan
Blitar. Di dunia pemakaian minyak kenanga masih terbatas dibandingkan minyak ylangylang, namun masih tetap penting karena bau minyak kenanga lebih tahan lama dan lebih
murah dibandingkan minyak lainnya. Dalam industri, minyak kenanga biasa digunakan
sebagai bahan pewangi sabun.
3.3. Minyak Atsiri
Minyak atsiri dikenal dengan nama minyak eteris atau minyak
terbang (essential oil, volatil oil) yang dihasilkan oleh tanaman. Diperoleh
dari akar, batang, daun, bunga tanaman. Indonesia termasuk salah satu
negara penghasil minyak atsiri terbesar di dunia, dan minyak ini juga
merupakan komoditi yang menghasilkan devisa negara. Oleh karena itu
pada tahun-tahun terakhir ini, minyak atsiri mendapat perhatian yang
cukup besar dari pemerintah Indonesia. Salah satu minyak atsiri yang
dihasilkan adalah minyak kenanga. Di pasar dunia minyak kenanga dari
Indonesia dikenal dengan istilah Java Cananga Oil (Cananga odorata f.
Macrophylla), banyak dimanfaatkan oleh industri kimia parfum ( Moch. Aris
Setyawan,Dkk. 2013).
Secara kimia, minyak atsiri bukan merupakan senyawa tunggal, tetapi
tersusun dari berbagai macam komponen yang secara garis besar terdiri dari
kelompok terpenoid dan fenil propan. Pengelompokan tersebut berdasarkan
pada awal terjadinya minyak atsiri didalam tanaman.

Kandungan kimia minyak atsiri bunga kenanga ini adalah golongan aldehid, keton
aseton, furfural, benzaldehid, komponen bersifat basa(metilantranilat), golongan terpen (dterpen), golongan fenoldan fenol eter (fenol,eugenol, isoeugenol, metil salisilat,
benzilsalisilat), alkohol dan ester (metilbenzoat,l-linalool, terpineol, benzil alkohol, feni-etil
alkohol, geraniol, fernesol),dan sesquisterpen (d-caryophyllen, sesquisterpen-alifatis, lsesquisterpen, dsesquisterpen.
4. Alat dan Bahan
4.1.

Alat
N
o

Nama alat

Ukuran/
Jumlah Yang

Gambar

1.

Perangkat

Digunakan
1

Soxhlet

2.

Batang Statif

+ Klem

3.

Kertas Saring

4.

Gelas Kimia

5.

Corong Pisah

Timbangan

4.2.

Bahan
N
o
1.

NamaBahan

Volume/ Kadar

Bunga

%
50 gram

Kenanga

Gambar

2.

Etanol

200 mL

3.

Boiling

3 butir

Chip/Batu
Didih

5. Prosedur Kerja dan Pengamatan


N
o.
1.

ProsedurKerja
Sebanyak 50 gram
bunga

kenanga

yang
dikeringkan
halus

sudah
diiris
dan

dibungkus dengan

Pengamatan

Reaksi

kertas

saring.

Bagian

atas

bawah

dan

disumbat

dengan kapas.

2.

kemudian
dimasukkan
kedalam

tempat

sampel ekstraktor
soxhlet.

3.

Labu
dengan
etanol
didih.

didih
200
dan

diisi
mL
batu

4.

Setelah pendingin
dialirkan,
dipanaskan
didih

labu
dengan

penangas mantel.
Ekstraksi
dilakukan

secara

berulang,
selanjutnya
didinginkan
dan
diuapkan.

6. Pembahasan

labu
pelarut

Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan dapat diketahui bahwa


ekstraksi merupakan jenis pemisahan satu atau beberapa bahan dari
suatu padatan atau cairan. Salah satu alat yang digunakan untuk proses
ekstraksi adalah ekstraktor soxhlet. Ekstraktor soxhlet adalah alat yang
digunakan untuk mengekstraksi suatu senyawa dari material padatnya.
Dalam soxhlet

digunakan pelarut yang berfungsi melarutkan senyawa

yang akan diekstraksi. Pelarut ini biasanya adalah larutan yang bersifat
non polar seperti etanol dan metana. Pelarut tersebut akan diuapkan
kemudian diembunkan.
Prinsip

dari

penggunaan

ekstraktor

soxhlet

adalah

dengan

melarutkan minyak atsiri yang terdapat dalam simplisia dengan pelarut


organik yang mudah menguap dan yang sesuai. Metode penyarian
digunakan

untuk

minyak-minyak

atsiri

yang

tidak

tahan

dengan

pemanasan. Minyak atsiri adalah zat berbau atau biasa disebut dengan
minyak esensial. Pada umumnya, dalam keadaan murni minyak atsiri
tidak berwarna atau kekuning-kuningan dengan rasa dan bau yang khas.
Namun dalam penyimpanan yang lama minyak atsiri dapat teroksidasi
dan warnanya berubah menjadi gelap. Minyak atsiri bersifat lebih mudah
menguap karena mempunyai titik uap yang rendah.
Pada

praktikum

mengenai

ekstraksi

menggunakan

ekstraktor

soxhlet ini, mula-mula sebanyak 19,34 gram bunga kenanga yang sudah
dikeringkan sehari sebelum praktikum dilaksanakan. Kemudian bunga
kenanga diiris halus. Tujuan pengirisan adalah agar proses ekstraksi
pelarut

dapat

berjalan

dengan

baik

sehingga

pelarut

dapat

mengekstraksi minyak yang terdapat dalam bunga kenanga. Kemudian


bungan kenanga yang telah diiris dibungkus dengan kertas saring, bagian
atas dan bawah dari kertas saring disumbat dengan kapas. Setelah itu,
sampel bunga kenanga dimasukkan kedalam tempat sampel ekstraktor
soxhlet. Ke dalam labu didih diisi dengan 200 mL etanol dan batu didih.
Penambahan batu didih dilakukan agar tidak terjadi bumping pada saat
proses pemanasan. setelah itu baru dimasukkan kedalam alat kondesor
untuk mendapatkan hasil minyak nya. Kondensor

berfungsi sebagai

pendingin, dan juga untuk mempercepat proses pengembunan. Kemudian

labu didih dipanaskan dengan penangas mantel, pemanasan dilakukan


hingga etanol menguap sengan suhu mencapai 78 0C. Etanol yang telah
menguap akan mengalir menuju by pair syderm, kemudian menuju repair
syderm hingga akan turun menuju labu didih. Proses tersebut terjadi
secara terus-menerus sampai ekstrak bunga kenanga bercampur dengan
pelarut etanol. Sebelum bunga kenanga menjadi minyak, membutukan
waktu dalam beberapa jam, lama kelamaan bunga kenanga tersebut
sedikit-demi sedikit ia akan berubah warna nya dan pada labu kondensor
akan timbul gelembung-gelembung. Ketika pelarut telah memenuhi
tabung soxhlet dan pipa sifon telah penuh, maka cairannya akan turun ke
labu destilasi. Proses ekstraksi berjalan secara continue hingga sampel
akan tenggelam bersama pelarut etanol.
7. Kesimpulan
Proses pemisahan minyak atsiri dari bunga kenanga dapat dilakukan
dengan teknik ekstraksi soxhletasi. Alat yang digunakan dinamakan
dengan ekstraktor soxhlet. Prinsip kerja dari ekstraktor soxhlet adalah
melarutkan minyak atsiri dalam bahan dengan pelarut organik yang
mudah menguap. Proses ekstraksi soxhlet biasanya dilakukan dalam
wadah (ketel) yang disebut ekstractor. Ketika pelarut menguap, uapnya
akan mengenai kondensor. Pada kondensor terjadi perubahan fase uapcair. Cairannya akan turun ke tabung soxhlet. Ketika pelarut telah
memenuhi tabung soxhlet, maka cairannya akan turun kembali ke labu
alas bulat. Ekstraksi ini adalah jenis ekstraksi kontinue keren terjadi
secara terus-menerus hingga sampel yang digunakan bercampur dengan
pelarut yang digunakan.
8. Daftar Pustaka
Ariestya Arlene. Ekstraksi Kemiri Dengan Metode Soxhlet dan Karekterisasi Minyak Kemiri:
Jurnal Teknik Kimia USU, Vol.2. No.2. 2013.
Elda Melwita, Dkk. Ekstraksi Minyak Biji Kapuk Dengan Metode Ekstraksi
Soxhlet : Jurnal
Teknik Kimia No. 1, Vol. 20, Januari 2014.
Irvan, Dkk. Ekstraksi 1,8-Cineole Dari Minyak Daun Eucalyptus Urophylla Dengan
Metode Soxhletasi : Jurnal Teknik Kimia USU, Vol.4, No.3, September 2015.

Khamidinal. Teknik Laboratorium Kimia. Yogyakarta: Pustaka Belajar,


2009.
Khopkar, S. M. 1990. Konsep Dasar Kimia Analitik. Universitas Indonesia
Press. Jakarta.
Munawaroh, Safaatul dan Prima Astuti handayani. Ekstraksi Minyak Daun
Jeruk Purut (Citrus hystrix D.C.) Dengan Pelarut Etanol dan NHeksana : Jurnal Kompetensi Teknik 2 no. 1. 2010.
Tim Laboratorium Kimia FTK UIN Ar-Raniry. Modul Praktikum Kimia Analitik
II : Laboratorium Kimia Fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN Ar-Raniry.
Banda Aceh.2016.
Vita ariana anurani 2009 Diktat Kuliah Farmakognosi,Fakultas Farmasi
Universitas AhmadDahlan, Yogyakarta.

Bagan alir
50 gram bunga kenanga yang
sudah dikeringkan

Diiris halus dan dimasukkan ke


dalam kertas saring
Bunga kenanga yang sudah
dikeringkan dan diiris halus

Dimasukkan kedalam ekstraktor soxhlet.


Labu diisi 200 mL etanol dan batu didih
Pendingin dialirkan

Dipanaskan labu dengan penangas mantel

Etanol menguap pada suhu


780C, dan mengalir dari repair
syderm menuju ke labu didih.

Ekstraksi berlangsung secara continue

Ekstrak bercampur dengan


etanol.

Anda mungkin juga menyukai