Anda di halaman 1dari 6

Makalah Manajemen Kesehatan

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Dalam program 100 hari Kabinet Indonesia Bersatu periode kedua, Presiden RI menetapkan 45
program penting yang akan dijalankan di seluruh tanah air berkaitan dengan pembangunan sektoral dan
regional.
Dari 45 program ini telah dipilih 15 program unggulan, dimana kesehatan masuk dalam program
ke 12. Landasan kerja pembangunan kesehatan pada Kabinet Indonesia Bersatu ke-2 ini, akan
memperhatikan tiga tagline penting yaitu change and continuity; debottlenecking, acceleration, and
enhancemen; serta unity, together we can.
Sejak dilantik menjadi Menteri Kesehatan, dr. Endang R. Sedyaningsih, MPH, Dr. PH. telah
menetapkan program jangka pendek 100 hari dan program jangka menengah tahun 2010 2014 yang
disusun dalam sebuah rencana strategis Depkes.
Program 100 hari Menkes mengangkat 4 isu, yaitu:
1. Peningkatan pembiayaan kesehatan untuk memberikan Jaminan Kesehatan
Masyarakat,
2. Peningkatan kesehatan masyarakat untuk mempercepat pencapaian target
MDGs
3. Pengendalian penyakit dan penanggulangan masalah kesehatan akibat bencana, serta
4. Peningkatan ketersediaan, pemerataan dan kualitas tenaga kesehatan terutama di daerah terpencil,
tertinggal, perbatasan dan kepulauan (DTPK)
B. Tujuan
Maksud dari penulisan makalah ini adalah untuk memenuhi tugas dalam mata kuliah manajemen
1. Tujuan Umum
Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah akan membahas masalah kebijakan kebijakan pemerintah
dalam bidang kesehatan
2. Tujuan Khusus
Tujuan khusu dalam penulisan makalah ini adalah akan membahas masalah-masalah:
a. Dasar-hukum Gerakan pembangunan berwawasan kesehatan
b. Perubahan paradigm system pelayanan kesehatan
c. Oragnisasi depkes
d. Visi, misi depkes
e. Strategi depkes

C. Lingkup
Adapun ruang lingkup penulisan makalah ini adalah hanya akan membahas maslah kebijakan
pemerintah dalam bidang kesehatan, terutama perubahan paradigm pelayanan kesehatan, visi, misi dan
strategi depkes.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Kebijakan Pemerintah Dalam Bidang Kesehatan
1 Dasar Hukum Menimbang
a. SKep Men Kes RI No 99a/Men.Kes /SK/III/1982 Tentang berlakunya Sistem Kesehatan Nasional
b. TAP MPR RI VII tahun 2001 tentang Visi Indonesia Masa Depan
c. Undang-undang No 23 Tahun 1992 tentang pokok-pokok kesehatan.
d. Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2000 tentang kewenangan pemerintah dan kewenangan
Propinsi sebagai Daerah Otonom
e. Undang-undang Nomor 25 Tahun 1999 tentang perimbangan keuangan antara pemerintah pusat dan
daerah
f. Keputusan Menteri Kesehatan RI. No 574/ Men.Kes. `/SK/IV/2000 tentang Pembangunan Kesehatan
Menuju Indonesia Sehat tahun 2010
g. Keputusan Menteri Kesehatan RI. No 1277/Men. Kes/SK/X/2001 tentang Susunan organisasi dan Tata
Kerja Departemen Kesehatan
2. Memutuskan Menetapkan :
a. Keputusan Menteri Kesehatan tentang Sistem Kesehatan Nasional
b. Sistem Kesehatan Nasional Dimaksud dalam dictum dimaksud agar digunakan sebagai Pedoman
semua pihak dalam penyelenggaran pembangunan kesehatan di Indonesia
c. keputusan ini berlaku mulai pada tanggal ditetapkan dengan ketentuan akan diadakan perubahan
sebagaimana mestinya apabila dikemudian hari terdapat kekeliruan

ditetapkan 10 Februari 2004

( Jakarta/ MenKes RI).


B. Gerakan Pembangunan Berwawasan Kesehatan
Gerakan pembangunan berwawasan kesehatan adalah inisiatif semua komponen bangsa dalam
menetapkan perencanaan pembangunan selalu berorientasi untuk mengedapankan upaya promotif dan
preventif pada masalah kesehatan, walaupun bukan berarti mengesampingkan kegiatan kuratif.
Gerakan tersebut berlaku untuk semua komponen bangsa yang harus berpartisipasi secara aktif
baik yang berupa kegiatan individu, keluarga, kelompok masyarakat, instansi pemerintah ataupun
swasta. Promotif yang dimaksud adalah suatu upaya untuk meningkatkan status kesehatan dan

menjaganya dari semua kemungkinan-kemingkinan yang menyebabkan timbulnya penyakit dan masalah
kesehatan. Kegiatan tersebut bisa berupa meningkatkan pengetahuan tentang kesehatan, menjaga
kebugaran tubuh, mengatur menu seimbang termasuk didalamnya kegiatan rekreasi dan pembinaan
mental spiritual Kegiatan preventif dapat dilaksanakan dengan cara mencegah dan menghindari
timbulnya penyakit dan masalah kesehatan lain. Kegiatan ini bisa berupa pemberian imunisasi, perbaikan
lingkungan ( hygiene dan sanitasi )baik perorangan, perumahan, industri rumah tangga maupan indistri
perusahaan. Kegiatan preventif juga diulakukan untuk menghindari terjadinya kecelakaan lalu lintas juga
kereta api dan keselamatan kerja terhadap seluruh pekerja termasuk pekerja perusahaan. Pada tingkat
perusahaan dan departemen dampak lingkungan dengan kegiatan analisa dampak lingkungan ( AMDAL)
Pada departemen yang terkait misalkan Departemen Pertanian harus dipikirkan juga bagaimana
mencegah dan mengurangi terjadinya dampak insectisida terhadap penggunanya.
Contoh yang lain : misal pada kegiatan industri perusahaan, jadi semua industri perusahaan dalam
mengolah produknya harus sudah memikirkan dampak lingkungan utamanya terhadap pengolahan
polutan (limbah produksi) sehingga memenuhi batas ambang kesehatan yang ditentukan
C. Pembangunan Berwawasan Kesehatan
1. Promotif
a. Meningkatkan pengetahuan
b. Menjaga stamina tubuh
c. Menu seimbang
2. Preventif
a. Imunisasi
b. Hygiene
c. Lingkungan
d. Amdal
e. Taat lalu lintas
f. Keselamatan kerja
3. Kuratif
a. Pengobatan
b. Rehabilitasi
D. Strategi
1. Menggerakan dan memberdayakan masyarakat
2. Meningkatkan akses masyarakat terhadap layanan kesehatan yang berkualitas
3. Meningkatkan system survey lens, monitoring, dan informasi kesehatan
4. Meningkatkan pembiayaan kesehatan
E. Visi dan misi Indonesia sehat

Sejak dilantik menjadi Menteri Kesehatan, dr. Endang R. Sedyaningsih, MPH, Dr. PH. telah
menetapkan program jangka pendek 100 hari dan program jangka menengah tahun 2010 2014 yang
disusun dalam sebuah rencana strategis Depkes.
Visi Rencana Strategis yang ingin dicapai Depkes adalah Masyarakat Yang Mandiri dan Berkeadilan.
Visi ini dituangkan menjadi 4 misi yaitu :
1. Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat melalui pemberdayaan masyarakat, termasuk swasta
dan masyarakat madani,
2. Melindungi kesehatan masyarakat dengan menjamin tersedianya upaya kesehatan yang paripurna,
merata, bermutu dan berkeadilan,
3. Menjamin ketersediaan dan pemerataan sumberdaya kesehatan,
4. Menciptakan tata kelola keperintahan yang baik.
Visi dan Misi ini akan diwujudkan melalui 6 Rencana Strategi Tahun 2010 2014, yaitu:
1. Meningkatkan pemberdayaan masyarakat, swasta dan masyarakat madani dalam pembangunan
kesehatan melalui kerjasama nasional dan global
2. Meningkatkan pelayanan kesehatan yang merata, bermutu dan berkeadilan, serta berbasis bukti,:
dengan pengutamaan pada upaya promotif dan preventif
3. MEningkatkan pembiayaan pembangunan kesehatan, terutama untuk mewujudkan jaminan social
kesehatan nasional
4. Meningkatkan pengembangan dan pendayagunaan SDM kesehatan yang merata dan bermutu
5. Meningkatkan ketersediaan, pemerataan, dan keterjangkauan obat dan alat kesehatan serta menjamin
keamanan, khasiat, kemanfaatan, dan mutu sediaan farmasi, alat kesehatan dan makanan
6. Meningkatkan manajemen kesehatan yang akuntabel, transparan, berdayaguna dan berhasilguna
untuk memantapkan desentralisasi kesehatan yang bertanggung jawab.
F. Jampersal
Menteri Kesehat an akhirnya mengeluarkan petunjuk teknis (juknis) mengenai jaminan persalinan
(jampersal). Juknis ini tertuang dalam Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor
631/Menkes/per/ iii/2011 Tentang Petunjuk Teknis Jaminan Persalinan.
Diterbitkannya Petunjuk Teknis Jaminan Persalinan ini untuk digunakan sebagai acuan penyelenggaraan
program Jaminan Persalinan. Petunjuk Teknis ini merupakan bagian tak terpisahkan dari Pedoman
Pelaksanaan Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas).
Sebagaimana diketahui, dalam rangka mempercepat pencapaian tujuan pembangunan kesehatan
nasional serta Millennium Development Goals (MDGs), pada tahun 2011 Kementerian Kesehatan
meluncurkan kebijakan jampersal.
Dari beberapa pencapaian tujuan pembangunan kesehatan nasional serta MDGs, pihaknya
menghadapi berbagai hal yang multi kompleks seperti masalah budaya, pendidikan masyarakat,
pengetahuan, lingkungan, kecukupan fasilitas kesehatan, sumberdaya manusia dan lainnya.

Penurunan Angka Kematian Ibu (AKI) dan Angka Kematian Bayi (AKB) merupakan tantangan yang lebih
sulit dicapai dibandingkan target MDGs lainnya
Oleh karena itu, upaya penurunan AKI tidak dapat lagi dilakukan dengan intervensi biasa, diperlukan
upaya-upaya terobosan serta peningkatan kerjasama lintas sektor untuk mengejar ketertinggalan
penurunan AKI agar dapat mencapai target MDGs.
G. Jamkesmas
Jamkesmas (Jaminan Kesehatan Masyarakat) adalah program pelayanan kesehatan gratis bagi
masyarakat miskin yang sebelumnya disebut Asuransi
Kesehatan untuk Masyarakat Miskin (Askeskin). Program yang dimulai pada tahun 2008 ini dilanjutkan
pada tahun 2009 karena (menurut pemerintah) terbukti meningkatkan akses rakyat miskin terhadap
layanan kesehatan gratis. Program itu nantinya terintegrasi atau menjadi bagian dari Sistem Jaminan
Sosial Nasional yang bertujuan memberi perlindungan sosial dan kesehatan bagi seluruh lapisan
masyarakat. Jika Sistem Jaminan Sosial Nasional(SJSN) efektif diterapkan di Indonesia, program
Jamkesmas akan disesuaikan dengan sistem itu. Salah satunya, pengaturan proporsi iuran pemerintah
pusat dan daerah untuk pembiayaan pemeliharaan kesehatan rakyat miskin.
Strategi kesehatan di Indonesia:
1. Mewyjudkan komitmen pembangunan kesehatan
2. Meningkatkan pertanggungjawaban dan pertanggunggugatan
3. Membina sistem kesehatan dan sistem hukum di bidang kesehatan
4. Mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi kesehatan
5. Melaksanakan jejaring pembangunan kesehatan
Dr. Wasis Budiarto, MS menyatakan perubahan paradigma sentralisasi menjadi desentralisasi
memberikan konsekuensi terhadap pergeseran orientasi pelayanan dari kuratif-rehabilitatif menjadi
preventif-promotif, pendekatan fisik organik menjadi pendekatan paradigma sehat yang holistik dengan
pendekatan masyarakat, pasif-reaktif dan individual centered menjadi proaktif dan community centered.
Lebih lanjut dikemukakan, perubahan paradigma pelayanan kesehatan juga berdampak pada terjadinya
pergeseran orientasi pembiayaan dan anggaran kesehatan. Semula berorientasi pada pembiayaan out of
pocket ke sistem prabayar dan asuransi. Terlihat bahwa sistem kesehatan sekarang ini merupakan
sistem yang terintegrasi antara pelayanan, pembiayaan, jaminan mutu (quality assurance) dan
pengendalian biaya (cost containment).
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan

Dalam menjalankan program pembangunan di bidang kesehatan pemerintah menjalankan misi


dan visi di bidang kesehatan dan merubah paradigm kesehatan dari kuratif dan rehabilitative bergeser
menjadi preventif dan edukatif dan paradigm kesehatan juga diubah dari sentralisasi menjadi
disentralisasi, sehingga tidak terpusat oleh pemerintah pusat tetapi diserahkan kepada masing-masing
daerah karena tiap-tiap daerah mempunyai problem masing-masing.
Hal ini bertujuan untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat,serta menurunkan angka
kematian ibu dan anak yang biasanya terjadi ketika ibu melahirkan, oleh karena itu pemerintah
meluncurkan program jampersal dan jamkesmas yang diharapkan dapat menurunkan angka kematian
dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat
B. Saran
Tujuan dari suatu organisasi kesehatan hanya dapat diwujudkan jika ada kerjasama dari semua
pihak baik dari pemerintah, pihak organisasi, maupun masyarakat dalam rangka mendukung dan
melaksanakan program-program kesehatan. Selain itu, organisasi kesehatan perlu lebih agresif dalam
mendeteksi hal-hal yang nantinya dapat mempengaruhi status kesehatan masyarakat sehingga
kemungkinan terburuk dapat dicegah sebelum terjadi.
DAFTAR PUSTAKA
Anonim. 2007. Pengantar Manajemen Kesehatan. Tersedia di: http://ajago.blogspot.com. Diakses
tanggal: 5 desember 2012.
Anonim.

2011.

Makalah

Organisasi

dan

Manajemen

Pelayanan

http://tugas2kuliah.wordpress.com. Diakses tanggal: 5 desember 2012.

Kesehatan.

Tersedia

di: