Anda di halaman 1dari 1

Konsesus baveno

Pertemuan tersebut mengambil tempat diGroningen, Belanda pada tahun 1986 [1],
di Baveno, Italia pada 1990 (Baveno I) [2]dan pada tahun 1995 (Baveno II) [3,4], di
Milan, Italia pada tahun 1992 [5], di Reston,Amerika Serikat [6], pada tahun 1996
dan di Stresa, Italia, pada tahun 2000(Baveno III) [7,8]. Semua pertemuan adalah
laporan konsensus sukses dan diproduksi pada beberapa poin penting, meskipun
beberapa isu tetap gelisah.Untuk melanjutkan pekerjaan dari pertemuan-pertemuan
sebelumnya, BavenoIV lokakarya diselenggarakan pada April 28-29, 2005.

Baveno II-III definisi dan kriteria kegagalan untuk mengontrol perdarahan


Definisi kegagalan untuk mengontrol perdarahan dibagi dalam dua frame:
1. Dalam waktu 6 jam salah satu factor-faktor berikut: transfuse 4 unit darah
atau lebih, ketidakmampuan untuk mencapai peningkatan dalam darah
sistolik tekanan 20 mmHg atau sampai 70 mmHg atau lebih dan atau
pengurangan pulsa untuk kurang dari 100/min atau pengurangan 20 /min
dari denyut nadi awal
2. Setelah 6 jam salah satu faktorsebagai berikut: terjadinya hematemesis,
pengurangan dalam darah tekanan lebih dari 20 mmHg dari titik 6 jam dan
atau peningkatan denyut nadi lebih dari 20/min dari titik 6 jam pada dua
bacaan berturut-turut 1 jam terpisah, 2 unit transfuse darah atau lebih yang
diperlukan untuk meningkatkan hematokritdiatas 27% atau Hb diatas 9g/dl
Baveno IV definisi dan kriteria kegagalan untuk mengontrol perdarahan
1. Kerangka waktu untuk episode perdarahan akut harus 120 jam (5hari)
2. Kegagalan menandakan perlu untuk mengubah terapi: satu kriteria
mendefinisikan kegagalan, mana yang lebih dahulu:
a. Hematemesis segar 2 jam setelah mulai obat spesifik pengobatan atau
terapi endoskopi. Dalam minoritas pasien yang memiliki tabung
nasolambung ditempat, aspirasi yang lebih besar 100 ml darah segar
merupakan kegagalan
b. 3 g penurunan Hb
c. kematian