Anda di halaman 1dari 39

1.

Bab I
2. Pendahuluan
1.1 Latar Belakang
3.

Selama bertahun-tahun ada banyak argumen dan perdebatan tentang perlunya

regulasi. Mereka yang percaya pada bahwa regulasi tidak diperlukan karena kekuatan pasar akan
beroperasi untuk melayani masyarakat terbaik dan mengoptimalkan alokasi sumber daya.
Namun, ada banyak yang menunjukkan bahwa pasar tidak selalu beroperasi dalam kepentingan
terbaik dari masyarakat sehingga beberapa bentuk intervensi dalam bentuk regulasi yang
diperlukan. Hal ini jelas dalam banyak aspek masyarakat. Jika tidak ada pembatasan pada
beberapa "ekonomi" kegiatan maka tidak akan ada kebutuhan penyelundup obat karena pasar
akan menunjukkan kebutuhan (permintaan) untuk obat yang selanjutnya akan disediakan. Ini
adalah contoh jelas ekstrim tetapi tidak sulit untuk menyadari bahwa ada banyak contoh yang
peraturan melindungi masyarakat dari kegiatan yang tidak diinginkan.
4.

Di Inggris abad ke-19 ada optimisme besar atas manfaat yang dibawa oleh

Revolusi Industri dan itu dianggap tidak diinginkan bagi pemerintah untuk "mengganggu"
dengan pengoperasian "kapitalisme murni". Pemerintah, oleh karena itu, menjalankan sebuah
politik apa yang dikenal sebagai laissez-faire (dari bahasa Prancis "biarkan menjadi", atau
biarkan saja). Namun, orang segera menyadari bahwa penyakit ini diciptakan sosial dan beberapa
di antaranya tercermin dalam novel-novel Charles Dickens, seperti Oliver Twist, dan tulisantulisan dan karya seniman lain dan komentator sosial. Kondisi kerja yang sering berbahaya dan
tidak manusiawi, seperti memanfaatkan pekerja anak dan jam kerja yang sangat lama yang
menyebabkan kemiskinan yang cukup besar dan kesengsaraan. Pemerintah segera turun tangan
dan memberlakukan peraturan tentang kegiatan ekonomi yang dianggap secara sosial diinginkan.
5.

Namun ternyata, regulasi akuntansi juga menjadi masalah, terutama setelah

permasalahan ekonomi 1920-30-an yang, antara lain, menyebabkan pencarian prinsip dan teori
untuk dijelaskan kebenarnaya. Tujuan utama dari akuntansi adalah untuk memberikan informasi
kepada pihak yang berkepentingan yang mungkin tidak memiliki akses untuk menyelesaikan
(atau perlu) informasi untuk membuat keputusan ekonomi - mereka berada pada posisi yang
kurang menguntungkan informasi sehingga ada asimetri informasi. Informasi ini asimetri sering
digunakan untuk membenarkan perlunya regulasi akuntansi. Namun, peraturan ini jauh
melampaui informasi kepada pembuat informasi. Artinya, kompetensi profesional dari mereka
1. 1 | P a g e
2.

menyebut diri mereka akuntan atau auditor dan umumnya diyakini sebagai yang paling mampu
memberikan

dan/atau

mengawasi

penyediaan

informasi

keuangan.

Akuntansi dan akuntan sekarang dikenakan berbagai bentuk regulasi. Ada hukum yang mengatur
operasi perusahaan banyak yang melibatkan pengungkapan informasi keuangan. Selain itu, ada
undang-undang perpajakan dan hukum yang mempengaruhi penciptaan dan operasi dari asosiasi
profesi, yang, pada gilirannya memaksakan peraturan mereka
6.

Masalah fundamental pada teori akuntansi finansial adalah bagaimana proses

mediasi untuk merekonsiliasi laporan keuangan dan aturan kontrak informasi akuntansi dan
menentukan jumlah yang tepat untuk informasi sosial. Tingkatan setting standar ini akan menjadi
tantangan bagi akuntan. Banyak aspek produksi informasi yang di atur dan aturan ini dibuat oleh
lembaga setting standar GAAP. Lebih lanjut, jumlah peraturan ini terus bertambah setiap waktu
sesuai dengan penyebarluasan standar akuntansi itu sendiri. Bila diperhatikan, banyak industry
yang akhir-akhir ini mengalami deregulasi, seperti penerbangan, usaha angkutan, jasa keuangan,
dan telekomunikasi, adalah contoh industri yang mengalami deregulasi. Apakah hal ini akan
memicu persaingan dan inovasi atau malah menghancurkan industry tersebut. masalah
fundamental terkait dengan regulasi mengenai akuntansi itu sendiri dapat dihubungan dengan
regulasi yang terdapat dalam Corporate social responsibility atau yang sering dikenal dengan
CSR. Eksistensi korporasi bisnis akan semakin kuat apabila didukung dengan pelaksanaan CSR
dari korporasi itu sendiri, dimana dengan demikian korporasi tersebut menunjukan kepada
masyarakat bahwa kehadiran korporasi tersebut tidak hanya memposisikan keuntungan diatas
segalanya. Korporasi yang demikian adalah korporasi yang menjadikan CSR sebagai bagian dari
bisnis dan bukannya oposisi dari bisnis itu sendiri, dimana dengan pemikiran yang mendalam
dan maju, korporasi tersebut percaya bahwa CSR akan menaikan nilai ekonomis. Corporate
social responsibility merupakan suatu elemen yang penting dalam kerangka sustainability, yang
mencakup aspek ekonomi, lingkungan dan sosial budaya. Corporate social responsibility
merupakan proses penting dalam pengelolaan biaya dan keuntungan kegiatan bisnis dengan
stakeholders baik secara internal (pekerja, shareholders dan penanam modal) maupun eksternal
(kelembagaan pengaturan umum, anggota-anggota masyarakat, kelompok masyarakat sipil dan
perusahaan lain), dimana tidak hanya terbatas pada konsep pemberian donor saja, tapi konsepnya
sangat luas dan tidak bersifat statis dan pasif, akan tetapi merupakan hak dan kewajiban yang
dimiliki bersama antar stakeholders. Adapun alasan penting mengapa harus melakukan
1. 2 | P a g e
2.

Corporate Social Responsibility, yaitu untuk mendapatkan keuntungan sosial, mencegah konflik
dan persaingan yang terjadi, kesinambungan usaha/bisnis, pengelolaan sumber daya alam serta
pemberdayaan masyarakat dan sebagai License to Operate. Jadi implementasi Corporate Social
Responsibility (CSR), perusahaan tidak hanya mendapatkan keuntungan ekonomi, tetapi juga
secara sosial dan lingkungan alam bagi keberlanjutan perusahaan serta mencegah terjadinya
konflik.
7.

Isu CSR adalah suatu topik yang berkenaan dengan etika bisnis. Pada umumnya,

implementasi dari etika bisnis yang berkembang sekarang ini diwujudkan dalam bentuk CSR,
yaitu suatu bentuk kepekaan, kepedulian dan tanggung jawab sosial perusahaan untuk ikut
memberikan manfaat terhadap masyarakat dan lingkungan dimana perusahaan itu beroperasi.
CSR adalah sebuah konsep yang tidak hadir secara instan. CSR merupakan hasil dari proses
panjang dimana konsep dan aplikasi dari konsep CSR pada saat sekarang ini telah mengalami
banyak perkembangan dan perubahan dari konsep-konsep terdahulunya. di wilayah Asia, konsep
CSR berkembang sejak tahu 1998, tetapi pada waktu tersebut belum terdapat suatu pengertian
maupun pemahaman yang baik tentang konsep CSR. Sementara itu, di Indonesia konsep CSR
mulai menjadi isu yang hangat sejak tahun 2001, dimana banyak perusahaan maupun instansiinstansi sudah mulai melirik CSR sebagai suatu konsep pemberdayaan masyarakat.
Perkembangan tentang konsep CSR pun pada dasarnya semakin meningkat lebih baik, ditinjau
dari segi kualitas maupun kuantitas.
8.
9.

1. 3 | P a g e
2.

10. Bab II
11. Pembahasan
12. 2.1 Pengaturan Standar
13.

Sangat banyak bagian dari kehidupan sehari-hari modern harus dilalui dengan

adanya peraturan. Namun, ada perbedaan pendapat tentang sejauh mana regulasi harus campur
tangan dalam pertukaran "bebas" dari barang dan ide. Misalnya, percaya pada suatu bentuk kuat
dari efisiensi pasar akan berpendapat bahwa regulasi pasar sekuritas tidak perlu karena pasar
selalu langsung tentang semua informasi yang relevan. Namun, kebanyakan orang akan setuju.
Seperti pada contoh pasar sangat efisien sehingga beberapa tingkat regulasi dari aliran informasi
mengenai operasi surat berharga (dan lainnya) pasar diperlukan.
14. 2.1.1 Alasan dibuatnya regulasi
15.

Di negara lain umumnya percaya bahwa perlu untuk mempertahankan lingkungan

yang kondusif untuk kompetisi. Di Australia Persaingan Australia dan Konsumen Commission
(ACCC) dibebankan memastikan daya saing dan aturan terhadap perilaku anti-persaingan
(memastikan kepatuhan terhadap Dagang Practices Act, 1974). Kadang-kadang kejadian alami
mengenai monopolimuncul di mana ada skala ekonomi yang menjamin pasar disajikan pada
biaya sedikit (misalnya, banyak utilitas seperti pemasok air, gas atau listrik) di mana peraturan
kasus

ini

dirancang

untuk

mempertahankan

perdagangan

yang

adil.

Peraturan ini dipertimbangkan diidamkan mana ada "windfall profit" - di mana melalui beberapa
peristiwa kebetulan sebuah perusahaan mampu membuat di atas "normal" keuntungan. Sebagai
contoh, pemasok peralatan untuk membantu pencarian dan pemulihan di mana telah terjadi
bencana alam (yang tampaknya terjadi lebih teratur hari ini!). Karena kebutuhan mendesak
permintaan langsung - pemasok dapat mencoba untuk mengisi lebih tinggi dari harga normal dan
dengan demikian menghasilkan keuntungan di atas normal. Demikian pula, dalam banyak biaya
masa lalu yang terkait dengan kegiatan produktif tertentu dikeluarkan seperti bahwa "benar"
biaya tidak diakui. Biaya didefinisikan sebagai eksternalitas karena mereka tidak termasuk.
Relevansi khusus di akhir-akhir adalah biaya untuk menghindari polusi, misalnya, debit ke dalam
sistem sungai biaya yang harus ditanggung oleh masyarakat luas. Dalam setiap diskusi tentang
eksternalitas tanggung jawab lingkungan atau sosial akuntansi yang sangat penting. Masalah
penting yang merupakan pusat banyak penelitian akuntansi neo-empiris dan positif adalah
kebutuhan untuk peraturan yang timbul karena tidak memadainya informasi yang mengarah pada
1. 4 | P a g e
2.

asimetri informasi. Penelitian tersebut ditujukan untuk menentukan kebutuhan yang mungkin
untuk regulasi dalam bentuk standar akuntansi untuk mengatasi masalah.
16. 2.1.2 Teori-teori mengenai regulasi
17. a. Public Interest Theories
18.

Para pendukung teori kepentingan umum peraturan melihat tujuan sebagai

mencapai hasil yang diinginkan publik tertentu yang jika dibiarkan pasar, maka tidak akan
diperoleh hasil yang diinginkan. Peraturan ini disediakan dalam menanggapi permintaan dari
masyarakat untuk koreksi pasar tidak efisien dan tidak adil. Dengan demikian, peraturan dikejar
untuk umum, sebagai lawan pribadi, tujuan terkait bunga. Ini adalah pandangan dominan
regulasi sampai tahun 1960 dan masih mempertahankan banyak penganut. Hal ini umumnya
merasa bahwa menentukan apa yang kepentingan umum adalah pertanyaan normatif dan
pendukung teorisasi positif akan, oleh karena itu, objek ke pendekatan atas dasar bahwa mereka
percaya bahwa adalah mungkin untuk menentukan tujuan tujuan untuk peraturan; tidak ada dasar
untuk obyektif mengidentifikasi kepentingan publik.
19. b. Interest Group Theories
20.

Perluasan dari teori kepentingan umum adalah kelompok kepentingan pendekatan

teori. Dengan demikian, peraturan dipandang sebagai produk dari hubungan antara kelompok
yang berbeda dan antara kelompok tersebut dan negara. Advokat berbeda dari teori kepentingan
umum dalam peraturan yang mereka percaya lebih banyak kompetisi untuk kekuasaan bukan
semata-mata untuk kepentingan umum. Baldwin dan Cave (1999, p 21) menunjukkan berbagai
teori kelompok
21. c. The Economic Theory of Regulation
22.

Teori kepentingan umum peraturan dianggap sebagai menanggapi permintaan

lemah yang ditetapkan untuk peraturan. Teori ekonomi positif atau peraturan diperkenalkan oleh
Stigler dalam sebuah artikel pada tahun 1971 Ia kemudian diperpanjang oleh salah seorang
siswa, Peltzman, dan telah sangat mempengaruhi pemikiran mengenai teori regulasi
23. d. Institutional Theories
24.

Sekelompok ahli teori regulasi yang menolak model aktor rasional berpendapat

bahwa struktur kelembagaan dan pengaturan serta peraturan proses bentuk sosial dan karena itu
perlu dipahami. Ada lebih dari preferensi individu yang mendorong regulasi dan bahwa adalah
pengaturan

organisasi

dan

sosial

dari

mana

peraturan

tersebut

muncul.

1. 5 | P a g e
2.

Peraturan demikian dilihat sebagai berbentuk tidak begitu banyak dengan pengertian tentang
kepentingan umum atau tawar yang kompetitif antara kepentingan pribadi yang berbeda tetapi
dengan pengaturan kelembagaan dan aturan (hukum dan lainnya). (Baldwin & Gua, 1996, hal
27)
25. e. The Political-Economic Theories
26.

Kebanyakan, tetapi tidak semua, dari pendekatan teoretis di atas telah memiliki

asumsi diam-diam dari sistem kapitalis didasarkan, pada ekonomi neo-klasik. Ada beberapa
"radikal" teori-teori yang menolak asumsi neo-klasik dan beberapa di antaranya dibahas oleh
Tinker (1984). Kapitalisme adalah sistem sosial di mana ada interaksi antara alam politik dan
ekonomi. Dalam teori neo-klasik diasumsikan bahwa ranah politik dibentuk oleh kepentingan
ekonomi. Mempekerjakan pekerjaan Lindblom, Tinker berpendapat bahwa ada kesenjangan
sosial di antara kelas sosial yang timbul dari tingkat akses dan penggunaan properti dan
ketergantungan pada pasar. Peraturan diperlukan untuk bergerak ke arah menyeimbangkan
beberapa kesenjangan dan, pada dasarnya, menjamin kelangsungan hidup kapitalisme. Peraturan
tersebut berfungsi "untuk melindungi kepentingan umum atau kolektif modal dan persyaratan
dari proses akumulasi modal" (Tinker, hal 66). Tinker berpendapat bahwa kerangka neo-klasik
ekonomi tidak memadai untuk menandai perlunya regulasi. Ekonomi tersebut adalah reduksionis
dalam bahwa para pendukungnya memegangnya adalah universal - itu berlaku di semua tempat
pada waktu al. Namun, Tinker, klaim, ada banyak faktor sosial lainnya yang perlu dimasukkan
dalam

analisis

regulasi.

f. Regulatory Strategies
27.

Pilihan yang tepat strategi regulasi oleh regulator akan menghindari perdebatan

tentang perlunya regulasi jika tujuan yang relevan dapat dicapai dengan cara lain daripada
peraturan tertentu. Dengan demikian, ada beberapa strategi dasar yang dapat mempekerjakan
regulator dan Baldwin dan Cave (1996) menggambarkan beberapa. Ini termasuk:
1. Command and control
28. Di sinilah regulator mengambil sikap yang jelas mengenai kegiatan apa saja yang
dianggap dapat diterima dan apa yang tidak dengan ketat dan hukuman berat yang dikenakan
pada kedua. Contohnya, peraturan dan keselamatan kerja dengan yang bisnis harus sesuai standar yang ketat diberlakukan. Ada beberapa masalah dengan strategi regulasi. Pertama,
telah ditunjukkan bahwa karena hubungan dekat antara regulator dan diatur mengembangkan
1. 6 | P a g e
2.

regulator dapat ditangkap oleh diatur. Walker (1987) telah menyarankan inilah yang terjadi
dalam kasus perkembangan awal Dewan Standar Akuntansi Tinjauan Australia. Kedua,
strategi ini sering menyebabkan tidak fleksibel terlalu ketat dan dan bahkan proliferasi aturan.
Ketiga, seringkali sangat sulit untuk memutuskan apa standar yang sesuai. Dalam situasi ini
pengaturan standar harus seimbang terhadap potensi perilaku anti-persaingan - yaitu,
bersikeras standar seragam sehingga sulit untuk membedakan penyedia. Akhirnya, ada
masalah lebih penegakan hukum. Misalnya, penegakan mungkin melibatkan pengangkatan
inspektur banyak tubuh dituntut dengan menegakkan aturan banyak: bagaimana ekuitas
dipertahankan dan keluhan dihindari?
2. Self-regulation
29. Hal ini biasanya digunakan dalam hubungannya dengan badan-badan profesional
atau asosiasi. Organisasi seperti mengembangkan sistem aturan yang mereka memonitor dan
menegakkan terhadap anggota mereka. Inilah yang profesi akuntansi berjuang keras untuk
mempertahankan. Prinsip akuntansi yang berlaku dapat diterima dan standar akuntansi yang
kemudian dikembangkan oleh badan akuntansi profesional untuk menghindari kontrol
pemerintah dari praktek akuntansi.
3. Incentive-based regulation
30. Meskipun biasa memikirkan pajak digunakan sebagai hukuman untuk mencegah
kegiatan tertentu, pajak bisa digunakan sebagai insentif positif. Sebagai contoh, selama
bertahun-tahun perusahaan di Australia diizinkan insentif pajak untuk pembelian beberapa
item tetap atau pengeluaran untuk penelitian dan pengembangan atau biaya kerja magang. Ini
dapat umum (secara nasional) atau lokal (untuk item yang digunakan di daerah tertentu atau
industri). Keuntungan dari pendekatan semacam peraturan adalah kemudahan dalam
penegakan (yang diatur harus membuat klaim insentif) tapi kerugian termasuk kesulitan
dalam memprediksi efektivitas skema insentif.
4. Disclosure regulation
31. Para pendukung pengungkapan modus informasi regulasi mengklaim itu tidak
banyak intervensionis. Biasanya mengacu pada persyaratan dari informasi produk, seperti
nilai makanan dari makanan pra-paket, apakah produk tersebut diproduksi secara organik,
ramah lingkungan, negara produsen / asal dan sebagainya. Argumen bisa dibuat bahwa ini

1. 7 | P a g e
2.

juga bisa berhubungan dengan pengungkapan informasi keuangan meskipun hal ini tidak
konotasi biasa.
32. 2.1.3 Pengaturan Standar dengan melalui Isu Ekonomi
33.

Masalah fundamental pada teori akuntansi finansial adalah bagaimana proses

mediasi untuk merekonsiliasi laporan keuangan dan aturan kontrak informasi akuntansi dan
menentukan jumlah yang tepat untuk informasi sosial. Tingkatan setting standar ini akan menjadi
tantangan bagi akuntan. Banyak aspek produksi informasi yang di atur dan aturan ini dibuat oleh
lembaga setting standar GAAP. Lebih lanjut, jumlah peraturan ini terus bertambah setiap waktu
sesuai dengan penyebarluasan standar akuntansi itu sendiri. Bila diperhatikan, banyak industry
yang akhir-akhir ini mengalami deregulasi, seperti penerbangan, usaha angkutan, jasa keuangan,
dan telekomunikasi, adalah contoh industri yang mengalami deregulasi. Apakah hal ini akan
memicu persaingan dan inovasi atau malah menghancurkan industry tersebut.
1. Peraturan Aktivitas Ekonomi
34.

Banyak sekali jenis peraturan terhadap kegiatan ekonomi di negara kita.

Perusahaan monopoli seperti perusahaan transmisi listrik, perusahan telepon lokal dan
perusahaan transportasi, adalah contoh umum peraturan lokal yang berbentuk aturan tarif,
peraturan tarif pengembalian modal investasi atau keduanya. Keamanan umum adalah
lingkup kerja dari peraturan, contok inspeksi elevator, standar untuk pembuatan ban mobil
dan aturan perlindungan terhadap kebakaran. Komunikasi adalah bagian lain yang sering
menjadi daya tarik bagi peraturan.
35.

Bentuk lain dari peraturan berpengaruh pada lembaga keuangan dan pasar

sekuritas. Alasan utama untuk peraturan ini adalah melindungi perseorangan dari informasi
yang merugikan. Hal ini menunjukan bahwa asimetri informasi mengarisbawahi kebutuhan
peraturan pada produksi informasi. Bila tidak ada asimetri informasi maka tindakan
manajerial dan informasi pihak dalam akan secara bebas diteliti semuanya, sehingga tidak
diperlukan perlindungan terhadap individual dari informasi yang merugikan. Asimetri
informasi selanjutnya sering digunakan untuk menentukan peraturan untuk melindungi
kerugian informasi. Sebagai contoh adalah peraturan perdagangan dan regulasi untuk
memastikan pengungkapan penuh, sebagai tambahan untuk melindungi investor biasa.
36.

Akuntansi secara kuat juga dipengaruhi oleh peraturan yang dibuat untuk

mencegah asimetri informasi. Peran penting akuntansi dan audit keuangan adalah untuk
1. 8 | P a g e
2.

memberikan laporan relevan dan dapat dipercaya, sehingga mengurangi asimetri informasi
antara pihak perusahaan, investor dan pengguna lain. Lembga statistk nasional dan lembaga
perpajakan memerlukan informasi dari perusahaan yang sahamnya diperjualbelikan secara
bebas. Lembaga swasta seperti penukaran matauang asing memerlukan penyingkapan
periodik dari perusahaan yang sekuritasnya diperdagangkan di pasar bursa. Akibatnya
lembaga swasta lain seperti AICPA dan FASB membuat standar sendiri. Akuntansi adalah
bidang ekonomi yang paling banyak memiliki peraturan. Pemerintah terlibat secara langsung
pada peraturan ini melalui peraturan pembentukan lembaga akuntan publik dan pengeluaran
praktek. Lebih lanjut praktek itu sendiri mengatur dan mengawasi prinsip-prinsip audit dan
akuntansi. Istilah otoritas pusat untuk menjelaskan berbagai lembaga pembuat peraturan ini.
Istilah setting standar untuk menunjukan pembentukan peraturan dan regulasi . Setting
standar mencangkup regulasi keputusan pembuatan informasi perusahaan. Masalahnya
apakah standar ini dibentuk oleh regulasi langsung atau tidak langsung. Pada peraturan tidak
langsung otoritas untuk membuat regulasi diberikan oleh pemerintah . Perusahaan tidak
bebas untuk mengatur jumlah dan pengaturan waktu mengenai informasi perusahaan itu
sendiri, selebihnya mereka harus mengikuti peraturan yang telah ditentukan oleh pusat.
37.

Pendapat masyarakat mengenai pasar sekuritas akan menjadi kacau, hal ini

akan menjadi kasus tetapi harus kita perhatikan, berbagai kontrak swasta (non regulasi),
kekuatan pasar dan mekanisme lain yang muncul untuk menghasilkan informasi relevan
yang dapat dipercaya. Saran untuk deregulasi adalah kontrak swasta dan kekuatan pasar ini
diberi kesempatan untuk beroperasi lebih bebas. Peran regulasi adalah untuk menghasilkan
solusi sosial pertama dimana kekuatan pasar tidak melakukan, maka ini adalah istilah yang
harus kita pakai. Akibatnya produksi informasi sosial terbaik pertama ini menunjukan tanda
dan dapat dbandingkan dengan produksi terbaik kedua yang lebih realitas. Berkaitan dengan
hal produksi informasi sangat membantu jika dapat dibedakan dua jenis informasi yang
dihadapi oleh manajer, yaitu :
a. Informasi pemilik : informasi ini bila dikeluarkan akan merugikan keuangan perusahaan
itu sendiri di masa depan.
b. Informasi nonpemilik : informasi ini tidak berpengaruh secara langsung pada keuangan
perusahaan, informasi ini meliputui informasi pernyataan perusahaan, ramalan

1. 9 | P a g e
2.

pendapatan, dan audit juga termasuk jenis informasi ini. Informasi ini bisa bersifat
negative maupun positif bagi perusahaan.
2. Karakter Informasi Produksi
38.

Istilah menggunakan produksi informasi ini dapat menjadi dua alasan, yaitu :

a. Informasi sebagai komiditi yang bisa dibuat dan di jual, kemudian menjadi kewajaran
untuk membedakan biaya dan keuntungan atas produksi ini.
b. Persamaan pendapat tentang terbentuknya produksi informasi. Informasi adalah
komeditas yang kompleks tentang kuantitas informasi yang dibentuk dan ada beberapa
tahapan untuk menyelesaikan kasus ini, yaitu :
1) Memikirkan informasi yang lebih baik
2) Memikirkan informasi tambahan
3) Pertimbangan kredibilitas
4) Memikirkan mekanisme lain untuk produksi informasi
39. Berdasarkan dari tahapan tersebut di atas, lebih lanjut sebagai produksi informasi,
sehingga tentang produksi ini lebih banyak informasi akan memerlukan biaya yang lebih
besar.
3. Insentif Kontrak untuk Produksi Informasi
40. Insentif untuk produksi informasi swasta muncul dari kontrak yang dilakukan
perusahaan. Kemudian informasi tentang pendapatan bersih diperlukan sebagai acuan hasil
dan juga audit menambah kredibilitas terhadap laporan pendapatan bersih, sehingga pemilik
dan manajer perusahaan berharap untuk menerima laporan pendapatan bersih sebagai ukuran
terhadap performa manajerial. Hal ini sama apabila perusahaan berhutang, biasanya ad
perjanjian hutang dalam kontrak, dan informasi ini diperlukan untuk menentukan rasio yang
digunakan sebagai dasar perjanjian.
41. Investor akan lebih waspada pada motivasi, bagaimana akan menurunkan
pembayaran atas keluaran terbaru dengan mengharapkan harga dari agen, akibatnya biaya
modal perusahaan meningkat. Motivasi kontrak untuk produksi informasi bisa diperpanjang
oleh semua pihak yang terlibat dalam kontrak. Manajer perusahaan dan tiap investor bisa
menjalin kontrak tentang jumlah informasi yang di inginkan, arus uang perusahaan di masa
depan, posisi keuangan dan lain-lainnya.
42.
4. Insentif Kondisi Pasar untuk Pengadaan Informasi
1. 10 | P a g e
2.

43. Insentif pribadi untuk pihak manajer dalam penyediaan informasi tentang
perusahaan mereka berasal dari kekuatan berbagai jenis pasar. Menurut Fama (1980) manajer
adalah subyek dari pasr tenaga manajerial yang memperhitungkan kondisi pasar pada
pekerjaan mereka. Manajer rasional lebih mempertimbangkan kondisi pasar yang tinggi
daripada faktor yang lain. Hal ini akan meningkatkan persyaratan yang akan mereka ajukan
dalam kontrak kerja tiap agen penyalur tenaga kerja.
44. Untuk meningkatkan citra perusahaan, manajer akan memperkecil pengeluaran
modal, hal ini memerlukan insentif untuk mengeluarkan informasi yang lengkap dan
terpecaya pada pasar. Informasi tersebut akan meningkatkan kepercayaan penanam modal
pada perusahaandan meningkatkan nilai saham perusahaan serta akan memperkecil
penggunaan simpanan modal perusahaan. Efisiensi pasar, dimana kondisi pasar benar-benar
mengambarkan informasi yang diberikan perusahaan telah diasumsikan dalam argument ini.
Jenis pasar yang berpegaruh pada manajer adalah pasar takeover yang disebut pasar
pengontrol perusahaan. Bila manajer tidak berhasil meningkatkan citra perusahaan, hal ini
akan menyebabkan pengambilalihan perusahaan tersebut, sehingga berakibat pada pergantian
manajer. Semakin pihak pemegang saham merasa tidak puas, maka proses pengambilalihan
akan berlangsung makin cepat. Kemudian pasar tenaga kerja dan pasar untuk kontrol
perusahaan bersama dan pasar sekuritas merupakan sumber non kontrak yang penting bagi
penyediaan informasi swasta. Harga pasar merupakan penyebab harga sekuritas dan kualitas
harga pasar manajer di pasar tenaga kerja dipengaruhi oleh

kualitas informasi yang

disediakan.
5. Tinjauan Terhadap Pasar Tepat Kerja
45. Pasar seperti ini menuntut kesediaan informasi dan mengefisienkan harga pasar
sekuritas sesuai dengan informasi tersebut. Kepentingan sosial atas pasar sekuritas yang
bekerja secara tepat telah ditunjukan bahwa ekonomi kapitalis mempunyai berbagai insentif
untuk mendukung ketepatan kerja. Menentukan konsep pasar tenaga kerja manajerial tepat
kerja dengan memakai gambaran pasar sekuritas. Pasar tenaga kerja manajerial tepat kerja
dimana informasi tersedia secara menyeluruh dan kondisi pasar sangat efisien sesuai dengan
ketersediaan informasi tersebut. Sehingga kualitas kerja manajer tersebut harus secara tepat
menunjukan usaha dan kemampuan manajer tersebut. Bila pasar sekuritas dan pasar tenaga
manajerial bekerja secara tepat, kemudian kekuatan pasar akan memotivasi manajer untuk

1. 11 | P a g e
2.

menyediakan informasi yang mampu meminimalkan biaya modal perusahaan. Hal ini akan
membawa penyediaan informasi ke pada titik dimana biaya marginal perusahaan penyedia
informasi sama dengan keuntungan marginal, dimana keuntungan tersebut adalah biaya modal
terendah.
46. 2.1.4 Pengaturan Standar dengan melalui Isu Politik dan Corporate Social
Responsibility
47.

Penentuan standar adalah sama fundamentalnya dengan proses politik sebagai

suatu masalah ekonomi, dengan konsep pokok akuntansi berdasarkan ukuran hipotesa teori
akuntansi positif.
1. Teori Korporasi
48.
orang

Korporasi adalah mekanisme untuk menggabungkan resource modal beberapa

untuk menjalankan usaha bisnis. pada umumnya dikatakan bahwa korporasi adalah

sebuah entitas artificial yang dibuat oleh negara, yakni, korporasi ada sebagai sebuah konsensi
keistimewaan negara, sehingga nama diberikan pada perspektif teori konsensi, dimana teori
konsesi adalah penting sebelum meloloskan legislasi perusahaan umum karena perusahaanperusahaan awal harus dibuat oleh legislasi khusus. Ada banyak teori mengenai korporasi tetapi
point pentingnya adalah bahwa perspektif teori yang diadopsi akan menentukan apakah tanggung
jawab dari korporasi ini. Ada minimal dua dimensi yang lain yang perlu dibahas ketika
mempertimbangkan tanggung jawab korporasi yang lebih luas, yaitu :
a. Perubahan sikap dari korporasi sejalan dengan waktu
b. Persoalan apa yang dianggap sebagai governance korporat prosedur, praktek, dan kebijakan
dan persoalan yang mempengaruhi jalan dimana korporasi diarahkan, dijalankan dan
dikontrol.
2. Perubahan sifat korporasi
49.

Korproasi sekarang adalah jenis organisasi yang berbeda dari konsepsi

sebelumnya dan bagaimana ini diperlakukan, meliputi akuntansinya, ini juga sangat berbeda.
Ketika pertama kali akunting untuk tata laksana apakah untuk shareholder atau kreditor tidak
lagi cukup ketika korporasi tumbuh untuk hidup sendiri, menyaksikan, misalkan, pertumbuhan
konsolidasi

akuntansi dimana realitas ekonomi sebagai preseden realitas hukum. Dalam

faktanya, bahwa korporasi semakin cepat menjadi shareholder (utama) dalam korporasi yang lain
menjadi perhatian bagi pembuat kebijakan dalam decade pertama abad dua puluhan.
1. 12 | P a g e
2.

50.

Bagi Berle dan Menas (1968), sifat korporasi telah berubah dramatis sebagai hasil

dari transfer kontrol dari pemilik ke manajer, yang bisa menghasilkan kekuatan korporasi yang
tidak terkontrol dengan konsekwensi serius bagi masyarakat. Proses ini disebut sebagai
manajerialisme. Sosiolog Amerika mulai tidak setuju dengan tesis Berle dan Means, mengatakan
bahwa pemisahan pemilikan dari kontrol sesungguhnya membuat proses lebih demokratik.
Theorist mengakui persoalan dengan manajerialisme, namun, theorist agensi percaya bahwa
persoalan ini bisa diatasi dengan penyesuaian insentif dan monitoring, dimana manajer akan
memiliki perhatian mengenai pasar untuk reputasi mereka tidak ingin mendapatkan nama
buruk - dan sehingga mereka bekerja untuk kepentingan korporasi, dengan kata lain untuk
kepentingan shareholder.
3. Korporasi sebagai psikopat
51.

Milton Friedman mengatakan bahwa efek bahwa satu-satunya tanggung jawab

korporasi adalah pada shareholder. Bagi dia, ketika korporasi baik untuk masyarakat- mereka
membangkitkan aktivitas ekonomi yang menguntungkan semua masyarakat- mereka
membangkitkan aktivitas ekonomi yang memberikan benefit untuk semua masyarakat mereka
tidak pernah melakukan yang baik bagi masyarakat kecuali untuk kepentingan shareholder.
Sedangkan Joel Bakan (2004) mengatakan bahwa korporat adalah orang. Tetapi orang ini tanpa
moralitas dan kesadaran yang pada umumnya menjadi bagian dari orang lain. Analisisnya
menunjukkan bahwa, dengan dasar personalitas dan karakteristiknya, korporasi secara penuh
memenuhi definisi klinis psikopoat.
4. Tanggung jawab sosial korporat
52.

Dalam Deegen definisi yang disediakan oleh Gray, Owen dan Adams (1996, hal.

38) mengartikan akuntabilitas sebagai Tugas untuk menyediakan sebuah laporan (tanpa alat
yang perlu dalam laporan keuangan) atau perhitungan tindakan dalam mengemban tanggung
jawab tersebut. Sedangkan menurut Gray, Owen, dan Adams, akuntabilitas meliputi dua
tanggung jawab atau tugas, diantaranya:
a. Tanggung jawab untuk melakukan tindakan tertentu (atau menahan diri dari melakukan
tindaka tertentu); dan
b. Tanggung jawab untuk menyediakan laporan atas tindakan-tindakan tersebut.
53.
54.
1. 13 | P a g e
2.

2.2 Corporate Social Responsibility (CSR


55.

Definisi pelaporan CSR :

56.

Claire Fauset menglaim bahwa CSR adalah: Sebuah strategi efektif

untuk mengembangkan image publik sebuah perusahaan; menghindari


regulasi; mendapatkan legitimasi dan akses ke pasar dan pembuatan
keputusan; dan menggeser dasar ke privatisasi fungsi publik.
57.

Ada beberapa teori yang dapat diaplikasikan untuk menjelaskan mengapa

organisasi lebih memilih untuk menyediakan informasi kinerja sosial dan lingkungan mereka,
yaitu:
a. Legitimacy Theory; berpendapat bahwa sebuah entitas akan melaksanakan aktivitas sosial
tertentu (dan menyediakan sebuah laporan tentangnya) jika manajemen merasa bahwa
beberapa aktivitas tertentu memang diharapkan oleh komunitas di mana mereka beroperasi.
b. Teori Stakeholder; manajemen diharapkan melakukan aktivitas-aktivitas yang diharapkan
oleh para stakeholder yang berwenang tersebut, dan untuk menyediakan laporan atas
aktivitas ini kepada para stakeholder
c. Model Akuntabilitas; yang dikembangkan oleh Gray, Owen dan Adams (1996); organisasi
memiliki banyak tanggung jawab dengan memunculkan satu perangkat hukum bagi para
stakeholder, termasuk hak atas informasi dari organisasi untuk menunjukkan akuntabilitasnya
sehubungan dengan pengharapan para stakeholder tersebut.
d. Teori Akuntansi Positif; sosial dan lingkungan, serta penyingkapan terkait mereka, hanya
akan terjadi jika memiliki implikasi informasi yang positif bagi manajemen yang terlibat.
58.

Terkait dengan teori yang menjelaskan mengapa perlu adanya CSR, di sini juga

dijelaskan mengenai Legitymacy Theory dan Stakeholder Theory . Legitymacy Theory dan
Stakeholder Theory keduanya diperoleh dari Political Theory dimana lembaga ekonomi politik,
rerangka ekonomi politik dan sosial didalam kehidupan manusia perlu dipertimbangkan dan
tidak dapat dipisahkan karena mengambil tempat pada isu-isu ekonomi, politik dan sosial.
Political Economy Theory dapat diklasifikasikan sebagai Classical atau Bourgeois. Bourgeois
Political Economy Theory menolak bermacam-macam tekanan dalam masyarakat dan menerima
dunia yang plural dengan tidak ada class yang mendominasi antara yang satu dengan yang
lainnya. Legitymacy Theory dan Stakeholder Theory mengadopsi perspectif Bourgeois.
Legitimacy Theory pecaya akan kontrak sosial, dimana implikasi kontrak merepresentasikan
1. 14 | P a g e
2.

norma dan harapan dari komunitas dalam berjalannya organisasi. Organisasi dianggap legitimate
secara luas apabila organisasi memtuhi batas-batas kontrak sosial. Legitimasi dan hak untuk
beroperasi merupakan pertimbangan legimasi organisasi dalam kelangsungan hidup organisasi.
Ketika legitimasi diancam maka suatu stategi mempengaruhi legitimasi. Dua perbedaan kategori
dari Stakeholder Theory yang perlu direview, yaitu ethical (normative) branch dan managerial
branch. The ethical branch dari Stakeholder Theory mendiskusikan isu-isu yang terkait dengan
hak untuk medapatkan infromasi, hak yang terkait dengan stakeholder. Dalam ethical branch
pengungkapan perlu dipertimbangkan menjadi responsibility driven. Sedangkan dalam
managerial branch dalam Stakeholder Theory, memprediksikan organisasi akan cenderung
memuaskan kebutuhan informasi yang penting untuk keberlangsungan hidup organisasi tersebut,
sehingga pengungkapan informasi merupakan cerminan strategi yang penting dalam managing
stakeholder.
59.

Pernyataan diungkapkan oleh Chairmans Statement pada 1997 Health Safety and

Environment Report dari BP UK: Keberhasilan dalam berbisnis tidak lagi diukur oleh hasil
finansial itu sendiri. Sebuah perusahaan seperti BP harus menyalurkan tidak hanya pengembalian
bersaing bagi shareholdernya tapi juga standard kepedulian atas segala sesuatu yang sesuai
dengan harapan masyarakat. Keberhasilan kita bergantung pada fakta bahwa orang-orang
memilih untuk berbisnis dengan kita dan aspirasi kita menjadi pilihan pertama perusahaan.
Untuk mencapai hasil tersebut kita harus membangun dan mendemonstrasikan pendirian terkait
cara bagaimana kita menjalankan bisnis serta kinerja keuangan kita.
60.
Direktur Environmental Agency menyatakan bahwa: Alamiahnya, kita lebih
memilih untuk menjalankan bisnis untuk mencegah polusi supaya tidak muncul di tempat
pertama. Kendati demikian, jika mereka tidak melaksanakan tanggung jawab secara serius, kami
akan menggunakan seluruh kekuasaan untuk membuat mereka mengubah cara berpikir mereka.
Bisnis harus memahami bahwa mereka memiliki tanggung jawab untuk melindungi lingkungan.
Perusahaan yang termasuk dalam Hall of Shame membiarkan publik, lingkungan dan industri
yang mereka miliki menurun. Diketahui juga sejak awal 1990-an banyak perusahaan di dunia
menyediakan informasi tentang kinerja mereka terhadaop lingkungan. Akhir-akhir ini banyak
organisasi memulai memproduksi informasi tentang kinerkja sosial mereka. Perkembangan
dalam pelaporan ini memungkinkan cerminan dari perubahan harapan komunitas tentang kinerja
dan tanggung jawab bisnis.

1. 15 | P a g e
2.

61.

Ketika perusahaan secara sukarela mengungkapkan informasi kepada publik tentang


kinerja sosial dan lingkungan maka hal ini bertujuan bahwa manajer-manajer mengetahui
bahwa mereka akan mempertanggungjawabkan kepada stakeholder dalam hubungannya
tidak hanya terkait kinerja keuangan tetapi juga kinerja sosial dan lingkungan. Bagaimanapun
sebagai indikasi atas bab ini tidak semua orang mempertimbangkan bahwa semua manajer
memiliki sejumlah tanggung jawab sosial kepada stakeholder. Beberapa peneliti
mempercayai bahwa tanggung jawab utama kepada shareholder adalah tersendiri.
Bagaimanapun pendekatan perspektif ini pada tanggung jawab perusahaan kelihatannya
menjadi kurang diterima secara luas. Selain dalam paper ini juga menjelaskan bagaimana
hubungan-hubungan yang terkait dengan ketahanan (dimana terkait dengan isu-isu kinerja
lingkungan sosial dan ekonomi) yang sudah meningkat sejak awal 1990-an dan evolusi
pelaporan kinerja sosial dan lingkungan muncul dalam hubungannya dengan kinerja
lingkungan, sosial, dan ekonomi. Bercermin pada kurangnya penerimaan metodologi untuk
menyajikan informasi sosial dan lingkungan bab ini akan menunjukkan bahwa terdapat
berbagai macam pendekatan untuk menyediakan informasi sosial dan lingkungan. Chapter
ini juga menunjukkan bahwa akuntansi keungan konvensional sering menolak isu-isu kinerja
sosial dan lingkungan karena akuntansi keuangan konvensional hanya berfokus pada
transaksi-transaksi dan kejadian-kejadian yang secara lansung berpengaruh pada sumbersumber ekonomi suatu entitas. Berbagai macam pendekatan full-cost accounting
diekslporasi, untuk mengetahui sejumlah biaya yang terjadi terkait sosial dan lingkungan
pada entitas bisnis. Akuntansi sosial menjelaskan tentang pendekatan akuntansi yang
menyediakan informasi tentang sosial yang berdampak di dalam dan di luar organisasi.
Sedangkan aduting sosial menjelaskan tentang proses penilaian kinerja organisasi terkait
dengan harapan-harapan dan persyaratan-persyaratan masyarakat. Bukti menunjukkan bahwa
praktek akuntansi sosial dan auditing sosial diperkenalkan secara luas tahun 1970-an, dan
kemudan dimunculkan ulangsebagai isu utama pada pelaporan dan akuntabilitas perusahaan.

2.2.1

Pelaporan CSR
62.

Menurut Este (1976) kinerja sosial korproat ada di bawah empat heading:

a. Keterlibatan masyarakat aktivitas berorientasi sosial yang cenderung memberikan benefit


pada publik umum, meliputi filantropi, pendidikan, kesehatan, dan perumahan dan yang lain
b. Sumber daya manusia aktivitas internal yang diarahkan pada kesejahteraan pekerja yang
1. 16 | P a g e
2.

meliputi remunerasi, training, dan keamanan dan kesehatan kondisi kerja.


c. Resource fisik dan kontribusi lingkungan misalkan, kebijakan proteksi lingkungan yang
ber-tanggung jawab
d. Kontribusi produk dan jasa kualitas produk, pelabelan yang ber-tanggung jawab, dan
pemasaran dan pendidikan konsumen.
63.

Hampir tiga puluh tahun kemudian ada banyak perhatian yang sama dan Global

Reporting Initiative (GRI 2000) mencatat indikator kinerja di bawah tiga heading:
64. Ekonomi
65. Lingkungan
66. Sosial
67.

Pernyataan Greg Bourne, CEO BP Australia Ltd., bahwa Di BP, laporan

finansial secara detail dimulai pada tahun 1948 dengan inklusi sebuah neraca yang
dikonsolidasi, yang Saya anggap, legislasi yang cenderung menyusun langkah dalam perkara
ini. Pada tahun 1980-an, kami maju dalam laporan lingkungan, sekali lagi dalam legislator.
Pada beberaap tahun terakhir, kami beralih pada laporan sosial yang memperhitungkan
dampak kami di dunia yang mencakup setiap aspek kinerja kami. Dampak dari hal ini adalah
kebutuhan untuk beroperasi di dalam sebuah atmosfer kepercayaan, tak peduli dimanapun kami
berada di dunia ini.
2.2.2 Beberapa Limitasi Akuntansi Tradisional
68.
Akuntansi keuangan seringkali merupakan dasar kritis yang mengabaikan
berbagai eksternalitas yang menimbulkan polusi yang disebabkan oleh laporan entitas. beberapa
batasan yang diterima pada akuntansi keuangan tradisional dapat meliputi:
a.

Akuntansi finansial fokus pada kebutuhan informasi beberapa pihak yang terlibat
dalam pembuatan keputusan alokasi sumber daya, dimana informasi yang disediakan
cenderung menjadi pokok finansial atau ekonomi.

c. inti akuntansi finansial adalah ide materialitas yang cenderung menghindarkan diri dari
laporan informasi sosial dan lingkungan, yang mmeberikan kesulitan sehubungan dengan
penghitungan ongkos lingkungan dan sosial.
d. Seperti yang ditekankan oleh Gray, Owen, dan Adams (1996), isu lain yang muncul adalah
bahwa laporan entitas seringkali potongan kewajiban, khususnya mereka yang tidak akan
bertahan selama bertahun-tahun, pada nilai mereka sekarang. Ini cenderung membuat
pengeluaran di masa mendatang kurang signifikan pada periode sekarang.
1. 17 | P a g e
2.

e. Akuntansi finansial mengadopsi asumsi entitas, yang membutuhkan organisasi dilatih


sebagai sebuah entitas yang berbeda dari pemiliknya, organisasi lain, dan stakeholder
lainnya. Jika sebuah transaksi atau even tidak secara langsung berdampak pada entitas,
transaksi atau event tersebut diabaikan untuk tujuan akuntansi.
f. Ongkos atau biaya diartikan sebagai cara untuk mengeluarkan pengenalan berbagai dampak
pada sumber daya yang tidak dikontrol oleh entitas (seperti lingkungan), kecuali jika
dihasilkan arus kas lainnya
g. Measurability. Karena item yang dicatat untuk tujuan akuntansi finansial harus diukur
dengan ketepatan yang akurat
2.2.3

Laporan Eco-Justice dan Eco Efficiency


69.
Menurut Grafikin eco-efficiency adalah sebuah konsep manajemen dan eko-

justice adalah konsep yang jauh lebih kompleks untuk dibahas secara lebih berarti yang
melibatkan pertanyaan mengenai keadilan sosial, etika, dan dampak aktivitas ekonomi global.
sedangkan Menurut Deegan, eco-efficiency tidak tertuju pada isu-isu kesulitan tentang apakah
barang yang diproduksi sesungguhnya perlu diproduksi dan Eco-justice mempersoalkan apa
yang diproduksi, kapan diproduksi, dan untuk siapa diproduksi.
70.
Menurut Stone (1995, hal: 97) dalam Deegan Isu keadilan lingkungan mengarah
pada pengurangan atau eliminasi atas produksi barang dan jasa tertentu yang signifikan . . .
Keadilan sosial juga menghendaki pengurangan konsumsi dan standard material untuk tinggal
di bangsa yang makmur . . . dan akan sedikit tertantang dan mungkin menolak pertumbuhan
ekonomi bangsa sebagai arah kekuatan dan pengukuran dominan kesehatan ekonomi untuk
negara, organisasi, dan individu.
71.
Berdasarkan dari uraian tersebut diatas dapat menunjukan bahwa laporan
lingkungan dan pengungkapan dalam laporan tahunan, telah mempertimbangkan isu tentang ecoefficiency dan bukan isu eco-justic. Di tingkat internasional, laporan tentang lingkungan telah
diterbitkan oleh berbagai organisasi, yaitu:
a.

Konfederasi Industri Inggris (UK), Introducing Environmental ReportingGuidelines


for Business (1993);

b. Deloitte and Touche (Denmark), Assessors Manual for the Analysisis and Evaluation of
Corporate Wnvironmnetal Reporting (1996)
72.

Pada tahun 1999 GRI (Global Reporting Intiative) menerbitkan petunjuk yang

dianggap sebagai Sustainability Reporting Guidelines. di dalam pedomannya menyatakan


1. 18 | P a g e
2.

bahwa: Pengguna informasi terkait sustainability berharap dapat memonitor dan


memperbandingkan kinerja dari waktu ke waktu, untuk mengidentifikasi kecenderungan yang
signifikan. Pengguna juga berharap dapat memperbandingkan hasil dari perusahaan yang
berbeda, khususnya dalam sektor industri. Sejalan dengan pengenalan, pengukuran dan
presentasi sustainability data terkait juga penting.
2.2.4 Akuntansi Sosial , Lingkungan dan Audit Sosial
73.

Seidler dan Seidler (1975) dalam Grafikin menyarankan bahwa akuntansi sosial

adalah modifikasi atau aplikasi, oleh akuntan, skill, teknik dan disiplin dari

akuntansi

konvensional (manajerial dan keuangan), untuk analisis dan solusi persoalan bersifat sosial.
Sedangkan Abt Asosicate dalam laporan tahunan 1972 mengatakan bahwa : Memelopori audit
sosialnya dalam laporan tahunan tahun 1971. sebuah neraca keseimbangan sosial dan laporan
pendapatan sosial dipersiapkan yang mentabulasikan efek dari perusahaan pada masyarakat,
didefinisikan sebagai staff, komunitas lokal, klien dan publik umum.
74.

CSR diminati kembali pada tahun 1980an dan 1990an sebagian besar karena

minat yang semakin besar dalam perhatian lingkungan. Dibuktikan dengan pernyataan Abt
Associate Inc. Sosial Operations and Income Statement meliputi sub heading untuk lingkungan
dan tahun1992, sebuah buku paper lingkungan berjudul pelaporan hijau, diedit oleh David
Owen, dipublikasikan disebut akuntansi sosial dan lingkungan.
75.

Menurut Elkington (1997, hal. 87) dalam Deegan Akuntansi sosial bertujuan

untuk menilai dampak suatu organisasi atau perusahaan pada masyarakat baik dari dalam
maupun dari luar. Isu yang kerap kali tercakup adalah hubungan komunitas, keamanan produk,
inisiatif pendidikan dan pelatihan, sponsorship, lembaga amal, dan pekerjaan untuk kelompok
yang kurang beruntung. Sedangkan Ramanathan menyatakan bahwa tujuan akuntansi sosial
adalah untuk membantu mengevaluasi seberapa baik sebuah Perusahaan memenuhi kontrak
sosialnya.
76.

Pada 1996 Social Accouts APSO dinyatakan: Prinsip utama metodologi

akuntansi sosial adalah masukan dari seluruh kategori stakeholder ke dalam proses identifikasi
kriteria terhadap kinerj aorganisasi yang diukur. Pada akhir tahun 1999 the Institute of Social
and Ethical Accountability (ISEA) yang menerbitkan standard AA1000, yang fokus pada proses
terkait pengaturan dan pelaksanaan akuntansi sosial dan yang layak dan sistem audit. AA1000
juga menawarkan pedoman dalam mengembangkan program untuk melatih akuntan serta auditor

1. 19 | P a g e
2.

sosial beretika, yang mungkin mengandalkan asal usul sebuah subset profesi akuntansi yang
baru.
77.

Berdasarkan Rekan Senior KPMG (Inggris), Mike Rake: Di tahun-tahun

belakangan ini, telah menjadi bukti secara meningkat bahwa sebuah jarak yang luas memimpin
perusahaan mengakui bahwa performa keuangan bukan hanya merupakan meteran yang mana
ketahanan mereka seharusnya diukur ... KPMG berusaha menjadi penemu baru di bidang ini
dengan membentuk persekutuan strategis ini dengan mengakui pemimpin dalam laporan
ketahanan kita akan dapat menawarkan sebuah pelayanan yang unik untuk klien kita.
2.2.5

Akuntansi dan pembangunan sustainable (berkelanjutan)


78.

Sejak tahun 1970-an terdapat banyak pembahasan di berbagai forum tentang

implikasi pembangunan berkelanjutan bagi lingkungan, dan umat manusia. Pada tahun 1987, di
bawah bantuan PBB, Komisi Dunia untuk Lingkungan dan Pembangunan, di bawah
kepemimpinan GH Brundhland, mempublikasikan laporan yang berjudul masa depan umum
kita yang dikutip secara luas pada Earth Summit 1992 di Rio de Janeiro mendefinisikan
pembangunan berkelanjutan sebagai:
79.

Pembangunan

yang

memenuhi

kebutuhan

dunia

saat

ini

tanpa

mengkompromikan pada kemampuan generasi masa datang untuk memenuhi kebutuhan


mereka sendiri.
80.

Pada tahun 1992 Uni Eropa menerbitkan dokumen berjudul Towards

Sustainability sebagai bagian dari Fifth Action Programme nya. Salah satu petunjuk program
tersebut untuk profesi akuntansi supaya

menjalankan tugas atau perannya dalam

mengimpelementasikan sistem pembiayaan yang menginternalisasi berbagai biaya lingkungan.


Tahun 2000, Mineral Council of Australia (MCA) menerbitkan sebuah Kode Manajemen
Lingkungan, menerbitkan The Kerangka Mineral Australia untuk Pembangunan Berkelanjutan,
yang didesain untuk mendorong perusahaan perusahaan untuk berkomitmen menegakkan hak
asasi manusia dan menghormati kultur, adat dan nilai dalam berhadapan dengan pekerja dan
yang lain yang dipengaruhi oleh aktivitas mereka.
81.

Kemudian di tahun 2000 Environment Australia menerbitkan Kerangka Untuk

Pelaporan Lingkungan Publik: sebuah pendekatan Australia: sebuah pedoman untuk pelaporan
terhadap indikator lingkungan.

1. 20 | P a g e
2.

82.

Australian Corporation Act 2001 meminta perusahaan perusahaan untuk

melaporkan kinerja lingkungan dalam laporan tahunan mereka. Lamberton (2005) menelusuri
sejarah akuntansi sustainabilitas dan atribut dengan Gray much dari perkembangan
konseptualnya. Dia mengatakan bahwa Gray mengidentifikasi tiga metode sustainabilitas yang
berbeda dari akunting.
a. Biaya sustainable
b. Akuntansi inventaris modal alam
c. Analisis input output
83. 2.2.6 Biaya Dan Keuntungan Secara Moneter Dalam Lingkungan
84.

Perhitungan financial telah mengabaikan dampak lingkungan terhadap kegiatan

operasional perusahaan secara keseluruhan ( bagian eksternal dari bisnis) maka saat ini ada
beragam pendekatan eksperimental yang diterapkan di seluruh dunia yang membantu untuk
mengembangkan pendekatan biaya penuh untuk menghitung tingkat laba.
85.

Motivasi untuk menggunakan akuntansi biaya penuh ini adalah karena harga di

pasar seringkali tidak menggambarkan adanya kelangkaan sumber daya yang digunakan di
dalam produk tersebut, dan kerugian yang dapat mengancam sumberdaya terkait. Biaya ini akan
meliputi masalah polusi dan masalah kesehatan yang terjadi selama proses produksi, penggunaan
produk dan pembuangan produk. Harga seperti ini seringkali disebut dengan harga yang
sebenarnya.
86.

Khususnya pengembangan di daerah yang menerapkan akuntansi biaya penuh

yang meliputi Baxter International Inc (USA), Ontario Hydro (Kanada), BSO/Origin (Belanda),
Landcare Research Ltd (Selandia Baru) dan Earth Sanctuaries / Perlindungan Bumi (Australia).
87.

1. 21 | P a g e
2.

88. REVIEW JURNAL


89. Introduction
90. The Legitimising Effect of Social and Environment Disclosures A Theoritical
Foundation
91. (Craig Deegan)
92.
1. Pendahuluan
93.

Pada artkel ini memuat mengenai bagaimana melihat dan kemudian menjelaskan

mengapa manajer harus mempublikasikan informasi mengenai fakta yang meliputi kinerja social
dan lingkungan. Selain itu juga memberikan bukti bahwa sebenarnya CSR maupun pelaporan
lingkungan itu dimotivasi oleh sebuah fakta, oleh manajemen untuk berbagai legitimasi
mengenai berbagai aspek perihal respect dari organisasi tersebut. selain itu, ini juga dapat
menjadi sebuah strategi untuk sebuah organisasi untuk menjaga reputasi organisasinya serta
sebagai harapan dengan adanya pengungkapan terkait dengan lingkungan maka hal tersebut
maka organisasi tersebut dapat terus berkembang. Selain itu terdapat juga motivasi yang berbeda
mengenai pelaporan. Dengan adanya pelaporan maka hal tersebut akan mencerminkan
akuntabilitas dan tanggung jawab manajer mengenai informasi terkait kepada pihak-pihak yang
bersangkutan. Artikel ini juga berusaha untuk memberikan gambaran singkat mengenai tren
penelitiandan peluang di bidang penelitian akuntansi sosial dan lingkungan. Karena daerah ini
sangat luas, kita jelas tidak bisa menjadi "semua termasuk" dalam penelitian demikian.Para
pembaca yang tertarik juga harus meninjau lain artikel mengenai "tren dan peluang" yang telah
diberikan oleh Mathews (1997), dan baru-baru, review yang disediakan oleh Gray (2002).
94.
2. Pertumbuhan akuntansi social dan lingkungan dalam riset
95.

Banyak penelitian ini berbeda dengan apa yang terjadi sampai awal 1990-an,

ketika banyak penelitian kurang sedang diterbitkan di daerah tersebut (dan ketika diterbitkan itu
biasanya berasal dari sejumlah kecil orang yang telah pergi melawan kecenderungan " "dan
memeluk isu yang terkait dengan akuntabilitas sosial dan lingkungan). Hal ini juga patut dicatat
bahwa banyak dari apa yang disebut "universitas terkemuka" di bidang akuntansi justru tidak
melakukan penelitian di daerah yang berhubungan dengan akuntabilitas sosial dan lingkungan
Hal ini mempunyai implikasi untuk masuknya "bakat baru". Para pendukung awal beberapa

1. 22 | P a g e
2.

penelitian sosial dan lingkungan (dan peneliti awal dalam tahun 1970-an dan 1980-an biasanya
termasuk "lingkungan" dalam istilah yang lebih luas dari "sosial") yang bisa dibilang dipandang
banyak orang sebagai cukup radikal pada saat itu - sesuatu yang teori kritis hari ini (mungkin
diinformasikan oleh filsafat Marxis, feminis atau deep-hijau) bisa menemukan cukup
lucu. Seperti

Mathews

(1997,

hal

488.)

Menyatakan:

96.
Penelitan yang mereka teliti berhubungan dengan pengungkapan nontradisional atau menulis dalam mendukung pengungkapan sosial terkait dianggap baik
sebagai radikal dan kritis, karena mereka secara eksplisit maupun implisit mengkritik
struktur saat ini dari disiplin: laporan akuntansi keuangan historis bagi pemegang
saham dan kreditur. Ini kemudian bahwa beberapa penulis itu sendiri dikritik karena
sedang dipersiapkan untuk memodifikasi dan bukan menggantikan sistem di mana
akuntansi itu terletak
97.
98.

Pekerjaan para ahli teori kritis (seperti yang ditampilkan dalam jurnal seperti

AAAJ dan Perspektif Kritis tentang Akuntansi), kritik sangat dibutuhkan dan komentar tentang
berbagai resep pelaporan sosial. Mereka sering kritis terhadap para pendukung akuntansi sosial
dan lingkungan karena pendekatan yang diusulkan itu dianggap melakukan sedikit, atau apa-apa,
untuk mengubah Pendahuluan cara bisnis dilakukan operasi (Tinker dkk, 1991). Namun Gray
(2002) memperingatkan, akuntansi sosial adalah "topic hangat" pada tahun 1970an dan awal
1980-an dengan berbagai organisasi dan pemerintah merangkul masalah ini, namun sepertinya
hampir menghilang dari radar selama lebih dari satu dekade. Seperti yang terjadi saat itu,
pelaporan sosial dan lingkungan umumnya merupakan praktek sukarela dibayangkan, dengan
tidak adanya regulasi, itu bisa menghilang lagi - tetapi dengan upaya didedikasikan untuk daerah
kali ini, ini akan muncul tidak mungkin. Karena perkembangan praktek akuntansi dan
akuntabilitas sosial dan lingkungan masih dalam masa pertumbuhan (misalnya, dibandingkan
dengan praktek sejarah yang panjang dari pelaporan keuangan), masih ada banyak perdebatan
mengenai berbagai isu.
99.
3. Overview mengenai beberapa pertanyaan riset yang dapat dikembangkan
100.
Berikut merupakan berbagai pertanyaan terkait dengan berbagai issue yang dapat
diteliti mengenai akuntansi lingkungan.
a. Apa yang dilaporkan perusahaan?

1. 23 | P a g e
2.

b. Dapatkah praktik pengungkapan social dan lingkungan dihubungkan dengan berbagai


attribute mengenai pengukuran kinerja, atau faktor-faktor seperti keanggotaan industry,
budaya asli dalam suatu Negara itu, ataupun dengan ukuran perusahaan?
c. Bagaimana reaksi dari stakdeholder mengenai pengungkapan social dan lingkungan?
d. Apa sikap dari akuntan terhadap akuntansi social dan lingkungan?
e. Apa hubungan antara pengungkapan social perusahaan dan lingkungan dan kinerja
akutal perusahaan?
f. Bagaimana peran dari instrument pajak dalam hubungannya dalam melindungi
lingkungan?
g. Apa motivasi dari manajer untuk melakukan pengungkapan social dan lingkungan?
h. Apa teori yang dapat menjelaskan bagaimana manajer melakukan pelaporan dan
bagaimana kita seharusnya melaporkan informasi yang terkait dengan pelaporan social
dan lingkungan?
101.Sehubungan dengan upaya penelitian terbaru, di antara banyak daerah, tampaknya
menjadi fokus peningkatan tertentu yang diberikan kepada jenis praktek keterlibatan masyarakat,
sering dicap sebagai audit sosial. Ada juga meningkatkan fokus terhadap pelaporan triple bottom
line (Elkington, 1997) dan konsep terkait pelaporan keberlanjutan dan verifikasi terkait. Tren
ini mencerminkan Gray et di
untuk pelaporan sosial dan

rumah (1998)

pandangan

isu-isu akuntabilitas terkait

telah

bahwa pertimbangan
kembali

muncul setelah

periode stagnasi. Alasan untuk hal ini pembaruan bungadapat bervariasi. Seperti disebutkan di
atas, akhir-akhir ini juga telah melihat peningkatan "pelaporankeberlanjutan" yang tampaknya
telah diikuti lonjakan bunga dalam

pelaporan triple

bottom

line (Elkington,

1997). Ada

banyak diskusi kritis tentang apakah laporankeberlanjutan adalah apa yang menjadi tuntutan
mereka. Memang,

apa

yang

akan yang

"benar"

laporan keberlanjutan terlihat

seperti? Apakah laporan menggunakan "keberlanjutan" label benar-benar melaporkan tentang


keberlanjutan, atau mereka benar-benar tidak berkembang di luar isu efisiensi?
102.
4. Memahami motivasi dari manajer
a. Keinginan untuk mematuhi persyaratan hukum. Hal ini tidak akan menjadi motivasiutama
dalam banyak negara karena
b.

kurangnya persyaratan dalam

kaitannya

denganpengungkapan sosial dan lingkungan dan verifikasi terkait (Deegan, 2000).


"Ekonomi rasionalitas" pertimbangan yaitu, mungkin
ada keuntungan bisnis
dimuncul untuk melakukan "hal yang benar" dan mungkin ini adalah motivasi utama bukan
karena penerimaan dari setiap tanggung jawab sosial bisnis (Friedman, 1962).
1. 24 | P a g e

2.

c. Sebuah

keyakinan dalam akuntabilitas atau

tanggung

jawab untuk

melaporkan -

yaitu,mungkin ada pandangan yang dimiliki oleh para manajer bahwa orang memiliki hak
mutlak untuk informasi

yang

harus puas (Hasnas,

1998; Donaldson dan

Preston,

1995;Freeman dan Reed, 1983 ) terlepas dari biaya yang terkait. Sayangnya, tidak mungkin
bahwa pandangan ini akan menjadi pandangan dominan dalam organisasi bisnis yang
paling beroperasi dalam sistem kapitalis.
d. Keinginan untuk mematuhi persyaratan pinjaman. Semakin lembaga pemberi pinjaman yang
membutuhkan,

sebagai

risiko, peminjam untuk

bagian

dari kebijakan

secara

mereka

sendirimanajemen

berkala memberikan berbagai

iteminformasi

tentang kebijakan sosial dan lingkungan dan kinerja.


e. Untuk memenuhi harapan masyarakat, mungkin mencerminkan suatu pandangan yangsesuai
dengan "lisensi untuk

beroperasi komunitas"

(atau

"kontrak

sosial") tergantungpada

pemberian akun tertentu dari kinerja sosial dan lingkungan (Deegan, 2002).
f. Sebagai
hasil
dari ancaman tertentu
untuk legitimasi organisasi. Misalnya,
pelaporanmungkin menanggapi perhatian
tertentu,

atau

mungkin sebagai

media negatif, insiden

akibat

lingkungan atau sosial

dari Peringkat miskin yang

diberikan oleh

lembagaperingkat tertentu ( Deegan et al, 2000,2002; Patten, 1992).


g. Mengelola kelompok stakeholder tertentu (mungkin kuat) (lihat Ullman, 1985; Roberts,
1992; Evan dan Freeman, 1988; Neu dkk, 1998).
h. Untuk
menarik dana
investasi. Secara
menjadi bagian peningkatan pasar modal
i. Untuk memenuhi kebutuhan
industri,
Australia Industri Mineral
halnya industri

lain,

atau

internasional, "dana

investasi etis"

kode etik tertentu. Sebagai

Australia memiliki Kode Pengelolaan

contoh, di

Lingkungan (seperti

seperti Industri Listrik Australia). Ada tekanan tertentu untuk

menandatangani kode-kode tersebut. Kode tersebut kemudian dapat telah terkaitpersyaratan


pelaporan (lihat Deegan dan Blomquist, 2001).
j. Untuk mencegah upaya untuk memperkenalkan peraturan pengungkapan

yang

lebih

berat. Terkait dengan poin-poin di atas, bukti menunjukkan bahwa salah satu alasan
bahwa Industri Mineral

Australia memperkenalkan kode etik lingkungan,

membutuhkan pelaporan
mungkin membawa

lingkungan eksternal,

masalah

tersebut lebih

adalah ketakutan bahwa


lanjut

yang
pemerintah

dan menghasut pengembangan

regulasi (Deegan dan Blomquist, 2001).


k. Untuk memenangkan penghargaan pelaporan tertentu.
103.
1. 25 | P a g e
2.

5. Overview dari teori legitimasi


104.

Legitimasi teori, seperti sejumlah teori lain seperti ekonomi politik teori dan teori

stakeholder, dianggap menjadi teori sistem yang berorientasi. Menurut Gray et al. (1996, hal
45.):
105.

... pandangan

sistem

berorientasi

organisasi

dan

masyarakat ... memungkinkan kita untuk fokus pada peran informasi dan
pengungkapan dalam hubungan antara organisasi, negara, individu dan kelompok.
106.

Wawasan yang diberikan oleh teori legitimasi (dan teori stakeholder) membangun

pada yang berasal dari teori lain, yang dikenal sebagai teori ekonomi politik (lihat Benson,
1975). "Ekonomi politik" itu sendiri telah didefinisikan oleh Gray et al. (1996, hal 47.) Sebagai
"kerangka sosial, politik dan ekonomi dalam kehidupan manusia yang terjadi".Teori ekonomi
politik secara eksplisit mengakui kekuatan konflik yang ada dalam masyarakat dan perjuangan
berbagai yang terjadi antara berbagai kelompok dalam masyarakat. Perspektif memeluk dalam
teori ekonomi politik, dan juga teori legitimasi, adalah bahwa masyarakat, politik dan ekonomi
tidak dapat dipisahkan dan masalah ekonomi tidak dapat bermakna diselidiki dengan tidak
adanya pertimbangan tentang kerangka kerja politik, sosial dan kelembagaan dimana kegiatan
ekonomi terjadi.Dikatakan bahwa dengan mempertimbangkan ekonomi politik peneliti lebih
mampu untuk mempertimbangkan lebih luas (masyarakat) masalah yang berdampak pada
bagaimana

suatu

organisasi

beroperasi,

dan

informasi

apa

yang

memilih

untuk

mengungkapkan. Menurut Guthrie dan Parker (1990, hal 166.):


107.

Sebagai gagasan teoritis, istilah (atau "klausul") dari kontrak sosial tidak bisa

diketahui dengan presisi apapun, dan manajer yang berbeda akan memiliki persepsi yang
berbeda tentang "istilah" berbagai kontrak. Menawarkan bantuan beberapa, Gray et al.(1996)
menyatakan bahwa persyaratan hukum menyediakan persyaratan eksplisit dari kontrak,
sementara non-undangkan harapan masyarakat mewujudkan hal implisit kontrak. Hal ini
berkaitan dengan komposisi ketentuan implisit dari "kontrak" yang kita dapat mengharapkan
persepsi

manajer

sangat

bervariasi.

6. Kontribusi beberapa paper


108. Empat makalah untuk mengikuti teori pelukan legitimasi sebagai dasar
pemeriksaan mereka satu motivasi bagi manajer perusahaan untuk melakukan pengungkapan
1. 26 | P a g e
2.

sosial dan lingkungan. Diperdebatkan, setiap kertas memberikan kontribusi berharga pada
pengembangan teori. Makalah pertama oleh Deegan et al. (2002) berkaitan dengan studi tentang
praktek pengungkapan Ltd BHP ini adalah gaya yang cukup konvensional kertas karena
bergantung pada penggunaan data tersedia untuk umum (sekunder). Hasil studi oleh Deegan et
al. mendukung teori legitimasi. Sedangkan kertas oleh Deegan et al. mengandalkan data publik
yang tersedia, dan menyimpulkan motivasi darinya, tiga lainnya kertas langsung bergantung pada
wawasan yang disediakan oleh salah satu manajer perusahaan, atau penerima pengungkapan
perusahaan. Ketiga makalah ini penting karena mereka menandakan pendekatan yang lebih
canggih untuk menguji motivasi perusahaan, dan penerimaan bahwa "percakapan" dengan para
manajer dan pengguna laporan dapat memberikan wawasan yang sangat penting dalam perilaku
mereka. Para pertanyaan langsung dari manajer untuk tujuan pengujian teori legitimasi
sebelumnya hanya telah dilakukan oleh sejumlah peneliti (misalnya, Buhr, 1998; O'Donovan,
1999). Koran-koran kedua dan ketiga oleh O'Donovan (2002), Milne dan Patten (2002)
menghasilkan temuan yang umumnya mendukung teori legitimasi dalam menjelaskan praktek
pengungkapan laporan tahunan. Kertas akhir oleh O'Dwyer (2002) memberikan hasil yang
cenderung mempertanyakan kemampuan penjelas dari teori legitimasi. Sekarang kita akan
mempertimbangkan setiap satu koran secara mendalam sedikit lebih untuk mengidentifikasi
beberapa kontribusi khusus untuk literatur.
109. Deegan et al. (2002) menyelidiki kebijakan pengungkapan sosial dan lingkungan
dari BHP untuk tahun 1983-1997. Makalah ini merupakan perpanjangan dari Guthrie dan Parker
(1989) - sebuah makalah yang, seperti dinyatakan sebelumnya, merupakan kontribusi yang
sangat berharga untuk literatur akuntansi, tapi satu yang gagal memberikan dukungan umum
untuk teori legitimasi (mungkin karena beberapa keterbatasan dalam data yang digunakan,
sebagai Deegan et al. menyarankan).Deegan et al. (2000) menyelidiki apakah tingkat kepedulian
masyarakat yang berkaitan dengan isu-isu tertentu yang terkait dengan operasi Ltd BHP pada
gilirannya memunculkan reaksi pengungkapan tertentu dari perusahaan. Ukuran "keprihatinan
masyarakat" yang digunakan oleh Deegan et al. didasarkan pada sejauh mana perhatian media
yang ditujukan untuk masalah tertentu. Dengan demikian, mereka bergantung pada wawasan
yang disediakan oleh Teori Penetapan Agenda Media
110.

1. 27 | P a g e
2.

111.
112.

REVIEW JURNAL

An Examination of The Corporate Social and Enviromental DisclosurE of BHP


From 1983-1997
113.
114.

A Test of Legitimacy Theory

(Craig Deegan, Michaela Rankin And John Tobin)

115.
1. Pendahuluan
116.

Penelitian ini menguji apakah suatu organisasi, khususnya BHP Ltd (salah satu

perusahaan terbesar

Australia publik diversifikasi), mengungkapkan

informasi sosial

dan

lingkungan sebagai respon terhadap harapan sosial tertentu, harapan yang biasanya berubah
di waktu. Pembaruan penelitian pekerjaan yang dilakukan oleh Guthrie dan Parker (1989) yang
mempelajari laporan
menjadi kertas yang
lingkungan. Studi

tahunan BHP Ltd untuk


sangat dikutip
saat

100 tahun

untuk 1985

dan dihormati di

ini meneliti sejauh dan

dan yang

telah

bidangpelaporan sosial

dan

jenis pelaporansosial

dan lingkungan

perusahaan oleh Ltd BHP selama periode 15-tahun 1.983-1.997.Dalam melakukan studi ini,
kami berusaha

untuk menentukan

apakah teori

telah

terjadi

perubahan dalam pengungkapan Ltd BHP sosial dan lingkungan selama periode penelitian
dan untuk menyelidiki apakah, konsisten dengan teori legitimasi, pengungkapan sosial dan
lingkungan tertentu dapat terkait dengan masalah sosial tertentu (seperti tercermin dari perhatian
media). Berbeda dengan metode yang digunakan dalam makalah ini, Guthrie dan Parker (1989,
hal. 347) digunakan "bank data dari semua peristiwa besar dan masalah yang berhubungan
dengan BHP". Ini

"bank

data" berasal

dari isi dari

11 publikasi menanganiBHP,

dan

sejarah industri-nya. Salah satu publikasi disusun oleh BHP, sementarapublikasi lain disusun
oleh para peneliti independen. Guthrie dan Parker berusaha untuk menyesuaikan puncak dan
palung dalam pengungkapan laporan tahunan perusahaandengan kegiatan sosial dan isu-isu yang
diidentifikasi oleh berbagai publikasi.
117.
2. Peran media dalam membentuk pemahaman masyarakat
118.
pertama dalam

McCombs dkk. (1995) menekankan bahwa kesadaran masyarakat adalah langkah


perumusan opini

publik

dan jelas bahwa

media membentuk kesadaran

itu. Ada banyak penelitian media efek agenda-setting, banyak yang telah mengadopsi teori
1. 28 | P a g e
2.

media agenda setting. Penelitian


penting publik dirasakan untuk

menunjukkan bahwa
masalah (Smith,

media mempengaruhi arti-

1987; Brosius dan Kepplinger,

1990;Ader,

1993), dan bahwa agenda media biasanya mendahului perhatian publik untuk masalah tertentu
(McCombs dan Shaw, 1972; Funkhouser, 1973 ; Trumbo, 1995;Neuman, 1990). Penelitian juga
menunjukkan

bahwa kekhawatiran publik

selalu mencerminkan kondisi "dunia

dan agenda

media tidak

nyata" (Funkhouser, 1973; Ader,

1993).Sebagai

contoh, dalam review dari artikel koran, sebuah "dunia nyata" indikator pencemar [3], dan jajak
pendapat pendapat dari 1970-1990, Ader (1993) menemukan bahwa jumlah perhatian media yang
ditujukan untuk polusi mempengaruhi tingkat arti-penting kepada publik terkait masalah ini, tetapi
"dunia

nyata"

indikator polusi secara

negative

berkorelasi

dengan jumlah liputan

media. Menurut Ader (1993, hal. 310), "perlu media public untuk memberitahu mereka betapa
pentingnya masalah lingkungan adalahIndividu tidak belajar hal ini dari isyarat dunia nyata.."
Sebuah tinjauan literatur menunjukkan bahwa sejumlah variabel memediasi hubunganantara
aktivitas media dan publik arti-penting dari sebuah isu.
119.

Variabel

ini meliputi:

ini dibingkai (sebagai

penonjolan

positif atau

negatif),

terkait. Zucker (1978) mendefinisikan konsep


tentang masalah) dan unobtrusiveness
langsung dari masalah). Mempelajari enam

diri dari masalah,

dan kelambatan waktu yang

penonjolan

diri (pengalaman

(orang mungkin
isu,

ia

bagaimana masalah

tidak

langsung orang

memiliki pengalaman

menyimpulkan bahwa

pengalaman tidak

langsung masyarakat telah dengan luasmasalah yang diberikan, maka akan semakin harus
bergantung

pada media

berita untuk

informasi

media didahului munculnya pentingnyamasalah dalam


isu mencolok, sedangkan

untuk liputan

bagi masyarakat tampaknya


telah dianggap menjadi

tentang daerah
jajak

itu. Berita liputan

pendapat publik

untuk isu-

media isu-isu menonjol

dan penting

meningkatkanbersama-sama. Dalam sejumlah

studi lingkungan

masalahmencolok, masalah tentang media yang muncul

sangat mampu

mempengaruhi perhatian publik (Darah, 1981; Eyal et al, 1981; Zucker, 1978). Isu-isu lain,
seperti kegiatanberkelanjutan politisi, juga dianggap mengganggu.
120.

Menurut Lippmann (1965,

dengan politik luar

jangkauan, dari

hal. 18),

masyarakat dunia harus

pandangan dan

keluar

berurusan

dari pikiran. Ini

harus dieksplorasi, dilaporkan dan bayangkan. Dia berargumenbahwa "gambar-gambar di kepala


kita ... hal yang kita belum mengalami secara pribadiyang dibentuk oleh media massa"
1. 29 | P a g e
2.

3. Pengungkapan social perusahaan sebagai reaksi dari sebuah komunitas


121.
122.

Studi yang telah meneliti pengungkapan sosial dan lingkungan dalam laporan

tahunan menunjukkan bahwa itu telah meningkat sepanjang waktu, baik dalam jumlah
perusahaan yang membuat pengungkapan dan dalam jumlah informasi yang dilaporkan (Ernst &
Ernst, 1978; Harte dan Owen, 1991; Gray et di, 1995a; Deegan dan Gordon, 1996). Pelaporan
telah umumnya kualitatif di alam dan menguntungkan bagi perusahaan yang bersangkutan,
bahkan sampai meningkatkan pengungkapan positif sekitar waktu kejadian negatif (Deegan dan
Rankin, 1996; Deegan dkk, 2000). Dalam studi lain yang berusaha untuk menguji teori
legitimasi, Brown dan Deegan (1998) diadopsi liputan media sebagai proxy untuk kepedulian
masyarakat. Mereka menemukan dukungan bagi teori legitimasi dalam kaitannya dengan kajian
mereka

tentang

pengungkapan

lingkungan

perusahaan. Di

beberapa

industri

strategi

pengungkapan lingkungan dari manajemen tampaknya dikaitkan dengan luasnya perhatian media
yang ditujukan untuk masalah lingkungan. Selanjutnya, perubahan perhatian media, bukan
tingkat liputan media itu sendiri, muncul untuk menjelaskan variasi dalam perusahaan strategi
pengungkapan lingkungan.
123.

Dalam sebuah penelitian lebih lanjut yang mempertimbangkan peranan media dan

dampaknya terhadap pengungkapan perusahaan, O'Donovan (1999) melakukan wawancara


dengan manajemen senior dari tiga perusahaan utama Australia, termasuk BHP, dan menemukan
bahwa manajer menganggap bahwa mereka menggunakan laporan tahunan menanggapi
keprihatinan publik yang dirasakan, dengan laporan di media berita yang mempengaruhi
informasi apa yang mereka diungkapkan. Respon manajer perusahaan 'terkait dengan persepsi
bahwa perhatian media yang ditujukan untuk isu-isu tertentu mempengaruhi perhatian
masyarakat tentang masalah tersebut.
124.
4. Pengembangan Hipotesis
125.

Pembahasan di atas telah difokuskan pada menetapkan bahwa pengungkapan,

termasuk pengungkapan sosial dan lingkungan, cenderung dilakukan untuk melegitimasiperilaku


perusahaan dalam menanggapi keprihatinan publik, dan bahwa perhatian publik dipengaruhi
oleh agenda media, seperti

yang

adalah bahwa

dalam keprihatinan

perubahan

diungkapkan oleh

media cetak.Proposisi yang

masyarakat,tercermin

mendasari

dari perubahan tema1. 30 | P a g e

2.

tema artikel media

cetak,

akan dicerminkan

lingkungan diungkapkan, dan

sejauh dari

olehperubahan

dalam tema-tema sosial

dan

pengungkapan dibuat. Menerapkan ini khusus

untuk BHP mengarah ke pengembangan hipotesis berikut.


126.
127.HI. Lebih tinggi (lebih rendah) tingkat cakupan media cetak diberikan kepada atributtertentu
dari kinerja BHP sosial dan lingkungan akan terkait dengan tingkat yang lebih tinggi (lebih
rendah) dari pengungkapan sosial dan lingkungan tertentu yang dibuat olehBHP dalam
laporan tahunannya.
128.

Dalam

keadaan di

mana perhatian

media bersifat negatif

atau kurang

baik, organisasi memiliki insentif yang lebih besar untuk memberikan pengungkapan yang
lebih positif (Brown dan Deegan, 1998) untuk menegaskan atau menegakkan kembali legitimasi
mereka. Hal ini konsisten dengan strategi pengungkapan dijelaskan oleh Lindblom(1994). Salah
satu

cara

untuk meyakinkan masyarakat bahwa

organisasi adalah

memenuhi kontrak

sosial adalah untuk memberikan perspektif positif dari aktivitasnya. Oleh:


129.H2. Lebih

tinggi (lebih

rendah)

tingkat yang

tidak

menguntungkan liputan media

cetakdiberikan kepada atribut tertentu dari kinerja BHP sosial dan lingkungan akan terkait
dengan tingkat lebih tinggi (rendah) yang spesifik pengungkapan sosial dan lingkungan yang
positif yang dibuat oleh BHP dalam laporan tahunannya.
130.

1. 31 | P a g e
2.

5. Hasil Penelitian
131.

132.

Untuk

laporan tahunan, ada

kecenderungan umum peningkatan pengungkapan

social dan lingkungan total dari waktu ke waktu, dengan pengungkapan tersebut relatif
sedikitpada 1980-an, diikuti dengan pergeseran ke atas diucapkan pada tahun 1989 dan
1996. Sementara agregat Tabel II pengungkapan sosial

dan

lingkungan berbagai liputan

media dari masalah yang berbeda hal ini menunjukkan bahwa pengungkapan sosial dan
lingkungan total,

yang tetap didominasi sukarela di

Australia,

umumnya meningkat

di

1. 32 | P a g e
2.

seluruh waktu. Dalam mencatat kenaikan umum

dalam tingkat

cakupan media

(dengan

puncak dan palung di berbagai waktu), 1989, 1995 dan 1997 mewakili puncak utama.Pada tahun
1989 dan 1995 keprihatinan media terutama terkait dengan kesehatan karyawan dan masalah
keamanan. Pada tahun 1995, perhatian khusus diarahkan untukbencana tambang Moura di
mana sejumlah karyawan BHP tewas. Semakin tinggi tingkat perhatian media pada tahun
1997 umumnya

timbul

dari perhatian diarahkan

pada penutupan pabrik Newcastle. Pabrik Newcastle adalah perusahaan

besar dari

orang

orang dari daerah Newcastle dan telah beroperasi selama bertahun-tahun.

1. 33 | P a g e
2.

133.

134.

Dalam tema lingkungan, Tabel

IV menunjukkan bahwa

empat spesifik sub-

masalahberkorelasi dengan nilai p <0,10, ini berkaitan dengan polusi, standar dan peraturan,
pencegahan atau

perbaikan kerusakan, dan

studi review

atau dampak. Dalam

mempertimbangkan tingkat masing perhatian media adalah menarik untuk dicatat bahwa isu
yang terkait dengan pencegahan atau perbaikan kerusakan, polusi, danreview atau studi
dampak menarik tingkat terbesar

dari perhatian

kategori isu pengungkapan. Isu keempat

media dari

dengan korelasi

yang

antaralingkungan 16
signifikan,

sub-

standar dan

1. 34 | P a g e
2.

peraturan, menempati

peringkat nomor

isu dalam tema

enam dalam

halperhatian

media. Keempat sub-

umum dari lingkungan juga empat

halyang

menarik tingkat tertinggi pengungkapan laporan tahunan (isu yang terkait denganperbaikan
atau kerusakan lingkungan menarik tingkat tertinggi dari perhatian media serta mewakili isu
lingkungan dengan jumlah terbesar pengungkapan laporan tahunan).
6. Kesimpulan
135.

Hasil

yang

disajikan dalam

bagian

sebelumnya menampilkan pola variabelpengungkapan sosial BHP selama periode 1983-1997,


kecenderungan untuk
lingkungan dalam
terutama yang

menyediakan tingkat informasi

beberapa

tahun

positif. Hasil

terakhir, dan
inisejalan

yang

lebih

disposisi untuk

besar sosial

menyediakan informasi

dengan temuan penelitian

seperti ditemukannya dominasipengungkapan pada

tema sumber

dan

sebelumnya,

daya

manusia dan

lingkungan. Peningkatan yang nyata dalam pengungkapan sosial yang terjadi dari tahun 1989,
dan lagi dari 1996.
136.

Pengujian empiris mendukung

mengusulkan bahwa
menanggapi perhatian

hipotesis pertama. Hipotesis

manajemen akan memberikan


mediayang

kurang

baik,

kedua,

informasi positif dalam

juga dikonfirmasi. Dukungan untuk

kedua hipotesis juga ditemukanbanyak

sub-masalah

dalam tema pengungkapan berbagai [19] (tujuh isu individudidukung HI, dan lima didukung H2)
. Secara umum, mereka sub-isu yang menarik jumlah terbesar dari perhatian media juga isuisu yang

menyediakan jumlah

terbesarpengungkapan laporan

tahunan. Hasil

ini,

maka,

meminjamkan dukungan untuk motiflegitimasi untuk pengungkapan sosial perusahaan.


137.
Steel,

Hasil muncul untuk mendukung teorisasi dari Hogner (1982) pada pelaporan US
dan juga

menyarankan bahwa

Parker (1989) hasilpenelitian

mereka

hasil kesimpulan penelitian

komentar batasi

tentang BHP memiliki

inimendukung studi

oleh Guthrie dan


dasar. Selain

terbaru lain

itu,
dari

hubungan antara keprihatinan masyarakat danpengungkapan sosial perusahaan (misalnya, Brown


dan Deegan,

1998),

bahwa temuan O'Donovan (1999) pada tanggapan yang

dan

menawarkan bukti
dirasakan

dari manajemen

untuk perhatian media, diterjemahkan ke dalam pengungkapan sosialyang sebenarnya oleh


manajemen perusahaan dari BHP.
1. 35 | P a g e
2.

138.
139.

1. 36 | P a g e
2.

140.

Bab III
Penutup

141.

3.1 Kesimpulan
142.

Masalah fundamental pada teori akuntansi finansial adalah bagaimana proses

mediasi untuk merekonsiliasi laporan keuangan dan aturan kontrak informasi akuntansi dan
menentukan jumlah yang tepat untuk informasi sosial. Tingkatan setting standar ini akan menjadi
tantangan bagi akuntan. Banyak aspek produksi informasi yang di atur dan aturan ini dibuat oleh
lembaga setting standar GAAP. Lebih lanjut, jumlah peraturan ini terus bertambah setiap waktu
sesuai dengan penyebarluasan standar akuntansi itu sendiri. Bila diperhatikan, banyak industry
yang akhir-akhir ini mengalami deregulasi, seperti penerbangan, usaha angkutan, jasa keuangan,
dan telekomunikasi, adalah contoh industri yang mengalami deregulasi. Apakah hal ini akan
memicu persaingan dan inovasi atau malah menghancurkan industry tersebut.
143.

Semenjak awal tahun 1990an banyak organisasi di seluruh dunia yang

menampilkan informasi tentang kondisi lingkungannya. Ketikan perusahaan dengan sukarela


menampilkan informasinya kepada public tentang kondisi sosial dan lingkungan, maka hal ini
mengimplikasikan bahwa para manajernya telah mengetahui bahwa penilaian dari stakeholder
tidak hanya berkaitan dengan kondisi keuangan, tetapi juga kondisi sosial dan lingkungan.
Akuntansi sosial dijelaskan sebagai pendekatan untuk menghitung tentang dampak perusahaan
terhadap orang-orang yang ada di sekitarnya, sedangkan audit sosial didefinisikan sebagai proses
peramalan kondisi organisasi yang berkaitan dengan kebutuhan sosial dan harapan sosial. Buktibukti yang ada menunjukkan bahwa akuntansi social dan audit sosial diperkenalkan secara luas
pada tahun 1970an, dan ditimbulkan kembali sebagai masalah utama dalam akuntabilitas dan
laporan perusahaan.
144.

Seidler dan Seidler (1975) dalam Grafikin menyarankan bahwa akuntansi sosial

adalah modifikasi atau aplikasi, oleh akuntan, skill, teknik dan disiplin dari

akuntansi

konvensional (manajerial dan keuangan), untuk analisis dan solusi persoalan bersifat sosial.
Sedangkan Abt Asosicate dalam laporan tahunan 1972 mengatakan bahwa : Memelopori audit
sosialnya dalam laporan tahunan tahun 1971. sebuah neraca keseimbangan sosial dan laporan
pendapatan sosial dipersiapkan yang mentabulasikan efek dari perusahaan pada masyarakat,
didefinisikan sebagai staff, komunitas lokal, klien dan publik umum.

1. 37 | P a g e
2.

145.

CSR diminati kembali pada tahun 1980an dan 1990an sebagian besar karena

minat yang semakin besar dalam perhatian lingkungan. Dibuktikan dengan pernyataan Abt
Associate Inc. Sosial Operations and Income Statement meliputi sub heading untuk lingkungan
dan tahun1992, sebuah buku paper lingkungan berjudul pelaporan hijau, diedit oleh David
Owen, dipublikasikan disebut akuntansi sosial dan lingkungan.
146.

Menurut Elkington (1997, hal. 87) dalam Deegan Akuntansi sosial bertujuan

untuk menilai dampak suatu organisasi atau perusahaan pada masyarakat baik dari dalam
maupun dari luar. Isu yang kerap kali tercakup adalah hubungan komunitas, keamanan produk,
inisiatif pendidikan dan pelatihan, sponsorship, lembaga amal, dan pekerjaan untuk kelompok
yang kurang beruntung. Sedangkan Ramanathan menyatakan bahwa tujuan akuntansi sosial
adalah untuk membantu mengevaluasi seberapa baik sebuah Perusahaan memenuhi kontrak
sosialnya.
147.

1. 38 | P a g e
2.

148.

Daftar Pustaka

149.

Deegan, C. (2004). Financial Accounting Theory. McGraw-Hill, Australia.

150.

Deegan, C. (2002). The legitimising effect of social and environmental disclosuresa


theoretical foundation. Accounting, Auditing & Accountability Journal, Vol. 15, No. 3,
282 311.

151.

Deegan, C., Rankin, M. & Tobin, J. (2002). An examination of the corporate social and
environmental disclosures of BHP from 1983-1997: A test of legitimacy theory.
Accounting, Auditing and Accountability Journal, Vol 15, No 3, 312-343.

152.

Gaffikin, M. (2008). Accounting Theory: Research, Regulation and Accounting


Practice. Pearson Education. Australia.

153.

Lee, Min-Dong Paul. 2008. A review of the theories of corporate social responsibility: Its
evolutionary path and the road ahead. International Jurnal Of Manajemen Review

154.

Scott, W.R. (2009). Financial Accounting Theory. Prentice-Hall, Toronto, Canada.

155.

1. 39 | P a g e
2.