Anda di halaman 1dari 18

MAKALAH

ADMINISTRASI DAN PELAYANAN KESEHATAN REPRODUKSI


KEBIJAKAN PEMERINTAH INDIA UNTUK MENURUNKAN ANGKA
KEMATIAN IBU

Oleh

NAMA:

CORY HUTASOIT

NIM:

131000406

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT


UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2016

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan kekuatan dan kemampuan dalam proses perkuliahan, dan penulisan makalah
yang berjudul Angka Kematian Ibu di India, yang merupakan suatu kajian yang disusun
untuk melengkapi tugas Individu dalam mata kuliah Administrasi dan Pelayanan Kesehatan
Reproduksi.
Dalam penyusunan makalah ini penulis mengharapkan saran, masukan bahkan kritik
yang membangun untuk makalah ini, sehingga bisa digunakan sebagai referensi dalam mata
kuliah ini.
Penulis menyampaikan terimakasih kepada dosen pengajar mata kuliah yang telah
membantu dan memotivasi penulis dalam pembuatan makalah ini. Terima kasih juga untuk
semua pihak yang telah membantu dalam pembuatan makalah ini sehingga dapat selesai
seperti yang diharapkan.

Medan, April 2016

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................................................................


KATA PENGANTAR ..............................................................................
DAFTAR ISI ............................................................................................
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang .................................................................................
1.2 Rumusan masalah ............................................................................
1.3 Tujuan ..............................................................................................
BAB II PEMBAHASAN
2.1

Landasan Teori ...............................................................................

2.2

Masalah yang terkait dengan Kesehatan Reproduksi di India .......

2.3

Kebijakan Kesehatan Reproduksi di India......................................

2.4

Kemajuan yang dicapai dalam Kesehatan Reproduksi di India.....

BAB III PENUTUP


3.1

Kesimpulan .....................................................................................

3.2

Saran ..............................................................................................

DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Indikator yang digunakan untuk mengetahui besaran masalah kesehatan ibu
adalah Angka Kematian Ibu (AKI). AKI adalah banyaknya kematian perempuan pada saat
hamil atau selama 42 hari sejak terminasi kehamilan tanpa memandang lama dan tempat
persalinan, yang disebabkan karena kehamilannya atau pengelolaannya, dan bukan karena
sebab-sebab lain, per 100.000 kelahiran hidup (Profil Kesehatan Kabupaten Pekalongan
2011, h.13).
Setiap tahun sekitar 160 juta perempuan diseluruh dunia mengalami proses
kehamilan. Sebagian besar kehamilan berlangsung dengan aman. Namun, sekitar 15 %
ibu hamil dapat menderita komplikasi yang mengancam jiwa ibu. Komplikasi ini
mengakibatkan kematian lebih dari setengah juta ibu setiap tahun. Dari jumlah ini
diperkirakan 90 % terjadi di Asia dan Afrika subsahara, 10 % di negara berkembang
lainnya, dan kurang dari 1 % di negara-negara maju (Winkjosastro 2008, h.53).
World Health Organisation (WHO) menyebutkan bahwa kematian ibu dikawasan
Asia Tenggara menyumbang hampir 1/3 jumlah kematian ibu yang terjadi secara global.
Sebanyak 98 persen dari seluruh kematian ibu di kawasan ini adalah terjadi di India,
Bangladesh, Indonesia, Nepal, dan Myanmar.
Data dari Office of the Registrar General of India menunjukkan Angka Kematian
Ibu di India pada tahun 2012 masih cukup tinggi yaitu 150 per 100.000 kelahiran hidup
meskipun sudah mengalami penurunan dari tahun 2007 yaitu 212 per 100.000 kelahiran
hidup.
Tingginya angka kematian ibu dapat menunjukkan masih rendahnya kualitas
pelayanan kesehatan. Penurunan AKI juga merupakan indikator keberhasilan derajat
kesehatan suatu wilayah. Untuk itu suatu pemerintahan berupaya bahu membahu
membuat berbagai strategi untuk akselerasi menurunkan AKI di wilayahnya.

1.2 Rumusan Masalah


Adapun rumusan masalah yang akan disajikan sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.

Apa pengertian Kesehatan Reproduksi?


Apa permasalahan Kesehatan Reproduksi di India?
Apa peraturan Pemerintahnya mengenai Kesehatan Reproduksi di India?
Kemajuan apa yang di capai dalam Kesehatan Reproduksi di India?

1.3 Tujuan Penulisan


Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka tujuan penulisan makalah ini adalah
1.
2.
3.
4.

Untuk mengetahui pengertian Kesehatan Reproduksi.


Untuk mengetahui permasalahan Kesehatan Reproduksi di India.
Untuk mengetahui Peraturan yang mengatur Kesehatan Reproduksi di India.
Untuk mengetahui kemajuan yang telah di capai India dalam hal Kesehatan
Reproduksi.

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Landasan Teori


2.1.1 Kesehatan Reproduksi
Kesehatan reproduksi adalah sebagai hasil akhir keadaan sehat sejahtera secara fisik,
mental, dan sosial dan tidak hanya bebas dari penyakit atau kecatatan dalam segala hal yang
terkait dengan sistem, fungsi serta proses reproduksi (ICPD,1994). Sedangkan menurut WHO
kesehatan reproduksi adalah suatu keadaan sejahtera fisik, mental dan sosial yang utuh bukan
hanya bebas dari penyakit atau kecacatan dalam segala aspek yang berhubungan dengan
sistem reproduksi, fungsi, dan prosesnya.
Membicarakan kesehatan reproduksi tidak terpisahkan dengan soal hak reproduksi,
kesehatan seksual dan hak seksual. Hak reproduksi adalah bagian dari hak asasi yang
meliputi hak setiap pasangan dan individual untuk memutuskan secara bebas dan
bertanggung jawab jumlah, jarak, dan waktu kelahiran anak, serta untuk memiliki informasi
dan cara untuk melakukannya.
1. Kesehatan Seksual
Kesehatan seksual yaitu suatu keadaan agar tercapai kesehatan reproduksi yang
mensyaratkan bahwa kehidupan seks seseorang itu harus dapat dilakaukan secara
memuaskan dan sehat dalam arti terbebas dari penyakit dan gangguan lainnya. Terkait
dengan ini adalah hak seksual, yakni bagian dari hak asasi manusia untuk memutuskan
secara bebas dan bertanggungjawab terhadap semua hal yang berhubungan dengan
seksualitas, termasuk kesehatan seksual dan reproduksi, bebas dari paksaan,
diskriminasi dan kekerasan.
2. Prinsip Dasar Kesehatan Dalam Hak Seksual dan Reproduksi
a. Bodily integrity, hak atas tubuh sendiri, tidak hanya terbebas dari siksaan dan
kejahatan fisik, juga untuk menikmati potensi tubuh mereka bagi kesehatan,
kelahiran dan kenikmatan seks aman.
b. Personhood, mengacu pada hak wanita untuk diperlakukan sebagai aktor dan
pengambilan keputusan dalam masalah seksual dan reproduksi dan sebagai subyek
dalam kebijakan terkait.
c. Equality, persamaan hak antara laki-laki dan perempuan dan antar perempuan itu
sendiri, bukan hanya dalam hal menghentikan diskriminasi gender, ras, dan kelas
melainkan juga menjamin adanya keadilan sosial dan kondisi yang menguntungkan
bagi perempuan, misalnya akses terhadap pelayanan kesehatan reproduksi.

d. Diversity, penghargaan terhadap tata nilai, kebutuhan, dan prioritas yang dimiliki
oleh para wanita dan yang didefinisikan sendiri oleh wanita sesuai dengan
keberadaannya sebagai pribadi dan anggota masyarakat tertentu.
e. Ruang lingkup kesehatan reproduksi sangat luas yang mencakup berbagai aspek,
tidak hanya aspek biologis dan permasalahannya bukan hanya bersifat klinis, akan
tetapi non klinis dan memasuki aspek ekonomi, politik, dan sosial-budaya. Oleh
karena aitu diintroduksi pendekatan interdisipliner (meminjam pendekatan
psikologi, antropologi, sosiologi, ilmu kebijakan, hukum dan sebagainya) dan ingin
dipadukan secara integratif sebagai pendekatan transdisiplin.

2.1.2

India

Republik India (bahasa Hindi: ; Bhrat Gan arjya) adalah


sebuah negara di Asia yang memiliki jumlah penduduk terbanyak kedua di dunia,
dengan populasi lebih dari satu miliar jiwa, dan adalah negara terbesar ketujuh
berdasarkan ukuran wilayah geografis. Jumlah penduduk India tumbuh pesat sejak
pertengahan 1980-an. Ekonomi India adalah terbesar keempat di dunia dalam PDB,
diukur dari segi paritas daya beli (PPP), dan salah satu pertumbuhan ekonomi
tercepat di dunia. India, negara dengan sistem demokrasi liberal terbesar di dunia,
juga telah muncul sebagai kekuatan regional yang penting, memiliki kekuatan
militer terbesar, dan memiliki kemampuan senjata nuklir.
Terletak di Asia Selatan dengan garis pantai sepanjang 7.000 km, dan bagian dari
anak benua India, India merupakan bagian dari rute perdagangan penting, dan
bersejarah. Dia membagi perbatasan dengan Pakistan, Republik Rakyat Tiongkok,
Myanmar.Bangladesh, Nepal, Bhutan, dan Afganistan. Sri Lanka, Maladewa, dan
Indonesia adalah negara kepulauan yang bersebelahan.
India adalah letak dari peradaban kuno seperti Peradaban Lembah Sungai Indus dan
merupakan tempat kelahiran dari empat agama utama dunia: Hindu, Buddha,
Jainisme, dan Sikhisme. Negara ini merupakan bagian dari Britania Raya sebelum
meraih kemerdekaan pada 1947.
India memiliki ekonomi yang berada dalam urutan ke-10 dalam konversi
mata uang, dan ke-4 terbesar dalam PPP. Dia memiliki rekor ekonomi dengan
pertumbuhan tercepat sekitar 8% pada 2003. Dikarenakan populasinya yang besar,
namun pendapatan per kapita India berdasarkan PPP hanya AS$3.262, berada
di urutan ke-125 oleh Bank Dunia. Cadangan pertukaran asing India sekitar
AS$143 miliar. Mumbai merupakan ibu kota finansial negara ini, dan juga
merupakan rumah dari Reserve Bank of India, dan Bursa Efek Mumbai. Meskipun
seperempat dari penduduk India masih hidup di bawah garis kemiskinan,

jumlah kelas menengah yang besar telah muncul karena cepatnya pertumbuhan
dalam industri teknologi informasi.
Ekonomi India dulunya banyak tergantung dari pertanian, namun sekarang ini
hanya menyumbang kurang dari 25% dari PDB. Industri penting lainnya termasuk
pertambangan, petroleum, pengasahan berlian, film, tekstil, teknologi informasi, dan
kerajinan tangan. Kebanyakan daerah industri India berpusat di kota-kota utamanya.
Tahun-tahun belakangan ini, India telah muncul sebagai salah satu pemain terbesar
dalam perangkat lunak, dan business process outsourcing, dengan pendapatan sekitar
AS$17,2 miliar pada 2004-2005. Dan ada juga banyak industri skala kecil yang
menyediakan lapangan kerja yang stabil bagi penduduk di kota kecil, dan pedesaan.
Meskipun India hanya menerima sekitar tiga juta pengunjung asing setiap
tahun, pariwisata tetap penting tapi masih sumber pendapatan nasional yang belum
berkembang. Pariwisata menyumbangkan 5,3 persen dari PDB India. Partner
perdagangan utama India termasuk Amerika Serikat, Jepang, Republik Rakyat
Tiongkok, dan Uni Emirat Arab.
Seluruh negara-negara bagian India di utara, dan timur laut dibentuk
oleh Banjaran Himalaya. Wilayah lainnya terdiri darihamparan Indo-Gangetik yang
subur. Di sebelah barat yang berbataskan Pakistan tenggara terdapat Gurun Thar.
Semenanjung India di selatan hampir seluruhnya merupakan bagian dari hamparan
Dekan (Deccan). Di kedua sisi hamparan ini terdapat dua banjaran pesisir yang
berbukit-bukit, Ghats Barat, dan Ghats Timur.
India memiliki beberapa sungai besar seperti Sungai Gangga, Brahmaputra,
Yamuna, Godavari, dan Krishna. Sungai-sungai tersebutlah yang menyebabkan
suburnya hamparan-hamparan di sebelah utara India sehingga cocok untuk ditanam.
Cuaca India beragam, dari cuaca tropis di selatan hingga ke cuaca
menengah di utara. Sebagian dari India yang terletak di pegunungan Himalaya
memiliki cuaca tundra. India memperolehi hujannya dari monsun.
India dibagi kepada 28 negara bagian (yang kemudian dibagi kepada distrik),
enam Wilayah Persatuan, dan Wilayah Ibu Kota Nasional Delhi. Negara-negara
bagian memiliki pemerintah yang dilantik sendiri, sementara Wilayah-wilayah
Persatuan diperintah seorang pengurus yang dilantik pemerintah persatuan (union
government), meski beberapa di antaranya memiliki pemerintah yang dilantik.
Kebudayaan India penuh dengan sinkretisme, dan pluralisme budaya.
Kebudayaan ini terus menyerap adat istiadat, tradisi, dan pemikiran dari penjajah, dan
imigran sambil terus mempertahankan tradisi yang sudah mapan, dan
menyebarluaskan budaya India ke tempat-tempat lain di Asia.

Kebudayaan tradisional India memiliki hierarki sosial yang relatif ketat. Sejak
usia dini, anak-anak diajari tentang peran, dan kedudukan mereka dalam masyarakat.
Tradisi ini diperkuat dengan kepercayaan kepada dewa-dewa, dan roh yang dianggap
berperan penting, dan tak terpisahkan dari kehidupan mereka. Dalam sistem kasta di
India ditetapkan stratifikasi sosial, dan pembatasan dalam kehidupan sosial di anak
benua India. Kelas-kelas sosial dibentuk oleh ribuan kelompok herediter yang
mempraktikkan endogami, yang umum disebut jti atau kasta.
Orang India sangat menghargai nilai-nilai kekeluargaan tradisional. Walaupun
demikian, rumah-rumah di perkotaan sekarang lebih sering hanya didiami oleh
keluarga inti. Hal ini disebabkan keterbatasan ekonomi, dan sosial untuk hidup
bersama dalam sebuah keluarga besar. Di kawasan pedesaan masih umum dijumpai
anggota keluarga dari tiga hingga empat generasi yang tinggal di bawah satu atap.
Masalah-masalah yang timbul dalam keluarga sering diselesaikan secara patriarkisme.
Mayoritas terbesar orang India menikah setelah dijodohkan oleh orang tua mereka
atau anggota keluarga yang dituakan, namun dengan persetujuan pengantin pria, dan
pengantin wanita. Pernikahan dipandang sebagai ikatan seumur hidup, dan angka
perceraian sangat rendah. Walaupun demikian, pernikahan dini masih merupakan
tradisi yang umum. Separuh dari populasi wanita India menikah sebelum mencapai
usia 18 tahun yang merupakan usia dewasa menurut hukum.
Mayoritas penduduk di India beragama Hindu 80.46%, Islam 13.49%, Kristen
2.34%, Sikh 1.87%, dan sisanya Buddha 0.71%,Jain 0.41%, dan Yahudi.

2.2

Masalah yang terkait dengan Kesehatan Reproduksi di India


Salah satu masalah yang terkait dengan Kesehatan Reproduksi di India adalah
masih tingginya Angka Kematian Ibu.
Kematian Ibu adalah kematian perempuan pada saat hamil atau kematian
dalam kurun waktu 42 hari sejak terminasi kehamilan tanpa memandang lamanya
kehamilan atau tempat persalinan, yakni kematian yang disebabkan karena
kehamilannya atau pengelolaannya, tetapi bukan karena sebab-sebab lain seperti
kecelakaan, terjatuh, dll (Budi, Utomo. 1985).
Kematian pada wanita hamil dan bersalin adalah masalah besar di negara
berkembang. Di negara berkembang sekitar 25-50% kematian terjadi pada wanita
usia subur. Kematian saat melahirkan biasanya menjadi faktor utama kematian
wanita pada masa puncak produktivitasnya. Angka kematian ibu merupakan tolak
ukur untuk menilai keadaan pelayanan obstetri disuatu negara. Bila AKI masih
tinggi berarti pelayanan obstetri masih buruk dan memerlukan perbaikan.

Menurut The Registrar General of Indias Sample Registration System


(RGI-SRS; sumber data untuk fertilitas dan mortalitas di India) angka kematian
ibu (AKI) di India telah mencatat penurunan dari 212 per 100.000 hidup kelahiran
pada periode 2007-09 menjadi 178 di 2010-12. Ini telah menurun lebih lanjut
untuk 167 per 100.000 kelahiran hidup pada periode 2011-13. Ini berarti sekitar
44.000 kematian ibu (kematian seorang wanita saat hamil atau dalam 42 hari
setelah terminasi kehamilan) terjadi di negara ini setiap tahun.
Di bawah MDG 5, targetnya adalah untuk menurunkan MMR dengan 75
persen antara tahun 1990 dan 2015. Berdasarkan perkiraan MMR PBB InterAgency Expert Group yang dipublikasikan, Tren Kematian Ibu: 1990-2013, target
India untuk MMR adalah 140 per 100.000 kelahiran hidup pada tahun 2015, yang
didasari dari 560 per 100.000 kelahiran hidup pada tahun 1990.
Menurut Menteri Kesehatan Union J P nadda, jika MMR menurun pada
kecepatan yang sama, India akan mengurangi MMR menjadi 140 per 100.000
kelahiran hidup pada tahun 2015. Tetapi penurunan AKI tetap stagnan sejak tahun
2006 di India. Antara tahun 2006 dan 2009, MMR menurun 16,5 persen,
sementara 2009-2012, itu menurun 16,03 persen.
Data SRS menunjukkan bahwa sejauh ini hanya tiga negara-Kerala
dengan MMR dari 66 per 100.000 kelahiran hidup, Tamil Nadu dengan MMR 90
dan Maharashtra dengan MMR dari 87-telah mampu mencapai tujuan
pembangunan milenium. Andhra Pradesh mendekati pencapaian target dengan
MMR dari 110. Dilihat dari tren, kebanyakan negara-negara lain tidak akan
mampu mencapai target. India, secara keseluruhan, juga tertinggal.
Angka kematian bayi di India juga tinggi. Bahkan negara-negara tetangga
seperti Sri Lanka, Bangladesh dan Nepal yang lebih baik. Menurut data SRS
2013, Angka Kematian Bayi (AKB) di India adalah 40 per 1.000 kelahiran hidup,
yang berarti sekitar 1.068.000 anak usia satu tahun dan di bawah mati di negeri
per tahunnya. Angka-angka perbandingan untuk Bangladesh dan Nepal jauh lebih
rendah pada 33 dan 32 masing-masing.
Data dari SRS 2013 menunjukkan, angka kematian neonatal di India
adalah 28/1000 kelahiran hidup, yang berarti bahwa diperkirakan 747.000 bayi
baru lahir mati dalam waktu empat minggu pertama kelahiran setiap tahun di
negara itu.

Perdperdarahan menjadi penyebab utama kematian Ibu di India, yaitu


sebanyak 38 % kematian ibu disebabkan oleh perdarahan, sebagian besar
perdarahan postpartum , menurut analisis SRS. Penyebab lain yaitu anemia adalah
kondisi medis utama menuju kematian ibu. Anemia terutama anemia defisiensi besi,
sangat umum di kalangan penduduk India : hampir 60 % ibu hamil menderita
anemia, menurut 2006 NFHS (National Family HealthSurvey). Kematian akibat
sepsis dan tenaga kerja terhambat dapat disebabkan tingginya proporsi persalinan di
rumah. Meskipun undang-undang liberal tentang aborsi di India , komplikasi aborsi
menyebabkan sekitar 8 % dari seluruh kematian maternal.
Causes of maternal deaths in India, 2003

Source: NFHS (National Family HealthSurvey)


Maternal health indicators (%) in India, 2003

Source: NFHS (National Family HealthSurvey)

2.3 Kebijakan Kesehatan Reproduksi di India


Meskipun statistik dari daerah pedesaan menunjukkan kurang maksimalnya
penggunaan pelayanan dibandingkan dari daerah perkotaan, Pemerintah India telah
difokuskan pada kesehatan pedesaan sejak kemerdekaan. Pasca kemerdekaan, India
mengembangkan sistem kesehatan pengiriman tersier untuk menjangkau daerah-daerah
terpencil, untuk memberikan perawatan primer di tingkat desa, perawatan sekunder di tingkat
kecamatan dan kabupaten, dan perawatan tersier di tingkat regional. Perguruan tinggi medis
dikembangkan sebagai lembaga apex dengan spesialisasi. Selama periode 50 tahun sejak
kemerdekaan, India telah memperluas infrastruktur kesehatan masyarakat untuk memasukkan
144.988 Subcentres ( SCS ), 22.669 Pusat Kesehatan Dasar ( Puskesmas ), dan 3.910 Pusat
Kesehatan Masyarakat ( Puskesmas-CHC ).
Bahkan dengan penekanan ini untuk membuat infrastruktur, sistem kesehatan
masyarakat India penuh dengan masalah dasar. Sebagai contoh, tidak ada sistem akreditasi
fasilitas kesehatan atau mengevaluasi fungsi dari fasilitas kesehatan di negara bagian atau
nasional tingkat. Data dari NFHS (National Family HealthSurvey) menunjukkan bahwa lebih
dari setengah dari SCS dan 30 % dari Puskesmas tidak memiliki bangunan sendiri. Sekitar
seperempat dari FRUs tidak memiliki telepon, dan 40 % tidak memiliki kendaraan. Lebih
dari 70 % dari FRUs dan CHCs tidak memiliki keterkaitan dengan kabupaten bank darah.
Lebih dari setengah dari CHCs, FRUs, dan rumah sakit kabupaten tidak memiliki tempat
tinggal untuk staff.
Kesehatan ibu di tingkat masyarakat
Setelah kemerdekaan pada tahun 1947, pelayanan kesehatan pedesaan didirikan dari
waktu ke waktu dengan unit kesehatan primer (PHUs) melayani populasi 30.000. Dilatih
perawat-bidan yang bertugas di rumah sakit atau PHUs untuk menyediakan layanan
kesehatan ibu. SCS didirikan di bawah PHUs untuk memberikan perawatan medis dasar dan
pelayanan persalinan di tingkat lapangan. Sementara pekerja, wanita yang tinggal di daerah
tersebut diberikan pendidikan dasar, para laki-laki direkrut dan dilatih untuk waktu yang
singkat sebagai laki-laki SCS. Mereka disebut ANMs. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia
(WHO), pekerja tambahan adalah pekerja teknis di bidang tertentu dengan kurang dari
kualifikasi penuh. Komite Shetty disarankan melatih perawat dan bidan dalam waktu yang

singkat untuk bekerja di bawah pengawasan dalam tugas-tugas khusus. Seiring waktu,
berbagai komite, seperti Mudaliar disarankan kelanjutan dari kader tambahan untuk
memberikan pelayanan kesehatan dasar di tingkat lapangan. ARMS bertahap menjadi staf
permanen dalam sistem kesehatan masyarakat.
Awalnya (1960), ANM itu digambarkan sebagai bidan berbasis masyarakat untuk
menyediakan berbagai layanan kesehatan masyarakat dengan fokus pada kesehatan ibu dan
anak. Kemudian Multipurpose Health Worker Scheme', diperkenalkan pada tahun 1975
setelah Komite Singh Kartar merekomendasikan, dikonversi ANM untuk para pekerja
kesehatan serbaguna menjaga kesehatan primer, termasuk pengendalian penyakit. Pada tahun
1977, perubahan kebijakan kedua kesehatan ibu dan anak (KIA) diintegrasikan ke dalam
keluarga berencana, nama itu 'Family Welfare'. Kedua perubahan kebijakan mengakibatkan
penurunan drastis kualitas pelatihan bidan yang ANMs dan yang praktek di negara tersebut.
Di bawah tekanan dari Pemerintah, Keperawatan India Council (INC) merevisi saja ANM
dan mengurangi durasi dari 24 bulan sampai 18 bulan pada tahun 1977. Seiring dengan
pengenceran ini dan melemahnya keterampilan ANM, pengawasan teknis nya juga menjalani
penurunan. Pada akhir tahun 1970-an, persepsi masyarakat dari ANMs juga berubah dari
penyedia perawatan KIA menjadi keluarga berencana pekerja / imunisasi.
Manajemen Pelayanan Kesehatan Ibu
Di tingkat nasional, ada dua divisi utama dalam Departemen Kesehatan dan
Kesejahteraan Keluarga: Departemen Kesejahteraan Keluarga (DFW) dan Departemen
Kesehatan (DH). KIA, kesehatan reproduksi, kesehatan pedesaan, kesehatan dasar, dan
keluarga berencana datang di bawah DFW sementara perguruan tinggi medis, lembaga
nasional, dan program pengendalian penyakit datang di bawah DH. Maternal Divisi
Kesehatan dalam DFW terlihat setelah semua aspek teknis dan aspek administrasi dari
kegiatan kesehatan ibu di seluruh India.
Fungsi dari Divisi Kesehatan Ibu, Departemen Kesejahteraan Keluarga, India
1. memberikan saran teknis kepada Menteri dan Menteri Kesehatan dan Kesejahteraan
Keluarga yang pejabat non-teknis
2. Merancang program kesehatan ibu berbasis bukti baru
3. Menetapkan standar teknis dan mengembangkan pedoman
4. Meninjau penelitian dan mengembangkan strategi berbasis bukti baru
5. Meninjau konten pelatihan dan menyesuaikannya dengan kebutuhan
6. Pemantauan program, implementasi, dan kinerja, termasuk kualitas dan evaluasi hasil
7. Memberikan informasi untuk menjawab pertanyaan di parlemen
8. Memberikan informasi teknis tentang kebijakan, hukum dan isu-isu lainnya
9. Komisi studi khusus dan mengkaji data
10. Berurusan dengan organisasi profesi, organisasi non-pemerintah, kelompok
konsumen, dll
11. Berinteraksi dengan para penyumbang, lembaga internasional, dan mitra
pembangunan
12. Merencanakan dan melaksanakan informasi nasional, pendidikan, dan komunikasi
13. Mempersiapkan anggaran dan program pendanaan

Mengingat beberapa fungsinya, jelas bahwa Divisi Kesehatan Ibu membutuhkan


tingkat kemampuan teknis dan manajerial yang tinggi. Namun, Divisi terdiri dari hanya
empat perwira-satu Deputi Direktur Jenderal (DDG) kesehatan ibu, dan tiga Asisten
Komisaris kesehatan ibu (salah satu posting Asisten Komisaris tersebut telah kosong selama
lebih dari 10 tahun). Struktur ini tidak berubah dari waktu ke waktu: laporan tahunan
Kementerian 1998-1999 menunjukkan struktur yang sama. Struktur sekarang dari Divisi
Kesehatan Ibu dengan hanya tiga petugas sangat tidak memadai, tidak hanya dalam hal
jumlah, tetapi juga di terns pelatihan dan keterampilan. Mereka tidak memiliki kekuatan
pengambilan keputusan, dan itu tidak wajib bagi mereka untuk memiliki pelatihan kesehatan
masyarakat atau kualifikasi tertentu dalam kesehatan ibu. Setiap petugas dari Dinas
Kesehatan Pemerintah Pusat (Sistem kesehatan untuk pelayanan kuratif ditetapkan untuk
karyawan Pemerintah Pusat) dapat ditugaskan ke Divisi Kesehatan Ibu. Karena semua
petugas teknis berasal dari Pelayanan Kesehatan Pemerintah Pusat terutama di Delhi dan
wilayah persatuan kecil lainnya, petugas biasanya tidak memiliki banyak pengalaman
lapangan pelaksanaan program di tingkat negara. Mereka dapat dipindahkan dalam waktu
singkat karena mereka tidak memiliki masa tetap di Divisi Kesehatan Ibu; ini mempengaruhi
kinerja mereka karena ada periode belajar di setiap posisi. Para petugas dari Divisi Kesehatan
Ibu melaporkan bahwa mereka menghabiskan sekitar 40-50% dari waktu mereka pada isu-isu
non-teknis; lebih banyak waktu digunakan dalam pekerjaan administrasi karena dukungan
administratif tingkat rendah juga lemah.
Program Safe Motherhood di India
Selama pertengahan 1970-an, imunisasi menerima prioritas tinggi, dan program
imunisasi, Expanded Program on Immunization (EPI) untuk anak-anak berusia kurang dari
lima tahun dimulai. Tugas vaksinasi ditugaskan untuk ANM tersebut. Pada tahun 1992,
program imunisasi di India berkembang menjadi program CSSM nasional, yang
dikembangkan oleh Pemerintah India dan didukung oleh Bank Dunia dan Dana Anak-anak
PBB (UNICEF). Ia dirancang untuk menyediakan kelangsungan hidup anak (misalnya
imunisasi, diare, dan pengendalian infeksi saluran pernapasan akut) dan layanan persalinan
yang aman (misalnya menyiapkan FRUs, imunisasi tetanus, pencegahan anemia, pemeriksaan
kehamilan, persalinan oleh tenaga terlatih, termasuk melatih dukun bayi, dan jarak kelahiran)
melalui sistem PHC di India. Dari delapan tujuan, salah satu adalah untuk kesehatan ibu,
yaitu. penurunan angka kematian ibu 4-2 per 1.000 kelahiran hidup.
Meskipun perawatan kelahiran yang ditentukan sebagai layanan rencana kerja dari
ANMs di SC tidak menentukan bagaimana melakukan pengiriman dalam daftar kegiatan
penting. Demikian pula hilang dari modul untuk perencanaan pelayanan KIA di tingkat
Puskesmas dan SC dan rencana kerja sampel ANMs diberikan dalam pekerja pengguna.
Meskipun tugas ANM sebagai bidan masyarakat disebutkan dalam dokumen kebijakan, itu
tidak dilaksanakan di lapangan. Program ini juga menciptakan konflik melalui penjadwalan
tetap-hari kerja untuk ANMs dengan memberikan lebih mengutamakan pelayanan preventif
rutin, seperti imunisasi dan perawatan antenatal, dibandingkan dengan layanan darurat,
seperti perawatan persalinan.
Setelah Konferensi Internasional tentang Kependudukan dan Pembangunan pada
tahun 1994, Pemerintah mulai proses re-orientasi keluarga berencana dan program KIA

menjadi baru satu-satu RCH 1. Program RCH menambahkan intervensi lebih lanjut untuk
orang-orang dari CSSM itu, termasuk pengobatan infeksi saluran reproduksi (ISR) / penyakit
menular seksual (PMS), pembentukan unit darah-penyimpanan, transportasi rujukan, dan
akses ke aborsi yang aman. Untuk memberikan perawatan terampil saat lahir, program RCH
dimasukkan staf perawat tambahan untuk Puskesmas untuk pelayanan kesehatan ibu roundthe-clock dan staf insentif untuk pengiriman kelembagaan malam-waktu. Semua upaya-upaya
baru yang ditambahkan tanpa meningkatkan sumber daya manusia dalam pengelolaan di
tingkat pusat atau lebih rendah.
2.4

Kemajuan yang dicapai dalam Kesehatan Reproduksi di India

Dalam beberapa dekade terakhir, masyarakat India telah mengalami pertumbuhan


ekonomi yang pesat. Namun karena besarnya proporsi penduduk, belum terlihat
manfaat dari kemajuan ini. Alokasi untuk mencukupi pengeluaran publik dalam
kesehatan antara daerah pedesaan dan perkotaan dan antara layanan pencegahan dan
kuratif; akses ke perawatan berkualitas antara orang miskin; dan tingginya pengeluaran
bertindak sebagai hambatan utama untuk meningkatkan pemerataan akses pelayanan
kesehatan dalam pengaturan India.
Namun secara umum, dari tahun 1990-an sampai tahun 2012 Angka Kematian Ibu
menurun. Ini bisa dilihat dari diagram dibawah.

BAB III
PENUTUP

3.1 KESIMPULAN
Menurut WHO, Kesehatan Reproduksi adalah suatu keadaan sejahtera fisik, mental
dan sosial yang utuh bukan hanya bebas dari penyakit atau kecacatan dalam segala aspek
yang berhubungan dengan sistem reproduksi, fungsi, dan prosesnya.
Salah satu masalah yang terkait dengan Kesehatan Reproduksi di India adalah masih
tingginya Angka Kematian Ibu.
Menurut The Registrar General of Indias Sample Registration System (RGI-SRS;
sumber data untuk fertilitas dan mortalitas di India) angka kematian ibu (AKI) di India telah
mencatat penurunan dari 212 per 100.000 hidup kelahiran pada periode 2007-09 menjadi 178
di 2010-12. Ini telah menurun lebih lanjut untuk 167 per 100.000 kelahiran hidup pada
periode 2011-13. Ini berarti sekitar 44.000 kematian ibu (kematian seorang wanita saat hamil
atau dalam 42 hari setelah terminasi kehamilan) terjadi di negara ini setiap tahun.
Perdarahan menjadi penyebab utama kematian Ibu di India, yaitu sebanyak 38 %
kematian ibu disebabkan oleh perdarahan, sebagian besar perdarahan postpartum , menurut
analisis SRS. Penyebab lain yaitu anemia adalah kondisi medis utama menuju kematian ibu.
Anemia terutama anemia defisiensi besi, sangat umum di kalangan penduduk India : hampir
60 % ibu hamil menderita anemia, menurut 2006 NFHS (National Family HealthSurvey).
Kematian akibat sepsis dan tenaga kerja terhambat dapat disebabkan tingginya proporsi

persalinan di rumah. Meskipun undang-undang liberal tentang aborsi di India , komplikasi


aborsi menyebabkan sekitar 8 % dari seluruh kematian maternal.
Di tingkat nasional, ada dua divisi utama dalam Departemen Kesehatan dan
Kesejahteraan Keluarga: Departemen Kesejahteraan Keluarga (DFW) dan Departemen
Kesehatan (DH). KIA, kesehatan reproduksi, kesehatan pedesaan, kesehatan dasar, dan
keluarga berencana datang di bawah DFW sementara perguruan tinggi medis, lembaga
nasional, dan program pengendalian penyakit datang di bawah DH. Maternal Divisi
Kesehatan dalam DFW terlihat setelah semua aspek teknis dan aspek administrasi dari
kegiatan kesehatan ibu di seluruh India.
Dalam beberapa dekade terakhir, masyarakat India telah mengalami pertumbuhan ekonomi
yang pesat. Namun karena besarnya proporsi penduduk, belum terlihat manfaat dari
kemajuan ini. Alokasi untuk mencukupi pengeluaran publik dalam kesehatan antara daerah
pedesaan dan perkotaan dan antara layanan pencegahan dan kuratif; akses ke perawatan
berkualitas antara orang miskin; dan tingginya pengeluaran bertindak sebagai hambatan
utama untuk meningkatkan pemerataan akses pelayanan kesehatan dalam pengaturan India.
Namun secara umum, dari tahun 1990-an sampai tahun 2012 Angka Kematian Ibu
mengalami penurunan dari 212 per 100.000 hidup kelahiran pada periode 2007-09 menjadi
178 di 2010-12. Ini telah menurun lebih lanjut untuk 167 per 100.000 kelahiran hidup pada
periode 2011-13. Ini berarti sekitar 44.000 kematian ibu (kematian seorang wanita saat hamil
atau dalam 42 hari setelah terminasi kehamilan) terjadi di negara ini setiap tahun.

3.2 SARAN
Pemerintah India dan pemerintah negara harus mempertimbangkan berikut langkahlangkah spesifik untuk mengurangi kesenjangan pemerataan. Harus ada peningkatan
substansial dari layanan dalam hal kapasitas dan kualitas dalam sistem publik di mana hidup
miskin dan rentan. Ibu dan perawatan kesehatan perlu disediakan yang dekat dengan rumah
mereka, sehingga mengurangi hambatan jarak. Pemerintah India harus mengembangkan dan
setiap tahun memberitakan angka dari tingkat kematian bayi, angka kematian ibu, dan masih
tingkat kelahiran untuk kelompok marginal, seperti orang miskin dan suku-suku, melalui
perluasan Sistem Pendaftaran Sampel yang sudah dilaksanakan. Salah satu alasan bahwa
pelayanan yang minim di daerah pedesaan dan suku terpencil adalah kesulitan dalam
merekrut dokter atau petugas kesehatan ke daerah-daerah, sehingga menciptakan hambatan
untuk pengiriman layanan atau pendidikan kesehatan. Hal ini dapat dikurangi dengan
menciptakan kader khusus atau kekuatan dokter, perawat, dan staf kesehatan untuk
menjalankan pusat kesehatan di daerah terpencil dan miskin. Staf direkrut harus secara
khusus dipilih berdasarkan komitmen dan sikap untuk melayani masyarakat miskin dan
terpinggirkan. Selanjutnya, insentif, berupa gaji tinggi dan manfaat lain seperti perumahan
yang lebih baik, perlu diberikan kepada staf direkrut. Sebuah strategi khusus dalam hal
layanan selama pengiriman akan diperlukan untuk menjangkau mereka yang paling rentan
dan terpinggirkan.Sehingga dengan cara ini diharapkan Angka Kematian Ibu bisa diturunkan
lagi.

DAFTAR PUSTAKA

https://id.wikipedia.org/wiki/India diakses pada tanggal 15April 2016


Kranti S. Vora, dkk.(2007). Maternal Health Situation in India: A Case Study. Dalam Journal
Health, Population and Nutrition [Online], Vol 27(2). Tersedia:
http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2761784/ [15April 2016].
Kundan Pandey. (2015, 18Maret). Maternal Mortality: India likely to miss MDG target
[Online]. Tersedia: http://www.downtoearth.org.in/news/maternal-mortality-india-likely-tomiss-mdg-target--49036 [15April 2016].
Linda Sanneving, dkk.(2015). Inequity in India: The Case of Maternal and Reproductive
Health. Dalam Global Health Action [Online], vol 6(2013). Tersedia:
http://www.globalhealthaction.net/index.php/gha/article/view/19145 [15 April 2016].
Ranny Utami.(2015, 1September). Lima Puluh Bayi di India Meninggal kurang dari dua
minggu [Online]. Tersedia: http://www.cnnindonesia.com/internasional/20150901170438134-75967/lima-puluh-bayi-meninggal-di-india-kurang-dari-dua-minggu/ [15April 2016].