Anda di halaman 1dari 15

Hukum Perusahaan

Tanggung Jawab Institusi Perusahaan Terhadap Karyawan

Dosen :

Prof. Dr. Sri Redjeki Hartono, S.H


Oleh :

Rudini Hasyim Rado


11010114410096

Kelas Akhir Pekan


Magister Ilmu Hukum
Universitas Diponegoro
Semarang
2015
Tanggung Jawab Institusi Perusahaan Terhadap Karyawan
Oleh : Rudini Hasyim Rado

Pe nd a h u l u a n
A. Latar Belakang
Hukum positif di Indonesia pada pokoknya mengenal bentuk-bentuk
perusahaan seperti Firma (Fa), Commanditair Vennootschap (CV), Perseroan
Terbatas (PT) dan Koperasi. Akan tetapi dari bentuk-bentuk yang ada itu, selain
koperasi yang memang didorong perkembangannya, maka yang banyak didirikan
adalah PT.
B. Rumusan Masalah
Adapun yang akan diangkat sebagai rumusan masalah dalam penulisan
ini adalah sebagai berikut:
1. Bagaimanakah sistem demokrasi pemilihan kepala daerah (gubernur) dalam
era otonomi daerah di Indonesia saat ini?
2. Bagaimanakah tataran ideal pemilihan kepala daerah (gubernur) dalam
konteks ke-Indonesiaan?

Pembahasan
A. Sistem Demokrasi Pemilihan Kepala Daerah (Gubernur) dalam Era
Otonomi Daerah di Indonesia
1. Pengertian Demokrasi
2

Pada tanggal 18 Agustus 2000 merupakan hari bersejarah bagi bangsa


Indonesia karena pada hari tersebut bertepatan dengan amandemen UUD NRI
Tahun 1945 yang kedua, khususnya perubahan pada Pasal 18 ayat (4) berbunyi
sebagai berikut :1
Gubernur, Bupati, dan Walikota masing-masing sebagai kepala
pemerintah daerah provinsi, kabupaten, dan kota dipilih secara
demokratis.**
Dengan demikian ini merupakan babak baru dalam sistem pemilihan
kepada daerah dalam hal ini gubernur yang pada intinya dipilih secara
demokrasi. Sebelum kita terlalu jauh, dengan ini dipaparkan mengenai hakikat
atau arti daripada demokrasi itu sendiri.
Demokrasi (pemerintahan oleh rakyat) semula dalam pemikiran Yunani
berarti bentuk politik di mana rakyat sendiri memiliki dan menjalankan seluruh
kekuasaan politik.2 Secara garis besar demokrasi adalah sebuah sistem sosial
politik modern yang paling baik dari sekian banyak sistem maupun ideologi yang
ada dewasa ini.
Menurut pakar hukum tata negara M. Mahfud MD, ada dua alasan
dipilihnya demokrasi sebagai sistem bermasyarakat dan bernegara. Pertama,
hampir semua negara di dunia ini telah menjadikan demokrasi sebagai asas
fundamental; kedua, demokrasi sebagai asa kenegaraan secara esensial telah
memberikan arah bagi peranan masyarakat untuk menyelenggarakan negara
sebagai organisasi tertingginya.3
Secara etimologi demokrasi terdiri dari dua kata Yunani yaitu
demos yang berarti rakyat atau penduduk suatu tempat dan cratein atau
cratos yang berarti kekuasaan dan kedaulatan. Gabungan dua kata demoscratein atau demos-cratos (demokrasi) memiliki arti suatu keadaan negara di
mana dalam sistem pemerintahannya kedaulatan berada di tangan rakyat,
1 Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
2 Lorens Bagus, Kamus Filsafat (Jakarta: Gramedia Pustaka Utama, 2002),
Cet. III, hal. 154.
3 A. Ubaedillah dan Abdul Rozak, Pendidikan Kewarganegaraan:
Demokrasi, Hak Asasi Manusia, dan Masyarakat Madani (Jakarta: ICCE UIN
Syarif Hidayatullah, 2006), hal. 130-131.
3

kekuasaan tertinggi berada dalam keputusan bersama rakyat, rakyat berkuasa,


pemerintahan rakyat, dan kekuasaan oleh rakyat.4
Sedangkan pengertian demokrasi menurut terminologi adalah seperti
yang dinyatakan oleh para ahli sebagai berikut:5
a. Abraham

Lincoln

menyatakan

demokrasi

adalah

sistem

pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat.


b. Samuel Huntington berpendapat demokrasi ada jika para pembuat
keputusan kolektif yang paling kuat dalam sebuah sistem dipilih
melalui suatu pemilihan umum yang adil, jujur dan berkala dan di
dalam sistem itu para calon bebas bersaing untuk memperoleh suara
dan hampir seluruh penduduk dewasa dapat memberikan suara.
c. Charles Costello mengungkapkan demokrasi adalah sistem sosial
dan politik pemerintahan diri dengan kekuasaan-kekuasaan
pemerintah yang dibatasi hukum dan kebiasaan untuk melindungi
hak-hak perorangan warga negara.
d. C. F. Strong mengemukakan demokrasi adalah Suatu sistem
pemerintahan di mana mayoritas anggota dewan dari masyarakat
ikut serta dalam politik atas dasar sistem perwakilan yang menjamin
pemerintah

akhirnya

mempertanggungjawabkan

tindakan-

tindakannya pada mayoritas tersebut.


e. Hans Kelsen menyatakan Demokrasi adalah pemerintahan oleh
rakyat dan untuk rakyat. Yang melaksanakan kekuasaan Negara
ialah wakil-wakil rakyat yang terpilih. Dimana rakyat telah yakin,
bahwa segala kehendak dan kepentingannya akan diperhatikan di
dalam melaksanakan kekuasaan Negara.
Pada kesempatan lain Haryono6 (Mantan Hakim MK), menyatakan
bahwa demokrasi bukan mengenai ukuran mayoritas atau minoritas, (mayoritas
menang dan minoritas kalah) itu berarti saja dengan membunuh minoritas, lebih
4 Ibid, Lihat A. Ubaedillah dan Abdul Rozak, hal. 131.
5 Diambil dari http://id.wikipedia.org/wiki/Demokrasi, diakses pada
hari/tanggal: Senin, 2 Februari 2015, Pukul: 11.58 Wib.
6 Disampaikan oleh Haryono, Disela-sela Perkuliahan Hukum Konstitusi
pada Kelas Akhir Pekan Magister Ilmu Hukum Undip, (Sabtu, 30 Mei
2015).
4

lanjut dikatakan bahwa demokrasi itu esensinya harus memberi ruang


pendapat/diskusi (secara pluralisme) dan dibangun toleransi serta di atas toleransi
tersebut baik mayoritas dan minoritas dapat berdiri bersama.
Beberapa pandangan dan pengertian di atas, maka demokrasi bisa
diartikan dengan keadaan negara di mana dalam sistem pemerintahannya
kedaulatan berada di tangan rakyat, kekuasaan tertinggi berada dalam keputusan
bersama rakyat, kekuasaan oleh rakyat atau melalui perwakilan rakyat yang
merupakan representasi rakyat di DPRD untuk mewujudkan cita bernegara.
2. Dasar Hukum Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada Gubernur)
Ketentuan peraturan perundang-undangan sebelumnya yakni UU No.
22 Tahun 1948 dan berakhir dengan UU No. 22 Tahun 1999 pemilihan kepala
daerah (gubernur) dipilih secara perwakilan tidak langsung. Praktis pasca
reformasi keadaan pun berubah dan pemilihan dilakukan melalui perwakilan
langsung seiiring dengan amandemen kedua UUD NRI Tahun 1945, kemudian
menyusul UU baik tentang pemerintahan daerah maupun UU pemilihan
pemilu/pilkada lainnya. Secara sederhana dan gamblang dijelaskan maka akan
dibagi menjadi tiga generasi pemberlakuan peraturan perundang-undangan
(generasi orde lama, generasi orde baru, generasi reformasi) khususnya mengenai
pemilihan kepala daerah gubernur.
Generasi orde lama ditandai dengan lahirnya UU No. 22 Tahun 1948
Tentang Penetapan Aturan-Aturan Pokok Mengenai Pemerintahan Sendiri di
Daerah-Daerah yang Berhak Mengatur dan Mengurus Rumah Tangganya
Sendiri7 yang pada intinya menyatakan bahwa kepala daerah gubernur harus
diajukan oleh DPRD Provinsi untuk diangkat oleh Presiden.
Generasi orde baru salah satunya ditandai oleh UU No. 5 Tahun 1974
Tentang Pokok-Pokok Pemerintahan di Daerah8 yang memilih kepala daerah
tingkat I (gubernur) yakni DPRD Provinsi melalui musyawarah mufakat
setelahnya akan diajukan kepada Presiden untuk diangkat. Dapat disimpulkan
bahwa di sini lebih pada penggunaan peran sistem perwakilan tidak langsung.

7 Pasal 18 ayat (1) Kepala Daerah Propinsi diangkat oleh Presiden dari
sedikitnya-sedikitnya dua atau sebanyak-banyaknya empat orang calon
yang diajukan oleh Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Propinsi.
5

Awal munculnya generasi reformasi pasca lengsernya Soeharto diganti


Presiden B. J. Habibie dengan keluarnya UU No. 22 Tahun 1999 Tentang
Pemerintahan Daerah9 masih tetap menggunakan tradisi pemilihan perwakilan
tidak langsung.
Menariknya tonggak reformasi menuju puncaknya berkaitan dengan
pemilihan kepala daerah gubernur pasca keluarnya UU No. 32 Tahun 2004
Tentang Pemerintahan Daerah10 dimana ditentukan bahwa pemilihan kepala
daerah gubernur dipilih melalui perwakilan langsung (one man one vote), di
mana kekuasaan tertinggi berada ditangan rakyat (kekuasaan rakyat). Namun
dalam perkembangan terkini UU di tersebut dicabut dan diundangkannya UU
No. 23 Tahun 2014 Tentang Pemerintahan Daerah11 mengatur bahwa gubernur
dipilih oleh DPRD Provinsi sehingga berbeda dengan UU sebelumnya yang jelas
menyatakan bahwa gubernur dipilih secara langsung oleh rakyat. Hal ini makin
diperkuat dengan UU No. 22 Tahun 2014 Tentang Pemilihan Gubernur, Bupati
dan Walikota yang sudah lebih dahulu keluar diatur dalam Pasal 1 angka 5
Pemilihan gubernur... yang selanjutnya disebut Pemilihan adalah pelaksanaan
kedaulatan rakyat di provinsi... untuk memilih gubernur... demokratis melalui
lembaga perwakilan rakyat.
Meski demikian UU No. 22 Tahun 2014 langsung di-counter dengan
dikeluarkannya Perppu No. 1 Tahun 2014 oleh Presiden dan disahkan DPR RI
melalui UU No. 1 Tahun 2015 jo UU No. 8 Tahun 2015 untuk mengganti UU
No. 22 Tahun 2014. Ketentuan tersebut disertai pula Perppu No. 2 Tahun 2014
8 Pasal 15 ayat (1) Kepala Daerah Tingkat I dicalonkan dan dipilih oleh Dewan
Perwakilan Rakyat Daerah..., ayat (2) Hasil pemilihan yang dimaksud dalam
ayat (1) pasal ini diajukan oleh Dewan Perwakilan Rakyat Daerah yang
bersangkutan kepada Presiden melalui Menteri Dalam Negeri sedikit-dikitnya dua
(2) orang untuk diangkat salah seorang diantaranya

9 Pasal 18 (1) huruf a DPRD mempunyai tugas dan wewenang memilih


Gubernur/Wakil Gubernur...
10 Pasal 56 ayat (1) Kepala daerah dan wakil kepala daerah dipilih dalam satu
pasangan calon yang dilaksanakan secara demokratis berdasarkan asas
langsung, umum, bebas, rahasia, jujur, dan adil.

11 Pasal 101 ayat (1) huruf d DPRD provinsi mempunyai tugas dan
wewenang: memilih gubernur.
6

dan telah diobjektifkan/disahkan DPR RI melalui UU No. 2 Tahun 2015 jo UU


No. 9 Tahun 2015 untuk membatalkan/menghapus ketentuan Pasal 101 ayat (1)
huruf d UU No. 23 Tahun 2014. Sebagaimana diketahui bersama bahwa presiden
memilih hak prerogatif dalam mengeluarkan perppu dalam hal ihwal kegentingan
yang memaksa,12 dan kedudukan perppu tersebut telah sejajar/setingkat dengan
UU karena telah diobjektifkan/disahkan oleh DPR RI. Dalam hal ini dapat dilihat
bersama apakah ada kegentingan memaksa tersebut atau tidak.
Bila kita kembali pada UU No. 22 Tahun 2014 penamaan/istilah
pemilihan kepala daerah (pilkada) berganti istilah langsung disebut pemilihan
gubernur saja (tanpa kepala daerah), anehnya berdasarkan UU No. 23 Tahun
2014 penamaan/istilah tetap pemilihan kepala daerah (pilkada). Hal sederhana
meskipun hanya persoalan penamaan/istilah namun para wakil rakyat kita yang
mengeluarkan produk tersebut tidak konsisten atau terjadi keberagaman
penamaan/istilah tersebut. Juga yang cukup menarik dari kedua UU tersebut di
atas pemilihan gubernur, bupati dan walikota bersifat tunggal tidak berpasangpasangnya dengan wakil-wakilnya seperti yang diatur oleh UU terdahulu. Salah
satu yang menjadi pertimbangan adalah sesuai penjelasan umum UU No. 22
Tahun 2014 yakni:
Berdasarkan evaluasi atas penyelenggaraan pemilihan gubernur/wakil
gubernur, bupati/wakil bupati, dan walikota/wakil walikota secara
langsung dan satu paket, sejauh ini menggambarkan fakta empiris
bahwa biaya yang harus dikeluarkan oleh Negara dan oleh pasangan
calon untuk menyelenggarakan dan mengikuti Pemilihan
gubernur/wakil gubernur, bupati/wakil bupati dan walikota/wakil
walikota secara langsung sangat besar juga berpotensi pada peningkatan
korupsi, penurunan efektifitas penyelenggaraan pemerintahan,
peningkatan eskalasi konflik serta penurunan partisipasi pemilih.
Namun perkembangan terakhir DPR RI kemudian mengganti UU No.
22 Tahun dengan mengesahkan Perppu No. 1 Tahun 2014 menjadi UU No. 1
Tahun 2015 jo. UU No. 8 Tahun 201513 sebagai berikut:
Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur, Bupati dan Wakil Bupati,
serta Walikota dan Wakil Walikota yang selanjutnya disebut Pemilihan
adalah pelaksanaan kedaulatan rakyat di wilayah provinsi dan
12Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, Pasal
22 (1).
13 Undang-Undang No. 8 Tahun 2015, Pasal 1 angka 1
7

kabupaten/kota untuk memilih Gubernur dan Wakil Gubernur, Bupati


dan Wakil Bupati, serta Walikota dan Wakil Walikota secara langsung
dan demokratis.
Mengenai pasangan calon ini dalam penjelasan umum UU ini pula
disebutkan bahwa Konsepsi di dalam Perppu adalah calon kepala daerah dipilih
tanpa wakil. Di dalam Undang-Undang ini, konsepsi tersebut diubah kembali
seperti mekanisme sebelumnya, yaitu pemilihan secara berpasangan atau paket.
B. Tataran Ideal Pemilihan Kepala Daerah (Gubernur) dalam Konteks keIndonesiaan
Sila ke-4 Pancasila mengajarkan kepada kita untuk menentukan sebuah
pilihan

melalui

cara

musyawarah.

Mengutamakan

musyawarah

dalam

mengambil putusan untuk kepentingan bersama. Musyawarah untuk mencapai


mufakat diliputi semangat kekeluargaan, sehingga kalau di breakdown falsafah
musyawarah mengandung 5 (lima) prinsip sebagai berikut: pertama,
conferencing (bertemu untuk saling mendengar dan mengungkapkan keinginan);
kedua, search solutions (mencari solusi atau titik temu atas masalah yang sedang
dihadapi); ketiga, reconciliation (berdamai dengan tanggungjawab masingmasing); keempat, repair (memperbaiki atas semua akibat yang timbul); dan
kelima, circles (saling menunjang).14 Musyawarah/perwakilan esensinya adalah
kebijaksanaaan.
Tentu tidak dapat dielakan lagi musyarawah dalam menentukan pilihan
baik melalui sistem pemilihan langsung maupun tidak langsung masing-masing
memiliki kelebihan dan kekurangan. Terlepas dari itu semua DPR RI telah
mengesahkan Perppu No. 2 Tahun 2014 menjadi UU No. 2 Tahun 2015 jo UU
No. 9 Tahun 2015 yang intinya mengembalikan pemilihan kepala daerah melalui
perwakilan langsung (one man one vote).
Sebagai kajian keilmuan tentu kita tidak lantas berhenti sampai di situ,
karena tetap penting pula untuk mendalami mengenai bagaimana idealnya
pemilihan kepala daerah (gubernur) dalam konteks ke-Indonesiaan dewasa ini.
Dengan ini diberikan sedikit gambaran sistem atau mekanisme
pemilhan langsung. Sadu Wasistiono berpendapat bahwa kelebihan dan
kelemahan pemilihan Kepala Daerah secara langsung sebagai berikut :15
Kelebihan pemilihan Kepala Daerah secara langsung :
14 Kuat Puji Prayitno, Jurnal Restorative Justice untuk Peradilan di
Indonesia (Perspektif Yuridis Filasofis dalam Penegakan hukum In
Concreto, (FH. Univ. Jenderal Soedirman, 2012), hlm. 414.
8

1. Demokrasi langsung akan dapat dijalankan secara lebih baik, sehingga makna
kedaulatan ditangan rakyat akan nampak secara nyata;
2. Akan diperoleh kepala daerah yang mendapat dukungan luas dari rakyat
sehingga memiliki legitimasi yang kuat. Pemerintah Daerah akan kuat karena
tidak mudah diguncang oleh DPRD;
3. Melalui pemilihan Kepala Daerah secara langsung, suara rakyat menjadi
sangat berharga. Dengan demikian kepentingan rakyat memperoleh perhatian
yang lebih besar oleh siapapun yang berkeinginan mencalonkan diri sebagai
Kepala Daerah;
4. Permainan politik uang akan dapat dikurangi karena tidak mungkin menyuap
lebih dari setengah jumlah pemilih untuk memenangkan pemilihan Kepala
Daerah.
Kelemahan pemilihan Kepala Daerah secara langsung :
1. Memerlukan biaya yang besar karena calon Kepala Daerah harus kampanye
langsung menghadapi rakyat pemilih, baik secara fisik (door to
door) maupun melalui media masa. Hanya calon yang memiliki cadangan
dana yang besar atau didukung oleh sponsor saja yang mungkin akan ikut
maju ke pemilihan Kepala Daerah;
2. Mengutamakan figur publik (public figure) atau aspek akseptabilitas saja,
tetapi kurang memperhatikan kapabilitasnya untuk memimpin organisasi
maupun masyarakat;
3. Kemungkinan akan terjadi konflik horisontal antar pendukung apabila
kematangan politik rakyat di suatu daerah belum cukup matang. Pada masa
lalu, rakyat sudah terbiasa dengan menang-kalah dalam berbagai pemilihan.
Tetapi pada masa orde baru pemilihan Kepala Daerah penuh dengan
rekayasa, sehingga sampai saat ini rakyat masih belum percaya (distrust)
pada sistem yang ada;
4. Kemungkinan kelompok minoritas baik dilihat dari segi agama, suku, ras,
maupun golongan akan tersisih dalam percaturan politik, apabila dalam
kampanye faktor-faktor primordial itu yang lebih ditonjolkan.
Sebagaimana diungkapkan oleh Muhadam Labolo dalam makalah
Pemilihan Kepala Daerah Langsung, Prospek dan Tantangan dalam Masa
Transisi di Indonesia:16
Pemilihan Kepala Daerah Langsung secara umum akan menyerap dana
yang tidak sedikit. Pertimbangan dilakukannya Pilkada Langsung
dalam satu putaran tanpa alasan yang penting menunjukkan bahwa
Pemerintah tidak memiliki dana yang cukup untuk membiayai proses
15 Sadu Warsistiono, Bahan Diskusi Panel Pemilihan Kepala Daerah
Secara Langsung Menurut UU No. 32 Tahun 2004 Dan Dampaknya Secara
Politis, Hukum, Pemerintahan Serta Sosial Ekonomi, 2003, hal. 122.
16 Muhadam Labolo, Pemilihan Kepala Daerah Langsung, Prospek dan
Tantangan dalam Masa Transisi di Indonesia, Makalah Lembaga
Pengkajian Strategik Pemerintahan IIP. Jakarta, 2004.
9

Pilkada Langsung secara terus menerus. Pertanyaannya, dari mana dana


harus diperoleh?...
Lebih lanjut selain masalah di atas, masalah-masalah yang terjadi dari
proses persiapan sampai proses pelaksanaan pemilihan Kepala Daerah,
diantaranya: terjadinya konflik elite dan konflik terbuka antar massa pendukung,
masih terjadinya money politics, partisipasi politik masyarakat yang rendah
dalam pemilihan kepala daerah (gubernur), dan juga tentang kinerja KPUD yang
dinilai kurang optimal dalam menjalankan tugas sebagai lembaga penyelenggara
pemilihan kepala daerah secara langsung di daerah, serta masalah-masalah
strategis yang lain, menjadi berbagai hal yang perlu dicermati dan dianalisis
secara lebih mendalam agar dicapai suatu pemecahan untuk perbaikan ke depan.
Terlepas dari pro-kontra di atas (juga segi manfaat dan mudaratnya),
maka berangkat dari kegelisahan penulis sendiri, di mana penulis menilai bahwa
presiden terkesan terburu-buru mengeluarkan perppu tersebut di atas (berkaitan
dengan pilkada gubernur). Penulis justru lebih sepakat bahwa dalam hal ini
pemilihan kepala daerah harus dipilih secara perwakilan tidak langsung dan itu
terbatas hanya untuk pemilihan gubernur karena selain gubernur merupakan
perpanjangan tangan pemerintah pusat di daerah serta mengingat banyaknya
kabupaten/kota maka perlu waktu yang banyak dan matang untuk diberlakukan
pula pada kabupaten/kota. Ada pihak yang beranggapan bahwa pemilihan tidak
langsung adalah kemunduran justru bagi penulis ini anggapan yang terlalu
emosional, karena selama itu dapat dipertanggungjawabkan serta berpegang pada
konstitusi hal tersebut justru merupakan loncatan/terobosan gemilang, tentu
tanpa maksud mengkebiri hak rakyat, toh anggota DPRD Provinsi adalah
representasi dari rakyat, bila rakyat tidak percaya pada pilihannya sendiri atas
orang-orang yang ada di DPRD kenapa bisa sampai orang tersebut ada di dewan,
kalau memang anggota DPRD buruk kenapa mau dipilih.
Penulis punya analisa tersendiri melihat dari pada tataran ideal
pemilihan kepala daerah gubernur saat ini di Indonesia untuk menyambut
kesejahteraan, integrasi masyarakat dan sebagainya, penulis menekankan bahwa
bukan menolak sistem perwakilan langsung namun untuk sekarang belum
saatnya yang tepat untuk diadakan pemilihan langsung. Untuk jelasnya diberikan
alasan dan solusi, antara lain :

10

Dari segi APBN jelas terjadi penghematan keuangan negara yang sangat
besar yang bisa dimanfaatkan/dialokasikan ke sektor lain yang lebih tepat
guna dan sasaran. Ini pun akan menjawab keinginan presiden Joko Widodo

untuk sebisa mungkin melakukan penghematan keuangan negara.


Segi masyarakat, Indonesia adalah masyarakat yang beragam dengan
tingkatan kekerabatan/komunal. Kekerabatan ini mudah rusak dalam kaitan
dengan perbedaan pilihan yang berujung pada konflik horizontal bahkan

vertikal.
Segi pendidikan/pemahaman politik masyarakat kita belum terlalu bisa
menerima kalah menang, pemilihan langsung cocoknya untuk masyarakat
yang tingkat pendidikan/intektual telah matang. Sehingga jangan hanya
beranggapan bahwa politik uang hanya pada DPRD saja bila memilih.
Namun bila pemilihan secara langsung justru aspek sangat merusak secara
luas, karena rakyat yang tingkat pendidikan dan ekonomi lemah (mayoritas)
akan dipermainkan dengan uang, sehingga uang yang menyalir fantastis
dan ketika terpilih gubernur rakyat melarat karena si gubernur beranggapan
kewajiban/hubungan sudah selesai dengan rakyat karena telah memberikan

uang saat pemilihan.


Segi geografi di mana Indonesia sebagai negara maritim dengan banyak
kepulauan justru makin mempersulit baik dari askes, informasi, sarana dan

prasarana serta pendukung lainnya.


Bagi lawan politik bila kalah dalam percaturan pemilihan kepala daerah,
maka haram baginya dan pendukungnya diperlakukan baik, maka
segeralah angkat kaki dari kampung halaman sampai 5 (lima) tahun akan
datang. Serta lebih melihat golongan masing-masing. Dan masing banyak
hambatan-hambatan lainnya.
Solusi penulis (dapat dikoreksi) atas pemilihan perwakilan tidak

langsung untuk menepis anggapan sebagian masyarakat adalah :

Mulai dari tahap seleksi-pemilihan-pengumuman dilakukan secara cepat,


misalnya dari satu tahapan ke tahapan berikutnya waktu yang ditentukan 7
(tujuh) hari harus sudah selesai. Hal ini untuk menutup ruang/celah terjadi

deal kotor atau politik uang beredar.


Beberapa saat sebelum sampai setelahnya pemilihan oleh DPRD Provinsi,
setiap anggota dewan disadap, bisa juga diawasi pergerakannya (oleh aparat

11

maupun melibatkan masyarakat luas) hal ini untuk menghindari telah

terjadinya mufakat sebelum musyawarah.


Bila masing tetap terjadi krisis kepercayaan, libatkan baik secara penuh atau
sebagian kepada tokoh-tokoh agama, masyarakat, tokoh pemuda/lembaga
swadaya masyarakat, dan lainnya yang dipercaya oleh masyarakat untuk
memiliki hak suara dalam memilih gubernur.
Sekali lagi bukan tidak setuju dengan pemilihan langsung akan tetapi

sebaiknya dewasa ini gunakan dulu demokrasi tidak langsung, pemilihan


langsung boleh dilakukan dengan catatan apabila telah direformasi bukan saja
politik tetapi juga reformasi ekonomi, reformasi pendidikan, reformasi hukum
dan seterusnya serta faktor penunjang lainnya.
Tambahan mengenai makalah ini, Sebagaimana diatur dalam Pasal 3
Perppu No. 1 Tahun 2014 yang disahkan menjadi UU No. 1 Tahun 2015 jo UU
No. 8 Tahun 2015 mengenai pilkada serentak (dibagi dalam beberapa tahap) di
seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia baik di propinsi atau
kabupaten/kota, manfaatnya paling tidak akan menghemat anggaran negara
namun disisi lain juga bisa muncul persoalan bila tidak diantisipasi dengan baik
maka akan banjir sengketa pilkada sebagaimana diketahui dalam Perppu
tersebut dikatakan penyelesaian pemilihan merupakan sengketa Tata Usaha
Negara17 yang sebelumnya diperiksa oleh Mahkamah Konstitusi telah
dikembalikan di bawah peradilan Mahkamah Agung dengan dibentuk majelis
khusus.

17 Pasal 154, Perppu No. 1 Tahun 2014 disahkan dengan UU No. 1 Tahun
2015 Tentang Pemilihan Gubernur, Bupati, dan Walikota.
12

Pe nu t u p
Kesimpulan
Demokrasi langsung adalah bentuk demokrasi dimana semua warga negara
ikut serta secara aktif dan langsung dalam pengambilan keputusan pemerintah.
Dalam demokrasi ini, semua rakyat memiliki hak untuk membuat keputusan.
Sehingga, keputusan yang mereka buat akan mempengaruhi keadaan politik di
negara tersebut. Kemudian, demokrasi ini juga menuntut partisipasi yang tinggi dari
masyarakat. Namun, tidak semua masyarakat sadar atau melek politik. Ditambah
lagi, banyak juga diantara mereka yang tidak memiliki waktu untuk memikirkan
politik dan sadar akan pentingnya peran mereka dalam penentuan kebijakan negara.
Demokrasi tidak langsung atau demokrasi perwakilan terjadi dimana
seluruh rakyat memilih pewakilan mereka melalui suatu pilkada. Pemilihan kepala
daerah dilakukan untuk menyampaikan pendapat serta sebagai media pengambil
keputusan. Pada intinya, rakyat memiliki hak dan daulat. Namun, dalam jenis
demokrasi ini, kedaulatan tersebut diwakilkan melalui dewan disebut dengan
demokrasi perwakilan tidak langsung. Dengan kata lain, rakyat telah diwakili oleh
seseorang kalau di Indonesia adalah DPR/DPD/DPRD (Legislatif). Anggota dewan
melalui pilkada dan bertugas untuk menyampaikan pendapat rakyat serta mengambil
keputusan.
Berdasarkan penjelasan tersebut, maka sebenarnya rakyat memiliki peran
yang sangat penting untuk mewujudkan cita-cita negara. Cita-cita tersebut antara lain
adalah menjadi negara yang maju, makmur, dan sejahtera. Namun, untuk
mewujudkan hal tersebut, maka rakyat harus berperan aktif dan menjadi masyarakat
yang cerdas. Sehingga, rakyat dapat mengkritisi hal-hal yang berkaitan dengan
kebijakan sampai penerapan kebijakan di negara tersebut.

13

Daftar Pustaka
Buku-buku :
Lorens Bagus, Kamus Filsafat, Jakarta: Gramedia Pustaka Utama, 2002.
A. Ubaedillah dan Abdul Rozak, Pendidikan Kewarganegaraan: Demokrasi, Hak
Asasi Manusia, dan Masyarakat Madani, Jakarta: ICCE UIN Syarif
Hidayatullah, 2006.
Karya Ilmiah dan Sumber Internet:
http://id.wikipedia.org/wiki/Demokrasi, diakses pada hari/tanggal: Senin, 2 Februari
2015, Pukul: 11.58 Wib.
Kuat Puji Prayitno, Jurnal Restorative Justice untuk Peradilan di Indonesia
(Perspektif Yuridis Filasofis dalam Penegakan hukum In Concreto, FH.
Univ. Jenderal Soedirman, 2012.
Muhadam Labolo, Pemilihan Kepala Daerah Langsung, Prospek dan Tantangan
dalam Masa Transisi di Indonesia, Makalah Lembaga Pengkajian
Strategik Pemerintahan IIP. Jakarta, 2004.
Sadu Wasistiono, Pemilihan Kepala Daerah Secara Langsung Menurut UndangUndang Nomor 32 Tahun 2004 Dan Dampaknya Secara Politis, Hukum,
Pemerintahan Serta Sosial Ekonomi, Bahan Diskusi Panel PPMP dan
Alumni Universitas Satyagama. Indramayu, 7 Februari 2005.
Peraturan Perundang-undangan :
Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1948 Tentang Penetapan Aturan-Aturan Pokok
Mengenai Pemerintahan Sendiri di Daerah-Daerah yang Berhak Mengatur
dan Mengurus Rumah Tangganya Sendiri.
Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1974 Tentang Pokok-Pokok Pemerintahan di
Daerah.
Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1999 Tentang Pemerintahan.
Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah.

14

Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2014 Tentang Pemilihan Gubernur, Bupati, dan


Walikota.
Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 Tentang Pemerintahan Daerah.
Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2014 Tentang
Pemilihan Gubernur, Bupati, dan Walikota.
Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2014 Perubahan
Atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 Tentang Pemerintahan
Daerah.
Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2015 Tentang Penetapan Peraturan Pemerintah
Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2014 Tentang Pemilihan
Gubernur, Bupati, dan Walikota Menjadi Undang-Undang.
Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2015 Tentang Penetapan Peraturan Pemerintah
Pengganti Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2014 Tentang Perubahan Atas
Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 Tentang Pemerintahan Daerah
Menjadi Undang-Undang.
Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2015 Tentang Perubahan Atas Undang-Undang
Nomor 1 Tahun 2015 Tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti
Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2014 Tentang Pemilihan Gubernur,
Bupati, dan Walikota Menjadi Undang-Undang.
Undang-Undang Nomor 9 Tahun 2015 Tentang Perubahan Kedua Atas UndangUndang Nomor 23 Tahun 2014 Tentang Pemerintahan Daerah.

15