Anda di halaman 1dari 76

ANALISA PRODUKTVITAS PADA PEKERJAAN

RIGID PAVEMENT

Kelas A Kelompok 4 :

ABDUL HALIM

(1307114632)

BUNGA RAFIKAH ZAKI

(1207154455)

ROSMIATI AHMAD

(1307113062)

SYAHRUL RAMADHANI

(1207112208)

TRIVIA ARISKA

(1307113092)

YUDHI PRAMANA PUTRA

(1307122585)

YULASNI ASTRI

(1307113370)

JURUSAN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS RIAU
2016

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan
karuniaNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas Pemindahan tanah
mekanis tentang Produktivitas alat berat pada pekerjaan rigid pavement.
Tugas pemindahan tanah mekanis tentang produktifitas alat berat ini
merupakan pemantapan dari dasar teori yang penulis dapatkan pada mata kuliah
pemindahan tanah mekanis, serta merupakan tugas penting untuk lulus dalam
mata kuliah pemindahan tanah mekanis pada program studi Teknik Sipil S1
Universitas Riau.
Terima kasih penulis ucapkan kepada bapak Hendra Taufik, S.T M.Sc
sebagai dosen pengampu mata kuliah Pemindahan Tanah Mekanis dan sebagai
dosen pembimbing dalam penyelesaian tugas Pemindahan tanah mekanis tentang
Produktivitas alat berat pada pekerjaan rigid pavement ini.
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan tugas pemindahan tanah
mekanis tentang pembiayaan alat berat masih terdapat banyak kekurangan dan
kesalahan. Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun sangat membantu
penulis dalam menyelesaikan tugas ini dengan lebih baik lagi. Penulis
mengharapkan semoga tugas ini dapat bermanfaat bagi rekan-rekan mahasiswa
Program Studi Teknik Sipil S1 Fakultas Teknik Universitas Riau.

Pekanbaru,

Maret 2016

Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR...............................................................................................2
DAFTAR ISI............................................................................................................3
DAFTAR GAMBAR...............................................................................................6
DAFTAR TABEL....................................................................................................7
DAFTAR RUMUS...................................................................................................8
BAB I PENDAHULUAN.......................................................................................9
1.1 Urutan Kerja...................................................................................................9
1.1.1 Pembersihan Lahan.................................................................................9
1.1.2 Pekerjaan Tanah....................................................................................10
1.1.3 Pekerjaan Base A...................................................................................11
1.1.4 Pekerjaan Struktur.................................................................................11
1.2 Denah Lokasi...............................................................................................12
1.3 Jalan Rencana...............................................................................................13
1.4 Spesifikasi Alat............................................................................................14
1.5 Tarif Sewa Alat.............................................................................................16
BAB II PEMBERSIHAN LAHAN........................................................................17
2.1 Urutan Kerja.................................................................................................17
2.2 Bulldozer......................................................................................................17
2.2.1

Produktivitas Alat Bulldozer............................................................19

2.2.2

Contoh Soal......................................................................................19

2.3 Wheel Laoder...............................................................................................20


2.3.1

Produktivitas Alat Wheel Loader.....................................................22

2.3.2

Contoh Soal......................................................................................23

2.4 Dump Truck..................................................................................................24

2.4.1

Produktivitas Alat Dump Truck........................................................24

2.4.2

Contoh Soal......................................................................................26

BAB III PEKERJAAN TANAH............................................................................28


3.1 Urutan Kerja.................................................................................................28
3.2 Wheel Loader...............................................................................................29
3.2.1

Fungsi Wheel Loader.......................................................................30

3.2.2

Contoh Soal......................................................................................31

3.3 Dump Truck.................................................................................................31


3.3.1

Fungsi Dump Truck........................................................................32

3.3.2

Contoh Soal......................................................................................33

3.4 Bulldozer......................................................................................................34
3.4.1

Cotntoh Soal.....................................................................................35

3.5 Vibratory Roller...........................................................................................37


3.5.1

Produktivitas Vibratory Roller.........................................................38

3.5.2

Contoh Soal......................................................................................38

BAB IV PEKERJAAN BASE A...........................................................................40


4.1 Urutan Kerja.................................................................................................40
4.2 Wheel Loader...............................................................................................40
4.2.1

Kelebihan dan Kekurangan Wheel Loader......................................41

4.2.2

Contoh soal......................................................................................42

4.3 Dump Truck.................................................................................................43


4.3.1

Fungsi Dump Truck.........................................................................43

4.3.2

Cara Kerja Dump Truck...................................................................43

4.3.3

Contoh soal......................................................................................44

4.4 Motor Grader................................................................................................45


4.4.1

Fungsi Motor Grader........................................................................46

4.4.2

Cara Kerja Motor Grader.................................................................46

4.4.3

Produktifitas Motor Grader..............................................................46

4.4.4

Contoh soal......................................................................................48

4.5 Water Tanker................................................................................................49


4.5.1

Fungsi Water Tanker........................................................................49

4.5.2

Produktivitas Water Tanker..............................................................49

4.5.3

Contoh soal......................................................................................50

4.6 Vibratory Roller...........................................................................................51


4.6.1

Contoh soal......................................................................................51

BAB V PEKERJAAN STRUKTUR......................................................................52


5.1

Urutan Kerja............................................................................................52

5.1.1

Pekerjaan Lantai Kerja Tebal 10 cm................................................52

5.1.2

Pekerjaan Baja Tulangan..................................................................53

5.1.3 Pekerjaan Rigid Pavement K-350 Tebal 30 cm....................................55


5.1.4
5.2

Finishing Rigid Pavement................................................................56

Concrete Mixing Truck...........................................................................57

5.2.1

Pengertian Concrete Mixing Truck...................................................57

5.2.1

Contoh soal......................................................................................58

5.3

Concrete Paver Finisher..........................................................................59

5.3.1

Contoh soal......................................................................................59

5.4 Concrete Vibrator.........................................................................................60


5.4.1

Contoh soal......................................................................................61

BAB VI PENGANGKUTAN ALAT.....................................................................62


6.1 Mobilisasi.....................................................................................................62
6.3 Demobilisasi.................................................................................................63
BAB VII REKAPITULASI...................................................................................64

7.1 Schedule.......................................................................................................64
7.2 Biaya............................................................................................................64
BAB VIII PENUTUP.............................................................................................66
8.1 Kesimpulan..................................................................................................66
8.2 Saran.............................................................................................................66
LATIHAN SOAL...................................................................................................67
JAWABAN.............................................................................................................69
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................73

DAF
Gambar 1. 1 Denah Lokasi Proyek........................................................................14
Gambar 1. 2 Dump Truck......................................................................................15
YGambar 2. 1 Bulldozer........................................................................................19
Gambar 2. 2 Wheel Loader....................................................................................22
Gambar 2. 3 Dump Trcuk......................................................................................25
YGambar 3. 1 Penghamparan Timbunan Tanah....................................................29
Gambar 3. 2 PemadatanTimbunan Tanah..............................................................30
Gambar 3. 3 Pengupasan Tanah.............................................................................30
Gambar 3. 4 Wheel Loader....................................................................................31
Gambar 3. 5 Bulldozer...........................................................................................36
Gambar 3. 6 Vibratory Roller.................................................................................38
YGambar 4. 1Dump Truck....................................................................................44
Gambar 4. 2 Motor Grader.....................................................................................46
Gambar 4. 3 Water Tank.........................................................................................50
YGambar 5. 1 Pemasangan Bekisting Lantai Kerja..............................................53
Gambar 5. 2 Penghamparan Beton........................................................................54
Gambar 5. 3 Perataan Permukaan Beton...............................................................54
Gambar 5. 4 Pemotongan Baja Tulangan...............................................................55
Gambar 5. 5 Pembengkokkan Baja Tulangan........................................................55
Gambar 5. 6 Pemasangan Bekisting......................................................................56
Gambar 5. 7 Pemasangan Plastik Tipis..................................................................56
Gambar 5. 8 Pemasangan Baja Tulangan...............................................................57
Gambar 5. 9 Concrete Mixing Truck.....................................................................59
Gambar 5. 10 Concrete Paver Finisher..................................................................60
Gambar 5. 11 Concrete Vibrator............................................................................62
YGambar 7. 1 Rekapitulasi jadwal pada pekerjaan rigid pavement....................65

DAFT
Tabel 1. 1 Klasifikasi Jalan menurut lebar badan jalan..........................................15
Tabel 1. 2 Nilai Tarif Sewa Alat Pekanbaru Tahun 2015.......................................17
YTabel 2. 1 Faktor Efisiensi Truck........................................................................26
Tabel 2. 2 Kecepatan rata-rata truck......................................................................27
YTabel 3. 1 Keuntungan dan Kelebihan menggunakan Dump Truck berukuran
kecil........................................................................................................................33
YTabel 6. 1 Jumlah alat berat yang akan dimobilisasi...........................................63
YTabel 7. 1 Total Biaya Pekerjaan.........................................................................66
Tabel 7. 2 Total Biaya Semua Pekerjaan................................................................66

DAFTAR RUMUS

R
II. 1 Produktivitas Kerja Kasar Bulldozer.............................................................20

Rumus II. 2 Waktu Siklus Bulldozer....................................................................20


Rumus II. 3 Produktivitas Alat Wheel Loader.....................................................23
Rumus II. 4 Produktivitas Dump Truck................................................................26
Rumus II. 5 Waktu siklus Dump Truck................................................................26
Rumus YIII. 1 Produktivitas Vibratory Roller....................................................39
Rumus YIV. 1 Produktivitas Motor Grader.........................................................48
Rumus IV. 2 Waktu Kerja Motor Grader ............................................................48
Rumus IV. 3 Jumlah Trip Motor Grader..............................................................48
Rumus IV. 4 Produktivitas Water Tanker.............................................................51

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Urutan Kerja
Untuk mencapai keberhasilan dalam hal mutu, efisiensi waktu dan
optimalisasi biaya pelaksanaan, dimana Kontraktor harus dapat
merealisasikan pekerjaan sesuai dengan waktu yang telah ditentukan, biaya
yang telah dianggarkan dan kualitas pekerjaan sesuai dengan yang diinginkan
pihak pengguna anggaran, sebagai upaya untuk terlaksananya rencana proyek
tersebut, maka berikut ini kami susun Urutan Pekerjaan.
Urutan pekerjaan konstruksi jalan terdiri dari tahap tahap berikut :
1.1.1 Pembersihan Lahan
Pembersihan lahan merupakan salah satu tahapan dalam
mempersiapkan lahan untuk konstruksi pekerjaan. Terdapat beberapa
faktor yang mempengaruhi dalam pekerjaan clearing, antara lain kelebatan
pohon, penggunaan setelah penegerjaan misalnya untuk jalan raya
sehingga akan mempengaruhi pada metode pembersihan, keadaan dan
daya dukung tanah, topografi, iklim, dan kekhususan pekerjaan.
Umumnya proses pekerjaan pembersihan lahan pada proyek proyek
konstruksi dilakukan dengan memperhatikan lahan dan peralatan yang
tersedia. Pada proses pengerjaan pembersihan lahan, hal yang umum
dilakukan adalah meliputi:
a Underbrushing
Underbrushing adalah sebuah kegiatan yang lebih menjurus kepada
pembabatan pepohonan yang berdiameter maksimum 30 cm dengan
tujuan untuk mempermudah pelaksanaan penumbangan pepohonan
b

yang lebih besar.


Felling / Cutting
Adalah kegiatan penumbangan pepohonan yang berdiameter lebih dari
30 cm. Dalam spesifikasi pekerjaan yang tersedia, biasanya
disebutkan persyaratan persyaratan tertentu, seperti misalnya pohon
hams ditumbangkan berikut tanggul (bonggolnya) dengan
mengupayakan kerusakan top soil sekecil mungkin, kayu-kayu yang

10

produktif harus dipotong menjadi 2 atau 4 bagian yang kelak dapat


c

dimanfaatkan bagi keperluan transmigran dan sebagainya.


Piling
Kegiatan pengumpulan kayu-kayu yang kemudian dikumpulkan
menjadi tumpukan-tumpukan kayu pada jarak tertentu. Perlu

diperhatikan adanya jalur tumpukan yang sesuai dengan arah angin.


Burning
Adalah pembakaran kayu-kayu yang telah ditumbangkan dan cukuo
kering, dengan tidak melalaikan kayu-kayu yang dapat dimanfaatkan.
Dalam spesifikasi pekerjaan umunya diharuskan abu sisa pembakaran
sisebar dengan rata untuk menambah kesuburan tanah.

1.1.2 Pekerjaan Tanah


Persyaratan tanah dasar untuk perkerasan kaku sama dengan
persyaratan tanah dasar untuk perkerasan lentur, baik mengenai daya
dukung, kepadatan maupun kerataannya. Pada pelaksanaan Rigid
Pavement pekerjaan tanah yang harus di lakukan berupa penimbunan
tanah dan penyiapan badan jalan. Hal-hal yang harus di lakukan pada
pekerjaan tanah antara lain:
1. Pekerjaan Timbunan Tanah Biasa
Adapun tahapan pelaksanaan pekerjaan timbunan adalah seperti berikut
ini:
a. Menurunkan tanah timbunan dari dump truck kemudian dihampar
dan disebarkan diatas tanah dasar.
b. Setelah itu, menghampar tanah timbunan sesuai dengan ketinggian
yang ditentukan.
c. Kemudian memadatkan tanah yang telah dihambar menggunakan
vibratory roller
2. Pekerjaan Penyiapan Badan Jalan
Adapun tahapan pelaksanaan pekerjaan penyiapan badan jalan
adalah:
a. Memotong atau mengupas tanah menggunakan motor grader.
b. Pemadatan tanah menggunakan Vibratory Roller

11

1.1.3 Pekerjaan Base A


Proses pekerjaan perkerasan berbutir tanah hamparkan untuk
memadatkan tanah dasar sebelum melakukan proses penghamparan
material untuk memenuhi kepadatan 95%, dengan menggunakan alat berat
seperti Vibrator Roller, Dump Truck, Motor Grader dan Water
Tanker.Adapun langkah kerja dari proses pekerjaan perkerasn berbutir,
yaitu :
a Mengangkut material dari quary menuju lokasi dengan menggunakan
b

Dump Truck.
Mengeluarkan material Dump Truck untuk kemudian di hamparkan.
c Menghamparkan material Agregat Kelas B di atas lapisan subbase yang
sudah padat dan dengan kemiringan yang tepat menggunakan Motor
d

Grader dengan ketinggian 25 m dan lebar 8 m.


Selagi Motor Grader menghamparkan material, Water Tank membantu
melakukan proses penyiraman pada material untuk menyesuaikan kadar

air dan material hamparan tersebut.


e Vibrotor Roller memadatkan agregat kasar dengan cara mekanis yaitu
melintasi timbunan batu manual secara berulang-ulang, sehingga
didapatkan kepadatan yang diinginkan.
1.1.4 Pekerjaan Struktur
Perkerasan kaku adalah jenis perkerasan jalan yang menggunakan
beton sebagai bahan utama perkerasn tersebut, merupakan salah satu jenis
perkerasan jalan yang digunakn selain dari perkerasan lentur (asphalt).
Perkerasan ini umumnya dipakai pada jalan yang memiliki kondisi lalu
lintas yang cukup padat dan memiliki distribusi beban yang besar, seperti
pada jalan-jalan lintas antar provinsi, jembatan layang (fly over), jalan tol,
maupun pada persimpangan bersinyal. Jalan-jalan tersebut umumnya
menggunakan beton sebagai bahan perkerasannya, namun untuk
meningkatkan kenyamanan biasanya diatas permukaan perkerasan dilapisi
asphalt. Keunggulan dari perkerasan kaku sendiri disbanding perkerasan
lentur (asphalt) adalah bagaimana distribusi beban disalurkan ke subgrade.

12

Perkerasan kaku karena mempunyai kekakuan dan stiffnes, akan


mendistribusikan beban pada daerah yangg relatif luas pada subgrade,
beton sendiri bagian utama yangg menanggung beban struktural.
Sedangkan pada perkerasan lentur karena dibuat dari material yang kurang
kaku, maka persebaran beban yang dilakukan tidak sebaik pada beton..
Tujuan struktur perkerasan adalah sebagai berikut:
a

Agar di atas struktur perkerasan itu dapat lalui setiap saat. Oleh karena
itu lapis permukaan perkerasan harus kedap air, melindungi lapis tanah

dasar sehingga kadar air lapis tanah dasar tidak mudah berubah.
Mendistribusikan beban terpusat, sehingga tekanan yang terjadi pada
lapis tanah dasar menjadi lebih kecil. Oleh karena itu lapis struktur
perkerasan harus dibuat dengan sifat modulus kekakuan (modulus

elastisitas) lapis di atas lebih besar daripada lapis di bawahnya.


Menyediaan kekesatan agar aman. Oleh karena itu permukaan
perkerasan harus kasar, sehingga mempunyai koefisien gesek yang

besar antara roda dan permukaan perkerasan.


Menyediaan kerataan agar nyaman. Oleh karena itu permukaan harus
rata, sehingga pengguna tidak terguncang pada saat lewat pada
perkerasan.

Semua bahan yang digunakan harus awet (tahan lama), agar struktur
perkerasan ini berfungsi untuk waktu yang lama.
1.2 Denah Lokasi
Denah Lokasi pekerjaan harus diperhatikan, mengingat produktifias
dari suatu pekerjaan konstruksi. Untuk pekerjaan rigid pavement, jarak
Concrete mixing plant yaitu sejauh 25 km, jarak penyimpanan alat berat yaitu
20 km dan terkahir jarak tempat pembuangan sisa material yaitu sejauh 15
km dapat dilihat pada Gambar 1.1

13

Gambar 1. 1 Denah Lokasi Proyek


Sumber : (Ardian, 2015)

1.3 Jalan Rencana


Untuk memulai sebuah proses pembangunan jalan kita harus
menentukan klasifikasi jalan yang akan digunakan sesuai dengan kebutuhan
pengguna jalan.
Contoh : Dalam pembangunan jalan sepanjang 10 km kelas jalan yang akan
digunakan adalah kolektor.
Sesuai dengan jenis jalan yang ditentukan maka data perencanaan
a
b
c
d

yang diperoleh adalah sebagai berikut:


Jenis Jalan
: Kolektor
Kecepatan Rencana
: 40 Km/jam
Lebar Jalan
:7m
Tebal Perkerasan
: Timbunan (20 cm)
Base A ( 15 cm)
Land Concrete ( 10 cm)
Concrete ( 20 cm)

14

Tabel 1. 1 Klasifikasi Jalan menurut lebar badan jalan


Spesifikasi Jalan
No

Jenis Jalan

Kec. Rencana

Lebar Badan
Jalan

Jalan Arteri

>= 80 km/jam

>= 8.0 m

Jalan Kolektor

>= 60 km/jam

>= 7.0 m

>= 40 km/jam

>= 6.0 m

3
Jalan Lokal
Sumber : (Sentosa, 2010)
1.4 Spesifikasi Alat

Adapun spesifikasi alat dump truck sebagaimana pada gambar 1.2 berikut ini:

Gambar 1. 2 Dump Truck

Sumber : (Shalahuddin, 2009)

Merk dan model alat

: Mitshubishi 120 PS

Kapasitas Dump Truck ( C1 )

: 4 m

Daya/Tenaga Alat

: 125 HP

Kapasitas Bahan Bakar

: 100 liter

Kapasitas Oli

: 9,5 liter

Berat pada kondisi isi

: 8.000 kg

Berat pada kondisi kosong

: 2.100 kg

Jam kerja per hari

: 8 jam

15

Jenis Tanah

: Tanah biasa

Jarak angkut ( D )

: 1 km (1.000 m)

Efisiensi Kerja ( E )

: 0,8 ( Baik )

Effisiensi kerja pulang

: 0,75 ( Kondisi dan pemeliharaan


alat

Jam Kerja/Hari
Kecepatan pergi

baik, tabel 2.15 )

: 8 jam
( V1 )

Kecepatan rata-rata angkut

: 40 km/jam

40 1000
60

: 666,67 m/menit
Kecepatan pulang

( V2 )

Kecepatan rata-rata kembali

: 50 km/jam

50 1000
60

: 833,33 m/menit
Kondisi operasi kerja

: (t1) = 1 (Sedang)
(t2) = 0,3 (Sedang)

Waktu muat,tunggu,dan putar : 1,0 menit (ST)


Waktubuang/pembongkaran

: 0,5menit (DT)

1.5 Tarif Sewa Alat


Nilai sewa alat yang digunakan untuk pekerjaan rigid pavement dapat
dilihat dalam tabel 1.1 berikut ini :
16

Tabel 1. 2 Nilai Tarif Sewa Alat Pekanbaru Tahun 2015


Tarif Sewa
(Rp/Jam)

No

Nama Alat

HP

Kapasitas Satuan

Bulldozer

150

15

Ton

722.590,3

Dump Truck

180

Ton

450.061,5

Vibratory Roller

75

10

Ton

330.702,9

Motor Grader

120

10.8

623.160,1

Water Tanker

100

5000

Liter

282.160,6

Concrete Mixing Truck 18

500

Liter

78.397,5

Sumber : (PU, 2016)

17

BAB II
PEMBERSIHAN LAHAN
2.1 Urutan Kerja
Dalam pekerjaan pembersihan lahan atau land clearing terdapat
beberapa pekerjaan, yaitu :
a) Pembersihan lapangan dengan Bulldozer untuk mengikis top soil 20 cm.
b) Setelah tanah di bersihkan top soilnya dengan menggunakan Bulldozer,
tanah yang telah terkikis di kumpulkan dalam satu tumpukan yang
selanjutnya menggunakan Loader untuk di angkut oleh Dump Truck.
c) Top soil diangkut dengan Dump Truck untuk dibuang ke tempat yang
telah ditentukan.
2.2 Bulldozer
Dozer merupakan traktor yang dipasangkan blade di bagian depannya.
Blade berfungsi untuk mendorong atau memotong material yang ada
didepannya.
Jenis pekerjaan menggunakan Dozer:
a) Pengupasan top soil
b) pembersihan lahan dari pepohonan
c) Pembukaan jalan baru
d) Pemindahan material pada jarak pendek samapi dengan 100 m
e) Membantu mengisi material pada craper
f) Menyebarkan material
g) Mengisi kembali saluran
h) Membersihkan quarry
Adapun Jenis-jenis dozer adalah sebagai berikut :
a) Bulldozer: Traktor yang dipasangi blade di depan
b) Dozer Shover: Traktor yang dipasangi blade di depan yang juga bisa
berfungsi sebagai alat muat

18

c) Ripper: Traktor yang dipasangi blade di depannya dan Shank (alat


menyerupai cakar) di belakangnya. Digunakan untuk pekerjaan tanah
keras, seperti pada Gambar 2.1

Gambar 2. 1 Bulldozer
Sumber: (Fatena, 2008)

Blade adalah pisau yang di pasang di depan traktor pada bulldozer.


Jenis-jenis blade yaitu :
a) Straight blade (S-blade)
S-blade digunakan untuk pekerjaan pengupasan dan penimbunan tanah,
bladeini dapat bekerja pada tanah keras
b) Angle blade (A-blade)
A-blade mempunyai lebar lebih besar 0.3 sampai 0.6 dari pada S-blade.
Blade jenis ini digunakan untuk menyingkirkan material ke sisiya,
penggalian saluran, dan pembukaan lahan
c) Universal blade (U-blade)
U-blade lebih besar dari S-blade. Dipakai untuk reklamasi lahan. Bladeini
mempunyai kemampuan untuk mengangkut material dalam jumlah besar
pada jarak tempuh yang relatif jauh. Umumnya digunakan untuk
meterialringan seperti tanah lepas.
d) Cushion blade (C-blade)
C-blade di pasang pada traktor yang besar yang digunakan untuk
mendorong scraper. Blade ini lebih pendek dari S-balde.

19

2.2.1

Produktivitas Alat Bulldozer


Produktivitas Alat Bulldozer dapat dihitung dengan rumus (II.1) dan
(II.2) :
a. Produksi kerja kasar:
volume gusur x jumlah siklus.............................................................II. 1
b. Waktu Siklus
Waktu Gusur+Waktu Kembali+Waktu Tetap......................................II. 2
Waktu siklus Bulldozer terdiri dari :
1. Menempatkan dozer pada posisi menggali
2. Gerak maju sambil menggali
3. Waktu untuk pindah gigi saat mendorong
4. Bergerak maju mendorong
5. Percepatan untuk mencapai kecepatan maksimal
6. Berhenti pada akhir membuat muatan
7. Pindah gigi untuk mundur
8. Bergerak mundur untuk kembali ke tempat penggalian materi
9. Berhenti untuk mengambil posisi menggali
10. Mengulang kebali gerakan dari (1) sampai (9)

2.2.2

Contoh Soal
Diketahui:
a. Tinggi blade

= 1,162 m

b. Lebar blade

= 4,96 m

c. Kecepatan gusur

= 6,20 km/jam

d. Kecepatan kembali

= 8,10 km/jam

e. Waktu tetap

= 0,05 menit

f. Jarak gusur/ kembali = 60 m


g. Operator

= 0,75

h. Cuaca (hujan)

= 0,80

i. Efisiensi kerja

= 0,83

Penyelesaian:
Volume gusur

= 0,80 x (tinggi blade)2 x lebar blade


= 0,80 x (1,162)2m x 4,96 m
= 5,35 m3

Waktu siklus :

20

Waktu gusur

jarak gusur
kecepatan gusur

60 m x 60 menit / jam
= 0,58 menit
6200 m/ jam

Waktu kembali

jarak kembali
kecepatankembali

60 m x 60 menit /detik
=0,44 menit
8100 m/ jam
0,05 menit

Waktu tetap

Waktu Siklus = Waktu Gusur + Waktu Kembali + Waktu Tetap


= 0,58 menit + 0,44 menit +0,05 menit
= 1,07 menit
Produksi kerja kasar

= volume gusur x jumlah siklus per jam


= 5,35 m3 /jam x

60 menit / jam
1,07 menit

= 300 m3/jam
Biaya Sewa Alat per jam = Rp722.590,29.
Dan asumsi waktu kerja dalam 1 hari = 7 jam
Waktu Pekerjaan yang dibutuhkan (W)
w=

V 11000 m3
=36,6 jam
Q 300 m 3/ jam

Maka, Waktu Kerja Yang dibutuhkan =

36,6
=6,23 hari
7

7 hari

Biaya Total Sewa Alat = Waktu pekerjaan yang dibutuhkan x Harga


Sewa
= 36,6 jam X Rp72 2.5 9 0 , 29
= Rp26.446.804,61
Digunakan 1 unit alat berat Bulldozer
Maka, lamanya waktu pekerjaan

7 hari
=7 hari
1

21

2.3 Wheel Laoder


Wheel loader adalah alat berat yang digunakan sebagai alat untuk
mengangkut atau memindahkan material yang telah dikumpulkan oleh alat
lainnya. Loader ini biasanya bekerja bersama alat-alat lainnya (dapat dilihat
pada Gambar 2.2)

Gambar 2. 2 Wheel Loader


Sumber : (Fatena, 2008)

Komponen utama pada wheel loader yaitu:


a. Cab
Cab adalah bagian dari wheel loader dari mana operator menjalankan
mesin. Ini biasanya memiliki pintu, duduk, dan mengendalikan loader. Ini
biasanya terlihat seperti sebuah bilik kaca dipasang di tengah loader dan
mungkin tidak tertutup.
b. Lift Arm
Lift Arm terpasang di depan loader, di depan taksi. Inilah yang berguna
untuk mengangkat ember depan atas dan bawah. Ia bekerja dalam
hubungannya dengan silinder ember, perangkat hidrolik yang memotivasi
lengan.
c. Bucket

22

Bucket adalah bagian yang paling nyata dari sebuah wheel loader.
Berbentuk sekop besar. Sering kali, satu mesin memiliki beberapa jenis
ember yang dapat dilampirkan sebagai mereka dibutuhkan. Misalnya,
beberapa wheel loader datang dengan tujuan umum ember, satu ember
untuk membawa batu, satu untuk untuk membawa batubara dan lainnya
untuk penanganan lebih mudah memuat bahan seperti kotoran.
Adapun kelebihan Wheel Loader adalah sebagai berikut :
a. Mobilitas yang tinggi
b. Manuver daerah pemuatan loading point lebih sempit dibanding dengan
track shovel dan,
c. Kerusakan permukaan loading point lebih kecil karena menggunakan
ban karet.
Metode metode loading pada Wheel Loader adalah sebagai berikut :
1. V-shape Loading
Adalah metode loading material yang sangat mengandalkan mobilitas
alat loader. Metode ini paling sering digunakan untuk Wheel Loader,
Karena sifat mobilitasnya yang cukup tinggi, sehingga memungkinkan
untuk bergerak dan manuver dengan lebih leluasa. Sedangkan Alat angkut
tetap pada posisinya. Manuver wheel loader ini biasa membentuk huruf
V. Maka itu disebut sebagai V-Shape Loading.
2. Cross Loading
Adalah metode loading material yang tidak hanya mengandalkan
mobilitas alat loader, melainkan juga dibantu oleh mobilitasnya alat angkut
(dump truck). Metode ini paling sering digunakan untuk alat Track Loader,
Karena sifat mobilitasnya yang rendah, sehingga sulit melakukan gerakangerakan manuver. Untuk itu supaya proses loading lebih efektif maka
dibantu dengan mobilitas alat angkut yang maju mundur. Tarck Loader
cukup mengambil material dengan cara maju mundur dengan posisi saling
berpotongan . Karena posisi Alat Loader dengan pengangkut saling
berpotongan. Maka itu disebut sebagai Cross Loading Method.

23

2.3.1

Produktivitas Alat Wheel Loader


Produktivitas Alat Wheel Loader dapat dihitung menggunakan rumus (II.3)
Q= N x Q1 x K.........................................................................................II. 3
Dengan :

2.3.2

= Produktivitas Loader

= Jumlah trip Loader

Q1

= Kapasitas Bucket m3

= Faktor Bucket

Contoh Soal
Diketahui :
kapasitas bucket

: 1,6 m3

waktu siklus loader : 0.4 menit


kondisi operasi

: sedang

faktor bucket

: 0.85

Faktor efisiensi alat : 0.83


Penyelesaian :
Menghitung Jumlah Trip Loader

= C1/(Q1 X K)
= 24/(1,6 X 0,85) = 9,8 = 10 Trip

Menghitung Produktivitas Loader Per Siklus :


C = N X Q1 X K = 10 X 1,6 X 0.85 = 13,6 M3/Siklus
Produktifitas

= 13,6 M3/Jam

Total Biaya Sewa Alat / Jam

= Rp.531.920,16

Volume Lahan Yang Dibersihkan

= 14.000 M3

Waktu Pekerjaan Yang Dibutuhkan = 14.000 / 13,6 = 1029,41 Jam

24

Asumsi Waktu Kerja Efektif Alat Berat Dalam 1 Hari = 7 Jam


Jadi, Waktu Hari Yang Dibutuhkan = 1029,41 / 7 = 147,06 Hari/ 1 Alat
Waktu Dengan 21 Wheel Loader = 147,06/21 = 7 Hari.
Total Biaya Sewa Dump Truck =1029,41 x Rp.531.920,16
= Rp547.563.932,2.4 Dump Truck
Dump Truck merupakan alat pemindahan / pengangkutan material
utama terutama untuk jarak jauh. Dump truck memerlukan bantuan alat lain
untuk mengisi muatan kedalam vessel (bak), tapi dapat menuang /
membongkar muatan sendiri (dumping).
Golongan dump truck :
a) Rear Dump Truck
b) Side Dump Truck
c) Rear Dump Tractor wagon
d) Side Dump Tractor wagon, (untuk lebih jelas nya dapat dilihat pada
Gambar 2.3)

Gambar 2. 3 Dump Trcuk


Sumber: (Fatena, 2008)

2.4.1

Produktivitas Alat Dump Truck


Produktivitas Dump Truck tergantung pada :
1. Kapasitas Vessel (bak)
2. Kecepatan muatan
3. Jarak tempuh pulang pergi

25

4. Kondisi jalan
5. Waktu antri
a) Produktivitas Dump Truck dapat dihitung dengan rumus (II.4) :
P = C x 60/CTt x Fat..........................................................................II. 4
Dengan :
P

= Produktivitas (m3/jam)

= Produktivitas per siklus (m3)

Fat

= Faktor efisiensi truck

CTt

= Waktu siklus dump truck

Tabel 2. 1 Faktor Efisiensi Truck


Kondisi Kerja
Baik
Sedang
Kurang Baik
Baik

Efisiensi Kerja
0,83
0,8
0,75
0,7

Sumber : (Sentosa, 2010)

b)Waktu siklus Dump Truck dapat dihitung dengan rumus (II.5) :


waktu pengisian + waktu pengangkutan + waktu kembali + waktu antri
CT1 = n x CTl + D/V1 + t1 + D/V2 + t2 = C1/(q1 x k)....................II. 5
Dimana :
n

= Jumlah siklus loader

CTl

= Waktu Siklus Loader (menit)

C1

= Kapasitas dump truck (m3)

= Jarak angkut truck (m)

V1

= Kecepatan truck bermuatan (km/jam)

V2

= Kecepatan kosong (km/jam)

t1

= Waktu dumping (menit)


26

t2

Datar
Naik
Menurun

Bermuatan
Kosong
Bermuatan
Kosong
Bermuatan
Kosong

= Waktu Antri (menit)


Kecepatan Maximum
40 km/jam
60 km/jam
20 km/jam
40 km/jam
20 km/jam
40 km/jam

Tabel 2. 2 Kecepatan rata-rata


truck

Sumber: (Sentosa, 2010)

2.4.2

Contoh Soal
Diketahui :
Kecepatan angkut

: 40 km /jam

Kecepatan kembali

: 60 km/jam

jarak lokasi ke lokasi pembuangan : 15 km


Penyelesaian :
Menghitung Waktu Siklus Dump Truck :
Ctt = N X Ctl + D/V1 + T1 + D/V2 + T2
Ctt = 10 X 0.4 +(15000/666.67) +1,2 + (15000/1000) + 0,75 = 17 Menit
Menghitung Produktivitas Dump Truck :
Q = C X 60/Ctt X Fat = 13,6 X (60/17) X 0.83 = 40 M3/Jam
Produktifitas

= 40 M3/Jam

Total Biaya Sewa Alat / Jam

= Rp450.061,45

Volume Lahan Yang Dibersihkan

= 14.000 M3

Waktu Pekerjaan Yang Dibutuhkan = 14.000 / 40 = 350 Jam


Asumsi Waktu Kerja Efektif Alat Berat Dalam 1 Hari = 7 Jam
Jadi, Waktu Hari Yang Dibutuhkan = 350/7 = 50 Hari/ 1 Alat
27

Waktu Dengan 8 Dump Truck = 50/8 = 6,25 ~ 7 Hari.


Total Biaya Sewa Dump Truck

= 350 X Rp450.061,45
= Rp157.521.507,5-

28

BAB III
PEKERJAAN TANAH
3.1 Urutan Kerja
Persyaratan tanah dasar untuk perkerasan kaku sama dengan
persyaratan tanah dasar untuk perkerasan lentur, baik mengenai daya dukung,
kepadatan maupun kerataannya. Pada pelaksanaan Rigid Pavement pekerjaan
tanah yang harus di lakukan berupa penimbunan tanah dan penyiapan badan
jalan. Hal-hal yang harus di lakukan pada pekerjaan tanah antara lain:
1. Pekerjaan Timbunan Tanah Biasa
Adapun tahapan pelaksanaan pekerjaan timbunan adalah seperti berikut ini:
a. Menurunkan tanah timbunan dari dump truck kemudian dihampar dan
disebarkan diatas tanah dasar.
b. Setelah itu, menghampar tanah timbunan sesuai dengan ketinggian yang
ditentukan.
c. Kemudian memadatkan tanah yang telah dihambar menggunakan
vibratory roller, dapat dilihat pada Gambar 3.1 dan Gambar 3.2

Gambar 3.Sumber
1 Penghamparan
Timbunan
Tanah
: (Admadilaga,
2011)

29

GambarSumber
3. 2 PemadatanTimbunan
: (Admadilaga, 2011) Tanah
2. Pekerjaan Penyiapan Badan Jalan
Adapun tahapan pelaksanaan pekerjaan penyiapan badan jalan adalah:
a. Memotong atau mengupas tanah menggunakan motor grader.
b. Pemadatan tanah menggunakan Vibratory Roller, dapat dilihat pada
Gambar 3.3

Sumber
Gambar
3. :3(Admadilaga,
Pengupasan2011)
Tanah

3.2 Wheel Loader


Wheel loader adalah alat berat yang digunakan sebagai alat untuk
mengangkut atau memindahkan material yang telah dikumpulkan oleh alat
lainnya. Loader ini biasanya bekerja bersama alat-alat lainnya, yang pada
pekerjaan tanah ini saling berkaitan dengan alat dumpt truck, bulldozer, dan
vibratory roller.
Wheel loader adalah suatu alat yang mirip dengan shovel dozer, tetapi
beroda karet (ban) sehingga baik kemampuan maupun kegunaannya sedikit
berbeda yaitu pada kemampuan beroperasi di daerah yang keras dan rata,
kering tidak licin karena traksi daerah basah akan rendah, tetapi tidak mampu
mengambil tanah sendiri tanpa dibantu dozing/stock pilling terlebih dahulu
denganbulldozer.
30

Wheel Loader adalah alat yang digunakan untuk mengangkat material


yang akan dimuat kedalamdumptruck atau memindahkan material ke tempat
lain. Saat loader menggali, bucket didorongkan pada material, jika bucket
telah penuh maka traktor mundur dan bucket diangkat ke atas untuk
selanjutnya dipindahkan, dapat dilihat pada Gambar 3.4

Gambar 3. 4 Wheel Loader


Sumber: (Fatena, 2008)

3.2.1

Fungsi Wheel Loader


1.
2.
3.
4.
5.
6.

Pembersihan lapangan atau lokasi pekerjaan (land clearing).


Penggusuran tanah dalam jarak dekat.
Meratakan timbunan tanah dan mengisi kembali galian-galian tanah.
Menyiapkan bahan-bahan dari tempat pengambilan material.
Mengupas tanah bagian yang jelek (stripping).
Meratakan permukaan atau menghaluskan permukaan bidang rata
disebut finishing.

3.2.2

Contoh Soal

Diketahui Kapasitas alat Wheel Loader sebagai berikut :


kapasitas bucket

: 1,6 m3

waktu siklus loader

: 0.4 menit

kondisi operasi

: sedang

faktor bucket

: 0.85

31

Faktor efisiensi alat

: 0.83

Penyelesaian :
Menghitung Jumlah Trip Loader

= C1/(Q1 X K)
= 24/(1,6 X 0,85) = 9,8 = 10 Trip

Menghitung Produktivitas Loader Per Siklus :


C = N X Q1 X K = 10 X 1,6 X 0.85 = 13,6 M3/Siklus
Produktifitas

= 13,6 M3/Jam

Total Biaya Sewa Alat / Jam

= Rp.531.920,16

Volume Lahan Yang Dibersihkan

= 14.000 M3

Waktu Pekerjaan Yang Dibutuhkan = 14.000 / 13,6 = 1029,41 Jam


Asumsi Waktu Kerja Efektif Alat Berat Dalam 1 Hari = 7 Jam
Jadi, Waktu Hari Yang Dibutuhkan = 1029,41 / 7 = 147,06 Hari/ 1 Alat
Waktu Dengan 21 Wheel Loader = 147,06/21 = 7 Hari.
Total Biaya Sewa Dump Truck

=1029,41XRp.531.920,16
= Rp547.563.932,-

3.3 Dump Truck


Dump Truck adalah alat berat yang fungsinya untuk mengangkut
material atau untuk menumpahkan muatan secara hidrolis yang menyebabkan
satu sisi baknya terangkat, sedangkan satu sisi lainnya berfungsi sebagai
sumbu putar atau engsel. Atau Dump Truck sering juga dikatakan sebagai alat
pemindahan atau pengangkutan material utama terutama untuk jarak jauh.
Dump Truck memerlukan bantuan alat lain untuk mengisi muatan kedalam
Vessel (bak), tapi dapat menuang atau membongkar muatan sendiri
(dumping).
Berdasarkan ukuran muatannya, dump truck dapat dibedakan menjadi
tiga ukuran yang berbeda antara lain :

32

1
2
3

Ukuran kecil, memiliki kapasitas angkut maksimum 25 ton


Ukuran sedang memiliki kapasitas 25 sampai 100 ton
Ukuran besar jika kapasitasnya lebih dari 100 ton, (Keuntungan
dan Kelebihan menggunakan Dump Truck berukuran kecil dapat
dilihat pada Tabel 3.1)

Tabel 3. 1 Keuntungan dan Kelebihan menggunakan Dump Truck berukuran


kecil
Keuntungan
Lebih lincah
Lebih cepat dan ringan
sehingga tidak merusak jalan
Bila truck macet, kemerosotan
produksi kecil
Lebih mudah untuk diesuaikan
dengan kapasitas alat gali

Kerugian
Punya kapasitas kecil
Membutuhkan banyak pengemudi
Perawatan lebih banyak
Biasanya bahan bakar lebih mahal

Sumber: (Sentosa, 2010)

3.3.1

Fungsi Dump Truck


Adapun fungsi dump truck adalah sebagai berikut :

a) Pengangkut Material Pasir


b) Pengangkut Material Kerikil
c) Pengangkut Material Tanah
Dan pada pekerjaan tanah ini dump truck berfungsi untuk mengangkut
tanah timbun yang akan dihamparkan ke tanah dasar.
3.3.2

Contoh Soal
Diketahui :
Dump truck memilki kapasitas bak 24 m3
Digunakan mengangkut tanah timbunan dengan jarak angkut 25 km.
Untuk data lain dengan kondisi kerja sedang dan kondisi jalan adalah
datar adalah sebagai berikut :
Kecepatan angkut

: 40 km /jam

Kecepatan kembali

: 60 km/jam

33

Dimuat dengan loader kapasitas bucket : 1,8 m3


Waktu siklus loader

: 0.4 menit

Kondisi operasi

: sedang

Faktor bucket

: 0.85

Faktor efisiensi alat

: 0.83

Volume Pekerjaan

: 14000 m3

Penyelesaian :
1. Hitung jumlah trip loader :

n = C1/(q1 x k)n
= 24/(1,8 x 0,85) = 15,69 16 trip

2. Hitung Produktivitas Loader per siklus:


C = n x q1 x k = 16 x 1,8 x 0,85 = 24,48 m3/siklus
3. Hitung Waktu siklus dump truck
CTt = n x CTl + D/V1 + t1 + D/V2 + t2 dengan t1 =1,2 menit dan
t2 = 0,3 menit
CTt = 16 x 0,4 +(25000/666,8) +1,2 + (25000/1000,2) + 0,3 = 17,89
menit
Produkrtivitas

= C x 60/CTt x Fat = 24,48x (60/17,89) x 0.83


= 68,14 m3/jam

Produktifitas

= 68,14 M3/Jam

Total Biaya Sewa Alat / Jam = Rp. 450.061,45


Volume Timbunan Tanah

= 14000 M3 (dengan tebal timbunan 0,2m)

Waktu Pekerjaan

= 14000 / 68,14 = 205,46 jam

Asumsi Waktu Kerja Efektif Alat Berat Dalam 1 Hari = 7 Jam

34

Jadi, Waktu Hari Yang Dibutuhkan = 205,46/7 = 29,35 30 Hari/1


Alat
Waktu dengan Menggunakan 8 Dump Truck = 30/8 = 3,75 ~ 4 Hari.
Total Biaya sewa Dump Truck

= 205,46 jam x Rp.450.061,45


= Rp 92.469.625,52

3.4 Bulldozer
Bulldozer adalah suatu alat berat yang mempunyai roda rantai (track
shoe) untuk pekerjaan serbaguna yang memiliki kemampuan traksi yang
tinggi. Bisa digunakan untuk menggali (digging), mendorong (pushing),
menggusur meratakan (spreading), menarik beban, menimbun (filling), dan
banyak lagi. Mampu beroperasi di daerah yang lunak sampai daerah yang
keras sekalipun.
Dengan swamp dozer untuk daerah yang sangat lunak seperti di rawa,
dan daerah yang sangat keras perlu dibantu dengan ripper (alat garu), atau
dengan blasting (peledakan dengan tujuan pemecahan pada ukuran tertentu).
Mampu beroperasi pada daerah yang miring dengan sudut kemiringan
tertentu, berbukit, apalagi didaerah yang rata. Jarak dorong efisien berkisar
antara 25-40 meter dan tidak lebih dari 100 meter. Jarak mundur tidak boleh
terlalu jauh, bila perlu gerakan mendorong dilakukan secara estafet.
Mendorong pada daerah turunan lebih efektif dan produktif daripada di
daerah tanjakan. Attachment yang biasanya menyertainya antara lain:
bermacam-macam blade, towing, winch, ripper, tree pusher, harrow, disc
plough, towed scraper, sheep foot roller, peralatan pipe layer, dan lain-lain.
Pada dasarnya bulldozer adalah alat yang menggunakan traktor
sebagai penggerak utamanya, artinya traktor yang dilengkapi dozer
attachment dalam hal ini perlengkapannya attachment adalah blade.
Sebenarnya, bulldozer adalah nama jenis dari dozer, selain mendorong lurus
ke depan, juga memungkinkan untuk mendorong ke samping dengan sudut
250 terhadap kedudukan lurus. (dapat dilihat pada Gambar 3.5 )

35

Sumber:
2008)
Gambar(Fatena,
3. 5 Bulldozer

3.4.1

Contoh Soal
Diketahui :

Tinggi blade

Lebar blade

= 4,96 m

Kecepatan gusur

= 6,20 km/jam

Kecepatan kembali

= 8,10 km/jam

Waktu tetap

= 0,05 menit

Jarak gusur/ kembali = 60 m

Operator

Faktor Cuaca (hujan) = 0,80

Efisiensi kerja

Volume timbunan

Jumlah Siklus

= 1,162 m

= 0.75

= 0,83
= 14000 m3
= 10 kali

Penyelesaian :
Volume gusur (V)

= factor cuaca x (tinggi blade)2 x lebar blade


= 0,80 x (1,162)2m x 4,96 m = 5,36 m3

Waktu siklus

Waktu gusur

jarak gusur
kecepatan gusur

36

Waktu kembali

100 m x 60 menit / jam


= 0,97 menit
6200 m/ jam

jarak kembali
kecepatankembali

Waktu tetap

Waktu Siklus

10 0 m x 60 menit /detik
=0,4 0 menit
8100 m/ jam
0,05 menit

= Waktu Gusur + Waktu Kembali + Waktu


Tetap
= 0,97 menit + 0,4 0 menit +0,05 menit
= 1,42 menit

Lama waktu siklus

= waktu siklus x banyak siklus


= 1.42 x 10 kali = 14.2 menit

Produksi kerja kasar

= volume gusur x Lama waktu siklus


= 5,36 m3 /jam x 14.2 menit = 76.11

m3/jam
Biaya Sewa Alat per jam = Rp 722.590,3 . Dan asumsi waktu kerja dalam
1 hari = 7 jam
Waktu Pekerjaan yang dibutuhkan (W)
w=

V 14000 m3
Q 76,11 m 3/ jam

= 183.94 jam

Maka, Waktu Kerja Yang dibutuhkan =

46,58
7

= 26.3 27 hari

Biaya Total Sewa Alat = Waktu pekerjaan yang dibutuhkan x Harga Sewa
= 183.94 jam xRp.722.590,3

37

= Rp. 132.913.259,30
Digunakan 7 unit alat berat Bulldozer
Maka, lamanya waktu pekerjaan

27 hari
=3,85=4 hari
7

3.5 Vibratory Roller


Vibration roller adalah termasuk tandem roller, yang cara
pemampatannya menggunakan efek getaran, dan sangat cocok digunakan
pada jenis tanah pasir atau kerikil berpasir. Efisiensi pemampatan yang
dihasilkan sangat baik, karena adanya gaya dinamis terhadap tanah. Butirbutir tanah cenderung akan mengisi bagian-bagian yang kosong yang terdapat
di antara butir-butimya. (dapat dilihat pada Gambar 3.6)

Sumber3.: 6
(Fatena,
2008)Roller
Gambar
Vibratory

Faktor-faktor yang mempengaruhi proses pemampatan dengan


vibration roller ialah frekwensi getaran, amplitude dan gaya sentrifugal. Alat
pemadat yang prinsip kerjanya menggunakan getaran termasuk penggilas
penggetar, prinsip dari vibratory roller adalah sebuah silinder yang di bagian
luarnya dipasang kaki-kaki. Pada kaki-kaki ini terjadi tekanan yang tinggi,
sehingga kaki-kaki ini masuk ke dalam tanah dan memberikan efek
"pemadatan dari bawah".
Vibratory roller ini baik digunakan untuk tanah berpasir dengan
sedikit mengandung kerikil, juga untuk tanah yang plastis dan kohesif. Sangat
efektif digunakan untuk memadatkan material lepas dengan tebal lapisan
antara 15-25 cm. Selain vibratory roller dengan tarikan (towed) juga terdapat
sheep vibratory roller yang bermesin yang dapat bergerak sendiri dengan
kecepatan mencapai sekitar 32 km/jam.
38

Untuk vibratory roller yang ditarik, jika tenaga traktor penariknya


cukup besar, biasanya ditarik beberapa jauh, berjajar ke samping, satu garis
atau kombinasi keduanya. Ukuran vibratory roller ini antara 3 - 5 ton , namun
ada juga yang 12-30 ton.
Efisiensi pemampatan yang dihasilkan sangat baik,karena adanya gaya
dinamis terhadap tanah. Faktor-faktor yang mempengaruhi proses
pemampatan dengan vibration roller ialah frekuensi getaran, amplitude dan
gaya sentrifugal.
3.5.1

Produktivitas Vibratory Roller


Produktivitas Vibratory Roller dapat dihitung dengan rumus (III.1) :
Q = (W x L x S ) / P...............................................................................III. 1
Dengan :
W = Lebar pemadatan dalam suatu lintasan (m)
L = Tebal Lapisan (m)
S = Kecepatan rata rata ( km / jam )
P = Jumlah pass yang diperlukan dalam suatu kepadatan

3.5.2

Contoh Soal
Diketahui :
Kecepatan operasi Vibratory Roller = 1,5 km/jam dan untuk pass
pemadatan berkisar antara 4-12 (diambil 4)
Penyelesaian :
Q = (W x L x S ) / P
Q = ( 7 x 0,2 x 15000 m/jam) / 4 = 5250 m/jam = 5,25 km/jam
Panjang lintasan total untuk 2 alat = 4 ( 1 x 7 x 3.5 ) = 98 km
Jadi, waktu kerja per alat

= 98 km / 5,25km/jam
= 18,6 jam = 1 hari

Total Biaya Sewa Vibratory Roller = 18,6 jam x 1 alat x Rp. 373.226,74
39

= Rp. 28.365.232,-

40

BAB IV
PEKERJAAN BASE A
4.1 Urutan Kerja
Pekerjaan base A adalah pekerjaan yang dilakukan sebelum dilakukan
pekerjaan struktur berupa perkerasan kaku. Pekerjaan base A berupa proses
dari awal mengangkut material kemudian menghamparkan dan
memadatkannya.
Urutan kerja pekerjaan Lapis Pondasi Base A adalah seperti berikut ini:
1. Mengangkut material dari quary menuju ke lokasi dengan menggunakan
dump truck.
2. Mengeluarkan material dumptruk untuk kemudian dihamparkan.
3. Menghampar material dengan kemiringan yang tepat menggunakan motor
grader dengan ketinggian 15 cm dan lebar 7 m.
4. Selagi motor grader menghampar material, water tank truk membantu
melakukan proses penyiraman pada material untuk menyesuaikan kadar air
dari material hamparan tersebut.
5. Vibratory roller memadatkan agregat kasar dengan cara mekanis yaitu
melintasi timbunan batu manual secara berulang-ulang, sehingga
didapatkan kepadatan yang diinginkan.
4.2 Wheel Loader
Cara kerja Wheel loader ini sama seperti hal nya alat berat pada
umumnya, dimana alat penggerak utamanya mengguanakan sistem hidrolik.
Karena tenaga hidrolik mempunyai daya atau tenaga yang sangat besar,
sehingga bisa memungkinkan untuk mengeruk, mengangkut material atau
benda yang berukuran besar.
Untuk pengoperasian bucket dipakai kendali hidrolis (hydraulic
controlled), sedangkan kendali kabel (cabel controlled) sudah jarang
digunakan pada excavator-loader. Penggunaan loader biasanya adalah untuk
memuat material dan membawa, serta membongkar. Jika daerah sekitar
material yang dikerjakan datar, maka loader dapat bergerak dengan leluasa
dalam posisi yang menyenangkan.

41

Wheel loader yang bekerja dengan gerakan dasar pada bucket dan cara
membawa muatan untuk dimuatkan ke alat angkut atau alat yang lain.
Gerakan bucket yang penting ialah menurunkan bucket diatas permukaan
tanah, mendorong ke depan (memuat/menggusur), mengangkat bucket,
membawa dan membuang muatan.
Wheel loader selalu terpasang bucket container yang dipasang
dibagian depan. Bucket digunakan untuk menggali, memuat tanah atau
material yang granular, mengangkatnya dan diangkat untuk kemudian
dibuang (dumping) pada suatu ketinggian pada dump truck dan sebagainya.
Loader ini sangat kaku, untuk menggerakkan bucket dapat digunakan cable
atau hydraulic. Tenaga gali pada keadaan horizontal (bucket tidak diangkat)
didapat dari gerakan prime-mover nya, sehingga praktis baik kendali cabel
maupun hydraulic hanya mempunyai fungsi untuk menggerakkan bucket ke
atas dan ke bawah.
Untuk menggali, bucket harus didorong pada material, jika telah
penuh, traktor mundur dan bucket diangkat ke atas untuk selanjutnya material
dibongkar di tempat yang telah ditentukan. Untuk saat ini, umumnya loader
dibuat dengan kendali hydraulic yang dilengkapi dengan tangan-tangan
(arms) yang kaku untuk mengoperasikan bucketnya.
4.2.1

Kelebihan dan Kekurangan Wheel Loader

1. Kelebihan Wheel Loader


a.
Mobilitas yang tinggi
b. Manuver daerah pemuatan loading point lebih sempit dibandingkan
dengan track shovel
c. Kerusakan permuakaan loading point lebih kecil karena menggunakan
ban karet
2. Kekurangan Wheel Loader
Dalam menempatkan muatan ke dalam dump truck kurang merata bahkan
kadang-kadang bisa miring, walaupun faktor ini sangat dipengaruhi oleh
skill operator.
4.2.2

Contoh soal
Diketahui :

42

kapasitas bucket = 1,6 m3 , waktu siklus loader =0.4 menit


kondisi operasi = sedang , faktor bucket = 0.85 , Fat =0.83
Penyelesaian :
Menghitung Jumlah Trip Loader:
(N)

= C1/(q1 x K)
= kapasitas dump truck / ( kapasitas bucket x faktor bucket)
= 24/(1,6 X 0,85) = 17.65 18 Trip

Menghitung Produktivitas Loader Per Siklus


(C)

= N x Q1 x K
= jumlah siklus x kapasitas bucket x faktor bucket
= 18 X 1,6 X 0.85 = 24.48 M3/Siklus

Produktifitas

= 24,48 M3/Jam

Total Biaya Sewa Alat / Jam

= Rp. 531.920,16

Volume Lahan Yang Dibersihkan

= 10.500 M3

Waktu Pekerjaan Yang Dibutuhkan

= 10.500 / 24,48
= 428,92Jam

Asumsi Waktu Kerja Efektif Alat Berat Dalam 1 Hari = 7 Jam


Jadi, Waktu Hari Yang Dibutuhkan = 428,92/7 = 61,27 62 Hari/1 Alat
Waktu dengan Menggunakan 11 Wheel Loader = 62/11 = 5,64 6
Hari.
Total Biaya Sewa Dump Truck = 428,92 X 531.920,16 = Rp.
228.151.195,-

43

4.3 Dump Truck


Dump Truck adalah alat berat yang fungsinya untuk mengangkut
material atau untuk menumpahkan muatan secara hidrolis yang menyebabkan
satu sisi baknya terangkat, sedangkan satu sisi lainnya berfungsi sebagai
sumbu putar atau engsel.
Dump Truck sering juga dikatakan sebagai alat pemindahan atau
pengangkutan material utama terutama untuk jarak jauh. Dump Truck
memerlukan bantuan alat lain untuk mengisi muatan kedalam Vessel (bak),
tapi dapat menuang atau membongkar muatan sendiri (dumping). Gambar
dump truck dapat dilihat pada Gambar 4.1 berikut ini :

Gambar 4. 1Dump Truck


Sumber : (Hino, 2015)

4.3.1

Fungsi Dump Truck


Adapun fungsi dump truck adalah sebagai berikut :
a) Pengangkut Material Pasir
b) Pengangkut Material Kerikil
c) Pengangkut Material Tanah

4.3.2

Cara Kerja Dump Truck


a) Gerakan Travelling (Gerakan Jalan)
Gerakan yang dimaksud di sini adalah gerakan dari Dump Truck
untuk berjalan mengangkut muatan dari satu tempat menuju tempat lain
untuk memindahkan dan menumpahkan muatan tersebut. Gerakan

44

tersebut dimulai dari dari suatu sumber tenaga yang dinamakan dengan
mesin penggerak.
Mesin ini akan memutar poros penggerak, kemudian melalui
kopling akan menggerakkan transmisi roda gigi yang diatur oleh handle
gigi. Transmisi ini memutar roda-roda Dump Truck untuk berjalan dan
b)

memindahkan muatan, melalui poros propeller dan gigi diferensial.


Gerakan Dumping atau Menumpahkan Muatan
Pada saat menumpahkan muatan dengan pengangkatan bak,
Dump Truck menggunakan sistem hidrolis. Sistem ini merupakan
pemindah daya dengan menggunakan zat cair atau fluida sebagai
perantaranya. Sistem hidrolis merupakan pengubahan tenaga dari
tenaga hidrolis menjadi mekanis.

4.3.3

Contoh soal
Diketahui :
V

= tebal lapisan x lebar jalan x panjang jalan


= 0,15 meter x 7 meter x 10.000 meter = 10.500 m3

Kapasitas Dump Truck (C1)

: 24 m3

Kecepatan angkut

: 40 km /jam

Kecepatan kembali

: 60 km/jam

Waktu siklus loader (CT1)

: 0.4 menit

Kondisi operasi

: sedang

Faktor bucket (K)

: 0.85

Faktor efisiensi alat

: 0.8

Kapasitas bucket

: 1,6 m3

Jarak angkut truck

: 25 km

Total biaya sewa alat /jam

: Rp. 212.812,53

Penyelesaian :
Ctt

= n X CtI + D/V1 + t1 + D/V2 + t2


= jumlah siklus x waktu siklus + jarak angkut/kec truk bermuatan +
waktu

dumping/kec kosong + waktu antri

= 18 X 0.4 +(25000/666,67) +1.2 + (25000/1000) + 0,75 = 22


Menit

45

= C X 60/Ctt X Fat
= produktivias persiklus x 60/waktu siklus dump truck x faktor
efisiensi alat
= 24.48 X (60/22) X 0.8 = 53,41 M3/Jam

Produktifitas

= 53,41 M3/Jam

Total Biaya Sewa Alat / Jam

= Rp. 450.061,45

Volume Lahan Yang Dibersihkan

= 10.500 M3

Waktu Pekerjaan Yang Dibutuhkan

= 10.500 / 53,41 = 196,59

Jam
Asumsi Waktu Kerja Efektif Alat Berat Dalam 1 Hari = 7 Jam
Jadi, Waktu Hari Yang Dibutuhkan = 196,59/7 = 28,08 29 Hari/1 Alat
Waktu dengan Menggunakan 4 Dump Truck = 29/4 = 5,8 ~ 6 Hari.
Total Biaya Sewa Dump Truck = 196,59 X Rp. 450.061,45
= Rp. 88.477.580,46

4.4 Motor Grader


Motor grader adalah alat berat yang digunakan untuk meratakan jalan,
membentuk jalan (grading) yang dibiasa digunakan dalam proyek
pembangunan jalan seperti yang terlihat pada Gambar 2.1. Motor grader
merupakan salah satu alat berat yang sangat penting untuk konstruksi jalan.
Grader juga dapat digunakan untuk pengupasan lapisan atas yang hendak
dibuang, atau dikurangi, mencampur material dan meratakan atau
menyebarkannya lagi. Meratakan area dengan grader sangat diperlukan untuk
pemadatan yang sempurna oleh compactor. Gambar Motor Grader dapat
dilihat pada Gambar 4.2 berikut ini :

46

Gambar 4. 2 Motor Grader


Sumber : (Ardian, 2015)
4.4.1

Fungsi Motor Grader


Adapun fungsi motor grader yaitu sebagia berikut :
a

b
c
d
e
f
g
4.4.2

Spreading ( Meratakan Tanah )


Membuat suatu bidang yang rata, memenuhi syarat kemiringan tertentu
baik ke depan maupun ke samping.
Mixing ( Mencampur Material )
Mencampur bahan ditempat
Finishing ( Pekerjaan Tahap Akhir )
Ditching ( Membuat Parit )
Menggali saluran tepi jalan yang berbentuk sudut terbuka keatas
Scarifying (Pemberaian butiran tanah)
Memotong tebing ( bank cutting)
Memelihara jalan kerja

Cara Kerja Motor Grader


Dalam pengoperasiannya, Motor grader menggunakan blade yang
dapat digerakkan sesuai kebutuhan bentuk permukaan. Gerakan yang
dilakukan oleh blade pada Motor grader sama dengan blade pada Dozer
yakni tilt, pitch dan angle dengan fleksibilitas yang lebih besar. Panjang
blade biasanya berkisar antara 3-5 meter. Selain itu bagian depan Motor
grader dapat bergerak fleksibel sesuai dengan kebutuhan pekerjaan.
Kerja Motor Grader meratakan jalan dan bahkan greder kerap kali
maju dan mundur sesekali , dengan daya rendah .Grader melakukan
pendorongan untuk meratakan bidang dengan menggunakan pisau yang
tajam dan juga besar . Pisau ini pada waktu grader maju maka pisau itu
akan diturunkan . Dan ketika grader mundur untuk mengulangi kembali
pemerataan maka pisau itu terangkat begitu seterusnya . Pisau tersebut
diletakkan antara hidrolik yang bagian memutar dan mengangkat.

4.4.3

Produktifitas Motor Grader


Produktivitas grader dihitung berdasarkan jarak tempuh alat
perjam pada proyek jalan, sedangkan pada proyek-proyek lainnya,

47

perhitungan produktivitas motor grader adalah luas area per jam. Rumus
untuk menghitung produktivitas motor grader adalah :
a) Produktivitas (Q) dihitung menggunakan rumus IV.1 berikut ini :
Q = V x (Le Lo) x 1000 x E...........................................................IV. 1
b) Waktu Kerja (N) dihitung menggunakan rumus IV.2 berikut ini :
N=

W
n .............................................................................IV. 2
Lo

c) Jumlah Trip (T) dihitung menggunaka rumus IV.3 berikut ini :


N D
T V E ....................................................................................IV. 3
Dengan :
Q = produktivitas kerja (m2/jam)
N = waktu kerja (jam)
V = kecepatan kerja (km/jam)
T = jumlah trip
Le = panjang blade efektif (m)
D = jarak kerja (km)
Lo = lebar overlap (m)
V = kecepatan kerja (km/jam)
E = efisiensi kerja
w = waktu pekerjaan yang dibutuhkan (jam)
Kecepatan Operasi (V) sangat tergantung pada jenis pekerjaan yang
dihadapi sebagai dasar dapat dipakai kecepatan untuk berbagai pekerjaan
1
2
3
4
5

sebagai berikut :
Pemeliharaan Jalan
: 2 6 Km/Jam
Membuat Parit
: 1,6 4 Km/Jam
Finishing Tebing
: 1,6 2,6 Km/Jam
Perataan Lapangan
: 1,6 4 Km/Jam
Perataan Permukaan/ Leveling
: 2,0 8 Km/Jam
Untuk efisiensi kerja yang diperhitungkan hanya dari kondisi kerja,
dan untuk mendapatkan produksi nyata sebaiknya dilakukan pengamatan
secara langsung.

4.4.4

Contoh soal
Diketahui :

48

Sebuah motor grader digunakan untuk pekerjaan levelling dengan datadata sebagai berikut :
a. Lebar Total Levelling (W)

=7m

b. Panjang Pekerjaan (D)

= 10 km

c. Panjang Blade (Le)

= 4,3 m

d. Sudut Blade

= 60

e. Jumlah Lapisan (N)

=2

f. Efisiensi Kerja

= 0,83

g. Volume lahan yang akan dibersihkan

= 10.500 m3

Penyelesaian :
Asumsi Waktu Kerja dalam 1 hari = 7 jam
Berdasarkan ketentuan untuk pekerjaan perataan permukaan / leveling,
nilai kecepatan operasi (V) diambil 5 km/jam
Biaya Sewa Alat per jam = Rp. 623.160,07
Lebar Overlap (Lo) = (panjang blade x 2) lebar jalan =(4.3x2) 7 = 1.6
m

W
7
Waktu kerja (N) Lo n= 4,31,6 2=5,185 m

N D 5,185 10
Jumlah Trip (T = V E = 5 0.83 =12,48 13trip

Q=V ( Lo ) 1000 E

5 ( 4,31,6 ) 1000 0.83

11.205 m / jam
Volume Lahan yang dibersihkan (V) = 10.500 m3
Maka,Waktu Pekerjaan yang dibutuhkan (w)

49

w=

V
10.5 00 m 3
=
=0,9 4 1 jam
Q 11.205 m 3/ jam

1
Jadi , lamanya pengerjaan 7 =0.14

hari 1 hari

Biaya Total Sewa Alat = Waktu pekerjaan yang dibutuhkan x Harga Sewa
= 1 jam x Rp.623.160 ,07 = Rp. 623.160,07

4.5 Water Tanker


Merupakan alat penyemprot cairan sebagai salah satu proses
pemadatan pada tanah. (dapat dilihat pada Gambar 4.3).
4.5.1

Fungsi Water Tanker


1. Menyiram aspal agar suhu aspal tetap terjaga
2. Membantu proses pemadatan

Gambar 4. 3 Water Tank


Sumber : (Rostiyanti, 2014)

4.5.2

Produktivitas Water Tanker


Produktivitas Water Tanker dapat dihitung dengan menggunakan rumus
(IV.4) :
Q=

C x nx E
....................................................................................IV. 4
Wc

50

Dengan :

4.5.3

= produksi alat per jam (m/jam)

= kapasitas bak/volume tangki (m)

= pengisian tangki perjam

= faktor efisiensi kerja total

Wc

= kebutuhan air/m material padat

Contoh soal
Diketahui :
C = 4000 liter , n = 2 , E = 0,83, Wc = 220 m3
Total volume pekerjaan = 10.500 m3
Penyelesaian :
Q = C x n x E = 4000 x 2 x 0,83
Wc

= 30,18 m3/jam

220

Volume air yang dibutuhkan = total volume timbunan x 15 %


= 10.500 m3 x 15 %= 1.575 m3= 1.575.000 L
Maka waktu yang dibutuhkan Water Tank Truck dalam menyelesaikan
pekerjaannya adalah : W =

1575
=52,19 jam
30,18

Waktu efektif kerja dalam 1 hari adalah 7 jam


W=

52.19
7

= 7.45 hari 8 hari

Dengan 8 water tanker W= 8/8 = 1 hari


Total Biaya Sewa Water Tanker = 52,19 X Rp. 282.160,56
= Rp. 14.725.930,4
51

4.6 Vibratory Roller


Vibration roller adalah termasuk tandem roller, yang cara
pemampatannya menggunakan efek getaran, dan sangat cocok digunakan
pada jenis tanah pasir atau kerikil berpasir. Efisiensi pemampatan yang
dihasilkan sangat baik, karena adanya gaya dinamis terhadap tanah. Butirbutir tanah cenderung akan mengisi bagian-bagian yang kosong yang terdapat
di antara butir-butimya.
4.6.1

Contoh soal
Q = (W x L x S ) / P
= ( 2 x 0,15 x 15000 m/jam) / 6 = 750 m/jam= 0.75 km/jam
Panjang lintasan total untuk 2 alat = 6 ( 2 x 4 x 3,5 ) = 168 km
Panjang lintasan untuk satu alat = 168/2 = 84 km
Jadi, waktu kerja per alat = 84 km / 0,75km/jam = 112 jam =16 hari
Total Biaya Sewa Vibratory Roller = 112 jam x 2 alat x Rp. 330.702,94
= Rp. 37.038.729,28,-

52

BAB V
PEKERJAAN STRUKTUR
5.1 Urutan Kerja
Urutan pekerjaan pada pekejaan struktur ini adalah :
1.
2.
3.
4.

Pekerjaan Lantai Kerja Tebal 10 cm


Pekerjaaan Baja Tulangan
Pekerjaan Rigid Pavement K-350 Tebal 30 cm
Pekerjaaan Finishing Rigid Pavement

5.1.1

Pekerjaan Lantai Kerja Tebal 10 cm


Adapun tahapan pelaksanaan pekerjaan lantai kerja ini adalah sebagai

berikut:
1. Memasangan bekisting yang telah dipersiapkan sebelumnya, seperti pada
Gambar 5.1

Gambar 5. Sumber
1 Pemasangan
Bekisting
: (Suryadharma,
1998) Lantai Kerja

2. Menghampar beton non struktural dengan tebal 10 cm dan lebar 7 m,


dapat dilihat pada Gambar 5.2

53

Gambar 5. 2 Penghamparan Beton


Sumber : (Suryadharma, 1998)

3. Meratakan permukaan hamparan beton menggunakan jidar atau mistar,


dapat dilihat pada Gambar 5.3

Gambar 5. 3 Perataan Permukaan Beton


Sumber : (Suryadharma, 1998)

5.1.2 Pekerjaan Baja Tulangan


Adapun tahapan pelaksanaan pekerjaan ini adalah sebagai berikut:
1. Memotong baja tulangan sesuai dengan ukuran yang
direncanakan, dapat dilihat pada Gambar 5.4

54

Sumber : (Suryadharma, 1998)

Gambar
5. 4baja
Pemotongan
Baja Tulangan
2. Membengkokkan
seluruh
tulangan secara
dingin, menggunakan
mesin pembengkok, dapat dilihat pada Gambar 5.5

Gambar 5. 5 Pembengkokkan Baja Tulangan


Sumber : (Suryadharma, 1998)

3. Membersihkan tulangan sesaat sebelum pemasangan untuk


menghilangkan kotoran, lumpur, oli, cat, karat dan kerak, percikan adukan
atau lapisan lain yang dapat mengurangi atau merusak pelekatan dengan
beton.
4. Menempatkan tulangan akurat sesuai dengan gambar dan dengan
kebutuhan selimut beton minimum yang disyaratkan.
5. Mengikat batang tulangan kencang dengan menggunakan kawat pengikat
sehingga tidak tergeser pada saat pengecoran. Pengelasan tulangan
pembagi atau pengikat (stirrup) terhadap tulangan baja tarik utama tidak
diperkenankan.
5.1.3 Pekerjaan Rigid Pavement K-350 Tebal 30 cm
Setelah pekerjaan Lean Concrete (beton lantai kerja) selesai
dilaksanakan dan beton telah mencapai umur yang disyaratan, maka
pekerjaan perkerasan beton K-350 dapat segera dilaksanakan. Tahapan
Pekerjaan Perkerasan Jalan dengan Beton (rigid pavements) adalah sebagai
berikut.
1. Memasang bekisting acuan di atas beton lantai kerja (lean Concrete),
dapat dilihat pada Gambar 5.6

55

Sumber : (Admadilaga, 2011)

Gambar 5. 6 Pemasangan Bekisting


2. Setelah Bekisting terpasang dilanjutkan dengan memasangan bond
breaker berupa plastik tipis, dapat dilihat pada Gambar 5.7

Gambar 5. 7 Pemasangan Plastik Tipis


Sumber : (Admadilaga, 2011)

Plastik dipasang di atas permukaan beton lean concrete secara tumpang


tindih tidak kurang 10 cm ke arah lebar dan 30 cm pada arah
memanjang.
3. Mempersiapkan tulangan dowel & tie bar ujung dirapikan, pengikatan
tulangan sambungan dengan batang pemegang harus lepas tidak fix atau
tidak dilas.
4. Memasangan Dowel dan tie bar harus rapi, tepat lokasi, tidak overlap.
Pada dowel, setengah panjang harus dicat aspal atau dibungkus plastik
agar loose (tidak lekat) dari beton sehingga slidingnya baik seperti
dapat dilihat pada Gambar 5.8

56

Gambar 5. 8 Pemasangan Baja Tulangan


Sumber : (Admadilaga, 2011)

5. Menuangkan cor beton K-350 pada lahan yang tersedia.


6. Menghampar cor beton menggunakan concrete paver finisher.
7. Memadatkan beton dengan Concrete Vibrator.
5.1.4 Finishing Rigid Pavement
1.

Grooving/ Brushing Tekstur Permukaan, agar permukaan jalan tidak

2.

licin.
Melaksanakan Cutting Beton sebelum retak awal muncul pada
permukaan jalan yaitu pada sekitar jam ke 4 s/d ke 24 dan disarankan

3.

pada jam ke 18.


Perawatan Beton
Setelah penyelesaian akhir selesai dan lapisan air menguap dari
permukaan atau setelah pelekatan dengan beton tidak terjadi maka
seluruh permukaan beton harus segera ditutup dan dipelihara,
perawatan dilakukan selama 7 hari atau waktu yang lebih pendek
apabila 70 % kekuatan tekan atau lentur telah tercapai lebih awal.
Permukaan dan bidak tegak beton harus seluruhnya ditutup
dengan lembar terpal/pelindung, sebelum ditutup lembar penutup
harus dibuat jenuh air. Lembar penutup harus diletakkan
menempel dengan permukaan beton, tetapi tidak boleh diletakkan

4.

sebelum beton cukup mengeras untuk mencegah pelekatan.


Pekerjaan Joint Sealant
Bagian atas sambungan muai dan sambungan yang digergaji harus
ditutup dengan bahan penutup yang memenuhi persyaratan
spesifikasi sebelum lalu lintas diijinkan

5.2 Concrete Mixing Truck


Alat ini dipakai untuk mengubah batuan dan mineral alam menjadi
suatu bentuk dan ukuran yang diinginkan.

57

5.2.1 Pengertian Concrete Mixing Truck


Truck mixer ini berguba untuk mengangkut ready mix concrete dari
batching plant ke lokasi pengecoran. Ada dua tipe truck mixer pengangkut
ready mix concrete, diantaranya:
1. Truck mixer standard, biasanya tipe truk ini hanya mampu memuat
kurang lebih 7 8 m3 ready mix concrete untuk sekali angkut.
Sayangnya tipe truk ini tidak bisa mengakses jalan yang sempit atau
menanjak ke lokasi pengecoran, akan tetapi harga perkubiknya lebih
murah.
2. Truck ixer mini, tipe truk ini daya angkutnya lebih sedikit dari tipe
standar, kurang lbih 3 m3 untuk sekali angkut dan harganya lebih mahal,
ini dikarenakan memiliki keammpuan lebih fleksibel bisa mengakses
semua medan jalan ke lokasi pengecoran.,dapat dilihat pada Gambar 5.9

Gambar
5. 9: (Admadilaga,
5.2 Concrete
Mixing Truck
Sumber
2011)
5.2.1

Contoh soal
Berapa produksi mixing truck per jam , jika diketahui :
Jarak angkut

: 25 km

Efisiensi Kerja

: 0,9

Kecepatan saat berisi muatan

: 50 km/h

Kecepatan saat kosong

: 70 km/h

Unloading + Loading

: 7 menit

58

Mencari posisi Loading

: 2 menit

Kapasitas

: 8 m3

Mutu Beton

: K 350

Waktu Siklus
Cmt =

D
D
+t 1+ +t 2
V1
V

25000
25000
+7+
+2 = 60,43 menit
833,33
1166,666

Produksi
Q=C

60
Et M =8 x
Cmt

60
0,8 1 = 6,354 m3/jam
60,43

Produktivitas (Q) = 6,354 m 3/ jam


Biaya Sewa Alat per jam = Rp 78.397,5
Volume (V) 10000 x 7 x 0,10= 7000 m3
Waktu Pekerjaan yang dibutuhkan (W)
w=

7 000
=1101,59 jam
6,354 m 3 / jam

Asumsi Waktu Kerja dalam 1 hari = 7 jam


Maka, Waktu yang dibutuhkan =

Waktu dengan 8 mixing truck =

1101,59
=157,37 hari
7
158
=19,75 hari
8

158 hari

20 hari

Biaya total sewa Concrete mixing truck = 1101,59 x Rp 78.397,5


= Rp 86.361.351,23

59

5.3 Concrete Paver Finisher


Alat ini digunakan untuk menghamparkan beton cair

: (Ahadi,
2011)
GambarSumber
5. 10 Concrete
Paver
Finisher

5.3.1

Contoh soal
Pembuatan Rigid Pavement
Kapasitas lebar hamparan (b)

: 3,5 m

Tebal hamparan (t)

: 0,2 m

Kecepatan menghampar (v)

: 3 m / menit

faktor effesiensi alat (Fa)

: 0.83

Produktivitas
Q=b t Fa v 60

3,5 0,2 0,83 3 60


= 104,58 m3/jam
Biaya Sewa Alat per jam = Rp. 544,118.05
Volume (V) 10000 x 7 x 0,20=14 000 m3

60

Waktu Pekerjaan yang dibutuhkan (W)


w=

14000
=133,87 jam
104,58m 3 / jam

Asumsi Waktu Kerja dalam 1 hari = 7 jam


Maka, Waktu yang dibutuhkan =

133,87
=19,12hari
7

20 hari

Biaya total sewa Concrete Paver Finisher = 104,58 x Rp 544,118


= Rp 56.903.860,44

5.4 Concrete Vibrator


Yang berfungsi untuk menggetarkan beton sehingga gelembung udara
naik dan coran pun menjadi padat dan homogeny. Concrete vibrator adalah
alat yang berfungsi untuk menggetarkan beton pada saat pengecoran agar
beton dapat mengisi seluruh ruangan dan tidak terdapat rongga-rongga udara
diantara beton yang dapat membuat beton keropos.
Concrete vibrator digerakkan oleh mesin listrik dan mempunyai
lengan sepanjang beberapa meter untuk dapat menggetarkan beton di tempat
yang agak jauh. Alat ini digunakan sebagai pemadat pada saat pengecoran
yang sedang berlangsung, baik pada kolom, shear wall/core wall pelat lantai
maupun balok dengan cara menggetarkannya.
Hal ini untuk menghindari adanya gelembung-gelembung udara yang
terjadi pada saat pengecoran yang dapat menyebabkan pengeroposan pada
beton sehingga mengurangi kekuatan struktur beton itu sendiri. Terutama
untuk volume pengecoran yang besar, alat ini sangat penting. Penggunaannya
tidak boleh miring dan terlalu lama pada satu tempat saja serta tidak boleh
mengenai tulangan yang akan menyebabkan bergesernya letak tulangan,
dapat dilihat pada Gambar 5.11

61

Gambar 5. 11 Concrete Vibrator


Sumber : (Deden, 2008)

5.4.1

Contoh soal
Produktivitas (Q) = 2 5 m3 / jam Biaya Sewa Alat per jam = Rp. 71.976
Volume (V) 10000 x 7 x 0,20=14 000 m3
14000
Waktu Pekerjaan yang dibutuhkan (W) : w= 25 m 3 / jam =560 jam
Asumsi Waktu Kerja dalam 1 hari = 7 jam
Maka, Waktu yang dibutuhkan =

560
=80 hari
7

Waktu dengan 4 Concrete vibrator=

80
=20 hari
4

Biaya total sewa Concrete Vibrator = 560 x Rp 71.976 = Rp


40.306.560

62

BAB VI
PENGANGKUTAN ALAT
6.1 Mobilisasi
Mobilisasi adalah kegiatan mendatangkan alat berat ke lokasi
pekerjaan Demobilisasi yaitu kegiatan mengembalikan alat-alat berat dari
lokasi pekerjaan setelah digunakan. Proses ini dilakukan menggunakan alat
angkutan darat (trailer / truck besar) atau alat angkut air (ponton).
Tabel 6. 1 Jumlah
alat yang
beratmau
yang akan dimobilisasi Jumlah (unit)
alat berat
diangkut
wheel loader

21

motor grader

vibratory roller

bulldozer

concrete paver finisher

Concrete vibrator

total alat berat (unit)

40

Sumber : (Deden, 2008)


Total Alat

: 40 Unit

Kecepatan trailler saat mobilisasi

: 30 Km/h

Kecepatan trailler tanpa muatan

: 40 Km/h

Jarak pull ke proyek

: 20 km

Waktu yang di butuhkan (pull-proyek)

20 km
=40 menit
30 km/h

Waktu yang di butuhkan (proyek-pull)

20 km
=30 menit
40 km/h

63

Produktivitas = Wkt Pengangkutan + wkt (pull-proyek) + wkt penurunan+ wkt


(proyek-pull)
Produktivitas

: 5 menit + 40 menit + 5 menit + 30 menit = 80 menit/alat

Mobilisasi total

: 80 x 40 unit = 3200 menit = 54 jam

Asumsi waktu dalam 1 hari = 7 jam


Mobilisasi dengan menggunakan 3 unit trailer = 54/3 = 18 jam = 3 hari
Jadi, Biaya Total mobilisasi alat adalah = 54 jam x Rp 678.848,66
= Rp 36.657.827,64
6.3 Demobilisasi
Total Alat

: 40 Unit

Kecepatan trailler saat mobilisasi

: 30 Km/h

Kecepatan trailler tanpa muatan

: 40 Km/h

Jarak pull ke proyek

: 15 km

Waktu yang di butuhkan (pull-proyek) :

15 km
=30 menit
30 km/h

Waktu yang di butuhkan (proyek-pull) :

15 km
=2 3 menit
40 km/ h

Produktivitas = Wkt Pengangkutan + wkt (pull-proyek) + wkt penurunan+


wkt (proyek-pull)
Produktivitas

: 5 menit + 30 menit + 5 menit + 23 menit = 63 menit/alat

Mobilisasi total : 63 x 40 unit = 2560 menit = 43 jam


Asumsi waktu dalam 1 hari = 7 jam
Mobilisasi dengan menggunakan 6 unit trailer = 8,55/2 = 7.2 jam = 1 hari
Jadi, Biaya Total demobilisasi alat adalah = 43 jam x Rp 678.848,66
= Rp 29.190.492,38
64

65

BAB VII
REKAPITULASI
7.1 Schedule
Rekapitulasi schedule (jadwal) bertujuan untuk memantau kondisi
masing-masing pekerjaan dan alat berat yang digunakan. Hal ini dilakukan
agar tercapai produktifitas yang maksimal dan pekerjaan dapat terkontrol
dengan baik. Dalam melakukan rekapitulasi ini, biasanya menggunakan
Microsoft Project (MS Project), karena cara penggunaannya yang mudah dan
sangat membantu dalam pekerjaan manajemen suatu proyek konstruksi.
Rekapitulasi jadwal (schedule) untuk perkerjaan rigid pavement dapat dilihat
pada gambar 7.1 dibawah ini :

Gambar 7. 1 Rekapitulasi jadwal pada pekerjaan rigid pavement


7.2 Biaya
Rekapitulasi biaya mencakup total semua biaya yang harus
dikeluarkan untuk suatu pekerjaan konstruksi. Rekapitulasi biaya ini
mencakup total biaya pekerja dan total biaya semua pekerjaan. Total biaya
pekerja dapat dilihat pada tabel 7.1 dan untuk total biaya semua pekerjaan
dapat dilihat pada tabel 7.2 berikut ini :

66

Tabel 7. 1 Total Biaya Pekerjaan


Komponen
Tenaga

Jumlah
Tenaga

Upah (Rupiah)

Kepala Tukang

Rp15,000.00

Rp15,000.00

Tukang

10

Rp13,571.43

Rp135,714.30

Mandor

Rp15,000.00

Rp15,000.00

Operator

32

Rp15,000.00

Rp480,000.00

Pembantu
Operator

32

Rp12,142.86

Supir

32

Rp15,000.00

Rp480,000.00

Pembantu Supir

32

Rp10,714.29

Rp342,857.28

No

Total Biaya

Upah Total
(Rupiah)

Rp388,571.52

Rp1,857,143.10

Sumber : Perhitungan

Tabel 7. 2 Total Biaya Semua Pekerjaan


Total Biaya Pekerjaan

No

Pekerjaan

Pembersihan Lahan

Rp183,968,312.11

Pekerjaaan Tanah

Rp154,493,113.69

Pekerjaan Perkerasan Berbutir

Rp134,655,075.52

Pekerjaan Struktur

Rp180,385,455.98

Biaya Total

(Rupiah)

Rp653,501,957.30

Sumber : Perhitungan

67

BAB VIII
PENUTUP
8.1 Kesimpulan
Adapun kesimpulan yang dapat diambil adalah sebagai berikut :
1. Dalam menentukan durasi suatu pekerjaan, maka hal hal yang perlu
diketahui adalah volume pekerjaan dan produktifitas alat tersebut
2. Produktifitas alat tergantung terhadap kapasitas dan waktu siklus alat
3. Penggunaan alat berat harus disesuaikan dengan keperluan pekerjaan.

8.2 Saran
Adapun saran mengenai analisa produktifitas alat bera pada pekerjaan
rigid pavement adalah sebagai berikut :
1. Agar lokasi kuari tidak terlalu jauh dari lokasi proyek.
2. Tempat penyimpanan alat berat juga tidak boleh jauh dari lokasi proyek.
3. Lokasi pembuangan sisa material jauh dari lokasi pembersihan lahan.

68

LATIHAN SOAL
1. Pada slide ke-4 dikatakan perkerasan yang dibangunan adalah timbunan, base
A, land concrete, concrete. Kenapa tidak ada base B dan material seperti apa
yang membedakan perkerasan lentur (aspal) dan perkerasan kaku (rigid) ini ?
2. Pada pekerjaan pembersihan lahan kenapa hanya menggunakan alat berat
bulldozer dan dump truck ? Sebutkan hal penting sebagai dasar pemilihan alat
yang akan digunakan tersebut !
3. Biasanya dalam pelaksanaan pembuatan jalan yang sudah ada (bukan jalan
baru), konstruksi akan dilaksanakan perlajur/sebagian jalan. Menurut
pendapat anda apakah efektif cara ini ? Karena pekerjaan akan 2 kali, sewa
alat jadi 2 kali juga (waktunya) atau apakah ada cara lain agar dapat
menghemat anggaran ?
4. Apa saja masalah yang terjadi pada pembersihan lahan di luar bidang
konstruksi sipil dilapangan ? Dan bagaimana solusi permasalahan tersebut ?
5. Berapa lama waktu yang dibutuhkan setelah material di siram water tank
sampai dipadatkan dengan vibrator roller ? Jika tidak dilakukan penyiraman
dengan water tank, apa akan mengganggu kualitas tanah yang dipadatkan ?
6. Pada pekerjaan perkerasan kaku ini, kendala utamanya apa ? Lalu jika
dibandingkan dengan perkerasan lentur mana yang lebih baik ? Untuk proses
pengerjaan dan perhitungan lebih mudah yang mana ?
7. Apa penyebab dari retaknya/berlubangnya rigid pavement dan apa solusi dari
masalah tersebut ?
8. Pada pekerjaan baja tulangan ini menggunakan mesin ataukah pekerja untuk
pekerjaan ini. Jika menggunakan pekerja bagaimanakah menghitung
produktivitas pekerjaan ini agar lebih efisien ?
9. Apa beda land concrete dan concrete dan bagaimana cara pengerjaannya ?
10. Apa saja yang menjadi faktor-faktor yang mempengaruhi produktivitas dump
truck agar tidak terjadi keterlambatan dalam proses pengerjaan ?
11. Ridig pavement memiliki berat volume yang lebih besar dari asphalt
pavement, tentu akan berpengaruh pada pekerjaan timbunan yang akan lebih
tebal, bagaimana cara anda untuk mempercepat proses penimbunan agar
durasi pekerjaan dapat lebih cepat atau sama dengan asphalt pavement ?
12. Lebih murah pekerjaan rigid pavement atau pekerjaan asphalt pavement?
13. Apakah hal yang perlu diperhatikan khusus pada pekerjaan rigid pavement?
14. Untuk jalan dalam kota lebih baik menggunakan perkerasan kaku atau lentur?

69

15. Apabila pekerjaan rigid dilakukan diatas pekerjaan aspal yang sudah ada
apakah perlu dilakukan penimbunan serta pembuatan lantai kerja yang baru?
16. Apa yang terjadi jika terjadi kesalahan urutan kerja?
17. Apa yang dilakukan jika terjadi keterlambatan pada jadwal pekerjaan?
18. Pada saat pembersihan lahan jika terdapat akar pohon yang besar apakah
harus menggunakan alat berat dan bagaimana cara menghitung produktivitas
alatnya?
19. Bagaimana cara menimbun materian selain menggukanan roller?
20. Berapa banyak timbunan tanah yang dibutuhkan untuk pekerjaan rigid?
21. Pada pekerjaan pembersihan lahan apakah harus menggunakan excavator?
22. Pada pekerjaan berbutir atau base A, apakah roller yang digunakan sama
dengan roller yang digunakan pada saat penimbunan di pekerjaan tanah?
23. Apakah yang dilakukan jika beton yang digunakan terlalu encer?
24. Bagaimana agar pekerjaan yang direncanakan sesaui dengan jadwal dan tepat
waktu?
25. Apa hal yang harus dilakukan jika terjadi kemacetan panjang pada saat
pengerjaan perkerasan jalan dengan sistem kerja side by side?
26. Apakah ada jarak maksimal dari lokasi baching plant dengan lokasi
pengerjaan proyek?
27. Berapa jauh jarak heavy storage yang efisien dari lokasi pekerjaan jalan?
28. Dimana lokasi pembuangan material yang diizinkan?
29. Apakah pekerjaan konstruksi jalan rigid lebih lama daripada pekerjaan jalan
lentur atau aspal?
30. Lebih banyak membutuhkan alat berat pada konstruksi rigid atau aspal?
31. Sebuah bulldozer DsU dengan tilt silinder bekerja pada tanah lempung keras,
jarak gusur rerata 60 m, landai naik 10%, operasi dengan cara slot dozing.
Berat volume tanah 1600 kg/m3 (loose) operator sedang, efisiensi kerja 50
menit/jam, produksi ideal 410 mr/jam. Berapa produksi rerata perjamnya?

70

JAWABAN
1. Pemilihan material baik base A maupun base B ditentukan oleh daya dukung
tanah itu sendiri, dicontoh soal ini kebetulan kami mengambil contoh
menggunakan base A.
2. Hal penting dalam pemilihan alat berat yang akan digunakan adalah
berdasarkan fungsinya. Alat berat yang dipilih berdasarkan fungsi yang
diperlukan.
3. Sebenarnya tidak efektif, namun harus dilakukan. Tidak mungkin jalannya
ditutup. Jika jalan ditutup maka transportasi akan terputus.
4. Salah satu contoh masalahnya adalah faktor cuaca. Faktor cuaca yang buruk
apalagi sampai air tergenang dan banjir maka akan mengganggu pekerjaan
jalan itu sendiri.
5. Setelah disiram material bisa langsung dipadatkan, jika ditunggu makan kadar
air material akan berubah. Penyiraman material harus dilakukan karena
merupakan hal yang urutan pekerjaan jalan.
6. Kendala utamanya adalah cuaca, jika diperkerasan lentur cuaca tidak
mempengaruhi karena aspal yang baru disiram tidak akan berpengaruh jika
terkena air. Berbeda dengan beton, jika terkena hujan maka kadar air beton
menjadi bertambah dan berpengaruh ke kekuatan beton.
7. Retak dan berlubang pada perkerasan rigid disebabkan oleh kelebihan beban
muatan kendaraan yang lewat. Cara mengatasinya adalah dengan membatasi
kendaraan yang melintasi jalan.
8. Menggunakan pekerja, tidak menggunakan mesin. Cara menghitung
produktivitasnya dengan cara menghitung kemampuan perpekerja dikali
jumlah pekerja.
9. Land concrete adalah lantai kerja yang dibangun diatas lapisan base,
sedangkan concrete adalah perkerasan kakunya itu sendiri yang dicor bersama
tulangan. Land concrete adalah lantai kerja yang tidak menggunakan tulangan
melainkan tempat dimana kita menyusun tulangan. Land concrete dibuat agar
tulangan dikerjakan diatas tempat yang rata dan tidak miring.
10. Faktor yang mempengaruhi produktivitas dumptruck antara lain adalah
produktivitas loader untuk memuat material kedalam dumptruck, kinerja
pengemudi dumptruck, kondisi jalan yang dilalui dumptruck ataupun
kecepatan dumptruck. Agar tidak terjadi keterlambatan maka dipersiapkan

71

segala yang diperlukan sesai kondisinya seperti kondisi loader, dan kinerja
pengemudi dumptruck.
11. Timbunan yang dikerjakan tebalnya harus sesuai kebutuhan dan sesuai dengan
perhitungan dan juga harus kuat menahan beban konstruksi jalan dan juga
kerdaraan yang melaluinya. Agar durasi pekerjaannnya lebih cepat maka kita
bisa menggunakan alat berat yang lebih banyak ada saat proses penimbunan.
12. Dari segi biaya pastinya lenih murah pekerjaan aspal dari pada rigid, namun
pekerjjan rigid umur rencananya lebih lama dari pada aspal dan juga
kekuatannya lebih baik dari pada aspal. Makanya jalan lintas yang dibangun
saat ini lebih banyak menggunakan rigid daripada aspal.
13. Hal khusus yang harus diperhatikan pada pekerjaan perkerasan rigid
pavement adalah kekuatan beton yang digunakan, penggunaan tulagan baik
memanjang maupun melintang serta ketebalan tiap lapisan yang diperlukan
harus sesuai perhitungan.
14. Untuk jalan dalam kota perkerasaan lentur lebih baik karena akan lebih
nyaman berkendara diatas perkerasan lentur dari pada kaku. Kecuali jalan
lintas lebuh efektif pekerjaan kaku karena umur rencananya lebi panjang.
15. Apabila pekerjaan rigid dilakukan diatas pekerjaan aspal yang sudah ada maka
tidak perlu dilakukan penimbunan bisa langsung kepekerjaan lantai kerja atau
land concrete.
16. Jika terjadi kesalahan pada urutan kerja maka pekerjaan akan salah dan harus
diulang karena hasilnya tidak akan sesuai rencana.
17. Jika terjadi keterlambatan harus dilakukan percepatan baik dengan menambah
alat maupun denga lembur.
18. Apabila ada akar dipekerjaan badan jalan maka harus dicabut dan dikorek
menggunakan alat berat pencabut akar atau biasa disebut ripper. Cara
menghitungnya dengan rumus produktivitas ripper.
19. Dengan menggunakan motor grader juga bisa untung menimbun material.
20. Tergantung pada jenis tanah dan daya dukung tanahnya. Ketebalannya tiap
jalan berbeda-beda.
21. Tidak selalu menggunakan excavator, tergantung apakah perbersihan lahannya
menggali atau bahkan menimbun. Jika jalan menimbun maka tidak diperlukan
excavator.
22. Jenis roller yang digunakan sama yaitu vibratory roller, agar lebih efisien saat
mobilisasi alat. Jadi alat yang digunakan sama dan tidak perlu menggunakan
dua alat yang berbeda.

72

23. Beton yang terlalu encer akan menurunkan mutu beton sehingga beton yang
dibuat tidak sesuai rencana dan mutunya pasti akan berbeda.
24. Jika pekerjaan yang dilakukan tepat waktu maka harus dilakukan sesuai
jadwal dan kurva S proyek. Jika terjadi keterlambatan sebisa mungkin
dihindari dan juka tidak bisa dihindari maka harus dilakukan percepatan.
25. Kemacetan pasti akan terjadi jika melakukan pekerjaan di sasu sisi jalan
karena yang biasanya jalan digunakan dua sisi karna pekerjaan maka hanya
bisa dilaui satu sisinya saja. Untuk itu penting mengatur trafffic saat pekerjaan
konstruksi jalan karena jika sistem pengaturan traffic salah maka akan
menyebabkan kemacetan yang parah dan panjang. Harus dipekerjaan orang
khusus untuk mengatur trafficnya.
26. Untuk jarak maksimal sebenarnya tidak ada aturan nya. Namun alangkah
baiknya lokasi dekat dan tidak jauh agar waktu pengirimannya tidak lama.
Namun pada saat sekarang ini sudah banyak beton ready mix jadi walaupun
jaraknya jauh namun sudah diatur waktunya sehingga tepat waktu setelah
pelaksanaan tulangan langsung bisa dicor.
27. Yang efektif adalah ditengah-tengah lokasi pkerjaan jalan sehingga tidak jauh
dari lokasi dan lebih aman dan terkontrol.
28. Lokasi pembuanagn sisa material seperti sisa material galian jalan ditentukan,
tidak dibuang sembarangan karena jika dibuang sembarangan maka bisa jadi
mengganggu dan memakan badan jalan dan mengganggu proses pekerjaan
nya.
29. Pekerjaan rigid biasanya lebih lama daripada pekerjaan aspal karena jalan
rigid harus menunggu masa pemeliharaan beton baru bisa dilalui, sedangkan
aspal setelah beberapa saat setelah menggering bisa lanhsung dilalui.
30. Pekerjaan rigid lebih banyak membutuhkan alat berat yang berbeda-beda dari
pada pekerjaan aspal karena tiap lapisannya lebis sedikit namun urutan
kerjanya lebih banyak dari pada aspal.
31. Faktor- faktor koreksi:
a. Lempung keras tilt silinder : 0,80
b. Koreksi landai
: 0,84
c. Slot dozing
: 1,20
d. Operator sedang
: 0,75
e. Efisiensi kerja
: 0,84
1370
f. Koreksi berat tanah
: 1600 =0,856
Produksi nyata

= 410 0,80 0,84+1,20 0,75 0,84 0,856

73

m
= 178,29 jam

74

DAFTAR PUSTAKA
1. Abdillah, F. (2012, April 04). contoh soal perhitungan sederhana. Retrieved
from bukan blog si kenjot: http://bukanblogsikenjot.blogspot.co.id/contohsoal-perhitungan
2. Admadilaga. (2011, November 30). Teknik Pelaksanaan Pembangunan Jalan.
Retrieved from kamuz sipil blogspot co id:
http://kamuzsipil.blogspot.co.id/Teknik-Pelaksanaan-Pembangunan-Jalan
3. Ahadi. (2011, Februari 12). Batching Plant Beton. Retrieved from ilmu sipil:
http://ilmusipil.com
4. Ahmad. (2014, April 17). Fungsi dan Jenis Alat Berat Compactor. Retrieved
from alat berat com: http://alatberat.com/fungsi-dan-jenis-alat-beratcompactor
5. Ardian, A. (2015, Desember 15). Produktifitas Alat Berat. Retrieved from blog
upnyk ac id: http://blog.upnyk.ac.id
6. Deden. (2008). Perhitungan Produktifitas Alat Berat. Retrieved from scrib
com: http://www.scribd.com/perhitungan-produktifitas-alat-berat
7. Fatena, S. (2008). Alat Berat Untuk Proyek Konstruksi. Jakarta: PT. Rineka
Cipta.
8. Hino, D. (2015, Maret 15). Daftar Harga Hino. Retrieved from harga hino
com: http://hargahino.com/daftar-harga-hino
9. Idiarto. (2014, November 11). Pengetahuan Alat Berat. Retrieved from
slideshare net: http://www.slideshare.net/Idiarto/Pengetahuan-alat-berat
10. PU, D. (2016). Nilai sewa alat berat. Pekanbaru.
11. Rengko. (2011, September 11). Macam-Macam Alat Berat dan Fungsinya.
Retrieved from Rengkodrides wordpress com:
http://rengkodrises.wordpress.com/2011/11/09/macam-macam-alat-beratdan-fungsinya

75

12. Riski. (2014, Oktober 23). Profesional Land Clearing. Retrieved from
hometree com: http://hometree.com/Profesional-Land-Clearing
13. Sari, A. (2014, Februari 11). Menghitung Produktifitas Bulldozer. Retrieved
from scribd com: http://www.scribd.com/menghitung-produksi-bulldozer
14. Sentosa, L. (2010). Baku Ajar Pemindahan Tanah Mekanis. Pekanbaru: Pusat
Pengembangan Pendidikan Universitas Riau.
15. Shalahuddin, M. (2009). Buku Ajar Alat Berat dan Pemindahan Tanah
Mekanis. Pekanbaru: Pusat Pengembangan Pendidikan Universitas Riau.
16. Suryadharma, H. (1998). Alat - Alat Berat. Yogyakarta: Penerbitan Universitas
Atma Jaya Yogyakarta.

76