Anda di halaman 1dari 18

PEDOMAN PELAYANAN KLINIS

DEPARTEMEN ANESTESI

RSUP DR.M. DJAMIL PADANG


2013

Anestesia Regional Blok Epidural


Batasan dan uraian umum
Pengertian
Anestesia epidural adalah tindakan anestesia dengan menyuntikkan obat ke ruang epidural yang
akan menghasilkan hambatan hantaran rangsang saraf medula spinalis, menyababkan hilangnya
fungsi otonom, sensoris dan mooris untuk sementara waktu. Ruang epidural yang dimaksud
setinggi segmen vertebra cervikal sampai sakral.
Tujuan
Tujuan anestesia epidural adalah menghilangkan senssasi pada daerah yang teranestesia (terblok
sensorik, motorik dan otonomnya) sehingga dapat dilakukan tindakan pembedahan di daerah
tersebut.
Kebijakan
Indikasi :
Operasi di area cervikal, torakal, cervitorakal (antara lain, namun tidak terbatas pada hal
sebagai berikut saja)
Ortopedi/bedah tulang (deartikulasi sendi bahu, dll)
Bedah tumor
Bedah plastik
Bedah THT laring
Bedah vaskuler
Bedah anak
Bedah jantung dan bedah thorak
Operasi di area abdomen dan punggung (antara lain, namun tidak terbatas pada hal
sebagai berikut saja)
Bedah umum/digestif
Bedah urologi
Bedah tumor
Bedah plastik
Ortopedi/bedah tulang
Bedah anak
Bedah vaskular
Operasi kebidan dan kandungan
Operasi di area pelvis, inguinal, kemaluan dan rektal)
Bedah umum/digestif
Bedah urologi
Bedah tumor
Bedah plastik
Ortopedi/bedah tulang
Bedah anak
Bedah vaskular
Operasi kebidanan dan kandungan
Operasi di ekstrimitas bawah (antara lain, namun tidak terbatas pada hal sebagai berikut
saja) :
Ortopedi/bedah tulang
Bedah plastik
Bedah tumor
Bedah vaskular
Bedah anak
Kombinasi dengan anestesia umum pada anestesia balans
Penanggulangan nyeri pasca bedah
Penanggulangan nyeri kronik

Penanggulangan nyeri kanker


Kontra indikasi
Absolut
Pasien menolak
Terdapat lesi infeksius di tempat penyuntikan
Koagulopati
Peningkatan tekanan intra kranial
Relatif
Infeksi di sekitar tempat penyuntikan
Hipovolemia
Penyakit susunan saraf pusat
Nyeri punggung kronik
Sepsis
Syarat
Sudah menandatangani surat izin operasi
Pasien kooperatif
Terdapat indikasi dilakukannya anestesia epidural
Tidak terdapat indikasi kontra
Komplikasi yang mungkin terjadi
Hipotensi
Punksi duramater dan Post Dural Puncture Headache
Infeksi
Perdarahan epidural
Trauma serabut saraf
Pemeriksaan penunjang
DPL
BT/CT atau PT/aPTT
Pemeriksaan lain atas indikasi
Daftar pustaka
1. Clinical Anesthesia procedure of Massachussetts General Hospital
2. Clinical anesthesiology

Anestesia Regional Blok Spinal

Batasan dan uraian umum


Pengertian

Anestesia spinal adalah tindakan anestesia dengan cara penyuntikan obat anestesia lokal dan
ajuvan ke dalam ruang subrachnoid yang akan menghasilkan hambatan hantaran rangsang saraf
medula spinalis, menyebabkan hilangnya fungsi otonom, sensoris dan motoris untuk sementara
waktu.
Tujuan
Tujuan anestesia spinal adalah menghilangkan sensasi pada daerah yang teranestesia (terblok
sensorik, motorik dan otonomnya) sehingga dapat dilakukan tindakan pembedahan didaerah
tersebut
Kebijakan
Indikasi :
Operasi di area abdomen dan punggung (antara lain, namun tidak terbatas pada hal
berikut saja)
Bedah umum/digestif
Bedah urologi
Bedah tumor
Bedah plastik
Ortopedi/bedah tulang
Bedah anak
Bedah vaskular
Operasi kebidanan dan kandungan
Operasi di ekstrimitas bawah (antara lain, namun tidak terbatas pada hal sebagai berikut
saja):
Ortopedi/bedah tulang
Bedah plastik
Bedah tumor
Bedah vaskular
Bedah anak
Kombinasi dengan anestesia umum pada anestesia balans
Penanggulangan nyeri pasca bedah
Penanggulangan nyeri kronik
Penanggulangan nyeri kanker
Kontra indikasi
Absolut:
Pasien menolak
Terdapat lesi infeksius di tempat penyuntikan
Koagulopati
Peningkatan tekanan intra kranial
Relatif
Infeksi di sekitar tempat penyuntikan
Hipovolemia
Penyakit susunan saraf pusat
Nyeri punggung kronik
Sepsis
Syarat :
Sudah menandatangani surat izin operasi
Pasien kooperatif
Terdapat indikasi dilakukannya anestesia spinal
Tidak terdapat indikasi kontra absolut
Komplikasi yang mungkin terjadi :
Hipotensi
Infeksi
Post Dural Puncture Headache

Total spinal blok, blok spinal tinggi


Perdarahan subarakhnoid
Trauma serabut saraf
Transient Neurologic Syndrome (TNS), Cauda Equina Syndrome
Pemeriksaan penunjang :
DPL
BT/BC atau PT/aPTT
Pemeriksaan lain atas indikasi
Daftar pustaka
1. Clinical Anesthesia Procedure of Massachussetts General Hospital
2. Clinical Anesthesiology

Anetesia Umum
Batasan dan uraian umum
Pengertian
Anestesia umum adalah suatu prosedur tindakan dalam anestesia untuk memenuhi keadaan
amnesia, analgesia dan penekanan refleks pada pasien. Anestesia umum dapat dilakukan secara
inhalasi, intravena, atau kombinasi keduanya (anestesia balans). Langkah-langkah dalam
anestesia umum meliputi : premedikasi, induksi, pemeliharaan anestesia dan pengakhiran
anestesia.
Yang dimaksud anestesia umum disini adalah anestesia umum untuk pasien dewasa umum untuk
pasien pediatri akan diatur sesuai protokol anestesia untuk pediatri.
Tujuan
Mempertahankan kondisi dan keselamatan pasien selama tindakan operasi atau tindakan
lain yang menyebabkan pasien memerlukan anestesia umum
Membantu menciptakan kondisi yang optimal untuk prosedur yang akan dijalani

Prosedur
Premedikasi
Ringan
Diazepam 5-10 mg
Lorazepam 1-2 mg

po, 1 hari preop


po, 1 hari preop

Sedang

Midazolam 1-2 mg
Petidin 1-2 mg/kgBB,
atau Fentanil 1-2 g/kgBB,
atau Morfin 0,1 mg/kgBB

iv, sebelum induksi (saat pasien berada pada


ruang persiapan atau kamar operasi), perlu
monitoring tanda-tanda depresi nafas

Berat

Diazepam 10 mg
Midazolam 5 mg
+ Petidin 1-2 mg/kgBB
atau Fentanil 1-2 g/kgBB
atau Morfin 0,1 mg/kgBB

po, 2 jam preop


iv, sebelum induksi (saat pasien berada pada
ruang persiapan atau kamar operasi), perlu
monitoring tanda-tanda depresi nafas

Induksi
Preinduksi:

Periksa mesin anestesia, alat penghisap, peralatan pemeliharaan jalan nafas, obat-obatan.
Nilai kembali tanda vital pasien
Pasang monitor anestesia dan periksa fungsinya
Berikan O2 100% melalui sungkup muka selama 1-3 menit
Dapat diberikan obat-obatan tambahan untuk sedasi/analgesia jika diperlukan seperti :
Fentanil 1-2 g/kgBB iv
Midazolam 0,03-0,1 mg/kgBB

Pemberian obat induksi

Pelumpuh otot
untuk intubasi

Obat

Dosis

Awitan

Lama

Vekuronium

0,1 mg/kgBB iv
0,2 mg/kgBB iv
0,5 mg/kgBB iv
0,6-1,2 mg/kgBB iv

2- 3 mnt
< 2 mnt
1-2 mnt
60-90 dtk

25-30 mnt
45-90 mnt
10-20 mnt
30 mnt

Atrakurium
Rokuronium
a
b

1-2,5 mg/kgBB iva


0,2-0,4 mg/kgBB ivb

Propofol
Etomidate

nyeri saat disuntikkan


nyeri saat disuntikkan, mioklonus

Pemeliharaan anestesia
Anestesia inhalasi

30-100 % O2
+ 0-70 % N2O
+ Halotan (MAC=0,75 %) titrasi
atau Enfluran (MAC=1,76 %) titrasi
atau Isofluran (MAC=1,1 %) titrasi
atau Sevofluran (MAC=2,0 %) titrasi
atau Desfluran (MAC=6,0 %) titrasi

Anestesia balans

30-100 % O2
+ 0-70 % N2O
+ Petidin 0,5-1,5 mg/kgBB/3-4 jam (bolus intermitten)
atau Fetanil 1-10 g/kgBB sesuai kebutuhan

kerja

+ Halotan atau anestetik inhalasi lainnya (titrasi)


atau Propofol 50-200 g/kgBB
Anestesia
intravena total

30-100 % O2
+ Petidin

Bolus awal : 1-2 g/kgBB


Pemeliharaan: 0,5-1,5 mg/kgBB/34 jam (bolus intermitten)

atau Fentanil

Bolus awal : 1-2 g/kgBB


Pemeliharaan : 1-10 g/kgBB
sesuai kebutuhan
Induksi : 1-2,5 mg/kgBB

+ Propofol

Pemeliharaan : 50-200 g/kgBB/mnt


(infus dihentikan 5 menit sebelum operasi selesai)
Induksi : 1-2 mg/kgBB
Pemeliharaan : 1-2 g/kgBB/
bolus intermitten tiap 15-20 mnt
atau sesuai kebutuhan

atau Ketamin

Jika diperlukan pelumpuh otot selama operasi maka beberapa pilihan yang dapat digunakan
adalah sebagai berikut :
Kerja singkat
Mivakurium
Bolus 0,1 mg/kgBB/10-20 mnt
atau infusi 1-15 g/kgBB/mnt
Kerja menengah

Kerja panjang

Vekuronium

Bolus 0,01-0,025 mg/kgBB/30 mnt


atau infus 1-2 g/kgBB/mnt

Rokuronium

Bolus 0,15-0,6 mg/kgBB/30 mnt


atau infus 5-12 g/kgBB/mnt

Atrakurium

Bolus 0,1 mg/kgBB/10-20 mnt


atau infus 5-10 g/kgBB/mnt

Pankuronium

Bolus 0,02 mg/kgBB/60-90 mnt

Pengakhiran anestesia
Pemulihan dari pelumpuh otot

Jika dperlukan dapat di berikan obat reversal


sebagai berikut :
Neostigmin 0,05-0,07 (dosis maksimum)
Mg/kgBB + Sulfas atropin 0,015 mg/kgBB iv

Analgesik pasca operasi

Jika diperlukan analgetik pasca operasi diberikan


Sebelum pasien dibangunkan

Profilaksis mual-muntah

Dapat diberikan metoklopramid (10 mg iv),


atau droperidol (0,625mg iv) atau ondansentron
(4 mg iv) dapat dipertimbangkan pemasangan pipa
lambung dan irigasi cairan lambung

Oksigen

Pemberian N2O dan anestetik dihentikan dan


diberikan 100 % oksigen

Penghisapan lendir

Rongga orofaring dibersihkan dengan penghisap


lendir

Ekstubasi

Ekstubasi dilakukan jika refleks proteksi jalan nafas


sudah berfungsi kembali, pasien bernafas spontan
dan mampu mengikuti perintah

Anestesia Regional Blok Kaudal


Batasan dan uraian umum
Pengertian
Anestesia kaudal adalah teknik amestesia epidural dengan akses/pendekatan ke ruang epidural
segmen sakral melalui hiatus sakralis. Anestesia kaudal dapat diperoleh dengan menyuntikkan
obat anestesi lokal melalui hiatus sacralis ke dalam ruangan epidural pada canalis sacralis.
Tujuan
Tujuan anestesia kaudal adalah menghilangkan sensasi pada daerah yang teranestesia (terblok
sensorik, motorik dan otonomnya) sehingga dapat dilakukan tindakan pembedahan di daerah
tersebut.
Kebijakan
Indikasi :
Indikasi dilakukan kaudal anestesi untuk operasi-operasi daerah perineal seperti haemoroid,
fistula ani, dan kista bartolini
Kontra indikasi
Absolut
Pasien menolak
Terdapat lesi infeksius di tempat penyuntikan
Koagulopati
Peningkatan tekanan intra kranial
Relatif
Infeksi disekitar tempat penyuntikan
Hipovolemia
Penyakit susunan saraf pusat
Nyeri punggung kronik
Sepsis
Syarat
Sudah menandatangani surat izin operasi
Pasien kooperatif
Terdapat indikasi dilakukannya anestesia kaudal
Tidak terdapat indikasi kontra

Komplikasi yang mungkin terjadi


Hipotensi
Punksi duramater dan Post Dural Puncture Headache
Infeksi
Perdarahan epidural atau kaudal
Trauma serabut saraf
Sulit mencapai level anestesia yang tinggi
Masih bisa terjadi reaksi sistemik
Karena kelainan anatomi, kegagalannya bisa mencapai 5-10 %
Pemeriksaan penunjang
DPL
BT/CT atau PT/aPTT
Pemeriksaan lain atas indikasi

Daftar pustaka
1. Clinical Anesthesia procedure of Massachussetts General Hospital
2. Morgan GE, Mikhhail MS, Murray MJ. Clinical Anesthesiology, 4th ed, New York:
Lange Medical Books/McGraw-Hill;2006
3. Barash PG, Cullen BF, Stoelting RK. Clinicsl Anesthesia, 5th ed. Philadelphia:Lippincott
Williams & Wilkins;2006
4. Hadzic Admir : Peripheral Nerve Blok, 1st ed, 2006

Anestesia Blok Perifer Ekstremitas Atas


Batasan dan uraian umum
Pengertian
Anestesia blok saraf perifer ekstremitas atas adalah tindakan anestesia dengan menyuntikkan
obat anestesia lokal (dengan atau tanpa adjuvan) ke sekitar saraf (hingga perineural sheath) yang
akan mengahasilkan hambatan hantaran rangsang pada saraf yang diberi obat, menyebabkan
hilangnya fungsi sensoris dan motoris pada ekstremitas atas.
Tujuan
Menghilangkan sensasi pada daerah yang teranestesia (terblok sensorik dan motorik) sehingga
dapat dilakukan tindakan pembedahan didaerah tersebut).
Kebijakan
Indikasi Blok Interscalenus :
Menghilangkan senasasi pada daerah yang disyarafi plexus brachialis (terblok sensorik, motorik
dan otonomnya) khususnya operasi bahu dan insersi graft arteriovenosa untuk hemodialisa.
Indikasi Blok Axillaris:
Menghilangkan sensasi nyeri daerah yang disyarafi flexus brachialis. Blok aksillaris adalah
pilihan yang terbaik untuk pembedahan daerah siku, lengan bawah dan pada tangan.
Kontra indikasi
Absolut :
1. Pasien menolak
2. Terdapat lesi infeksius di tempat penyuntikan
3. Koagulopati
Relatif :
1.
2.
3.
4.

Diatesis hemoragi
Paralisis phrenic contralateral
Paralisis kontralateral n. Recurent
Pneumothorax kontralateral

Syarat
Sudah menandatangani surat izin operasi
Pasien kooperatif
Terdapat indikasi dilakukannya anestesia blok interscalenus
Tidak terdapat indikasi kontra

Komplikasi yang mungkin terjadi :


Infeksi
Hematoma
Penusukan pada pembuluh darah
Toksisitas anestesi lokal
Cedera syaraf
Total spinal anestesia
Horner syndrome
Paralisis diafragma
Pemeriksaan penunjang
DPL
BT/CT atau PT/aPTT
Daftar pustaka
1. Peripheral Nerve Blocks : Admir Hazic dan Jerry d Vloka
2. Compendium of Regional Anesthesia

Anestesia Blok Saraf Perifer Ekstremitas Bawah


Batasan dan uraian umum
Pengertian
Anestesia blok saraf perifer ekstremitas bawah adalah tindakan anestesia dengan menyuntikan
obat anestesia lokal ( dengan atau tanpa adjuvan ) kesekitar saraf (hingga perineural sheath)
yang akan menghasilkan hambatan hantaran rangsang pada saraf yang diberi obat, menyebabkan
hilangnya fungsi sensoris dan motoris pada ekstremitas bawah.
Tujuan
Menghilangkan nsensasi pada daerah yang teranestesia (terblok sensorik dan motorik) sehingga
dapat dilakukan tindakan pembedahan didaerah tersebut.
Kebijakan
Indikasi :
Blok saraf sciatic
Operasi didaerah panggul, genu, cruris, angkle, dan pedis
Ortopedi/bedah tulang
Bedah vaskular
Bedah plastik
Bedah anak
Bedah umum
Bedah tumor
Blok saraf Poplitea:
Operasi di daerah paha
Operasi didaerah lutut, seperti skin grafting, arthroskopi lutut dan bedah patella
Operasi di daerah medial kaki bagian bawah

Kontra indikasi
Absolut
Pasien menolak
Terdapat lesi infeksius ditempat penyuntikan
koagulopati
Relatif
Infeksi ditempat penyuntikan
Hipovolemia
Penyakit susunan saraf pusat
Nyeri punggung kronik
Sepsis
Syarat
Sudah menandatangani surat izin operasi
Pasien kooperatif
Terdapat indikasi dilakukannya anestesia blok saraf skiatik
Tidak terdapat indikasi kontra

Komplikasi yang mungkin terjadi


Injeksi intravaskular
Injeksi intraneural
Pemeriksaan penunjang
DPL
BT/CT atau PT/aPTT
Daftar pustaka
1. Morgan Clinical Anesthesiology
2. Principle and Practice of Peripheral Nerve Blocks ( New York School of Regional
Anesthesia)

Prosedur Anestesia Epidural

Persiapan pasien
Sudah dilakukan kunjungan pra-anestesia, termasuk informed consent
Sesuai standard anestesia umum
Premedikasi sesuai indikasi
Khusus:
Pasien telah terpasang jalur intravena yang lancar minimum satu buah
Persiapan alat dan obat
Jarum/set epidural baik dengan atau tanpa kateter epidural
Obat anestesia lokal dan adjuvan
Peralatan a dan anti sepsis
Alat dan obat anestesia umum
Persiapan alat pemantauan
Tensimeter
EKG
Pulse oksimeter
Stetoskop
Termometer
Kateter urin terpasang
Pelaksana
Dokter Spesialis Anestesiologi (untuk seluruh level epidural:cervikal, thorakal, lumbar)
PPDS semester III keatas, sudah melaporkan dan mendapatkan persetujuan dari konsulen
yang bertanggung jawab (untuk epidural lumbardan thorakal)
Cara kerja
Tentukan landmark celah antara vertebra yang dituju
Lakukan tindakan sepsis dan antisepsis pada landmark yang ditentukan
Berikan anestesi lokal pada celah yang akan dilakukan penusukan jarum Tuohy
Pendekatan median : Lakukan penusukan jarum Tuohy pada garis midline/median
setinggi celah yang telah diberi anestesi lokal sampai jarum Tuohy terfiksasi
diligamentum flavum.
Teknik loss of resistace : Cabut stilet dan hubungkan jarum dengan syringe yang berisi
NaCl 0,9 %. Dengan tangan non dominan menahan jarum pada punggung pasien, tangan
dominan mendorong maju jarum Tuohy pelan sambil menekan plunger syringe sampai
ujung distal jarum epidural sampai ruang epidural yang ditandai dengan adanya loss of
resistance.
Cabut syringe dan kateter epidural dimasukkan sampai ujung kateter melewati ujung
jarum epidural
Cabut jarum epidural sambil mendorong kateter epidural sedemikian rupa sehingga
kateter tidak ikut tercabut
Pastikan kateter epidural yang masuk keruang epidural sepanjang lebih kurang 4-6 cm
(fiksasi di kulit : kedalaman ruang epidural + 4 cm)
Sambungkan kateter dengan filter yang sudah diisi NaCl 10,9%
Aspirasi untuk memastikan kateter tidak masuk ruang subarachnoid. Fiksasi kateter, tutup
dengan kasa steril/pembalut transparan.
Lakukakn test dose untuk memastikan ujung kateter tidak terletak di ruang subarachnoid
atau intravaskular.

Masukkan anestesia lokal dengan pelan dan aspirasi sering


Pendekatan paramedian : pada dasarnya sama seperti diatas, hanya jarum spinal
disuntikkan pada 1-1,5 cm lateral dan 1 cm kaudal dari celah penyuntikkan yang dituju.
Teknik hanging drop : pada dasarnya sama dengan teknik loss of resistance hanya
ientifikasi ruang epidural dilakukan dengan cara mengamati tertariknya tetesan NACl
0,9% pada hub jarum Tuohy oleh tekanan negatif ruang epidural.

Prosedur Anestesia Spinal

Persiapan anestesia
Sudah dilakukan kunjungan pra-anestesia, termasuk informed consent
Sesuai standard anestesia umum
Khusus :
Pasien telah terpasang jalur intrvena yang lancar minimum satu buah
Persiapan alat dan obat
jalur spinal sekecil mungkin sesuai dengan pengalaman
obat anestesia lokal dan adjuvan
peralatan a dan anti sepsis
alat-alat dan obat-obat anestesia umum
Persiapan alat pemantauan
Tensimeter
EKG
Pulse oksimeter
Stetoskop
Termometer
Kateter urin terpasang
Pelaksana
PPDS semester II dibawah bimbingan den pengawasan
Sudah melaporkan dan mendapatkan persetujuan dari konsulen yang bertanggung jawab
Cara kerja
Periksa kesiapan alat dan obat yang diperlukan
Siapkan kelengkapan tindakan untuk asepsis dan antisepsis
Pasang monitor standar pada pasien dan amati tanda vital pasien
Pasang jalur intravena pada pasien
Posisikan pasien lateral dekubitus atau duduk, ganjal bahu dan kepala pasien bila
diposisikan lateral dekubitus
Tentukan landmark celah antara L2-3, L3-4 atau L4-5. Celah antara L3-4 atau prosesus
spinosus L4 tegak lurus dari spina iliaka anterior superior (garis Tufier)
Lakukan tindakan asepsis dan antisespsis pada landmark yang ditentukan
Berikan anestesi lokal pada celah yang akan dilakukan penusukan jarum spinal.
Lakukan penusukan jarum spinal (atau introduser) pada celah yang telah diberi anestesi
lokal. Penusukan jarum harus sejajar dengan prosesus spinosus atau sedikit membentuk
sudut kearah sefalad, dengan arah bevel ke lateral atau sefalad.
Dorong jarum sampai melewati resistensi ligamentum flavum dan dura, terasa loss of
resistence pada rongga subarahnoid.
Cabut mandrem jarum dan pastikan posisi jarum sudah tepat yang ditandai dengan
mengalir keluar cairan cerebrospinal yang bening. Jarum dapat dirotasikan 90O untuk
memastikan kelancaran liquor yang keluar. Penusukan harus diulang bila liquor tidak
keluar atau keluar darah.
Sambungkan jarum dengan spuit berisi obat anestesi lokal yang sudah dipersiapkan.
Aspirasi sedikit liquor, bila lancar suntikan obat anestesi lokal secara berlahan. Lakukan
aspirasi ulang untuk memastikan ujung jarum tetap pada posisi yang tepat dan suntikan
kembali obat.
Setelah selesai cabut jarum dan kembalikan posisi pasien sesuai dengan yang diinginkan.
Cara menyuntikkan paramedian pada dasarnya sama sperti diatas, hanya jarum spinal
disuntikkan pada 1,5 cm lateral dan 1 cm kaudal dari celah penyuntikkan yang dituju.

Prosedur Anestesi Blok Kaudal


Persiapan pasien
Sudah dilakukan kunjungan pra-anestesia, termasuk informed consent

Sesuai standard anestesia umum


Premedikasi sesuai indikasi
Khusus:
Pasien telah terpasang jalur intravena yang lancar minimum satu buah
Persiapan alat dan obat
Spuit 10 cc
Obat anestesia lokal dan adjuvan
Peralatan a dan anti sepsis
Alat dan obat anestesia umum
Persiapan alat pemantauan
Tensimeter
EKG
Pulse oksimeter
Stetoskop
Termometer
Kateter urin terpasang
Pelaksana
Dokter Spesialis Anestesiologi
PPDS semester IV keatas, sudah melaporkan dan mendapatkan persetujuan dari konsulen
yang bertanggung jawab