Anda di halaman 1dari 4

FRAKTUR COSTAE

Definisi
Costae (tulang iga) merupakan salah satu komponen pembentuk rongga dada yang memiliki
fungsi untuk memberikan perlindungan terhadap organ didalamnya dan yang lebih penting
adalah mempertahankan fungsi ventilasi paru.
Fraktur costae adalah terputusnya kontinuitas jaringan tulang / tulang rawan yang disebabkan
oleh rudapaksa pada spesifikasi lokasi pada tulang costae. Trauma tajam lebih jarang
mengakibatkan fraktur iga, oleh karena luas permukaan trauma yang sempit, sehingga gaya
trauma dapat melalui sela iga. Fraktur iga terutama pada iga IV-X (mayoritas terkena). Perlu
diperiksa adanya kerusakan pada organ-organ intra-toraks dan intra abdomen.
Etiologi
Secara garis besar penyebab fraktur costa dapat dibagi dalam 2 kelompok(Dewi, 2010):
1. Disebabkan trauma
a. Trauma tumpul
Penyebab trauma tumpul yang sering mengakibatkan adanya frakturcosta antara lain
kecelakaan lalulintas, kecelakaan pada pejalan kaki,jatuh dari ketinggian, atau jatuh pada
dasar yang keras atau akibatperkelahian.
b. Trauma Tembus
Penyebab trauma tembus yang sering menimbulkan fraktur costa adalahluka tusuk dan
luka tembak
2. Disebabkan bukan trauma
Yang dapat mengakibatkan fraktur costa, terutama akibat gerakan yangmenimbulkan
putaran rongga dada secara berlebihan, atau akibat adanyagerakan berlebihan dan
stress fraktur, seperti pada gerakan olahragalempar martil, soft ball, tennis, golf
Patofisiologi
Fraktur costa dapat terjadi akibat trauma yang datangnya dari arah depan,samping
ataupun dari arah belakang.Trauma yang mengenai dada biasanya akan menimbulkan trauma
costa,tetapi dengan adanya otot yang melindungi costa pada dinding dada,maka tidak semua
trauma dada akan terjadi fraktur costa.
Pada trauma langsung dengan energi yang hebat dapat terjadi fraktur costa pada
tempat traumanya .Pada trauma tidak langsung, fraktur costa dapat terjadi apabila energi yang
diterimanya melebihi batas tolerasi dari kelenturan costa tersebut.Seperti pada kasus
kecelakaan dimana dada terhimpit dari depan dan belakang,maka akan terjadi fraktur pada
sebelah depan dari angulus costa,dimana pada tempat tersebut merupakan bagian yang paling
lemah.

Fraktur costa yang displace akan dapat mencederai jaringan sekitarnya atau bahkan
organ dibawahnya.Fraktur pada costa ke 4-9 dapat mencederai a.intercostalis ,pleura
visceralis,paru

maupun

jantung

,sehingga

dapat

mengakibatkan

timbulnya

hematotoraks,pneumotoraks ataupun laserasi jantung.

KLASIFIKASI FRAKTUR IGA


a) Menurut jumlah costa yang mengalami fraktur dapat dibedakan :
Fraktur simple

Fraktur multiple

b) Menurut jumlah fraktur pada setiap costa dapat :


Fraktur segmental

Fraktur simple

Fraktur comminutif

c) Menurut letak fraktur dibedakan :


Superior (costa 1-3 )

Median (costa 4-9)

Inferior (costa 10-12 ).

d) Menurut posisi :
Anterior,

Lateral

Posterior.

TANDA dan GEJALA


Nyeri tekan, crepitus dan deformitas dinding dada
Adanya gerakan paradoksal
Tandatanda insuffisiensi pernafasan : Cyanosis, tachypnea.
Kadang akan tampak ketakutan dan cemas, karena saat bernafas bertambah nyeri
Korban bernafas dengan cepat , dangkal dan tersendat . Hal ini sebagaiusaha untuk membatasi
gerakan dan mengurangi rasa nyeri.
Nyeri tajam pada daerah fraktur yang bertambah ketika bernafas dan batuk
Mungkin terjadi luka terbuka diatas fraktur, dan dari luka ini dapat terdengar suara udara yang
dihisap masuk ke dalam rongga dada.
Gejala-gejala perdarahan dalam dan syok.

TEST DIAGNOSTIK
Rontgen standar
Rontgen thorax anteroposterior dan lateral dapat membantu diagnosis hematothoraks dan
pneumothoraks ataupun contusio pulmonum, mengetahui jenis dan letak fraktur costae.
Foto oblique membantu diagnosis fraktur multiple pada orang dewasa.
Pemeriksaan Rontgen toraks harus dilakukan untuk menyingkirkan cedera toraks lain,
namun tidak perlu untuk identifikasi fraktur iga.
EKG
Monitor laju nafas, analisis gas darah
Pulse oksimetri
PENATALAKSANAAN
1. Fraktur 1-2 iga tanpa adanya penyulit/kelainan lain : konservatif (analgetika)
2. Fraktur >2 iga : waspadai kelainan lain (edema paru, hematotoraks, pneumotoraks)
3. Penatalaksanaan pada fraktur iga multipel tanpa penyulit pneumotoraks, hematotoraks, atau
kerusakan organ intratoraks lain, adalah:
Analgetik yang adekuat (oral/ iv / intercostal block)
Bronchial toilet
Cek Lab berkala : Hb, Ht, Leko, Tromb, dan analisa gas darah
Cek Foto Ro berkala
Dengan blok saraf interkostal, yaitu pemberian narkotik ataupun relaksan otot
merupakan pengobatan yang adekuat. Pada cedera yang lebih hebat, perawatan rumah sakit
diperlukan untuk menghilangkan nyeri, penanganan batuk, dan pengisapan endotrakeal.
8. KOMPLIKASI
a.

Atelektasis

b. Pneumonia
c.

hematotoraks

d. pneumotoraks
e.

cidera intercostalis, pleura visceralis, paru maupun jantung

f.

laserasi jantung.

P. Asuhan keperawatan teoritis


1.

Pengkajian teoritis

a.

Aktivitas / istirahat
Tanda : Keterbatasan gerak/ kehilangan fungsi motorik pada bagian yang terkena ( dapat
segera atau sekunder, akibat pembengkakan atau nyeri). Serta adanya kesulitan dalam istirahatidur akibat nyeri.

b.

Sirkulasi
Tanda : Hipertensi ( kadang-kadang terlihat respons terhadap nyeri atau ansietas) atau hipotensi
(hipovolemia). Takikardi (respons stress, hipovolemia. Penurunan atau tak teraba nadi distal,
pengisian kapiler lambat, kulit dan kuku pucat atau sianosis. Pembengkakan jaringan atau massa
hematoma pada sisi cedera.

c.

Neurosensori
Gejala: Hilang gerak atau sensasi, spasme otot. Kebas atau kesemutan (parestesi)
Tanda: Deformitas tulang, angulasi abnormal, pemendekan, rotasi, krepitasi, spasme otot,
kelemahan atau hilang fungsi. Agitasi berhubungan dengan nyeri, ansietas, trauma lain.

d.

Kenyamanan
Gejala: Nyeri berat tiba-tiba saat cedera ( mungkin terlokalisasi pada area jaringan atau kerusakan
tulang, dapat berkurang pada imobilisasi), tak ada nyeri akibat kerusakan saraf. Spasme atau kram
otot (setelah imobilisasi.

e.

Keamanan
Laserasi kulit, avulsi jaringan, perdarahan, dan perubahan warna kulit, pembengkakan lokal dapat
meningkat secara bertahap atau tiba-tiba.