Anda di halaman 1dari 14

PRAKTIK ARSITEK ILEGAL

BAB I

1.1

- PENDAHULUAN

LATAR BELAKANG
Arsitek merupakan profesi yang sangat spesifik, karena dalam melakukan
praktik arsitektur harus mampu menangkap suatu pesan ataupun keinginan daripada
pengguna jasa, agar dapat diwujudkan menjadi suatu karya bangunan yang
fungsional beserta lingkungan binaannya. Arsitek dalam keprofesiannya juga harus
memperhatikan kondisi sekitar perancangannya dibangun, apakah ada pihak yang
dirugikan baik manusia, sumber daya alam, budaya kedaerahan sekitar. Bahkan
arsitek haruslah

mampu mengikuti perubahan perkembangan dunia yang terus

terjadi, jelas bukan keahlian yang mudah tanpa dilator belakangi oleh pendidikan
dan pengalaman.
Di Indonesia sendiri pendidikan arsitektur

dimulai sekitar tahun 1950-an,

kemudian diikuti oleh bebrapa organisasi keprofesian dan semakin berkembang


kepada munculnya sejumlah spesialisasi keahlian. Beraitan dengan hal tersebut,
apresiasi masyarakat pada keahlian ini pun tumbuh dengan pesat, sehingga
pembangunan sarana dan prasarana kian menjadi andalan untuk

melakukan

pembangunan ekonomi. Kini peran profesi arsitek di Indonesia telah banyak


mewarnai pembangunan fisik negeri ini, bahkan sudah sampai tahap memfasilitasi
pembangunan bagi masyaraat kurang mampu di daerah kumuh, perumahan dan
pemuiman korban bencana alam sehingga tidak hanya dinikmati kalangan maysrakat
mampu.
Cepatnya pertumbuhan pembangunan dan jasa konstrusi ternyata disertai
juga dengan banyaknya bermunculan kasus asus ataupun perilaku kurang terpuji
sejumlah oknum dan badan usaha yang merugian pengguna jasa, lingkungan,
masyarakat sekitar bahan sampai kepada hilangnya nilai nilai budaya karena
rusakknya situs bangunan yang merupakan cagar budaya / bagunan bersejarah. Hal
tersebut dilatar belakangii karena

belum

memadainya peraturan perundang

undangan tentang profesiarsitek, sehinga oknum ahli ataupun yang mengaku ahli
semakin berpotensi meluas bahkan nantinya bias saja jadi tidak terkendali.

Oleh sebab itu, sudah selayaknya profesi arsitek mendapatkan pengakuan


dalam bentuk konstitusi negara sebagaimana peran profesi lainnya yang telah
dahulu memiliki kejelasan hukum, seperti dokter, akuntan, notaris sampai advokat
sehingga dapat menghasilkan karya karya yang tidak merugikan, justru dapat lebih
147020008 I YESHI ULINA UTAMI Br GINTING

PRAKTIK ARSITEK ILEGAL


bermanfaat bagi pengguna jasa serta lingkungan binaannya. Karena peran arsitek
jelas memiliki keterkaitan atas berembangnya pembangunan kota dan daerah
pelosok menjadi lebih maju, terorganisir dan merata dengan hasil yang dapat
memberikan kenyamanan dan keselamatan bagi masyarakat Indonesia.
Sampai saat ini pengaturan tentang profesi arsitek dan praktik arsitektur di
Indonesia masih belum jelas dalam peraturan Undang Undang, titik terang dimulai
dari UU No. 18 / 1999 tentang Jasa Konstruksi dan UU No.28 / 2002 tentang
Bangunan Gedung sebagai pengganti UU dari masa colonial Belanda. Akan tetapi
tidak ada rincian lebih lanjut tentang siapakah penyedia jasa, cakupan yang ada juga
sebatas bangunan pemerintah saja, belum sampai sektor swasta. Kurang pahamnya
banyak pihak tentang kegiatan arsitek dan praktik arsitektur ini juga menyebabkan
masih samarnya peran dan tanggung jawab arsitek dalam pembangunan, terlebih
tentang belum adanya kejelasan pengertian tentang profesi, pemberian gelar
kesarjanaan, karena semakin meningkatnya jumlah sarjana arsitektur saat ini yang
telah berpratik sebagai arsitek tanpa memiliki sertifikat keahlian dan lisensi kerja dan
ketidak jelasan perundang undangan di bidang jasa konstruksi dimanfaatkan
banyak pihakmelakukan pembangunan yang semena mena. Jelas hal ini memiliki
dampak

yang berujung merugikan banyak pihak,

baik pengguna jasa, pelaku

bidang perencanaan, termasuk lingkungan dan budaya.


Seperti Undang Undang yang telah dimiliki oleh semua Negara. Dimana
Undang Undang ini yang nantinya dapat mengarahkan penyelenggaraan
pembangunan secara lebih tertib, lebih professional dan benar benar dapat
dipertanggung jawabkan oleh semua pihak / pelaku pembangunan sehingga tidak
ada lagi kasus kasus merugikan baik pengguna jasa maupun pelaku keprofesian
arsitek itu sendiri.

Pengaturan praktik arsitektur yang lebih tertib dengan mempertimbangkan


segi keahlian, keselamatan manusia dan lingkungan serta dilandasi etika berprofesi
yang benar, saat ini hanya bisa dilakukan dan diharapkan kepada sekelompok yaitu
arsitek yang terdaftar pada organisasi keprofesian saja. Sementara peraturan
organisasi Arsitek tidak menjangkau pelaku praktik arsitektur lainnya yang bukan
anggota organisasi tersebut. Selama negara ini tidak memiliki UU tentang Arsitek,
maka tidak ada ketentuan yang melarang terjadinya praktik arsitektur ilegal yang
tidak melindungi masyarakat serta lingkungan secara tidak bertanggungjawab.

147020008 I YESHI ULINA UTAMI Br GINTING

PRAKTIK ARSITEK ILEGAL


1.2

1.3

RUMUSAN MASALAH
Adakah perundang undangan yang siap mengatur arsitek yang setara dengan

negara lain ?
Adakah kejelasan terperinci tentang siapakah pengguna, penyedia, caupan

ataupun ruang lingkup juga hak dan kewajiban dalam berpraktik arsitetur ini?
Seberapa penting lisensi bagi prakti keprofesian?

TUJUAN
Diharapkan

akan timbul kesadaran dari berbagai pihak bahwa benar perlu adanya

kepastian hukum atas keprofesian ini, sehingga :

Meminimalisasi ketidak tahuan masyarakat yang notabene awam atas hukum, hak

dan kewajiban dalam menggunakan jasa arsitek


Terproteksinya pelaku dan pengguna jasa dengan hasil perancangan yang tidak

hanya baik, melainkan benar benar dapat dipertanggung jawabkan.


Dapat mendukung pembangunan nasional kedepan, meningkatkan kualitas
arsitek Indonesia agar memiliki daya saing global tanpa mengurangi sumber daya

alam dan nilai budaya nusantara.


Terciptanya kesadaran atas perlunya etia dalam berpofesi, disini dikhususkan
dalam bidang eteknikan / perencanaan

BAB II

2.1

- ULASAN KASUS

ARSITEK & KEPROFESIAN


a. Definisi Arsitek
Sumber : Budiharjo. E.1997, Jati Diri Arsitek
Kata Arsitek berasal dari bahasa Yunani, Architekton yang merupakan rangkaian dua
kata yaitu Archi yang berartipemimpin atau yang pertama, dan Tekton yangberarti
membangun. Jadi Arsitek adalah pemimpin pembangunan (master builder).
Marcus Pollio Vitruvius (1486)
Ada tiga aspek penting dalam arsitektur, yaitu :
firmitas - kekuatan atau konstruksi
utilitas - kegunaan atau fungsi
venusitas - keindahan atau estetika

147020008 I YESHI ULINA UTAMI Br GINTING

PRAKTIK ARSITEK ILEGAL


Sumber : Buku Merah IAI ( Ikatan Arsitektur Indonesia )
Arsitek adalah sebutan ahli yang mempunyai latar belakang atau dasar pendidikan
tinggi Arsitektur dan atau yang setara serta mempunyai kompetensi yang diakui,
melakukan praktek Profesi Arsitek, sesuai ketentuan organisasi profesi arsitek serta
telah memiliki Sertifikat IAI.
b. Definisi Keprofesian
Schein, E.H (1962)
Profesi adalah suatu kumpulan atau set pekerjaan yang membangun suatu set norma
yang sangat khusus yang berasal dari perannya yang khusus di masyarakat
Hughes, E.C (1963)
Perofesi menyatakan bahwa ia mengetahui lebih baik dari kliennya tentang apa yang
diderita atau terjadi pada kliennya

Daniel Bell (1973)


Profesi adalah aktivitas intelektual yang dipelajari termasuk pelatihan yang
diselenggarakan secara formal ataupun tidak formal dan memperoleh sertifikat yang
dikeluarkan oleh sekelompok / badan yang bertanggung jawab pada keilmuan
tersebut dalam melayani masyarakat, menggunakan etika layanan profesi dengan
mengimplikasikan kompetensi mencetuskan ide, kewenangan ketrampilan teknis dan
moral serta bahwa perawat mengasumsikan adanya tingkatan dalam masyarakat
c. Karakteristik Profesi
Keterampilan yang berdasarkan pada pengetahuan teoritis :

Professional dapat diasumsikan mempunyai pengetahuan teoritis yang


ekstensif dan memiliki keterampilan yang berdasarkan pada pengetahuan

tersebut dan bisa diterapkan dalam praktik.


Assosiasi professional : Profesi biasanya memiliki badan yang diorganisasi
oleh para anggotanya, yang dimaksudkan untuk meningkatkan status para
anggotanya.

147020008 I YESHI ULINA UTAMI Br GINTING

PRAKTIK ARSITEK ILEGAL

Pendidikan yang ekstensif : Profesi yang prestisius biasanya memerlukan

pendidikan yang lama dalam jenjang pendidikan tinggi.


Ujian kompetensi : Sebelum memasuki organisasi professional, biasanya ada
persyaratan untuk lulus dari suatu tes yang menguji terutama pengetahuan

teoritis.
Pelatihan institusional : Selain ujian, biasanya dipersyaratkan untuk mengikuti
pelatihan institusional dimana calon profesional mendapatkan pengalaman

praktis sebelum menjadi anggota penuh organisasi.


Lisensi : Profesi menetapkan syarat pendaftaran dan proses sertifikasi

sehingga hanya mereka yang memiliki lisensi bisa dianggap bisa dipercaya.
Otonomi kerja : Profesional cenderung mengendalikan kerja dan

pengetahuan teoretis mereka agar terhindar adanya intervensi dari luar.


Kode etik : Organisasi profesi biasanya memiliki kode etik bagi para
anggotanya dan prosedur pendisiplinan bagi mereka yang melanggar aturan.

Secara umum ada beberapa ciri atau sifat yang selalu melekat pada profesi, yaitu
Adanya pengetahuan khusus, yang biasanya keahlian dan keterampilan ini

dimiliki berkat pendidikan, pelatihan dan pengalaman yang bertahun-tahun.


Adanya kaidah dan standar moral yang sangat tinggi. Hal ini biasanya setiap

pelaku profesi mendasarkan kegiatannya pada kode etik profesi.


Mengabdi pada kepentingan masyarakat, artinya setiap pelaksana profesi harus

meletakkan kepentingan pribadi di bawah kepentingan masyarakat.


Ada izin khusus untuk menjalankan suatu profesi. Setiap profesi akan selalu
berkaitan dengan kepentingan masyarakat, dimana nilai-nilai kemanusiaan
berupa keselamatan, keamanan, kelangsungan hidup dan sebagainya, maka

untuk menjalankan suatu profesi harus terlebih dahulu ada izin khusus.
Kaum profesional biasanya menjadi anggota dari suatu profesi.

d. Definisi Profesi Arsitek


Profesi

Arsitek adalah keahlian dan kemampuan

penerapan dibidang

perencanaan perancangan arsitektur dan pengelolaan proses pembangunan


lingkungan binaan yang diperoleh melalui pendidikan tinggi arsitektur dan atau
yang diakui oleh Organisasi serta dari pengalaman penerapan pengetahuan ilmu
dan seni tersebut, yang menjadi nafkah dan ditekuni secara terus-menerus
dan berkesinambungan.

147020008 I YESHI ULINA UTAMI Br GINTING

PRAKTIK ARSITEK ILEGAL

2.1.1
PERSYARATAN ARSITEK
Salah satu persyaratan administratif untuk melakukan pekerjaan sebagai Arsitek
sesuai UU No.18 / 1999 tentang Jasa Konstruksi, adalah para ahli harus tergabung
dan terdaftar pada organisasi profesinya. Bahkan di dalam peraturan organisasi juga
telah diatur, bagi Arsitek asing yang akan praktik arsitektur di Indonesia haruslah
Arsitek yang telah memiliki sertifikat keahlian dan terdaftar (Registered ) lembaga
yang ditunjuk mewakili negara. Pentingnya Arsitek terdaftar, adalah untuk :
Mendata keberadaan Arsitek yang berpraktik,
Membina dan mengembangkan keprofesian Arsitek,
Meneguhkan terus menerus prinsip berprofesi yang beretika,
Membantu melindungi hak-hak Arsitek
Menjaga kepentingan pengguna jasa Arsitek,
Mencegah terjadinya pelanggaran/mal-praktik arsitek
Melestarikan nilai-nilai budaya yang terkait dengan kegiatan arsitektur
Menjaga kepentingan aset nasional yang harus dilindungi.
Seperti juga yang terjadi di negara lain, suatu UU tentang Arsitek setidaknya nanti
harus tegas menetapkan klasifikasi dan persyaratan, bahwa hanya orang yang ahli
pada bidang arsitekturlah yang bisa mengerjakan dan bertanggung jawab untuk
pekerjaan arsitektur.
Undang-undang ini dibuat dengan menguraikan tiga hal utama bagi persyaratan
arsitek, yaitu tentang:

pendidikan yang diperoleh


pengalaman praktik, pengembangan keprofesian berkelanjutan
kompetensi profesional (termasuk didalamnya pengertian terhadap kode etik
dan kaidah tata laku profesi).
147020008 I YESHI ULINA UTAMI Br GINTING

PRAKTIK ARSITEK ILEGAL

Melalui kongres internasional Arsitek - UIA di Beijing tahun 1999, telah disepakati
beberapa pedoman kepranataan yang mengatur praktik arsitektur. Pedoman ini
bersifat kesepakatan dan kebijakan (policy) tentang pengaturan praktik arsitektur di
seluruh dunia, tetapi mempunyai keluwesan tertentu, sehingga dapat dikembangkan
oleh masing-masing negara anggota disesuaikan dengan kondisi negara masingmasing.

Hal-hal yang diatur dalam kesepakatan tersebut antara lain adalah tentang:

Etika dan kaidah tata laku


Arsitek dan praktik arsitektur
Kompetensi dasar arsitek profesional
Pendidikan arsitektur
Akreditasi pendidikan arsitektur
Pemagangan dan praktik kerja
Registrasi dan lisensi praktik
Pengembangan profesional berkelanjutan
Praktek di negara lain
Kekayaan intelektual/copyright
Peran asosiasi profesi arsitek

Melalui berbagai program yang dijalankan oleh organisasi profesi Arsitek di Indonesia,
beberapa kebijakan tersebut sudah dikembangkan dan dijadikan program kegiatan
untuk kepentingan praktik arsitek di Indonesia. Salah satu hal utama yang sudaH
dilaksanakan adalah pembakuan kompetensi dasar Arsitek profesional yang dikaitkan
dengan program sertifikasi nasional.
2.1.2

LINGKUP PRAKTIK ARSITEK

Arsitektur memiliki lingkup yang berhubungan dengan bangunan gedung atau


kelompok bangunan gedung, interior bangunan dan eksterior lingkungan sekitar
bangunan, Mulai dari awal pembuatan perancangan dan perencanaan, sampai
pelaksanaan, ppenggunaan, peremajaan bangunan serta lingkungannya. Tidak ada
disiplin ilmu lain di seluruh negara selain bidang arsitektur yang mempelajari khusus
tentang bangunan dan kelompok bangunan.
2.1.3

LARANGAN & SANKSI

147020008 I YESHI ULINA UTAMI Br GINTING

PRAKTIK ARSITEK ILEGAL


Seharusnya ada kejelasan sanksi untuk mencegah terjadinya kecurangan ataupun
rusaknya potensi / budaya bangsa, dan proses membangun / jasa konstruksi yang
selama ini dianggap mudah oleh banyak pihak tidak lagi dilakukan secara semena
mena. Dimana sanki sanksi yang didapat nantinya harus menimbulkan efek jera
agar membudayayakan nilai tertib kepada pengguna jasa dan pemilik keprofesian.

2.2

ETIKA & HUKUM


a. Definisi Etika
Etika (Yunani Kuno: "ethikos", berarti "timbul dari kebiasaan") adalah sebuah
sesuatu dimana dan bagaimana cabang utama filsafat yang mempelajari nilai atau
kualitas yang menjadi studi mengenai standar dan penilaian moral.Etika mencakup
analisis dan penerapan konsep seperti benar, salah, baik, buruk, dan tanggung jawab.
St. John of Damascus (abad ke-7 Masehi) menempatkan etika di dalam kajian filsafat
praktis (practical philosophy).
Kamus

Besar

Indonesia

terbitan

Departemen Pendidikan

dan

Kebudayaan

memberikan rumusan etika dalam tiga arti, yaitu:

Ilmu tentang apa yang baik dan yang buruk dan tentang hak dan kewajiban

moral (akhlak).
Kumpulan asas atau nilai yang berkenaan dengan akhlak.
Nilai mengenai benar dan salah yang dianut suatu golongan atau
masyarakat.

Etika berarti norma-norma dan asas-asas moral yang diterima oleh kelompok atau
golongan masyarakat tertentu sebagai landasan bertingkah laku yang didasarkan pada
kaidah-kaidah akhlak.
Beberapa manfaat Etika adalah sebagai berikut ,
Dapat membantu suatu pendirian dalam beragam pandangan dan moral.
Dapat membantu membedakan mana yang tidak boleh dirubah dan mana

yang boleh dirubah.


Dapat membantu seseorang mampu menentukan pendapat.
Dapat menjembatani semua dimensi atau nilai-nilai.

b. Definisi Hukum
HUKUM adalah peraturan yang berupa norma dan sanksi yang dibuat dengan tujuan
untuk mengatur tingkah laku manusia, menjaga ketertiban, keadilan, mencegah
terjadinya kekacauan. Berikut ini akan kita mengulas beberapa pendapat mengenai
pemikiran Hukum Menurut Pemikiran Para Ahli

147020008 I YESHI ULINA UTAMI Br GINTING

PRAKTIK ARSITEK ILEGAL


Aristoteles

Sesuatu yang berbeda dari sekedar mengatur dan mengekspresikan bentuk dari
konstitusi dan hukum berfungsi untuk mengatur tingkah laku para hakim dan
putusannya di pengadilan untuk menjatuhkan hukuman terhadap pelanggar.

Hukum hanya sebagai kumpulan peraturan yang tidak hanya mengikat


masyarakat tetapi juga hakim.

Karl Max

Suatu pencerminan dari hubungan hukum ekonomis dalam masyarakat pada


suatu tahap perkembangan tertentu.

c. Undang-Undang Arsitek yang saat ini akan dijadikan inisiatif DPR.


UU Ars diperlukan untu melindungi kepentingan masyaraat luas dengan

mengatur arsitek dan prakte arsitek


Arsite dan aryanya bukan seedar komoditas niaga, karna arsitek berakar dari nilai
seni budaya yang memerlukanpengaturan khas untuk dapat berkembang. Yang

nantinya kan jadi cermin budaya masyaraat Indonesia


UU Ars diperlukan untuk mengaui keberadaan arsite sebagai ahli dalam bidang
peerjaan lingkungan binaan sesuai dengan pendidikan yang diterimanya, dan
memenuhi hak masyarakat untuk hidup dalam lingungan binaan yang baik dan

2.3

nyaman
UU Ars menjadi salah satu alat untuk mensejajarkan diri dalam tata pergaulan

dan dunia profesi arsitek sala internasional


UU Ars diperlukan sebagai usaha turut menghhidupan institusi demokrasi

Indonesia
UU Ars menegaskan siapa yang berha melaukan pratek arsitek

ETIKA PROFESIONAL
Dan oleh karena itulah dalam melaksanakan profesi terdapat kaidah-kaidah pokok
berupa etika profesi yaitu sebagai berikut;
147020008 I YESHI ULINA UTAMI Br GINTING

PRAKTIK ARSITEK ILEGAL

Profesi harus dipandang sebagai pelayanan dan oleh karena itu sifat tanpa

pamrih menjadi ciri khas dalam mengembangkan profesi.


Pelayanan profesional dalam mendahulukan kepentingan pencari keadilan

mengacu pada nilai-nilai luhur.


Pengembangan profesi harus selalu berorientasi pada masyarakat sebagai

keseluruhan.
Persaingan dalam pelayanan berlangsung secara sehat sehingga dapat menjamin

mutu dan peningkatan mutu pengemban profesi.


Untuk etika berprofesi, IAI melengkapi diri dengan Dewan Kehormatan Profesi:
Sebuah badan yang beranggotakan anggota profesional yang memiliki integrasi
profesi dan menjunjung tinggi Kode Etik Arsitek dan Kaidah Tata Laku Profesi

Arsitek.
Dewan ini berfungsi untuk melakukan tinjauan atas kode etik yang sudah ada
untuk kemudian membuat usulan penyempurnaan, memberikan edukasi etika
profesi kepada anggota, dan menjadi badan tempat menyelesaikan permasalah
dan pelanggaran kode etik yang dilakukan oleh anggota IAI.

Dalam menjalankan tugas profesinya arsitek dibatasi dengan etika profesi atas tindak
dan perkataan seorang arsite haruslah dapat dipertanggung jawabkan. Namun hanya
arsitek yang menjadi anggota Ikatan Arsitek Indonesia (IAI) saja yang terikat dengan
aturan kode etik yang tercurah dalam Kode Etik Arsitek dan Kaidah Tata Laku Profesi
Arsitek Ikatan Arsitek Indonesia (IAI). Kode etik ini harus diterapan, jika dilanggar
akan mendapatkan sanksi.

Ada 5

kewajiban yang harus dipenuhi oleh arsitek

profesional :

Penyimpangan / Pelanggaran terhadap kepentingan umum


Penyimpangan / Pelanggaran terhadap kepentingan masyarakat
Penyimpangan / Pelanggaran terhadap pengguna jasa
Penyimpangan / Pelanggaran terhadap profesi
Penyimpangan / Pelanggaran terhadap teman sejawat

Dengan penuh kesadaran dan tanggung jawab, lkatan Arsitek Indonesia merumuskan
Kode Etik Arsitek sebagai benkut :
Pasal 1
Dalam menunaikan tugas profesional vang dipercayakan kepadanya. seorang Arsitek
bertanggung jawab kepada diri sendiri dan mitra kerja, profesi dan ilmu pengetahuan,
masyarakat dan umat manusia serta bangsa dan negara, sebagai pengabdian
kepada Tuhan Yang Maha Esa.
147020008 I YESHI ULINA UTAMI Br GINTING

10

PRAKTIK ARSITEK ILEGAL


Pasal 2
Dalam menunaikan tugas, seorang Arsitek membaktikan seluruh kemampuan
keterampilan, pengetahuan, dan perasaan yang dimilikinya di dalam proses
pembangunan demi kesejahteraan umat manusia lahir dan batin, dengan tetap
menjaga kemandirian berpikir dan kebebasan bersikap.
Pasal 3
Seorang Arsitek harus menempatkan diri, menata pemikiran dan hasil karyanya,
bukan sebagai tujuan melainkan sarana yang digunakan secara maksimal dalam
mencapai tujuan kemanusiaan dengan berupaya hemat sumber daya serta
menghindari dampak negatif.
Pasal 4
Atas dasar kepercayaan akan keutuhan integritas, keahlian, kejujuran, kearifan dan
rasa sosial yang dilimpahkan kepadanya, maka seorang Arsitek mendahulukan
tanggung jawab dan kewajiban daripada hak dan kepentingan diri sendiri.
Pasal 5
Tanpa mengurangi hak dan kepentingan pemberi tugas, seorang Arsitek berusaha
memahami dan memperjuangkan kepentingan umat manusia dan masyarakat
pemakai, sekalipun pihak ini bukan pemberi imbalan jasa secara langsung.
Pasal 6
Arsitek sebagai budayawan harus berupaya mengangkat nilai-nilai sosial budaya
melalui karyanya dan tidak sematamata menggunakan pendekatan teknis.
Pasal 7
Pada tahap manapun dalam proses pembangunan Arsitek harus menunaikan
tugasnya secara bijak dan konsisten.

BAB III - PENUTUP

3.1 KESIMPULAN
Seorang arsitek profesional harus bergabung dalam asosiasi resmi arsitek
dalam hal ini IAI. Ini menunjukkan adanya setifikasi legalitas seorang arsitek untuk
mendapat ijin berkerja sebagai arsitek profesional. Seseorang dapat dikatakan
menjadi seorang arsitek profesional apabila selalu terus berkarya dan dilengkapi
147020008 I YESHI ULINA UTAMI Br GINTING

11

PRAKTIK ARSITEK ILEGAL


dengan persyaratan legal formal dalam bentuk sertifikasi keahlian dari asosiasi
arsitek. Ini menunjukkan bahwa arsitek profesional harus bergabung dalam asosiasi
arsitek untuk dapat berkecimpung secara resmi
Meski belum adanya kejelasan hukum untuk arsitek di Indonesia, namun
praktik arsitektur telah berjalan sejak lama dan jutaan bangunan telah berdiri baik
yang

menggunakan

jasa

keahlian

Arsitek

maupun

tidak.

Kesemerawutan

pembangunan yang terjadi, antara lain karena penerapan hukum yang ada belum
berjalan baik dan banyak pihak yang mengklaim bisa membangun seperti Arsitek
masih dibiarkan terjadi di negeri ini. Akibatnya bisa terlihat banyak bangunan yang
dibuat asal jadi, kurang memperhatikan keselamatan pengguna, banyak melanggar
ketentuan pembangunan tata ruang kota / wilayah, pemakaian bahan bangunan dan
sistem yang kurang layak.
Seiring dengan belum adanya pengakuan terhadap tenaga profesi di bidang
jasa konstruksi termasuk Arsitek di Indonesia, maka praktik arsitektur yang terjadi di
seluruh pelosok negeri ini masih lebih banyak dilakukan dengan tanpa landasan
keahlian dan hukum, dan jauh jika ingin disetarakan dengan keahlian bangsa lain.
Sebuah profesi hanya dapat memperoleh kepercayaan dari masyarakat,
bilamana dalam diri para elit profesional tersebut terdapat kesadaran kuat untuk
mengindahkan etika profesi pada saat mereka ingin memberikan jasa keahlian profesi
kepada masyarakat yang memerlukannya. Standar-standar etika merupakan dasar
untuk menjaga kelakuan dan integritas atau kejujuran dari tenaga ahli profesi. Perlu
diketahui bahwa kode etik profesi adalah tidak sama dengan hukum (atau undangundang).

Seorang ahli profesi yang melanggar kode etik profesi akan menerima sangsi
atau denda dari induk organisasi profesinya. Tanpa etika profesi, apa yang semula
dikenal sebagai sebuah profesi yang terhormat akan segera jatuh terdegradasi
menjadi sebuah pekerjaan pencarian nafkah biasa yang sedikitpun tidak diwarnai
dengan nilai-nilai idealism dan ujung-ujungnya akan berakhir dengan tidak-adanya
lagi respek maupun kepercayaan yang pantas diberikan kepada para elite profesional
ini. Maka dapat disimpulkan jika profesi keteknikan tanpa etika akan berakibat fatal
bagi banyak orang.
3.2

SARAN

147020008 I YESHI ULINA UTAMI Br GINTING

12

PRAKTIK ARSITEK ILEGAL

Adanya kejelasan perundang undangan / aspek hukum bagi pelaku maupun


pengguna keprofesian asritektur, karena etika profesi

saja tidaklah cukup untuk

menjankan kegiatan perancangan yang cakupan bidangnya sangat luas.


Terlibatkan parktisi professional dalam pelaksanaan suatu pembangunan dan
adanya kemauan untuk belajar / upgrading diri bagi para sarjana arsitektur muda

agar tidak terjadi salah kaprah dalam proses perancangan.


Adanya sosialisasi ke masyarakat, dengan memberian informasi berkelanjutan guna
meningkatkan kesadaran hukum menyangkut adanya perundang undangan dalam
penggunaan jasa arsitek / konstrusi

3.3

DAFTAR PUSTAKA
http://id.wikipedia.org/wiki/Profesi
http://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q=etika%20dan%20hukum
%20keprofesian&source=web&cd=1&cad=rja&uact=8&ved=0CB0QFjAA&url=http://b
adilag.net/data/ARTIKEL/PENGERTIAN%2520ETIKA%2520DAN%2520PROFESI
%2520HUKUM.pdf&ei=ET4gVJ2RDpPiuQS9y4CYCQ&usg=AFQjCNF8w9TxxgU_p
Q8A1ihAf6Ea4wKy_w&sig2=Hoqj0UvW7PTFYQ5n6Q4p_g&bvm=bv.75775273,d.c2

E
http://enaldibandiesipa2.blogspot.com/2013/05/makalah-etika-dan-tanggung-jawab-

profesi.html
http://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q=masalah%20etika%20%26%20hukum
%20%20profesi
%20arsitek&source=web&cd=1&cad=rja&uact=8&ved=0CBsQFjAA&url=http://furuhit
147020008 I YESHI ULINA UTAMI Br GINTING

13

PRAKTIK ARSITEK ILEGAL


ho.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/files/31156/2%2BKode%2BEtik%2BArsitek
%2Bdan%2BKaidah%2BTata%2BLaku
%2BProfesi.ppt&ei=jUMgVJWbHMjN8gWXmYDwAQ&usg=AFQjCNHys6awbLf

tRTr8nIQjtidJaaSuw&sig2=LSaEymOhZkyyJBTo62MGFA&bvm=bv.75775273,d.c2E
http://iai.didiharyadi.com/bukumerah/
http://www.iai.or.id/keprofesian/pkb/
http://www.iai.or.id/artikel/iai-dan-masa-depan-ke-arsitek-an-indonesia
http://mtmdesign.wordpress.com/2008/09/09/arsitektur-dan-peran-arsitek/
http://agungdwie.blog.undip.ac.id/2010/03/11/61/
https://esubijono.wordpress.com/architecture/praktik-arsitek/
https://esubijono.wordpress.com/architecture/undang-undang-arsitek/
https://esubijono.wordpress.com/architecture/pendidikan-arsitektur/
http://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q=hukum%20profesi
%20arsitektur&source=web&cd=1&cad=rja&uact=8&ved=0CBsQFjAA&url=http://epri
nts.undip.ac.id/17317/1/Fanny_Puspita.pdf&ei=I2MgVLKOPJP58AWOvIGIBQ&usg=
AFQjCNHLyr5r1gq2nh9Kbvzf7psXsRyNgA&sig2=7ZH6oI2X0C9BTf4lqUlQ5g&bvm=

bv.75775273,d.dGc
http://realistmuhammad.wordpress.com/2013/06/12/tugas-etika-profesi/
http://helena-hapsari.blogspot.com/2011/10/hukum-pranata-arsitektur.html
http://etika-profesi-universitas.blogspot.com/2011/10/etika-profesi-hukum.html
http://www.hukumonline.com/klinik/detail/lt4c0c5f4616b82/hak-cipta-arsitektur
http://pongset.blogspot.com/2012/04/normal-0-false-false-false-in-x-none-x_13.html
http://forum.iai.or.id/index.php?topic=85.0
http://profesiarsitek.wordpress.com/

147020008 I YESHI ULINA UTAMI Br GINTING

14