Anda di halaman 1dari 27

LAPORAN TUGAS SISTEM BANGUNAN PINTAR

INTELIGENT SKIN: REVIEW KONSEP DAN DESAIN


PELINGKUP/KULIT BANGUNAN YANG MEMILIKI
KARAKTER BANGUNAN PINTAR
(STUDI KASUS DEBIS BUILDING)
Disusun Oleh:
KELOMPOK 2
AGUNG PRATAMA

120160023

IMAN SAPUTRA

120160029

Dosen Pembimbing

MUHAMMAD IQBAL, S.T.,M.Sc.

PROGRAM STUDI ARSITEKTUR


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS MALIKUSSALEH
2015/2016

KATA PENGANTAR
Alhamdulillah, puji dan syukur penyusun panjatkan ke hadirat Allah swt,
yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya. Sehingga kami dapat
menyelesaikan tugas Mata Kuliah Sistem Bangunan Pintar yang berjudul
Inteligent Skin: Review Konsep dan Desain Pelingkup/Kulit Bangunan yang
Memiliki Karakter Bangunan Pintar.. Salawat beriring salam tidak lupa kami
sanjungkan ke pangkuan Nabi Besar Muhammad SAW.
Dalam penyusunan laporan ini kami menyadari banyak kendala dan
hambatan yang penyusun jumpai. Hal ini dikarenakan keterbatasan ilmu yang
dimiliki kami. Namun demikian, berkat rahmat dan hidayah Allah swt, dan berkat
bantuan semua pihak, akhirnya laporan ini dapat kami selesaikan. Izinkan kami
mengucapkan banyak terima kasih dan penghargaan sebesar-besarnya kepada:
Bapak Muhammad Iqbal,S.T.,M.Sc. selaku Dosen Pengampuh Mata
Kuliah Sistem Bangunan Pintar yang telah banyak meluangkan waktu
serta tenaganya, untuk memberikan bimbingan dan petunjuk serta arahan
dalam penyusunan laporan ini.
Kami telah berusaha semaksimal mungkin dalam menyelesaikan laporan
ini. Namun kami menyadari laporan ini masih jauh dari kesempurnaan dan masih
banyak kekurangan. Untuk itu, kami mengharapkan kritik dan saran yang
membangun untuk kesempurnaan laporan ini.
Harapan penyusun mudah-mudahan laporan ini dapat berguna bagi
mahasiswa Universitas Malikussaleh, Kota Lhokseumawe umumnya dan
mahasiswa Jurusan/Program Studi Arsitektur khususnya.
Lhokseumawe, Maret 2016

Penyusun
DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR .....................................................................................2
DAFTAR ISI ...................................................................................................3

BAB I. PENDAHULUAN ...........................................................................5


1.1.

Latar Belakang ....................................................................5

BAB II. STUDI KASUS.................................................................................7


2.1. Debis Building ..........................................................................7

BAB III. PEMBAHASAN .............................................................................13


3.1. Intelligent Features...................................................................13
3.2. Building Management Systems (BMS) .....................................13
3.3. Learning Ability .......................................................................14
3.4. Environmental Data .................................................................15
3.5. Reponsive Artificial Lighting ...................................................15
3.6. Daylighting Controller .............................................................16
3.7. Sun Controller ..........................................................................16
3.8. Occupant Control .....................................................................17
3.9. Electricity Generator ...............................................................17
3.10. Ventilation Controller ...............................................................17
3.11. Heating and Temperature Controller .......................................19

3.12. Cooling Devices .......................................................................20


3.13. The Double Skin .......................................................................20
BAB IV KESIMPULAN ................................................................................25
DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................27

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Dilihat dalam konteks ide intelijen yang ditetapkan dalam bab sebelumnya,
kulit cerdas didefinisikan sebagai controller aktif dan responsif dari persimpangan
yang terjadi antara lingkungan eksternal dan internal, dengan kemampuan untuk
memberikan

kenyamanan

yang

optimal,

dengan

menyesuaikan

sendiri

autonomically, dengan amandemen diri diatur sendiri kain bangunan. Hal ini
diasumsikan bahwa, sebagai suatu tujuan, hal ini dicapai dengan menggunakan
minimum energi, dan minimal ketergantungan pada impor energi. Kain cerdas
amplop bangunan menjadi membran yang fleksibel, adaptif dan dinamis, daripada
sebuah amplop statis inert. Informasi untuk membantu tanggap dan kontrol
dikumpulkan melalui berbagai sensor, dan konfigurasi kain, dan dengan demikian
perilaku diubah dalam tanggapan, untuk menghasilkan tindakan diprediksi.
Sebelum memulai diskusi tentang potensi kecanggihan kulit cerdas, harus diingat
bahwa, sebagai awal titik, namun kompleks atau sederhana mungkin, kulit
bangunan adalah pengamplopan luar kain sebuah bangunan, membentuk kandang
melindungi cuaca yang terus air keluar, melindungi kita dari suhu yang buruk, dan
memungkinkan udara dan cahaya. Ini adalah ambang batas antara dalam dan luar,
menyediakan keamanan dan privasi, akses, dan pemandangan dan modulasi aliran
energi dalam bentuk cahaya, panas, suara dan udara. Dalam konteks kulit
bangunan sebagai bagian dari keseluruhan membangun sistem, sangat penting
untuk mempertimbangkan batas-batasnya spasial dan teknis. Istilah 'kulit'
menekankan perbandingan dekat dengan epidermis manusia, organ terbesar dalam
tubuh manusia; ini juga menyoroti kualitas intrinsik dan terpadu seluruh bangunan
kain, daripada karakteristik veneer yang terkait dengan pendekatan 'bungkus
cokelat' desain yang sangat umum dalam komersial arsitektur bangunan. Kulit
beroperasi sebagai bagian dari bangunan holistik metabolisme dan morfologi, dan
akan sering dihubungkan ke bagian lain dari bangunan, termasuk sensor, aktuator
dan perintah kabel dari bangunan sistem manajemen. Itu sejak lama dipahami
bahwa kulit bangunan dapat terdiri dari banyak lapisan, dengan beberapa fungsi
dan kontrol yang terintegrasi. Dalam beberapa dekade terakhir beberapa kedua
bangunan konvensional kulit telah dilengkapi dengan perkembangan dalam desain

surya pasif dan manifestasi kecanggihan teknis, termasuk membangun sistem


manajemen, awalnya dipahami untuk mengoptimalkan dan mengurangi
penggunaan energi. Ini umumnya diperkenalkan pada premis dari peningkatan
penggunaan bangunan layanan, sumber daya yang penting dan konservasi energi,
dan manfaat pengguna, semua bergantung pada keuntungan yang ditawarkan oleh
komputer dan sistem kontrol. Evolusi kulit cerdas berasal dari integrasi kompleks
beberapa kulit, dan pembangunan sistem manajemen dikembangkan bersamaan
dengan mereka.

BAB II
STUDI KASUS

2.1 Debis Building

Debis Building adalah tengara dari


proyek

pembangunan

Potsdamer

Platz

kembali

kota

Berlin

dan

di

melengkapi busur bangunan di sepanjang


Alte Potsdamerstrasse. Hal menonjol dari
sisa bangunan dengan tinggi badan dan
penampilan karakteristik terra cotta dan
kaca. The

Debis

Menara

reinvents

gambar pencakar langit.Ia menggantikan


Amerika Utara kotak kaca disegel khas,
dengan

'arsitektur

terakota

sipil

murah

dan

hati

kaca'.Piano

mengembangkan sistem operasi dinding


tirai

ganda,

kombinasi

permukaan

transparan dan buram yang merespon


lingkungan

eksterior

dan

kebutuhan

pribadi penghuni. Pendinginan alami /


sistem pemanas 'mengurangi konsumsi
energi primer sebesar 50% dibandingkan
dengan bangunan biasanya ber-AC. The
Debis

Menara

bangunan
inovatif,
lingkungan

menyajikan

konservasi
contoh

yang

progresif

desain

energi
baik

1998
Arsitek, Renzo Piano

perencana Perkotaan

dari

arsitektur

merayakan kerajinan dan teknologi.


Penyelesaian
desainer utama,

yang

Perencana kota
Arsitek interior
Desainer lanskap
Konsultan akustik
Insinyur struktur
Klien

Kohlbecker Architekten & Ingenieneure


PL COPAT
Atelier Dreiseitl
Muller-BBM
Ove Arup dan Mitra
Daimler-Chrysler AG

Proyek ID
Garis lintas garis bujur
disumbangkan oleh

10023
52 30'20N 13 22'22E
dirkverwoerd

Bangunan adalah objek statis. Sementara mereka tetap dalam ruang, matahari
bergerak konstan sepanjang hari dan tahun. Banyak strategi pencahayaan tidak
memperhitungkan gerak matahari, tetapi beberapa mengatasinya cemerlang, yang
memungkinkan penghuni bangunan untuk mengontrol dan tune lingkungan
mereka. Berlin Debis Tower adalah contoh dari sebuah bangunan menggunakan
elemen dioperasikan untuk melengkapi keputusan desain dasar yang mendukung
pencahayaan yang baik.

Sikap yang penghuni harus memiliki tingkat kontrol yang tinggi terhadap
lingkungan mereka dengan beroperasi, fasad dampak pembangunan gedung
berlapis dan merinci. Kode dan situs juga berbentuk formulir. Misalnya, peraturan
bangunan Jerman mandat bahwa semua pekerja kantor harus kurang dari 25 kaki
dari jendela dan cahaya alami. Ini bentuk bangunan dampak norma, sehingga
menimbulkan atrium. situs penting Debis ini, Potsdamer Platz, pusat bersejarah
Berlin-berarti bahwa kekhawatiran urbanistic harus ditangani. Itu penting untuk
menjaga tepi jalan tradisional dan mengambil isyarat dari kain kota. Debis Menara
pada dasarnya adalah sebuah blok kota penuh, dengan atrium pusat berlubang
keluar dari bangunan massa untuk memberikan cahaya dan udara segar.

Eksterior Debis Menara di


jalan.Enam

dan

tujuh

cerita low-rise bangunan


di latar depan, dengan dua
puluh

cerita

tower

luar. Foto: Enrico Cano

Ruang kantor Debis ini, total 482.000 kaki persegi, sare dalam volume
bangunan yang relatif tipis diakses cahaya dan udara segar. Seluruh kompleks,
penghuni dapat membuka jendela mereka untuk ventilasi. Eksternal aluminium
matahari tirai, yang kontrol penghuni elektronik dari interior, lampu kontrol dan
silau pada semua fasad eksterior. Di luar ini, menara dua puluh cerita kompleks
yang tepat, yang berdekatan, lebih rendah enam dan tujuh cerita bangunan dan
ruang sepertinya enam lantai atrium menggunakan langkah-langkah pengendalian
lingkungan kunci yang berbeda:

10

Pada menara timur, selatan dan barat ketinggian-yang memiliki tinggi


keuntungan-an solar lapisan luar panel kaca duduk 27 inci di luar dinding
bagian dalam jendela kaca beroperasi.Panel, dikendalikan oleh sensor,
poros terbuka di musim panas. Dalam posisi tertutup di musim dingin,
mereka menawarkan perlindungan termal. Seiring dengan tirai eksternal,
platform pemeliharaan dalam fungsi amplop ganda sebagai kacamata
horizontal.

Dalam bangunan-enam lebih rendah kompleks dan tujuh cerita-dinding


luar panel kaca berputar digantikan oleh batang cotta terra tetap, yang
bertindak sebagai tabir surya. Unsur-unsur ini memotong sudut matahari
yang tinggi, melengkapi beroperasi eksternal matahari tirai di luar jendela.

Jika memblokir atau tala cahaya dengan tirai beroperasi adalah strategi
fasad eksternal, atrium adalah tentang penyaringan. sirip kaca fritted
menyebar dan ringan marah memasuki langit.Jendela menghadap ke
atrium menerima sirip fritted dengan tirai kontrol silau digunakan juga
pada jendela kantor.

Ganda
menara

amplop
dengan

dari
jendela

beroperasi di dalam, dan


kulit

mengkilap

luar. Dalam foto ini, kulit


luar

terbuka

di

posisi

musim panas. Foto: Colt


Internasional

11

Memaksimalkan luas permukaan bangunan merupakan salah satu respon untuk


merancang untuk pencahayaan, dengan konsekuensi bahwa kontrol matahari juga
diperlukan. Pada Debis, silau dan isu-isu kontrol lampu lainnya ditangani dalam
amplop bangunan menampilkan kontrol pengguna yang cukup besar. amplop
ganda menara dan berlapis fasad pada bangunan yang lebih rendah juga
membahas termal dan ventilasi masalah, diselesaikan secara berkelanjutan dengan
kontrol penghuni.
Hal ini terutama penting di menara yang tepat, dengan keuntungan internal
yang tinggi. musim panas dan musim dingin mode ganda fasad adalah hanya awal
untuk tindakan pengendalian termal.Misalnya, lampu atas terbuka secara otomatis
di malam hari ketika cuaca cukup hangat untuk flush panas terakumulasi selama
hari. Lantai beton terkena di lantai perimeter untuk memancarkan keluar panas
terakumulasi selama hari. Langkah-langkah ini, bersama dengan kombinasi
shading dan dinding ganda, mengurangi beban panas untuk membuat AC
tambahan.
Sebuah detail dari kisi-kisi
fritted

yang

meredakan

siang

memasuki

ruang. Jendela menghadap


ke atrium juga fritted kisikisi

untuk

marah

cahaya. Kepadatan

frit

menurun pada windows


tingkat yang lebih rendah,
untuk membiarkan lebih
banyak

cahaya.Foto:

Gianni Berengo Gardin


Proyek ini dibalut sangat rumit, perawatan intensif dinding tirai itu, bersama
dengan, langkah-langkah hemat energi lainnya berkelanjutan, diproyeksikan untuk

12

mengurangi konsumsi energi primer sebesar 50% dibandingkan dengan kantor


biasanya ber-AC. Dengan kesempatan untuk mengontrol cahaya dan ventilasi,
penghuni dapat mengendalikan lingkungan mereka dengan cara yang tidak
mungkin dalam bangunan disegel, ber-AC.

BAB III
PEMBAHASAN
3.1 Intelligent Features
Penelitian

untuk

tahap

studi

kasus

cerdas

Faade

program

telah

mengidentifikasi berbagai fitur yang merupakan contoh dari kulit cerdas. Ini
memberikan gambaran apa yang telah disebut 'karakteristik genetik' yang
mungkin membuat kulit cerdas dalam bentuk sepenuhnya berkembang: gen fasad
cerdas di masa depan. Berikut ini adalah gambaran diringkas dari beberapa gen
ini, dipisahkan menjadi kelompok fungsional yang luas. Ini adalah tidak sama
dengan, tetapi bertindak sebagai lapisan untuk, memanipulasi fungsi diidentifikasi
dalam bab sebelumnya.
3.2 Building Management Systems
Adalah penting untuk bangunan cerdas 'otak', dalam bentuk sebuah Building
management systems (BMS). BMS adalah unit pemroses sentral, menerima semua

13

informasi dari berbagai sensor outstations, dan menentukan respon sesuai kontrol
terhadap elemen actuating. ' Cerdas ' BMS mampu memantau perubahan cuaca
dan kontrol dan memantau operasi aktif dan pasif sistem lingkungan untuk
memastikan paling efisien penggunaan energi. Salah satu fungsi yang paling
penting adalah untuk mengatur suhu dengan mengaktifkan semua elemen
dikendalikan di gedung untuk mencapai hal ini secara alami.
Debis Building Management Systems untuk bangunan mengendalikan dan
memonitor semua pabrik pusat (pemanasan, pendinginan, transformer dll), dan
sistem ventilasi mekanik yang melayani kantor. BMS juga, berdasarkan pada
contoh yang 'membaca' cahaya eksternal, suhu, dan kondisi radiasi dan kecepatan
angin, menyesuaikan pengaturan louvres mengkilap di fasad eksternal dan posisi
tirai rongga. Sebuah sistem kontrol terpisah pencahayaan otomatis akan
menonaktifkan perimeter pencahayaan ketika tingkat cahaya memadai.

14

3.3 Learning Ability


Kulit cerdas dapat memiliki kemampuan untuk belajar. Beberapa contoh studi
kasus memanfaatkan data cuaca saat ini dan diantisipasi untuk menghitung
optimal pemanas, pencahayaan dan bayangan tingkat bangunan di muka. Jaringan
saraf dan algoritma perangkat lunak berbasis pengetahuan, menggabungkan logika
fuzzy, memberikan beberapa bangunan dengan kemampuan untuk mempelajari
statusenergi dan sifat sifat thermal mereka, dan berhubungan data cuaca yang
bersejarahatau hari, dan berlaku iklim kondis , ke sebelumnya strategi operasi.

3.4 Environmental Data


Banyak proyek mampu mengumpulkan informasi real-time yang berkaitan
dengankondisi lingkungan di luar dan di dalam gedung. Data ini yang sering
determinan penting dalam keputusan-keputusan kontrol teknologi cerdas.
Pengukuran khas yang terbuat dari kecepatan angin dan arah, di luar suhu, fasad
dan rongga suhu, kelembaban di luar, insolation matahari, di dalam udara dan
suhu ruangan, tingkat panas dan kelembaban.
3.5 Responsive Artificial Lighting
Mendasar dalam memenuhi tujuan dari strategi efektif daylighting adalah
sistem pencahayaan buatan yang responsif, dengan kemampuan untuk

15

menonaktifkan atau remang-remang itu sendiri dalam menanggapi tingkat


pencahayaan alami yang memadai. Banyak contoh studi kasus menggabungkan
kontrol otomatis pencahayaan di luar zona amplop, tetapi sangatterhubung ke
tujuan kinerja keseluruhan bangunan kulit. Sistem pencahayaan cerdas diaktifkan
oleh sensor hunian dan diatur (peredupan dari 100% menjadi 0%) dalam
menanggapi merasakan tingkat cahaya internal. Beberapa proyek tidak
memasukkan dimmable lampu, tetapi mengaktifkan 'sweeped' penonaktifan pada
akhir hari kerja, percaya pengguna untuk mengubah lampu dalam menanggapi
kondisi pencahayaan ruangan selama jam kerja.
Untuk

Debis

Building

pencahayaan

buatan konvensional, dengan kontribusi


yang

signifikan

dari

downlighting

tersembunyi. Di atrium kaca fritted


menyediakan

langit-langit

yang

mencerminkan

pada

hari,

malam

dilengkapi dengan kuat downlighters.

3.6 Daylight Controller


Mengingat konsumsi terkait energi
cahaya buatan, maksimalisasi daylight diakui sebagai salah satu tujuan utama
dalam desain energi rendah. Studi kasus yang menampilkan berbagai sistem aktif
yang menanggapi sudut matahari, memberikan posisioptimal bagi bermotor
membimbing cahaya, cahaya dan lightshading perangkat. Transmisi cahaya terang
sering dapat bervariasi dan disesuaikan sesuai kebutuhan. Sistem beroperasi
dalam menanggapi informasi yang disediakan oleh sensor yang mengukur
intensitas cahaya dan surya luar, dan di dalam tingkat cahaya dan suhu.
3.7 Sun Controllers

16

Dalam banyak kasus, '' terbarukan


matahari dapat menjadi kontributor
utama

energi

untuk

bangunan.

Sistem cerdas yang digunakan untuk


mengontrol

dan

memodifikasi

sumber berharga ini dimasukkan ke


dalam

sejumlah

studi

kasus.

Komputer algoritma membuatnya


mudah untuk menentukan sudut
matahari real-time dengan masukan
dari data waktu, lintang dan bujur.
Perhitungan

tersebut

digunakan

untuk melacak matahari pada jalur variabel sepanjang hari, dan tahun. Matahari
juga dapat merugikan kondisi internal kenyamanan, dan dengan demikian hal ini
sering diperlukan untuk mengurangi terhadap efek yang merugikan, termasuk
overheating, iradiasidan silau. Komputer-dikontrol blinds, louvres dan nuansa lain
pelindung, semua yang intrinsik dapat dianggap sebagai energi peredam,
menyediakan manifestasi paling umum dari surya kontrol. Banyak proyek
meliputi venetian blinds yang dapat diturunkan, diangkat dan miring menurut
terdeteksi kehadiran matahari. Ini sering dimasukkan ke dalam rongga dual kulit
untuk perlindungan, untuk menjaga panas keluar dari zona yang diduduki, dan
untuk berpartisipasi dalam tindakan buang tenaga surya.
Debis Building shading disediakan oleh tirai yang terletak di rongga dinding
kaca 'transparan'. Tirai ini memiliki faktor shading 0.3.
3.8 Occupant Control
Diterima secara luas bahwa para penghuni gedung harus memiliki maksimum
personalcontrol lingkungan mereka, dan ini sering dapat lebih realistis dicapai
dengan teknologi cerdas. Sistem kontrol paling saat ini memiliki fasilitas untuk
menimpa manual, sering disediakan oleh layar kontrol panel dan unit hand-held
remote control. Namun, mungkin ada kesempatan ketika kontrol dicentang

17

penghuni akan berkompromi umum kenyamanan dan strategi pengurangan energi,


mana BMS mengingatkan pengguna kesalahan atau dilarang terus berfungsi.
3.9 Electricity Generators
Hal ini sekarang layak untuk bangunan untuk berjuang untuk listrik otonomi
melaluiselfgeneration. Ini meluas konsep bangunan dengan kemampuan hidup.
Studi kasusmeliputi contoh listrik yang dihasilkan oleh fotovoltaik, angin turbin,
dan kombinasi panas dan kekuatan sistem. Gedung yang cerdas berkembang, itu
dapat mengembangkan beberapa built-in efisiensi tubuh manusia-menggunakan
setiap sumber daya yang tersedia melalui maksimum konservasi dan daur ulang.
3.10 Ventilation Controllers
Ventilasi dapat diatur secara otomatis untuk peningkatan efektivitas dan kontrol
penghuni besar oleh unsur-unsur yang beroperasi dari kain bangunan, seperti
retractable atap, bermotor windows dan pneumatik shock. Unsur-unsur bergerak
ini juga secara otomatis ditutup dalam kondisi yang tidak menguntungkan, seperti
tindakan buruk angin dan hujan. Mekanisme kontrol cerdas membantu untuk
mengatasi beberapa masalah yang melekat yang dihadapi oleh ventilasi alami,
seperti udara dan polusi suara. Banyak studi kasus beroperasi pendekatan
dicampur-modus untuk ventilasi, dan sistem kontrol cerdas yang digunakan untuk
menentukan kapan terbaik Aktifkan ventilasi mekanis. Mereka yang diprogram
untuk gunakan ventilasi mekanik hanya dalam kondisi ekstrim, sehingga
memaksimalkan ventilasi alami dan meminimalkan penggunaan energi. Salah satu
studi kasus termasuk contoh ventilasi mengatur diri sendiri yang mempertahankan
aliran udara konstan dalam mengubah kecepatanangin. Konsep hunian tergantung
pencahayaan juga telah diterapkan untuk ventilasi, dengan unit kipas lokal yang
dioperasikan hanya ketika pengguna kehadiran terdeteksi. Sejumlah proyekproyek termasuk sistem distribusi udara melalui struktur bangunan. Seperti
strategi yang integral aliran udara dapat dibandingkan dengan sistem peredaran
darah manusia.

18

Ventilasi adalah aspek utama dari


environmental
Dimusim

control

panas,

bangunan.

ventilasi

alami

dirancang untuk menghasilkan kondisi


yang

lebih

baikdaripada

ventilasi

mekanik sebagai suhu tidak naik di


atas 30C. Pada titik ini ventilasi
mekanik diaktifkan, sebagai sistem
langit-langit yang dingin. Di musim
dingin sistem serupa beroperasi, saat
suhu luar adalah di bawah 5 c, pada
titik

mana

ventilasimekanik

dan

pemanas datang di. Sebagai hasil dari


strategi

ini

untuk

setiap

musim,diperkirakan bahwa ventilasi


alami akan cukup untuk 40% tahun di
bagian atas bangunan, dan untuk 55%
di bagian bawah bangunan. Ini akan
mengurangi beban energi bangunan
sebesar 40% jika sepenuhnya dimanfaatkan oleh penghuni. Ventilasi beroperasi di
musim dingin dengan menggunakan louvres dalam modus tertutup untuk
perangkap udara sebagai isolasi 'selimut', dan di musim panas sebagai buang,
mengemudi ventilasi, dan menggambar dingin udara segar.
3.11 Heating and Temperature Controllers
Dalam banyak contoh-contoh studi kasus, teknologi cerdas bekerja untuk
meminimalkan beban energi yang dihasilkan dari sangat dilayani elemen
pemanas, ventilasi dan pendingin. Upaya yang dilakukan untuk mengurangi
tuntutan yang signifikan untuk ruang dan air pemanasan melalui penggunaan
strategi surya pasif, disediakan dengan kontrol bermotor yang lebih tepat. Sistem
kontrol memastikan pengoperasian yang optimal sirkuit air panas suhu rendah.

19

Matahari ini juga digunakan untuk pemanas, dengan beberapa contoh yang
dilengkapi untuk melacak matahari secara otomatis untuk maksimal air.
Bangunan ini terletak di pusat Berlin, dekat dengan situs tembok Berlin dan
Checkpoint Charlie. Iklim Berlin, seperti di tempat lain di pusat Jerman, dikenal
sebagai 'benua'. Dengan musim panas yang hangat dan musim dingin daripada di
UK atau negara-negara Barat Uni Eropa. Musim dingin suhu dapat turun ke -15C
dan suhu musim panas naik ke 32C.
Penghangat Ruangan
Panas untuk bangunan berasal dari distrik BEWAG sistem melalui penukar
panas dibasement pemanas. Perimeter bersirip tabung pemanas dengan katup
thermostaticmenyediakan pengendalian suhu individual di kantor. Roda panas
bekerja pada sistem ventilasi office untuk memulihkan panas dari gas buang air
sungai di musim dingin.

Pendingin
Kenyamanan pendinginan disediakan dalam bentuk langit-langit yang dingin,
tetapidianggap tambahan daripada penting. Akses siap penghuni kantor untuk
membukajendela, pelat lantai sempit dan tirai eksternal dipasang di luar kulit
batin, menyediakan mereka dengan kontrol yang cukup untuk mempertahankan
lingkungan yang nyaman.
3.12 Cooling Devices
Juga mempekerjakan kontrol mekanik teknik pendingin pasif yang mapan,
seperti penukar panas bumi, air sumur dan air tanah, banyak contoh studi kasus
memanfaatkan strategi untuk komputer-dikontrol waktu malam ventilasi untuk
pra-pendinginanmassa termal. Distribusi air didinginkan dioptimalkan dengan

20

cara yang sama sebagai sirkuit Penghangat Ruangan (yang adalah dua kali lipat
dalam sejumlah contoh).
3.13 The Double Skin
Cerdas kulit kulit ganda adalah sebuah sistem yang melibatkan penambahan
keduaamplop mengkilap yang bisa membuat kesempatan untuk memaksimalkan
siang dan meningkatkan kinerja energi. Ada 11 contoh sistem seperti dalam studi
kasus, sekitar 50% dari total. Di musim panas, fasad ganda dapat mengurangi
keuntungan surya sebagai beban panas terhadap kulit internal dapat berkurang
oleh rongga ventilasi. Efek tumpukan alam yang sering berkembang dalam rongga
panas matahari, sebagai diserap radiasi matahari (kaca, struktur dan tirai) kembali
memancarkan. Di musim dingin, fasad ganda akan bertindak sebagai zona
penyangga antara bangunan dan luar, meminimalkan kehilangan panas, dan
meningkatkan U-nilai. Mekanisme kontrol cerdas telah digunakan dalam
kebanyakan contoh untuk mengatur masuk udara ke dalam rongga secara
otomatis, dan juga menutup untuk menciptakan penyangga termal.

Bangunan ini terdiri dari sebuah bingkai beton bertulang, berpakaian dengan
dua sistem eksternal, tergantung pada orientasi dan tinggi. Arsitek istilah fasad
'buram' terdiri dari layar terakota unit di depan dinding konvensional
dikonfigurasi buram panel sangat terisolasi menyediakan penghalang utama
cuaca, dan ekonomis membukajendela. Fasad 'transparan' digunakan untuk

21

berpakaian wajah Barat menara. Lantaibeton slab terkena di tepi luar lantai, dan
bertindak sebagai absorber radiasi matahari dan suhu peredam.
TERRA-COTTA
"baguette"
Bagian bawah bangunan dan bagian-bagian yang paling terkena sinar matahari
terbungkus dalam terra-cotta / sistem terakota. Mengikuti logika sistem kulit
ganda, luar terakota adalah lapisan tambahan yang insulates termal dan
waterproofs dindingbatin terakota. Dinding luar juga menyediakan naungan dari
sinar matahari seperti khas untuk lokakarya Piano, banyak energi dipekerjakan
dalam desain modul terakota. Terra-cotta adalah campuran dari perawatansepenuhnya dipilih tanah liat yangmenghasilkan kerapatan yang lebih tinggi dan
kekuatan yang lebih besar dibandingkan dengan bahan tradisional clay. Hal ini
membuat kaca terra-cotta tidak perlu. Dimaksudkan untuk memberikan
fleksibilitas fungsional, terakota dapat berkumpul dalam beberapa mode: single
atau double kulit, padat, atau buka kerja. Hal ini memungkinkan kekerasan
dinding harus dikalibrasi sesuai opacity diinginkan sementara pada saat yang
sama memberikan kesatuan untuk bangunan.

22

KACA
Fasad 'transparan' merupakan varian yang menarik pada prinsip kulit kedua.
Lapisanluar kaca louvres mengurangi tekanan angin dari sisi dinding kaca
eksternal yang utama di belakang, dan membantu menjaga hujan dari amplop
batin kaca, dimana jendela dapat terbuka sepanjang waktu. Ini juga menyediakan
perlindungan untuk tiraiditarik dalam rongga yang memberikan perlindungan
matahari untuk fasad. Louvres beroperasi di Bank vertikal. Glasir batin hopper
pembukaan di bagian atas tembok.

23

INTERNAL FACADE

Interior faade yang menghadap atrium dan interior jalan juga mengikuti berlapis
pendekatan. Sistem berlapis ganda digunakan, di mana bingkai membawa cetak
kaca blades melapiskan pada panel kaca jendela. Pisau miring dan screenprinted

24

putihuntuk memastikan privasi serta untuk menangkis sightlines dari penghuni


up-bangsal. Selain itu, mereka meningkatkan siang di jalan interior.
STRUKTUR ATAP
Permukaan atap telah dirancang
sebagai

pemandangan.

Mengikuti

hukum Jerman yang memerlukan area


hijau

besar,

struktur

atap

menggunakan dua sistem inovatif


untuk kondisi yang berbeda dalam
proyek: berasal dari Yayasan DeMenil
di

Houston,mengkilap

bangunan

yang

screenprinted

Bagian

ditetapkan
kaca

oleh
jendela

yangdigantung miring di bawah kaca.


Sistem seperti ini memungkinkan
perlindungan matahari serta ventilasi
alami. Bagian Teras terdiri dari atap
ganda yang memungkinkan semua
teknis saluran tersembunyi. Bagian
atas

bertindak

lantaipalsu.

sebagai

Nampan

semacam

baja

yang

ditutupi dengan lapisan tipis dari


bumi yang ditanam dengan Lumut sangat tahan, yang memerlukan sedikit
upkeeping. Sytem ini digunakansebagai mekanisme isolasi serta air sistem daur
ulang

25

BAB IV
KESIMPULAN
Dalam konteks politik dan sosial suasana Jerman dalam energi yang konservasi
danlingkungan bebas berbahaya bangunan didorong dan dipromosikan, menara
Debisberikut silsilah bangunan baru yang dibangun di Jerman, seperti ekstensi
untuk Reichstag di Berlin, RWE Essen, dan Commerzbank di Frankfurt. Menara
Debis inovatif dan memberikan keuntungan besar di bidang konservasi energi,
pencahayaan, dan membangun ventilasi. Hal ini mengakibatkan environ-ment
yang sangat menguntungkan bagi pekerja kantor karena memungkinkan mereka
untuk bekerja dalam area yang nyaman yang dapat trolled con individual menurut
panas, cahaya, dan kelembaban. Ini, pada gilirannya, bermanfaat bagi perusahaan
karena ini menawarkan pekerjaperlindungan yang lebih baik dan meningkatkan
produktivitas. Namun, menara Debis menuntut tingkat tinggi pemeliharaan dan
biaya awal. Artikulasi dari sistem fasade arsitektur berbeda sangat halus dan
meskipun Piano dirancang mereka harus sebagai kasar dan dapat diandalkan
mungkin, itu layak untuk berpikir bahwa bangunanakan memerlukan luas
pemeliharaan dan perbaikan. Hal ini mirip dengan situasi Piano sebelumnya yang
membangun, Centre Pompidou, yang hanya setelah dua puluh lima tahun,
diperlukan perbaikan dan rekonstruksi dari semua sistem bangunan utama. Biaya
lezat karena gedung menghasilkan mem internasional yang tinggi profil dan,
memang, menjadi sebuah ikon kota Paris. Debis perusahaan mungkin pelabuhan
serupa harapan untuk menara mereka dan bersedia untuk berinvestasi dalam biaya
bangunan. Unik keadaan masyarakat sekitar menara Debis mungkin berarti
bahwabangunan ramah lingkungan seperti itu mungkin akan layak hanya di Eropa
untukmasa yang akan datang. Di AS, misalnya, bangunan tersebut akan sangat
menguntungkan karena iklim umumnya lebih hangat dan lebih cerah. Sebuah
bangunan rumah seperti menara Debis akan menghemat sejumlah besar energi
dan menciptakan lingkungan kerja yang bebas silau bagi pekerja. Namun, banyak
dari Amerika Serikat

26

ada di daerah tinggi-kelembaban, dan ini akan membuat sistem ventilasi alami
hampir tidak berguna, terutama di musim panas. Secara historis, prevalensi AC di
AS juga akan menjadi penghalang utama untuk menara Debis. Banyak perusahaan
dan klien potensial mungkin akan berat harga membangun seperti perawatan
tinggi bangunan seperti menara Debis sebagai hanya terlalu tinggi dan dibenarkan.
Bangunantersebut dapat dibangun di AS; pada umumnya, biaya bangunan
pencakar langit diAS banyak kurang dari di Eropa. Namun, khusus teknologi dan
pengetahuan tentang disesuaikan tirai wall systems berat berbasis di Eropa, yang
berarti bahwa biaya mengimpor teknologi yang dibutuhkan dan tenaga kerja akan
menambahkan terlalubanyak ke secara keseluruhan biaya bahan dan konstruksi.

DAFTAR PUSTAKA

27