Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN TUTORIAL SKENARIO 2

PENDEKATAN MASALAH KESEHATAN


BLOK MANAJEMEN PELAYANAN KESEHATAN

Dosen Tutor : Prof. drg. Mei Syafriadi., MD.Sc.,Ph.D

Oleh:
KELOMPOK 2
Ketua

: Darmawan Dwi W.

(141610101082)

Scriber papan : Rudi Ramadhana P.

(141610101088)

Scriber meja : Arwinda Hening P.

(141610101010)

Anggota

(141610101084)

: Sepma Viraticha
Umil Syifa Kuluba

(141610101011)

Hanifah Nailul Amania

(141610101013)

Nadia Farhatika

(141610101014)

Zulfah Al-Faizah

(141610101017)

Yunita Fatma C.

(141610101048)

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI


UNIVERSITAS JEMBER
2016
Step 1
1. Pendekatan masalah kesehatan

: yaitu upaya peningkatan taraf hidup masyarakat

akibat masalah kesehatan.


2. Masalah kesehatan : sesuatu yang tidak diinginkan akibat keadaan fisik. Ketidak
seimbangan antara pelayanan kesehatan dan perilaku.
3. Pendekatan Blum
:
pendekatan
yang

ditentukan

dari

genetic,lingkungan,perilaku,pelayanan kesehatan.
4. Pendekatan Wheel
: pola pendekatan yang menggambarkan hubungan manusia
dengan faktor lingkungan (biologi,social,fisik) serta genetic sebagai faktor intinya.
5. Segitiga epidemiologi
: pendekatan masalah kesehatan yang menggunakan
pendekatan dengan 3 faktor, yaitu agen, host, dan lingkungan.
6. Jaring-jaring sebab akibat
: pendekatan epidemiologi yang berdasarkan hubungan
sebab dan akibat.
Step 2
1. Bagaimanakah strategi dan penanganan karies tinggi pada usia remaja?
2. Apakah usaha yang dilakukan tenaga kesehatan dengan fasilitas yang cukup untuk
merubah perilaku pola diet buruk pada masyarakatnya? (promotive,preventif)
3. Apakah pola pengaruh faktor genetika yang menyebabkan rongga mulut remaja buruk?
4. Sejauh mana peran komunikasi pada suatu pendekatan masalah?
5. Apakah fungsi pendekatan dalam menyelesaikan masalah tersebut?

6. Apakah modal dasar yang ditawarkan dan dikuasai oleh tenaga kesehatan dalam suatu
pendekatan masalah?
7. Apa pengertian dan perbedaan konsep-konsep pendekatan Bum, Wheel, Jaring-jaring
Sebab-Akibat, dan Segitiga Epidemiologi?
8. Program-program apa saja yang dapat digunakan oleh tenaga kesehatan untuk masalah
pada skenario?
9. Pendekatan apa yang digunakan/dilakukan pada keadaan masyarakat dengan ekonomi
menengah keatas tetapi memiliki kesehatan gigi dan mulut yang buruk?
Step 3
1. Kehilangan gigi diakibatkan oleh karena 4 faktor yaitu pencabutan, karies, penyakit
periodontal, dan trauma. Pada usia remaja seharusnya tingkat karies dan kehilangan gigi
rendah dikarenakan usia dari gigi itu sendiri masih muda dan jika ditemukan tingkat
karies yang tinggi serta tingkat kehilangan gigi yang tinggi pada usia remaja berarti
terjadi suatu masalah kesehatan pada masyarakat tersebut.
Masalah kesehatan gigi dan mulut pada masyarakat dapat terjadi karena prilaku hidup
sehat dari masyarakat tersebut kurang atau kurangnya peranan dan fasilitas kesehatan
pada daerah tersebut. Pada skenario dikatakan tenaga kesehatan dan fasilitas kesehatan
banyak serta memadai namun tidak dikatakan bagaimana dari kualitas tenaga kesehatan
tersebut, apakah mereka yang kurang perduli terhadap masyarakat ataukah cara yang
mereka terapkan pada masyarakat kurang tepat. Pola hidup masyarakat dikatakan
memiliki pola diet yang buruk dimana hal tersebut merupakan faktor predisposisi dari
suatu masalah terhadap kondisi rongga mulut.
Strategi yang dapat digunakan untuk menangani masalah tersebut adalah antara lain :
a. Memberikan pengetahuan tentang kesehatan gigi dan mulut serta cara untuk
merawatnya dengan menggunakan media sosial ataupun media penyuluhan lain yang
dapat menarik minat remaja untuk mengikuti dan memperhatikannya. Misal
menggunakan broadcast pada media sosial atau jejaring sosial lain, pada usia
remaja dengan tingkat ekonomi yang memadai para remaja cenderung lebih
memperhatikan media sosialnya dan jika dilakukan penyuluhan dengan sarana
tersebut akan lebih efektif daripada penyuluhan dengan banner ataupun poster.
b. Memberikan penyuluhan dengan menitik beratkan pada contoh model. Misal
mendatangkan TNI atau perwira dan melakukan persuasif pada para remaja yang
ingin menjadi calon perwira harus mempunyai kesehatan rongga mulut yang baik dan

pada saat yang bersamaan dilakukan penyuluhan tentang kesehatan dan cara
memelihara rongga mulut.

2. Usaha promotif preventif merupakan langkah tepat dalam menangani masalah kesehatan
karena usaha promotif preventif dapat mengeliminasi faktor penyebab terjadinya masalah
kesehatan rongga mulut tersebut. Fasilitas dan tenaga kesehatan yang cukup dan
memadai dilihat mampu untuk meningkatkan tingkat kesehatan gigi dan mulut suatu
masyarakat, namun harus dilakukan dengan langkah yang tepat dan efektif serta tepat
guna. Hal ini dapat direalisasikan dengan melakukan penyuluhan dengan media teknologi
modern di sela masyarakat berkumpul seperti contoh pada PKK atau arisan rumah tangga
karena, mengharapkan masyarakat dengan tingkat ekonomi menengah keatas untuk
datang berkumpul guna mendengarkan suatu penyuluhan tentang kesehatan gigi dan
mulut adalah hal yang sukar dilakukan. Diharapkan dengan dilakukan pada perkumpulan
yang telah ada dan dilakukan dengan media teknologi yang menarik dapat menarik minat
masyarakat untuk mengetahui tentang kebersihan gigi dan mulut serta cara
membersihkannya.
Cara selanjutnya dapat di lakukan dengan memperindah fasilitas dan tenga kesehatan
yang ada karena masyarakat dengan tingkat sosial dan ekonomi menengah keatas akan
ragu jika fasilitas yang ada kurang menarik untuk dikunjungi serta tenaga kesehatan yang
bertugas tidak rapi atau kurang sopan. Dengan meningkatkan hal tersebut diharapkan
tingkat kepercayaan dan tingkat motivasi masyarakat untuk melakukan perawatan gigi
dan mulut bertambah dan dengan bertambahnya kunjungan masyarakat juga dapat
dilakukan penyuluhan tentang kesehatan gigi dan mulut pada saat perawatan dan
diharapkan orang tua yang berkunjung dapat menjelaskan ke anaknya dan remaja yang
berkunjung dapat menjelaskan ke rekan rekan sebayanya.
4. Komunikasi kesehatan diperlukan di bidang kesehatan karena komunikasi dalam kesehatan
merupakan kunci pencapaian peningkatan tarap atau tingkat kesehatan masyarakat. Komunikasi
kesehatan yang dilakukan dengan efektif dapat mempengaruhi perubahan perilaku masyarakat
karena didalamnya dapat disampaikan terkait pengembangan dan penyampaian promosi
kesehatan, serta pencegahan pencegahan terhadap masalah kesehatan.

5. Fungsi Pendekatan
3. Sebagai pedoman umum dalam menyusun langkah-langkah metode pembelajaran yang
akan digunakan.
4. Memberikan garis-garis rujukan untuk perancangan pembelajaran.
5. Menilai hasil-hasil pembelajaran yang telah dicapai.
6. Mendiaknosis masalah-masalah belajar yang timbul, dan
7. Menilai hasil penelitian dan pengembangan yang telah dilaksanakan.

Step 5
LO
Mahasiswa mampu mengetahui :
1.
2.
3.
4.
5.

Konsep-konsep pendekatan masalah yang cocok pada kasus di skenario


Macam-macam program kesehatan (promotive,preventif,kuratif,rehabilitative)
Pengaruh dari faktor-faktor masalah kesehatan
Kelebihan dan kekurangan konsep-konsep yang ada
Modal dasar yang harus dimiliki oleh tenaga kesehatan

Step 7
Macam-macam Pendekatan
Pendekatan Segitiga Epidemiologi
Model segitiga epidemiologi menggambarkan kejadian suatu penyakit yang ditentukan oleh tiga
faktor utama yaitu host, agent, dan environment.
1. Host atau pejamu adalah manusia yang mudah terkena atau rentan (susceptible)
terhadap suatu bibit penyakit (virus, bakteri, parasit, jamur, dsb) yang dapat
menyebabkan ia sakit.

2. Agent adalah faktor yang menjadi bibit penyakit yang menjadi penyebab suatu
penyakit. Penyebab penyakit ada yang bersifat biologis, fisik, kimia, dan
sosiopsikologis.
Contoh :

Yang bersifat biologis : kuman mikrobakterium tuberkulosa menyebabkan

penyakit TBC paru-paru. HIV menjadi penyebab AIDS.


Yang bersifat fisik : sinar ultra violet dapat meningkatkan resiko host

terkena tumor kulit.


Yang bersifat kimia : nikotin dalam rokok menyebabkan kanker paru-paru.
Yang bersifat sosio-psikologis : suasana kerja sehari-hari yang selalu

menegangkan akan berpengaruh pada kesehatan jiwa karyawan.


3. Environment atau lingkungan adalah situasi atau kondisi di luar host atau agent yang
memudahkan interkasi antara keduanya. Faktor ini juga dapat menjadi resiko
timbulnya gangguan penyakit pada host karena lingkungan memberikan peluang
agent untuk berkembang. Lingkungan dapat dibedakan menjadi lingkungan biologis,
fisik, kimia, dan sosial ekonomi.

Pendekatan Jaring-jaring Sebab Akibat


Merupakan salah satu dari 3 konsep dasar epidemiologi (segitiga epidemiologi,
jaring-jaring sebab akibat, roda) yang memberikan gambaran tentang hubungan sebab
PENDIDIKAN
akibat yang berperan
dalam PENGETAHUAN
terjadinya penyakit
dan masalah kesehatan lainnya.
GIZI RENDAH
RENDAH

Untuk menghentikannya, cukup dengan memutus satu rantainya.


Pada model jaring-jaring sebab akibat terdapat berbagai macam sebab; sesuatu
penyakit tidak bergantung pada satu sebab yang berdiri sendiri melainkan sebagai
PRODUKSI BAHAN MAKANAN RENDAH

akibat dari serangkaian proses sebab dan akibat.


KEMISKINAN
PENYAKIT KURANG GIZI
KONSUMSI
MAKANANsebab
TDK MEMADAI
Berikut ini contoh pendekatan
jaring-jaring
akibat :

DAYA BELI RENDAH

DAYA TAHAN TUBUH & PENYERAPAN GIZI TERGANGGU


KESEHATAN
KURANG
FASILITAS KESEHATANKURANG

Pendekatan berdasarkan jumlah sasaran :


1

Perindividu

: Penyuluhan secara perorangn

atau personal di puskesmas saat

pengobatan atau kunjungan di sela-sela obrolan.


Perkelompok : Pada ciri-ciri orang tertentu dengan jumlah yang masih bisa dihitung.
Dengan cara sengaja mengundang atau mengumpulkan seperti karang taruna, PKK,

arisan dan sebagainya.


Penyuluhan Massa : Pada sejumlah orang yang tidak bisa dihitung.

Pendekatan berdasarkan cara penyampaian :


1 Tatap muka
: Salah satu keuntungan dari pendekatan ini adalah penyuluh
secara personal bertanya kepada pasien, sehingga mengetahui secara langsung kebutuhan
2

pasien.
Non tatap muka

: Penyuluhan ini bisa melalui media cetak, brosur leaflet, film dan

sebagainya. Namun kelemahan dari pendekatan ini adalah penyuluh tidak mengetahui
3

kebutuhan pasien secara langsung.


Campuran
: Pendekatan ini dilakukan secara langsung dengan didukung
media cetak maupun non cetak. Sehingga pesan yang disampaikan pada penyuluhan lebih
diterima dengan jelas.

Pendekatan berdasarkan sifat :


1

Persuasi

: Pendekatan ini bisa juga disebut pendekatan dengan ajakan. Manfaat

pendekatan ini adalah dapat menjelaskan kelebihan kekurangannya.


Stimulasi
: Pendekatan ini dikatakan juga pendekatan rangsangan. Dikatakan
pendekatan rangsangan karena penyuluh memberi hadiah atau timbal balik apabila pasien
yang mau merubah kebiasaan buruknya. Bisa juga dalam bentuk perlombaan sehingga

lebih menantang dan menarik terutama untuk anak usia remaja.


Paksaan sosial : Pendekatan ini dianggap kurang efektif dikarenakan pendekatan ini
menggunakan ancaman ringan pada suatu program.

Pendekatan yang Cocok


Untuk menganalisis program kesehatan di lapangan, paradigma H.L Bloom dapat
dimanfaatkan untuk mengidentifikasi dan mengelompokkan masalah sesuai dengan faktorfaktor yang berpengaruh pada status kesehatan masyarakat. Analis keempat faktor tersebut
perlu dilakukan secara cermat sehingga masalah kesehatan masyarakat dan masalah program
dapat dirumuskan dengan jelas.
1

Faktor genetik
Faktor ini paling kecil pengaruhnya terhadap kesehatan perorangan atau
masyarakat dibandingkan dengan ketiga faktor yang lain. Pengaruhnya pada status
kesehatan paling sukar dideteksi. Untuk itu, perlu dilakukan konseling genetik. Untuk
kepentingan kesehatan masyarakat atau keluarga, faktor genetik perlu mendapat perhatian di

bidang pencegahan penyakit.


2. Faktor pelayanan kesehatan
Ketersediaan sarana pelayanan, tenaga kesehatan, dan pelayanan kesehatan yang
berkualitas akan berpengaruh pada derajat kesehatan masyarakat. Pengetahuan dan
ketrampilan petugas kesehatan yang diimbangi dengan kelengkapan sarana/ prasarana, dan
dana akan menjamin kualitas pelayanan kesehatan. Pelayan seperti ini akan mampu
mengurangi atau mengatasi masalah kesehatan yang berkembang di suatu wilayah atau
kelompok masyarakat.
3.Faktor perilaku masyarakat

Faktor ini terutama di negara berkembang paling besar pengaruhnya terhadap


munculnya gangguan keshatan atau masalah kesehatan di masyarakat. Tersedianya jasa
pelayanan kesehatan (health service) tanpa disertai perubahan perilaku (peran serta)
masyarakat akan mengakibatkan masalah kesehatan tetap potensial berkembang di
masyarakat
4.Faktor lingkungan
Lingkungan yang terkendali, akibat sikap hidup dan perilaku masyarakat yang
baik akan dapat menekan berkembangnya masalah kesehatan.
Penyuluhan bagi remaja :
Menggunakan penyuluhan dengan teknik stimulasi ( rangsangan) adalah suatu teknik
penyuluhan dengan cara menyuluh merangsang kelompok sasaran dengan pemberian hadiah
dukungan atau perlombaan sehingga kelompok sasaran mau melaksanakan program yang
ditawarkan.
Sedangkan penyuluhan bagi ekonomi kelas atas bisa menggunakan pameran. Pameran
adalah koleksi atau kumpulan bahan/material yang disusun secara teratur dan menarik untuk
diperlihatkan dengan maksud membantu orang belajar. Kumpulan tersebut dapat berupa bahan
publikasi, hasil produksi maupun grafik.
Pameran dapat membantu proses pendidikan kesehatan dengan alasan-alasan :
-

Dapat memusatkan minat dan perhatian


Dapat menunjukkan struktur dasar dari suatu ide dan gagasan
Memperjelas ide-ide yang abstrak dengan jalan menghubungkannya dengan bendabenda yang konkret

Macam-macam Program Kesehatan


Preventif (pencegahan) merupakan tempat utama karena biaya yang dibutuhkan kecil yag
dilakukan pada masa sebelum sakit dengan cara meningatkan status kesehatan dengan
makan makanan sehat, perbaikan hygine dan pendidikan. Kegiatan yang dilkukan adalah
promosi kesehatan.
Promosi kesehatan adalah upaya atau proses pemberdayaan masyarakat agar dapat
memiliki perilaku memelihara, meningkatkan, dan melindungi kesehatan yang
dapatdilakukan dirumah, sekolah, tempat kerja, tempat umum, dan sarana kesehatan.
Strategi promosi kesehatan antara lain

Advokasi : agar pembuat kebijakan mengeluarkan peraturan yang menguntungkan

kesehatan
Dukungan sosial : agar kegiatan promosi kesehatan mendapat dukungan tokoh

masyarakat
Pemberdayaan masyaraka : agar masyarakat mempunyai kemampuan untuk

meningkatkan kesehatan
Menurut Koleher terdapat 10 area tindakan promosi kesehatan
1. Membangun kebijakan kesehatan publik
2. Menciptakan lingkungan yang mendukung kesehatan
3. Memberdayakan masyarakat
4. Mengembangkan kemampuan personal
5. Berorientasi pada layanan kesehatan
6. Promosi sosial tentang kesehatan
7. Meningkatkan investasi kesehatan
8. Memperluas kerjasama untuk kesehatan
9. Meningkatkan kemampuan masyarakat
10. Infrastruktur yang kat
Metode promosi kesehatan
a. Metode individual : bimbingan dan penyuluhan
b. Metode kelompok
Kelompok kecil : diskusi kelompok
Kelompok besar : ceramah dan seminar
c. Metode massa : ceramah umum, talkshow program Tv dan radio, drama, film,
majalah, poster, spanduk
Modal dasar yang Harus Dimiliki Tenaga Kesehatan
1. Pengetahuan
Pengetahuan merupakan domain yang sangat penting sebagai modal dasar tenaga
kesehatan. Pengetahuan yang harus dimiliki tenaga kesehatan tidak hanya pengetahuan
kesehatan namun juga pengetahuan budaya untuk mengetahui pola hidup masyarakat.
2. Sikap
Sikap merupakan reaksi atau respon seseorang. Sikap yang diberikan tenaga kesehatan
mencerminkan kesenangan dan ketidaksenangan seseorang. Sikap yang harus dilakukan
seperti cara merespon dengan menghargai dan sopan sehingga.
3. Responsibility
Tanggung jawab terhadap sesuatu yang telah dipilih dari segala risiko.
4. Natural charisma
Bagaimana membuat persepsi seseorang dan menyakinkan agar orang tersebut percaya
terhadap kita.
5. Komunikasi
Antarpribadi : a. Empathy (Menempatkan diri pada kedudukan orang lain)

b. Respect terhadap perasaan dan sikap orang lain.


c. Jujur dalam menanggapi pertanyaan orang lain.
Dimensi mutu pelayanan kesehatan :
1. Reliability (keandalan), yaitu kemampuan layanan kesehatan untuk memberikan pelayanan
sesuai dengan yang dijanjikan secara akurat dan terpercaya. Pelayanan yang dapat diandalkan
mengandung unsur-unsur seperti melakukan apa yang sudah dijanjikan kepada pasien,
profesional dalam melayani pasien dan ketepatan dalam memberikan informasi kepada pasien.
2. Assurance (jaminan dan kepastian), yaitu pengetahuan, kesopansantunan para petugas untuk
menumbuhkan rasa percaya pasien
3. Tangible (bukti fisik), merupakan suatu hal yang secara nyata turut mempengaruhi keputusan
pasien untuk membeli dan menggunakan produk jasa yang ditawarkan. Berkenaan dengan
penampilan fisik dari fasilitas layanan, peralatan/perlengkapan, dan sumber daya manusia
4. Empathy (empati), adalah kesediaan petugas untuk mendengarkan dan adanya perhatian akan
keluhan, kebutuhan, keinginan dan harapan pasien.
5. Responsiveness (daya tanggap) adalah suau kebijakan untuk membantu dan memberikan
pelayanan yang cepat (responsif) dan tepat kepada pasien, dengan penyampaian informasi yang
jelas.

Daftar Pustaka
-

Drg. Herijulianti, Eliza, drg. Svasti, Tati, drg. Artini, Sri.2002.Pendidikan Kesehatan

Gigi. EGC : Jakarta


Entjang, indan. 2000.Ilmu Kesehatan Masyarakat.Jakarta : PT Citra Aditya Bakti
Luthviatin, novia. 2012. Dasar-Dasar Promosi Kesehatan Dan Ilmu Perilaku. Jember :

Jember University Press


Achmadi, umar fahmi. 2013. Kesehatan Masyarakat: Teori dan Aplikasi. Jakarta :PT

Raja Grafindo Persada


Hanafi, 2004. Manajemen Mutu Pelayanan Kesehatan. Surabaya Airlangga, University
Press