Anda di halaman 1dari 51

SISTER/KB/07/12/2010

UNIVERSITAS GUNADARMA
FAKULTAS ILMU KOMPUTER DAN TEKNOLOGI INFORMASI
JURUSAN SISTEM KOMPUTER

PROYEK SISTEM TERTANAM

AUTOMATIC ROOF

Disusun Oleh :
Richard Louhenapessy (21107436)
Taufik Hidayat (21107657)
Teuku Irfan Fajri (22107209)
Victor Parulian Syauta (21107718)

Diajukan Guna Melengkapi Sebagian Syarat


Dalam Kelulusan Praktikum Sistem Tertanam
2010
PERNYATAAN

Yang bertanda tangan di bawah ini,


1. Richard Louhenapessy (21107436)
2. Taufik Hidayat (21107657)
3. Teuku Irfan Fajri (22107209)
4. Victor Parulian Syauta (21107718)
Dengan ini menyatakan bahwa hasil penulisan karya kami yang telah kami
buat ini merupakan hasil karya sendiri dan benar keasliannya. Segala kutipan
dalam bentuk apa pun telah mengikuti kaidah, dan etika yang berlaku. Mengenai
isi dan segala yang tercantum dalam pembuatan makalah ini adalah tanggung
jawab kami selaku penulis. Demikian, pernyataan ini kami buat dalam keadaan
sadar dan tidak dipaksakan.

Depok, 1 Mei 2010

(Taufik Hidayat)
LEMBAR PENGESAHAN

Judul Makalah : Automatic Roof


Nama / NPM : 1. Richard Louhenapessy (21107436)
2. Taufik Hidayat (21107657)
3. Teuku Irfan Fajri (22107209)
4. Victor Parulian Syauta (21107718)

Penguji 1 Penguji 2

(…………………….) (…………………….)
Penguji 3 Penguji 4

(…………………….) (…………………….)

NILAI
NO NAMA
ALAT MAKALAH PRESENTASI TOTAL

Depok, 1 Mei 2010


PJ. Praktikum Sistem Tertanam

Bagus Rifqy Alistia S.Kom


ABSTRAKSI

Taufik Hidayat. 21107657


Automatic Roof
Proyek Sistem Embedded. Fakultas Ilmu Komputer. Universitas Gunadarma.
2010
Kata Kunci: Mikrokontroler, Cuaca, Cahaya, LCD, Pergerakan Atap, Otomatisasi
(iv + 34 + Lampiran)

Penelitian ini dimaksudkan untuk membuat suatu alat yang mampu


merespon kondisi cuaca di sekitarnya berupa tingkat intensitas cahaya dan curah
hujan dalam bentuk Automatic Roof atau Sistem Atap Otomatis.
Sistem pengontrol pada alat ini dikendalikan oleh Mikrokontroler AVR
ATMega8535, dengan menggunakan 2 input, yaitu sensor cahaya (LDR) dan sensor
air, serta 2 output, yaitu Motor DC dan LCD Display. Kedua switch pada Automatic
Roof ini digunakan untuk menghentikan perputaran Motor DC dengan mengirimkan
logika input ke ATMEGA8535, jika atap sudah membuka atau menutup sampai
batasannya (ujungnya).
Dengan adanya 2 sensor sebagai input logika ATMEGA8535, maka
banyaknya output yang dapat terjadi berjumlah 4, yaitu berupa pergerakan menutup
atau membuka atap dan pemberitahuan kondisi cuaca melalui LCD Display.

Daftar Pustaka (2006 – 2009)

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, dengan


limpahan rahmat dan kasih sayang-Nya, serta segala kemudahan yang
diberikan sehingga penulis dapat menyelesaikan proyek Sistem
Embedded ini dengan judul “Automatic Roof”.
Penulisan ini dimaksudkan untuk menyelesaikan proyek Sistem
Embedded Fakultas Ilmu Komputer Universitas Gunadarma jurusan
Sistem Komputer.
Dalam penulisan ini penulis ingin menyampaikan rasa terima kasih
yang sebesar – besarnya kepada :
1. Prof. Dr. E.S. Margianti, SE, MM, selaku rektor Universitas
Gunadarma.
2. Bambang Wahyudi, Skom, MMSi, selaku Dekan Fakultas Ilmu
Komputer.
3. Seluruh asisten lab Sistem Embedded yang telah memberikan
pembinaan dalam pembuatan alat undi ini.
Penulis menyadari bahwa penulisan ilmiah ini masih belum
sempurna dikarenakan keterbatasan pengetahuan dan pengalaman pada
diri penulis. Oleh karena itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang
membangun untuk perbaikan dan penyempurnaan penulisan ilmiah ini
dimasa yang akan datang.
Akhir kata penulis mengharapkan semoga dengan tersusunnya
penulisan ini dapat bermanfaat bagi penulis khususnya dan bagi pembaca
pada umumnya.

Depok, Mei 2010

Penulis

ii
DAFTAR ISI

Abstraksi...................................................................................................... i
Kata Pengantar……………………...…………………………………...…….. ii
Daftar Gambar………………………………………………………………….. iii
Daftar Tabel…………………………………………………………………….. iv
Bab I Pendahuluan…………………...…………………………………… 1
1.1 Latar Belakang Masalah…………………………………………… 1
1.2 Pembatasan Masalah................................................................. 1
1.3 Tujuan Penulisan........................................................................ 1
1.4 Metode Penulisan....................................................................... 2
1.5 Sistematika Penulisan................................................................ 2
Bab II Landasan Teori........................................................................... 4
2.1 Mikrokontroler............................................................................. 4
2.1.1 Jenis – Jenis Mikrokontroler.............................................6
2.1.2 Mikrokontroler AVR ATMEGA8535.................................. 6
2.1.2.1 Arsitektur ATMega 8353..................................... 7
2.1.2.2 Fitur ATMega8535.............................................. 8
2.1.2.3 Konfigurasi Pin ATMEGA8535............................9
2.1.2.4 Peta Memori ATMEGA8535............................... 9
2.1.2.5 Status Register (SREG)....................................11
2.1.2.6 Input / Output Port............................................ 12
2.1.2.7 Pemrograman pada AVR ATMEGA 8535.........13
2.2 Komponen-komponen Dasar Automatic Roof.......................... 14
2.2.1 Resistor.......................................................................... 14
2.2.2 Kapasitor........................................................................ 15
2.2.3 XTAL.............................................................................. 16
2.2.4 Sensor Air...................................................................... 16
2.2.5 Light Dependent Resistor (LDR).................................... 17
2.2.6 Switch............................................................................ 17
2.2.7 Trimpot........................................................................... 18
2.2.8 Motor DC....................................................................... 18
2.2.9 IC L293D........................................................................ 19
2.2.10 IC LM 339...................................................................... 20
Bab III Perancangan Sistem................................................................ 22
3.1 Analisa Rangkaian secara Blok Diagram................................. 22
3.1.1 Input.............................................................................. 22
3.1.2 Sensor........................................................................... 23
3.1.3 Mikrokontroler................................................................ 23
3.1.4 Output............................................................................ 23
3.2 Analisa Rangkaian secara Detail.............................................. 23
3.3 Analisa Logika Pemrograman.................................................. 26
3.3.1 Rancangan Pemrograman dan Penjelasannya............. 26
3.3.2 Bentuk Jadi Pemrograman Automatic Roof dan
Penjelasannya............................................................... 28
Bab IV Cara Kerja Alat......................................................................... 32
Bab V Penutup.................................................................................... 34
5.1 Kesimpulan............................................................................... 34
5.2 Saran........................................................................................ 34
Daftar Pustaka.......................................................................................... 35
Lampiran................................................................................................... 36
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Alur kerja mikrokontroler..................................................... 5


Gambar 2.2 Pin mikrokontroler ATMega8535........................................ 7
Gambar 2.3 Blok diagram fungsional ATMega8535............................... 8
Gambar 2.4 Konfigurasi memori data AVR ATMega8535.................... 10
Gambar 2.5 Memori program AVR ATMega8535.................................11
Gambar 2.6 Status register ATMega8535............................................ 11
Gambar 2.7 Simbol resistor.................................................................. 15
Gambar 2.8 Simbol kapasitor polar...................................................... 15
Gambar 2.9 Simbol kapasitor non-polar............................................... 16
Gambar 2.10 Simbol kristal.................................................................... 16
Gambar 2.11 Bentuk dan simbol LDR (Light Dependent Resistor)........ 17
Gambar 2.12 Bentuk switch....................................................................18
Gambar 2.13 Bentuk dan simbol trimpot................................................ 18
Gambar 2.14 Bentuk Motor DC.............................................................. 19
Gambar 2.15 Skematik L293D............................................................... 19
Gambar 2.16 Blok diagram L293D......................................................... 20
Gambar 2.17 Skematik input dan output L293D.................................... 20
Gambar 2.18 Konfigurasi pin LM339...................................................... 21
Gambar 3.1 Blok diagram rangkaian Automatic Roof.......................... 22
Gambar 3.2 Blok detail rangkaian Automatic Roof............................... 24
Gambar 3.3 Gambar Flowchart1 rangkaian Automatic Roof............... 26
Gambar 3.4 Gambar Flowchart2 rangkaian Automatic Roof................ 27

iii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Konfigurasi setting untuk Port I/O............................................. 13


Tabel 2.2 Tabel kode warna resistor.........................................................14
Tabel 4.1 Input & output Automatic Roof.................................................. 33

iv
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah


Di jaman modern ini semua kegiatan manusia dibuat serba praktis
dengan adanya teknik otomatisasi. Otomatisasi adalah sebuah teknik
yang bekerja secara otomatis berdasarkan respon tanpa adanya campur
tangan manusia. Hal-hal yang sulit dikerjakan dan berbahaya pun dapat
digantikan oleh teknik otomatisasi ini. Salah satu dari contoh teknik ini
adalah Automatic Roof.
Automatic Roof adalah sebuah sistem yang mengatur buka dan
tutup atap rumah sesuai kondisi cuaca. Salah satu contoh keuntungan
dari alat ini adalah kita dapat menjemur pakaian dengan santai tanpa
perlu khawatir pakaian kita akan kehujanan, karena atap akan menutup
secara otomatis saat terjadi hujan.

1.2 Pembatasan Masalah


Automatic Roof merupakan alat yang bekerja berdasarkan kondisi
cahaya dan kondisi hujan. Oleh karena itu pembahasan tentang Automatic
Roof disini hanya berkisar antara penggunaan sensor LDR dan sensor air,
serta respon dari alat ini berupa Motor DC yang menggerakan atap dan
tampilan kondisi cuaca di LCD Display.

1.3 Tujuan Penulisan


Tujuan penulisan makalah ini adalah menjelaskan tentang cara
pembuatan alat & teknik otomatisasi dari alat Automatic Roof yang
menggunakan sensor LDR dan sensor air, berdasarkan pemrograman
yang ditanamkan dalam mikrokontrolernya.

1
2

1.4 Metode Penulisan


Beberapa metode yang digunakan dalam penulisan makalah ini
adalah:
1) Studi Riset
Merancang pembuatan alat dengan menggambar rangkaian,
membuat program dalam bahasa C untuk dikonfigurasikan ke
dalam mikrokontroler ATMEGA8535, serta memasang komponen
yang dibutuhkan dan selanjutnya akan diimplementasikan ke dalam
alat berupa Automatic Roof.
2) Studi Pustaka
Mendapatkan bahan penulisan tentang komponen-komponen yang
akan digunakan untuk membuat Automatic Roof melalui buku atau
situs-situs yang ada hubungannya dengan penulisan ilmiah ini.
3) Wawancara atau Konsultasi
Mengadakan pertanyaan – pertanyaan kepada pengurus
laboratorium dan staf - stafnya untuk mendapatkan informasi yang
kami butuhkan, semisal, cara pembuatan jalur elektronik pada
sebuah PCB, komponen yang seperti apa yang diperlukan, serta
cara pembuatan program Automatic Roof.

1.5 Sistematika Penulisan


Pada bagian ini kami akan mengemukakan tetntang pokok-pokok
uraian tugas penulisan makalah ini agar lebih mudah dipahami dan juga
sebagai dasar pembahaan selanjutnya. Dalam penulisan ini kami
menyajikan sistematika penulisan dengan kronologis sebagai berikut :

BAB I Pendahuluan
Bab ini menjelaskan tentang latar belakang masalah, batasan masalah,
tujuan penulisan, metode penulisan, serta sistematika penulisan.
3

BAB II Landasan Teori


Bab ini menjelaskan tentang komponen-komponen yang digunakan,
konfigurasi yang digunakan, dan juga teori-teori yang digunakan dalam
pembuatan Automatic Roof ini.

BAB III Perancangan Sistem


Bab ini membahas mengenai perancangan sistem otomatisasi alat
Auotomatic Roof yang terdiri dari analisa rangkaian secara diagram blok,
analisa rangkaian secara detail dan analisa logika pemrograman.

BAB IV Cara Kerja Alat


Bab ini membahas tentang bagaimana alat Automatic Roof bekerja.

BAB V Penutup
Berisi tentang kesimpulan-kesimpulan dari penjelasan alat yang dibuat
dan saran –saran pembuatan alat yang dibuat.
BAB II
LANDASAN TEORI

Pada bab ini akan diberikan penjelasan mengenai komponen-


komponen yang digunakan untuk membuat alat Automatic Roof ini.
Secara umum, alat ini terdiri dari Mikrokontroler, IC Driver, Motor
DC dan sensor. Berikut ini akan diuraikan komponen-komponen yang
mendukung alat Automatic Roof, antara lain:

2.1 Mikrokontroler
Mikrokontroler, secara harfiah berarti pengendali yang berukuran
mikro. Mikrokontroler memiliki beberapa kesamaan dengan
mikroprosesor. Perbedaannya yaitu mikrokontroler memiliki banyak
komponen yang terintegrasi di dalamnya, misalnya timer/counter,
sedangkan pada mikroprosesor, komponen tersebut tidak terintegrasi.
Mikroprosesor umumnya terdapat pada komputer dimana tugas dari
mikroprosesor adalah untuk memproses berbagai macam data input
maupun output dari berbagai sumber. Mikrokontroler lebih sesuai untuk
tugas-tugas yang lebih spesifik.
Mikrokontroler adalah salah satu dari bagian dasar dari suatu
sistem komputer. Meskipun mempunyai bentuk yang jauh lebih kecil dari
suatu komputer pribadi dan komputer mainframe, mikrokontroler dibangun
dari elemen-elemen dasar yang sama. Secara sederhana, komputer akan
menghasilkan output spesifik berdasarkan inputan yang diterima dan
program yang dikerjakan.

4
5

Gambar 2.1 Alur kerja mikrokontroler

Mikrokontroler merupakan sebuah sistem computer yang seluruh


atau sebagian besar elemennya dikemas dalam satu chip IC, sehingga
sering disebut single chip microcomputer. Lebih lanjut mikrokontroler
merupakan sistem computer yang memiliki satu atau beberapa tugas yang
sangat spesifik, berbeda dengan PC yang memiliki beragam fungsi.
Perbedaan lainnya adalah perbandingan RAM dan ROM yang sangat
berbeda antara computer dengan mikrokontroler. Dalam mikrokontroler,
ROM jauh lebih besar dibandingkan RAM, sedangkan dalam computer
atau PC RAM jauh lebih besar dibanding ROM. Mikrokontroler dapat
disebut sebagai “one chip solution” karena terdiri dari :
a. CPU (central processing unit) ialah bagian yang paling
penting dari suatu mikroprosesor, ia melakukan pemrosesan data.
b. RAM (Random Access Memory) digunakan untuk
menyimpan data sementara.
c. EPROM/PROM/ROM (Erasable Programmable Read Only
Memory) digunakan untuk menyimpan program yang bersifat
permanent .
d. I/O (input/output) - serial and parallel Unit ini berfungsi agar
mikrokontroler dapat berkomunikasi dalam format serial atau
6

paralel, sehingga dapat berkomunikasi dengan mudah dengan PC


dan devais standar digital lainnya.
e. Timer berguna untuk mengatur pewaktuan pada system
berbasis mikrokontroler, misal untuk delay atau pencacah.
f. Interrupt controller berfungsi menangani suatu request pada
saat mikrokontroler sedang running.

2.1.1 Jenis – Jenis Mikrokontroler


Mikrokontroler AVR (Alf and Vegard’s Risc Prosessor)
merupakan salah satu perkembangan produk mikroelektronika dari
vendor Atmel. AVR merupakan teknologi yang memiliki
kemampuan baik dengan biaya ekonomis yang cukup minimal.
Secara umum AVR dapat dikelompokkan menjadi 4 kelas,
yaitu keluarga ATiny, keluarga AT90Sxx, Keluarga ATMega, dan
AT86RFxx. Pada dasarnya yang membedakan masing-masing
kelas adalah memori, peripheral, dan fungsinya. Dari segi arsitektur
dan instruksi yang digunakan, mereka bisa dikatakan hampir sama.
Pada rangkain ini penulis menggunakan mikrokontroler
ATMega8535.

2.1.2 Mikrokontroler AVR ATMEGA8535


Mikrokontroler AVR memiliki arsitektur RISC 8 bit, dimana
semua instruksi dikemas dalam kode 16 bit dan sebagian besar
instruksi dieksekusi dalam 1 (satu) siklus clock, berbeda dengan
instruksi MCS51 yang membutuhkan 12 siklus clock. Tentu saja itu
terjadi karena kedua jenis mikrokontroler tersebut memiliki
arsitektur yang berbeda. AVR berteknologi RISC (Reduced
Instruction Set Computing), sedangkan MCS 51 berteknologi CISC
(Complex Instruction Set Computing).
7

2.1.2.1 Arsitektur ATMega 8353

Gambar 2.2 Pin mikrokontroler ATMega8535

Dari gambar 2.2 dapat dilihat bahwa ATMega8535


memiliki bagian sebagai berikut:
1) Saluran I/O sebanyak 32 buah, yaitu port A,
Port B, Port C, dan Port D.
2) ADC 10 bit sebanyak 8 saluran.
3) Tiga buah Timer/Counter dengan kemampuan
pembandingan.
4) CPU yang terdiri atas 32 buah register.
5) Watchdog Timer dengan Osilator Internal.
6) SRAM sebanyak 512 byte.
7) Memori Flash sebesar 8 kb dengan
kemampuan Read While Write.
8) Unit Interupsi internal dan eksternal.
9) Port antarmuka SPI.
10) EEPROM sebesar 512 byte yang dapat
diprogram saat operasi.
11) Antarmuka komparator analog.
12) Port USART untuk komunikasi serial.
8

2.1.2.2 Fitur ATMega8535


Kapabilitas detail dari ATMega8535 adalah sebagai berikut:
1) Sistem mikroprosessor 8 bit berbasis RISC
dengan kecepatan maksimal 16 MHz.
2) Kapabilitas memori Flash 8 KB, SRAM sebesar
512 byte, dan EEPROM (Electrically Erasable
Programmable Read Only Memory) sebesar 512 byte.
3) ADC Internal dengan fidelitas 10 bit sebanyak
8 saluran.
4) Portal komunikasi serial (USART) dengan
kecepatan maksimal 2,5 Mbps.
5) Enam pilihan mode sleep menghemat
penggunaan daya listrik.

Gambar 2.3 Blok diagram fungsional ATMega8535


9

2.1.2.3 Konfigurasi Pin ATMEGA8535


Konfigurasi pin ATMega8535 bisa dilihat pada
gambar 2.2. Dari gambar tersebut dapat dijelaskan secara
fungsional konfigurasi pin ATMega8535 sebagai berikut:
1) VCC merupakan pin yang berfungsi sebagai
pin masukan catu daya.
2) GND merupakan pin ground.
3) Port A (PA0..PA7) merupakan pin I/O dua arah
dan pin masukan ADC.
4) Port B (PB0..PB7) merupakan pin I/O dua arah
dan pin fungsi khusus, yaitu Timer/Counter,
komparator analog, dan SPI.
5) Port C (PC0..PC7) merupakan pin I/O dua arah
dan pin fungsi khusus, yaitu TWI, komparator analog,
dan Timer Oscilator.
6) Port D (PD0..PD7) merupakan pin I/O dua arah
dan pin fungsi khusus, yaitu komparator analog,
interupsi eksternal, dan komunikasi serial.
7) RESET merupakan pin yang digunakan untuk
mereset mikrokontroler.
8) XTAL1 dan XTAL2 merupakan pin masukan
clock eksternal.
9) AVCC merupakan pin masukan tegangan
untuk ADC.
10) AREF merupakan pin masukan tegangan
referensi ADC.

2.1.2.4 Peta Memori ATMEGA8535


AVR ATMega8535 memiliki ruang pengalamatan
memori data dan memori program yang terpisah. Memori
data terbagi menjadi 3 buah bagian, yaitu 32 buah register
umum, 64 buah register I/O, dan 512 byte SRAM Internal.
10

Register keperluan umum menempuh space data


pada alamat terbawah, yaitu $00 sampai $1F. Sementara
itu, register khusus untuk menangani I/O dan kontrol
terhadap mikrokontroler menempati 64 alamat berikutnya,
yaitu mulai dari $20 hingga $5F. Register tersebut
merupakan register yang khusus digunakan untuk mengatur
fungsi terhadap berbagai peripheral mikrokontroler, seperti
kontrol register, timer/counter, fungsi-fungsi I/O, dan
sebagainya. Alamat memori berikutnya digunakan untuk
SRAM 512 byte, yaitu pada lokasi $60 sampai dengan $25F.
Konfigurasi memori data dapat ditunjukkan pada gambar 2.4
dibawah ini.

Gambar 2.4 Konfigurasi Memori Data AVR ATMega8535

Memori program yang terletak dalam flash PEROM


tersusun dalam word atau 2 byte karena setiap instruksi
memiliki lebar 16-bit atau 32 bit. AVR ATMega8535 memiliki
4Kbyte x 16-bit Flash PEROM dengan alamat mulai dari
$000 sampai $FFF. AVR tersebut memiliki 12-bit Program
Counter (PC) sehingga mampu mengalamati isi Flash.
Gambar 2.5 merupakan konfigurasi memori program dari
AVR ATMega8535.
11

Gambar 2.5 Memori program AVR ATMega8535

Selain itu, AVR ATMega8535 juga memiliki memori


data berupa EEPROM 8-bit sebanyak 512 byte. Alamat
EEPROM dimulai dari $000 sampai $1FF.

2.1.2.5 Status Register (SREG)


Status Register adalah register berisi status yang
dihasilkan pada setiap operasi yang dilakukan ketika suatu
instruksi dieksekusi. Gambar 2.6 merupakan gambar
konfigurasi dari status register ATMega8535.

Gambar 2.6 Status Register ATMega8535

1) Bit 7-I: Global Interrupt Enable


Bit harus diset untuk mengaktifkan interupsi. Setelah
itu, anda dapat mengaktifkan interupsi mana yang
akan anda gunakan dengan cara meng-enable bit
kontrol register yang bersangkutan secara individu.
Bit akan di-clear apabila terjadi suatu interupsi yang
dipicu oleh Hardware, dan bit tidak akan mengizinkan
terjadinya interupsi, serta akan diset kembali oleh
instruksi RETI.
12

2) Bit 6-T: Bit Copy Storage


Instruksi BLD dan BST menggunakan bit-T sebagai
sumber atau tujuan dalam operasi bit. Suatu bit dalam
sebuah register GPR dapat disalin ke bit T
menggunakan instruksi BST, dan sebaliknya bit-T
dapat disalin kembali ke suatu bit dalam register GPR
menggunakan instruksi BLD.
3) Bit 5-H: Half Carry Flag
4) Bit 4-S: Sign Bit
Bit-S merupakan hasil operasi EOR antara flag-N
(Negatif) dan flag V (Komplemen dua overflow).
5) Bit 3-V: Two’s Complement Overflow Flag
Bit ini berguna untuk mendukung operasi aritmatika.
6) Bit 2-N: Negative Flag
Apabila operasi menghasilkan bilangan negatif, maka
flag-N akan diset.
7) Bit I-Z: Zero Flag
Bit akan diset bila hasil operasi yang diperoleh adalah
nol.
8) Bit 0-C: Carry Flag
Apabila suatu operasi menghasilkan carry, maka bit
akan diset.

2.1.2.6 Input / Output Port


Port I/O mikrokontroler ATMega8535 dapat
difungsikan sebagai input ataupun output dengan keluaran
high atau low. Untuk mengatur fungsi port I/O sebagai input
ataupun output. Perlu dilakukan setting pada DDR dan port.
Tabel 2.1 merupakan tabel pengaturan port I/O:
13

Tabel 2.1 Konfigurasi Setting untuk Port I/O

Dari tabel diatas, menyetting input/output adalah:


1) Input; DDR bit 0 dan port bit 1
2) Output High; DDR bit 1 dan Port bit 1
3) Output Low; DDR bit 1 dan Port bit 0
Logika Port I/O dapat diubah-ubah dalam program
secara byte atau hanya bit tertentu. Mengubah sebuah
keluaran bit I/O dapat dilakukan menggunakan perintah cbi
(clear bit I/O) untuk menghasilkan output low atau perintah
sbi (set bit I/O) untuk menghasilkan output high.
Pengubahan secara byte dilakukan dengan perintah in atau
out yang menggunakan register Bantu. Port I/O sebagai
output hanya memberikan arus sourching sebesar 20 mA.

2.1.2.7 Pemrograman pada AVR ATMEGA 8535


Untuk melakukan pemrograman dalam mikrokontroler
AVR, Atmel telah menyediakan software khusus yang dapat
diunduh dari website resmi Atmel. Software tersebut adalah
AVRStudio. Software ini menggunakan bahasa assembly
sebagai bahasa perantaranya. Selain AVRStudio, ada
beberapa software pihak ketiga yang dapat digunakan untuk
membuat program pada AVR. Software dari pihak ketiga ini
menggunakan bahasa pemrograman tingkat tinggi seperti
bahasa C, Java, atau Basic. Untuk melakukan pemindahan
dari komputer ke dalam chip, dapat digunakan beberapa
cara seperti menggunakan kabel JTAG atau menggunakan
STK buatan ATMEL.
14

Bahasa C dikembangkan pertama kali pada


laboratorium Bell (USA) sekitar tahun 1972 oleh Dennis
Ritchie pada komputer DEC PDP-11 dengan sistem operasi
UNIX. Beberapa versi C mulai dikembangkan oleh beberapa
pakar untuk dijalankan pada sistem operasi selain UNIX,
seperti PC-DOS dan MS-DOS. Untuk melaksanakan
pembakuan (standardisasi) terhadap bahasa C, ANSI
(American National Standards Institute) membentuk team
untuk membuat bahasa C standard ANSI, yang dimulai
tahun 1983. Standard ANSI inilah yang selanjutnya
digunakan sebagai acuan dari berbagai versi C yang
beredar dewasa ini.

2.2 Komponen-komponen Dasar Automatic Roof


2.2.1 Resistor
Sebagaimana yang telah kita ketahui bahwa resistor
merupakan komponen yang berfungsi sebagai penghambat arus
yang mengalir ke suatu rangkaian. Dengan adanya resistor ini
maka arus yang masuk akan dapat diatur besarnya, sehingga
berlaku hukum semakin besar hambatan yang terpasang maka
akan semakin kecil arus yang mengalir. Sebaliknya bila
hambatannya kecil, maka arus yang mengalir akan menjadi besar.
Banyak sedikitnya hambatan ini dihitung dengan satuan ohm (Ω).

Tabel 2.2 Tabel kode warna resistor


Gelang ke-
Warna
1 dan 2 3 4
Hitam 0 x100
Coklat 1 x101 1%
Merah 2 x102 2%
Oranye 3 x103 -
Kuning 4 x104 -
Hijau 5 x105 -
Biru 6 x106 -
Ungu 7 x107 -
15

Abu-abu 8 x108 -
Putih 9 x109 -
Emas - X10-1 5%
Perak - X10-2 10%
Tidak berwarna - - 20%

Gambar 2.7 Simbol Resistor

2.2.2 Kapasitor
Kapasitor adalah suatu komponen elektronika yang dapat
menyimpan dan melepaskan muatan listrik atau energi listrik.
Kemampuan untuk menyimpan muatan listrik pada kapasitor di
sebut dengan kapasitansi atau kapasitas. Seperti halnya hambatan,
kapasitor dapat dibagi menjadi dua yaitu;
1) kapasitor tetap
2) kapasitor variabel
Kapasitor tetap adalah kapasitor yang memiliki nilai
kapasitas tetap. Kapasitor tetap memiliki dua jenis yaitu bentuk
polar dan nonpolar. Perbedaan antara bentuk polar dan nonpolar
adalah Kapasitor polar memiliki dua buah kaki yang berbeda jenis
yaitu positif dan negative. Kapasitor tetap bentuk nonpolar adalah
kapasitor yang memiliki dua buah kaki yang sejenis atau dengan
kata lain tidak memiliki kutub positif ataupun kutub negative.

Gambar 2.8 Simbol kapasitor polar

Gambar 2.9 Simbol kapasitor non-polar


16

2.2.3 XTAL
AVR ATMEGA 8535 memiliki osilator internal yang dapat
digunakan sebagai sumber clock bagi CPU. Untuk menggunakan
osilator internal, diperlukan sebuah kristal atau resonator keramik
antara pin XTAL 1 dan XTAL2 (pin 18 dan 19) yang akan
dipasangkan dengan kapasitor yang dihubungkan ke ground.

Gambar 2.10 Simbol Kristal

Untuk jangkauan frekuensi operasi mikrokontroller ini adalah


antara 6Mhz sampai dengan 24Mhz. Sedangkan untuk pasangan
kapasitornya dapat digunakan kapasitor keramik yang bernilai
antara 27 pF sampai dengan 33 pF.

2.2.4 Sensor Air


Sensor adalah suatu alat atau rangkaian alat yang dipakai
untuk merubah suatu besaran tertentu menjadi besaran lai dengan
cara “merasakan / mendeteksi” dalam bahasa inggris disebut to
sense. Artinya jika pada suatu ketika ada sesuatu atau benda yang
lewat pada jangkauannya (terukur) maka sensor akan mersakan /
mendeteksi sesuatu tersebut tanpa harus mengetahui benda apa
yang melewatinya. Kemudian setelah dia merasakan atau
mendeteksi maka hasilnya dikirim ke rangkaian selanjutnya untuk
dijadikan suatu referensi masukan pada rangkaian tersebut. Secara
umum system kerja sensor mirip dengan kerjanya suatu switch ada
kondisi NO, NC dan Common.
Rangkaian sensor air merupakan jalur pcb yang dirangkai
sangat berdekatan, namun tidak terhubung, dan dilapisi timah agar
tembaga jalur pcb tersebut tidak terkorosi oleh air hujan nantinya.
17

Ketika air hujan menggenangi jalur timah yang berdekatan tersebut,


maka jalur tersebut menjadi terhubung satu sama lain dikarenakan
sifat air sebagai konduktor yang baik.

2.2.5 Light Dependent Resistor (LDR)


Light Dependent Resistor atau disebut LDR adalah sejenis
resistor yang tidak linear dan pada umumnya dipergunakan pada
rangkaian yan berhubungan dengan saklar. LDR akan memiliki nilai
resistansi yang cukup besar apabila permukaannya tidak terkena
cahaya, dan bila permukaannya terkena cahaya maka
resistansinya akan kecil. Dari karakteristik, LDR dapat juga disebut
sebagai sensor cahaya. Dalam elektronika LDR dapt digolongkan
sebagai tranduser. Dimana tranduser adalah komponen atau alat
yang dapat mengubah besaran fisis non elektris menjadi besaran
fisis elektris.

Gambar 2.11 Bentuk dan simbol LDR (Light Dependent Resistor)

2.2.6 Switch
Switch atau saklar adalah suatu komponen elektronika yang
digunakan sebagai penghubung dan pemutus tegangan . Switch
yang di gunakan pada rangkaian ini adalah switch push on. Pada
switch push on apabila tombol ditekan maka titik A dan titik B akan
terhubung.
18

A B

Gambar 2.12 Bentuk switch

2.2.7 Trimpot
Trimpot termasuk resistor tidak tetap,yaitu resistor yang nilai
hambatannya dapat diubah-ubah atau tidak tetap.caranya dengan
memutar porosnya menggunakan obeng. Untuk mengetahui nilai
hambatan dari suatu trimpot dapat dilihat dari angka yang
tercantum pada badan trimpot tersebut. Pada alat ini trimpot
berfungsi sebagai pengatur kesensitifan sensor dan menyebabkan
arus dapat mengalir dari sumber tegangan Vcc 5Volt ke trimpot,
dan sebaliknya pada saat output mikrokontroler ‘high’ atau +5 V,
maka saklar tidak aktif dan menyebabkan arus tidak dapat mengalir
dari sumber tegangan Vcc 5V.

Gambar 2.13 Bentuk dan simbol trimpot

2.2.8 Motor DC
Motor DC adalah motor yang memerlukan suplai tegangan
searah pada kumparan jangkar dan kumparan medan untuk diubah
menjadi energi mekanik. Motor DC terdapat dalam berbagai ukuran
dan kekuatan, masingmasing didisain untuk keperluan yang
berbeda-beda namun secara umum memiliki berfungsi dasar yang
sama yaitu mengubah energi elektrik menjadi energi mekanik.
Sebuah motor DC sederhana dibangun dengan menempatkan
19

kawat yang dialiri arus di dalam medan magnet.kawat yang


membentuk loop ditempatkan sedemikian rupa diantara dua buah
magnet permanen.Bila arus mengalir pada kawat, arus akan
menghasilkan medan magnet sendiri yang arahnya berubah-ubah
terhadap arah medan magnet permanen sehingga menimbulkan
putaran.

Gambar 2.14 Bentuk Motor DC

2.2.9 IC L293D
IC L293D ini membutuhkan tegangan kerja sebesar 5 Volt
dengan arus maksimal kurang lebih 1A. Dalam rangkaian ini kita
menggunakan dua buah motor DC +12V untuk menggerakkan atap
kiri dan atap kanan. Tetapi kita menemukan fakta bahwa kecepatan
putar motor tersebut cukup tinggi. Maka disini kita membutuhkan
gear-gear yang didesain khusus untuk dapat memperlambat
kecepatan perputaran motor tersebut atau kita dapat mengakali
mekanika dari desain atap tersebut.

Gambar 2.15 Skematic L293D


20

Gambar 2.16 Blok Diagram L293D

Gambar 2.17 Skematik Input dan Output L293D

2.2.10 IC LM 339
IC LM 339 merupakan sebuah IC yang berisi 4 buah
rangkaian comparator. Pada proyek ini LM 339 digunakan pada
rangkain sensor, dan hanya memakai 2 rangkaian comparator,
dengan input pada pin 4-7 dan outputnya pada pin 1 dan 2.
21

Gambar 2.18 Konfigurasi pin LM339

Satu buah komparator terdiri dari 2 input, yaitu Vin (input


masukan dari sensor) dan Vref (tegangan referensi). Pada
dasarnya, jika tegangan Vin lebih besar dari Vref, maka Vo akan
mengeluarkan logika 1 yang berarti 5 Volt atau setara dengan Vcc.
Sebaliknya, jika tegangan Vin lebih kecil dari Vref, maka output Vo
akan mengeluarkan logika 0 yang berarti 0 Volt.
BAB III
PERANCANGAN SISTEM

Dalam pembuatan sebuah alat elektronika yang berbasis


mikrokontroler, ada 2 hal penting yang harus diperhatikan yaitu cara kerja
alat tersebut dari tahap input hingga output, dan juga bentuk
pemrograman yang ditanamkan. Seperti halnya pada alat Automatic Roof
ini.
Analisa tentang bagaimana rangkaian Automatic Roof bekerja
mulai dari input hingga output, penjelasan secara detailnya, dan juga
logika pemrogramannya akan dijelaskan sebagai berikut.

3.2 Analisa Rangkaian secara Blok Diagram


Berikut ini adalah penjelasan mengenai rangkaian Automatic Roof
berdasarkan blok diagram:

Input

Sensor

Mirokontroler

Output

Gambar 3.1 Blok diagram rangkaian Automatic Roof

3.2.1 Input
Input disini berupa sumber tegangan untuk mengaktifkan
seluruh komponen elektronika Automatic Roof. Sumber tegangan
Automatic Roof terbagi dua yaitu tegangan 5 V dan 12 V. Sumber
tegangan 5 V ini digunakan untuk mengaktifkan switch1, switch2,

22
23

sensor LDR, sensor air, IC LM339, VCC1 IC L293, IC


mikrokontroler ATMEGA8535, dan Reset ATMEGA8535,
Sedangkan sumber tegangan 12 V digunakan sebagai masukan
VCC2 IC L293.

3.2.2 Sensor
Di blok sensor ini terdapat sensor air dan sensor cahaya
(LDR). Kedua sensor ini berfungsi sebagai sumber inputan logika
untuk ATMEGA8535. Pada sensor cahaya, Jika LDR menerima
cahaya maka LDR akan menghasilkan logika HIGH untuk inputan
ATMEGA8535, dan logika LOW jika LDR tidak menerima cahaya.
Pada sensor air, jika sensor air terkena air, maka sensor air
akan menghasilkan logika LOW untuk inputan ATMEGA8535, dan
logika HIGH jika sensor tidak terkena air.

3.2.3 Mikrokontroler
Mikrokontroler ATMEGA8535 disini berfungsi sebagai
kontrol pusat dari seluruh kegiatan Automatic Roof. Seluruh inputan
logika yang masuk ke ATMEGA8535, diproses, dan kemudian
ditentukan output yang tepat berdasarkan pemrograman yang
ditanamkan dalam mikrokontroler ATMEGA8535 ini.

3.2.4 Output
Output atau keluaran dari alat Automatic Roof ini berupa
pergerakan motor DC untuk membuka / menutup atap, dan
pemberitahuan kondisi cuaca lewat LCD display.

3.3 Analisa Rangkaian secara Blok Detail


Berikut ini adalah penjelasan mengenai cara kerja alat Automatic
Roof secara detail dan bertahap mulai dari input sumber tegangan sampai
output berupa perputaran Motor DC dan tampilan di LCD display.
24

+5V +5V

RESET AVCC
TRIMPOT LDR

VCC
VCC
PORTA. INPUT
CLOCK INPUT (+)
0 (-)

PROSES OUTPUT1

PORTA. PORTA. Blok LM339


3 1
PORTA.
2

Blok ATMEGA8535 +5V

SWITCH1 SWITCH2

Blok Switch

+5V +12V +5V

SENSOR AIR VCC2 VCC1

Blok Sensor Air INPUT

+5V
OUTPUT
MOTOR DC

LCD
Blok L293
Blok LCD Display

Gambar 3.2 Blok detail rangkaian Automatic Roof


25

Penjelasan mengenai cara kerja Automatic Roof (berdasarkan


pada gambar 3.2) terbagi menjadi beberapa tahap, yaitu:
1) Tahap pertama, yaitu mengalirkan sumber tegangan ke Switch1,
Switch2, VCC1 & VCC2 L293, LCD Display, LM339, LDR, Sensor Air,
Trimpot, VCC, AVCC, & RESET ATMEGA8535.
2) Tahap kedua, yaitu membangkitkan clock ATMEGA8535 melalui
XTAL1 dan XTAL2 agar ATMEGA8535 dapat mengeksekusi instruksi
yang ada di memori, dimana tingginya nilai kristal dapat mempercepat
proses eksekusi.
3) Tahap ketiga, yaitu menentukan input logika untuk ATMEGA8535.
Pada IC LM339, respon sensor LDR dijadikan sebagai input (-) IC LM339,
dan arus listrik yang melalui trimpot dijadikan sebagai input (+) IC LM339.
Kedua input ini akan diproses dan dibandingkan oleh LM339 untuk
menghasilkan output yang dijadikan sebagai input logika ATMEGA8535 di
PORTA.0. Sedangkan sensor air dijadikan dijadikan sebagai input logika
ATMEGA8535 di PORTA.1.
4) Tahap keempat, yaitu memproses 2 input logika ATMEGA8535
untuk menentukan output yang tepat sesuai dengan pemrograman
Automatic Roof. Berikut ini adalah tabel mengenai input dan output
Automatic Roof.
5) Tahap kelima, yaitu menentukan output ATMEGA8535. Output di
PORT C ATMEGA8535 digunakan sebagai input LCD display.
Sedangkan, output di PORT B ATMEGA8535 digunakan sebagai input
L293 untuk menggerakan Motor DC 12V. IC L293 ini berfungsi sebagai
penguat tegangan yang masuk ke IC L293, sehingga tegangan +5V dapat
memutar Motor DC 12V dengan menambahkan tegangan +12V yang
masuk ke IC L293.
6) Tahap Keenam, yaitu menghentikan pergerakan Motor DC jika
pergerakan atap mencapai batasnya dengan cara memberikan logika
input ke ATMEGA8535 saat atap menyentuh Switch tertentu. Untuk
menghentikan pergerakan menutup atap, maka Switch yang digunakan
26

adalah Switch1, dan Switch2 untuk menghentikan pergerakan membuka


atap.

3.3 Analisa Logika Pemrograman


Pemrograman memiliki peranan penting dalam menjalankan sistem
input dan juga output dari alat yang berbasis mikrokontroler ini. Begitu
juga dengan Automatic Roof ini yang diprogram menggunakan bahasa
pemrograman C. Berikut ini adalah diagram flowchart rancangan
pemrograman Automatic Roof beserta penjelasannya.

3.3.1 Rancangan Pemrograman dan Penjelasannya

MULAI

POWER Tidak
SELESAI
3 ON

Ya

CAHAYA Tidak
1
TERANG?

LCD =
“LANGIT Ya
TERANG
DAN CUACA Tidak
2
CUACA CERAH?
CERAH”

Ya
BUK
ATAP Tidak A
TERBUKA
ATA
?
P

Ya

Gambar 3.3 Gambar Flowchart1 rangkaian Automatic Roof


27

CUACA Tidak
1
CERAH?

Ya

Tidak ATAP ATAP Tidak


TERBUKA TERBUKA
? ?

Ya Ya

TUTUP TUTUP
ATAP ATAP

LCD = LCD =
“LANGIT “LANGIT
MENDUNG MENDUNG
TAPI DAN
CUACA CUACA
CERAH” HUJAN”

ATAP
TERBUKA
2 Tidak
?

Ya

TUTUP
ATAP

LCD =
“LANGIT
TERANG
TAPI
CUACA
HUJAN” 3
Gambar 3.4 Gambar Flowchart2 rangkaian Automatic Roof
28

Berikut ini adalah penjelasan tentang Flowchart program Automatic


Roof ini:
1) Langkah pertama adalah tentukan apakah sumber tegangan DC
aktif (Power ON) atau tidak. Jika aktif, lanjutkan ke langkah berikutnya,
dan jika tidak, akhiri program.
2) Langkah Kedua adalah menentukan apakah cahaya matahari
terang dan kondisi cuaca cerah. Jika 2 kondisi tersebut terpenuhi, maka
buka atap rumah, tampilkan “LANGIT TERANG DAN CUACA CERAH”
pada LCD display, dan kembali ke Langkah Pertama. Jika 2 kondisi
tersebut tidak terpenuhi, loncat ke Langkah Ketiga.
3) Langkah Ketiga adalah menentukan apakah cahaya matahari
terang dan kondisi cuaca hujan. Jika 2 kondisi tersebut terpenuhi, maka
tutup atap rumah, tampilkan “LANGIT TERANG DAN CUACA HUJAN”
pada LCD display, dan kembali ke Langkah Pertama. Jika 2 kondisi
tersebut tidak terpenuhi, loncat ke Langkah Keempat.
4) Langkah Keempat adalah menentukan apakah cahaya matahari
redup dan kondisi cuaca cerah. Jika 2 kondisi tersebut terpenuhi, maka
tutup atap rumah, tampilkan “LANGIT MENDUNG DAN CUACA CERAH”
pada LCD display, dan kembali ke Langkah Pertama. Jika 2 kondisi
tersebut tidak terpenuhi, loncat ke Langkah Kelima.
5) Langkah Kelima adalah menentukan apakah cahaya matahari
redup dan kondisi cuaca hujan. Jika 2 kondisi tersebut terpenuhi, maka
tutup atap rumah, tampilkan “LANGIT MENDUNG DAN CUACA HUJAN”
pada LCD display, dan kembali ke Langkah Pertama.

3.3.2 Bentuk Jadi Pemrograman Automatic Roof dan


Penjelasannya
#include<mega8535.h>
#include<delay.h>
#asm
.equ__lcd_port=0x15; PORTC //Inisialisasi LCD
#endasm
29

#include<lcd.h>
void main(void)
{
PORTA=0xFF;
DDRA=0x00;
PORTB=0x00;
DDRB=0xFF;
PORTC=0x00;
DDRC=0x00;
while(1)
{
if (PINA.0==0 && PINA.1==0) //jika LDR KENA
cahaya, sensor air TIDAK KENA air
{
lcd_init(16);
lcd_gotoxy(0,0);
lcd_putsf("LANGIT TERANG");
lcd_gotoxy(0,1);
lcd_putsf("DAN CUACA CERAH");
if (PINA.2!=0 && PINA.3!=1) //jika atap TIDAK
TERBUKA, gerakan motor
{
PORTB=0x10;
}
if (PINA.2==0 && PINA.3==1) //jika atap
SUDAH TERBUKA, hentikan gerakan motor
{
PORTB=0x00;
}
}
if (PINA.0==0 && PINA.1==1) //jika LDR KENA
cahaya, sensor air KENA air
30

{
lcd_init(16);
lcd_gotoxy(0,0);
lcd_putsf("LANGIT TERANG");
lcd_gotoxy(0,1);
lcd_putsf("TAPI CUACA HUJAN");
if (PINA.2!=1 && PINA.3!=0) //Jika atap TIDAK
TERTUTUP
{
PORTB=0x20; //Gerakkan motor
}
if (PINA.2==1 && PINA.3==0) //Jika atap
SUDAH TERTUTUP
{
PORTB=0x00; //Hentikan gerakan motor
}
}
if (PINA.0==1 && PINA.1==0) //jika LDR TIDAK KENA
cahaya, sensor air TIDAK KENA air
{
lcd_init(16);
lcd_gotoxy(0,0);
lcd_putsf("LANGIT MENDUNG");
lcd_gotoxy(0,1);
lcd_putsf("TAPI CUACA CERAH");
if (PINA.2!=1 && PINA.3!=0) //jika atap TIDAK
TERTUTUP
{
PORTB=0x20; //Gerakkan motor
}
if (PINA.2==1 && PINA.3==0) //jika atap
SUDAH TERTUTUP
31

{
PORTB=0x00; //Hentikan gerakan motor
}
}
if (PINA.0==1 && PINA.1==1) //jika LDR TIDAK KENA
cahaya, sensor air KENA air
{
lcd_init(16);
lcd_gotoxy(0,0);
lcd_putsf("LANGIT MENDUNG");
lcd_gotoxy(0,1);
lcd_putsf("DAN CUACA HUJAN");
if (PINA.2!=1 && PINA.3!=0) //jika atap TIDAK
TERTUTUP
{
PORTB=0x20; //Gerakkan motor
}
if (PINA.2==1 && PINA.3==0) //jika atap
SUDAH TERTUTUP
{
PORTB=0x00; //Hentikan gerakan motor
}
}
}
}
BAB IV
CARA KERJA ALAT

Automatic Roof bekerja dengan cara otomatisasi sesuai


pemrograman yang ditanamkan ke dalamnya. Untuk dapat melihat teknik
otomatisasi dari Automatic Roof ini, lakukan langkah-langkah berikut:
1) Aktifkan sumber tegangan +5V dan +12V
2) Biarkan sensor LDR tidak terkena cahaya (sebagai simulasi langit
mendung), dan perhatikan output apa yang dihasilkan oleh
Automatic Roof. Kemudian, arahkan sinar lampu atau senter
(sebagai simulasi langit terang) ke sensor LDR, dan perhatikan
output apa yang dihasilkan oleh Automatic Roof.
3) Biarkan sensor air tidak terkena air (sebagai simulasi cuaca cerah),
dan perhatikan output apa yang dihasilkan oleh Automatic Roof.
Selanjutnya, percikan sedikit air (sebagai simulasi cuaca hujan) ke
sensor air, dan perhatikan output apa yang dihasilkan oleh
Automatic Roof.

32
33

Berikut ini adalah tabel tentang output Automatic Roof, berupa


pergerakan menutup atau mebuka atap dan tampilan di LCD, berdasarkan
2 kondisi sensor, yaitu sensor LDR dan sensor air.

Tabel 4.1 Input & Output Automatic Roof


Input Output
No. Sensor 1 Sensor 2
Atap LCD
(LDR) (Sensor air)
LANGIT TERANG
1 Terang Kering Terbuka
DAN CUACA CERAH
LANGIT TERANG
2 Terang Basah Tertutup
TAPI CUACA HUJAN
LANGIT MENDUNG
3 Gelap Kering Tertutup
TAPI CUACA CERAH
LANGIT MENDUNG
4 Gelap Basah Tertutup
DAN CUACA HUJAN

Keterangan:
Nomor 1: Apabila sensor LDR terkena cahaya dan sensor air kering,
maka outputnya yaitu buka atap dan tampilkan ”LANGIT
CERAH DAN CUACA CERAH”.
Nomor 2: Apabila sensor LDR terkena cahaya dan sensor air tidak kering,
maka outputnya yaitu tutup atap dan tampilkan ”LANGIT
CERAH TAPI CUACA HUJAN”.
Nomor 3: Apabila sensor LDR tidak terkena cahaya dan sensor air kering,
maka outputnya yaitu tutup atap dan tampilkan ”LANGIT
MENDUNG TAPI CUACA CERAH”.
Nomor 4: Apabila sensor LDR tidak terkena cahaya dan sensor air tidak
kering, maka outputnya yaitu tutup atap dan tampilkan ”LANGIT
MENDUNG DAN CUACA HUJAN”.
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Automatic Roof merupakan sebuah alat yang bekerja berdasarkan
kondisi cahaya dan kondisi hujan dimana output atau keluaran dari alat
Automatic Roof ini berupa pergerakan motor DC untuk membuka dan
menutup atap yang nantinya ada pemberitahuan kondisi cuaca lewat LCD
display. Berikut ini adalah output dari alat Automatic Roof:
1) Jika sensor LDR terkena cahaya dan sensor air kering, maka buka
atap dan tampilkan ”LANGIT CERAH DAN CUACA CERAH”.
2) Jika sensor LDR terkena cahaya dan sensor air tidak kering, maka
tutup atap dan tampilkan ”LANGIT CERAH TAPI CUACA HUJAN”.
3) Jika sensor LDR tidak terkena cahaya dan sensor air kering, maka
tutup atap dan tampilkan ”LANGIT MENDUNG TAPI CUACA
CERAH”.
4) Jika LDR tidak terkena cahaya dan sensor air tidak kering, maka
tutup atap dan tampilkan ”LANGIT MENDUNG DAN CUACA
HUJAN”

5.2 Saran
1) Dalam pembuatan alat sangat diperlukan ketelitian agar dalam
penyusunannya menghasilkan hasil yang baik.
2) Disarankan dalam melakukan pengetesan alat membawa
cadangan komponen lebih terutama pada komponen-komponen
yang mudah rusak.
3) Dibutuhkan kerja sama tim agar penyelesaian alatnya berjalan baik

34
DAFTAR PUSTAKA

Wardhana, Lingga. Belajar Sendiri Mikrokontroler AVR seri


ATMEGA8535. Yogyakarta. Penerbit ANDI. 2006.
Budiharto, Widodo. Paduan Praktikum Mikrokontroler AVR ATMEGA16.
Jakarta. Elex Media Komputindo. 2008.
Prihono. Jago Elektronika secara Otodidak. Jakarta. Kawan Pustaka.
2009.

35
LAMPIRAN

Listing Program Automatic Roof menggunakan bahasa


pemrograman C untuk AVR:
#include<mega8535.h>
#include<delay.h>
#asm
.equ__lcd_port=0x15; PORTC
#endasm
#include<lcd.h>
void main(void)
{
PORTA=0xFF;
DDRA=0x00;
PORTB=0x00;
DDRB=0xFF;
PORTC=0x00;
DDRC=0x00;
while(1)
{
if (PINA.0==0 && PINA.1==0)
{
lcd_init(16);
lcd_gotoxy(0,0);
lcd_putsf("LANGIT TERANG");
lcd_gotoxy(0,1);
lcd_putsf("DAN CUACA CERAH");
if (PINA.2!=0 && PINA.3!=1)
{
PORTB=0x10;

36
}

37
37

if (PINA.2==0 && PINA.3==1)


{
PORTB=0x00;
}
}
if (PINA.0==0 && PINA.1==1)
{
lcd_init(16);
lcd_gotoxy(0,0);
lcd_putsf("LANGIT TERANG");
lcd_gotoxy(0,1);
lcd_putsf("TAPI CUACA HUJAN");
if (PINA.2!=1 && PINA.3!=0)
{
PORTB=0x20;
}
if (PINA.2==1 && PINA.3==0)
{
PORTB=0x00;
}
}
if (PINA.0==1 && PINA.1==0)
{
lcd_init(16);
lcd_gotoxy(0,0);
lcd_putsf("LANGIT MENDUNG");
lcd_gotoxy(0,1);
lcd_putsf("TAPI CUACA CERAH");
if (PINA.2!=1 && PINA.3!=0)
{
PORTB=0x20;
}
38

if (PINA.2==1 && PINA.3==0)


{
PORTB=0x00;
}
}
if (PINA.0==1 && PINA.1==1)
{
lcd_init(16);
lcd_gotoxy(0,0);
lcd_putsf("LANGIT MENDUNG");
lcd_gotoxy(0,1);
lcd_putsf("DAN CUACA HUJAN");
if (PINA.2!=1 && PINA.3!=0)
{
PORTB=0x20;
}
if (PINA.2==1 && PINA.3==0)
{
PORTB=0x00;
}
}
}
}
39

Gambar Rangkaian Automatic Roof


40

Gambar PCB Layout Rangkaian Automatic Roof


41

Penjelasan PCB Layout Rangkaian Automatic Roof