Anda di halaman 1dari 33

Daftar Kasus UU ITE (Pasal 27 ayat 3)

1. Iwan Piliang
Alvin Lie, anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dari Partai Amanat Nasional
(PAN), ditulis oleh Iwan, telah meminta uang Rp 6 miliar dari PT Adaro Energy. Uang
sebanyak itu , menurut Iwan, bertujuan agar anggota dewan di Senayan tidak
melakukan hak angket untuk menghambat Initial Public Offering (IPO) Adaro.
Waktu: November 2008
Pekerjaan: Blogger / Pewarta Warga / Penulis di Jakarta (saat kasus terjadi)
Media: Situs Informasi presstalk.info dan kemudian beredar di mailing-list
Substansi: Artikel berita berjudul Hoyak Tabuik Adaro dan Soekanto
Motivasi: Informasi kepada publik
Konten: Alvin Lie, anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dari Partai Amanat
Nasional (PAN), ditulis oleh Iwan, telah meminta uang Rp 6 miliar dari PT Adaro
Energy. Uang sebanyak itu , menurut Iwan, bertujuan agar anggota dewan di
Senayan tidak melakukan hak angket untuk menghambat Initial Public Offering
(IPO) Adaro.
Pelapor: Alvien Lie
Hasil: Iwan diperiksa Satuan Cyber Crime Polda Metro Jaya karena dugaan
melanggar UU ITE, Pasal 27 ayat 3. Kasus masih menggantung.

2. Erick J. Adriansjah
Erick J. Adriansjah, seorang Account Executive Equity di Bahana Securities, ditahan
karena menyebarkan email terbatas berisi informasi pasar yang belum dikonfirmasi.
Isi email Erick: Market news stated that several lndo bank is having a liquidty
problem and fail to complete interbank transaction. These lndo banks include : Bank
Panin (PNBN), Bank Bukopin (BBKP), Bank Arta Graha (INPC): Bank CIC (BCIC) dan
Bank Victoria (BVIC). We will keep you updated (Berita pasar mengabarkan bahwa
beberapa bank di lndonesia mendapat masalah likuiditas dan kegagalan dalam
menyelesaikan transaksi antarbank. Bank tersebut diantaranya : Bank Panin, Bank
Bukopin, Bank Arta Graha, Bank CIC, dan bank Victoria)
Erick dilaporkan oleh Bank Indonesia dan Bank Artha Graha. Akibatnya ia ditahan
Unit V Cyber Crime Mabes Polri karena dianggap melanggar UU ITE, Pasal 27 ayat 3
dan Pasal 28 ayat 1 (penyebaran berita bohong melalui sistem elektronik). Erick

diskors dari perusahaannya dan pemeriksaan kasus masih berjalan, saat artikel ini
diposting.
Waktu: November 2008
Pekerjaan: Account Executive Equity di Bahana Securities di Jakarta
Media: e-mail terbatas, kemudian beredar di mailing-list
Substansi: Informasi pasar (rumor) yang belum dikonfirmasi
Motivasi: Informasi terbatas kepada klien
Hasil: Erick ditahan Unit V Cyber Crime Mabes Polri karena dianggap melanggar UU
ITE, Pasal 27 ayat 3 dan Pasal 28 ayat 1 (penyebaran berita bohong melalui sistem
elektronik). Erick diskors dari perusahaannya dan pemeriksaan kasus masih
berjalan, saat artikel ini diposting.

3. Prita Mulyasari
Akhirnya, 17 September 2012, Mahkamah Agung (MA) mengabulkan permohonan
Peninjauan Kembali Prita Mulyasari, sehingga Prita bebas dari segala tuduhan dan
bebas dari hukuman percobaan 6 bulan penjara.
Berikut kronologi kasus Prita Mulyasari :
7 Agustus 2008 : Prita memeriksakan kesehatannya di RS Omni Internasional.
15 Agustus 2008 : Setelah pemeriksaan tersebut, Prita mengeluhkan pelayanan
yang diberikan pihak RS Omni Internasional, serta dokter yang memeriksanya yaitu
dokter dr.Hengky Gosal SpPD dan dr.Grace Herza Yarlen Nela ke
customer_care@banksinarmas.com dan juga ke kerabatnya. Email ini lalu menyebar
ke beberapa mailing list (milis) dan juga forum online.
30 Agustus 2008 : Prita mengirimkan keluhannya ke suarapembaca.detik.com
8 September 2008 : RS Omni Internasional memasang iklan berisi bantahan atas isi
email Prita di Harian Kompas. Pihak RS Omni menggugat Prita secara Perdata atas
pencemaran nama baik.
11 Mei 2009 : Pengadilan Negeri Tangerang memenangkan gugatan perdata dari RS
Omni Internasional terhadap Prita Mulyasari dan diputus untuk membayarkan ganti
rugi materil sebesar Rp. 161 juta dan ganti rugi immateril sebesar Rp. 100 juta.
13 Mei 2009 : Prita ditahan oleh Kejaksaan Negeri Tangerang.
3 Juni 2009 : Penahanan atas Prita dialihkan menjadi tahanan kota.

4 Juni 2009 : Sidang perkara pidana digelar, Prita didakwa dengan dakwaan
melanggar Pasal 27 ayat 3 UU ITE, Pasal 310 ayat (2) KUHP dan Pasal 311 ayat (1)
KUHP.

25 Juni 2009 : Majelis hakim menilai bahwa dakwaan jaksa penuntut umum atas
kasus Prita Mulyasari tidak jelas, keliru dalam penerapan hukum, dan tidak
memenuhi syarat sesuai dengan ketentuan Pasal 143 ayat 2 huruf b KUHAP, oleh
karenanya melalui persidangan tersebut kasus Prita akhirnya dibatalkan demi
hukum.
29 Desember 2009 : Majelis hakim Pengadilan Negeri Tangerang memutuskan Prita
Mulyasari tidak terbukti secara sah melakukan pencemaran nama baik terhadap RS
Omni International Alam Sutera Serpong Tangerang Selatan.
29 September 2010 : Majelis kasasi MA mengabulkan permohonan kasasi gugatan
perdata yang diajukan Prita Mulyasari melawan RS Omni Internasional. Prita
dibebaskan dari seluruh ganti rugi yang nilainya Rp.204 juta.
30 Juni 2011 : MA mengabulkan permohonan kasasi Jaksa Penuntut Umum dan
menjatuhkan Prita bersalah.
23 Agustus 2011 : Majelis Hakim Pengadilan Negeri Tangerang menerima dan
menyatakan berkas Peninjauan Kembali (PK) terpidana Prita Mulyasari telah
lengkap.
17 September 2012 : MA mengabulkan PK, Prita pun bebas.

4. Alexander Aan
Rabu, 18 Januari 2012, calon pegawai negeri sipil (CPNS) Kabupaten Dharmasraya,
Alexander Aan, nyaris diamuk massa. Alexander Aan, yang sehari-hari bertugas di
Kantor Bappeda Dharmasraya, Sumatera Barat, menulis statusnya di Facebook. Di
dunia maya ia mengaku Tuhan itu tidak ada. Alasannya karena ia melihat masih
banyaknya kesengsaraan di dunia dan banyaknya kesenjangan hidup.
Karena statusnya di Facebook, Alexander Aan menghadapi ancaman Pasal 156a
KUHP tentang Penistaan Agama. Polisi juga menjerat pemilik akun Facebook Alex
Aan dengan Pasal 27 ayat 3 Undang-Undang (UU) No 8 Tahun 2011 tentang
Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE).
Pada tanggal 14 Juni 2012, Pengadilan Muaro Sijunjung menyatakan Alexander
bersalah karena menyebarkan kebencian agama. Ia dijatuhi hukuman penjara 2,5
tahun dan denda Rp 100 juta.

5. Musni Usmar
Dialah Musni Umar, Mantan Ketua Komite Sekolah SMAN 70 yang juga salah satu
dosen di Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta yang menjadi
tersangka pencemaran nama baik setelah menulis di blog atas dugaan praktik
korupsi mantan Kepala Sekolah SMAN 70 Bulungan Jakarta.
Musni dilaporkan Ketua Komite Sekolah SMAN 70 saat ini, Ricky Agusyady. Menurut
Koordinator Monitoring Korupsi Indonesia Corruption Watch (ICW), Febri Hendri, Pak
Musni menulis Pernon Akbar, Kepsek SMAN 70 patut diduga dalam rangka
melanggengkan praktik korupsi di SMAN 70 untuk tujuan memperkaya diri dalam
blognya. Lanjut dijelaskan Febri, bahwa Musni menyampaikan banyak keganjilan
dalam pengelolaan keuangan di SMAN 70. Diungkapkan pula dalam posting blognya
Musni, SMAN 70 mendapatkan Anggaran Pendapatan dan Belanja Sekolah (APBS)
sekitar Rp 15 miliar pertahun, tetapi pengelolaannya tidak dilandasi transparansi
dan akuntabilitas sehingga sulit dikatakan ada kejujuran dan amanah dalam
pengelolaan dana sekolah.
Banyak yang diungkap Musni dalam posting blog yang berjudul Dr. Musni Umar:
Teladani Kejujuran Rasulullah SAW Dalam Memimpin Sekolah yang diterbitkan 15
Februari 2011 lalu termasuk keganjilan pada rekening pribadi Pernon Akbar, sang
Kepsek SMAN 70 itu.
Dari kasus ini, ICW melakukan proses lebih lanjut sehingga diketahui dengan jelas
dan tidak terjadi pembungkaman terhadap publik oleh komite sekolah yang
mungkin saja terjadi di sekolah lainnya. Disayangkan langkah polisi yang
menetapkan Musni sebagai tersangka atas pencemaran nama baik padahal ia
berusaha untuk membongkar dugaan korupsi yang terjadi di SMAN 70.

6. Mirza Alfath
Mirza Alfath, seorang dosen Fakultas Hukum Universitas Malikussaleh (Unimal)
Lhokseumawe Aceh dianggap melakukan pelecehan atas syariat Islam atas
komentarnya di Facebook.
Berikut tulisan di Facebook Mirza yang ditulis 3 Juli 2012:
Hukum Syariah jelas banyak sekali kelemahan dan kekurangan, ia sudah tidak
layak lagi dipertahankan bagi manusia modern dan masyarakat maju. Hukum
syariah hanya cocok pada jamannya ketika manusia masih minim ilmu
pengetahuan.

Salah satu kelemahan syariah Islam adalah bahwa hukum-hukumnya tidak pernah
memperkenankan bukti-bukti lapangan dan ilmu pengetahuan dalam mengambil
keputusan hukum, ia hanya bersandar pada saksi-saki yang ter-reputasi, misalnya
dalam kasus pemerkosaan, korban harus membawa 4 orang saksi yang melihat
langsung untuk menjatuhi hukuman kpd tersangka .
Sementara dalam kasus perzinahan, perempuan hamil cukup dijadikan bukti
perzinahan telah terjadi untuk di rajam (meskipun hukum rajam sendiri tidak diatur
dalam Al-Quran). Adakah keadilan dalam hukum Allah yang katanya Maha Adil itu?
Mirza akhirnya diamankan aparat Selasa malam (20/11/2012) atas tulisannya di
dinding Facebook yang bernama Mirzanivic Alfathenev. Mirza mengkritik
pelaksanaan Hukum Syariah di Aceh yang mayoritas penduduknya Muslim. Rumah
Mirza sempat menjadi sasaran amuk massa dengan dilempari batu.
Hal ini dilakukan atas desakan warga terutama setelah Teuku Zulkhairi mengirimkan
surat pembaca ke harian Serambi Indonesia yang berjudul Akun Facebook Mirza
Alfath Menghina Islam. Dikatakan Mirza sudah sering melakukan penghinaan
terhadap Islam.
Mirza akhirnya mengakui bahwa akun Facebook tersebut miliknya dan dia dianggap
telah sesat dari ajaran Islam oleh Majelis Permusyawaratan Ulama (MPU)
Lhokseumawe. Mirza akhirnya meminta maaf kepada publik, Jumat (23/11/2012).
Kasus Mirza merupakan bagian dari ancaman kebebasan berekspresi di Indonesia.
Dikutip dari Liputan6.com, Wahyudi Djafar dari Lembaga Studi dan Advokasi
Masyarakat (ELSAM) menilai bahwa kritikan Mirza sebenarnya tidak masalah karena
bahasanya tidak menyudutkan seseorang, tokoh agama atau anutan agama
tertentu. Mirza hanya memberikan kritik terhadap kebijakan, tapi kembali lagi,
mungkin standar di Aceh berbeda. Moral publik tergantung dari masyarakat lokal.
Lanjut Wahyudi mengatakan, dalam Article 19 tentang hak-hak sipil dan politik itu
dijelaskan bahwa yang menjadi batasan adalah moral publik. Perlu dilihat lagi
apakah ia terkena UU ITE atau KUHP. Biasanya dari kasus-kasus yang ada, itu
dikenakan atas tuduhan syiar kebencian.
Kebebasan berekspresi itu dilindungi tapi Mirza juga terancam jika dianggap
melakukan syiar yang meresahkan. Ancaman kriminalisasi adalah salah satu
ancaman kebebasan berekspresi di internet.

7. Ira Simatupang
Mantan dokter RSUD Tangerang, Dokter Ira Simatupang yang dilaporkan kepolisi
atas laporan pencemaran nama baik, divonis 5 bulan penjara.

Ira Simatupang menjadi korban percobaan perkosaan oleh rekan kerjanya di RSUD
Tangerang, setelah melaporkannya ke polisi dan karena tidak cukup bukti di tahun
2009 pi hak kepolisian menghentikan penyidikan atas kasus tersebut. Tak lama Ira
diberhentikan sebagai dokter ahli kandungan di Rumah Sakit tersebut.
Atas kekecewaannya, di tahun 2010 Ira menulis sejumlah email terkait pelecehan
seksual yang dialaminya ke sejumlah rekan dan atasannya. Email inilah yang
akhirnya menjerat Ira dalam kasus pencemaran nama baik. Dokter Bambang
Gunawan yang saat itu menjabat sebagai atasan Ira di RSUD Tangerang melaporkan
bahwa Ira menyebut dan mencemarkan nama baiknya dalam email yang dikirimkan
Ira.
Ira didakwa tiga pasal, yakni pasal 45 ayat 1 Junto Pasal 27 ayat 3, UU RI 11/2008
tentang ITE, pasal 310 ayat 2 KUHP, atau tentang penghinaan dengan sengaja
menyerang kehormatan agar dikatahui umum, dan terakhir, pasal 311 ayat 1 KUHP
tentang pencemaran tertulis dan fitnah.
Ternyata ada juga Genta (Gerakan Sejuta) Dukung DR. IRA Simatupang melalui
Facebook, hanya saja nampaknya tidak banyak mendapat dukungan para pengguna
Facebook.
Menurut Satelitnews.co.id, 17 Juli 2012 Ira diputus bersalah dan harus menjalani
hukuman pidana selama 5 bulan oleh Pengadilan Negeri Tangerang. Atas putusan
ini Jaksa Penuntut Umum akan mengajukan banding.

8. Fajriska Mirza
Berkicau di Twitter tidak bisa semau sendiri memang. Apalagi jika menyangkut
orang lain. Kalau pihak lain itu keberatan dengan kicauan kita, bisa-bisa berakhir di
bui. Inilah yang dialami M Fajriska Mirza, pria yang berkicau tentang dugaan suap
Jamwas Marwan Effendi. Sidang perdana baru saja dilalui, dan ia dijerat dengan
pasal pencemaran nama baik dan pelanggaran UU ITE, dengan ancaman 8 tahun
penjara.
Sidang digelar yang digelar di PN Jakarta Selatan itu diketuai oleh hakim Yonisman
dengan anggota Maman M Ambari dan Usman. Sementara dakwaan dibacakan oleh
jaksa penuntut umum Arief Indra Kusuma Adhi.
JPU mendakwa Fajriska dengan dua pasal. Untuk dakwaan primair, pemilik akun
@fajriska itu diduga telah sengaja mendistribusikan dokumen elektronik yang
memuat penghinaan atau pencemaran nama baik.
Fajriska juga dijerat pasal subsidair yakni pengaduan dan pemberitahuan palsu
kepada penguasa sehingga kehormatan atau nama baiknya terserang.

Tak puas dengan mengirim surat, Fajriska pun menuliskan curhatnya di twitter
dengan akun @fajriska. Dia menuding Jamwas Marwan Effendi melakukan
penggelapan terhadap uang yang menjadi barang bukti yang saat itu diduga
mencapai Rp 500 miliar.
Kicauan @fajriska ini ternyata juga diretweet oleh akun @triomacan2000 yang kala
itu mempunyai 82.900 follower, sehingga membuat berita tersebut menjadi lebih
cepat menyebar ke khalayak umum.
Karena tidak bisa dipertanggungjawabkan itulah, akun yang fenomenal itu
dilaporkan juga sebagai bukti oleh Jamwas Marwan ke Bareskrim.

9. Benny Handoko
Desember 2012, pemilik akun Twitter @benhan yang memosting twit tuduhan dan
hinaan kepada @misbakhun dilaporkan ke Polda Metro Jaya. Akun @misbakhun
sendiri adalah milik Mukhamad Misbakhun, mantan anggota DPR dan aktivis di PKS.
Sementara akun @benhan adalah milik Benny Handoko.
Misbakhun tidak terima disebut sebagai perampok Bank Century dalam kicauan di
twitter Benny. Awalnya, Misbakhun tidak tahu kicauan Benny ini. Namun, seorang
follower Misbakhun me-retweet kicauan Benny dan di-mention ke akun Misbakhun.
Dari situ, Misbakhun baru tahu, jika dirinya disebut sebagai perampok Bank Century.
Dia sendiri sudah mencoba meminta sang pemilik akun untuk menjelaskan maksud
kicauannya ini. Namun, tidak mendapatkan jawaban yang memuaskan. Saya
enggak kenal sama pemilik akun. Saya sempat meminta klarfikasi, ada belasan
tweet-nya kok. Sempat diminta kopdar (kopi darat: bertemu langsung), dijawab
sama dia, tapi tidak mau dipenuhi, ujarnya.
Merasa nama baiknya dicemarkan, Misbakhun kemudian melaporkan ini ke Polda
Metro Jaya dengan nomor laporan no : TBL 4262/XII/2012/PMJ/ Ditreskrimsus,
tertanggal 10 Desember 2012, dengan terlapor Benny Handoko, sang pemilik akun
@benhan. Saya membawa capture tweet yang dijadikan barang bukti, ujarnya.
Benny sendiri disangkakan dengan pasal 27 ju 45 UU RI no 11:2008 ITE tentang
penghinaan dan pencemaran nama baik lewat media sosial.

10.

Budiman

Budiman, seorang guru SMP di Kabupaten Pangkep harus ditahan karena


memberikan kritik dan juga penghinaan terhadap Bupati Pangkep, Syamsuddin A
Hamid melalui Facebook.

Tanggal 4 Februari 2013 lalu dalam akun Facebook miliknya, Budiman menyebutkan
bahwa Syamsuddin adalah bupati terbodoh di Indonesia. Komentar tersebut
berawal dari diunggahnya foto mantan Bupati Pangkep, Syafruddin Nur yang sudah
meninggal, lalu Budiman pun membandingkan kinerja Bupati yang lama tersebut
dengan yang sekarang.
Sbg bupati yang slalu dikenang (Syafruddin Nur), tdk spt bupati skarang
(Syamsuddin A Hamid). Bupati terbodoh di Indonesia. tulis Budiman di akun
Facebooknya.
Bupati Pangkep, Syamsuddin merasa itu adalah sebuah penghinaan dan kemudian
melaporkan Budiman ke Polres Pangkep. Esok harinya, Budiman ditahan. Kamis
(7/2/2013) istri Budiman, Andi Rita memohon penangguhan penahanan Budiman
yang dipenuhi oleh Kepala Polres Pangkep, Ajun Komisaris Besar Deni Hermana.
Namun karena massa pendukung Bupati melakukan kecaman atas penghinaan
tersebut, Budiman memilih tetap berada di Polres Pangkep.
Menurut Deni Hermana, Budiman ditangguhkan penahannya karena telah bersikap
kooperatif dan juga statusnya sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS) yaitu seorang
guru yang punya kewajiban untuk kembali mengajar. Tetapi Budiman masih dimintai
wajib lapor.
Deni Hermana juga menambahkan bahwa Bupati Syamsuddin sudah memaafkan
penghinaan tersebut, tetapi secara resmi belum mencabut laporannya di kepolisian.
Budiman dikenai UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi
Elektronik (ITE) pasal 27 ayat 3.

11.

Ade Armando

Dosen FISIP UI, Ade Armando, ditetapkan sebagai tersangka dugaan kasus
pencemaran nama baik. Penyidik Polda Metro Jaya menjadwalkan pemanggilan Ade
untuk diperiksa sebagai tersangka. Armando digugat lantaran dianggap
mencemarkan nama baik dan menghina Kamarudin yang menjabat sebagai Direktur
Kemahasiswaan UI.
Dalam blog pribadi milik Armando, dirinya menulis dua artikel berjudul
Bungkamnya BEM-BEM UI: Tak peduli, Pengecut atau Dikadali? Dan BEM-BEM di
UI SEGERA BERTINDAK: REKTOR DAN PARA KACUNGNYA GAGAL. Dua artikel
tersebut dimuat Armando pada 29 Januari 2012 dan 4 Maret 2012.

12.

Anthon Wahju Pramono

Pada Juli 2013, Anthon Wahju Pramono, notaris berusia 64 tahun, mulai disidangkan
dalam kasus pengancaman kepada HM Lukminto di Pengadilan Negeri Solo, Jawa
Tengah. Anthon digugat karena menegur dan mengirimkan SMS dengan bahasa
yang dinilai kasar ke Lukminto, yang merupakan pemilik pabrik tekstil raksasa,
Sritex.
Anthon dijerat dengan Pasal 29 jo Pasal 45 ayat 3 Undang-Undang Nomor 11 Tahun
2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE).

13.

Johan Yan

Seorang pengguna akun jejaring sosial Facebook di Surabaya, Johan Yan dituntut 6
tahun penjara dan denda Rp 1 miliar lantaran komentarnya di laman jejaring sosial
tersebut.
Johan Yan mengaku dirinya menjadi facebookers sejak 2008, tetapi akhirnya
menghadapi masalah besar yang tidak sanggup dipecahkannya. Saya hanya
facebookers yang komentar tentang link media online, tapi saya di-Polda-kan
sebagai tersangka, katanya dalam sebuah surat terbuka. Menurut dia, ada sekitar
10 media daring (dalam jaringan internet) yang memuat berita yang
dikomentarinya itu, di antaranya surabaya pagi.com, kompas.com, beritajatim.com,
berita5.com dan detik.com, termasuk media cetak Jawa Pos dan Radar Surabaya.
Namun, kata pendiri sebuah perusahaan motivasi itu, pihak pengurus Gereja
Bethany Surabaya juga memintanya untuk menghapusnya, maka dirinya pun
langsung menghapusnya dari facebook pada akhir Februari 2013. Ia juga sudah
meminta maaf sebanyak 5 kali di Facebook.
Karena dianggap mencemarkan nama baik gereja, Johan, yang juga seorang
motivator ternama, dilaporkan ke polisi oleh salah seorang jemaat, Alexander
Yunus.
Kasus ini akhirnya dimediasi oleh penyidik, Johan juga meminta maaf kepada
pimpinan Gereja Bethany, Pendeta Abraham Alex Tanuseputra. Menurut Sholeh
pengacara Johan, setelah permintaan maaf Johan diterima oleh Abraham, pihak
pelapor bersedia mencabut perkaranya di kepolisian.
Kuasa hukum Gereja Bethany, Sumarso, menyatakan bahwa sebenarnya perkara itu
sudah dicabut pada Senin kemarin, 12 Agustus 2013.

14.

Donny Iswandono

Awal September 2013, Donny Iswandono, penggerak dan pemimpin redaksi media
online Nias-Bangkit.com (NBC) sedang menghadapi proses hukum karena tuntutan

pencemaran nama yang diatur dalam Pasal 27 UU ITE, terkait pemberitaan tentang
kasus korupsi di Nias Selatan, Idealisman Dachi.
Idealisman Dachi mengugat karena media yang dikelola Donny menulis artikel
berjudul Segera! Periksa, Tangkap dan Adili Bupati Nias Selatan. Menurut Donny,
NBC sudah mencoba dan berusaha mengkonfirmasi ke Bupati Nias Selatan atas
adanya aksi unjuk rasa yang dilakukan di KPK, tetapi tidak mendapatkan respon.
Menurut Donny, pihak Nias Bangkit juga sudah berupaya meminta konfirmasi
kepada Bupati, tetapi tak pernah mendapat tanggapan. Permintaan kami untuk
wawancara selalu ditolak. Bupati lebih memilih mengadu ke polisi.
Penyidik Polda Sumut memeriksa Donny Iswandono di Gedung Dewan Pers di
Jakarta karena Donny tak bisa hadir pada panggilan pertama 6 Agustus dengan
alasan kesulitan transportasi menjelang Lebaran. Dengan bantuan Dewan Pers,
akhirnya disepakati pemeriksaan berlangsung di Jakarta.

15.

Muhammad Arsyad

Senin 9 September 2013, Muhammad Arsyad aktivis Garda Tipikor ditahan setelah
menjalani pemeriksaan terkait kasus pencemaran nama baik Nurdin Halid di status
BlackBerry Messenger miliknya. Arsyad ditetapkan tersangka setelah menuliskan di
status BBM miliknya, No Fear Nurdin Halid Koruptor!!! Jangan pilih adik koruptor!!!
Arsyad menjadi tersangka kasus ini sejak 13 Agustus lalu. Kasus ini dilaporkan
Abdul Wahab, anggota DPRD Kota Makassar dari Partai Golkar sekaligus orang dekat
Nurdin Halid.
Arsyad juga dituduh telah menghina keluarga Nurdin Halid saat menjadi
narasumber pada Obrolan Karebosi yang disiarkan langsung di Studio Celebes TV,
Makassar, 24 Juni 2013. Padahal saat itu setelah siaran, Arsyad sempat dikeroyok
oleh sekelompok orang. Pelaku pengeroyok sempat ditahan setelah beberapa hari
buron. Namun hanya beberapa berselang, pelaku dikeluarkan dari sel tahanan.
Arsyad mendekam di penjara selama 7 hari, kemudian mendapat penangguhan
penahanan setelah kasusnya menjadi sorotan media dan diadvokasi sejumlah
organisasi.
Dalam persidangan kasus Arsyad, pada 28 Mei 2014, majelis hakim yang diketuai
oleh Rianto Adam Pontoh didampingi oleh R Bernadette Samosir dan Ansyar
membebaskan terdakwa Arsyad dari tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU). Majelis
Hakim yang diwakili oleh Pontoh menyatakan selama proses persidangan jaksa
tidak bisa membuktikan kebenaran status Black Berry Messenger (BBM), No Fear
Ancaman Nurdin Halid!!! Jangan Pilih Adik Koruptor!.

Tidak terbukti secara sah melakukan tindak pidana sesuai dengan tuntutan Jaksa
maka harus dibebaskan dari segala tuntutan jaksa. Dan majelis Hakim
memerintahkan supaya Arsyad dibebaskan dan segera dikeluarkan dari tahanan.

16.

Wahyu Dwi Pranata

Wahyu Dwi Pranata, mahasiswa jurusan Teknik Elektro Universitas Dian Nuswantoro
(Udinus) Semarang, Jawa Tengah, dipaksa mengundurkan diri oleh kampusnya atau
akan diseret pasal pencemaran nama baik UU ITE.
Tidak banyak kesempatan untuk mengobrol kala itu. Saya langsung ditawari dua
pilihan, pencemaran nama baik dan terkait UU ITE atau saya harus mengundurkan
diri, ujar Wahyu Dwi Pranata kepada Tribun Jateng (Tribunnews.com Network),
Jumat (20/9/2013).
Wahyu lalu mengambil keputusan melakukan pengunduran diri. Ada dua tulisan
Wahyu yang dipermasalahkan oleh pihak kampus karena terlalu kritis
mengomentari kebijakan kampus melalui tulisannya di blog maupun kompasiana.
Salah satu tulisannya yang paling banyak dibaca yakni Kau Renggut Miliaran dari
kami lalu Kau Perlakukan Kami Seperti Orang Miskin.

17.

Darul Kutni

Karena tuduhan melakukan korupsi terhadap Bupati Pahri Azhari di media online
dan media cetak wartawan Radar Nusantara Darul Kutni ditangkap dan dijebloskan
ke penjara oleh Polres Musi Banyuasin pada 13 September 2013.
Atas dasar tulisan tersebut, penyidik Polres Musi Banyuasin Sumatra Selatan akan
mulai memeriksa Darul Kutni dengan sangkaan melakukan pencemaran nama
Bupati Musi Banyuasin Pahri Azhari dan melanggar Undang-Undang Nomor 11
Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik. Darul Kutni tercatat sebagai
korlip Sumatra Selatan di media Radar Nusantara.
Catatan SAFENET: Radar Nusantara tercatat telah dua kali diadukan ke Dewan Pers
dan Dewan Pers telah menilai serangkaian berita yang dimuat di Radar Nusantara
sebelumnya telah melanggar Pasal 1, 3 dan 4 Kode Etik Jurnalistik karena tidak
melakukan uji informasi, tidak berimbang, memuat opini menghakimi, serta
melanggar asas praduga tidak bersalah dan terindikasi kuat melanggar Pasal 5 ayat
(1) Undang-Undang No. 40 Tahun 1999 tentang Pers terkait asas praduga tak
bersalah. Meskipun setuju dengan Dewan Pers dan SAFENET tidak membela kasus
ini, kasus pemenjaraan terhadap Darul Kutni berdasarkan UU ITE tetap kami catat
dan petakan.

18.

Deddy Endarto

Gara-gara melindungi situs Trowulan di Mojokerto, Jawa Timur, pemerhati sejarah


dan budaya Deddy Endarto dilaporkan oleh Direktur PT Manunggal Sentral Baja
(MSB) Sundoro Sasongko ke Kepolisian Daerah Jawa Timur dengan tuduhan
pencemaran nama baik Sundoro melalui postingan di Facebook.
Sundoro mempersoalkan substansi materi dalam postingan opini yang
dipublikasikan lewat akun Facebook milik Deddy. Salah satunya adalah opini Deddy
yang di-posting pada 5 Agustus 2013 mengenai pengusaha hitam Trowulan. Meski
tidak menyebut nama, istilah pengusaha hitam itu dianggap mengarah pada
Sundoro.
Sundoro mengatakan persoalan ini terpisah dari polemik pendirian pabrik baja di
Trowulan yang ditentang masyarakat, termasuk Deddy Endarto. Deddy Endarto saat
ini sudah diperiksa oleh polisi.
Berkas pemeriksaan dari Polda Jatim sudah dilimpahkan ke Kejaksaan Tinggi Jawa
Timur setelah dianggap P21 (berkas lengkap).
Posisi kasus saya (Deddy Endarto) saat ini adalah persidangan ke-3 dan tanggal 12
Juni 2014 adalah sidang ke-4 dengan agenda putusan sela.
Saya melakukan ini semua demi melindungi kepentingan dan aset negara dibidang
sejarah dan budaya khususnya situs kerajaan Majapahit di Trowulan.
Tetapi begitu saya bacakan eksepsi lengkap tentang hal itu termasuk adanya
dugaan pekanggaran pidana oleh pihak pelapor, jaksa sepertinya mengabaikannya.
Padahal untuk kepentingan negara, sudah seharusnya pihak kejaksaan bertindak
selaku pengacara negara membuktikan hal tersebut terlebih dahulu sebelum
melanjutkan penuntutan terhadap saya didepan persidangan. Isi lengkap eksepsi
saya dapat anda baca pada catatan di facebook saya juga perkembangan
persidangannya. https://m.facebook.com/profile.php?id=100006389437725

19.

Apung Widadi

Hari Jumat, 14 Februari 2014, PSSI melalui kuasa hukumnya melaporkan aktivis
Save Our Soccer (SOS), Apung Widadi ke Mabes Polri. Laporan tersebut didasarkan
pada status facebook Apung Widadi di group tertutup dan rahasia Forum Diskusi
Suporter Indonesia (FDSI) terkait dengan hak siar tur tim nasional sepakbola
Indonesia U 19 sebesar Rp 16 miliar.

Status tersebut didasarkan pada banyaknya pengaduan dari masyarakat soal


oknum di tubuh PSSI yang mempunyai muatan politik sehingga dikawatirkan akan
mencederai misi mulia suatu lembaga yang mengelola sepak
Kasihan ya Timnas U 19, pendapatan dari hak siar SCTV senilai 16 M diputar LNM
untuk membiayai Persebaya palsu.
Setelah status ini di update, wakil Ketua Umum PSSI La Nyala Matalitti kemudian
menyebarkan pesan tersebut via broadcast BBM dan dikutip media Tribunnews.
Kritik dan saran dari Apung Widadi yang sekaligus menjadi aktivis Save Our Soccer
(SOS) telah banyak disampaikan baik melalui forum-forum publik maupun melalui
pertemuan yang lain. Dalam status facebook tersebut tidak menyebut lembaga
tertentu dan nama sesorang ditulis dalam inisial, jadi mengapa kemudian PSSI
langsung menegaskan lewat somasinya bahwa status tersebut dianggap
menyerang PSSI.
Sampai hari ini, pemanggilan polisi sudah dilakukan dua kali dan tidak tampak ada
perkembangan baru.
Polisi menyerahkan surat panggilan ke Apung Widadi sesaat sebelum ia tampil di
acara Mata Najwa yang menyoroti soal laporan keuangan PSSI dan PT Liga
Indonesia pada tanggal 6 Mei 2015. Surat panggilan bernomer Spgl/2490/V/2015/Dit
Reskrimsus diterima langsung oleh Apung Widadi.

20.

Adam Amrullah

Atas laporan Djoni Mudorijanto mewakili organisasi Sentra Komunikasi (Senkom)


Mitra Polisi ke kepolisian Sektor Bekasi Selatan, Adam Amrullah seorang mantan
anggota Islam Jamaah/Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII), akhirnya ditahan
pihak kepolisian Sektor Bekasi Selatan, pada Senin 17 Februari 2014.
Polsek Bekasi Selatan resmi menahan Mantan Anggota Lembaga Dakwah Islam
Indonesia (LDII), Adam Amrullah dinilai melanggar UU ITE pasal 27 ayat 3 yang
menyebut keterlibatan Sentra Komunikasi (Senkom) sebagai organisasi bayangan
LDII.
Adam dijerat pasal 27 ayat 3 UU ITE karena mendeskreditkan Senkom Mitra Polisi
yang berujung pada penahanan Adam ke Kepolisan Sektor Bekasi Selatan karena
merasa dicemarkan nama baiknya dan dihina atas tudingan sebagai topeng Islam
Jamaah di situs berbagi video youtube.
Setelah menginap semalam, keesokan harinya penahanan Adam ditangguhkan
setelah ada jaminan dari ormas Islam dan keluarga. Itu artinya sampai persidangan
Adam sebagai Sekjen Forum Ruju Ilal Haq (FRIH) terkena wajib lapor secara
periodik hingga dilayangkan panggilan persidangan.

21.

Faike Ajjah

Faike, seorang perawat di Jember, Jawa Timur, dilaporkan warga Dusun Krajan RT 01
RW 01, Desa Tegalrejo, Kecamatan Mayang karena status di akun Facebook-nya
dinilai menghina dan mencemarkan nama warga Tegalrejo Mayang.
Inilah status Facebook Faike Ajjah yang membuat warga marah.
Ironis bener Musholla dibuat diskotik, subhanallah mereka orang2 kafir yang gak
tau agama, mana penjaganya anjing. Ya Rob pada gila semua,.
Lha wong RT sama warga sini mendukung. Kalau aku lapor aku yang didemo sama
warga. Pokoke semuanya gila yang gak bener malah didukung.
Sejak status itu merebak dan menjadi perbincangan hangat warga sekitar, akhirnya
diutuslah 2 orang perwakilan warga bernama Nata dan Mike untuk menanyakan
perihal status tersebut kepada Faike. Namun karena tidak bertemu karena ia
bekerja di Puskesmas, wakil warga bertemu dengan Hartatik ibu Faike dan Lisa, adik
Faike. Setelah kedua utusan itu mengutarakan maksud dan tujuannya, Hartatik dan
Lisa mengaku tidak tahu persoalan status dalam Facebook Faike tersebut. Namun
tak lama kemudian, Nata dan Mike melihat Lisa menghubungi seseorang melalui
Hp-nya.
Setelah kedatangan utusan warga ke rumah Faike tersebut, akun Facebook milik
Faike berubah nama. Dari yang sebelumnya bernama Faike Ajjah kini berubah
menjadi Setia Ajjah. Selain itu, status yang sebelumnya diupdate, sudah dihapus
semua.
Meski Faike telah menghapus akun Facebook-nya, namun polisi tetap akan
menyelidiki kasus tersebut dengan berbekal print out dari warga.

22.

Haris Mushroomer

Kasus ini berawal dari diskusi di grup FB mengenai masalah kemiskinan di Kutai
Timur. Bermula dari kutipan media nasional yang memuat pernyataan Bupati Kutai
Timur Isran Noor bahwa setelah empat tahun memimpin Kutim, tidak ada lagi
kemiskinan.
Atas pemuatan artikel itu, Haris Mushroomer lalu berkomentar, Banyak omong
kosong saja itu Bupati, koar-koar di mana-mana. Bullshit itu Bupati Bajingan.

Tidak terima atas pencantuman komentar itu, Isran Noor bupati Kutai Timur
memerintahkan Kabag Humas Setkab Kutim, Mukhtar, untuk membuat laporan di
Polres Kutim mengenai pencemaran nama dirinya yang dilakukan oleh Haris
Mushroomer pada 13 Maret 2014. Isi yang dilaporkan pencemaran nama baik dan
penghinaan melalui media elektronik diatur dalam Pasal 27 ayat 3, UU RI No. 11
tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE).
Haris mengatakan sejauh ini dirinya belum ada dihubungi polisi maupun perwakilan
Pemkab Kutim pascapelaporan ke Satreskrim Polres Kutim. Tribun pun bertanya,
bagaimana pandangannya terhadap laporan Pemkab Kutim tersebut? Apakah siap
menghadapinya, atau ada langkah-langkah lain yang dijajaki?
Saya sangat menyayangkan langkah yang diambil pihak Bupati Kutim dengan
melaporkan kasus ini ke polisi. Karena kasus ini menjadi blunder bagi bupati sendiri.
Saya malah berharap beliau memanggil saya untuk klarifikasi, katanya, Minggu
(16/3/2014).
Bagi saya tidak ada masalah bila diproses secara hukum. Namun saya berharap
penyelesaian secara kekeluargaan, sehingga bisa lebih menunjukkan bahwa bupati
seorang pemimpin yang bijaksana, katanya.
Haris mengatakan dirinya sebenarnya tidak menyesal atas kritik tentang
kemiskinan yang disampaikan. Namun dirinya siap meminta maaf atas kata-kata
kasar yang sempat terucap.
Kalau soal sanggahan saya terhadap pernyataan bupati bahwa tidak ada orang
miskin di Kutim, saya tidak akan tarik kritikan itu. Tapi soal kata-kata saya yang
tidak pantas, saya siap meminta maaf. Saya tidak punya maksud dan tujuan untuk
menghina bupati, kata Haris.
Pada 17 Maret 2014, Satreskrim Polres Kutim telah menugaskan seorang personel
ke Jakarta) untuk meminta keterangan pakar IT di Kementerian Kominfo RI.
Isran Maafkan Penghina di Facebook
SANGATTA. Isran Noor, Bupati Kutim memaafkan dan menarik laporan dari
kepolisian terkait komentar HM di Facebook yang dinilai telah melakukan
pencemaran nama baik dan menghina Isran Noor. Hal ini disampaikan langsung
Kepala Bidang Hubungan Masyarakat (Kabid Humas) Kutim Muchtar.
Hal ini dilakukan untuk menanggapi surat HM tertanggal 17 Maret 2014 tentang
permohonan maaf HM yang ditujukan kepada Bupati Kutai Timur serta pemerintah
daerah yakni mengenai komentar dengan kata-kata yang mengandung
penghinaan sehingga berbuntut diajukannya laporan ke polisi di Polres Kutim
dengan Nomor Polisi LP/69/III/2014/Kaltim/Reskrim Kutim per tanggal 10 Maret
2014.

Dari permohonan tersebut, Bupati Kutim memberikan tanggapan bahwa setelah


mempertimbangkan segala aspek khususnya memberikan pelajaran positif kepada
masyarakat luas dalam rangka menyampaikan aspirasi dan pendapat secara
bertanggung jawab dan tidak bertentangan dengan peraturan perundang-undangan
yang berlaku, maka pada prinsipnya pihaknya menyatakan menerima baik atas
surat permohonan maaf dari saudara HM dengan syarat dan kondisi permohonan
maaf tersebut dilakukan benar-benar dengan niat yang tulus dan rasa penyesalan
terhadap kekeliruan yang dilakukan HM. Adanya kesanggupan HM untuk berjanji
tidak akan mengulangi perbuatan yang sama di kemudiaan hari.
Dalam suratnya juga, Isran mengatakan, pada hakikatnya Bupati Kutim tidak
bersikap anti terhadap kritikan atau masukan yang datang dari masyarakat luas
sepanjang kritikan dan masukan tersebut bersumber dari data dan dapat
dipertanggungjawabkan serta di sampaikan dengan cara-cara santun dan sesuai
dengan prosedur berlaku. Bahkan di katakannya, kritikan dan masukan seperti itu
dinilai sangat membantu dalam upaya memberikan layanan yang lebih baik kepada
masyarakat luas.
Sesuai dengan Nomor 180/75/HK/IV/2014 per tanggal 21 April 2014 tentang surat
tanggapan mengatakan kesediaannya untuk mencabut kembali atas laporan ke
polisi yang telah diajukan. Sepanjang saudara HM telah memenuhi syarat dan
kondisi sebagaimana yang di syaratkan,ujar Kabag Humas Muchtar membacakan
surat balasan terhadap HM.
Referensi awalnya adalah kutipan dari media nasional yang memuat pernyataan
Isran Noor bahwa setelah empat tahun memimpin Kutim, tidak ada lagi kemiskinan.

23.

Roselia Amelia Smith

Rosali Amelia Smith, Caleg Daerah Pemilihan (Dapil) Tuminting-Bunaken dan


Bunaken Kepulauan untuk DPRD Manado, dijerat UU ITE karena diduga
mencemarkan nama baik Jolanda Lamaege, warga Minahasa Utara lewat Facebook
pada 2012. Polres Minahasa Utara melakukan pemeriksaan pada 26 Maret 2014,
dua tahun kemudian, dengan membawa Rosa ke kantor Kejaksaan Airmadidi,
Minahasa Utara.
Rosa mengakui, pernah menuliskan dua tulisan dalam bahasa Inggris dan satu lagi
dalam bahasa Indonesia lewat Facebook. Di dalam tulisan ketiga, Rosa dituduh
menuliskan sesuatu yang menyakiti Jolanda Lamaega.
Kapolres Minut AKBP Djoko Wienartono melalui Kasat Reskrim AKP Ferry Manoppo
mengatakan, pelapor Jolanda Lamaega melaporkan kasus ini pada 2012 dan
pernah 2 kali melayangkan panggilan tapi tidak dipenuhi.
Saat ini Rosa sudah ditahan di Rumah Tahanan Malendeng.

24.

Iwan Soekri

Pada Rabu, 16 April 2014, sastrawan Sutan Iwan Soekri Munaf dipolisikan gara-gara
tulisannya di Facebook dengan pasal 27 ayat 3 UU ITE. Pelapornya adalah Fatin
Hamama, seorang penyair perempuan. Iwan Soekri dilaporkan atas tulisannya di
dinding grup Facebook Anti Pembodohan Buku 33 Tokoh Sastra Indonesia Paling
Berpengaruh pada 6 April 2014.
Untuk diketahui, Sutan Iwan Soekri Munaf adalah nama pena dari Sutan Roedy
Irawan Syafrullah. Pria kelahiran Medan 4 Desember 1957 ini adalah seorang
penyair, pernah menjadi wartawan, novelis, cerpenis. Dia dikenal sebagai salah satu
sastrawan penentang terbitnya buku 33 Tokoh Sastra Indonesia Paling
Berpengaruh.
Berikut tulisan Iwan Soekri di Facebook pada 6 April 2014:
Ada seseorang mengontakku. Dia menanyakan padaku mengapa aku marah sekali
kepada Fatin, padahal dia juga orang Minang seperti halnya aku. Juga sama-sama
penyair
Si penanya itu juga di hadapan Dr Sastri Sunarti Sweeney.
Jawabanku: Masalah buat loe?
Si Penanya melanjutkan: Biarlah aku menjembatani, bang. Biar abang akur lagi
Jawabanku: Akur? Akur dengan dia? Buat apa akur dengan penipu? coba anda tanya
Amdai Yanti Siregar, siapa sebenarnya orang ini. Aku sebagai orang minang, amat
malu, ada perempuan minang menipu sana-sini. dan mau menjual nama-nama
penyair Indonesia, hanya untuk kepentingan pundi-pundinya semata
Si Penanya: Bang Iwan tahu, kalau Fatin itu masih ada hubungan dengan istri Denny
JA?
Jawabanku: Mau ada hubungan atau tidak ada hubungan, Fatin dan Denny JA itu
telah menista dunia sastra Indonesia. Orang sebaik Maman Mahayana dan
Ahmaddun Yeha, dimasukkannya ke jurang. Orang sebaik Sihar Ramses Simatupang
juga mau dibenamkannya ke lumpur!
Si Penanya: Jadi Bang Iwan tahu kalau Fatin itu kaki tangan Denny JA dalam hal
sastra?
Jawabanku: Dia Calo! Makelar! karena tak transparan, dia mengeduk keuntungan
pribadi dari percaloan ini. Dia juga calo sastra! sampai-sampai PDS HB Jassin pun
mau dicalokinya!

Dr Sastri Sunarti Sweeney: Bang Iwan juga tahu semua ini? aku mengangguk.
CATATAN AWAL APRIL 2014
Fatin Hamama mengatakan, dia tidak terlalu masalah jika dituding calo dan
makelar karena itu masih asumsi. Tapi ia keberatan bila disebut penipu. Fatin
membantah anggapan bahwa dia makelar Denny JA dalam sejumlah proyek
penulisan karya sastra.
Update: 1 Oktober 2014
Polisi masih melakukan pemeriksaan pada saksi-saksi, termasuk ikut diperiksa Saut
Situmorang, sastrawan yang juga bicara vokal.
Update: 1 Juni 2015
Telah terjadi perdamaian antara Fatin Hamama dan Iwan Soekri dan mulai Juni 2015
Fatin Hamama dikabarkan akan menarik aduan.

25.

Muh Arsyad

Bupati Kepulauan Selayar Drs. H. Syahrir Wahab melaporkan Drs. Muh Arsad, MM,
mantan Kepala Badan Kepegawaian Daerah Kepulauan Selayar ke Polres Kepulauan
Selayar atas dugaan Tindak Pidana Penghinaan Dengan Tulisan dan atau Perbuatan
yang tidak Menyenangkan akibat SMS yang dikirim kepadanya.
Dalam laporan Polisi No. LP/ 274/ X/ 2013/ SPKT, pada 7 Oktober 2013 dinyatakan
Arsad telah mengirim SMS kepada bupati yang berbunyi,
Yang Terhormat Pak Bupati Menurut info teman teman dari MK Perkara Pilkada
Selayar No. 73/PHPU-D-VIII/ 2010, tertanggal 08 Agustus 2010 termasuk dalam
kelompok berkas yang ditandatangani P Akil Muchtar dan siap investigasi.
SMS inilah yang dianggap meneror bupati.
Penyidik Polres Kepulauan Selayar kemudian memeriksa dan menetapkan Muh
Arsad sebagai tersangka pada tanggal 12 April 2014 berdasarkan surat panggilan
Nomor: S-PGL/ 183/ IV/ 2014/ Reskrim tanggal 19 April 2013 dengan tuntutan tidak
pidana sebagaimana dimaksud pada pasal 45 ayat (1) dan ayat (3) UU RI No.11
Tahun 2008 Tentang ITE dan atau pasal 335 dan atau pasal 310 (2) KUHP. Lalu dia
ditahan mulai 5 Juni 2014 di Rutan Kelas IIB Kepulauan Selayar selama 295 hari,
hingga masa tahanannya berakhir pada 30 Maret 2015.
Menanggapi penahanan dirinya Muh Arsad dari balik tahanan Rutan Kepulauan
Selayar Kamar III Blok B menulis surat yang ditujukan kepada Kepala Seksi Pidana

Umum Kejari Kepulauan Selayar mempertanyakan apakah Pasal 45 Ayat (3) dan
Ayat (1) UU No. 11 Tahun 2008 Tentang Informasi dan Transaksi Elekronik sudah
tepat bagi Tindak Pidana Penghinaan Dengan Tulisan dan atau Melakukan
Perbuatan yang tidak Menyenangkan hanya dengan informasi yang disampaikan
melalui Short Messege System (SMS). Menurut Arsad, SMS yang disampaikan
kepada Bupati Kepulauan Selayar bukan untuk maksud menghina dan mengancam,
tetapi lebih hanya merupakan upaya Staf atau Bawahan untuk mengingatkan
atasannya tentang berbagai permasalahan dan kebijakan yang dikeluarkan dan
dinilai melanggar aturan perundang-undangan yang berlaku.
Dalam kasus ini, Putusan PN Selayar menjatuhkan pidana 1 tahun penjara
(17/9/2014) yang dikuatkan putusan Pengadilan Tinggi Makassar (17/11/2014). Ia
dinilai melanggar Pasal 27 ayat 3 jo Pasal 45 ayat 1 UU No. 11/2008 tentang
Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE).
Upaya kasasi dari Arsad pun ditolak oleh Mahkamah Agung (MA) lewat Putusan
Kasasi Nomor: 240 K/PID-SUS/2015, bertanggal 25 Maret 2015.

26.

Yustine Tjie

Pada 23 Mei 2014 Ibu Yustine Tjie Kim Lioe mendapat surat panggilan dari Polda
atas laporan tanggal 14 Maret 2014 tentang pencemaran nama baik melalui media
elektronik atau facebook. Panggilan tersebut ditujukan untuk memeriksa Ibu Yustine
karena pada 5 Maret 2014 ia menuliskan status di Facebook tentang kekerasan
yang telah menimpa suaminya, Bapak Edi Suprianto, yang telah menjadi korban
pengeroyokan saudara-saudaranya sendiri sampai patah pergelangan tangan dan
putus jari tangannya, tetapi dalam proses hukum di tingkat penyidikan kepolisian,
suami korban malah didudukkan sebagai tersangka oleh para pengeroyok.
Saat ini, proses pemanggilan saksi-saksi masih berlangsung.

27.

Meranti

Merasa terpojok dan terhina, pada 17 Juli 2014 Bupati Meranti Irwan Nasir ingin
pembuat komentar pedas dalam akun facebooknya itu dicari dan diproses sesuai
aturan berlaku dengan pasal 27 ayat 3 UU ITE.
Pencemaran nama diketahui sewaktu staf Humas Meranti membuka akun
facebooknya. Bupati Meranti disebut tak ubahnya seperti Perusahaan Listrik Negara
(PLN).

PLN merupakan perusahaan negara pembohong. Apa bedanya Anda Irwan dengan
PLN. Sama-sama pembohong, penipu dan ingkar janji. Jangan berlindung di balik
pencitraan tak laku-laku, begitu bunyi salah satu komentar seorang facebooker.
Ada beberapa komentar lagi yang di-posting. Secara keseluruhan memojokkan dan
menagih janji Irwan sewaktu berkampanye. Tak hanya itu, seorang pengguna juga
mengirimkan foto Irwan. Foto itu dirombak sedemikian rupa.

28.

Florence Sihombing

Florence Sihombing, netizen di Yogyakarta, menghadapi tuntutan penjara 6 tahun


dan denda 1 milyar setelah dipolisikan oleh LSM Jangan Khianati Suara
Rakyat/Jatisura atas tuduhan pencemaran nama dengan pasal 27 ayat 3 dan pasal
28 ayat 2 UU ITE, juncto pasal 310 dan 311 KUHP. Peristiwa bermula pada hari Rabu,
27 Agustus 2014 di SPBU Lempuyangan Yogyakarta, saat Florence masuk ke tempat
pengisian bensin mobil dan meminta petugas untuk mengisi bensin motornya
dengan Pertamax 95. Karena kelakuannya, seluruh warga yang telah mengantri di
SPBU pun langsung menyoraki gadis tersebut. Huuuu, hoiii antre kata seluruh
warga kompak. Namun tampaknya sorakan warga tidak dihiraukan oleh gadis
tersebut dan malah menminta petugas untuk tetap mengisi bensin motor milik
dirinya. Petugas SPBU pun menolak untuk mengisi bensinnya karena takut warga
marah karena kecemburuannya. Seorang petugas TNI yang menjaga SPBU pun
segera mendatangi dan meminta gadis tersebet mengikuti antrean. Namun, gadis
tersebut berusaha merayu untuk bisa diisi tapi personel TNI tetap melarangnya.
Gadis tersebut pun langsung pergi meninggalkan SPBU dengan muka tidak ramah
dan beberapa informasi mengatakan bahwa gadis tersebut melampiaskan
kekecewaannya di jejaring sosial Path milik dirinya.
Di Path, Florence menulis:
Jogja miskin, tolol dan tak berbudaya. Teman-teman jakarta-bandung jangan mau
tinggal di jogja,
Orang Jogja B******. Kakak mau beli Pertamax 95 mentang-mentang pake motor
harus antri di jalur mobil terus enggak dilayani. Malah disuruh antri di jalur motor
yang stuck panjangnya gak ketulungan. Diskriminasi. Emangnya aku gak bisa bayar
apa. Huh. KZL.
Apa yang ditulisnya di Path kemudian dicapture temannya dan disebarkan lewat
twitter dan facebook. Dalam waktu cepat, menuai protes banyak orang. Florence
kemudian minta maaf.
Atas laporan LSM Jatisura, polisi DIY lalu dengan cepat melakukan penahanan yang
diduga tidak beralasan. Florence Sihombing sempat ditahan 2 hari oleh aparat
kepolisian. Namun kemudian dibebaskan karena UGM meminta penangguhan

penahanan. Florence juga disidang oleh Komite Etik Fakultas Hukum UGM. Ia
mengaku sangat menyesal dan meminta masyarakat dapat memaafkannya.
Sultan Yogya dan pihak UGM juga berharap pelapor Florence Sihombing, yaitu LSM
Jatisura, mencabut laporan ke Polda DIY.
Kasus ini telah dimediasi.
Update: 8 September 2014
UGM telah menjatuhkan sanksi pemberhentian sementara 1 semester untuk
Florence Sihombing. (Baca: UGM Skors Florence Sihombing Satu Semester)
Pelapor tidak mencabut laporannya, Polda DIY terus meneruskan proses hukum
kasus Florence. (Baca: Florence Harus Dihukum Agar Ada Efek Jera)

29.

Kemal Septian

Akun @kemalsept yang diduga milik Kemal Septiandi dianggap Walikota Bandung
Ridwan Kamil telah menghina dirinya dengan kata kunyuk dan Kota Bandung
dengan sebutan kota yang penuh dengan pelacur. Tak hanya satu kali, Kemal
tercatat melakukan empat kali kicauan berisi penghinaan terhadap Kota Bandung di
akun Twitter-nya.
Isi twit @kemalsept dimulai dari:
@olegunnnn UDAH P*R*K MAH P*R*K AJA SALAM F**K BUAT SI KUNYUK
@ridwankamil YANG ABIS NG*W* SAMA ARIEL GAY CUIH LOL HAHAHA BANDUNG
P*R*K
@olegunnnn BANDUNG KOTA P*R*K SAMPAH HAHHA, @olegunnnn BANDUNG
KOTA P*R*K HAHAHA
BANDUNG SAMPAH KOTA P*R*K P*LAC*R SEMUA LOL HAHAHAHA LAPOR? BANCI !
SILAHKAN AJA KALO BERANI HAHAHAHAHAHA
Ridwan Kamil menyebut di akun twitternya akan melaporkan pemilik akun
@kemalsept ke polisi dengan pasal 27 UU ITE. Tapi hingga saat ini, belum ada
laporan resmi ke polisi. Belakangan Ridwan Kamil mengatakan akan menghukum
pemilik akun @kemalsept untuk sanksi sosial seperti menyapu jalanan Bandung,
bukan .
Akun @kemalsept sendiri sudah dihapus begitu ancaman ditulis oleh Ridwan Kamil.
Namun identitas pemiliknya sudah dikantongi oleh Ridwan Kamil.
Update:

Pada 8 September 2014, Kapolrestabes Bandung Kombes Pol Mashudi mengatakan,


meski belum ada laporan resmi yang dilayangkan pihak Pemkot Bandung, pihaknya
siap menelusuri identitas akun @kemalsept. (Baca: Ridwan Kamil Belum Lapor,
Polisi Tetap Selidiki Akun @kemalsept )
Pada 9 September 2014, Wali Kota Bandung Ridwan Kamil resmi membuat laporan
ke pihak kepolisian terkait penghinaan terhadap dirinya di Twitter. Dalam Laporan
Polisi (LP), Ridwan Kamil melaporkan 3 netizen pemilik akun twitter sekaligus:
@kemalsept, @_prima_7 dan @ErwinPartII2 (Baca: Ridwan Kamil Laporkan 3 Pemilik
Akun Twitter Sekaligus dan Akun Penghina Kota Bandung Kembali Muncul di Twitter).

30.

Puniadi Makmurtama

Seorang pengguna Facebook di Bali, Puniadi Makmurtama, dilaporkan ke polisi


dengan menggunakan Pasal 27 Ayat 3 Undang-Undang No 11 tahun 2008 tentang
Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) oleh tokoh dan prajuru Desa Adat Batur,
Kecamatan Kintamani, Kabupaten Bangli. Mereka melaporkan Puniadi ke Markas
Polda Bali pada Jumat (12/9) lalu.
Tokoh dan prajuru Desa Adat Batur yang mendatangi Mapolda Bali sekitar 50 orang.
Mereka dipimpin Jro Gede Batur Duuran (selaku pemucuk Pura Batur), Kasinoman,
Guru Wayan Korlat, Kepala Desa Batur Selatan, Kepala Desa batur Tengah, dan
Kepala Desa Batur Utara.
Dalam laporannya ke polisi, mereka mengatakan Puniadi telah melakukan
pelecehan dan pencemaran kesucian Pura Batur. Puniadi yang juga warga Desa
Songan, tetangga Desa Batur tersebut dilaporkan telah melanggar Undang-undang
Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transmisi Elektronik (UU ITE) pasal 27
ayat 3.
Pelaporan tersebut bermula dari komentar Puniadi di group salah satu media online
Bali, Metro Bali, di Facebook. Dalam komentarnya, Puniadi menuliskan kalimat
berikut:
Pura Batur juga pura hasil kecurangan. Ada sekitar 4 pura asli di sekitar Pura Batur
yang dibuatkan pelinggih (pesimpangan) di Pura Batur. Pura terbesar adalah Pura
Ulundanu Batur yang berlokasi di ujung utara Danau Batur di Songan. Kemudian
ada Pura Tuluk Biyu di Puncak Gunung Abang, Pura Penulisan, dan Pura Pasek
Kayuselem.
Akhir-akhir ini saya jadi geli melihat orang ramai-ramai berbondong-bondong
sembahyang ke Pura Batur. Di dalam hati berpikir kapan ya Pura Besakih dan
Uluwatu dibuatkan juga di sana.

Untuk rekan-rekan Metro Bali, saya berani mengingatkan Pura Batur itu pura
KECURANGAN, hasil KELICIKAN orang-orang Batur, tetangga Jero Wacik.
Komentar tersebut ditulis pada 4 September 2014 pukul 10 malam. Esoknya,
komentar tersebut sudah mendapat respon dari banyak orang. Ada yang
mengancam, mendebat, atau bahkan mengancam secara pribadi. Puniadi pun
menghapus komentar tersebut sekitar pukul 10 pagi pada 5 September 2014.
Namun, komentar tersebut dalam bentuk foto ternyata beredar di media lain,
terutama BlackBerry. Pihak Desa dan Pura Batur kemudian melaporkan komentar
tersebut ke polisi.
Juru bicara warga Batur, Wayan Absir, mengatakan kalimat Pura Batur sebagai pura
kecurangan hasil kelicikan orang-orang Batur, tetangga Jero Wacik inilah yang
dipersoalkan krama Desa Adat Batur. Kami merasa dibuat tidak enak, karena
dianggap sebagai orang curang dan licik, kata Wayan Absir sebagaimana ditulis
NusaBali.
Selain itu, lanjut dia, kata-kata yang menyebut nama Jero Wacik (Menteri ESDM non
aktif yang kini jadi tersangka kasus dugaan pemerasan Rp 9,9 miliar) juga menjadi
salah satu pertimbangan dibuatnya laporan ke Polda Bali.
Atas laporan tersebut, Puniadi terancam hukuman maksimal enam tahun.
Namun, hingga hari ini, Puniadi belum menerima panggilan dari Polda Bali. Menurut
Puniadi, saat ini proses mediasi sedang berlangsung antara pihaknya dengan
pelapor. Dia juga mengatakan bahwa masalah tersebut seharusnya cukup
diselesaikan dengan klarifikasi bukan dengan melaporkan ke polisi.

31.

Dewi Persik

Dewi Perssik (Dewi Murya Agung) resmi dilaporkan CEO Lamborghini Johnson
Yaptonaga ke Polda Metro Jaya, Jumat (19/9). Melalui kuasa hukumnya, Hotman
Paris Hutapea melaporkan Dewi Perssik karena mengaku telah dinikahi oleh Johnson
Yaptonaga.
Aduan
Johnson
tersebut
dicatat
dalam
nomor
laporan
LP/3380/IX/2014/PMJ/Ditreskrimsus 19 September 2014. Dewi Perssik dilaporkan
dengan pasal 310 dan 311 KUHP dan pasal 27 Ayat 3 juncto pasal 45 Undangundang nomor 11 tentang ITE.
Dewi dilaporkan atas pengakuannya di beberapa media bahwa dirinya telah
menikah siri dengan Johnson Yaptonaga, sementara Johnson mengaku dirinya telah
berkeluarga dan tidak mengenal Dewi, hanya pernah bertemu beberapa kali saat
ada acara dan Dewi Persik diundang sebagai penyanyi yang dia bayar.

Atas perkara ini, Dewi Persik akan dilaporkan dengan menggunakan Pasal 27 ayat 3
UU ITE juncto Pasal 45 Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan
Transaksi Elektronika juncto Pasal 311 KUHP tentang Fitnah dan Pasal 310 KUHP
tentang Pencemaran Nama Baik.

32.

Agus Udin

Kritikan atau kicauan lewat jejaring sosial membuat 2 aktivitis lembaga swadaya
masyarakat (LSM) asal Tegal, Ketua LSM Humanis, Agus Slamet, dan anggota LSM
Amuk, Udin dilaporkan oleh Bupati Tegal Siti Mashita. Kritik di media sosial dengan
logat dan pembahasaan bahasa dserah inilah yang kemudian dijadikan dasar bagi
Amir Mirza (Tim sukses pemenangan walikota tegal Siti Mashita) melakukan
pengaduan ke kepolisian dengan menggunakan pasal 27 ayat 3 UU ITE.
Kedua aktivitis itu diduga sering melontarkan kritikan kepada Walikota Tegal Siti
Masitha. Hasil penelusuran Tribun Jateng, Agus Slamet pernah memposting status
pada akun Facebooknya yang berisi foto Siti Masitha, pada 1 September 2014 pukul
15.10.
Isi postingan itu bertuliskan Saran go walikota boneka sekiranya anda ga mampu
memimpin lebih baik mundur lebih terhormat dari pada di lorod !!!. Pada posting
yang disertai foto Masitha memakai pakaian batik dan berkerudung itu disertakan
tag atau ditandai kepada 48 pemilik akun facebook lainnya.
Agus danUdin ditangkap dan ditahan pada 9 Oktober 2014 pukul 01.00 WIB.
Pemberitahuan penangkapan dan penahanan diberikan pada 2 hari setelahnya (11
Oktober 2014). Saat ini kasus dalam tahapan penyidikan Direskrimsus POLDA Jateng
(polres tegal belum bisa menangani perkara pidana khusus ITE). Setelah penyidikan
selesai/P21
akan
dilimpahkan
ke
kejaksaan
negeri
tegal
dan
pemeriksaan/persidangan di PN Tegal.

33.

Tian

Mahasiswa Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi (STIFA) Palu I Wayan Hery alias Tian (21)
dijerat dengan Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) dan pasal
penistaan agama karena tulisannya di media sosial Path dianggap bisa
menimbulkan isu SARA.
Tersangka Tian kami kenakan UU ITE dengan ancaman 6 tahun dan denda Rp.6
miliar dan Pasal 156 KUHP tentang penistaan agama dengan ancaman 6 tahun
penjara setelah memeriksa sejumlah saksi diantaranya dari Kementerian Agama
Kota Palu, MUI Sulteng, Dinas Kominfo Sulteng serta beberapa saksi yang dianggap
mengetahui secara langsung terhadap tulisan yang diposting Tian di media sosial.

Seperti diketahui, pada malam Idul Adha Sabtu lalu, Tian menulis status yang
bernada melecehkan agama di media sosial path karena kesal dengan suara
takbiran di masjid komplek rumahnya. Statusnya itu kemudian menyebar luas dan
menuai kecaman dari warga Palu.

34.

Febby Datuak Bangso

Pengunggah video kekerasan anak SD Trisula Perwari di Bukitinggi, Febby Datuak


Bangso Putiah, menjalani pemeriksaan Kepolisian Daerah (Polda) Sumatra Barat
(Sumbar) pada Senin (13/10) malam. Dari keterangan Febby saat dihubungi via
telepon, Senin 27 Oktober 2014 dirinya dijemput aparat kepolisian dan langsung
dibawa ke Kantor Polresta Bukittinggi dan ditanyai selama 3 jam dengan 21
pertanyaan.
Sebelumnya, Sekretaris KPAI Erlinda meminta Bareskrim Polri dibantu Kementerian
Komunikasi dan Informatika menangkap pengunggah dan penyebar video kekerasan
yang dilakukan oleh sejumlah siswa SD terhadap teman perempuannya.

35.

Saut Sitomorang

Sastrawan asal Yogyakarta, Saut Situmorang, dilaporkan atas tudingan pencemaran


nama baik di media sosial. Pelapornya Fatin Hamama, penyair perempuan yang
dituding terlapor sebagai makelar Denny JA dalam penulisan buku yang
menghebohkan jagat sastra nasional itu. Heboh karena nama Denny JA, yang
dikenal sebagai konsultan politik, masuk dalam jajaran 33 sastrawan besar
Indonesia, seperti Chairil Anwar, Pramoedya Ananta Toer dan WS Rendra.
Fatin mengatakan, dia akhirnya melaporkan Saut atas komentar bajingan pada
postingan Iwan Soekri di dinding grup Facebook Anti Pembodohan Buku 33 Tokoh
Sastra Indonesia Paling Berpengaruh. Di dinding itu, Iwan menyampaikan bahwa
dia baru saja menjalani pemeriksaan di Polres Jakarta Timur atas laporan Fatin.
Dia (Saut) komentar jangan mau berdamai dengan bajingan, kata Fatin saat
dihubungi merdeka.com, Jumat (17/10).

36.

Titing Suryana Sarani

Titing Suryana Saranani (41), warga Kecamatan Kendari Barat, Kota Kendari,
Sulawesi Tenggara, (Sultra) ditangkap hari Rabu (22/10/2014) siang oleh tim khusus
(timsus) dari Direktorat Reserse dan Kriminal Khusus Polda Sultra.

Polda Sulawesi Tenggara menetapkan Titing sebagai tersangka dalam pelanggaran


Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE). Titing dilaporkan ke polisi
oleh anggota Panwaslu Kabupaten Bombana, La Ode Rahmat karena Titing dituding
melakukan pencemaran nama baik Rahmat di jejaringan sosial dalam group
Facebook Sultra Watch. Dalam Facebook itu, Titing menyebutkan La Ode Rahmat
seorang gigolo.

37.

Arsyad Assegaf

Muhammad Arsyad Assegaf, seorang pegawai rumah makan di Ciracas, ditangkap


oleh polisi pada 23 Oktober 2014 atas kasus penghinaan, pencemaran nama baik
dan pornografi yang ditujukan kepada Joko Widodo pada Juli 2014 lalu. Setelah
menjalani pemeriksaan, pada Selasa, 28 Oktober 2014 ia telah ditetapkan sebagai
tersangka setelah terbukti mengunggah foto rekayasa yang berisi adegan seks
antara dua orang dimana kepala pelaku diganti dengan kepala Jokowi dan
Megawati.
Pasal yang dikenakan kepada tersangka, pasal 29 UU No 44 tahun 2008 tentang
pornografi yang ancaman hukumannya 12 tahun penjara dan denda 12 milyar serta
pasal 310 dan 311 tentang KUHP tentang penghinaan secara tertulis dan pasal 27
ayat 3 UU ITE.
Arsyad Assegaf dilaporkan oleh tim kuasa hukum pasangan capres Jokowi-JK, Henry
Yosodiningrat pada Juli 2014 atas informasi yang didapat dari pendukung Jokowi
yang disampaikan ke politisi PDIP Eva Sundari dan Sekjen PDI Perjuangan Tjahjo
Kumolo.
Saat ini, Arsyad masih ditahan meski pihak keluarga sudah meminta penangguhan
penahanan.
Pada 3 November 2014, Arsyad sudah mendapat penangguhan penahanan. Tapi
masih dikenakan wajib lapor.

38.

Ronny Maryanto Romaji

Ronny Maryanto Romaji (Komite Penyelidikan Pemberantasan Korupsi Kolusi dan


Nepotisme (KP2KKN) Jawa Tengah) dilaporkan oleh Fadli Zon dan Kuasa Hukum ke
Mabes Polri dengan pasal 310 dan 311 tentang Pencemaran Nama Baik dan pasal
27 ayat 3 UU ITE. Saat ini status sudah ditetapkan sebagai tersangka. Ronny
dilaporkan ke Pihak Kepolisian karena dia melaporkan Fadli Zon ke Bawaslu karena
melakukan politik uang dalam kampanye Pilpres.

Kasus ini bermula dari informasi yang didapat Ronny Maryanto dari wartawan
bernama Anton Sudibyo (Suara Merdeka) melalui BBM bahwa Kampanye di
Semarang, Fadli Zon Bagi-bagi Uang. Dalam berita tersebut selama kampanye
Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon di Kota Semarang, Jawa Tengah, Fadli
diberitakan memberikan uang yang disawerkan pada beberapa orang yang
mendekatinya. Kemudian Ronny Maryanto melaporkan dugaan pelanggaran politik
uang tersebut ke email Panwas Kota Semarang dan email salah satu anggota.
Ronny Maryanto juga mencari barang bukti dengan mencari orang-orang yang
menerima uang langsung dari Fadli Zon dan pamflet yang dibagikan selama
kampanye. Namun dalam prosesnya, laporan tersebut tidak diteruskan. Alih-alih,
Ronny dan 3 orang lainnya dilaporkan oleh Fadli Zon dan kuasa hukum Mahendrata
dengan tindak pencemaran nama baik.

39.

Sinky Suwaji

Walikota Surabaya Tri Rismaharini dan pemerhati satwa Sinky Suwaji dilaporkan ke
Polda oleh Rachmat Shah terkait pencemaran nama baik dengan statemen Walikota
ke beberapa media yang melaporkan pengelolaan sementara KBS (Kebun Binatang
Surabaya) ke Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Namun dari hasil KPK
mengeluarkan kesimpulan persoalan pengelolaan KBS belum mencukupi bukti
terjadinya tindak korupsi.
Dalam proses penyidikan, tuduhan pencemaran nama baik kepada terlapor Tri
Rismaharini tidak terbukti. Namun untuk terlapor Sinky Suwaji terbukti dan oleh
karenanya ia telah ditetapkan sebagai tersangka. Terlapor Sinky terbukti melakukan
pencemaran nama baik dengan bukti-bukti dirinya memberikan statemen atau
tulisan di Facebook. Tersangka dilaporkan dengan pasal pencemaran nama 310 dan
311 KUHP.

40.

Ervani Emy Handayani

Ervani Emy Handayani (29), seorang ibu rumah tangga, ditetapkan sebagai
tersangka setelah curhat di media sosial Facebook. Peristiwa ini bermula ketika
pada 13 Maret 2014 suami Ervani, Alfa Janto, yang bekerja sebagai petugas
keamanan di toko Jolie Jogja Jewellery menolak untuk dimutasi oleh perusahaanya
ke Cirebon.
Suaminya menolak karena tidak ada perihal mutasi pegawai di perjanjian awal. Oleh
karena itu, Alfa Janto diberikan dua opsi, yakni mengundurkan diri dari perusahaan
atau mau dimutasi.

Setelah mendengar cerita dari suaminya, pada 30 Mei 2014, Ervani Emihandayani
curhat dengan menulis di media sosial grup Facebook Jolie Jogja Jewellery soal
kejadian yang dialami oleh suaminya.
Iya sih pak Har baik, yang nggak baik itu yang namanya Ayas dan spv lainnya.
Kami rasa dia nggak pantas dijadikan pimpinan Jolie Jogja Jewellery. Banyak yang
lebay dan masih labil seperti anak kecil! tulis Ervani di grup Facebook.
Karena tulisannya itu, pada 9 Juni 2014 Ayas yang namanya disebut lantas
melaporkan Ervani Emy Handayani ke polisi. Berdasarkan laporan itu, pada 9 Juli
2014 Ervani lantas dipanggil Polisi untuk dimintai keterangan. Hari itu juga, menurut
Alfa, istrinya langsung ditetapkan sebagai tersangka.
Ervani saat ini ditahan di Rutan Wirogunan dengan tuduhan pelanggaran UndangUndang ITE Pasal 27 ayat 3 dan Pasal 45, serta UU KUHP Pasal 310 dan Pasal 311.
Update: 11 November 2014
Sidang perdana diadakan pada Selasa, 11 November 2014 di Pengadilan Negeri
Bantul. Pembacaan surat dakwaan dilakukan jaksa penuntut umum adalah F Dany
Prasoko dan Supriyadi kepada Ervan Emy Handayani. Dalam surat dakwaan
tersebut, JPU mendakwa terdakwa dengan Pasal 27 ayat 3 UU ITE N0 11/2008, jo
pasal 310 dan 311 KUHP tentang penghinaaan atau menista dan menyerang
kehormatan serta mencemarkan. Majelis hakim yang dipimpin hakim ketua, Sulistyo
Muh. Dwi Putro dengan hakim anggota Zaenal Arifin dan RR Andi Nurfita
menyerahkan kepada kuasa hukum apakah memilih eksepsi atau pembelaan.
Terdakwa didampingi tim pembela dari LBH Yogyakarta dipimpin Irsyad Tharmrin.
Hamzal Wahyudi, kuasa hukum Ervani Emy Handayani akan melakukan eksepsi
pada Senin, 17 November 2014. Hamzal juga akan melakukan pembuktian dengan
menghadirkan saksi dari teman-teman suami Ervani.
Selain itu, Hamzal juga sudah mengupayakan penangguhan penahanan pada diri
Ervani pada sidang kali ini. Pembahasan mengenai penangguhan penahanan akan
diputuskan pada sidang mendatang.
Sementara di luar sidang, terjadi aksi demontrasi dari masyarakat yang meminta
Ervani dibebaskan karena ia hanya berpendapat. Spanduk dan poster dibawa oleh
ratusan warga yang sebagian besar adalah tetangga terdakwa warga Desa
Bangunjiwo Kasihan, Bantul. Sebagai bentuk solidaritas mereka datang
berombongan menggunakan sepeda motor dan mobil. Mereka juga mengenakan
ikat kepala warna putih bertuliskan Bebaskan Ervani.
Update: 17 November 2014
Majelis hakim mengabulkan penangguhan penahanan terhadap terdakwa Ervani
Emy Handayani binti Saiman (29) dalam kasus pelanggaran UU Informasi dan

Transaksi Elektronik (ITE) No 11/2008 gara-gara curhat di Facebook di Pengadilan


Negeri (PN) Bantul, Senin (17/11/2014). Mulai hari ini, Ervani sudah tidak ditahan di
LP Wirogunan Yogyakarta dan bisa berkumpul kembali dengan keluarganya.
Pada sidang kedua hari ini, majelis hakim yang diketuai Sulistyo Muh Dwi Putro
mendengarkan eksepsi yang disampaikan tim penasihat hukum terdakwa dari
Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Yogyakarta. Setelah tim penasihat hukum
menyampaikan eksepsi atas dakwaan jaksa penuntut umum (JPU), majelis hakim
menyatakan penangguhan penahanan dikabulkan.
Update: 5 Januari 2014

41.

Bram Jupon Janua

Bram Jupon Janua (31), seorang satpam di PT Pelindo III Surabaya warga
Sawotratap, Gedangan, Sidoajo harus mendekam di dalam penjara karena mengaku
sebagai anggota Brimob Polda Jatim dan menjelek-jelekkan calon presiden (Capres)
melalui jejaring sosial.
Dalam akun Facebook yang dibuat sejak 2009, tersangka menggunakan nama
Candra. Pada 4 Agustus 2014 lalu, dia mengganti nama akun tersebut menjadi
Bripda Candra Tansil. Dia juga memasang foto profilnya dengan gambar seorang
anggota Brimob. Dalam status pekerjaan di akun tersebut, tertulis bahwa dia adalah
Anggota Brimob di Kompi 4 Den A Sat Brimobda Polda Jatim.
Perkara bermula setelah di Datasemen Gegana Jl Gresik No 39 Surabaya, Endra
Prasetya Wibowo anggota Satbrimob Polda Jatim melihat status facebook tersangka
di group Blackberry.

Klu sampai negara ini dipimpin oleh pecatan Kopasus, tak terpikirkan olehq.
Tkutnya kjahatan akan mrajalela. Ya Allah aq hanya pngen hdup tnang, menangkan
jokowi Ya Allah. Krna aq sngat ykin dgn kpemimpinannya Jokowi klu beliau bsa
mnjdi presiden RI
Lalu, Kasat Brimob memerintahkan untuk menelusurinya, dan akhirnya ditemukan
ternyata Bram Jupon Janua hanyalah warga biasa yang mengaku-ngaku sebagai
anggota Brimob. Dengan adanya tulisan dalam akun facebook terdakwa tersebut
maka menimbulkan imbas yang kurang baik bagi Korps Brimob Polri, karena
membuat status yang berpihak (tidak netral) ke salah satu calon Presiden RI karena
itu dilaporkan.

Terdakwa dijerat pasal 27 ayat (3) jo pasal 45 ayat (1) UU Ri no 11 tahun 2008
tentang ITE. Persidangan sudah dimulai di Pengadilan Negeri (PN) Surabaya sejak
Senin siang 2 November.

42.

Fadhli

Fadhli Rahim, PNS asal kabupaten Gowa Sulawesi Selatan tersandung kasus UU ITE
akibat ucapannya di grup LINE. Ucapan yang menuduh bupati Gowa tidak inovatif
dan memungut fee dari investor itu diteruskan seseorang ke sang bupati dan
membuat Fadhli terseret ke pengadilan.
Senin 9 Februari kemarin sidang Fadhli memasuki pembacaan tuntutan. ?Jaksa
penuntut umum pengadilan negeri Sungguminasa menuntut pria yang sehariharinya bertugas di Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Gowa ini dengan
hukuman penjara 1 tahun 6 bulan. Pasal yang digunakan jaksa adalah pasal 27 ayat
3 UU ITE.
Menurut jaksa penuntut umum, Fadhli sudah terbukti sengaja mengeluarkan
perkataan yang mencemarkan nama baik bupati Gowa Ichsan Yasin Limpo.
Fadhlipun sudah terbukti sengaja mentransmisikan dan mendistribusikan
pernyataan itu ke grup LINE sehingga dapat dibaca dan diakses oleh penghuni grup
lainnya.
Logika jaksa penuntut umum ini sebelumnya sudah dibantah oleh saksi ahli dari ICT
Watch Donny BU yang bersaksi seminggu sebelumnya. Dalam kesaksiannya Donny
BU mengatakan kalau percakapan di grup LINE yang hanya beranggotakan 7 orang
itu seharusnya dikategorikan sebagai perbincangan privat dan bukan untuk
konsumsi publik. Kalau pembicaraan itu sampai keluar dari grup dan diakses oleh
orang lain maka itu adalah perbuatan ilegal dan karenanya pihak yang
mentransmisikannya adalah pihak yang paling tepat untuk dikenai hukuman.
Sampai sekarang pelaku transmisi percakapan itu memang masih belum ketahuan.
Hasni, salah seorang anggota grup yang ditengarai sebagai pelaku yang
meneruskan percakapan itu ke bupati Gowa sampai saat ini masih membantah.
Hasni mengaku kalau dia hanya memotret percakapan itu, bukan melakukan cetak
layar (print screen). Meski menolak mengakuinya, tapi bukti yang diajukan di
persidangan memperlihatkan posisi perbincangan yang menunjukkan kalau print
screen tersebut diambil dari handphone milik Hasni.
Dalam persidangan Senin kemarin ibunda Fadhli Rukmini mengamuk di persidangan
selepas pembacaan tuntutan oleh Jaksa. Guru SMA yang baru saja dimutasi ke
Parangloe (sekira 40 km dari rumahnya) ini menuding bupati Gowa tidak
berperasaan. Anaknya dipidanakan dan dirinya yang dua tahun lagi akan pensiun
juga kena getahnya.

Saya tidak terima. Jaksa sangat memaksakan tuntutan kepada anak saya,
katanya seperti yang dikutip dari Tempo Makassar. Ibunda Fadhli kemudian
melanjutkan, Ini namanya pembantaian terhadap ibu dan anak. Tidak ada
pembinaan. Kami diperlakukan seperti seorang kriminal saja.
Senin depan (16/2) sidang Fadhli akan memasuki agenda pembelaan.
Kasus Wisni Yetty di Bandung.
Sementara Fadhli masih bergelut dengan kasusnya, nun jauh di tanah Parahyangan
ibu Wisni Yetty juga masih harus berjuang untuk membela dirinya. Ibu rumah
tangga berdarah Padang ini tersandung kasus UU ITE atas laporan mantan
suaminya sendiri. Awalnya dari laporan KDRT yang diajukan si ibu yang kemudian
dibalas dengan laporan sang suami menggunakan UU ITE dengan bukti percakapan
inbox FB ibu Wisni dan temannya.
Kasus KDRT yang dilaporkan ibu Wisni berhenti di tengah jalan sementara laporan
sang suami ditanggapi dengan cepat.
Sidang kasus ibu Wisni Yetti ini ternyata juga menyimpan beberapa kejanggalan.
Berikut ini kejanggalan yang saya himpun dari beberapa sumber:
Bukti cetak (print out) percakapan ibu Wisni dengan teman Facebook-nya yang
diserahkan ke pengadilan ternyata berbeda dengan percakapan aslinya. Hal ini
terungkap setelah polisi melakukan uji forensik digital.
Saksi yang mengaku mencetak percakapan itu mengaku kalau bukti yang dibawa ke
pengadilan berbeda dengan bukti yang dia cetak. Dari total 200 lbr bukti
percakapan yang dia cetak, yang muncul di persidangan adalah 900 lbr percakapan.
Terdakwa mengakui kalau memang terjadi percakapan di inbox FB, tapi sekaligus
membantah kalau percakapan tersebut sampai mengandung unsur pornografi
seperti yan disangkakan oleh mantan suaminya.
Unsur percakapan via inbox Facebook dianggap tidak cukup kuat untuk dijadikan
bukti karena dilakukan di ruang privat dan bukan di depan umum.
Meski sudah ada kejanggalan dari kasus ibu Wisni ini tapi persidangan tetap
dilanjutkan. Ibu Wisni terancam dibui 6 tahun penjara atau denda 1 miliar rupiah
sesuai pasal 27 ayat 1 UU ITE. Sementara itu kasus KDRT yang dilaporkannya masih
mengendap entah sampai kapan.

43.

Nando Irawansyah

Seorang pengguna Facebook dilaporkan ke Kepolisian Daerah Bali pada Senin


(23/3/15) lalu. Pemilik akun Facebook Nando Irawansyah Mali dianggap telah
melecehkan Hari Raya Nyepi dan umat Hindu di Bali.
Laporan disampaikan lima organisasi di Bali. Mereka adalah Komunitas Aliansi
Pemerhati Sejahtera Masyarakat, Cakrawahyu, Forum Love Bali, Yayasan Jaringan
Hindu Nusantara, dan Pusat Koordinasi Hindunesia Bali.
Mereka melaporkan Nando ke polisi karena yang bersangkutan diduga telah
melakukan tindak pidana dengan sengaja dan tanpa hak membuat status yang
dianggap melecehkan Hari Raya Nyepi dan umat Hindu di Bali. Nando dijerat
dengan Pasal 45 ayat (1) jo Pasal 27 ayat (3) dan atau Pasal 45 ayat (2) jo Pasal 28
ayat (2) Undang-Undang nomor 11 tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi
Elektronik (UU ITE).
Menurut pasal tersebut, status Nando bisa menimbulkan rasa kebencian atau
permusuhan individu dan atau kelompok masyarakat berdasarkan suku, agama, ras,
dan antar-golongan (SARA).
Kita harapkan ada penyelidikan lebih dalam. Apa ada orang lain di balik penulisan
dan apa ada maksud tertentu. Kita memaafkan, tapi kita ikuti proses hukum yang
berlaku, jelas I Nyoman Pasek, perwakilan pelapor, kepada Tribun Bali.
Nando sendiri membuat status pada saat Hari Raya Nyepi (21/3/15). Di status
Facebooknya, dia menulis kekecewaan karena tidak bisa menonton televisi. Pada
saat Nyepi, semua siaran televisi di Bali memang dimatikan selama 24 jam. Nando,
yang menurut akun Facebooknya berasal dari Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB)
ini lalu menuliskan kata-kata f**** you Hindu.
Pada hari itu juga, status tersebut tidak ada di dinding Nando. Hari ini, akun Nando
sudah tidak bisa ditemukan di Facebook. Tiga hari setelah pelaporan, belum ada
informasi di media massa sejauh mana kasus ini akan dilanjutkan.
Pelaporan terhadap Nando menambah daftar pengguna Internet yang dijerat
dengan UU ITE terutama Pasal 27 ayat 3. Sebelumnya, ada akun Puniadi
Makmurtama dilaporkan ke polisi dengan menggunakan Pasal 27 Ayat 3 UU ITE
pada September 2014 lalu.
Puniadi dianggap telah melakukan pelecehan dan pencemaran kesucian Pura Batur
melalui komentar di salah satu grup media online di Bali. Kasus ini tak jelas
kelanjutannya sampai sekarang.
Kasus UU ITE lain di Bali adalah atas nama terdakwa Herrybertus Johan Julius
Calame. Warga Singaraja, Bali ini dianggap telah mencemarkan nama baik Antonius
Sanjaya Kiabeni dan dilaporkan ke polisi.

Pengadilan Negeri Denpasar menjatuhkan vonis bersalah terhadap Johan pada 29


September 2011. Hakim menjatuhkan pidana penjara dua bulan terhadap Johan.
Namun, putusan PN Denpasar tersebut dibatalkan kemudian oleh Pengadilan Tinggi
(PT) Bali 9 Januari 2012. Hakim PT Bali menyatakan terdakwa Johan tidak terbukti
secara sah dan meyakinkan, bersalah melakukan tindak pidana pencemaran nama
baik. Hakim pun membebaskan terdakwa.

44.

Rudy Lombok

Gara-gara mengkritisi kinerja pengurus Badan Promosi Pariwisata Daerah (BPPD)


Nusa Tenggara Barat (NTB) lewat Facebook, Furqan Ermansyah yang memiliki nama
akun facebook Rudy Lombok harus mendekam di tahanan Mapolda NTB, setelah
dilaporkan telah melakukan pencemaran nama baik kepada Badan Promosi
Pariwisata Daerah Nusa Tenggara Barat (BPPD NTB) pada 11 Mei 2015.
Pelapor yang memperkarakan dirinya yaitu Taufan Rahmadi , Ketua BPPD NTB. Ia
merasa dicemarkan nama baiknya karena Rudy Lombok membuat posting di
Facebook sejak Januari 2015. Rudy mempermasalahkan sejumlah hal, yaitu pertama
tentang video jalan-jalan pengurus BPPD NTB di Dubai Uni Emirat Arab. Kedua
tentang, boarding tiket yang beda, dan ketiga adanya penyalahgunaan website.
Dalam video jalan-jalan, misalnya. Rudi mengkritisi mengapa justru BPPD memamerkan video jalan-jalan pengurus BPPD yang dikemas dalam studi banding.
Kritik yang lain tentang oknum BPPD yang menjual paket wisata di website BPPD
(iklan). Menurut Rudi, situs BPPD tidak sepantasnya mencari profit.
Polisi sendiri telah memeriksa 3 orang saksi ahli yang berkesimpulan bahwa apa
yang ditulis Rudy mengacu kepada penghinaan.
Perkembangan terakhir, Taufan Rahmadi mengakui lewat SMS telah memaafkan
Rudy Lombok dan Taufan juga mengatakan sedang mengupayakan agar penahanan
Rudy ditangguhkan.
Kami sudah memaafkan saudara Rudi Lombok. Saya sendiri sudah
menandatangani surat penangguhan penahanan kepada pihak penyidik dan terus
melakukan upaya keringanan untuk saudara Rudi, ujar Taufan lewat SMS.
Hingga akhirnya penangguhan dilakukan, Rudy sudah merasakan 12 hari ditahan di
Mapolda NTB. Meski penahanannya ditangguhkan, proses hukum Rudy tetap
berjalan. Rudy masih berstatus tersangka.