Anda di halaman 1dari 8

ANALISA SWOT

PT. BPR SARI WIRA TAMA

Nama Kelompok :
1. Nengah Mertapa
2. Wayan Mahendra Yusa
3. Kadek Tomi Arta
4. Putu Sulastra
5. Kadek Suarjana

Fakultas Ekonomi
Universitas Mahasaraswati
1

Denpasar
DAFTAR ISI

Halaman Judul 1
Daftar isi

..... 2

Bab I Pendahuluan ..3


Latar Belakang .3
Rumusan masalah.3
Bab II Pembahasan..3
Kekuatan (Strength) ..3
Kelemahan (Weakness)...4
Kesempatan (Opportunity)..5
Hambatan (Threat) ..6
Bab III Kesimpulan.7
Daftar Pustaka.8

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
PT. BPR Sari Wira Tama merupakan salah satu Bank Prekreditan Rakyat di Bali
berlokasi di Jl. Raya Kuta, Kabupaten Badung.

Di dalam persaingan industri perbankan

yang semakin maju ini BPR Sari Wira Tama tengah bersaing ketat dengan lembaga
perbankan lain, seperti Bank Umum, Lembaga Perkreditan Desa (LPD) dan
Koperasi.Untuk itu perlu di identifikasi setiap kekuatan dan kelemahannya dan selalu
memantau setiap peluang yang mendatangkan keuntungan dan ancaman yang
mendatangkan kerugian. Untuk memenuhi tuntutan ini analisis SWOT (Strength,
Weaknesses, Opportunities, Threats) memiliki peran penting dalam menetapkan suatu
strategi perusahaan. Analisis SWOT merupakan cara yang sistematis di dalam melakukan
analisis terhadap wujud ancaman dan kesempatan agar dapat membedakan keadaan
lingkungan yang akan datang sehingga dapat ditemukan masalah yang ada. Dari analisis
SWOT, perusahaan dapat menentukan strategi efektif yang sejauh mungkin memanfaatkan
kesempatan yang berlandaskan pada kekuatan yang dimiliki perusahaan, mengatasi
ancaman yang datang dari luar, serta mengatasi kelemahan yang ada.
B. RUMUSAN MASALAH
Dari uraian latar belakang diatas teridentifikasi masalah apa saja kekuatan, kelemahan,
kesempatan,ancaman yang ada pada PT. BPR Sari Wira Tama serta strategi apa yang harus
digunakan untuk mengatasi kelemahan dan ancaman agar tetap bisa bersaing.

BAB II
PEMBAHASAN
ANALISIS SWOT pada PT. BPR Sari Wira Tama
A. Kekuatan (Strength) :

Merupakan hal-hal yang dapat menjadi kekuatan, yang dimiliki oleh perusahaan,
biasanya berujud sumber daya yang dimiliki oleh perusahaan baik sumber daya
manusia maupun sumber daya lainnya. Termasuk di dalamnya tenaga kerja, goodwill,
modal, mesin dan sebagainya. Kekuatan ini dapat dieksploitasi untuk meminimumkan
ancaman ataupun menghilangkan dampak yang diakibatkan oleh ancaman lingkungan.
Kekuatan usaha ini dapat dikontrol dan diawasi untuk kepentingan atau pengembangan
perusahaan. Kekuatan ini bersumber dari dalam perusahaaan sehingga penggunaanya
memungkinkan untuk direncanakan maupun dijadwalkan. Pada BPR Sari Wira Tama
kekuatan terletak pada :
1. Pengelolaan perusahaan oleh tim manajemen yang

profesional dengan

selalu

mengikuti kebijakan dan regulasi perbankan nasional


2. Sumber daya manusia (SDM) yang terlatih baik dan berorientasi pada pelayanan
bagi nasabah
3. Produk jasa yang inovatif dan memenuhi kebutuhan yang aktual.
4. Tabungan dan Deposito Nasabah di BPR Sari Wira Tama aman karena dijamin oleh
Lembaga Penjamin Simpanan (LPS)
5. Lokasi tempat usaha sangat strategis yaitu di daerah Kuta yang merupakan pusat
aktifitas sektor pariwisata di Bali.
6. Penggunaan sistem Informasi Teknologi

(IT) yang baik sehingga mampu

menyajikan informasi/laporan dengan cepat dalam rangka pengambilan keputusan


oleh pengambil kebijakan.
7. Tabungan/Deposito dapat dijadikan sebagai Agunan kredit.

B. Kelemahan (Weakness)
Merupakan segala sesuatu yang menjadi kelemahan atau kendala-kendala yang
menyebabkan perusahaan sulit untuk berkembang atau meningkatkan kinerja
perusahaannya. Kelemahan ini dapat pula menjadi variabel yang sama dengan kekuatan
yang dimiliki oleh perusahaan. Misalnya tenaga kerja yang tidak terampil, tidak

cukupnya

modal

usaha,

dan

kapasitas

mesin

yang

tidak

memadai.

Seperti halnya kekuatan, kelemahan ini juga berasal dari dalam perusahaan atau dapat
dikatakan sesuatu yang dibutuhkan untuk pengembangan perusahaan namun tidak
dimiliki atau sangat kurang kapasitasnya. Karena berada di dalam perusahaan maka
kelemahan ini dapat ditekan sehingga dari luar tidak nampak sebagai kelemahan.
Kelemahan pada BPR Sari Wira Tama yaitu :
1.

Sebagian besar karyawan terutama di bagian marketing belum paham


penggunaan internet, sehingga pengetahuan informasi-informasi kurang update.

2.

Lalu lintas menuju lokasi tempat usaha sangat padat sehingga rawan macet.

3.

Konsentrasi alokasi kredit PT. BPR Sari Wira Tama lebih terfokus pada
kredit kepemilikan rumah / tanah dengan jangka waktu panjang, sehingga sangat
rawan terhadap kemungkinan kredit macet ketika iklim ekonomi sedang krisis.

4.

Kurangya komposisi permodalan sehingga belum mampu bersaing dengan


lembaga lain yang lebih kuat komposisi modalnnya.

5.

Sulit mengejar persaingan industri perbankan terutama dalam hal


penyaluran kredit. Karena suku bunga kredit di BPR dianggap masih tinggi oleh
nasabah.

6.

Komposisi dana dari pinjaman lembaga lain cukup tinggi hal ini
berpengaruh terhadap efisiensi dan penetapan suku bunga kredit.

C. Kesempatan (Opportunity)
Peluang merupakan kesempatan bagi perusahaan untuk berkembang. Peluang yang
ada tersedia di lingkungan perusahaan dan umumnya tidak bias disediakan oleh
perusahaan. Perusahaan hanya menyesuaikan diri dengan kesempatan yang muncul.
Contoh: adanya pelaksanaan otonomi daerah, adanya perkembangan teknologi dan
sebagainya. Peluang merupakan faktor lingkungan yang menjadi pendorong bagi suatu
perusahaan untuk berkembang. Peluang dari PT. BPR Sari Wira Tama adalah :

1. Stabilitas ekonomi yang relative baik dengan pertumbuhan yang mengembirakan


bagi ekonomi Indonesia.
2. Pertumbuhan ekonomi yang kuat di Pulau Bali, hal ini merupakan peluang dalam
mengembangkan produk terutama kredit.
3. Pencanangan tahun 2008 sebagai tahun edukasi perbankan bagi masyarakat dan
gerakan Indonesia Menabung tahun 2011, mungkinkan dunia perbankan bertarung
secara kompetitif untuk berebut nasabah.
4. Kecenderungan pola hidup masyarakat yang konsumtif, merupakan salah satu
peluang yang perlu dicermati untuk meningkatkan jenis produk jasa kredit
perbankan dan kualitas pelayanan bagi nasabah.
5. Sistem Jemput bola (kunjungan langsung ke tempat nasabah) sangat mendukung
komitmen untuk mempermudah pelayanan demi meningkatkan kepuasan nasabah.
6. Rencana membuka Cabang baru agar pelayanan kepada nasabah lebih efektif dan
efesien.

D. Hambatan (Threat) :
Ancaman adalah suatu situasi yang dapat mengurangi kemampuan bisnis atau perusahaan
untuk melindungi dan memperbaiki kedudukan kompetitipnya dalam pasar. Ancaman
termasuk ke dalam variable yang juga tidak dapat diciptakan oleh perusahaan. Selain itu
ancaman inipun tidak dapat pula dihilangkan, namun dapat diperkecil intensitasnya untuk
muncul. Contoh Kurang konsistennya kebijakan pemerintah pusat, terbatasnya keuangan
daerah, masuknya perusahaan besar sebagai pesaing, terbatasnya bahan baku industri,
kebijakan otonomi daerah yang berlebihan dan sebagainya. Faktor faktor ancaman pada
BPR Sari Wira Tama adalah :
1. Perkembangan dunia bisnis dan teknologi perbankan semakin kompleks dengan
tingkat persaingan yang tinggi ditengah kondisi perekonomian Indonesia yang terus
bergejolak.

2. Masyarakat cenderung lebih tertarik dengan layanan perbankan yang simple dan
menawarkan berbagai macam fleksibilitas serta berbagai macam hadiah.
3. Tingkat inflasi yang terus meningkat mengurangi minat masyarakat untuk
menyimpan uang di bank.
4. Rate bunga pinjaman pesaing lebih rendah.
5. Pelaksanaan MEA mulai awal 2015 dengan pembebasan arus barang, jasa, tenaga
kerja, investasi, dan modal di kawasan ASEAN, membuat kawasan lebih dinamis dan
berdaya saing.

BAB III
KESIMPULAN
BPR Sari Wira Tama memanfaatkan kecenderungan pertumbuhan ekonomi yang positif
untuk memacu ekspansi kredit di semua segmen, baik untuk segmen individu dengan
menawarkan produk-produk kredit baru. Sebagai respon terhadap tingginya inflasi dan
tingkat suku bunga. BPR Sari Wira Tama melakukan penyesuaian kriteria yang digunakan
dalam mengevaluasi resiko kredit dan resiko pasar. Dalam proses tersebut BPR Sari Wira
Tama secara proaktif memperketat persyaratan kredit dan membatasi eksposur terhadap
segmen kredit tertentu.
BPR Sari Wira Tama perlu mengembangkan pendekatan total customer relationship.
agar dapat meyakinkan masyarakat dan nasabah akan kinerja perbankan yang mereka
selenggarakan, selanjutnya memenangkan penilaian masyarakat tentang keunggulan
keunggulan produk dan jasa layanan perbankan BPR Sari Wira Tama.
Untuk mengantisipasi perkembangan Teknologi Informasi dan persaingan bisnis yang
semakin

ketat

perlu

adanya

pelatihan-pelatihan

kepada

karyawan

secara

berkesinambungan.

Daftar Pustaka :
Website wikipedia http://id.wikipedia.org tentang Pengertian Analisa SWOT
Website Otoritas jasa Keuangan www.ojk.go.id tentang Publikasi Laporan Perbankan
Website Bank Indonesia

http://www.bi.go.id/

tentang LAPORAN INFLASI (Indeks

Harga Konsumen)
Website http://bali.bps.go.id tentang Perkembangan Indeks Harga Konsumen / Inflasi