Anda di halaman 1dari 2

PENDAHULUAN

Kehidupan manusia selalu berisiko mengalami luka. Luka yang terjadi dapat
diakibatkan dari tindakan kesengajaan seperti operasi bedah dan dapat juga diakibatkan dari
tindakan yang tidak sengaja atau disebut juga sebagai kecelakaan. Kecelakaan yang
menyebabkan luka dapat berupa luka gigit, luka lecet, luka iris, luka memar, dan luka bakar.
Luka adalah suatu cedera pada kulit yang menyebabkan keutuhan jaringan terputus sebagian
atau seluruhnya. Keadaan luka dapat disebabkan oleh trauma benda tajam dan tumpul,
perubahan suhu, zat kimia, ledakan, sengatan listrik atau gigitan hewan (Sjamauhidajat dan
Win de Jong, 2004).
Penyembuhan luka terkait dengan regenerasi sel sampai fungsi organ tubuh kembali
pulih. Idealnya luka yang sembuh kembali normal secara struktur anatomi, fungsi dan
penampilan. Perawatan luka dimulai dengan mendiagnosa apakah luka tersebut bersih, atau
apakah ada tanda klinik yang memperlihatkan masalah infeksi. Infeksi luka sering berakibat
tidak fatal, tetapi dapat menimbulkan cacat pada kulit. Penanganan luka yang tepat dan cepat
dapat mencegah jaringan kulit yang terluka dari risiko infeksi. Infeksi mikroorganisme dapat
terjadi pada area luka, karena penularan mikroorganisme didasarkan pada tindakan semua
orang yang berhubungan dengan sentuhan dan udara, serta melalui benda hidup atau benda
mati yang telah terkontaminasi. Faktor lain yang mendasari terinfeksinya luka pada kulit,
karena tubuh manusia merupakan sumber infeksi, seperti contoh pada orang dewasa
diperkirakan mengandung lebih dari 25.000 mikroorganisme per cm persegi kulit, 250 milyar
mikroorganisme di dalam mulut mereka, dan 2,5 trilyun di kolon bagian bawah.
Tindakan pertama yang harus diperhatikan pada pencegahan infeksi terhadap luka
adalah keadaan aseptis, yaitu dengan menggunakan obat yang berkhasiat sebagai antiseptik.
Antiseptik adalah obat yang digunakan untuk membunuh pertumbuhan mikroorganisme,
biasanya digunakan pada jaringan kulit (Gunawan, 2007).
Syarat suatu sediaan antiseptik yaitu dapat digunakan untuk menghilangkan
mikroorganisme tanpa menyebabkan rusaknya atau teriritasinya kulit atau selaput lendir.
Banyak bahan kimia yang memenuhi syarat sebagai antiseptik. Berdasarkan sifat kimia,
antiseptik digolongkan dalam golongan fenol, alkohol, aldehid asam, halogen, peroksidan dan
logam berat ( Tjay dan Raharjadja, 2007).
Tinctura iodium merupakan salah satu antiseptik kulit tertua yang pernah digunakan,
tetapi mempunyai efek samping yang dapat mengiritasi kulit dan memiliki insiden alergi
yang cukup tinggi. Penggunaan iodium mulai populer kembali pada dasawarsa terakhir,
dengan dibuktikannya bahwa iodium dapat mengikat komponen polivinilpirolidin untuk
mendapat aksi antibakteri yang baik. Kompleks iodofor yang terbentuk memiliki frekuensi
reaksi alergi dari tinctura iodium yang rendah, sehingga apabila lapisan iodofor tetap
dibiarkan pada kulit, pengeluaran iodium yang lambat tetap berlangsung untuk beberapa jam
(Sabiston, 1995).

TINJAUAN PUSTAKA
Iodine merupakan unsur halogen yang reaktif, dan berbentuk padat berwarna biru
hitam pada suhu kamar, serta dalam bentuk murninya iodine mrupakan senyawa yang
bersifat racun. Seperti sifat halogen lainnya , iodine mudah beraksi dengan unsur unsur
lain, dapat larut dalam air. Selain itu, iodine juga larut dengan cepat dalam larutan natrium
iodide (Sunardi 2006).
Senyawa iodium yang terbanyak di alam adalah NaNIO 3 yang bercampur dengan
NaNO3. Yodium, meskipun padat, mudah menyublim karena mempunyai tekanan uap yang
tinggi.

Untuk

mendapatkan

yodium,

pisahkan

NaNIO 3 dengan

NaNO3 dengan

mengkristalkan NaNO3, kemudian ditambahkan reduktor NaHSO3. Di alam, iodine terdapat


dalam bentuk senyawa senyawa yang banyak tersebar di dalam air laut, tanah dan
batuan. Selain itu iodine juga terdapat dalamjaringan tubuh organisme laut (misalnya dalam
ganggang laut) dan dalam garam Chilli yang mengandung 0,2 5 natrium iodat (NaIO 3)
(Lestari 2004).
Alkohol adalah kelompok senyawa yang mengandung satu atau lebih gugus
fungsi hidroksil (-OH) pada suatu senyawa alkana. Alkohol dapat dikenali dengan rumus
umumnya R-OH. Alkohol merupakan salah satu zat yang penting dalam kimia organik karena
dapat diubah dari dan ke banyak tipe senyawa lainnya. Reaksi dengan alkohol akan
menghasilkan 2 macam senyawa. Reaksi bisa menghasilkan senyawa yang mengandung ikatan
R-O atau dapat juga menghasilkan senyawa mengandung ikatan O-H.Salah satu senyawa
alkohol, etanol (etil alkohol, atau alkohol sehari-hari), adalah salah satu senyawa yang dapat
ditemukan pada minuman beralkohol. Rumus kimianya CH3CH2OH (Sunardi 2006).//
PEMBAHASAN

DAFTAR PUSTAKA
Gunawan, S.G. 2007. Farmakologi dan Terapi. Edisi Kelima. Departemen Farmakologi Kedokteran.
UI. Jakarta.
Lestari, S.2004.Mengurai Susunan Periodik Unsur Kimia.Kawan Pustaka:Bandung.

Sabiston. 1995. Buku ajar Bedah Bagian 1. EGC. Jakarta


Sjamsuhidayat. R., Wim De Jong. 2004. Buku Ajar Ilmu Bedah. Edisi Kedua. EGC. Jakarta
Sunardi., 2006.116 UNSUR KIMIA, Deskripsi dan Pemanfaatannya.Penerbit Yrama Widya:Bandung.

Tjay, Tan Hoan.2007.Obat-Obat Penting Khasiat, Penggunaan dan Efek-Efek Sampingnya. Jakarta:
PT Elex Media Komputindo. Hal: 242-245.