Anda di halaman 1dari 8

ANALISIS KADAR SAKARIN MENGGUNAKAN

METODE SPEKTROFOTOMETRI UV-Vis

Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Analisis Kimia Bahan Makanan

Oleh :
LELY OKTAVIA

31112142

SYIFA UL ZANNAH

31112164

TORA YOSPANA

31112166

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN


BAKTI TUNAS HUSADA
PROGRAM STUDI S1 FARMASI
TASIKMALAYA
2015
I. Dasar Teori
Sakarin adalah pemanis tanpa kalori yang 300 kali lebih manis daripada gula
meja. Bahan ini telah digunakan sebagai pemanis tanpa kalori pada makanan dan
minuman selama lebih dari 100 tahun. Sakarin banyak digunakan saat terjadi
kelangkaan gula pada dua Perang Dunia, khususnya di Eropa.

Saat ini, sakarin digunakan dalam bebagai makanan dan minuman bebas
kalori, mulai dari makanan dipanggang, selai, permen karet, buah kalengan, permen,
taburan pencuci mulut, dan saus salad serta produk kosmetik, vitamin, dan farmasi.
Sejarah sakarin atau zat pemanis buatan ditemukan secara tidak sengaja oleh
seorang ahli kimia asal Rusia bernama Constantin Fahlberg (1850-1910). Suatu hari
pada tahun 1879 setelah bekerja seharian di dalam laboratoriumnya, ia lupa untuk
mencuci tangan. Hari itu dia bermain-main dengan bahan campuran arang dan
tembakau dalam rangka meneliti kegunaannya. Saat tiba makan malam di rumah, dia
menyadari bahwa kue rolls yang dia santap sebagai makan malam berasa lebih manis
dan lain dari biasanya. Ditanyakan kepada istrinya apakah dia memberikan gula ke
kuenya, yang dijawab tidak oleh sang istri. Kue-kue rolls tersebut berasa normal
seperti biasa bagi lidah istrinya. Lalu Fahlberg menyadari bahwa rasa manis tersebut

berasal dari tangannya, dan keesokan harinya dia kembali ke laboratoriumnya dan
mulai meneliti lebih lanjut sampai menemukan sakarin.
Sakarin adalah pemanis buatan yang memiliki struktur dasar sulfinida benzoat.
Karena tidak strukturnya berbeda dengan karbohidrat, sakarin tidak menghasilkan
kalori. Sakarin jauh lebih manis dibanding sukrosa, dengan perbandingan rasa manis
kira-kira 400 kali lipat sukrosa. Namun sayangnya dalam konsentrasi sedang sampai
tinggi bersifat meninggalkan aftertaste pahit atau rasa logam. Untuk menghilangkan
rasa ini sakarin dapat dicampurkan dengan siklamat dalam perbandingan 1:10 untuk
siklamat.
Sakarin diperkenalkan pertama kali oleh Fahlberg pada tahun 1879 secara
tidak sengaja dari industri tar batubara. Penggunaannya secara komersial sudah
diterapkan sejak tahun 1884. Namun sakarin baru terkenal oleh masyarakat luas
setelah perang dunia I, di mana sakarin berperan sebagai pemanis alternatif pengganti
gula pasir sulit diperoleh. Sakarin menjadi lebih populer lagi di pasaran pada tahun
1960-an dan 1970-an. Saat itu, sifatnya sebagai pemanis tanpa kalori dan harga
murahnya menjadi faktor penarik utama dalam penggunaan sakarin. Selain itu sakarin
tidak bereaksi dengan bahan makanan, sehingga makanan yang ditambahkan sakarin
tidak mengalami kerusakan. Sifat yang penting untuk industri minuman kaleng atau
kemasan. Karena itulah, sakarin dalam hal ini sering digunakan bersama dengan
aspartame; agar rasa manis dalam minuman tetap bertahan lama. Seperti yang sudah
dibahas sebelumnya, aspartame tidak bertahan lama dalam minuman kemasan.
Sifat fisik sakarin yang cukup dikenal adalah tidak stabil pada pemanasan.
Sakarin yang digunakan dalam industri makanan adalah sakarin sebagai garam
natrium. Hal ini disebabkan sakarin dalam bentuk aslinya yaitu asam, bersifat tidak
larut dalam air. Sakarin juga tidak mengalami proses penguraian gula dan pati yang
menghasilkan asam; sehingga sakarin tidak menyebabkan erosi enamel gigi. Sakarin
merupakan pemanis alternatif untuk penderita diabetes melitus, karena sakarin tidak
diserap lewat sistem pencernaan. Meskipun demikian, sakarin dapat mendorong
sekresi insulin karena rasa manisnya; sehingga gula darah akan turun.
Penggunaan sakarin sempat digunakan secara luas sebagai pemanis dalam
produk makanan kemasan (minuman atau buah kalengan, permen karet, selai, dan
permen), bahan suplemen (vitamin dan sejenisnya), obat-obatan, dan pasta gigi.
Selain itu sakarin juga digunakan sebagai gula di restoran, industri roti, dan bahan
kosmetik.

Keamanan sakarin mulai diteliti sejak lebih dari 100 tahun yang lalu. Ahli
yang pertama kali menentang penggunaan sakarin, karena dianggap merugikan
kesehatan; adalah Harvey Wiley. Menurut beliau, sakarin memang manis seperti gula
pasir biasa, namun karena struktur kimianya yang menyerupai tar batubara; tetap saja
yang dikonsumsi adalah tar batubara yang seharusnya tidak dimakan. Namun
pernyataan terus dibantah keras oleh presiden Amerika Serikat saat itu, Theodore
Roosevelt. Memang sejak pertama diperkenalkan secara luas kepada masyarakat
sampai saat itu, belum ada efek buruk sebagai akibat konsumsi sakarin.
Sejak saat itu, keamanan penggunaan sakarin terus diperdebatkan sampai sekarang.
Adapun bahaya yang ditimbulkan sakarin adalah efek karsinogenik. Pada sebuah
penelitian di tahun 1977, mencit percobaan mengalami kanker empedu setelah
mengkonsumsi sakarin dalam jumlah besar. Penentuan efek serupa pada manusia
lebih sulit, karena sebagian besar produk makanan yang ada saat ini menggunakan
beberapa pemanis buatan sekaligus. Penelitian oleh Weihrauch & Diehl (2004)
menunjukkan bahwa konsumsi kombinasi pemanis buatan dalam jumlah besar (>1.6
gram/hari) meningkatkan risiko kanker empedu sebanyak hanya 1.3 kali lipat pada
manusia. Namun pemanis manakah yang menimbulkan efek ini tidak diketahui.
Setelah beberapa tahun meneliti, sebagian besar ahli akhirnya menyimpulkan bahwa
sakarin tidak bersifat karsinogenik pada manusia.
II. Alat dan Bahan
A. Alat
1. Neraca analitik
2. Pipet volume
3. Pipet tetes
4. Corong pisah
5. Erlenmeyer
6. Corong
7. Buret
8. Statif
9. Klem
B. Bahan
1. Kloroform
2. HCl encer
3. Etanol
4. Sampel (minuman teh manis)

III.

Prosedur
pipet sampel
sebanyak 25 ml,
masukan kedalam
corong pisah

tambahkan HCl
encer sampai pH 2

kemudian ekstraksi
cair-cair dengan
menggunakan
kloroform

residu dilarutkan
dalam etanol

ambil fase
kloroform
kemudian diuapkan

kocok dan larutan


akan terpisah
menjadi 2 fase

kemudian di cek
kadarnya dengan
menggunakan
spektrofotometri
Uv-Vis

residu yang telah


dilarutkan dengan
etanol kemudian
dimasukan
kedalam labu ukur
50 ml

kemudian
ditambahkan
etanol sampai
tanda batas (50
ml)

hitung kadar
sakarin yang
diperoleh

di cek dengan
spektrofotometri
Uv-Vis pada
panjang
gelombang 239,5
nm

IV. Data dan Hasil pengamatan


A. Kurva standar sakarin

Kurva Kalibrasi Sakarin


0.6
0.5
0.4
absorbansi

f(x) = 0.01x + 0.26


R = 0.98

0.3

Linear ()

0.2
0.1
0
12 14 16 18 20 22 24 26 28 30
konsentrasi (ppm)

B. Penentuan kadar sakarin


Kristal yang diperoleh sebanyak 30 mg di ad 50 ml menggunakan
etanol
Dipipet 5 ml menggunakan mikropipet ad 10 ml 2 x pengenceran
Diperoleh persamaan :
y = 0,008x + 0,260
0,651 = 0,008x + 0,260
0,008x = 0,391
X = 48,875 ppm
Dikali faktor pengenceran (2 x pengenceran)
X = 2 x 11,09
X = 97,75 ppm
50
x 97,75=4,8875 mg
Bobot =
1000
4,8875 mg
x 100 =16,292
% kadar =
30 mg
V. Pembahasan
Pada praktikum kali ini dilakukan penetapan kadar sakarin pada suatu sampel
bahan makanan. Sakarin merupakan pemanis buatan yang memiliki struktur dasar
sulfinida benzoat. Karena strukturnya tidak sama dengan karbohidrat, sakarin tidak
menghasilkan kalori.

Sakarin jauh lebih manis dibanding sukrosa, dengan

perbandingan rasa manis kira-kira 400 kali lipat sukrosa. Pada bahan makanan,
sakarin memiliki berbagai efek berbahaya yang dapat mengganggu kesehatan jika
penggunaannya diluar batas ADI (Acceptance Daily

Intake), karena sakarin

dieksresikan keluar tubuh tanpa dimetabolisme terlebih dahulu, dapat dibayangkan


seandainya orang yang mengkonsumsi sakarin dalam produk makanan/ minuman
padahal dia penderita gagal ginjal atau masih anak-anak sehingga fungsi ginjal masih
belum berkembang sempurna.
Penetapan kadar sakarin dapat dilakukan dengan beberapa metode, misalnya
alkalimetri ataupun spektrofotometri. Dalam praktikum kali ini dipilih sampel
minuman Teh Poci yang dijual diarea kampus dengan menggunakan metode
spektrofotometri Uv-Vis. Sebelum dianalisis menggunakan spektrofotometer,
dilakukan preparasi sampel terlebih dahulu, yaitu dengan cara di ECC (ekstraksi caircair). Sebanyak 25 ml sampel dimasukan dalam corong pisah, kemudian tambahkan
25 ml kloroform dan beberapa tetes HCl encer sampai pH 2. Kemudian dikocok kuat

selama 15 menit dan didiamkan hingga larutan terpisah menjadi 2 fase. Setelah itu
ambil fase kloroform dan uapkan sampai kering, kristal yang dihasilkan dari hasil
penguapan kemudian diuji secara kualitatif menggunakan FeCl 3 untuk memastikan
apakah pada sampel minuman tersebut mengandung sakarin atau tidak. Berdasarkan
hasil praktikum yang telah dilakukan, didapatkan kristal sebanyak 30 mg.
Penggunaaan pemanis buatan pada minuman cup didasarkan atas alasan
ekonomis, karena tingginya harga gula pasir dibandingkan dengan harga pemanis
buatan, dan juga rasa manis pada pemanis buatan jauh lebih manis dibandingkan gula
pasir. Batas maksimum penggunaan sakarin berdasarkan Badan Ketahanan Pangan
yaitu 30 g/kg.
Dan berdasarkan hasil pengujian secara kualitatif pada sampel minuman cup
Teh Poci menunjukan hasil positif. Setelah diketahui bahwa pada sampel kami
menunjukan hasil positif, maka uji dilakukan dengan pengujian secara kuantitatif
menggunakan spektofotometri UV-Vis pada panjang gelombang 239,5 nm.
Sebelum dilakukan pengujian pada sampel, terlebih dahulu dilakukan pengujian
untuk baku standar. Dan berdasarkan hasil praktikum yang telah dilakukan,
didapatkan persamaan y = 0,008x + 0,260. Selanjutnya dilakukan pengujian pada
sampel, sampel hasil penguapan dilarutkan dalam etanol, kemudian di add sampai 50
ml, lalu di cek pada fotometer dengan panjang gelombang 239,5 nm. Berdasarkan
hasil pengujian yang telah dilakukan, didapat absorban sebesar 1,316 yang
menunjukan bahwa sampel terlalu pekat, lalu dilakukan pengenceran sebanyak 2 kali,
setelah diencerkan didapatkan absorban sebesar 0,651
Berdasarkan data yang didapat, kemudian dilakukan perhitungan kadar yang
terdapat pada sampel, dan berdasarkan hasil perhitungan yang telah dilakukan,
didapat kadar sakarin pada sampel minuman cup merk Teh Poci sebesar 16,292%.
VI. Kesimpulan
Berdasarkan hasil praktikum yang telah dilakukan, didapatkan kadar sakarin
pada sampel minuman cup merk Teh Poci yang dijajakan dikampus menggunakan
metode spektrofotometri Uv-Vis pada panjang gelombang sebesar 16,292%

DAFTAR PUSTAKA

Saccharin (from Calorie Control Council, Atlanta (GA), United States). Link URL:
www.saccharin.org/facts/sach_broch_final_406.pdf

Saccharin (from Wikipedia). Link URL: en.wikipedia.org/wiki/Saccharin


Weihrauch & Diehl. Artificial sweeteners do they bear a carcinogenic risk. Annals
of Oncology 2004 (15): 1460-1465.