Anda di halaman 1dari 9

BAB I

A. LATAR BELAKANG
Perkembangan keperawatan di Indonesia tidak terlepas dari pengaruh perkembangan
keperawatan secara global. Dengan jelas dapat diamati bahwa secara berkelanjutan
keperawatan di Indonesia mengalami perkembangan yang pesat, baik dibidang
pendidikan maupun di tatanan praktek keperawatan. Pada masa lalu keperawatan
dilakukan lebih berdasarkan intuisi dan tradisi sehingga keperawatan dianggap hanya
sebagai kiat tanpa komponen ilmiah dan landasan keilmuan yang kokoh. Salah satu
komponen penting pengembangan disiplin keperawatan adalah riset keperawatan, karena
riset keperawatan sangat diperlukan untuk menyelesaikan masalah keperawatan dan
mengembangkan atau menvalidasi teori yang sangat dibutuhkan sebagai landasan dalam
praktek keperawatan serta pengembangan tubuh ilmu pengetahuan keperawatan (Body of
Knowledge).
Masalah yang muncul adalah apabila peneliti kurang tepat dalam menyusun kerangka
kerja teori/konsep sesuai dengan variabel yang akan diteliti, sehingga hasil penelitian
akan kurang bermakna dalam perkembangan tubuh ilmu pengetahuan keperawatan (Body
of Knowledge) dan akan mempengaruhi penerapannya dalam praktek keperawatan.
Untuk menghindari hal tersebut, sebelum suatu teori diterapkan pada praktek
keperawatan tertentu dan dipergunakan peneliti sebagai kerangka kerja teori/konsep dari
suatu riset keperawatan, sangat perlu terlebih dahulu dilakukan Theory Analysis. Pada
dasarnya Theory Analysis mempunyai prosedur antara lain origins, meaning, logical
adequacy, usefulness, generalizability, parsimony dan testability yang bertujuan untuk
mengetahui kelebihan, keterbatasan dan manfaat dari teori tersebut sehingga dapat
dipertimbangkan untuk tambahan pengujian atau validasi.

BAB II

A. Kerangka Konsep Imogene M. King Dalam Keperawatan Komunitas


Komunitas adalah kelompok sosial yang tinggal dalam suatu tempat, saling
berinteraksi satu sama lain, saling mengenal serta mempunyai minat dan interest yang
sama. Komunitas adalah kelompok dari masyarakat yang tinggal di suatu lokasi yang
sama dengan dibawah pemerintahan yang sama, area atau lokasi yang sama dimana
mereka tinggal, kelompok sosial yang mempunyai interest yang sama
Menurut Imogene M King komunitas merupakan suatu system dari subsistem
keluarga dan supra sistemnya adalah system sosial yang lebih luas. Keluarga

sebagai sub sistem komunitas merupakan sistem terbuka dimana terjadi hubungan Timbal
balik antara keluarga dengan komunitas, yang sekaligus sebagai umpan balik. Adanya
gangguan atau stressor pada salah satu subsistem akan mempengaruhi
komunitas,

misalnya

pendidikan,

dimana

adanya

gangguan

masyarakat

akan

pada

salah

kehilangan

satu

subsistem

informasi

atau

ketidaktahuan.

Tujuan perawat adalah untuk membantu individu menjaga atau mendapatkan kembali
kesehatan. Ranah keperawatan adalah mempromosikan, memelihara, memulihkan
kesehatan dan merawat orang sakit, terluka atau sekarat. Fungsi perawat profesional
adalah untuk menafsirkan informasi secara mendalam, yang biasa dikenal sebagai proses
keperawatan, untuk merencanakan, melaksanakan, dan mengevaluasi asuhan keperawatan
bagi individu, keluarga, kelompok dan masyarakat.
King menyatakan bahwa perhatian keperawatan adalah membantu orang berinteraksi
dengan lingkungan mereka dengan cara yang akan mendukung pemeliharaan kesehatan
dan pertumbuhan menuju pemenuhan diri. King mengemukakan dalam kerangka
konsepnya, hampir setiap konsep yang dimiliki oleh perawat dapat digunakan dalam
asuhan keperawatan.
1. Sistem Personal
Menurut king setiap individu adalh system personal (system terbuka). Untuk system
personal konsep yang relevan adalah persepsi, diri, pertumbuhan dan perkembangan, citra
tubuh, dan waktu.
a. Persepsi
Persepsi adalah gambaran seseorang tentang objek, orang dan kejadian- kejadian.
Persepsi berbeda dari satu orang dan orang lain dan hal ini tergantung dengan pengalaman
masa lalu, latar belakang, pengetauhan dan status emosi. Karakteristik persepsi adalah
universal atau dialami oleh semua, selekltif untuk semua orang, subjektif atau personal.
b. Diri

Diri adalah bagian dalam diri seseorang yang berisi benda-benda dan orang lain. Diri
adalah individu atau bila seseorang berkata AKU. Karakteristik diri adalah individu
yang dinamis, system terbuka dan orientasi pada tujuan.
c. Pertumbuhan dan perkembangan
Tumbuh kembang meliputi perubahan sel, molekul dan perilaku manusia. Perubah ini
biasnya terjadi dengan cara yang tertib, dan dapat diprediksiakan walaupun individu itu
berfariasi, dan sumbangan fungsi genetic, pengalam yang berarti dan memuaskan.
Tumbuh kembang dapat didefinisikan sebagai proses diseluruh kehidupan seseorang
dimana dia bergerak dari potensial untuk mencapai aktualisasi diri.
d. Citra tubuh
King mendefinisikan citra diri yaitu bagaimana orang merasakan tubuhnya dan reaksireaksi lain untuk penampilanya.
e. Ruang
Ruang adalah universal sebab semua orang punya konsep ruang, personal atau
subjektif, individual, situasional, dan tergantung dengan hubunganya dengan situasi, jarak
dan waktu, transaksional, atau berdasarkan pada persepsi individu terhadap situasi.
Definisi secara operasioanal, ruang meliputi ruang yang ada untuk semua arah,
didefinisikan sebagai area fisik yang disebut territory dan perilaku oran yang
menempatinya.
f. Waktu
King mendefisikan waktu sebagai lama antra satu kejadian dengan kejadian yang lain
merupakan pengalaman unik setiap orang dan hubungan antara satu kejadian dengan
kejadian yang lain
2. Sistem Interpersonal
King mengemukakan system interpersonal terbentuk oleh interkasi antra manusia.
Interaksi antar dua orang disebut DYAD, tiga orang disebut TRIAD, dan empat orang
disebut GROUP. Konsep yang relefan dengan system interpersonal adalah interkasi,
komunikasi, transaksi, peran dan stress.
a. Interaksi
Interaksi didefinisak sebagai tingkah laku yang dapat diobserfasi oleh dua orang atau
lebih didalam hubungan timbal balik.
b. Komunikasi
King mendefinisikan komunikasi sebagai proses diman informasi yang diberikan dari
satu orang keorang lain baik langsung maupun tidak langsung, misalnya melalui telpon,
televisi atau tulisan kata. ciri-ciri komunikasi adalah verbal,non verbal, situasional,
perceptual, transaksional, tidak dapat diubah, bergerak maju dalam waktu, personal, dan
dinamis. Komunikasi dapat dilakukan secara lisan maupun tertulis dalam menyampaikan
ide- ide satu orang keorang lain. Aspek perilaku nonverbal yang sangat penting adalah

sentuhan. Aspek lain dari perilaku adalah jarak, postur, ekspresi wajah, penampilan fisik
dan gerakan tubuh.
c. Transaksi
Ciri-ciri transaksi adalah unik, karena setiap individu mempunyai realitas personal
berdasarkan persepsi mereka. Dimensi temporal-spatial, mereka mempunyai pengalaman
atau rangkaian-rangkaian kejadian dalam waktu.
d. Peran
Peran melibatkan sesuatu yang timbal balik dimana seseorang pada suatu saat sebagai
pemberi dan disat yang lain sebagai penerima ada 3 elemen utama peran yaitu, peran
berisi set perilaku yang di harapkan pada orang yang menduduki posisi di social system,
set prosedur atau aturan yang ditentukan oleh hak dan kewajiban yang berhubungan
dengan prosedur atau organisasi, dan hubungan antara 2 orang atau lebih berinteraksi
untuk tujuan pada situasi khusus.
e. Stress
Definisi stress menurut King adalah suatu keadaan yang dinamis dimanapun manusia
berinteraksi dengan lingkungannya untuk memelihara keseimbangan pertumbuhan,
perkembangan dan perbuatan yang melibatkan pertukaran energi dan informsi antara
seseorang dengan lingkungannya untuk mengatur stressor. Stress adalah suatu yang
dinamis sehubungan dengan system terbuka yang terus-menerus terjadi pertukaran
dengan lingkunagn, intensitasnya berfariasi, ada diemnsi yang temporal-spatial yang
dipengaruhi oleh pengalaman lalu, individual, personal, dan subjektif.
3. Sistem Sosial
King mendefinisikan system social sebagai system pembatas peran organisasi sosisal,
perilaku, dan praktik yang dikembangkan untuk memelihara nilai-nilai dan mekanisme
pengaturan antara praktk-praktek dan aturan (George, 1995). Konsep yang relevan
dengan system social adalah organisasi, otoritas, kekuasaan, status dan pengambilan
keputusan.
a. Organisasi
Organisasi bercirikan struktur posisi yang berurutan dan aktifitas yang berhubungan
dengan pengaturan formal dan informal seseorang dan kelompok untuk mencapai tujuan
personal atau organisasi.
b. Otoritas
King mendefinisikan otoritas atau wewenang, bahwa wewenang itu aktif, proses
transaksi yang timbal balik dimana latar belakang, persepsi, nilai-nilai dari pemegang
mempengaruhi definisi, validasi dan penerimaan posisi di dalam organisasi berhubungan
dengan wewenang.
c. Kekuasaan

Kekuasaan adalah universal, situasional, atau bukan sumbangan personal, esensial


dalam organisasi, dibatasi oleh sumber-sumber dalam suatu situasi, dinamis dan orientasi
pada tujuan.
d. Pembuatan keputusan
Pembuatan atau pengambilan keputusan bercirikan untuk mengatur setiap kehidupan
dan pekerjaan, orang, universal, individual, personal, subjektif, situasional, proses yang
terus menerus, dan berorientasi pada tujuan.
e. Status
Status bercirikan situasional, posisi

ketergantungan,

dapat

diubah.

King

mendefinisikan status sebagai posisi seseorang didalam kelompok atau kelompok dalam
hubungannya dengan kelompok lain di dalam organisasi dan mengenali bahwa status
berhubungan dengan hak-hak istimewa, tugas-tugas, dan kewajiban.

MODEL KONSEP KEPERAWATAN KING


King memahami model konsep dan teori keperawatan dengan menggunakan
pendekatan system terbuka dalam hubungan interaksi yang konstan dengan lingkungan,
sehingga King mengemukakan dalm model konsep interaksi.
Dalam mencapai hubungan interaksi, King mengemukakan konsep kerjanya yang
meliputi adanya system personal, system interpersonal dan system social yang saling
berhuabungan satu dengan yang lain.
Manusia memiliki 3 kebutuhan dasar yaitu kebutuhan terhadap informasi, kesehatan,
kebutuhan terhadap pencegahan penyakit dan kebutuhan terhadap perawatan ketika sakit.
Untuk memenuhi kebutuhan tersebut, King mengemukakan pendekatan teori yang terdiri dari
komponen:
1. Aksi merupakan proses awal hubungan 2 individu dalam berprilaku, dalam memahami atau
mengenali kindisi yang ada dalam keperawatan dengan digambarkan hubungan keperawatan
dan klien melakukan kontrak atau tujuan yang diharapkan.
2. Reaksi adalah suatu bentuk tindakan yang terjadi akibat dari adanya aksi dan merupakan
respon dari individu.
3. Interaksi merupakan suatu bentuk kerjasama yang saling mempengaruhi antara perawat dan
klien yang terwujud dalam komunikasi
4. Transaksi merupakan kondisi dimana antara perawat dank lien terjadi suatu persetujuan
dalam rencana tindakan keperawatan yang akan dilakukan.

PANDANGAN KING TERHADAP KEPERAWATAN


1. Konsep Manusia
King memandang manusia sebagai suatu system terbuka yang berinteraksi dengan
lingkungan

yang

memungkinkan

benda,

energi,

dan

informasi

dengan

leluasa

mempengaruhinya. Dalam kerangka konsepnya meliputi tiga system interksi yang dinamis
sebagai individu disebut sebagai system personal, ketika individu ini bersatu dalam kelompok
disebut system interpersonal. System social tercipta ketika kelompok mempunyai ketertarikan
dan tujuan yang sama dalam satu komunitas atau masyarakat.
2. Konsep Lingkungan
Menurut king lingkingan adalah system social yang ada dalam masyarakat yang saling
berinteraksi dengan system lainya secara terbuka. Lingkungan merupakan suatu system
terbuka yang menunjukkan penukaran masalah, energi, informasi dengan keberadaan
manusia. Manusia tersebut akan berinteraksi dengan lingkungan internal dengan penukaran
energi yang diatur secara terus menerus terhadap perubahan lingkungan eksternal.
3. Konsep Kesehatan
King mendefinisikan sehat sebagai pengalaman hidup manusia yang dinamis, yang secara
berkelanjutan melakukan penyesuain terhadap stressor internal dan eksternal melewati
rentang sehat sakit, dengan menggunakan sumber- sumber yang dimiliki oleh seseorang atau
individu untuk mencapai kehidupan sehari- sehari yamg maksimal.
4. Konsep Keperawatan
King menyampaikan pola intervensi keperawatanya adalh proses interaksi klien dan perawat
meliputi komunikasi dan persepsi yang menimbulkan aksi, reaksi, dan jika ada gangguan,
menetapkan tujuan dengan maksud tercapinya suatu persetujuan dan membuat transaksi

BAB III
PENUTUP
A. KESIMPULAN
Berdasarkan model konsep dan teori keperawatan King dapat disimpulkan bahwa
konsep keperawatan menurut King adalah sebagi proses aksi, reaksi, dan interaksi perawat
dan klien yang secara bersama - sama memberikan informasi tentang persepsi mereka dalam
suatu situasi keperawatan dan sebagai proses interaksi humanis antara perawat dan klien yang
masing- masing merasakan situasi dan kondisi yang berlainan, dan melalui komunikasi
mereka menentukan tujuan, mengeksplorasi maksud, dan menyetujui maksud untuk
mencapai tujuan.

DAFTAR PUSTAKA

Chin, P. L .,& Jacobs, M.K, 1983. Theory and nursing : a systematic approach. St. Louis : The CV
Mosby Co.
Fitzpatrick, JJ., & Whall, AL ; 1989. Conceptual models of nursing : analysis and application.
Norwalk : Appleton and Lange.
George, J.B, 1995. Nursing theories : the base for professional nursing practice. 4 th end. Norwalk
: Appleton & Lange.
Hidayat, Aziz Alimul, 2004. Pengantar konsep Dasar keperawatan. Jakara: Salemba Medika
Potter, Patricia A. 2005. Buku ajar fundamental keperawatan : Konsep, Proses, dan praktik Edisi 4.
Jakarta : EGC.

Kata Pengantar

Segala puji kami panjatkan terhadap kehadirat Tuhan Yang Mah aEsa yang telah
memberikan rahmat dan hidayahnya.Sehingga kami dapat menyelesaikan tugas makalah I ni
tanpa adanya rintangan yang berarti.
Makalah ini kami susun dengan tujuan:
Untuk melengkapi tugas mata kuliah komunitas Model Teori Imogene M King dalam
Keperawatan Komunitas Sesuai dengan tujuan kami tersebut maka kami akan menyusun
dengan sebaik-baiknya meskipun masih banyak kekurangannya. Dan tidak lupa pula kami
mengucapkan terimakasih yang sebanyak-banyak kepada pihak yang telah membantu.
Atas rahmat Tuhan yang Maha Kuasa, kami berharap Semoga makalah ini bermanfaat
bagi pembaca.Serta saran dan kritik kami harapkan, karena kami menyadari bahwa makalah
ini banyak kekurangannya dan masih belum sempurna.

Jombang, Oktober 2013

penulis