Anda di halaman 1dari 39

MODUL PRAKTIKUM ELEKTRONIKA

Oleh:
TIM ASISTEN

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PERTANIAN
PURWOKERTO
2015

LAPORAN PRAKTIKUM

ELEKTRONIKA DAN INSTRUMENTASI


(huruf Times New Roman, bold, font 14)
Judul Acara Praktikum
(huruf Times New Roman, bold, font 12, 1 spasi )

Diameter 3,5 cm

Oleh:
contoh
Ginanjar Eko Saputro
A1H012055
(huruf Times New Roman, bold, font 12, 1 spasi )

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PERTANIAN
PURWOKERTO
2015
(huruf Times New Roman, bold, font 12, 1 spasi )
FORMAT PEMBUATAN LAPORAN

3 SPASI

TATA CARA PENULISAN :

1. KERTAS DAN SAMPUL


a) Kertas menggunakan kertas hvs putih ukuran A4 (21 x 29,7 cm2).
b) Sampul laporan dibuat dari kertas buffalo atau sejenis.
2. BATAS PENGETIKAN
a) Tata letak naskah adalah margin atas, kiri, kanan, dan bawah
masing-masing 3, 4, 3, 4 dari tepian kertas.
b) Jenis huruf yang digunakan Times New Roman Font 12.
3. SPASI (JARAK ANTAR BARIS)
a) Jarak antara baris yang digunakan adalah 2 spasi.
b) Jarak antara bab dengan sub-bab adalah 4.
c) Jarak antara sub-bab dengan sub-sub-bab atau uraian adalah 3
spasi.
d) Jarak antara sub-sub-bab dengan uraian adalah 2 spasi.
e) Jarak antara akhir uraian dengan sub-bab adalah 3 spasi.
f) Jarak antara akhir uraian dengan sub-sub-bab adalah 2 spasi.
g) Jarak antara uraian ke judul tabel/ujung atas gambar adalah 3 spasi.
h) Jarak antara judul gambar /bawah tabel ke awal uraian adalah 3
spasi.
i) Setiap bab baru diketik pada halaman baru.
4. PENOMORAN BAB, SUB-BAB, DAN SUB-SUB-BAB
a) Penomoran bab menggunakan angka romawi kapital yang
ditempatkan pada bagian tengah halaman.
b) Penomoran sub-bab menggunakan huruf kapital yang diketik pada
bagian tengah halaman (a.,b., dst).
c) Penomoran sub-sub-bab menggunakan angaka arab (1,2,3 dst)
yang diketik pada bagian pinggir halaman sebalah kiri.

Tata Tulis
a) Paragraf baru dimulai pada 0,38 inchi atau 0,97 cm dari margin kiri.
b) Jika terpaksa harus menggunakan istilah asing, ditulis dengan huruf miring
(Italic).

Contoh Penulisan Daftar Pustaka


1. Pustaka dari buku
Hadi, S. 2001. Patologi Hutan, Perkembangan di Indonesia. Fakultas
Kehutanan, Institut Pertanian Bogor, Bogor.
2. Pustaka dari jurnal
Butler, M.J. and A.W. Day. 1998. Fungal melanin: A review. Canadian
Journal of Microbiology atau Can. J. Microbiol. 44:1115-1136.
3. Acuan dari artikel Internet
May, S. 1995. The origin of landsberg, Columbia, and C24. (On-line),
Protocols of NASC, http://nasc.nott.ac.uk/protocols/ler.html diakses
2 September 1999.

MODUL PRAKTIKUM ELEKTRONIKA

ACARA 1

PENGENALAN SIMULASI RANGKAIAN ELEKTRONIKA (DC DAN AC)


MENGGUNAKAN EWB (ELECTRONIC WORKBENCH)

Oleh:
TIM ASISTEN

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PERTANIAN
PURWOKERTO
2015
I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Manusia tidak bisa melihat, merasa, mencium atau menyadari keberadaan


listrik dengan inderanya, baik untuk muatan maupun medan listriknya. Oleh sebab
itu baru pada akhir abad ke-18 hal-hal mengenai listrik diteliti. Sekarang ini listrik
telah menjadi sesuatu yang sangat penting dalam kehidupan sehari-hari untuk

digunakan sebagai sumber tenaga, misalnya untuk lampu, mesin listrik, telepon,
alat-alat listrik, radio, dan computer. Pada awal abad ini pemakaian listrik dalam
berbagai bidang kehidupan mulai berkembang dengan pesat, apalagi setelah
transistor ditemukan. Dengan ditemukannya transistor maka jalan untuk
pengembangan elektronika menjadi terbuka

dan sampai sekarang teknik

semikonduktor yang dipakai dalam transistor masih terus berkembang


menghasilkan elektronika yang semakin canggih, semakin kecil, dan semakin
murah. Inti dari semua alat elektronika masih tetap, yaitu transistor-transistor,
walaupun sekarang sudah ada IC (Integrated Circuit) yang merupakan rangkaia
kompleks dengan banyak transistor dalam satu IC.
Resistor merupakan komponen elektronika yang bersifat menahan arus listrik.
Resistor dibagi menjadi da kategori, yaitu fixed resistor (resistor tetap) dan
variable resistor (resistor tidak tetap). Resistor tetap biasanya terbuat dari karbon
atau semen, sedangkan resistor tidak tetap diantaranya adalah potensiometer,
fotoresistor, thermistor, VDR (Voltage Dependent resistor). Besarnya arus yang
mengalir pada resistor tergntung pada nilai resistor dan beda potensial yang
dipasangkan pada resistor tersebut, semakin besar resisitor, semakin besar arus
yang mengalir.
Nilai sebuah resistor dan tingkat toleransinya dinyatakan dengan kode warna,
sebuah resistor memiliki empat buah ring atau cincin bewarna disekitar badannya.
Tiga warna pertama menyatakan nilai resistor tersebut, sedangkan cincin keempat
merupakan nilai toleransinya.
Kapasitor adalah salah satu komponen terpenting dlam elektronika karrena
mempunyai sifat dapat menyimpan muatan listrik, dapat menahan arus searah
(DC) dan dapat melewatkan atau meneruskan arus bolak-balik (AC). Kapasitor
dibentuk dari dua plat konduktor sejajar dan dipisahkan oleh suatu bahan
dielektrium. Funsi dari bahan dielektrium adalah untuk memisahkan plat secara
mekanisme, sehingga walapun jaraknya sangat dekat tetapi tidak slaing
berhubungan, umtuk memperbesar nilai kapasitansi. Kemampuan kapasitor dalam
menyimpan muatan disebut kapasitansi (IC).

B. TUJUAN

1. Mengenal lingkungan kerja EWB 5.12


2. Mampu membuat dan menganalisa rangkaian menggunakan program EWB
51.2

II. TINJAUAN PUSTAKA

Electronic WorkBench (EWB) merupakan salah satu program Electrical


Computer Aided Simulation yang digunakan untuk menghitung besarnya nilainilai dalam rangkaian elektronika. Dengan menggunakan program ini, kita dapat
melakukan perancangan dan uji rangkaian elektronika analog dan digital
menggunakan fituristik yang ada antara lain source, basic, transistor, diode, dan
lain-lain.
EWB adalah software elektronika yang digunakan untuk melakukan
simulasi terhadap cara kerja dari suatu rangkaian listrik. Perlunya simulasi
rangkaian listrik adalah untuk menguji apakah rangkaian listrik itu dapat berjalan
dengan baik dan sesuai dengan pendekatan teori yang diguanakan pada bku-buku
elektronika, tanpa harus membuat rangkaian listrik itu secara nyata. Perlu diingat,
simulasi yang dilakukan dengan menggunakan EWB adalah simulasi yang
menghasilkan keluaran yang ideal. Maksudnya keluaran yang tidak berpengaruh
oleh faktor-faktor ketidakidealan seperti gangguan (dikenal dengan noise dalam
elektronika) seperti halnya gangguan yang sering terjadi pada rangkaian listrik
yang sebenarnya (nyata).
Penggunaan EWB haruslah didukung oleh pengetahuan dasar tentang
elektronika. Tanpa pengetahuan dasar elektronika yang memadai seperti cara
pemakaian alat ukur (osiloskp, multimeter dan lain sebagainya), tentu saja akan
lebih sukar untuk memahami cara kerja dari software ini. Software ini
menggunakan sistem GUI (Graphic User Interface) seperti halnya windows

sehingga pemakai software yang sudah memahami pengetahuan dasar elektronika


akan mudah menguasai penggunaan software ini.
Software EWB yang beredar di Indonesia adalah kebanyakan software
bajakan (telah di-crack) oleh cracker, usahakan jangan menggunakan software
bajakan untuk menyelesaikan proyek besar yang berhubungan dengan lisensi
penggunaan software.

III. METODOLOGI PRAKTIKUM


A.
1.
2.

Alat dan Bahan

Program EWB 51.2


Laptop

B.

Prosedur Praktikum

Cara menginstal EWB 51.2:


Peng-install-an software ini cukup mudah. Cari source (sumber/file setup) dari
EWB 51.2 ini, lalu double click pada file setup. Tentukan tempat tujuan EWB

diinstall (misalnya C:\program Files\ EWB 5.12), lalu klik OK. Tunggu proses
instalasi selesai, lalu startmenu buka programs-->electronic workbench-->EWB
5.12. EWB siap dipakai.
Penggunaan EWB secara singkat:
Umumnya, ada tiga hal yang perlu dikuasai oleh pemakai baru EWB yaitu cara
pemakaian alat ukur yang disediakan, pemakaian komponen elektrinika
(mencakup komponen aktif, pasif dan sumber sinyal/sumber tegangan) dan
pembentukan rangkain. Pemakaian alat ukur setelah Anda menjalankan EWB,
Anda akan melihat tiga toolbar menu (barisan toolbar file,edit ; toolbar gambar
new,open ; dan toolbar komponen dan alat ukur). Pada barisan terakhir, klik
toolbar yang paling kanan. Lalu pilih alat ukur yang ingin dipakai (osiloskop atau
multimeter), drag simbol osiloskop atau multimeter ke bawah (layar putih). Pada
symbol osiloskop ada empat titik kecil yang bisa dipakai yaitu channel A dan B
serta dua node ground. Untuk mengubah time/div dan volt/div sepertu yang biasa
dilakukan pada osiloskop yang nyata, klik dua kali simbol osiloskop. Tampilan
windows kecil akan muncul dan Anda dapat mengisi nilai time/div. Volt/div yang
diingkinkan ataupun mengubah hal-hal yang lain. Penggunaan multimeter juga
hampir sama dengan osiloskop. Drag simbol multimeter, klik dua kali untuk
mengubah modus pengukuran (pengukuran arus, tegangan ataupun hambatan).
Pemakaian komponen elektronika:
Pada barisan terakhir, mulai dari toolbar gambar yang kedua sampai toolbar
gambar yang ketigabelas adalah toolbar yang berisi simbol komponen. Pada
praktikum elektronika dasar ini, Anda hanya cukup memakai toolbar yang kedua
sampai toolbar yang kelima. Mulai dari toolbar kedua sampai kelima, ada simbol
komponen seperti simbol resistor, kapasitor, dioda, op-amp, batere, ground, dll.
Cara memakai komponen ini hampir sama dengan pemakaian alat ukur. Untuk
mengubah besar nilai komponen dilakukan dengan klik dua kali komponen, lalu
isi nilai komponen yang diinginkan pada tempat yang disediakan.
(simbol sinyal generator ada pada toolbar yang kanan/toolbar alat ukur).

Pembentukan rangkaian:
Setelah mengambil beberapa komponen yang diinginkan untuk membentuk suatu
rangkaian listrik, Anda perlu menyambung kaki-kaki dari satu simbol ke simbol
lainnya. Penyambungan kaki dapat dilakukan dengan: arahkan mouse pointer ke
ujung kaki simbol, usahakan ujung kaki simbol berwarna terang; lalu klik dan
tahan mouse, tujukan ke ujung kaki simbol yang ingin disambung sampai ujung
kaki simbol tersebut berwarna terang dan lepas mouse. Kedua komponen akan
tersambung dengan suatu simbol kawat penghantar. Untuk lebih jelasnya dapat
ditanyakan pada asisten.
Simulasi
Setelah tiga hal tersebut dikuasai, rangkaian listrik sudah dapat dibentuk.
Setelah rangkaian listrik plus alat ukur dipasang pada bagian yang akan diukur
(biasanya input dan output), Anda dapat memulai simulas dengan menekan simbol
saklar yang terletak dipinggir kanan atas (klik tanda I untuk on simulasi dan klik
tanda O untuk off simulasi; tranda pouse bisa juga digunakan terutama untuk
mencatat nilai). Usahakan windows kecil alat ukur tetap terbuka, supaya grafik
hasil pengukuran dapat dibaca.

Pelaksanaan simulasi
1. Rangkaian DC
a. Buat rangkaian seperti dibawah ini.

b. Tentukan Arus (arah dan besarnya) yang mengalir pada R1,R2,R3,R4


dan R5 menggunakan instrument (multimeter) yang ada pada EWB.
c. Bandingkan hasil simulasi dengan perhitungan teoritis (gunakan
metode supposisi).
2. Rangkaian AC (Filter/Tapis)
a. Buat rangkaian seperti dibawah ini.

Ubah warna wire : klik kanan wire pilih wire properties pilih
warna merah (set node color)

b. Setting (dengan cara double klik pada komponen yang akan di set)
function generator:

Pilih sinyal ini


(sinus) dan set
parameter
dibawahnya

Yang diatur / dipilih

c. Cara membaca Amplitude (tegangan Vpp):


Jalankan simulasi dan tekan Pouse/stop bila diperlukan (gerak sinyal
terlalu cepat)

Channel A (input): sinyal/grafik warna hitam


Vpp = 2 V/Div * (2.4 * 2) = 9.6 Vpp
Channel B (output): sinyal/grafik warna merah
Vpp = 2 V/Div * (2.4 * 2) = 9.6 Vpp
d. Ubah nilai frekuensi pada function generator pada nilai yang
berbeda-beda, kemudian tentukan nilai Vpp channel A/input (warna
hitam) dan Vpp channel B/output (warna merah). Catat pada lembar
data.

Ubah F dan yang lain di


buat tetap

Frequency
1 Hz
10 Hz
50 Hz
100 Hz
1 kHz

Vpp In
Hitam

Vpp Out
Merah

10 kHz
100 kHz
e. Buat grafik
Hubungan antara Frekuensi (sumbu X) dengan Vpp out (sumbu Y).
Berikan analisa Anda.

MODUL PRAKTIKUM ELEKTRONIKA DAN ISTRUMENTASI

ACARA 2

SIMULASI RANGKAIAN PENYERAHAN DAN FILTER


MENGGUNAKAN EWB (ELEKTRONIC WORKBENCH)

Oleh:

TIM ASISTEN

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PERTANIAN
PURWOKERTO
2015
I. TINJAUAN PUSTAKA

Electronic Workbench

(EWB) merupakan salah satu program Electrical

Computer Aided Simulation yang digunakan untuk menghitung besarnya nilainilai


dalam rangkaian elektronika. Dengan mnggunakan program ini , kita dapat mlakukan
perancangan dan uji rangkaian elektronika analog dan digital menggunakan fituristik
yang ada antara lain source, basic, transistor, diode, dan lain-lain.
EWB adalah software elektronika yang digunakan untuk melakukan simulasi
terhadap cara kerja dari suatu rangkaian listrik. Perlunya simulasi rangkaian listrik
adalah untuk menguji apakah rangkaian listrik itu dapat berjalan dengan baik dan
sesuai dengan pendekatan teori yang digunakan pada buku-buku elektronika, tanpa
harus membuat rangkaian listrik itu secara nyata. Perlu diingat, simulasi yang
dilakukan dengan menggunakan EWB adalah simulasi yang mnehasilkan keluaran
yang ideal. Maksudnya keluaran yang tidak terpengaruh oleh faktor-faktor
ketidakidealan seperti gangguan (dikenal dengan noise dalam elektronika) seperti
halnya gangguan yang sering terjadi pada rangkaian listrik yang sebenarnya (nyata).
Pengguanan EWB haruslah didukung oleh pengetahuan dasar tentang
elektronika. Tanpa pengetahuan dasar elektronika yang memadai seperti cara
pemakaian alat ukur (osiloskop, multimeter dan lain sebagainya), tentu saja kan lebih
sukar untuk memahami cara kerja dari software ini. Software ini menggunakan

system GUI (Graphic User Interface) seperti halnya windows sehingga pemakai
software yang sudah memahami pengetahuan dasar elektronika akan mudah mgnuasai
pengguanaan software ini.
Software EWB yang beredar di Indonesia adalah kebanyakan software bajakan
(telah di-crack) oleh cracker, usahakan jangan menggunakan software bajakan untuk
menyelesaikan proyek besar yang berhubungan dengan lisensi penggunaan software.

II. TUJUAN

1. Mengenal linkungan kerja EWB 5.12


2. Mampu membuat dan menganalisa rangkaian menggunakan program EWB 5.12

III. METODOLOGI
A. Alat dan Bahan
1. Program EWB 5.12
2. Laptop

B. Prosedur Praktikum
Langkah-langkah yang dilakukan dalam praktikum ini adalah :
1) Cara menginstall software Electronic WorkBench (EWB) 5.12 :

Pada file software Electronic WorkBench (EWB) 5.12 terdapat file setup,
kemudian double click pada file setup. Tentukan tempat Electronic WorkBench
(EWB) 5.12 di install yaitu di C:\Program Files\EWB 5.12), kemudian click yes
atau ok. Tunggu proses loading yang dilakukan hingga succes, kemudian click
start menu, click all programs, pilih Electronic WorkBench, kemudian gunakan.
2) Penggunaan Electronic WorkBench (EWB) 5.12 secara singkat :
Ada tiga cara yang digunakan dalam Electronic Work Bench (EWB) 5.12
yaitu cara pemakaian alat ukur yang disediakan, pemakaian komponen elektronika
(mencakup komponen aktif dan pasif serta sumber sinyal atau sumber tegangan)
dan pembentukan rangkaian listrik.Pemakaian alat ukur setelah membuka
Electronic Work Bench (EWB) 5.12, terdapat tiga toolbar menu atau menubar
(barisan toolbar file, edit ; toolbar gambar new, open ; dan toolbar komponen
dan alat ukur).Pada barisan terakhir, klik toolbar yang paling kanan, kemudian
pilih alat ukur yang ingin digunakan (osiloskop atau multimeter), drag simbol
osciloscop atau multimeter ke bawah (ke layar putih). Pada tombol osiliskop
terdapat empat titik kecil yang bisa dipakai yaitu channel A dan B serta dua node
ground. Untuk merubah time/div dan volt/div seperti yang dilakukan pada
osiloskop. Tampilan windows kecil akan muncul dan praktikan dapat mengisi nilai
time/div dan volt/div yang diinginkan ataupun mengubah hal-hal yang lain.
Penggunaan multimeter juga hampir sama dengan osiloskop. Drag simbol
multimeter, klik dua kali untuk mengubah modus pengukuran (pengukuran arus,
tegangan ataupun hambatan).
3) Pemakaian komponen elektronika :
Pada barisan terakhir, mulai dari toolbar gambar yang kedua sampai
toolbar gambar yang ketigabelas adalah toolbar yang berisi simbol komponen.
Pada praktikum elektronika dasar ini, praktikan hanya cukup memakai toolbar
yang kedua sampai toolbar kelima. Mulai dari toolbar kedua sampai yang
kelima,ada simbol komponen seperti simbol resistor, kapasitor, dioda, op-amp,
batere, graund dan lain-lain. Cara memakai komponen ini hampir sama dengan
pemakaian alat ukur.Untuk mengubah nilai komponen dilakukan dengan cara
double click komponen tersebut lalu isi nilai komponen yang diinginkan pada

tempat yang tersedia. (Simbol sinyal generator ada pada toolbar yang paling kanan
atau toolbar alat ukur).
4) Pembentukan rangkaian listrik :
Setelah mengambil beberapa komponen yang diinginkan untuk membentuk
suatu rangkaian listrik, praktikan perlu menyambung kaki-kaki dari suatu simbol
ke simbol lainnya. Penyambungan kaki dapat dilakukan dengan mengarahkan
pointer mouse ke ujung kaki simbol,hingga ujung kaki simbol berwarna terang,
kemudian klik dan tahan mouse, tujukan ke ujung kaki simbol yang ingin
disambungkan sampai ujung kaki simbol tersebut berwarna terang dan lepas
mouse. Kedua komponen akan tersambung dengan suatu simbol kawat penghantar.

5) Simulasi :
Setelah tiga hal tadi dikuasai,rangkaian listrik sudah dapat dibentuk.Setelah
rangkaian listrik dan alat ukur di pasang pada bagian yang akan di ukur (biasanya
input dan output), praktikan memulai simulasi dengan menekan simbol saklar
yang terletak di pinggir kanan atas (klik tanda I untuk ON dan klik tanda O untuk
OFF simulasi ; tanda PAUSE bisa juga digunakan terutama untuk mencatat nilai).
Usahakan windows kecil alat ukur tetap terbuka, supaya grafik hasil pengukuran
dapat di baca.

Rangkian Simulasi

a. Buat rangkaian seperti dibawah ini

b. Setting: (dengan cara double klik pada komponennya yang akan di


set) AC Voltage Source.

Voltmeter 1 : Sebagai Voltmeter AC

Voltmeter 2 : Sebagai Voltmeter DC

Ossciloscop :

c. Jalankan Simulasi
Jalankan simulasi dan perhatikan bentuk sinyal input (sebelum masuk
penyearah) dan sinyal output (beban R 1K / Setelah penyearah) yang
ditampilakan oscilloscope.

Baca Nilai :
VAC (Voltmeter 1)
VAC (Voltmeter 2)
Vripple
Cara membaca Vriple :
Perhatikan sinyal keluaran (grafik merah / chanel B), missal :

2.8 DIV

Chanel B : Sinyal / Grafik warna merah


Vripple = 1V/Div * 2.8 Div
= 2.8 Volt
d. Analisa perubahan nilai kapistor
Ubah nilai kapasitor pada nilai yang berbeda seperti tabel dibawah,
jalankan simulasi dan perhatikan bentuk sinyal luarannya.
Catat Nilai:
VAC (Voltmeter 1)
VAC (Voltmeter 2)
Vripple
Kapasitor
1 F
10 F

VAC

VDC

Vripple

50 F
100 F
200 F
500 F
1000 F
2000 F
e. Buat grafik hubungan antara :
Perubahan nilai kapaistor (sumbu X) terhadap VAC (sumbu Y)
Perubahan nilai kapaistor (sumbu X) terhadap VDC (sumbu Y)
Perubahan nilai kapaistor (sumbu X) terhadap Vripple (sumbu Y)
Berikan analisanya

MODUL PRAKTIKUM ELEKTRONIKA DAN ISTRUMENTASI

ACARA 3

ALAT UKUR, PENGUKURAN DAN KOMPONEN PASIF

Oleh:
TIM ASISTEN

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PERTANIAN
PURWOKERTO
2015

I. Tujuan .
1. Mengetahui jenis alat ukur yang digunakan islam pengukuran besaran listrik
2. Mengetahui cara peng^iran besaran listrik (tattjman, tegangan, dan arus)
3. Mengetahui beberapa komponen pasif dan cara pengukuran komponen pasif

II. Alat dan Bahan


1.
2.
3.
4.

Multimeter analog
Multimeter digital
Kapasitanmeter
Resistor

5. Potensiometer
6. Breadboard
7. Catudaya
8. kabel jumper

III. Percobaan
1. Pembacaan kode dan Pengukuran Tahanan (resistor)
a) Fixed resistor
b) Perhatikan peragaan dan keterangan yang diberikan oleh asisten anda
c) Ambil 10 buah resistor, dan lakukan pembacaan nilai tahanan yang tertera
pada bodi resistor tersebut
d) Ukur besarnya tahanan tersebut menggunakan ohmmeter

No

Kode Warna

Pembacaan

Pengukuran

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

1. Dengan resistor yang tersedia, rangkaikan pada breadboard rangkaian berikut


ini, dan ukur besarnya tahanan pada titik AB, BC dan AC

2. Bandingkan hasil pengukuran pada titik BC dan AC dengan hasil perhitungan.


RAB =
RBC =

2. Variabel resistor (potensio)


a) Perhatikan peragaan dan keterangan yang diberikan oleh asisten anda
b) Ambil sebuah potensio, catat kode yang tertera pada bodi resistor tersebut
dan lakukan pengukuran nilai tahanan pada posisi , , , dan 1 putaran.
Posisi Potensio

Tahanan Terukur

putaran
putaran
putaran
1 putaran

Catatan hasil pengukuran dan buatlah grafik dari hasil pengukuran tersebut
3. Photoresistor. (LDR)
a) Perhatikan peragaan dan keterangan yang diberikan oleh asisten anda
b) Ambil sebuah LDR dan ukur besarnya tahanan saat LDR tesebut terkena
cahaya dan saat tidak terkena cahaya.
R saat terkena cahaya =
R saat tidak terkena cahaya =

4. Pengukuran tegangan DC dan AC


1) Pengukuran tegangan DC(searah)
a) Perhatikan peragaan dan keterangan yang diberikan oleh asisten anda
b) Ambil sebuah variabel catudaya, kemudian atur potensio yang terdapat
pada /

catudaya tersebut dan ukur tegangan yang dihasilkan.

Posisi Potensio

Tegangan Terukur

2) Pengukuran Tegangan pada rangkaian


a) Rangkaikan rangkaian dibawah ini pada breadboard,dan ukur tegangan
pada titik AB, BC, dan AC

VAB =
VBC =
VAC =
Catat besamya resistor yang terpasang, bandingkan hasil pengukuran
dengan hasil perhitungan.

3) Rangkaikan rangkaian dibawah ini pada breadboard, dan ukur tegangan


pada LDR dan LED pada saat LDR dikenai cahaya dan saat LDR tidak
dikenai cahaya.

Teg. LED

Teg. LDR

Saat dikenai cahaya


Saat tidak dikenai cahaya
Apa yang terjadi pada LED dengan dua perlakuan yang berbeda Jelaskan!

4) Pengukuran Tegangan AC (bolak - balik)


a) Perhatikan peragaan dan keterangan yang diberikan oleh asisten anda
b) Ambil sebuah trafo step down dan ukur tegangan pada bagian Hlitan
sekundernya
Lilitan sekunder

Tegangan Terukur

CT-6V
CT-7,5V
CT- lit
6V - 7,5V
12V-12V

Brikan kesimpulan dari hasil pengukuran tersebut diatas.

5. Pengukuran Arus Wm

a) Perhatikan peragaan dan keterangan yang diberikan oleh asisten anda


b) Lakukan pengukuran arus dari rangkaian di bawah ini

Pertanyaan.
1. Catat besarnya resistor yang digunakan, bandingkan hasil pengukuran dengan
hasil perhitungan
2. Jelaskan perbedaan antara cara pengukuran tegangan dengap pengukuran arus

MODUL PRAKTIKUM ELEKTRONIKA DAN ISTRUMENTASI

ACARA 4

KARAKTERISTIK DAN KALIBRASI SENSOR SUHU (LM25)

Oleh:
TIM ASISTEN

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PERTANIAN
PURWOKERTO
2015
A. Tujuan
1. Mengenal dan mengetahui karakteristik (linieritas) LM35.
2. Mendapatkan persamaan kalibrasi LM35.
B. Dasar Teori
Sensor suhu adalah alat yang digunakan untuk mengubah besaran
panas menjadi besaran fisik yang dapat dengan mudah dianalisis besarnya.
Ada beberapa metode yang digunakan untuk membuat sensor ini, salah
satunya dengan cara menggunakan material yang berubah hambatannya
terhadap arus listrik sesuai dengan suhunya.

Sensor suhu LM35 adalah komponen elektronika yang memiliki


fungsi untuk mengubah besaran suhu menjadi besaran listrik dalam bentuk
tegangan. Sensor suhu LM35 yang dipakai dalam praktikum ini berupa
komponen elektronika yang diproduksi oleh National Semiconductor.
LM35 memiliki keakuratan tinggi dan kemudahan perancangan jika
dibandingkan dengan sensor suhu yang lain, LM35 juga mempunyai
keluaran impedansi yang rendah dan linieritas yang tinggi sehingga dapat
dengan mudah dihubungkan dengan rangkaian kendali khusus serta tidak
memerlukan penyetelan lanjutan.
Berikut ini adalah karakteristik dari sensor LM35:
1. Memiliki sensivitas suhu, dengan faktor skala linier antara tegangan
dan suhu 10 mVolt/C, sehingga dapat dikalibrasi langsung dalam
celcius.
2. Memiliki ketepatan atau akurasi kalibrasi yaitu 0,5C pada suhu 25C.
3. Memilik jangkauan maksimal operasi suhu antara -55C sampai
+150C.
4. Bekerja pada tegangan 4 sampai 30 volt.
5. Memiliki arus rendah yaitu kurang dari 60 A.
6. Memiliki pemanasan sendiri yang rendah (low-heating) yaitu kurang
dari 0,1C pada udara diam.
7. Memiliki impedansi keluaran yang rendah yaitu 0,1 W untuk beban 1
mA.
8. Memiliki ketidak linieran hanya sekitar C.
Keluaran sensor LM35 akan naik sebesar 10mV setiap derajad celcius
sehingga diperoleh persamaan sebagai berikut:

VLM35 = Suhu x 10 mV

C. Alat dan Bahan

1.
2.
3.
4.
5.
6.

Sensor suhu (LM35)


Thermometer
Elemen pemanas (solder)
Stopwatch
Power supply
Terminal listrik.

D. Prosedur Kerja
1. Ambillah sebuah sensor LM35, gambar dan catat bentuk fisik serta
konfigurasi kaki/pin-nya pada lembar data.
2. Ambil sebuah unit power supply dan atur pada tegangan 5, 7 dan 10
volt (catat besarnya tengangan keluaran pada power supply), yaitu
a. Kaki 1 dengan (+) power supply
b. Kaki 2 dengan probe merah multimeter (output)
c. Kaki 3 dengan (-) power supply dan probe hitam multimeter.
3. Letakkan sensor LM35 dan thermometer dekat dengan sumber panas
(solder). Ukur dan catat

besarnya keluaran LM35 dan suhu yang

terbaca pada thermometer sebelum sumber panas dihubungkan ke


sumber listrik.
4. Hubungkan sumber panas ke sumber listrik dan ukur besarnya
keluaran LM35 dan suhu yang terbaca pada thermometer taip 5 detik
selama 3 menit. Catat data pengukuran pada lembar data.
E. Lembar Kerja
1. Data pengukuran awal
Tawal (suhu awal thermometer)
= .. C
Vawal LM35
= .. volt
Vpower supply
= .. volt.

2. Data pengukuran selama 3 menit


No
1
2
3

Waktu (s)

LM35 (V)

Suhu Standar

4
5
6
7

MODUL PRAKTIKUM ELEKTRONIKA DAN ISTRUMENTASI

ACARA 5

PENGKONDISIAN RANGKAIAN LDR MENGGUNAKAN PEMBAGI


TEGANGAN DAN JEMBATAN WHEATSTONE

Oleh:
TIM ASISTEN

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PERTANIAN
PURWOKERTO
2015
I. PENDAHULUAN
A. Dasar Teori
Sensor cahaya merupakan alat yang digunakan untuk mengubah besaran
cahaya menjadi besaran listrik. Prinsip kerja dari alat ini yaitu mengubah energy
dari foton menjadi elektron. Idealnya satu foton dapat membangkitkan satu
elektron. Sensor cahaya sangat luas penggunaannya, salah satu yang paling

popular adalah digital. Pada saat ini sudah ada alat yang digunakan untuk
mengukur cahaya yang mempunyai 1 buah foton saja.
Intensitas cahaya adalah jumlah energy radiasi yang dipancarkan sebagai
cahaya ke suau arah tertentu. LDR (Light Dependent Resistance) yaitu resistor
yang dapat berubah-ubah nilai resistansinya jika permukaannya terkena cahaya.
Kondisinya ialah jika terkena cahaya nilai resistansinya kecil, sedangkan jika
tidak terkena cahaya (kondisi gelap) maka nilai resistansinya besar.
Rangkaian jembatan wheatstone merupakan rangkaian yang terdiri dari
resistor dan catu daya (power supply). Jembatan Wheatstone sendiri adalah
rangkaian jembatan yang pada umumnya digunakan untuk mengukur presisi
tahanan dengan nilai 1 ohm sampai dengan mega ohm. Pada umumnya rangkaian
jembatan wheatstone banyak digunakan untuk menghitung resistansi yang tidak
diketahui dengan bantuan dari rangkaian jembatan. Dua kaki yang terdapay pada
rangkaian wheatstone harus disimpan seimbang dan satu kaki yang lainnya
termaksud resistansi yang tidak diketahui. Rangkaian jembatan wheatstone juga
dapat digunakan untuk mengukur hambatan listrik. Nilai hambatan merupakan
hasil bagi antara tegangan dengan arus. Rangkaian pembagi tegangan berfungsi
membagi tegangan input menjadi beberapa bagian tegangan output.
B. Tujuan
1. Mengetahui rangkaian pembagi tegangan untuk sensor LDR.
2. Mengetahui hubungan antara luaran pembagi tegangan LDR.
II. METODELOGI
A. Alat dan Bahan
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

LDR
Lux meter
Project board
Kabel penghubung
Multimeter
Power supply
Sumber cahaya

8. Potensio
9. Resistor
B. Cara Kerja
Percobaan I
1. Ambil satu buah komponen LDR dan resistor. Mencatat besarnya nilai resistor
tersebut.
2. Ambil lux meter.
3. Susun LDR, resistor dan LED pada project board seperti rangkaian dibawah
ini.

Pin 1 terhubung ke + power supply


Pin 2 terhubung ke probe merah multimeter
Pin 3 terhubung ke power supply dan probe hitam multimeter
4. Atur tegangan power supply pada tegangan tertentu (missal 6 V)
5. Ukur tegangan LDR (pin 2) pada kondisi:
a. Diluar ruangan (terkena sinar matahari langsung)
b. Dalam ruangan
c. Kondisi LDR tertutup
6. Lakukan percobaan sebanyak 3 kali ulangan.
7. Catat hasil pengukuran pada lebar data.
Tabel 1. Percobaan 1 (Pengkondisisan sinyal: Pembagi Tegangan)
Kondisi LDR

Ulangan
1

Luar Ruangan

2
3

Tegangan Luaran (V)

Flux

1
Dalam Ruangan

2
3
1

Tertutup

2
3

1. Luar ruangan
Nilai resistor = .
LDR = .
Tegangan = . Volt
2. Dalam ruangan
Nilai resistor = .
LDR = .
Tegangan = . Volt
3. Tertutup
Nilai resistor = .
LDR = .
Tegangan = . Volt
Percobaan II
1. Ambil satu buah komponen LDR, dua resistor dan sebuah potensio. Catat
besarnya nilai masing-masing komponen tersebut.
2. Ngambil lux meter.
3. Susun LDR, resistor dan LED pada project board seperti rangkaian dibawah
ini.

4. Atur tegangan power supply pada tegangan tertentu (missal 6V)


5. Ukur tegangan keluaran (Vout) pada kondisi: (+ terhubung probe merah)
a. Diluar ruangan (terkena sinar matahari langsung)
b. Dalam ruangan
c. Kondisi LDR tertutup

6. Lakukan percobaan sebanyak 3 kali ulangan Catat hasil pengukuran pada


lembar data

Tabel 2. Percobaan 2 (Jembatan Wheatstone)


Kondisi LDR

Ulangan
1

Luar Ruangan

2
3
1

Dalam Ruangan

2
3

Tertutup

1
2
3

1. Luar ruangan
Nilai R1 = . K
R2 = . K
LDR = .
Potensiometer = . K
Power supply = . Volt
2. Dalam ruangan
Nilai R1 = .
R2 = .
Potensiometer = .
3. Tertutup
Nilai R1 = .
R2 = .

Tegangan Luaran (V)

Flux