Anda di halaman 1dari 19

MAKALAH ASKEB NEONATUS

PERDARAHAN TALI PUSAT, KEJANG, HIPOTERMI, DAN HIPERTERMI

Disusun Oleh :
1. Jedha Brelina L.
2. Lilis Indrayati
3. Mugi Mumpuni

(P17424309023)
(P17424309024)
(P17424309025)

POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SEMARANG


PRODI DIII KEBIDANAN PURWOKERTO
2010

KATA PENGANTAR
Segala puji bagi Allah SWT yang telah melimpahkan nikmat dan karunia-Nya yang telah
diberikan kepada kita sehingga penyusun dapat menyelesaikan makalah yang berjudul
Perdarahan Tali Pusat, Kejang, Hipotermi dan Hipertermi dengan lancar.
Makalah ini disusun bukan atas hasil jerih payah penyusun pribadi, melainkan mendapat
bantuan dari berbagai pihak. Maka dari itu, pada kesempatan ini penyusun ingin mengucapkan
terima kasih kepada:
1. Para dosen pengampu Mata kuliah Askeb Neonatus yang bersedia membimbing dalam
penyusunan makalah ini.
2. Teman-teman setingkat di kelas regular A yang selalu memberi dukungan.
3. Semua pihak yang telah membantu penyelesaian makalah ini.
Tiada gading yang tak retak. Begitu pula makalah ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh
karena itu penyusun mengharap kritik dan saran yang membangun untuk memperbaikinya.
Akhirnya penyusun berharap makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca pada umumnya,
serta mahasiswi kebidanan pada khususnya. Amin.

Purwokerto, September 2010

Penyusun

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL...........................................................................................................
KATA PENGANTAR..........................................................................................................
DAFTAR ISI........................................................................................................................
BAB I PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG..........................................................................................................
B. TUJUAN PENULISAN......................................................................................................
C. SISTEMATIKA PENULISAN............................................................................................
BAB II KONSEP DASAR
1. PERDARAHAN TALI PUSAT
a. Pengertian.................................................................................................
b. Etiologi.....................................................................................................
c. Tanda dan Gejala......................................................................................
d. Patofsiologi...............................................................................................
e. Pencegahan...............................................................................................
f. Penatalaksanaan........................................................................................
2. KEJANG
a. Pengertian.................................................................................................
b. Etiologi.....................................................................................................
c. Tanda dan Gejala......................................................................................
d. Patofsiologi...............................................................................................
e. Pemeriksaan Laboratorium.......................................................................
f. Pencegahan...............................................................................................
g. Penatalaksanaan........................................................................................
3. HIPOTERMI
a. Pengertian.................................................................................................
b. Etiologi.....................................................................................................
c. Tanda dan Gejala......................................................................................
d. Patofsiologi...............................................................................................
e. Klasifikasi.................................................................................................
f. Pemeriksaan Laboraturium.......................................................................
g. Pencegahan...............................................................................................
h. Komplikasi...............................................................................................
i. Penatalaksanaan........................................................................................
4. HIPERTERMI
a. Pengertian.................................................................................................
b. Etiologi.....................................................................................................
c. Tanda dan Gejala......................................................................................
d. Patofsiologi...............................................................................................
e. Klasifikasi.................................................................................................
f. Pemeriksaan Laboraturium.......................................................................
g. Pencegahan...............................................................................................
h. Komplikasi...............................................................................................

i
ii
1
1
2
4
4
5
5
5
5
5
6
7
7
9
9
9

9
9
9
10
10
11
11
12
12
13
13
13
13
13
13
13
14

i. Penatalaksanaan........................................................................................
BAB III PENUTUP.............................................................................................................
A. KESIMPULAN..............................................................................................
B. SARAN..........................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA..........................................................................................................

14
15
15
15
16

BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Pelayanan kesehatan neonatal harus dimulai sebelum bayi dilahirkan, melalui pelayanan
kesehatan yang diberikan kepada ibu hamil. Berbagai bentuk upaya pencegahan dan
penanggulangan dini terhadap faktor faktor yang memperlemah kondisi ibu hamil perlu
diprioritaskan seperti gizi yang rendah, anemia, dekatnya jarak antar kehamilan, dan
buruknya higiene disamping itu perlu dilakukan pula pembinaan kesehatanprenatal yang
memadaidan penanggulangan faktor faktor yang menyebabkan kematian perinatal yang
meliputi: 1. Perdarahan tali pusat, 2. Kejang, 3. Hipotermi, 4. Hipertermi
Penelitian telah menunjukan bahwa lebih dari 50 % kematian bayi terjadi dalam periode
neonatal yaitu dalam bulan pertama kehidupan. Kurang baiknya penanganan bayi baru lahir
yang lahir sehat akan menyebabkan kelainan kelainan yang dapat menyebabkan cacat
seumur hidup, bahkan kematian. Misalnya sebagai akibat hipotermi pada bayi baru lahir
dapat terjadi cold stress yang selanjutnya dapat menyebabkan hipoksemia atau hipoglikemia
dan mengakibatkan kerusakan otak.
Ditinjau dari pertumbuhan dan perkembangan bayi, periode neonatal merupakan periode
yang paling kritis. Neonatus pada minggu minggu pertama sangat dipengaruhi oleh kondisi
ibu pada waktu hamil dan melahirkan. Manajemen yang baik pada waktu masih dalam
kandungan, selama persalinan, segera sesudah dilahirkan, dan pemantauan pertumbuhan dan
perkembangan selanjutnya akan menghasilkan bayi yang sehat.
B. TUJUAN PENULISAN
Makalah ini disusun dengan tujuan sebagai berikut :
1. Memenuhi tugas mata kuliah Asuhan Kebidanan Neonatus.
2. Mengetahui tentang bahaya perdarahan tali pusat, kejang, hipotermi dan hipertermi.
3. Mengetahui tentang bagaimana cara pengobatan dan perawatan neonatus dengan
perdarahan tali pusat, kejang, hipotermi dan hipertermi.
C. SISTEMATIKA PENULISAN
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN

LATAR BELAKANG
TUJUAN PENULISAN
SISTEMATIKA PENULISAN
BAB II KONSEP DASAR
Perdarahan Tali Pusat.
Pengertian
Etiologi
Patofsiologi
Pencegahan
Penatalaksanaan
KEJANG
Pengertian
Etiologi
Tanda dan Gejala
Patofsiologi
Pemeriksaan Laboraturium
Pencegahan
Penatalaksanaan
HIPOTERMI
Pengertian
Etiologi
Tanda dan Gejala
Patofsiologi
Klasifikasi
Pemeriksaan Laboraturium
Pencegahan
Komplikasi
Penatalaksanaan
HIPERTERMI
Pengertian
Etiologi

Tanda dan Gejala


Patofsiologi
Klasifikasi
Pemeriksaan Laboraturium
Pencegahan
Komplikasi
Penatalaksanaan
BAB III PENUTUP
KESIMPULAN
SARAN
DAFTAR PUSTAKA

BAB II
KONSEP DASAR
1. PERDARAHAN TALI PUSAT
a. Pengertian
Perdarahan yang terjadi pada tali pusat bisa timbul sebagai akibat dari trauma
pengikatan tali pusat yang kurang baik atau kegagalan proses pembentukkan trombus
normal. Selain itu perdarahan pada tali pusat juga bisa sebagi petunjuk adanya penyakit
pada bayi.
b. Etiologi
1. Robekan umbilikus normal, biasanya terjadi karena :
a. Partus precipitatus.
b. Adanya trauma atau lilitan tali pusat.
c. Umbilikus pendek, sehingga menyebabkan terjadinya tarikan yang berlebihan
pada saat persalinan.
d. Kelalaian penolong persalinan yang dapat menyebabkan tersayatnya dinding
umbilikus atau placenta sewaktu sectio secarea.
2. Robekan umbilikus abnormal, biasanya terjadi karena :
a. Adanya hematoma pada umbilikus yang kemudian hematom tersebut pecah,
namun perdarahan yang terjadi masuk kembali ke dalam placenta. Hal ini sangat
berbahaya bagi bayi dan dapat menimbulkan kematian pada bayi.
b. Varises juga dapat menyebabkan perdarahan apabila varises tersebut pecah.
c. Aneurisma pembuluh darah pada umbilikus dimana terjadi pelebaran pembuluh
darah setempat saja karena salah dalam proses perkembangan atau terjadi
kemunduran dinding pembuluh darah. Pada aneurisme pembuluh darah
menyebabkan pembuluh darah rapuh dan mudah pecah.
3. Robekan pembuluh darah abnormal
Pada kasus dengan robekan pembuluh darah umbilikus tanpa adanya trauma,
hendaknya dipikirkan kemungkinan adanya kelainan anatomik pembuluh darah
seperti :
a. Pembuluh darah aberan yang mudah pecah karena dindingnya tipis dan tidak ada
perlindungan jely wharton.
b. Insersi velamentosa tali pusat, dimana pecahnya pembuluh darah terjadi pada
tempat percabangan tali pusat sampai ke membran tempat masuknya dalam
placenta tidak ada proteksi. Umbilikus dengan kelainan insersi ini sering terdapat
pada kehamilan ganda.
c. Tanda dan Gejala
Nadi cepat dan lemah

Tekanan darah yang rendah.


Pucat, Keringat atau kulit yang terasa dingin dan lembab.
Pernafasan cepat.
d. Patofisiologi
Tali pusat dipotong sebelum atau sesudah plasenta lahir tidak menentukan dan tidak akan
mempengaruhi bayi, kecuali pada bayi kurang bulan. Apabila bayi lahir tidak menangis,
maka tali pusat segera dipotong untuk memudahkan melakukan tindakan resusitasi pada
bayi. Tali pusat dipotong 5 cm dari dinding perut bayi dengan gunting steril dan diikat
dengan pengikat steril. Periksa tali pusat setiap 15 menit. Apabila masih terjadi
perdarahan, lakukan pengikatan ulang yang lebih ketat.
e. Pencegahan
Pencegahan dilakukan dengan cara perawatan tali pusat yang benar, yaitu:
Pertahankan pusat tali pusat dalam keadaan terbuka agar terkena udara dan tutupi

dengan kain bersih secara longgar.


Lipatlah popok di bawah sisa tali pusat
Jika tali pusat terkena kotoran atau tinja, cuci dengan sabun atau air bersih, dan

keringka betul betul.


Jaga tali pusat dalam keadaan bersih dan kering.
Jangan mengoleskan salep apapun, atau zat lain ketampuk tali pusat. Hindari
pembungkusan tali pusat. Tampuk tali pusat yang tidak tertutupakan mengering

dan puput lebih cepat dengan komplikasi yang lebih sedikit.


f. Penatalaksanaan
1. Penanganan disesuaikan dengan penyebab dari perdarahan tali pusat yang terjadi.
2. Untuk penanganan awal, harus dilakukan tindakan pencegahan infeksi pada tali pusat.
3. Segera lakukan inform consent dan inform choise pada keluarga pasien untuk
dilakukan rujukan.
2. KEJANG
a. Pengertian
Kejang bukanlah suatu penyakit, tetapi merupakan gejala dari gangguan saraf
pusat, local atau sistemik. Kejang pada bayi baru lahir (neonatal fit) ialah kejang yang
timbul dalam masa neonatus atau dalam 28 hari sesudah lahir.
b. Etiologi
Sebesar 10%-30% tidak dapat ditemukan etiologinya dan sebaliknya tidak jarang
ditemukan lebih dari satu penyebab kejang pada neonatus.
1. Gangguan vascular
Perdarahan berupa ptekie akibat anoksia dan asfiksia yang dapat terjadi
intraserebral atau intraventrikuler

Perdarahan akibat trauma langsung, yaitu berupa perdarahan disubaraknoidal


atau di subdural
Thrombosis
Penyakit perdarahan seperti defisiensi vitamin K
Sindrom hiperviskositas
2. Gangguan metabolism
Hipokalsemia
Hipomagnesemia
Hipoglikemia
Defisiensi dan ketergantungan akan piridoksin
Aminosiduria
Hiponatremia
Hipernatremia
Hiperbilirubinemia
3. Infeksi
Meningitis, sepsis
Ensefalitis
Toksoplasma congenital
Penyakit cytomegalic inclusion
4. Kelainan congenital
Porensefali
Hidransefali
Agenesis sebagian dari otak
5. Lain-lain
narcotic withdrawal
Neoplasma
Dan sebagainya
c. Tanda dan Gejala
Manifestasi kejang pada bayi baru lahir dapat berupa tremor, hiperaktif, kejang-kejang,
tiba-tiba menangis melengking, tonus otot hilang disertai atau tidak dengan hilangnya
kesadaran, gerakan yang tidak menentu (involuntary movements), nistagmus atau mata
mengedip-ngedip paroksismal, gerakan seperti mengunyah dan menelan (fenomena oral
dan bukal, bahkan apnu).
d. Patofisiologi
Kejang pada neonatus sering tidak dikenali karena bentuknya berbeda dengan
kejang pada anak atau orang dewasa. Kejang tonik-klonik tipe Grand mal jarang
terdapat pada neonatus. Penyelidikan sinematografi dan EEG menunjukan bahwa
kelainan yang terdapat pada EEG sesuai dengan twitching dari muka, kedipan mata,
menguap, nistagmus, tangis yang abnormal, perubahan vasomotor, lemas tiba-tiba, kaku

tiba-tiba, gerakan tonik, apnu periodic dan sebagainya. Oleh karena itu kejang pada bayi
baru lahir tidak spesifik dan lebih banyak digunakan istilah fit atau seizure.
Manifestasi yang berbeda-beda ini disebabkan morfologi dan organisasi dari
korteks serebri yang belum terbentuk sempurna pada neonatus (Freeman,1975). Korteks
serebri pada neonatus belum sempurna diferensiasi sitoplasma dan membrannya.
Demikian pula pembentukan dendrite, sinapsis dan mielinisasi. Susunan saraf pusat pada
neonatus terutama berfungsi pada medulla spinalis dan batang otak. Kelainan lokal pada
neuron tidak disalurkan kepada jaringan berikutnya hingga kejang umum jarang terdapat.
Batang otak berhubungan dengan gerakan-gerakan seperti menghisap, mengunyah,
gerakan bola mata, pernafasan dan sebagainya sedangkan fleksi umum atau kekakuan
secara fokal atau umum adalah gejala medula spinalis.

Volpe (1977) membagi bentuk kejang pada bayi baru lahir sebagai berikut:
1. Bentuk kejang yang hampir tidak terlihat (subtle) yang sering tidak diinsafi sebagai
kejang.
Terbanyak didapat pada neonatus berupa:
a. Deviasi horizontal bola mata
b. Getaran dari kelopak mata/berkedip-kedip
c. Gerakan pipi dan mulut seperti menghisap, mengunyah, mengecap, dan
menguap
d. Apnu berulang
e. Gerakan tonik tungkai
Setiap gerakan yang tidak biasa pada neonatus bila berlangsung berulang-ulang dan
periodik, harus dipikirkan kemungkinan merupakan manifestasi kejang.
2. Kejang klonik multifokal (Migratory)
Gerakan klonik berpindah-pindah dari satu anggota gerak keanggota gerak lainnya
secara tidak teratur. Kadang-kadang karena kejang yang satu dengan yang lainnya
saling bersambungan dapat menyerupai kejang umum.
3. Kejang tonik
Ekstensi kedua tungkai, kadang-kadang dengan fleksi kedua lengan menyerupai
keadaan dekortikasi
4. Kejang mioklonik
Berupa gerakan fleksi seketika seluruh tubuh. Jarang terlihat pada neonatus.
JITTERINESS

Sering dikaburkan dengan kejang pada neonatus. Jitteriness merupakan gerakan


tremor kasar kasar dengan amplitudo yang sama. Dapat terlihat pada bayi normal dalam
keadaan lapar atau hihoglikemia, bayi dari ibu penderita diabetes mellitus atau bayi yang
kecil untuk masa kehamilan (KMK).
Perbedaan jitteriness dan kejang
Jitteriness

Kejang

Tremor

Jerking

Abnormalitas
gerakan bola
mata/ekstraokuler
Dapat timbul dengan
rangsang
Gerakan dominan
Dapat dihentikan
dengan fleksi pasif
e. Pemeriksaan laboratorium
Pemeriksaan laboratorium yang penting ialah pemeriksaan darah terhadap kadar
gula, kalsium, fosfor, magnesium, natrium dan kalium secara rutin. Pemeriksaan dengan
dextrostix dapat membantu diagnosis hipoglikemia secara tepat, sehingga pengobatan
dapat segera dilakukan sambil menunggu hasil pemeriksaan true glucose. Bila
didapatkan tanda sepsis, harus dilakukan pemeriksaan kultur darah. Pungsi lumbal untuk
pemeriksaan cairan serebrospinalis harus dilakukan. Pada tanda-tanda terdapat
hiperviskositas, harus diperiksa konsentrasi hematokrit, kadar hemoglobin dan hitung
eritrosit. Bila tidak didapatkan kontraindikasi mobilisasi, harus dilakukan pemeriksaan
ultrasonografi dan foto rontgen kepala. Pemeriksaan EEG sebaiknya dilakukan pada
setiap kejang pada neonatus karena pemeriksaan ini dapat membantu diagnosis,
pengobatan dan dapat memberikan gambaran prognosis.
f. Pencegahan
Kejang pada bayi baru lahir merupakan tanda penting akan adanya penyakit lain sebagai
penyebab kejang tersebut, yang dapat menyebabkan gejala sisa yang menetap
dikemudian hari. Cara pencegahan yang paling tepat adalah bila penyebab kejang

tersebut diketahui harus segera diobati. Hal yang paling penting dari kejang pada bayi
baru lahir ialah mengenal kejangnya, mendiagnosis penyakit penyebabnya dan memberi
pengobatan terarah, bukan hanya mencoba menanggulangi kejang tersebut dengan obat
antikonvulsan
g. Penatalaksanaan
Medis
Mengatasi kejang dengan obat anti kejang, misalnya diazepam, Fenobarbital,

Fenitoin/Dilantin.
Asuhan kebidanan
Bersihkan jalan nafas
Masukkan sendok/spatel dibungkus kain untuk menekan lidah
Beri oksigen
Atasi kejang dengan diazepam 0,5 mg/kg supositoria/IM tiap 2menit sampai

kejang teratasi
Diberi fenobarbital 30mg IM
Infuse dekstrose 10%
Diberi antibiotika 1 dosis
Rujuk ke rumah sakit.

3. HIPOTERMI
a. Pengertian
Hipotermi adalah suhu tubuh kurang dari 36,5C pada pengukuran suhu melalui ketiak
(Pelatihan Pelayanan Obstetri Neonatal Emergensi Dasar Depkes RI 2007).
b. Etiologi
- Hipotermi sering terjadi pada neonatus terutama pada BBLR karena pusat pengaturan
suhu tubuh bayi yang belum sempurna, permukaan tubuh bayi relatif luas,
-

kemampuan produksi dan menyimpan panas terbatas.


Suhu tubuh rendah dapat disebabkan oleh karena terpapar dengan lingkungan yang
dingin (suhu lingkungan rendah, permukaan yang dingin atau basah) atau bayi dalam
keadaan basah atau tidak berpakaian.

c. Tanda dan Gejala


Gejala hipotermia bayi baru lahir
- Bayi tidak mau minum/menetek
- Bayi tampak lesu atau mengantuk saja
- Tubuh bayi teraba dingin

Dalam keadaan berat, denyut jantung bayi menurun dan kulit tubuh bayi mengeras
(sklerema).

Tanda-tanda hipotermia sedang (stress dingin)


-

Aktifitas berkurang, letargis


Tangisan lemah.
Kulit berwarna tidak rata (cutis marmorata)
Kemampuan menghisap lemah.
Kaki teraba dingin.

Tanda-tanda hipotermia berat (cedera dingin)


-

Sama dengan hipotermia sedang


Bibir dan kuku kebiruan
Pernapasan lambat
Pernapasan tidak teratur
Bunyi jantung lambat
Selanjtunya mungkin timbul hipoglikemia dan asidosis metabolik

Tanda-tanda hipstadium lanjut


-

Muka, ujung kaki dan tangan berwarna terang.


Bagian tubuh lainnya pucat.
Kulit mengeras merah dan timbul edema terutama pada punggung, kaki dan tangan
(sklerema).

d. Patofisiologi
Mekanisme kehilangan panas
1.
2.
3.
4.

Radiasi
Konduksi
Konveksi
Evaporasi

: dari bayi ke lingkungan dingin terdekat.


: langsung dari bayi ke sesuatu yang kontak dengan bayi.
: kehilangan panas dari ke udara sekitar.
: penguapan air dari kulit bayi

e. Klasifikasi
Anamnesis
terpapar

Bayi

lingkungan yang rendah


Waktu timbulnya kurang

suhu

dari 2 hari
-

Bayi

terpapar

suhu

lingkungan yang rendah

Pemeriksaan
Klasifikasi
Suhu tubuh 32C 36,4C Hipotermia sedang
Gangguan panas
Denyut jantung kurang

dari 100 kali/menit


Malas minum
Letargi
Suhu tubuh <32C
Hipotermi berat
Tanda lain hipotermia

Waktu timbulnya kurang


-

dari 2 hari
-

Tidak

terpapar

dengan

sedang
Kulit teraba keras
Napas pelan dan dalam
- Suhu
tubuh Suhu

tubuh

tidak

dingin atau panas yang

berfluktuasi antara stabil (lihat dugaan

berlebihan

36C

39C sepsis)

meskipun berada di
suhu
-

lingkungan

yang stabil
Fluktuasi
terjadi

yang
sesudah

periode suhu stabil


f. Pemeriksaan Laboratorium
Hipotermi dapat diketahui dengan cara mengukur suhu tubuh bayi dengan menggunakan
thermometer.
g. Pencegahan
1. Jangan memandikan bayi sebelum berumur 12 jam.
2. Rawat bayi kecil di ruang yang hangat (tidak kurang 25C dan bebas dari aliran
angin).
3. Jangan meletakkan bayi dekat dengan benda yang dingin (misal dinding dingin atau
jendela) walaupun bayi dalam inkubator atau dibawah pemancar panas.
4. Jangan meletakkan bayi langsung dipermukaan yang dingin (misalkan alasi tempat
tidur atau meja priksa dengan kain atau selimut hangat sebelum bayi diletakkan).
5. Pada waktu dipindahkan ketempat lain, jaga bayi tetap hangat dan gunakan pemancar
panas atau kontak kulit dengan perawat.
6. Bayi harus tetap berpakaian atau diselimuti setiap saat, agar tetap hangat walau dalam
keadaan dilakukan tindakan. Misalkan bila dipasang jalur infuse intravena atau
selama resusitasi dengan cara:
Memakai pakaian dan mengenakan topi.
Bungkus bayi dengan pakaian yang kering dan lembut dan diselemuti.
Buka bagian tubuh yang diperlukan untuk pemantauan atau tindakan.
7. Berikan tambahan kehangatan pada waktu dilakukan tindakan (misal menggunakan
pemancar panas).
8. Ganti popok setiap kali basah.
9. Bila ada sesuatu yang basah ditempelkan dikulit (misalnya kain kassa yang basah),
usahakan agar bayi tetap hangat.

10. Jangan menyentuh bayi dengan tangan yang dingin.


h. Komplikasi
Hipoglikemia, keadaan ini dapat bersifat sementara akibat kekurangan produksi glukosa
karenan kurangnya depot glikogen di hepar atau menurunnya glukoneogenesis, lemak
dan asam amino.
i. Penatalaksanaan
Medis
Biasanya bayi hipotermia menderita hipoglikemia, sehingga bayi harus diberi ASI
sedikit-sedikit sesering mungkin. Bila bayi tidak menghisap, diberi infuse glukosa

10% sebanyak 60-80 ml/kg per hari.


Asuhan Kebidanan
Bayi yang mengalami hipotermia biasanya mudah sekali meninggal. Tindakan
yang harus dilakukan adalah segera menghangatkan bayi di dalam incubator atau
melalui penyinaran lampu.
Cara lain yang sangat sederhana dan mudah dikerjakan oleh setiap orang adalah
menghangatkan bayi melalui panas tubuh ibu. Bayi diletakkan telungkup di dada
ibu agar terjadi kontak kulit langsung ibu dan bayi. Untuk menjaga agar bayi tetap
hangat, tubuh ibu dan bayi harus berada dalam satu pakaian (merupakan teknologi
tepat guna baru) disebut sebagai metode kanguru. Sebaiknya ibu menggunakan
pakaian longgar berkancing depan.
Bila tubuh bayi masih dingin, gunakan selimut atau kain hangat yang disetrika
terlebih dahulu, yang digunakan untuk menutupi tubuh bayi dan ibu. Lakukanlah
berulang kali sampai tubuh bayi hangat.

4. HIPERTERMI
a. Pengertian
Hipertermi adalah suhu tubuh >37,5C pada pengukuran suhu melalui ketiak.
b. Etiologi
Hipetermi ini terjadi karena pada neonatus terutama pada BBLR pusat pengaturan suhu
tubuhnya belum sempurna. Penyebab lain adalah karena lingkungan disekitar bayi yang
terlalu panas, keadaan ini terjadi bila bayi diletakkan didekat api atau dalam ruangan
yang berudara panas.
c. Tanda dan Gejala
Gejala hipertemia bayi baru lahir:
- Suhu tubuh bayi >37,5C
- Frekuensi pernapasan bayi >60/menit

Tanda-tanda dehidrasi yaitu: berat badan menurun, turgor kulit kurang, banyaknya air

kemih berkurang.
d. Patofsiologi
Sama halnya dengan hipotermi pada prinsipnya hipertermi terjadi juga karena adanya
mekanisme radiasi, konduksi dan konveksi sehingga menyebabkan suhu tubuh bayi
meningkat. Contoh radiasi apabila bayi diletakkan atau terkena paparan sinar matahari
yang terlalu lama. Contoh konduksi apabila bayi secara kontak langsung dengan benda
yang panas dan secara konveksi yaitu apabila bayi berada di lingkungan yang berudara
panas.
e. Klasifikasi
Secara spesifik tidak ada yang menggolongkan hipertermi menjadi beberapa tingkatan
seperti halnya pada hipotermi.
f. Pemeriksaan Laboratorium
Hipertermi dapat diketahui dengan pemeriksaan suhu tubuh bayi menggunakan
termometer.
g. Pencegahan
Sebaiknya bayi jangan diletakkan di lingkungan yang terlalu panas contohnya
meletakkan bayi didekat api atau dalam ruangan yang berudara panas. Dan sebaiknya
bayi jangan terlalu lama terkena paparan sinar matahari.
h. Komplikasi
Komplikasi yang dapat terjadi adalah:
Dehidrasi yaitu kadar air dalam lean body mass bayi (tubuh tanpa jaringan lemak) lebih
kurang 82%. Apabila bayi kehilangan cairan 5% atau lebih akan terjadi dehidrasi.
i. Penatalaksanaan
Medis
Berikanlah cairan dekstrose: NaCl= 1 : 4 secara intravena sampai dehidrasi

teratasi.
Antibiotika diberikan apabila ada infeksi.
Asuhan Kebidanan
Bayi dipindahkan ke ruangan yang sejuk dengan suhu kamar sekitar 26-28C.
Tubuh bayi diseka dengan kain basah sampai suhu tubuh bayi normal (jangan
menggunakan air es).

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
1. Perdarahan yang terjadi pada tali pusat bisa timbul sebagai akibat dari trauma pengikatan tali
pusat yang kurang baik atau kegagalan proses pembentukkan trombus normal. Selain itu
perdarahan pada tali pusat juga bisa sebagi petunjuk adanya penyakit pada bayi.
2. Kejang bukanlah suatu penyakit, tetapi merupakan gejala dari gangguan saraf pusat, local atau
sistemik. Kejang pada bayi baru lahir (neonatal fit) ialah kejang yang timbul dalam masa
neonatus atau dalam 28 hari sesudah lahir.
3. Hipotermi adalah suhu tubuh kurang dari 36,5C pada pengukuran suhu melalui ketiak (Pelatihan
Pelayanan Obstetri Neonatal Emergensi Dasar Depkes RI 2007).
4. Hipertermi adalah suhu tubuh >37,5C pada pengukuran suhu melalui ketiak.
B. Saran
1. Sebaiknya tenaga kesehatan khususnya bidan dapat melakukan pertolongan pertama pada bayi
yang mengalami perdarahan tali pusat, kejang, hipotermi dan hipertermi.
2. Untuk mencegah terjadinya perdarahan pada tali pusat lakukan pengikatan tali pusat yang benar.
3. Sebaiknya ibu tetap menjaga kondisi dan suhu bayi agar tetap hangat.
4. Segera lakukan rujukan apabila terjadi kejang ke tempat pelayanan kesehatan yang mempunyai
NICU.
5. Untuk mencegah hipotermi dan hipertermi pada bayi sebaiknya bayi diletakan di lingkungan
yang suhu udaranya tidak terlalu panas dan tidak terlalu dingin.

DAFTAR PUSTAKA
Prawirohadjo, Sarwono. 2008. Buku Acuan Nasional Pelayanan kesehatan Maternal dan
Neonatal. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarono Prawirohardjo.
Saifuddin, Abdul Basri. 2006. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan
Kesehatan. Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarono Prawirohardjo.
Staf Pengajar Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. 1985. Buku
Kuliah 3 Ilmu Kesehatan Anak. Jakarta : Percetakan Infomedika
Sudarti, dkk. 2010. Asuhan Kebidanan Neonatus, Bayi, dan Anak Balita. Yogyakarta : Nuha
Medika