Anda di halaman 1dari 20

MAKALAH

OBESITAS PADA ANAK

Dosen Pengampu :
Dr. Diffah Hanim, Dra., Msi

Disusun Oleh :
Rahma Fauziyah (S021508046)

PROGRAM MAGISTER ILMU KESEHATAN MASYARAKAT


PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS SEBELAS MARET
2016

KATA PENGANTAR
Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat dan hidayahNya
penulis dapat menyelesaikan makalah Obesitas pada Anak dengan lancar dan
tepat waktu. Penulis juga berterima kasih kepada kedua orang orang terdekat
dan teman teman seangkatan yang senantiasa mendukung, membimbing, dan
menyemangati penulis untuk menyelesaikan makalah ini. Kepada Dr. Diffah
Hanim, Dra., Msi selaku dosen mata kuliah Gizi yang selalu memberikan
petunjuk dan menuntun penulis dengan sabar agar tugas makalah ini dapat
terselesaikan dengan baik. Tak lupa kepada semua pihak yang tidak dapat kami
sebutkan satu per satu yang telah membantu serta turut ikut mendukung kami
dalam pengerjaan makalah ini.
Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna,
mengingat keterbatasan pengetahuan dan pengalaman penulis. Oleh karena itu
kritik dan saran yang membangun sangat diharapkan demi penyempurnaan
makalah ini. Dengan segala keterbatasan yang dimiliki penulis, diharapkan
makalah ini dapat bermanfaat bagi semua pihak.

Solo, Mei 2016


Penulis

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL..................................................................................

KATA PENGANTAR ................................................................................

DAFTAR ISI ..............................................................................................

BAB 1

BAB 2

BAB 3

PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang ..................................................................

1.2

Rumusan Masalah .

1.3

Tujuan Penulisan................................................................

PEMBAHASAN
2.1

Pengertian Obesitas............................................................

2.2

Etiologi...............

2.3

Patofisologi

10

2.4

Manifestasi Klinis......

10

2.5

Penatalaksanaan ................................

11

2.6

Program Gizi yang telah dilakasanakan.

14

PENUTUP
3.1 Kesimpulan............................................................................

19

3.2 Saran..

19

DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Pada awalnya obesitas di pandang sebagai tren atau gaya hidup sebagai
tanda kesuksesan seseorang, dengan memiliki badan yang gemuk menandakan
seseorang hidup berkecukupn. Namun sekarang obesitas telah menjadi masalah
yang serius karena memicu timbulnya berbagai komplikasi penyakit yang
menyertainya. Masalah obesitas kini telah menjadi perhatian khusus badan
kesehatan dunia.
WHO menyatakan bahwa obesitas telah menjadi masalah dunia. Data yang
dikumpulkan dari seluruh dunia memperlihatkan bahwa terjadi peningkatan
prevalensi overweight dan obesitas pada 10-15 tahun terakhir, saat ini
diperkirakan sebanyak lebih dari 100 juta penduduk dunia menderita obesitas.
Angka ini akan semakin meningkat dengan cepat (de Onis, 2010).Jika keadaan ini
terus berlanjut maka pada tahun 2230 diperkirakan 100% penduduk dunia akan
menjadi obes (de Onis, 2010). Panama dan Kuwait tercatat sebagai dua negara
dengan prevalensi obesitas tertinggi di dunia, yakni sekitar 37%. Setelah itu Peru
(32%) dan Amerika Serikat (31%). Di Brasil, kenaikan kasus obesitas terjadi pada
anak-anak sebesar 239%.
Obesitas di Indonesia sudah mulai dirasakan secara nasional dengan
semakin meningginya angka kejadiannya. Selama ini, kegemukan di Indonesia
belum menjadi sorotan karena masih disibukkan masalah anak yang kekurangan
gizi. Meskipun obesitas di Indonesia belum mendapat perhatian khusus, namun
kini sudah saatnya Indonesia mulai melirik masalah obesitas pada anak. Jika
dibiarkan, akan mengganggu sumber daya manusia (SDM) di kemudian hari.
Prevalensi obesitas di Indonesia mengalami peningkatan mencapai tingkat yang
membahayakan. Berdasarkan data SUSENAS tahun 2004 prevalensi obesitas
pada anak telah mencapai 11%. Di Indonesia hingga tahun 2005 prevalensi gizi
baik 68,48%, gizi kurang 28%, gizi buruk 88%, dan gizi lebih 3,4% (Dewi MR,
2013).
4

Sedangkan berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun


2007, prevalensi nasional obesitas umum pada penduduk berusia 15 tahun
adalah 10,3% terdiri dari (laki-laki 13,9%, perempuan 23,8%). Sedangkan
prevalensi berat badan berlebih anak-anak usia 6-14 tahun pada laki-laki 9,5% dan
pada perempuan 6,4%. Angka ini hampir sama dengan estimasi WHO sebesar
10% pada anak usia 5-17 tahun (Kementerian Kesehatan RI, 2013).
Melihat angka diatas, masalah obesitas ini sudah dapat dikatakan berada
pada taraf yang mengkhawatirkan, baik pemerintah, masyarakat maupun para
orang tua masih belum memahami bahaya dari kondisi ini pada si anak. Sebagian
besar dari mereka tidak atau belum mengerti bahwa obesitas pada anak dapat
membawa dampak yang sangat serius bagi si penderitanya.
Pada saat mereka masih bayi, gemuk akan membuatnya tampak lucu.
Akan tetapi, apabila menginjak usia prasekolah (4-6 tahun) status gizi anak masih
obesitas, maka hal ini perlu menjadi perhatian khusus orang tua. Apabila hal ini
tidak teratasi, berat badan berlebih (bahkan obesitas) akan berlanjut sampai anak
beranjak remaja dan dewasa. Konsekuensi kelebihan berat badan pada anak juga
menyangkut kesulitan-kesulitan dalam psikososial, seperti: diskrikminasi dari
teman-teman, self-image negatif, depresi, dan penurunan sosialisasi. Bahkan
penelitian lebih lanjut menunjukkan bahwa banyak anak-anak overweight
memiliki faktor risiko penyakit kardiovaskuler, seperti: hyperlipidemia, hipertensi,
atau hyperinsulinemia (Sjarif DR, 2011).
Karena terlalu gemuk, proses perkembangan bayi bisa terlambat, misalnya
terlambat untuk duduk dan berjalan, dibandingkan dengan bayi yang beratnya
normal. Kaki bayi yang kelewat gemuk tidak mampu menahan berat badannya.
Selain itu, kegemukan diperkirakan dapat menimbulkan penyakit pernapasan dan
umumnya kegemukan ini akan dibawa sampai dewasa jika sejak dini cara
pencegahannya tidak diupayakan.
1.2 RUMUSAN MASALAH
1. Apa yang dimaksud dengan Obesitas?
2. Faktor apa saja yang bisa menyebabkan Obesitas ?
3. Bagaimana cara penanganan anak yang Obesitas?

4. Program gizi apa dalam penatalaksanaan obesitas?

1.3 TUJUAN PENULISAN


Adapun yang menjadi tujuan penulisan makalah ini, yaitu:
1. Memahami konsep dan karakterisitik Obesitas
2. Mengetahui faktor-faktor yang dapat mempengaruhi Obesitas
3. Mengetahui upaya-upaya apa saja yang harus dilakukan agar pertumbuhan
anak bisa berkembang dengan baik dan sehat.
4. Mengetahui program gizi dalam penatalaksanaan obesitas.

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Obesitas


Overweight adalah berat badan melebih standar berat badan
menurut tinggi badan, meningkatnya otot tubuh atau jaringan lemak atau
keduanya. Obesitas adalah akumulasi jaringan lemak dibawah kulit yang
berlebihan dan terdapat di seluruh tubuh.Obesitas seringkali dihubungkan
dengan overweight, walaupun tidak selalu identik oleh karena obesitas
mempunyai ciri ciri tersendiri (Sjarif DR, 2011).
Secara klinis obesitas dengan mudah dapat dikenali karena
mempunyai tanda dan gejala yang khas, yaitu: wajah membulat, pipi
tembem, dagu rangkap, leher relatif pendek, dada mengembung dengan
payudara yang membesar mengandung jaringan lemak, perut membuncit,
kedua tungkai pada umumnya berbentuk x. Pada anak laki laki penis
tampak kecil karena terkubur dalam jaringan lemak supra-pubik, pada
anak perempuan indikasi menstruasi dini (Jospe, 2014).
Kelebihan berat badan pada anak yang tidak wajar saat seumuran
balita yang disebabkan menumpuknya

kadar lemak yang tidak

sedikit.orang tua pasti tidak menyadari bahwa di tubuh anak mereka yang
gemuk sudah mengancam kesehatan anak tersebut.
Namun tidak semua anak yang gemuk dikategorikan sebagai anak
yang memiliki obesitas.banyak juga anak yang memiliki kerangka tubuh
lebih besar dari rata-rata,selain itu juga memiliki kadar lemak yang lebih
tinggi pada masa pertunbuhanya. jadi akan kelihata seperti anak yang
memiliki obesitas.perlu diketahui obesitas pada anak tidak bisa dilihat dari
ukuran badan anak tersebut.dalam hali ini dokter berperan penting untuk
memeriksa apakah anak itu termasuk anak yang memiliki obesitas (Klein,
2010).

2.2

Etiologi
Obesitas dapat di sebabkan oleh beberapa faktor antara lain pola
makan, keturunan, aktivitas, umur, pola pikir dan konsentrasi intake makanan,
obat-obatan dan faktor kesehatan. Berikut penjelasannya :
Kebiasaan Makan yang Buruk
Anak yang tidak atau kurang suka mengkonsumsi buah, sayur dan bijibijian (grains) dan lebih memilih fast food, minuman manis maupun
makanan kemasan, memiliki kecenderungan untuk memiliki berat
berlebih karena makanan tersebut merupakan makanan yang tinggi
lemak dan kalori tetapi memiliki nilai gizi yang rendah (Gusmiati,
2011).

Faktor Keturunan
Obesitas bisa diturunkan oleh orang tua. Jadi seorang anak yang
memiliki orang tua atau keluarga yang mengalami obesitas juga
berpotensi untuk mengalami hal sama. Tetapi perlu Anda ketahui
bahwa faktor keturunan tidak lantas membuat seseorang memiliki
berat berlebih. Hal ini akan muncul jika si anak mengkonsumsi kalori

berlebih dari jumlah yang seharusnya ia konsumsi.


Tidak Aktif Secara Fisik
Teknologi modern banyak memaksa anak-anak kita untuk lebih banyak
duduk diam menghabiskan waktu mereka di depan layar komputer
maupun televisi sehingga mereka tidak banyak bergerak. Jika
konsumsi kalori dan lemak mereka berlebih, padahal tubuh tidak
membakarnya, maka obesitas pada anak akan terjadi pada mereka
(Dewi MR, 2013).

Umur
Obesitas dapat terjadi pada seluruh golongan umur, baik pada anakanak sampai pada orang dewasa Obesitas dapat terjadi pada balita
ketika dalam tubuhnya terjadi ketidakseimbangan antara konsumsi
kalori dan kebutuhan energi, dimana konsumsi kalori (energy intake)
terlalu banyak dibandingkan dengan kebutuhan atau pemakaian energi
(energy expenditure). Dalam hal ini asupan energi yang berlebihan
tanpa diimbangi aktivitas fisik rata-rata per hari yang seimbang maka
8

akan mempermudah terjadinya kegemukan atau obesitas pada seorang


balita (AN, 2010)

Terlalu cepat memberi makanan padat saat bayi


Jika memberi makanan terlalu banyak kepada anak, baik itu ASI atau
susu formula ataupun makanan padat, itu akan mengakibatkan terlalu
banyak kalori yang diterima anak, dan mereka akan belajar makan
terlalu banyak. Bayi yang minum susu formula, bukan ASI, berisiko
mengalami obesitas jika memulai makanan padat terlalu cepat.

Faktor perkembangan.
Penambahan ukuran atau jumlah sel-sel lemak (atau keduanya)
menyebabkan bertambahnya jumlah lemak yang disimpan dalam
tubuh. Penderita obesitas, terutama yang menjadi gemuk pada masa
kanak-kanak, bisa memiliki sel lemak sampai 5 kali lebih banyak
dibandingkan dengan orang yang berat badannya normal. Jumlah selsel lemak tidak dapat dikurangi, karena itu penurunan berat badan
hanya dapat dilakukan dengan cara mengurangi jumlah lemak di
dalam setiap sel (IH. Nurul, 2009).

Pemberian antibiotik
Tidak bisa sembarangan memberi antibiotik pada bayi yang ternyata
memiliki efek samping. Sebuah penelitian menemukan, memberi
antibiotik pada bayi yang berumur di bawah 6 bulan dapat membuat
membuat mereka menjadi anak gemuk.

Faktor kesehatan
Beberapa

penyakit

bisa

menyebabkan

obesitas,

diantaranya

Hipotiroidisme, Sindroma Cushing, Sindroma Prader-Willi dan


beberapa kelainan saraf yang bisa menyebabkan seseorang banyak
makan.

2.3

Patofisologi

Makanan yang adekuat, yang di sertai dengan ketidakseimbangan


antara intake dan out put yang keluar masuk dalam tubuh akan
menyebabkan akumulasi timbunan lemak pada jaringan adiposa khususnya
jaringan subkutan. Apabila hal ini terjadi akan timbul berbagai masalah,
diantaranya Timbunan lemak pada area abdomen yang emnyebabkan tekanan
pada otot-otot diagfragma meningkat sehingga menggagu jalan nafas , BB
yang berlebihan menyebabkan aktifitas yang terganggu sehingga mobilitas
gerak terbatasi dan timbul perasaan tidak nyaman, obat-obatan golongan
steroid yang memicu nafsu makan tidak terkontrol mengakibatkan perubahan
nutrisi yang berlebih, dan krisis kepercayaan diri karena timbunan lemak pada
tubuh telah mengubah bentuk badannya (Fadilah, 2011)
2.4

Manifestasi Klinis
Obesitas dapat terjadi pada semua golongan umur, akan tetapi pada
anak biasanya timbul menjelang remaja dan dalam masa remaja terutama anak
wanita, selain berat badan meningkat dengan pesat, juga pertumbuhan dan
perkembangan lebih cepat (ternyata jika periksa usia tulangnya), sehingga
pada akhirnya remaja yang cepat tumbuh dan matang itu akan mempunyai
tinggi badan yang relative rendah dibandingkan dengan anak yang sebayanya
(Klein Jd, 2010). Bentuk tubuh, penampilan dan raut muka penderita obesitas:
a. Paha tampak besar, terutama pada bagian proximal, tangan relatif kecil
dengan jari jari yang berbentuk runcing.
b. Kelainan emosi raut muka, hidung dan mulut relatif tampak kecil
dengan dagu yang berbentuk ganda.
c. Dada dan payudara membesar, bentuk payudara mirip dengan
payudara yang telah tumbuh pada anak pria keadaan demikian
menimbulkan perasaan yang kurang menyenangkan.
d. Abdomen, membuncit dan menggantung serupa dengan bentuk bandul
lonceng, kadang kadang terdapat strie putih atau ungu.
e. Lengan atas membesar, pada pembesaran lengan atas ditemukan
biasanya pada biseb dan trisebnya
Pada penderita sering ditemukan gejala gangguan emosi yang mungkin
merupakan penyebab atau keadaan dari obesitas. Penimbunan lemak yang
berlebihan dibawah diafragma dan di dalam dinding dada bisa menekan
paru paru, sehingga timbul gangguan pernafasan dan sesak nafas,

10

meskipun penderita hanya melakukan aktivitas yang ringan.Gangguan


pernafasan bisa terjadi pada saat tidur dan menyebabkan terhentinya
pernafasan untuk sementara waktu (tidur apneu), sehingga pada siang hari
penderita sering merasa ngantuk.
Obesitas bisa menyebabkan berbagai masalah ortopedik, termasuk
nyeri punggung bawah dan memperburuk osteoartritis (terutama di daerah
pinggul, lutut dan pergelangan kaki).Juga kadang sering ditemukan
kelainan kulit.Seseorang yang menderita obesitas memiliki permukaan
tubuh yang relatif lebih sempit dibandingkan dengan berat badannya,
sehingga panas tubuh tidak dapat dibuang secara efisien dan mengeluarkan
keringat yang lebih banyak.Sering ditemukan edema (pembengkakan
akibat penimbunan sejumlah cairan) di daerah tungkai dan pergelangan
kaki (Fadillah, 2011).
2.5

Penatalaksanaan
Menurut Mc Donald (2011), tujuan utama tata laksana obesitas pada anak
dan remaja adalah menyadarkan tentang pola makan yang berlebihan dan
aktivitas yang kurang serta memberikan motivasi untuk memodifikasi perilaku
anak dan orang tua. Tujuan jangka panjang adalah perubahan gaya hidup yang
menetap yaitu sebagai berikut :
1. Pengaturan Makanan
a. Pada bayi
Sebaiknya diberikan ASI eksklusif, bila menggunakan susu formula

perhatikan takaran dan volume pemberian susu.


makanan padat tidak boleh diberikan kurang dari 4 bulan; bayi mulai
diperkenalkan minum dengan cangkir umur 7 -8 bulan, botol mulai

dihilangkan umur 1 tahun.


Pemberian sayur dan buah jangan sampai terputus.
b. Anak usia pra sekolah (1 - 3 th)
Hindari makan gorengan (krupuk, keripik, dll) dan penambahan lemak

untuk memasak. (mi sal : santan, minyak, margarine)


Pilih daging yang tidak berlemak.
Lebih baik gunakan margarine, keju yang rendah lemak
Hindari penambahan gula pada makanan dan minuman, pemanis
buatan (mis : aspartame) bisa digunakan bila perlu.

11

Hindari coklat, permen, cake, biskuit, kue kue dan makanan lain

sejenis.
Berikan sayuran setiap makan dan buah untuk makanan selingan.
Gunakan susu rendah lemak atau tanpa lemak.
Pada usia ini (0 - 3 th) tidak perlu diberikan pengurangan kalori dari

kebutuhannya, bayi/anak akan mengalami penurunan BB secara spontan


sesuai dengan pertumbuhannnya. Pengurangan kalori dibawah kebutuhan
jika tidak dirancang dengan baik dapat menimbulkan defisiensi zat gizi yang
mungkin dapat menghambat tumbuh kembang anak yang masih pesat
terutama tumbuh kembang otak.
c. Anak usia sekolah (4 - 6 th).
Hal hal yang dianjurkan sama dengan anak usia pra sekolah. Energi
diberikan sesuai kebutuhan. Dalam keadaan yang terpaksa, misal
pernafasan terganggu, susah bergerak diberikan pengurangan kalori
dengan pengawasan yang ketat.
d. Anak usia remaja
Target

penurunan

berat

badan

dapat

direncanakan

setiap

kunjungan, biasanya 1 - 2 kg/ bulan. Penurunan asupan kalori diberikan


bertahap sekitar 300 - 500 Kalori dari asupan makanan sehari-hari.
Penurunan berat badan tidak perlu menghilangkan seluruh kelebihan berat
abdan karena pertumbuhan linier masih berlangsung, penurunan berat
badan cukup sampai berat badan berada 20 % diatas berat badan ideal.

2. Modifikasi Perilaku

Monitor diri sendiri, anak dilatih untuk memonitor asupan makan dan
aktivitas fisik, hal ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran anak

dan keluarga terhadap gizi dan kegiatan fisik


Stimulus kontrol, bermacam macam kejadian yang memicu keinginan
makan atau makan berlebihan, contoh : makan sambil menonton TV,
Makanan dihidangkan di meja. Strategi: TV tidak dipasang di kamar

12

makan, makanan disimpan di lemari untuk meminimalkan penglihatan

terhadap makanan.
Perubahan perilaku, contoh: kebiasaan makan cepat dirubah perlahan
lahan, mengontrol besar porsi sehingga merasa puas dengan besar

porsi sedang dan meminimalkan snack.


Memberikan imbalan apabila anak berhasil menurunkan berat badan.
Tehnik perilaku kognitif, yaitu mengembangkan teknik pemecahan
masalah, seperti merencanakan untuk situasi dengan resiko tinggi,
misal pada waktu liburan, atau pesta/ pertemuan untuk menekankan
agar tidak makan berlebihan (Barlow Se, 2007).

3. Aktifitas Fisik dan Olahraga


Frekuensi olah raga 3-5 kali per minggu.
Lama olah raga, pemanasan 15 menit, ditambah 30-40 menit.
Jenis olah raga : sesuai dengan hobi anak, tennis, menari, basket, dll.
Menambah kegiatan/aktifitas fisik, misal berangkat sekolah jalan kaki,
lebih baik naik tanga dari pada menggunakan lift.
Mengurangi aktifitas yang pasif, misal menonton TV, bermain videogame,
membaca buku, dll. (maksimal 2 jam sehari).
4. Partisipasi Orang Tua
Orang tua adalah contoh yang terbaik bagi anak. Sekurang kurangnya
salah satu orang tua ikut secara intesif dalam program perawatan anak.
Penelitian menapatkan bahwa kelompok anak yang orang tua ikut
berpartisipasi, berat badannya turun lebih banyak dan tetap stabil.

2.6

Program Gizi
Obesitas pada anak telah menjadi salah satu masalah kesehatan paling
penting di banyak negara (AN, 2010). Dan seiring dengan meningkatnya
obesitas, meningkat pula penyakit-penyakit yang terkait dengannya. Karena
itu, peran dokter dan perawat anak dalam mendidik orang tua mengenai
obesitas, mengenali obesitas dalam praktik sehari-hari, dan menangani
obesitas beserta penyakit yang seringkali menyertainya menjadi sangat
penting.

13

American Medical Association Health Resources and Services


Administration, and the Centers for Disease Control and Prevention in 2007
merekomendasikan penyuluhan kesehatan bagi anak dengan obesitas tentang
pentingnya pengkajian, pencegahan dan terapi anak dan remaja dengan
overweight dan obesitas. Tahun 2010 The US Preventive Service Task Force
(USPSTF) merekomendasikan skrining untuk anak-anak dan remaja (Mc
Donald. OBrien. Mitchell.Simon : 2011). Oleh karena itu perlunya dilakukan
screening dan manajemen obesitas anak untuk menekan angka obesitas yang
sewaktu-waktu bisa meledak sehingga komplikasi akibat obesitas bisa
diantisipasi dan diminimalkan lebih awal. Screening dapat dilakukan lebih
dini dengan teknologi informasi kesehatan sehingga manajemen obesitas yang
meliputi pemantauan berat badan, pengaturan asupan makanan dan cairan
serta terapi medis bisa dilakukan secara komprehensif.
Sistem informasi kesehatan dalam screening dan manajemen obesitas
dimulai dengan pengisian grafik pertumbuhan sesuai berat badan yang akan
dikonversikan dengan bodi mass index. Ketika anak dinyatakan obesitas maka
system ini akan memberikan sinyal bahwa anak ini mengalami obesitas.
Selanjutnya data hasil laboratorium akan diakses dan ringkasan hasil visite
akan diprint sebagai dokumentasi. Semua data disimpan dalam bentuk
electronic health records (EHRs). EHRs digunakan untuk mengakses
informasi kesehatan terkait dengan klien. Kemudian klien diberikan
penjelasan apa yang harus dilakukan terkait manajemen obesitas. Penjelasan
itu bisa diklik pasien atau keluarga dari manapun untuk mengetahui
pengaturan asupan makanan, cairan dan aktivitas (US Preventive Services
Task Force. 2010). Data lain yang dapat diakses adalah pemberian terapi,
perkembangan berat badan, hasil konsultasi dengan dokter terkait terapi dan
diet, bahkan saat itu klien dan keluarga dapat berkomunikasi terkait dengan
permasalahan yang dialami klien. Selanjutnya pasien dapat mengakses
penjelasan yang diberikan dan dapat diprint out. Data ini menjadi pedoman
dalam terapi serta pemantauan obesitasnya.
Selain sebagai screening dan managemen obesitasnya, alat ini dapat
mengakses konseling pasien terkait penanganan obesitasnya. Materi konseling

14

dapat diakses pasien dan keluarga dari manapun juga dan dapat diprint out.
Klien dapat bertanya dan menjawab pertanyaan yang diberikan oleh dokter
anak terkait obesitas anaknya.
Program screening dan manajemen obesitas pada anak melalui
komputer sangat cocok diterapkan di Indonesia karena jumlah anak dengan
obesitas di Indonesia sama tingginya dengan jumlah anak dengan gizi buruk.
Penanganan obesitas bisa lebih cepat dilakukan, serta orang tua bisa
mengakses materi konseling dan dapat diprint. Kelemahan system ini adalah
terkait dengan pembayaran jasa konsultasi dan terapi, karena semuanya bisa
diakses di manapun dan kapanpun tanpa harus datang ke klinik, puskesmas
ataupun rumah sakit.
Selain hal tersebut diatas, ada beberapa rekomendasi Ikatan Dokter
Anak Indonesia (IDAI) tahun 2014 mengenai tata laksana dan pencegahan
obesitas pada anak dan remaja yang disesuaikan dengan usia dan
perkembangan anak, yaitu :
No.
1.

Program
Pola makan

Kelebihan
Pengaturan diet pada anak gemuk

Kekurangan
Makanan selalu dibeli oleh para

yang benar

dengan metode food rules yaitu :


Terjadwal dengan pola makan

orangtua,

besar 3x/hari dan camilan 2x/hari


(camilan

diutamakan

dalam

bentuk buah segar), diberikan air


putih di antara jadwal makan
utama dan camilan, serta lama
makan 30 menit/kali
Lingkungan netral dengan cara
tidak

memaksa

anak

untuk

mengonsumsi makanan tertentu

mereka

juga

memasak

makanan dan mereka juga yang


menentukan makanan mana yang akan
dimakan. Orang tua kadang tidak tahu
tentang jenis makanan apa yang harus
dikonsumsi,

jadwal

pemberian

makanan, dan berapa kalori makanan


yang harus dimakan untuk anak obes.
Faktor pendidikan dan pengetahuan
orang

tua

sangat

penting

dalam

dan jumlah makanan ditentukan

pengaturan pola makan ini.


Orang tua harusnya menyediakan diet

oleh anak
Prosedur

yang seimbang, rendah kalori dan

dilakukan

dengan

pemberian makan sesuai dengan


kebutuhan kalori.

sesuai petunjuk ahli gizi. Tetapi orang


tua kadang malas untuk berkonsultasi
15

pada ahli gizi.


Keluarga yang status ekonominya
lebih rendah mengkonsumsi sayuran
dan buah-buahan lebih sedikit dan
memiliki asupan kalori dan lemak
total yang lebih tinggi dibandingkan
anak yang satus ekonominya lebih
tinggi. Keluarga dengan pendapatan
yang lebih rendah juga dilaporkan
lebih sering mendapatkan kesulitan
dalam mengakses makanan sehat,
2. Pola aktivitas
fisis
benar

yang

Pola aktivitas yang benar pada

terutama sayuran dan buah-buahan.


Teknologi modern banyak memaksa

anak dan remaja obes dilakukan

anak-anak

dengan melakukan latihan dan

menghabiskan waktu mereka di depan

meningkatkan

harian

layar game elektronik, komputer,

karena aktivitas fisis berpengaruh

Internet, atau televisi yang dilakukan

terhadap

energi.

dengan hanya duduk di depannya

Peningkatan aktivitas pada anak

tanpa harus bergerak. Hal inilah yang

gemuk dapat menurunkan napsu

menyebabkan anak kurang melakukan

makan

gerak badan sehingga menyebabkan

aktivitas

penggunaan

dan

meningkatkan

laju

metabolisme. Intervensi selama 28


hari

yang

meliputi

kombinasi

konsumsi diet setiap hari dan


latihan fisis yang diberikan 3 kali
seminggu menyebabkan penurunan

untuk

lebih

kelebihan berat badan.


Orang tua sering
anaknya

bermain

banyak

membiarkan

gadget

karena

dengan demikan anaknya akan diam


dan

tidak

menganggu

pekerjaan

berat berat badan sebesar 3 kg pada

mereka.
Dalam program latihan fisik ini orang

anak usia 10-19 tahun.


Latihan fisis yang diberikan pada

tua kadang tidak tahu aktivitas yang

anak disesuaikan dengan tingkat


perkembangan

sesuai untuk usia anaknya.

motorik,

kemampuan fisis, dan umurnya.


Pada anak berusia 6-12 tahun atau
16

usia sekolah lebih tepat untuk


memulai

latihan

keterampilan
bersepeda,

fisis

dengan

otot

seperti

berenang,

menari,

karate, senam, sepak bola, dan


basket, sedangkan anak di atas usia
10 tahun lebih menyukai olahraga
dalam bentuk kelompok. Aktivitas
sehari-hari

dioptimalkan

seperti

berjalan kaki atau bersepeda ke


sekolah, menempati kamar tingkat
agar

naik

dan

mengurangi
televisi

lama

atau

komputer,

turun

tangga,
menonton

bermain

dan

games

menganjurkan

3. Modifikasi

bermain di luar rumah.


Sebelum memulai program penurunan

Orangtua seringkali memperhatikan

perilaku

berat badan, pertama-tama yang harus

bahwa obesitas adalah hasil dari jenis

diubah adalah pola pikir dari anak

penyakit

obes tersebut. Motivasi menjadi kurus

menganggap

harus kuat tertanam di dalam dirinya,

adalah anak yang sehat dan lucu.


Diperlukan pengawasan, pengendalian

bukan sekedar ikut-ikutan. Orangtua


menjadi model untuk membantu anak
belajar

lebih

selektif

dan

sehat

terhadap makanan yang dikonsumsi.


Sehingga

peran

orangtua

dalam

mengobati anak sangat efektif dalam


penurunan berat badan.

dan
bedah

terapi

bahwa

Dan

mereka

anak

gemuk

diri dan kontrol pada rangsangan


makanan dari orang tua. Sehingga
dengan

itu

orang

tua

meluangkan wakunya.
Orangtua
dianjurkan

harus
untuk

memberikan dorongan atau pujian


terhadap keberhasilan perilaku sehat
yang

4. Farmakoterapi

endokrin.

diperlihatkan

anaknya,

Farmakoterapi dan terapi bedah

sebaliknya tidak malah mengejeknya.


Belum tuntasnya penelitian tentang

dapat

dengan

efek jangka panjang penggunaan

persyaratan pada anak dan remaja

farmakoterapi obesitas pada anak,

diterapkan

17

obes yang mengalami penyakit

menyebabkan belum ada satupun

penyerta dan tidak memberikan

farmakoterapi tersebut di atas yang

respons pada terapi konvensional.


Prinsip terapi bedah pada obesitas

diijinkan pemakaiannya pada anak di

adalah
makanan

mengurangi
atau

pengosongan

asupan

memperlambat
lambung

mengurangi absorbsi makanan.

dan

bawah 12 tahun.
Sampai saat ini belum cukup banyak
diteliti

manfaat

serta

bahaya

pembedahan jika diterapkan pada


anak

BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Tumbuh kembang anak dipengaruhi oleh banyak faktor dimulai dari
faktor internal (genetik), prenatal, sampai postnatal. Untuk mendapatkan
tumbuh kembang anak yang optimal maka petugas kesehatan maupun
orangtua anak diharapkan mengetahui faktor-faktor tersebut.
Penanggulangan obesitas pada anak lebih sulit dibandingkan obesitas
dewasa, karena penyebab obesitas yang multifaktorial dan anak yang masih
dalam taraf tumbuh kembang. Penurunan berat badan bukanlah tujuan yang
utama dalam penanganan obesitas anak. Perubahan pola makan dan peri laku

18

hidup sehat lebih diutamakan untuk mendapatkan hasil yang menetap.


Penanggulangan obesitas anak sebaiknya dilakukan secara terapadu antara
dokter anak, dietisien, psikolog dan petugas kesehatan lain. Peran serta orang
tua memegang peranan penting dalam penangan anak obesitas. Pencegahan
sebaiknya dilakukan sebelum anak menjadi obesitas karena pencegahan lebih
mudah daripada pengobatan. Pencegahan harus dimulai sejak dini dengan
menerapkan pola hidup sehat dalam keluarga.
4.2 Saran
Obesitas yang dialami oleh anak tidak hanya menimbulkan masalah
dalam segi kesehatan namun juga menjadi masalah psikis. oleh karena itu
orang tua harus memiliki kesadaran untuk menkontrol pola makan ataupun
gaya hidup anak mulai dari sejak dini, agar anak tidak mengalami gangguan
secara psikisnya ataupun fisiknya pada saat dia tumbuh dewasa. Orang tua
juga harus memiliki pengetahuan tentang gizi seimbang dengan baik.

DAFTAR PUSTAKA
AN,

2010,
Menyingkap
Fenomena
Anak
Obesitas,
dari
http://kesehatan.kompas.com/read/2010/05/25/10374224/ diakses tanggal
24 Mei 2016
Barlow Se. 2007. Expert Committee Recommendations Regarding the
Prevention, Assesment, and Treatment of Child and Adolescent overweight
and Obesity: Summary Report. US: Pediatrics
de Onis M, Blssner M, Borghi E. 2010. Global prevalence and trends of
overweight and obesity among preschool children. Am J Clin
Nutr;92:1257-64.
Dewi MR, Sidiartha IGL. 2013. Prevalensi dan faktor risiko obesitas anak sekolah
dasar di daerah urban dan rural. Medicina.;44:15-21
Fadilah. 2011 .Obesitas dan Penyakit Jantung Koroner.Artikel Ilmu Penyakit
Dalam dari http://dokternetworkangk97.blogspot.com/2011/01/obesitasdan-penyakit-jantung-koroner.html, diakses 14 Mei 2016
Freedman DS et al. 2010. Relationship of Childhood Obesity to Coronary Heart
Disease Risk Factors in Adulthood: The Bogalusa Heart Study. Pediatrics
108:712.

19

Gusmiati.2011. Fast Food, pemicu obesitas dan penyakit jantung dari


http://www.primaironline.com/berita/rileks/535304-fast-food-pemicu
obesitas-dan-penyakit-jantung, diakses 14 Mei 2016
IH.
Nurul,
2009,
Overweight/obesitas
pada
Anak,
dari
http://www.sehatgroup.web.id/?p=198 diakses tanggal 24 Mei 2016
Jospe N. Endokrinologi. Dalam: Susanto R, Pulungan AB, penyunting. Nelson.
2014. Ilmu Kesehatan Anak Esensial. Edisi ke-6. Singapura: Elsevier
(Singapore) Pte Ltd;h.679-727.
Kementerian Kesehatan RI. 2013. Riset Kesehatan Dasar, Riskesdas 2013.
Kementerian Kesehatan RI, Jakarta.
Klein Jd. Sesselberg TS. Johnson MS. 2010. Adoption of body-mass index
guidelines for Screening and Counselingin pediatric practice.
US:Pediatrics.
Mc Donald. OBrien. Mitchell.Simon.,2011. Health Information Technology to
Guide Pediatric Obesity Management. USA: SAGE.
Rekomendasi Ikatan Dokter Anak Indonesia. 2014. Asuhan Nutrisi Pediatrik.
UKK Nutrisi dan Penyakit Metabolik Ikatan Dokter Anak Indonesia
Sjarif DR. Obesitas anak dan remaja. Dalam: Sjarif DR, Lestari ED, Mexitalia M,
Nasar SS, penyunting. 2011. Buku Ajar Nutrisi dan Penyakit Metabolik.
Edisi ke-1. Jakarta: Badan Penerbit IDAI;.h.230-44
Staf Pengajar Ilmu Kesehatan Anak. 1985. Buku Kuliah Ilmu Kesehatan Anak:
Gizi Obesitas, Jilid I. Jakarta: Bagian Ilmu Kesehatan Anak Fakultas
Kedokteran Universitas Indonesia. hal: 366-369
US Preventive Services Task Force. 2010. Screening for obesity in children and
adolescent. US Preventive Services Task Force Recommendation
statement.

20