Anda di halaman 1dari 9

Pengakuan Pendapatan

Sebagian besar transaksi pendapatan menimbulkan beberapa masalah pengakuan pendapatan. ini
adalah karena dalam banyak kasus transaksi dimulai dan selesai pada waktu yang sama. Namun tidak
semua transaksi yang sederhana. Misalnya mempertimbangkan kontrak ponsel antara perusahaan
seperti Vodafone dan pelanggan. pelanggan sering disediakan dengan paket yang mungkin termasuk
handset, menit gratis waktu bicara, download data, dan layanan pesan teks. di samping itu, beberapa
penyedia akan bundel yang dengan layanan broadband fixed line
Pengakuan Pendapatan Baru
Pendapatan standar baru dari kontrak dengan pelanggan, mengadopsi pendekatan aset-kewajiban
sebagai dasar untuk pengakuan pendapatan. pendekatan Asse-kewajiban mengakui tindakan
pendapatan nd berdasarkan perubahan aset nd kewajiban. papan memutuskan bahwa focufing di
a. pengakuan dan pengukuran aset dan kewajiban
b. perubahan aset atau kewajiban selama masa kontrak membawa lebih disiplin untuk
pengukuran pendapatan, dibandingkan dengan kriteria risiko dan imbalan dalam standar
sebelumnya.
Lima langkah proses untuk pengakuan pendapatan
1. mengidentifikasi kontrak dengan pelanggan
2. mengidentifikasi obligasi kinerja terpisah dalam kontrak
3. menentukan harga transaksi
4. mengalokasikan harga transaksi untuk kewajiban kinerja terpisah
5. mengakui pendapatan ketika masing-masing kewajiban kinerja puas
Langkah 1: mengidentifikasi Kontrak dengan pelanggan
Kontrak adalah perjanjian antara dua pihak atau lebih yang menimbulkan hak berlaku atau kewajiban.
Kontrak dapat tertulis, lisan, maupun tersirat dari praktik yang bisnis adat.
Pendapatan akuntansi dasar dari kontrak dengan pelanggan tidak dapat diakui sampai kontrak ada.
pada memasuki kontrak dengan pelanggan, perusahaan memperoleh hak untuk menerima
consideraion dari pelanggan dan mengasumsikan kewajiban untuk mentransfer barang atau jasa
kepada pelanggan (kewajiban kinerja)
Modifikasi Kontrak
Perusahaan kadang-kadang mengubah persyaratan kontrak sementara itu sedang berlangsung ini
disebut sebagai modifikasi kontrak. Ketika modifikasi kontrak terjadi, perusahaan menentukan apakah
hasil kontrak baru atau apakah itu merupakan modifikasi dari yang sudah ada
Kewajiban Kinerja Terpisah
Perusahaan menyumbang modifikasi kontrak sebagai kontrak baru jika kedua kondisi berikut
dipenuhi
1. barang atau sevices dijanjikan adalah berbeda
2. perusahaan memiliki hak untuk menerima sejumlah pertimbangan yang mencerminkan harga jual
mandiri dari barang atau jasa yang dijanjikan.
Modifikasi Prospective

Bagaimana jika Crandall Co menentukan bahwa produk tambahan bukan kewajiban kinerja yang
terpisah? ini mungkin kenaikan jika produk baru tidak harga harga jual mandiri yang tepat atau jika
mereka tidak berbeda. dalam situasi ini, perusahaan biasanya memperhitungkan modifikasi
menggunakan pendekatan prospektif
Langkah 2: Mengidentifikasi Obligasi Kinerja terpisah dalam Kontrak
Kewajiban kinerja adalah promie dalam kontrak toprovidde produk layanan ur kepada pelanggan.
Janji ini mungkin eksplisit, implisit, atau mungkin berdasarkan praktek bisnis adat
Langkah 3 : Menentukan transaksi
Harga transaksi adalah jumlah pertimbangan bahwa perusahaan mengharapkan untuk menerima dari
pelanggan dalam pertukaran untuk mentransfer barang dan jasa
Pada perjanjian lainnya, perusahaan harus mempertimbangkan faktor-faktor berikut
1. pertimbangan varible
2. nilai waktu dari uang
3. pertimbangan non kas
4. pertimbangan yang dibayar atau terutang kepada pelanggan
Pertimbangan Variabel
Dalam beberapa kasus harga dari pelayanan yang baik atau tergantung pada kejadian di masa depan.
peristiwa masa depan mungkin termasuk diskon, rabat, kredit, bonus kinerja, atau royalti. dalam kasus
ini, perseroan memperkirakan jumlah pertimbangan variabel itu akan menerima dari kontrak untuk
menentukan jumlah pendapatan untuk mengenali.
Nilai Waktu dari Uang
Waktu pembayaran kepada perusahaan kadang-kadang tidak matc transfer barang atau sevices kepada
pelanggan. dalam kebanyakan situasi, perusahaan menerima pertimbangan setelah produk disediakan
atau layanan dilakukan. pada dasarnya, perusahaan menyediakan pembiayaan bagi pelanggan
Pertimbangan Non Kas
Perusahaan kadang-kadang menerima pertimbangan dalam bentuk barang, jasa, atau non
-pertimbangan kas. Pelanggan Kadang berkontribusi barang atau jasa , seperti peralatan , tenaga kerja,
sebagai pertimbangan untuk barang yang disediakan atau jasa yang dilakukan. Perusahaan umumnya
mengakui pendapatan atas dasar nilai wajar apa yang diterima .
Pertimbangan Yang Dibayar atau Terutang Kepada Pelangan
Mungkin termasuk diskon, rabat volume, kupon, produk gratis, atau layanan.
Secara umum , elemen-elemen ini mengurangi pertimbangan diterima dan pendapatan yang akan
diakui.
Langkah 4 : Allocating Transaction Price to Separate Performance Obligations
Berdasarkan nilai wajar relatif mereka. Ukuran terbaik dari nilai wajar adalah apa perusahaan bisa
menjual barang atau jasa untuk secara mandiri. Jika tidak tersedia , perusahaan harus menggunakan
estimasi terbaik mereka tentang apa yang baik atau layanan mungkin menjual sebagai unit mandiri.
Pendekatan penilaian pasar disesuaikan
Harga bisa didapatkan dari hanya menjualnya . Melihat pesaing lebih atau info harga yang lebih baik.

1. Pendekatan penilaian pasar disesuaikan

Harga bisa didapatkan dari hanya


menjualnya . Melihat pesaing lebih atau
info harga yang lebih baik.

2. Biaya yang diharapkan


pendekatan marjin

Memperkirakan biaya yang diharapkan


dari memuaskan kewajiban kinerja dan
kemudian menambahkan margin yang
tepat untuk itu barang atau jasa

Memperkirakan harga jual mandiri


dengan mengacu harga total transaksi
kurang jumlah harga mandiri jual
diamati barang atau jasa lainnya yang
dijanjikan dalam kontrak.

ditambah

3. Pendekatan residual

Langkah 5 : Recognizing Revenue when (or as) Each Performance Obligation Is Satisfied
Company satisfies its performance obligation when the customer obtains control of the good or
service.
Perubahan Indikator Kontrol
1.
2.
3.
4.
5.

Perusahaan memiliki hak untuk pembayaran untuk aset .


Perusahaan telah mentransfer hak legal untuk aset .
Perusahaan telah mengalihkan kepemilikan fisik aset .
Pelanggan memiliki risiko signifikan dan manfaat kepemilikan .
Pelanggan telah menerima aset .

Menyadari rev dari waktu ke waktu


Mengukur kemajuan menuju selesai
Metode untuk mengukur kemajuan harus menggambarkan transfer kontrol dari perusahaan kepada
pelanggan . Yang paling umum adalah biaya - ke - biaya dan unit -of - metode penyampaian . Tujuan
dari metode ini adalah untuk mengukur sejauh mana kemajuan dalam hal biaya , unit , atau nilai
tambah
OTHER REVENUE RECOGNITION ISSUES
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.

Right of return
Repurchase agreements
Bill and hold
Principal agent relationship
Consignments
Warranties
Non refundable upfront fees

Right of Return
Perusahaan kembali produk menerima kombinasi berikut.
a) Pengembalian dana penuh atau parsial pertimbangan dibayar .
b) Kredit Yang dapat diterapkan terhadap jumlah yang terhutang , atau yang akan berutang ,
kepada penjual .
c) Produk lain dalam pertukaran .

Repurchase Agreements
a) Mentransfer kendali ( menjual ) aset untuk pelanggan tetapi memiliki kewajiban atau hak
untuk membeli kembali .
b) Jika kewajiban atau hak untuk membeli kembali adalah untuk jumlah yang lebih besar dari
atau sama dengan harga jual , maka transaksi adalah transaksi pembiayaan .
Bill and Hold
Kontrak di mana entitas tagihan pelanggan untuk produk tetapi entitas mempertahankan kepemilikan
fisik produk sampai titik waktu di masa depan. Terjadi ketika pembeli belum siap untuk mengambil
pengiriman tetapi tidak mengambil judul dan menerima penagihan .

Pricipal-Agent Relationship
Dalam hubungan agen-utama, kewajiban kinerja utama adalah untuk menyediakan barang atau
melakukan layanan untuk pelanggan. Kewajiban kinerja agen adalah untuk mengatur pokok untuk
menyediakan barang atau jasa tersebut kepada pelanggan. Contoh hubungan agen utama adalah
sebagai berikut.
1. Preferred Travel Company (agen) memfasilitasi pemesanan pelayaran pesiar dengan mencari
pelanggan untuk Regency Cruise Company (principal)
2. Priceline (USA) (agen) memfasilitasi penjualan berbagai layanan seperti penyewaan mobil di Jertz
(USA) (pricipal)

Consignments
Penjualan konsinyasi adalah sebuah bentuk perjanjian dimana consignor mengirimkan barang dangan
kepada consignee yang bertindak sebagai agen bagi consignor dalam penjualan barang dagang.
Consignor akan mendapatkan laba atau mendapatkan keuntungan untuk mengembangkan pasa yang
ada, dari bagi consignee akan mendapatkan keuntungan berupa komisi dari penjulannya.
Consignee menerima barang dagang dan setuju untuk melakukan pemeliharaan dan penjualan barang
tersebut. Kas yang diterima dari pelanggan lalu dikirimkan kepada consignor oleh consignee, setelah
dikurangi oleh komisi penjualan serta beban yang dapat dikenakan.
Pengakuan pendapatan yang digunakan oleh consignor yaitu pendapatan diakui hanya setelah
consignor menerima pemberitahuan penjualan dan dilakukan pengiriman kas daro consignee. Dalam
penualan barang dagang tersebut, consignee memiliki kewajiban untuk menyerahkan sejumlah hasil
bersih kepada consignor. Consignor secara teratur menerima dari consignee sebuah laporan penjualan
yang isisnya menjelaskan barang dagang yang diterima, dijual, beban yang dapat dikenakan dari
konsinyasi, serta kas yang dikirimkan. Pendapatan kemudian diakui oleh consignor.
Kelemahan-kelemahan dari penggunaan metode penjualan secar konsinyasi yaitu barang dagang yang
dijual dengan konsinyasi merupakan milik consignor, dan secara terpisah diklasifikasikan sebagai
barang dagang dalam konsinyasi. Barang tersebut tidak dicatat sebagai aset di dalam pembukuan
consignee.

Warranties
Perusahaan sering memberikan salah satu dari dua jenis jaminan kepada pelanggan:
1. Jaminan bahwa produk Anda memenuhi kesepakatan spesifikasi dalam kontrak pada saat
produk dingin. Jenis garansi ini termasuk dalam harga penjualan produk pada perusahaan dan
sering disebut sebagai garansi jenis jaminan.
2. Jaminan yang menyediakan layanan tambahan di luar garansi jenis jaminan. Garansi ini tidak
termasuk dalam penjualan produk dan disebut sebagai garansi jenis layanan. Sebagai
akibatnya, tercatat sebagai kewajiban kinerja terpisah.

Non-Refundable Upfront Fees


Perusahaan kadang-kadang menerima pembayaran (biaya dimuka) dari pelanggan sebelum mereka
memberikan layanan produk atau performa. pembayaran dimuka umum berhubungan dengan inisiasi,
aktivasi, atau setup dari barang atau jasa untuk menjadi memberikan atau dilakukan di masa depan.
Dalam kebanyakan kasus, pembayaran dimuka thses tidak dapat dikembalikan.
Perusahaan harus menentukan apakah uang muka tidak dapat dikembalikan adalah untuk produk atau
jasa pada periode berjalan. Dalam kebanyakan situasi, pembayaran ini untuk pengiriman masa depan
produk dan jasa dan karena itu tidak dicatat sebagai pendapatan pada saat pembayaran. Dalam
beberapa kasus, biaya dimuka dilihat mirip dengan opsi perpanjangan untuk produk dan layanan masa
depan dengan harga berkurang.

Summary

PRESENTATION AND DISCLOSURE

Presentation
Perusahaan sekarang menggunakan pendekatan aktiva kewajiban untuk mengakui pendapatan.

Contract Assets and Liabilities


Aset kontrak terdiri dari dua jenis:
1. Hak tanpa syarat untuk menerima pertimbangan karena perusahaan telah memenuhi
kewajiban kinerjanya dengan pelanggan
2. Hak bersyarat untuk menerima pertimbangan karena perusahaan telah memenuhi salah satu
kewajiban kinerja tetapi harus memenuhi kewajiban lain kinerja dalam kontrak sebelum dapat
tagihan pelanggan.

Kewajiban kontrak adalah kewajiban perusahaan untuk mentransfer barang atau jasa kepada
pelanggan untuk perusahaan yang telah menerima pertimbangan dari pelanggan. Kewajiban kontrak
umumnya disebut sebagai yang belum diakui sebagai Pendapatan Penjualan, Diterima di Muka
Pendapatan Jasa, atau judul akun yang sesuai lainnya.

Costs of Fulfill a Contract


Perusahaan juga dapat melaporkan aset yang terkait dengan biaya pemenuhan untuk pengaturan
pendapatan. Perusahaan membagi biaya pemenuhan menjadi dua kategori:
1. Mereka yang menimbulkan aset

2. Mereka yang dibebankan pada saat terjadinya

Collectibility
Setiap kali sebuah perusahaan menjual produk atau melakukan layanan pada akun, masalah
kolektibilitas terjadi. Kolektibilitas mengacu risiko kredit pelanggan, yaitu risiko bahwa pelanggan
akan mampu membayar jumlah pertimbangan sesuai dengan kontrak

Disclosure
Persyaratan pengungkapan untuk pengakuan pendapatan dirancang untuk membantu pengguna
laporan keuangan memahami sifat, jumlah, waktu, dan ketidakpastian pendapatan dan arus kas yang
timbul dari kontrak dengan pelanggan. Untuk mencapai tujuan itu, perusahaan pengungkapan
kualitatif dan kuantitatif informasi tentang semua hal berikut:
1. Kontrak dengan pelanggan. Pengungkapan ini termasuk pemilahan pendapatan, penyajian
saldo pembukaan dan penutupan aset kontrak dan kewajiban kontrak, dan informasi penting
lainnya sehubungan dengan kewajiban kinerja mereka.
2. Penilaian Signifikan. Pengungkapan ini termasuk penilaian dan perubahan dalam penilaian ini
yang mempengaruhi penentuan harga transaksi, alokasi harga transaksi, dan penentuan waktu
pendapatan.
3. Aset diakui dari biaya yang dikeluarkan untuk memenuhi kontrak. Pengungkapan ini
termasuk saldo penutupan aset diakui untuk mendapatkan atau memenuhi kontrak, jumlah
amotixation recognization, dan metode yang digunakan untuk amortisasi