Anda di halaman 1dari 30

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Pada saat ini perkembangan teknologi informasi telah menciptakan banyak terobosan
baru disegala bidang. Setiap terobosan baru tersebut telah banyak digunakan dan semakin
memudahkan bagi para penggunanya. Berkembangnya bentuk sistem dan system
komputerisasi mulai dari personal computer ke laptop hingga ke computer genggam atau
yang lebih dikenal dengan tablet PC dan juga terjadinya perubahan dari system personal
computer menjadi system jaringan (LAN, WAN, dll) yang dapat menghubungkan computer
dalam suatu area tertentu, sampai ke jaringan yang dapat menghubungkan seluruh dunia yang
di kenal sebagai internet.
Perkembangan teknologi ini berpengaruh dan merubah banyak hal di negara
Indonesia bahkan dunia. Perubahan tersebut khususnya di dalam pemenuhan akan informasi
dan system jaringan yang luas mempermudah akses informasi secara cepat dan lebih
fleksibel. Hal ini dibuktikan dengan perdagangan di Indonesia tidak lagi dibatasi dengan
ruang dan waktu. Mobilitas manusia yang tinggi menuntut dunia perdagangan mampu
menyediakan layanan jasa dan barang dengan instant sesuai dengan permintaan konsumen.
Untuk mengatasi masalah tersebut maka kini muncul transaksi yang menggunakan media
Internet untuk menghubungkan antara produsen dan konsumen. Transaksi melalui Internet ini
lebih dikenal dengan nama E-Business.
Banyak perusahaan telah membuktikan bahwa e-business dapat memberikan manfaat
langsung terhadap perusahaan dan bagi kelangsungan hidup perusahaan tersebut.
Infrastruktur e-business terdiri dari berbagai macam komponen teknologi informasi yang
memberikan layanan bersama dan menyediakan kemampuan untuk menjalankan berbagai
aplikasi bisnis. Aplikasi bisnis tersebut melakukan berbagai macam proses bisnis pada
perusahaan yang memungkinkan untuk mengubah kondisi bisnis perusahaan menjadi lebih
baik.
Akan tetapi, perusahaan mungkin saja tidak efektif menggunakan infrastruktur ebusiness untuk menghasilkan aplikasi bisnis yang efektif. Demikian pula sebaliknya,
perusahaan mungkin tidak dapat menghasilkan aplikasi bisnis yang efektif meskipun
infrastruktur e-businessnya sudah sedemikian efektif. Pada kondisi seperti ini perusahaan
tidak akan mendapatkan hasil apapun dari infrastruktur dan aplikasi bisnis yang dimilikinya
karena tidak adanya keselarasan antara strategi bisnis dan teknologi informasi. Dengan kata

lain, dua hal yang sangat dibutuhkan adalah infrastruktur e-business serta aplikasi bisnis yang
efektif untuk memenuhi peningkatan kebutuhan pelanggan tanpa meningkatkan biaya. Oleh
karena itu, komponen infrastruktur e-business yang dimiliki harus dapat mencerminkan
implementasi aplikasi bisnis utama dan selaras dengan strategi bisnis perusahaan. Sehingga
dalam makalah ini akan dibahas lebih lanjut mengenai apa saja yang berkaitan dengan
infrasrtuktur E-Business.
1.2 Rumusan Masalah
1.

Apa pengertian dari E-Business?

2. Apa saja komponen dari E-Business?


3. Apakah Kelemahan dan Kelebihan Dari E-Business?
4. Bagaimana penerapan E-Business di perusahaan?
5. Apa sajakah isu-sisu yang berkembang dalam penerapan E-Business?
1.3 Tujuan Pembahasan
1. Untuk mengetahui pengertian dari e-business
2. Untuk mengetahui komponen yang terdapat dalam e-business
3. Untuk Mengetahui Kelemahan dan Kelebihan e-business
4. Untuk mengetahui penerapan e-business bagi perusahaan
5. Untuk mengetahui berbagai isu yang berkembang dalam penerapan e-business

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Definisi dari E-Business


Pada Pembahasan ini akan membahas mengenai aplikasi yang dirancang untuk
memperluas jangkauan elektronik suatu organisasi kepada pelanggan, pemasok, dan mitra
bisnis lainnya. Hal ini yang disebut dengan E-Business. E-Businiess adalah penggunaan
teknologi informasi dan komunikasi oleh organisasi, individu, atau pihak-pihak terkait untuk
menjalankan dan mengelola proses bisnis utama sehingga dapat memberikan keuntungan
dapat berupa berupa keamanan, fleksibilitas, integrasi, optimasi, efisiensi, atau/dan
peningkatan produktivitas dan profit.
Awal kemunculan e-business pada pertengahan tahun 1990-an banyak masyarakat
menginginkan pengembangan situs web untuk E-Business. Pertumbuhan E-Business pada
saat ini sudah mulai meningkat dari tahun ke tahun dan E-Business ini sudah banyak diminati
oleh para masyarakat. Pertumbuhan E-Business ini banyak diminati oleh masyarakat karena
biaya yang murah, kecepatan kecepatan transmisi yang diukur dalam mikrodetik, kemampuan
komunikasi multimedia, dan semakin banyak mitra bisnis dan pelanggan yang bisa
mengaksesnya melalui Internet.
2.2 Sejarah Singkat Internet
Sejarah perkembangan E-business di dunia di mulai dari kemunculan internet yang
kemudian terus berkembang sehingga timbulah E-commerce. Pada awalnya, internet
merupakan koperasi komputer yang tidak dimiliki siapapun. Internet lahir pada tahun 1969
ketika sebuah kelompok peneliti di Departemen Pertahanan Amerika berhubungan dengan
empat komputer di UCLA, Stanford Research Institute, Universitas Utah, dan Universitas
California di Santa Barbara. Hubungan ini dilakukan untuk menciptakan sebuah jaringan
untuk berkomunikasi antara satu dengan yang lain mengenai proyek-proyek pemerintah.
Jaringan ini dikenal dengan istilah ARPANET merupakan singkatan dari Advanced Research
Project Agency yang merupakan bagian dari Departemen Keamanan AS. Tiga tahun
kemudian, lebih dari lima puluh universitas dan agensi-agensi militer telah terhubung
bersama-sama dalam jaringan (network), dan jaringan komputer yang lain mulai muncul di
sekitar negara bagian (country) dan dunia. Seiring dengan perkembangan ARPANET yang
diikuti pula dengan kerjasama jaringan antara militer dan kaum pendidik, dan eksperimen
NASA mengenai jaringan komputer, jaringan ini mulai terhubungkan satu dengan yang lain
(interconnected), inilah awal mula dipakai istilah "Internet".
Internet mulai banyak dikenal di masyrakat adalah tahun 1990. Terdapat dua peristiwa
penting yang membuka jalan internet pada saat ini. Pertama, pada tahun 1991 National

Science Foundation (organisasi nirlaba di Amerika Serikat yang bertanggung jawab untuk
mengelola Internet backbone) mencabut larangan pada penggunaan komersial Internet.
Kedua, pada tahun 1994 Netscape Navigator (web pertama browser komersial) dirilis sebagai
produk gratis, berdasarkan browser Mosaic yang dikembangkan di University of Illinois.
Penyebaran yang cepat dan mudah ini digunakan alat navigasi Web Alat yang kemudian oleh
Microsoft Internet Browser Explorer, cepat digunakan dalam kesempatan bagi bisnis
terhubung ke Internet di mana saja di dunia memiliki jangkauan online untuk pelanggan dan
pemasok. Hari ini, Internet adalah jaringan dari jaringan komputer yang menggunakan
protokol TCP / IP dengan gateway ke jaringan bahkan lebih yang tidak menggunakan
protokol TCP / IP. Web (World Wide Web) adalah bagian dari internet, dengan kemampuan
multimedia. dokumen web terdiri dalam bahasa markup standar (HTML) dan disimpan di
server di seluruh dunia dengan alamat standar (URL) yang dapat diakses melalui hypermedia
protocol (HTTP).

Pada gambar diatas aplikasi TI, layanan, dan teknologi komunikasi yang
memungkinkan e-bisnis tergantung pada dua jenis pilar: pilar teknologi dan hukum peraturan
pilar. Standar untuk Web memiliki perkembangan di bawah bimbingan konsorsium seperti
industri lintas Dunia Web Consortium Luas (W3C), industri lainnya konsorsium, serta
berbagai kelompok pengawas. mulai tahun 1993, hak untuk mendaftarkan alamat situs Web
(domain nama) diadakan sendiri oleh kontraktor federal AS, Network Solutions, Inc., tetapi
dalam dekade terakhir, tugas nama domain dan alamat IP telah diawasi oleh Internet untuk

Corporation Ditugaskan Nama dan Nomor (ICANN), sebuah organisasi nirlaba di Amerika
Serikat yang telah diambil pada koordinasi dan kebijakan peran yang lebih luas.
E-Business Technology
Inovasi TI utama yang menyebabkan pertumbuhan e-bisnis aplikasi selama dekade
pertama setelah pengenalan browser Web. Awalnya, bisnis hanya memiliki alat untuk
membuat Kehadiran Web, dokumen teks dengan hyperlink yang dimuat pada server web
untuk berkomunikasi dengan berbagai pemangku kepentingan, termasuk bukan hanya
pelanggan dan masyarakat, tetapi juga mereka keuangan pendukung. teknologi web untuk
mendukung interaktivitas dengan pengguna kemudian dikembangkan, diikuti oleh desain
cemerlang untuk menangkap keinginan dari pengunjung situs Web.
Pelaksanaan cara aman untuk mengirimkan transaksi dan standar untuk pemrosesan
kartu kredit adalah katalis untuk pengembangan situs Web dengan langsung kemampuan
penjualan. Sebuah konsorsium yang termasuk bank, dua besar pemain kartu kredit
(MasterCard dan Visa), dan lainnya pemain industri utama (GTE, IBM, Microsoft, dan
Netscape) mengembangkan standar baru ini untuk mendukung business-to-consumer (B2C)
transaksi melalui Web, dan versi pertama dari Secure Electronic Transaction (SET) dirilis
pada bulan Juni 1997. Demikian pula, pelaksanaan dari kemampuan tanda tangan digital
adalah katalis untuk memungkinkan business-to-business (B2B) transaksi aman lewat
internet pada tahun 2000.
Istilah "Web Portal" muncul untuk merujuk ke situs yang dirancang untuk menjadi
titik awal akses, atau gateway, untuk situs Web lain. portal Internet populer saat ini meliputi
tidak hanya mesin pencari tetapi juga berita, harga saham, dan sumber informasi dan hiburan
pribadi. Banyak perusahaan juga memiliki portal yang dirancang untuk mereka karyawan
untuk menyediakan akses Web ke intranet perusahaan, yang mungkin termasuk aplikasi selfservice untuk memfasilitasi pengumpulan data karyawan untuk penggajian dan HR lainnya
sistem. Beberapa bisnis juga telah menetapkan portal untuk mitra bisnis, yang diakses dari
jarak jauh menggunakan URL terpisah dari situs Web publik perusahaan, untuk memberikan
akses selektif terhadap informasi perusahaan (disebut extranet). Tentu saja bersama dengan
pengenalan situs Web publik dan situs extranet, perusahaan juga diperlukan untuk
memberikan saluran online untuk layanan pelanggan di sekitar-the-clock dan memastikan
handal dan situs Web aman hosting. Banyak perusahaan saat ini menggunakan eksternal
penyedia layanan untuk meng-host situs Web mereka dan mengelola risiko keamanan yang
terkait dengan Internet publik. Pada awal abad ini, Web master memiliki memperoleh
pengalaman merancang dan operasi Web situs untuk kepentingan umum. Dalam perusahaan

tradisional serta baru perusahaan dot-com, pengembang mulai fokus pada teknologi untuk
meningkatkan tidak hanya pengalaman penjualan B2C untuk konsumen individu tetapi juga
lelang penawaran dan lainnya pengalaman B2B untuk pelanggan bisnis dan pemasok.
Baru-baru ini, pertumbuhan penggunaan perangkat mobile untuk komunikasi selular
nirkabel telah memicu pengembangan aplikasi e-bisnis yang dirancang untuk ponsel ini
perangkat, kadang-kadang disebut sebagai m-commerce. Salah satu peluang bisnis baru di
sini adalah untuk menyediakan disesuaikan konten ke pengguna berdasarkan lokasi geografis
yang sebenarnya perangkat genggam serta data demografis. Sebuah pertengahan 2009 survei
AS menemukan bahwa hampir 60 persen dari ponsel pengguna telepon akan membeli pizza
dan film atau acara lainnya tiket dengan ponsel mereka, dan sekitar 43 persen juga akan
membeli kamar hotel (McManus, 2009). Negara di luar Amerika Serikat (mis, Finlandia dan
Jepang) adalah pemimpin awal dalam menyediakan jenis ponsel akses internet untuk warga
negara mereka, dan pada tahun 2010, high-end handheld dengan ponsel, kamera, dan
kemampuan akses Internet telah menjadi lebih luas di Amerika Serikat, Eropa, dan Asia.
Secara global, itu juga harus dicatat bahwa jumlah pengguna dengan ponsel dan teks akses
pesan adalah dua kali lebih besar mereka yang memiliki akses e-mail.
Untuk B2B e-bisnis, teknologi terbuka penting standar disahkan oleh W3C adalah
XML (eXtensible Markup Language), bahasa untuk memfasilitasi transmisi elemen data
bisnis umum karena tepat "tagging" nya kemampuan. Sebelum komersialisasi internet, lebih
dari setengah dari Fortune 1000 sudah dilaksanakan mereka sendiri milik electronic data
interchange (EDI) aplikasi (Lihat kotak berjudul "Bagaimana EDI Pekerjaan") menggunakan
pribadi jaringan telekomunikasi leased line atau nilai tambah jaringan (VAN) yang disediakan
oleh pihak ketiga. XML telah diaktifkan bentuk yang fleksibel, biaya rendah EDI yang
mengambil keuntungan dari Internet sebagai saluran komunikasi publik. Kurangnya
keamanan online yang cukup adalah salah satu kendala terbesar untuk difusi awal Internet
berbasis sistem e-bisnis untuk bisnis maupun untuk konsumen akhir. Hari ini, bagaimanapun,
solusi teknis untuk keamanan adalah investasi yang dibutuhkan pada data, komputer host, dan
tingkat jaringan.
Legal And Regulatory Enviroment
Mengingat asal internet dari AS, hukum dan peraturan lingkungan di Amerika Serikat
telah memainkan peran utama dalam awalnya membentuk kemampuan Internet untuk ebisnis. Misalnya, pajak atas penjualan produk dan layanan dikumpulkan di tingkat negara di
Amerika Negara, bukan tingkat nasional. Dengan munculnya secara online penjualan dimulai
pada 1990-an, kebijakan pajak penjualan seragam di tingkat federal bisa telah dimulai namun

Presiden Clinton dan Kongres AS memilih bukan untuk mengambil " Hands-Off " kebijakan
untuk mengenakan pajak penjualan berbasis Web. kelambanan tujuan ini sesuai dengan visi
pemerintah AS untuk infrastruktur informasi nasional (superhighway) yang akan
menghubungkan rumah, bisnis, dan pemerintah, tanpa pendanaan pemerintah utama.
Masalah pemerintah utama lainnya adalah perlindungan privasi data konsumen
individu. advokasi hak privasi kelompok dan organisasi nirlaba di Amerika Serikat dan Eropa
khususnya telah memainkan peran utama dalam memastikan bahwa perusahaan melindungi
privasi konsumen mereka dengan tidak berbagi data pribadi yang mereka kumpulkan
Meskipun merek AS menganut kapitalisme dan hukum AS yang melindungi
kebebasan berekspresi adalah pembentuk awal Internet, Internet saat ini benar-benar global
pasar. Oleh karena itu perjanjian internasional dibutuhkan tapi menghadapi hambatan yang
cukup besar karena perbedaan besar dalam kebijakan nasional yang berkaitan dengan hakhak individu dan perlindungan kekayaan intelektual. Misalnya, untuk beberapa bulan pada
tahun 2010 ada sengketa sensor antara Google dan pemerintah China
STRATEGIC E-BUSINESS OPPORTUNITIES (AND THREATS)
Michael E. Porter dalam Competitive Forces Model membuktikan dengan baik
dalam sebuah kerangka pra-Internet yang digunakan untuk menilai peluang strategis
perusahaan dan ancaman. Dalam Competitive Forces Model terdapat lima kekuatan
kompetitif dalam model yaitu :
1.
2.
3.
4.
5.

Pemasok perusahaan,
Pelanggan,
Pendatang pasar baru (yang sama produk / jasa),
Produk pengganti dibawa ke pasar, dan
Pesaing suatu perusahaan dalam industri yang sama.
Dalam sebuah artikel yang diterbitkan Harvard Business Review setelah gelombang

pertama dari aplikasi e-bisnis pada awal abad ini (Porter, 2001), Porter menggunakan model
kekuatan kompetitif ini untuk membuat prediksi tentang peluang komersial dan ancaman
terhadap industri dari perspektif perusahaan bata-dan-mortir tradisional. Hanya tiga peluang
e-bisnis besar bagi perusahaan tradisional yang dapat diidentifikasi sbb:
1. Pengadaan persediaan melalui Internet dapat meningkatkan daya perusahaan atas para
pemasoknya,
2. Ukuran pasar potensial dapat sangat diperluas (karena jangkauan nasional dan global
Internet), dan

3. Saluran distribusi antara perusahaan tradisional dan pelanggan dapat dihilangkan.


Point pertama dan ketiga diatas mengacu pada potensi untuk memotong sebuah perusahaan
tradisional yang menggunakan "perantara" antara (atau penyedia layanan) produsen dan
pelanggan untuk produk (atau jasa). Sebagai contoh, sebuah perusahaan penerbangan yang
digunakan untuk bergantung pada agen-agen perjalanan untuk menjual dan

cetak tiket

pesawat; hari ini, perusahaan penerbangan dapat melewati saluran ini dengan menjual tiket
langsung ke pelanggan melalui Web dan menyimpan biaya transaksi yang dibayarkan kepada
agen perjalanan atau perwakilan layanan pelanggan mereka sendiri.
Namun, dalam artikel yang sama Porter juga mengidentifikasi sejumlah besar
ancaman e-bisnis untuk perusahaan tradisional, diantaranya sebagai berikut:
1. Ada kompetisi yang lebih besar berdasarkan harga karena internet membuat lebih sulit
untuk menjaga produk atau jasa yang dimiliki,
2. Pelebaran pasar geografis menyebabkan peningkatan jumlah pesaing,
3. Internet mengurangi atau menghilangkan beberapa hambatan tradisional, seperti
kebutuhan untuk tenaga penjualan, dan
4. Pelanggan memiliki daya tawar lebih karena mereka dapat melihat harga untuk
produk yang sama atau mirip dengan hanya melihat situs Web dan dapat dengan
mudah berpindah ke pesaing.
Point pertama dan keempat menunjukkan bahwa hal itu jauh lebih sulit untuk bersaing
berdasarkan diferensiasi produk atau jasa-seperti perusahaan sebagai kualitas yang terlihat,
layanan pelanggan, atau nilai unik lainnya yang dirasakan oleh pelanggan karena informasi
yang tersedia di publik Internet.
Walaupun model Porter menetapkan titik awal untuk berpikir tentang bergerak
kompetitif bagi perusahaan dalam sebuah industri, ada potensi bahaya dalam menggunakan
model kompetitif yang awalnya berdasarkan cara-cara berbisnis di dekade sebelumnya ketika
kita tidak memiliki jaringan komputer global untuk menghubungkan bisnis komersial dengan
mitra bisnis mereka dan untuk memberikan jangkauan global online. Misalnya, pengguna
model ini perlu memperhitungkan potensi dampak perantara dot-com baru antara perusahaan
dan pelanggan, serta antara perusahaan dan situs web pemasok-termasuk yang dapat
berfungsi secara online "agregator" yang membuatnya mudah untuk membandingkan harga
(seperti www.hotels.com) atau tawaran pesaing.

Pada tahun 2001 saat prediksi Porter diterbitkan, resesi ekonomi di Amerika Serikat
sangat mengurangi tingkat inovasi Internet yang berkaitan dengan IT. Sebuah realitas e-bisnis
juga mulai meredam inovasi e-bisnis dan berlanjut pada akhir tahun 1999 ketika menjadi
jelas bahwa banyak pengecer online tidak memiliki kemampuan dalam pemenuhan B2C dan
banyak pertukaran B2B secara online tidak memiliki model bisnis yang cukup kuat untuk
bertahan. Pada bulan Maret 2001, dot-com "krisis" telah menjadi dot-com "bust" sebagai
kapitalis ventura di Amerika Serikat yang telah memicu pertumbuhan internet di akhir 1990an mulai menghentikan investasi di perusahaan yang hanya menunjukkan pertumbuhan
pendapatan potensial, tidak pendapatan.
Potensi keunggulan kompetitif dari menjadi "penggerak pertama" juga mulai
dipertanyakan. Sebuah analisis terbaru dari rencana bisnis untuk startups dot-com yang
didanai sebelum krisis dot-com menekankan investasi tumbuh secepat mungkin. Hari ini, ada
beberapa bukti dari keunggulan penggerak pertama untuk korban dot-com seperti
Amazon.com dan eBay, dan tingkat kelangsungan hidup untuk startups selama periode yang
ternyata setara dengan orang-orang di industri besar lainnya selama tahun-tahun formatif
mereka (Gomes 2006). Namun, ada juga kegagalan kolosal, termasuk pengecer kelontong
online Webvan dan eToys.com. Seperti dirangkum oleh Marc Andreessen, salah satu pendiri
dari browser komersial pertama (Netscape) yang melihat perusahaannya kehilangan
keunggulan penggerak pertama untuk Internet Explorer browser Microsoft, yang pertama
tidak menjamin kelangsungan hidup (Anders, 2001): "Kebanyakan penggerak pertama
berakhir tertelungkup di pasir, dengan orang-orang lain yang datang bersama dan belajar dari
kesalahan mereka. . . . Menjadi penggerak pertama dengan pendekatan yang tepat sangat
penting. Menjadi penggerak pertama dengan pendekatan yang salah berarti Anda sudah mati.
"
Inovasi situs Web terbaru telah menjadi bagian dari apa yang disebut sebagai
kemampuan Web 2.0, termasuk perangkat lunak jaringan sosial untuk berbagi di seluruh
pengguna Web individu dan komunitas virtual informasi. Fenomena konsumen-sentris ini
disorot pada akhir tahun Majalah Time "Person of the Year" penghargaan untuk tahun 2006,
di mana pemenangnya adalah "Anda" (ditandai dengan cermin di sampul majalah). Selain
dot-com platform media sosial untuk berbagi informasi (misalnya, MySpace, Facebook,
YouTube, dan Linked-In), bisnis juga telah mulai memanfaatkan media sosial sebagai saluran
pelanggan baru (lihat pembahasan Facebook kemudian di Bab ini).

Untuk memahami pentingnya kedua fungsionalitas aplikasi e-bisnis dan inovasi bisnis
yang mereka dukung, pada bagian selanjutnya kita fokus pada contoh perusahaan tradisional
yang telah berevolusi menjadi B2B dan B2C, serta perusahaan dot-com yang telah menjadi
nasional dan merek global.

B2B APPLICATIONS
Aplikasi B2B yang memanfaatkan internet tidak terlihat untuk umum dengan cara
yang sama bahwa situs Web adalah untuk aplikasi B2C. Sebelum Internet, banyak perusahaan
besar memiliki sistem EDI eksklusif untuk transmisi elektronik dari dokumen standar yang
digunakan jaringan pribadi. Pada awal 1990-an dalam sistem EDI eksklusif telah terinstal
disebagian besar perusahaan, dan karena sistem proprietary juga sangat handal dan efisien,
butuh waktu hampir satu dekade bagi banyak perusahaan besar mengandalkan internet
sebagai saluran komunikasi yang aman. Namun, bagi banyak perusahaan kecil, sistem EDI
belum layak secara ekonomis, dan untuk perusahaan-perusahaan kecil ini, Internet
menciptakan peluang B2B yang sama sekali baru. Pada tahun 2003, volume dolar e-bisnis
B2B telah tumbuh menjadi sekitar $ 1,3 trilyun (dari sekitar $ 250 miliar tiga tahun
sebelumnya) dan $ 3,6 trilyun pada tahun 2008.
Beberapa manfaat dicapai melalui internet dengan aplikasi B2B adalah sama seperti
yang sebelumnya dicapai oleh perusahaan-perusahaan besar dengan aplikasi EDI. Misalnya,
aplikasi B2B melalui internet bisa mengurangi waktu siklus untuk melakukan bisnis dengan
pelanggan dan pemasok, mengurangi biaya melakukan bisnis dengan penanganan transaksi
otomatis dan penghapusan dokumen kertas, dan meningkatkan koordinasi lintas mitra bisnis.
Mayoritas transaksi B2B adalah untuk pengadaan online produk dari pemasok, pemenuhan
pesanan dari pelanggan, dan pelacakan pesanan.
Penghematan biaya dan meningkatkan waktu siklus juga merupakan hasil dari pasar
online (pertukaran) bagi pembeli untuk membeli barang dari beberapa pemasok, dan
sebaliknya. Sebuah perusahaan dot-com awal yang menyediakan software pembelian B2B
dan layanan untuk pembeli adalah FreeMarkets. Bekerja untuk pembeli, FreeMarkets host
lelang online terbalik di mana pemasok dapat tawaran untuk kontrak klien. Karena produk
yang digunakan sebagai masukan untuk proses manufaktur dapat memiliki persyaratan yang
rumit, FreeMarkets juga disediakan di belakang layar orang ahli untuk membantu manajer
pembelian di perusahaan klien dalam mempersiapkan persyaratan penawaran untuk lelang

online. Selama lelang, pemasok bisa melihat tawaran harga pesaing mereka 'secara real time
dan kemudian memiliki pilihan untuk menempatkan tawaran lebih rendah yang juga akan
menjadi terlihat untuk penawar lain yang dapat menempatkan tawaran lebih rendah, dan
sebagainya. Beberapa perusahaan pertama yang melakukan jenis lelang online dengan
bantuan perantara B2B seperti FreeMarkets, tapi kemudian menginvestasikan dalam software
untuk host pertukaran online sendiri (Mabert dan Skeels, 2002). Alibaba adalah contoh dari
perantara B2B sukses untuk perdagangan global serta perdagangan dalam negeri di Cina,
dengan fokus khusus pada pembeli yang lebih kecil dan pemasok.
Pesaing juga telah berusaha untuk berkolaborasi dalam pengembangan pertukaran
online. Misalnya, Covisint (diucapkan coh-viz-int) awalnya didirikan oleh produsen mobil
Tiga Besar di Amerika Serikat sebagai pertukaran online independen untuk sourcing, lelang,
dan kolaborasi lainnya. Namun, konsorsium ini menghadapi hambatan besar untuk
operasional dan berbagi informasi di antara mobil besar karena undang-undang antitrust AS.
Perusahaan ini kemudian dijual kepada dua perusahaan yang berbeda, dan sebagai sebuah
divisi dari Compuware, sekarang menawarkan layanan EDI-jenis sektor lain, seperti
kesehatan.
Jika jumlah pembeli dalam industri spesifik kecil, pembeli akan memiliki banyak
"kekuatan pembeli"; ini menjelaskan mengapa perusahaan mobil awalnya mencoba untuk
berinvestasi dalam pertukaran baru bagi perusahaan otomotif daripada membayar perantara
independen untuk layanan online yang mereka bisa menemukan diri mereka. Demikian pula,
jika jumlah penjual dalam suatu industri tertentu kecil, penjual akan lebih cenderung
mengandalkan kekuatan kompetitif mereka sendiri sebagai pemasok strategis, atau bersatu,
daripada membayar perantara independen untuk layanan online. Namun, dalam industri di
mana ada banyak pembeli dan penjual, perusahaan yang berfungsi sebagai perantara online
lebih mungkin untuk memiliki model bisnis yang berkelanjutan. Pengadaan online komoditas
MRO (bahan, perbaikan, dan operasi) pasokan khususnya dapat menghasilkan penghematan
biaya yang signifikan bagi perusahaan klien, meskipun produk komoditas biasanya memiliki
margin keuntungan yang sangat rendah.
Misalnya, tim pengadaan Nestl Amerika Utara, salah satu perusahaan makanan dan
minuman terbesar di dunia, menetapkan bahwa solusi sumber komprehensif online bisa
menghasilkan penghematan lebih tinggi dari off-line untuk banyak kategori belinya (Vollman
2005) . Tim pertama difokuskan pada pembelian strategis bahan baku dan kemasan

menggunakan lelang online, yang diperlukan perubahan signifikan dalam proses sourcing.
Seperti belajar bagaimana menggunakan sistem lelang untuk keuntungan, ia memperluas
sumber online untuk memasukkan produk MRO dan juga layanan tambahan.
Potensi manfaat lain dari sistem B2B melalui internet meningkatkan berbagi
informasi dengan pemasok dan pelanggan tentang transaksi supply-chain melalui extranet.
Aplikasi B2B untuk akses ke informasi rantai pasokan pelanggan biasanya akan digunakan
dengan hanya beberapa mitra bisnis yang dipilih dengan hubungan yang kuat dan memiliki
manfaat besar. Banyak jenis aplikasi suply chain dirancang untuk meningkatkan sistem
investasi perusahaan, terutama sistem ERP dengan modul SCM. Sebagai contoh, e-sourcing
di Nestl USA memanfaatkan inisiatif rantai pasokan utama yang merupakan bagian dari
peluncuran sistem ERP global di bawah perusahaan induk yang berkantor pusat di Swiss,
untuk siapa penghematan biaya dari informasi terkoordinasi adalah kunci e -outsourcing
driver (Ariba, 2005). Perusahaan lain telah memanfaatkan database terpusat dengan produk
dan persediaan informasi untuk mengembangkan aplikasi B2B untuk dikelola vendor
persediaan (VMI) kemitraan di mana klien mempercayakan pengelolaan tingkat persediaan
mereka untuk pemasok strategis. VMI kemitraan karena itu tergantung pada tepat waktu
berbagi informasi elektronik informasi penjualan klien dengan pemasok. Biaya rendah
komunikasi B2B melalui internet telah membuat jenis aplikasi B2B layak untuk perusahaan
bahkan menengah dan kecil.
Aplikasi B2B diperkirakan akan terus tumbuh karena lebih banyak perusahaan di
seluruh dunia menerapkan platform ERP standar untuk lebih banyak lokasi dan
mengembangkan portal extranet untuk berbagi informasi dengan mitra bisnis utama.
Pertumbuhan aplikasi e-bisnis ini juga berarti bahwa keterampilan yang sama sekali baru
yang dibutuhkan untuk auditor bisnis. Pada tahun 1999 disaat akhir tahun musim liburan
tradisional di Amerika Serikat biasanya disebut sebagai tonggak utama untuk aplikasi B2C,
penjualan online mendekati 1 persen dari penjualan liburan ritel untuk pertama kalinya.
Selain pembelian online, konsumen juga menggunakan Web untuk mencari ide hadiah dan
untuk perbandingan harga (Schwartz, 2001). Kontrol akuntansi telah "diberikan tidak
berguna" di lingkungan B2B hari ini, dan auditor harus terampil dalam teknologi e-bisnis
serta sistem audit (Pathak dan Lind, 2010).

B2C APPLICATIONS

Pertumbuhan e-bisnis B2C di seluruh dunia tergantung pada jumlah konsumen


potensial yang memiliki akses internet. Pada akhir 2009, Amerika Utara masih memiliki
persentase tertinggi pengguna Internet dalam penduduknya (74 persen), tetapi penduduk
Amerika Utara hanya sekitar 5 persen dari populasi dunia. Pada tahun 2009, jumlah
sebenarnya pengguna internet sudah jauh lebih besar pada dua benua lain: Eropa dan Asia.
Meskipun penetrasi internet hanya dalam masa pertumbuhan di Afrika khususnya, tingkat
pertumbuhan penggunaan internet 2000-2009 di benua dengan negara-negara kurang
berkembang benar-benar luar biasa.
Pada tahun 1999 disaat akhir tahun musim liburan di Amerika Serikat biasanya
disebut sebagai tonggak utama untuk aplikasi B2C, penjualan online mendekati 1 persen dari
penjualan liburan ritel untuk pertama kalinya. Selain pembelian online, konsumen juga
menggunakan Web untuk mencari ide hadiah dan untuk perbandingan harga (Schwartz,
2001). Pada tahun 2009, belanja online menyumbang sebesar $ 29 miliar dari NovemberDesember musim liburan ritel di Amerika Serikat dan di 2010, pada hari Senin setelah libur
Thanksgiving (disebut sebagai Cyber Monday), ada rekor baru untuk belanja konsumen
secara online di satu hari: lebih dari $ 1 miliar (comScore, 2010). Meskipun resesi global,
ritel online terus tumbuh sebagai persentase dari penjualan ritel, dengan Korea Selatan
dilaporkan menjadi pembeli online paling avid, diikuti oleh pembeli di Jerman, Inggris, dan
Jepang; dalam survei ini, belanja online di Amerika Serikat hanya peringkat kedelapan
(iStockAnalyst, 2009).
Manfaat potensial untuk aplikasi B2C untuk penjual yang relatif jelas. Namun,
manfaat B2C aktual yang dicapai untuk penjual juga tergantung pada pasar di mana penjual
bersaing (baik industri dan negara), apakah perusahaan secara tradisional dijual langsung
kepada konsumen akhir (baik oleh katalog atau toko ritel), dan karakteristik dari produk atau
jasa. Misalnya, produk yang dapat didigitalkan (seperti musik dan film) dan jasa berdasarkan
informasi yang dikumpulkan dapat didistribusikan langsung kepada pelanggan menggunakan
saluran online.
Pasar internasional juga telah menjadi semakin populer untuk penjualan B2C oleh
perusahaan AS karena biaya masuk yang lebih rendah dan melemahnya nilai mata uang AS.
Hambatan tradisional untuk ritel internasional termasuk pajak penjualan, bea atas barang
impor, biaya pengiriman, serta hambatan bahasa dan budaya, tetapi manfaat sekarang lebih
besar daripada biaya untuk banyak perusahaan. Namun, lebih mudah untuk melakukan

perdagangan dengan beberapa negara daripada yang lain karena kebijakan nasional tentang
aliran data lintas batas dan lain-lain yang dapat mendukung perusahaan dalam negeri.
Selanjutnya kita menggambarkan bagaimana enam perusahaan telah berkembang
penggunaannya Internet untuk aplikasi B2C. Semua kecuali satu dari perusahaan-perusahaan
ini AS berbasis karena asal-usul dari Internet dan sejarah yang relatif singkat:

Dua pengecer dot-com yang telah outcompeted penjual toko berbasis (Amazon.com,

Netflix)
Dua pengecer katalog tradisional yang B2C awal inovator dengan situs Web yang
memungkinkan pengguna untuk memesan produk-produk yang disesuaikan (Dell,

Lands 'End)
Dua pengecer toko tradisional yang telah berhasil mengintegrasikan sistem berbasis
toko-dan online mereka untuk melayani pelanggan tetap yang menggunakan kedua
saluran (Staples, Tesco).

Dari inovator B2C ini, kita dapat menarik beberapa kesimpulan tentang aplikasi desain ebisnis yang efektif.

Two Dot-Com Retailers


Amazon.com adalah seorang pelopor dot-com yang dimulai sebagai penjual buku
secara online pada tahun 1995. Di bawah pendirinya Jeff Bezos, Amazon.com mampu
memanfaatkan publisitas yang diterima karena sukses menjadi penggerak pertama "ritel
online cepat" merek dan sebagai perusahaan dot-com terpercaya yang memberikan
pengalaman belanja online ramah pelanggan.
Dinamakan sama dengan sungai terbesar bumi, Amazon.com diluncurkan sebagai
murni toko online pada tahun 1994 dengan slogan "Toko Buku Terbesar di Bumi". Awalnya
hanya ancaman bagi penjual buku tradisional superstore (misalnya, Borders, Barnes &
Noble), pada pertengahan -1999 Amazon telah berkembang menjadi produk dari pihak ketiga
konsumen lainnya buku-buku untuk elektronik serta outdoor furniture. Meskipun "bigbox"
pengecer tradisional seperti Walmart, Target, dan Sears menjadi pesaing baru, pada Agustus
2003 Amazon.com telah menjadi "department store" online dengan pengunjung terbanyak,
dan pada akhir tahun itu, perusahaan akhirnya melaporkan keuntungan pada tahun fiskal

pertama. Pada tahun 2008, Amazon.com dilaporkan menjadi situs online shopping paling
populer di seluruh dunia, meskipun tidak berhasil menembus pasar Cina.
Keberhasilan awal Amazon.com sebagai buku pengecer dot-com di tahun 1990-an
juga telah dikaitkan dengan akses awal untuk infrastruktur distribusi besar pertama yang
dibangun oleh perusahaan lain. Misalnya, ketika pengecer dot-com lainnya gagal untuk
menyampaikan pembelian waktu hari libur pada akhir tahun 1999, Amazon.com mampu
memenuhi 99 persen dari pesanan pada waktu liburan Natal. Ketika perusahaan memperluas
penawaran toko online di tahun-tahun berikutnya, ia juga harus banyak berinvestasi pada
fasilitas distribusi tambahan untuk menangani produk dengan persediaan sendiri (termasuk
elektronik).
Hari ini sebagai perusahaan Fortune 500 dengan $ 24,5 milyar pendapatan pada tahun
2009 dan laba bersih sekitar $ 1 miliar, Amazon.com terus berinovasi. Sebagai contoh,
memperkenalkan pembaca e-book pertama (Kindle) pada tahun 2007 dan mulai menjual ebuku dengan biaya $ 25-27 dalam bentuk hard copy untuk $ 9,99. Pada musim gugur 2009,
mensponsori program percontohan di Universitas Princeton dan universitas lain di mana yang
lebih besar Kindle DX reader digunakan untuk buku teks, dan pada tahun 2010,
mengumumkan tonggak utama, meskipun fakta bahwa Amazon dan pesaing lainnya masih
menggunakan proprietary software: Selama kuartal 2 tahun 2010 Amazon memiliki penjualan
e-book lebih tinggi dari penjualan buku hard copy. Salah satu hambatan untuk adopsi standar
industri e-book (disebut ePub) adalah bahwa penjual e-book tergantung pada perjanjian
penerbit untuk hak digital, dan perangkat lunak berpemilik termasuk management capabilities
hak digital. Menanggapi pengenalan Apple iPad, Amazon menciptakan aplikasi e-reader
download untuk iPad, karena juga telah dilakukan untuk iPhone, Blackberry, perangkat yang
menggunakan platform Android Google, dan lain-lain.

2.4 Contoh Penerapan E-business Pada Perusahaan


Two dot com retailer
Amazon.com adalah pelopor dot-com yang memulai bisnisnya sebagai penjual buku
secara online pada tahun 1995. Di bawah pendirinya Jeff Bezos, Amazon.com mampu
memanfaatkan publisitas yang diterima karena sukses sebagai penggerak pertama untuk ritel
online. Amzon.com adalah brand yang terpercaya yang memberikan layanan ramah terhadap
pelanggannya untuk belanja secara online. Didirikan pada tahun 1994, pada awalnya

merupakan ancama bagi toko buku tradisional, pada tahun 1999 amazon memperluas jaringan
bisnisnya dengan menjual buku-buku untuk pemilu tronik dan juga untuk furnitur outdoor.
Pada tahun 2003 Amazon.com telah menjadi toko online yang paling banyak dikunjungi, dan
pada akhir tahun tersebut, untuk pertama kalinya amazo.com melaporkan keuntungan
fiskalnya. Pada tahun 2008 Amazon.com dilaporkan sebagai toko online yang paling populer
untuk situs belanja diseluruh dunia, meskipun pada saat itu tidak berhasil menembus pasar
cina. Amazon.com telah lama diakui sebagai situs yang berpangalaman dalam belanja online
yang sudah besar (superior), termasuk untuk metode yang sudah dipatenkan yaitu satu klik.
Pada tahun 2001 Amazon.com memperoleh skor kepuasan tertinggi untuk setiap layanan
perusahaan (online ataupun offline) oleh pelanggan di Amerika. Keberhasilan awal
amazon.com sebagai penjual toko buku online pada tahun 1990an juga telah dikaitkan
dengan akses infrastruktur untuk distribusi yang dibangun oleh perusahaan lain.
Netflix (www.netflix.com) didirikan pada 1998 tak lama setelah format DVD telah
menjadi standar baru untuk penyewaan video dan penjualan. Di bawah pendiri dan CEO saat
ini, Reed Hastings, perusahaan memulai flat-rate bisnis sewa film online dengan sekitar 1.000
judul film. Pada tahun 2006, Netflix dilaporkan memiliki 6,3 juta pelanggan (meningkat 50
persen dari tahun sebelumnya), pendapatan tahunan $ 1 miliar dengan keuntungan hampir $
100 juta, dan persediaan lebih dari 75.000 film (dan Program TV) termasuk koleksi
dokumenter.

Two Tradisional Catalog Retailers


DELL adalah salah satu produksen industri PC yang merupakan perusahaan pertama
yang membuat konfigurasi PC berbasis kemampuan pelanggan. Tidak seperti pesaing yang
menggunakan PC untuk distribusi channel, Dell memiliki membuat orderperakitan model
yang menerimaperintah daricustomer langsung dari saluran call center ritel, fax, dan telepon
tapi tidak ada toko ritel. Diluncurkan di Juli 1996, situs perangkat lunak Dell membuat
pelanggan menciptakan Web aplikasi "Swalayan" yang memungkinkan pelanggan online
membuat perintah PCmereka sendiri. Pelanggan dapat melakukan percobaan dengan
komputer konfigurasi yang berbeda menggunakan "papan pilihan" kemampuan dengan
menunjukkan perbedaan harga mereka untuk komponen dan menghitung total harga sebelum
menyelesaikan pesanan mereka. Pelanggan mengirimkan pesanan PC mereka melalui situs
Web, dan Data rangka dijabarkan ke dalam desain.

Untuk pelanggan bisnis penjualan ritel (yang merupakan segmen pelanggan yang
lebih besar dari penjualan konsumen akhir), staf penjualan Dell bekerja dengan pengadaan
organisasi manajer untuk memilih sejumlah kecil konfigurasi PC di harga yang
dinegosiasikan sesuai infrastruktur perusahaan standar dan kebutuhan karyawan. Pilihan ini
hanya ditampilkan saat karyawan perusahaan mengakses Halaman Web yang aman (Premier
Pages).
Hingga akhir tahun 2002, Dell adalah perusahaan nomor satu di pasar share untuk PC
desktop dan juga nomor satu secara online pengecer komputer. Namun, pada pertengahan
2006 Dell telah kehilangan posisinyakarena Hewlett-Packard (yang bergabung dengan
Compaq Computer beberapa tahun sebelumnya). Perusahaan mengembangkan Model supplychain yang sangat efisien dan pendekatan penjualan ritel yang masih utuh, tapi kemudian
pesaingnya juga mampu bersaing secara online serta melalui distribusi tradisional saluran. Di
Januari 2007, Michael Dell kembali sebagai CEO, dan beberapa bulan kemudian perusahaan
mengumumkan bahwa mereka telah menandatangani perjanjian dengan Walmart toko di
Amerika Utara untuk mengembangkan saluranpenjualan lain. Pengumuman ini jelas
mengisyaratkan bahwa build-to-order katalog model untuk penjualan B2C di masa lalu
dirasakan sebagai kerugian untuk bersaing dengan distribusi toko saluran untuk penjualan
low-end model PC untuk konsumen. Pada tahun 2010, pasar B2C yang sahamnya masih
hanya HP, dan perusahaan melaporkan fokus peningkatan pada penjualan bisnis pelanggan
serta memanfaatkan posisi pasarnya sebagai penyedia pelayanan teknis di bidang kesehatan.
LANDS END didirikan pada tahun 1963 yang berawal sebagai pengecer peralatan
untuk pelayaran, pakaian dan perabot rumah tangg. Awalnya untuk pemasaran dilakukan
secara tradisonal dengan menggunakan katalog. Seperti DELL, sehingga butuh order
pembelian melalui email, telephon, dan fax. Pada akhir tahu 1990an, dimulailah penjualan
produk secara online melalui situs WEB nya. Mirip dengan DELL, infrastruktur distribusi
kalatog online untuk perusahaan mudah untuk dilakukan modifikasi untuk bisa menunjang
kebutuhan penjualan secara online. Pada Oktober tahun 2001 LANDS END mulai
menawarkan pembuatan pakaian secara online, hal ini dilengkapi dengan menggunkan model
3D untuk mencoba pakaian di situs onlinenya.
Two Traditional Store Retailers
STAPLES (www.staples.com)
Staples mulai sebagai superstore retailer produk kantor pada tahun 1986. Awalnya,
perusahaan berfokus pada usaha kecil dan pasar rumah kantor, namun pada akhir tahun 1990-

an telah mengimplementasi situs Web yang terpisah untuk mendukung pengadaan persediaan
dan peralatan oleh Fortune 1000 companies, perusahaan menengah, dan usaha kecil, serta
divisi katalog divisi, dan 1.100 toko di enam kabupaten.
Situs Web perusahaan publik memiliki sedikit estetika tetapi dirancang untuk secara
efisien memfasilitasi first-time dan mengulang order, dengan rekening, tekstual dan deskripsi
produk grafis, dan kapabilitas pencarian serupa dengan situs superstore lainnya. Sebuah fitur
lokasi toko ditempatkan di situs Web-nya, dan dalam beberapa tahun terakhir ini telah
mempromosikan "easy button" brand marketing. Dalam toko ritail tersebut, kios
memungkinkan pelanggan untuk memesan produk-produk yang tidak tersedia didalam toko
biasa dari persediaan online.
Dimulai pada tahun 1998 diluncurkan divisi online ini, strategi Staples adalah untuk
menyelaraskan divisi online dan off-line untuk mengambil keuntungan dari infrastruktur yang
ada untuk pemenuhan pesanan untuk toko ritel dan katalog penjualan. integrasi multichannel
awal juga tidak disebabkan oleh peristiwa eksternal lainnya: Rencananya untuk penawaran
umum perdana (IPO) dari saham lacakan untuk unit onlinenya ditinggalkan karena krisis dotcom pada tahun 2000.
Hingga akhir tahun 2006, Staples adalah perusahaan produk office terbesar di dunia;
pada tahun 2010 memiliki $23 miliar dalam penjualan yang dihasilkan dari situs Web publik,
situs extranet, katalog, dan toko-toko di 27 negara.
TESCO (www.tesco.com)
Berkantor pusat di Inggris, Tesco mulai sebagai supermarket swalayan pada tahun
1956. Ketika memulai kapabilitas pengiriman bahan makanan secara online empat dekade
kemudian, ini telah berkembang menjadi item nongrocery; superstore ritail memiliki 50
persen dari ruang rak dikhususkan untuk item nongrocery.
Sejak awal, perusahaan memilih untuk menjaga pengalaman sederhana pelanggan
kelontongnya namun pribadi (Enders dan Jelassi, 2009). Sejak berbelanja bahan makanan
biasanya memerlukan banyak pembelian berulang, pelanggan bisa memulai perintah mereka
dengan daftar belanja online untuk check off, serta tampilan "My Favorit" yang meliputi
seluruh item yang baru-baru ini dibeli. Konsumen bisa memesan menggunakan komputer
mobile dan telepon selular (dengan protokol WAP) pada awal 2001. item pesanan yang
diambil (picked off) dari rak-rak toko oleh petugas terlatih menggunakan troli dengan
pemindai komputer. Jika barcode produk dipindai tidak cocok dengan item pesanan,
peringatan akan terdengar sehingga koreksi dapat dibuat. Picker juga memeriksa produk

untuk tanggal kadaluarsa dan kesegaran dan mencatat pilihan konsumen preferensi - seperti
seberapa hijau pisang yang ideal. Di dalam toko dan pembelian online memiliki harga yang
sama, dan jika konsumen telah membuat pembelian di toko menggunakan kartu klub Tesco
kartu, pembelian di toko yang terintegrasi dengan daftar belanja online.
Selain mengatasi kekhawatiran konsumen tentang individu memilih produk yang
segar dan daging, tantangan besar lainnya bagi pengecer kelontong secara online adalah
pengiriman produk yang mudah rusak (Enders dan Jelassi, 2009). pelanggan Tesco meminta
pengiriman blok hari/waktu dengan pengetahuan tentang tarif flat yang akan dikenakan-atau
tarif premium untuk kombinasi hari/waktu tertentu. Pada waktu pengiriman rumahan, jika
substitusi telah dibuat karena item out-of-stock, mereka akan dengan jelas ditandai, sehingga
pelanggan bisa menolak mereka pada pengiriman saat itu.
Summary: B2C Retailing
The initial dot-com advantage
Pada pertengahan 1990-an, seperti perusahaan Amerika mulai belajar tentang software
yang disebut Web browser, perusahaan dot-com jelas memiliki keuntungan secara online:
Mereka dapat fokus mengembangkan pengalaman pelanggan interaktif yang membantu
mereka nge-brand situs Web mereka, yang "berada" perusahaan mereka di mata pelanggan
mereka. Pengecer dot-com juga menghindari biaya dan kendala terkait dengan ritel melalui
toko, seperti memiliki atau leasing cost toko dan personil. Pada awalnya dot-com juga
memiliki keuntungan yang jelas karena mereka fokus pada mempekerjakan pegawai dengan
keterampilan teknologi web dan interests, orang yang tertarik untuk seperti kesempatan
"greenfield" untuk mengembangkan sistem online dengan teknologi Web baru; mereka dapat
fokus

pada

mengembangkan

pengalaman

online

yang

unggul

tanpa

harus

mempertimbangkan hubungan dengan aplikasi peninggalan atau migrasi data historis.


Namun, memiliki bola mata pengguna internet dan pesanan online tidak cukup untuk
pengecer online yang sukses. Komunikasi pelanggan otomatis melalui Internet dan saat ini
membutuhkan online juga sebagai saluran alternatif untuk respons. Untuk produk yang
tidak dapat didigitalkan, pentingnya kemampuan pemenuhan pesanan yang reliabel, dengan
kemampuan pelacakan pengiriman bagi pelanggan, menjadi dikenal luas setelah
mempublikasikan kegagalan pengiriman dari pembelian liburan pada tahun 1999. Amazon
mampu melejitkan kemampuan pemenuhan awal (Buku dan CD) dengan aliansi bisnis dan

terus berinvestasi dalam teknologi dan proses perbaikan untuk gudang seperti perluasan
produk third-partynya bersaing dengan diskon department store seperti Walmart dan Sears.
Todays Multichannel Advantage
Pada pertengahan dekade pertama di milenium baru, keuntungan B2C secara online
jelas bergeser ke perusahaan-perusahaan tradisional yang mengembangkan kemampuan
multichannel. Dalam model penjualan langsung, penjual dan pembeli berkomunikasi secara
langsung. Ketika pengecer langsung yang secara tradisional telah menjual produk melalui
toko atau katalog mengimplementasikan kemampuan penjualan online, menciptakan channel
tambahan bagi pelanggan untuk mengumpulkan informasi, membeli produk, atau
mendapatkan layanan pelanggan (Melalui informasi di situs atau metode kontak lainnya).
pelanggan masih bisa pergi ke toko, atau menghubungi layanan pelanggan, tetapi ada juga
pilihan untuk menggunakan ritel situs Web situs ketika itu dirasa lebih nyaman.
Dari perspektif konsumen, kemampuan multichannel yang efektif berarti bahwa
pembelian online juga dapat dikembalikan atau ditukar di toko ritel dan mungkin dibeli
secara online dan mengambil dari toko terdekat dengan pelanggan pada waktu yang telah
disepakati. Memfasilitasi jenis

kemampuan multichannel ini membutuhkan IT yang

signifikan dan proses investasi oleh pengecer toko pada khususnya.


DOT-COM INTERMEDIARIES
Pada pertengahan 1990-an, ada desas-desus mempercayai bahwa internet akan
memiliki efek disintermediasi pada perantara tradisional, seperti pedagang besar yang
mendistribusikan untuk pengecer. Artinya, perusahaan yang merupakan perantara antara
perusahaan yang menciptakan produk atau jasa dan pembeli mereka, dianggap tidak lagi
berjalan terus secara ekonomis. Sebaliknya, produsen atau perusahaan jasa akan
mengadopsi direct-to-consumer strategi penjualan mereka sendiri. Seperti yang dibahas
sebelumnya, ini tentu menjadi kenyataan bagi agen perjalanan yang merupakan perantara
untuk perusahaan penerbangan untuk tiket dan layanan pelanggan lainnya.
Namun, e-bisnis melalui internet juga menyebabkan fenomena lain: pembentukan
new dot-com intermediaries. Beberapa dari perantara online baru (Seperti Expedia,
Travelocity, Orbitz) telah muncul dengan layanan serupa dengan apa yang agen gunakan
untuk menyediakan untuk pelanggan perjalanan mereka. Salah satu masalah yang dihadapi
dengan
jenis perantara adalah sejauh mana menjadi "transparan" dengan informasi produk dan harga

(Granados, et al., 2010). Misalnya, Priceline.com adalah salah satu yang perantara online
pertama untuk menggunakan model yang mana merupakan informasi maskapai penerbangan
yang sebenarnya dan perjalanan yang tersembunyi sampai konsumen menerima harga diskon.
Secara umum, perantara sukses perlu mampu menarik dasar pengguna yang cukup
besar yang akan menghasilkan pendapatan untuk membayar untuk layanan unik yang
ditawarkan kepada pembeli, penjual, dan/atau pencari online. model perantara yang telah
sukses adalah sebagai berikut:

lelang untuk barang bekas atau baru yang pembeli dan/atau penjual membayar biaya

karena perantara dapat menarik penonton yang diinginkan.


Sebuah situs yang telah mengumpulkan informasi tentang produk atau jasa sejenis
dari beberapa penjual yang pembeli dan/atau penjual membayar biaya untuk
mengurangi pencarian informasi sendiri atau biaya pemasaran.

Selain itu, perantara dot-com yang berfungsi sebagai portal telah muncul untuk membantu
pengguna menemukan situs Web dan untuk menawarkan layanan Internet-layanan khusus.
Sebagai contoh, pengguna internet memerlukan situs Web untuk membantu mereka
terhubung ke situs Web lain yang mereka tidak tahu URL atau bahkan tidak tahu adanya
sumber situs web tertentu :

Pencarian Web (atau "finder") alat berdasarkan teks user-provided yang menghargai
pengiklan karena iklan mereka dapat ditargetkan untuk pengguna yang memasuki kata
pencarian tertentu

Situs Web lainnya menyediakan platform untuk mendukung komunitas online dimana
individu, pekerja, dan bisnis dapat berbagi informasi dan menciptakan jaringan virtual.
Munculnya jenis aplikasi ini, disebut sebagai Web 2.0, telah menghasilkan seluruh set baru
dari perusahaan dot-com yang inovatif.
Tiga contoh dot-com diuraikan dalam bagian ini menyediakan satu atau lebih dari
jenis layanan online:

eBay, (www.ebay.com), pelopor dalam C2C e-bisnis merupakan salah satu perusahaan
dot-com pertama yang mencapai profitabilitas berdasarkan biaya kecil yang
dibayarkan daftar lelang dan penjualan; hari ini ia memiliki jangkauan global

dan juga merupakan perantara B2C dan B2B perantara.


Google (www.google.com), fast-growing dot-com dengan pencarian algoritma Web
superior yang saat ini mendukung lebih dari setengah dari pencarian internet yang
disampaikan harian di seluruh dunia; hari ini di dalam banyak bisnis yang

berhubungan dengan IT, termasuk layanan pemetaan, sistem operasi untuk ponsel, dan

data repositori untuk catatan kesehatan individu.


Facebook (www.facebook.com), jejaring sosial dot-com yang tumbuh dari sebuah
perangkat lunak untuk menghubungkan mahasiswa pada tahun 2004 ke situs menarik
lebih dari dari 500 juta pengguna di seluruh dunia pada tahun 2010.

EBAY (www.ebay.com)
eBay didirikan pada 1995 oleh Pierre Omidyar sebagai "AuctionWeb", bagian dari
situs pribadi yang termasuk, tulisan sumbangan Omidyar terhadap virus Ebola. Awalnya situs
ini dimiliki oleh Echo Bay Technology Group, firma konsultasi Omidyar. Omidyar telah
mencoba mendaftar nama domain "EchoBay.com" namun nama itu telah dimiliki orang lain,
jadi dia memendekkan namanya menjadi "eBay.com". eBay bermarkas di San Jose,
California, Meg Whitman telah menjadi presiden eBay dan CEO-nya sejak Maret 1998.
Kesuksesan e-bay ini menjadi inspirasi bagi banyak perusahaan lelang lainnya yang
menyebar keseluruh dunia. Ide daripada eBay ini merupakan salah satu contoh dari fenomena
"Long Tail" yang dipaparkan oleh Chris Andersen lewat bukunya yang berjudul sama "The
Long Tail", di mana pasar ideal akan tercipta di mana keragaman barang yang dijual akan
semakin banyak, sementara jumlahnya semakin sedikit.sumber pendapatan banyak berasal
dari paypal.
Hampir setiap hari sering terjadi transaksi lelang yang unik dan aneh, seperti permen
karet Britney Spears, rambut Chistina Ahuilera, gitar udara seharga $8, dan masih banyak
lagi.Dan salah satunya yang terbesar yang pernah dilakukan dengan sitem eBay adalah
penjualan Kapal Selam peninggalan Perang Dunia II.
Ebay internasional yang beralamat di http://www.ebay.com memiliki situs Ebay lokal.Dimana
eBay lokal tersebut menolong dalam mengiklankan kolega lokal mereka masing-masing. Jika
kita ingin menjual barang-barang di Ebay, iklan - sama seperti di dunia nyata adalah satu
hal yang tidak bisa diabaikan.
Pada perkembangannya saat ini banyak perusahaan kecil ataupun retail bahkan
individu melakukan transaksi secara online, dengan menggunakan kartu kredit atau kartu
debit sebagai alat pembayaran, kemudahan dan kecepatan bertransaksi dalam dunia online

menjadikan semua orang memanfaatkan teknologi informasi.Biaya yang dikeluarkan baik


oleh pembeli dan penjual sangatlah terjangkau.

GOOGLE (www.google.com)
Google Inc. adalah sebuah perusahaan multinasional Amerika Serikat yang
berkekhususan pada jasa dan produk Internet.Produk-produk tersebut meliputi teknologi
pencarian, komputasi web, perangkat lunak, dan periklanan daring.Sebagian besar labanya
berasal dari AdWords.Google didirikan oleh Larry Page dan Sergey Brin saat masih
mahasiswa Ph.D. di Universitas Stanford.Mereka berdua memegang 16 persen saham
perusahaan.Mereka menjadikan Google sebagai perusahaan swasta pada tanggal 4 September
1998.
Pernyataan misinya adalah "mengumpulkan informasi dunia dan membuatnya dapat
diakses dan bermanfaat oleh semua orang",[dan slogan tidak resminya adalah "Don't be evil".
Pada tahun 2006, kantor pusat Google pindah ke Mountain View, California.Sejak didirikan,
pertumbuhan perusahaan yang cepat telah menghasilkan berbagai produk, akuisisi, dan kerja
sama di bidang mesin pencari inti Google. Perusahaan ini menawarkan perangkat lunak
produktivitas daring (dalam jaringan), termasuk surat elektronik (surel), paket aplikasi
perkantoran, dan jejaring sosial. Produk-produk komputer mejanya meliputi aplikasi untuk
menjelajah web, mengatur dan menyunting foto, dan pesan instan.
Perusahaan ini memprakarsai pengembangan sistem operasi Android untuk telepon genggam
dan Google Chrome OS untuk jajaran netbook Chromebook.Google sudah beralih ke
perangkat keras komunikasi. Mereka bekerja sama dengan berbagai produsen elektronik
besar untuk memproduksi perangkat Nexus-nya dan mengakuisisi Motorola Mobility pada
Mei 2012. Tahun 2012, infrastruktur serat optik dipasang di Kansas untuk memfasilitasi
layanan Internet pita lebar Google Fiber.
Perusahaan ini diperkirakan mengoperasikan lebih dari satu juta server di beberapa
pusat data di seluruh dunia dan memproses lebih dari satu miliar kueri pencarian dan sekitar
24 petabita data buatan pengguna setiap harinya.Pada bulan Desember 2012, Alexa menyebut
google.com sebagai situs web paling banyak dikunjungi di dunia. Situs-situs Google dalam
bahasa lain masuk peringkat 100 teratas, sebagaimana halnya situs milik Google seperti
YouTube dan Blogger. Google menempati peringkat kedua di basis data ekuitas merek
BrandZ.Dominasi pasarnya menuai kritik mengenai hak cipta, penyensoran, dan privasi.Pada

tahun 2014, Google juga mendapat penghargaaan dari Business Insider sebagai perusahaan
yang memiliki merk paling bernilai.
Pada 10 Agustus 2015, Google melalui postingan blog, CEO Google Larry Page
mengumumkan pembentukan perusahan baru bernama Alphabet yang akan menjadi
perusahaan induk mencakupi Google dan usaha-usaha lain yang tak terlalu terkait erat dengan
bisnis utama Google. Pada restrukturisasi tersebut, Larry Page akan menjadi CEO perusahaan
baru Alphabet. Sergey Brinn menjabat sebagai President didampingi Erich Schmidt sebagai
Executive Chairman. Sedangkan, CEO Google akan dijabat oleh Sundar Pichai.
FACEBOOK (www.facebook.com)
Facebook adalah sebuah layanan jejaring sosial yang diluncurkan pada bulan Februari
2004, dan berkantor pusat di Menlo Park, California, Amerika Serikat.Pada September 2012,
Facebook memiliki lebih dari satu miliar pengguna aktif, lebih dari separuhnya menggunakan
telepon genggam.Pengguna harus mendaftar sebelum dapat menggunakan situs ini. Setelah
itu, pengguna dapat membuat profil pribadi, menambahkan pengguna lain sebagai teman, dan
bertukar pesan, termasuk pemberitahuan otomatis ketika mereka memperbarui profilnya.
Selain itu, pengguna dapat bergabung dengan grup pengguna dengan ketertarikan yang sama,
diurutkan berdasarkan tempat kerja, sekolah atau perguruan tinggi, atau ciri khas lainnya, dan
mengelompokkan teman-teman mereka ke dalam daftar seperti "Rekan Kerja" atau "Teman
Dekat".
Facebook didirikan oleh Mark Zuckerberg bersama teman sekamarnya dan sesama
mahasiswa Universitas Harvard, Eduardo Saverin, Andrew McCollum, Dustin Moskovitz,
dan Chris Hughes.Keanggotaan situs web ini awalnya terbatas untuk mahasiswa Harvard
saja, kemudian diperluas ke perguruan lain di Boston, Ivy League, dan Universitas Stanford.
Situs ini secara perlahan membuka diri kepada mahasiswa di universitas lain sebelum dibuka
untuk siswa sekolah menengah atas, dan akhirnya untuk setiap orang yang berusia minimal
13 tahun. Meski begitu, menurut survei Consumer Reports bulan Mei 2011, ada 7,5 juta anak
di bawah usia 13 tahun yang memiliki akun Facebook dan 5 juta lainnya di bawah 10 tahun,
sehingga melanggar persyaratan layanan situs ini.
Studi Compete.com bulan Januari 2009 menempatkan Facebook sebagai layanan
jejaring sosial yang paling banyak digunakan menurut jumlah pengguna aktif bulanan di
seluruh dunia. Entertainment Weekly menempatkannya di daftar "terbaik" akhir dasawarsa
dengan komentar, "Bagaimana caranya kita menguntit mantan kekasih kita, mengingat ulang
tahun rekan kerja kita, mengganggu teman kita, dan bermain Scrabulous sebelum Facebook

diciptakan?"Quantcast memperkirakan Facebook memiliki 138,9 juta pengunjung bulanan di


AS pada Mei 2011. Menurut Social Media Today pada April 2010, sekitar 41,6% penduduk
Amerika Serikat memiliki akun Facebook.Meski begitu, pertumbuhan pasar Facebook mulai
turun di sejumlah wilayah dengan hilangnya 7 juta pengguna aktif di Amerika Serikat dan
Kanada pada Mei 2011.
Pada awal 2011, Facebook mengumumkan rencananya untuk pindah ke kantor
barunya, bekas kampur Sun Microsystems di Menlo Park, California. Statistik DoubleClick
memperlihatkan bahwa Facebook meraih satu triliun tampilan halaman pada bulan Juni 2011
dan menjadikannya situs web yang paling banyak dikunjungi di dunia.[57] Namun perlu
diketahui bahwa Google dan sejumlah situs web tertentu tidak dihitung dalam peringkat
DoubleClick. Menurut studi Nielsen Media Research yang dirilis bulan Desember 2011,
Facebook adalah situs web yang paling banyak diakses kedua di Amerika Serikat.
Pada awal Mei 2012, Facebook mengakuisisi perusahaan muda Glancee yang beroperasi di
bidang penjelajahan sosial.Facebook, Inc. mengadakan penawaran umum perdana pada
tanggal 17 Mei 2012 dengan harga saham awal $38 per lembar, sehingga nilai perusahaan
mencapai $104 miliar, nilai perusahaan umum baru terbesar sepanjang sejarah. Setelah IPO,
Zuckerberg akan memperoleh 22% saham Facebook dan 57% hak suara. IPO ini berhasil
menggalang $16 miliar dan menjadikan IPO ini yang terbesar ketiga dalam sejarah Amerika
Serikat.
Saham mulai diperdagangkan pada 18 Mei, dan meski saham berusaha tetap berada di
atas harga IPO sepanjang hari itu, jumlahnya mencetak rekor baru dalam hal volume
perdagangan IPO.Beberapa hari setelah IPO, regulator dari U.S. Securities and Exchange
Commission mulai menyelidiki pelaksanaan IPO, setelah klaim bahwa perkiraan
pertumbuhan Facebook yang semakin lemah tidak diungkapkan kepada seluruh pemegang
saham.
Ringkasan: keberhasilan perantara online
Dari berbagai contoh perantara online diatas seperti ebay;google dan facebook,
diketahui bahwa pemanfaatan teknologi informasi sangat berguna bagi masyarakat. Bagi para
penjual dan pembeli maupun pencari informasi, inovasi terus dikembangkan guna
mempermudah dan mempercepat pelayanan dalam mendapatkan informasi.Perkembangan
ketiga perantara online diatas menyebabkan munculnya perantara online lainnya di berbagai
belahan Negara.

Review Jurnal Peranan E-bisnis Dalam Perusahaan


Dalam jurnal yang ditulis oleh Puspa dan Diana (2008) mengenai penerapan e-bisnis
pada perusahaan PT. Smart,Tbk. Hasil analisis terhadap penerapan e bisnis pada PT. SMART,
Tbk adalah bahwa penerapan tersebut memberi banyak keuntungan baik bagi pihak luar
maupun bagi perusahaan itu sendiri. Pihak luar dari kalangan investor dapat memperoleh
informasi tentang laporan keuangan dan pengumuman deviden melalui item for investor.
Bagi para konsumen, informasi mengenai produk dapat diperoleh melalui item for consumer.
Selain itu, para pencari kerja juga dapat memperoleh informasi mengenai lowongan
pekerjaan di perusahaan melalui item for job seeker. Hal tersebut diatas dapat memberikan
keuntungan kompetitif bagi perusahaan. Keuntungan yang dapat diraih tidak hanya sebatas
keuntungan finansial, tapi juga keuntungan nonfinansial. Namun sayangnya, keuntungan
financial yang tercermin dari laporan keuangan tidak dapat diketahui secara pasti. Hal ini
dikarenakan dalam laporan keuangan yang dapat diamati, baik akun biaya maupun laba usaha
kurang terperinci. Hal ini mengakibatkan tidak diketahui secara pasti berapa besar rupiah
yang digunakan sebagai biaya promosi dan lain-lain serta keuntungan yang diperoleh dari
usaha e-bisnis itu sendiri.
Dalam jurnal yang ditulis oleh Liang Chen (2013), dimana melakukan penelitian
tentang pemeriksaan e bisnis secara keseluruhan atau irisan dari beberap ruang di e bisnis itu
sendiri. Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan telaah jurnal sebanyak 618 jurnal yang
berhubungan dengan adopsi e bisnis. Dari hasil penelitian yang telah dilakukan, mengungkap
bahwa secara keseluruhan adopsi e bisnis dapat berkembang dengan baik, dibandingkan
dengan topik lainnya.

2.5 Special Isu: website apa yang baik untuk pelanggan


Desain website sangat berpengaruh terhadap penyampaian informasi kepada pengguna, ada
beberapa yang perlu diperhatikan dalam mendesain sebuah website yang dikenal model 7c,
yaitu:
-

Context, merupakan desain dan layout website termasuk tampilan dan fungsi sebuah

website
Content, merupakan penggunaan teks, gambar, dan video
Commerce, merupakan kemampuan website dalam
perdagangan

mengadakan

transaksi

Customization, merupakan kemampuan website untuk menyesuaikan apabila

dibutuhkan untuk dimodifikasi


Community, merupakan kemampuan agar website dapat membuat keanggotaan antar

pengguna
Communication, merupakan kemampuan website untuk dapat berkumonikasi antar

pengguna website
Connection, adanya link ke luar website

Pada saat ini community merupakan jaringan social yang penting, yang akan di bahas pada
bagian selanjutnya.Dalam sebuah wesite perlu diperhatikan pula mengenai kecepatan dalam
mendownload sebuah data.

Special Isu: apa yang membuat sebuah platform media B2C sosial yang baik
B2C (Bussines to Consument)adalah kegiatan E-businesses dalam pelayanan secara langsung
kepada konsumen melalui barang atau jasa.Dengan penjualan langsung di internet dan
pemesanan dapat langsung dilakukan oleh konsumen karena biaya sudah tercantum.kelebihan
dari B2c adalah sebagai berikut :
-

Disebut dengan transaksi pasar


Konsumen mempelajari produk yang ditawarkan melalui publikasi
Membeli dengan electronic cash & sistem secure payment
Memintaagar barang dikirimkan

Sebuah B2C yang baik mempunyai beberapa karakteristik, diantaranya:


1. Memberikan pengguna dapat mengendalikan agar data pribadi dapat di jaga
kerahasiannya atau dapat di share ke beberapa pihak sesuai keingginan pengguna
2. Adanya transparansi dalam kegiatan bisnis yang dilakukan oleh pengguna

BAB III
PENUTUP

KESIMPULAN
Makalah ini mengajarkan kita bagaimana melakukan bisnis melalui Internet pada
umumnya dan Web pada hal tertentu. Lingkungan hukum dan peraturan Amerika Serikat
awalnya berbentuk e-business landscape, namun sektor swasta merupakan sumber teknologi
dan bisnis inovasi. Pelopor dot-com yang mulai di pertengahan 1990-an tidak hanya
mengembangkan kapabilitas teknologi superior tetapi juga terus mengembangkan model
bisnis mereka untuk menanggapi persaingan nasional dan global. Pada saat yang sama,
perusahaan tradisional telah berinvestasi dalam aplikasi e-business aplikasi yang
memanfaatkan Internet sebagai saluran baru untuk komunikasi dan membangun hubungan
yang ada dan baru dengan mitra bisnis dan konsumen akhir.
Meskipun bursa B2B online yang dimiliki oleh perusahaan independen, atau
konsorsium, telah terbukti sulit untuk mempertahankan kecuali kalau kedua pembeli dan
penjual pasar yang terfragmentasi, perusahaan telah berinvestasi dalam software untuk
pengadaan material langsung dan tidak langsung secara online, dengan atau tanpa dukungan
dari penyedia layanan khusus. Jenis lain aplikasi B2B yang memanfaatkan perusahaan
investasi supply chain software juga menghasilkan manfaat besar dalam efisiensi biaya,
peningkatan siklus waktu respon, dan kolaborasi yang lebih erat dengan mitra bisnis yang
dipilih, serta jangkauan global.
Meskipun retailer dot-com pada tahun 1990 awalnya memiliki keuntungan lebih pada
perusahaan tradisional dalam mengembangkan efektivitas kemampuan B2C, katalog
tradisional dan toko retailer dalam banyak kasus telah mendapatkan keuntungan lebih
daripada pesaing dengan hanya channel online. Jenis kapabiitas multichannel ini,
bagaimanapun, membutuhkan sistem terintegrasi yang mendukung channel online dan offline. Retailer Bricks-and-clicks dan dot-com telah mengembangkan model bisnis mereka
serta kapabilitas distribusi online dan behind-the-scenes. Selain itu, perantara dot-com terus
bermunculan, dan kisah sukses terbaru adalah perusahaan yang telah memanfaatkan platform
jejaring sosial.

DAFTAR PUSTAKA

Rani, P., & Rahmawati, D. (2008). ANALISIS PENERAPAN E-BUSINESS STUDI KASUS
PADA PT. SINAR MAS AGRO RESOURCES AND TECHNOLOGY (SMART), Tbk.
Jurnal Pendidikan Akuntansi Indonesia, 6(2).
Chen, L., & Holsapple, C. W. (2013). E-business adoption research: state of the
art. Journal of Electronic Commerce Research, 14(3), 261.
Brown, C. V., DeHayes, D. W., Hoffer, J. A., Martin, W. E., & Perkins, W. C. (2008).
Managing information technology: Prentice Hall Press.

SISTEM INFORMASI AKUNTANSI


E-BUSINESS SYSTEMS

Oleh:
1. Kadek Pranetha P.
2. Bambang Budi Prasetyo
3. Himmatul Ulyah
4. Anisa Fitri S.

041514253003
041514253041
041514253045
041514253073

Program Studi Magister Akuntansi


Universitas Airlangga
Surabaya
2016

Beri Nilai