Anda di halaman 1dari 10

Hubungan iptek dengan kehidupan sosial

Dalam abad XX IPA telah berkembang pesat berkat pemakaian alat-alat yang makin
sempurna, sehinnga mendapat sebutan ipa modern. Kemajuan ipa mendorong majunya teknologi
yang semakin dapat memakmurkan kehidupan manusia, karena tujuan teknologi memang
diadakan untuk kebutuhan manusia. Namun, disamping itu tujuan dapat tercapai, terjadi pula
dampak sampingan (side effect) yang dapat menggangu. Untuk itu di upayakan peningkatan
kegunaan teknologi dan memperkecil dampaknya. Bila hal tersebut tercapai, maka kegiatan
mempergunakan teknologi memperoleh nilai ekonomis yang berarti. Misalnya, pemakaian
pesawat terbang besar dan cepat memudahkan orang mencapai tujuan, tetapi kejatuhannya
menimbulkan risiko besar. Jadi, tujuan dapat dicapai dengan hasil maksimal, sementara
dampaknya diperkecil.
Abraham Harold maslow berpendapat bahwa manusia adalah mahkluk yang memiliki
berbagai kebutuhan yang digambarkan sebagai piramida, landasannya lebar, makin keatas makin
kecil. Kebutuhan pertama yang wajib dipenuhi manusia adalah kebutuhan fisik yang juga dapat
disebut sebagai kebutuhan primer (basic need): sandang , papan, dan pangan. Setelah kebutuhan
fisik terpenuhi, manusia perlu keamanan demi kelangsungan hidupnya. Kemudian diperlukan
bermasyarakatsebagai kehidupan social selaku homo socius.
Manusia yang dapat lebih cepat dan banyak memperoleh kebutuhan hidupnya merasa
perlu meperoleh harga diri. Akhirnya manusia memerlukan aktualisasi diri yang merupakan
kebutuhan psikis, dapat juga disebut sebagai kebutuhan sekunder ataupun tersier. Dari hari ke
hari kebutuhan manusia baik fisik maupun psikis terus meningkat secara kuantitatif maupun
kualitatif.
Pengetahuan teknologi (technological knowledge) merupakan pengetahuan mengenai
proses-proses fisik yang secara operasional terwujud dalam teknologi. Kemampuan berteknologi
(technological capability) merupakan usaha untuk menggunakan tenaga teknologi secara efektif
yang dapat dicapai melalui upaya teknologis (technological effort). Tujuan positifnya bagi
manusia akan dicapai, sementara dampak negatifnya perlu diperkecil. Kehidupan social
dipengaruhi oleh kemajuan teknologi. Kebutuhan manusia akan pangan sangat dipengaruhi oleh
teknologi pertanian. Sedangkan kebutuhan akan komunikasi dipengaruhi oleh teknologinya,

seperti media cetak elektronik yang selain untuk komunikasi, juga dapat memperluas
wawasannya. Masyarakat memang banyak mengeluh tentang dampak negative dari teknologi,
tetapi kegiatannya terus dilakukan karena tetap masih banyak untung daripada ruginya.

Gambar: Tingkatan Kebutuhan


Manusia (Maslow)

Dampak iptek dalam bidang komunikasi


Sebelum dipergunakan alat-alat komunikasi yang elektronik, manusia berkomunikasi
secara alami. Manusia berhadapan muka (face to face) dan berbicara dalam keakraban untuk
jarak lebih jauh dengan tanda-tanda, seperti kentongan, tanda morse, atau memakai bendera.
Setelah manusia menemukan alat komunikasi elektronik yang diawali dengan penemuan
telepon oleh Alexander Graham Bell (1847-1922), komunikasi secara tatap muka seperti hilang,
hanya suara yang terdengar. Mudah-mudahan pesawat telepon yang juga dilengkapi dengan
gambar dapat kembali menempatkan komunikasi yang akrab. Sarana komunikasi dengan radio
dan televisi dalam wujud berita menyebabkan manusia mengetahui juga berita tentang orang atau
bangsa lain, tetapi televisi baru ada tahun 1962 dan hanya dimiliki oleh pemerintah. Sejak tahun
1989, di Indonesia telah ada lima stasiun televisi swasta, tahun 2004 sudah menjadi 11 buah.

Komunikasi melalui telepon mengalami beberapa kali kemajuan. Pada mulanya telepon
mempergunakan kawat sebagai sarana penghubungnya dan diperlukan orang sebagai pengatur
(operator). Kemudian ada telepon automatis yang tidak memerlukan operator. Sekarang orang
dengan mudah dapat berhubungan dengan telepon melalui satelit. Indonesia memiliki satelit
palapa yang dikendalikan melalui stasiun bumi di cibinong.
Komunikasi tertulis yang tradisional dilakukan dengan surat. Yang modern telah
menggunakan telegram, teleks, faximile, yang bekerjanya jauh lebih cepat. Komunikasi dengan
cara-cara tersebut di atas praktis memberikan niali positif bagi manusia, hanya biaya yang
relative lebih mahal yang harus ditanggung. Hal-hal yang negatif praktis tidak ada. Suatu
sumbangan besar bagi kesejahteraan manusia.

Dampak iptek tehadap kesehatan


Penyakit berupa kuman secara ekologi memang harus ada di bumi. Kalu tidak ada, dunia
akan penuh dengan makhluk hidup yang pada akhirnya bumi tidak mampu lagi mendukung
kehidupan manusia. Ada sejumlah penyakit yang menular, sehingga membahayakan masyarakat,
di antaranya malaria, kolera, cacar, paru-paru, dan kelamin. Sekarang yang menakutkan adalah
AIDS (accuired immune efficiency syndrome) yaitu penyakit akibat manusia kehilangan
kekebalan tubuh dan sampai sekarang belum diperoleh obatnya yang mujarab. Penularannya,
terutama mellui hubungan kelamin atau jarum suntik yang tidak steril lagi setelah dipergunakan
oleh penderita AIDS.
Pengobatan penyakit cara lama dilakukan oleh dukun yang umumnya mistis, sedangkan
obat-obatan untuk penyembuhan diwujudkan dalam bentuk jamu. Kedua cara penyembuhan
tersebut sampai sekarang masih banyak digunakan. Masih banyak dukun tenar yang dianggap
mampu menyembuhkan macam-macam penyakit istimewa yang ditimbulkan oleh cara-cara yang
gaib. Jamu tradisional dikembangkan dengan produksi modern, misalya dengan mempergunakan
kapsul agar tidak terasa pahit waktu diminum. Kepercayaan masyarakat terhadap jamu sebagai
alat penyembuh menyebabkan para pengusaha jamu modern tetap mamakai istilah jamu, bukan
obat yang memiliki sifat kimiawi.

Pengobatan fisik modern dilakukan oleh dokter dengan resepnya berupa obat yang
pembuatannya diproduksi secara kimiawi oleh pabrik. Masyarakat yang makin modern lebih
meyakini keampuhan pengobatan modern, sehingga peran dukun dan jamu kian terdesak.
Namun, bila ada orang yang merasa tidak tersembuhkan oleh cara modern, mereka mudah
kembali kepada pengobatan tradisional oleh dukun dengan jamunya.
Usaha penyembuhan penyakit secara kuratif dilakukan dengan memngadakan pusat-pusat
kesehatan masyarakat dan rumah sakit. Penyakit menular diberantas secara sistematis, sehingga
tidak mudah mewabah lagi, misalnya Indonesia dinilai telah terbebas dari penyakit malaria dan
cacar yang dalam zaman penjajahan banyak menelan korban.
Keberhasilan mengatasi penyakit, terutama penyakit menular, menyebabkan angka
kematian menurun, sehingga populasi penduduk terus meningkat. Akibatnya manusia lanjut usia,
yaitu yang usianya lebih dari 60 tahun dan disebut lansia, makin hari makin banyak juga.
Diperkirakan di Indonesia populasi lansia naik empat kali lipat menjadi 60 juta orang dalam abad
XX dan sebagian dari mereka akan mencapai 100 tahun. Mereka adala orang-orang yang sudah
tidak produktif lagi dalam penghasilan, tetapi kebutuhan primer dan sekundernya tetap saja
diperlukan. Bagi Negara-negara yang menganut kesejahteraan sebagai asasnya, para manula
menjadi tanggungan pemerintah.

Dampak dari transportasi


Dengan tata transportasi yang diciptakan, manusia memperoleh beberapa keuntungan.
Pertama, kendaraan yang diciptakan mampu bergerak lebih cepat daripada gerak si pencipta
sendiri, sehingga waktu yang diperlukan bergerak dar suatu tempat ke tempat lain menjadi lebih
singkat. Waktu yang dirasakan makin berharga, sehingga timbul sebutan time is money. Jalanya
waktu yang perlu cepat diikuti, mengakibatkan jam memperoleh pasaran yang luas sebagai
kebutuhan sekunder bagi masyarakat modern. Kedua, kemampuan mengangkat dan mengusung
oleh manusia maupun binatangyang biollogis terbatas damam tingkat yang rendah. Alat-alat
pengangkut manusia yang dibuat dari bahan-bahan nonbiologis jauh lebih kuat. Roda yang
diatasnya diberi tempat barang dan dibuat dari besi serta kapal besi yang besar memiliki daya
aangkat yang jauh lebih besar dan berat daripada daya angkut manusia dan binatang. Namun,
kedua kelebihan tersebut memiliki konsekuensi atau dampak sampingan yang negative.

1. Transportasi darat
Transportasi darat yang timbul berkat roda bulat yang dapat berputar secara
mudah. Manusia yang lemah tubuhnya, tetapi erakal menciptakan pedati yang ditarik
hewan peliharaannya. Daya angkut, baik berat maupun banyaknya, jauh melebihi
daripada harus diangkat sendiri, terlebih bila ia harus dinilai jarak yang di tempuh.
Dengan kecerdasannya, manusia menciptakan mesin yang dapat lebih diperbudaknya,
terciptalah mobil dan kereta api (listrik, diesel) yang daya angkutnya lebih tinggi. Selain
untuk mengangkut barang, manusia yang memiliki mobilitas yang tinggi juga perlu
bepergian. Lalu diciptakan kendaraan yang selain cepat juga memberikan kenyamanan
dalam perjalanan. Dengan bus dan kereta api, sejumlah orang dapat diangkut sekaligus
yang membuat ongkos angkutnya relative murah. Bandingkan dengan ongkos naik bendi
dari satu desa ke desa lain dalam satu kecamatan yang relative pendek dengan ongkos
naik kereta api dari Jakarta ke Surabaya yang sudah berbeda provinsi.
Risiko yang sering dialami dengan penggunaan kendaraan bermotor adalah
tabrakan, sering menimbulkan kefatalan manusia sendiri. Yang aneh adalah kereta api
yang memiliki jalur khusus dapat tabrakan. Korbannya sering jauh lebih besar daripada
mobil yang disebabkan adanya kesalahan manusia. Kereta api perancis dan jepang
memiliki daya laju lebih dari 300 kilometer per jam. Bila sampai terjadi kecelakaan,
manusia yang menjadi korban bukan saja mati, melainkan hancur luluh.
2. Transportasi laut
Angkutan laut memiliki beberapa kelebihan daripada angkutan darat. Pertama,
dapat mengarungi perairan yang tidak mungkin dilakukan kendaraan darat. Kapal sungai
ataupun laut dirancang agar dapat mengapung dengan mempergunakan hokum
Archimedes. Kedua, kapaldapat dirancang lebih besar lagi karena ruang geraknya lebih
bebas daripada di darat. Dibangun kapal peti kemas yang mampu membawa ratusan peti
kemas, kapal tanker yang mampu membawa ribuan ton bahan bakar, kapal induk yang
mampu membawa peralatan berupa pesawat terbang sehingga digelari pulau terapung.
Ketiga, kapal laut dapat menjelajah ke Negara yang memiliki pelabuhan di seantero
dunia. Karena itu timbul sebutan: laut buka pemisah, justru menjadi penghubung. Dunia
terasa makin sempit berkat transportasi laut: zaman colombus orang masih memakai
layar demi memperoleh energy angin, zaman revolusi industri I dipergunakan kapal api
yang memanaskan air sehingga menimbulkan uap sebagai energy, zaman Revolusi

Industry II orang memakai kapal motor yang ukuran dan dayanya lebih tinggi daripada
kapal-kapal sebelumnya dan zaman mendatang orang akan mempergunakan kapal atom
berkat energy atom yang dimanfaatkan.
3. Transportasi udara
Manusia menciptakan pesawat terbang meniru keparigelan burung terbang.
Pesawat terbang memiliki beberapa kelebihan daripada transportasi darat dan laut.
Pertama, daya gerak atau terbangnya yang lebih cepat. Sekarang sudah ada pesawat yang
kecepatannya melebihi suara (supersonic). Kedua, daerah jelajahnya lebih bebas; pada
kendaraan darat terhalang oleh benda-benda, tiang listrik, pohon, jembatan, manusia,
hewan. Sedang transportasi laut terhalang oleh karang laut, daerah perairan yang dangkal,
dan pulau. Burung yang alami tidak menggangu dan burung karya manusia belum banyak
jumlahnya dibandingkan dengan kendaraan darat maupun laut.
Kekurangan angkutan udara dibandingkan dengan yang lain adalah diperlukan
teknologi yang tinggi agar mampu terbang dengan aman. Sebab dayatarik bumi yang kuat
menyebabkan pesawat selalu tertarik ke bawah (gravitasi). Dan terjadi waktu mesin mati,
sehingga tidak mampu bertahan di angkasa. Orang mengatakan, dalam angkatan darat
orang dipersenjatai, sedangkan di angkatan udara (air-force) senjata di-range. Sangat
diperlukan kemampuan tinggi sumber daya manusia pada angkatan udara karena
persenjataan yang dimilikinya canggih. Mobil mogok masih di darat, kapal laut mogok
masih terapung-apung, tetapi pesawat terbang mogok berarti jatuh dan fatal bagi
penumpangnya.
Sudah sering terjadi kecelakaan pesawat terbang yang memakan korban sebagian
atau seluruh penumpangnya. Makin lama, makin banyak pula tabrakan antar pesawat
yang mengerikan akibatnya. Sementara itu, mausia makin dihantui oleh pesawat terbang
militer yang menghancurkan bangunan, pemukiman, dan manusia yang tidak berdosa.
Makin banyak penggunaan pesawat terbang, makin banyak pula pencemarannya, baik
dalam wujud sisa bahan bakar maupun suara yang bising.

Dampak dari pembangunan industri


Menurut Alfin Toffler dalam bukunya gelombang ketiga (The Third Wave),
kegiatan manusia untuk mencukupi kebutuhannya akan pangan menimbulkan gelombang
pertama yang memakan waktu sekitar 7.000 tahun. Manusia berusaha secara evolutif dari
food gathering menjadi food producing dan tercukupilah kebutuhan hidupnya dari hasil

pertanian. Kebutuhan yang terus meningkat secara kualitatif dan kuantitatif mendorong
usaha mencukupi kebutuhan sekunder yang dicukupinya dalam gelombang kedua berupa
kegiatan atau revolusi industry. Kegiatan yang dilakukan manusia berkat makin banyak
pengalaman dan kecerdasan cukup memakai waktu sekitar dua abad saja. Perubahan yang
mendasar terjadi dari kehidupan agraris menjadi industrial. Dampaknya dalam kehidupan
makin meluas: urbanisasi, polusi, kehidupan sosial, dan lebih-lebih ekonomi.
Dampak industry sangat terasa dalam bidang ekonomi. Pemakaian mesin
menghasilkan produksi yang melimpah. Produk banyak demikian tidak tertampung lagi
dalam pasaran local atau nasional, sehingga hars disalurkan ke pasar internasional. Demi
kelancaran pemasaran, para kapitalis modern memengaruhi politik pemerintahannya:
mendesak agar pemerintah mendukung usahanya mencari atau merestui pasaran di
Negara lain. Bila perlu dengan dukungan militer yang keras. Timbulla imperialism
modern yang menitikberatkan kegiatannya dalam bidang ekonomi setelah terjadi revolusi
industry. Di smping mencari daerah pemasaran, juga dilakukan usaha memperoleh bahan
mentah yang murah. Cara demikianlah menyebabkan kaum kapitalis yang didukung
pemerintah imperialis memperoleh keuntungan yang sangat besar: bahan mentahnya
murah dibeli, hasil industrinya dijual mahal (berkat teknologi yang lebih baik). Contoh
paling adalah imperialis inggris sebelum perang dunia I: dari india sebagai jajahan dibeli
kapas dan di negeri itu juga dijual tekstil dengan harga yang cukup bersaing terhadap
kerajinan tenun.
Bila Negara imperialis banyak memperoleh keuntungan melalui cara-cara modern
tersebut, dampaknya terasa dimana-mana. Di negaranya sendiri kaum kapitalis-imperialis
merasakan pencemaran (polusi) yang semula kurang diperhitungkan, setelah timbul
dampak sampingnya barulah disadari. Contohnya kota Birmingham di inggris. Dengan
dilakukan revolusi industry, maka tanah di wilayah kota tersebut banyak dicemari sisa
pembakaran bahan bakarnya yang bewarna hitam. Sementara itu, udaranya pun dicemari
oleh asap hitam dari cerobong pabrik, sehingga udara juga hitam, panas matahari kurang
dapat menembus ke bawah. Kota Birmingham memperoleh julukan the black country dan
menjadi tempat tinggal yang tidak sehat.
Dampak ekonomi setelah perang dunia II tetap terasa, walaupun di Negara-negara bekas
jajahan sudah merdeka. Walaupun telah berusaha menyerap teknologi modern, namun
mereka tetap kalah juga dari Negara-negara bekas imperialis yang mempergunakan

teknologi yang lebih maju. Pemasaran internasional yang semula disebut sebagai
kegiatan kaum imperialis diganti dengan istilah globalisasi agar tidak terkesan
penjajahan, walaupun tetap memaksakan hasil produksi di Negara lain yang teknologinya
masih kurang maju. Alih teknologi terjadi pada bangsa-bangsa jajahan yang sekarang
sedang berkembang, tetapi negara-negara bekas penjajah tetap lebih maju teknologinya,
sehingga mereka juga yang berkuasa.

DAMPAK TERHADAP KEBUTUHAN POKOK MANUSIA


1. Pangan (Makanan)
Dampak yang di timbulkan oleh kemajuan IPTEK ada yang positif dan ada juga yang negatif.
Dampak yang positif antara lain:
Ditemukannya bibit unggul yang dalam waktu singkat dapat di produksi berlipat ganda.
digunakan mekanikasi pertanian untuk memungut hasil produksi sehingga hasilnya lebih besar
bila di bandingkan dengan tenaga Manusia.
Diterapkanya cara pemupukan yang tepat serta digunakannya bakteri yang sanggup memperkuat
akar tanaman dengan mengambil zat hara dengan lebih baik sehingga hasil bertambah banyak.
Digunakan bioteknologi (misalnya hormone tumbuhan ), untuk merangsang tumbuh daun
,bunga, atau buah sehingga tumbuh lebih baik.

Dampak negatifnya, antara lain: pemakaian pestisida, ternyata tidak saja dapat memberantas
hama tanaman, tetapi juga dapat membunuh hewan ternak, dapat meracuni hasil panen, dan
bahkan meracuni Manusia sendiri. Setiap penggunaan teknologi maju disertai adanya dampak
negative. Oleh karena itu, kesadaran dan tanggung jawab kita di tuntut lebih tinggi agar efek
negatifnya dari kemajuan ilmu pengetahuan alam dan teknologi dapat di tekan sekecil mungkin.

Sandang (Pakaian)

Dampak dari IPA dan teknologi pada sansang ada yang positif ada pula yang negatif.
Dampak positif antara lain
a)

Menolong Manusia dalam pengadaan sandang dengan adanya mesin tekstil sehingga

mempercepat proses pembuatan pakain.


b)

Telah ditemukanya Serat sintesis, baik yang m,embuat dari Pokok- Pokok kayu yang dip

roses secara kimiawi menjadi benang (rayon) maupun dari bahan galian seperti hasi sulingan
batu bara dan minyak bumi yang dapat diproses menjadi serat- searat sintesis, seperti polyester,
polipropelin, polietilin, dan lain- lain.

Dampak negative, antar lain:


a)

Bahan bahan yang berupa polimer sintesis yang dalam sehari- hari dinamakan platik, kalu

menjadi sampah tidak dapat dihancurkan oleh bakteri- bakteri pembusuk.


b)

Sampah plastik kalau di bakar akan menyebabkan menipisnya lapisan ozon. Namun, jika

tidak dibakar, dapat mencemarkan tanah sehingga mengurangi kesuburan tanah.

Papan (Tempat tinggal)

Dampak positifnya, antara lain:


Dengan menerapkan teknologi maju, Manusia mampu membangun rumah dan gedung- gedung
pencakar langit. Orang tidak lagi menggunakan tangga, tetapi cukup dengan menekan tombol
dan dalam beberapa detik saja orang sudah sampai di lantai yang dituju.

Dampak negatifnya, antara lain:

a)

Dengan peralatan moderen, orang dengan sangat mudah membabat hutan untuk

pembangunan rumah, gedung, dan sebagainy atau untuk perabotan yang lain. Akibatny hutan
menjadi gundul dan jika hujan terrjadi banjir, erosi, pendangkalan sungai, kematian sumber air,
hilanya kesuburan tanah yang akhirnya menyengsarakan Manusia sendiri.
b)

Dengan diterapkan teknologi moderen, tenaga Manusia banyak yang tidak terpakai

sehingga banyak tejadi pengguran.Sebagai akibat dari pengangguran ini timbul kejahatan
dimana- mana.