Anda di halaman 1dari 4

SAFETY AND ERGONOMIC

LABORATORY

PRODI TEKNIK
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN

PERCOBAAN 1
PENILAIAN PENDERITA

KODE:

4. HASIL DAN ANALISA DATA


a. Data yang diperoleh :
Berdasarkan data yang diperoleh dari kondisi penderita saat itu berikut adalah rinciannya :
a. Nama

: Tri Octa Kharisma F.

b. Umur

: 23 Tahun

c. Riwayat Penderita

Konsumsi Obat Jantung (Penyakit Jantung)

d. Obat yang diminum

: Obat Jantung

e. Tanggal

: 30 April 2016

f. Tipe kasus

: Kasus medis

g. Perkiraan Kejadian

: Overdosis karena konsumsi obat jantung, sehingga


mengakibatkan pingsan dengan mulut berbusa

h. Respon

: Suara

i. Airway

: Terbuka

j. Breathing

: Baik

k. Circulation

: Normal

l. Kulit

: Pucat dan hangat

m. Nafas

: 24 kali/menit

n. Nadi

: 100 kali/menit

o. Suhu tubuh

:-

p. Sistole

: 120 mm Hg

q. Diastole

: 80 mm Hg

b. Pembahasan
Pada saat penolong menemukan korban dalam kondisi terlentang dan mulut berbusa ,
penolong melakukan pertolongan dalam langkah langkah pertolongan pertama sebagai
berikut :
1. Penilaian Keadaan
Kondisi pasien saat itu pinsan ditempat yang kurang aman yakni di pinggir jalan.
Karena kondisi pasien kurang aman, maka penolong memindahkan korban ketempat
1

SAFETY AND ERGONOMIC


LABORATORY

PRODI TEKNIK
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN

PERCOBAAN 1
PENILAIAN PENDERITA

KODE:

yang lebih aman sehingga tidak menyebabkan kemacetan dan resiko kecelakaan maka
korban dipindahkan dihalaman rumah warga sekitar.
Kondisi pasien ditemukan pinsan dan berbusa, perkiraan kejadian korban overdosis obat
tipe kasus ini merupakan kasus medis
2. PENILAIAN DINI
Penolong harus mengenali dan mengatasi keadaan yang mengancam nyawa
penderita dengan tepat dan cepat. Melihat kondisi pasien yang awalnya ditemukan
pinsan dan berbusa maka kesan umum penolong kasus ini termasuk kasus medis.
Lantaran perkiraan kejadian pinsan karena overdosis meminum obat jantung.
Selanjutnya memberikan rangsangan pada korban melalui pandangan mata,suara,
dan cubitan. Ketika penolong mengetahui apa rangsangan pertama yang diterima oleh
korban penolong dapat mengetahui berat atau ringannya ganguan pada otak penderita.
Pada kejadian ini penderita merespon ketika di berikan cubitan oleh penolong.
Memeriksa jalan pernafasan dengan metode ABC (Airway,breathing,circulation)
pada saat penderita dengan respon baik penolong melihat dan mendengar naik turunnya
dada dan hembusan tarik nafas. Selanjutnya periksa madi radial (pergelangan tangan ),
brakial (bagian dalam lengan), karotis (leher).
3. PEMERIKSAAN FISIK
Penolong melakukan pemeriksaan seluruh anggota badan penderita yang dilakukan
berurutan mulai dari ujung rambut s/d ujung kaki. Pada penderita ditemukan nyeri pada
bagian organ tubuh dada karena penderita merasakan sakit diorgan jantung. Penolong
melakukan Pemeriksaan denyut nadi, frekuensi pernafasan,tekanan darah, dan suhu
tubuh korban serta melihat kondisi kulit korban .
Denyut nadi pada korban 80 kali/menit. frekuesi pernafasan 20 kali/menit, tekanan
darah 100mmHg (sistole) 80 mmHg(diastole). Temperatur pernafasan 37C. Kondisi
kulit pada korban kulit lembab, terasa hangat,dan kemerah merahan.
4. RIWAYAT PENDERITA
Riwayat penderita ini wajib diketahui karena hal ini bertujuan untuk mengetahui
penyebab atau pencetus dari kejadian ini, mekanisme kejadian atau perjalanan suatu
penyakit. Wawancara ini dapat dilakukan oleh penderita ketika sudah sadar, keluarga
atau saksi mata. Hasil wawancara tersebut adalah penderita merasakan sakit pada organ
2

SAFETY AND ERGONOMIC


LABORATORY

PRODI TEKNIK
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN

PERCOBAAN 1
PENILAIAN PENDERITA

KODE:

dada. Obat yang terkhir diminum adalah obat jantung, makan terkhir soto minum terkhir
air mineral, penyakit yang dideirita penyakit jantung, memiliki alergi terhadap makanan
seafood, jenis kejadian yang dialami adalah kasus medis.
5. PEMERIKSAAN BERKALA
Karena petugas medis belum datang, penolong tetap melakukan pemeriksaan berkala
dengan mengulang memeriksa dari awal atau mencari hal yang terlewati.
6. PELAPORAN
Setelah menangani penderita, maka penolong wajib melaporkan secara singkat dan
jelas kepada penolong selanjutnya. Isi laporan tersebut adalah :
1. Umur dan jenis kelamin penderita

: 23 tahun, perempuan

2. Keluhan utama

: Pingsan dengan mulut berbusa

3. Tingkat respon

: Suara

4. Keadaan jalan nafas

: Normal

5. Pernafasan

: 24 kali/ menit

6. Sirkulasi

: Normal

7. Pemeriksaan fisik yang penting

: Tidak ada luka nyeri, perubahan


bentuk dan bengkak.

8. Wawancara yang penting

: Obat terakhir yang dikonsumsi.

9. Penatalaksanaan kejadian

: Melakukan elevasi pada bagian kaki,


kepala diarahkan miring ke kiri,
pasien diberi selimut, dan dilakukan
pemeriksaan lebih lanjut untuk
menanganinya.

10. Perkembangan lainnya

:pasien pinsan 3 menit dan sadar

kembali

5. KESIMPULAN
3

SAFETY AND ERGONOMIC


LABORATORY
PERCOBAAN 1
PENILAIAN PENDERITA

PRODI TEKNIK
KESELAMATAN DAN
KESEHATAN
KODE:

Tri Octa Kharisma F. merupakan pasien karena overdosis dari konsumsi obat
jantung. Tipe kasus tersebut merupakan tipe kasus medis. Obat yang diminum terakhir
adalah obat jantung. Respon yang ada pada penderita adalah respon suara. Jalur airwaynya
terbuka, pernapasannya baik, sirkulasinya normal, kulitnya pucat dan hangat dengan nafas
24 kali/menit, nadi 100 kali/menit, tekanan darah systole 120 mmHg sedangakan diastole 80
mm/Hg dengan keluhan utama mulut berbusa.