Anda di halaman 1dari 2

RESUME 1

27 APRIL 2015

HUKUM OHM
Hukum Ohm adalah suatu pernyataan bahwa
besar arus listrik yang mengalir melalui sebuah penghantar
selalu berbanding lurus dengan beda potensial yang
diterapkan kepadanya. Sebuah benda penghantar dikatakan
mematuhi hukum Ohm apabila nilai resistansinya tidak
bergantung terhadap besar dan polaritas beda potensial
yang dikenakan kepadanya. Walaupun pernyataan ini tidak
selalu berlaku untuk semua jenis penghantar, namun istilah
"hukum" tetap digunakan dengan alasan sejarah.
Secara matematis hukum Ohm diekspresikan dengan
persamaan:
Dimana :

adalah arus listrik yang mengalir pada suatu


penghantar dalam satuan Ampere.

adalah tegangan listrik yang terdapat pada


kedua ujung penghantar dalam satuan volt.

adalah nilai hambatan listrik (resistansi) yang


terdapat pada suatu penghantar dalam satuan
ohm.
Hukum ini dicetuskan oleh George Simon Ohm, seorang
fisikawan dari Jerman pada tahun 1825 dan dipublikasikan
pada sebuah paper yang berjudul The Galvanic Circuit
Investigated Mathematically pada tahun 1827.
RESISTOR
Resistor merupakan komponen elektronik yang
memiliki dua pin dan didesain untuk mengatur tegangan
listrik dan arus listrik, dengan resistansi tertentu (tahanan)
dapat memproduksi tegangan listrik di antara kedua pin,
nilai tegangan terhadap resistansi berbanding lurus dengan
arus yang mengalir, berdasarkan hukum Ohm:

Resistor digunakan sebagai bagian dari rangkaian


elektronik dan sirkuit elektronik, dan merupakan salah satu
komponen yang paling sering digunakan. Resistor dapat
dibuat dari bermacam-maca kompon dan film, bahkan
kawat resistansi (kawat yang dibuat dari paduan resistivitas
tinggi seperti nikel-kromium).
Karakteristik utama dari resistor adalah
resistansinya dan daya listrik yang dapat dihantarkan.
Karakteristik lain termasuk koefisien suhu, derau listrik
(noise), dan induktansi.

SUCI LAELA RAMDHANI


14.14.1.0136
ULFAH ZAHROTIN NISA
14.14.1.0140
UPUH PUADAH
14.14.1.0141
Resistor dapat diintegrasikan kedalam sirkuit hibrida dan
papan sirkuit cetak, bahkan sirkuit terpadu. Ukuran dan
letak kaki bergantung pada desain sirkuit, kebutuhan daya
resistor harus cukup dan disesuaikan dengan kebutuhan
arus rangkaian agar tidak terbakar.
Rangkaian Seri Resistor
Rangkaian Seri Resistor adalah sebuah rangkaian
yang terdiri dari 2 buah atau lebih Resistor yang disusun
secara sejajar atau berbentuk Seri. Dengan Rangkaian Seri
ini kita bisa mendapatkan nilai Resistor Pengganti yang kita
inginkan.
Rumus dari Rangkaian Seri Resistor adalah :
Rtotal = R1 + R2 + R3 + .. + Rn
Dimana:
:
Rtotal = Total Nilai Resistor
R1 = Resistor ke-1
R2 = Resistor ke-2
R3 = Resistor ke-3
Rn = Resistor ke-n
Berikut ini adalah gambar bentuk Rangkaian Seri :

Rangkaian Paralel Resistor


Rangkaian Paralel Resistor adalah sebuah
rangkaian yang terdiri dari 2 buah atau lebih Resistor yang
disusun secara berderet atau berbentuk Paralel. Sama
seperti dengan Rangkaian Seri, Rangkaian Paralel juga
dapat digunakan untuk mendapatkan nilai hambatan
pengganti. Perhitungan Rangkaian Paralel sedikit lebih
rumit dari Rangkaian Seri.
Rumus dari Rangkaian Seri Resistor adalah :
1/Rtotal = 1/R1 + 1/R2 + 1/R3 + .. + 1/Rn
Dimana:
:
Rtotal = Total Nilai Resistor
R1 = Resistor ke-1
R2 = Resistor ke-2
R3 = Resistor ke-3
Rn = Resistor ke-n
Berikut ini adalah gambar
bentuk Rangkaian Paralel :

Reff: http://id.wikipedia.org/wiki/Hukum_Ohm
http://id.wikipedia.org/wiki/Resistor
http://teknikelektronika.com/rangkaian-seri-dan-paralel-resistor-serta-cara-menghitung-nilai-resistor/