Anda di halaman 1dari 61

Eastern Indonesia National Road Improvement Project

Technical and Financial Audit Consultant

LAPORAN AUDIT LENGKAP


Paket ESU-01
Molibagu Mamalia - Taludaa

Laporan No. B024


Mei 2012

Cardno Emerging Markets (Australia) Pty Ltd


In Association with
KAP Bayu Susilo
PT Dacrea Mitrayasa
PT Soilens

Funded by the Australian Government

Technical and Financial Audit Consultant (TFAC)

KATA PENGANTAR
Laporan ini menjelaskan tentang tugas yang dilaksanakan oleh Cardno Emerging Markets
(Australia) Pty Ltd melalui kegiatan Proyek Konsultan Audit Teknis dan Keuangan EINRIPTechnical and Financial Audit Consultant - untuk mendukung Kemitraan Australia
Indonesia untuk kegiatan Rekonstruksi dan Pembangunan - Australian Indonesia
Partnership for Reconstruction and Development (AIP) -. Pelaksanaan dan pengelolaan
proyek, seperti yang dijelaskan di dalam laporan ini, adalah sesuai dengan Cakupan
Layanan yang telah disepakati di dalam Kontrak antara Cardno Emerging Markets
(Australia) dan Australian Agency for International Development (AusAID). Cakupan
Layanan ditentukan berdasarkan permintaan dari Pemberi Tugas (Klien), batasan waktu dan
anggaran yang disediakan oleh Pemberi Tugas dan oleh ketersediaan akses ke lokasi
proyek.
Laporan ini dipersiapkan atas nama, dan hanya untuk digunakan secara eksklusif oleh
Pemberi Tugas (Klien) sebagaimana diperlukan untuk kegiatan perencanaan dan
pelaksanaan proyek yang sedang berjalan serta sebagai bahan kegiatan konsultansi antara
Tim Proyek dan Instansi-Instansi Pemerintah Indonesia yang terlibat di dalam EINRIP.
Pelaporan dilakukan sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang ada di dalam Kontrak Utama
layanan ini. Laporan ini disusun sesuai dengan, dan diterbitkan sehubungan dengan
ketentuan-ketentuan kesepakatan antara Cardno Emerging Markets (Australia) dan Pemberi
Tugas (Klien). Cardno Emerging Markets (Australia) tidak bertanggungjawab dalam bentuk
apapun atas, ataupun untuk akibat dari, penggunaan laporan ini oleh pihak ketiga.
Isi laporan ini beserta rekomendasi-rekomendasi yang dihasilkan, adalah untuk digunakan
sebagaimana mestinya sesuai keperluan Proyek.

Batasan Audit
Tidak semua hal yang didefinisikan di dalam Cakupan Layanan bisa dilakukan dalam kurun
waktu yang disediakan untuk kegiatan inspeksi di lapangan. Persyaratan-persyaratan terkait
pencegahan HIV yang ada di dalam kontrak tidak ditelaah.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Technical and Financial Audit Consultant (TFAC)

SINGKATAN DAN AKRONIM


AIP

Australian Indonesia Partnership for Reconstruction and Development

AF

Audit Form

AusAID

Australian Agency for International Development

CWC

Civil Works Contractor

EINRIP

Eastern Indonesia National Road Improvement Project

EMU

EINRIP Monitoring Unit

GoI

Government of Indonesia

GCC

General Conditions of Contract

GS

General Specification

PMSC

Project Management Support Consultant

PMU

Project Monitoring Unit

QAP

Quality Assurance Plan (managed by RSC)

QCP

Quality Control Plan (managed by CWC)

RSC

Regional Supervision Consultant

TFAC

Technical and Financial Audit Consultant

TOR

Terms of Reference (EINRIP-TFAC)

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

ii

Technical and Financial Audit Consultant (TFAC)

DAFTAR LAPORAN
No. Laporan

Judul Laporan

A001

Laporan Pendahuluan

A002

Rencana Audit Umum

B001

Laporan Audit Final Paket EBL-01, Tohpati Kusamba

B002

Laporan Audit Final Paket ENB-01AB, Sumbawa Besar Bypass

B003

Laporan Audit Final Paket EKB-01, Pontianak Tayan

B004

Laporan Audit Final Paket ESR-01, Tinanggea Kasipute

B005

Laporan Audit Final Paket ESS-02, Bantaeng - Bulukumba

B006

Laporan Audit Final Paket EBL- 02, Tohpati Kusamba, Stage 2

B007

Laporan Audit Final Paket ENB-01C, Pal IV KM 70, Sumbawa

B008

Laporan Audit Final Paket ENB-02, KM 70 Cabdin Dompu, Sumbawa

B009

Laporan Audit Final Paket ENB-03, Cabdin Dompu - Banggo, Sumbawa

B010

Laporan Audit Final Paket ESR-02, Bambaea Sp. Kasipute

B011

Laporan Audit Final Paket ESS-01, Sengkang-Impaimpa-Tarumpakkae

B012

Laporan Audit Final Paket ESH-01, Lakuan Buol

B013

Laporan Audit Final Paket ESS-02, Bantaeng - Bulukumba

B014

Laporan Audit Final Paket EKB-01, Pontianak Tayan

S001

Laporan Audit Khusus Aspal Wearing (AC-WC 1) pada Paket EBL-01, Tohpati
Kusamba, Stage 1

S002

Laoran Audit Finansial Khusus Audit Remunerasi Personel RSC

B015

Laporan Monitoring Audit Paket ESS-01, Sengkang Impaimpa Tarumapakkae

B016

Laporan Monitoring Audit Paket ESH-01, Lakuan Buol

B017

Laporan Monitoring Audit Paket ESR-02, Bambaea - Sp. Kasipute

B018

Laporan Audit Serah Terima Sementara (PHO) Paket ESS-02, BantaengBulukumba

B019

Laporan Audit Serah Terima Sementara Paket ESR-01, Tinanggea Kasipute

B020

Laporan Audit Monitoring Paket ESS-01, Sengkang Impaimpa Tarumpakkae

B021

Laporan Audit Pra-Serah Terima Sementara Paket EBL-02, Tohpati Kusamba,


Stage 2

B022

Laporan Audit Lengkap Kedua Paket ENB-01, Bts. Cabdin Dompu - Banggo

B023

Laporan Audit Pre Serah Terima Paket ENB-02, KM 70 Bts. Cabdin Dompu

B024

Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01, Molibagu Mamalia Taludaa

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

iii

Technical and Financial Audit Consultant (TFAC)

DAFTAR ISI
Batasan Audit ............................................................................................................. i
RINGKASAN REKOMENDASI-REKOMENDASI UTAMA ........................................ vi
BAGIAN A TEMUAN-TEMUAN AUDIT ...................................................................... 1
A1

PENGANTAR ....................................................................................................... 1

A2

TEMUAN-TEMUAN AUDIT ................................................................................... 3


Temuan Audit 1: Dinding Penahan dari Pasangan Batu Retak .................................. 3
Temuan Audit 2: Perbaikan Kerusakan Wing Wall Kurang Baik ................................ 3
Temuan Audit 3: Kawat-kawat Bronjong Rusak dan Berkarat .................................... 4
Temuan Audit 4: Landasan Perletakan Tertimbun Tanah dan Agregat ...................... 5
Temuan Audit 5: Blok Beton Penahan Lateral (Lateral Stop) Belum Dipasang .......... 5
Temuan Audit 6: Kekeliruan Alinyeman Pekerjaan Jalur Pejalan Kaki (Trotoar)
Jembatan .................................................................................................... 6
Temuan Audit 7: Panjang Sambungan Lewatan Batang-batang Baja Tulangan Tidak
Cukup ......................................................................................................... 6
Temuan Audit 8: Ukuran Aggregate untuk Beton Tidak Benar ................................... 7
Temuan Audit 9: Metode Penakaran Beton Berdasarkan Volume. ........................ 7
Temuan Audit 10: Peralatan Uji Slump dan Cetakan Kubus-Kubus Beton Tidak Siap 8
Temuan Audit 11: Kekuatan Beton yang Rendah ...................................................... 8
Temuan Audit 12: Data Pengujian Kuat Tekan Beton .............................................. 10
Temuan Audit 13: Baja-baja Tulangan Sambungan pada Parapet Tidak Mencukupi
................................................................................................................. 10
Temuan Audit 14: Baut-Baut Jembatan ................................................................... 11
Temuan Audit 15: Sambungan Konstruksi Lantai Jembatan.................................... 11
Temuan Audit 16: Kemiringan Melintang Lantai Jembatan Rendah ......................... 12
Temuan Audit 17: Kecepatan Pekerjaan Tiang BorJembatan Milanggodaa .......... 13
Temuan Audit 18: Selimut Beton pada Penulangan dan Detail Penulangan pada
Ujung Pelat Lantai Jembatan .................................................................... 14
Temuan Audit 19: Ukuran Sambungan Ekspansi Jembatan .................................... 14
Temuan Audit 20: Pekerjaan-pekerjaan yang Tersisa untuk Keempat Jembatan .... 16
Temuan Audit 21: Pekerjaan-pekerjaan Beton Dilaksanakan Sebelum JMF Dibuat 16
Temuan Audit 22: Prosedur Pembuatan JMF Tidak Tepat ...................................... 17

BAGIAN B LAPORAN TEKNIS ................................................................................ 18


B1

PENDAHULUAN ................................................................................................ 18
B1.1
Proyek EINRIP .......................................................................................... 18
B1.2
Tujuan Proyek ........................................................................................... 18
B1.3
Ketentuan-ketentuan Audit ........................................................................ 19
B1.4
Tujuan Audit untuk Paket ESU-01 ............................................................. 19
B1.5
Tanggapan Umum Terhadap Paket ESU-01 ............................................. 20
B1.5.1
Rencana Pengendalian Mutu ............................................................ 20
B1.5.2
Pernyataan Metode Kerja .................................................................. 20
B1.5.3
Titik-titik Tunggu ................................................................................ 20

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

iv

Technical and Financial Audit Consultant (TFAC)

B1.5.4
B1.5.5
B1.5.6
B1.5.7
B1.5.8
B1.5.15
B2

Pelaksanaan Prosedur JMF untuk Beton........................................... 21


Pekerjaan Beton ................................................................................ 21
Pekerjaan Pondasi Tiang Bor di Jembatan Milanggodaa................... 21
Jalan Pendekat dan Konstruksi Penahan .......................................... 21
Peralatan ........................................................................................... 22
Dokumen-dokumen TFAC ................................................................. 22

RINGKASAN PROYEK ....................................................................................... 23


B2.1
Lingkup Pekerjaan Kontrak ....................................................................... 23
B2.2
Konsultan Supervisi Regional (RSC) ......................................................... 23
B2.3
Kontraktor Pekerjaan Sipil (CWC) ............................................................. 23
B2.4
Audit Administrasi Teknis .......................................................................... 23
B2.4.1
Rencana Penjaminan Mutu RSC ....................................................... 23
B2.4.2
Daftar Periksa RSC ........................................................................... 23
B2.4.3
Rencana PengendalianMutu Kontraktor ............................................ 24
B2.4.4
Pernyataan Metode Kerja Kontraktor................................................. 24
B2.5
Pekerjaan-pekerjaan yang Belum Diselesaikan ........................................ 24
B2.6 Pengujian Pekerjaan dan Material oleh TFAC ................................................. 27

BAGIAN C AUDIT KEUANGAN ............................................................................... 28


BAGIAN D PERMASALAHAN UTAMA : KEKUATAN BETON, KECEPATAN
PEMBUATAN PONDASI TIANG BOR PADA JEMBATAN
MILANGGODAA, KORODI PADA BRONJONG ....................................... 29
D1

PENDAHULUAN ................................................................................................ 29

D2

AKURASI DARI PENGUJIAN DAN DATA REKAMAN KUAT TEKAN BETON DI


LAPANGAN ........................................................................................................ 29

D3

KORELASI ANTARA SCHMIDT HAMMER DAN KUAT TEKAN BETON ............ 32

D4

DATA PENGUJIAN KEKUATAN BETON DI TEMPAT ........................................ 32

D5

METODE KERJA PENEMPATAN BETON ......................................................... 34

D6

PROGRES PEKERJAAN DAN BATAS TANGGAL PENYELESAIAN UNTUK


JEMBATAN MILANGGODAA ............................................................................. 36

D7

KOROSI PADA BRONJONG .............................................................................. 37

LAMPIRAN-LAMPIRAN ............................................................................................. 1
LAMPIRAN-1 HASIL-HASIL PENGUJIAN ........................................................................ 1
LAMPIRAN-2 AUDIT FORMS .......................................................................................... 1
LAMPIRAN-3 KUTIPAN REFERENSI .............................................................................. 1
LAMPIRAN-4 KUTIPAN DARI REKAMAN (DATA) PENGUJIAN KUAT TEKAN MILIK
SSE ...................................................................................................................... 1
LAMPIRAN-5 DAFTAR HADIR ........................................................................................ 1

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Technical and Financial Audit Consultant (TFAC)

RINGKASAN REKOMENDASI-REKOMENDASI
UTAMA
Laporan ini mengusulkan sejumlah hal penting. Brikut ini disajikan Rangkuman dari
Temuan-temuan utama yang ada. Temuan-temuan ini serta temuan-temuan lainnya
dijelaskan secara lengkap di dalam Laporan ini. Perintah penangguhan pelaksanaan
pekerjaan telah diberikan terhadap pekerjaan beton. Perintah ini tidak boleh dicabut hingga
rekomendasi-rekomendasi yang diberikan kepada Kontraktor yang dirinci di bawah ini (pada
Kelompok/Nomor 1 dilaksanakan.
1.

Kontraktor
a. Menyediakan satu unit mesin bor batu (rock drill rig) tambahan dan regu-regu kerja
tambahan untuk mengoprasikan kedua mesin bor (rig) tersebut dengan sistem kerja
dua shift.
b. Menyediakan alat penakar berat (timbangan) sederhana untuk penakaran material
beton ke dalam mixer pengangkut. Sistem paling sederhana yang sesuai dan
tersedia terdiri dari sebuah corong dengan kapasitas berat (sebut saja) 6 m 3, sabuk
pengantar/pengangkut (conveyor belt) dan alat pengukur volume air (meteran air).
c. Menyediakan kibble dan crane untuk menuangkan beton. Penuangan beton secara
manual tidak diijinkan selain dari pada untuk komponen-komponen non-structural.
d. Menyediakan 3 buah alat pemadat getar (vibrator) tambahan.
e. Menggunakan agregat berukuran 25 mm atau 30 mm untuk beton (memerlukan
sebuah papan saringan, atau membeli agregat dari pihak ketiga yang disetujui).
f. Menggunakan pasir alam, bukannya abu batu, untuk pembuatan beton.
g. Memperbaiki/menigkatkan pengendalian produksi beton.
h. Membuat job mix beton yang baru termasuk penyesuaian untuk variasi produksi
yang disyaratkan oleh Spesifikasi. Termasuk bahan tambahan (additive) jika
diperlukan. Menggunakan agregat dan pasir seperti yang disebutkan dalam
ketentuan e dan f atas. (Tim TFAC akan mendukung kegiatan ini).

2.

Tim Supervisi
Tim Supervisi hendaknya menjelaskan mengenai mengapa ketidaksesuaian yang
begitu banyak pada pelaksanaan pencampuran dan penuangan beton telah diijinkan
dan mengapa mereka tidak mengenali (tidak mengetahui) bahwa rekaman (data-data)
hasil pengujian kekuatan beton tidak menggambarkan (tidak merepresentasikan) hasilhasil pengujian kuat-tekan kubus-kubus beton yang sebenarnya.

3.

RSC dan TFAC


a. Pengujian material bronjong (sedang berlangsung).
b. Pengujian inti (core test) pada komponen-komponen struktur beton yang ada dan
menentukan beton yang akan dibongkar berdasarkan hasil-hasil core (hasi pengujian
pada sampel-sampel beton hasil coring).

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

vi

Bagian ATemuan-Temuan Audit

BAGIAN A TEMUAN-TEMUAN AUDIT

Eastern Indonesia National Road Improvement Project (EINRIP)

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Bagian ATemuan-Temuan Audit

BAGIAN A
TEMUAN-TEMUAN AUDIT
A1 PENGANTAR
Audit lengkap pada Paket ESU-01 ini dilaksanakan di lapangan mulai tanggal 21 sampai
dengan 23 April 2012 oleh tim audit TFAC. Rapat Penutupan Audit telah diselenggarakan
pada tanggal 27 April 2012 diManado, Sulawesi Utara.
a) Temuan-temuan Audit
Laporan ini menjelaskan mengenai temuan-temuan audit. Temuan-temuan ini didukung
dengan laporan teknis TFAC, data-data pengujian lapangan dan pengujian laboratorium
independen TFAC dan dengan proses Rapat Penutupan dimana Auditees (pihak-pihak
yang diaudit) dibari kesempatan untuk menanggapi temuan-temuan tersebut.
Temuan-temuan yang disampaikan dalam Rapat Penutupan dan tanggapan-tanggapan dari
pihak yang diaudit yang dicantumkan di dalam Format-Format Audit disajikan pada
Lampiran 2.
b) Saran-saran Tindakan Perbaikan dan Metode Kerja
Saran-saran mengenai tindakan-tindakan perbaikan dan peningkatan praktek pelaksanaan
pekerjaan (Metode Kerja) yang diperlukan terhadap cacat-cacat/kekurangan-kekurangan
pekerjaan yang diamati untuk setiap Temuan Audit disajikan pada Bagian A2. Bagian D
menyajikan informasi lebih lanjut berkenaan dengan temuan-temuan utama.
c) Gambaran Umum Audit
Proyek ESU-01 pada dasarnya adalah proyek penggantian jembatan yang meliputi 5
buah/lokasi jembatan dan terdiri dari 3 buah jembatan dengan bentang tunggal, 1 buah
jembatan dengan tiga bentang dan 1 buah jembatan dengan 5 bentang. Pekerjaan sipil di
lapangan terdiri dari pembongkaran jembatan-jembatan eksisting yang sudah runtuh,
pemasangan pondasi tiang bor, pembuatan abutment dan pilar jembatan, pemasangan
gelagar baja dan rangka baja jembatan, pembuatan pelat lantai jembatan, jalan pendekat
(oprit), dinding penahan pasangan batu dan bronjong.
Hal-hal penting dalam pekerjaan yang memerlukan
diidentifikasi oleh tim audit adalah sebagai berikut :

perbaikan/peningkatan

yang

JMF Beton, material beton, pembuatan beton, penempatan beton dan pengendalian
mutu beton.
Job Mix Beton (AF-22), gradasi agregat untuk beton (AF-08), mateode penakaran
beton (AF-09) dan kuat tekan beton (AF-11), semuanya perlu diperbaiki.
Permasalah ini saling terkait dalam pengertian bahwa buruknya kuat tekan beton
kemungkinan diakibatkan oleh gradasi agregat, perbandingan air-semen dan
kekurangan-kekurangan dalam hal pengendalian mutu lainnya.
Penjadwalan Pekerjaan
-

Pemasangan tiang bor pada jembatan Milanggodaa.


Penyelesaian pekerjaan-pekerjaan yang tersisa
Milanggodaa.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

selain

pada

jembatan

Bagian ATemuan-Temuan Audit

Pekerjaan Pengawasan (Supervisi)


Tim Supervisi harus labih rajin baik dalam hal pengawasan maupun penegakan
penerapan titik-titik tunggu (holding points) ketika pekerjaan ditemukan/diketahui
akan menjadi tidak benar. Pengawasan terhadap pekerjaan-pekerjaan pembentukan
beton (pemasangan papan acuan), pemasangan besi tulangan dan terutama
penempatan/ penuangan beton memerlukan perbaikan (Audit Fors AF-22, AF-08,
AF-09, AF-11).
Permasalahan ini dijelaskan secara rinci pada Bagian D Laporan ini.
Distribusi Laporan
Direkomendasikan laporan ini dibagikan kepada Manajer Proyek EINRIP, PMU-EINRIP,
PMSC, RSC dan Kontraktor.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Bagian ATemuan-Temuan Audit

A2 TEMUAN-TEMUAN AUDIT
Temuan Audit 1: Dinding Penahan dari Pasangan Batu Retak
Temuan Audit
Pendukung Temuan

Terdapat 2 retak memanjang pada dinding penahan dari pasaangan batu


di jembatan Bineha I (sisi Manado, bagian hilir /down stream).
Inspeksi di lapangan menunjukkan:
Retakan tersebut berada dekat dengan wing wall dan terjadi mulai dari
bagian atas sampai bagian bawah dinding penahan.

Acuan Dokumen
Kontrak
Dampak

Dampak utama yang akan muncul adalah struktur yang sangat lemah
terhadap bahu jalan yang tidak akan menahan tekanan yang kuat dan
besar kemungkinan akan runtuh dengan mudah sehingga akan membuat
sebagian dari bahu jalan menjadi tidak stabil. Dalam jangka panjang,
dinding penahan yang buruk dan rusak tersebut akan memperpendek
umur layanan dari dinding penahan dan struktur jalan pendekat jembatan
(oprit).

Saran

RSC harus mengirimkan instruksi lapangan kepada Kontraktor untuk


menyelidiki faktor penyebab dari kerusakan tersebut dan untuk
memperbaikinya. Hal ini akan mencakup:
Membongkar bagian-bagian dinding yang rusak
Memadatkan kembali timbunan di belakang bagian dinding penahan
tersebut
Membangun ulang bagian dinding tersebut.

Temuan Audit 2: Perbaikan Kerusakan Wing Wall Kurang Baik


Temuan Audit
Pendukung Temuan

Perbaikan atas kerusakan (honeycombing) pada wing wall di jembatan


Bineha-I kurang baik.
Terdapat kerusakan pada wing wall jembatan Bineha-I (sisi Manado,
bagian hilir) yang telah ditutup dengan mortar semen, tetapi mortar semen
tersebut sangat kasar/tidak rapi dan mengalami retak.
Diberitaukan oleh kontraktor dan RSC pada saat audit bahwa kerusakan
yang telah ditutup dengan mortar semen tersebut berupa honeycomb
pada permukaan wing wall, dan mortar semen yang cacat tersebut akan
diperbaiki dengan menggunakan bahan epoxy.

Acuan Dokumen
Kontrak
Dampak

Tidak signifikan jika diperbaiki.

Saran

RSC harus menebitkan instruksi lapangan kepada kontraktor untuk


memperbaiki mortar semen rusak tersebut sebagaimana tanggapan yang
diberikannya di dalam rapat penutupan dan dicantumkan di dalam Audit
Form.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Bagian ATemuan-Temuan Audit

Temuan Audit 3: Kawat-kawat Bronjong Rusak dan Berkarat


Temuan Audit

Pendukung Temuan

Acuan Dokumen
Kontrak

Inspeksi lapangan oleh Tim Audit menemukan beberapa kerusakan pada


bronjong yang telah dipasang, dan bahwa sebagian besar kawat bronjong
yang digunakan pada konstruksi bronjong di jembatan Bineha-I dan
Bineha-III telah rusak dan berkarat.
- Terdapat kerusakan pada 2 (dua) bagian dari Bronjong lapis bawah
yang dipasang di bawah jembatan Bineha-I (pada sisi Manado, bagian
hilir).
- Sebagian besar kawat bronjong yang dilapisi PVC di jembatan BinehaI dan Bineha-III telah rusak, dan kawat-kawat yang telah terbuka (terekspose) tersebut berkarat. Diameter kawat diukur : 3mm untuk Jaring
(Netting) dan 4 mm untuk rangka tepi (Selvedge).
- Kawat-kawat tersebut terlihat seperti tidak di-galvanis (berlapis seng)
atau di-galvanis dengan ketebalan yang tidak cukup. Ketebalan lapisan
galvanis yang mengelilingi kawat perlu diselidiki.
Spesifikasi Khusus 7.10.2.1 Kawat Baja :
All wire used in the fabrication of the gabions and in wiring operations
during construction shall be Heavily Galvanized and PVC coated in
accordance with BS 443/82. The minimum mass of the zinc coating shall
be as shown in the table below:
Diameter Kawat
mm

Berat Pelapisan
2
g/m

2.20
240
2.70
260
3.00
275
3.40
275
The adhesion of the zinc coating to the wire shall be such that when the
wire is wrapped six times around a four wire diameter size mandrel it shall
not flake or crack to such an extent that any zinc can be removed by
rubbing with the fingers.
Dampak

Sehubungan dengan kerusakan dan berkaratnya kawat-kawat bronjong


ini, kemungkinan bronjong tersebut akan harus diganti lebih dini dari pada
batas waktu (umur layanan) yang semestinya.
Bronjong baru yang ditempatkan/dipasang dalam waktu kira-kira 6 tahun
akan mengalami potongan harga sekitar 82% dari harga pada saat ini
(diasumsikan potongan 10% dan inflasi 6%). Kawat bronjong yang dilapisi
dengan baik dengan umur pakai efektif 15 tahun akan mengalami
potongan harga terhadap harga sekarang sebesar sekitar 58% pada
tingkat potongan yang sama. Oleh karena itu kerugian untuk Pemerintah
Indonesia adalah setingkat 24% dari biaya pemasangan sekarang.
Semua angka yang dinyatakan di sini hanyalah perkiraan.

Saran

Pemenuhan/kesesuaian atas lapisan seng dan lapisan PVC akan diuji


secara independen yang akan mencakup peninjauan bersama pabrik
pembuat/ supplier dan menguji kualitas pelapisan galvanis.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Bagian ATemuan-Temuan Audit

Temuan Audit 4: Landasan


Agregat

Perletakan

Tertimbun

Tanah

dan

Temuan Audit

Landasan perletakan jembatan (Bearing pads) tertimbun tanah dan


agregat.

Pendukung Temuan

Tanah dan agregat dari permukaan jalan menerobos masuk melalui celah
antara lantai jembatan dan tembok kepala abutment (tempat dimana akan
dipasang sambungan ekspansi) dan menimbun landasan perletakan
(bearing pads).

Acuan Dokumen
Kontrak

Spesifikasi Umum 7.12.1.9. Pemeliharaan Pekerjaan Yang Telah


Diterima

Tanpa mengurangi kewajiban Kontraktor untuk melaksanakan ...........,


Kontraktor juga harus bertanggungjawab atas pemeliharaan rutin
dari semua perletakan yang telah selesai dan diterima selama Waktu
untuk Penyelesaian.
-

Spesifikasi Umum.10.1.1.2 (e) Jembatan

Pekejraan
pemeliharaan
rutin
harus
mencakup................,
pembersihan kotoran dan sampah pada sambungan ekspansi,
perletakan dan komponen logam lainnya yang peka terhadap karat
dan pembuangan akumulasi sampah yang diakibatkan oleh bankir
pada saluran air.
Dampak

Timbunan material ini, jika tidak dibersihkan, dapat menghalangi sistem


kerja dan fungsi dari landasan perletakan.

Saran

Timbunan material tersebut harus dibersihkan dan sambungan ekspansi


harus dipasang sesegera mungkin.
RSC harus menerbitkan instruksi lapangan kepada Kontraktor untuk
melaksanakan pekerjaan-pekerjaan ini.

Temuan Audit 5: Blok Beton Penahan Lateral (Lateral Stop) Belum


Dipasang
Temuan Audit

Lateral stops (blok beton penahan gaya ke samping) pada jembatan


Bineha-I dan Bineha-III belum dipasang, dan bearing (karet penahan)nya belum di-baut, sedangkan pelat lantai jembatan sudah sepenuhnya
selesai dibangun.

Pendukung Temuan
Acuan Dokumen
Kontrak

Gambar Desain Potongan Abutment Tipikal

Dampak

Jembatan dapat bergeser dari posisi perletakanya pada saat banjir jika
blok penahan lateral tidak dipasang. Namun, pada saat ini akan sulit
untuk memasang blok beton penahan lateral ini (sehubungan dengan
sempitnya ruang yang tersedia yang terbatasi oleh pelat lantai jembatan).
Dengan situasi ini perlu direncanakan Metode pengecoran beton ke
dalam cetakan (acuan).

Saran

RSC agar memberikan instruksi lapangan kepada kontraktor untuk


memasang blok lateral stop tersebut.
.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Bagian ATemuan-Temuan Audit

Temuan Audit 6: Kekeliruan Alinyeman Pekerjaan Jalur Pejalan


Kaki (Trotoar) Jembatan
Temuan Audit

Di jembatan Pilolahunga : jalur pejalan kaki (trotoar) pada bentang


pertama jembatan (jembatan gelagar baja) berada pada garis alinyemen
yang tidak sama (tidak segaris) dengan trotoar pada jembatan bentang
kedua (bentang tengah jembatan rangka baja).

Pendukung Temuan

Trotoar pada bentang pertama jembatan Pilolahunga telah dikerjakan


sedemikian rupa dengan garis bagian sisi dalam trotoar ini tidak sesuai
(tidak berada pada garis/alinyemen yang sama) dengan garis bagian sisi
dalam dari trotoar pada jembatan bentang kedua. Kekeliruan ini juga
menyebabkan lebar lantai jembatan diantara kedua sisi trotoar menjadi
7,40 m (lebih lebar dari pada bentang kedua dan juga ketentuan Desain).
Gambar Desain menyaratkan lebar lantai jembatan diantara kedua sisi
trotoar adalah 7,00m dan lebar setiap sisi trotoar adalah 1,00m.
Pada hari ke-dua Audit, SSE-RSC menginstruksikan Kontraktor untuk
membongkar semua kerb yang telah dipasang pada bagian tepi trotoar
pada jembatan bentang pertama tersebut dan untuk memasangnya
lembali pada garis yang benar dengan menambahkan beton yang sesuai
diantara kerb dan beton trotoar, dan Kontraktor kemudian (pada saat itu)
mulai melaksanakan pekerjaan (pembongkaran kerb-kerb) tersebut.

Acuan Dokumen
Kontrak

Gambar Desain

Dampak

Penampilan yang buruk dan kemungkinan menjadi permasalahan


keselamatan jalan jika tidak diperbaiki.

Saran

Kontraktor dan SSE disarankan untuk memindahkan/merelokasi kerb-kerb


pada pelat lantai jembatan sisi Gorontalo dan memasang garis kerb
dengan benar pada lantai jembatan dari sisi Manado (sisi timur).

Temuan Audit 7: Panjang Sambungan Lewatan Batang-batang


Baja Tulangan Tidak Cukup
Temuan Audit

Jembatan Pilolahunga: Panjang sambungan lewatan (Lap length) untuk


batang-batang baja tulangan memanjang pada lantai jembatan kurang
dari yang ditentukan oleh Desain dan Spesifikasi.

Pendukung Temuan

Telah dicatat bahwa beberapa batang baja tulangan memanjang diameter


16mm dipasang dengan panjang sambungan lewatan antara
300 360mm (kurang dari 600 mm sebagaimana yang ditentukan oleh
Desain atau 40xD (=640mm) sebagaimana disyaratkan oleh Spesifikasi
Pasal 7.3.3.2 (e)).
Tim Lapangan RSC kemudian menginstruksikan Kontraktor untuk
memperbaiki kekeliruan ini. Pada pagi hari berikutnya (hari ke-dua Audit)
Kontraktor memasang batang-batang baja tulangan tambahan untuk
menutup kekurangan panjang sambungan lewatan tersebut.

Acuan Dokumen
Kontrak

Gambar Desain
Spesifikasi Umum Pasal 7.3.3.2 (e) Bilamana penyambungan dengan
tumpang tindih disetujui, maka panjang tumpang tindih minimum haruslah
40 diameter batang dan batang tersebut harus diberikan kait pada
ujungnya.

Dampak
Saran

RSC harus memeriksa pekerjaan pemasangan baja-baja tulangan

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Bagian ATemuan-Temuan Audit

tersebut dan mencatat temuan-temuan mereka. RSC kemudian harus


mengirimkan instruksi lapangan yang sesuai kepada Kontraktor untuk
memperbaiki keadaan ini.

Temuan Audit 8: Ukuran Aggregate untuk Beton Tidak Benar


Temuan Audit

Agregat yang digunakan untuk beton mengandung partikel dengan ukuran


60-70 mm yang terlalu besar untuk beton pelat lantai, parapet dan
beberapa elemen jembatan lainnya.

Pendukung Temuan

Umpama ketebalan rata-rata beton yang menyelimuti penulangan adalah


40 mm maka ukuran maksimum agregat untuk beton tidak boleh lebih
besar dari pada 30 mm. Selain itu selama proses penakaran material
beton tidak dilakukan penyaringan untuk membuang material yang
oversize ini.
Dinyatakan (oleh Kontraktor dan RSC) bahwa saringan digunakan/
dipasang pada corong penakaran untuk membuang material oversize,
namun selama waktu Auidt saringan tersebut tidak ada (tidak terpasang).
Spesifikasi Umum 7.1.2.3 Ketentuan Gradasi Agregat :

Acuan Dokumen
Kontrak

- (b) Agregat kasar harus dipilih sedemikian sehingga ukuran partikel


terbesar tidak lebih dari dari jarak minimum antara baja tulangan
atau antara baja tulangan dengan acuan, atau celah-celah lainnya di
mana beton harus dicor.
- Tabel 7.1.2.1

Dampak

Kekuatan beton rendah sehubungan dengan penyebaran agregat yang


tidak merata (karena terhalang oleh agregat oversize) di dalam campuran
beton.

Saran

1) Pada jembatan Milanggodaa agregat dengan ukuran terbesar 30 mm


harus digunakan pada beton untuk pelat lantai, parapet, back wall dan
elemen lainnya yang memiliki tebal selimut beton (jarak bersih) antar
baja tulangan kurang dari 50mm. Dalam hal ini akan dibutuhkan
sebuah alat penyaring kecil.
2) Agregat berukuran 50 mm harus disaring untuk membuang material
oversize. Penyaringan ini dapat dilakukan pada corong masuk
penakaran tetapi cara ini tidak efisien. Proses penyaringan secara
terpisah adalah lebih baik.
3) Agar tidak mengijinkan pelaksanaan pekerjaan beton lebih lanjut pada
jembatan Milanggodaa sebelum tindakan (langkah) nomor 2) di atas
dilakukan.

Temuan Audit 9: Metode Penakaran Beton Berdasarkan Volume.


Temuan Audit

Pencampuran (penakaran) beton di lapangan menggunakan metode


penakaran berdasarkan volume.

Pendukung Temuan

Pengujian-pengujian yang dilakukan oleh TFAC menunjukkan variabilitas


kekuatan beton yang ekstrim. Pengontrolan penakaran yang buruk pasti
ikut andil atas terjadinya permasalahan ini. Penakaran berdasarkan
volume diijinkan hanya untuk pekerjaan struktur beton dengan volume
3
kurang dari 25 m . Untuk struktur-struktur beton pada pekerjaan jembatan
ini harus dilakukan metode penakaran berdasarkan berat.

Acuan Dokumen

Spesifikasi Umum 7.1.3.2(b) ..... Dalam penakaran agregat untuk struktur

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Bagian ATemuan-Temuan Audit

Kontrak

dengan beton kurang dari 25 meter kubik, kontraktor harus


mengsubstitusi dengan perlengkapan yang digunakan untuk mengukur
volume yang disetujui sebagai pengganti dari perlengkapan yang
digunakan untuk mengukur berat. Dalam kondisi seperti ini, penimbangan
tidak diperlukan tetapi volume agregat kasar dan halus yang telah terukur
untuk setiap takaran haruslah takaran-takaran yang ditetapkan oleh
Direksi Pekerjaan.

Dampak

Keawetan beton menjadi berkurang dan ketidak-cukupan struktural.

Saran

Kekuatan beton yang rendah perepresentasikan sebuah potensi kerugian


yang besar yang tidak boleh ditolerir. Untuk struktur-sruktur jembatan ini
sistem penakaran berdasarkan berat haruslah disediakan.
Sistem corong timbangan dan sabuk pengantar sederhana dan sebuah
alat ukur (calibration scale) pada tangki air akan membuat perbaikan/
peningkatan yang besar dalam hal sistem penakaran beton yang dapat
dipercaya.
Pengurangan pembayaran atas pekerjaan komponen-komponen beton
yang memiliki kekuatan rendah (lebih rendah dari pada yang disyaratkan)
yang tidak akan diganti hendaknya dipertimbangkan.

Temuan Audit 10: Peralatan Uji Slump dan Cetakan Kubus-Kubus


Beton Tidak Siap
Temuan Audit

Peralatan uji Slump dan Cetakan Kubus beton tidak siap digunakan
(belum dipersiapkan) di lapangan sementara proses pencampuran dan
produksi beton sudah berlangsung.

Pendukung Temuan

Campuran beton telah diproduksi di lokasi jembatan Pilolahunga, tetapi


peralatan pengujian slump dan cetakan-cetakan untuk pembuatan bendabenda (kubus) beton tidak terlihat disapkan di lapangan (tidak siap untuk
digunakan).

Acuan Dokumen
Kontrak

Spesifikasi Umum 7.1.6.1 Pengujian untuk Kelecakan (Workability) - Satu

pengujian "slump", atau lebih sebagaimana yang diperintahkan oleh


Direksi Pekerjaan, harus dilaksanakan pada setiap takaran beton yang
dihasilkan, dan pengujian harus dianggap belum dikerjakan terkecuali
disaksikan oleh Direksi Pekerjaan atau wakilnya.
Spesifikasi Umum 7.1.6.2 (a) Pengambilan Benda Uji

Dampak

Kualitas beton yang rendah pada struktur sehubungan dengan lepasnya


pengendalian (pemeriksaan) mutu selama proses pembuatan beton.

Saran

Pembuatan beton hendaknya tidak diijinkan untuk dimulai jika peralatan


uji slump dan cetakan-cetakan kubus beton tidak tersedia di lapangan.

Temuan Audit 11: Kekuatan Beton yang Rendah


Temuan Audit

Kekuatan beton yang rendah ditemukan pada pelat-pelat lantai jembatan,


abutment dan pilar pada 4 buah jembatan (lihat Lampiran-1).

Pendukung Temuan

Pengujian dengan Schmidt Hammer diterapkan pada 45 titik pengujian


pada struktur-struktur beton pada 4 buah jembatan menghasilkan 53%
Ketidak-sesuaian (lihat Lampiran-1).

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Bagian ATemuan-Temuan Audit

Acuan Dokumen
Kontrak

Gambar Desain dan Spesifikasi Umum Pasal 7.1.6.2 (b) Ketentuan


Kekuatan..

Dampak

Hal ini menggambarkan dampak utama. Berkurangnya umur rencana


struktur dan meningkatkan biaya pemeliharaan.

Saran

Direkomendasikan adanya penyelidikan independen lebih jauh termasuk


secara bersama-sama melakukan pengambilan sampel inti beton (coring)
dan pengujiannya jika Schmidt Hammer Test menegaskan mengganti
lantai jembatan dan komponen-komponen jembatan lainnya yang
terpengaruh seperti yang ditetapkan oleh Engineer.
Kontraktor agar mengusulkan perawatan/penanganan permukaan beton
untuk meningkatkan keawetan dari semua beton yang terpengaruh, atas
biayanya sendiri.
Pengurangan pembayaran harus dipertimbangkan atas elemen-elemen
jembatantersebut yang tidak akan diganti.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Bagian ATemuan-Temuan Audit

Temuan Audit 12: Data Pengujian Kuat Tekan Beton


Temuan Audit

Rekaman data pengujian kekuatan beton tidak sesuai dengan batas-batas


normal variabilitas pengujian fisik dan oleh karenanya tidak dapat
dipercaya.

Pendukung Temuan

Laporan hasil pengujian kekuatan beton menunjukkan koefisien variasi


yang rendah yang merupakan hal yang tidak mungkin, pencantuman
tanda-tanda tanggal pembuatan dan sumber pada benda-benda uji beton
tidak cukup/tidak jelas, hanya terdapat sangat sedikit benda-benda uji
kubus beton yang dirawat/direndam dibandingkan dengan volume
pekerjaan beton yang sedang berlangsung. Pada saat/hari pelaksanaan
audit, tangki perendaman benda-benda uji beton sedang tidak digunakan.

Acuan Dokumen
Kontrak

Spesifikasi Umum 7.1.6.2 Pengujian Kuat Tekan

Dampak

Variasi nilai kekuatan beton (yang rendah) yang mungkin merupakan


tanda (signal) perlunya suatu tindakan perbaikan tidak diamati sehingga
menyebabkan kegagalan sebagaimana yang dilaporkan pada Audit Form
AF-11.

Saran

Semua kubus beton harus diberi tanda tanggal pengecoran, sumber


dan jenis beton.
Kubus-kubus beton tidak boleh direndam di sungai. Resiko hilangnya
benda-benda uji jika terjadi banjir atau pemberian label yang tidak
cocok dan hasil-hasil pengujian terlalu besar.
SSE hendaknya menginspeksi laboratorium secara teratur untuk
melihat apakah kubus-kubus beton ditandai dengan benar, apakah
jumlah kubus beton yang dirawat/direndam sesuai dengan jumlah
yang diperlukan untuk pengecoran beton yang dilaksanakan selama 7
hari dan 28 hari sebelumnya, dan apakah kubus-kubus beton tersebut
dirawat basah (direndam).

Temuan Audit 13: Baja-baja Tulangan Sambungan pada Parapet


Tidak Mencukupi
Temuan Audit

Jumlah baja tulangan sambungan vertikal (untuk pengangkeran) yang


terpasang pada Parapet sangat sedikit dan kurang dari pada jumlah yang
dibutuhkan.

Pendukung Temuan

Wing wall pada jembatan Bineha-I, Bineha-III, Pilolahunga dan


Manggadaa telah selesai sepenuhnya dibuat/dibangun, tetapi baja
tulangan yang dipasang pada beton wing wall sebagai sambungan
vertikal (pengangkeran antara wing wall dan Parapet) sangat sedikit .
Gambar Desain.

Acuan Dokumen
Kontrak

Spesifikasi Umum Pasal 7.1.4.4 (c) Bilamana sambungan vertikal

diperlukan, baja tulangan harus menerus melewati


sedemikian rupa sehingga membuat struktur tetap monolit.

sambungan

Dampak

Parapet yang tidak stabil dan mudah runtuh, dan hal ini akan merupakan
permasalahan keselamatan jalan.

Saran

Wing wall harus dibor untuk memasang baja tulangan (angker) dalam
jumlah yang cukup untuk Parapet. Kedalaman pemboran haruslah
memadai untuk dapat menyediakan sistem pengangkeran yang kuat.
Baja tulangan harus ditanam (diangkerkan) dengan menggunakan bahan
kimia grout yang disetujui.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

10

Bagian ATemuan-Temuan Audit

Temuan Audit 14: Baut-Baut Jembatan


Temuan Audit

Baut-baut dan pelat-pelat sambung jembatan terlihat masih bisa


digunakan kembali tetapi belum disimpan dengan baik.

Pendukung Temuan

Diperkirakan terdapat sekitar 10 drum kapasitas 200 liter yang berisi baut
dengan ring pengunci baut dan komponen-komponen lainnya yang rusak
akibat banjir yang masih bisa digunakan kembali tetapi belum dibersihkan
dan disimpan dengan aman. Baut-baut tersebut terbalut lumpur akibat
terjadinya banjir (pada beberapa bulan yang lalu).
(Diberitahukan oleh Kontraktor pada saat Rapat Penutupan bahwa
Kontraktor telah mendatangkan komponen-komponen baru sebagai
pengganti komponen-komponen jembatan yang hilang (yang pada
akhirnya ditemukan kembali), dan sebagian diantaranya telah dipasang
pada struktur jembatan sebelum ditemukannya kembali komponenkomponen jembatan yang hilang, maka kontraktor tidak akan
menggunakan komponen-komponen yang telah rusak tersebut).

Acuan Dokumen
Kontrak
Dampak

Adalah penghematan bagi kontrkator jika komponen-komponen tersebut


dapat digunkana kembali.

Saran

Inventarisasi pemulihan kembali kerusakan akibat banjir, komponenkomponen jembatan yang harus dipersiapkan. Semua komponen agar
dibersihkan, dikemas kembali dan disimpan dalam tempat yang
terbungkus.

Temuan Audit 15: Sambungan Konstruksi Lantai Jembatan


Temuan Audit

Terdapat terlalu banyak sambungan (pengecoran) pada pelat lantai


jembatan dan barangkali juga pada elemen-elemen jembatan lainnya.

Pendukung Temuan

Banyak terlihat adanya sambungan konstruksi pada permukaan pelat


lantai beton jembatan. Terlihat adanya pengecoran sekecil satu pemuatan
mixer pengangkut.

Acuan Dokumen
Kontrak

Spesifikasi Umum pasal 7.1.4.3 (e) Pengecoran beton harus dilanjutkan

Dampak

Meningkatkan resiko kegagalan/kerusakan pelat lantai jembatan.

Saran

Pengecoran lantai jembatan termasuk posisi-posisi sambungan


sambungan konstruksi harus direncanakan. Pekerjaan hanya boleh
diijinkan untuk dimulai jika telah tersedia material-material dan sumber

tanpa berhenti sampai dengan sambungan konstruksi (construction joint)


yang telah disetujui sebelumnya atau sampai pekerjaan selesai.
Spesifikasi Umum pasal 7.1.4.4 Sambungan Konstruksi
(a) Jadwal pengecoran beton yang berkaitan harus disiapkan untuk setiap
jenis struktur yang diusulkan dan Direksi Pekerjaan harus menyetujui
lokasi sambungan konstruksi pada jadwal tersebut, atau sambungan
konstruksi tersebut harus diletakkan seperti yang ditunjukkan pada
Gambar. Sambungan konstruksi tidak boleh ditempatkan pada
pertemuan elemen-elemen struktur terkecuali disyaratkan demikian.
(e) Kontraktor harus menyediakan pekerja dan bahan tambahan
sebagaimana yang diperlukan untuk membuat sambungan konstruksi
tambahan bilamana pekerjaan terpaksa mendadak harus dihentikan
akibat hujan atau terhentinya pemasokan beton atau penghentian
pekerjaan oleh Direksi Pekerjaan.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

11

Bagian ATemuan-Temuan Audit

daya yang memadai dan jika acuan untuk sambungan konstruksi yang
telah direncanakan tersedia di tempat. Sambungan-sambungan
konstruksi seharusnya dibuat nomal untuk as jalan memotong/melintang
lebar perkerasan secara penuh. Sambungan memanjang lebih ditujukan
pada kerusakan jalur roda.
Pengecoran beton khususnya pada pelat lantai jembatan hendaknya
meminimalkan adanya sambungan konstruksi. Sambungan hasus
direncanakan dan harus dibentuk sebelum pengecoran pada lokasi-lokasi
yang tidak kritis. Seharusnya hanya diperlukan satu sambungan tengah
pada lantai jembatan.

Temuan Audit 16: Kemiringan Melintang Lantai Jembatan Rendah


Temuan Audit

Kemiringan melintang lantai jembatan lebih rendah/lebih kecil dari pada


kemiringan melintang Desain.

Pendukung Temuan

Semua lantai jembatan yang telah selesai dibangun. Pengukuran


menggunakan alat ukur kemiringan melintang digital mengindikasikan
kemiringan melintang secara tipikal serendah/sebesar 0,6%. Semua
jembatan berada pada alinyemen lurus maka seharusnya memiliki
kemiringan melintang normal. Kemiringan melintang normal yang
diperbolehkan adalah antara 2% sampai 3% (di sebagian besar lokasi
ditemukan kemiringan melintang kurang dari 2%).

Acuan Dokumen
Kontrak

Gambar Desain

Dampak

Kemiringan melintang yang rendah memperlambat pengeringan air


(drainase) dan oleh karena itu meningkatkan/memperpanjang periode
waktu dimana aspal tergenang (jenuh) air. Kondisi seperti ini pada
gilirannya dapat menyebabkan pengelupasan aspal dari agregat
(stripping) atau pemisahan antar lapisan aspal (associated delamination)
dalam campuran aspal yang rentan. Meningkatnya resiko terjadinya
aquaplaning (selip roda kendaraan akibat adanya air pada permukaan
aspal).
Pengelupasan aspal (stripping) dapat mengurangi separuh umur
campuran beton. Dengan menggunakan tingkat potongan yang sama
seperti sebelumnya maka potensi kerugian pada tingkat potogan saat ini
adalah sekitar 15% dari harga satuan aspal awal (terdahulu).

Saran

Kontraktor harus men-survey dan menetapkan ketebalan lapisan aspal


perbaikan yang akan disediakan.
Menghampar lapisan perbaikan AC-WC dengan ketebalan antara 0
sampai dengan 50 mm (atau lebih) tergantung dari kekeliruan yang terjadi
pada lantai jembatan pada saat ini. Lantai jembatan sisanya (pada
jembatan Milanggodaa) harus dipasang paku baja pemandu yang disetel
pada ketinggian Desain pada setiap jarak 10 m di sepanjang as
jalan/jembatan. Hal ini harus digunakan sebagai acuan (referensi) pada
saat pengecoran beton. Sebagai alternatif koreksi ini dapat diterapkan
pada pekerjaan lapisan aspal. Perbaikan atas perbedaan/kekeliruan ini
pada mortar beton harus tidak diijinkan.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

12

Bagian ATemuan-Temuan Audit

Temuan Audit 17: Kecepatan Pekerjaan Tiang BorJembatan


Milanggodaa
Temuan Audit

Pendukung Temuan

Jembatan Milanggodaa, dengan kecepatan pelaksanaan pekerjaan


seperti pada saat ini, kemungkinan tidak akan selesai dalam waktu
selama-lamanya 14 bulan ke depan. Oleh karena itu Kontraktor
berkewajiban sesuai Kontrak untuk untuk meningkatkan kecepatan
pelaksanaan pekerjaan pemboran.
Hingga tanggal 23 April 2012 masih terdapat (tersisa) 43 titik tiang bor
yang harus dikerjakan. Rata-rata waktu penyelesaian untuk setiap satu
tiang bor selama 5 hari ditambah waktu kerusakan, penundaan akibat
terjadinya banjir di sungai pada saat musim hujan, pekerjaan bangunan
atas jembatan dan pelaksanaan pekerjaan pemboran yang hanya satu
shift seperti pada saat ini.

Acuan Dokumen
Kontrak
Dampak

Saran

Biaya yang besar bagi pengguna jalan yang masih harus menggunakan
jembatan sementara dan timbunan sementara. Sistem bangunan
sementara ini juga berada pada situasi yang beresiko mengalami
kerusakan akibat banjir yang akan menyebabkan meningkatnya
ongkos/biaya bagi pengguna jalan.
Kontraktor agar :
- Mendatangkan satu mesin bor (drilling rig) tambahan.
- Mengoprasikan kedua mesin bor selama tujuh hari setiap satu
seminggu, dengan dua shift.
- Mendatangkan satu tim (crew) pemeliharaan sebagai tambahan untuk
merawat peralatan selama shift malam.
- Meninjau ulang pengaturan logistik untuk menjamin agar penundaan
waktu satu bulan untuk mendatangkan generator pengganti tidak
terulang lagi.
Langkah-langkah tersebut dapat menghemat waktu selama 6 bulan yang
juga akan menghemat tambahan waktu (bulan) karena pekerjaan tidak
akan berlangsung hingga musim hujan di tahun 2013. Oleh karena itu
penyelesaian pekerjaan dala waktu 7 bulan adalah memungkinkan dan
harus direncanakan.
Menyelesaikan semua jembatan-jembatan dan oprit-oprit jembatan yang
lain sesegera mungkin untuk serah terima parsial. Hal ini akan
memperkecil jumlah potensi keterlambatan akibat kerusakan. TFAC tidak
menyarankan perubahan dalm hal jenis pondasi.
Denda maksimum atas keterlambatan kemungkinan akan terjadi jika tidak
ada tindakan yang dilakukan. Tindakan/langkah-langkah yang diusulkan
akan memperkecil biaya/ongkos bagi masyarakat. Bahkan usulan waktu 7
bulan untuk penyelesaian pekerjaan akan menyebabkan denda
maksimum atas keterlambatan kecuali alasan-alasan untuk perpanjangan
lebih lanjut disetujui.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

13

Bagian ATemuan-Temuan Audit

Temuan Audit 18: Selimut Beton pada Penulangan dan Detail


Penulangan pada Ujung Pelat Lantai Jembatan
Temuan Audit

Pendukung Temuan

Pada penulangan lantai jembatan Pilolahunga, jarak bersih tulangan ke


acuan bagian ujung lantai jembatan ketika selesai akan menjadi kira-kira
100 mm. Batang-batang tulangan atas dan bawah telah terikat/terangkai
sedemikian sehingga selimut beton bagian atas kira-kira setebal 110 mm
yang lebih dari pada 30 mm (yang disyaratkan). Akan lebih baik jika ada
behel (stirrup) ujung.
Visual, Jumlah/luas cakupan: semua lantai jembatan yang telah selesai.

Acuan Dokumen
Kontrak
Dampak

Meningkatkan potensi terjadinya retak pada ujung pelat lantai dan sebagai
konsekuensinya adalah kinerja sambungan yang buruk. Dampak lainnya
adalah peningkatan biaya pemeliharaan sambungan.

Saran

Pada penempatan/pemasangan penulangan pelat lantai sisanya


hendaknya mengikuti ketentuan-ketentuan berikut ini (lihat gambar pada
AF-18) :
a) Tulangan-tulangan memanjang Longitudinal berjarak antara 30
sampai 40mm dari acuan ujung vertikal.
b) Posisi acuan ujung hendaknya menyedikan celah (jarak) 50mm
terhadap tekukan ujung.
c) Menyediakan tulangan lewatan (tumpang tindih) tambahan jika
tulangan memanjang terlalu pendek sebagai konsekuensinya.
d) Menempatkan/memasang tulangan melintang dengan jarak
40mm dari acuan ujung vertikal.
Alternatif yang lebih disarankan : Memasang tulangan-tulangan berbentuk
U pada spasi yang sama sebagai tulangan-tulangan memanjang, yang
menghubungkan anyaman penulangan atas dan bawah.

Temuan Audit 19: Ukuran Sambungan Ekspansi Jembatan


Temuan Audit

Celah sambungan ekspansi jembatan tidak konsisten dan lebih lebar dari
pada Desain.

Pendukung Temuan

Celah sambungan ekspansi jembatan (pada jembatan Bineha-I, BinehaIII, Pilolahunga, Manggadaa) tidak konsisten (dengan variasi lebar mulai
dari 70 sampai 100 mm). Lebar yang ditentukan dalam Desain adalah 50
mm. Detail sambungan menyaratkan/memerlukan lebar celah 50 mm.

Acuan Dokumen
Kontrak

Gambar Desain

Dampak

Stuktur sambungan gerak Rencana tidak akan berfungsi dengan benar


pada celah yang lebar. Kerusakan dini pada sambungan gerak sangat
mungkin terjadi kecuali jika struktur sambungan ini dimodifikasi dengan
tepat (sesuai).

Saran

Celah sambungan ini haruslah 50 mm untuk memungkinkan pemasangan


elemen-elemen sambungan yang benar. Secara tipikal lebar celah
sambungan-sambungan yang diukur adalah 100 mm. Untuk hal ini
penanganan khusus akan diperlukan.
Kontraktor agar mengusulkan dan Engineer agar menyetujui atau
menginstruksikan suatu modifikasi yang sesuai untuk detail sambungan
yang barangkali mencakup penambahan pelat sampai 10 mm dan karet
blok yang diikatkan ke beton untuk menngontrol pergerakan ke samping.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

14

Bagian ATemuan-Temuan Audit

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

15

Bagian ATemuan-Temuan Audit

Temuan Audit 20:


Pekerjaan-pekerjaan yang Tersisa untuk
Keempat Jembatan
Temuan Audit

Pekerjaan-pekerjaan tersisa untuk 4 jembatan (jembatan-jembatan


Bineha-I, Bineha3, Pilolahunga and Manggadaa), dalam hal Serah Terima
Persial direkomendasikan.

Pendukung Temuan

Pekerjaan-pekerjaan berikut ini belum diselesaikan di keempat jembatan


(secara lebih rinci lihat juga Tabel 2.1):
-

Bronjong.
Pekerjaan-pekerjaan jalan pendekat (oprit) jembatan (penyiapan tanah
dasar, Lapis Pondasi Agregat Kelas B, Lapis Pondasi Agregat Kelas A,
AC-Base, AC-BC and AC-WC).
Pembuangan material-material sisa, pembongkaran jembatan eksisting
dan jembatan sementara.
Perbaikan semua kerusakan sebagaimana dirinci di dalam Temuantemuan Audit lainnya.

Acuan Dokumen
Kontrak
Dampak

Tidak ada, jika pekerjaan ini diselesaikan.

Saran

Penyelesaian pekerjaan-pekerjaan yang tersisa di 4 jembatan hendaknya


diperhatikan sambil melanjutkan penyelesaian pekerjaan pondasi tiang
bor do jembatan Milanggodaa.

Temuan Audit 21: Pekerjaan-pekerjaan Beton Dilaksanakan


Sebelum JMF Dibuat
Temuan Audit

Pekerjaanpekerjaan beton sudah dilaksanakan di lapangan (konstruksi


jembatan) sebelum JMF ditetapkan dan disetujui.

Pendukung Temuan

Pengecoran beton pada struktur jembatan telah dimulai sejak bulan April
2011 (mengacu pada Laporan Pengendalian Mutu Bulan Aapril 2011);
sedengkan pengujianmaterial untuk pembuatan JMF dilaksanakan oleh
UPTD Balai Pengujian Mutu Konstruksi, Dinas Pekerjaan Umum Provinsi
Sulawesi Utara pada bulan Juni 2011 (berdasarkan pada Surat
Permohonan yang dikirimkan oleh SSE No. : RSC ESU-01 No.RSC/SSE/
UPTD/ ESU-01/0.03/015, tanggal 1 Juni 2011 kepada Kepala UPTD Balai
Pengujian Mutu Konstruksi, Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Sulawesi
Utara.

Acuan Dokumen
Kontrak

Spesifikasi Umum Pasal 7.1.1.7 Pengjuan Kesiapan Kerja

a) Kontraktor harus mengirimkan contoh dari seluruh bahan yang


hendak digunakan dengan data pengujian yang memenuhi seluruh
sifat bahan yang disyaratkan dalam Pasal 7.1.2 dari Spesifikasi ini.
b) Kontraktor harus mengirimkan rancangan campuran untuk masingmasing mutu beton yang diusulkan untuk digunakan 35 hari sebelum
pekerjaan pengecoran beton dimulai.
c) Kontraktor harus segera menyerahkan secara tertulis hasil dari
seluruh pengujian pengendalian mutu yang disyaratkan sedemikian
hingga data tersebut selalu tersedia atau bila diperlukan oleh Direksi
Pekerjaan. Untuk pengujian kuat tekan beton dari campuran
percobaan harus mencakup pengujian kuat tekan beton yang berumur
3 hari, 7 hari, dan 28 hari setelah tanggal pencampuran.
d) Kontraktor harus mengirim Gambar detil untuk seluruh perancah

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

16

Bagian ATemuan-Temuan Audit

yang akan digunakan, dan harus memperoleh persetujuan dari Direksi


Pekerjaan sebelum setiap pekerjaan perancah dimulai.
e) Kontraktor harus memberitahu Direksi Pekerjaan secara tertulis
paling sedikit 24 jam sebelum tanggal rencana mulai melakukan
pencampuran atau pengecoran setiap jenis beton, seperti yang
disyaratkan dalam Pasal 7.1.4.1 di bawah.
Dampak

Kekuatan beton rendah dan mengurangi umur layanan konstruksi


sehubungan dengan lepasnya pengendalian mutu beton.
Biaya pemeliharaan yang lebih dini.

Saran

Temuan Audit 22: Prosedur Pembuatan JMF Tidak Tepat


Temuan Audit
Pendukung Temuan

Penetapan JMF untuk Beton terlihat tidak sesuai dengan prosedur yang
benar.
Laporan JMF (Juni 2011) tidak menunjukkan adanya pengujian terhadap
contoh kubus beton umur 28 hari (tidak lengkap). Lapora JMF tersebut
hanya merekam/mencantumkan Kuat Tekan Beton Rata-rata pada:

umur 3 hari = 222 >180 kg/cm2


umur 7 hari = 341 > 292.5 kg/cm2
Dengan data pengujan seperti ini adalah tidak mungkin untuk dapat
menghitung deviasi dan hasil akhir dari kuat tekan beton yang akan
dicapai.
Acuan Dokumen
Kontrak

Spesifikasi Umum Pasal 7.1.1.6 Standar

Dampak

Angka kekuatan beton yang meragukan pada struktur yang telah


dibangun.

Saran

Setiap tipe (kelas) beton yang akan digunakan pada proyek harus
didukung oleh JMF yang disetujui yang disiapkan/dibuat dengan prosedur
yang benar.

Rujukan: SNI 03-2834-2000


(BSI 1973) : Tata Cara Pembuatan Rencana Campuran Beton Normal

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

17

Bagian B - Laporan Teknis

BAGIAN B LAPORAN TEKNIS

Eastern Indonesia National Road Improvement Project (EINRIP)

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Bagian B - Laporan Teknis

BAGIAN B
LAPORAN TEKNIS
B1 PENDAHULUAN
B1.1

Proyek EINRIP

Kemitraan Australia Indonesia untuk Rekonstruksi dan Pembangunan - Partnership for


Reconstruction and Development (AIPRD) dijalankan oleh pihak Australian Agency for
International Development (AusAID) yang bekerja sama dengan Pemerintah Indonesia
(GOI). Sebagai bagian dari kegiatan AIPRD ini, kedua belah pemerintahan telah
memberikan komitmen atas dana pinjaman (A$300 juta) bagi kegiatan Proyek
Pembangunan Jalan Nasional Indonesia Timur - Eastern Indonesia National Road
Improvement Project (EINRIP). EINRIP mendukung sebuah program bagi proyekproyek jalan dan jembatan nasional dengan fokus utama pada jalan-jalan yang
statusnya ditingkatkan menjadi Jalan Nasional dari status sebelumnya sebagai Jalan
Provinsi atau jalan non-status serta juga peningkatan kapasitas jalan secara terbatas.
Sekitar 4.300 km panjang jalan terimbas oleh kegiatan ini, dimana sepanjang 500 km
diantaranya, termasuk 14 buah jembatan rangka baja, juga tercakup di dalam proyek ini
(Paket-paket ESU-01, ESH-01 dan ESR-02).
EINRIP mencakup 24 buah kontrak pekerjaan pembangunan/peningkatan jalan dan
jembatan dengan nilai kontrak rata-rata sebesar A$10 juta, yang terletak di sembilan
provinsi di Indonesia yaitu: Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara,
Sulawesi Selatan, Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan, Bali, NTB dan NTT. Proyek ini
mendukung program pemerintah Indonesia untuk meningkatkan sejumlah ruas jalan
nasional yang telah diseleksi dan untuk memastikan bahwa jaringan jalan nasional yang
ada tersebut dapat memberikan tingkat layanan dan aksesibilitas yang layak, serta
mampu mendukung pembangunan ekonomi lokal dan regional. Program EINRIP
merefleksikan pendekatan tingkat tinggi dalam hal memberikan keluaran yang
berkualitas dan dalam hal pengawasan regulasi serta pengawasan berimbang (check
and balance).
AusAid dan Pemerintah Indonesia telah mengembangkan paket-paket kontrak dan
komponennya untuk memastikan bahwa standar yang telah dispesifikasikan bisa
dipertahankan dan kedua pihak pemerintahan akan mendapatkan hasil yang sepadan
dengan dana yang dikeluarkan (value for money).

B1.2

Tujuan Proyek

Tujuan pembangunan proyek ini adalah untuk mendukung pembangunan ekonomi


regional dan sosial di Indonesia wilayah Timur dengan meningkatkan kondisi jaringan
jalan nasional.
Tujuan utamanya adalah meningkatkan ruas-ruas jalan hingga mencapai standar yang
layak, sesuai dengan status barunya, guna memastikan bahwa jaringan jalan nasional
yang ada bisa memberikan standar layanan dan akses yang bisa diterima, serta mampu
mendukung pembangunan ekonomi lokal dan regional.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

18

Bagian B - Laporan Teknis

B1.3

Ketentuan-ketentuan Audit

The overall EINRIP project design emphasises a number of features that are intended to
significantly strengthen all aspects of current practice in road improvement projects in
Indonesia. This includes:
Rancangan Proyek EINRIP secara keseluruhan memberikan penekanan pada sejumlah
kegiatan yang dimaksudkan untuk memperkuat semua aspek dalam pelaksanaan
Proyek-Proyek peningkatan jalan di Indonesia hingga saat ini secara nyata, meliputi:

Meningkatkan kualitas proses penyiapan proyek Perencanaan, FED dan


dokumen penawaran;
Memperkuat proses pengadaan barang/jasa;
Memperkuat kegiatan pelaksanaan dan pengawasan;
Memperkuat manajemen proyek
Penguatan yang berkelanjutan terhadap Komitmen Anti Korupsi dari Pemerintah
Indonesia.

Tujuan utama Proyek adalah untuk menjamin bahwa semua pekerjaan dilaksanakan
dengan tingkat kualitas yang tinggi, dan suatu perhatian yang besar akan diarahkan
untuk memastikan bahwa jasa/layanan pengawasan pelaksanaan konstruksi
dilaksanakan sesuai dengan standar-standar profesionalisme yang seharusnya.
Pimpinan Tim (Team Leader) Konsultan Pengawas Regional (Regional Supervision
Consultant/RSC) ditugaskan sebagai Direksi Pekerjaan (Engineer) untuk kontrak-kontrak
yang ada, yang didelegasikan oleh Pemilik (Employer) dengan tugas dan wewenang
sebagaimana ditetapkan oleh Syarat-Syarat Umum Kontrak FIDIC (FIDIC General
Conditions of Contract), versi tahun 2006. Masing-masing Chief Supervision Engineer
sebagai Asisten Engineer, akan bertanggungjawab atas empat sampai lima kontrak
pekerjaan pada satu waktu yang sama (pekerjaan-pekerjaan berlangsung secara
bersamaan). Staf Tim Pengawas Lapangan (Field Supervision Team / FST) untuk
masing-masing Proyek mendapatkan pendelegasian sebagai Asisten Engineer dengan
tugas-tugas dan wewenang sebagaimana ditetapkan oleh Engineer. Meskipun
demikian Engineer tetap bertanggungjawab secara keseluruhan.
Rencana Jaminan Mutu (Quality Assurance Plan / QAP) - untuk diterapkan oleh Tim-tim
Supervisi harus digunakan untuk menunjukkan kinerja dari Tim-tim Supervisi Lapangan.
QAP ini juga menentukan jenis-jenis pengujian, frekuensi pengujian, persyaratanpersyaratan untuk penerimaan dan pengawasan terhadap Titik-titik Tunggu (Holding
Points) yang ditetapkan di dalam Spesifikasi Umum dan Spesifikasi Khusus.
Semua pengujian rutin yang sudah dispesifikasikan akan dilaksanakan oleh kontraktor di
laboratotrium lapangan atau di labotratorium komersial di luar lapangan. RSC
mempunyai fasilitas untuk pengujian laboratorium independen, untuk melakukan audit
kualitas material di lapangan.

B1.4

Tujuan Audit untuk Paket ESU-01

Sesuai dengan hasil review di atas meja (desk-top review) atas status dari paket proyek
ini, dan setelah melakukan diskusi dengan pihak-pihak terkait, telah ditetapkan bahwa
Audit Pertama yang dilaksanakan pada paket ESU-01 mencakup aspek-aspek berikut:
1)
2)
3)

Rencana Jaminan Mutu dan pelaksanaannya Konsultan Supervisi (RSC)


Rencana Pengendalian Mutu dan pelaksanaannya Kontraktor (CWC)
Daftar Periksa (simak) - RSC

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

19

Bagian B - Laporan Teknis

4)
5)
6)
7)
8)
9)
10)
11)
12)
13)
14)
15)
16)

Pernyataan Metode Kerja (method statement) dan pelaksanaannya - CWC


Administrasi pengawasan pelaksanaan konstruksi (instruksi lapangan,
rekaman/arsip/catatan, tindak lanjut, penggunaan metode kerja, pelaporan).
Pelaksanaan Konstruksi Pekerjaan Sipil, Pengawasan di lapangan, dan
Pengendalian Mutu
Laboratorium Bahan (fasilitas, peralatan, prosedur dan rekaman)
Penetapan dan Pengembangan Sumber-sumber Material
Peralatan Pengolahan Material, pengolahan-pengolahan dan pengendalian mutu
Kualitas material yang digunakan pada pekerjaan yang sudah jadi dan/atau dalam
pelaksanaan
Unit Pencampuran Beton Semen (batching plant), pengoperasian dan
pengendalian mutu
Pelaksanaan pekerjaan struktur / konstruksi dan pengendalian mutunya
Peralatan Kontraktor untuk Pelaksanaan
Kantor dan Fasilitas
Manajemen Lingkungan
Proses-proses administrasi

B1.5

Tanggapan Umum Terhadap Paket ESU-01

Berdasarkan hasil pengamatan oleh Auditor selama pelaksanaan audit pada Paket ESU01 dapat disampaikan bahwa :
Pekerjaan pada empat dari keseluruhan lima buah jembatan sudah hampir selesai.
Pekerjaan-pekerjaan bangunan atas jembatan secara substansial sudah hampir selesai
dikerjakan.
Meskipun demikian, Audit mengidentifikasi adanya beberapa aspek pekerjaan yang
memerlukan perbaikan dan/atau peingkatan. Permasalahan ini dibahas sedara rinci di
dalam laporan ini dan di dalam format Temuan-Temuan Audit.

B1.5.1

Rencana Pengendalian Mutu

Kontraktor memiliki buku Rencana Pengendalian Mutu di lapangan. Namun demikian,


diindikasikan bahwa beberapa komponen dari rencana pengendaliam mutu tersebut
tidak dilaksanakan dengan benar atau dengan sepenuhnya.

B1.5.2

Pernyataan Metode Kerja

Kontraktor memiliki dokumen pernyataan metode kerja di lapangan untuk sebagian


besar kegiatan. Pernyataan metode kerja ini, meskipun isinya tidak cukup rinci, jika
digunakan sepenuhnya di lapangan maka akan banyak permasalahan yang dicatat oleh
tim TFAC dapat dihindari.

B1.5.3

Titik-titik Tunggu

Ketentuan-ketentuan Titik-titik Tunggu, yang merupakan salah satu instrumen


pengendalian mutu yang penting, tidak sepenuhnya ditegakkan pada pelaksanaan
proyek, baik oleh Kontraktor ataupun Supervisi.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

20

Bagian B - Laporan Teknis

B1.5.4

Pelaksanaan Prosedur JMF untuk Beton

Laporan JMF untuk pekerjaan beton tidak merepresentasikan ketentuan-ketentuan


prosedur standar, dan status tanggal dari Laporan JMF di belakang (lebih lambat dari
pada) pelaksanaan beton di lapangan.
Semua JMF untuk jenis pekerjaan apapun yang disyaratkan oleh proyek harus disiapkan
secara benar oleh Kontraktor dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan (Engineer) sebelum
jenis pekerjaan tersebut dilaksanakan di lapangan.

B1.5.5

Pekerjaan Beton

Hasil-hasil dari pengujian tumbukan (impact tst) pada beton di tempat (in-situ) yang
dilakukan oleh Auditor di lapangan menunjukkan bahwa upaya yang lebih banyak perlu
dilakukan oleh Kontraktor untuk memperoleh kekuatan beton (dan konstruksi yang
terpengaruh) yang disyaratkan pada proyek.
Tindakan-tindakan perbaikan yang perlu dilakukan oleh Kontraktor dan disetujui oleh
Engimeer akan mencakup : memperbaiki JMF, material-material untuk beton termasuk
gradasi komposisi agregat, peralatan dan metode penkaran beton, peralatan dan
prosedur pengendalian mutu, penempatan dan pemadatan campuran beton di dalam
pekerjaan struktural.
Telah dicatat bahwa di dalam Rapat Penutupan Audit RSC-CSE A1 telah menerbitkan
instruksi kepada kontraktor secara tertulis (ditujukan kepada Kepala Cabang Sulawesi
Utara, dengan nomor surat : RSC/CSE-A1/CR/ESU-01/1500) perihal Pembuatan dan
Pengendalian Mutu Beton, yang pada intinya menginstruksikan Kontraktor untuk
menangguhkan semua pekerjaan beton lebih lanjut (selain dari pada untuk pengecoran
pondasi tiang bor) mulai tanggal 28 April 2012 sampai tindakan-tindakan yang
disyaratkan (sebagaimana disarankan oleh TFAC) telah dilaksanakan.

B1.5.6

Pekerjaan Pondasi Tiang Bor di Jembatan Milanggodaa

Progres pekerjaan lambat. Diperlukan peralatan tambahan agar pekerjaan dapat


diselesaikan dalam waktu yang masuk akal.

B1.5.7

Jalan Pendekat dan Konstruksi Penahan

Timbunan pada jalan pendekat di jembatan-jembatan Bineha I, Bineha III, Pilolahunga


and Manggadaa telah ditempatkan, tetapi tidak ada pekerjaan-pekerjaan lebih lanjut
yang dilaksanakan di atasnya. Pembentukan, pemadatan kembali dan pengujian sesuai
dengan ketentuan-ketentuan Gambar Desain dan Spesifikasi atas timbunan ini perlu
segera dilaksanakan. Pada saat yang sama, penyiapan material lapis pondasi agregat
termasuk Agregat Kelas S untuk bahu jalan sebagaimana ditentukan di dalam Desain
juga perlu dimulai sambil memperbaiki JMF untuk pekerjaan perkerasan aspal.
Terdapat beberapa lapis dari konstruksi pekerjaan brojong di jembatan Bineha I dan
Bineha III yang belum selesai.
Sistem drainase termasuk inlet dan outlet gorong-gorong di jembatan Milanggodaa perlu
dipelihara secara rutin.
.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

21

Bagian B - Laporan Teknis

B1.5.8

Peralatan

Kontraktor masih kekurangan beberapa item barang penting seperti:


(i)

Unit penakaran/pembuatan beton (Concrete Batching Plant) yang sistem


kerjanya bberdasarkan berat.

(ii)

Penggetar beton eksternal

(iii)

Cetakan kubus beton

B1.5.15 Dokumen-dokumen TFAC


Ada beberapa ketentuan dokumen kontrak yang belum diselesaikan di lapangan,
khsusnya :
Laporan Ketidaksesuaian
Daftar Ketidaksesuaian
Laporan-laporan manajemen dan monitoring lingkungan

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

22

Bagian B - Laporan Teknis

B2 RINGKASAN PROYEK
B2.1

Lingkup Pekerjaan Kontrak

Secara esensial lingkup Pekerjaan untuk Paket ESU-01 Molibagu Mamalia Taludaa
adalah pekerjaan penggantian jembatan yang mencakup 5 buah jembatan.
Pekerjaan ini meluputi pembangunan jembatan struktur jembatan, jalan pendekat,
dinding penahan, dan bronjong.
Kelima jembatan tersebut terletak di daerah dengan medan datar hingga berbukit yang
dekat dengan laut, dimana hampir seluruh lokasi tersebut merupakan daerah banjir.
Pekerjaan-pekerjaan jembatan tersebut mencakup pemasangan pondasi tiang bor,
abutment dan pilar, pemasangan gelagar baja dan rangka baja, pembangunan pelat
lantai jembatan, bronjong, dinding penahan dan pembangunan jalan pendekat (oprit)
untuk setiap lokasi jembatan dengan perkerasan aspal dengan lebar 6,00 m dan bahu
jalan 1,50 m pada setiap sisinya.
Kelima jembatan ersebut adalah:
1) Bineha I

Jembatan Gelagar Baja Kelas B (33.00x6.00),


Terletak di Km KTG 95+100
2) Bineha III
Jembatan Rangka Baja Kelas B (40.00x6.00)
Terletak di Km KTG 96+300
3) Milanggodaa Jembatan Rangka Baja Kelas A (5 x (50.00x7.00))
Terletak di Km KTG 124+190
4) Pilolahunga Jembatan Rangka Baja Kelas A + Komposit (30.00+60.00+30.00)
Terletak di KM KTG 144+000
5) Manggadaa Jgka Bembatan Rangka Baja Kelas B (40.00x6.00)
Terletak di Km KTG 152+750

B2.2

Konsultan Supervisi Regional (RSC)

EGIS BCEOM International

B2.3

Kontraktor Pekerjaan Sipil (CWC)

PT.Nindya Karya (Persero) - PT. Bumi Karsa JO.

B2.4

Audit Administrasi Teknis

B2.4.1

Rencana Penjaminan Mutu RSC

B2.4.2

Daftar Periksa RSC

Daftar Periksa RSC tersedia dan digunakan di lapangan. Namun demikian, lembarlembar daftar periksa tersebut tidak selalu digunakan sepenuhnya sebagaimana
dimaksudkan.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

23

Bagian B - Laporan Teknis

B2.4.3

Rencana PengendalianMutu Kontraktor

Yataan Kontraktor memiliki Rencana Pengendalian Mutu yang lengkap di lapangan.


Namun demikian, Rencana Pengendalian Mutu tersebut tidak selalu digunakan
sepenuhnya di lapangan.

B2.4.4

Pernyataan Metode Kerja Kontraktor

Kontraktor memiliki memiliki pernyataan metode kerja untuk sebagian besar aktivitas
tetapi masih perlu dibuat secara rinci agar dapat digunakan secara lebih efektif di
lapangan.
Permasalahan (kekurangan) yang berkaitan dengan kekuatan beton dan pengendalian
mutu menegaskan perlunya pernyataan metode kerja yang lebih rinci dan menyeluruh
(komprehensif).

B2.5

Pekerjaan-pekerjaan yang Belum Diselesaikan

Sebagian besar pekerjaan di proyek ini, kecuali jembatan Milanggodaa, secara


substansial telah selesai. Namun demikian, masin terdapat pekerjaan-pekerjaan yang
belum diselesaikan yang perlu diperhatikan. Tabel 2.1 menunjukkan secara rinci
pekerjaan-pekerjaan yang belum diselesaikan sebegaimana dilaporkan oleh RSC-CSE
A1.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

24

Bagian B - Laporan Teknis

Tabel 2.1 Pekerjaan-pekerjaan yang Belum Diselesaikan pada Proyek ESU-01 per Tanggal 25 April 2012
Pekerjaan-pekerjaan yang Tersisa pada proyek ESU-01 per tanggal 25 April 2012
Bineha I

Bineha III

Milanggodaa

Pilolahunga

Manggadaa

Pondasi:
-

Pondasi:
-

Pondasi:
Pembuatan/pemasangan 43
tiang bor dia. 80cm, l=15m
yang tersisa;
Pengangkutan beberapa
material jembatan
sementara ke Manado.

Pondasi:
-

Pondasi:
-

Bangunan Bawah:
Perbaikan longitudinal
stoppers dan
Lateral stopper blocks pada
back wall.

Bangunan Bawah:
Perbaikan longitudinal
stoppers dan
Lateral stopper blocks pada
back wall.

Bangunan Bawah:
Penyelesaian pekerjaan
pembuatan Abutment 2;
Pembuatan Abutment 1 and
Pier 1, 2, 3 & 4.

Bangunan Bawah:
Pembongkara pilar
jembatan eksisting;
Back wall pada abutment. &
pilar-pilar;
Longitudinal stopper blocks;
Lateral stopper blocks;

Bangunan Bawah:
Backwall;
Lateral stopper blocks;

Bangunan Atas:
Kerb pada lantai jembatan;
Parapet dengan transisi ke
guard-rail;
Expansion joint;

Bangunan Atas:
Parapet dengan transisi ke
guard rail;
Expansion joint;

Bngunan Atas:
Erection 5 bentang
jembatan, termasuk lantai
jembatan, trotoar, parapet
dan sambungan ekspansi
(expansion joints).

Bngunan Atas:
Perbaikan Kerb pada Span
sisi Gorontalo;
Trotoar dan Kerb pada Span
sisi Manado;
Parapet dengan transisi ke
guard-rail;
Expansion joint;

Bngunan Atas:
Parapet dengan transisi ke
guard-rail;
Expansion joint;

Oprit/Perlindungan:
Bronjong pada sisi
Gorontalo-DS (sepanjang
tepi sungai);
Memeperbaiki slope
protection pada sisi

Oprit/Perlindungan:
Bronjong pada sisi Manado,
pada lokasi jalan akses
(US);
Penyiapan tanah dasar;

Oprit/Perlindungan:
Penyelesaian Bronjong
pada sisi Gorontalo, untuk
pengarah aliran air sungai;
Penyelesaian Bronjong dan
perlindungan lereng di

Oprit / Perlindungan:
Bronjong pada kedua sisi
DS pada lokasi jalan
sementar;
Penyiapan tanah dasar;

Oprit / Perlindungan:
Penyelesaian bronnjong
untuk dinding penahan (sisi
Gorontalo kanan dan sisi
Manado);
Pagar beton (Concrete

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

25

Bagian B - Laporan Teknis

Pekerjaan-pekerjaan yang Tersisa pada proyek ESU-01 per tanggal 25 April 2012
Bineha I

Bineha III

Milanggodaa

Pilolahunga

Manggadaa

Manado- DS;
Penyiapan th dasar;
Lapis pondasi agregat
(termasuk Agg. Kelas S
untuk bahu jalan);
Lapis-lapis perkerasan
Aspal;

Lapis pondasi agregat


(termasuk Agg. Kelas S
untuk bahu jalan);
Lapis-lapis perkerasan
Aspal;

sepanjang oprit jembatan;


Penyelesaian timbunan
biasa (pada kedua sisi) oprit
jembatan;
Penyiapan tenyiapan
termasuk Agg. Kelas S
untuk Bahu Jalan);
Lapis-lapis perkerasan
Aspal;

Lapis pondasi agregat


(termasuk Agg. Kelas S
untuk Bahu Jalan);
Lapis-lapis perkerasan
Aspal;

barrier) dan rail pagar


pengaman (railing) baja;
Slope protection pada sisi
Gorontalo, kiri;
Bronjong pada lokasi
jembatan sementara;
Bronjong pada sisi upstream (US), tepi/sisi kanan
sungai;
Timbunan Biasa (parsial);
Penyiapan tanah dasar;
Lapis pondasi Agregat
(termasuk Agg. Kelas S
untuk Bahu Jalan);
Lapis-lapis perkeraan Aspal;

Pekerjaan-pekerjaan
Minor:
Guard-rail;
Rambu-rambu lalu lintas;
Marka jalan.

Pekerjaan-pekerjaan
Minor:
Rel pengaman (Guard-rail);
Rambu-rambu lalu linta;
Marka jalan.

Pekerjaan-pekerjaan
Minor:
Rel pengaman (Guard-rail);
Rambu-rambu lalu linta;
Marka jalan.

Pekerjaan-pekerjaan
Minor:
Pembongkaran pato-patok
pengarah eksisting;
Rel pengaman (Guard-rail);
Rambu-rambu lalu lintas;
Marka Jalan.

Pekerjaan-pekerjaan
Minor:
Guard-rail;
Rambu-rambu lalu lintas;
Marka jalan.

Lain-lain:
Pengangkutan material
jembatan sementara ke
Manado.

Lain-lain:
Pengangkutan material
jembatan sementara ke
Manado.

Lain-lain:
Pembongkaran dan
pengangkutan material
jembatan sementara ke
Manado;
Pembongkaran pasangan
batu (pilar dan abutment)
jembatan sementara.

Lain-lain:
Pembongkaran dan
pengangkutan material
jembatan sementara ke
Manado;

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

26

Bagian B - Laporan Teknis

B2.6 Pengujian Pekerjaan dan Material oleh TFAC


Tim TFAC telah melakukan pengujian di lapangan dan juga mengambil contoh-contoh
material untuk pengujian laboratorium. Hasil-hasil dan analisa pengujian disajikan pada
Lampiran 1.
Pengujian pekerjaan yang dilakukan di lapangan selama audit ini mencakup:
Pengujian pukulan (Impact testing) pada struktur beton menggunakan Schmidt
Hammer.
Pengujian Kuat Tekan beton menggunakan mesin uji Compressive strength.
Sehubungan dengan kekuatan beton semua jembatan kurang baik dengan kegagalan
sebesar 58% maka diperlukan tindakan-tindakan untuk untuk memperbaiki permasalahan ini
(Mengacu ke AF-12).

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

27

Bagian CAudit Keuangan

BAGIAN C AUDIT KEUANGAN

Eastern Indonesia National Road Improvement Project (EINRIP)

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Bagian CAudit Keuangan

BAGIAN C
AUDIT KEUANGAN
Audit Keuangan tidak diperlukan.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

28

Bagian D Permasalahn Utama:


Kekuatan Beton, Kecepatan Pembuatan Tiang Bor di Jembatan Milanggodaa, Korosi pada Bronjong

BAGIAN D
PERMASALAHAN UTAMA: KEKUATAN BETON, KECEPATAN
PEMBUATAN PONDASI TIANG BOR PADA JEMBATAN
MILANGGODAA, KOROSI PADA BRONJONG

Eastern Indonesia National Road Improvement Project (EINRIP)

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Bagian D Permasalahn Utama:


Kekuatan Beton, Kecepatan Pembuatan Tiang Bor di Jembatan Milanggodaa, Korosi pada Bronjong

BAGIAN D
PERMASALAHAN UTAMA : KEKUATAN BETON,
KECEPATAN PEMBUATAN PONDASI TIANG BOR
PADA JEMBATAN MILANGGODAA, KOROSI PADA
BRONJONG
D1 PENDAHULUAN
Bagian ini menyampaikan informasi lebih rinci mengenai permasaahan-permasalahan yang
sangat penting.

D2 AKURASI DARI PENGUJIAN DAN DATA REKAMAN


KUAT TEKAN BETON DI LAPANGAN
Adalah pendapat auditor bahwa rekaman data pengujian di lapangan telah dipalsukan dan
bahwa kontraktor dan staf supervisi yang bertanggungjawab atas hal itu seharusnya sadar
bahwa data rekaman yang ada di kantor tidak merepresentasikan hasil-hasil pengujian kuat
tekan beton yang sebenarnya. Lagi pula terlihat bahwa pengujian-pengujian kuat tekan
beton yang telah dilakukan tidak memadai. Bukti-bukti dari pernyataan ini adalah sebaggai
berikut:
a) Pengujian haruslah disaksikan oleh Quality Engineer tim Supervisi Lapangan atau
stafnya. Engineer bertanggungjawab untuk melihat/menyaksikan bahwa pengujianpengujian yang memadai telah dilakukan dan bahwa hasilnya adalah valid
(benar/sah). Tim SSE seharusnya telah peduli / sadar mengenai akurasi pengujianpengujian yang dilakukan. (Mengacu ke Kutipan 1 dan 2).
b) Hasil-hasil pengujian yang diperoleh dari rekaman-rekaman (laporan pengujian) SSE
untuk periode 24 Maret 2011 sampai dengan 7 Januari 2012 mengindikasikan halhal berikut :
Total hanya ada 37 pengujian untuk periode waktu tersebut yang mana tidak
kurang dari 1000 m3 beton telah ditempatkan pada pekerjaan. Untuk kuantitas
beton tersebut sedikitnya 160 kubus beton telah dibuat dan diuji (Mengacu ke
Spesifikasi Umum pasal 7.1.6.2). Engineer (SSE sebagai Asisten Engineer)
memiliki hak untuk mengurangi frekuensi pengujian tetapi instruksi tersebut
seharusnya secara tertulis dan secara pasti telah keliru jika dikeluarkan yang
memberikan kekuatan beton aktual yang buruk sebagaimana ditemukan oleh
TFAC.
Di dalam data rekaman (laporan) SSE tidak terdapat kegagalan mwskipun hasilhasil pengujian TFAC mengindikasikan kegagalan sebesar 50%.
Data SSE mengindikasikan koefisien variasi kuat tekan beton (deviasi standar /
nilai tengah) sebesar 1,20%. Fasilitas produksi beton yang diatur sangat baik
saja dapat mencapai suatu koefisien variasi sebesar 5 atau 6%. Fasiitas
semacam ini akan selalu menggunakan penakaran berat, penggunaan air yang
terukur (dengan meteran air) dan pengendalian mutu yang ketat pada semua
tahapan pencampuran. (Mengacu pada Referensi 3 dan 4). ACI 214 02
(Referensi 4) mengindikasikan bahwa suatu koefisien variasi sebesar 9%
sampai 11% merepresentasikan pengendalian (kontrol) mutu yang baik. Data

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

29

Bagian D Permasalahn Utama:


Kekuatan Beton, Kecepatan Pembuatan Tiang Bor di Jembatan Milanggodaa, Korosi pada Bronjong

pengujian lapangan oleh TFAC mengindikasikan koefisien variasi sebesar 20%


sampai 24% untuk satu set kubus yang disediakan oleh Kontraktor dan bahkan
lebih tinggi untuk hasil-hasil pengujian beton di teumpat (in-situ). Pelaksanaan
penakaran beton yang dilaksanakan di lapangan mengadop penakaran
berdasarkan volume menggunakan bucket excavator sebagai ukuran kendali
volume (Gambar 1) hanya dapat diharapkan untuk dapat menghasilkan angka
coefisien variasi yang ekstrim dari range biasanya yang berada dalam kisaran 20
sampai 25%, dan bukan 1,2% sebagaimana dinyatakan (dalam laporan rekaman
data pengujian).
Oleh karena itu koefisien variasi dari data mulai 24 Maret 2011 sampai dengan 7
Januari 2012 (Lapmran 4) mengindikasikan bahwa hasil-hasil yang dilaporkan
bukanlah hasil-hasil pengujian kuat tekan kubus beton yang sebenarnya.
Kubus-kubus beton uji yang berada di laboratotium tidak cukup banyak, baik
yang sedang direndam untuk pengujian ataupun yang telah hancur (kubuskubus yang telah hancur mungkin telah dibuang ke tempat lain). Kubus-kubus
yang tersedia untuk pengujian diidentifikasi dengan buruk. Oleh karenanya hasilhasil pengujian akan menjadi tidak berarti. (Lihat Gambar 2).

Gambar
1: Beto
Sistem Penekaran Beton
Ampuran
Metode Pencampuran Beton : agregat dan pasir dimasukkan ke dalam truk pencampur
beton (truk molen) melalui corong dengan menggunakan excavator. Kontrol penakaran
volume tergantung pada akurasi operator excavator dalam mengisi bucket
excavatornya. Semen PC ditambahkan dari atas platform berdasarkan jumlah kantong
semen. Penambahan air tergantung pada perkiraan atas air yang keluar dari sebuah
tangki air kapasitas 1000 liter yang diletakkan di sebelah atas tangki. Kontraktor telah
setuju untuk memasang sistem meteran air. Baik agregat kasar maupun agregat halus
tidak sesuai dengan ketentuan spesifikasi (menunggu hasil pengujian).

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

30

Bagian D Permasalahn Utama:


Kekuatan Beton, Kecepatan Pembuatan Tiang Bor di Jembatan Milanggodaa, Korosi pada Bronjong

Gambar 2: Kubus-kubus beton siap untuk diuji


Kubus-kubus beton yang menunggu untuk pengujian di laboratorium Kontraktor. Tidak
ada kubus beton di dalam tangki air (kolam perendaman). Terdapat 19 buah kubus
beton di sini dan sekitar 10 buah di laboratorium. Cukup untuk 300 m3 atau lebih beton
yang telah dicor pada bulan yang lalu. Ada pernyataan yang disampaikan oleh staf SSE
mengenai adanya kubus-kubus beton lainnya yang direndam di sungai, namun
penrnyataan ini sepertinya tidak mungkin benar dan cara / pelaksanaan yang
demikian ini seharusnya segera dihentikan. Beberapa kubus beton dicor dengan tidak
baik (misal 2 di sisi kanan atas) dan oleh karenanya tidak dapat diuji. Sulit untuk
menentukan sumber dan data pengecoran (kubus ditandai dengan menggunakan spidol
yang sudah tidak terbaca lagi pada waktu diperiksa?) sehingga untuk menguji kubuskubus yang tersedia itu nampaknya bernilai kecil (tidak terlalu berarti).

Gambar 3: Seperangkat peralatan laboaratorium yang tidak digunakan


Laboratorium Kontraktor yang cukup lengkap kecuali seprangkat peralatan yang
tidak pernah digunakan.

Gambar 4: Bekas contoh kubus beton yang diuji di Laboratorium Kontraktor.


Meskipun tidak dapat dipastikan, namun tumpukan sampah/bekas pengujian
laboratorium memberi kesan sedikitnya jumlah kegiatan laboratorium Dikonfirmasi
dengan peralatan yang tidak digunakan dan sejumlah kecil kubus yang menunggu
pengujian.
Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

31

Bagian D Permasalahn Utama:


Kekuatan Beton, Kecepatan Pembuatan Tiang Bor di Jembatan Milanggodaa, Korosi pada Bronjong

D3 KORELASI ANTARA SCHMIDT HAMMER DAN KUAT


TEKAN BETON
TFAC melaksanakan pengujian bersama di laboratorium kontraktor terhadap korelasi antara
pengujian menggunakan Schmidt Hammer dan kuat tekan, dengan dihadiri staf kontraktor
dan staf tim supervisi, yang pada waktu sebelumnya telah diberitahukan mengenai waktu
pengujian, untuk menyaksikan dan mencatat hasilhasil pengujian. Pengujian dilakukan
terhadap contoh kubus-kubus uji beton yang disediakan oleh kontraktor. Schmidt Hammer
dilakukan terhadap setiap kubus. Seluruh kubus kemudian diuji-hancur menggunakan mesin
uji kompresi. Hasil dari pengujian ini disajikan pada Table 2.2.
Table 2.2
In Situ Compressive Strength Test of Concrete Cube samples
Cube
No. Sample
No.

Schmidt Hammers Model "N"


Age
days

Record
No.

Compressive Strength Machine

bm

Load

kg/cm 2

kN

kg

kg/cm 2

>28

4323

10

3.3

48.8

419.1

730

71613

318.28

>28

4333

10

2.1

47.5

386.1

890

87309

388.04

>28

4343

10

1.9

40.2

243.8

670

65727

292.12

>28

4353

10

2.6

39.6

234.7

470

46107

204.92

>28

4363

10

2.7

45.6

342.6

770

75537

335.72

>28

4373

10

2.1

47.8

393.5

820

80442

357.52

Remarks

Table 2.2 di atas menegaskan hal-hal berikut ini :


a) Untuk sampel yang sama, titik/nilai tengah semua hasil dari pengujian Schmidt
Hammer results adalah sedikit lebih tinggi dari pada nilai tengah dari hasil pengujian
kuat tekan;
b) Variasi terbesar antara Schmidt dan uji kuat tekan diidentifikasi sebesar 20%.
Sebagai konsekwensi untuk analisa data pengujian lapangan nilai tengah kuat tekan
tidak disesuaikan tetapi ketika pengujian secara individu dianalisa untuk kesesuaian,
hasil Schmidt Hammer ditingkatkan dengan 20%. Penyesuaian ini hanya merubah
temuan untuk satu hasil pengujian yang keluar dari (tidak sesuai dengan) sembilan
pengujian.
c) Dengan menyediakan/membuat penyesuaian sebagaimana dimaksud pada (b) di
atas, terdapat korelasi yang dekat antara hasil Schmidt Hammer dan hasil pengujian
kuat tekan kubus beton.
Jika hasil pengujian Schmidt Hammer mengindikasikan kegagalan yang signifikan, maka
direkomendasikan untuk mengkonfirmasi dengan pengujian inti (core testing).

D4 DATA PENGUJIAN KEKUATAN BETON DI TEMPAT


Penujian di tempat (in-stu) menggunakan Schmidt Hammer mengindikasikan sejumlah
besar kegagalan (lebih dari 50% vs tidak ada kegagalan yang dinyatakan oleh pengujian
internal kontraktor). Kegagalan tersebut mengindikasikan bahwa pelat lantai jembatan beton
dan kemungkinan komponen-komponen jembatan lainnya harus dibongkar dan diganti.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

32

Bagian D Permasalahn Utama:


Kekuatan Beton, Kecepatan Pembuatan Tiang Bor di Jembatan Milanggodaa, Korosi pada Bronjong

Sebelum tindakan semacam ini dilakuka, pengambilan contoh inti (coring) harus dilakukan
pada lokasi-lokasi/posisi yang bebas dari baja tulangan sehingga core yang diambil tidak
dipengaruihi oleh baja tulangan dan dengan demikian kekuatan beton dari elemen struktur
yang di-core tidak terpengaruh. Lokasi/posisi baja-baja tulangan di dalam beton akan
ditentukan (dilacak) dengan menggunakan electronic reinforcement loator. Dimaksudkan
bahwa contoh-contoh yang diambil oleh TFAC dengan cara coring ini dan akan dilakukan
pengujian bersama antara TFAC, RSC dan Kontraktor di laboratorium RSC di Makassar.
Duplikat contoh-contoh core ini juga akan diambil yang mana satu set akan diuji terlebih
dahulu. Pengujian yang kedua akan disimpan sebagai referensi.
Table 2.3

Ringkasan Data Hasil Pengujian Kekuatan Beton Di-Tempat

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

33

Bagian D Permasalahn Utama:


Kekuatan Beton, Kecepatan Pembuatan Tiang Bor di Jembatan Milanggodaa, Korosi pada Bronjong

D5 METODE KERJA PENEMPATAN BETON


Selama audit ini dilaksanakan di lapangan, hanya terdapat sedikit kuantitas beton yang
ditempatkan pada pekerjaan, tetapi satu lantai jembatan Pilolahunga telah dicor pada
tanggal 24 April 2012 setelah tim audit meninggalkan lokasi pekerjaan. CSE membuat foto
dokumentasi dan menguraikan proses penempatan beton tersebut pada saat rapat
penutupan audit. Oleh karena itu proses penempatan beton tersebut tidak tercakup di dalam
temuan audit tetapi hal ini diuraikan di sini sebab sangat relevan dengan temuan kekuatan
beton di tempat. Foto dokumentasi yang disajikan pada Gambar 6 berikut ini menunjukkan :
a) Penempatan menggunakan gerobak dorong;
b) Hanya ada satu buah penggetar yang digunakan. Paling sedikit harus disediakan
dan digunakan 2 buah, dengan tambahan vibrator ketiga berjaga-jaga jika terjadi
kerusakan (Mengacu ke Spesifikasi nUmum 7.1.4.5)
c) Terbukti adanya perbandingan (ratio) air-semen yang sangat tinggi (dinyatakan di
dalam rapat penutupan auidt bahwa keenceran campuran beton tersebut adalah
sehubungan dengan penggunaan suatu bahan tambahan (additive). Pernyataan
tersebut dipertimbangkan oleh Auditor sebagai sangat tidak mungkin. Job Mix yang
disetujui tidak mencakup adanya bahan tambahan (aditive).
d) Potensi akan banyaknya sambungan kering seperti yang dapat dilihat dari urutan
penempatan beton dan kecepatan penempatan/pengecoran yang lambat mungkin
karena menggunakan kereta dorong.
e) Kemungkinan untuk mixer pengangkut untuk melebihi waktu maksimum satu jam
antara waktu pada saat pencampuran dan waktu pada saat pembuangan/penuangan
akhir (Spesifikasi Umum 7.1.4.3.(d)).
f) Juga terlihat bahwa besi/baja pendukung penulangan tidak memadai dan bahwa
anyaman penulangan bagian atas telah melendut (lihat sisi kiri pada foto).
Cara pelaksanaan penempatan beton seperti itu dipercaya oleh auditor meliputi/
menyebabkan sejumlah besar ketidak-sesuaian kekuatan beton.
Sangat direkomendasikan agar peralatan tambahan berikut ini disediakan sebelum perintah
penundaan dicabut :
a) 4 buah vibrator tambahan
b) Sebuah mesin pengaduk beton dengan kapasitas sekitar 1 m3;
c) Sebuah crane untuk digunakan bersama mesin pengaduk beton dan untuk
menunjang kegiatan-kegiatan lainnya di lapangan (jika mesin bor/rig kedua
disediakan seperti direkomendasikan di tempat lain yang juga dapat digunakan untuk
penempatan beton), juga akan diperlukan.
Beton kemudian harus ditempatkan menggunakan crane dan mesin pengaduk (kibble) dan
bukan dengan tangan. Perbandingan air semen yang benar harus dijaga/dipertahankan.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

34

Bagian D Permasalahn Utama:


Kekuatan Beton, Kecepatan Pembuatan Tiang Bor di Jembatan Milanggodaa, Korosi pada Bronjong

Gambar 5: Penempatan Beton pada Pelat Lantai Jembatan Pilolahunga tanggal 24


April 2012.
Foto ini diperoleh atas kebaikan CSE.
Gambar 6 menggambarkan dampak ari perbandingan air semen terhadap kekuaan beton.
Adalah jelas bahwa rendahnya kekuatan beton yang yang diperiksa adalah konsisten
dengan tingginya perbandingan air semen pada saat ditempatkan dan dengan hadirnya
banyak sambungan kering di dalam struktur beton.
Adalah jelas bahwa jika pemenuhan terhadap Spesifikasi disyaratkan, praktek / cara
pelaksanaan yang demikian harus dirubah.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

35

Section D - Key Issues:


Concrete Strength, Piling Rate for Milanggodaa Bridge, Gabion Corrosion

Gambar 6

Hubungan Tipikal antara Kekuatan Beton dan Perbandingan Air-Semen


pada saat Ditempatkan
Banyak hasil pengujian di-tempat pada paket
ESU-01 berada di dalam batasan ini, mungkin
dijelaskan secara terpisah oleh perbandingan airsemen yang tinggi dari beton yang ditempatkan.
Perbandingan air-semen yang tinggi seringkali
berkaitan dengan penempatan menggunakan
tangan.

D6 PROGRES PEKERJAAN DAN BATAS TANGGAL


PENYELESAIAN UNTUK JEMBATAN MILANGGODAA
Waktu yang dibutuhkan untuk penyelesaian empat jembatan termasuk kebutuhan
penggantian beton lantai jembatan kemungkinan tiga bulan. Serah terima parsial untuk
keempat jembatan tersebut direkomendasikan. Penyelesaian jembatan Milanggodaa dalam
waktu yang masuk akal akan memerlukan didatangkannya mesin bor batu kedua dengan
tipe drilling rig. Jika kedua rig bekerja dalam dua shift, akan memungkinkan bagi
penyelesaian jembatan Milanggodaa pada November 2012. Jika pekerjaan berlanjut dengan
mesin tiang bor tunggal bekerja dengan satu shift seperti sekarang ini, jembatan tersebut
tidak akan selesai sampai kemungkinan bulan Agustus 2013. Tanggal yang terakhir ini
diperkirakan tidak dapat diterima baik oleh Ditjen Bina Marga maupun Kontraktor.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

36

Section D - Key Issues:


Concrete Strength, Piling Rate for Milanggodaa Bridge, Gabion Corrosion

Gambar 7 Opsi-opsi Tanggal Penyelesaian


2012

Kegiatan
M J

2013
O

M A

M J

Penyelesaian empat jembatan dan jalan


pendekat dan Sertifikast Serah Terima
Pekerjaan Parsial

OPSI 1 (KASUS TERBAIK): Penyelesaian


jembatan Milanggodaa jika ada Rig
kedua dan beroperasi 2 shift + Sertifikat
Serah Terima Pekerjaan
(opsi-opsi intermediate lainnya adalah
memungkinkan lihat materi
presentasi)

OPSI 2 (KASUS BURUK) : penyelesaian


jembatan Milanggodaa jika hanya ada 1
drill rig dan beroperasi satu shift seperti
sekarang ini.

D7 KOROSI PADA BRONJONG


Kawat-kawat bronjong diperiksa dan terlihat sedang mengalami korosi. Lapisan PVC telah
teroksidasi dan terlihat tidak ada lapisan galvanis pada kawat-kawat tersebut. Contoh telah
diambil untuk pengujian. Ini merupakan masalah yang signifikan sebab sejumlah besar
pekerjaan bronjong telah selesai dibangun dan pentingnya bronjong untuk pengarah aliran
sungai (river training) pada proyek.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

37

Technical and Financial Audit Consultant (TFAC)

LAMPIRAN-LAMPIRAN

Eastern Indonesia National Road Improvement Project (EINRIP)

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Lampiran-1 : Hasil-hasil Pengujian

LAMPIRAN-1
HASIL-HASIL PENGUJIAN

Eastern Indonesia National Road Improvement Project (EINRIP)

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Lampiran 1 - 1

Lampiran-1 : Hasil-hasil Pengujian

A. HASIL PENGUJIAN KUAT TEKAN DI TEMPAT OLEH TFAC

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Lampiran 1 - 2

Lampiran-1 : Hasil-hasil Pengujian

B. HASIL PENGUJIAN LABORATORIUM TFAC

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Lampiran 1 - 3

Lampiran-1 : Hasil-hasil Pengujian

C. PERBANDINGAN HASIL PENGUJIAN TFAC dan RSC


RSC DATA

TFAC and RSC Concrete Compressive Strength


Test Result

TFAC DATA
SPEC. LIMIT

600
556

Compressive Strength (Kg/cm2)

550

536
506
491
487

500
464

450

441
393 404 401 401
389
377

400

398

379
351

350
322

396
363
334

316

300

481

446

312

310

282

250

236

227
215

201

200

150

138
113

100

226

223

206
191

250
230

216

163

148

137

121

SPEC . LOWER LIMIT

105 96

50

10

15

20

25

30

35

40

45

50

Number of Tested Data


Note: Data RSC disediakan pada Lampian 4 (dikutip dari Data Rekaman Pengujian
Kuat Tekan Beton milik SSE)

Concrete Compressive Strength Distribution


20
18

TFAC- HAMMER TEST DATA


RSC/CWC DATA
Lower Limit
Upper Limit

Number of Data Test

16
14
12
10
8
6
4
2
0

280
100

150

200

250

300

350

Compressive Strength

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

420

400

450

500

550

600

(kg/cm2 )

Lampiran 1 - 4

Lampiran-2: Audit Forms

LAMPIRAN-2
AUDIT FORMS

Eastern Indonesia National Road Improvement Project (EINRIP)

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Lampiran-3 : Kutipan Referensi

LAMPIRAN-3
KUTIPAN REFERENSI

Eastern Indonesia National Road Improvement Project (EINRIP)


Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Lampiran-3 : Kutipan Acuan

REFERENSI
Referensi 1: Spesifikasi Umum, Divisi 7 Pasal 7.1.6.2 (a)
Benda uji harus dibuat dalam pasangan (dua buah) dan tidak boleh kurang dari
delapan pasang (sepasang per pengujian benda uji) yang dibuat untuk setiap 100
meter kubik beton atau bagian daripadanya yang dicor selama satu hari atau yang
dipandang perlu oleh Direksi Pekerjaan. Satu benda uji dari setiap pasang harus
diuji pada umur 7 hari dan satu benda uji pada umur 28 hari. Tanpa memandang
kuantitas, produksi beton setiap hari harus diuji baik untuk kekuatan maupun untuk
slump dan setiap struktur dan demikian juga setiap komponen dari setiap struktur
harus diuji kekuatan dan slumpnya. Pemeriksaan dan pengujian beton harus menjadi
Shak prerogatif dari Direksi Pekerjaan, dan Direksi Pekerjaan dapat menaikkan
kekuatan dan ketentuan tersebut sebagaimana yang diperlukan untuk proyek.
Referensi 2: Spesifikasi Umum, Divisi 7 Pasal 7.1.6.2 (b) (iv)
vi) Pencatatan Pencatatan untuk semua pengujian harus disimpan oleh Direksi Pekerjaan
tetapi hasil pencatatan tersebut senantiasa harus tersedia pada Kontraktor. Kontraktor
harus bertanggungjawab untuk membuat penyesuaian-penyesuaian tersebut sebagaimana
yang mungkin diperlukan untuk memproduksi beton yang disebutkan dan hasil
pengujiannya harus tersedia apakah beton tersebut memenuhi syarat atau tidak.
Referensi 3: Acceptance Criteria for Durability Tests Winter 2007, Concrete in
Focus, National Ready Mix Concrete Association, pp 41-53, Karthik H Obla
and Colin L. Lobo
In terms of specific industrial enterprises of prefabricated concrete structures and
concrete factories actual values of the coefficients variations can oscillate
substantially: from 5-7% in enterprises with well-organized process to 20-25% and
higher in enterprises with poorly debugged using technology or unstable materials.
Reference 4: American Concrete Institute ACI 214R-02,1)
Evaluation of Strength Test Results of Concrete, indicates that an overall coefficient
of variation of 0.09 to 0.11 (9% to 11%) for strength test results is good control in
general construction testing.

ACI

American Concrete Institute

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Lampiran 3 - 1

Lampiran-4 : Kutipan dari Rekaman SSE untuk Pengujian Kuat Tekan

LAMPIRAN-4
KUTIPAN DARI REKAMAN (DATA) PENGUJIAN KUAT
TEKAN MILIK SSE

Eastern Indonesia National Road Improvement Project (EINRIP)

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Lampiran-4 : Kutipan dari Rekaman SSE untuk Pengujian Kuat Tekan

Lampiran-4
KUTIPAN DARI REKAMAN PENGUJIAN KUAT TEKAN BETON MILIK SSE
Extract dari rekaman pengujian beton SSE mengindikasikan pemenuhan sepenuhnya
terhadap : Deviasi Standar selama kurun waktu 10 bulan adalah 4,4 kg/cm2 dan Coefisien
Variasi untuk hasil-hasil pengujian kuat tekan adalah 1,2%. Auditor mempertimbangkan
bahwa hasil-hasil ini keliru.

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Lampiran 4 - 1

Lampiran-4 : Kutipan dari Rekaman SSE untuk Pengujian Kuat Tekan

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Lampiran 4 - 2

Lampiran-5 : Daftar Hadir

LAMPIRAN-5
DAFTAR HADIR

Eastern Indonesia National Road Improvement Project (EINRIP)

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Lampiran-5 : Daftar Hadir

Doc. ID: B024Laporan Audit Lengkap Paket ESU-01

Lampiran 5 - 1