Anda di halaman 1dari 3

KERANGKA ACUAN

PROGRAM ORIENTASI PETUGAS BARU


DI IGD RSU PROKLAMASI
Pendahuluan
Rumah sakit merupakan institusi yang memberikan pelayanan kesehatan kepada
publik yang terdiri dari pelayanan medis, pelayanan keperawatan, pelayanan penunjang
medis dan pelayanan non medis. Pelayanan tersebut diberikan pada ruang ICU, rawat
jalan, rawat inap,ruang tindakan, penunjang medis, penunjang non medis dan
administrasi.
Pelayanan di ICU adalah bagian yang sangat perlu mendapat perhatian karena
Instalasi Intensif merupakan bagian dari rumah sakit yang menjadi tolak ukur dari
pelayanan rumah sakit. Terutama menangani kasus yang akut dan ancaman kematiannya
tinggi. Oleh sebab itu, maka pelayanan ICU haruslah dapat mengatasi kesakitan dan
menghindari resiko kematian dengan penyediaan sarana dan prasarana yang standar.
Selain adanya sarana dan prasarana yang standar di ICU, mutu SDM juga
merupakan hal yang sangat perlu dikelola dengan baik. Termasuk dalam SDM di ICU
adalah staf medis, staf keperawatan dan staf penunjang lainnya.

Latar belakang
Pelayanan di ICU adalah pelayanan yang sangat memerlukan kecepatan dan ketepatan
dalam berpikir dan bertindak, oleh karenanya diperlukan personil yang selalu siap
mengahadapi masalah dan bertindak dengan segera. Maka setiap personil yang akan
bertugas di ICU harus dipastikan adalah personil yang siap pakai dan mengetahui secara
tepat apa yang harus dikerjakan, baik itu tenaga medis, keperawatan dan tenaga lainnya.
Untuk mendapatkan personil dengan syarat demikian perlu dilakukan proses orientasi dan
adaptasi yang terstruktur di ICU bagi semua petugas baru yang akan bekerja di ICU,
selain proses orientasi umum yang biasa dilakukan bagi pegawai baru RSUD Pare.
Perlu dibuat program orientasi khusus di ICU yang memberikan wawasan dan
kompetensi minimal yang harus dipunyai oleh petugas

Tujuan :
Umum

: Tersedianya petugas baru ICU yang siap pakai

Khusus

1. Dipahaminya semua kebijakan dan prosedur pelayanan ICU oleh petugas baru.
2. Terlaksananya pelayanan ICU sesuai standar prosedur
3. Terjaganya mutu asuhan medis dan keperawatan di ICU

4. Menurunnya keluhan terhadap pelayanan ICU

Kegiatan Pokok dan Rincian kegiatan


Kegiatan pokok:
1. Orientasi fasilitas dan SDM di ICU
2. Orientasi kebijakan dan prosedur di ICU
3. Pemberian materi keterampilan dasar di ICU menyangkut kompetensi wajib
seorang petugas ICU.
4. Masa proktoring (bekerja dalam bimbingan senior)
Rincian kegiatan:
1. Orientasi bagi staf medis baru di ICU
Dilakukan oleh Kepala ICU
Kebijakan dan prosedur dibaca dari buku pedoman tatakelola ICU
Materi keterampilan dasar dibaca dan dicontohkan oleh kepala ICU
Masa proktoring dan pembing ditentukan oleh kepala ICU
2. Orientasi bagi staf keperawatan dan staf lain di ICU
Dilakukan oleh kepala ruangan ICU
Kebijakan dan prosedur dibaca dari buku pedoman tatakelola ICU
Materi keterampilan dasar dibaca dan dicontohkan oleh kepala ruangan
ICU
Masa proktoring dan pembimbing ditentukan oleh kepala ruangan ICU
sekurang kurangnya 14 hari.

Cara melaksanakan kegiatan


1.
2.
3.
4.
5.

Ceramah dan tatap muka


Membaca dokumen
Bimbingan kerja
Evaluasi pelaksanaan kerja
Inventarisasi keluhan pihak terkait

Sasaran
1. Tercapainya 90% kelancaran kerja pada evaluasi kerja
2. Kejadian keluhan/komplain tidak lebih dari 10% pelayanan
3. Tercatatnya proses orientasi dalam dokumen laporan kegiatan

Jadual pelaksanaan
Tgl Hari
ke
1
2
3

Kegiatan

Materi/cara

Pemateri

Orientasi fasilitas dan SDM


Orientasi kebijakan dan
prosedur
Menguasai keterampilan
dasar ICU
Bekerja dalam bimbingan

Tour/perkenalan
Buku pedoman
tatakelola ICU
Buku dan
contoh
Kasus/pasien
Intensif

Ka ICU
KaICU/Ka ru

4
sampai
14
15
Membuat laporan kegiatan

Ka ICU/ka ru
Dokter
jaga/perawat
jaga senior
Ka ICU/Ka
ru

Evaluasi

Setiap selesai proses orientasi kepala ICU membuat laporan pelaksanaan


kegiatan orientasi pada setiap kegiatan (staf medis/keperawatan).
Laporan diserahkan kepada :
a) Staf medis kepada Sub Komite mutu
b) Staf keperawatan kepada Seksi keperawatan
c) Staf lainnya kepada Sub Bag SDM
Setiap 3 bulan Sub Komite mutu Komed, Kepala Bid Pelayanan, Sub Bag
SDM membuat evaluasi program orientasi untuk dimasukkan dalam Laporan
Triwulan RSUD pare.
Kediri ......., ......, 2011.
Kepala ICU RSUD pare

(dr Gatut Raharjo Span)