Anda di halaman 1dari 3

PENGGUNAAN BALANCE SCORECARD DI SEKTOR PUBLIK

Oleh : Madinah Munnawaroh


135020301111031
Organisasi sektor public adalah organisasi yang berorientasi pada kepentingan public.
Organisasi sektor publiklah yang menyediakan pelayanan untuk memenuhi kebutuhan serta
keinginan masyarakat. Dalam hal ini masyarakat merupakan pelanggan yang harus dilayani
dengan baik, maka dari itu perlu ditanamkan pola pikir kepada para pengelola organisasi
sektor public bahwa laba tanpa diimbangi kepuasan masyarakat belumlah menunjukkan
keberhasilan organisasi ini.
Kinerja sektor publik dapat diukur dari keberhasilan organisasi tersebut dalam
memenuhi kebutuhan masyarakat. Balance scorecard dapat digunakan untuk mendeteksi
ketercapaian organisasi public dalam melayani masyarakat.
Balance scorecard adalah suatu pendekatan terhadap strategi manajemen yang
dikembangkan oleh Drs. Robert Kaplan (Harvard Business School) dan David Norton pada
awal tahun 1990. Balance scorecard adalah suatu mekanisme sistem manajemen yang mampu
menerjemahkan visi dan strategi organisasi ke dalam tindakan nyata di lapangan. BSC ini
adalah salah satu alat manajemen yang telah terbukti membantu banyak perusahaan dalam
mengimplementasikan strategi bisnisnya.
Balance scorecard mengukur kinerja berdasarkan aspek finansial dan non-finansial
yang dibagi dalam empat perpektif, yaitu :
1.
2.
3.
4.

Perpektif finansial
Persperktif pelanggan
Perspektof proses internal
Perspektif inovasi dan pembelajaran
Proses penerapan balance scorecard adalah sebagai berikut :

1. Mendefinisikan tujuan, sasaran, strategi, dan program organisasi


2. Merumuskan framework pengukuran setiap jenjang manajerial
Dalam jenjang ini dirumuskan area pengukuran kinerja secara bertingkat dengan
berpedoman pada struktur organisasi yang ada untuk diarahkan pada pencapaian
tujuan dengan tingkat kedalaman yang berbeda-beda. Selain itu juga dirumuskan
pengukuran kinerja untuk setiap individu, team, dan kelompok organisasi.

3. Mengintegrasikan pengukuran kedalam sistem manajemen


Sistem pengukuran kinerja yang telah dirumuskan merupakan sub sistem manajemen
organisasi. Maka dari itu pengukuran organisai harus diintegrasikan ke dalam sistem
manajemen baik formal maupun non formal. Sistem pengukuran kinerja merupakan
bagian dari perencanaan, pengorganisasian, pengkoordinasian, motivasi, dan
pengendalian yang ditetapkan organisasi
4. Monitoring sistem pengukuran kinerja
Dalam penerapan sistem pengukuran kinerja haruslah selalu dilakukan pengawasan
karena organisasi selalu menghadapi lingkungan yang dinamis. Monitoring atau
pengawasan dilakukan dengan mengidentifikasi permasalahan yang berkaitan dengan
bagaimana organisasi berjalan selama ini, bagaimana efektivitas strategi organisasi
dalam pencapaian tujuan, bagaimana stratefi berubah sejak awal hingga akhir,
bagaimana sistem pengukuran bisa mencapai strategi yang berubah-ubah, serta
bagaimana organisasi bisa memperbaiki sistem pengukuran.
Pada dasarnya organisasi sektor publik terbagi menjadi dua, yaitu organisasi yang
benar-benar no-profit oriented dan organisasi yang quasy non profit. Organisasi public yang
benar-benar no profit oriented adalah organisasi public yang menyediakan barang atau jasa
kepada masyarakat dengan tanpa keinginan untuk memperoleh keuntungan melainkan untuk
melayani serta meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Sedangkan untuk quasy non profit
organisasi selain berkeinginan untuk melayani serta meningkatkan kesejahteraan masyarakat
oranisasi ini juga memiliki maksud untuk memperoleh keuntungan.
Dalam penerapannya, balance scorecard dapat diaplikasikan kedalam pure non profit
organization maupun ke dalam quasy non profit organization. Dalam pengimplementasiannya
BSC haruslah tetap memperhatikan berpedoman pada tujuan dari masing-masing organisasi.
Dalam quasy non profit organization BSC dapat dimodifikasi dengan menempatkan
perspektif finansial dan pelanggan sejajar di titik puncak, dan iikuti dengan perspektif
internal serta pembelajaran/inovasi. Sedangkan pada pure non profit organization lebih
mengutamakan memenuhi kepuasan masyarakat sehingga perspektif pelanggan ditempatkan
di

posisi

paling

puncak

dan

diikuti

oleh

perspektif

finansial,

internal,

serta

inovasi/pembelajaran.
Pada instansi pemerintahan tergolong dalam pure non profit organization, karena
dalam instansi pemerintahan lebih mengutamakan pada kepuasan, serta kesejahteraan
pelanggan atau masyarakat. Dala instansi pemerintahan modifikasi BSC dengan
menempatkan perspektif pelanggan ke posisi paling puncak mengartikan bahwa pelanggan
adalah tujuan paling utama. Modifikasi dengan menempatkan persepktif pelanggan ke

puncak hirarki dianggap mampu menghasilkan outcome atau hasil sesuai dengan tujuan
organisasi serta keinginan masyarakat dan kebutuhan masyarakat.
Pada organisasi pelayanan public, tujuan pengukuran kinerjanya adalah untuk
mengealuasi keefektifan layanan jasa yang diberikan kepada masyarakat. Oleh karena itu,
kepuasan pelanggan menjadi lebih penting daripada keuntungan finansial.