Anda di halaman 1dari 19

METODE PENAMBANGAN BAWAH

TANAH BLOCK CAVING


MAKALAH

OLEH:

FARIZ RINALDY SUDRAJAT

D1101131037

RISKY SURYADI

D1101131038

KEMENTERIAN RISET TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS TANJUNGPURA PONTIANAK
FAKULTAS TEKNIK
PRODI TEKNIK PERTAMBANGAN
2016

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena dengan
rahmat, karunia, serta taufik dan hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan makalah
tambang bawah tanah yang berjudul block caving(runtuhan) ini dengan baik dan
benar.Kami ucapkan terima kasih kepada Bapak Maulana Nur,ST, selaku Dosen
mata kuliah tambang bawah tanah Fakultas Teknik Universitas Tanjungpura yang
telah memberikan tugas ini.
Kami berharap makalah ini dapat berguna dalam rangka menambah wawasan
serta pengetahuan kami mengenai salah satu metode penambangan bawah tanah
yaitu block caving..Kami juga menyadari bahwa di dalam makalah ini terdapat
kekurangan baik dari segi isi maupun penulisan. Oleh sebab itu, kami berharap
adanya kritik dan saran yang membangun demi perbaikan makalah yang telah
kami buat di masa yang akan datang, mengingat tidak ada sesuatu yang sempurna
tanpa kritik dan saran yang membangun.
Semoga makalah ini dapat dipahami oleh siapapun yang membacanya.
Demikian kata pengantar makalah ini kami ucapkan terima kasih.

Pontianak,24 April 2016

Kelompok 13

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR.............................................................................................i
DAFTAR ISI .........................................................................................................ii
BAB I PENDAHULUAN..................................................................................1-3
1.1 Latar belakang......................................................................................1
1.2 Rumusan masalah................................................................................2
1.3 Tujuan..................................................................................................2
1.4 Metode penulisan.................................................................................2
1.5 Sistematika penulisan..........................................................................3
BAB II PEMBAHASAN..................................................................................4-12
2.1 Pengertian metode caving method....................................................4-5
2.2 Metode caving method serta penerapannya.........................................5
2.3 Keuntungan serta kerugian metode caving method.............................6
2.3.1 Keuntungan.................................................................................6
2.3.2 Kerugian......................................................................................6
2.4 Cara penambangan block caving......................................................7-8
2.4.1 Kriteria keberhasilan block caving.............................................8
2.4.2 Aplikasi dalam penerapan cara penambangan ini.......................8
2.4.3 Sistem produksi block caving.....................................................9
2.4.4 Keuntungan serta kerugian penambangan block caving........9-10
2.4.4.1 Keuntungan................................................................9-10
2.4.4.2 Kerugian........................................................................10
2.5 Contoh analisis penerapan cara penambangan block caving pada PT.
Freeport Indonesia........................................................................10-12
2.5.1 Sistem pengangkutan................................................................12
2.5.2 Peralatan yang digunakan.........................................................12
BAB III PENUTUP........................................................................................13-14
3.1 Kesimpulan........................................................................................13
3.2 Saran..................................................................................................14
LAMPIRAN.........................................................................................................15
DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................16

ii

BAB I
PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang.
Sistem penambangan adalah suatu cara atau teknik yang dilakukan untuk
membebaskan atau mengambil endapan bahan galian yang mempunyai arti
ekonomis dari batuan induknya untuk diolah lebih lanjut sehingga dapat
memberikan keuntungan yang besar dengan memperhatikan keamanan dan
keselamatan kerja yang terbaik serta meminimalisasi dampak lingkungan yang
dapat ditimbulkannya.
Agar dapat tercapai hal-hal yang terdapat dalam definisi sistem penambangan
di atas, maka cara penambangan yang diterapkan harus dapat menjamin :
1. Ongkos penambangan yang seminimal mungkin.
2. Perolehan atau mining recovery harus tinggi.
3. Efisiensi kerja harus tinggi. Hal ini dipengaruhi oleh :
o Jenis alat yang digunakan.
o Sinkronisasi kerja yang baik.
o Tenaga kerja yang terampil.
o Organisasi dan manajemen yang baik.
Secara garis besarnya, sistem dan metode penambangan dibagi atas 4 (empat)
bagian,yaitu :
Tambang terbuka (surface mining).
Tambang dalam atau tambang bawah tanah (underground mining).
Tambang bawah air (underwater mining).
Tambang di tempat (insitu mining).
Tambang dalam atau tambang bawah tanah (underground mining) adalah
metode penambangan yang segala kegiatan atau aktifitas penambangannya
dilakukan di bawah permukaan bumi dan tempat kerjanya tidak langsung
berhubungan dengan udara luar.
Tambang bawah tanah ini dibagi menjadi 3 bagian, yaitu :
Metode tanpa penyanggaan (Non Supported / Open Stope Method).
Metode dengan penyanggaan (Supported Stope Method).
Metode ambrukan (Caving Method).
I.2 Rumusan Masalah.
1

1. Jelaskan pengertian metode ambrukan (caving method) pada

tambang

bawah tanah?
2. Bagaimanakah penerapan metode ambrukan (caving method) pada tambang
bawah tanah?
3. Apa saja keuntungan dan kerugian metode penambangan caving method?
4. Jelaskan pengertian cara penambangan block caving pada tambang bawah
tanah?
5. Apa saja keuntungan serta kerugian cara penambangan block caving?
I.3 Tujuan.
Makalah ini dibuat untuk dapat memenuhi tujuan-tujuan penulis secara
terperinci tujuan dari makalah ini:
1.Tujuan Umum.
Mengetahui apa itu caving method.
2.Tujuan Khusus.
Mengetahui apa itu block caving.
1.4 Metode Penulisan.
Untuk mendapatkan data dan informasi yang diperlukan,penulis mencari
bahan dan sumber-sumber dari media massa elektronik yang berjangkauan
internasional yaitu,internet serta dari buku referensi.

1.5 Sistematika Penulisan.


Pada
penambangan

makalah
bawah

ini,akan dijelaskan

mengenai salah

satu

tanah

caving

dengan

yaitu

block

dimulai

metode
bab

pendahuluan.Bab ini meliputi latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan,


metode penulisan dan sistematika penulisan.Dilanjutkan dengan bab ke dua yang
berisi pembahasan mengenai block caving.Bab berikutnya, kesimpulan dari
makalah ini serta yang terakhir daftar pustaka.

BAB II
PEMBAHASAN
II.1 Pengertian metode caving method.
Metode ambrukan (caving method) adalah cara penambangan untuk
endapan bijih dimana penambangan dilakukan pertama-tama dengan melakukan
penggalian bagian bawah (under cutting) yang kemudian menyebabkan runtuhnya
batuan

dibagian

atas

akibat

berat

batuan

itu

sendiri/tekanan

dari

samping/gabungan dari keduanya. Atau biasa juga diartikan dengan cara


3

penambangan endapan bijih pada tambang bawah tanah dengan cara


pengambrukan / meruntuhkan bijih bagian atas setelah dibuat lombong ambrukan
di bagian bawahnya.
Caving method adalah metode penambangan yang bertujuan untuk
memotong bagian bawah dari blok bijih sehingga blok bijih tersebut mengalami
keruntuhan. Metode ini diterapkan terutama pada blok badan bijih yang besar
karena tingkat produksinya yang lebih tinggi. Bidang pada massa batuan dengan
ukuran yang sudah di tentukan di ledakan pada tahap level Undercut sehingga
massa batuan yang berada diatasnya akan runtuh. Penarikan bijih hasil runtuhan
pada bagian bawah kolom bijih menyebabkan proses runtuhan akan berlanjut
keatas sampai semua bijih diatas level undercut hancur menjadi ukuran yang
sesuai untuk proses selanjutnya.
Area dan Volume dari bijih yang di pindahkan pada bagian bawah blok
pada saat undercutting harus seluas mungkin untuk memulai terjadinya
peronggaan massa batuan diatasnya, dan akan terus berlangsung dengan
sendirinya. Penarikan bijih yang berada di bagian bawah blok memberikan tempat
untuk bijih yang hancur terkumpul dan memberikan proses peronggan berlanjut
keatas sampai semua bijih pada blok batuan runtuh dan ditarik.
Caving method memiliki beberapa cara penambangan, diantaranya:
Top slicing : penambangan untuk endapan bijih dan country rock terutama apabila
overburdennya lemah, dimana penambangan dilakuakan selapis demi selapis dari
atas ke bawah pada stope yang disangga.
Sub level caving : penambangan dari puncak ore body menuju ke bawah seperti
pada top slicing, biasanya untuk batuan yang keras.
Block caving : penambangan dimana batuan dibagi dalam blok-blok besar yang
kemudian dikeluarkan melalui drow point yang letaknya pada dasar blok.
II.2 Metode caving method dan Penerapannya
Caving method dapat di terapkan pada cadangan bijih yang tebal (>30m),
batuannya mempunyai kekuatan yang seragam dan mempunyai batas yang jelas.
4

Perencanaan yang matang, prosedur kerja yang sistimatis, pengawasan yang ketat
dan keputusan yang tepat merupakan kunci keberhasilan. Keberhasilan operasi
penambangan block caving sangat dipengaruhi oleh karateristik bijih diantaranya
adalah pola retakan yang sesuai. Harus tersedia bidang horizontal yang cukup agar
undercut dapat memulai proses runtuhan. Pembentukan rongga terjadi secara
alami karena lapisan bijih yang terletak dibawahnya dipindahkan dan karena berat
lapisan over burden menghancurkan bijih tersebut.
Penyangga dalam tambang bawah tanah dibedakan menjadi dua, antara
lain
Penyangga Alamiah
Adalah penyangga yang menggunakan material yang berada atau
dihasilkan dari proses penambangan itu sendiri. Penyangga alamiah dibagi
menjadi:
a. Endapan bijih yang ditinggalkan atau tidak ditambang.
b. Endapan bijih kadar rendah. Setelah dinilai tidak ekonomis, endapan bijih ini
ditinggalkan sebagai penyangga.
c. Waste.
d. Batuan samping, atau material lain yang tidak ditambang
Penyangga Buatan (Artificial Support)
Artificial support adalah penyangga buatan yang dimasukan ke dalam tambang
bawah tanah, agar tidak runtuh. Bahan penyangga buatan ini disebut juga material
filling, dapat berupa tailing, pasir, tanah, semen,baja, kayu, maupun baut batuan.

II.3 Keuntungan serta kerugian penambangan caving method :


II.3.1 Keuntungan.
1. Sistem penambangan ini tidak terlalu mahal di bandingkan dengan system
penambangan lainnya karena relatif sedikitnya pemboran, peledakan dan
penyanggaan.

2. Produksi yang terpusat membuat pengawasan menjadi efisien dan pemeriksaan


kondisi kerja menjadi lebih teliti.
3. Pembuatan system ventilasi tidak terlalu kompleks di bandingkan system
penambangan bawah tanah lainnya.
4. Produktifitas tinggi (antara 15 50 ton pershift per karyawan,maksimum 40
50 ton per shift per karyawan).
5. Metode penambangan bawah tanah dengan tingkat produksi tinggi.
6. Recovery tinggi.
7. Ventilasi sangat memuaskan, kondisi kesehatan dan keselamatan bagus (kecuali
daerah undercut dan bagian penarikan bijih).
II.3.2 Kerugian.
1. Permintaan produksi yang meningkat tidak dapat langsung di penuhi karena di
butuhkan waktu yang lama untuk mempersiapkan block tambahan untuk produksi.
2. Penghentian penarikan bijih selama waktu tertentu akan menyebabkan
kehilangan bukaan yang telah ada pada area yang berpengaruh jika bukaan
tersebut merupakan titik konsentrasi berat.
3. Metode ini tidak fleksibel karena sulit dilakukan perubahan kebentuk
panambangan bawah tanah lainnya.
4. Peronggan dan penurunan permukaan tanah terjadi dalam skala besar sehingga
permukaan tanah berbahaya
5. Pemeliharaan bukaan di daerah produksi sangat penting dan mahal jika
terbentuk pilar yang menerima beban terlalu besar.

II.4 Cara penambangan block caving.


Penambangan dimana batuan dibagi dalam blok-blok besar yang kemudian
dikeluarkan melalui drow point yang letaknya pada dasar blok. Block Caving
dapat di terapkan pada cadangan bijih yang tebal (>30m), batuannya mempunyai
kekuatan yang seragam dan mempunyai batas yang jelas. Perencanaan yang

matang , prosedur kerja yang sistematis, pengawasan yang ketat dan keputusan
yang tepat merupakan kunci keberhasilan. Keberhasilan operasi penambangan
block caving sangat dipengaruhi oleh karakteristik bijih diantaranya adalah pola
retakan yang sesuai. Harus tersedia bidang horizontal yang cukup agar undercut
dapat memulai proses runtuhan. Pembentukan rongga terjadi secara alami karena
lapisan bijih yang terletak dibawahnya dipindahkan dan Karena berat lapisan over
burden menghancurkan bijih tersebut.
Penerapan atau konsep metoda block caving memperhatikan beberapa hal,
terutama keadaan bijih yang sesuai (Hartman Howard L, 1987, Introductory
Mining Engineering, John Wiley & Sons, Singapore), yaitu :
1. Kekuatan bijih lemah sampai medium (25 100 MPa), dengan batas bijih dan
batuan jelas.
2. Kekuatan bijih lemah sampai kuat (25 250 MPa), diutamakan massa bijih
rapuh yang mempunyai retakan atau kekar sehingga dapat runtuh dengan
sendirinya.
3. Untuk urat yang lebar dan lapisan yang tebal, cebakan massive yang homogen
yang terletak dibawah overburden bersifat segera runtuh.
4. Penunjaman sudut cadangan (deposit dip) curam (>600) atau vertikal, datar jika
sangat tebal.
5. Bentuk cadangan badan bijih yang akan di tambang mempunyai area horizontal
yang sangat luas dengan ukuran tebal bijih lebih dari 30 m (100 ft).
6. Kadar bijih rendah dan seragam
7. Kadar bijih seragam dan pemilihan kadar tidak dapat dilakukan. Bijih harus
disangga pada saat development tetapi akan segera hancur ketika peronggaan
telah di mulai.

8. Kedalaman sedang (lebih dari 2000 ft dan kurang dari 4000 ft atau lebih dari
600 m dan kurang 1200 m), kedalaman harus cukup untuk menimbulkan
tekanan dari overburden dimana melebihi kekuatan batuan.
II.4.1 Kriteria keberhasilan block caving.
Saat ini telah berhasil menangani blok bijih dengan tinggi 50 meter sampai 350
meter. Kriteria sukses operasi block caving, antaralain:
1. Apabila blok bijih yang besar dapat cepat hancur.
2. Perolehan broken ore memadai.
3. Dilusi kadar minimum.
4. Kerusakan relatif kecil pada bukaan-bukaan yang dipersiapkan selama
development.
II.4.2 Aplikasi dalam penerapan cara penambangan ini.
1. Urat lebar dan lapisan tebal, cebakan homogen, overburden bersifat segera
runtuh.
2. Batuan penutup (caving) mempunyai sifat runtuh.
3. Bijih cukup kuat (tidak runtuh) saat development, dan segera runtuh bila
undercut diledakkan.
4. Daerah bijih relatif kering: menghindari terbentuk lumpur yang akan
mempersulit kontrol penarikan broken ore.
5. Kadar homogen: block caving tidak selektif.
6. Ideal untuk cebakan porphyry copper: mempunyai bijih dan caving lemah
(tembagapura, papua)

II.4.3 Sistem Produksi Block Caving


Seperti pada penambangan bawah tanah untuk batuan keras lainnya, daur
development dan produksi terpisah dengan jelas. Masing-masing mengunakan
mekanisasi tinggi tetapi peralatan yang digunakan sesuai dengan fungsinya
sendiri- sendiri. Produksi pada tambang block caving terdiri dari :
1. Pemboran (daerah undercut),mengunakan alat pneumatic dan rotary
percussion.
2. Peledakan (daerah undercut).Bahan peledak yang digunakan umumnya
adalah Emulssion.
3. Pemuatan (dari drawbell atau orepass).Peralatan yang di gunakan
adalah Loader.
4. Pengankutan (pada level utama). Peralatan yang digunakan adalah
LHD, Truck, belt conveyor.
Level undercut terdapat diatas level produksi. Undercutting di laksanakan
pada jalur pararel di level undercut yang mana biasa disebut dengan daerah drill
drift, pada level ini dilakukan serangkaian kegiatan pemboran yang bertujuan
membuat lubang ledak.
II.4.4 Keuntungan serta kerugian penambangan block caving .
II.4.4.1 Keuntungan.
1. Sistem penambangan ini tidak terlalu mahal di bandingkan dengan sistem
penambangan lainnya karena relatif sedikit pemboran,peledakan dan penyangaan.
2. Produksi yang terpusat mebuat pengawasan menjadi efisien dan pemeriksaan
kondisi kerja menjadi lebih teliti.
3. Pembuatan sistem ventilasi tidak terlalu kompleks di bandingkan system
penambangan bawah tanah lainnya.
4. Produktifitas tinggi (antara 15 50 ton pershift per karyawan, maksimum 40
50 ton per shift per karyawan).
5. Metode penambangan bawah tanah dengan tingkat produksi tinggi.

6. Recovery tinggi.
7. Pemecahan batuan pada dalam produksi keseluruhan di sebabkan karena proses
peronggaan, diawali oleh undercutting, tidak ada pemboran dan peledakan
berulang-ulang kali. (kecuali untuk peledakan skunder karena terdapat boolder)
8. Ventilasi sangat memuaskan , kondisi kesehatan dan keselamatan bagus
(kecuali daerah undercut dan bagian penarikan bijih).
II.4.4.2 Kerugian
1. Permintaan produksi yang meningkat tidak dapat langsung di penuhi karena di
butuhkan waktu yang lama untuk mempersiapkan block tambahan untuk produksi.
2. Penghentian penarikan bijih selama waktu tertentu akan menyebabkan
kehilangan bukaan yang telah ada pada area yang berpengaruh jika bukaan
tersebut merupakan titik konsentrasi berat.
3. Metode ini tidak fleksibel karena sulit dilakukan perubahan kebentuk
panambangan bawah tanah lainnya.
4. Peronggaan dan penurunan permukaan tanah terjadi dalam skala besar sehingga
permukaan tanah berbahaya
5. Pemeliharaan bukaan di daerah produksi sangat penting dan mahal jika
terbentuk pilar yang menerima beban terlalu besar
II.5 Contoh analisis penerapan cara penambangan block caving pada PT.
Freeport Indonesia.
Metode penambangan yang diterapkan oleh PT. Freeport Indonesia Company
untuk

bijih

timur

adalah

metode

block

caving

dengan

trench

undercuting/drawbell yang menggunakan peralatan angkut Load Haul Dump


(LHD). Kegiatan penambangan di gunung timur terdiri dari dua daerah
penambangan, yaitu :
- Area I : terdiri dari paras 3.628 m, 3.610 m dan 3.600 m.
- Area II : 3.558 m, 3.540 m serta 3.530 m.
Dalam metode ini terlebih dahulu dibuat beberapa drill drift, trench drift, dan
panel drift sebelum kegiatan penambangan dimulai atau sebagai pembuatan

10

lubang bukaan/tahap penyiapan. Drill drift (3,6 m x 3,6 m) dibuat tegak lurus
terhadap arah jurus badan bijih/strike dengan spasi 30 m dan panjang 173 m.Drill
drift ini digunakan sebagai jalam masuk bagi kegiatan pemboran peledakan
undercut untuk permulaan kegiatan meruntuhkan badan bijih.
Trench drift (3,8 m x 8,2 m) dengan spasi 30 m yang terletak ditengah antara
panel drift, berfungsi menampung bijih hasil peledakan atau runtuhan material
dari paras diatasnya. Panel extraction drift (3,8 m x 4,2 m) dibuat 18 m tepat
dibawah drill drift yang bersangkutan dengan jarak masing-masing 30 m.
Draw point dibuat pada panel drift sebagai tempat pengambilan bijih yang
tertumpuk di trench drift. Posisi draw point tersebut berselang-seling (staggered)
satu sama lain pada setiap sisi dari panel drift dengan spasi 17,3 m. pemboran
untuk pembuatan lubang bukaan dilakukan mengikuti pola burn cut dengan alat
bor jack leg. Jumlah lubang yang dihasilkan rata-rata berkisar antara 60 90
buah.
Pada kegiatan pembran untuk produksi diterapkan pola kipas (two side fan), yang
terdiri dari 14 buah lubang, masing-masing bergaris tengah 5 1/8. Pemboran
dilakukan dengan meletakkan mesin bor CMM-2 pada drill drift kemudian
mengebor kekiri dan kekanan drill drift tersebut. Realisasai kemajuan
undercutting rata-rata mencapai 168,82% dari rencana .
Setelah peledakan mula undercut dilakukan , secara alamiah batuan akan
mengalami retakan akibat peregangan dari batuan di atasnya. Bijih hasil
peledakan akan mengalir ke dalam trench drift yang berjarak sekitar 18 m dari
drill drift. Kegiatan pemboran selalu diikuti dengan pemasangan penyangga pada
lubang bukaan, yaitu berupa pemasangan pasak batu yang dikombinasikan dengan
W strap, butterfly plate, serta wire mesh/screen. Pada main acces adit digunakan
penyangga baja (steel arch), sedangkan pada drill drift jenis penyangga kayu
dengan selang jarak 0,5 1,0 m.
Sebelum peledakan undercut, terlebih dahulu dilakukan pembuatan cut off slot
raise yang terletak pada boundary drift yang berfungsi sebagai bidang bebas bagi
peledakan undercut. Sejumlah lubang tembak dibuat mengikuti pola burn cut
dengan spasi 2,5 m kearah drill drift.

11

Metode ventilasi yang dipakai ditambang GBT adalah up cast. Udara bersih dari
daerah I da II dialirkan kearah atap untuk membuang udara kotor. Pada GBT I,
udara bersih mengalir dari main-adit L. 3.600 dan setelah memasuki areal
penambangan baik level undercut maupun extraction, sebagian udara terisap ke
kipas isap #9 dan #10 dan sebagian lagi masuk melalui lorong ventilasi menuju
kearea II.
Pada area II, udara bersih mengalir melalui tiga intakehole, yaitu service adit, Grs
#20 conveyor drift dan main conveyor serta sebagian paras 3.600 portal (service
adit). Untuk membantu penyaluran udara bersih ke daerah-daerah penambangan
digunakan auxillary fan dengan daya 150 HP. Untuk mengatur distribusi aliran
udara pada tempat-tempat tertentu dipasang pintu-pintu pentekat berupa american
door, bulk head, dan beltcurtain. Untuk mengisap udara kotor dari tambang
digunakan 3 buah kipas utama yang ditempatkan pada paras 3.920 atau paras Tuan
dengan kapasitas masing-masing 3.000 cfm atau 600 HP.
II.5.1 Sistem pengangkutan
Bijih hasil peledakan diambil dari draw point (beroperasi sebanyak 20 buah)
dengan menggunakan alat Load Haul Dump (LHD) berkapasitas 3 dan 5 cuyd.
Selanjutnya bijih tersebut ditumpahkan kedalam ban berjalan melalui pengumpan
pada lorong pemisah. Dengan bantuan pemecah batuan batu bijih hasil peledakan
diperkecil ukurannya hingga lebih kecil dari 20, kemudian dijatuhkan kedalam
paras pengangkutan, melalui ban berjalan diangkut kejaringan jalan bijih.
II.5.2 Peralatan yang digunakan
1.Kendaraan (armada alat besar) :
2.Kendaraan (armada alat kecil) :
- Load Haul Dump (LHD)
- Truck jungkit

- Belt conveyor

- Power shovel

- Kereta bijih

- Buldozer

- Jaringan pipa
- Alat bor
12

- Track loader
- Whell loader

BAB III
PENUTUP
III.1 Kesimpulan
Dari uraian di atas kami dapat menyimpulkan beberapa kesimpulan yaitu :
Sistem penambangan adalah suatu cara atau teknik yang dilakukan untuk
membebaskan atau mengambil endapan bahan galian yang mempunyai arti
ekonomis dari batuan induknya untuk diolah lebih lanjut sehingga dapat
memberikan keuntungan yang besar dengan memperhatikan keamanan dan
keselamatan kerja yang terbaik serta meminimalisasi dampak lingkungan yang
dapat ditimbulkannya.
Tambang dalam atau tambang bawah tanah (underground mining) adalah
metode penambangan yang segala kegiatan atau aktifitas penambangannya
dilakukan di bawah permukaan bumi dan tempat kerjanya tidak langsung
berhubungan dengan udara luar.
Tambang bawah tanah ini dibagi menjadi 3 bagian, yaitu :
Metode tanpa penyanggaan (Non Supported / Open Stope Method).
Metode dengan penyanggaan (Supported Stope Method).
Metode ambrukan (Caving Method).
Metode ambrukan (caving method) adalah cara penambangan untuk
endapan bijih dimana penambangan dilakukan pertama-tama dengan melakuakan
penggalian bagian bawah (under cutting) yang Kemudian menyebabkan
runtuhnya batuan dibagian atas akibat berat batuan itu sendiri/tekanan dari
samping/gabungan dari keduanya. Caving method terdiri dari beberapa metode
penambangan seperti blockcaving, sublevel caving, dan top slicing.Dimana

13

masing-masing metode mempunya kelebihan serta kekurangannya masingmasing.

III.2 Saran
Semoga Makalah Metode Penambangan Bawah Tanah yang telah kami
susun ini bisa bermanfaat bagi semua yang membacanya terutama teman- teman
teknik pertambangan UNTAN. Jika ada kesalahan dalam penyusunan makalah ini
saya mohon diberikan kritik yang membangun supaya untuk kedepannya bisa
lebih baik lagi dalam menyusun makalah.

14

LAMPIRAN

Gambar 1

Gambar 2

Gambar 3

15

Gambar 1, 2 dan 3 menunjukkan cara penambangan block caving.

DAFTAR PUSTAKA
http://sasastem.blogspot.co.id/2014/12/metode-block-caving.html diakses tanggal
23 April 2016 pukul 19:00 WIB.
www.academia.edu/12846893/Proposal_TA_Tambang bawah tanah diakses
tanggal 23 April 2016 pukul 19:05 WIB.
https://id.wikipedia.org/wiki/amnrukan diakses tanggal 23 April 2016 pukul 19:15
WIB.
http://rachmatrisejet.blogspot.co.id/2013/06/tambang-bawah tanah.html diakses
tanggal 23 April 2016 pukul 20:00 WIB.
hhttp://pustakatambang.blogspot.co.id/2012/02/metode-penambangan-ptfreeport.html diakses tanggal 23 April 2016 pukul 20:40 WIB.
https://1902miner.wordpress.com/bfiabhfcbafhueceaj/block-caving/ diakses
tanggal 23 April 2016 pukul 21:00 WIB.

16