Anda di halaman 1dari 34

BAB I

PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Boiler adalah bejana tertutup dimana panas pembakaran dialirkan ke air sampai
terbentuk airpanas atau uap. Komponen penting pada boiler adalah burner, ruang
bakar, penukar panas dan sistem kontrol.Komposisi yang tepat dalam pencampuran
antara bahan bakar dan udara di ruang bakar akanmenghasilkan pembakaran yang
sempurna. Panas yang dihasilkan ditransfer ke air melalui penukarpanas. Air panas
atau uap pada tekanan tertentu kemudian digunakan untuk proses produksi.
Berdasarkan informasi didapatkan bahwa penggunaan boiler pada sektor
industri untuk menghasilkanuap di Amerika Serikat sekitar 34% [Mark Schiffhauer,
2009]. Hal ini berarti bahwa peningkatanefisiensi pada boiler sangat penting [Saidur,
R, 2011]. Dalam proses produksi dari air menjadi uap,dapat terjadi kehilangan panas
atau rugi rugi seperti kehilangan panas berupa udara berlebih dantemperatur yang
tinggi pada gas buang dicerobong. Kehilangan karena bahan bakar yang tidakterbakar
dalam cerobong dan abu. Kehilangan dari blowdow dan kondensat. Kehilangan
konveksi,radiasi dan penguapan air yang terbentuk karena H2 dalam bahan bakar
[Einstein, Dkk]. Untuk mengoptimalkan pengoperasian boiler, maka sangat penting
untuk melakukan identifikasi sumber sumber pemborosan atau kehilangan tersebut
[A. Bhatia, B.E.2012,]. Kehilangan yang banyak ditemukan pada proses produksi uap
adalah gas buang yang bisa mencapai 10 - 30% dari total ruri rugi, yang
temperaturnya berkisar 150 250oC [ Paul Dockrill dkk]. Oleh karena itu
pemanfaatan gasbuang ini sangat penting untuk meningkatkan efisiensi boiler, dengan
demikian didapatkan penghematan energi. Salah satu cara untuk mendapatkan
efisiensi boiler yang lebih tinggi, digunakan economizer untuk memanaskan awal air
umpan menggunakan limbah panas pada gas buang [Morimoto,2003]

1.2

Rumusan Masalah
1. Apa pengertian dari konservasi energi ?
2. Bagaimana cara-cara pelaksanaan konservasi energi?
3. Apa regulasi dibidang konservasi energi ?
4. Apa saja program konservasi energi ?
5. Apa saja peluang dan tantangan konservasi energi di industri ?
6. Bagaimana prinsip konservasi Boiler ?

1.3

Tujuan
Memahami pengertian dari konservasi energi.
1

Mengetahui cara-cara pelaksanaan konservasi energi.


Memahami regulasi dibidang konservasi energi.
Mengetahui program konservasi energi.
Mengetahui peluang dan tantangan konservasi energi di industri.
Memahami pengertian boiler.
Mengetahui klasifikasi boiler.
Memahami prinsip kerja pembuatan steam.
Mengetahui bagian-bagian boiler.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2

2.1

Konservasi Energi

2.1.1

Pengertian Konservasi Energi


Konservasi energi dapat di definisikan sebagai kegiatan pemanfaatan energi
secara efisien dan rasional tanpa mengurangi penggunaan energi yang memang benarbenar diperlukan untuk menunjang pembangunan nasional. penggunaan energi yang
optimal sesuai kebutuhan sehingga akan menurunkan biaya energi yang dikeluarkan
( hemat energi ) dan hemat biaya yang bertujuan untuk memelihara kelestarian
sumber daya alam yang berupa sumber energi melalui kebijakan pemilihan teknologi
dan pemanfaatan energi secara efisien, rasional, untuk mewujudkan kemampuan
penyediaan energi..
.

Gambar 1 : Definisi Konservasi Energi


Usaha - usaha konservasi energi ini dapat dilakukan salah satunya yaitu
dengan cara meningkatkan efisiensi dari energi yang digunakan, sehingga konsumsi
energi yang digunakan dapat ditekan. Konservasi energi dapat mengurangi konsumsi
energi dan kebutuhan energi per kapita. Selain itu, konservasi energi juga berperan
penting dalam mengurangi kebutuhan impor energi maupun kebutuhan power plant .

2.1.2

Cara Cara Pelaksanaan Konservasi Energi

Gambar 2 : Strategi Efisiensi Energi


Strategi efisiensi energi sebagaimana gambar 1.2 dapat ditempuh dengan cara :
1. Peak Clipping
Hal ini dilakukan dengan menurunkan permintaan untuk tenaga listrik dari
peralatan listrik, biasanya dengan pengendalian langsung beban konsumen
dengan menggunakan sinyal yang diarahkan pada peralatan konsumen.
2. Conservation
Pengefektifan konsumsi energi sesuai dengan kebutuhan, sehingga konsumsinya
menurun.
3. Load Building
Penambahan beban dimasa non-beban puncak, sehingga tidak akan membebani di
waktu beban puncak.
4. Valley Filling
Merupakan proses produksi energi dan sistem pengiriman yang lebih efisien
dengan mendorong penambahan penggunaan energi selama periode permintaan
sistem yang paling rendah. Program ini biasanya disertai program pergeseran
beban, seringkali dengan tujuan penggunaan pergeseran permintaan puncak ke
periode permintaan rendah, tapi persyaratannya bisa mengacu pada program atau
strategi apapun yang ditujukan untuk mengisi lembah.

5.

Flexible Load Shape.

6. Load Shifting.
Pengalihan beban dengan menyebarkan beban yang tinggi.
Strategi diatas dapat diaplikasikan dengan jeli melihat peluang penghematan energi
antara 15% - 30%, dengan cara :
4

1. Penataan (house keeping) :


Adalah mengontrol pemakaian energi dan mencari peluang mana yang dapat
dihemat, kemudian memperbaiki pemakaian energi tanpa menambah peralatan
hemat energi (low cost).
2. Modifikasi dengan investasi sedang (retrofitting) :
Adalah mengganti peralatan boros energi dengan peralatan yang relatif hemat
energi, misalnya inverter motor, combustion control pada boiler (middle cost).
3. Penggantian proses :
Adalah modifikasi rancang bangun proses produksi energi yang termasuk dalam
utilitas penunjang, seperti penggunaan Heat Recovery Boiler (high cost).
2.1.3

Regulasi di Bidang Konservasi Energi

Gambar : Kerangka Regulasi Konservasi Energi


2.1.4

Program Konservasi Energi


Program

Keterangan

1. Pembuatan Peraturan dan

Kebijakan
2. Peningkatan Kesadaran

Melanjutkan penyusunan/perbaikan kebijakan


regulasi di bidang konservasi energi

Publik

Melaksanakan seminar/workshop, penayangan


iklan tentang penghematan energi di koran dan

media elektronik, brosur, buletin dll


Melaksanakan Lomba Hemat Energi tingkat
nasional dan berpartisipasi pada ASEAN Energy

Award for building and energy management


Melaksanakan Home and School Energy
Champion dan Program Sosialisasi Hemat Energi

di Lingkungan Sekolah Dasar


Melaksanakan kompetisi hemat energi untuk
pemerintah daerah sebagai implementasi dari

3. Program Kemitraan

Penghematan Energi dan Air


Energy Efficiency Guidelines (untuk bangunan

gedung)
Memberikan audit energi gratis bagi bangunan

gedung dan industri


Selama tahun 2003 - 2013, telah dilaksanakan

audit energi bagi 974 industri dan bangunan


Selama tahun 2012-2013, Energy Potential Scan

Konservasi Energi

(EPS) telah dilaksanakan di 10 industri dan akan

4. Manajer dan Auditor Energi

dilaksanakan di 8 industri di tahun 2014


Pada tahun 2014, 120 bangunan gedung dan 180

industri sedang diaudit.


Pada tahun 2014, akan diimplementasikan

Investment Grade Audit (IGA) di 2 industri


Pengembangan Standar Kompetensi bagi manajer

dan auditor energi


Mempersiakan Lembaga Sertifikasi HAKE

(Himpunan Ahli Konservasi Energi)


Telah dilaksanakan Sertifikasi Manajer Energi: 84
Telah dilaksanakan Sertifikasi Auditor Energi: 39

(sumber: LSP-HAKE per 1 April 2014 )

5. Standar dan Label

Labeling menyediakan informasi bagi konsumen


mengenai level efisiensi peralatan listrik rumah
tangga. Makin banyak bintang, makin hemat

(maksimum 4 bintang)
Mendorong perusahan manufaktur meningkatkan
kualitas produk khususnya dalam hal energi

efisiensi.
Label energi efisiensi energi untuk Lampu CFL
adalah sebagai pioneer labelisasi peralatan listrik

rumah tangga (2011).


Minimum Energy Performance Standard (MEPS)
akan segera diimplementasikan untuk peralatan
AC, Kulkas, Penanak Nasi, dan Motor Listrik
(2014-2015).

6. Penerapan SNI:ISO 50001

Mengembangkan kapasitas industri di bidang efisiensi


energi yang terintegrasi ke dalam sistem manajemen
perusahaan melalui pendekatan sistem optimisasi

energi dan standar manajemen energi ISO 50001


Target industri meliputi 4 (empat) subsektor industri
yaitu : tekstil dan garmen, makanan dan minuman,

kertas serta industri kimia.


Melakukan briefing kepada Top Level Manajemen di
industri untuk meningkatkan kesadaran akan

pentingnya sistem manajemen energi.


Melaksanakan training Sistem Manajemen Energi

kepada industri.
23 Calon Tenaga Ahli Nasional Sistem Manajemen
Energi ISO 50001 telah selesai mengikuti rangkaian
pelatihan (diberikan melalui 3 modul) untuk tenaga
ahli, yang dilaksanakan pada September 2012-

September 2013.
11 Pilot Company telah mendapatkan pendampingan
dari para calon tenaga ahli nasional.

7. Kerjasama Internasional

ASEAN Energy Efficiency and Conservation Sub

Sector Network (EE&C - SSN)


APEC Energy Working Group (APEC EWG)
Bilateral Indonesia Denmark (DANIDA)
Enviromental Support Program-Phase III

Component 2
Bilateral Indonesia-Japan (NEDO) :
Implementasi Smart Communities for Industrial Park

in Java
Bilateral Indonesia-Korea,
Indonesia-Korea Energy Working Group on New

Renewable Energy and Energy Conservation


International Copper Association (ICA) :
Pelaksanaan Minimum Energy Performance
Standards (MEPS) untuk Motor Listrik dan Air-

Conditioning (AC)
United Nations Development Programme (UNDP)
Barrier Removal to the Cost-effective Development
and Implementation of Energy Standards and
Labeling Efficiency (BRESL) :
Proyek kerjasama dari 6 (enam) negara Asia
(Bangladesh, China, Indonesia, Pakistan, Thailand,
and Vietnam) yang bersama-sama membuat
harmonisasi standar dan label dari 7 (tujuh) produk
rumah tangga (Air conditioners (AC), kipas angin,
kulkas, ballas elektrik, motor elektrik, CFL dan rice

cooker)
United Nations Industrial Development Organization
(UNIDO) :
Mendukung proses pengembangan Standar
Internasional Sistem Manajemen Energi untuk ISO

50001
USAID untuk pengembang proyek Indonesia Clean

Energy Development (ICED)


Lites Asia: Lighting Information and Technical

Exchange for Standards


GIZ: Implementasi penggunaan lampu LED untuk

penerangan jalan umum (PJU)


Global Green Growth Institute (GGGI): Green
8

Industry Mapping Strategy (GIMS)

8. Pilot Project Efisiensi


Energi pada Penerangan

Pengembangan standar sistem penerangan jalan (PJU)

Pengenalan dan penggunaan teknologi efisiensi lampu

hemat energi pada penerangan jalan umum (PJU)


Pengembangan guidelines untuk implementasi

Jalan Umum (PJU)

teknologi efisiensi energi pada penerangan jalan


umum (PJU)

9. Pengembangan Clearing

Pusat Informasi tentang Konservasi Energi dan

Efisiensi Energi
Pengenalan ruang kerja yang telah diretrofit menjadi

House

efisien energi

2.1.5

Peluang dan Tantangan Konservasi Energi Di Sektor Industri


a) Peluang :
Jumlah industri yang harus melakukan efisiensi energi cukup besar dengan

potensi penghematan cukup tinggi


Umumnya perusahaan memerlukan bantuan untuk pelaksanaan konservasi

energi
Adanya kebijakan untuk menghentikan subsidi energi ( harga energi naik)
Industri sudah mengetahui pemerintah menggalakkan pengembangan industri

hijau (green industry)


Tersedianya pelaku bisnis energi efisiensi dan adanya audit energi gratis dari

pemerintah
Meningkatnya pengetahuan dan perhatian perbankan terhadap pelaksanaan

bisnis efieiensi energi


Mekanisme Akses perbankan untuk Penurunan Emisi sudah tersedia
b) Tantangan :
Belum optimalnya pelaksanaan pengelolaan energi

Belum cukupnya jumlah SDM industri yang kompeten melakukan

manajemen energi yang sistematis


Kurangnya kemauan; pengetahuan dan kemampuan industri merubah

business as usual
Kurangnya pengetahuan dan kemampuan penyedia jasa dalam menjalankan

bisnis efisiensi energi dari aspekteknis maupun keuangan


Belum adanya mekanisme insentif yang memberi manfaat langsung ke

pelaku efisiensi energi


Belum terintegrasinya dipahaminya hubungan antara usaha efisiensi energi
dengan penurunan emisi dalam aspek kemudahan akses perbankan

2.1.6

Hambatan Pelaksanaan Konservasi Energi Di Sektor Industri


Industri masih belum terbudaya memberi laporan ke pemerintah dan umumnya

masih menganggap semua data bersifat rahasia;


Industri besar terutama yang orientasi ekspor mempunya tenaga ahli yang

kompeten sehingga sering tidak yakin dengan kemampuan auditor lokal.


Integritas auditor lokal seringkali tidak dibuktikan dengan kemampuan mengolola

confidentiality data
Ketidakmampuan SDM industri membedakan data yang bersifat rahasia/tidak

rahasia, sehingga dianggap semua rahasia.


Kurangnya koordinasi antar pemerintah terkait dalam penerapannya dilapangan
sehingga industri merasa menghabiskan waktu terlalu banyak untuk program

2.2
2.2.1

yang sama
Belum adanya mekanisme insentif yang efektif
Bank belum aware terhadap bisnis efisiensi energi
Kemampuan managemen energi di industri sangat rendah, jumlah manager energi

baru sekitar 25%30% dari yang diperlukan


Kurangnya apresiasi industri terhadap pelaksana manajemen energi
PDCA belum berjalan maksimal
Harga energi masih murah
Orientasi utama industri masih produktivitas dan kualitas
Harga teknologi masih mahal, belum ada bantuan dari pemerintah yang signifikan
Penerapan sistem monitoring belum optimal
Konservasi Energi Pada Boiler
Pengertian Boiler
Boiler adalah bejana tertutup dimana panas pembakaran dialirkan ke air
sampai terbentuk air panas atau steam. Air panas atau steam pada tekanan tertentu
kemudian digunakan untuk mengalirkan panas ke suatu proses. Air adalah media yang
berguna dan murah untuk mengalirkan panas ke suatu proses. Jika air didihkan sampai
menjadi steam, volumenya akan meningkat sekitar 1.600 kali, menghasilkan tenaga
10

yang menyerupai bubuk mesiu yang mudah meledak, sehingga boiler merupakan
peralatan yang harus dikelola dan dijaga dengan sangat baik.
Sistem boiler terdiri dari: sistem air umpan, sistem steam, dan sistem bahan
bakar. Sistem air umpan menyediakan air untuk boiler secara otomatis sesuai dengan
kebutuhan steam. Berbagai kran disediakan untuk keperluan perawatan dan perbaikan.
Sistem steam mengumpulkan dan mengontrol produksi steam dalam boiler. Steam
dialirkan melalui sistem pemipaan ke titik pengguna.
Pada keseluruhan sistem, tekanan steam diatur menggunakan kran dan
dipantau dengan alat pemantau tekanan. Sistem bahan bakar adalah semua peralatan
yang digunakan untuk menyediakan bahan bakar untuk menghasilkan panas yang
dibutuhkan. Peralatan yang diperlukan dalam sistem bahan bakar tergantung pada
jenis bahan bakar yang digunakan pada sistem.
Air yang disuplai ke boiler untuk dirubah menjadi steam disebut air umpan.
Dua sumber air umpan adalah:
1. Kondensat atau steam yang mengembun yang kembali ke proses
2. Air make up (air baku yang sudah diolah) yang harus diumpankan dari luar ruang
boiler ke plant proses.
Untuk mendapatkan efisiensi boiler yang lebih tinggi, digunakan economizer
untuk memanaskan awal air umpan menggunakan limbah panas pada gas buang.
2.2.2

Jenis Jenis Boiler


Berbagai jenis boiler yang telah berkembang mengikuti kemajuan teknologi
dan evaluasi dari produk-produk boiler sebelumnya. Berikut adalah klasifikasi boiler :
A. Berdasarkan Tipe Pipa :
1. Fire Tube Boiler :

Gambar : Fire Tube Boiler


Cara kerja:
11

Proses pengapian terjadi di dalam

pipa, kemudian

panas yang

dihasilkan dihantarkan langsung kedalam boiler yang berisi air. Besar dan
konstruksi boiler mempengaruhi kapasitas dan tekanan yang dihasilkan boiler
tersebut.
Karakteristik :

Biasanya digunakan untuk kapasitas steam yang relatif kecil (12.000

kg/jam) dengan tekanan rendah sampai sedang (18 kg/cm2).


Dalam operasinya dapat menggunakan bahan bakar minyak, gas atau

bahan bakar padat.


Untuk alasan ekonomis, sebagian besar fire tube boiler dikonstruksi

sebagai paket boiler (dirakit oleh pabrik) untuk semua bahan bakar
2. Water Tube Boiler :

Gambar : Water Tube Boiler


Cara kerja:
Proses pengapian terjadi di luar pipa. Panas yang dihasilkan digunakan
untuk memanaskan pipa yang berisi air. Air umpan itu sebelumnya
dikondisikan terlebih dahulu melalui economizer. Steam yang dihasilkan
kemudian dikumpulkan terlebih dahulu di dalam sebuah steam drum sampai
sesuai. Setelah melalui tahap secondary superheater dan primary
superheater, baru steam dilepaskan ke pipa utama distribusi.
Karakteristik:
Tingkat efisiensi panas yang dihasilkan cukup tinggi.
Kurang toleran terhadap kualitas air yang dihasilkan dari plant
pengolahan air. Sehingga air harus dikondisikan terhadap mineral dan
kandungan-kandungan lain yang larut dalam air.
12

Boiler ini digunakan untuk kebutuhan tekanan steam yang sangat tinggi

seperti pada pembangkit tenaga.


Kapasitas steam antara 4.500-12.000 kg/jam dengan tekanan sangat

tinggi
Menggunakan bahan bakar minyak dan gas untuk water tube boiler yang

dirakit dari pabrik


Menggunakan bahan bakar padat untuk water tube boiler yang tidak
dirakit di pabrik.

Tabel : Keuntungan dan Kerugian Boiler Berdasarkan Tipe Pipa Api


NO

Tipe boiler

Keuntungan
Kerugian
Proses pemasangan mudah Tekanan
operasi
dan cepat.

terbatas

steam

untuk

tekanan

Tidak membutuhkan setting rendah (18 bar)


khusus
Investasi awal boiler ini Kapasitas steam relatif kecil
murah

(13.5

TPH)

jika

dibandingkan dengan water


1

Fire tube boiler

tube
Bentuknya lebih compact Tempat pembakarannya sulit
dan portable

dijangkau untuk dibersihkan,


diperbaiki

dan

diperiksa

kondisinya.
Tidak membutuhkan area Nilai efisiensinya

rendah,

yang besar untuk 1 HP karena banyak energi kalor


2

Water Tube
Boiler

boiler
Kapasitas

steam

yang terbuang
besar Proses konstruksi lebih detail

sampai 450 TPH


Tekanan operasi mencapai Investasi awal relatif lebih
100 bar
Nilai efisiensinya

mahal
relatif Penanganan air yang masuk

lebih tinggi dari fire tube

ke dalam boiler perlu dijaga,

boiler

karena lebih sensitif untuk


sistem ini. Perlu komponen

pendukung untuk hal ini.


Tungku mudah dijangkau Karena
mampu
untuk

melakukan menghasilkan kapasitas dan


13

pemeriksaan, pembersihan, steam yang lebih besar, maka


dan perbaikan

konstruksinya

membutuhan

area yang lebih luas.


B. Berdasarkan Bahan Bakar yang Digunakan :
1. Solid Fuel
Pemanasan yang terjadi akibat pembakaran antara percampuran bahan
bakar padat (batu bara, baggase, rejected product, sampah kota, kayu) dengan
oksigen dan sumber panas.
Karakteristik :
Harga bahan baku relatif lebih murah dari boiler yang menggunakan bahan
bakar cair dan listrik
Nilai efisiensinya lebih baik dari boiler tipe listrik.
2. Oil Fuel
Pemanasan yang terjadi akibat pembakaran antara percampuran bahan
bakar cari (solar, IDO, residu, kerosin) dengan oksigen dan sumber panas.
Karakteristik :
Harga bahan baku pembakaran paling mahal dibandingkan dengan semua
tipe boiler.
Nilai efisiensinya lebih baik dari boiler berbahan bakar padat dan listrik
3. Gaseous Fuel
Pembakaran yang terjadi akibat percampuran bahan bakar gas (LNG)
dengan oksigen dan sumber panas.
Karakteristik :
Harga bahan baku pembakaran paling murah dibandingkan semua tipe

4. Elektrikal

boiler
Nilai efisiensi lebih baik jika dibandingkan dengan semua tipe boiler
Pemanasan yang terjadi akibat sumber listrik yang menyuplai sumber

panas.
Karakteristik :
Harga bahan baku relatif lebih murah dibandingkan dengan boiler yang

menggunakan bahan bakar cair


Nilai efisiensinya paling rendah dari semua tipe boiler

Tabel : Keuntungan dan Kerugian Berdasarkan Tipe Bahan Bakar

14

No
1

Tipe boiler
Solid fuel

Keuntungan
Bahan
baku
mudah Sisa
didapatkan
Murah konstruksinya
Sisa

pembakaran

Kerugian
pembakaran

sulit

dibersihkan
Sulit mendapatkan bahan
baku yang baik
tidak Harga bahan baku paling

banyak dan lebih mudah mahal


2

Oil fuel

dibersihkan
Bahan bakunya

mudah Mahan konstruksinya

didapatkan
Harga bahan bakar paling Mahal konstruksinya
3

Gaseous fuel

Electric

murah
Paling

banyak

nilai Sulit

didapatkan

bahan

efisiensinya

bakunya, harus ada jalur

Paling mudah perawatannya

distribusi
Paling

buruk

efisiensinya
Mudah konstruksinya dan Temperatur
mudah

nilai

pembakaran

didapatkan paling rendah

sumbernya

2.2.3

Proses Pembentukan Steam Di Dalam Boiler


Steam pada umumnya berasal dari air yang dipanaskan. Air yang akan menjadi
steam (air umpan) harus diolah dulu (make up) agar proses pembuatan steam efisien.
Seperti kadar logam yang berlebihan, akan membuat endapan pada boiler sehingga
mesin tidak bekerja dengan baik.

15

Untuk mengubah air dari fase liquid (cair) menjadi fase gas (steam) diperlukan
energi panas untuk menaikan temperature air yang biasa disebut sebagai Sensible
Heat. Pada tekanan atmosphere titik didih air adalah 100 0C (2120F) sedangkan
apabila tekanan pada sistem dinaikan maka energi panas yang diperlukan juga ikut
naik.
Pada saat perubahan fase cair menjadi steam, temperature air tidak akan naik
meskipun dengan penambahan panas, penambahan panas digunakan untuk merubah
fase air dari cair ke gas.

Ketika pemanasan air terjadi, molekul-molekul saling bertumbukan mereka


saling bertukar energi dalam berbagai derajat, tergantung bagaimana mereka
bertumbukan. Terkadang transfer energi ini begitu berat sebelah, sehingga salah satu
molekul mendapatkan energi yang cukup buat menembus titik didih cairan. Bila ini
terjadi di dekat permukaan cairan molekul tersebut dapat terbang ke dalam gas dan
"menguap".
Air yang menguap pada bak penampung disebut juga saturated steam.
Saturated steam merupakan uap yang memiliki bintik-bintik air dan akan dapat
kembali menjadi air bila uap tersebut terkena dinding boiler dan terkondensasi.
Saturated steam akan diolah di super heater dengan pemanasan hingga suhu
700 C dan menghasilkan uap yang benar-benar kering (kadar air sangat rendah). Uap
yang sangat kering tersebut disebut juga superheated steam. Superheated steam
merupakan uap yang memiliki suhu tinggi dan tekanan tinggi karena suhu pemanasan
yang tinggi dan boiler yang tertutup pada pemanasan menghasilkan tekanan tinggi.
Pada penggunaan steam pada pembangkit listrik tenaga uap, saturated steam
tidak layak untuk menggerakkan turbin, karena turbin yang bergerak pada 3000 rpm
dapat terkikis hanya karena bintik air. Sehingga superheated steam yang sangat
16

keringlah yang layak menggerakkan turbin. Superheated steam apabila disemburkan


kesuatu benda, maka benda tersebut tidak akan basah. Namun apabila terkena tubuh
manusia, maka menghasilkan luka bakar yang cukup parah.
2.2.4

Bagian Bagian Boiler


Boiler atau ketel uap terdiri dari berbagai komponen yang membentuk satu
kesatuan sehingga dapat menjalankan operasinya, diantaranya:
1. Furnace
Komponen ini merupakan tempat pembakaran bahan bakar. Beberapa bagian
dari furnace diantaranya: refractory, ruang perapian, burner, exhaust for flue gas,
charge and discharge door.
Ruang bakar atau lorong api ini digunakan untuk memanaskan air.
Diameternya kurang dari 1 meter. Api yang dihasilkan adalah hasil pengabutan
dari bahan bakar, udara dan bahan lain yaitu LPG serta dengan bantuan elektroda
untuk penyalaan awal. Api yang dihasilkan tersebut dihembuskan ke seluruh
lorong api oleh motor blower dan melewati pipa-pipa api sampai terjadi proses
penguapan.
Biasanya lorong pipa api di dalam boiler dibuat bergelembung memanjang
dengan tujuan :
Menghambat jalannya panas atau gas dari hasil reaksi pembakaran
Memperluas bidang yang dipanaskan
Pada saat pemuaian akibat pembakaran, lorong api dapat fleksibel
2. Steam Drum
Komponen ini merupakan tempat penampungan air panas dan pembangkitan
steam. Steam masih bersifat jenuh (saturated steam). Tangki atau drum sering
disebut juga badan ketel uap yaitu tempat beroperasinya ketel uap di dalamnya
terdapat instrument-instrumen yang menjalankan proses pemindah panas seperti
lorong api dan pipa api, dalam badan ketel inilah sejumlah air ditampung untuk
dipanaskan.
3. Superheater
Komponen ini merupakan tempat pengeringan steam dan siap dikirim melalui
main steam pipe dan siap untuk menggerakkan turbin uap atau menjalankan
proses industri.
4. Air Heater

17

Komponen ini merupakan ruangan pemanas yang digunakan untuk


memanaskan udara luar yang diserap untuk meminimalisasi udara yang lembab
yang akan masuk ke dalam tungku pembakaran.
5. Pipa Api
Adalah pipa-pipa dengan diameter 55 mm yang jumlahnya mencapai 1062
buah yang fungsinya untuk menguapkan air.
6. Burner
Yaitu perangkat dari ketel uap yang berfungsi menyemprot bahan bakar ke
dalam ruang pembakaran sehingga pembakaran mudah terjadi.
7. Cerobong Asap
Yaitu perangkat dari ketel uap yang berfungsi meneruskan atau membuang
asap sisa reaksi pembakaran yang terjadi di dalam boiler dengan tujuan
menyalurkan gas asap bekas supaya tidak mengotori atau mengganggu
lingkungan sekitar. Di dalam cerobong asap ini terdapat water spray yang
fungsinya untuk menyemprotkan air di dalam cerobong supaya abu dari sisa
pembakaran jatuh ke bawah dan mengalir ke bak sedimen.
8. Economizer
Komponen ini merupakan ruangan pemanas yang digunakan untuk
memanaskan air dari air yang terkondensasi dari sistem sebelumnya maupun air
umpan baru sebelum masuk ke dalam ketel. Economizer terdiri dari pipa-pipa air
yang ditempatkan pada lintasan gas asap sebelum meninggalkan ketel. Gas asap
yang akan melewati cerobong temperaturnya masih cukup tinggi sehingga
merupakan kerugian panas yang besar bila gas asap tersebut langsung dibuang
lewat cerobong. Gas asap yang masih panas ini yang akan dimanfaatkan untuk
memanaskan air isian ketel.
Adapun keuntungan menggunakan economizer antara lain:

Menghemat bahan bakar sehingga biaya operasional lebih murah, karena air

isian masuk ke dalam ketel sudah dalam keadaan panas.


Memperbesar efisiensi ketel karena memperkecil kerugian panas yang
dialami ketel uap.

9. Pompa Air
Pompa air ini digunakan untuk menaikkan air pengisi dari tangki cadangan
yang berada di sisi yang airnya berasal dari tangki induk bila terjadi
keterlambatan pengisian air umpan dari tangki induk.
18

2.2.5

Pengoperasian Ketel Uap


Pada umumnya setiap mesin yang diproduksi oleh pabrik selalu dilengkapi
dengan handbook/ buku petunjuk cara pemasangan, perawatan dan pengoperasiannya.
Begitu juga dengan ketel uap, salah satunya yang ada di PT. KIMIA FARMA Unit
Manfaktur Semarang terdapat buku petunjuk tentang spesifikasi pengoperasian,
perawatan, pemasangan dan lain-lain.
Secara garis besar penulis akan menjelaskan pengoperasian boiler berdasarkan
petunjuk yang ada dari buku petunjuk dan penjelasan dari operator, diantaranya:
Ketentuan Umum
Sebelum mengoperasikan boiler ada beberapa hal yang harus diperhatikan
demi kelancaran dan keselamatan kerja, diantaranya:

Tekanan ketel uap maksimum yang dijinkan

Tekanan uap yang diperlukan

Kapasitas produksi uap maksimum

Luas pemanasan boiler

Pemeriksaan visual pada bagian luar dan dalam

Hydrostatis test atau pamadatan dengan air dingin

Percobaan alat perlengkapan dan pengaman

Mengecek ulang gambar konstruksi dengan pesawat uapnya

Percobaan jalan atau pemanasan

Steam test atau uji dengan uap


Prosedur Operasional Boiler
Sebelum mengoperasikan boiler hal yang harus diperhatikan oleh seorang
operator adalah:
1. Ketel uap tersebut sudah diperiksa oleh tim K-3 atau ahli K-3 bidang uap
dengan nilai baik.
2. Alat-alat perlengkapan dan pengamannya sudah terpasang dengan baik dan
telah dicoba serta dapat bekerja sebagaimana mestinya dan khusus manometer
harus dikalibrasi lebih dahulu untuk menentukan nilainya.
3. Instalasi pipa-pipa air, pipa buang harus dalam kondisi baik. Jangan sampai
bocor atau kerusakan lainnya.
4. Diadakan pengecekan instalasi listrik pada tahanan isolasinya dan panel
sampai instrument-instrumennya, juga dengan sambungan kabel diperhatikan
bilamana kendor.
19

5. Persediaan air pengisi ketel uap harus memadai sesuai dengan kapasitas
produksi uapnya dan kondisi uap harus memenuhi syarat.
6. Bahan bakar harus tersedia cukup
7. Kondisi ketel uap agar di cek ulang kembali tentang lubang-lubang laluan
orang dan sebagainya.
8. Selanjutnya ketel diisi dengan air sebatas normal water leave dan dalam
pengisian air ini keran udara harus dalam keadaan terbuka dengan tujuan agar
udara di dalam ketel uap keluar dengan desakan air itu.
9. Cek kembali semua kran yang menghubungkan indicator tekanan atau
manometer, gelas penduga, dan kondisi stop pada kran blow down dan keran
induk uap keluar.
2.2.6

Prinsip Konservasi Energi Pada Boiler


A. Pencegahan Rugi Rugi Energi
Pencegahan rugi rugi energi dapat dilakukan dengan cara :
1. Manajamen Air Umpan Boiler
Memproduksi steam yang berkualitas tergantung pada pengolahan air
yang benar untuk mengendalikan kemurnian steam, endapan dan korosi.
Sebuah boiler merupakan bagian dari sistem boiler, yang menerima semua
bahan pencemar dari sistem di depannya.
Kinerja boiler, efisiensi dan umur layanan merupakan hasil langsung
dari pemilihan dan pengendalian air umpan yang digunakan dalam boiler.
Jika air umpan masuk boiler, kenaikan suhu dan tekanan menyebabkan
komponen air memiliki sifat yang berbeda.
Hampir semua komponen dalam air umpan dalam keadaan terlarut.
Walau demikian dibawah kondisi panas dan

tekanan hampir seluruh

komponen terlarut keluar dari larutan sebagai padatan partikuat, kadangkadang dalam bentuk Kristal dan pada waktu yang lain dalam bentuk
amorph. Jika kelarutan komponen spesifik dalam air terlewati, maka akan
terjadi pembentukan kerak dan endapan. Air boiler harus cukup bebas dari
pembentukan endapan padat supaya terjadi perpindahan panas yang cepat
dan efisien dan harus tidak korosif terhadap logam boiler.
Dua jenis utama pengolahan air boiler adalah pengolahan air internal
dan eksternal.

Pengolahan Air Internal


Pengolahan air internal adalah penambahan bahan kimia ke
boiler untuk mencegah pembentukan kerak. Senyawa pembentuk kerak
diubah menjadi lumpur yang mengalir bebas, yang dapat dibuang
20

dengan blowdown. Metode ini terbatas pada boiler dimana air umpan
mengandung garam sadah yang rendah, dengan tekanan rendah,
kandungan TDS tinggi dalam boiler dapat ditoleransi, dan jika jumlah
airnya sedikit. Jika kondisi tersebut tidak terpenuhi, maka laju
blowdown yang tinggi diperlukan untuk membuang lumpur. Hal
tersebut menjadi tidak ekonomis sehubungan dengan kehilangan air
dan panas.
Jenis sumber air yang berbeda memerlukan bahan kimia yang
berbeda pula. Senyawa seperti sodium karbonat, sodium aluminat,
sodium fosfat, sodium sulfit, dan senyawa organic dan anorganik
seluruhnya dapat digunakan untuk maksud ini. Untuk setiap kondisi air
diperlukan bahan kimia tertentu. Harus dikonsultasikan dengan seorang
spesialis dalam menentukan bahan kimia yang paling cocok untuk
digunakan pada setiap kasus. Pengolahan air hanya dengan pengolahan

internal tidak direkomendasikan.


Pengolahan Air Eksternal
Pengolahan eksternal digunakan untuk membuang padatan
tersuspensi, padatan terlarut (terutama ion kalsium dan magnesium
yang merupakan penyebab utama pembentukan kerak) dan gas-gas
terlarut (oksigen dan karbondioksida)
Proses perlakuan eksternal yang ada adalah:
Pertukaran ion :
Pada proses pertukaran ion, kesadahan dihilangkan dengan
melewatkan air pada bed zeolit alam atau resin sintetik dan tanpa
pembentukan endapan. Jenis paling sederhana adalah pertukaran
basa dimana ion kalsium dan magnesium ditukar dengan ion
sodium. Setelah jenuh, dilakukan regenerasi dengan sodium
klorida. Garam sodium mudah larut, tidak membentuk kerak dalam
boiler. Dikarenakan penukar basa hanya menggantikan kalsium
dan magnesium dengan sodium, maka tidak mengurangi
kandungan TDS, dan besarnya blowdown. Penukar basa ini juga
tidak menurunkan alkalinya.
Demineralisasi merupakan penghilangan lengkap seluruh
garam. Hal ini dicapai dengan menggunakan resin kation, yang
menukar kation dalam air baku dengan ion hydrogen menghasilkan
21

asam hidroklorida, asam sulfat dan asam karbonat. Asam karbonat


dihilangkan dalam menara degassing dimana udara dihembuskan
melalui air asam. Berikutnya, air melewati resin anion, yang
menukar anion dengan asam mineral (misalnya asam sulfat) dan
membentuk air. Regenerasi kation dan anion perlu dilakukan pada
jangka waktu tertentu dengan menggunakan asam mineral dan
soda kaustik. Penghilangan lengkap silika dapat dicapai dengan
pemilihan resin anion yang benar. Proses pertukaran ion, jika
diperlukan, dapat digunakan untuk demineralisasi yang hampir
total, seperti untuk boiler pembangkit tenaga listrik.
Reaksi pelunakan:
Na2R + Ca(HCO3) CaR + 2 Na(HCO3)
Reaksi regenerasi :
CaR + 2 NaCl Na2R + CaCl2

2. Manajamen Pembakaran
Rugi rugi energi dapat dicegah dengan melakukan manajamen pembakaran
salah satunya :
Menjaga rasio udara ( Excess air ) pada tingkat optimum atau serendah
mungkin :
Rasio udara adalah perbandingan antara udara pembakaran aktual
dengan udara pembakaran teoritis :
Persamaan Rasio Udara :

Excess air adalah jumlah lebih udara pembakaran yang dipasok ke


ruang bakar dari kebutuhan udara teoritis stoichiometric).
Persamaan untuk excees Udara :

22

Rasio udara optimum didapat dengan mengendalikan Oksigen ( O2 ) &

CO2 pada gas buang )


B. Mengurangi Rugi rugi energi ( stack gas dan blowdown ) dengan cara daur
ulang panas :
Untuk mengurangi rugi rugi energi ( stack gas dan blow down ) dengan cara
daur ulang panas dapat dilakukan :
1. Memasang Preheater :
Dengan memasang preheater dapat meningkatkan :
Suhu pembakaran naik 20C, Bahan bakar hemat 1 %
Menaikkan suhu udara pembakaran dapat dilakukan dengan memasang
preheater untuk memanfaatkan panas gas buang(daur ulang panas)

Gambar : Pemasangan Pre-Heater di Boiler


2. Memasang Economizer :
Komponen ini merupakan ruangan pemanas yang digunakan untuk
memanaskan air dari air yang terkondensasi dari sistem sebelumnya maupun
air umpan baru sebelum masuk ke dalam ketel. Economizer terdiri dari pipapipa air yang ditempatkan pada lintasan gas asap sebelum meninggalkan
ketel. Gas asap yang akan melewati cerobong temperaturnya masih cukup
tinggi sehingga merupakan kerugian panas yang besar bila gas asap tersebut
langsung dibuang lewat cerobong. Gas asap yang masih panas ini yang akan
dimanfaatkan untuk memanaskan air isian ketel.
Dengan memasang Economizer dapat :

23

Setiap suhu air pengisi boiler naik 6 C, bahan bakar boiler hemat 1
%.

Gambar : Pemasangan Economizer


2.3.

Perhitungan Konservasi pada Boiler

24

25

26

27

28

29

30

31

32

BAB III
PENUTUP
3.1

Kesimpulan :
1. Konservasi energi dapat di definisikan sebagai kegiatan pemanfaatan energi
secara efisien dan rasional tanpa mengurangi penggunaan energi yang memang
benar-benar diperlukan untuk menunjang pembangunan nasional
2. Tujuan dari konservasi energi adalah bertujuan untuk memelihara kelestarian
sumber daya alam yang berupa sumber energi melalui kebijakan pemilihan
teknologi dan pemanfaatan energi secara efisien, rasional, untuk mewujudkan
kemampuan penyediaan energi..
3. Prinsip Konservasi Pada Boiler :
a) Mencegah rugi rugi energi dengan cara manajamen air umpan dan
manajamen pembakaran
b) Mengurangi rugi rugi energi ( stack gas ) dengan cara :
Memasang pre-heater
Memasang economizer

DAFTAR PUSTAKA

33

Technoart. 2013. Prinsip Kerja Boiler, (Online), (http://artikel-teknologi.com/prinsip-kerjaboiler/, diunduh 12 Maret 2015).

Heri. 2010. Pengetahuan Umum Boiler, (Online),


(http://www.scribd.com/doc/28323850/Pengetahuan-Umum-Boiler#scribd, diunduh
12 Maret 2015).
Marpaung,Parlindungan.___.Prinsip Teknik Pada Konservasi Boiler (online)._____.Himpunana
Ahli Konservasi Energi

Palaloi, Sudirman. 2014. Analisis Potensi Penghematan Energi pada Boiler di Pabrik Tekstil.
Serpong. Indonesia
https://www.scribd.com/doc/232302875/Makalah-Konservasi-Energi

34