Anda di halaman 1dari 46

NASKAH MODUL ELEKTRONIK

PENERAPAN KOMPUTER PADA ILMU KELAUTAN


(PIK 4410)

MODUL 3
(Aplikasi Perangkat Lunak Surfer untuk Pengolahan data Kelautan)

Oleh
Mochamad Arif Zainul Fuad, M.Sc.
NIP. 19801005 200501 1002

UNIVERSITAS BRAWIJAYA
1

Tahun2013

Daftar Isi
Daftar Isi...........................................................................................iii
Daftar Gambar...................................................................................iv
Daftar Tabel........................................................................................v
3. Aplikasi Perangkat Lunak Surfer untuk Pengolahan data Kelautan. .1
Tujuan Instruksional Umum :............................................................................... 1
3.1 Pembuatan Peta Bathymetry dengan Surfer.....................................1
Tujuan instruksional Khusus..........................................................................1
3.1.1 Pemilihan Data Sheet dan Pre- Processing data..................................1
3.1.2 Prinsip Dasar Pembuatan Grid.............................................................3
3.1.3 Jenis jenis Gridding.............................................................................. 3
3.1.4 Langkah langkah pembuatan Peta Bathymetry...................................4
3.1.4.1. Pembuatan Grid File......................................................................4
3.1.4.2. Pembuatan Peta Kontur 2D dasar laut...........................................6
3.1.4.3. Pembuatan peta Kontur 3 Dimensi dasar laut...............................9
3.1.4.4. Pembuatan Image Map Dasar laut..............................................12
3.1.4.5. Pembuatan Shade relief map......................................................15
3.1.4.6. Pembuatan Peta tumpang susun peta bathymetri 2D dan 3D. . . .17
3.2 Pendugaan Volume sedimen yang terakumulasi di dasar
Perairan........................................................................................................... 18
Tujuan instruksional Khusus........................................................................18
3.2.1 Pemilihan Data Sheet dan Pre- Processing data................................18
3.2.2 Pembuatan File Grid..........................................................................19
3.2.3 Pembuatan Peta Kontur.....................................................................22
3.2.4 Pendugaan Volume sedimen yang terakumulasi di dasar laut...........28
Contoh Soal:................................................................................................... 33
Latihan Soal:................................................................................................... 34
Rangkuman..................................................................................................... 36
Tes Formatif.................................................................................................... 36
Daftar Pustaka............................................................................................... 36
Acknowledgment........................................................................................... 36

Daftar Gambar
Gambar 1 Pilihan untuk membuka *.XYZ File.........................................................1
Gambar 2 Pilihan Program Notepad untuk membuka File XYZ.............................2
Gambar 3.Data file yang terbuka di program Notepad...........................................2
Gambar 4 Icon untuk membuat worksheet baru....................................................2
Gambar 5 Tampilan Data *.XYZ yang telah siap di analisis dalam program
Surfer.................................................................................................................. 3
Gambar 6 Gridding data......................................................................................... 5
Gambar 7 Dialog Box Gridding............................................................................... 5
Gambar 8 pembuatan Kontur 2 Dimensi................................................................6
Gambar 9 File Grd Kontur 3D.................................................................................. 7
Gambar 10 Peta bathymetri 3D awal.....................................................................7
Gambar 11 Map properti dari Peta bathymetri.......................................................1
Gambar 12 Modifikasi warna pada Kontur..............................................................1
Gambar 13 Peta bathymetry VOL 11 Metode Kriging.............................................9
Gambar 14 Modifikasi Sumbu X dan Y (axis).........................................................9
Gambar 15 Pembuatan Peta bathymetri 3Dimensi..............................................10
Gambar 16 File Grd peta 3D................................................................................. 10
Gambar 17 hasil peta 3D awal............................................................................. 11
Gambar 18 Modifikasi warna pada peta 3D..........................................................11
Gambar 19 Modifikasi Perspektif Peta 3D.............................................................12
Gambar 20 Peta bathymetri 3D Akhir...................................................................12
Gambar 21 Image Map VOL 11 Metode Kriging....................................................14
Gambar 22 Stack Map : Bathymetry 3D dan Bathymetry 2D Metode Kriging......17
Gambar 23 Workshet Baru................................................................................... 18
Gambar 24 Dialog Box : Open.............................................................................. 19
Gambar 25 Data Hasil Sounding bathymetri tahun 1998 dan 2013.....................19
Gambar 26 Pembuatan halaman PLOT baru.........................................................20
Gambar 27 Menu Grid Data.................................................................................. 20
Gambar 28 Data Vol_06_deg_nad27.bln yang akan di Buat File Grid...................21
Gambar 29 Dialog box Gridding properties..........................................................21
Gambar 30 Pemberian nama File Grid..................................................................21
Gambar 31 Gridding report............................................................................. 22
Gambar 32 Pembuatan peta Kontur 2D................................................................22
Gambar 33 Pemilihan File Kontur 2D....................................................................23
Gambar 34 Peta Kontur 2D (grey Scale)...............................................................23
Gambar 35 Modifikasi tampilan Peta Bathymetri 2D...........................................24
Gambar 36 Peta Bathymetri 2D Termodifikasi (Rainbow2)...................................24
Gambar 37 Pembuatan Peta bathymetri 3D.........................................................25
Gambar 38 Peta Bathymetri 3.............................................................................. 25
Gambar 39 Peta Bathymetri 2D Tahun 1998........................................................26
9

Gambar 40 Peta bathymetri 2D tahun 2013.........................................................26


Gambar 41 Peta bathymetri 3D tahun 1998.........................................................27
Gambar 42 Peta bathymetri 3D tahun 2013.........................................................27

Daftar Tabel
Tabel 1 Univariate Statistik metode Kriging............................................................6
Tabel 2 Grid Statistik Metode Kriging......................................................................6

11

3. Aplikasi Perangkat Lunak Surfer


untuk Pengolahan data Kelautan
Tujuan Instruksional Umum :
Setelah mempelajari materi ini mahasiswa mampu mengolah data kelautan
(kedalaman, Arus) untuk dijadikan Peta Bathymetry dan Peta distribusi dan Arah
Arus
Pengantar :
Materi ini berisikan panduan dalam pembuatan peta bathymetri menggunakan
surfer. Data yang digunakan adalah data hasil sounding kedalamana laut yang
berupa data X Y dan Z.
3.1

Pembuatan Peta Bathymetry dengan Surfer

Tujuan instruksional Khusus


Setelah menempuh sub pokok bahasan ini mahasiswa diharapkan mampu
membuat peta bathymetri menggunakan perangkat lunak Surfer
3.1.1

Pemilihan Data Sheet dan Pre- Processing data

Sub-bab ini berisikan deskripsi tentang data sheet yang anda pilih.
Berikanlah keterangan mengenai jumlah data yang akan anda analisis. Data yang
kami berikan berupa format *.XYZ. dalam ZIP File. Pilihlah hanya salah satu dari
data yang kami sediakan di CD yang disertakan dalam Modul ini. Untuk itu
langkah yang pertama adalah extract folder ZIP dengan generic extractor seperti
WinZIP ,7ZIP , Winrar, dll.
Format file *.XYZ merupakan format standard untuk file yang memiliki
keterangan
koordinat
seperti
longitude/Easting
(sumbu
X).
Latitude/Easting(sumbu Y), dan Topografi/batimetri (Z). Untuk membuka file ini
bisa menggunakan software converter yang dapat di unduh secara bebas dari
laman internet. Atau bisa menggunakan notepad seperti pada file Script Matlab
yang sudah anda pelajari. Caranya yaitu dengan cara doble click *.XYZ File
kemudian pilih Opsi Select Program From a list (gambar 1)

PENERAPAN KOMPUTER PADA ILMU KELAUTAN

Gambar 1 Pilihan untuk membuka *.XYZ File


Langkah selanjutnya adalah pilih program Notepad untuk membuka file tersebut ,
klik OK. (gambar 2).

Gambar 2 Pilihan Program Notepad untuk membuka File XYZ


Kemudian data tentang koordinat dan kedalaman akan terbuka dalam program
notepad. Pilih semua data dan copy (select all Crtl+C atau CTRL+A+C) gambar
3.

Gambar 3.Data file yang terbuka di program Notepad


Langkah terakhir adalah mengisikan data tersebut ke dalam program Surfer
untuk selanjutnya di olah dan di analisis untuk menampilkan peta Bathymetry
3D. Pertama bukalah program Surfer. Kemudian buatlah worksheet baru untuk
data yang telah di copy dalam program notepad tadi (gambar 4). Paste data ke
2

dalam worksheet Surfer (gambar 5). Data yang tersedia adalah data Koordinat
X(derajad-kolom A),Y(derajad-kolom B), dan kedalaman Z (meter-kolom C).

Click untuk membuat worksheet


baru

Gambar 4 Icon untuk membuat worksheet baru

Gambar 5 Tampilan Data *.XYZ yang telah siap di analisis dalam program
Surfer
Simpan file tersebut sesuai dengan nama file aslinya ditambahkan NIM dan Nama
Anda.
(contoh : Vol_11_deg_NAD27_0910860045_VanderMeer).
Note!: File dapat di simpan kedalam semua format yang kompatibel untuk
Golden software surfer : *.dat, *.xls, *.csv, *.slk.
3.1.2

Prinsip Dasar Pembuatan Grid

Pembuatan grid nilai data kedalaman laut merupakan proses pembuatan


data yang susunannya teratur baik dari segi jarak maupun nilai berdasarkan data
yang tidak terstruktur dengan baik. Peta kontur maupun peta 3D kedalaman lalut
memerlukan distribusi data kedalaman yang teratur jaraknya satu dengan yang
lain. Ketidak teraturan posisi dan lokasi antar titik sampling (titik kedalaman)
mengandung arti bahwa titik titik sampling kedalaman laut tersebar secara
merata dalam lokasi sounding dan jarak antar titk tersebut tidak konsisten satu
dengan yang lain. Pembuatan grid ini fungsinya adalah untuk mengisi nilai nilai
kedalaman lokasi lokasi yang tidak memiliki data dengan cara prinsip interpolasi
dari nilai kedalaman laut.
3.1.3

Jenis jenis Gridding

Jenis jenis gridding ada beberapa macam, masing masing memiliki keunggulan
dan kelemahannya sendiri.
a. Inverse Distance :
Merupakan metode interpolasi yang cepat untuk data yang jumlahnya
banyak tetapi cenderung untuk menghasilkan peta bathymetry yang

PENERAPAN KOMPUTER PADA ILMU KELAUTAN

memiliki tunjolan tonjolan yang berpola (bulls-eye) yang terjadi di sekitar


data sampel kedalaman.
b. Kriging :
merupakan salah satu metode interpolasi yang paling bisa digunakan
untuk hampir semua type/jenis data. Kringing dengan variogram linier
cukup efektif, sehingga metode ini selalu rang disarankan untuk
digunakan dalam pembuatan peta bathymetry dengan berbagai macam
tipe pola penyebaran data sample kedalaman air laut. Meskipun demikian,
untuk dataset yang jumlahnya sangat banyak, metode kringing
membutuhkan perangkat komputer dengan performa yang tinggi untuk
mengurangi waktu running/perhitungannnya.
c. Minimum Curvature :
menghasilkan permukaan dasar laut yang lebih halus, tidak ditemuai
adanya bulls eye dan dapat dilakukan dengan cepat untuk datasets
yang meskipun jumlahnya banyak.
d. Nearest Neighbor :
Metode ini sebaiknya digunakan pada data yang terdistribusi relatif
teratur . Jika data yang diperoleh selama sounding sudah terdistribusi
dengan merata dan hanya kurang pada beberapa titik tertentu saja, maka
metode ini sangat baik digunakan untuk mengisi
kekosongan data
tersebut.
e. Polynomial Regression :
Metode ini paling baik digunakan untuk mencari kecenderungan dalam
suatu data sample kedalaman. Sehingga baik digunakan untuk analisis
kecenderungan perubahan dasar laut. Kekurangan dari metode ini adalah
potensi untuk kehilangan kedetailan kondisi lokal dasar perairan karena
penghilangan data yang dianggap bersifat lokal.
f. Radial Basis Functions
Metode ini mirip dengan metode kriging, yang dapat digunakan untuk
hampir semua datasets. Sehingga hasilnya jika dilihat secara visual maka
peta kedalaman yang telah dibuat sangat mirip dengan kriging.
g. Shepard's Method
Metode ini hasilnya mendekati metode Inverse Distance, tetapi jarang
mengasilkan lokasi yang menonjol diantara lokasi yang datar bulss eye
terutama jika digunakan bersamaan dengan proses penghalusan output
data (smoothing).
h. Triangulation with Linear Interpolation
Metode ini paling baik digunakan pada lokasi dsar perairan yang
kemungkinan terdapat Faults . Dengan menggunakan metode ini
4

cekungan dasar laut yang sempit yang terdapat diantara dua wilayah
yang datar dapat teridentifikasi.
3.1.4

Langkah langkah pembuatan Peta Bathymetry

Sub bab ini berisi deskripsi tentang hasil gridding dan contouring anda
menggunakan metoda yang ada. Berilah nama file pada setiap gridding anda
sesuai dengan jenis gridding method yang anda pilih (contoh :
Vol_11_deg_NAD27_0910860045_VanderMeer_Kringing).
3.1.4.1.

Pembuatan Grid File

1. Buka window surfer Plot, pada menu Grid pilih data : Grid > data
Maka tampilan akan seperti dibawah ini :

Gambar 6 Gridding data

Pilihlah file yang and inginkan, contoh : Vol_11_deg_NAD27_0910860045

PENERAPAN KOMPUTER PADA ILMU KELAUTAN

Gambar 7 Dialog Box Gridding

Pada menu data Colums, sesuaikan dengan data yang ada pada datasheet
X = Easting/Latitude. Y = Northing/Longitude, dan Z = kedalaman.
Pada menu Gridding method pilih metode yang anda inginkan, contoh : Kriging
Simpan nama file seperti format berikut, Filedata_namaanda_Metode gridding
contoh : Vol_11_deg_NAD27_0910860045_VanderMeer_Kringing

a. Tampilkan Univariate statistik (Tabel 1) dan Grid statistik (tabel 2)


yang terdapat pada Gridding Report dari setiap metode gridding yang
anda gunakan. Bandingkanlah hasilnya dan berikanlah komen anda pada
sub-bab kesimpulan.

Tabel 1 Univariate Statistik metode Kriging

Tabel 2 Grid Statistik Metode Kriging

3.1.4.2.

Pembuatan Peta Kontur 2D dasar laut

Langkah langkah :
1. Pilihlah menu MAP kemudian pilih jenis peta Contour map seperti pada
gambar dibawah ini.

PENERAPAN KOMPUTER PADA ILMU KELAUTAN

Gambar 8 pembuatan Kontur 2 Dimensi

2. Pilihlah grid file hasil gridding pada langkah A diatas,seperti pada gambar
dibawah ini. Clik open,

Gambar 9 File Grd Kontur 3D

3. Kemudian muncul hasil peta 2D seperti pada gambar di bawah.


Peta hasil dari langkah ini masih berupa peta kasar, dan tidak memiliki
atribut atribut peta. Untuk mengubahnya maka yang perlu dilakukan
adalah dengan merubah menu peta pada panel sebelah kiri.

Gambar 10 Peta bathymetri 3D awal

Untuk memunculkan skala warna


gambar, berikan tanda check pada
menu color scale.

Gambar 11 Map properti dari Peta


bathymetri

Sedangkan untuk mengganti warna


peta
bathymetri
pilihlah
menu
levels, kemuadian pada panel fill
colour pilihlah warna sesuai dengan
yang
diinginkan.
Untuk
peta
bathymetry, kesepakatannya adalah
semakin dalam semakin berwarna
biru
gelap.
Sedangkan
untuk
daratan, dataran rendah berwarna
hijau, semakin tinggi maka warnanya
semakin kuning menuju ke merah.

Untuk member warna, click menu


General > Filled Contour. Sehingga
muncul tanda check pada panel Fill
contour.

PENERAPAN KOMPUTER PADA ILMU KELAUTAN

Gambar 12 Modifikasi warna pada


Kontur

10

Hasil akhir adalah seperti pada gambar dibawah ini.

1 8 .9

500
0

1 8 .8

-5 0 0
1 8 .7

-1 0 0 0
-1 5 0 0

1 8 .6

-2 0 0 0
-2 5 0 0

1 8 .5

-3 0 0 0
-3 5 0 0

1 8 .4

-4 0 0 0
1 8 .3

-4 5 0 0
-5 0 0 0

1 8 .2

-5 5 0 0
-6 0 0 0

1 8 .1

-6 5 0 0
-6 6 .9

-6 6 .8

-6 6 .7

-6 6 .6

-6 6 .5

-6 6 .4

-6 6 .3

-6 6 .2

-6 6 .1

-7 0 0 0

Gambar 13 Peta bathymetry VOL 11 Metode Kriging


Sedangkan untuk merubah/memodifikasi skala axis baik axis X, Y maka
digunakan menu object manager, menu ini akan muncul jika kita melakukan click
select pada object yang diinginkan.

Gambar 14 Modifikasi Sumbu X dan Y (axis)


Lakukanlah Langkah langkah diatas jika kita ingin membuat Image Map.shade
relief map, dan 3D contour Map.
3.1.4.3.

Pembuatan peta Kontur 3 Dimensi dasar laut

Peta 3 dimensi dasar laut dapat dibuat dengan file grid yang sama dengan peta 2
D dasar laut, langkah langkahnya adalah sebagai berikut :
1. Buka Plot baru, File|New Plot

2. Pada menu Map. pilihlah Map|New|3D Surface

Gambar 15 Pembuatan Peta bathymetri 3Dimensi


3. Kemudian muncul dialog box input data
Masukkan file yang akan dibuat peta 3 D nya.

Gambar 16 File Grd peta 3D


4. Click Open, lalu akan tampil peta 3D di layar.

Gambar 17 hasil peta 3D awal


5. Untuk memodifikasi warna, tampilan, dan View, maka kita dapat
menggunakan menu/ panel yang ada di sebelah kiri dengan cara terlebih
dahulu melakukan click satu kali pada peta.

Gambar 18 Modifikasi warna pada peta 3D

6. Gunakan track ball yang ada pada bagian atas window untuk merupah
arah pandangan perpektif.

Gambar 19 Modifikasi Perspektif Peta 3D


7. Aturlah tampilan peta bathymetri 3D anda sehingga seperti di bawah ini.

Gambar 20 Peta bathymetri 3D Akhir


3.1.4.4.

Pembuatan Image Map Dasar laut

Peta image Mapdasar laut dapat dibuat dengan file grid yang sama dengan
peta 2 D dan 3 Ddasar laut, langkah langkahnya adalah sebagai berikut :
1. Buka Plot baru, File|New Plot
2. Pada menu Map. pilihlah Map|New|Image Map

11

3. Kemudian muncul dialog box input data


Masukkan file yang akan dibuat peta image map nya.

4. Click Open, lalu akan tampil Image map di layar.

5. Untuk memodifikasi warna, tampilan, dan View, maka kita dapat


menggunakan menu/ panel yang ada di sebelah kiri dengan cara terlebih
dahulu melakukan click satu kali pada peta.

Gambar 21 Image Map VOL 11 Metode Kriging

13

3.1.4.5.

Pembuatan Shade relief map

Shade relief map merupakan gambar yang menunjukkan elevasi/kedalaman


suatu wilayah dengan menambahkan efek sinar matahai. Sahe relief map
umunya digunakan untuk memperjlelas posisi sutu buki dan kelerengannya.
Langkah langkah pembuatan shade relief map adalah sebagai berikut :
1. Buka Plot baru, File|New Plot
2. Pada menu Map. pilihlah Map|New|Shade Relief map

3. Kemudian muncul dialog box input data


Masukkan file yang akan dibuat peta image map nya.

4. Click Open, lalu akan tampil Image map di layar.

5. Untuk memodifikasi warna, tampilan, dan View, maka kita dapat


menggunakan menu/ panel yang ada di sebelah kiri dengan cara terlebih
dahulu melakukan click satu kali pada peta. Atur tampilan anda seperti
dibawah ini.

15

3.1.4.6.
3D

Pembuatan Peta tumpang susun peta bathymetri 2D dan

Peta bathymetri 2D dan 3D dapat disusun sehingga seperti gambar dibawah ini.
Langkah langkahnya adalah :
1. Buat peta 2d dan 3D mengikuti langkah langkah sebelumnya.
2. Atur posisi masing masing agar sejajar.
3. Pilihlah kedua peta tersebut dengan cara selct dan click pada masing
masing peta dengan menahan tombol shift pada keyboard.
4. Pada menu map, pilih perintah Stackmap : Map| Stack map

Gambar 22 Stack Map : Bathymetry 3D dan Bathymetry 2D Metode Kriging

3.2

Pendugaan Volume sedimen yang terakumulasi di dasar Perairan

Tujuan instruksional Khusus


Setelah menempuh sub pokok bahasan ini mahasiswa diharapkan mampu
mengukur volume sedimen dan laju sedimentasi di suatu wilayah dalam
kurun waktu tertentu menggunakan perangkat lunak Surfer

3.2.1

Pemilihan Data Sheet dan Pre- Processing data

Data yang dibutuhkan untuk estimasi volume sedimen dan Laju sedimentasi
minimal adalah data hasil sounding pada suatu wilayah minimal dalam dua kurun
waktu yang berbeda. Sebagai latihan data yang digunakan adalah data dari
Puerto Rico Tsunami Warning and Mitigation Program , VOL_06_deg_NAD27.bln.
Langkah langkahnya adalah sebagai berikut ini :
1. Buat worksheet baru, kemudian open vol_06_deg_nad27.bln

Gambar 23 Workshet Baru

Open file

17

Gambar 24 Dialog Box : Open

2. Data dapat dilihat seperti pada gambar berikut ini.

Gambar 25 Data Hasil Sounding bathymetri tahun 1998 dan 2013

Pada gambar diatas, kolom A adalah koordinat X (bujur), Kolom B adalah


koordinatY (lintang), dan Kolom C dan D adalah nilai kedalaman yang diambil
pada tahun yang berbeda (1998 dan 2003). Untuk lokasi yang tidak terlalu luas,
misalanya alur pelabuhan atau selat yang sempit maka koordinat X dan Y
sebaiknya dalam system Proyeksi Universal Transverse Mercator (UTM) yaitu X=
Easting, dan Y = Northing.
3.2.2

Pembuatan File Grid

Untuk membuat file grid (*.grd) ikuti langkah langkah berikut ini :
1. Buka PLOT baru, File|New Plot

Gambar 26 Pembuatan halaman PLOT baru.

2. Langkah selanjutnya adalah pembuatan file grid dari data yang kita
perlukan. Pada menu Grid|Data

Gambar 27 Menu Grid Data

3. Muncul kotak dialog box seperti gambar berikut. Pilih File Yang ingin kita
buat Format Grid nya, yaitu Vol_06_deg_nad27.bln Pilih Open

19

Gambar 28 Data Vol_06_deg_nad27.bln yang akan di Buat File Grid


4. Dialog box Gridding properties akan muncul.
Pastikan pada Data colums X, terisi Colum A : X (bujur), Data
Column Y terisi Column B: Y (Lintang), dan Pada Column Z, terisi
Column C:Z (1998).
Metode interpolasi yang digunakan adalah metode Kriging

Gambar 29 Dialog box Gridding properties


5. Berilah nama file anda Vol_06_deg_nad27_1998.grd

Gambar 30 Pemberian nama File Grid

6. Maka Gridding report akan muncul seperti gambar di bawah ini


Yang perlu di perhatikan pada gridding report, adalah jumlah Active data,
yang menandakan jumlah total data yang digunakan dalam proses
interpolasi. Original Data, yang memuat jumlah keseluruhan total dari
data yang dimasukkan dalam data sheet tanpa adanya pemilahan,
Excluded Data; yaitu data yang di keluarkan atau tidak ikut di analisis.
Pada latihan ini Jumlah Active data = 285215, Original Data 285429. Data
yang mengalami duplikasi sehingga dihapus = 205.

Gambar 31 Gridding report

3.2.3

Pembuatan Peta Kontur

1. Buatlah kontur map untuk hasil gridding tersebut


(Vol_06_deg_nad27_1998.grd) . Caranya Pada menu Map|New|
Contour Map

21

Gambar 32 Pembuatan peta Kontur 2D

7. Pilih file Vol_06_deg_nad27_1998.grd. Clik|Open

Gambar 33 Pemilihan File Kontur 2D

8. Maka peta kontur 2d telah terbentuk.

Gambar 34 Peta Kontur 2D (grey Scale)

Pada awalnya, secara default kontur yang terbentu berwarna gradasi dari
hitam ke abu abu dan putih yang menandakan tingakt kedalaman
perairan. Jika ingin merubah warna ikuti langkah berikut ini.
9. Untuk mengganti warna peta bathymetri, click pada Peta Bathymetri,Pada
property manager di sebelah kanan bawah layar, Gantilah Fill Color
sesuai yang didinginkan. Untuk kasus ini adalah Rainbow2.

23

Gambar 35 Modifikasi tampilan Peta Bathymetri 2D

10.Maka gambar peta kontur akan terlihat seperti dibawah ini.

Gambar 36 Peta Bathymetri 2D Termodifikasi (Rainbow2)


11.Buatlah peta kontur 3 Dimensi untuk data tersebut diatas. Caranya pada
menu pilih Map|New|3DSurface

Gambar 37 Pembuatan Peta bathymetri 3D


12.Sehingga akan terbentuk peta bathymetri 3d untuk tahun 1998. Untuk
perubahan warna, caranya adalah sama dengan merubah warna pada peta
kontur 2D.

Gambar 38 Peta Bathymetri 3

25

13.Lakukan tahap diatas untuk data hasil sounding pada tahun 2013
(Vol_06_deg_nad27.bln). sehingga terbentuk gambar peta kontur 2D dan
3D untuk tahun 2013.
Bandingkan kedua hasil peta kontur 2D dan 3 D tersebut :

Gambar 39 Peta Bathymetri 2D Tahun 1998

Gambar 40 Peta bathymetri 2D tahun 2013

Gambar 41 Peta bathymetri 3D tahun 1998

Gambar 42 Peta bathymetri 3D tahun 2013

27

3.2.4

Pendugaan Volume sedimen yang terakumulasi di dasar laut

1. Perhitungan Volume sedimen yang terbentuk antara tahun 1998 dan 2013
dilakukan dengan cara menggunakan menu volume computation. Pada
window Plot, pilih menu Grid|Volume.

2. Pilihlah File grid tahun 1998 dan 2013

3.

Setelah muncul dialog box Grid Volume, untuk Upper Surface pilihlah
konstantan 0. Ini maksudnya adalah bahwa yang di jadikan permukaan
bagian atas adalah permukaan laut, sehingga ketinggiannya adalah 0.
Sedangkan untuk Lower surface, pilihlah grid file , yaitu tahun 1998. Pilih
OK. Maka akan didapatkan hasil perhitungan volume.

29

Grid Volume Computations

Upper Surface
Level Surface defined by Z = 0
Lower Surface
Grid File Name:
C:\Documents and Settings\M. Arif Zainul Fuad\My
Documents\PJJ\Penkom\Sub 3 2_volume sedimen\vol_06_deg_nad27_1998.grd
Grid Size:
100 rows x 100 columns
X Minimum:
-66.999989
X Maximum:
-66.000015
X Spacing:
0.010100747474747
Y Minimum:
17.003397
Y Maximum:
18.008236
Y Spacing:
0.010149888888889
Z Minimum:
-5114.4481070044
Z Maximum:
4.7172798006936
Volumes
Z Scale Factor:
1
Total Volumes by:
Trapezoidal Rule:
3168.8609595038
Simpson's Rule:
3168.8283798001
Simpson's 3/8 Rule:
3169.0240619301
Cut & Fill Volumes
Positive Volume [Cut]: 3168.8719005722
Negative Volume [Fill]: 0.0094558382951339
Net Volume [Cut-Fill]: 3168.8624447339
Areas
Planar Areas
Positive Planar Area [Cut]:
0.98939369625088
Negative Planar Area [Fill]:
0.015419177935112
Blanked Planar Area:
0
Total Planar Area:
1.004812874186
Surface Areas
Positive Surface Area [Cut]:
7000.7463299633
Negative Surface Area [Fill]:
1.9354633068417

4. Lakukan langkah 17-19 untuk data tahun 2013, sehingga hasilnya sebagai
berikut.

31

Grid Volume Computations

Upper Surface
Level Surface defined by Z = 0
Lower Surface
Grid File Name:
C:\Documents and Settings\M. Arif Zainul Fuad\My
Documents\PJJ\Penkom\Sub 3 2_volume sedimen\vol_06_deg_nad27_2013.grd
Grid Size:
100 rows x 100 columns
X Minimum:
-66.999809
X Maximum:
-66.000015
X Spacing:
0.010098929292929
Y Minimum:
17.003397
Y Maximum:
18.008236
Y Spacing:
0.010149888888889
Z Minimum:
-5113.3705954551
Z Maximum:
40.077999800657
Volumes
Z Scale Factor:
1
Total Volumes by:
Trapezoidal Rule:
3183.6255199389
Simpson's Rule:
3183.5427992019
Simpson's 3/8 Rule:
3183.7238195057
Cut & Fill Volumes
Positive Volume [Cut]: 3183.6805287952
Negative Volume [Fill]: 0.047270401307166
Net Volume [Cut-Fill]: 3183.6332583938
Areas
Planar Areas
Positive Planar Area [Cut]:
0.9902820242846
Negative Planar Area [Fill]:
0.014349978881398
Blanked Planar Area:
0
Total Planar Area:
1.004632003166
Surface Areas
Positive Surface Area [Cut]:
6835.0706336303
Negative Surface Area [Fill]:
8.0960248007696

Perhitungan volume sedimen yang mengendap antara tahun 1998 -2013


didasarkan pada volume sedimen tahun 2013-1998:
= 3183.6255199389 - 3168.8609595038
= 14.7645604351

Contoh Soal:
1. Proses pembuatan grid dalam pembuatan peta bathymetri memerlukan
setidaknya 3 data yaitu ?
Jawab :
Data koordinat X, Y, dan data kedalaman Z
2. Peta bathymetry merupakan peta kedalaman laut. Apakah pengolahan
data bathymetry dengan surfer dapat mengidentifikasi adanya trench di
dasar laut? Jelaskan disertai dengan alasan anda.
Jawab :
Pengolahan data bathymetri dapat mengetahui adanya trench pada dasar
laut. Jika menggunakan surfer, maka metode interpolasi/gridding yang
digunakan adalah metode Triangulation with Linear Interpolation.
3. Pengukuran Volume sedimen dengan berdasarkan metode surfer dapat
dilakukan dengan syarat satarat tertentu. Sebutkan dan jelaskan!.
Jawab :
1. Harus memiliki data sounding dasar laut minimal 2 waktu yang berbeda.
2. Mengetahui konstanta (Z) untuk sebagai dsar dalam pengukuran volume
3. Koordinat yang digunakan sebaiknya dalam satuan meter, untuk
memudahkan pelaksanaan.
4. Pada proses penghitungan volume sedimen terdapat istilah istilah
Excluded data, original data, dan Active data , jelaskan maksudnya.
A. Excluded data : yaitu data yang di keluarkan atau tidak ikut di analisis
B. Active data : jumlah total data yang digunakan dalam proses
interpolasi.
C. Original data: jumlah keseluruhan total dari data yang dimasukkan
dalam data sheet tanpa adanya pemilahan.
5. Excluded data biasanya merupakan data data yang mengalami
redundancy atau duplikasi. Jika data yang duplikasi tersebut tetap
digunakan dalam perhitungan volume sedimen,apakah hasil dari
perhitungan tersebut akan berbeda ?
Jawab:
Secara teori tidak akan berbeda, karena penghilangan data yang
mengalami pengulangan tidak akan mengurangi atau menambah kualitas
perhitungan volume, tetpai berhubungan dengan kecepatan komputer
dalam proses interpolasi. Semakin banyak data, maka semakin lama
proses interpolaso yang dibutuhkan. Sehingga data yang dianggap
mengalami pengulangan sebaiknya dihilangkan agar mengurangi lama
waktu proses interpolasi.

33

Latihan Soal:
1. Buatlah peta Bathymetri dengan menggunakan 3 metode gridding yang
berbeda berdasarkan data yang diberikan:
Jawab :

Kriging

Triangular interpolation

Natural Neighbour
2. Apakah dari ketiga metode gridding yang anda pakai menghasilkan hasil
yang sama ataukah berbeda?
Jawab : Metode Triangular interpolation dan Natural neighbour
menghasilkan hasil yang sama, namun metode kringing menghasilkan
hasil yang berbeda.
3. Menurut pendapat anda manakah metode gridding yang paling sesuai
untuk data anda?
Jawab : berdasarkan jenis data dan hasil peta bathymetri, metode
kringing merupakan metode yang paling sesuai untuk data yang tersebar
merata seperti data pada latihan soal.
4. Apakah keunggulan dan kekurangan dari masing masing gridding method
yang anda pilih?
Jawab :
a. Metode Kriging : Kringing dengan variogram linier cukup efektif,
sehingga metode ini selalu rang disarankan untuk digunakan dalam
pembuatan peta bathymetry dengan berbagai macam tipe pola
penyebaran data sample kedalaman air laut. Meskipun demikian, untuk
dataset yang jumlahnya sangat banyak, metode kringing
membutuhkan perangkat komputer dengan performa yang tinggi untuk
mengurangi waktu running/perhitungannnya
b. Metode Triangulation : Metode ini paling baik digunakan pada lokasi
dsar perairan yang kemungkinan terdapat Faults . Dengan
menggunakan metode ini cekungan dasar laut yang sempit yang
terdapat diantara dua wilayah yang datar dapat teridentifikasi.
c. Metode ini sebaiknya digunakan pada data yang terdistribusi relatif
teratur . Jika data yang diperoleh selama sounding sudah terdistribusi
dengan merata dan hanya kurang pada beberapa titik tertentu saja,

35

maka metode ini sangat baik digunakan untuk mengisi kekosongan


data tersebut.
5. Untuk perhitungan volume sedimen dengan menggunakan surfer,
dapatkah mengukur volume sedimen dasar yang terbentuk jika perubahan
kedalam dalam kurun waktu tertentu hanya dibawah 1 meter.
Jawab :
Surfer tetap dapat melakukan pengukuran volume sedimen meskipun
perubahan kedalaman dibawah 1 meter.Ttetapi yang perlu di ingat adalah
ketelitian alat /echosounder yang digunakan untuk pemetaan bathymetry.
Karena tidak semua alat mampu mendeteksi perubahan kedalaman pada
resolusi yang tinggi.

Rangkuman
Pembuatan peta bathymetri menggunakan Surfer dapat dilakukan dengan
minimal 3 struktur data, yaitu koordinat x, y dan Z. Beberapa metode gridding
dapat digunakan untuk membuat file grid dari data kedalaman, namun
deminikan dari beberapa metode tersebut metode Kriging merupakan metode
yang paling fleksibel sehingga dapat digunakan untuk menganalisis hampir
semua tipe data yang ada. Untuk data yang diperoleh dari wilayah yang
kemungkinan memiliki trench, sebaiknya metode gridding yang digunakan
adalah Triangular with linear interpolation.
Pengukuran volume sedimen yang terakumulasi pada dsar perairan dengan
surfer dapat dilakukan jika terdapat 2 data pengambilan kedalaman laut yang
diambil pada periode waktu yang berbeda. Namun demikian estimasi volume
sedimen yang diukur sangat tergantung dari ketelitian alat dan lebar /jarak
sounding yang dilakukan untuk mendapatkan data bathymetri tersebut.

Tes Formatif
1. Buatlah Peta Bathymetry dengan menggunakan metode grid Nearest
Neighbor.
2. Untuk data kedalaman yang menyebar tidak merata, maka metode
gridding yang paling tepat adalah ?
3. Metode Gridding Nearest neighbor paling tepat digunakan untuk tipe data
yang bagaimana?
4. Asumsikan anda telah melakukan sounding bathymetri di Selat sempu,
data yang anda peroleh memiliki keteraturan spasial dan anda
menggunakan metode zig zag dalam sounding. Untuk data anda tersebut,
buatlah peta bathymetry menggunakan inverse distance dan kriging.
Bandingkan hasil dari metode tersebut dan pilihlah yang paling baik
menurut anda.
5. Hitunglah volume sedimen yang terakumulasi selama 5 tahun di Dasar
perairan selat sempu. Gunakan metode interpolasi yang berbeda (2
metode) untuk membuat file grid. Data yang dibutuhkan disertakan pada
modul ini pada folder bathymetri sempu 2007-2013.

Daftar Pustaka
Tom Bresnahan and Kari Dickenson. 2008. Surfer 8 training guide. Golden
Software Inc. USA

Acknowledgment
Data yang digunakan dalam Sub Pokok Bahasan 1,2,dan 3 pada Modul ini
merupakan data opensources dari Puerto Rico Tsunami Warning and Mitigation
Program dan Sounding bathymetri yang dilakukan pada saat praktikum akustik
kelautan lanjutan tahun 2013.

37