Anda di halaman 1dari 3

5 SAJAK ERTI HIDUP BERERTI (Teo Wei Sing)

A MAKSUD
RANGKAP 1
Penulis berkata bahawa setiap malam yang dilaluinya adalah sepi seribu bahasa
yang tidak pernah membawa apa-apa perubahan dalam dirinya. Dia berteka-teki
dengan diri sendiri sama ada anaknya akan datang menjenguknya. Oleh hal yang
demikian, penulis yang mengeluh telah meluahkan kesunyiannya pada usia tua
dengan harapan hari-hari tuanya akan menjadi lebih bermakna.
RANGKAP 2
Penulis hanya dapat membayangkan ketenangan hidup dan kesegaran usia mudanya
yang pernah dilaluinya pada usia muda. Pada usia tua yang semakin terbatas ini,
penulis meluahkan perasaan kecewanya terhadap anak-anak yang kian melupakan
ibu yang pernah mengandungkannya. Hal ini dikatakan demikian kerana anakanaknya tidak mahu bertanggungjawab menjaga ibu yang sudah tua, sebaliknya
dihantar dari rumah seorang anak ke rumah seorang anak yang tidak mahu
menjaganya dengan lama. Hal ini menyebabkan penulis berfikir tentang erti
kehidupan sebagai ibu yang sebenar kerana dia tidak mempunyai tempat untuk
mengadu sakit waima meneruskan hidupnya.
RANGKAP 3
Penulis berkata bahawa dirinya sebagai seorang ibu seolah-olah tidak bermakna
kepada anak-anak kandungnya. Penulis juga berharap agar anak-anaknya insaf akan
kesilapan yang dilakukan oleh mereka agar tidak terus menjadi anak yang derhaka.
Penulis ingin menegaskan bahawa setiap manusia akan melalui kehidupan, ketuaan,
dan kematian. Oleh hal yang demikian, penulis berharap agar kesedihan dan
kepiluan rasanya dapat diubati dengan kasih sayang dan keprihatinan daripada
anak-anaknya.
B TEMA DAN PERSOALAN
Tema sajak ini ialah kesunyian hidup warga tua yang berharap agar anak-anak akan
datang menjenguknya dan menyayanginya. Hal ini dikatakan demikian kerana
penulis berasa seih dan pilu serta kesunyian pada usia tua. Dia berharap agar anakanak dapat melawatnya dan memberikan kasih sayang kepadanya sebagaimana dia
menyayangi anak-anaknya sewaktu mereka kecil dulu.
Persoalan
(a) Kesunyian hidup pada usia tua.
(b) Kasih sayang ibu kepada anak.

(c)
(d)
(e)
(f)
(g)
(h)

Pengorbanan ibu bapa terhadap anak.


Nasib warga tua yang dipinggirkan oleh anak-anak
Harapan ibu bapa kepada anak.
Kesepian hidup sendirian pada usia tua.
Penderitaan ibu bapa yang diabaikan.
Hidup dan mati ketentuan Tuhan

C GAYA BAHASA
(a) Personifikasi
Buktinya,
malam sepi
semoga disirami benih keinsafan
menjadi penawar dalam hati
(b)

(c)

(d)

Simile
Buktinya,
Sinkope
Buktinya,

Anafora
Buktinya,

bagai kalung

yang melingkari leherku


siapa yang akan datang menjengukku
kucari erti hidup
anakku bakaku

dari sulung ditendang ke bongsu


dari angah ditendang ke sulung balik
ada yang mati
ada yang hidup

(e)

Responsi
Buktinya,

dari sulung ditendang ke bongsu


dari angah ditendang ke sulung balik
ada yang mati
ada yang hidup
tiada yang kekal kecuali Tuhan.

(f)

Metafora
Buktinya,

Keheningan tasik
kehijauan rumput

semoga disirami benih keinsafan


menjadi penawar dalam hati
embun cinta atasi angin dingin

(g)

Imejan atau imej alam


Buktinya,
Keheningan tasik
kehijauan rumput

D NILAI MURNI
(a) Kasih sayang
(b) Ketabahan
(c) Ketaatan
(d) Berdikari
(e) Kesabaran
(f) Bertanggungjawab

E PENGAJARAN
(a) Kita mestilah sayang akan ahli keluarga dan sentiasa mendoakan
kesejahteraan mereka dan menjaga ibu bapa sehingga hari tua mereka.
(b) Kita perlulah tabah menghadapi cabaran dalam kehidupan demi
mematangkan diri, terutamanya menghadapi usia yang tua.
(c) Kita haruslah taat kepada ibu bapa dan tidak melupakan mereka
selepas berpindah dari rumah ibu bapa, malah sentiasa menjenguk
mereka.
(d) Kita mestilah berdikari sewaktu hidup di bandar seorang diri supaya
tidak terlalu bergantung pada orang lain, walaupun sewaktu tua.
(e) Kita mestilah sabar menghadapi apa-apa cabaran yang menimpa kita
agar dapat menjadikan diri kita lebih kental.
(f) Kita haruslah menjadi anak yang bertanggungjawab dengan menjaga
kebajikan ibu bapa dan menyejahterakan serta membahagiakan mereka.