Anda di halaman 1dari 8

Slope Monitoring

Keterbatasan practikal dapat menyebabkan pembentukan dinding tambang untuk membentuk lereng
interim dan final dan dinding akhir tambang dengan informasi yang tidak lengkap. Pada waktu yang
sama potensi kestabilan pada dinding tambang yang tinggi sulit untuk diprediksi dengan
ketertersediaan data hasil investigasi dan analisis, terutama pada tahap design . Hasilnya adalah
ketergantungan yang kuat pada sistem manajemen lereng dimana bagian utamanya adalah sistem
pemantauan yang komprehensif .

Longsoran di tambang

Monitoring merupakan alat yang sangat berharga untuk menilai kinerja desain tambang dan potensi
resiko longsor yang akan terjadi dan membantu meminimalisir resiko. Hari ini di lingkungan tambang
perusahaan memiliki moral dan kewajiban untuk menghilangkan potensi terjadinya kecelakaan dan
kewajiban legal untuk mencegah lingkungan kerja dari potensi tersebut.

Bahaya terjadinya wall collapse

Kegagalan untuk mengidentifikasi potensi bahaya dan mengelola risiko yang terkait bisa
mengakibatkan denda atau penjara atau keduanya. kehadiran instrumentasi pemantauan tidak hanya
membantu identifikasi bahaya dan risiko, tetapi mengurangi kecemasan setiap tenaga kerja dengan
mengkonfirmasi bahwa kondisi tanah sedang dipantau oleh personil yang berpengalaman dan
kompeten. ketika kebutuhan untuk sistem pemantauan dilakukan dengan benar dan direncanakan
dengan baik, penghematan biaya mungkin adalah akibat langsungnya. Namun, justifikasi untuk
pemantauan tidak hanya untuk pengurangan biaya. Di beberapa kasus, program monitoring lereng
dapat sangat bernilai dan membuktikan bahwa design tambang benar dan berkelanjutan. Pada kasus
yang lain instrument monitoring lereng mungkin memperlihatkan bahwa design tidak dapat dibentuk
dan hasilnya adalah design lereng harus dimodifikasi dan menimbulkan peningkatan biaya tambang.
Di semua kasus, keuntungan tidak langsung dari penambahan nilai safety dan pencegahan dari
longsor dan penambahan biaya akan membuat biaya program monitoring efektif.

Management lereng

Tujuan utama dari program monitoring lereng adalah sebagai berikut :


1. Memelihara kondisi operasional yang aman untuk melindungi personil dan peralatan
2. Memberikan pemberitahuan terlebih dahulu dari area yang berpotensi tidak stabil sehingga
rencana tambang dapat dimodifikasi untuk meminimalkan dampak dari ketidakstabilan lereng.
3. Memberikan informasi geoteknik untuk menganalisis mekanisme ketidakstabilan lereng yang
berkembang, merancang tindakan rencana perbaikan yang tepat dan melakukan desain lereng
selanjutnya.
4. Menilai kinerja dari implementasi desain lereng.

Contoh penerapan management lereng di Tambang Batubara

Sistem monitoring lereng harus segera dibentuk sesegera mungkin selama permulaan tahap
penambangan dan dipertahankan selama masa operasi tambang terbuka, dalam banyak kasus
sistem pemantauan lereng mungkin diperlukan setelah penutupan tambang.

Unsur program harus diarahkan pada tujuan dasar berikut:


1. Mendeteksi dan merekam setiap gerakan lereng sebagai dasar untuk:

menjamin keselamatan operasional

Penetapan batas pergerakan (tipe longsoran)

mengelola ketidakstabilan
2. Penyelidikan longsor dan ketidakstabilan. Pemantauan ketidakstabilan membantu dalam
mengidentifikasi mekanisme longsor, menyediakan data penting untuk analisis kembali dan
mendefinisikan pekerjaan perbaikan yang tepat
3. Mengkonfirmasikan model desain untuk menyediakan dasar untuk menilai dan memodifikasi desain,
termasuk unsur-unsur tertentu.

Geologi, termasuk tipe distribusi batuan dan alterasi

Model struktur, dengan mempertimbangkan major dan minor struktur

Properti batuan

Tekanan air tanah

Tingkat in situ stress, khususnya untuk lereng yang tinggi


4. Memastikan bahwa kriteria lereng desain dicapai dengan prosedur operasional yang sesuai.
Sistem monitoring dan prosedur dapat dirancang untuk memenuhi tujuan tersebut. instalasi
instrumen dapat menyediakan data patokan penting untuk pemantauan berikutnya selama
penambangan, untuk memvalidasi asumsi desain dan memodifikasi desain selanjutnya seperti yang
diperlukan. Dalam prakteknya, seperti program jangka panjang instrumentasi harus berasosiasi dan
berhubungan dengan pertambangan produksi skala besar. Kekuatan dari program pemantauan
tergantung pada kemampuan peralatan dan teknik pada pada orang-orang melakukan program.
keberhasilan pemantauan juga tergantung pada dukungan dari tingkat yang lebih tinggi dari
manajemen tambang.

Sistem monitoring lereng


Di dekat permukaan, stres lingkungan yang rendah (lereng pit) di mana didominasi oleh
longsor akibat pengaruh, gerakan besar yang terkait dengan ketidakstabilan batuan hampir selalu
didahului oleh yang lebih kecil yang dapat dideteksi oleh instrumen sensitif. dengan demikian,
pemantauan gerakan memberikan pengukuran yang langsung dan mendeteksi ketidakstabilan yang
akan datang. Namun di tanah yang sangat stres, besar dan rapuh, perpindahan sampai ke titik
longsor bisa menjadi kecil dan sulit untuk dideteksi. Delay interval antara kejadian dan deteksi
gerakan dan antara deteksi dan longsor, tergantung pada karakteristik tanah dan pada kepekaan
instrumen pemantauan. Dalam kebanyakan kasus masa peringatan dari beberapa jam dan minggu
dapat dicapai.
Golden rule untuk instalasi program pemantauan gerakan geoteknik adalah bahwa setiap instrumen
diinstal pada sebuah proyek harus dipilih dan ditempatkan untuk membantu dalam menjawab
pertanyaan tertentu. Mengikuti aturan sederhana ini adalah kunci untuk bidang instrumentasi menjadi
sukses.

Pendekatan untuk merencanakan program pemantauan gerakan harus melibatkan langkah-langkah


berikut:
1. Definisi kondisi project
2. Prediksi dari semua mekanisme potensial yang dapat mengendalikan ketidakstabilan
3. Penentuan parameter yang akan dipantau dan besarnya potensi
4. Pembentukan sistem pemantauan yang sesuai, termasuk instrumentasi dan lokasi
5. Formulasi prosedur pengukuran, termasuk frekuensi, pengumpulan data, prosessing, interpretasi dan
pelaporan
6. Penugasan tugas untuk desain, konstruksi dan operasi dari sistem
7. Perencanaan kalibrasi rutin dan pemeliharaan
8. Pembentukan rencana tanggap pemicu (TARPs) dan akuntabilitas terkait tindakan untuk meminimalkan
dampak ketidakstabilan.

Visual Inspeksi lereng

Pemantauan metode untuk lereng tambang terbuka dapat dibagi menjadi permukaan dan
bawah permukaan, dengan subdivisi lebih lanjut ke sistem kualitatif dan kuantitatif. semua menjadi
lebih spesifik ditambang terbuka dan sering berhubungan dengan ukuran potensi longsor.
Sistem kualitatif dapat mencakup inspeksi visual pengamatan manusia yang bersifat subyektif tetapi
terbuktikan. Dengan visual inspeksi dapat menjadi gambaran umum untuk mendeteksi terjadinya
ketidakstabilan (retakan,rockfall) atau menjadi bagian dari aspek keselamatan di area pertambangan
yang sulit (spotting ke rock fall). Pelatihan staf operasional dalam identifikasi bahaya sangat penting
dalam deteksi lereng longsor dan manajemen lereng.
Penilaian kualitatif oleh supervisor produksi dari sangat dibutuhkan untuk menilai kondisi
kerja (contoh check list) dalam bentuk inspeksi shift sebelum pekerjaaan dilakukan. Pengamatan
inspeksi harus didokumentasikan dan diteruskan ke shift berikutnya dengan menggunakan sebuah
buku merah atau metode dokumentasi yang serupa.
Sistem kwantitatif biasanya melibatkan alat ukur permukaan perpindahan bawah permukaan.
komponen komponen tercantum di bawah ini tergantung kompleksitas dari instrument tersebut.
Monitoring lereng diarea diarea permukaan;
visual yang inspeksi
Crackmeter, baik manual atau dengan extensometer wireline
survei pemantauan - RTS
GPS
fotogrametri
laser scanning
radar, baik darat berbasis satelit dan berbasis (InSaR)
tiltmeters dan electrolevels

Monitoring lereng bawah permukaan (instrumen biasanya dipasang di lubang bor) meliputi:
inclinometers
geser strip dan domain waktu reflectometer (TDR) kabel
extensometers
termistor
mikro seismik
Piezometers

Crack meter

Slope stability radar dan Robotic Total Station

Robotic Total Station

Vibrating Wireline Piezometer

Wireline Extensometer

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

Pemantauan lereng sistem untuk tambang besar terbuka biasanya mencakup kombinasi dari
salah satunya. Perusahaan kemudian menyediakan system pemantauan lereng utama yang
membentuk dasar untuk manajemen lereng. Untuk sistem apapun, pengukuran percepatan
perpindahan umumnya merupakan kunci untuk mengetahui keruntuhan lereng.
Di Indonesia hari ini dengan semakin tingginya komitmen perusahaan dengan keselamatan
kerja, kepedulian dan investasi besar telah dilakukan untuk melakukan dan membuat sistem
manajemen lereng yang komperhensif dan berkesinambungan. Pengelolan resiko dan sistem
manajemen lereng wajib diikuti dengan perubahan paradigma bahwa setiap resiko longsor dapat
dikelola dengan baik dengan dukungan personel yang kompeten dan dukungan dari manajemen
perusahaan. Keuntungan utama dari adanya sistem monitoring lereng di tambang-tambang Indonesia
adalah :
Adanya peringatan deteksi longsor dini yang memungkinkan evakuasi peralatan dan orang-orang dari
daerah berisiko longsor, sehingga pengurangan risiko cedera dari manusia atau kerusakan peralatan
dapat dilakukan.
Mengurangi kecemasan setiap operasional tambang dengan mengkonfirmasi bahwa kondisi lereng
sedang dipantau oleh personil yang berpengalaman dan kompeten.
Dengan adanya system monitoring yang menyediakan informasi akurat memungkinkan geoteknik,
mineplan, produksi untuk membuat keputusan dalam meningkatkan produktivitas tambang yang lebih
optimal.
Produksi di daerah berisiko geoteknik dapat ditingkatkan karena system monitoring yang menyediakan
informasi real time dari percepatan massa batuan dengan akurasi yang tinggi.
Dapat memantau stabilitas lereng ketika terjadi peledakan dan memungkinkan produksi peralatan ke
zona ledakan lebih cepat.
Memungkinkan pemantauan terus-menerus dan update pada gerakan massa batuan yang
berhubungan dengan kondisi cuaca, sehingga produksi dapat terus dilakukan didasarkan pada realtime analisis dan reaksi informasi terhadap risiko geoteknik.
Peningkatan umur tambang, dengan adanya monitoring lereng dalam hubungannya dengan prosedur
manajemen risiko. Area pit sebelumnya yang dianggap terlalu berbahaya untuk dilakukan

penambangan, dengan adanya informasi yang akurat dan presisi operasional dapat dilakukan dengan
aman dan dinding tambang dapat dibuat lebih curam.
8. Peningkatkan pemahaman tentang kinerja massa batuan dan dampak terhadap stabilitas struktur
lereng. Beberapa tambang secara signifikan dapat meningkatkan laba atas investasi dengan
meningkatkan sudut desain pit. Peningkatan sudut desain dimungkinkan oleh peningkatan
pemahaman akan monitoring lereng dan manajemen resiko geoteknik yang baik.

Tips Menghadapi Longsor


Ciri Daerah Rawan Longsor
1. Daerah berbukit dengan kelerengan lebih dari 20 derajat
2. Lapisan tanah tebal di atas lereng
3. Sistem tata air dan tata guna lahan yang kurang baik
4. Lereng terbuka atau gundul
5. Terdapat retakan tapal kuda pada bagian atas tebing
6. Banyaknya mata air/rembesan air pada tebing disertai longsoran-longsoran kecil
7. Adanya aliran sungai di dasar lereng
8. Pembebanan yang berlebihan pada lereng seperti adanya bangunan rumah atau saranan lainnya.
9. Pemotongan tebing untuk pembangunan rumah atau jalan

Upaya mengurangi tanah longsor


1. Menutup retakan pada atas tebing dengan material lempung.
2. Menanami lereng dengan tanaman serta memperbaiki tata air dan guna lahan.
3. Waspada terhadap mata air/rembesan air pada lereng.
4. Waspada padsa saat curah hujan yang tinggi pada waktu yang lama
Yang dilakukan pada saat dan setelah longsor
1. Karena longsor terjadi pada saat yang mendadak, evakuasi penduduk segera setelah diketahui tanda-tanda
tebing akan longsor.
2. Segera hubungi pihak terkait dan lakukan pemindahan korban dengan hati-hati.
3. Segera lakukan pemindahan penduduk ke tempat yang aman.

MEKANISME LONGSORAN PADA LERENG HIGHWALL DAN USULAN


PENANGGULANGANNYA DI TAMBANG BATUBARA SENAKIN PT ARUTMIN
INDONESIA
Stabilitas lereng tambang terbuka (open pit) pada dinding highwall menjadi salah satu kunci atau
patokan dalam keberhasilan suatu operasional penambangan, khususnya pada area penambangan
dengan karakteristik pola kemiringan lapisan (dip) pada kisaran antara 100 200.

Longsoran pada dinding highwall umumnya dipicu oleh faktor internal dan eksternal. Faktor internal
berupa tersingkapnya bidang-bidang patahan (kekar/sesar) pada bukaan atau dinding tambang serta
kondisi kekuatan batuan yang lemah. Sedangkan faktor eksternal berupa lereng jenuh akibat buruknya
sistem penirisan tambang, implementasi desain yang tidak sesuai sehingga terjadi overcut dan/atau
undercut serta pengaruh aktivitas peledakan.
Tulisan ini akan lebih menjelaskan pada mekanisme terjadinya longsor sebagai akibat dari kombinasi
faktor internal-eksternal yang tidak dikendalikan dengan baik sehingga lereng atau dinding tambang
menjadi longsor. Upaya penanggulangan untuk meminimalkan terjadinya longsor ditentukan
berdasarkan interaksi faktor internal-eksternal terhadap lereng tersebut sehingga kegiatan operasional
penambangan hingga pembentukan lereng akhir (final pits lope design) dapat diimplementasikan
sesuai desain yang telah ditetapkan dan berjalan dengan aman.
Untuk memastikan adanya pengaruh air terhadap penurunan nilai kekuatan batuan, dilakukan uji
kekuata batuan pada beberapa core sample dari hasil pemboran geoteknik, pengujian difokuskan
pada lapisan batuan batulempung di atas roof seam batubara target yang diidentifikasi sebagai
material lemah. Uji laboratorium dimaksud menggunakan alat Point Load Test (PLT) dengan
membandingkan kekuatan batuan pada dua kondisi yang berbeda, yaitu pada saat kondisi kering (dry)
dan pada saat kondisi batuan jenuh (fully saturated).
Hasil evaluasi diharapkan dapat memberikan suatu gambaran bahwa interaksi faktor internal-eksternal
terhadap kestabilan suatu lereng tambang sangat penting untuk diidentifikasi lebih dini sehingga
tindakan
penjegahannya dapat ditentukan secara tepat supaya aktivitas penambangan di area pit floor dapat
berlangsung secara aman hingga akhir penambangan (final pit design).

Anda mungkin juga menyukai