Anda di halaman 1dari 6

1. Apa yang dimaksud dengan audit SDM, serta apa tujuan dan manfaatnya?

Audit SDM merupakan penilaian dan analisis yang komprehensif terhadap program
program SDM, walaupun secara khusus, audit ini dilakukan pada departemen SDM, tetapi
tidak terbatas hanya pada aktivitas yang terjadi pada departemen ini.
Tujuan audit SDM
1. Menilai efektivitas dari fungsi SDM,
2. Menilai apakah program/aktivitas SDM telah berjalan secara ekonomis, efektif, dan
efesien,
3. Memastikan ketaatan berbagai program/aktivitas SDM terhadap ketentuan hukum,
peraturan dan kebijakan yang berlaku di perusahaan,
4. Mengidentifikasi berbagai hal yang masih dapat ditingkatkan terhadap aktivitas SDM
dalam menunjang kontribusinya terhadap perusahaan,
5. Merumuskan beberapa langkah perbaikan yang tepat untuk meningkatkan ekonomisasi,
efesien, dan efektivitas berbagai program/aktivitas SDM
Manfaat audit SDM
1. Mengidentifikasi kontribusi dari Departemen SDM terhadap organisasi,
2. Meningkatkan citra professional Departemen SDM,
3. Mendorong tanggungjawab dan profesionalisme yang lebih tinggi karyawan Depertemen
SDM,
4. Memperjelas tugas tugas dan tanggungjawab departemen SDM,
5. Mendorong terjadinya keragaman kebijakan dan praktik praktik SDM,
6. Menemukan masalah masalah kritis dalam bidang SDM,
7. Memastikan ketaatan terhadap hukum dan peraturan, dalam praktik SDM,
8. Menurunkan biaya SDM melalui prosedur SDM yang lebih efektif
9. Meningkatkan keinginan untuk berubah dalam Departemen SDM,
10. Memberikan evaluasi yang cermat rhadap sistem informasi SDM.
2. Bagaimana audit SDM membantu perusahaan meningkatkankinerja SDM nya?
1. Menyediakan umpan balik nilai kontribusi fungsi SDM terhadap strategi bisnis dan
tujuan perusahaan,
2. Menilai kualitas praktik, kebijakan, dan pengelolaan SDM,
3. Melaporkan keberadaan SDM saat ini dan langkah langkah perbaikan yang
dibutuhkan,
4. Menilai biaya dan manfaat praktik praktik SDM,
5. Menilai hubungan SDM dengan manajemen lini dan cara cara meningkatkannya,
6. Merancang panduan untuk menentukan standar kinerja SDM,
7. Mengidentifikasi area yang perlu diubah dan ditingkatkan dengan rekomendasi
khusus.

3. Pendekatan apa saja yang digunakan dalam audit SDM?


Ada tiga pendekatan utama dalam audit SDM yang umum digunakan, yaitu:
1. Menentukan ketaatan pada hukum dan berbagai peraturan yang berlaku,
2. Mengukur kesesuaian program dengan tujuan organisasi,
3. Menilai kinerja program.
4. Dalam setiap audit manajemen harus ada kriteria yang digunakan sebagai dasar
untuk menilai objek yang diaudit, termasuk bidang SDM. Apa saja yang dapat
dijadikan kriteria dalam audit SDM?
Kriteria dapat berupa hal hal berikut :
1. Rencana SDM,
2. Berbagai kebijakan dan peraturan tentang SDM,
3. Tujuan setiap program SDM,
4. Standart operating procedure (SOP) yang dimiliki perusahaan,
5. Rencana pelatihan dan pengembangan karyawan,
6. Standar evaluasi (ukuran kinerja) yang telah ditetapkan perusahaan,
7. Peraturan pemerintah,
8. Standar (norma) yang merupakan best practice yang diterapkan oleh perusahaan sejenis
dalam bidang SDM dapat digunakan sebagai acuan (benchmark),
9. Kriterian lain yang mungkin untuk diterapkan.
5. Sebut dan jelaskan ruang lingkup dari audit SDM!
1. Rekrutmen atau perolehan SDM, mulai dari awal proses perencanaan kebutuhan
SDM hingga proses seleksi dan penempatan,
2. Pengelolaan (pemberdayaan) SDM, meliputi semua aktivitas pengelolaan SDM
setelah ada di perusahaan, mulai dari pelatihan dan pengembangan sampai dengan penilaian
kinerja karyawan,
3. Pemutusan hubungan kerja (PHK) karena mengundurkan diri maupun pemecatan
akibat pelanggaran aturan perusahaan

6. Apa tujuan dan manfaat dari audit SDM? Sebut dan jelaskan!
Tujuan audit SDM
1. Menilai efektivitas dari fungsi SDM,
2. Menilai apakah program/aktivitas SDM telah berjalan secara ekonomis, efektif, dan
efesien,

3. Memastikan ketaatan berbagai program/aktivitas SDM terhadap ketentuan hukum,


peraturan dan kebijakan yang berlaku di perusahaan,
4. Mengidentifikasi berbagai hal yang masih dapat ditingkatkan terhadap aktivitas SDM
dalam menunjang kontribusinya terhadap perusahaan,
5. Merumuskan beberapa langkah perbaikan yang tepat untuk meningkatkan ekonomisasi,
efesien, dan efektivitas berbagai program/aktivitas SDM
Manfaat audit SDM
1. Mengidentifikasi kontribusi dari Departemen SDM terhadap organisasi,
2. Meningkatkan citra professional Departemen SDM,
3. Mendorong tanggungjawab dan profesionalisme yang lebih tinggi karyawan Depertemen
SDM,
4. Memperjelas tugas tugas dan tanggungjawab departemen SDM,
5. Mendorong terjadinya keragaman kebijakan dan praktik praktik SDM,
6. Menemukan masalah masalah kritis dalam bidang SDM,
7. Memastikan ketaatan terhadap hukum dan peraturan, dalam praktik SDM,
8. Menurunkan biaya SDM melalui prosedur SDM yang lebih efektif
9. Meningkatkan keinginan untuk berubah dalam Departemen SDM,
10. Memberikan evaluasi yang cermat rhadap sistem informasi SDM.
7. Apakah audit SDM dapat menghindarkan perusahaan dari dampak negatif
keputusan bidang SDM yang tidak tepat?
Ya, karena audit SDM bertujuan untuk memberikan rekomendasi perbaikan atas
kekurangan yang terjadi pada aktivitas SDM dan memastikan apakah aktivitas SDM tersebut
berjalan secara ekonomis, efesien, dan efektif .

8. Dalam melaksakan tugas audit SDM bagaimana seharusnya auditor menjaga


hubungannya denganpihak perusahaan yang di audit?
Yang harus dilakukan oleh auditor untuk menjaga hubungannya dengan perusahaan
yangdiaudit selama melaksanakan tugas audit SDM yaitu mengikuti Norma Audit yang
ditentukan dalam suatu perusahaan masing-masing, yang intinya harus mengandung :
1.Independensi/kebebasan
2.Keahiran jabatan
3.Ruang linglup yang mecakup : pengujian dan evaluasi terhadap kecukupan efektifitassistem
pengndalian intern perusahaan dan kualitas manjemen dalam melaksanakantanggung jawab

yang dibebankan kepadanya.4.Pelaksanaanya mancakup perencanaan audit, pengujian dan


evaluasi terhadap informasi, penyampaian hasil audit dan proses tindak lanjut.5.Pengelolaan
Departemen audit harus bertanggung jawab dan layak
9. Dalam audit SDM, untuk apa auditor melakukan review dan pengujian terhadap
pengendalian manajemen perusahaan?
Auditor melakukan review dan pengujian terhadap pengendalian manajemen
perusahaan agar auditor akan mampu lebih dalam memahami kondisi yang terjadi. Auditor
mampu memutuskan apakah tujuan audit sementara yang diterapkan pada audit pendahuluan
dapat ditingkatkan menjadi tujuan audit yang sesungguhnya (dengan adanya cukup bukti
pendukung terhadap permasalahan yang disoroti auditor yang tertuang dalam tujuan audit
sementara), atau diabaikan karena terjadi sebaliknya. Dan auditor dapat mengambil
keputusan apakah audit dapat dilanjutkan atau tidak mengingat ketersediaan data yang
dibutuhkan dan kebebasan dalam melakukan audit (tidak menghadapi keterbatasan akses
dalam melakukan audit)
10. Sebut dan jelaskan pendekatan dalam audit sumber daya manusia! Apakah
pendekatan-pendekatan tersebut berdiri sendiri?
Ada 3 pendekatan utama dalam audit SDM yang umum digunakan, yaitu:
1. Menentukan ketaatan pada hukum dan berbagai peraturan yang berlaku,
2. Mengukur kesesuaian program dengan tujuan organisasi,
3. Menilai kinerja program.

11. Dalam audit perencanaan sumber daya manusia, saudara menanyakan apakah
perusahaan memiliki rencana SDM yang terdokumentasi dengan jelas? Informasi apa
yang ingin saudara dapatkan dari pertanyaan tersebut?
Informasi yang ingin didapatkan yaitu:
1. Mendapatkan informasi atas pekerjaan karyawan yang efektif,
2. Produktivitas, perencanaan SDM memiliki peningkatan produktivitas kerja
karyawan,
3. Informasi tentang kelebihan dan kekurangan SDM,
4. Informasi tentang pedoman bagi setiap program atau aktivitas SDM,
5. Infornasi dasar dasar penyusunan program SDM.
12. Sebut dan jelaskan minimal 5 kriteria perencanaan sumber daya!
Kriteria dapat berupa hal hal berikut :

1. Rencana SDM, proses analisis dan identifikasi yang dilakukan organisasi terhadap
kebutuhan akan sumber daya manusia,
2. Berbagai kebijakan dan peraturan tentang SDM,
3. Tujuan setiap program SDM,
4. Standart operating procedure (SOP) yang dimiliki perusahaan,
5. Rencana pelatihan dan pengembangan karyawan,
6. Standar evaluasi (ukuran kinerja) yang telah ditetapkan perusahaan,
7. Peraturan pemerintah,
8. Standar (norma) yang merupakan best practice yang diterapkan oleh perusahaan sejenis
dalam bidang SDM dapat digunakan sebagai acuan (benchmark),
9. Kriterian lain yang mungkin untuk diterapkan.
13. Pada saat melakukan audit atas pelatihan karyawan,saudara menanyakanapakah
program pelatihan ditetapkan berdasarkan hasil identifikasi kebutuhan pelatihan
karyawan? sebut dan jelaskan 3 kriteria untuk penetapan 3 program pelatihan
karyawan.
1. Menentukan keterampilan apa yang dibutuhkan karyawan agar memiliki kinerja
yang baik, sesuai dengan yang dibutuhkan dalam strategi pencapaian tujuan perusahaan,
2. Melakukan penilaian secara periodic untuk mengidentifikasi topic yang tepat untuk
pelatihan,
3. Melakukan proses identifikasi secara terus menerus yang meliputi penilaian
terhadap kursus (pelatihan) yang telah selesai dilaksanakan dan memberikan saran kepada
unit bisnis dan manajer untuk pelaksanaan pelatihan berikutnya,
4. Menentukan tolok ukur pada industry yang sama terhadap pelatihan yang dilaukan
dan keberhasilannya dalam meningkatkan kinerja karyawan
14. Sebagai auditor, saudara ditugaskan melakukan audit sumber daya manusia pada
restoran. Sebagai dasar penilaian, saudara harus memiliki kriteria yang tepat untuk
audit yang saudara lakukan. Buat minimal 5 kriteria sumber daya manusia untuk
restoran yang saudara audit dan jelaskan alasan, mengapa saudara menetapkan krteria
tersebut.
1. Jujur, dibutuhkan karyawan yang jujur terhadap jalannya operasi
perusahaan/terhadap transaksi keuangan yang dilakukan oleh restoran.
2. Bersih, karyawan harus menjaga dan merawat kebersihan lingkungan restoran.
3. Rajin, karyawan mampu melakukan tugas secara cepat dan tepat.
4. Berpendidikan, setiap karyawan minimal telah menempuh pendidikan SMA.
5. Bertanggungjawab, karyawan mampu bertanggungjawab terhadap pekerjaannya
15. Kompensasi yang diberikan kepada karyawan harus menjamin keadilan internal
dan eksternal. Jelasakan apa yang dimaksud dengan keadilan internal dan eksternal.

Keadilan internal yaitu pembayaran karyawan sesuai dengan nilai-nilai relatif


pekerjaan mereka di dalam organisasi yang sama.
Keadilan eksternal adalah pembayaran karyawan pada tingkat yang sebanding dengan
yang dibayarkan untuk pekerjaan yang sama di perusahaan lain.

16. Sebut dan jelaskan kriteria gaji/upah yang adil bagi karyawan yang bisa dijadikan
kriteria dalam mengaudit kelayakan kompensasi yang diberikan kepada karyawan.
1. Penawaran dan permintaan tenaga kerja, jika pencari kerja lebih banyak dari
lowongan pekerjaan maka kompensasi relatif kecil. Sebaliknya, jika pencari kerja lebih
sedikit daripada lowongan pekerjaan maka kompensasi semakin besar.
2. Kemampuan dan kesediaan perusahaan permintaan, bila kemampuan dan kesedian
perusahaan untuk membayar semakin baik maka tingkat kompensasi semakin besar
3. Produktivitas kerja karyawan, jika produktivitas kerja karyawan baik dan
professional maka kompensasi semakin besar.
4. Biaya hidup, bila biaya hidup di daerahitu tinggi, maka biaya konpensasi tinggi,
5. Pendidikan dan pegalaman karyawan,
6. Kondisi perekonomian nasional,
7. Jenis dan sifat pekerjaan, kalau jenis dan sifat itu mengerjakannya sulit dan
mempunyai resiko besar, maka tingkat upah atau balas jasanya besar juga.

17. Apa manfaat program keselamatan dan kesehatan bagi pekerja perusahaan.
1. Melindungi pekerja,
2. Mematuhi peraturan pemerintah,
3. Meningkatkan kepercayaan konsumen,
4. Membuat sistem menejemen efektif