Anda di halaman 1dari 16

GERAK JATUH BEBAS

GERAK JATUH BEBAS
GERAK JATUH BEBAS

Tidak memiliki kecepatan awal v o = 0 Gesekan udara diabaikan

Tidak memiliki kecepatan awal v = 0 Gesekan udara diabaikan 1 2 2 H v t

1

2

2

H v t

o

gt

1

2

2

H

g

2

H gt

Tidak memiliki kecepatan awal v = 0 Gesekan udara diabaikan 1 2 2 H v t

t

4.1

PENDAHULUAN

Gerak dalam bidang datar merupakan gerak dalam dua dimensi

Contoh gerak pada bidang datar

:

Gerak peluru

 

Gerak melingkar

Gerak relatif

4.2 VEKTOR POSISI, KECEPATAN DAN PERCEPATAN

Andaikan partikel Bergerak pada lintasan melengkung

4.2.1 VEKTOR POSISI y A B r r 1 r 2 O
4.2.1
VEKTOR POSISI
y
A
B
r
r 1
r 2
O

x

Vektor Posisi r 1 =

Vektor Posisi r 2 =

OA = x 1 i + y 1 j

OB = x 2 i + y 2 j

Pergeseran

=

r

= AB = r 2 – r 1

 

=

(x 2 i + y 2 j) - x 1 i

+

y 1 j

=

(x 2 - x 1 ) i – (y 2 - y 1 ) j

=

x i y

j

4.2.2

KECEPATAN

Perubahan posisi per satuan waktu

A.
 

A.

A.

Kecepatan Rata-rata

4.2.2 KECEPATAN Perubahan posisi per satuan waktu A. Kecepatan Rata-rata y A B r r 1
y A B r r 1 r 2 O
y
A
B
r
r 1
r 2
O
4.2.2 KECEPATAN Perubahan posisi per satuan waktu A. Kecepatan Rata-rata y A B r r 1

V

r

 

t

r

2

r

1

t

2

t

1

Catatan :

  • x Kecepatan rata-rata tidak tergantung lintasan partikel tetapi tergantung pada posisi awal (r 1 ) dan posisi akhir (r 2 ).

B. Kecepatan Sesaat Kecepatan pada waktu yang sangat singkat r 0

4.2.2 KECEPATAN Perubahan posisi per satuan waktu A. Kecepatan Rata-rata y A B r r 1

V

lim

t 0

r

t

dr

dt

V

dx

dt

i

dy

dt

j

V i

x

V j

y

;

V x

dx

dt

;

V y
V
y

dy

dt

Besar Kecepatan : 2 2 |V|  V  V x y
Besar Kecepatan :
2
2
|V|
V
V
x
y

4.2.3

PERCEPATAN

Perubahan kecepatan per satuan waktu.

A.
 

A.

A.

Percepatan Rata-rata

y v 1 B A r 1 r 2 x
y
v
1
B
A
r 1
r 2
x
  • v 2

 v v  v a   2 1  t t  t 2
v
v
v
a
2
1
t
t
t
2
1
v
v
x
y
a
i
j
t
t

B. Percepatan Sesaat Percepatan pada waktu yang sangat singkat t 0

4.2.3 PERCEPATAN Perubahan kecepatan per satuan waktu. A. Percepatan Rata-rata y v 1 B A r

a

lim

t

0

v

t

dv

dt

a

dv

x

dt

i

dv

y

dt

j

Besar Percepatan :
Besar
Percepatan :
x 2 2 y
x
2
2
y

a a a

a i

x

a j

y

a

x

dv

x

dt

;

a

y

dv

y

dt

4.4

GERAK PELURU

Asumsi-asumsi :

Selama bergerak percepatan gravitasi, g, adalah konstan dan arahnya ke bawah

Pengaruh gesekan udara dapat diabaikan

Benda tidak mengalami rotasi

Pada sumbu X berlaku GLB Pada sumbu Y berlaku GLBB

Pada sumbu X berlaku GLB Pada sumbu Y berlaku GLBB

Y

v y = 0 v xo v v y v v xo xo v o g
v y =
0
v
xo
v
v y
v
v
xo
xo
v o
g
v yo
v
v y
 o
v
xo
0
v
xo
v
v
 konstan
x  v
t
v
v
yo
o
x
xo
xo
 v
cos
 (
v
cos )
t
o
o
o
o
2
v
v
gt
y
v t
1
gt
y
yo
yo
2
2
v
sin
t
1
v
sin 
gt
gt
o
o
o
o
2

X

4.3

GERAK PELURU

4.3 GERAK PELURU  Merupakan gerak pada bidang datar yang lintasannya berbentuk parabola  Percepatan pada

Merupakan gerak pada bidang datar yang lintasannya berbentuk parabola Percepatan pada gerak peluru adalah tetap

4.3 GERAK PELURU  Merupakan gerak pada bidang datar yang lintasannya berbentuk parabola  Percepatan pada
y v A v v v a = v ox o h oy g v 
y
v
A
v
v
v a = v ox
o
h
oy
g
v
v
ox
g
R
ox
v o  v i ox  v j oy v ox  v o cos
v o  v i ox  v j oy v ox  v o cos
 

v

o

v i

ox

v j

oy

v

ox

v

o

cos

v

oy

v

o

sin

v o  v i ox  v j oy v ox  v o cos
v o  v i ox  v j oy v ox  v o cos
 
v x  v ox

v

x

v

ox

 

v

y

v

oy

gt

x

Kecepatan v 
Kecepatan
v

v

o

=

(

v

ox

i

+

=

v

ox

i

=

v i

x

gt

v

(catatan a = -g)

j

)

-

gtj

 

gt

) j

oy

( v

oy

v j

y

4.5

• Kapan benda akan mencapai titik tertinggi • Bagaimanakah menentukan tinggi maksimum yang dialami benda • Bagaimanakah menentukan jarak terjauh yang dialami benda

Posisi
Posisi

r

=

x

i

+

yj

(

v i

ox

v i

ox

(

       
 
v j t )  1 2 oy 2 gt j x  v ox oy
v j t )  1 2 oy
v j t
)
 1 2
oy

2

gt j

 

x v

ox

 
 

oy

2 gt j )  1 2
2
gt j
)
 1 2
 

y

v

oy

 1 2 gt

1 2 gt

2

v

   

Waktu yang diperlukan peluru untuk mencapai titik tertinggi (A) v y = 0

v

y

v

oy

gt

0

v

oy

gt

Posisi r = x i + yj  ( v i ox   v i

t

  • v oy

sin

v

o

g

g

Tinggi maksimum (h)

h

v t

oy

1 2
1
2

gt

2

v

  • 0 sin

  • v 0

sin

g

  1 g 2       
1
g
2
   
  
  • v 0

sin

g

 

2

Posisi r = x i + yj  ( v i ox   v i

h

v

0

  • 2 sin 2

  • 2 g

Waktu untuk mencapai titik terjauh (B) y = 0

2 v sin  o t  g
2
v
sin 
o
t
g

Jarak terjauh yang dicapai peluru

R

  • v t

 
 

ox

 
 

  • v ox

 

2

v

o

sin

 

g

 

2

v

0

2

sin

cos

 

g

 

v

0

2

sin

2

 

g

Catatan :

Jarak terjauh maksimum jika = 45 o

4.7

TUGAS

Dalam gerak parabola tunjukkan bahwa lintasan partikel dapat dinyatakan seperti berikut ini :

y

(tan

o

)

x

(

g

2

v

2

o

cos

2

o

)

x

2

RANGKUMAN
RANGKUMAN
Komponen x Komponen y Posisi Kecepatan Percepatan
Komponen x
Komponen y
Posisi
Kecepatan
Percepatan