Anda di halaman 1dari 10

PEMERINTAH KABUPATEN KEDIRI

RUMAH SAKIT UMUM DAERAH


Jl. Pahlawan Kusuma Bangsa No.1 Telp (0354) 391718, 391169 Fax. 391833
PARE - KEDIRI 64213

Email : rsud.kabupatenkediri@gmail.com

KEPUTUSAN DIREKTUR
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH PARE KABUPATEN KEDIRI
NOMOR : 188.4 /
/ 418.67 / 2015
TENTANG
KEBIJAKAN PENGELOLAAN DAN PELAYANAN INSTALASI
INTENSIVE CARE UNIT (ICU)
DIREKTUR RUMAH SAKIT UMUM DAERAH PARE KABUPATEN KEDIRI
Menimbang

Mengingat

Bahwa Dalam Rangka untuk mewujudkan Pelayanan Intensif yang


optimal di Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Kediri, maka perlu
ditetapkan Kebijakan Pengelolaan dan Pelayanan Intensif (ICU).

1. Undang Undang Nomor 29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran


(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 116,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4431);
2. Undang Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan
(lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 tentang Kesehatan
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 116,
Tambahan Lembaran Republik Indonesia Nomor 5063);
3. Undang Undang Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit
(lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 tentang Kesehatan
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 153,
Tambahan Lembaran Republik Indonesia Nomor 5072);
4. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 512/Menkes/Per/IV/2007
tentang izin Praktik dan Pelaksanaan Praktik Kedokteran
5. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 290/Menkes/Per/III/2008
tentang Persetujuan Tindakan Kedokteran;
6. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 56 Tahun 2014 tentang
Klasifikasi dan Perijinan Rumah Sakit.
7. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 1333/Menkes/SK/XII/1999
tentang Standar Pelayanan Rumah Sakit;
8. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 834/Menkes/SK/VII/2010
Tentang Pedoman Penyelenggaraan Pelayanan High Care Unit (HCU)
di Rumah Sakit;
9. Keputusan Direktur Jenderal Bina Upaya Kesehatan No.
HK.02.04/1/1966/11 tentang Petunjuk Teknik Penyelenggaraan
Pelayanan ICU di Rumah Sakit
10. Peraturan Daerah Kabupaten Kediri Nomor 33 Tahun 2008 tentang
Organisasi dan Tata Kerja Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten
Kediri;
11. Peraturan Bupati Kediri Nomor 59 Tahun 2008 tentang Penjabaran
Tugas dan Fungsi Rumah Sakit Umum Daerah;

12. Keputusan Bupati Kediri Nomor : 188.45/344/418.344/418.32/2010


tentang Penetapan Penerapan Pola Pengelolaan Keuangan Badan
Layanan Umum Daerah pada RSUD Kabupaten Kediri;
13. Keputusan Bupati Kediri Nomor : 821.2/319/318.64/2013 tentang
Pengangkatan Dalam Jabatan Struktural.

PERTAMA

KEDUA

KETIGA

KEEMPAT

KELIMA

M E M U T U S K AN
Keputusan Direktur Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Kediri
Tentang Kebijakan Pengelolaan dan Pelayanan Instalasi Intensive Care
Unit (ICU)
Upaya memberi Pelayanan yang Optimal bagi pasien yang akan
menjalani tindakan Intensive di Instalasi Instensive Care Unit (ICU)
Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Kediri, harus dilakukan oleh
seluruh personil yang bekerja di Instalasi Intensive Care Unit (ICU)
Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Kediri.
Pengaturan lebih rinci tentang pengelolaan dan pelayanan bagi pasien di
Instalasi ICU dimuat dalam Pedoman pelayanan terlampir
Kepala Instalasi Intensive Cre Unit (ICU) bertanggung jawab terhadap
terlaksananya ketentuan ini sebagaimana dimaksud dalam ketetapan butir
ketiga.
Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dan apabila dikemudian
hari terdapat kekeliruan akan diadakan perubahan dan dibetulkan
sebagaimana mestinya.

DITETAPKAN DI
PADA TANGGAL

: Kediri
: 05/08/2015

DIREKTUR
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH
KABUPATEN KEDIRI

dr. Hermawan Chrisdiono, Sp.P.


PEMBINA TK. I
19600412 198801 1 003

Lampiran II
Nomor

: SK Direktur RSUD Kabupaten Kediri


: 188.4 /
/ 418.67 / 2015

Tentang: Kebijakan Pengelolaan Dan Pelayanan


Instalasi Intensive Care Unit (ICU)

INDIKASI PASIEN MASUK KE RUANG ICU


1. Pasien sakit kritis berat, pasien tidak stabil yang memerlukan terapi intensif dan
tertitrasi seperti bantuan ventilator, pemberian obat vasoaktif melalui infuse secara terus
menerus, yaitu utamanya pada pasien dengan gangguan pada system Pernafasan (B1),
Sirkulasi Darah (B2), SSP (B3) yang tidak stabil
a. Gagal Nafas Berat.
b. Pasca Bedah Jantung Terbuka (Cardiotorasic).
c. Syock Septik Berat.
d. Pasien dengan Gangguan Keseimbangan Asam Basa dan Elektrolit yang mengancam
jiwa yang mana terapi pada prioritas ini tidak memiliki batasan.
2. Pasien yang memerlukan peralatan canggih dan bantuan pemantauan Intensif cepat atau
non invasive sehingga komplikasi berat dapat dihindari atau dikurangi.
a. Pasca Bedah Besar dan Luas (Mayor).
b. Pasien dengan Penyakit Jantung (IMA, Aritmia Jantung yang mengancam jiwa, dll).
c. Pasien dengan Gagal Paru (Acute Lung Oedema / Edema Paru baik Cardiogenik dan
Non-Cardiogenik, Pnumonia Akut, dll).
d. Koma yang memerlukan Ventilator, dan lainnya.
3. Pasien yang memerlukan terapi intensif untuk mengatasi komplikasi-komplikasi akut,
sekalipun mempunyai harapan kecil untuk disembuhkan atau manfaat ICU ini sedikit
dari tindakan yang didapat sangat kecil. Pasien ini hanya memerlukan terapi intensif
pada penyakit akutnya tetapi tidak dilakukan intubasi atau Resusitasi Kardiopulmoner
a. Pasien dengan Sumbatan Jalan Nafas.
b. Pasien pericardial tamponade
c. Pasien dengan Penyakit Jantung Stadium Terminal (Gagal Jantung, dll)
4. Adanya Indikasi Sosial, yaitu masuknya pasien ke ICU karena ada pertimbangan Sosial.

DITETAPKAN DI : Kediri
PADA TANGGAL :
/

/ 2015

DIREKTUR
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH
KABUPATEN KEDIRI

Dr. Hermawan Chrisdiono, Sp.P


PEMBINA TK. I
NIP. 19600412 198801 1 003
Lampiran III : SK Direktur RSUD Kabupaten Kediri
Nomor
: 188.4 /
/ 418.67 / 2015
Tentang: Kebijakan Pengelolaan Dan Pelayanan
Instalasi Intensive Care Unit (ICU)

INDIKASI PASIEN KELUAR DARI ICU


1.
2.
3.
4.
5.

Pasien tidak memerlukan lagi terapi intensif karena telah membaik dan cukup stabil
sehingga tidak memerlukan terapi atau pemantauan intensif lebih lanjut.
Bila pasien meninggal
Pasien yang hanya memerlukan observasi intensif saja, sedangkan ada pasien yang
lebih gawat dan lebih memerlukan terapi atau pemantauan intensif lebih lanjut.
Pasien atau keluarga menolak untuk dirawat lebih lanjut di ICU / Pulang Paksa (ada
informed consent khusus dari keluarga pasien).
Terapi intensif tidak bermanfaat pada :
a. Pasien Usia Lanjut (> 65 tahun) yang mengalami gagal tiga organ atau lebih, setelah
di ICU selama 72 jam.
b. Pasien Mati Batag Otak / Koma yang mengalami keadaan Vegetatif.
c. Pasien dengan berbagai macam diagnosis seperti penyakit paru Obstruksi menahun,
kanker metastasis dan gagal jantung terminal.

DITETAPKAN DI : Kediri
PADA TANGGAL :
/

/ 2015

DIREKTUR
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH
KABUPATEN KEDIRI

Dr. Hermawan Chrisdiono, Sp.P


PEMBINA TK. I
NIP. 19600412 198801 1 003

Lampiran IV : SK Direktur RSUD Kabupaten Kediri


Nomor
: 188.4 /
/ 418.67 / 2015
Tentang: Kebijakan Pengelolaan Dan Pelayanan
Instalasi Intensive Care Unit (ICU)

INDIKASI PASIEN TIDAK PERLU / TIDAK BOLEH MASUK KE RUANG ICU

1.
2.
3.
4.
5.

Pasien Mati Batang Otak (dipastikan secara klinis dan laboratorium), kecuali
keberadaannya diperlukan sebagai donor organ.
Pasien atau keluarga menolak terapi bantuan hidup.
Pasien secara medis tidak ada harapan dapat disembuhkan lagi.
Karsinoma stadium akhir, Kerusakan Susunan Syaraf Pusat dengan keadaan vegetatif.
Mutlak tidak boleh masuk ICU adalah pasien dengan penyakit yang menular
dimana penularan penyakit melalui udara. Pasien dengan Gangrene, TB Aktif.
Pasien Hematomesis Melena (Cirosis Hepatis, Diare, HIV/AIDS)

DITETAPKAN DI : Kediri
PADA TANGGAL :
/

/ 2015

DIREKTUR
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH
KABUPATEN KEDIRI

Dr. Hermawan Chrisdiono, Sp.P


PEMBINA TK. I
NIP. 19600412 198801 1 003

Lampiran I
: SK Direktur RSUD Kabupaten Kediri
Nomor
: 188.4 /
/ 418.67 / 2015
Tentang: Kebijakan Pengelolaan Dan Pelayanan
Instalasi Intensive Care Unit (ICU)

KEBIJAKAN PENGELOLAAN DAN PELAYANAN


INSTALASI INTENSIVE CARE UNIT (ICU)
I. PENGGUNAAN DAN PENGELOLAAN RUANG ICU
1. Pelayanan ICU adalah pelayanan yang diberikan kepada pasien yang dalam keadaan
sakit berat dan perlu dirawat khusus, serta memerlukan pantauan ketat dan terus
menerus serta tindakan segera.
2. Pelayanan ICU adalah pelayanan yang harus mampu memberikan tunjangan ventilasi
mekanis lebih lama, mampu melakukan tunjangan hidup yang lain tetapi tidak terlalu
kompleks sifatnya.
3. Ruang ICU terletak dekat dengan kamar operasi, ruang perawatan lainnya, dan
memiliki akses yang mudah ke IGD, Radiologi dan ke Laboratorium.
4. Area pasien :
a. Unit terbuka 3 - 4 m2/ tempat tidur.
b. Jarak antara tempat tidur 1-2 meter.
c. Mempunyai 1 tempat cuci tangan setiap 2-4 tempat tidur atau minimal 1 tempat
cuci dalam 1 ruangan
d. Outlet Oksigen Sentral 1 / Tempat tidur.
e. Outlet Suction Sentral 1 / Tempat Tidur
f. Stop kontak 4 / tempat tidur.
5. Indikasi pasien masuk ICU sesuai kriteria yang telah ditetapkan. (Lampiran II)
6. Pasien yang masuk ke ICU boleh dari IGD, Poliklinik, Ruang rawat inap, Kamar
Operasi, Rujukan / pindahan dari RS lain dan dari dokter praktek, asalkan sesuai
dengan kriteria pasien masuk ICU berdasar prioritas 1,2,3 di atas.
7. Setiap pasien yang masuk ataupun keluar ICU harus dilakukan Timbang Terima,
Pemeriksaan Identitas, Cek Dan Ricek sewaktu di ICU secara jelas dan rinci sesuai
ketentuan.
8. Yang menentukan pasien bisa masuk ICU adalah dokter kepala Instalasi ICU.
9. Apabila ICU dalam keadaan kosong, maka semua dokter diperkenankan untuk
merawat pasien di ruang ICU sesuai dengan kriteria pasien masuk ICU berdasarkan
Prioritas 1, 2, 3 diatas.
10. Indikasi Pasien Keluar ICU sesuai kriteria yang telah ditetapkan. (Lampiran III)
11. Indikasi Pasien Tidak Boleh / Kontraindikasi Masuk Ruang ICU sesuai kriteria yang
telah ditetapkan. (Lampiran IV)
12. Apabila ICU tidak terisi penuh, maka yang menentukan pasien keluar ICU adalah
dokter primer yang merawat pasien tersebut.
13. Apabila ICU terisi penuh, maka pengaturan pasien masuk dan keluar ICU dilakukan
oleh dokter Kepala Instalasi ICU.
14. Jadwal jaga ICU dibuat oleh Kepala Ruangan ICU.
15. Setiap Pasien yang akan menjalani perawatan dan tindakan di ruang ICU harus sudah
diberikan Informed Consent sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
16. Cara Pengisian Status ICU berdasarkan JUKNIS pengisian status ICU.
17. Berkas Status ICU dimasukkan dalam berkas status rawat inap kemudian disimpan di
rekam medis paling lambat 2 x 24 jam setelah pasien tersebut pulang atau rujuk ke
RS yang lebih tinggi tingkat kemampuannya, atau pasien tersebut pulang paksa, atau
pindah RS lain.
18. Bila pasien keluar ICU tetapi masih dirawat di ruang perawatan lain dalam RS ,
maka berkas status ICU disertakan dalam status rawat inap pasien tersebut.

19. Pencatatan dan pelaporan kegiatan pelayanan ICU ditulis dalam Buku Register
Pasien, buku laporan harian tiap shif dan sensus harian.
20. Evaluasi hasil perawatan pasien dilakukan dengan melakukan analisa berdasarkan
kasus 10 penyakit terbanyak ICU, berdasarkan pasien meninggal lebih dari 48 jam
serta kurang dari 48 jam, dan berdasar data kunjungan pasien per tahun.
21. Tersedianya obat obat emergency yang memadai untuk menunjang life saving,
seperti Sulfas Atropin, Adrenalin, Cordaron, lidokain. Obat obat tersebut diletakkan
di troley Emergency untuk memudahkan dalam penggunaan saat tindakan
Emergency ke pasien.
22. Tersedianya Alkes, cairan infus dan alat alat yang menunjang untuk kebutuhan
emergency yang diletakkan di troley Emergency, seperti : Nasopharing, Oropharing,
Laringoscop, Endotrakeal Tube, alat ventilasi manual, masker oksigen, infus RL,
Nacl 0,9 %, Hes 6 %, dan juga spuit dari ukuran 1 cc hingga 50 cc beserta water
injeksi.
23. Prosedur penyediaan obat dan alkes dilakukan dengan mengajukan budget pada
Direktur RS, dengan tembusan pada ka.sie keperawatan dan ka. keuangan dan
program ataupun farmasi.
24. Pemeriksaan laboratorium ICU terpusat di laboratorium dan bisa dilakukan 24 jam
on site.
a. Bila ada pemeriksaan laborat, maka petugas ICU memberitau ke petugas Laborat
tentang pemeriksaan yang diminta.
b. Petugas ICU membuatkan surat permintaan pemeriksaan laborat pada lembar
pemeriksaan laborat, sesuai dengan permintaan dokter.
c. PETUGAS LABORAT DATANG ke ICU untuk melakukan pengambilan sampel
darah untuk pemeriksaan laborat sesuai dengan surat permintaan tersebut.
d. Petugas laborat menuliskan rekening pemeriksaan pada lembar rekening pasien.
e. Bila hasil pemeriksaan sudah ada, maka PETUGAS LABORAT
MENGANTARKAN hasilnya ke ICU.
f. Bila ada pemeriksaan radiologi maka petugas ICU memberitaukan ke petugas
radiologi tentang pemeriksaan radiologi yang diminta.
g. Khusus untuk Thorax foto, PETUGAS RADIOLOGI DATANG KE ICU
kemudian melakukan pemeriksaan thorax foto (alatnya bisa mobile)
h. Petugas radiologi menuliskan di rekening pasien tentang pemeriksaan yang
dilakukan.
i. Untuk pemeriksaan selain Thorax foto, dilakukan di radiologi karena alatnya tidak
mobile
j. Bila pemeriksaan dilakukan di radiologi, maka petugas ICU mengantarkan pasien
ke radiologi untuk dilakukan pemeriksaan
k. Bila hasil pemeriksaan sudah ada, maka PETUGAS RADIOLOGI
MENGANTAR HASILNYA ke ICU.
l. Tersedianya APAR di ruang ICU
m. Karena sebagian besar alat ICU menggunakan listrik, maka dilakukan
pemeliharaan rutin untuk mencegah terjadinya lonjatan listrik baik ke petugas
maupun ke pasien.
25. Pemeriksaan Radiologi terpusat di radiologi dan bisa dilakukan 24 jam on site.
26. Dalam situasi KLB / Bencana ICU akan terlibat secara langsung sebagai support
system, dengan menyiapkan sarana dan personil menghadapi kemungkinan
paerawatan terhadap korban KLB / Bencana di RS.
27. Pelaksanaan keselamatan kerja, kebakaran dan kewaspadaan bencana (K3).

II. PENGENDALIAN INFEKSI NOSOKOMIAL ICU


1.
Lingkungan ICU
a. Pintu ruang ICU (luar dan dalam) harus selalu dalam keadaan tertutup
b. Pemasangan alas lantai didepan pintu dalam ICU harus tetap terpasang dan
dalam kondisi basah dengan larutan desinfektan.
c. Pengaturan batas tegas antara daerah semi steril dan non steril sesuai prosedur.
d. Melakukan pembersihan rutin ruang ICU dan peralatan ICU sesuai jadwal
yang telah ditentukan.
e. Melakukan sterilisasi ruangan (UV) setelah pembersihan ruangan sesuai
prosedur.
f. Penanganan sampah pembuangan BAB dan BAK pasien sesuai dengan
prosedur.
g. Petugas ICU (dokter dan perawat) :
1) Petugas ICU harus memakai skort, alas kaki khusus, dan masker khusus
ruang ICU
2) Petugas harus mencuci tangan sebelum dan sesudah melakukan tindakan.
3) Pemakaian handscoen dalam melakukan tindakan perawatan terhadap
pasien.
4) Untuk tindakan-tindakan tertentu petugas harus memakai sarung tangan
steril.
5) Perlindungan dari penyakit menular bagi petugas ICU dilakukan sesuai
prosedur.
6) Penggunaan softa-man bagi petugas setiap selesai kontak dengan pasien
h. Untuk Pasien ICU :
1) Pasien harus ganti baju, dan atau celana khusus ruang ICU.
2) Penggantian alat tenun pasien dilakukan setiap shift jaga atau bila kotor.
3) Pembersihan tempat tidur dan alat-alat yang dipakai pasien setelah pasien
keluar, dengan menggunakan cairan desinfektan.
i. Untuk pengunjung pasien ICU / keluarga pasien :
1) Pengunjung bila masuk ruang ICU harus memakai baju (skort) pengunjung
dan alas kaki khusus ruang ICU.
2) Sebelum dan sesudah berkunjung ke pasien, pengunjung cuci tangan
terlebih dahulu atau membasahi tangan dengan menggunakan softa-man.
3) Pengunjung hanya bisa masuk pada saat jam berkunjung (1 orang
bergantian)
2.
Mengenai Peralatan Ruang ICU
a. Peralatan yang berupa set instrumen, alat kesehatan disposible harus dalam
keadaan steril.
b. Resterilisasi alat ICU dilakukan setiap 3 x 24 jam sekali.
c. Instrumen, alat alat suction, sirkuit ventilator bila aelesai dipakai pada pasien
direndam dengan cairan desinfektan baru kemudian disterilkan di ruang
sterilisasi.
d. Setiap pasien yang memerlukan suction harus mempunyai slang suction
sendiri-sendiri dan diganti dalam waktu 1 x 24 jam.
e. Penggunaan kom untuk suction diganti dalam waktu 1 x 24 jam dan tiap-tiap
pasien sendiri-sendiri
III. FASILITAS DAN PERALATAN

1.

Tersedia peralatan meliputi :


a. Tempat tidur khusus yang bisa dirubah posisinya sesuai dengan kondisi dan
kebutuhan pasien.
b. Alat pengukur tekanan darah monitor
c. Pulse oxymetri dewasa, anak, dan bayi
d. ECG 12 lead
e. Alat pengukur tekanan Vena Central
f. Alat Pengukur suhu tubuh pasien.
g. Alat penghisap (suction) sentral tetapi tekanannya bisa diatur berdasarkan
kebutuhan.
h. Alat ventilasi manual dewasa, anak dan bayi dan alat penunjang jalan nafas.
i. Peralatan akses vaskuler
j. Ventilator
k. Oksigen sentral
l. Lampu untuk melakukan tindakan
m. Defibrilator Biphasic
n. Peralatan drain thoraks
o. Troley emergency yang berisi alat dan obat obat untuk emergency
p. Infus pump dan syringe pump
q. Peralatan portable untuk transportasi pasien
r. Hemodialisa bila ada
s. Semua peralatan diatas dapat berfungsi dengan baik disertai adanya program
kalibrasi dan pemeliharaan masing-masing alat
t. Penggunaan alat dicatat dalam buku pemakaian peralatan dan masing masing
alat ada buku pemakaiannya sendiri-sendiri
u. SOP penggunaan Alat alat sudah terpasang pada masing masing alat
tersebut.
v. Pemeliharaan Peralatan dilakukan setiap selesai dipergunakan, dan
pemeliharaan rutin satu kali seminggu, kemudian dicatat dalam lembar
pemeliharaan alat. Masing masing alat punya catatan pemeliharaan sendiri.
w. Program Perencanaan peralatan dilakukan pada awal tahun dan apabila ada hal
hal yang insidentil dan mendesak bisa dilaksanakan pada saat itu.
x. Peremajaan peralatan dilakukan bekerjasama dengan IPSRS dan Pihak Suplier
alat tersebut

IV. KEPALA INSTALASI ICU


Kepala Instalasi ICU adalah seorang dokter spesialis Anesthesi
V. TENAGA PERAWATAN ICU
1. Tenaga perawatan ICU adalah tenaga perawat terlatih dengan pendidikan minimal
lulus BLS/BTCLS, Pelatihan Alat, dan ECG dasar.
2. Minimal 50-75% petugas sudah Pelatihan ICU dasar.
3. Bila ICU dalam keadaan kosong, maka petugas ICU sebagian diperbolehkan
membantu keruang rawat inap lainnya yang lebih banyak membutuhkan tenaga,
sebagian mengerjakan administrasi dan melakukan perawatan alat alat
(situasional).
VI. TATA CARA PENILAIAN PEGAWAI

1.
2.
3.
4.
5.
6.

7.

Penilaian Pegawai dilakukan rutin dan teratur tiap tahun, disertai adanya
rekomendasi dan tindak lanjut.
Yang menentukan jadwal / waktu untuk penilaian masing-masing pegawai adalah
dari bagian personalia.
Format penilaian pegawai dari personalia.
Yang melakukan penilaian adalah Kepala Pelayanan Keperawatan ICU dengan
mengetahui Ka.sie Keperawatan.
Dokumen hasil penilaian tersebut disimpan terpusat di personalia.
Untuk pegawai (Perawat) baru dan yang masih orientasi, selain penilaian rutin
tahunan, juga dilakukan penilaian 3 bulanan dalam bentuk cek list pelaksanaan
instrumen C.
Dokumen hasil dari penilaian instrumen C, disimpan di ICU dan rekapan hasilnya
dilaporkan pada Ka.sie Keperawatan.

VII. PENGEMBANGAN STAF DAN PROGRAM PENDIDIKAN


1. Pelaksanaan program pengembangan tenaga dilakukan oleh Kepala Instalasi ICU
dan Kepala Pelayanan Keperawatan ICU beserta Diklat Rumah Sakit sesuai dengan
kebutuhan dan pengajuan program pengembangan tenaga.
2. Jenjang Pendidikan Lanjutan (D-IV , S-1, S-2) di Optimal dan Maksimalkan.
VIII. KERJASAMA DENGAN UNIT PELAYANAN RUJUKAN
1. ICU melakukan rujukan ke Rumah Sakit yang mempunyai tingkat pelayanan yang
lebih tinggi kemampuannya.
2. Hubungan kerjasama dengan Rumah Sakit tersebut diatur dalam MOU antar rumah
sakit rujukan.
3. Pasien rujuk / pindah rumah sakit berdasarkan :
a. Saran dokter yang merawat dengan pertimbangan akan mendapatkan terapi
lebih lanjut dan terapi serta alat yang lebih tinggi tingkat kemampuannya.
b. Permintaan dari keluarga pasien tersebut.
c. ICU RS menerima rujukan dari Rumah sakit atau klinik yang tingkat
pelayanannya lebih rendah.
d. Kriteria pasien rujukan yang masuk ICU sesuai dengan kebijakan pasien
masuk ICU
DITETAPKAN DI : Kediri
PADA TANGGAL :
/
/ 2015
DIREKTUR
RUMAH SAKIT UMUM DAERAH
KABUPATEN KEDIRI

Dr. Hermawan Chrisdiono, Sp.P


PEMBINA TK. I
NIP. 19600412 198801 1 003