Anda di halaman 1dari 5

BAB IV

PEMBAHASAN
4.1. Identifikasi Masalah
Penyebab masalah bisa berasal dari man, money, material, method. Berikut
ini analisis dari tiap komponen yang menyebabkan kurang optimalnya program
SDIDTK di Puskesmas Talang Ratu Palembang tahun 2015 :
a. Manusia (man)
Dalam menjalankan program SDIDTK di Puskesmas Talang Ratu
Palembang hanya memperhatikan sasaran langsung program SDIDTK yaitu
semua anak umur 0-6 tahun yang berada di wilayah Puskemas. Sedangkan sasaran
tidak langsung program yaitu pendidik, petugas lapangan KB, petugas sosial yang
terkait dengan pembinaan tumbuh kembang anak, serta petugas sektor swasta dan
profesi lainnya tidak diperhatikan/dilibatkan.
Seharusnya Puskesmas Talang Ratu bisa memanfaatkan sumber daya yang
berada diwilayah kerjanya sebagai sasaran tidak langsung program untuk
melaksanakan kegiatan SDIDTK seperti tenaga kesehatan yang bekerja di lini
terdepan (dokter, bidan, perawat, ahli gizi, penyuluh kesehatan masyarakat),
tenaga pendidik, petugas lapangan KB, petugas sosial yang terkait dengan
pembinaan tumbuh kembang anak, petugas sektor swasta dan profesi lain yang
terkait sehingga tujuan program ini dapat tercapai sesuai dengan yang diharapkan.
Petugas pelaksana program SDIDTK di puskesmas tidak hanya menangani
masalah program SDIDTK, tetapi juga merangkap tugas lain. Sedangkan dalam
pengelompokkan kerja untuk pelaksanaan SDIDTK harus diperhatikan,
diposyandu dilakukan setiap bulan oleh kader dan dibina oleh 2 petugas/tenaga
kesehatan dari puskesmas. Kelompok kerja untuk pelaksanaan SDIDTK di
TK/playgroup terdiri dari 2-6 orang tenaga kesehatan dari puskesmas dan dibantu
oleh guru di TK/Playgroup tersebut, dilakukan 1-2 kali dalam setahun dan
biasanya mengikuti jadwal pemberian vitamin A. Tidak ada penyusunan
kelompok kerja khusus untuk pelaksanaan program SDIDTK.

30

31

Guru sebagai pendidik hanya diminta untuk membantu melakukan


pengukuran BB dan TB pada waktu yang bersamaan dengan pemeriksaan
kesehatan yang dilakukan oleh tenaga kesehatan dari Puskesmas. Secara khusus
memang tidak ada pembagian kelompok kerja bagi mereka yang terlibat
pelaksanaan program SDIDTK di TK/playgroup tersebut. Sebenarnya guru bisa
melakukan deteksi dini penyimpangan pertumbuhan seperti mengukur BB dan TB
serta deteksi dini penyimpangan perkembangan yaitu KPSP, TDL dan TDD pada
waktu tertentu sesuai dengan usia anak, tanpa harus menunggu datangnya petugas
Puskesmas ke TK/playgroup atau jadwal pembagian kapsul vitamin A.
Kegiatan SDIDTK di posyandu memakai sistem 5 meja yang lebih banyak
melakukan deteksi dini peyimpangan pertumbuhan seperti mengukur BB dan TB.
Untuk pemeriksaan deteksi dini penyimpangan perkembangan dan penyimpangan
mental emosional tidak pernah dilakukan secara khusus oleh kader maupun
petugas Puskesmas. Demikian juga untuk melakukan stimulasi perkembangan
sesuai dengan usia anak.
b. Pendanaan (money)
Sumber pembiayaan program stimulasi, deteksi, dan intervensi dini tumbuh
kembang balita di Puskesmas Talang Ratu ini didapatkan dari dana BOK (Bantuan
Operasional Kesehatan). Sebelum petugas puskesmas melakukan kegiatan
program SDIDTK, petugas sebelumnya membuat perincian dana dan akan
diserahkan kepada dinas kesehatan sehingga dana BOK akan diterima sesuai
dengan kebutuhan yang telah dirincikan. Namun terkadang dana yang dikeluarkan
puskesmas untuk program SDIDTK masih terbatas.
c. Sarana (material)
Dalam pelaksanaannya, Puskesmas Talang Ratu menyiapkan sarana dan
prasarana yang diperlukan untuk penyelenggaraan program SDIDTK. Untuk dana
transportasi sudah masuk ke dalam dana BOK. Namun dana BOK terkadang
datang terlambat, sehingga dapat menyulitkan berjalannya program SDIDTK
dengan baik.

32

d. Metode (methode)
Metode yang digunakan pada program stimulasi, deteksi dan intervensi dini
tumbuh kembang (SDIDTK) dengan memberikan konseling kepada orang tua
tentang perkembangan dan pertumbuhan anaknya. Apabila ditemukan anak yang
memiliki gangguan pertumbuhan dan perkembangan maka akan segera di rujuk.
Rujukan diperlukan jika masalah atau penyimpangan perkembangan anak tidak
dapat ditangani meskipun sudah dilakukan tindakan intervensi.
Pencatatan dan pelaporan masih belum terencana dengan baik. Seharusnya
pencatatan dan pelaporan melibatkan beberapa fasilitas kesehatan diwilayah kerja
puskesmas dengan keterlibatan kader puskesmas.
Penyuluhan mengenai deteksi dini tumbuh kembang secara lengkap kepada
guru-guru TK/Playgroup masih kurang. Hal ini berguna agar terbentuk kerjasama
yang baik antara petugas dari puskesmas dan guru sebagai pelaksana tidak
langsung program SDIDTK agar program SDIDTK dapat berjalan dengan lancar.
4.2. Prioritas Masalah
Berdasarkan pembahasan diatas, harus ditetapkan satu prioritas masalah
yaitu dengan menggunakan metode USG yang menggunakan pertimbangan
beberapa aspek yaitu :
a. Urgency (dilihat dari mendesak atau tidaknya masalah tersebut)
b. Seriousness (tingkat keseriusan masalah)
c. Growth (tingkat perkembangan masalah)
Masalah yang mempunyai total angka tertinggi dari hasil penjumlahan yang akan
menjadi prioritas masalah.

Tabel 4.1. Penentuan Prioritas Penyebab Masalah


No.
1.

Masalah
Petugas pelaksana program tidak
langsung kurang dilibatkan dalam
menjalankan program SDIDTK

Urgensi
5

Seriousness
5

Growth
5

Total
125

2.

Petugas program SDIDTK merangkap


tugas lain

48

Penyuluhan mengenai SDIDTK masih


kurang

36

4.

Pencatatan dan Pelaporan belum baik

33

Dari hasil skoring dengan metode USG diatas, didapatkan prioritas


masalahnya adalah dalam menjalankan program SDIDTK di Puskesmas Talang
Ratu hanya memperhatikan sasaran langsung program SDIDTK yaitu semua anak
umur 0-6 tahun yang berada di wilayah kerja Puskesmas. Sedangkan sasaran tidak
langsung program yaitu tenaga pendidik, petugas lapangan, petugas sosial yang
terkait dengan pembinaan tumbuh kembang anak serta petugas sektor swasta dan
profesi lainnya tidak diperhatikan/dilibatkan.

4.3. Mencari Akar Penyebab Masalah


Manusia

Metode
Pelaksana program
tidak langsung
kurang dilibatkan

Petugas program
yang merangkap
tugas lain

Pencatatan dan
pelaporan belum
baik

Kurangnya
penyuluhan kepada
pelaksana program
tidak langsung

Kesulitan
transportasi
khusus ke lokasi

Dana yang
dikeluarkan
terbatas
Sarana

Dana

Lingkungan

Belum optimalnya
kinerja dalam
menjalankan program
SDIDTK

Guru sekolah
kurang mengerti
masalah tumbuh
kembang anak
Kurang dilatih
oleh petugas
kesehatan

Gambar 4.1 Fishbone Diagram Mencari Akar Penyebab Masalah

34

4.4. Penyelesaian Masalah


Tabel 4.2. Tabel Cara Penyelesaian Masalah
Penyebab Masalah

Alternatif Penyelesaian
Masalah

Hanya

Melibatkan sasaran tidak

memperhatikan

langsung program yaitu

sasaran

langsung tenaga pendidik, petugas

program

SDIDTK lapangan, petugas sosial

yaitu semua anak yang


umur

0-6

yang

berada

terkait

tahun pembinaan

wilayah

di kembang

anak

kerja menjalankan

Puskesmas

Penyelesaian Masalah Terpilih

Memperhatikan/melibatkan

dengan

sasaran

tumbuh

program.

tidak

langsung

dalam
program

SDIDTK.
- Memberikan

pelatihan

pada guru oleh petugas


Guru
kurang
masalah

sekolah

kesehatan
komunikasi
mengerti - Menjalin
yang
baik
dan
tumbuh

kembang anak

Memberikan pelatihan pada


guru oleh petugas kesehatan

memberikan penjelasan
mengenai

SDIDTK

kepada guru.

Dari tabel di atas untuk penyelesaian masalah terpilih bagi program


stimulasi, deteksi dan intervensi dini tumbuh kembang (SDIDTK) di Puskesmas
Talang Ratu Palembang adalah memperhatikan/melibatkan sasaran tidak langsung
program yaitu tenaga pendidik, petugas lapangan, petugas sosial yang terkait
dengan pembinaan tumbuh kembang anak. Penyelesaian masalah ini juga
dihrapkan memiliki dampak yang lebih baik dalam pencapaian program SDIDTK
di Puskemas Talang Ratu Palembang.

Anda mungkin juga menyukai