Anda di halaman 1dari 19

CONTOH LAPORAN AUDIT

Disusun oleh:

RAHMI SARI

(1301103010018)

YULIA MUKHTAMARINI

(1301103010056)

NONICK LHEE NA FAMERA

(1301103010074)

CUT INAYATUL MAULIDA

(1301103010062)

SITI TIARA

(1301103010122)

PRODI AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS SYIAH KUALA
TAHUN 2015/2016

A.

PENGERTIAN LAPORAN AUDIT


Laporan

audit adalah

media

formal

yang

digunakan

oleh

auditor

dalam

mengkomunikasikan kepada pihak yang berkepentingan tentang kesimpulan atas laporan


keuangan yang di audit. Dalam menerbitkan laporan audit, auditor harus memenuhi standar
pelaporan yang ditetapkan dalam standar auditing yang berlaku umum.(Boynton Johnson Kell)
Laporan audit adalah suatu media yang dipakai oleh auditor dalam berkomunikasi dengan
masyarakat lingkungannya. Dalam laporan tersebut auditor menyatakan pendapatnya mengenai
kewajaran laporan keuangan auditan.(Mulyadi)

B.

ANALISIS TERHADAP LAPORAN AUDIT


Suatu laporan standar/ laporan audit baku merupakan laporan yang lazim diterbitkan.

Laporan ini memuat pendapat wajar tanpa pengecualian yang menyatakan bahwa laporan
keuangan menyajikan secara wajar, dalam semua hal yang material, posisi keuangan , hasil
usaha, dan arus kas entitas sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum. Kesimpulan ini
hanya akan dinyatakan bila auditor telah membentuk pendapat berdasarkan audit yang
dilaksanakan sesuai GAAS. Laporan standar/ laporan audit baku memiliki tiga paragraf , yang
lazim disebut paragraf pendahuluan/ pengantar, paragraf lingkup audit, dan paragraf pendapat.
Dalam laporan tersebut terdapat 6 unsur penting pihak yang dituju, paragraph
pendahuluan/ pengantar, paragraph lingkup, paragraph pendapat, nama auditor, nomor izin
akuntan public, nomor izin kantor akuntan public, dan tanda tangan, serta tanggal laporan audit.
Berikut ini dijelaskan isi tiga unsur penting laporan audit baku :
1. Paragraf Pendahuluan
Paragraf pendahuluan memuat tiga pernyataan faktual. Tujuan utama paragraf ini adalah
untuk membedakan tanggung jawab manajemen dan tanggung jawab auditor. Kalimat
pada paragraf pendahuluan disajikan sebagai berikut :

Objek yang menjadi sasaran audit

Kami telah mengaudit...neraca...Perusahaan X ...untuk tahun tahun yang berakhir


pada tanggal 31 Desember 201X serta laporan laba-rugi, laporan perubahan ekuitas, serta
laporan arus kas untuk tahun yang terakhir pada tanggal tersebut berisi dua hal penting
berikut ini :
Auditor memberikan pendapat atas laporan keuangan setelah ia melakukan audit atas
laporan tersebut.
Objek yang diaudit oleh auditor bukanlah catatan akuntansi melainkan laporan
keuangan kliennya, yang meliputi neraca, laporan laba-rugi, laporan perubahan
ekuitas, dan laporan arus kas.
Kalimat diatas menunjukkan bahwa auditor telah mengaudit laporan keuangan tertentu dari
perusahaan yang ditunjuk.

Tanggung jawab auditor


Laporan keuangan adalah tanggung jawab manajemen.

Kalimat diatas menegaskan bahwa tanggung jawab atas laporan keuangan terletak di tangan
manajemen.
Tanggung jawab kami adalah menyatakan....berdasarkan audit kami.
Kalimat diatas secara khusus menunjukkan tanggung jawab auditor. Auditor berperan untuk
melaksanakan audit dan menyatakan pendapat berdasarkan temuan temuan.
2. Paragraf Ruang Lingkup
Paragraf ruang lingkup menguraikan sifat dan lingkup audit. Hal ini sesuai dengan bagian ke
empat standar pelaporan yang mengharuskan auditor menunjukkan dengan jelas sifat audit
yang dilakukan. Paragraf ruang lingkup audit juga menunjukkan beberapa keterbatasan audit.
Kalimat dalam paragraf ini adalah:

Standar auditing

Kami melaksanakan audit berdasarkan standar auditing yang ditetapkan Ikatan Akuntan
Indonesia
Dalam konteks ini ,standar auditing yang berlaku umum meliputi sepuluh standar GAAS dan
seluruh SAS yang dapat diterapkan.

Penjelasan ringkas standar auditing

Standar tersebut mengharuskan kami ....audit agar memperoleh keyakinan yang memadai
...laporan keuangan bebas dari salah saji material.
Kalimat diatas menunjukkan keterbatasan penting suatu audit yaitu auditor hanya mencari
keyakinan yang memadai saja, bukan keyakinan yang absolut dan diperkenalkannya konsep
materialitas.
Suatu audit meliputi pemeriksaan ,atas dasar pengujian,bukti bukti yang mendukung
....laporan keuangan.
Kalimat diatas menjelaskan lebih jauh sifat audit dan pesan kepada pemakai laporannya bahwa:
1.

Dalam perikatan umum, auditor melaksanakan auditnya atas dasar pengujian, bukan atas

dasar pemeriksaan terhadap seluruh bukti.


2.

Pemahaman memadai atas pengendalian intern merupakan dasar menentukan jenis dan luas

pengujian yang dilakukan dalam pemeriksaan.


3.

Luas pengujian dan pemiihan prosedur audit ditentukan oleh pertimbangan auditor atas

dasar pengalamannya.
4.

Dalam audit, auditor melakukan pemeriksaan atas bukyi audit, yang tidak hanya terbatas

pada catatan akuntansi klien saja, namun mencakup informsai penguat (corroborating
information).
Audit juga meliputi penilaian atas prinsip akuntansi...estimasi signifikan....penilaian
terhadap penyajian laporan keuangan secara keseluruhan.
Kalimat tersebut menyebutkan bahwa auditor menggunakan pertimbangan dalam menilai dan
mengevaluasi representasi laporan keuangan manajemen.
Kami yakin bahwa audit kami memberikan dasar yang memadai untuk menyatakan
pendapat.
Kalimat diatas menunjukkan bentuk keterbatasan lain dari suatu audit.
3. Paragraf pendapat
Paragraf ketiga dalam laporan audit baku merupakan paragraf yang digunakan oleh
auditor untuk menyatakan pendapatnya mengenai laporan keuangan yang disebutkannya
dalam paragraf pendahuluan/pengantar. Dalam paragraph ini auditor menyatakan pendapatnya
mengenai kewajaran laporan keuangan auditan, dalam semua hal yang material, yang

didasarkan atas kesesuaian penyusunan laporan keuangan tersebut dengan prinsip akuntansi
berterima umum. Kalimat paragraf pendapat dijelaskan sebagai berikut:
Menurut pendapat kami ,laporan keuangan yang kami sebut diatas...
Dalam menafsirkan arti dan pentingnya kalimat ini ,hendaknya disimpulkan bahwa pendapat
tersebut dinyatakan oleh orang orang yang profesional, berpengalaman dan ahli.
....Menyajikan secara wajar ,dalam semua hal yang material ...posisi keuangan ...hasil usaha
dan arus kas...
Konotasi yang dimaksutkan dalam kata kata secara wajar adalah bahwa penyajian laporan
keuangan telah memadai ,tanpa berat sebelah,atau distorsi.
....sesuai dengan prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku umum...
Kalimat ini memenuhi standar pelaporan pertama yang menyatakan bahwa laporan harus
menunjukkan apakah laporan keuangan disusun sesuai dengan GAAP.

C.

PENDAPAT YANG DIKELUARKAN OLEH AUDITOR


1. Laporan yang berisi pendapat wajar tanpa pengecualian (Unqualified Opinion)
Pendapat wajar tanpa pengecualian diberikan auditor jika tidak terjadi pembatasan dalam
lingkup audit dan tidak terdapat pengecualian yang signifikan mengenai kewajaran dan
penerapan prinsip akuntansi berterima umum dalam penyusunan laporan keuangan,
konsistensi penerapan prinsip akuntansi berterima umum tersebut, serta pengungkapan
memadai dalam laporan keuangan. Laporan audit yang berisi pendapat wajar tanpa
pengecualian adalah laporan yang paling dibutuhkan oleh semua pihak, baik oleh klien,
pemakai informasi keuangan maupun oleh auditor.
2. Laporan yang berisi pendapat wajar dengan pengecualian (Qualified opinion report)
Jika auditor menjumpai kondisi-kondisi berikut ini, maka ia memberikan pendapat wajar
dengan pengecualian dalam laporan audit.
a) Lingkup audit dibatasi oleh klien.
b) Auditor tidak dapat melaksanakan prosedur audit penting atau tidak dapat memperoleh
informasi penting karena kondisi-kondisi yang berada di luar kekuasaan klien maupun
auditor.

c) Laporan keuangan tidak disusun sesuai dengan prinsip akuntansi berterima umum.
d) Prinsip akuntansi berterima umum yang digunakan dalam penyusunan laporan
keuangan tidak ditetapkan secara konsisten.
Dalam pendapat ini auditor menyatakan bahwa laporan keuangan yang disajikan oleh
klien adalah wajar, tetapi ada beberapa unsur yang dikecualikan, yang pengecualiannya
tidak mempengaruhi kewajaran laporan keuangan secara konsisten.
3. Laporan yang berisi pendapat tidak wajar (Adverse opinion report)
Auditor memberikan pendapat tidak wajar jika ia tidak dibatasi lingkup auditnya,
sehingga ia dapat mengumpulkan bukti kompeten yang cukup untuk mendukung
pendapatnya. Jika laporan keuangan diberi pendapat tidak wajar oleh auditor, maka informasi
yang disajikan oleh klien dalam laporan keuangan sama sekali tidak dapat dipercaya, sehingga
tidak dapat dipakai oleh pemakai informasi keuangan untuk pengambilan keputusan.
4. Laporan yang didalamnya auditor tidak menyatakan pendapat (Disclaimer of opinion
report)
Jika auditor tidak menyatakan pendapat atas laporan keuangan auditan, maka laporan audit ini
disebut dengan laporan tanpa pendapat (no opinion report). Kondisi yang menyebabkan
auditor menyatakan tidak memberikan pendapat adalah:
a) Pembatasan yang luar biasa sifatnya terhadap lingkup audit.
b) Auditor tidak independen dalam hubungannya dengan kliennya.
Perbedaan antara pernyataan tidak memberikan pendapat dengan pendapat tidak wajar
adalah pendapat tidak wajar ini diberikan dalam keadaan auditor mengetahui adanya
ketidakwajaran laporan keuangan klien, sedangkan auditor menyatakan tidak memberikan
pendapat karena ia tidak cukup memperoleh bukti mengenai kewajaran pelaporan keuangan
auditan atau karena ia tidak independen dalam hubungannya dengan klien.
5. Laporan yang berisi Pendapat wajar tanpa pengecualian dengan bahasa penjelasan yang
ditambahkan (Unqualified Opinion with explanatory language)
Pendapat ini diberikan jika terdapat keadaan tertentu yang mengharuskan auditor
menambahkan paragraf penjelasan (atau bahasa penjelasan lain) dalam laporan audit,

meskipun tidak mempengaruhi pendapat wajar tanpa pengecualian yang dinyatakan oleh
auditor.
keadaan tersebut meliputi :
a. Pendapat wajar sebagian didasarkan atas laporan auditor independen lain;
b. Untuk mencegah agar laporan keuangan tidak menyesatkan karena keadaan-keadaan
yang luar biasa, laporan keuangan disajikan menyimpang dari suatu standar akuntansi
yang dikeluarkan oleh Ikatan Akuntansi Indonesia;
c. jika terdapat kondisi dalam peristiwa yang semula menyebabkan auditor yakin tentang
adanya

kesangsian

mempertimbangkan

mengenai
rencana

kelangsungan

manajemen

auditor

hidup

entitas

berkesimpulan

namun

setelah

bahwa

rencana

manajemen tersebut dapat efektif dilaksanakan dan pengungkapan mengenai hal itu telah
memadai;
d. diantara dua periode akuntansi terdapat suatu perubahan material dalam penggunaan
standar akuntansi atau dalam metode penerapannya;
e. keadaan tertentu yang berhubungan dengan laporan audit atas laporan keuangan
komparatif;
f. Data keuangan kuartalan tertentu yang diharuskan oleh Badan Pengawas Pasar Modal
(Bapepam)/sekarang sih Otorisasi Jasa Keuangan (OJK) namun tidak disajikan atau tidak
di-review;
g. Informasi tambahan yang diharuskan oleh Ikatan Akuntan Indonesia-Dewan standar
akuntansi keuangan telah dihilangkan, yang penyajiannya menyimpang jauh dari pedoman
yang dikeluarkan oleh Dewan tersebut, dan auditor tidak dapat melengkapi prosedur audit
yang berkaitan dengan informasi tersebut.
h. Informasi lain dalam suatu dokumen yang berisi laporan keuangan yang diaudit secara
material tidak konsisten dengan informasi yang disajikan dalam laporan keuangan.

D. CONTOH LAPORAN AUDIT


Kepada Yth,

Pemegang Saham, Dewan Komisaris dan Direksi


PT KIMIA FARMA ( PERSERO ) Tbk

Kami telah mengaudit neraca konsolidasi PT KIMIA FARMA ( PERSERO ) Tbk dan Anak
Perusahaan tanggal 31 Desember 2014, laporan laba rugi konsolidasi, laporan perubahan equitas
konsolidasi dan laporan arus kas konsolidasi untuk tahun yang berakhir pada tanggal tersebut.
Laporan keuangan konsolidasi adalah tanggung jawab manajemen perusahaan. Tanggung jawab
kami terletak pada pernyataan pendapat atas laporan keuangan konsolidasi berdasarkan audit
kami. Laporan keuangn konsolidasi PT KIMIA FARMA ( PERSERO ) Tbk dan Anak
Perusahaan untuk tahun yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2013 di audit oleh auditor
independen lain yang dalam laporannya bernomor : 010/AK-LAP/0306 tanggal 21 Maret 2014
menyatakan pendapat wajar tanpa pengecualian.
Kami melaksanakan audit berdasarkan standart auditing yang di tetapkan Ikatan Akuntan
Indonesia. Standar tersebut mengharuskan kami merencanakan dan melaksankan audit agar kmi
memperoleh keyakinan memadai bahwa laporan keuangan bebas dari salah saji material. Suatu
audit meliputi pemeriksaan, atas dasar pengujian, bukti-bukti yang mendukung jumlah-jumlah
dan pengungkapan dalam laporan keuangan. Audit juga meliputi penilaian atas prinsip Akuntansi
yang di gunakan dan estimasi signifikan yang di buat oleh manajemen, serta penilaian terhadap
penyajian laporan keuangan secara keseluruhan. Kami yakin bahwa audit kami memberikan
dasar memadai untuk menyatakan pendapat.
Menurut pendapat kami, laporan keuangan konsolidasi, yang kami sebut di atas menyajikan
secara wajar, dalam semua hal yang material, posisi keuangan PT KIMIA FARMA ( PERSERO )
Tbk dan Anak Perusahaan tanggal 31 Desember 2014, serta hasil usaha, perubahan ekuitas dan
arus kas untuk tahun yang berakhir pada tanggal tersebut sesuai dengan Prinsip Akuntansi yang
berlaku umum di Indonesia.
Acep Kusmayadi, Ak. BAP
Surat Izin Praktek Akuntan Publik No : 98.1.0479

Jakarta, 13 Maret 2015


KETERANGAN
1.

Judul Laporann :

Standar auditing mewajibkan setiap laporan diberi judul laporan, dan dalam judul tersebut
tercantum pula kata independen. Laporan audit perusahaan yang kami gunakan sudah sesuai
dengan standar auditing yaitu Laporan Audit Independen.
2.

Alamat Laporan Audit :

Laporan ini umumnya ditunjukkan kepada Perusahaan, para Pemegang Saham atau Dewan
Direksi Perusahaan PT KIMIA FARAMA (PERSERO) Tbk.
3.

Paragraph Pendahuluan :

Paragraph pendahuluan menunjukkan tiga hal standar umum GAAS/SPAP:

Pertama, membuat pernyataan sederhana bahwa kantor akuntan public telah


melaksanakan audit, misalnya pada laporan audit diatas Kami telah mengaudit neraca
konsolidasi PT KIMIA FARMA (Persero) Tbk dan Anak Perusahaan.

Kedua, paragraph ini menyatakan laporan keuangan yang telah di audit termasuk
pencatuman tanggal neraca serta periode akuntansi dari laporan laba rugi dan laporan
aruskas, misalnya pada laporan audit diatas tanggal 31 Desember 2014, laporan laba
rugi konsolidasi, laporan perubahan ekuitas konsolidasi, dan laporan arus kas konsolidasi
untuk tahun yang berakhir pada tanggal tersebut.

Ketiga, paragraph pendahuluan menyatakan bahwa laporan keuangan merupakan


tanggung jawab manajemen dan tanggung jawab auditor terletak pada pernyataan
pendapat atas laporan keuangan berdasarkan pelaksanaan audit, misalnya pada laporan
audit diatas laporan keuangan konsolidasi adalah tanggung jawab perusahaan.

Tanggung jawab kami terletak pada pernyataan pendapat atas laporan keuangan
konsolidasi berdasarkan audit kami.
Pada Laporan Audit PT KIMIA FARMA (PERSERO) Tbk ini terdapat kalimat pejelasan
laporan keuangan konsolidasi PT KIMIA FARMA (Persero) Tbk dan Anak Perusahaan untuk
tahun yang berakhir pada tanggal 31 desember 2013 diaudit oleh auditor independen lain yang
dalam laporannya bernomer : 0101/AK-LAP/ 0306 tanggal 21 maret 2014 menyatakan pendapat
wajar tanpa pengecualian. Berarti pada laporan laporan keuangan yang sebelumnya atau setahun
yang lalu diberi keterangan tentang pendapat auditor yaitu menyatakan pendapat wajar tanpa
pengecualian. Laporan tersebut telah disajikan dengan wajar, tetapi lingkup audit dibatasi secara
material atau terjadi penyimpangan dari perinsip akuntansi yang berlaku umum pada saat
penyiapan laporan keuangan.
4.

Paragraph Ruang Lingkup :

Paragraph ini berisi pernyataan factual tentang apa yang dilakukan auditor selama proses audit
PT KIMIA FARMA (Persero) Tbk. Paragraph scope menyatakan bahwa audit PT KIMIA
FARMA (Persero) Tbk dirancang untuk memperoleh keyakinan yang memadai bahwa laporan
keuangan bebas dari salah saji yang material. Berikutnya paragraf scope membahas tentang
pengumpulan bukti audit serta menyatakan bahwa auditor yakin bahwa bukti audit yang
dikumpulkan telah memberikan dasar yang memadai bagi pernyataan pendapat. Dari pernyataan
diatas kami menganalisis bahwa laporan audit PT KIMIA FARMA (Persero) Tbk talah
memenuhi criteria dari paragraf scope.
5.

Paragraf Pendapat :

Paragraf terakhir dalam laporan audit bentuk baku menyajikan kesimpulan auditor berdasarkan
hasil dari proses audit yang telah dilakukan seperti menurut pendapat kami, laporan keuangan
konsolidasi, yang kami sebut diatas menyajikan secara wajar, dalam semua hal yang material,
posisi keuangan PT KIMIA FARMA (Persero) Tbk dan Anak Perusahaan tanggal 31 Desember
2014, serta hasil usaha, perubahan ekuitas dan arus kas untuk tahun yang berakhir pada tanggal
tersebut sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia

6.

Nama KAP :

Untuk Nama KAP yang mengidentifikasi PT KIMIA FARMA (Persero) Tbk adalah Acep
Kusumayadi, Ak. BAP.
7.

Tanggal Laporan Audit :

Tanggal yang tepat untuk dicantumkan dalam laporan audit adalah tanggal pada saat
auditormenyelesaikan prosedur audit terpenting dilokasi pemeriksaan. Dalam laporan audit PT
KIMIA FARAM (Persero) Tbk tanggal neraca adalah 31 Desember 2014, dan tanggal laporan
audit adalah 13 Maret 2015. Maka tanggal yang dipakai adalah tanggal dimana audit itu telah
selesai dikerjakan 13 Maret 2015.

REFERENSI
IAPI, Standar Akuntan Publik 31 Maret 2011 dan Standar Profesional Akuntan Publik tahun
2014, penerbit Salemba Empat
Randal J. Elder,. et all,. Jasa Audit dan Assurance Pendekatan Terpadu ( adapatasi Indonesia
Alvin A.Rents.,et all, Auditing dan Jasa Assurance, pendekatan terintegrasi ( penerbit Erlangga)
(https://evalarasati10.wordpress.com/2015/04/08/contoh-laporan-audit/)
https://falahbilayudha.blogspot.co.id/2013/04/laporan-audit.html?m=1

Yang di atas contoh laporan audit independen WTP, dan berikut contoh laporan audit lainnya.
Tidak usah dilampikan di makalah buat bahan kelompok saja supaya bisa membedakan.

1. Pendapat Wajar dengan Pengecualian


Laporan Auditor Independen
No. 230500 LSI HT SA
Pemegang Saham, Dewan Komisaris dan Direksi
P.T. Perusahaan Perkebunan London Sumatra Indonesia Tbk
Kami telah mengaudit neraca konsolidasi P.T. Perusahaan Perkebunan London Sumatra
Indonesia Tbk dan anak perusahaan tanggal 31 Desember 1999 dan 1998, serta laporan laba rugi,
perubahan ekuitas dan arus kas konsolidasi untuk tahun-tahun yang berakhir pada tanggal
tersebut. Laporan keuangan adalah tanggung jawab manajemen Perusahaan. Tanggung jawab
kami terletak pada pernyataan pendapat atas laporan keuangan berdasarkan audit kami. Kami
tidak mengaudit laporan keuangan Lonsum Finance BV, anak perusahaan yang dikonsolidasi
iuntuk tahun yang berakhir 31 Desember 1999, yang laporan keuangannya mencerminkan
jumlah aktiva sebesar 6,66% dari jumlah aktiva konsolidasi pada tanggal 31 Desember 1999 dan
rugi bersih sebesar Rp 83.913.507 untuk tahun yang berakhir pada tanggal tersebut.Laporan
keuangan anak perusahaan tersebut diaudit oleh auditor independen lain dengan pendapat wajar
tanpa pengecualian. Laporan auditor independen tersebut telah diserahkan kepada kami, dan
pendapat kami, sejauh yang berkaitan dengan jumlah-jumlah untuk Lonsum Finance BV,
didasarkan semata-mata atas laporan auditor independen lain tersebut.
Kami melaksanakan audit berdasarkan standar auditing yang ditetapkan Ikatan Akuntan
Indonesia. Standar tersebut mengharuskan kami merencanakan dan melaksanakan audit agar
kami memperoleh keyakinan memadai bahwa laporan keuangan bebas dari salah saji material.
Suatu audit meliputi pemeriksaan, atas dasar pengujian, bukti-bukti yang mendukung jumlahjumlah dan pengungkapan dalam laporan keuangan. Audit juga meliputi penilaian atas prinsip
akuntansi yang digunakan dan estimasi signifikan yang dibuat oleh manajemen, serta penilaian
terhadap penyajian laporan keuangan secara keseluruhan. Kami yakin bahwa audit kami dan
laporan auditor independen lain tersebut memberikan dasar memadai untuk menyatakan
pendapat.
Sebagaimana diungkapkan dalam Catatan 37 atas laporan keuangan konsolidasi,
Perusahaan belum mencatat tagihan oleh lembaga keuangan tertentu sebagai akibat dari
pemutusan dini kontrak berjangka valuta asing, kontrak swap extention dengan opsi pembatalan
dan kontra par forward komiditi, seluruhnya sejumlah US$ 92.947.156 pada saat tagihan
diajukan dan hasil rundingan tagihan terakhir yang belum disepakati. Perusahaan telah
merundingkan tagihan tersebut pada tahun 1998, akan tetapi belum mencapai suatu kesepakatan
sampai dengan saat ini. Menurut pendapat kami, Perusahaan seharusnya mencatat kewajiban
tersebut dalam laporan keuangan tersebut dicatat, kewajiban dan defisit akan meningkat masingmasing sebesar Rp 659.924.807.600 dan Rp 745.900.926.900 pada tanggal 31 Desember 1999
dan 1998.

Sebagaimana dijelaskan pada Catatan 12 atas laporan keuangan konsolidasi, Perusahaan


mempunyai piutang sejumlah Rp 142.446.772.308 dan wesel tagih sejumlah Rp 27.554.212.500
kepada pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa pada tanggal 31 Desember 1999. Pada
tanggal 1 Desember 1999, Perusahaan telah menjadualkan kembali piutang tersebut sehubungan
ketidakmampuan pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa membayar piutang tersebut
berikut bunganya. Penjadualan kembali piutang tersebut tergantung hasil restrukturisasi
Perusahaan dan persetujuan para pemegang saham minoritas. Karena belum adanya kepastian
hasil restrukturisasi Perusahaan dan persetujuan para pemegang saham minoritas, kami
berpendapat, bahwa Perusahaan seharusnya mencatat penyisihan atas kemungkinan tidak
tertagihnya piutang tersebut sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum.Bila penyisihan
piutang diatas dicatat maka aktiva akan menurun sebesar Rp 170.000.984.808 dan defisit akan
meningkat dalam jumlah yang sama pada tanggal 31 Desember 1999.
Dalam laporan kami bertanggal 27 April 1999, kami memberikan pendapat wajar dengan
pengecualian atas laporan keuangan konsolidasi tahun 1998, antara lain karena tidak dibuatnya
penyisihan piutang ragu-ragu atas piutang pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa
yang timbul sehubungan dengan penggunaaan deposito berjangka Perusahaan sejumlah Rp
20.000.000.000 sebagai agunan atas hutang pihak yang mempunyai hubungan istimewa kepada
bank, serta piutang kepada pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa yang berjumlah Rp
249.506.049.125 yang berasal dari pencairan oleh bank tertentu atas deposito berjangka dan
rekening giro Perusahaan yang diagunkan. Sebagaimana dijelaskan pada Catatan 39 atas laporan
keuangan konsolidasi, deposito berjangka dan piutang kepada pihak-pihak yang mempunyai
hubungan istimewa tersebut telah dialihkan kepada pihak lain dan sebagai kompensasi
pembayarannya, pihak lain tersebut melepaskan hak dan kepentingan atas sebidang tanah sesuai
dengan perjanjian pendahuluan pelepasan hak dan kepentingan atas tanah. Dengan perjanjian ini,
Perusahaan memperoleh kuasa yang tidak akan berakhir oleh sebab apapun juga, untuk
melakukan tindakan-tindakan kepengurusan dan kepemilikan atas tanah tersebut. Oleh karena itu
pendapat kami sekarang atas laporan keuangan konsolidasi tahun 1998 mengenai penyisihan
piutang ragu-ragu tersebut, berbeda dengan laporan kami sebelumnya.
Menurut pendapat kami, berdasarkan audit kami dan laporan auditor independen lain
tersebut, kecuali untuk dampak belum dicatatnya kewajiban atas tagihan lembaga keuangan pada
tahun 1999 dan 1998 serta tidak dibuatnya penyisihan piutang dan wesel tagih kepada pihakpihak yang mempunyai hubungan istimewa untuk tahun 1999 sebagaimana dijelaskan pada
paragraf ketiga dan keempat sebelumnya, laporan keuangan konsolidasi yang kami sebut diatas,
menyajikan secara wajar, dalam semua hal yang material, posisi keuangan P.T. Perusahaan
Perkebunan London Sumatra Indonesia Tbk dan anak perusahan tanggal 31 Desember 1999 dan
1998, dan hasil usaha, perubahan ekuitas, serta arus kas untuk tahun-tahun yang berakhir pada
tanggal tersebut sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum.
Sebagaimana dijelaskan dalam Catatan 2 atas laporan keuangan konsolidasi, pada tahun
1999 Perusahaan dan anak perusahaan mengubah metode akuntansi pajak penghasilan untuk

disesuaikan dengan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan No. 46, dan secara restrospektif,
menyajikan kembali laporan keuangan konsolidasi tahun 1998 atas perubahan tersebut.
Laporan keuangan konsolidasi terlampir disusun dengan anggapan bahwa Perusahaan dan
anak perusahaan dapat melanjutkan operasinya sebagai entitas yang berkemampuan untuk
mempertahankan kelangsungan hidupnya. Catatan 38 atas laporan keuangan konsolidasi berisi
pengungkapan dampak kondisi ekonomi Indonesia terhadap Perusahaan dan anak perusahaan.
Tingginya kurs valuta asing dan tingkat bunga pinjaman, ketatnya likuiditas dan kesulitan
keuangan yang dialami pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa berdampak buruk pada
kemampuan Perusahaan dan anak perusahaan untuk melunasi pokok pinjamannya. Perusahaan
dan anak perusahaan juga menangguhkan pembayaran sebagian besar bunga pinjaman yang
sudah jatuh tempo, tidak dapat memenuhi ketentuan rasio-rasio keuangan yang disyaratkan
dalam perjanjian pinjaman. Disamping itu, Perusahaan juga mengalami ketidakpastian
penyelesaian piutang kepada pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa dan belum
mencapai kesepakatan atas pembayaran tagihan lembaga keuangan seperti dijelaskan dalam
paragraf ketiga dan keempat sebelumnya. Hal-hal tersebut telah menimbulkan ketidakpastian
yang signifikan mengenai kemampuan Perusahaan dan anak perusahaan untuk mempertahankan
kelangsungan hidupnya. Rencana manajemen yang konsisten dan lebih intensif sehubungan
dengan masalah-masalah tersebut diatas juga di uraikan dalam Catatan 38 atas laporan keuangan
konsolidasi. Kemampuan Perusahaan dan anak perusahaan untuk mempertahankan kelangsungan
hidupnya tergantung pada keberhasilan manajemen untuk melakukan restrukturisasi pinjaman
dan keuangan Perusahaan secara keseluruhan, mencapai kesepakatan atas pembayaran tagihan
oleh lembaga keuangan tersebut diatas, dan menghasilkan arus kas yang cukup dari kegiatan
usaha dimasa yang akan datang.Laporan keaungan konsolidasi belum mencakup penyesuaianpenyesuaian yang mungkin timbul dari ketidakpastian tersebut.

HANS TUANAKOTTA & MUSTOFA


Izin usaha / Business License No. 98.2.0240
Drs. Henky Agus Tedjasukmana
Izin / License No. 98.1.0148
23 Mei 2000 / May 23, 2000

2. Pendapat Wajar tanpa Pengecualian (Laporan Audit Baku)


Laporan Audit Independe
Kepada Yth.
Direksi dan Dewan Komisaris
PT. GUNADARMA
Jl. Margonda Raya No 100
Pondok Cina Depok

Kami telah mengaudit neraca PT. GUNADARMA per 31 Desember 2001 serta
laporan rugi laba, laporan perubahan laba ditahan, dan laporan arus kas untuk tahun yang
berakhir pada tanggal tersebut. Laporan keuangan adalah tanggung jawab manajemen
perusahaan. Tanggung jawab kami adalah pada pernyataan pendapat atas laporan keuangan
berdasarkan audit kami.
Kami melaksanakan audit berdasarkan standar auditing yang ditetapkan Ikatan
Akuntan Indonesia. Standar tersebut mengharuskan kami merencanakan dan melaksanakan
audit agar kami memperoleh keyakinan memadai bahwa laporan keuangan bebas dari salah
saji material. Suatu audit meliputi pemeriksaan, atas dasar pengujian, bukti-bukti yang
mendukung jumlah-jumlah dan pengungkapan dalam laporan keuangan. Audit juga meliputi
penilaian atas standar akkuntansi yang digunakan dan estimasi signifikan yang dibuat oleh
manajemen, serta penilaian terhadap penyajian laporan keuangan secara keseluruhan. Kami
yakin bahwa audit kami memberikan dasar memadai untuk menyatakan pendapat.
Menurut pendapat kami, laporan keuangan yang kami sebut di atas menyajikan
secara wajar, dalam semua hal yang material, posisi keuangan PT. GUNADARMA per 31
Desember 2001, dan hasil usaha, serta arus kas untuk tahun yang berakhir pada tanggal
tersebut sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum.

Kantor akuntan
Eliya Isfaatun, SE., MMSI
(Eliya Isfaatun, SE., MMSI)
Reg. Neg-D110369
Tanggal, 13 Maret 2002

3. Contoh Kasus Audit


Auditor gagal mendeteksi kecurangan pada laporan keuangan yang
disajikan oleh klien yang diaudit.
Hal ini dapat disebabkan karena kekurangcermatan serta kurangnya
kompetensi auditor dalam mengaudit laporan keuangan kliennya. Contoh
kasus nyata yang terjadi adalah seperti yang terjadi pada PT KIMIA FARMA
pada tahun 2002. milik pemerintah di Indonesia. Pada audit tanggal 31
Desember 2001, manajemen Kimia Farma melaporkan adanya laba bersih
sebesar Rp 132 milyar, dan laporan tersebut di audit oleh Hans Tuanakotta &
Mu`stofa (HTM). Akan tetapi, Kementrian BUMN dan Bapepam menilai bahwa
laba bersih tersebut terlalu besar dan mengandung unsur rekayasa. Setelah
dilakukan audit ulang, pada 3 Oktober 2002 laporan keuangan Kimia Farma
2001 disajikan kembali (restated), karena telah ditemukan kesalahan yang
cukup mendasar. Pada laporan keuangan yang baru, keuntungan yang
disajikan hanya sebesar Rp 99,56 miliar, atau lebih rendah sebesar Rp 32,6
milyar, atau 24,7% dari laba awal yang dilaporkan.
Kesalahan itu timbul pada unit Industri Bahan Baku yaitu kesalahan
berupa overstated penjualan sebesar Rp 2,7 miliar, pada unit Logistik Sentral
berupa overstated persediaan barang sebesar Rp 23,9 miliar, pada unit
Pedagang Besar Farmasi berupa overstated persediaan sebesar Rp 8,1 miliar
dan overstated penjualan sebesar Rp 10,7 miliar. Kesalahan penyajian yang
berkaitan dengan persediaan timbul karena nilai yang ada dalam daftar
harga persediaan digelembungkan. PT Kimia Farma, melalui direktur
produksinya, menerbitkan dua buah daftar harga persediaan (master prices)
pada tanggal 1 dan 3 Februari 2002. Daftar harga per 3 Februari ini telah
digelembungkan nilainya dan dijadikan dasar penilaian persediaan pada unit
distribusi Kimia Farma per 31 Desember 2001. Sedangkan kesalahan
penyajian berkaitan dengan penjualan adalah dengan dilakukannya
pencatatan ganda atas penjualan. Pencatatan ganda tersebut dilakukan
pada unit-unit yang tidak disampling oleh akuntan, sehingga tidak berhasil
dideteksi. Jadi, pada kasus ini, manajemen PT. KIMIA FARMA terbukti
menyalahi etika dalam pelaporan keuangannya karena telah melakukan
fraud, sedangkan auditornya (HTM) kurang profesional karena tidak sanggup
mendeteksi adanya fraud yang dilakukan kliennya sehingga tidak berhasil

mengatasi risiko audit dalam mendeteksi adanya penggelembungan laba


yang dilakukan PT KIMIA FARMA, walaupun ia telah menjalankan audit sesuai
SPAP dan tidak terlibat dalam fraud tersebut.
Oleh karena itu, PT KIMIA FARMA didenda besar Rp 500 juta, direksi
lama PT KIMIA FARMA terkena denda Rp 1 miliar, serta HTM yang selaku
auditor didenda sebesar 100 juta rupiah yang otomatis juga akan
menurunkan kredibilitasnya sebagai akuntan publik atau auditor yang
profesional.
Solusi
Terjadinya penyalahsajian laporan keuangan yang merupakan indikasi
dari tindakan tidak sehat yang dilakukan oleh manajemen PT. Kimia Farma,
yang ternyata tidak dapat terdeteksi oleh akuntan publik yang mengaudit
laporan keuangan pada periode tersebut. Apakah hal ini merupakan
kesalahan dari akuntan publik tersebut ?
Padahal akuntan publik tersebut setelah diperiksa ternyata telah melaksanakan prosedur
audit yang sesuai dengan SPAP. Jika melihat dari SA Seksi 230 paragraf 12 yang menyebutkan:
(12) Oleh karena pendapat auditor atas laporan keuangan didasarkan pada konsep pemerolehan
keyakinan memadai, auditor bukanlah penjamin dan laporannya tidak merupakan suatu jaminan.
Oleh karena itu, penemuan kemudian salah saji material, yang disebabkan oleh kekeliruan atau
kecurangan, yang ada dalam laporan keuangan, tidak berarti bahwa dengan sendirinya
merupakan bukti (a) kegagalan untuk memperoleh keyakinan memadai, (b) tidak memadainya
perencanaan, pelaksanaan, atau pertimbangan, (c) tidak menggunakan kemahiran profesional
dengan cermat dan seksama, atau (d) kegagalan untuk mematuhi standar auditing yang
ditetapkan Ikatan Akuntan Indonesia.
Seorang akuntan publik dalam melaksanakan auditnya pada umumnya berdasarkan kepada
sampling, makanya ketika ditemukan di kemudian hari terdapat kesalahan yang tidak terdeteksi
merupakan hal yang wajar, karena menurut SA Seksi 110 paragraf 1 menyebutkan:
(1) Tujuan audit atas laporan keuangan oleh auditor independen pada umumnya adalah untuk
menyatakan pendapat tentang kewajaran, dalam semua hal yang material, posisi keuangan, hasil
usaha, perubahan ekuitas, dan arus kas sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di
Indonesia.
Dengan melakukan sampling, otomatis terdapat suatu risiko untuk tidak terdeteksinya
suatu kesalahan dalam laporan keuangan yang diaudit. Kalau begitu mengapa akuntan publik
tersebut dikenakan sanksi untuk membayar sebesar 100 juta karena atas risiko audit yang tidak
berhasil mendeteksi adanya penggelembungan laba yang dilakukan oleh PT. Kimia Farma
tersebut ? Hal ini dapat dijelaskan sebagai berikut:
Menurut UU Pasar Modal tahun 1995, begitu menemukan adanya kesalahan, selambatlambatnya dalam tiga hari kerja, akuntan publik harus sudah melaporkannya ke Bapepam. Maka

jika akuntan publik yang tidak dapat mendeteksi adanya kesalahan penyajian tersebut ternyata
baru menyadari adanya kesalahan yang tak terdeteksi tersebut setelah mengeluarkan opininya
tetapi tidak segera melaporkannya dalam periode tiga hari, maka pantaslah akuntan publik
tersebut dikenakan sanksi.
Berkaitan dengan sikap Skeptisme Profesional seorang auditor, sehingga jika akuntan
publik tersebut tidak menerapkan sikap skeptisme profesional dengan seharusnya hingga
berakibat memungkinkannya tidak terdeteksinya salah saji dalam laporan keuangan yang
material yang pada akhirnya merugikan para investor.
Menurut pemaparan kasus diatas, akuntan publik tersebut setelah melalui proses
penyelidikan ternyata tidak ditemukan adanya unsur kesengajaan untuk membantu manajemen
PT. Kimia Farma dalam penggelembungan keuntungan tersebut. Maka hal ini berarti tidak
adanya masalah yang berkaitan dengan independensi seorang auditor, atau berarti auditor
tersebut telah independen dalam melakukan jasa profesionalnya.