Anda di halaman 1dari 14

Jurnal Praktikum Mikroskop dan Teknik Prmindahan Bakteri

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakan


Mikrobiologi ialah telaah mengenai organisme hidup yang berukuran
mikroskopis. Dunia mikroorganisme terdiri dari lima kelompok organisme: bakteri,
protozoa, virus, serta alga dan cendawan mikroskopis. Dari lahir manusia dibekali
dengan panca indra yang sama dengan makhluk lain, salah satu dari panca indra
tersebut adalah mata. Mata adalah salah satu organ yang berperan dalam sistem
penglihatan, mata bekerja untuk mendeteksi cahaya, meneruskan sinyal tersebut ke
retina dan membuat efek visual yang dikirim ke otak. Namun untuk melihat bendabenda yang berukuran relatif kecil, mata akan mengalami kesulitan. Mata tidak dapat
memusatkan pandangan pada benda-benda yang jaraknya kurang dari 25 cm karena
jarak tersebut adalah jarak maksimun untuk pembesaran efektif mata.
Seiring berkembangnya zaman dan peradaban yang semakin kompleks, para
ilmuwan berhasil menciptakan mikroskop. Mikroskop disini berfungsi untuk
membantu kita mengamati benda-benda kecil yang tidak dapat dijangkau oleh
penglihatan mata normal. Mikroskop bekerja lebih spesifik jika dibanding cara kerja
kaca pembesar, karena mikroskop sudah dilengkapi dengan 2 lensa cembung dan
berbagai ukuran perbesaran. Maka dari itu, kita perlu mengetahui cara peggunaan
mikroskop dengan baik dan benar, agar kita dapat mengamati benda-benda
mikroorgansime.
Dalam teknik biakan murni tidak saja diperlukan bagaimana memperoleh suatu
biakan yang murni, tetapi juga bagaimana memelihara serta mencegah pencemaran
dari luar. Inokulasi dimaksudkan untuk menumbuhkan, meremajakan mikroba dan
mendapatkan populasi mikroba yang murni. Inokulasi adalah pekerjaan
memindahkan bakteri dari medium yang lama dengan tingkat ketelitian yang sangat
tinggi. Agar biakan bakteri dapat dibuat, maka alat-alat dan ruangan harus steril.
Pencemaran biasanya berasal dari udara yang mengandung banyak mikroorganisme.
Pencemaran biasanya berasal dari udara yang mengandung banyak
mikroorganisme . Pemindahan biakan mikroba yang dibiakkan harus sangat hati-hati
dan mematuhi prosedur laboratorium agar tidak terjadi kontaminasi . Pada praktikum
ini akan dilakukan teknik inokulasi biakan mikroorganisme pada medium steril untuk
mempelajari mikrobiologi dengan satu kultur murni saja. Identifikasi biakan
Laboratorium Dasar Teknik Kimia
FTI-ITATS

Jurnal Praktikum Mikroskop dan Teknik Prmindahan Bakteri

mikroorganisme seringkali memerlukanpemindahan ke biakan segar tanpa terjadi


pencemaran. Pemindahan mikroorganisme ini dilakukan dengan teknik aseptik untuk
mempertahankan kemurnian biakan selama pemindahan berulangkali. Identifikasi
biakan mikroorganisme seringkali memerlukan pemindahan ke biakan segar tanpa
terjadi pencemaran. Pemindahan mikroorganisme ini dilakukan dengan teknik aseptik
untuk mempertahankan kemurnian biakan selama pemindahan berulangkali.
Pemindahan biakan mikroba yang dibiakkan harus sangat hati-hati dan mematuhi
prosedur laboratorium agar tidak terjadi kontaminasi. Pada praktikum ini akan
dilakukan teknik inokulasi biakan mikroorganisme pada medium steril. Ada beberapa
medium yang digunakan dalam metode inokulasi misalnya mixed culture, plate
culture, slant culture, liquid culture, dan shake culture. Identifikasi biakan
mikroorganisme seringkali memerlukan pemindahan ke biakan segar tanpa terjadi
pencemaran. Pemindahan mikroorganisme ini dilakukan dengan teknik aseptik untuk
mempertahankan kemurnian biakan selama pemindahan berulangkali.

Laboratorium Dasar Teknik Kimia


FTI-ITATS

Jurnal Praktikum Mikroskop dan Teknik Prmindahan Bakteri

1.2 Tujuan Percobaan


Tujuan dari percobaan ini yaitu:
1. Melatih mempergunakan mikroskop untuk melihat morfologi jamur, yeast,
bakteri, dan beberapa mikroorganisme lainya
2. Mengenal bentuk-bentuk bakteri
3. Melatih membuat preparat
4. Mempelajari teknik inokulasi biakan mikroorganisme pada medium steril

BAB II
Laboratorium Dasar Teknik Kimia
FTI-ITATS

Jurnal Praktikum Mikroskop dan Teknik Prmindahan Bakteri

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Dasar Teori
Mikroskop adalah sebuah alat untuk melihat objek yang terlalu kecil untuk
dilihat dengan mata kasar. Ilmu yang mempelajari benda kecil dengan menggunakan
alat ini disebut mikroskopi, dan kata mikroskopik berarti sangat kecil, tidak mudah
terlihat oleh mata.
Penggunaan mikroskop pertama kalinya untuk tujuan ilmiah adalah pada abad
ketujuh belas, yaitu dalam pekerjaan Cornelius Drebel (1621), Janssen bersaudara
di Belanda (1608), dan Antony Van Leuwenhoek (1632-1723). Mikroskop digunakan
untuk tujuan kedokteran dan ilmiah oleh Athanasius Kircher of Fulda (1602-1680),
dan dia dianggap sebagai orang pertama yang menggunakan mikroskop untuk
menginvestigasi penyebab penyakit.
Mikroskop optik terdiri atas dua yaitu, mikroskop biologi dan mikroskop stereo.
Mikroskop biologi digunakan untuk pengamatan benda tipis transparan. Penyinaran
diberikan dari bawah dengan sinar alam atau sinar lampu. Mikroskop biologi ini
umumnya memiliki lensa objektif dan lensa okuler dengan pembesaran sebagai
berikut:
1. Objektif 4x dengan okuler 10x, pembesaran 40x
2. Objektif 10x dengan okuler 10x, pembesaran 100x
3. Objektif 40x dengan okuler 10x, pembesaran 400x
4. Objektif 100x dengan okuler 10x, pembesaran 1000x
Objektif yang paling kuat pada mikroskop optik 1000x disebut objektif emersi,
karena penggunaanya harus dengan minyak emersi dan cara memakainya dengan
khusus pula.
Mikroskop stereo digunakan untuk pengamatan benda-benda yang tidak terlalu
besar, transparan atau tidak. Penyinarannya dapat diatur dari atas maupun dari bawah
dengan sinar alam atau lampu. Memiliki dua buah objektif dan okuler, sehingga
diperoleh bayangan tiga dimensi dengan pengamatan dua belah mata. Kekuatan
pembesaran tidak terlalu kuat umumnya adalah objektif 1x atau 2x dengan okuler
10x atau 15x.
Mikroskop memiliki komponen-komponen dari kaca yang mudah rusak, berupa
lensa-lensa dan cermin.
Laboratorium Dasar Teknik Kimia
FTI-ITATS

Jurnal Praktikum Mikroskop dan Teknik Prmindahan Bakteri

1.

2.

3.

4.

Ada beberapa jenis mikroskop yaitu :


Mikroskop Cahaya
Pada mikroskop cahaya, cahaya tampak melewati spesimen dan kemudian
melewati lensa.
Mikroskop Elektron (ME)
Mikroskop elektron memfokuskan sinar elektron melalui spesimen atau ke
permukaan.
Scanning Electron Microscope (SEM)
Scanning Electron Microscope terutama berguna untuk studi rinci topografi
spesimen.
Transmission Electron Microscope (TEM)
Transmission electron microscope (TEM) digunakan untuk mempelajari struktur
internal sel (Campbell, 2010).

Penanaman bakteri atau biasa disebut inokulasi adalah pekerjaan memindahkan


bakteri dari medium yang lama ke medium yang baru dengan tingkat ketelitian yang
samgat timggi. Pada kegiatan inokulasi ini semua alat yang berhubungan dengan
medium dan mikroorganisme harus steril untuk menghindari terjadinya kontaminsi.
Ada beberapa tahap yang harus disiapkan sebelum melaksanakan inokulasi yaitu,
menyiapkan ruangan yang steril bisa menggunakan kotak kaca (enkas) atau laminar
air flow. Pemindahan pemindahan dengan pipet dan pemindahan dengan kawat ose.
Ada beberapa medium yang digunakan dalam metode inokulasi misalnya mixed
culture, plate culture, slant culture, liquid culture, dan shake culture.
Ada beberapa metode yang digunakan untuk mengisolasi biakan murni
mikroorganisme yaitu :
1. Metode gores
Teknik ini lebih menguntungkan jika ditinjau dari sudut ekonomi dan waktu, tetapi
memerlukan ketrampilan-ketrampilan yang diperoleh dengan latihan. Penggoresan
yang sempurna akan menghasilkan koloni yang terpisah. Inokulum digoreskan di
permukaan media agar nutrien dalam cawaan petri dengan jarum pindah (lup
inokulasi). Di antara garis-garis goresan akan terdapat sel-sel yang cukup terpisah
sehingga dapat tumbuh menjadi koloni (Winarni, 1997).Cara penggarisan dilakukan
pada medium pembiakan padat bentuk lempeng. Bila dilakukan dengan baik teknik
inilah yang paling praktis. Dalam pengerjaannya terkadang berbeda pada masingmasing laboratorium tapi tujuannya sama yaitu untuk membuat goresan sebanyak
mungkin pada lempeng medium pembiakan (Kus Irianto, 2006)
Laboratorium Dasar Teknik Kimia
FTI-ITATS

Jurnal Praktikum Mikroskop dan Teknik Prmindahan Bakteri

2. Metode tebar/ sebar


Setetes inokolum diletakan dalam sebuah medium agar nutrien dalam cawan petri
dan dengan menggunakan batang kaca yang bengkok dan steril. Inokulasi itu
disebarkan dalam medium batang yang sama dapat digunakan dapat
menginokulasikan pinggan kedua untuk dapat menjamin penyebaran bakteri yang
merata dengan baik. Pada beberapa pinggan akan muncul koloni koloni yang
terpisah-pisah. Metode tuang Isolasi menggunakan media cair dengan cara
pengenceran. Metode tuang ini dilakukan dengan cara nutrien agar terlebih dahulu di
tuang lalu diberi mikroba (Prescott,2009)
3. Metode tuang
Isolasi menggunakan media cair dengan cara pengenceran. Dasar melakukan
pengenceran adalah penurunan jumlah mikroorganisme sehingga pada suatu saat
hanya ditemukan satu sel di dalam tabung.
4. Metode tusuk
Metode tusuk yaitu dengan dengan cara meneteskan atau menusukan ujung jarum ose
yang didalamnya terdapat inokolum, kemudian dimasukkan ke dalam media.
Bakteri yang digunakan dalam proses inokulasi Escherichia coli, termasuk dalam
family Enterobacteraceae yang termasuk gram negatif dan berbentuk batang yang
fermentatif. E.coli hidup dalam jumlah besar di dalam usus manusia, yaitu membantu
sistem pencernaan manusia dan melindunginya dari bakteri patogen. Akan tetapi pada
strain baru dari E.coli merupakan patogen berbahaya yang menyebabkan penyakit
diare dan sindrom diare lanjutan serta hemolitik uremic (hus). Peranan yang
menguntungkan adalah dapat dijadikan percobaan limbah di air, indikator pada level
pencemaran air serta mendeteksi patogen pada feses manusia yang disebabkan oleh
Salmonella typhi (Mikrolibrary, 2008)
Dasar mkanan yang paling baik bagi pemiaraan bakteri adalah medium yang
mengandung zat-zat organik (Dwidjoseputro,1990). Media yang digunakan dalam
praktikum inokulasi ini adalah media NA(Nutrient Agar), Media PDA(Potato
Dextrose Agar), Media TEA(Tauge Estrak Agar), dan Media TRS (de Mans Rugosa
Stack Agar). Mikroba yang terbentuk adalah bakteri, jamur, bakteri asam laktat, dan
yeast. Pembentukan fungi (jamur) bisa juga menggunakan media BLA (Banana Leaf
Laboratorium Dasar Teknik Kimia
FTI-ITATS

Jurnal Praktikum Mikroskop dan Teknik Prmindahan Bakteri

Agar) digunakan untuk perbanyakan dan memacu pembentukan struktur reproduksi


atau morfologinya (Wilarso. dkk, 2010). Kandungan yang terdapat pada media NA
adalah : beef extract 3 gram,Tryptone 5 gram, agar 15 gram, aquades 1000 ml. Pada
media PDA terdiri dari kentang 200 gram, glukosa 10 gram, agar 15 gram, dan
aquades 1000 ml. Pada media TEA terdiri dari tauge 200 gram, glukosa 10 gram, agar
15 gram, larutan aquades 1000 ml. Pada media MRS terdiri dari bahan-bahan khusus
dan merupakan media khusus tumbuhnya hanya bakteri asam laktat saja. Bahanbahan yang terdapat pada media tersebut mengandung Carbon (C), Hydrogen(H),
Oksigen(O) dan Nitrogen(N). Ada beberapa bahan pada media tersebut yang dapat
digantikan dengan bahan lain asalkan memiliki fungsi yang yang sama, seperti
glucose bisa digantikan dengan Dextros karena sama-sama berfungsi sebagai Carbon.
Pada media NA seharusnya tumbuh bakteri, pada media PDA dan TEA tumbuh
jamur dan pada media MRS tumbuh bakteri asam laktat. Sedangkan, pada praktikum
yang dilakukan pada media NA tumbuh bakteri dan yeast, pada media PDA tumbuh
bakteri dan yeast, pada media MRS tumbuh bakteri, jamur, dan yeast. Terdapat
kesalahan pada praktikum yang praktikan lakukan karena hasil tidak sesuai dengan
apa yang seharusnya, itu dikarenakan telah terkontaminasinya media ketika proses
inokulasi, bisa jadi terkontaminasi oleh udara. Bentuk bakteri bulat mengkilat, bentuk
yeast tak beraturan berwarna samar-samar atau memudar dan pada jamur terdapat
serabut. Pernyataan tersebut digunakan untuk membedakan jenis mikroba yang
tumbuh pada media (Suriawira,1983).
Untuk melakukan penginokulasian dilakukan pengenceran dari produk hasil ternak
yaitu daging sapi, pengenceran dihitung sebagai pengenceran 10 min1, selanjutnya
dilakukan dengan melarutkan 1ml larutan hasil pengenceran 10min1 dengan 9ml
laretan garam fisiologis dan dihitung sebagai pengenceran 10 min2 . Metode
pengenceran tersebut sama dengan yang telah dilakukan dalam praktikum kali ini
hanya saja pada praktikum kali ini praktikan membuat pengenceran sampai 10
min3dan menggunakan aquades yang telah di swab dengan daging.
Pada hakekatnnya bakteri tumbuh karena factor lingkungan yaitu: kelembabannya,
ada tidaknya udara, pH lingkungan,tekana osmotic suhu, kandungan bahan makanan,
dan kandungan bahan-bahan yang merusak. Sedangkan pada jamur tumbuh karena
tingkat kelembaban udara tinggi, ada senyawa karbon dan nitrogen, ada oksigen, dan

Laboratorium Dasar Teknik Kimia


FTI-ITATS

Jurnal Praktikum Mikroskop dan Teknik Prmindahan Bakteri

suhu lingkungan sedang (20-40 derajat C). Yeast atau ragi criteria tumbuhnya
hamper sama dengan bakteri.
Inokulum yang kami gunakan adalah bakteri yang diambil dari daging dengan
metode pencairan. Media sreak plate diberi ekstak 10 min3 dan menghasilkan jumlah
bkteri 33.000 dan jumlah yeast 3000, pada media MRS diberi ekstrak 10 min2
dengan tekhnik pour plate menghasilkan jumlah bakteri 3200, jamur sebanyak 200
dan jumlah yeast 200, pada media PDA diberi ekstrak 10 min3 dengan tekhnik poure
plate menghasilkan jumlah bakteri 17000 dan yeast sebanyak 7000, dan pada media
NA juga menggunakan tekhnik pourplate dengan diberi ekstrak 10 min2
menghasilkan jumlah bakteri 2100 dan yeast sebanyak 1000.

BAB III
Laboratorium Dasar Teknik Kimia
FTI-ITATS

Jurnal Praktikum Mikroskop dan Teknik Prmindahan Bakteri

METODE PERCOBAAN

3.1 Alat dan Bahan


3.1.1 Alat
Mikroskop
Kawat ose
Object glass dan cover glass
3.1.2 Bahan
Biakan bakteri
Ragi (yeast)
Methylen blue
0,1%
Aquades steril
3.2 Skema Prosedur Kerja
3.2.1 Prosedur Kerja 1: Mempersiapkan Mikroskop
keluarkan mikroskop dengan hati-hati dan tempatkan di meja kerja
putar skrup penetapan kasar hingga tabung mikroskop naik 2cm
tempatkan preparat di tengah-tengah mikroskop dan cengkramkan dengan jepitan
naikkan kondensor dan buka diaphragmanya
lihatlah melalui okuler dan putar tabung pelan-pelan ke atas dengan sekrup
penetapan kasar
setelah selesai memakai mikroskop, kondensor putar ke bawah revolver di putar
hingga lensa terkecil, kemudian lensa mikroskop dibersihkan

Gambar 3.1 Skema mempersiapkan mikroskop


3.2.2 Prosedur Kerja 2: mempersiapkan preparat
a. Mengganti mold jamur dengan mounting medium lactophenol cotton blue

Laboratorium Dasar Teknik Kimia


FTI-ITATS

Jurnal Praktikum Mikroskop dan Teknik Prmindahan Bakteri

phenol kristal dilarutkan dalam aquades

teteskan lacthopenol diatas objek glass yang bersih

dengan ose steril ambil mold jamur dari substrat dan dimasukkan pada tetesan
lacthopenol di objek glass tadi

ratakan dengan ose sampai semuanya basah dengan larutan lacthopenol tadi

tutup dengan cover glass dan periksalah dibawah mikroskop dengan pembesaran
450x

Gambar 3.2 Skema mempersiapkan preparat

Laboratorium Dasar Teknik Kimia


FTI-ITATS

10

Jurnal Praktikum Mikroskop dan Teknik Prmindahan Bakteri

b. Mengamati sel ragi dengan methylene blue 0,1%


teteskan ragi yang telah di larutkan dalam methylene blue
0,1% pada kaca obyek yang bersih
tutup dengan deck glass, lalu periksa di bawah mikroskop

periksa dengan perbesaran 100x

bedakan antara sel mati dengan sel hidup

amati dan gambarlah bentuk sel ragi tersebut

Gambar 3.3 Skema mempersiapkan preparat


3.2.3 Prosedur kerja mengamati bentuk-bentuk bakteri
c. Mengamati bentuk-bentuk bakteri

Laboratorium Dasar Teknik Kimia


FTI-ITATS

11

Jurnal Praktikum Mikroskop dan Teknik Prmindahan Bakteri

siapkan kaca obyek yang bersih

dengan ose steril, ambil suspensi bakteri dan taruhlah di pusat kaca obyek

tutup dengan deck glass, tambahkan oil immersion di atas deck glass. lalu periksa
dibawah mikroskop dengan perbesaran 1000x

turunkan perlahan objektif pelan-pelan sampai mengenai immersion oil pada


preparat tersebut

Gambar 3.4 Skema mengamati bentuk-bentuk bakteri


3.3 Gambar Alat dan Bahan

Gambar 3.5 mikroskop

Laboratorium Dasar Teknik Kimia


FTI-ITATS

Gambar 3.6 kawat ose

12

Jurnal Praktikum Mikroskop dan Teknik Prmindahan Bakteri

Gambar 3.7 object glass

Gambar 3.8 cover glass

Campbell, A. Neil. Dkk. 2010. Biologi. Penerbit Erlangga: Jakarta


Winarni, D. 1997. Diklat Teknik Fermentasi. Program D3 Teknik
Kimia FTI-ITS: Surabaya
Iriato Kus. 2006. Buku Pegangan Kuliah Patologi Klinik I Jilid.
Bagian Patologi Klinik Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro:
Semarang
Prescott. 2009. Comprehensive Tutorial and Reference. Prentice Hall:
New Jersey
Mikrolibrary. 2008. Molecular and Biotechnological Aspects of
Microbial Proteases Microb. Mol. Biol.Rev.62
Laboratorium Dasar Teknik Kimia
FTI-ITATS

13

Jurnal Praktikum Mikroskop dan Teknik Prmindahan Bakteri

Wilarso, sri. Dkk. 2010. Identifikasi Jenis-Jenis Fungsi Yang Potensial


Terhadap Pembentukan. Angkasa: Bandung
Suriawiria. 1983. Pengantar Mikrobiologi Umum. Angkasa: Bandung

Laboratorium Dasar Teknik Kimia


FTI-ITATS

14