Anda di halaman 1dari 49

PENDEKATAN POST-MODERN

Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah APTL 1


Dosen Pengampu : Sesya Dias Mumpuni, M. Pd.
Oleh :
Nama

Akhmad Firman Subekhi

(1114500013)

Ihda Ayu Oktaviani

(1114500043)

Bella Swari Religia

(1114500107)

Sri Lutfiyati

(1114500101)

Kelas

: 4D-BK

PRODI BIMBINGAN DAN KONSELING


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS PANCASAKTI TEGAL
2016

Pendekatan Postmodern
Pengantar Sosial Konstruksionisme
Sekilas Sejarah konstruksionisme Sosial
Pendekatan Sistem Bahasa Collaborative

Solusi-Fokus Terapi Singkat


Pengantar
Konsep kunci
Proses Terapeutik
Aplikasi: Teknik Terapi dan Prosedur

Terapi Narasi
Pengantar
Konsep kunci
Proses Terapeutik
Aplikasi: Teknik Terapi dan Prosedur

Pendekatan Postmodern dari Perspektif Multikultural


Kekuatan Dari Perspektif Keanekaragaman
Kekurangan Dari Perspektif Keanekaragaman
Penerapan Pendekatan Postmodern untuk Kasus Stan

Ringkasan dan Evaluasi


Kontribusi dari Pendekatan Postmodern
Keterbatasan dan Kritik dari Pendekatan Postmodern

Tujuan Dari sini


Bacaan Tambahan Rekomendasi
Referensi dan Bacaan yang disarankan

Beberapa Pendiri Kontemporer dari Terapi postmodern


Pendekatan postmodern tidak memiliki pendiri tunggal. Sebaliknya, itu telah menjadi
kolektif oleh banyak. Saya telah menyoroti dua co-pendiri solusi yang berfokus pada terapi

singkat dan dua pendiri terapi narasi yang memiliki dampak besar pada pengembangan
pendekatan terapi.

INSOO KIM BERG adalah co-developer dari pendekatan solusi-terfokus. Sampai


kematiannya pada tahun 2007, dia adalah direktur Brief Therapy Family Center di
Milwaukee, Wisconsin. Sebagai pemimpin dalam praktek terapi singkat solusi yang berfokus
(TSBS), dia memberikan workshop di Amerika Serikat, Jepang, Korea Selatan, Australia,
Denmark, Inggris, dan Jerman. Di antara tulisan-tulisannya yang Family Services
Berdasarkan: Pendekatan Solusi-Terfokus (1994), Bekerja Dengan Masalah Drinker: SolusiFocused Pendekatan (Berg & Miller, 1992), dan Wawancara untuk Solusi (De Jong & Berg,
2008).

STEVE DE SHAZER adalah salah satu pelopor terapi singkat solusi-terfokus. Selama
bertahun-tahun ia adalah direktur penelitian di Brief Therapy Family Center di Milwaukee, di
mana terapi singkat solusi yang berfokus dikembangkan. Dia menulis beberapa buku tentang
TSBS, termasuk Kunci Solusi di Terapi Singkat (1985), Petunjuk: Investigasi Solusi di Terapi
Singkat (1988), Puting Diff selisih Kerja (1991), Kata Apakah Originally Sihir (1994), dan
Lebih dari Miracles : The State of the Art of Solution-Focused Therapy Brief (2007). Dia
telah disajikan lokakarya, pelatihan, dan berkonsultasi secara luas di Amerika Utara, Eropa,
Australia, dan Asia. Ia meninggal pada bulan September 2005 pada tur mengajar di Eropa.

MICHAEL WHITE adalah seorang pendiri, dengan David Epston, gerakan terapi narasi. Dia
adalah di Pusat Dulwich di Adelaide, Australia, dan bekerja dengan keluarga dan masyarakat
telah menarik minat internasional yang luas. Di antara sekian banyak buku yang Narasi
Sarana untuk Ends Terapi (White & Epston, 1990), Reauthoring Lives: Wawancara dan Esai
(1995), dan Narasi dari Terapis 'Lives (1997).

DAVID EPSTON adalah salah satu pengembang terapi narasi. Dia adalah direktur Family
Therapy Centre di Auckland, Selandia Baru. Dia adalah seorang wisatawan internasional,
menyajikan ceramah dan lokakarya di Australia, Eropa, dan Amerika Utara. Dia adalah copenulis Narasi Sarana untuk Ends Terapi (White & Epston, 1990) dan Pendekatan Playful
untuk Masalah Serius: Narasi Terapi Dengan Anak dan Keluarganya (Freeman, Epston, &
Lobovits, 1997).

Pengantar konstruksionisme Sosial


Masing-masing model konseling dan psikoterapi yang telah kita pelajari sejauh memiliki
versi sendiri dari "realitas." Keberadaan simultan dari beberapa dan sering confl saling
bertentangan "kebenaran" telah menyebabkan meningkatnya skeptisisme di kemungkinan
bahwa tunggal, teori yang universal akan satu hari menjelaskan manusia dan sistem di mana
mereka tinggal. Kita telah memasuki dunia postmodern dimana kebenaran dan realitas sering
dipahami sebagai titik pandang yang dibatasi oleh sejarah dan konteks bukan sebagai tujuan,
fakta berubah.
Modernis percaya realitas objektif yang dapat diamati dan sistematis dikenal melalui
metode scientific. Mereka lebih percaya realitas yang ada terlepas dari upaya untuk
mengamati itu. Modernis percaya orang-orang mencari terapi untuk masalah ketika mereka
telah menyimpang terlalu jauh dari beberapa norma obyektif. Misalnya, klien mengalami
depresi ketika berbagai suasana hati mereka di bawah tingkat kami akan mempertimbangkan
normal, sedih-atau sehari-hari ketika bahwa kesedihan berlangsung lebih lama dari berguna.

Klien kemudian label kesedihan mereka sebagai abnormal dan mencari bantuan untuk
kembali ke perilaku "normal".
Postmodernis, sebaliknya, percaya bahwa realitas tidak ada yang independen dari
proses pengamatan. konstruksionisme sosial adalah perspektif terapeutik dalam pandangan
dunia postmodern; itu menekankan realitas klien tanpa berselisih apakah itu akurat atau
rasional (Gergen, 1991, 1999; Weishaar, 1993). Untuk konstruksi sosial, realitas didasarkan
pada penggunaan bahasa dan sebagian besar merupakan fungsi dari situasi di mana orang
hidup. Realitas yang dibangun secara sosial. Masalah terjadi ketika orang setuju ada masalah
yang perlu ditangani: Seseorang tertekan ketika ia mengadopsi definisi defi diri sebagai
depresi. Setelah definisi defi diri diadopsi, sulit untuk mengenali perilaku melawan itu defi
nisi; misalnya, sulit bagi seseorang yang menderita depresi untuk mengakui nilai suasana hati
yang baik periodik dalam hidupnya.
Dalam pemikiran postmodern, bahasa dan penggunaan bahasa dalam cerita
menciptakan makna. Mungkin ada banyak makna karena ada orang-orang untuk
menceritakan kisah-kisah, dan masing-masing dari kisah-kisah ini berlaku untuk orang yang
mengatakan itu. Selanjutnya, setiap orang yang terlibat dalam situasi memiliki perspektif
tentang "realitas" dari situasi itu. Ketika Kenneth Gergen (1985, 1991, 1999) dan lain-lain
mulai menekankan cara-cara orang membuat makna dalam hubungan sosial, lapangan
konstruksionisme sosial lahir. Berger dan Luckman (1967) yang terkenal sebagai yang
pertama untuk menggunakan konstruksionisme sosial jangka, dan itu menandakan pergeseran
penekanan pada individu dan sistem keluarga psikoterapi.
Dalam konstruksionisme sosial terapis mengingkari peran ahli, lebih memilih sikap
yang lebih kolaboratif atau konsultatif. Klien dipandang sebagai ahli tentang kehidupan
mereka sendiri. De Jong dan Berg (2008) menempatkan gagasan ini tentang tugas terapis
juga: Kami tidak melihat diri sebagai ahli di scientifi Cally menilai masalah klien dan
kemudian melakukan intervensi. Sebaliknya, kami berusaha untuk menjadi ahli di
menjelajahi frame klien acuan dan mengidentifikasi mereka persepsi bahwa klien dapat
digunakan untuk membuat hidup lebih memuaskan. (P. 19) Kemitraan kolaboratif dalam
proses terapi dianggap lebih penting daripada penilaian atau teknik. Narasi dan proses bahasa
(linguistik) adalah fokus untuk kedua memahami individu dan membantu mereka
membangun perubahan yang diinginkan.

Teori konstruksi sosial didasarkan pada empat asumsi utama (Burr, 1995), yang
membentuk dasar dari perbedaan antara postmodernisme dan perspektif psikologis
tradisional. Pertama, teori sosial konstruksionis mengundang sikap kritis terhadap
pengetahuan

diambil-untuk-diberikan.

konstruksi

sosial

menantang

pengetahuan

konvensional yang secara historis dipandu pemahaman kita tentang dunia, dan mereka
mengingatkan kita untuk menjadi curiga asumsi tentang bagaimana dunia tampaknya. Kedua,
konstruksi sosial percaya bahasa dan konsep yang kita gunakan untuk umum memahami
dunia secara historis dan kultural yang spesific. Pengetahuan adalah waktu dan budayaterikat, dan cara-cara pemahaman kita belum tentu lebih baik dari cara lain. Ketiga,
konstruksi sosial menyatakan bahwa pengetahuan dibangun melalui proses sosial. Apa yang
kita anggap sebagai "kebenaran" adalah produk dari interaksi sehari-hari antara orang-orang
dalam kehidupan sehari-hari. Dengan demikian, tidak ada "benar" cara tunggal atau
menjalani hidup seseorang. Keempat, pemahaman dinegosiasikan (konstruksi sosial)
dianggap praktik yang mempengaruhi kehidupan sosial daripada menjadi abstraksi dari itu.
Oleh karena itu, pengetahuan dan aksi sosial pergi bersama-sama.

Sekilas Sejarah konstruksionisme Sosial


Sebuah hanya seratus tahun yang lalu, Freud, Adler, dan Jung adalah bagian dari
pergeseran paradigma besar yang mengubah psikologi serta filsafat, ilmu pengetahuan, obatobatan, dan bahkan seni. Pada abad ke-21, konstruksi postmodern sumber pengetahuan
alternatif tampaknya menjadi salah satu paradigma bergeser paling mungkin untuk
mempengaruhi bidang psikoterapi. pemikiran postmodern memiliki dampak pada
pengembangan banyak teori psikoterapi dan infl uencing praktek psikoterapi kontemporer.
Penciptaan diri, yang begitu mendominasi pencarian modernis untuk hakekat manusia dan
kebenaran, sedang diganti dengan konsep kehidupan bertingkat sosial. Keragaman, beberapa
kerangka kerja, dan integrasi-kolaborasi yang mengetahui dengan dikenal-adalah bagian dari
gerakan sosial baru ini untuk memperbesar perspektif dan pilihan. Untuk beberapa konstruksi
sosial, proses "mengetahui" termasuk ketidakpercayaan posisi budaya dominan yang
menembus keluarga dan masyarakat hari ini (White & Epston, 1990). Perubahan dimulai
dengan mendekonstruksi kekuatan narasi budaya dan kemudian mulai co-pembangunan
kehidupan baru dari makna. Untuk contoh metode ini, melihat bagaimana Dr. Jennifer
Andrews menasihati Ruth dari perspektif konstruktivis sosial (Corey, 2009, chap. 11).

Ada sejumlah perspektif postmodern pada praktek terapi; di antara yang terbaik
dikenal adalah pendekatan sistem bahasa kolaboratif (Anderson & Goolishian, 1992), solusi
yang berfokus terapi singkat (de Shazer, 1985, 1988, 1991, 1994), terapi berorientasi solusi
(Bertolino & O'Hanlon, 2002; O 'Hanlon & Weiner-Davis, 2003), dan terapi narasi (White &
Epston, 1990). Bagian selanjutnya membahas pendekatan sistem bahasa kolaboratif, tapi
jantung bab ini alamat dua pendekatan postmodern tidak bisa paling signifi: terapi singkat
solusi-fokus dan terapi narasi.

Pendekatan Sistem Bahasa Kolaboratif


Sebuah dialog konstruksionis sosial yang relatif tidak terstruktur telah disarankan oleh
Harlene Anderson dan almarhum Harold Goolishian (1992) dari Houston Galveston Institute.
Menolak lebih intervensi berbasis teori terapis-dikontrol dan pendekatan terapi Amerika
Utara lainnya, Anderson dan Goolishian mengembangkan terapi merawat dan menjadi
dengan klien. sikap mereka mirip dengan cara orang-berpusat dari makhluk yang berasal Carl
Rogers, tapi tanpa teori aktualisasi diri. Diinformasikan oleh dan memberikan kontribusi
untuk bidang konstruksionisme sosial, mereka datang untuk percaya bahwa hidup manusia
dibangun di narasi pribadi dan keluarga yang menjaga proses dan makna dalam kehidupan
masyarakat. narasi ini dibangun dalam interaksi sosial dari waktu ke waktu. Sistem sosial
budaya di mana orang hidup adalah produk dari interaksi sosial, bukan sebaliknya. Dalam hal
ini, terapi juga merupakan proses sistem yang dibuat dalam percakapan terapi klien dan
pendengar-fasilitator.
Ketika orang mencari terapi, mereka sering "terjebak" dalam sistem dialogis yang memiliki
bahasa yang unik, makna, dan proses yang terkait dengan "masalah." Terapi adalah sistem
percakapan lain yang menjadi terapi melalui "problemorganizing, masalah-larut" nya alam
(Anderson & Goolishian, 1992, hal. 27). Ini adalah kesediaan terapis 'untuk memasuki
percakapan terapi dari "notknowing" posisi yang memfasilitasi hubungan peduli dengan
klien. Dalam posisi tidak-mengetahui, terapis masih mempertahankan semua pengetahuan
dan pribadi, kapasitas pengalaman mereka telah mendapatkan lebih dari tahun hidup, tetapi
mereka membiarkan diri mereka untuk memasuki pembicaraan dengan rasa ingin tahu dan
dengan minat yang kuat dalam penemuan. Tujuannya di sini adalah untuk memasuki dunia
klien semaksimal mungkin. Klien menjadi ahli yang menginformasikan dan berbagi dengan

terapis signifi yang - narasi tidak bisa hidup mereka. Posisi tidak-tahu adalah empati dan
yang paling sering ditandai dengan pertanyaan yang "berasal dari, postur terapi terus menerus
jujur tidak memahami terlalu cepat" (Anderson, 1993, p. 331).
Dalam pendekatan ini pertanyaan terapis meminta selalu diinformasikan oleh jawaban
klien-ahli telah disediakan. terapis memasuki sesi dengan beberapa rasa dari rujukan atau
asupan apa yang klien ingin alamat. jawaban klien memberikan informasi yang merangsang
kepentingan terapis, masih dalam posisi penyelidikan, dan pertanyaan lain hasil dari setiap
jawaban yang diberikan. Proses ini mirip dengan metode Sokrates tanpa gagasan sebelumnya
tentang bagaimana atau di mana arah perkembangan cerita harus pergi. Maksud dari
percakapan tidak untuk menghadapi atau menantang penuturan klien tetapi untuk
memfasilitasi menceritakan dan menceritakan kembali cerita sampai peluang bagi makna
baru dan cerita baru mengembangkan: "Menceritakan kisah seseorang merupakan
representasi dari pengalaman; itu adalah membangun sejarah di masa sekarang "(Anderson &
Goolishian, 1992, p. 37). Dengan tinggal dengan cerita, percakapan terapis-klien berkembang
menjadi dialog makna baru, membangun kemungkinan narasi baru. Posisi notknowing terapis
telah diresapi sebagai konsep kunci dari kedua solusi-fokus dan narasi pendekatan terapi.

Solusi-Fokus Terapi Singkat


Pengantar
Tumbuh dari orientasi terapi strategis di Mental Research Institute, terapi singkat solusi yang
berfokus (TSBS) menggeser fokus dari pemecahan masalah untuk fokus lengkap tentang
solusi. Steve de Shazer dan Insoo Kim Berg dimulai pergeseran ini di Therapy Center
Ringkas di Milwaukee pada akhir 1970-an. Setelah tumbuh dissatisfi ed dengan kendala dari
model strategis, pada tahun 1980 de Shazer berkolaborasi dengan sejumlah terapis, termasuk
Eve Lipchik, John Walter, Jane Peller, Michelle Weiner-Davis, dan Bill O'Hanlon, yang
masing-masing menulis tentang solusi yang berfokus terapi dan mulai lembaga pelatihan
solusi yang berfokus mereka sendiri. Kedua O'Hanlon dan Weiner-Davis yang infl
dipengaruhi oleh de Shazer dan karya asli Berg, namun mereka diperluas atas dasar ini dan
menciptakan apa yang mereka sebut terapi berorientasi solusi. Dalam bab ini ketika saya
membahas solusi yang berfokus terapi singkat, terapi solusi-terfokus, dan terapi berorientasi
solusi, saya fokus pada apa yang harus pendekatan ini kesamaan daripada melihat perbedaan
mereka.

Konsep kunci
Solusi yang berfokus terapi singkat (TSBS) berbeda dari terapi tradisional oleh menghindari
masa lalu dalam mendukung baik saat ini dan masa depan. Terapis fokus pada apa yang
mungkin, dan mereka memiliki sedikit atau tidak tertarik dalam memperoleh pemahaman
tentang masalah. De Shazer (1988, 1991) menunjukkan bahwa tidak perlu untuk mengetahui
penyebab masalah untuk menyelesaikannya dan bahwa tidak ada necessaryrelationship antara
penyebab masalah dan solusi mereka. Mengumpulkan informasi tentang masalah tidak
diperlukan untuk perubahan terjadi. Jika mengetahui dan memahami masalah yang tidak
penting, sehingga sedang mencari "benar" solusi. Setiap orang mungkin mempertimbangkan
beberapa solusi, dan apa yang benar untuk satu orang mungkin tidak tepat untuk orang lain.
Dalam terapi singkat solusi-terfokus, klien memilih tujuan mereka ingin capai, dan sedikit
perhatian diberikan kepada diagnosis, anamnesis, atau menjelajahi masalah (Berg & Miller,
1992; De Shazer & Dolan, 2007; Gingerich & Eisengart 2000 ; O'Hanlon & Weiner-Davis,
2003).

ORIENTASI POSITIF Solusi berfokus terapi singkat didasarkan pada asumsi optimis bahwa
orang yang sehat dan kompeten dan memiliki kemampuan untuk membangun solusi yang
dapat meningkatkan kehidupan mereka. Asumsi yang mendasari TSBS adalah bahwa kita
memiliki kemampuan untuk menyelesaikan kehidupan tantangan membawa kita, namun
kadang-kadang kita mungkin kehilangan rasa kami arah atau kesadaran kompetensi kami.
Terlepas dari apa bentuk klien dalam ketika mereka memasuki terapi, Berg percaya klien
kompeten dan bahwa peran terapis adalah membantu klien mengenali kompetensi yang
mereka miliki (seperti dikutip di West, Bubenzer, Smith, & Hamm, 1997). Inti dari terapi
melibatkan membangun harapan klien dan optimisme dengan menciptakan ekspektasi positif
yang berubah adalah mungkin. TSBS adalah pendekatan nonpathological yang menekankan
kompetensi ketimbang Defisit defi, dan kekuatan daripada kelemahan (Metcalf, 2001). Model
solusi yang berfokus membutuhkan sikap filosofis menerima orang di mana mereka berada
dan membantu mereka dalam menciptakan solusi. O'Hanlon (1994) menggambarkan
orientasi positif ini: "tumbuh solusi kehidupan meningkatkan bagian dari kehidupan

masyarakat daripada fokus pada bagian-bagian masalah pathology- dan perubahan yang
menakjubkan dapat terjadi cukup cepat" (p 23.).
Karena klien sering datang ke terapi pada "masalah-berorientasi" negara, bahkan
beberapa solusi mereka telah dianggap dibungkus kekuatan orientasi masalah. Klien sering
memiliki cerita yang berakar pada pandangan deterministik bahwa apa yang telah terjadi di
masa lalu mereka pasti akan membentuk masa depan mereka. terapis solusi yang berfokus
melawan presentasi klien ini dengan percakapan optimistis menyoroti kepercayaan mereka
dicapai, tujuan yang dapat digunakan yang hanya sekitar sudut. Terapis dapat berperan dalam
membantu klien dalam membuat pergeseran dari keadaan masalah tetap untuk dunia dengan
kemungkinan-kemungkinan baru. Terapis dapat mendorong dan tantangan klien untuk
menulis cerita yang berbeda yang dapat menyebabkan akhir yang baru (O'Hanlon, dikutip
dalam Bubenzer & Barat, 1993).

MENCARI KERJA APA Penekanan TSBS adalah untuk fokus pada apa yang bekerja dalam
kehidupan klien, yang berdiri di kontras dengan model tradisional terapi yang cenderung
menjadi masalah-terfokus. Individu membawa cerita untuk terapi. Beberapa digunakan untuk
membenarkan keyakinan mereka bahwa hidup tidak dapat diubah atau, lebih buruk lagi,
bahwa hidup bergerak mereka semakin jauh dari tujuan mereka. Solusi yang berfokus terapis
singkat membantu klien dalam memperhatikan pengecualian untuk pola masalah mereka.
Mereka mempromosikan harapan dengan membantu klien menemukan pengecualian, kali
ketika masalah kurang mengganggu dalam kehidupan mereka (Metcalf, 2001). TSBS
berfokus pada fi nding tahu apa yang dilakukan orang yang bekerja dan kemudian membantu
mereka menerapkan pengetahuan ini untuk menghilangkan masalah-masalah dalam waktu
terpendek mungkin. Sebagai O'Hanlon (1999) menyatakan: "Ini mendorong orang untuk
keluar dari menganalisis sifat masalah dan bagaimana muncul dan bukan untuk mulai fi
solusi nd dan mengambil tindakan untuk mengatasinya" (p 11.). Ada berbagai cara untuk
membantu klien dalam berpikir tentang apa yang telah bekerja untuk mereka. De Shazer
(1991) lebih memilih untuk melibatkan klien dalam percakapan yang mengarah pada narasi
progresif dimana orang menciptakan situasi di mana mereka dapat membuat keuntungan
yang mantap menuju tujuan mereka. De Shazer mungkin mengatakan, "Ceritakan tentang
saat-saat ketika Anda merasa sedikit lebih baik dan ketika hal itu akan jalan." Hal ini dalam

cerita-cerita tentang hidup layak bahwa kekuatan masalah didekonstruksi dan solusi baru
yang nyata dan dimungkinkan.
ASUMSI DASAR PEDOMAN PRAKTEK Walter dan Peller (1992, 2000) berpikir terapi
solusi-difokuskan sebagai model yang menjelaskan bagaimana orang mengubah dan
bagaimana mereka dapat mencapai tujuan mereka. Berikut adalah beberapa asumsi dasar
mereka tentang terapi solusi yang berfokus:
Individu yang datang ke terapi memiliki kemampuan berperilaku secara efektif, meskipun
efektivitas ini dapat diblokir sementara oleh kognisi negatif. Masalah-fokus pemikiran
mencegah orang dari mengenali cara efektif mereka telah berurusan dengan masalah.
Ada keuntungan untuk fokus positif pada solusi dan pada masa depan. Jika klien dapat
reorientasi diri ke arah kekuatan mereka menggunakan solusi-talk, ada terapi kesempatan
yang baik bisa singkat.
Ada pengecualian untuk setiap masalah. Dengan berbicara tentang pengecualian ini, klien
bisa mendapatkan kontrol atas apa yang tampaknya menjadi masalah dapat diatasi. Iklim
pengecualian ini memungkinkan untuk kemungkinan menciptakan solusi. perubahan yang
cepat yang mungkin ketika klien mengidentifikasi pengecualian untuk masalah mereka.
Klien sering hadir hanya satu sisi dari diri mereka sendiri. terapis solusi yang berfokus
mengundang klien untuk memeriksa sisi lain dari cerita yang mereka sajikan.
Perubahan kecil membuka jalan bagi perubahan yang lebih besar. Sering kali, perubahan
kecil adalah semua yang diperlukan untuk menyelesaikan masalah yang klien membawa ke
terapi.
Klien ingin mengubah, memiliki kapasitas untuk berubah, dan melakukan yang terbaik
untuk membuat perubahan terjadi. Terapis harus mengadopsi sikap kooperatif dengan klien
daripada merancang strategi untuk mengontrol pola resistif. Ketika terapis menemukan cara
untuk bekerja sama dengan orang-orang, resistensi tidak terjadi.
Klien dapat dipercaya dalam niat mereka untuk memecahkan masalah mereka. Tidak ada
"benar" solusi untuk spesifik masalah c yang dapat diterapkan untuk semua orang. Setiap
individu adalah unik dan begitu juga, adalah setiap solusi.

Walter dan Peller (2000) sudah pindah dari terapi jangka dan lihat apa yang mereka lakukan
sebagai konsultasi pribadi. Mereka memfasilitasi percakapan sekitar preferensi dan
kemungkinan klien mereka untuk membantu mereka menciptakan masa depan yang positif.
Dengan menghindari sikap ahli, Walter dan Peller percaya bahwa mereka dapat tertarik,
penasaran, dan menggembirakan dalam bersama-sama mengeksplorasi keinginan klien
mereka.

Proses Terapeutik
Bertolino dan O'Hanlon (2002) menekankan pentingnya menciptakan hubungan terapeutik
kolaboratif dan melihat melakukannya diperlukan untuk terapi sukses. Mengakui bahwa
terapis memiliki keahlian dalam menciptakan konteks untuk perubahan, mereka menekankan
bahwa klien adalah ahli pada kehidupan mereka sendiri dan sering memiliki rasa yang baik
dari apa yang telah atau belum bekerja di masa lalu dan, juga, apa yang mungkin bekerja di
masa depan . konseling solusi berfokus mengasumsikan pendekatan kolaboratif dengan klien
kontras dengan sikap edukatif yang biasanya terkait dengan model tradisional yang paling
terapi. Jika klien terlibat dalam proses terapi dari awal sampai akhir, kemungkinan meningkat
bahwa terapi akan berhasil. Singkatnya, hubungan kolaboratif dan kooperatif cenderung lebih
efektif daripada hubungan hirarkis dalam terapi.
Walter dan Peller (1992) menggambarkan empat langkah yang mencirikan proses
TSBS: (1) Cari tahu apa yang klien inginkan daripada mencari apa yang tidak mereka
inginkan. (2) Jangan mencari patologi, dan jangan mencoba untuk mengurangi klien dengan
memberi mereka label diagnostik. Sebaliknya, carilah apa yang klien lakukan yang sudah
bekerja dan mendorong mereka untuk melanjutkan ke arah itu. (3) Jika apa yang klien
lakukan tidak bekerja, mendorong mereka untuk bereksperimen dengan melakukan sesuatu
yang berbeda. (4) Perlu terapi singkat dengan mendekati setiap sesi seolah-olah itu sesi
terakhir dan hanya. Meskipun langkah-langkah ini tampaknya cukup jelas, proses kolaboratif
solusi klien dan terapis membangun bukan hanya soal menguasai beberapa teknik.
De Shazer (1991) berpendapat klien umumnya dapat membangun solusi untuk
masalah mereka tanpa penilaian sifat masalah mereka. Mengingat kerangka ini, struktur
bangunan solusi sangat berbeda dari pendekatan tradisional untuk pemecahan masalah seperti

dapat dilihat dalam deskripsi singkat tentang langkah-langkah yang terlibat (De Jong & Berg,
2008):
1. Klien diberi kesempatan untuk menjelaskan masalah mereka. Terapis mendengarkan
hormat dan hati-hati sebagai klien menjawab pertanyaan terapis, "Bagaimana saya bisa
berguna untuk Anda?"
2. Terapis bekerja dengan klien dalam mengembangkan tujuan baik dibentuk sesegera
mungkin. pertanyaan ini diajukan, "Apa yang akan berbeda dalam hidup Anda ketika masalah
Anda diselesaikan?"
3. Terapis meminta klien tentang saat-saat ketika masalah mereka tidak hadir atau ketika
masalah yang kurang parah. Klien dibantu dalam mengeksplorasi pengecualian ini, dengan
penekanan khusus pada apa yang mereka lakukan untuk membuat peristiwa ini terjadi.
4. Pada akhir setiap percakapan solusi-bangunan, terapis menawarkan klien ringkasan umpan
balik, memberikan dorongan, dan menyarankan apa yang klien bisa mengamati atau lakukan
sebelum sesi berikutnya untuk lebih memecahkan masalah mereka.
5. Terapis dan klien mengevaluasi kemajuan yang dibuat dalam mencapai solusi yang
memuaskan dengan menggunakan skala penilaian. Klien diminta apa yang perlu dilakukan
sebelum mereka melihat masalah mereka sebagai yang dipecahkan dan juga apa langkah
mereka berikutnya akan.

TUJUAN TERAPI TSBS mencerminkan beberapa gagasan dasar tentang perubahan, tentang
interaksi, dan sekitar mencapai tujuan. Terapis solusi yang berfokus percaya orang memiliki
kemampuan untuk defi tujuan pribadi ne berarti dan bahwa mereka memiliki sumber daya
yang diperlukan untuk memecahkan masalah mereka. Tujuan adalah unik untuk setiap klien
dan dibangun oleh klien untuk menciptakan masa depan yang lebih kaya (Prochaska &
Norcross, 2007). Kurangnya kejelasan mengenai preferensi klien, tujuan, dan hasil yang
diinginkan dapat mengakibatkan keretakan antara terapis dan klien. Dengan demikian, adalah
penting bahwa tahap awal alamat terapi apa yang ingin klien dan kekhawatiran apa yang
mereka bersedia untuk mengeksplorasi (Bertolino & O'Hanlon, 2002). Dari fi kontak pertama
dengan klien, terapis berusaha untuk menciptakan iklim yang akan memfasilitasi perubahan
dan mendorong klien untuk berpikir dalam hal berbagai kemungkinan.

Terapis solusi yang berfokus berkonsentrasi pada kecil, realistis, dapat dicapai
perubahan yang dapat menyebabkan hasil positif tambahan. Karena keberhasilan cenderung
untuk membangun sendiri, tujuan sederhana dipandang sebagai awal dari perubahan. praktisi
solusi yang berfokus bergabung dengan bahasa klien mereka, menggunakan kata-kata yang
sama, mondar-mandir, dan nada. Terapis menggunakan pertanyaan-pertanyaan seperti ini
yang mengandaikan perubahan, mengandaikan beberapa jawaban, dan tetap diarahkan pada
tujuan dan berorientasi masa depan: "? Apa yang Anda perhatikan bahwa pergi lebih baik" "?
Apa yang Anda lakukan, dan apa yang telah berubah sejak terakhir kali" atau (Bubenzer &
Barat, 1993).
Walter dan Peller (1992) menekankan pentingnya membantu klien dalam menciptakan
baik defi ned tujuan yang (1) dinyatakan positif dalam bahasa klien, (2) adalah proses-atau
tindakan-berorientasi, (3) yang terstruktur di sini dan sekarang, (4) yang dicapai, beton, dan
spesifik c, dan (5) dikendalikan oleh klien. Namun, Walter dan Peller (2000) hati-hati
terhadap terlalu kaku memaksakan agenda mendapatkan tujuan yang tepat sebelum klien
memiliki kesempatan untuk mengekspresikan keprihatinan mereka. Klien harus merasa
bahwa keprihatinan mereka didengar dan dipahami sebelum mereka dapat merumuskan
tujuan pribadi bermakna. Dalam semangat seorang terapis untuk menjadi solusi yang
berfokus, adalah mungkin untuk tersesat dalam mekanika terapi dan tidak hadir suffi sien
untuk aspek interpersonal.
Terapi berorientasi solusi menawarkan beberapa bentuk tujuan: mengubah tampilan
dari sebuah situasi atau kerangka acuan, mengubah melakukan situasi bermasalah, dan
menekan kekuatan dan sumber daya (O'Hanlon & Weiner-Davis, 2003) klien. Klien didorong
untuk terlibat dalam perubahan-atau solusi-talk, daripada bicara masalah-, pada asumsi
bahwa apa yang kita bicarakan sebagian besar akan menjadi apa yang kita hasilkan. Berbicara
tentang masalah dapat menghasilkan masalah yang sedang berlangsung. Bicara tentang
perubahan dapat menghasilkan perubahan. Begitu individu belajar untuk berbicara dalam hal
apa yang mereka mampu melakukan kompeten, apa sumber daya dan kekuatan yang mereka
miliki, dan apa yang telah mereka lakukan yang telah bekerja, mereka telah mencapai tujuan
utama terapi (Nichols, 2006, 2007).

FUNGSI DAN PERANAN TERAPIS Klien jauh lebih mungkin untuk sepenuhnya
berpartisipasi dalam proses terapi jika mereka menganggap diri mereka sebagai menentukan

arah dan tujuan percakapan (Walter & Peller, 1996). Banyak dari apa proses terapi adalah
tentang melibatkan pemikiran klien tentang masa depan mereka dan apa yang mereka ingin
berbeda dalam hidup mereka. Solusi yang berfokus terapis singkat mengadopsi posisi tidaktahu untuk menempatkan klien dalam posisi menjadi ahli tentang kehidupan mereka sendiri.
Terapis tidak menganggap bahwa berdasarkan kerangka ahli mereka dari referensi mereka
tahu cance signifi tindakan klien dan pengalaman (Anderson & Goolishian, 1992). Model ini
gips peran dan fungsi terapis dalam cukup cahaya yang berbeda dari terapis yang berorientasi
tradisional yang melihat diri mereka sebagai ahli dalam penilaian dan pengobatan. Menurut
Guterman (2006), terapis memiliki keahlian dalam proses perubahan, tapi klien adalah ahli
pada apa yang ingin mereka berubah. Tugas terapis adalah untuk menunjukkan klien ke arah
perubahan tanpa mendikte apa yang harus berubah.
Terapis berusaha untuk menciptakan hubungan kolaboratif karena keyakinan mereka
bahwa melakukan hal itu membuka berbagai kemungkinan perubahan sekarang dan masa
depan (Bertolino & O'Hanlon, 2002). Terapis menciptakan iklim saling menghormati, dialog,
penyelidikan, dan affi knis di mana klien bebas untuk membuat, mengeksplorasi, dan copenulis berkembang cerita-cerita mereka (Walter & Peller, 1996). Tugas terapi utama terdiri
dari membantu klien membayangkan bagaimana mereka ingin hal yang berbeda dan apa yang
diperlukan untuk membawa tentang perubahan ini (Gingerich & Eisengart, 2000). Beberapa
pertanyaan yang Walter dan Peller (2000, p. 43) menemukan berguna adalah "Apa yang Anda
inginkan dari datang ke sini?" "Bagaimana yang akan membuat perbedaan untuk Anda?" Dan
"Apa mungkin ada beberapa tanda-tanda untuk Anda bahwa perubahan yang Anda inginkan
yang terjadi? ".

HUBUNGAN TERAPEUTIK Seperti halnya orientasi terapi lainnya, kualitas hubungan


antara terapis dan klien adalah faktor yang menentukan dalam hasil TSBS. Dengan demikian,
membangun hubungan atau keterlibatan merupakan langkah dasar dalam TSBS. Sikap terapis
sangat penting untuk efektivitas proses terapi. Hal ini penting untuk menciptakan rasa
percaya sehingga klien akan kembali untuk sesi selanjutnya dan akan menindaklanjuti saran
pekerjaan rumah. Jika kepercayaan tidak didirikan, klien tidak mungkin untuk
menindaklanjuti dengan rekomendasi (De Jong & Berg, 2008). Salah satu cara untuk
menciptakan kemitraan terapi yang efektif adalah untuk terapis untuk menunjukkan klien
bagaimana mereka dapat menggunakan kekuatan dan sumber daya mereka sudah harus

membangun solusi. Klien didorong untuk melakukan sesuatu yang berbeda dan untuk
menjadi kreatif dalam berpikir tentang cara untuk menangani keprihatinan mereka sekarang
dan masa depan.
De Shazer (1988) menggambarkan tiga jenis hubungan yang mungkin berkembang
antara terapis dan klien mereka :
1. Pelanggan: klien dan terapis bersama-sama mengidentifikasi masalah dan solusi untuk
bekerja ke arah. Klien menyadari bahwa untuk mencapai sasarannya, usaha pribadi akan
diperlukan.
2. Pemohon: klien menjelaskan masalah tapi tidak mampu atau bersedia untuk mengambil
peran dalam membangun solusi, percaya bahwa solusi adalah dependenton tindakan orang
lain. Dalam situasi ini, klien umumnya mengharapkan terapis untuk mengubah orang lain
kepada siapa atribut klien masalah.
3. Pengunjung: klien datang ke terapi karena orang lain (pasangan, orang tua, guru, atau masa
percobaan cer pejabat) berpikir klien memiliki masalah. Klien ini mungkin tidak setuju
bahwa ia memiliki masalah dan mungkin tidak dapat mengidentifikasi apa pun untuk
mengeksplorasi dalam terapi.
De Jong dan Berg (2008) merekomendasikan menggunakan hati-hati sehingga terapis
tidak kotak klien dalam identitas statis. tiga peran ini hanya titik awal untuk percakapan.
Daripada mengkategorikan klien, terapis dapat refl dll pada jenis hubungan yang berkembang
antara klien mereka dan diri mereka sendiri. Misalnya, klien (pengadu) yang cenderung
menempatkan penyebab masalah mereka pada orang atau orang dalam kehidupan mereka
yang lain dapat dibantu dengan intervensi terampil untuk mulai melihat peran mereka sendiri
dalam masalah mereka dan kebutuhan untuk mengambil langkah-langkah aktif dalam
menciptakan solusi . Seorang klien pengunjung mungkin bersedia untuk bekerja dengan
terapis untuk menciptakan hubungan pelanggan dengan menjelajahi apa yang klien perlu
dilakukan untuk memenuhi orang lain atau "mendapatkan mereka kembali mereka." Awalnya,
beberapa klien akan merasa tidak berdaya dan kewalahan oleh masalah mereka . Bahkan
klien yang tidak mampu mengartikulasikan masalah dapat berubah sebagai hasil dari
pengembangan aliansi terapeutik yang efektif. Bagaimana terapis merespon perilaku yang
berbeda dari klien memiliki banyak hubungannya dengan membawa tentang pergeseran

dalam hubungan. Singkatnya, baik pengadu dan pengunjung memiliki kapasitas untuk
menjadi pelanggan.

Aplikasi: Teknik Terapi dan Prosedur


MEMBANGUN KOLABORASI HUBUNGAN Solusi berfokus dapat memilih dari sejumlah
intervensi ketika membantu klien dalam menemukan solusi dan menciptakan kehidupan yang
lebih memuaskan. Namun, jika prosedur ini digunakan dengan cara rutin tanpa
mengembangkan aliansi kerja, mereka tidak akan menyebabkan hasil yang efektif. Adalah
penting bahwa terapis benar-benar percaya bahwa klien mereka adalah ahli benar pada
kehidupan mereka sendiri. Semua techniquesdiscussed sini harus dilaksanakan dari dasar
hubungan kerja kolaboratif.

PERUBAHAN SEBELUM TERAPI meliputi penjadwalan janji sering membuat perubahan


positif dalam gerakan. Selama sesi terapi awal, itu adalah umum untuk solusi yang berfokus
terapis bertanya, "Apa yang telah Anda lakukan karena Anda meminta penunjukan yang telah
membuat perbedaan dalam masalah Anda?" (De Shazer, 1985,1988). Dengan bertanya
tentang perubahan tersebut, terapis dapat menimbulkan, membangkitkan, dan memperkuat
apa yang klien sudah dilakukan dengan cara membuat perubahan positif. Thesechanges tidak
dapat dikaitkan dengan proses terapi itu sendiri, jadi bertanya tentang mereka cenderung
mendorong klien kurang mengandalkan terapis mereka dan lebih pada sumber daya mereka
sendiri untuk mencapai tujuan pengobatan mereka (de Shazer & Dolan, 2007; McKeel, 1996;
Weiner-Davis , de Shazer, & Gingerich, 1987).

PENGECUALIAN PERTANYAAN TSBS didasarkan pada gagasan bahwa ada saat-saat


dalam kehidupan klien ketika masalah mereka mengidentifikasi tidak bermasalah. Ini kali
disebut pengecualian dan mewakili berita perbedaan (Bateson, 1972). terapis solusi yang
berfokus mengajukan pertanyaan pengecualian untuk klien langsung ke kali ketika masalah
tidak ada, atau ketika masalah itu tidak seperti yang intens. Pengecualian adalah pengalamanpengalaman masa lalu dalam kehidupan klien ketika akan masuk akal untuk mengharapkan
masalah terjadi, tapi entah bagaimana tidak (de Shazer, 1985). Dengan membantu klien

mengidentifikasi dan memeriksa pengecualian ini, kemungkinan meningkat bahwa mereka


akan bekerja menuju solusi (Guterman, 2006). eksplorasi ini mengingatkan klien bahwa
masalah tidak semua-kuat dan belum ada selamanya; juga menyediakan lapangan kesempatan
untuk membangkitkan sumber daya, terlibat kekuatan, dan positing solusi yang mungkin.
Terapis meminta klien apa yang harus terjadi untuk pengecualian ini terjadi lebih sering.
Dalam kosakata solusi-terfokus, ini disebut perubahan-talk (Andrews & Clark, 1996).

TERAPI PERTANYAAN KEAJAIBAN dikembangkan dengan menggunakan apa yang de


Shazer (1988) menyebut pertanyaan mukjizat, yaitu teknik TSBS utama. Terapis bertanya,
"Jika keajaiban terjadi dan masalah yang Anda miliki diselesaikan dalam semalam,
bagaimana Anda akan tahu itu diselesaikan, dan apa yang akan berbeda?" Klien kemudian
didorong untuk memberlakukan "apa yang akan berbeda" terlepas dari masalah yang
dirasakan . Jika klien menegaskan bahwa dia ingin merasa lebih percaya diri dan aman,
terapis mungkin mengatakan: "Biarkan diri Anda membayangkan bahwa Anda meninggalkan
kantor hari ini dan bahwa Anda berada di jalur untuk bertindak lebih confi dently dan aman.
Apa yang akan Anda lakukan secara berbeda? "Proses mempertimbangkan solusi hipotetis
mencerminkan O'Hanlon dan (2003) keyakinan Weiner-Davis yang mengubah lakukan dan
melihat dari masalah yang dirasakan perubahan masalah.
De Jong dan Berg (2008) mengidentifikasi beberapa alasan pertanyaan mukjizat
adalah teknik yang berguna. Meminta klien untuk mempertimbangkan bahwa keajaiban
terjadi membuka berbagai kemungkinan di masa depan. Klien didorong untuk membiarkan
diri untuk bermimpi sebagai cara mengidentifikasi jenis perubahan yang paling mereka ingin
melihat. Pertanyaan ini memiliki fokus masa depan dalam bahwa klien dapat mulai
mempertimbangkan jenis yang berbeda dari kehidupan yang tidak didominasi oleh masalah
tertentu. Intervensi ini menggeser penekanan dari kedua masalah masa lalu dan saat ini
menuju kehidupan yang lebih memuaskan di masa depan.

PERTIMBANGAN PERTANYAAN Solusi berfokus terapis juga menggunakan skala


pertanyaan ketika perubahan pengalaman manusia tidak mudah diamati, seperti perasaan,
suasana hati, atau komunikasi (de Shazer & Berg, 1988). Misalnya, seorang wanita
melaporkan perasaan panik atau kecemasan mungkin bertanya: "Pada skala nol sampai 10,

dengan nol menjadi bagaimana Anda merasa ketika Anda pertama-tama datang ke terapi dan
10 menjadi bagaimana perasaan Anda hari setelah mukjizat Anda terjadi dan masalah Anda
adalah pergi, bagaimana Anda menilai kecemasan Anda sekarang? "Bahkan jika klien hanya
pindah dari nol ke satu, dia telah membaik. Bagaimana dia melakukannya? Apa yang dia
perlu lakukan untuk memindahkan nomor lain atas skala? Scaling pertanyaan memungkinkan
klien untuk memperhatikan lebih dekat dengan apa yang mereka lakukan dan bagaimana
mereka dapat mengambil langkah-langkah yang akan menyebabkan perubahan yang mereka
inginkan.

FORMULA PERTAMA SESI TUGAS Rumus fi sesi pertama tugas (FFST) adalah bentuk
pekerjaan terapis mungkin memberikan klien untuk menyelesaikan antara mereka pertama
dan sesi kedua. Terapis mungkin mengatakan: "Antara sekarang dan waktu berikutnya kita
bertemu, saya ingin Anda untuk mengamati, sehingga Anda dapat menjelaskan kepada saya
waktu berikutnya, apa yang terjadi di (keluarga, kehidupan, pernikahan, hubungan) Anda
bahwa Anda ingin melanjutkan untuk memiliki terjadi "(de Shazer, 1985, hal. 137). Pada sesi
kedua, klien dapat bertanya apa yang mereka amati dan apa yang mereka ingin memiliki
terjadi di masa depan. semacam ini tugas menawarkan klien berharap perubahan yang tidak
bisa dihindari. Ini bukan soal apakah perubahan akan terjadi, tapi kapan itu akan terjadi.
Menurut de Shazer, intervensi ini cenderung meningkat optimisme klien dan berharap tentang
situasi mereka. Klien umumnya bekerja sama dengan FFST dan laporan perubahan atau
perbaikan sejak mereka sesi pertama (McKeel, 1996; Walter & Peller, 2000). Bertolino dan
O'Hanlon (2002) menunjukkan bahwa intervensi FFST digunakan setelah klien memiliki
kesempatan untuk mengekspresikan keprihatinan mereka hadir, pandangan, dan cerita.
Adalah penting bahwa klien merasa dipahami sebelum mereka diarahkan untuk membuat
perubahan.

KRITIK TERAPIS UNTUK KLIEN praktisi Solusi berfokus umumnya mengambil istirahat
dari 5 sampai 10 menit menjelang akhir setiap sesi untuk menulis pesan ringkasan untuk
klien. Selama istirahat ini terapis merumuskan umpan balik yang akan diberikan kepada klien
setelah istirahat. De Jong dan Berg (2008) menjelaskan tiga bagian dasar struktur umpan
balik ringkasan: pujian, jembatan, dan menyarankan tugas. Pujian adalah afirmasi asli apa
yang klien sudah melakukan yang mengarah pada solusi yang efektif. Adalah penting bahwa

Memuji tidak dilakukan dengan cara rutin atau mekanis, tetapi dengan cara yang
menggembirakan yang menciptakan harapan dan menyampaikan harapan kepada klien bahwa
mereka dapat mencapai tujuan mereka dengan menggambar pada kekuatan dan keberhasilan
mereka. Kedua, jembatan menghubungkan pujian awal untuk tugas-tugas yang disarankan
yang akan diberikan. Jembatan memberikan alasan untuk saran. Aspek ketiga dari umpan
balik terdiri dari menyarankan tugas untuk klien, yang dapat dianggap sebagai pekerjaan
rumah. tugas pengamatan meminta klien untuk hanya memperhatikan beberapa aspek
kehidupan mereka. Proses pemantauan diri ini membantu klien perhatikan perbedaan ketika
hal-hal yang lebih baik, terutama apa yang berbeda tentang cara mereka berpikir, merasa, atau
berperilaku. tugas perilaku mengharuskan klien benar-benar melakukan sesuatu terapis
percaya akan berguna untuk mereka dalam membangun solusi. De Jong dan Berg (2008)
menekankan bahwa umpan balik terapis untuk klien alamat apa yang harus mereka lakukan
lebih dari dan lakukan secara berbeda untuk meningkatkan kemungkinan memperoleh tujuan
mereka.
Mengakhiri Dari pertama wawancara solusi yang berfokus sangat, terapis sadar
bekerja menuju penghentian. Setelah klien dapat membangun solusi yang memuaskan,
hubungan terapeutik dapat dihentikan. Awal Pertanyaan tujuan-formasi yang terapis sering
bertanya adalah, "Apa yang harus berbeda dalam hidup Anda sebagai hasil dari datang ke sini
bagi Anda untuk mengatakan bahwa pertemuan dengan saya adalah berharga?" Pertanyaan
lain untuk mendapatkan klien berpikir adalah, "Ketika masalah diselesaikan, apa yang akan
Anda lakukan secara berbeda? "Melalui penggunaan pertanyaan scaling, terapis dapat
membantu klien dalam memantau kemajuan mereka sehingga klien dapat menentukan kapan
mereka tidak perlu lagi datang ke terapi (De Jong & Berg, 2008). Sebelum mengakhiri terapi,
terapis membantu klien dalam mengidentifikasi hal-hal yang bisa mereka lakukan untuk
melanjutkan perubahan yang mereka telah membuat ke masa depan (Bertolino & O'Hanlon,
2002). Klien juga dapat membantu mengidentifikasi rintangan atau hambatan yang dirasakan
yang bisa mendapatkan di jalan menjaga perubahan yang mereka telah dibuat.
Guterman (2006) menyatakan bahwa tujuan akhir dari konseling solusi yang berfokus
adalah untuk mengakhiri pengobatan. Dia menambahkan: "Jika konselor tidak proaktif dalam
membuat pengobatan mereka singkat dengan desain, maka dalam banyak kasus konseling
akan singkat secara default" (p 67.). Karena model ini terapi singkat, hadir berpusat, dan
menangani keluhan-keluhan c spesifik, sangat mungkin bahwa klien akan mengalami
masalah perkembangan lainnya di lain waktu. Klien dapat meminta sesi tambahan setiap kali

mereka merasa perlu untuk mendapatkan kehidupan mereka kembali ke jalur atau untuk
memperbarui kisah mereka. Dr. David Clark menggambarkan penilaian dan pengobatan dari
pendekatan terapi singkat solutionfocused dalam kasus Ruth di Pendekatan Case untuk
Konseling dan Psikoterapi (Corey, 2009, chap. 11).

APLIKASI UNTUK KONSELING KELOMPOK Solusi yang berfokus kelompok praktisi


percaya bahwa orang-orang yang kompeten, dan diberikan iklim di mana mereka dapat
mengalami kompetensi mereka, mereka mampu memecahkan masalah mereka sendiri,
memungkinkan mereka untuk hidup lebih kaya. Dari awal, fasilitator kelompok menetapkan
nada berfokus pada solusi (Metcalf, 1998) di mana anggota kelompok diberi kesempatan
untuk menjelaskan masalah mereka briefl y. Seorang fasilitator mungkin mulai kelompok
baru dengan meminta, "Saya ingin Anda masing-masing untuk memperkenalkan diri. Seperti
yang Anda lakukan, memberi kita ide singkat mengapa Anda berada di sini dan memberitahu
kami apa yang Anda ingin bagi kita untuk mengetahui tentang Anda. "Fasilitator membantu
anggota untuk menjaga masalah eksternal dalam percakapan, yang cenderung menjadi lega
karena memberikan anggota kesempatan untuk melihat diri mereka sebagai kurang masalahjenuh. Ini adalah peran fasilitator untuk menciptakan peluang bagi anggota untuk melihat diri
mereka sebagai akal. Karena TSBS dirancang untuk menjadi singkat, pemimpin memiliki
tugas menjaga anggota kelompok di jalur solusi daripada track masalah, yang membantu
anggota untuk bergerak ke arah yang positif.
Pemimpin kelompok bekerja dengan anggota dalam mengembangkan tujuan baik
dibentuk sesegera mungkin. Pemimpin berkonsentrasi pada, realistis, perubahan dicapai kecil
yang dapat menyebabkan hasil positif tambahan. Karena keberhasilan cenderung untuk
membangun sendiri, tujuan sederhana dipandang sebagai awal dari perubahan. Pertanyaan
yang digunakan untuk membantu anggota dalam merumuskan tujuan yang jelas mungkin
termasuk "Apa yang akan berbeda dalam hidup Anda ketika masalah Anda diselesaikan?"
Dan "Apa yang akan terjadi di masa depan yang akan memberitahu Anda dan sisanya dari
kita dalam kelompok bahwa hal-hal yang lebih baik untuk Anda? "Kadang-kadang anggota
berbicara tentang apa yang orang lain akan melakukan atau tidak melakukan dan lupa untuk
memperhatikan tujuan mereka sendiri atau perilaku. Pada saat seperti ini mereka dapat
bertanya, "Dan apa tentang diri Anda? Apa yang akan Anda lakukan secara berbeda di foto
itu? ".

Fasilitator meminta anggota tentang saat-saat ketika masalah mereka tidak hadir atau
ketika masalah yang kurang parah. Para anggota dibantu dalam mengeksplorasi pengecualian
ini, dan penekanan khusus ditempatkan pada apa yang mereka lakukan untuk membuat
peristiwa ini terjadi. Para peserta terlibat dalam mengidentifikasi pengecualian satu sama lain.
Hal ini meningkatkan proses kelompok dan mempromosikan fokus solusi, yang dapat
menjadi sangat kuat. Pengecualian adalah peristiwa nyata yang terjadi di luar konteks
masalah. Dalam konseling individu, hanya terapis dan klien pengamat kompetensi. Namun,
keuntungan dari konseling kelompok adalah bahwa penonton melebar dan lebih masukan
mungkin (Metcalf, 1998).
Seni pertanyaan adalah intervensi utama yang digunakan dalam kelompok solusiterfokus. Pertanyaan diminta dari posisi hormat, rasa ingin tahu yang asli, bunga yang tulus,
dan keterbukaan. pemimpin kelompok menggunakan pertanyaan-pertanyaan seperti ini yang
mengandaikan perubahan dan tetap diarahkan pada tujuan dan berorientasi masa depan: "?
Apa yang Anda lakukan dan apa yang telah berubah sejak terakhir kali" atau "? Apa yang
Anda perhatikan bahwa pergi lebih baik" anggota kelompok lainnya didorong untuk
merespon bersama dengan pemimpin kelompok untuk mempromosikan interaksi kelompok.
Fasilitator dapat menimbulkan pertanyaan seperti ini: "? Suatu hari nanti, ketika masalah
yang membawa Anda ke grup ini kurang bermasalah untuk Anda, apa yang akan Anda
lakukan" "Seperti Anda masing-masing mendengarkan orang lain hari ini, ada seseorang
dalam kelompok kami yang bisa menjadi sumber dorongan bagi Anda untuk melakukan
sesuatu yang berbeda? "pemimpin berupaya untuk membantu para anggota mengidentifikasi
pengecualian dan mulai mengenali ketahanan pribadi dan kompetensi. Menciptakan konteks
kelompok di mana anggota dapat mempelajari lebih lanjut tentang kemampuan pribadi
mereka adalah kunci untuk anggota belajar untuk memecahkan masalah mereka sendiri.
Solusi yang berfokus konseling kelompok singkat memegang banyak janji untuk
konselor yang menginginkan pendekatan praktis dan waktu-efektif dalam pengaturan sekolah
(Sklare, 2005). Alih-alih menjadi sebuah buku masak teknik untuk menghilangkan masalah
siswa, pendekatan ini menawarkan konselor sekolah kerangka kolaboratif bertujuan untuk
mencapai kecil, perubahan konkret yang memungkinkan siswa untuk menemukan arah yang
lebih produktif. Model ini memiliki banyak untuk menawarkan kepada konselor sekolah yang
bertanggung jawab untuk melayani beban kasus besar siswa dalam sistem sekolah K-12.
Untuk pengobatan yang lebih rinci tentang bagaimana TSBS dapat diterapkan untuk kerja
kelompok di sekolah, melihat Sklare (2005). Dia memberikan perhatian khusus pada proses

penetapan tujuan dan memberikan banyak contoh konkret bagaimana konselor dapat
membantu siswa dalam mengidentifikasi tujuan mapan. Untuk pembahasan lebih rinci TSBS
dalam kelompok, lihat Corey (2008, chap. 16).

Terapi Narasi
Pengantar
Dari semua konstruksi sosial, Michael Putih dan David Epston (1990) yang terkenal karena
penggunaan narasi dalam terapi. Menurut Putih (1992), individu membangun makna hidup
dalam cerita interpretatif, yang kemudian diperlakukan sebagai "kebenaran." Karena
kekuatan narasi budaya yang dominan, individu cenderung menginternalisasi pesan dari ini
wacana dominan, yang sering bekerja melawan kesempatan kehidupan individu. Mengadopsi
postmodern,

narasi,

lihat

konstruksionis

sosial

menyoroti

bagaimana

kekuasaan,

pengetahuan, dan "kebenaran" dinegosiasikan dalam keluarga dan konteks sosial dan budaya
lainnya (Freedman & Combs, 1996). Terapi ini, sebagian, pembangunan kembali agen pribadi
dari penindasan masalah eksternal dan cerita-cerita yang dominan dari sistem yang lebih
besar.

Konsep Kunci
Konsep-konsep kunci dan bagian proses terapi yang diadaptasi dari beberapa karya yang
berbeda, tetapi terutama dari sumber-sumber: Winslade dan Monk (2007), Monk (1997),
Winslade, Crocket, dan Monk (1997), McKenzie dan Monk (1997), dan Freedman dan
Combs (1996).

FOKUS TERAPI NARASI Narasi melibatkan mengadopsi pergeseran fokus dari sebagian
besar teori tradisional. Terapis didorong untuk membangun pendekatan kolaboratif dengan
minat khusus dalam mendengarkan hormat cerita klien; untuk mencari kali dalam kehidupan
klien ketika mereka akal; menggunakan pertanyaan sebagai cara untuk melibatkan klien dan
memfasilitasi eksplorasi mereka; untuk menghindari mendiagnosa dan label klien atau
menerima penjelasan totaliter berdasarkan masalah; untuk membantu klien dalam pemetaan

infl pengaruh masalah telah di kehidupan mereka; dan untuk membantu klien dalam
memisahkan diri dari cerita dominan mereka telah diinternalisasi sehingga ruang yang dapat
dibuka untuk penciptaan kisah hidup alternatif (Freedman & Combs, 1996).

PERAN CERITA Kita hidup kehidupan kita dengan cerita yang kita ceritakan tentang diri
sendiri dan orang lain memberitahu tentang kami. Cerita-cerita ini benar-benar membentuk
realitas bahwa mereka membangun dan membentuk apa yang kita lihat, rasakan, dan lakukan.
Cerita yang kita hidup oleh tumbuh dari percakapan dalam konteks sosial dan budaya. Terapi
klien tidak menganggap peran korban pathologized yang hidup tanpa harapan dan
menyedihkan terkemuka; bukan, mereka muncul sebagai pemenang pemberani yang
memiliki cerita hidup untuk menceritakan. Cerita-cerita tidak hanya mengubah orang
bercerita, tetapi juga mengubah terapis yang istimewa untuk menjadi bagian dari proses
berlangsung ini (Monk, 1997).

MENDENGARKAN DENGAN PIKIRAN TERBUKA Semua teori konstruksionis sosial


menempatkan penekanan pada mendengarkan klien tanpa penilaian atau menyalahkan, affi
rming dan menghargai mereka. Lindsley (1994) menekankan bahwa terapis dapat mendorong
klien mereka untuk mempertimbangkan kembali penilaian absolut dengan bergerak ke arah
melihat kedua "baik" dan "buruk" unsur-unsur dalam situasi. terapis narasi melakukan upaya
untuk memungkinkan klien untuk mengubah keyakinan yang menyakitkan, nilai-nilai, dan
interpretasi tanpa memaksakan sistem nilai mereka dan interpretasi. Mereka ingin
menciptakan makna dan kemungkinan baru dari cerita klien berbagi daripada keluar dari
sebuah teori terbentuk sebelumnya dan akhirnya dikenakan kepentingan dan nilai. Meskipun
terapis narasi membawa ke terapi venture sikap tertentu seperti optimisme, hormat rasa ingin
tahu dan ketekunan, dan menilai pengetahuan klien, mereka mampu mendengarkan cerita
masalah-jenuh dari klien tanpa terjebak. Sebagai terapis narasi mendengarkan cerita klien,
mereka tetap waspada untuk rincian yang memberikan bukti kompetensi klien dalam
mengambil berdiri melawan masalah menindas. Winslade dan Monk (2007) mempertahankan
bahwa terapis percaya bahwa klien memiliki kemampuan, bakat, niat positif, dan pengalaman
hidup yang bisa menjadi katalis untuk kemungkinan-kemungkinan baru untuk aksi. Konselor
perlu menunjukkan bahwa iman kekuatan dan kompetensi dapat mengindentifikasi ed,
bahkan ketika klien mengalami kesulitan melihat mereka.

Selama percakapan narasi, perhatian diberikan untuk menghindari bahasa yang totaliter, yang
mengurangi kompleksitas individu dengan menetapkan suatu allembracing, deskripsi tunggal
untuk esensi dari orang tersebut. Terapis mulai memisahkan orang dari masalah dalam pikiran
mereka saat mereka mendengarkan dan menanggapi (Winslade & Monk, 2007).
Perspektif narasi berfokus pada kapasitas manusia untuk berpikir kreatif dan
imajinatif. praktisi narasi jangan menganggap bahwa mereka tahu lebih banyak tentang
kehidupan klien daripada yang mereka lakukan. Klien adalah penafsir utama dari pengalaman
mereka sendiri. Orang dipandang sebagai agen aktif yang mampu menurunkan makna keluar
dari dunia pengalaman mereka. Dengan demikian proses perubahan dapat difasilitasi, tapi
tidak terarah, oleh terapis.

Proses Terapeutik
Ini gambaran singkat tentang langkah-langkah dalam proses terapi narasi menggambarkan
struktur pendekatan naratif (O'Hanlon, 1994, hlm 25 26.):
Berkolaborasi dengan klien untuk datang dengan nama yang saling diterima untuk masalah.
mewujudkan masalah dan atribut niat menindas dan taktik untuk itu.
Menyelidiki bagaimana masalah telah mengganggu, mendominasi, atau mengecilkan ke
klien.
Undang klien untuk melihat atau ceritanya dari perspektif yang berbeda dengan
menawarkan alternatif arti untuk acara.
pilihan saat ketika klien tidak didominasi atau berkecil hati dengan masalah dengan mencari
pengecualian untuk masalah ini.
Cari bukti sejarah untuk mendukung pandangan baru dari klien sebagai cukup kompeten
untuk telah berdiri untuk, mengalahkan, atau melarikan diri dari dominasi atau penindasan
dari masalah. (Pada tahap ini kisah identitas dan kehidupan seseorang mulai mendapatkan
ditulis ulang.)
Minta klien untuk berspekulasi tentang apa masa depan bisa diharapkan dari yang kuat,
orang yang kompeten yang muncul. Sebagai klien menjadi bebas dari cerita masalah-jenuh

dari masa lalu, ia dapat membayangkan dan merencanakan masa depan yang kurang
bermasalah.
Cari atau membuat penonton untuk memahami dan mendukung cerita baru. Hal ini tidak
cukup untuk membacakan cerita baru. klien perlu hidup cerita baru di luar terapi. Karena
masalah seseorang awalnya dikembangkan dalam konteks sosial, adalah penting untuk
melibatkan lingkungan sosial dalam mendukung kisah hidup baru yang telah muncul dalam
percakapan dengan terapis.

Winslade dan Monk (2007) menekankan bahwa percakapan narasi tidak mengikuti
perkembangan linear dijelaskan di sini; lebih baik untuk memikirkan langkah-langkah dalam
hal perkembangan siklis yang mengandung unsur-unsur berikut:
cerita masalah Pindah ke deskripsi externalized masalah
Peta efek masalah pada individu
Dengarkan tanda-tanda kekuatan dan kompetensi dalam cerita problemsaturated individu
Membangun sebuah cerita baru kompetensi dan mendokumentasikan prestasi ini

TUJUAN TERAPI Tujuan umum dari terapi narasi adalah untuk mengundang orang untuk
menggambarkan pengalaman mereka dalam bahasa baru dan segar. Dalam melakukan ini,
mereka membuka pandangan baru dari apa yang mungkin. bahasa baru ini memungkinkan
klien untuk mengembangkan makna baru bagi pikiran bermasalah, perasaan, dan perilaku
(Freedman & Combs, 1996). Terapi narasi hampir selalu mencakup kesadaran akan dampak
dari berbagai aspek budaya yang dominan pada kehidupan manusia. praktisi narasi berusaha
untuk memperbesar perspektif dan fokus dan memfasilitasi penemuan atau penciptaan pilihan
baru yang unik untuk orang-orang yang mereka lihat.

FUNGSI DAN PERANAN TERAPIS Narasi terapis fasilitator aktif. Konsep perawatan,
bunga, hormat rasa ingin tahu, keterbukaan, empati, kontak, dan bahkan daya tarik dipandang
sebagai kebutuhan relasional. Itu tidak-tahu posisi, yang memungkinkan terapis untuk

mengikuti, affi rm, dan dipandu oleh cerita-cerita dari klien mereka, menciptakan peran
peserta-pengamat dan proses-fasilitator untuk terapis dan mengintegrasikan terapi dengan
pandangan postmodern penyelidikan manusia.
Tugas utama terapis adalah membantu klien membangun alur cerita disukai. Terapis
narasi mengadopsi sikap yang ditandai oleh rasa ingin tahu hormat dan bekerja dengan klien
untuk mengeksplorasi dampak dari masalah pada mereka dan apa yang mereka lakukan untuk
mengurangi efek dari masalah (Winslade & Monk, 2007). Salah satu fungsi utama dari
terapis adalah dengan mengajukan pertanyaan klien dan, berdasarkan jawaban, untuk
menghasilkan pertanyaan lebih lanjut.
White dan Epston (1990) dimulai dengan eksplorasi klien dalam kaitannya dengan
masalah yang diajukan. Hal ini tidak biasa bagi klien untuk menyajikan cerita awal di mana
mereka dan masalah yang menyatu, seakan satu dan sama. Putih menggunakan pertanyaan
yang ditujukan untuk memisahkan masalah dari orang yang terkena masalah. Pergeseran
dalam bahasa ini dimulai dekonstruksi narasi asli di mana orang dan masalah yang menyatu;
sekarang masalahnya adalah objektifikasi sebagai eksternal ke klien.
Seperti terapis solusi-terfokus, terapis narasi mengasumsikan klien adalah ahli ketika
datang ke apa yang dia inginkan dalam hidup. Terapis narasi cenderung menghindari
menggunakan bahasa yang mewujudkan diagnosis, penilaian, pengobatan, dan intervensi.
Fungsi seperti diagnosis dan penilaian sering memberikan prioritas kepada praktisi
"kebenaran" atas pengetahuan klien tentang kehidupan mereka sendiri. Pendekatan narasi
memberikan penekanan untuk memahami pengalaman hidup klien dan de-menekankan upaya
untuk memprediksi, menafsirkan, dan pathologize. praktisi narasi berhati-hati untuk tidak
menganggap peran utama mengambil inisiatif dalam kehidupan orang lain atau merebut
lembaga (kekuatan) dari klien dalam membawa perubahan (Winslade et al., 1997).
Ketika datang ke praktek efektif terapi narasi, tidak ada set formula atau resep untuk
mengikuti (Freedman & Combs, 1996; Monk, Winslade, Crocket, & Epston, 1997; Winslade
& Monk, 2007). Monk (1997) menekankan bahwa terapi narasi akan bervariasi dengan setiap
klien karena setiap orang adalah unik. Untuk Monk, percakapan narasi didasarkan pada cara
menjadi, dan jika narasi konseling "dipandang sebagai rumus atau digunakan sebagai resep,
klien akan memiliki pengalaman memiliki sesuatu untuk mereka dan merasa ditinggalkan
dari percakapan" (p . 24).

HUBUNGAN TERAPEUTIK Narasi sangat mementingkan kualitas terapis membawa ke


usaha terapi. Beberapa sikap ini termasuk optimisme dan rasa hormat, rasa ingin tahu dan
ketekunan, menilai pengetahuan klien, dan menciptakan jenis khusus hubungan ditandai
dengan pembagian kekuasaan dialog yang nyata (Winslade & Monk, 2007). Kolaborasi,
kasih sayang, ection refl, dan penemuan ciri hubungan terapeutik. Jika hubungan ini untuk
benar-benar kolaboratif, terapis perlu menyadari bagaimana kekuasaan memanifestasikan
dirinya dalam praktek profesional nya. Ini tidak berarti bahwa terapis tidak memiliki otoritas
sebagai seorang profesional. Dia menggunakan otoritas ini, bagaimanapun, dengan
memperlakukan klien sebagai ahli dalam kehidupan mereka sendiri.
Winslade, Crocket, dan Monk (1997) menjelaskan kerjasama ini sebagai coauthoring
atau berbagi otoritas. Klien berfungsi sebagai penulis ketika mereka memiliki kewenangan
untuk berbicara atas nama mereka sendiri. Dalam pendekatan narasi, yang therapist- as-ahli
digantikan oleh klien-sebagai-ahli. Gagasan ini menantang sikap terapis sebagai semuabijaksana dan tahu segalanya ahli. Winslade dan Monk (2007) menyatakan: "Integritas
hubungan konseling demikian dipertahankan sementara klien dihormati sebagai penulis
senior dalam pembangunan sebuah narasi alternatif" (hlm 57-58.).
Klien sering terjebak dalam pola hidup cerita masalah-jenuh yang tidak bekerja.
Terapis memasuki dialog ini dan mengajukan pertanyaan-pertanyaan dalam upaya untuk
memperoleh perspektif, sumber daya, dan pengalaman unik klien. Masa lalu adalah sejarah,
tetapi kadang-kadang memberikan landasan untuk memahami dan menemukan perbedaan
atau hasil yang unik yang akan membuat perbedaan. Ini adalah saat ini dan masa depan,
namun, di mana kehidupan akan dijalani. Terapis narasi memasok optimisme dan kadangkadang proses, tapi klien menghasilkan apa yang mungkin dan memberikan kontribusi
gerakan yang mengaktualisasikan itu.

Aplikasi: Teknik Terapi dan Prosedur


Aplikasi yang efektif dari terapi narasi lebih tergantung pada sikap atau perspektif
dari pada teknik terapis '. Dalam praktek terapi narasi, tidak ada resep, tidak ada agenda set,
dan tidak ada formula yang terapis dapat mengikuti untuk memastikan hasil positif (Drewery

& Winslade, 1997). Ketika pertanyaan eksternalisasi didekati terutama sebagai teknik,
intervensi akan dangkal, dipaksa, dan tidak mungkin untuk menghasilkan signifi kan efek
terapeutik (Freedman & Combs, 1996; O'Hanlon, 1994). Jika konseling dilakukan dengan
menggunakan pendekatan rumus, klien akan merasa bahwa hal-hal yang sedang dilakukan
untuk mereka dan merasa ditinggalkan dari percakapan (Monk, 1997).
Terapis narasi berada dalam perjanjian dengan Carl Rogers pada gagasan dari jalan
terapis menjadi sebagai lawan yang teknik didorong. Pendekatan naratif untuk konseling
lebih dari penerapan keterampilan; didasarkan pada karakteristik pribadi terapis yang
menciptakan iklim yang mendorong klien untuk melihat kisah mereka dari perspektif yang
berbeda. Pendekatan ini juga merupakan ekspresi dari sikap etis, yang didasarkan pada
kerangka filosofis. Ini adalah dari kerangka konseptual ini bahwa praktek-praktek yang
diterapkan untuk membantu klien dalam menemukan makna baru dan kemungkinankemungkinan baru dalam hidup mereka (Winslade & Monk, 2007).

PERTANYAAN. . . DAN PERTANYAAN LEBIH LANJUT pertanyaan terapis narasi


meminta mungkin tampak tertanam dalam percakapan yang unik, bagian dari dialog tentang
dialog sebelumnya, penemuan peristiwa unik, atau eksplorasi proses budaya dominan dan
imperatif. Apapun tujuan, pertanyaan-pertanyaan yang sering melingkar, atau relasional, dan
mereka berusaha untuk memberdayakan klien dalam cara-cara baru. Untuk menggunakan
(1972) ungkapan terkenal Gregory Bateson, mereka adalah pertanyaan untuk mencari
perbedaan yang akan membuat perbedaan.
Terapis narasi menggunakan pertanyaan sebagai cara untuk menghasilkan
pengalaman daripada untuk mengumpulkan informasi. Tujuan dari pertanyaan ini adalah
untuk semakin menemukan atau membangun pengalaman klien sehingga terapis memiliki
rasa apa arah untuk mengejar. Pertanyaan yang selalu bertanya dari posisi hormat, rasa ingin
tahu, dan keterbukaan. Terapis mengajukan pertanyaan dari posisi tidak-tahu, yang berarti
bahwa mereka tidak mengajukan pertanyaan yang mereka pikir mereka sudah tahu jawaban
atas. Monk (1997) menggambarkan sikap ini sebagai berikut:
Berbeda dengan normatif sikap, mengetahui, cara narasi kerja mengundang konselor
untuk mengambil investigasi, eksplorasi, posisi arkeologi. Dia menunjukkan kepada klien

bahwa menjadi seorang konselor tidak berarti setiap akses istimewa ke kebenaran. konselor
secara konsisten dalam peran mencari pemahaman pengalaman klien. (P. 25).

Melalui proses mengajukan pertanyaan, terapis menyediakan klien dengan


kesempatan untuk mengeksplorasi berbagai dimensi situasi kehidupan mereka. Melakukan
hal ini akan membantu membawa keluar asumsi budaya tak tertulis yang berkontribusi
terhadap konstruksi asli dari masalah. Terapis tertarik fi nding bagaimana masalah pertama
menjadi jelas, dan bagaimana mereka mempengaruhi pandangan klien dari diri mereka
sendiri

(Monk,

1997).

terapis

narasi

mencoba

untuk

melibatkan

orang

dalam

mendekonstruksi cerita masalah-jenuh, mengidentifikasi arah yang lebih disukai, dan


menciptakan cerita alternatif yang mendukung ini arah disukai (Freedman & Combs, 1996).

EKSTERNALISASI DAN DEKONSTRUKSI Narasi terapis berbeda dari banyak terapis


tradisional percaya itu adalah bukan orang yang masalah, tapi masalah itu adalah masalah
(Putih, 1989). Menjalani hidup berarti berkaitan dengan masalah, tidak sedang menyatu
dengan mereka. Masalah dan cerita masalah-jenuh berdampak pada orang dan dapat
mendominasi hidup dengan cara yang sangat negatif. Asumsi tentang masalah yang diterima
secara tidak kritis membatasi peluang untuk kedua klien dan terapis untuk mengeksplorasi
kemungkinan-kemungkinan baru untuk perubahan (McKenzie & Monk, 1997). terapis narasi
membantu klien dalam dekonstruksi cerita bermasalah dengan pembongkaran asumsi yang
diambil-untuk-diberikan yang dibuat tentang suatu peristiwa, yang kemudian membuka
kemungkinan alternatif untuk hidup (Winslade & Monk, 2007).
Eksternalisasi adalah satu proses untuk mendekonstruksi kekuatan narasi. Proses ini
memisahkan orang dari kation identifi dengan masalah. Ketika klien melihat diri mereka
sebagai "menjadi" masalah, mereka dibatasi dalam cara mereka dapat secara efektif
menangani masalah. Ketika klien mengalami masalah seperti yang terletak di luar diri mereka
sendiri, mereka menciptakan hubungan dengan masalah. Sebagai contoh, ada cukup
perbedaan antara label seseorang seorang pecandu alkohol dan menunjukkan bahwa alkohol
telah menyerang hidupnya. Memisahkan masalah dari individu memfasilitasi harapan dan
memungkinkan klien untuk mengambil sikap terhadap alur cerita c spesifik, seperti
menyalahkan diri sendiri. Dengan memahami undangan budaya menyalahkan diri sendiri,

klien dapat mendekonstruksi alur cerita ini dan menghasilkan lebih positif, cerita
penyembuhan.
Metode yang digunakan untuk memisahkan orang dari masalah disebut sebagai
eksternalisasi percakapan, yang membuka ruang bagi cerita baru muncul. Metode ini sangat
berguna ketika orang memiliki diagnosis dan label yang belum mengesahkan atau
memberdayakan dari proses perubahan (Bertolino & O'Hanlon, 2002). Eksternalisasi
percakapan melawan menindas, cerita problemsaturated dan memberdayakan klien untuk
merasa kompeten untuk menangani masalah yang mereka hadapi. Dua tahap penataan
eksternalisasi percakapan adalah (1) untuk memetakan pengaruh masalah dalam kehidupan
seseorang, dan (2) untuk memetakan pengaruh infl kehidupan seseorang kembali pada
masalah (McKenzie & Monk, 1997).
Pemetaan pengaruh masalah pada orang menghasilkan banyak informasi yang
berguna dan sering mengakibatkan orang merasa kurang malu dan menyalahkan. Orang
merasa didengarkan dan dipahami ketika uences infl masalah ini dieksplorasi secara
sistematis. Sebuah pertanyaan umum adalah, "Kapan ini masalah pertama muncul dalam
hidup Anda?" Ketika pemetaan ini dilakukan dengan hati-hati, meletakkan dasar untuk coauthoring alur cerita baru bagi klien. Seringkali klien merasa marah ketika mereka melihat
untuk waktu pertama berapa banyak masalah yang mempengaruhi mereka. Tugas terapis
adalah membantu klien dalam menelusuri masalah dari ketika ia berasal hingga saat ini.
Terapis dapat menempatkan twist masa depan masalah dengan bertanya, "Jika masalah itu
terus selama satu bulan (atau periode waktu), apa yang akan ini bagi Anda?" Pertanyaan ini
dapat memotivasi klien untuk bergabung dengan terapis dalam memerangi dampak dari efek
masalah ini. pertanyaan lain yang berguna adalah "Sejauh mana masalah ini infl dipengaruhi
hidup Anda?" dan "Bagaimana mendalam telah masalah ini mempengaruhi Anda?".
Hal ini penting untuk mengidentifikasi kasus ketika masalah tidak sepenuhnya
mendominasi kehidupan klien. semacam ini pemetaan dapat membantu klien yang kecewa
dengan masalah melihat beberapa harapan untuk kehidupan yang berbeda. Terapis mencari
ini "saat berkilau" karena mereka terlibat dalam eksternalisasi percakapan dengan klien
(White & Epston, 1990).
Kasus Brandon menggambarkan percakapan eksternalisasi. Brandon mengatakan
bahwa dia marah terlalu banyak, terutama ketika ia merasa bahwa istrinya mengkritik dia
tidak adil: "Saya hanya fl adalah! Aku pop off, marah, kembali bertempur. Kemudian, aku

berharap aku tidak, tapi sudah terlambat. Aku sudah kacau lagi "Meskipun pertanyaan
tentang bagaimana kemarahannya terjadi, lengkap dengan contoh c spesifik dan acara, akan
membantu memetakan pengaruh dari masalah, itu benar-benar pertanyaan seperti ini yang
mengeksternalisasi masalah:". Apa misi kemarahan, dan bagaimana cara merekrut Anda ke
dalam misi ini? "" bagaimana kemarahan mendapatkan Anda, dan bagaimana cara menipu
Anda agar membiarkannya menjadi begitu kuat? "" apa kemarahan membutuhkan dari Anda,
dan apa yang terjadi pada Anda ketika Anda memenuhi persyaratan? "

PENCARIAN HASIL UNIK Dalam pendekatan narasi, pertanyaan eksternalisasi diikuti oleh
pertanyaan mencari hasil yang unik. Terapis pembicaraan untuk klien tentang momen pilihan
atau kesuksesan mengenai masalah tersebut. Hal ini dilakukan dengan memilih untuk
perhatian pengalaman yang berdiri terpisah dari cerita masalah, terlepas dari bagaimana
insignifi bukan begitu mungkin tampaknya klien. Terapis mungkin bertanya: "Apakah pernah
ada waktu di mana kemarahan ingin membawa Anda lebih, dan Anda menolak? Apa itu
seperti untuk Anda? Bagaimana Anda melakukannya? "Pertanyaan-pertanyaan ini bertujuan
menyoroti saat-saat ketika masalah belum terjadi atau ketika masalah telah ditangani dengan
sukses. hasil yang unik sering bisa ditemukan di masa lalu atau masa kini, tetapi mereka juga
dapat dihipotesiskan untuk masa depan: "? Apa bentuk akan berdiri melawan kemarahan
Anda mengambil" Menjelajahi pertanyaan-pertanyaan seperti ini memungkinkan klien untuk
melihat bahwa perubahan itu mungkin. Ini adalah dalam rekening hasil unik yang gateway
disediakan untuk versi alternatif dari kehidupan seseorang (Putih, 1992).
Berikut deskripsi hasil yang unik, White (1992) menunjukkan mengajukan
pertanyaan, baik langsung maupun tidak langsung, yang mengarah pada elaborasi cerita
identitas disukai:
Apa yang Anda pikir ini bercerita tentang apa yang telah Anda inginkan untuk hidup Anda
dan tentang apa yang Anda telah mencoba untuk dalam hidup Anda?
Bagaimana menurut Anda mengetahui hal ini telah mempengaruhi pandangan saya tentang
Anda sebagai pribadi?

Dari semua orang-orang yang telah mengenal Anda, yang akan paling terkejut bahwa Anda
telah mampu mengambil langkah ini dalam mengatasi pengaruh masalah Anda dalam hidup
Anda?
Tindakan apa yang mungkin Anda berkomitmen diri untuk jika Anda adalah untuk lebih
sepenuhnya merangkul pengetahuan tentang siapa Anda? (P. 133)

Pengembangan cerita hasil yang unik ke dalam cerita solusi difasilitasi oleh apa yang
Epston dan Putih (1992) menyebutnya "sirkulasi pertanyaan":
Sekarang bahwa Anda telah mencapai titik ini dalam hidup, yang lain harus tahu tentang hal
itu?
Saya kira ada sejumlah orang yang memiliki pandangan usang dari siapa Anda sebagai
pribadi. ide-ide apa yang Anda miliki tentang memperbarui pandangan ini?
Jika orang lain mencari terapi untuk alasan yang sama yang Anda lakukan, saya bisa
berbagi dengan mereka salah satu penemuan penting yang telah dibuat? (P. 23)
Pertanyaan-pertanyaan ini tidak diminta secara bertubi-tubi seperti. Mempertanyakan
merupakan bagian integral dari konteks percakapan narasi, dan setiap pertanyaan adalah
sensitif selaras dengan respon dibawa keluar oleh pertanyaan sebelumnya (Putih, 1992).

McKenzie dan Monk (1997) menunjukkan bahwa terapis meminta izin dari klien
sebelum mengajukan serangkaian pertanyaan. Dengan membiarkan klien tahu bahwa mereka
tidak memiliki jawaban atas pertanyaan-pertanyaan mereka menaikkan, terapis menempatkan
klien di kontrol dari proses terapi. Meminta izin dari klien untuk menggunakan pertanyaan
yang terus-menerus cenderung meminimalkan risiko secara tidak sengaja menekan klien.

CERITA ALTERNATIF DAN MENGARANG KEMBALI Membangun cerita baru sejalan


dengan dekonstruksi, dan terapis narasi mendengarkan bukaan cerita baru. Orang bisa terus
dan aktif reauthor hidup mereka, dan terapis narasi mengundang klien ke penulis cerita
alternatif melalui "hasil yang unik," defi ned sebagai peristiwa yang tidak diprediksi oleh

cerita problemsaturated (Freedman & Combs, 1996). Terapis narasi meminta bukaan: "?
Apakah Anda pernah mampu melepaskan diri dari pengaruh infl masalah" Terapis
mendengarkan petunjuk untuk kompetensi di tengah-tengah cerita bermasalah dan
membangun cerita kompetensi di sekitarnya.
Sebuah titik balik dalam wawancara narasi datang ketika klien membuat pilihan
apakah akan terus hidup dengan cerita masalah-jenuh atau membuat cerita alternatif
(Winslade & Monk, 2007). Melalui penggunaan pertanyaan kemungkinan unik, terapis
bergerak fokus ke masa depan. Misalnya: "Mengingat apa yang telah Anda pelajari tentang
diri Anda, apa langkah berikutnya Anda mungkin mengambil? Ketika Anda bertindak dari
identitas yang diinginkan, apa tindakan itu akan membawa Anda untuk melakukan lebih dari?
"Pertanyaan seperti mendorong orang untuk refl dll atas apa yang telah mereka saat dicapai
dan apa langkah mereka berikutnya mungkin.
Terapis bekerja dengan klien secara kolaboratif dengan membantu mereka
membangun cerita yang lebih koheren dan komprehensif (Neimeyer, 1993). Apakah terlibat
dalam bebas fl karena percakapan atau terlibat dalam serangkaian pertanyaan dalam proses
yang relatif konsisten, terapis narasi berusaha untuk memperoleh kemungkinan baru dan
menanamkan mereka dalam narasi kehidupan dan proses dari orang yang mereka layani.
Putih dan (1990) penyelidikan Epston ke dalam hasil yang unik mirip dengan pertanyaan
pengecualian terapis solusi-terfokus. Keduanya berusaha untuk membangun kompetensi
sudah hadir dalam pribadi. Pengembangan cerita alternatif, atau narasi, adalah
diberlakukannya harapan utama: Hari ini adalah hari pertama dari sisa hidup Anda. Lihat
Pendekatan Case untuk Konseling dan Psikoterapi (Corey, 2009, chap. 11) untuk contoh
konkret dari cara narasi terapis bekerja sebagai Dr. Gerald Monk menasihati Ruth.

MENDOKUMENTASI BUKTI praktisi Narasi percaya bahwa cerita baru memegang hanya
jika ada penonton untuk menghargai dan mendukung mereka. Mendapatkan penonton untuk
berita yang berubah berlangsung perlu terjadi jika cerita alternatif untuk tetap hidup
(Andrews & Clark, 1996), dan penonton apresiatif terhadap perkembangan baru sadar dicari.
Salah satu teknik untuk mengkonsolidasikan keuntungan klien membuat adalah
dengan menulis surat. terapis narasi telah merintis pengembangan menulis surat terapi. Suratsurat ini bahwa menulis terapis memberikan catatan dari sesi dan mungkin termasuk deskripsi

eksternalisasi masalah dan pengaruhnya pada klien, serta akun kekuatan klien dan
kemampuan yang diidentifikasi dalam sesi. Surat dapat dibaca lagi pada waktu yang berbeda,
dan cerita bahwa mereka adalah bagian dari dapat reinspired. Surat itu menyoroti perjuangan
klien telah memiliki masalah ini dan menarik perbedaan antara cerita masalah-jenuh dan
cerita berkembang baru dan disukai (McKenzie & Monk, 1997).
Epston telah mengembangkan fasilitas khusus untuk membawa pada dialog terapeutik
antara sesi melalui penggunaan huruf (White & Epston, 1990). Surat-suratnya mungkin lama,
mencatat proses wawancara dan kesepakatan yang dicapai, atau pendek, menyoroti arti atau
pemahaman dicapai dalam sesi dan mengajukan pertanyaan yang telah terjadi padanya sejak
akhir kunjungan terapi sebelumnya. Surat-surat ini juga digunakan untuk mendorong klien,
mencatat prestasi mereka dalam kaitannya dengan penanganan masalah atau berspekulasi
tentang makna prestasi mereka bagi orang lain dalam komunitas mereka. Winslade dan Monk
(2007) mencatat bahwa surat mendokumentasikan perubahan klien telah mencapai cenderung
memperkuat cance signifi perubahan, baik untuk klien dan untuk orang lain dalam kehidupan
klien.
David Nylund, seorang pekerja sosial klinis, menggunakan huruf narasi sebagai
bagian dasar dari praktek. Nylund menggambarkan kerangka kerja konseptual ia telah
menemukan berguna dalam surat penataan untuk kliennya (Nylund & Thomas, 1994):
The pengantar ayat menghubungkan klien untuk sesi terapi sebelumnya.
Laporan merangkum infl pengaruh masalah telah memiliki dan memiliki pada klien.
Pertanyaan terapis memikirkan setelah sesi yang berhubungan dengan cerita alternatif yang
berkembang dapat diajukan kepada klien.
Dokumen-dokumen surat hasil unik atau pengecualian untuk cerita bermasalah yang
muncul selama sesi. Bila memungkinkan, kata-kata klien dikutip verbatim.

Nylund dan Thomas (1994) berpendapat bahwa surat-surat narasi memperkuat


pentingnya membawa apa yang sedang dipelajari dalam terapi aparat ce ke dalam kehidupan
sehari-hari. Pesan yang disampaikan adalah bahwa berpartisipasi penuh di dunia adalah lebih
penting daripada berada di ce terapi aparat. Dalam sebuah survei informal persepsi nilai surat
narasi oleh klien masa lalu, nilai rata-rata surat itu sama dengan lebih dari tiga sesi individual.

Merintis ini konsisten dengan McKenzie dan Monk (1997) pernyataan: "Beberapa konselor
narasi telah menyarankan bahwa surat yang terdiri mengikuti sesi terapi atau sebelumnya lain
bisa sama dengan sekitar lima sesi reguler" (p 113.).

KELOMPOK KERJA Banyak teknik yang dijelaskan dalam bab ini dapat diterapkan untuk
konseling kelompok. Winslade dan Monk (2007) mengklaim bahwa narasi penekanan pada
menciptakan penonton apresiatif untuk perkembangan baru dalam kehidupan individu cocok
untuk kerja kelompok. Mereka menyatakan: "Grup menyediakan komunitas siap pakai
perhatian dan banyak kesempatan untuk jenis interaksi yang terbuka kemungkinan cara-cara
baru hidup. identitas baru dapat dilatih dan mencoba keluar ke dunia yang lebih luas "(hlm.
135). Mereka memberikan beberapa contoh bekerja dengan cara narasi dengan kelompokkelompok di sekolah: mendapatkan kembali ke jalur di sekolah; program petualangan
berbasis; kelompok manajemen kemarahan; dan kelompok konseling kesedihan. Untuk
penjelasan rinci tentang kelompok narasi ini, lihat Winslade dan Monk (2007, chap. 5).

Pendekatan Postmodern dari Perspektif Multikultural


Kekuatan dari konstruksionisme
Keanekaragaman Perspektif Sosial adalah kongruen dengan filosofi multikulturalisme. Salah
satu masalah yang beragam budaya klien sering mengalami adalah harapan bahwa mereka
harus menyesuaikan hidup mereka untuk kebenaran dan realitas masyarakat dominan yang
mereka adalah bagian a. Dengan penekanan pada beberapa realitas dan asumsi bahwa apa
yang dianggap sebagai kebenaran adalah produk dari konstruksi sosial, pendekatan
postmodern adalah baik fi t dengan beragam pandangan dunia.
Pendekatan sosial konstruksionis terapi menyediakan klien dengan kerangka berpikir
tentang pemikiran mereka dan untuk menentukan cerita dampak terhadap apa yang mereka
lakukan. Klien didorong untuk menjelajahi bagaimana realitas mereka sedang dibangun dan
konsekuensi yang mengikuti dari konstruksi tersebut. Dalam kerangka nilai-nilai budaya dan
pandangan dunia, klien dapat mengeksplorasi keyakinan mereka dan memberikan penafsiran
mereka sendiri signifi peristiwa kehidupan tidak bisa. Praktisi dengan perspektif
konstruksionis sosial dapat membimbing klien dengan cara yang menghormati nilai-nilai

yang mendasari mereka. Dimensi ini terutama penting dalam kasus-kasus di mana konselor
dari latar belakang budaya yang berbeda atau tidak berbagi pandangan dunia yang sama
seperti klien mereka.
Terapi narasi didasarkan pada konteks sosial budaya, yang membuat pendekatan ini
sangat relevan untuk konseling beragam budaya klien. Banyak pendekatan modern yang telah
dibahas dalam buku ini didasarkan pada asumsi bahwa masalah ada di dalam individu.
Beberapa dari model tradisional defi kesehatan mental ne dalam hal nilai-nilai budaya yang
dominan. Sebaliknya, terapis narasi beroperasi pada premis bahwa masalah ed identifi dalam
konteks sosial, budaya, politik, dan relasional daripada yang ada dalam individu. Mereka
sangat peduli dengan mempertimbangkan kation spesifik gender, etnis, ras, cacat, orientasi
seksual, kelas sosial, dan spiritualitas dan agama sebagai isu terapi. Selanjutnya, terapi
menjadi tempat untuk reauthor konstruksi sosial dan narasi identitas bahwa klien fi nding
bermasalah.
Terapis narasi berkonsentrasi pada cerita masalah yang mendominasi dan
menundukkan di tingkat pribadi, sosial, dan budaya. Konseptualisasi sosial politik dari
masalah menyoroti gagasan-gagasan dan praktek-praktek yang menghasilkan narasi dominan
dan menindas budaya. Dari orientasi ini, praktisi membongkar asumsi budaya yang
merupakan bagian dari situasi masalah klien. Orang-orang bisa datang ke pemahaman tentang
bagaimana praktek-praktek sosial yang menindas telah mempengaruhi mereka. Kesadaran ini
dapat menyebabkan tema dominan perspectiveon baru penindasan yang telah merupakan
bagian integral dari cerita klien, dan dengan kesadaran budaya ini cerita baru dapat
dihasilkan.
Dalam diskusi mereka tentang infl multikultural uences pada klien, Bertolino dan
O'Hanlon (2002) membuat titik bahwa mereka tidak mendekati klien dengan gagasan
terbentuk sebelumnya tentang pengalaman mereka. Sebaliknya, mereka belajar dari klien
mereka tentang dunia pengalaman mereka. Bertolino dan O'Hanlon berlatih multikultural rasa
ingin tahu dengan mendengarkan hormat untuk klien mereka, yang menjadi guru yang
terbaik.

Pendekatan postmodern Diterapkan pada Kasus Stan

Terapis ini beroperasi dari perspektif integratif dengan menggabungkan konsep dan
teknik dari solusi-fokus dan narasi pendekatan. Dia filosofis bertentangan dengan penilaian
dan diagnosis menggunakan model DSM-IV-TR, dan ia tidak dimulai terapi dengan penilaian
formal. Sebaliknya, dia terlibat Stan dalam percakapan kolaboratif berpusat di sekitar
perubahan, kompetensi, preferensi, kemungkinan, dan ide-ide untuk membuat perubahan di
masa depan.
Terapis dimulai pekerjaannya dengan Stan dengan mengundang dia untuk
menceritakan tentang keprihatinan yang membawanya ke terapi dan apa yang ia
mengharapkan untuk capai dalam sesi nya. Dia juga menyediakan Stan dengan orientasi
singkat dari beberapa ide dasar yang memandu praktek dan menjelaskan pandangannya
konseling sebagai kemitraan kolaboratif di mana ia adalah partner senior. Stan agak terkejut
dengan ini karena ia berharap bahwa dia adalah orang dengan pengalaman dan keahlian. Dia
memberitahu padanya bahwa ia memiliki sangat sedikit dence kerahasiaan dalam mengetahui
bagaimana untuk melanjutkan dengan hidupnya, terutama karena ia telah "kacau" begitu
sering. terapis mencatat bahwa ia memiliki keraguan diri ketika datang ke mengasumsikan
peran partner senior. Namun, ia bekerja untuk mengungkap proses terapi dan membangun
hubungan kolaboratif, menyampaikan kepada Stan bahwa ia bertanggung jawab atas arah
terapinya akan mengambil.
Segera setelah orientasi ini untuk cara kerja terapi, bertanya terapis tentang beberapa
tujuan c spesifik yang Stan ingin mencapai melalui sesi terapi Stan memberi tanda-tanda
yang jelas bahwa dia bersedia dan bersemangat untuk berubah. Namun, ia menambahkan
bahwa ia menderita rendah diri. terapis mulai fokus Stan pada mencari pengecualian untuk
masalah harga diri rendah. Dia pose pertanyaan pengecualian (terapi solutionfocused): "Apa
yang erent diff tentang konteks atau saat-saat ketika Anda tidak mengalami harga diri
rendah?" Stan mampu mengidentifikasi beberapa karakteristik positif: keberanian, tekad, dan
kemauan untuk mencoba hal-hal baru dalam terlepas dari keraguan diri, dan hadiah untuk
bekerja dengan anak-anak. Stan tahu apa yang dia inginkan dari terapi dan memiliki tujuan
yang jelas: untuk mencapai tujuan pendidikan, untuk meningkatkan keyakinannya pada
dirinya sendiri, untuk berhubungan dengan perempuan tanpa rasa takut, dan merasa sukacita
lebih banyak daripada kesedihan dan kecemasan. terapis mengundang Stan untuk berbicara
lebih lanjut tentang bagaimana dia telah berhasil membuat keuntungan dia terlepas dari
berjuang dengan masalah selfdoubt dan rendah diri.

Terapis memungkinkan Stan untuk berbagi kisahnya problemsaturated, tapi dia tidak
terjebak dalam cerita ini. Dia mengajak Stan untuk memikirkan masalah sebagai eksternal ke
inti kedirian nya. Bahkan selama sesi awal, terapis mendorong Stan untuk memisahkan
keberadaannya dari masalah nya dengan mengajukan pertanyaan yang mengeksternalisasi
masalahnya.
Stan menyajikan beberapa area masalah yang menjadi perhatian kepadanya. terapis
mendapat dia untuk fokus pada satu masalah tertentu. Stan mengatakan dia tertekan banyak
waktu, dan ia khawatir bahwa depresi mungkin suatu hari nanti mengalahkan dia. Setelah
mendengarkan ketakutan dan kekhawatiran Stan, terapis meminta Stan pertanyaan mukjizat
(teknik solusi yang berfokus): "Mari kita misalkan bahwa keajaiban itu terjadi saat Anda
sedang tidur malam ini. Ketika Anda bangun besok, masalah yang Anda disebut adalah pergi.
Apa yang akan menjadi tanda-tanda untuk Anda bahwa mukjizat ini benar-benar terjadi dan
bahwa masalah Anda diselesaikan? Bagaimana hidup Anda akan berbeda? "Dengan
intervensi ini, terapis menggeser fokus dari berbicara tentang masalah untuk berbicara
tentang solusi. Dia menjelaskan kepada Stan bahwa banyak dari terapinya akan berurusan
dengan fi nding solusi baik sekarang dan masa depan daripada tinggal pada masalah masa
lalu. Bersama-sama mereka terlibat dalam percakapan yang menampilkan perubahan-talk
bukan masalah-talk.
Untuk sebagian besar, Stan telah dikaitkan identitasnya dengan masalah, terutama
depresi. Dia tidak memikirkan masalah itu sebagai terpisah dari dirinya sendiri. Itu terapis
ingin Stan menyadari bahwa ia secara pribadi tidak masalah, tapi sebaliknya bahwa
masalahnya adalah masalah. Ketika terapis meminta Stan untuk memberikan nama ke
masalahnya, ia akhirnya datang dengan "Menonaktifkan depresi!" Dia kemudian
menceritakan bagaimana depresi telah terus dia dari berfungsi dengan cara yang ia ingin di
banyak bidang hidupnya. Dia kemudian menggunakan eksternalisasi pertanyaan (teknik
narasi) sebagai cara untuk memisahkan Stan dari masalahnya: "? Berapa lama depresi
mendapat yang terbaik dari Anda" "Apa yang memiliki biaya depresi Anda" "Apakah ada
saat-saat ketika Anda berdiri untuk depresi dan tidak membiarkan hal itu menang? "Tentu
saja, Stan terapis briefl y menjelaskan kepadanya apa yang ia lakukan dengan menggunakan
bahasa eksternalisasi, jangan-jangan dia pikir ini adalah cara yang aneh untuk nasihat. Dia
berbicara lebih lanjut tentang keuntungan dari terlibat dalam eksternalisasi percakapan. Dia
juga berbicara dengan Stan tentang pentingnya pemetaan proyek-eff masalah pada hidupnya.
Proses ini melibatkan mengeksplorasi berapa lama masalah telah sekitar, sejauh mana

masalah memiliki dipengaruhi berbagai aspek kehidupan, dan seberapa dalam masalah terus
dll dia.
Sebagai kemajuan sesi, ada upaya kolaborasi yang bertujuan untuk menyelidiki
bagaimana masalah telah Pengacau sebuah, mendominasi, dan pengaruh mengecewakan.
Stan diundang untuk melihat ceritanya dari perspektif erent diff. Terapis terus berbicara
dengan Stan tentang saat-saat ketika ia belum dikuasai atau berkecil hati dengan depresi dan
kecemasan dan terus mencari pengecualian untuk pengalaman-pengalaman bermasalah. Stan
dan terapis berpartisipasi dalam percakapan tentang hasil yang unik, atau acara-acara ketika
dia

telah

menunjukkan

keberanian

dan

ketekunan

dalam

menghadapi

peristiwa

mengecewakan. Beberapa dari "momen berkilau" termasuk prestasi Stan di perguruan tinggi,
pekerjaan sukarela dengan anak-anak, kemajuan dalam mengendalikan kecenderungan untuk
menyalahgunakan alkohol, kesediaan untuk menantang ketakutan dan membuat kenalan baru,
berbicara kembali ke pesan internal diri sendiri, prestasi dalam mengamankan pekerjaan , dan
kesediaannya untuk menciptakan visi masa depan yang produktif.
Dengan bantuan terapis nya, Stan terakumulasi bukti dari masa lalunya untuk
memperkuat pandangan baru dari dirinya sebagai cukup kompeten untuk lolos dari dominasi
cerita bermasalah. Pada tahap ini dalam terapi nya, Stan membuat keputusan untuk membuat
narasi alternatif. Beberapa sesi yang dikhususkan untuk reauthoring cerita Stan cara-cara
yang hidup, kreatif, dan penuh warna. Seiring dengan proses menciptakan sebuah cerita
alternatif, terapis mengeksplorasi dengan Stan kemungkinan merekrut penonton yang akan
memperkuat perubahan positif nya. terapis nya bertanya, "Siapa yang Anda tahu siapa yang
akan paling terkejut mendengar dari perubahan terbaru Anda, dan apa yang akan orang ini
tahu tentang Anda yang akan mengakibatkan dia tidak begitu terkejut?" Stan
mengindentifikasi es salah satu guru awal yang menjabat sebagai mentor untuk dia dan yang
percaya pada dia ketika Stan memiliki sedikit kepercayaan dirinya. Beberapa waktu terapi
dikhususkan untuk membahas bagaimana cerita baru berakar hanya jika ada penonton untuk
menghargai mereka.
Setelah lima sesi dengan terapis nya, Stan membawa soal pemutusan. Pada sesi
keenam dan terakhir, terapis memperkenalkan skala pertanyaan, meminta Stan untuk menilai
gelar perbaikan pada berbagai masalah yang mereka dieksplorasi di minggu terakhir. Pada
skala nol sampai 10, Stan peringkat bagaimana ia melihat dirinya sebelum sesi pertama dan
bagaimana ia melihat dirinya hari ini di berbagai dimensi tertentu. Mereka juga berbicara

tentang tujuan Stan untuk masa depannya dan apa jenis perbaikan dia akan perlu untuk
membuat untuk mencapai apa yang dia inginkan. Terapis kemudian memberikan surat dia
menulis meringkas apa yang dia percaya untuk menjadi beberapa atribut positif Stan telah
menunjukkan Stan. Dalam surat narasi nya, terapis menjelaskan tekad dan kerja sama Stan
dalam kata-katanya sendiri dan mendorong dia beredar berita tentang perbedaan-perbedaan
diff ia telah membawa dalam hidupnya. Dia juga meminta beberapa pertanyaan yang
mengundang dia untuk mengembangkan cerita baru identitas lebih lengkap.

Follow-Up: Anda Lanjutkan sebagai Stan


Terapis Postmodern
Gunakan pertanyaan-pertanyaan ini untuk membantu Anda berpikir tentang bagaimana
nasihat Stan dari pendekatan postmodernis:
terapis meminjam konsep-konsep kunci Stan dan teknik umum untuk kedua solusi-fokus
dan narasi orientasi. Dalam pekerjaan Anda dengan Stan, apa konsep tertentu yang akan Anda
meminjam dari masing-masing pendekatan tersebut? teknik apa yang akan Anda
menggambar dari masing-masing pendekatan? Apa mungkin keuntungan yang Anda lihat,
jika ada, dalam menerapkan integrasi solusi-fokus dan narasi model dalam pekerjaan Anda
dengan Stan?
Apa nilai-nilai yang unik, jika ada, yang Anda lihat dalam bekerja dengan Stan dari
perspektif postmodern sebagai lawan untuk bekerja dengan Stan dari pendekatan terapi lain
yang telah dipelajari sejauh ini?
Terapis meminta banyak pertanyaan dari Stan. Daftar beberapa pertanyaan tambahan Anda
akan sangat tertarik untuk mengejar dengan Stan.
Dalam hal apa yang bisa Anda mengintegrasikan TSBS dan terapi narasi dengan terapi
feminis dalam kasus Stan? Apa terapi lain yang mungkin Anda menggabungkan dengan
pendekatan postmodern?

Penerapan Pendekatan postmodern

Untuk Kasus Stan (lanjutan)


Pada titik ini, Anda sangat akrab dengan tema dalam kehidupan Stan. Jika Anda menulis
surat narasi yang kemudian akan memberikan kepada Stan, apa yang akan Anda yang paling
ingin memasukkan? Apa yang akan Anda ingin berbicara dengannya tentang tentang masa
depannya?

Berikut adalah beberapa pertanyaan penulis ini menunjukkan sebagai cara untuk lebih
memahami uences infl multikultural pada klien:
Ceritakan lebih banyak tentang infl pengaruh yang [beberapa aspek budaya Anda] telah
bermain dalam hidup Anda.
Apa yang dapat Anda berbagi dengan saya tentang latar belakang Anda yang akan
memungkinkan saya untuk lebih memahami Anda?
Apakah tantangan yang harus Anda hadapi tumbuh dalam budaya Anda?
Apa, jika ada, tentang latar belakang Anda telah kultus diffi untuk Anda?
Bagaimana Anda bisa memanfaatkan kekuatan dan sumber daya dari budaya Anda? sumber
apa yang dapat Anda menarik dari pada saat dibutuhkan?

Pertanyaan seperti ini dapat menjelaskan spesifik c uences infl budaya yang menjadi sumber
dukungan atau yang memberikan kontribusi untuk masalah klien.

Kekurangan Dari Perspektif Keanekaragaman


Kelemahan potensial dari pendekatan postmodern berkaitan dengan sikap notknowing
terapis mengasumsikan, bersama dengan asumsi ahli clientas-. Individu dari berbagai
kelompok budaya yang berbeda cenderung untuk mengangkat profesional sebagai ahli yang
akan menawarkan arah dan solusi bagi orang yang mencari bantuan. Jika terapis
memberitahu klien, "Saya tidak benar-benar seorang ahli; Anda adalah ahli; Aku percaya
pada sumber daya Anda bagi Anda untuk fi solusi nd untuk masalah Anda, "maka hal ini

dapat menimbulkan kurangnya dence kerahasiaan dalam terapis. Untuk menghindari situasi
ini, terapis menggunakan orientasi narasi solusi yang berfokus atau perlu menyampaikan
kepada klien bahwa ia memiliki keahlian dalam proses terapi tapi klien adalah ahli dalam
mengetahui apa yang mereka inginkan dalam hidup mereka.

Ringkasan dan Evaluasi


Dalam teori sosial konstruksionis terapis-sebagai-ahli digantikan oleh klien-asexpert.
Meskipun klien dipandang sebagai ahli pada kehidupan mereka sendiri, mereka sering
terjebak dalam pola yang tidak bekerja dengan baik bagi mereka. Kedua solusi-fokus dan
narasi terapis masuk ke dalam dialog dalam upaya untuk memperoleh perspektif, sumber
daya, dan pengalaman unik klien mereka. The usaha terapi adalah hubungan yang sangat
kolaboratif di mana klien adalah partner senior. Kualitas hubungan terapeutik berada di
jantung dari efektivitas kedua TSBS dan terapi narasi. Hal ini mengakibatkan banyak terapis
memberikan peningkatan perhatian untuk menciptakan hubungan kolaboratif dengan klien.
Posisi tidak-tahu dari terapis telah diresapi sebagai konsep kunci dari kedua solusi-fokus dan
narasi pendekatan terapi. Posisi tidak-tahu, yang memungkinkan terapis untuk mengikuti, affi
rm, dan dipandu oleh cerita-cerita dari klien mereka, menciptakan peran peserta-pengamat
dan proses-fasilitator untuk terapis dan mengintegrasikan terapi dengan perspektif
postmodern penyelidikan manusia.
Kedua solusi yang berfokus terapi singkat dan terapi narasi didasarkan pada asumsi
optimis bahwa orang yang sehat, kompeten, akal, dan memiliki kemampuan untuk
membangun solusi dan cerita alternatif yang dapat meningkatkan kehidupan mereka. Dalam
TSBS proses terapi memberikan konteks dimana individu fokus pada menciptakan solusi
daripada berbicara tentang masalah mereka. Beberapa teknik umum termasuk penggunaan
pertanyaan keajaiban, pertanyaan pengecualian, dan pertanyaan scaling. Dalam terapi narasi
proses terapi hadir untuk konteks sosial budaya dimana klien dibantu dalam memisahkan diri
dari masalah mereka dan diberikan kesempatan dari authoring cerita baru.
Praktisi dengan solusi yang berfokus atau narasi orientasi cenderung melibatkan klien
dalam percakapan yang mengarah pada narasi progresif yang membantu klien membuat
keuntungan mantap menuju tujuan mereka. Terapis sering meminta klien: "Ceritakan tentang

saat-saat ketika hidup Anda akan cara Anda menginginkannya." Percakapan ini
menggambarkan kisah hidup layak dijalani. Atas dasar percakapan ini, kekuatan masalah
diambil terpisah (didekonstruksi) dan arah baru dan solusi yang nyata dan dimungkinkan.

Kontribusi dari Pendekatan Postmodern


Konstruksionisme sosial, TSBS, dan terapi narasi membuat banyak kontribusi ke
lapangan psikoterapi. Saya terutama menghargai orientasi optimis pendekatan postmodern
yang beristirahat pada asumsi bahwa orang-orang yang kompeten dan dapat dipercaya untuk
menggunakan sumber daya mereka dalam menciptakan solusi yang lebih baik dan lebih affi
hidup-cerita rming. Banyak praktisi postmodern dan penulis telah menemukan bahwa klien
dapat membuat tidak bisa bergerak signifi ke arah membangun kehidupan yang lebih
memuaskan dalam waktu yang relatif singkat (Bertolino & O'Hanlon, 2002; de Shazer, 1991;
de Shazer & Dolan, 2007; De Jong & Berg, 2008; Freedman & Combs, 1996; Miller, Hubble,
& Duncan, 1996; O'Hanlon & Weiner- Davis, 2003; Walter & Peller, 1992, 2000; Winslade &
Monk, 2007).
Saya pikir nonpathologizing karakteristik sikap praktisi dengan konstruksionis sosial,
solusi-terfokus, atau orientasi narasi adalah kontribusi besar untuk profesi konseling.
Daripada tinggal pada apa yang salah dengan seseorang, pendekatan ini melihat klien sebagai
kompeten dan akal. Pertanyaan kunci percakapan konsultatif yang mendasari adalah ini:
"Bagaimana kita bisa menciptakan ruang untuk dialog dan bertanya-tanya, di mana tujuan,
preferensi, dan kemungkinan dapat muncul dan berkembang?" (Walter & Peller, 2000, hal
xii.).
Untuk kredit, terapi solusi yang berfokus adalah pendekatan singkat, sekitar lima sesi,
yang tampaknya menunjukkan hasil yang menjanjikan (de Shazer, 1991). Singkatnya de
Shazer untuk dua hasil studi di Brief Family Therapy Center, ia melaporkan bahwa 91% dari
klien yang hadir empat atau lebih sesi berhasil dalam mencapai tujuan pengobatan mereka.
TSBS cenderung sangat singkat, bahkan di antara terapi waktu terbatas. Dalam satu studi,
Rothwell (2005) melaporkan rata-rata jumlah sesi solusi-difokuskan untuk dua, dibandingkan
sampai lima sesi untuk terapi kognitif. Singkatnya adalah daya tarik utama TSBS di era
perawatan dikelola, yang menempatkan premi pada terapi jangka pendek. Pendekatan narasi
konseling juga didasarkan pada metode singkat.

Penelitian dari "empiris digeneralisasikan" perspektif agak bertentangan dengan


pendekatan konstruksionis sosial, namun seberapa efektif adalah solutionfocused terapi
singkat? Terlepas dari orientasi teoritis tertentu terapis, terapi singkat telah terbukti efektif
untuk berbagai masalah klinis. Studi yang telah dibandingkan terapi singkat dengan terapi
jangka panjang umumnya ditemukan tidak ada perbedaan hasil (McKeel, 1996). Dalam
review penelitian dari TSBS, McKeel (1996) menyimpulkan bahwa ketika teknik TSBS telah
diuji, hasilnya umumnya menguntungkan. Meskipun hanya sedikit studi TSBS ada, hasil
studi secara umum menunjukkan bahwa sebagian besar klien menerima laporan TSBS
mencapai tujuan pengobatan mereka.
Satu wilayah tertentu di mana pendekatan solusi yang berfokus menunjukkan janji
dalam kelompok perlakuan dengan pelaku kekerasan dalam rumah tangga. Lee, Sebold, dan
Uken (2003) menggambarkan pendekatan perawatan mutakhir yang tampaknya membuat
efektif, perubahan positif dalam pelaku kekerasan dalam rumah tangga. Pendekatan ini sangat
berbeda dari pendekatan tradisional dalam hampir tidak ada penekanan pada presentasi
masalah kekerasan dalam rumah tangga. Pendekatan ini berfokus pada memegang pelanggar
akuntabel dan bertanggung jawab untuk membangun solusi daripada menekankan masalah
mereka dan Defisit defi. Proses yang dijelaskan oleh Lee dan rekan singkat bila diukur
terhadap standar program tradisional, yaitu hanya delapan sesi selama periode 10 sampai 12
minggu. Lee, Sebold, dan Uken laporan penelitian yang menunjukkan tingkat residivisme
16,7% dan penyelesaian tingkat 92,9%. Sebaliknya, pendekatan yang lebih tradisional
biasanya menghasilkan tingkat residivisme antara 40% dan 60% dan penyelesaian tingkat
kurang dari 50%.
Dalam kajian mereka dari 15 studi hasil TSBS, Gingerich dan Eisengart (2000)
menemukan bahwa 5 studi yang terkontrol dengan baik, dan semua menunjukkan hasil
positif. 10 penelitian lain, yang hanya cukup dikendalikan, mendukung hipotesis efektivitas
TSBS. Review studi ini memberikan dukungan awal untuk gagasan bahwa TSBS mungkin
bermanfaat untuk klien, tetapi kelemahan metodologis tidak mengizinkan kesimpulan defi
kognitif. Untuk review lebih rinci penelitian awal dan pengukuran hasil TSBS, lihat De Jong
dan Berg (2008, chap 11.); untuk status TSBS, lihat de Shazer & Dolan (2007).
Kekuatan utama dari kedua terapi solusi-terfokus dan narasi adalah penggunaan pertanyaan,
yang merupakan pusat dari kedua pendekatan. pertanyaan-pertanyaan terbuka tentang klien
sikap, pikiran, perasaan, perilaku, dan persepsi adalah salah satu intervensi utama. Terutama

berguna adalah pertanyaan yang berorientasi masa depan yang menantang klien untuk
berpikir tentang bagaimana mereka akan memecahkan masalah potensial di masa depan.
Winslade dan Monk (2007) mencatat bahwa pertanyaan-hati seorang terapis tentang
pengalaman awal klien kemampuan dan sumber daya mereka cenderung untuk memperkuat
fondasi untuk klien dalam membangun rasa baru arah.

Keterbatasan dan Kritik dari Pendekatan Postmodern


Untuk secara efektif berlatih terapi singkat solusi-fokus, adalah penting bahwa terapis
terampil dalam intervensi singkat. Dalam waktu relatif singkat praktisi harus mampu
membuat penilaian, membantu klien dalam merumuskan tujuan c spesifik, dan efektif
menggunakan intervensi yang tepat. Beberapa terapis berpengalaman atau tidak terlatih dapat
terpikat oleh sejumlah teknik: pertanyaan keajaiban, scaling pertanyaan, pertanyaan
pengecualian, dan eksternalisasi pertanyaan. Tapi terapi yang efektif tidak hanya soal
mengandalkan setiap intervensi ini. Sikap terapis dan atau kemampuannya untuk
menggunakan pertanyaan yang mencerminkan kepentingan hormat yang tulus sangat penting
untuk proses terapi.
McKenzie dan Monk (1997) mengungkapkan keprihatinan mereka atas orang-orang
konselor yang berusaha untuk mempekerjakan ide narasi secara mekanistik. Mereka
mengingatkan bahwa risiko dalam menggambarkan peta orientasi narasi terletak pada
kenyataan bahwa beberapa pemula akan lebih memperhatikan mengikuti peta dari mereka
akan untuk mengikuti jejak klien. Dalam situasi seperti itu, McKenzie dan Monk yakin
bahwa mekanis menggunakan teknik tidak akan efektif. Mereka menambahkan bahwa
walaupun terapi narasi berdasarkan beberapa ide sederhana, itu adalah sebuah kesalahan
untuk berasumsi bahwa praktek sederhana.
McKeel (1996) mengamati bahwa penelitian terbaru tentang pentingnya hubungan
terapeutik adalah konsisten dengan pandangan TSBS yang hasil pengobatan yang positif
terkait dengan terapis mengembangkan hubungan kerja yang efektif dan kolaboratif dengan
klien. Dia mengingatkan praktisi yang kehilangan pandangan dari potensi hubungan
terapeutik "hanya akan azab TSBS dikenang sebagai satu set tanpa tubuh teknik pintar" (hlm.
265). Beberapa praktisi solusi yang berfokus sekarang mengakui masalah mengandalkan

terlalu banyak pada beberapa teknik, dan mereka menempatkan peningkatan penting pada
hubungan terapeutik dan filosofi keseluruhan pendekatan (Lipchik, 2002; Nichols, 2006).
Meskipun keterbatasan ini, pendekatan postmodern memiliki banyak untuk
menawarkan praktisi, tanpa memandang orientasi teoretis mereka. Banyak konsep-konsep
dasar dan teknik dari kedua singkat terapi dan narasi terapi solusi yang berfokus dapat
diintegrasikan ke dalam orientasi terapi lain yang dibahas dalam buku ini.

DAFTAR PUSTAKA
Corey, Gerald. 2005. Teknik dan praktek Konseling dan psikoterapi. Bandung: PT Refika
Aditama.