Anda di halaman 1dari 8

PRAKTIKUM I

PEMBUATAN GRANULASI BASAH


A. Tujuan
Agar mahasiswa dapat mengetahui bagaimana proses pembuatan tablet
dengan menggunakan metode granulasi basah.
B. Tinjauan Pustaka
Tablet (compressi) merupakan sediaan padat kompak dibuat secara kempa
cetak dalam bentuk tabung pipih atau sirkuler, kedua permukaan rata atau
cembung mengandung satu jenis obat atau lebih dengan atau tanpa bahan
tambahan. (Anonim, 1995)
Tablet digunakan baik untuk tujuan pengobatan local atau sistemik.
Pengobatan local, misalnya :
1. Tablet untuk vagina, berbentuk seperti : amandel, oval, digunakan sebagai
antiinfeksi, antifungi, penggunaan hormone secara lokal.
2. Lozenges, trochisci digunakan untuk efek lokal di mulut dan tenggorokan,
umumnya digunakan sebagai antiinfeksi. (Anief, M, 2005)
Pengobatan untuk mendapatkan efek sistemik, selain tablet biasa yang ditelan
masuk perut terdapat pula yang lain seperti :
1. Tablet bukal digunakan dengan cara dimasukkan diantara pipi dan gusi dalam
rongga mulut, biasanya berisi hormone steroid, absorpsi terjadi melalui
mukosan mulut masuk peredaran darah.
2. Tablet sublingual digunakan dengan jalan dimasukkan dibawah lidah,
biasanya berisi hormone steroid. Absorpsi terjadi melalui mukosa masuk
peredaran darah.
3. Tablet implantasi berupa pellet, bulat atau oval pipih, steril dimasukkan secara
implajtasi dalam kulit badan.
4. Tablet hipodermik dilarutkan dalam air steril untuk injeksi untuk disuntikan
dibawah kulit. (Anief, M, 2005)
Untuk membuat tablet diperlukan zat tambahan berupa :
1. Zat pengisi (diluents) dimaksudkan untuk memperbesar volume tablet.
Biasanya digunakan saccharum lactis, amylum manihot, calci phosphas, calcii
carbonas dan zat yang lain.

2. Zat pengikat (binder) dimaksudkan agar tablet tidak pecah atau retak dapat
merekat. Biasanya yang digunakan adalah mucilage gummi arabici (10-20%),
solution methylcellulosum 5%.
3. Zat pelicin (liubricant) dimaksudkan agar tablet tidak lekat pada cetakan
(matrys). Biasanya yang digunakan adalah taleum 5%, magnesi stearas,
acidum stearicum.
4. Zat penghancur (disintegrant) dimaksudkan agar tablet dapat hancur dalam
perut. Biasanya yang digunakan adalah amylum manihot, agar-agar,
gelatinum, natrium alginate. (Anief, M, 2005)
Untuk maksud dan tujuan tertentu tablet disalut dengan zat penyalut yang cocok,
biasanya berwarna atau tidak :
1. Tablet bersalut gula (sugar coating)
2. Tablet bersalut kempa (press coating)
3. Tablet bersalut selaput (film coating)
4. Tablet bersalut enterik (enteric coating) (Anief, M, 2005)
Dalam pembuatan tablet, zat berkhasiat , zat-zat lain kecuali zat pelicin dibuat
granul (butiran kasar), karena serbuk yang halus tidak mengisi cetakan tablet
dengan baik, maka dibuat granul agar mudah mengalir (free flowing) mengisi
cetakan serta menjaga agar tablet tidak retak (capping). (Anief, M, 2005)
Granulasi Basah yaitu memproses campuran partikel zat aktif dan eksipien
menjadi partikel yang lebih besar dengan penambahan cairan pegikat dalam
jumlah yang tepat sehingga terjadi massa lembab yang dapat digranulasi. Metode
ini biasanya digunakan apabila zat aktif tahan terhadap lembab dan panas.
Umumnya untuk zat aktif yang sulit dicetak langsung karena sifat aliran dan
kompressibilitasnya tidak baik. Prinsip dari metode granulasi basah adalah
membasahi masa tablet dengan larutan pengikat tertentu sampai mendapat tingkat
kebasahan tertentu pula, kemudian masa basah tersebut digranulasi.
Keuntungan Metode Granulasi Basah :
1. Memperoleh aliran yang baik
2. Meningkatkan kompresibilitas
3. Mendapatkan berat jenis yang sesuai
4. Mengontrol pelepasan
5. Mencegah pemisahan komponen campuran selama proses
6. Distribusi keseragaman kandungan

7. Meningkatkan kecepatan disolusi


Kerugian Metode Granulasi Basah :
1. Banyak tahap dalam proses produksi yang harus divalidasi
2. Biaya cukup tinggi
3. Tahap pengerjaan lebih lama
4. Zat aktif tidak tahan lembab dan panas tidak dapat dilakukan dalam metode ini
Syarat tablet :
1. Keseragaman ukuran
2. Diameter tablet tidak lebih dari tiga kali dan tidak kurang dari satu sepertiga
3.
4.
5.
6.

kali tebal tablet


Keseragaman bobot dan keseragaman kandungan
Waktu hancur
Disolusi
Penetapan kadar zat aktif (Syamsuni, 2007)

C. FORMULA

Formulasi

Bahan

Formula

Laktosa

100 gram

Amylum Manihot

100 gram

Muchilago
Amili (10%)
D. ALAT DAN
BAHAN
1.

100 gram

Alat
Piring petri 6 pasang
Almari pengering
Ayakan No.12
Neraca

2. Bahan

Laktosa
Amylum manihot
Muchilago amili

E. CARA KERJA

1.

Timbang petri kosong

2.
Timbang laktosa dan amylum manihot (masing-masing 100mg,
3.

campur ad homogen).
Buat muchilago amili 10%, tambahkan pada campuran dua sedikit
demi sedikit (30 ml), campur ad homogen dan terbentuk granul

4.

kemudian ayak.
Timbang granul basah (25 gram sejumlah 6 kali, masukkan ke dalam
petri).

5.
6.

Masukkan dengan hati hati dalam oven dan keringkan pada suhu 60
derajat C (petri dalam keadaan terbuka).
Setelah pada waktu tertentu (15, 30, 60, 90, 120 menit) keluarkan petri,

7.

dinginkan, timbang dalam keadaan tertutup.


Biarkan satu piring petri dalam oven, lanjutkan pengeringan sampai 1

8.

minggu.
Timbang granul setelah pengeringan 1 minggu (lanjutkan dengan
mencatat sebagai berat granul kering).

F. HASIL PERCOBAAN

PE

WAKTU

TRI

BERAT

BERAT

BERAT

BERAT

BERAT

PETRI

GRANUL

PETRI +

PETRI +

GRANUL

KOSON

BASAH

GRANUL

GRANUL

KERING

BASAH

KERING

MC

15 menit

69,7 gram

25 gram

94,7 gram

94, 2 gram

24,5 gram

122,7 %

30 menit

69,2 gram

25 gram

94,2 gram

93,5 gram

24,3 gram

120,9 %

60 menit

77,7 gram

25 gram

102,7 gram

101,2 gram

23,5 gram

113,6 %

90 menit

77,9 gram

25 gram

102,9 gram

101,0 gram

23,1 gram

110 %

120

70,5 gram

25 gram

95,5 gram

93,0 gram

22,5 gram

104,5 %

82,5 gram

25 gram

107,5 gram

93,5 gram

11 gram

menit

1 minggu

Berat granul kering = (Berat petri + granul kering) Berat petri kososng

0%

% MC =

G. PEMBAHASAN
Pada praktikum kali ini mahasiswa telah mengetahui bagaimana proses
pembuatan tablet dengan menggunakan metode granulasi basah dan tidak
mengalami permasalahan. Granulasi Basah yaitu memproses campuran partikel
zat aktif dan eksipien menjadi partikel yang lebih besar dengan penambahan
cairan pegikat dalam jumlah yang tepat sehingga terjadi massa lembab yang dapat
digranulasi. Metode ini biasanya digunakan apabila zat aktif tahan terhadap
lembab dan panas. Umumnya untuk zat aktif yang sulit dicetak langsung karena
sifat aliran dan kompressibilitasnya tidak baik. Prinsip dari metode granulasi
basah adalah membasahi masa tablet dengan larutan pengikat tertentu sampai

mendapat tingkat kebasahan tertentu pula, kemudian masa basah tersebut


digranulasi.
Dalam pembuatan tablet dengan metode granulasi basah hal yang perlu
disiapkan adalah bahan dan alat. Kemudian hal pertama yang dilakukan adalah
menimbang petri kosong, laktosa dan amilum manihot, muchilago amili. Pada
praktikum yang dilakukan, laktosa dan amilum manihot ditimbang masing-masing
sebanyak 80 gram. Setelah itu membuat muchilago amili dengan cara menimbang
sebanyak 1 gram lalu ditambahkan aquadest sampai 100 ml dan setelah itu
dipanaskan sampai mendidih lalu dinginkan. Setelah dingin lalu muchilago amili
dimasukkan kedalam campuran laktosa dan amilum manihot sedikit demi sedikit
sampai terbentuk massa granul yang baik, lalu catat muchilago amili yang
digunakan. Pada praktikum ini muchilago amili yang digunakan adalah sebanyak
39 ml. Setelah terbentuk menjadi massa granul yang baik lalu granul basah diayak
dengan ayakan no.12 dan masukkan kedalam 6 petri dengan masing-masing petri
sebanyak 25 gram dan setelah itu masukkan kedalam oven dengan suhu 60 0C.
Setelah dilakukan pengeringan dan penimbangan pada waktu yang telah
ditentukan lalu selanjutnya adalah menghitung kandungan lembab (MC) untuk
tiap waktu pengeringan. MC dihitung berdasar berat keringnya, kandungan air
dinyatakan sebagai persen dari bobot kering. MC yang diperoleh pada praktikum
ini yaitu 122,7 %, 120.9%, 113,6%, 110%, 104,5%, 0% lalu buat kurva laju
pengeringan, dengan MC sebagai fungsi waktu pengeringan.
H. KESIMPULAN
Kesimpulan dari praktikum ini adalah :
1. Telah dilakukan praktikum pembuatan granulasi basah dan selama
praktikum tidak mengalami kesulitan.
2. Berat granul kering setelah pengeringan 1 minggu sebanyak 11 gram
3. MC yang diperoleh pada praktikum ini yaitu 122,7 %, 120.9%, 113,6%,
110%, 104,5%, 0%

DAFTAR PUSTAKA
Syamsuni, A. H. (2007). Ilmu Resep. Jakarta : Kedokteran EGC.
Anonim. 1995. Farmakope Indonesia Edisi IV. Departemen Kesehatan RI :
Jakarta.
Anief, M. 2005. Ilmu Meracik Obat Teori dan Praktek. UGM Press : Yogyakarta.