Anda di halaman 1dari 92

KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, atas Rahmat-Nya sehingga Penulis
dapat menyelesaikan Praktek Kerja Lapangan di Apotek Kimia Farma 200 Tohpati
periode 3 Maret 2015 sampai 30 Maret 2015 dan pada akhirnya dapat menyelesaikan
laporan Praktek Kerja Lapangan. Praktek Kerja Lapangan di Apotek Kimia Farma
200 Tohpati memberikan bekal pengetahuan dan wawasan yang luar biasa bagi
penulis sebagai calon Tenaga Teknis Farmasi dalam melakukan pengelolaan dan
pelayanan kefarmasian di apotek.
Penulis menyadari bahwa pengetahuan dalam melakukan pelayanan
kefarmasian di apotek dan penyelesaian laporan ini tercapai berkat bantuan berbagai
pihak. Oleh karena itu, pada kesempatan ini Penulis ingin menyampaikan ucapan
terima kasih kepada:
1. Bapak Drs. I Gede Made Saskara Edi, M.Psi.,Apt. selaku direktur Akademi
Farmasi Saraswati Denpasar dan penanggung jawab pelaksanaan Praktek Kerja
Lapangan.
2. Ibu Sri Dian Fitria S.Si.,Apt. selaku Apoteker Pengelola Apotek Kimia Farma 200
Tohpati, yang telah memberikan bimbingan dan fasilitas selama pelaksanaan
Praktek Kerja Lapangan.
3. Bapak I Made Agus Sunadi Putra, Ssi, M.Biomed, Apt.,selaku pembimbing
kampus di Akademi Farmasi Saraswati Denpasar.
4. Bapak dan Ibu seluruh panitia pelaksana Praktek Kerja Lapangan Akademi
Farmasi Saraswati Denpasar.
5. Segenap staf pegawai dan karyawan di Apotek Kimia Farma 200 Tohpati yang
telah membantu dan membimbing selama melaksanakan Praktek Kerja Lapangan.
6. Sahabat dan rekan-rekan yang membantu dalam penyelesaian laporan Praktek
Kerja Lapangan.
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna,
mengingat kemampuan penulis yang masih sangat terbatas. Untuk itu penulis

mengharapkan saran dan kritik konstruktif guna tercapainya kesempurnaan pada


laporan ini di masa yang akan datang.
Akhir kata, kami mohon maaf yang sebesar-besarnya apabila tedapat
kesalahan maupun kata-kata yang kurang berkenan dalam laporan yang ini.
Denpasar, 3 April 2015

Penyusun

DAFTAR ISI
BAB I.............................................................................................................................1
PENDAHULUAN.........................................................................................................1
1.1 Latar Belakang.....................................................................................................1
1.2

Tujuan Praktek Kerja Lapangan.....................................................................2

1.2.1 Tujuan Umum...............................................................................................2


1.2.2 Tujuan Khusus..............................................................................................3
1.3 Manfaat Praktek Kerja Lapangan........................................................................3
1.3.1 Bagi Mahasiswa............................................................................................3
1.3.2 Bagi Lembaga Perguruan Tinggi..................................................................3
1.3.3 Bagi Tempat PKL.........................................................................................4
1.4 Metodologi...........................................................................................................4
BAB II...........................................................................................................................5
TINJAUAN PUSTAKA................................................................................................5
2.1 Definisi Apotek....................................................................................................6
2.2 Persyaratan Mendirikan Apotek..........................................................................6
2.3 Persyaratan Apoteker Pengelola Apotek..............................................................7
2.4 Tata Cara Pemberian Izin Apotek........................................................................7
2.5 Tugas dan Fungsi Apotek..................................................................................10
2.6 Kewajiban Apotek.............................................................................................10
2.7 Lokasi Pendirian Apotek....................................................................................11
2.8 Sarana dan Prasarana Apotek.............................................................................11
2.8.1 Bangunan Apotek.......................................................................................12
2.8.2 Perlengkapan Apotek..................................................................................13
2.8.3 Ruangan dan Penataan Apotek...................................................................15
2.9 Sumber Daya Manusia (SDM) Apotek..............................................................16
2.9.1 Tenaga Kefarmasian...................................................................................17
2.9.2 Tenaga Non Kesehatan...............................................................................21
2.10 Sediaan Farmasi dan Perbekalan Kesehatan lainnya......................................22
2.11 Perbekalan Apotek...........................................................................................25

2.11.1Obat Bebas.................................................................................................26
2.11.2 Obat Bebas Terbatas atau Obat Daftar W (Waarschuwing)......................27
2.11.3 Obat Keras atau Obat Daftar G (Gevaarlijk = berbahaya).......................29
2.11.4 Obat Wajib Apotek....................................................................................29
2.11.5 Obat Narkotika atau Obat Bius (Obat Daftar O = Opium).......................30
2.11.6 Obat Psikotropika.....................................................................................32
2.11.7 Obat Generik.............................................................................................33
2.11.8 Obat Generik Berlogo...............................................................................33
2.11.9 Obat Paten.................................................................................................34
2.11.10 Obat Tradisional......................................................................................34
2.12 Pengelolaan Apotek.........................................................................................36
2.13 Pelayanan Farmasi..........................................................................................37
BAB III........................................................................................................................45
HASIL KEGIATAN.....................................................................................................45
3.1 Tinjauan Tentang Apotek...................................................................................45
3.1.2 Maksud dan Tujuan Didirikan PT. Kimia Farma........................................46
3.1.3 Visi, Misi dan Motto Apotek Kimia Farma................................................46
3.1.4 Struktur Organisasi Apotek Kimia Farma..................................................47
3.1.5 Sarana dan Prasarana..................................................................................48
3.2 Sumber Daya Manusia (SDM) Apotek..............................................................49
3.3 Pengelolaan Aset Apotek...................................................................................50
3.4 Pengelolaan Keuangan Apotek..........................................................................50
3.5 Pengelolaan Sediaan Farmasi Apotek................................................................51
3.5.1 Perencanaan sediaan apotek.......................................................................51
3.5.2 Pengadaan sediaan farmasi.........................................................................52
3.5.3 Penerimaan barang.....................................................................................54
3.5.4 Penataan dan penyimpanan........................................................................54
3.5.5 Alur dan administrasi barang......................................................................56
3.5.6 Pelayanan kefarmasian...............................................................................58
3.6 Membuat Promosi dan Edukasi.........................................................................65
3.7 Melaksanakan Pelayanan Swamedikasi............................................................65
3.8 Pelayanan Home Care.......................................................................................66
BAB IV........................................................................................................................67
4

PEMBAHASAN..........................................................................................................67
BAB V.........................................................................................................................75
PENUTUP...................................................................................................................75
5.1 Kesimpulan........................................................................................................75
5.2 Saran..................................................................................................................75
5.2.1 Akademi Farmasi Saraswati.......................................................................75
5.2.2 Apotek Kimia Farma 200...........................................................................75
5.2.3 Mahasiswa..................................................................................................76

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pendidikan tenaga kesehatan merupakan bagian integral dari pembangunan
Nasional Bidang Kesehatan yang diarahkan untuk mendukung upaya pencapaian
derajat kesehatan yang optimal. Dalam kegiatan ini, pendidikan tenaga kesehatan
diselenggarakan untuk memperoleh tenaga kesehatan yang bermutu, mampu
mengemban tugas untuk mewujudkan perubahan, pertumbuhan dan pembaharuan
dalam rangka memenuhi kebutuhan pelayanan kesehatan bagi seluruh masyarakat.
Upaya Kesehatan menurut UU No.36 tahun 2014 Tentang Tenaga Kesehatan
adalah setiap kegiatan dan/atau serangkaian kegiatan yang dilakukan secara terpadu,
terintegrasi dan berkesinambungan untuk memelihara dan meningkatkan derajat
kesehatan masyarakat dalam bentuk pencegahan penyakit, peningkatan kesehatan,
pengobatan penyakit, dan pemulihan kesehatan oleh Pemerintah dan/atau
masyarakat.Upaya kesehatan dapat diselengarakan dengan pendekatan pemeliharaan,
peningkatan kesehatan (promotif), pencegahan penyakit (preventif), penyembuhan
penyakit (kuratif), dan pemulihan kesehatan (rehabilitatif), yang dilaksanakan secara
menyeluruh, terpadu, dan berkesinambungan.
Akademi Farmasi Saraswati Denpasar merupakan salah satu institusi kesehatan
khususnya bidang farmasi. Tenaga farmasi yang dihasilkan diharapkan terampil,
terlatih dan dapat mengembangkan diri baik sebagai pribadi maupun sebagai tenaga
kerja profesional berdasarkan nilai-nilai yang dapat menunjang upaya pembangunan
kesehatan. Untuk itu, penyelenggaraan pendidikan terutama proses belajar mengajar
perlu ditingkatkan secara terus menerus baik secara kualitas maupun kuantitas. Salah
satu upaya yang dapat dilakukan adalah dengan memberikan pengalaman kerja

kepada peserta didik melalui latihan kerja yang disebut Praktek Kerja Lapangan
(PKL).
Latihan keterampilan yang secara intensif diberikan di laboraturium hanyalah
dasar untuk bekerja di dunia kerja, yaitu keterampilan meracik obat, mengenal bahan
obat dan alat kesehatan dalam jumlah terbatas. Keterampilan lain seperti
pengendalian obat (Inventory control), pelayanan kefarmasian, administrasi,
penerapan sikap yang baik sebagai tenaga kesehatan serta kemampuan untuk
bekerjasama dengan tenaga kesehatan lain dan cara memecahkan masalah yang
terjadi di lapangan tidaklah diberikan di sekolah secara khusus. Untuk itu praktek
kerja lapangan merupakan cara terbaik untuk menerapkan pengetahuan dan
keterampilan yang diperoleh selama mengikuti pendidikan.

1.2 Tujuan Praktek Kerja Lapangan


1.2.1 Tujuan Umum
1. Meningkatkan,

memperluas

dan

menetapkan

keterampilan

dan

membentuk kemampuan mahasiswa untuk bekal memasuki lapangan kerja


yang sesuai dengan program pendidikan yang ditetapkan.

2. Mengenal

kegiatan-kegiatan

penyelenggaraan

program

kesehatan

masyarakat secara menyeluruh baik ditinjau dari aspek administrasi, teknis


maupun sosial budaya.

3. Memberikan

kesempatan

kepada

mahasiswa

untuk

mendapatkan

pengalaman kerja yang nyata dan langsung secara terpadu dalam


melaksanakan kegiatan pelayanan kesehatan di apotek.

4. Menumbuh kembangkan serta memantapkan sikap etis, profesionalisme,


dan nasionalisme yang diperlukan mahasiswa untuk memasuki lapangan
pekerjaan sesuai dengan bidangnya.
2

5. Memperoleh masukan dan umpan balik guna memperbaiki dan


mengembangkan serta meningkatkan penyelenggaraan pendidikan.
6. Memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk membiasakan diri
pada suasana lingkungan kerja yang sebenarnya.
7. Meningkatkan, memperluas dan memantapkan proses penyerapan
teknologi baru dari lapangan kerja ke sekolah dan sekitarnya.
8. Memperoleh masukan dan umpan balik guna memperbaiki dan
mengembangkan

serta

meningkatkan

penyelenggaraan

pendidikan

Akademi Farmasi Saraswati Denpasar.


9. Memberikan kesempatan masuk dalam penempatan kerja.

1.2.2 Tujuan Khusus


1. Untuk mendapatkan pengalaman kerja yang nyata dan langsung dengan
melaksanakan pekerjaan kefarmasian di apotek.

2. Dapat memperluas kesempatan kerja bagi calon ahli madya farmasi


khususnya di apotek.

3. Dapat mengetahui peranan ahli madya farmasi dan sejauh mana tugas dan
tanggung jawabnya di apotek.
4. Untuk mengumpulkan data guna kepentingan institusi pendidikan.
5. Untuk menambah perbendaharaan perpustakaan di sekolah guna
menunjang peningkatan pengetahuan peserta didik angkatan selanjutnya.

6. Dapat mengetahui bagaimana pengelolaan obat di apotek.

1.3 Manfaat Praktek Kerja Lapangan


1.3.1 Bagi Mahasiswa
Mahasiswa mendapatkan keterampilan untuk melaksanakan program kerja
pada perusahaan maupun instansi pemerintahan. Melalui praktek kerja lapangan
mahasiswa mendapatkan bentuk pengalaman nyata serta permasalahan yang dihadapi
dunia kerja . Selain itu, mahasiswa akan menumbuhkan rasa tanggung jawab profesi
di dalam dirinya melalui praktek kerja lapangan.
1.3.2 Bagi Lembaga Perguruan Tinggi
Lembaga dapat menjalin kerjasama dengan dunia usaha, lembaga BUMN,
BUMD, Perusahaan Swasta, dan Instansi Pemerintahan. Praktek Kerja Lapangan
dapat mempromosikan keberadaan Akademik di tengah-tengah dunia kerja.

1.3.3 Bagi Tempat PKL


Iinstitusi dapat memenuhi kebutuhan tenaga kerja lepas yang berwawasan
akademi dari praktek kerja lapangan tersebut. Dunia kerja atau institusi kerja tersebut
akan memperoleh tenaga kerja yang sesuai dengan bidangnya. Kemudian laporan
praktek kerja lapangan dapat dimanfaatkan sebagai salah satu sumber informasi
mengenai situasi umum institusi tempat praktek tersebut.

1.4 Metodologi
Adapun metodelogi untuk memperoleh data-data dalam pembuatan laporan ini
adalah:
1. Interview (wawancara)
Yaitu suatu metode dalam mengumpulkan informasi dengan melakukan tanya
jawab secara langsung. Dalam hal ini tanya jawab dilakukan kepada
pembimbing teknis fungsional ataupun pada karyawan Apotek Kimia Farma
200 Tohpati tentang pelayanan kesehatan di apotek dan hal-hal lain yang
diperlukan dalam penyusunan laporan praktek kerja lapangan ini.

2. Observasi (pengamatan)
Yaitu suatu metode pengumpulan informasi dengan melakukan pengamatan
secara langsung. Dalam hal ini pengamatan langsung dilakukan di unit yang
bersangkutan di selasela pelaksanaan praktek.
Dilakukan dengan mengamati secara langsung kegiatan, cara kerja dan sifatsifat staf yang ada di apotek. Kemudian mencatat hal-hal yang penting.

3. Reading (membaca)
Yaitu suatu metode pengumpulan informasi dengan menggunakan sumber
sumber bukubuku terkait yang ada kaitannya dan bermanfaat dalam kegiatan
praktek kerja lapangan.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Apotek


Apotek menurut Permenkes RI No. 35 tahun 2015 Tentang Standar
Pelayanan Kefarmasian di Apotek, adalah sarana pelayanan kefarmasian tempat
dilakukan praktik kefarmasian oleh Apoteker. Sedangkan menurut Peraturan
Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan
Kefarmasian disebutkan pengertian apotek adalah sarana pelayanan kefarmasian
tempat dilakukan praktek kefarmasian oleh Apoteker. Menurut Peraturan Pemerintah
Republik Indonesia Nomor 51 Tahun 2009 Pekerjaan Kefarmasian adalah pembuatan
termasuk

pengendalian

mutu

sediaan

farmasi,

pengamanan,

pengadaan,

penyimpanan, pendistribusian atau penyaluran obat, pengelolaan obat, pelayanan obat


atas resep dokter, pelayanan informasi obat, serta pengembangan obat, bahan obat
dan obat tradisional.

2.2 Persyaratan Mendirikan Apotek


Adapun syarat-syarat yang harus dipenuhi dalam mendirikan apotek adalah:
a. Ada izin dari Departemen Kesehatan dan izin berlaku 5 tahun selama apotek yang
bersangkutan masih aktif melakukan kegiatan dan APA dapat melaksanakan
b.
c.
d.
e.
f.

tugasnya dan masih memenuhi persyaratan.


Mempunyai gedung tempat yang telah memenuhi persyaratan.
Mempunyai perlengkapan untuk melakukan kegiatan apotek.
Mempunyai perbekalan kesehatan sesuai dengan peraturan yang berlaku.
Mempunyai tenaga ahli seperti apoteker, administrasi dan lain-lain.
Mempunyai akte notaries perjanjian yang jelas, perjanjian antara apoteker
pengelola dengan pemilik.

2.3 Persyaratan Apoteker Pengelola Apotek


Untuk menjadi seorang Apoteker Pengelola Apotek haruslah memenuhi
persyaratan sebagai berikut:
1. Memiliki ijazah yang telah terdaftar pada Departemen Kesehatan.
2. Telah mengucapkan sumpah/janji sebagai apoteker.
3. Memiliki surat izin bekerja dari Menteri.
4. Memenuhi syarat-syarat kesehatan fisik dan tidak menjadi Apoteker Pengelola
Apotek di apotek lain.

2.4 Tata Cara Pemberian Izin Apotek


Menurut
Keputusan
Menteri

Kesehatan

Republik

Indonesia

No.1332/Menkes/SK/X/2002 tentang perubahan atas Peraturan Menteri Kesehatan RI


No.922/Menkes/SK/X/1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek.
Menurut

Keputusan

Menteri

Kesehatan

Republik

Indonesia

No.1332/Menkes/SK/X/2002 pasal 4 Izin Apotek diberikan oleh Menteri Kesehatan,


Menteri melimpahkan wewenang pemberian izin Apotek kepada Kepala Dinas
Kesehatan Kabupaten/Kota, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota wajib

melaporkan pelaksanaan pemberian izin, pembekuan izin, pencairan izin dan


pencabutan izin Apotek sekali setahun kepada Menteri dan tembusan kepada Kepala
Dinas Propinsi. Sedangkan tata cara pemberian izinnya menurut pasal 7 adalah
sebagai berikut:
1. Untuk mendapatkan izin Apotek, Apoteker atau Apoteker yang bekerjasama
dengan pemilik sarana yang telah memenuhi persyaratan harus siap dengan
perlengkapan termasuk sediaan farmasi dan perbekalan lainnya yang merupakan
milik sendiri atau milik pihak lain. Permohonan Izin Apotek diajukan kepada
Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dengan menggunakan contoh Formulir
Model APT-1, dan melampirkan:
a. Salinan/fotokopi Surat Izin Kerja Apoteker atau SP.
b. Salinan/fotokopi Kartu Tanda Penduduk.
c. Salinan/fotokopi denah bangunan.
d. Surat yang mengatakan status bangunan dalam

bentuk

akte

hak

milik/sewa/kontrak.
e. Daftar Asisten Apoteker dengan mencantumkan nama, alamat, tanggal lulus dan
nomor surat izin kerja.
f. Asli dan salinan/fotokopi daftar terperinci alat perlengkapan Apotek.
g. Surat pernyataan dari Apoteker Pengelola Apotek bahwa tidak bekerja tetap
pada perusahaan farmasi lain dan tidak menjadi Apoteker Pengelola Apotek di
apotek lain.
h. Asli dan salinan/fotokopi surat izin atasan bagi pemohon pegawai negeri,
anggota ABRI dan pegawai instansi pemerintah lainnya.
i. Akte perjanjian kerjasama Apoteker Pengelola Apotek dengan Pemilik Sarana
Apotek.
j. Surat pernyataan pemilik sarana tidak terlibat pelanggaran peraturan perundangundangan di bidang obat.
2. Dengan menggunakan Formulir APT-2, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota
selambat-lambatnya 6 (enam) hari kerja, setelah menerima permohonan dapat
meminta bantuan teknis kepada Kepala Balai POM untuk melakukan pemeriksaan
setempat terhadap kesiapan Apotek untuk melakukan kegiatan. Formulir APT-2
juga dibuat tembusannya kepada Menteri Kesehatan RI di Jakarta serta satu
rangkap untuk arsip Apotek.

3. Tim Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota atau Kepala Balai POM selambatlambatnya 6 (enam) hari kerja setelah permintaan bantuan teknis dari Kepala
Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota melaporkan hasil pemeriksaan setempat dengan
menggunakan contoh Formulir APT-3. Formulir APT-3 kemudian dibuat dalam
rangkap 3 (tiga) dan dikirim kepada:
Kepala Dinas Kesehatan Provinsi
Permohonan satu rangkap
Satu rangkap arsip
4. Dalam hal pemeriksaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) dan (3) tidak
dilaksanakan, maka Apoteker Pemohon dapat membuat surat pernyataan siap
melakukan kegiatan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat
dengan tembusan kepada Kepala Dinas Propinsi setempat dan Menteri Kesehatan
RI di Jakarta dengan menggunakan contoh Formulir Model APT-4.
5. Dalam jangka waktu 12 (dua belas) hari kerja setelah diterima laporan hasil
pemeriksaan sebagaimana dimaksud ayat (3), atau pernyataan dimaksud ayat (4)
Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat mengeluarkan Surat Izin
Apotek dengan menggunakan contoh Formulir Model APT-5. Formulir APT-5 ini
dibuat tembusannya kepada Menteri Kesehatan RI di Jakarta dan Kepala Dinas
Kesehatan Provinsi setempat.
6. Dalam hal hasil pemeriksaan Tim Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota atau Kepala
Balai POM dimaksud ayat (3) masih belum memenuhi syarat Kepala Dinas
Kesehatan Kabupaten/Kota setempat dalam waktu 12 (dua belas) hari kerja
mengeluarkan Surat Penundaan dengan menggunakan contoh Formulir Model
APT-6 yang juga dibuat tembusannya kepada Menteri Kesehatan RI di Jakarta dan
Kepala Dinas Kesehatan Provinsi setempat.
7. Terhadap Surat Penundaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (6), Apoteker diberi
kesempatan untuk melengkapi persyaratan yang belum dipenuhi selambatlambatnya dalam jangka waktu 1 (satu) bulan sejak tanggal Surat Penundaan.
8. Terhadap permohonan izin Apotek yang ternyata tidak memenuhi persyaratan
dimaksud pasal (5) dan atau pasal (6), atau lokasi Apotek tidak sesuai dengan
permohonan, maka Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat dalam
jangka waktu selambat-lambatnya 12 (dua belas) hari kerja wajib mengeluarkan

Surat Penolakan disertai dengan alasan-alasannya dengan mempergunakan contoh


Formulir Model APT-7 yang dibuat tembusannya kepada Menteri Kesehatan RI di
Jakarta dan Kepala Dinas Kesehatan Provinsi setempat.

2.5 Tugas dan Fungsi Apotek


Menurut Peraturan Pemerintah No. 25 tahun 1980 tentang perubahan atas
Peraturan Pemerintah No. 26 tahun 1965 tentang Apotek, tugas dan fungsi apotek
pada pasal 2 adalah:
a. Tempat pengabdian profesi seorang apoteker yang telah mengucapkan
sumpah jabatan.
b. Sarana farmasi yang melakukan peracikan, pengubahan bentuk,
pencampuran dan penyerahan obat atau bahan obat.
c. Sarana penyaluran perbekalan farmasi yang harus menyebarkan obat yang
diperlukan masyarakat secara meluas dan merata.

2.6 Kewajiban Apotek


Menurut peraturan pemerintah No. 25 Tahun 1980, apotek sebagai salah satu
sarana pelayanan kesehatan masyarakat mempunyai kewajiban sebagai berikut:
a. Apotek wajib melayani resep dokter, dokter gigi, dokter hewan yang telah
memiliki izin, dimana pelayanan resepnya merupakan tanggung jawab
APA.
b. Apotek wajib membuat, mengelola, mengubah bentuk, menyimpan, dan
menyerahkan obat atau bahan obat.
c. Pengadaan, penyimpanan, penyaluran, penyerahan perbekalan farmasi
yang bermutu baik.
d. Merahasiakan resep atau copy resep pasien yang datang ke apotek.
e. Memberikan pelayanan informasi perbekalan farmasi, meliputi:
1. Pelayanan informasi obat atau perbekalan lain kepada dokter, tenaga
kesehatan dan masyarakat.
2. Memberikan informasi khasiat, keamanan, bahan dan mutu obat
kepada konsumen agar tidak terjadi penyalahgunaan obat dan alkes.

2.7 Lokasi Pendirian Apotek


Dalam Permenkes RI No. 922/Menkes/Per/X/1993 mengenai Paket
Deregulasi tentang Apotek, tidak menentukan lagi persyaratan jarak dan izin lokasi
apotek, seperti yang tertuang dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI No.
278/Menkes/SK/V/1981. Pemohon pendirian apotek bebas memilih lokasi yang
diinginkan untuk mendirikan apotek tanpa perlu persetujuan lokasi terlebih dahulu.
Seorang apoteker harus mempertimbangkan aspek lokasi karena lokasi dapat
menentukan kesuksesan sebuah apotek. Oleh karena itu, apoteker harus memilih
lokasi yang tepat, kota yang tepat dan posisi yang strategis dalam daerah tersebut.
Sebagai dasar pertimbangan, hendaklah diperhitungkan dulu:
1. Dekat dengan sumber resep seperti Rumah Sakit, Puskesmas, Poliklinik atau
2.
3.
4.
5.
6.

sarana kesehatan yang lain dan praktek dokter.


Jumlah dan jarak dengan tempat praktek dokter.
Ada tidaknya apotek atau toko obat lain di sekitar lokasi yang kita pilih.
Mudah tidaknya pasien menjangkau lokasi dan memarkir kendaraannya.
Jumlah penduduk di sekitar lokasi.
Keadaan sosial ekonomi rakyat setempat untuk diketahui.

2.8 Sarana dan Prasarana Apotek


Untuk memperlancar kegiatannya, maka apotek perlu didukung oleh sarana,
perlengkapan dan penataan ruangan yang baik sehingga kinerja apotek dalam
memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat dapat berjalan optimal, yang
dimaksud dengan sarana apotek adalah bangunan atau gedung yang dapat
dipergunakan untuk menjalankan tugas pelayanan kefarmasian. Menurut Permenkes
No. 35 tahun 2014 , apotek harus mudah diakses oleh masyarakat. Sarana dan prasarana
Apotek dapat menjamin mutu Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis
Pakai serta kelancaran praktik Pelayanan Kefarmasian.

10

2.8.1 Bangunan Apotek


Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.
1332/Menkes/SK/X/2002 diatur tentang persyaratan bangunan apotek sebagai
berikut:
1. Sarana apotek dapat didirikan pada lokasi yang sama dengan kegiatan pelayanan
dan komoditi lainnya di luar sediaan farmasi.
2. Bangunan apotek sekurang-kurangnya memiliki ruangan khusus untuk:
a. Ruang tunggu.
b. Ruang peracikan dan penyerahan resep.
c. Ruangan administrasi dan kamar kerja apoteker.
d. Ruang tempat pencucian alat dan kamar mandi atau WC.
Bangunan apotek harus memenuhi syarat:
a. Luas bangunan harus disesuaikan dengan kebutuhan pelayanan
kefarmasian.
b. Dinding harus kuat dan tahan air, permukaan sebelah dalam harus rata,
tidak mudah mengelupas dan mudah dibersihkan.
c. Langit-langit harus terbuat dari bahan yang tidak mudah rusak dan
permukaan sebelah dalam harus berwarna terang.
d. Atap tidak boleh bocor.
e. Lantai tidak boleh lembab.
3. Kelengkapan bangunan calon apotek yaitu:
a. Sumber air harus memenuhi persyaratan kesehatan.
b. Penerangan harus cukup terang sehingga dapat menjamin pelaksanaan
tugas dan fungsi apotek.
c. Alat pemadam kebakaran harus berfungsi dengan baik sekurangkurangnya 2 buah.
d. Ventilasi yang baik serta memenuhi persyaratan hygiene lainnya.
e. Sanitasi harus baik serta memenuhi persyaratan hygiene lainnya.
4. Papan nama
a. Berukuran minimal:
1. Panjang : 60 cm
2. Lebar
: 40 cm
3. Tebal
: 5 cm
b. Dengan tulisan:
1. Hitam diatas dasar putih
2. Tinggi huruf minimal
: 5 cm
3. Tebal huruf
: 5 cm
Biasanya berisi nama Apotek, nama APA, Nomor SIK, Nomor SIA,
alamat serta nomor telepon apotek dan waktu praktek atau jam kerja.

11

2.8.2 Perlengkapan Apotek


Perlengkapan apotek adalah semua peralatan yang dipergunakan untuk
melaksanakan pengelolaan apotek. Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan No.
1332/Menkes/SK/X/2002 maka persyaratan perlengkapan apotek sebagai berikut:
1. Alat pembuatan, pengolahan dan peracikan terdiri dari:
a. Timbangan miligram dengan anak timbangan yang sudah ditara minimal 1 set.
b. Timbangan gram dengan anak timbangan yang sudah ditara minimal 1 set.
c. Perlengkapan lain disesuaikan dengan kebutuhan seperti, alat-alat gelas
laboratorium, mortar beserta stamper dan sudip, sendok tanduk atau porselin,
ayakan, spatel logam atau tanduk atau plastik, kompor atau alat pemanas yang
sesuai dan rak tempat pengeringan alat.
2. Perlengkapan dan alat perbekalan farmasi terdiri dari:
a. Lemari dan rak untuk penyimpanan obat dengan jumlah sesuai
kebutuhan.
b. Lemari pendingin minimal 1 buah.
c. Lemari penyimpanan narkotika dan psikotropika dengan jumlah sesuai
kebutuhan.
Berdasarkan Permenkes No. 28/Menkes/Per/1978 Bab II pasal 5 ayat 2
tentang penyimpanan narkotika, disebutkan bahwa tempat khusus untuk
penyimpanan narkotika harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:
a. Harus dibuat seluruhnya dari kayu atau bahan lain yang kuat.
b. Harus mempunyai kunci yang kuat.
c. Dibagi dua masing-masing dengan kunci yang berlainan, bagian
pertama digunakan untuk penyimpanan morfin, petidin, dan garamgaramnya serta penyediaan narkotika, bagian kedua dipergunakan
untuk menyimpan narkotika lainnya yang dipakai sehari-hari.
d. Apabila tempat khusus tersebut berupa lemari berukuran kurang dari
40 x 80 x 100 cm, maka lemari tersebut harus dibuat pada tembok atau
lantai.
e. Lemari khusus tersebut tidak dipergunakan untuk menyimpan barang
lain selain narkotika dan harus di tempat yang aman dan tidak terlihat
olah umum. Anak kuncinya harus dikuasai oleh penanggung jawab
atau pegawai lain yang dikuasakan.
3. Wadah pengemas dan pembungkus yang terdiri dari:
a. Etiket dengan ukuran, jenis dan jumlah sesuai dengan kebutuhan.

12

b. Wadah pengemas dan pembungkus untuk penyerahan obat sesuai


dengan jenis, ukuran dan jumlah yang sesuai dengan kebutuhan.
4. Alat administrasi, terdiri dari:
a. Blanko pesanan obat
b. Blanko kartu stok obat
c. Blanko salinan resep
d. Blanko faktur dan blanko nota penjualan
e. Buku pencatatan penggunaan narkotika dan psikotropika
f. Form laporan obat narkotika dan psikotropika
5. Buku standar yang diwajibkan adalah:
a. Farmakope Indonesia Edisi terbaru 1 buah
b. Kumpulan peraturan perundang-undangan yang berhubungan dengan
apotek
c. Buku-buku pendukung kegiatan apotek lainnya, yaitu MIMS, ISO
edisi terbaru 1 buah

2.8.3 Ruangan dan Penataan Apotek


Tata ruang apotek sangat berpengaruh terhadap kenyamanan melayani
resep, waktu pelayanan resep dimana secara keseluruhannya berdampak pada
kemajuan apotek tersebut. Ruangan apotek harus diatur sedemikian rupa agar
memudahkan dalam pelayanan, tidak membatasi ruang gerak sehingga pelaksanaan
kegiatan di apotek dapat berjalan dengan baik.
Menurut Permenkes RI No. 35 tahun 2014 Tentang Pelayanan Kefarmasian di
Apotek, sarana dan prasarana yang diperlukan untuk menunjang Pelayanan
Kefarmasian di Apotek meliputi sarana yang memiliki fungsi:
1.Ruang penerimaan Resep

Ruang penerimaan Resep sekurang-kurangnya terdiri dari tempat penerimaan


Resep, 1 (satu) set meja dan kursi, serta 1 (satu) set komputer. Ruang
penerimaan Resep ditempatkan pada bagian paling depan dan mudah terlihat
oleh pasien.
3. Ruang pelayanan Resep dan peracikan (produksi sediaan secara terbatas)
Ruang pelayanan Resep dan peracikan atau produksi sediaan secara terbatas
meliputi rak Obat sesuai kebutuhan dan meja peracikan. Di ruang peracikan
sekurang-kurangnya disediakan peralatan peracikan, timbangan Obat, air

13

minum (air mineral) untuk pengencer, sendok Obat, bahan pengemas Obat,
lemari pendingin, termometer ruangan, blanko salinan Resep, etiket dan label
Obat. Ruang ini diatur agar mendapatkan cahaya dan sirkulasi udara yang
cukup, dapat dilengkapi dengan pendingin ruangan (air conditioner).
3.Ruang penyerahan Obat
Ruang penyerahan Obat berupa konter penyerahan Obat yang dapat
digabungkan dengan ruang penerimaan Resep.
4. Ruang konseling
Ruang konseling sekurang-kurangnya memiliki satu set meja dan kursi
konseling, lemari buku, buku-buku referensi, leaflet, poster, alat bantu
konseling, buku catatan konseling dan formulir catatan pengobatan pasien.
5. Ruang penyimpanan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis
Habis Pakai
Ruang penyimpanan harus memperhatikan kondisi sanitasi, temperatur,
kelembaban, ventilasi, pemisahan untuk menjamin mutu produk dan
keamanan petugas. Ruang penyimpanan harus dilengkapi dengan rak/lemari
Obat, pallet, pendingin ruangan (AC), lemari pendingin, lemari penyimpanan
khusus narkotika dan psikotropika, lemari penyimpanan Obat khusus,
pengukur suhu dan kartu suhu.
6. Ruang arsip
Ruang arsip dibutuhkan untuk menyimpan dokumen yang berkaitan dengan
pengelolaan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan, dan Bahan Medis Habis Pakai
serta Pelayanan Kefarmasian dalam jangka waktu tertentu.
2.9 Sumber Daya Manusia (SDM) Apotek
Menurut Peraturan Menteri Kesehatan No. 35 tahun 2014 Tentang Pelayan
Kefarmasian di Apotek, Bab IV, Pelayanan Kefarmasian di Apotek diselenggarakan
oleh Apoteker, dapat dibantu oleh Apoteker pendamping dan/atau Tenaga Teknis
Kefarmasian yang memiliki Surat Tanda Registrasi, Surat Izin Praktik atau Surat Izin
Kerja.. Dalam pengelolaan apotek, apoteker senantiasa harus memiliki kemampuan

14

menyediakan dan memberikan pelayanan yang baik, mengambil keputusan yang


tepat, kemampuan berkomunikasi antar profesi, menempatkan diri sebagai pimpinan
dalam situasi multidisipliner, kemampuan mengelola SDM secara efektif, selalu
belajar sepanjang karier dan membantu memberikan pendidikan dan member peluang
untuk meningkatkan pengetahuan.
Untuk menghasilkan pelayanan terbaik, hasil terbaik dan citra terbaik
tergantung pada tingkat kesungguhan dari setiap karyawan baik individu maupun
kelompok dalam meningkatkan kinerjanya. Kinerja yang sudah ada harus dijaga pada
kondisi konstan dan bahkan harus ditingkatkan, tidak perlu berlebihan berpuas diri
terhadap apa yang sudah dicapai karena kerja adalah suatu proses yang selalu
membutuhkan perbaikan-perbaikan.
2.9.1 Tenaga Kefarmasian
Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51 Tahun
2009 Tentang Pekerjaan Kefarmasian disebutkan bahwa pengertian Tenaga
Kefarmasian adalah tenaga yang melakukan pekerjaan kefarmasian, yang terdiri atas
apoteker dan tenaga teknis kefarmasian.
a. Apoteker Pengelola Apotek (APA)
Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.
1332/Menkes/SK/X/2002 Bab I pasal 1 yang dimaksud dengan Apoteker Pengelola
Apotek adalah Apoteker yang telah diberi Surat Izin Apotek (SIA).
Apoteker adalah sarjana farmasi yang telah lulus dan telah mengucapkan
sumpah jabatan Apoteker, mereka yang berdasarkan peraturan perundang-undangan
yang berlaku berhak melakukan pekerjaan kefarmasian di Indonesia sebagai
Apoteker.
Surat Izin Apotek (SIA) yaitu surat izin yang diberikan oleh Menteri kepada
apoteker

atau

apoteker

yang

bekerjasama

dengan

pemilik

sarana

untuk

menyelenggarakan apotek di suatu tempat tertentu.


Tata cara pelaksanaan tugas dan tanggung jawab apoteker diatur juga lebih
lanjut oleh Menteri Kesehatan berdasarkan Permenkes No. 922/Menkes/Per/X/1993
Bab III pasal 5 menyatakan bahwa untuk menjadi Apoteker Pengelola Apotek harus
memenuhi persyaratan sebagai berikut:
1. Ijazahnya telah terdaftar pada Departemen Kesehatan.

15

2. Telah mengucapkan Sumpah/Janji sebagai Apoteker.


3. Memiliki Surat Izin Kerja (SIK) dari Menteri Kesehatan.
4. Memenuhi syarat-syarat kesehatan fisik dan mental

untuk

melaksanakan tugasnya sebagai Apoteker.


5. Tidak bekerja di suatu perusahaan farmasi dan tidak menjadi Apoteker
Pengelola Apotek di apotek lain.
Seorang Apoteker Pengelola Apotek

bertanggung

jawab

terhadap

kelangsungan hidup dan seluruh kegiatan apotek. Apoteker pengelola apotek harus
mampu mengkoordinasikan segala kegiatan apotek mulai dari perencanaan,
pengorganisasian, pelaksanaan hingga pengontrolan dan melakukan evaluasi seluruh
kegiatan di apotek. Selain itu, apoteker pengelola apotek dapat melakukan sebagian
pekerjaan administrasi, terutama kegiatan pembukuan keuangan apotek dan
pengembangan apotek dengan meningkatkan pelayanan dan penyediaan obat yang
lengkap, tepat waktu, tepat isi dan tepat guna. Pengawasan terhadap pelayanan resep
dan mutu obat yang dijual juga harus dilaksanakan dengan baik sebab berhubungan
langsung dengan kesembuhan pasien. Apoteker pengelola apotek harus mampu
memberikan pelayanan obat secara maksimal dan memberikan KIE kepada pasien
yang membutuhkan. Pelaporan narkotika dan psikotropika juga merupakan tanggung
jawab seorang apoteker pengelola apotek.
Tugas seorang APA dalam Permenkes No. 922/Menkes/Per/X/1993 Bab VI
& VII yang meliputi pengelolaan apotek dan pelayanan yaitu:
a) Berkewajiban untuk menyediakan, menyimpan dan menyerahkan
perbekalan farmasi yang bermutu baik dan keabsahannya terjamin.
b) Melakukan pemusnahan obat dan perbekalan farmasi karena tidak dapat
lagi digunakan atau dilarang digunakan sesuai dengan aturan yang
ditetapkan dan dibantu oleh sekurang-kurangnya seorang karyawan
apotek yang wajib dibuatkan berita acaranya, untuk pemusnahan
narkotika wajib mengikuti ketentuan peraturan peundang-undangan yang
berlaku.
c) APA bertanggung jawab sepenuhnya terhadap pelayanan resep dan wajib
melayaninya sesuai dengan tanggung jawab dan keahlian profesinya yang
dilandasi pada kepentingan masyarakat.

16

d) APA tidak diizinkan untuk mengganti obat generik yang ditulis dalam
resep dengan obat paten.
e) Jika pasien tidak mampu menebus obat yang ditulis dalam resep maka
APA wajib berkonsultasi dengan dokter untuk pemilihan yang tepat.
f) APA wajib memberikan informasi yang berkaitan dengan obat yang
diserahkan dan penggunaan obat secara tepat, aman, rasional atas
permintaan masyarakat.
g) Bila Apoteker menganggap dalam resep terdapat kekeliruan atau
penulisan resep yang tidak tepat maka harus diberitahukan pada dokter
penulis resep.
h) Apoteker wajib menandatangani salinan resep.
i) Dapat menjual obat keras yang dinyatakan sebagai Daftar Obat Wajib
Apotek tanpa resep.
b. Apoteker Pendamping dan Apoteker Pengganti
Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.
1332/Menkes/SK/X/2002 yang dimaksud dengan Apoteker Pendamping adalah
apoteker yang bekerja di apotek disamping Apoteker Pengelola Apotek dan/atau
menggantikannya pada jam-jam tertentu pada hari buka apotek.
Apoteker pengganti adalah apoteker yang menggantikan apoteker pengelola
apotek selama apoteker pengelola apotek tersebut tidak berada di tempat lebih dari 3
(tiga) bulan secara terus menerus, telah memiliki surat izin kerja dan tidak bertindak
sebagai apoteker pengelola di apotek lain.
Menurut Keputusan Menteri

Kesehatan

Republik

Indonesia

No.

1332/Menkes/SK/X/2002 pasal 19 disebutkan bahwa:


a) Apabila apoteker pengelola apotek berhalangan melakukan tugasnya pada
jam buka apotek maka apoteker pengelola potek haraus menunjuk
apoteker pendamping.
b) Apabila apoteker pengelola apotek dan apoteker pendamping berhalangan
hadir maka apoteker pengelola apotek menunjuk apoteker pengganti.
c) Penunjukan apoteker pendamping dan apoteker pengganti harus
dilaporkan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dengan
tembusan kepada Kepala Dinas Kesehatan Propinsi setempat dengan
menggunakan contoh formulir model APT-9.

17

d) Apoteker pengelola apotek yang berhalangan melakukan tugasnya lebih


dari 2 tahun secara terus menerus maka Surat Izin Apotek atas nama
apoteker tersebut akan dicabut.
c. Tenaga Teknis Kefarmasian
Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51 Tahun 2009
Tentang Pekerjaan Kefarmasian disebutkan bahwa pengertian Tenaga Teknis
Kefarmasian adalah tenaga yang membantu apoteker dalam menjalankan Pekerjaan
Kefarmasian, yang terdiri atas Sarjana Farmasi, Ahli Madya Farmasi, Analis Farmasi
dan Tenaga Menengah Farmasi atau Asisten Apoteker.
Adapun tugas dan kewajiban seorang Tenaga Teknis Kefarmasian (Asisten
Apoteker

berdasarkan

Keputusan

Menteri

Kesehatan

Republik

Indonesia

No.1332/Menkes/SK/X/2002) adalah:
1. Melayani masyarakat di bidang kesehatan mulai dari penerimaan resep sampai
menyerahkan obat yang diperlukan, baik pelayanan langsung maupun melalui
telepon atau faximile.
2. Memeriksa kelengkapan dan kebenaran resep, meracik resep, memberi etiket,
salinan resep dan bila perlu kwitansi.
3. Mengatur dan mengawasi kelengkapan obat-obatan yang dibutuhkan oleh
masyarakat, mengontrol barang di gudang dan menuliskan permintaan barang
pada buku defecta. Apabila obat habis maka harus dengan segera dipesan.
4. Menyusun obat-obat dan mencatat serta memeriksa keluar masuknya obat
dengan menggunakan kartu stok.
5. Memelihara kebersihan ruangan apotek beserta alat-alatnya, lemari obat serta
obat-obatan yang dibutuhkan oleh masyarakat, agar lingkungan apotek tetap
higienis dan indah untuk dipandang.
6. Mengatur dan mengawasi penyimpanan obat-obatan berdasarkan syarat teknis
farmasi agar mudah dijangkau dan diawasi untuk kecepatan dan ketepatan
dalam pelayanan.
7. Mengerjakan pembuatan sediaan obat sehari-hari menyangkut peracikan obat,
pengemasan obat, penulisan etiket dan pembuatan salinan resep.
8. Memeriksa kembali resep-resep yang telah dilayani dan nota-nota penjualan
obat bebas serta laporan-laporan obat yang harus ditandatangani oleh APA.
9. Menyusun dan merapikan obat-obatan berdasarkan penggolongannya.
10. Mengatur daftar giliran dinas, pembagian tugas dan tanggung jawab.

18

11. Menuliskan dan menyerahkan surat pemesanan kepada PBF yang sebelumnya
telah mendapatkan persetujuan dan ditandatangani oleh Apoteker.

2.9.2 Tenaga Non Kesehatan


a. Juru Resep
Juru resep bertugas membantu pekerjaan pelayanan resep diantaranya:
1. Membantu asisten apoteker dalam menyiapkan obat.
2. Membantu dalam peracikan obat.
3. Membantu asisten apoteker dalam menstock obat-obatan.
b. Tenaga Administrasi
Tugas dari tenaga administrasi adalah:
1. Mencatat pembelian tunai dan kredit.
2. Mencatat penjualan tunai dan kredit.
3. Membukukan penagihan penjualan kredit.
4. Pencatatan, pengarsipan, pelaporan narkotika, psikotropika

dan

dokumentasi sesuai dengan ketentuan yang berlaku.


5. Membantu tugas asisten apoteker dalam pengarsipan resep.
6. Pengarsipan catatan pengobatan pasien, pengarsipan hasil monitoring
penggunaan pasien.
7. Membukukan faktur pembelian dan faktur penjualan.
8. Membuat pembukuan tentang perhitungan rugi dan laba
9. Membukukan faktur pajak.
c. Kasir
Kasir bertanggung jawab atas kebenaran jumlah uang yang dipercayakan
kepadanya dan bertanggung jawab langsung kepada pengelola apotek.
Tugas kasir adalah:
1. Menerima pembayaran atas penjualan tunai di apotek.
2. Memberi nomor urut resep dan menyerahkan resep pada bagian
peracikan untuk disiapkan obatnya.
3. Mencatat semua hasil pembelian obat bebas.
4. Menyerahkan hasil penjualan barang-barang bebas dan resep tunai pada
pengelola apotek.
d. Bagian Umum
Tugas dari bagian umum adalah:
1. Bertanggung jawab atas kebersihan apotek.
2. Mengantarkan obat ke alamat pasien bagi apotek yang menawarkan jasa
antar obat ke rumah pasien.
19

2.10 Sediaan Farmasi dan Perbekalan Kesehatan lainnya


Pengelolaan persediaan farmasi dan perbekalan kesehatan lainnya dilakukan
sesuai ketentuan perundangan yang berlaku meliputi perencanaan, pengadaan,
penyimpanan dan pelayanan. Pengeluaran obat memakai sistem FIFO (first in first
out) dan FEFO (first expire first out).
1. Perencanaan
Perencanaan merupakan kegiatan dalam pemilihan jenis, jumlah, dan harga
dalam rangka pengadaan dengan tujuan mendapatkan jenis dan jumlah yang sesuai
dengan kebutuhan dan anggaran serta menghindari kekosongan obat. dalam
perencanaan maka perlu dilakukan pengumpulan data-data obat-obatan yang akan
dipesan. Data obat-obatan tersebut biasanya ditulis dalam buku defekta, yaitu jika
barang habis atau persediaan menipis berdasarkan jumlah barang yang tesedia pada
bulan-bulan sebelumnya.
Dalam membuat perencanaan pengadaaan terdapat empat metode yang sering
digunakan yaitu:

a. Metode epidemiologi
Perencanaan dengan metode ini dibuat berdasarkan pola penyebaran penyakit
dan pola pengobatan penyakit yang terjadi dalam masyarakat sekitar.
b. Metode konsumsi
Perencanaan dengan metode ini dibuat berdasarkan data pengeluaran barang
periode lalu. Selanjutnya data tersebut dikelompokkan dalam kelompok fast
moving maupun slow moving.
c. Metode kombinasi
Metode ini merupakan gabungan dari metode epidemiologi dan metode
konsumsi. Perencanaan pengadaan barang dibuat berdasarkan pola penyebaran
penyakit dan melihat kebutuhan periode sebelumnya
d. Metode just in time (JIT).
Perencanaan dilakukan saat obat dibutuhkan dan obat yang ada di apotek dalam
jumlah terbatas. Perencanaan ini untuk obat-obat yang jarang dipakai atau
diresepkan dan harganya mahal serta memiliki waktu kadaluarsa yang pendek.

20

2. Pengadaan
Pengadaan barang dilakukan berdasarkan perencanaan yang telah dibuat dan
disesuaikan dengan anggaran keuangan yang tersedia. Pengadaan barang meliputi
proses pemesanan, pembelian, dan penerimaan barang. Untuk sediaan farmasi yang
fast moving disediakan dalam jumlah yang lebih banyak, sedangkan perbekalan
farmasi yang slow moving disediakan dalam jumlah cukup sehingga setiap resep yang
masuk dapat dilayani. Pengadaan yang biasa dilakukan di apotek yaitu pengadaan
dalam jumlah terbatas, pengadaan secara berencana, dan pengadaan secara spekulatif.

a. Pengadaan dalam jumlah terbatas. Pengadaan ini dimaksudkan yaitu


pembelian dilakukan apabila persediaan barang sudah menipis. Barangbarang yang dibeli hanya obat-obatan yang dibutuhkan saja, dalam waktu 1-2
minggu. Hal tersebut dilakukan untuk mengurangi stok obat dalam jumlah
besar dan pertimbangan dalam masalah biaya yang minimal.
b. Pengadaan secara berencana. Pengadaan secara berencana

adalah

perencanaan pembelian obat berdasarkan penjualan perminggu atau


perbulan. Sistem ini dilakukan pendataan obat-oabt mana yang laku banyak
dan tergantung pula pada pola penyakit yang terjadi pada waktu tertentu.
c. Pengadaan secara spekulatif. Cara ini dilakukan apabila akan ada kenaikan
harga serta bonus yang ditawarkan jika mengingat kebutuhan, namun risiko
ini terkadang tidak sesuai dengan rencana, karena obat dapat rusak, apabila
stok obat melampaui kebutuhan.
3. Penyimpanan
Kegiatan penyimpanan bertujuan agar tetap terjaminnya kualitas obat sehingga
mendukung jalannya proses pelayanan sesuai yang ditetapkan.
Dalam penyimpanan dan pengeluaran barang ditetapkan 2 sistem yaitu:
a. FIFO (First In First Out) dimana barang yang baru diterima disimpan dibagian
belakang dari barang yang diterima sebelumnya
b. FEFO (First Expired First Out) yang berdasarkan tanggal kadaluarsa barang.

21

Obat dan bahan obat harus disimpan dalam wadah yang cocok dan harus
memenuhi ketentuan yang berlaku. Obat yang tersimpan harus terhindar dari
pencemaran dan peruraian, terhindar dari pengaruh udara, kelembaban, panas, dan
cahaya. Obat dan sediaan farmasi yang dibeli tidak langsung dijual, tetapi ada yang
disimpan di gudang sebagai persediaan.
Penyimpan obat digolongkan berdasarkan bentuk bahan baku, seperti bahan
padat, dipisahkan dari bahan yang cair atau bahan yang setengah padat. Hal tersebut
dilakukan untuk menghindarkan zat-zat yang bersifat higroskopis, demikian pula
halnya terhadap barang-barang yang mudah terbakar. Serum, vaksin, dan obat-obat
yang mudah rusak atau meleleh dalam suhu kamar disimpan dalam lemari es.
Penyimpanan obat-obat narkotika dan psikotropika disimpan dalam lemari khusus.
Menurut PerMenKes No.28/MenKes/Per/1987 tentang tata cara penyimpanan
narkotika pasal 5 dan 6 menyebutkan bahwa apotek harus memiliki tempat khusus
untuk menyimpan narkotika yang memenuhi persyaratan yaitu:
1. Harus dibuat seluruhnya dari kayu atau bahan lain yang kuat.
2. Harus mempunyai kunci ganda yang berlainan.
3. Dibagi 2 masing-masing dengan kunci yang berlainan. Bagian 1 digunakan
untuk menyimpan morfin, petidin, dan garam-garamnya serta persediaan
narkotika. Bagian 2 digunakan untuk menyimpan narkotika yang digunakan
sehari-hari.
4. Lemari khusus tersebut berupa lemari dengan ukuran lebih kurang
40x80x100 cm3, lemari tersebut harus dibuat pada tembok atau lantai.
5. Lemari khusus tidak dipergunakan untuk menyimpan bahan lain selain
narkotika, kecuali ditentukan oleh MenKes.
6. Anak kunci lemari khusus harus dipegang oleh pegawai yang diberi kuasa.
Lemari khusus harus diletakkan di tempat yang aman dan yang tidak
diketahui oleh umum.
4. Administrasi

22

Dalam menjalankan pelayanan kefarmasian di apotek, perlu dilaksanakan


kegiatan administrasi yang meliputi:
a. Administrasi Umum
Pencatatan, pengarsipan, pelaporan narkotika, psikotropika dan dokumentasi
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
b. Administrasi Pelayanan
Pengarsipan resep, pengarsipan catatan pengobatan pasien, pengarsipan hasil
monitoring penggunaan obat.

2.11 Perbekalan Apotek


Menurut Kepmenkes No.1332/Menkes/SK/X/2002 Bab I Pasal 1, Perbekalan
farmasi adalah obat, bahan obat, obat asli Indonesia, alat kesehatan dan kosmetika.
Dari keseluruhan perbekalan farmasi tersebut, akan dibahas lebih dalam lagi
mengenai obat, karena sebagian besar barang yang terdapat di Apotek adalah berupa
obat.
Definisi obat berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan Republik
Indonesia No.193/KabB.VII/71 adalah suatu bahan atau paduan bahan-bahan yang
dimaksudkan

untuk

digunakan

dalam

menetapkan

diagnosis,

mencegah,

mengurangkan, menghilangkan, menyembuhkan penyakit atau gejala penyakit, luka


atau kelainan badaniah atau rohaniah pada manusia atau hewan dan memperelok atau
memperindah badan atau bagian badan manusia.
Pertama kali mendirikan apotek, obat-obatan yang harus ada di Apotek adalah
obat-obat yang terdapat pada daftar obat essensial. Seiring berjalannya waktu, macam
dan jumlah obat yang dijual akan semakin banyak dan akan dikenal adanya obat fast
moving (obat-obat yang cepat laku) dan slow moving (obat-obat yang lama terjual).
Untuk obat-obat fast moving, persediaan obat tersebut dalam apotek harus tetap ada
dan pemesanan harus dilakukan secara berkelanjutan dan cukup banyak. Sebaliknya
untuk obat-obat yang slow moving, persediaan jangan terlalu banyak dan pemesanan
dilakukan dalam periode yang lama, agar tidak terjadi over stock. Obat-obat yang
tersedia dalam apotek terdiri dari beberapa golongan yaitu:

23

2.11.1Obat Bebas
Obat bebas adalah obat yang dapat diperoleh oleh masyarakat tanpa harus
menggunakan resep dokter, biasanya dijual bebas dan dapat dibeli di Apotek, toko
obat, supermarket atau toko yang menyediakan. Berdasarkan Surat Keputusan
Menteri Kesehatan RI No.2380/A/SK/VI/83 tanggal 15 Juni 1983, obat bebas harus
diberi tanda khusus berupa lingkaran dengan diameter 1,5 cm atau disesuaikan
dengan kemasannya. Pada kemasan obat bebas terdapat tanda khusus, warna hijau di
dalam lingkaran warna hitam (Anief,2003).

Gambar 2.1 Tanda Obat Bebas

2.11.2 Obat Bebas Terbatas atau Obat Daftar W (Waarschuwing)


Obat bebas terbatas adalah obat yang dapat dijual kepada masyarakat tanpa
resep dokter dengan jumlah tertentu. Pembatasan ini disebabkan karena efek samping
yang dapat ditimbulkan oleh obat ini lebih besar jika dibandingkan obat bebas (jadi
dalam menggunakan obat ini ada batasan-batasannya). Obat ini dapat dibeli di apotek
atau

toko

obat.

Berdasarkan

Surat

Keputusan

Menteri

Kesehatan

RI

No.2380/A/SK/VI/83 tanggal 15 Juni 1983, obat bebas terbatas diberi tanda khusus
berupa lingkaran hitam diameter 1,5 cm atau disesuaikan dengan kemasannya dengan
warna biru di dalam lingkaran warna hitam.

Gambar 2.2 Tanda Obat Bebas Terbatas


24

Khusus untuk golongan Obat Bebas Terbatas, selain terdapat tanda khusus
lingkaran biru, diberi pula tanda peringatan untuk aturan pakai obat. Berdasarkan
Surat Keputusan Menteri Kesehatan RI No.6355/DirJen/SK/69 tanggal 28 Oktober
1969, tanda peringatan berwarna hitam dengan ukuran panjang 5 cm dan lebar 2 cm
atau disesuaikan dengan kemasannya dan memuat pemberitahuan dengan huruf
berwarna putih.

Sesuai dengan obatnya, pemberitahuan tersebut adalah sebagai berikut:


P. No. 1
Awas ! Obat Keras
Bacalah aturan memakainya

P. No. 2
Awas! Obat Keras
Hanya untuk kumur jangan
ditelan

P. No. 3
Awas ! Obat Keras
Hanya untuk bagian luar dari
badan
P. No. 5
Awas ! Obat Keras
Tidak boleh ditelan

P. No. 4
Awas ! Obat Keras
Hanya untuk dibakar
P. No. 6
Awas ! Obat Keras
Obat wasir, jangan ditelan

Gambar 2.3 Tanda Peringatan pada Obat Bebas Terbatas


Apabila menggunakan obat-obatan golongan Obat Bebas dan golongan Obat
Bebas Terbatas, hal-hal yang perlu diperhatikan adalah:
a. Meyakini bahwa obat tersebut telah memiliki izin edar dengan pencantuman
nomor registrasi dari Badan Pengawas Obat dan Makanan atau Departemen
Kesehatan.
b. Kondisi obat apakah masih baik atau sudah rusak, perhatikan tanggal kadaluarsa
(masa berlaku) obat.
c. Membaca dan mengikuti keterangan atau informasi yang tercantum pada kemasan
obat atau pada brosur atau selebaran yang menyertai obat yang berisi tentang:
1. Indikasi (merupakan petunjuk kegunaan obat dalam pengobatan).
2. Kontra Indikasi (petunjuk penggunaan obat yang tidak diperbolehkan).
3. Efek samping (efek yang timbul, bukan efek yang diinginkan).
4. Dosis obat (takaran pemakaian obat).
5. Cara penyimpanan obat.
6. Informasi tentang interaksi obat dengan obat lain yang digunakan dan dengan
makanan yang dimakan.
25

2.11.3 Obat Keras atau Obat Daftar G (Gevaarlijk = berbahaya)


Obat keras adalah obat yang boleh diserahkan kepada seseorang berdasarkan
resep dokter, kecuali untuk Obat Wajib Apotek dapat dijual tanpa resep dokter tetapi
harus diserahkan oleh Apoteker dengan pemberian Komunikasi, Informasi dan
Edukasi (KIE). Wadah dan kemasan obat keras diberi tanda khusus berupa huruf K
tercetak tebal berwarna hitam diatas lingkaran merah tua dengan garis tepi hitam.
Pada kemasan obat keras, industry farmasi harus mencantumkan tulisan yang
menyatakan bahwa obat tersebut hanya boleh diserahkan dengan resep dokter.
Obat-obat yang umumnya masuk ke dalam golongan ini antara lain obat
jantung, obat darah tinggi atau antihipertensi, obat antidiabetes, hormone, antibiotika
dan beberapa obat ulkus lambung. Obat golongan ini hanya dapat diperoleh di apotek
dengan resep dokter.

Gambar 2.4 Tanda Obat Keras

2.11.4 Obat Wajib Apotek


Menurut Kepmenkes Nomor 347/Menkes/SK/VII/1990, Obat Wajib Apotek
adalah obat keras yang dapat diserahkan oleh Apoteker kepada pasien di apotek tanpa
resep dokter. Peraturan mengenai Obat Wajib Apotek tercantum dalam Keputusan
Menteri Kesehatan RI No.347/ Menkes/SK/VII/1990; Peraturan Menteri Kesehatan
No.924/MenKes/Per/X/1993;
No.925/MenKes/Per/X/1993

Peraturan
dan

Peraturan

Menteri
Menteri

Kesehatan
Kesehatan

No.1176/MenKes/SK/X/1999.Tugas Apoteker di apotek dalam melayani pasien yang


memerlukan Obat Wajib Apotek adalah:

26

a. Memenuhi ketentuan dan batasan tiap jenis obat per pasien yang disebutkan
dalam Obat Wajib Apotek yang bersangkutan.
b. Membuat catatan pasien serta obat yang telah diserahkan.
c. Memberikan informasi meliputi dosis dan aturan pakainya, kontra indikasi,
efek samping dan lain-lain yang perlu diperhatikan oleh pasien.
Kriteria obat yang dapat diserahkan tanpa resep dokter adalah obat-obat
yang sesuai dengan PerMenKes No.919/MenKes/Per/X/1993, yaitu:
a. Tidak dikontraindikasikan penggunaan pada wanita hamil, anak di bawah
usia 2 tahun dan orang tua diatas 65 tahun.
b. Pengobatan sendiri dengan obat yang dimaksud tidak memberikan resiko
pada kelanjutan penyakit.
c. Penggunaannya tidak memerlukan cara atau alat khusus yang harus
dilakukan oleh tenaga kesehatan.
d. Penggunaannya digunakan untuk penyakit yang prevalensinya tinggi di
Indonesia.
e. Obat yang dimaksud memiliki rasio khasiat keamanan yang dipertanggung
jawabkan untuk pengobatan sendiri.
Pertimbangan pemerintah dalam pelayanan OWA adalah peningkatan
kemampuan masyarakat dalam pengobatan sendiri untuk mengatasi masalah
kesehatan secara tepat, aman dan rasional.

2.11.5 Obat Narkotika atau Obat Bius (Obat Daftar O = Opium)


Obat-obat yang termasuk ke dalam golongan ini bekerja dengan
mempengaruhi susunan saraf pusat. Obat golongan ini dapat memberikan efek
depresi, misalnya morfin dan opium atau dapat memberikan efek stimulant, seperti
kokain. Menurut Undang-Undang RI No.22 Tahun 1997 tentang Narkotika. Narkotika
adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman, baik sintesis
maupun semi sintesis yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran,
hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri dan dapat
menimbulkan ketergantungan. Penggunaannya pada apotek harus dilaporkan setiap
bulan (selambat-lambatnya tanggal 10 bulan berikutnya) ke Dinas Kesehatan Kota

27

Surabaya dengan tembusan kepada Kepala Dinas Kesehatan Propinsi Subdin


Farmakmin, BPOM Provinsi dan arsip Apotek.
Berdasarkan Undang-Undang RI No.22 Tahun 1997, narkotika digolongkan
menjadi 3 golongan yaitu:
1. Narkotika golongan I
Narkotika golongan I adalah narkotika yang hanya dapat digunakan untuk tujuan
pengembangan ilmu pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta
mempunyai potensi sangat tinggi mengakibatkan ketergantungan.
2. Narkotika golongan II
Narkotika golongan II adalah narkotika yang berkhasiat pengobatan digunakan
sebagai pilihan terakhir dan dapat digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan
pengembangan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi tinggi mengakibatkan
ketergantungan.
3. Narkotika golongan III
Narkotika golongan III adalah narkotika yang berkhasiat pengobatan dan banyak
digunakan dalam terapi dan/atau tujuan pengembangan ilmu pengetahuan serta
mempunyai potensi ringan menyebabkan ketergantungan.
Berdasarkan Undang-undang Nomor 22 tahun1997 Pasal 39 ayat 2, apotek
hanya dapat menyerahkan narkotika kepada Rumah sakit, apotek lainnya, Puskesmas,
Balai pengobatan, Dokter, Pasien. Sesuai dengan Pasal 39 ayat 3 Undang-Undang
Nomor 22 Tahun 1997, maka penyerahan narkotika kepada pasien harus berdasarkan
resep dokter.
Pemusnahan narkotika berdasarkan Undang-Undang Nomor 22 tahun 1997
Pasal 61 dilaksanakan oleh Pemerintah, orang atau badan yang bertanggung jawab
atas produksi dan/atau peredaran narkotika, sarana kesehatan tertentu serta lembaga
ilmu pengetahuan tertentu dengan disaksikan oleh pejabat yang ditunjuk oleh Menteri
Kesehatan. Pemusnahan dilakukan dengan pembuatan berita acara yang sekurangkurangnya memuat:
1. Nama, jenis, sifat dan jumlah
2. Keterangan tempat, jam, hari, tanggal, bulan dan tahun dilakukan pemusnahan,
dan
3. Tanda tangan dan identitas lengkap pelaksana dan pejabat yang menyaksikan
pemusnahan.

28

Gambar 2.5 Tanda Obat Narkotika

2.11.6 Obat Psikotropika


Menurut Undang-Undang RI Nomor 5 tahun 1997 Bab I Pasal 1,
Psikotropika adalah zat atau obat, baik alamiah maupun sintesis bukan narkotika,
yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf pusat yang
dapat menyebabkan perubahan khas pada aktivitas mental dan perilaku.
Berdasarkan Undang-undang RI No. 5 tahun 1997 psikotropika digolongkan
menjadi 4 golongan yaitu:
1. Psikotropika golongan I
Psikotropika golongan I adalah psikotropika yang hanya dapat digunakan untuk
tujuan ilmu pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta mempunyai
potensi amat kuat mengakibatkan sindroma ketergantungan.
2. Psikotropika golongan II
Psikotropika golongan II adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan
dapat digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta
mempunyai potensi kuat mengakibatkan sindroma ketergantungan.
3. Psikotropika golongan III
Psikotropika golongan III adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan
banyak digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan pengetahuan serta
mempunyai potensi sedang mengakibatkan sindroma ketergantungan.
4. Psikotropika golongan IV
Psikotropika golongan IV adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan
sangat luas digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta
mempunyai potensi ringan mengakibatkan sindroma ketergantungan.
Penyerahan psikotropika dilakuakan berdasarkan Undang-Undang RI Nomor
5 tahun 1997 Pasal 14, yaitu bahwa Penyerahan psikotropika oleh apotek hanya
dilakukan kepada apotek lainnya, Rumah Sakit, Puskesmas, Balai pengobatan, Dokter

29

dan kepada Pasien. Obat golongan psikotropika hanya boleh diserahkan kepada
seseorang dengan resep dokter dan tidak boleh diulang serta apotek diwajibkan
melaporkan jumlah dan jenisnya setiap bulan ke Dinas Kesehatan Kota setempat
dengan tembusan kepada Dinas Kesehatan Provinsi setempat dan BPOM (selambatlambatnya tanggal 10 bulan berikutnya). Tanda obat psikotropika sama dengan obat
keras, yaitu pada kemasan terdapat lingkaran dengan huruf K di dalamnya dengan
warna hitam dan dasar merah, tepi lingkaran berwarna hitam.

2.11.7 Obat Generik


Obat generik adalah obat dengan nama resmi yang ditetapkan Farmakope
Indonesia dan INN (International Non Propietary Name) WHO untuk setiap zat
berkhasiat

yang

dikandungnya.

Sesuai

dengan

Permenkes

Nomor

085/Menkes/Per/I/1989, apotek wajib menyediakan obat essensial dengan nama


generik. Dengan adanya obat generik, maka diharapkan harga obat lebih terjangkau
oleh masyarakat.

2.11.8 Obat Generik Berlogo


Obat generik berlogo adalah obat generik yang menyandang logo sebagai
lambang yang menyatakan bahwa obat generik tersebut diproduksi oleh pabrik obat
yang sudah mendapat sertifikat CPOB. Logo dijadikan jaminan mutu pabrik obat
terhadap obat generik yang dihasilkan. Obat generik berlogo setaraf khasiatnya
dibandingkan khasiat paten. Logo yang digunakan pada OGB adalah lingkaran warna
hijau dengan tulisan generik.

2.11.9 Obat Paten


Obat paten adalah obat jadi dengan nama dagang yang terdaftar atas nama si
pembuat yang dikuasakannya dan dijual dalam bungkus asli dari pabrik yang
memproduksinya, telah dipatenkan oleh suatu pabrik dan biasanya memiliki harga
yang lebih mahal jika dibandingkan dengan obat generik.

30

2.11.10 Obat Tradisional


Obat tradisional yang beredar di Indonesia dikategorikan menjadi tiga
golongan yaitu jamu, obat herbal terstandar dan fitofarmaka.
Penandaan pada Obat Tradisional
Sesuai dengan Keputusan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan RI
No.HK.00.05.4.2411 tentang Ketentuan Pengelompokan dan Penandaan Obat Bahan
Alam Indonesia; jamu, obat herbal terstandar dan fitofarmaka harus memenuhi
kriteria sebagai berikut:
1. Jamu:
a. Aman sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan.
b. Klaim khasiat dibuktikan berdasarkan data empiris.
c. Memenuhi persyaratan mutu yang berlaku.
2. Obat Herbal Terstandar:
a. Aman sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan.
b. Klaim khasiat dibuktikan secara ilmiah/praklinik.
c. Telah dilakukan standarisasi terhadap bahan baku yang digunakan dalam
produk jadi.
d. Memenuhi persyaratan mutu yang berlaku.
3. Fitofarmaka:
a. Aman sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan.
b. Klaim khasiat dibuktikan berdasarkan uji klinik.
c. Telah dilakukan standarisasi terhadap bahan baku yang digunakan dalam
produk jadi.
d. Memenuhi persyaratan mutu yang berlaku.

Jamu

Obat Herbal Terstandar

Fitofarmaka

Gambar 2.6 Tanda Obat Herbal


Selain obat, di apotek dapat dijual alat kesehatan (termometer, tensimeter,
timbangan berat badan, kapas, perban, masker), kosmetik (bedak, sabun, tabir surya,

31

deodorant) dan perbekalan kesehatan rumah tangga (pembalut, obat nyamuk,


pembersih lantai).
Penyimpanan obat di apotek berdasarkan stabilitas bentuk sediaan obat.
Untuk obat-obat yang stabil pada suhu kamar disimpan pada rak penyimpanan obat,
sedangkan untuk obat-obat yang tidak stabil pada suhu kamar disimpan pada lemari
pendingin. Untuk obat-obat golongan narkotika dan psikotropika disimpan pada
tempat khusus untuk menjamin keamanan dan menghindari kekeliruan.
Penataan obat di apotek dilakukan sedemikian rupa sehingga dalam
memberikan pelayanan kefarmasian kepada pasien lebih aman, cepat dan efisian.
Kerugian barang yang rusak atau kadaluarsa dapat dihindari dengan suatu system
pengadaan yang tepat.
Pengadaan obat bebas, obat bebas terbatas dan obat keras di apotek harus
melalui Pedagang Besar Farmasi (PBF) yang resmi, yang dapat dipercaya dan
mempunyai izin distribusi obat agar dapat dijamin kesliannya. Obat psikotropika
melalui PBF yang mempunyai izin distribusi obat keras tertentu dan pengadaan
narkotika melalui PBF yang ditunjuk oleh Menteri yaitu PBF Kimia Farma.
Perbekalan farmasi dalam suatu apotek perlu dikelola agar tercipta
keseimbangan antara persediaan dan permintaan. Hal ini harus dilakukan dengan
cermat untuk menghindari terjadinya penumpukan atau kekosongan obat atau non
obat sehingga menimbulkan kerugian.

2.12 Pengelolaan Apotek


Pengelolaan Apotek menurut Permenkes No.922/Menkes/Per/X/1993 Bab
VI pasal 10 ayat 1-3 dan pasal 11 adalah sebagai berikut:
1. Pembuatan, pengolahan, peracikan, pengubahan

bentuk,

pencampuran,

penyimpanan dan penyerahan obat atau bahan obat.


2. Pengadaan, penyimpanan, penyaluran dan penyerahan perbekalan farmasi
lainnya.
3. Pelayanan informasi mengenai perbekalan farmasi yang mencakup:
a. Pelayanan informasi obat dan perbekalan lainnya yang diberikan baik pada
dokter dan tenaga kesehatan lainnya maupun masyarakat.
b. Pengamatan dan pelaporan informasi mengenai khasiat, keamanan, bahaya
dan atau mutu obat dan perbekalan farmasi lainnya.

32

4. Pelayanan informasi yang dimaksud wajib didasarkan pada kepentingan


masyarakat.
Profesi apoteker di apotek merupakan suatu rangkaian kegiatan yang
berdasarkan keilmuan, tanggung jawab dan etika profesi. Menurut Keputusan Menteri
Kesehatan No.1332/Menkes/SK/X/2002 mengenai pelayanan disebutkan bahwa:
a. Apotek wajib melayani resep dokter, dokter gigi dan dokter hewan.
b. Pelayanan resep sepenuhnya atas tanggung jawab Apoteker Pengelola Apotek.
c. Apoteker wajib melayani resep sesuai dengan tanggung jawab dan keahlian
profesinya yang dilandasi pada kepentingan masyarakat.
d. Apoteker tidak diizinkan untuk mengganti obat generik yang ditulis di dalam
resep dengan obat paten.
e. Dalam hal pasien tidak mampu menebus obat yang tertulis di dalam resep,
apoteker wajib berkonsultasi dengan dokter untuk pemilihan obat yang lebih
tepat.
f. Apoteker wajib memberikan informasi tentang yang berkaitan dengan
penggunaan obat yang diserahkan kepada pasien dan penggunaan obat secara
tepat, aman, rasional atas permintaan masyarakat.
g. Apabila apoteker menganggap bahwa dalam resep terdapat kekeliruan atau
penulisan resep yang tidak tepat, apoteker harus memberitahukan kepada dokter
penulis resep.
h. Apabila karena pertimbangan tertentu dokter penulis resep tetap pada
pendiriannya, dokter wajib menyatakan secara tertulis atau membubuhkan tanda
tangan yang lazim di atas resep.
i. Salinan resep harus ditandatangani apoteker.
j. Resep harus dirahasiakan dan disimpan di apotek dengan baik dalam jangka
waktu 3 (tiga) tahun.
k. Resep atau salinan resep hanya boleh diperlihatkan kepada dokter penulis resep
atau yang merawat penderita, penderita yang bersangkutan, petugas kesehatan
atau petugas lain yang berwenang menurut peraturan perundang-undangan yang
berlaku.

2.13 Pelayanan Farmasi


Menurut Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 35 tahun 2009, pelayanan farmasi
klinik di Apotek merupakan bagian dari Pelayanan Kefarmasian yang langsung dan

33

bertanggung jawab kepada pasien berkaitan dengan Sediaan Farmasi, Alat Kesehatan,
dan Bahan Medis Habis Pakai dengan maksud mencapai hasil yang pasti untuk
meningkatkan kualitas hidup pasien.

1. Pelayanan Resep
B. Pengkajian Resep
Kegiatan pengkajian Resep meliputi administrasi, kesesuaian farmasetik dan
pertimbangan klinis.
a. Kajian administratif meliputi:
1. nama pasien, umur, jenis kelamin dan berat badan;
2. nama dokter, nomor Surat Izin Praktik (SIP), alamat, nomor telepon dan
paraf; dan
3. tanggal penulisan Resep.
b. Kajian kesesuaian farmasetik meliputi:
1. bentuk dan kekuatan sediaan;
2. stabilitas; dan
3. kompatibilitas (ketercampuran Obat).
c. Pertimbangan klinis meliputi:
1. ketepatan indikasi dan dosis Obat;
2. aturan, cara dan lama penggunaan Obat;
3. duplikasi dan/atau polifarmasi;
4. reaksi Obat yang tidak diinginkan (alergi, efek samping Obat, manifestasi
klinis lain);
5. kontra indikasi; dan
6. interaksi.
Jika ditemukan adanya ketidaksesuaian dari hasil pengkajian maka Apoteker
harus menghubungi dokter penulis Resep.

34

B. Dispensing

Dispensing terdiri dari penyiapan, penyerahan dan pemberian informasi Obat.


Setelah melakukan pengkajian Resep dilakukan hal sebagai berikut:
1. Menyiapkan Obat sesuai dengan permintaan Resep: - menghitung kebutuhan
jumlah Obat sesuai dengan Resep;
- mengambil Obat yang dibutuhkan pada rak penyimpanan dengan
memperhatikan nama Obat, tanggal kadaluwarsa dan keadaan fisik Obat.

2. Melakukan peracikan Obat bila diperlukan


3. Memberikan etiket sekurang-kurangnya meliputi: - warna putih untuk Obat
dalam/oral;
- warna biru untuk Obat luar dan suntik;
- menempelkan label kocok dahulu pada sediaan bentuk suspensi atau
emulsi.
4. Memasukkan Obat ke dalam wadah yang tepat dan terpisah untuk Obat yang
berbeda untuk menjaga mutu Obat dan menghindari penggunaan yang salah.
Setelah penyiapan Obat dilakukan hal sebagai berikut:
1. Sebelum Obat diserahkan kepada pasien harus dilakukan pemeriksaan kembali
mengenai penulisan nama pasien pada etiket, cara penggunaan serta jenis dan
jumlah Obat (kesesuaian antara penulisan etiket dengan Resep);
2. Memanggil nama dan nomor tunggu pasien;
3. Memeriksa ulang identitas dan alamat pasien;
4. Menyerahkan Obat yang disertai pemberian informasi Obat;
5. Memberikan informasi cara penggunaan Obat dan hal-hal yang terkait dengan
Obat antara lain manfaat Obat, makanan dan minuman yang harus dihindari,
kemungkinan efek samping, cara penyimpanan Obat dan lain-lain;
6. Penyerahan Obat kepada pasien hendaklah dilakukan dengan cara yang baik,
mengingat pasien dalam kondisi tidak sehat mungkin emosinya tidak stabil;
35

7. Memastikan bahwa yang menerima Obat adalah pasien atau keluarganya;


8. Membuat salinan Resep sesuai dengan Resep asli dan diparaf oleh Apoteker
(apabila diperlukan);
9. Menyimpan Resep pada tempatnya;
10. Apoteker membuat catatan pengobatan pasien dengan menggunakan Formulir
5 sebagaimana terlampir.
Apoteker di Apotek juga dapat melayani Obat non Resep atau pelayanan
swamedikasi. Apoteker harus memberikan edukasi kepada pasien yang memerlukan
Obat non Resep untuk penyakit ringan dengan memilihkan Obat bebas atau bebas
terbatas yang sesuai.
C.

Pelayanan Informasi Obat (PIO)


Pelayanan Informasi Obat merupakan kegiatan yang dilakukan oleh Apoteker

dalam pemberian informasi mengenai Obat yang tidak memihak, dievaluasi dengan
kritis dan dengan bukti terbaik dalam segala aspek penggunaan Obat kepada profesi
kesehatan lain, pasien atau masyarakat. Informasi mengenai Obat termasuk Obat
Resep, Obat bebas dan herbal.
Informasi meliputi dosis, bentuk sediaan, formulasi khusus, rute dan metoda
pemberian, farmakokinetik, farmakologi, terapeutik dan alternatif, efikasi, keamanan
penggunaan pada ibu hamil dan menyusui, efek samping, interaksi, stabilitas,
ketersediaan, harga, sifat fisika atau kimia dari Obat dan lain-lain.
Kegiatan Pelayanan Informasi Obat di Apotek meliputi:
1. menjawab pertanyaan baik lisan maupun tulisan;
2. membuat dan menyebarkan buletin/brosur/leaflet, pemberdayaan masyarakat
(penyuluhan);
3. memberikan informasi dan edukasi kepada pasien;
4. memberikan pengetahuan dan keterampilan kepada mahasiswa farmasi yang
sedang praktik profesi;
5. melakukan penelitian penggunaan Obat;
6. membuat atau menyampaikan makalah dalam forum ilmiah;

36

7. melakukan program jaminan mutu.


Pelayanan Informasi Obat harus didokumentasikan untuk membantu penelusuran
kembali dalam waktu yang relatif singkat dengan menggunakan Formulir 6
sebagaimana terlampir.
Hal-hal yang harus diperhatikan dalam dokumentasi pelayanan Informasi Obat :
1. Topik Pertanyaan;
2. Tanggal dan waktu Pelayanan Informasi Obat diberikan;
3. Metode Pelayanan Informasi Obat (lisan, tertulis, lewat telepon);
Data pasien (umur, jenis kelamin, berat badan, informasi lain seperti riwayat
alergi, apakah pasien sedang hamil/menyusui, data laboratorium);
5. Uraian pertanyaan;
6. Jawaban pertanyaan;
7. Referensi;
8. Metode pemberian jawaban (lisan, tertulis, per telepon) dan data Apoteker
yang memberikan Pelayanan Informasi Obat.
D.

Konseling
Konseling

merupakan

proses

interaktif

antara

Apoteker

dengan

pasien/keluarga untuk meningkatkan pengetahuan, pemahaman, kesadaran dan


kepatuhan sehingga terjadi perubahan perilaku dalam penggunaan Obat dan
menyelesaikan masalah yang dihadapi pasien. Untuk mengawali konseling, Apoteker
menggunakan three prime questions. Apabila tingkat kepatuhan pasien dinilai rendah,
perlu dilanjutkan dengan metode Health Belief Model. Apoteker harus melakukan
verifikasi bahwa pasien atau keluarga pasien sudah memahami Obat yang digunakan.
Kriteria pasien/keluarga pasien yang perlu diberi konseling:
1. Pasien kondisi khusus (pediatri, geriatri, gangguan fungsi hati dan/atau
ginjal, ibu hamil dan menyusui).

37

2. Pasien dengan terapi jangka panjang/penyakit kronis (misalnya: TB, DM,


AIDS, epilepsi).
3. Pasien yang menggunakan Obat dengan instruksi khusus (penggunaan
kortikosteroid dengan tappering down/off).
4. Pasien yang menggunakan Obat dengan indeks terapi sempit (digoksin,
fenitoin, teofilin).
5. Pasien dengan polifarmasi; pasien menerima beberapa Obat untuk
indikasi penyakit yang sama. Dalam kelompok ini juga termasuk
pemberian lebih dari satu Obat untuk penyakit yang diketahui dapat
disembuhkan dengan satu jenis Obat.
6. Pasien dengan tingkat kepatuhan rendah.
Tahap kegiatan konseling:
1. Membuka komunikasi antara Apoteker dengan pasien
2. Menilai pemahaman pasien tentang penggunaan Obat melalui Three Prime
Questions, yaitu: - Apa yang disampaikan dokter tentang Obat Anda?
- Apa yang dijelaskan oleh dokter tentang cara pemakaian Obat Anda?
- Apa yang dijelaskan oleh dokter tentang hasil yang diharapkan setelah Anda
menerima terapi Obat tersebut?
3. Menggali informasi lebih lanjut dengan memberi kesempatan kepada pasien
untuk mengeksplorasi masalah penggunaan Obat.
4. Memberikan penjelasan kepada pasien untuk menyelesaikan masalah
penggunaan Obat.
5. Melakukan verifikasi akhir untuk memastikan pemahaman pasien.
Apoteker mendokumentasikan konseling dengan meminta tanda tangan pasien
sebagai bukti bahwa pasien memahami informasi yang diberikan dalam
konseling dengan menggunakan Formulir 7 sebagaimana terlampir.
E.

Pelayanan Kefarmasian di Rumah (home pharmacy care)

38

Apoteker sebagai pemberi layanan diharapkan juga dapat melakukan Pelayanan


Kefarmasian yang bersifat kunjungan rumah, khususnya untuk kelompok lansia dan
pasien dengan pengobatan penyakit kronis lainnya.
Jenis Pelayanan Kefarmasian di rumah yang dapat dilakukan oleh Apoteker,
meliputi :
1. Penilaian/pencarian (assessment) masalah yang berhubungan dengan
pengobatan
2. Identifikasi kepatuhan pasien
3. Pendampingan pengelolaan Obat dan/atau alat kesehatan di rumah, misalnya
cara pemakaian Obat asma, penyimpanan insulin
4. Konsultasi masalah Obat atau kesehatan secara umum
5. Monitoring pelaksanaan, efektifitas dan keamanan penggunaan Obat
berdasarkan catatan pengobatan pasien
6. Dokumentasi pelaksanaan Pelayanan Kefarmasian di rumah dengan
menggunakan Formulir 8 sebagaimana terlampir.
F.Pemantauan Terapi Obat (PTO)
Merupakan proses yang memastikan bahwa seorang pasien mendapatkan
terapi Obat yang efektif dan terjangkau dengan memaksimalkan efikasi dan
meminimalkan efek samping.
Kriteria pasien:
a. Anak-anak dan lanjut usia, ibu hamil dan menyusui.
b. Menerima Obat lebih dari 5 (lima) jenis.
c. Adanya multidiagnosis.
d. Pasien dengan gangguan fungsi ginjal atau hati.
e. Menerima Obat dengan indeks terapi sempit.
f. Menerima Obat yang sering diketahui menyebabkan reaksi Obat yang
merugikan.

39

G.

Monitoring Efek Samping Obat (MESO)


Merupakan kegiatan pemantauan setiap respon terhadap Obat yang merugikan

atau tidak diharapkan yang terjadi pada dosis normal yang digunakan pada manusia
untuk tujuan profilaksis, diagnosis dan terapi atau memodifikasi fungsi fisiologis.
2.Promosi dan Edukasi
Dalam rangka pemberdayaan masyarakat, apoteker harus berpartisipasi
secara aktif dalam promosi dan edukasi. Apoteker ikut membantu diseminasi
informasi, antara lain dengan penyebaran leaflet atau brosur, poster dan penyuluhan.
3. KIE (Komunikasi, Informasi dan Edukasi)
Salah satu layanan kefarmasian yang dapat dilakukan oleh apotek adalah
Pelayanan Komunikasi, Informasi dan Edukasi (KIE). KIE merupakan kegiatan
pelayanan apotek yang wajib dilakukan oleh apoteker seperti yang tercantum dalam
Permenkes Nomor 922/Menkes/Per/X/1993 Bab VI pasal 15 ayat 4 untuk
meningkatkan ketepatan dan kerasionalan penggunaan obat, mengurangi dan
menghindari kesalahan penggunaan obat (misuse) dan penyalahgunaan obat (abuse).
Penggunaan obat yang salah akan merugikan dan membahayakan
masyarakat. Penggunaan obat yang kurang tepat, cara penggunaan yang salah, dosis
yang kurang atau berlebihan, dan juga cara penyimpanan yang salah dapat
menyebabkan penyakit tidak sembuh, membuat penyakit semakin parah atau
menimbulkan efek samping yang tidak diinginkan. Pengobatan yang semakin mahal
dan semakin gencarnya promosi obat di berbagai media mendorong seseorang untuk
melakukan pengobatan sendiri (self medication). Informasi tentang obat non resep
sebagian besar hanya berasal dari iklan obat yang belum tentu benar dan lengkap.
Tentunya hal ini menyebabkan semakin pentingnya peran apoteker untuk melakukan
komunikasi, member informasi dan edukasi kepada pasien agar tidak salah memilih
dan menggunakan obat, karena apoteker merupakan sumber yang mudah diakses,
paling mengerti tentang obat dan dapat dipercaya. Informasi yang dapat diberikan
meliputi indikasi, cara penggunaan, efek samping, cara penyimpanan, kontraindikasi,
toksisitas, dan interaksi obat, sehingga dapat memastikan efektifitas dan keamanan
obat, meningkatkan ketepatan dan kerasionalan penggunaan obat, mengurangi serta
menghindari kemungkinan terjadinya kesalahan dalam penggunaan obat.
40

BAB III
HASIL KEGIATAN
PKL merupakan kegiatan yang dilakukan oleh mahasiswa calon Tenaga
Teknis Kefarmasian di apotek untuk memperoleh pengalaman dan pengetahuan
tentang manajemen apotek, meliputi pengelolaan obat dan non obat, pengelolaan
keuangan, serta pengelolaan ketenagaan dan diharapkan mampu melakukan
pelayanan kefarmasian di apotek yang meliputi penerimaan, penataan, peracikan,
penyerahan obatdan perbekalan farmasi lainnya serta mampu untuk memberikan
Komunikasi, Informasi dan Edukasi (KIE) kepada pasien sebagai penerapan ilmu dari
teori yang telah didapatkan selama masa perkuliahan. Salah satu tempat yang dipilih
untuk melaksanakan Praktek Kerja Lapangan (PKL) bagi calon ahli madya farmasi
adalah Apotek Kimia Farma. Membuat promosi dan edukasi, melasanakan pelayanan
swamedikasi, serta pelayanan home care di apotek.
3.1 Tinjauan Tentang Apotek
3.1.1
Sejarah Berdirinya PT. Kimia Farma
Kimia Farma adalah perusahaan industri farmasi pertama di Indonesia yang
didirikan oleh Pemerintah Hindia Belanda tahun 1817. Nama perusahaan ini pada
awalnya adalah NV Chemicalien Handle Rathkamp & Co. Berdasarkan
kebijaksanaan nasionalisasi atas eks perusahaan Belanda di masa awal kemerdekaan,
pada tahun 1958, Pemerintah Republik Indonesia melakukan peleburan sejumlah
perusahaan farmasi menjadi PNF (Perusahaan Negara Farmasi) Bhinneka Kimia
Farma. Kemudian pada tanggal 16 Agustus 1971, bentuk badan hukum PNF diubah
menjadi Perseroan Terbatas, sehingga nama perusahaan berubah menjadi PT Kimia
Farma (Persero).
41

Pada tanggal 4 Juli 2001, PT Kimia Farma (Persero) kembali mengubah


statusnya menjadi perusahaan publik, PT Kimia Farma (Persero) Tbk, dalam
penulisan berikutnya disebut Perseroan. Bersamaan dengan perubahan tersebut,
Perseroan telah dicatatkan pada Bursa Efek Jakarta dan Bursa Efek Surabaya
(sekarang kedua bursa telah merger dan kini bernama Bursa Efek Indonesia).
Berbekal pengalaman selama puluhan tahun, Perseroan telah berkembang menjadi
perusahaan dengan pelayanan kesehatan terintegrasi di Indonesia. Perseroan kian
diperhitungkan kiprahnya dalam pengembangan dan pembangunan bangsa,
khususnya pembangunan kesehatan masyarakat Indonesia.
3.1.2 Maksud dan Tujuan Didirikan PT. Kimia Farma
Sebagai BUMN yang berbentuk Perseroan, maksud dan tujuan perusahaan
merupakan masalah hakekat eksistensi PT. (Persero) Kimia Farma, sebagaimana
digariskan dalam ketentuan Undang-Undang Negara dan kebijaksanaan pimpinan
Departemen Kesehatan RI yang telah dikukuhkan dalam Rapat Umum Pemegang
Saham (RUPS) PT.(Persero) Kimia Farma. Maksud dan tujuan tersebut salah satunya
adalah pemupukan keuntungan atau pendapatan untuk memberikan sumbangan pada
penerimaan

Negara.

Selain

itu,

maksud

dan

tujuannya

adalah

mampu

menyelenggarakan upaya-upaya kemanfaatan umum berupa produksi obat jadi, bahan


baku obat sintetik/tradisional dan alat kesehatan dan keunggulan kompetitif yang
dapat memuaskan kebutuhan dan keinginan masyarakat pengguna.
3.1.3 Visi, Misi dan Motto Apotek Kimia Farma
Visi :
Menjadi perusahaan jaringan layanan farmasi yang terkemuka di Indonesia

1.

2. Misi :
1.
Memberikan jasa layanan prima atas ritel farmasi dan jasa terkait serta
2.

memberikan jasa layanan kefarmasian bagi pelanggan


Meningkatkan nilai perusahaan untuk pemegang saham dan pihak-pihak yang
berkepentingan

3.

dengan

berdasarkan

prinsip

GCG

(Good

Corporate

Governance) yaitu prinsip tata kelola usaha yang baik.


Mengembangkan kompetensi dan komitmen SDM yang lebih professional
untuk meningkatkan nilai perusahaan dan kesejahteraan SDM.
42

3. Motto
I Care
I :Innovative, yaitu memiliki budaya berfikir out of the box dan membangun
produk unggulan.
C :Customer First, yaitu mengutamakan pelanggan sebagai rekan kerja/mitra.
A :Accountability, yaitu bertanggung jawab atas amanah yang dipercayakan oleh
perusahaan.
R :Responsibility, memiliki tanggung jawab pribadi untuk bekerja tepat waktu,
tepat sasaran, dan dapat diandalkan.
E :Eco-Friendly, yaitu menciptakan dan menyediakan produk maupun jasa
layanan yang ramah lingkungan.
3.1.4 Struktur Organisasi Apotek Kimia Farma
A. Struktur organisasi Business Manager (BM)
Adapun struktur organisasi Business Manager (BM) Denpasar adalah
sebagai berikut:

BM (BUSINESS MANAGER)

MANAGER APOTEK PELAYANAN (MAP)

Bagian Pengadaan
Asman Management Support (KTU)Kepala Gudang

Gambar 3.1 Struktur organisasi Business Manager Denpasar

43

B. Struktur Organisasi Apotek Kimia Farma 200


Adapun struktur organisasi

Apotek Kimia Farma 200 adalah sebagai

berikut:
Apoteker

Kordinator Teknis (Kortek) Apotek

Asisten Apoteker

Non Asisten Apoteker


(kasir dan juru resep)

Gambar 3.2 Struktur organisasi Apotek Kimia Farma 200

3.1.5 Sarana dan Prasarana


Sarana yang dimiliki oleh Apotek Kimia Farma 200, adalah:
1.
2.

Ruang tunggu yang nyaman bagi pasien.


Tempat untuk mendisplay informasi bagi pasien, termasuk penempatan

3.
4.
5.
6.

brosur/materi informasi.
Ruang untuk konseling bagi pasien yang dilengkapi dengan meja dan kursi.
Ruang racikan.
Ruang praktek dokter.
Tempat untuk test gula darah, tekanan darah, dan kolesterol.
Selain sarana yang telah disebutkan tersebut, ada pula beberapa prasarana

yang dimiliki oleh Apotek Kimia Farma 200, antara lain yaitu:
a. Apotek Kimia Farma 200 berlokasi pada daerah yang mudah diakses oleh
masyarakat.
b. Pada halaman terdapat papan nama yang ditulis secara jelas dengan kata
Apotek.

44
Gambar 7. Struktur organisasi Apotek Kimia Farma 200 Tohpati

3.2 Sumber Daya Manusia (SDM) Apotek


Perencanaan SDM di Apotek Kimia Farma 200 dilakukan dengan membuat
pengaturan jam kerja masing-masing karyawan. Perencanaan dilakukan oleh
Apoteker Pengelola Apotek (APA) setiap bulan. Pengaturan jadwal jam kerja
dilakukan

Kortek/Asisten Apoteker senior apotek. Untuk pengaturan jam kerja

petugas apotek dibagi menjadi dua shift, yaitu Shift Pagi mulai dari pukul 08.0015.00 WITA (terdiri atas 3 orang petugas apotek) dan Shift Sore mulai dari pukul
15.00-22.00 WITA (terdiri atas 3 orang petugas apotek).
Untuk Sales Promotion Girls (SPG) apotek pengaturan jam kerja dibagi
menjadi dua shift, yaitu Shift Pagi mulai dari pukul 08.00-15.00 WITA (terdiri atas 4
orang SPG) Shift Sore mulai dari pukul 15.00-22.00 WITA (terdiri atas 4 orang SPG).
Perencanaan dilakukan dengan tujuan agar pelayanan dapat dilakukan dengan
optimal. Dalam melaksanakan pengelolaan sehari-hari, Apotek Kimia Farma 200
memiliki seorang Apoteker Pengelola Apotek (APA) dan dibantu oleh tiga orang
Asisten Apoteker (AA), tiga orang juru resep, dan satu orang kasir.
Apotek Kimia Farma 200 selalu berusaha memberikan pelayanan yang tepat
dan baik kepada masyarakat. Kemampuan karyawan yang memadai serta adanya
pembagian tugas dan tanggung jawab yang jelas, merupakan salah satu faktor yang
dapat mempengaruhi kelancaran kegiatan di apotek. Dengan adanya pembagian tugas
dan tanggung jawab tersebut, diharapkan karyawan dapat melaksanakan pekerjaannya
dengan baik dan maksimal. Segala kegiatan yang dilakukan di Apotek Kimia Farma
200 didasarkan atas perencanaan dan pengorganisasian. Dalam pelaksanaan kegiatan
di apotek, seluruh pelaksanaan kegiatan apotek dipimpin oleh Apoteker Pengelola
Apotek (APA).
Di Apotek Kimia Farma 200 pengawasan dan pengendalian dilakukan oleh
Apoteker Pengelola Apotek (APA). Pengawasan di apotek Kimia Farma 200 meliputi
semua kegiatan yang dilakukan di apotek antara lain kegiatan pengelolaan sediaan
farmasi, pelayanan kefarmasian yang diberikan kepada pasien sampai kegiatan
operasional lainnya. Hal ini bertujuan agar semua kegiatanan di apotek dapat berjalan
dengan baik dan memuaskan demi tercapainya tujuan apotek. Tercapainya tujuan
apotek itu sendiri dapat dinilai dengan membandingkan hasil yang diperoleh dengan

45

suatu standar yang telah ditetapkan (target), untuk kemudian dilakukan koreksi dan
usaha perbaikan lebih lanjut.

3.3 Pengelolaan Aset Apotek


Pengelolaan aset apotek meliputi aset bergerak (kendaraan bermotor, yaitu
motor dan mobil) dan tidak bergerak (komputer, meja, lemari obat, kulkas, televisi,
dispenser, timbangan, telepon, gedung, dan lain-lain).
Pengelolaan aset Apotek Kimia Farma 200 dilakukan oleh Apoteker Pengelola
Apotek (APA). Pengelolaan dilaksanakan berdasarkan Standar Operasional Apotek
(SOP) yang telah ditetapkan, meliputi kebersihan rak dan kotak obat, kulkas, area
apotek, dan ruangan. Dalam standar operasional apotek ini dijelaskan bagaimana cara
memelihara aset apotek. Standar operasional ini digunakan sebagai acuan untuk
seluruh Apotek Kimia Farma dan wajib dilaksanakan oleh seluruh pegawai apotek
setiap hari.
Pengelolaan aset apotek juga dilakukan oleh semua pegawai Apotek Kimia
Farma 200, Asisten Apoteker (AA), Juru Resep (JR) maupun SPG. Pengelolaan
untuk aset bergerak, seperti kendaraan dinas dilakukan dengan pemeriksaan berkala.
Untuk aset tidak bergerak dilakukan dengan menggunakan metode form checklist
yang didalamnya berisi tentang hal-hal yang sudah atau belum dilakukan.
Pengawasan dilakukan oleh Apoteker Penganggung Jawab Apotek dengan
memastikan bahwa standar operasional apotek telah dilaksanakan.

3.4 Pengelolaan Keuangan Apotek


Keuangan apotek meliputi arus uang masuk dan arus uang keluar. Arus uang
masuk berasal dari penjualan atau pendapatan dan arus uang keluar meliputi biaya
operasional. Nilai penjualan dan pengeluaran apotek mengacu pada rencana kerja dan
anggaran pendapatan apotek yang ditetapkan setiap tahun oleh perusahaan.
Pelaporan keuangan di apotek meliputi laporan penjualan dan laporan realisasi
dana kas kecil (petty cash). Laporan penjualan dibuat setiap akhir sift dan laporan
realisasi dana kas kecil dibuat setiap hari. Setiap transaksi dilakukan secara
komputerisasi.

46

Pengawasan transaksi dilakukan dengan cara mencetak struk untuk setiap


transaksi. Hal ini untuk memastikan bahwa setiap transaksi yang terjadi telah terekam
di komputer. Uang hasil penjualan disetor ke bank setiap hari untuk mencegah
terjadinya kehilangan.

3.5 Pengelolaan Sediaan Farmasi Apotek


3.5.1 Perencanaan sediaan apotek
Perencanaan perbekalan farmasi merupakan kegiatan dalam merencanakan
pengadaan perbekalan farmasi untuk kebutuhan Apotek dan pada periode selanjutnya.
Perencanaan sediaan farmasi di Apotek Kimia Farma 200 dilakukan oleh asisten
apoteker, perencanaan ini dilakukan berdasarkan beberapa faktor antara lain :
a) Analisis ABC
Perencanaan dengan analisis (pareto) ABC dilakukan oleh Apoteker
Penanggung Jawab Apotek dengan komputerisasi menggunakan software khusus
Kimia Farma (KIS). Pareto biasanya dilakukan setiap satu minggu sekali yakni hari
selasa. Pareto ini untuk persediaan selama satu minggu
b) Analisis Konsumen terhadap Produk
Apotek Kimia Farma 200 menyesuaikan perencanaan dengan menggunakan
analisis konsumen terhadap produk. Biasanya dilakukan dengan memeriksa
banyaknya jumlah obat yang dibeli konsumen dari suatu distributor, ketepatan waktu
kirim, serta kualitas barangnya sendiri.
c) Penolakan Obat
Penolakan terjadi apabila obat pada resep dan nonresep jumlahnya tidak
cukup untuk memenuhi permintaan atau obat tersebut tidak tersedia di apotek
sehingga tidak dapat memenuhi permintaan. Penolakan dilakukan oleh asisten
apoteker atau juru resep yang sedang bertugas. Apotek Kimia Farma 200 akan
melakukan peninjauan terhadap obat tersebut apakah obat tersebut perlu disediakan
dengan cara melakukan survei berapa kali permintaan terhadap obat tersebut.
d) Penerimaan Obat dari Praktek Dokter
Di Apotek Kimia Farma 200 terdapat praktek dokter. Untuk mengetahui
permintaan obat yang biasanya diresepkan oleh dokter, maka Asisten Apoteker (AA)
atau Juru Resep (JR) yang bertugas saat dokter praktek menanyakan secara langsung

47

kepada dokter praktek tersebut yang meminta secara langsung obat-obat yang harus
disediaakan oleh pihak apotek.

3.5.2 Pengadaan sediaan farmasi


pengadaan sediaan farmasi di Apotek Kimia Farma 200 dilakukan dengan
cara:
a. Pengadaan Sediaan Farmasi Beli Putus
Barang dagangan yang pengadaannya diperoleh dengan cara membeli putus
adalah barang dagangan yang pembayarannya dilakukan dengan jangka waktu
tertentu.
1. Apotek membuat BPBA (Bon Permintaan Barang Apotek) yang dibuat 1 minggu
sekali, yang dibuat oleh Asisten Apoteker berdasarkan hasil perencanaan Apoteker.
2. BPBA yang telah dibuat di email paling lambat hari selasa diterima bagian
pengadaan. BPBA yang telah di email tersebut dicetak dan dikirim ke bagian
pengadaan. Pemesanan yang bersifat mendesak harus dilengkapi dengan data
pemesanan barang tersebut. Kecuali psikotropika, narkotika, dan cairan infus,
maka barang pesanan seluruhnya diantar oleh petugas gudang besar yang ada di
Bisnis Manager (BM) ke Apotek.
3. Barang disiapkan oleh pihak gudang kemudian dibuatkan administrasi dropingnya
ke Apotek.
4. Jika ada yang belum terlayani karena stok kosong, pihak BM akan membuat SP
(Surat Pesanan) ke PBF bersangkutan.
b. Pengadaan Barang Konsinyasi
Apotek Kimia Farma menerima barang konsinyasi dari beberapa PBF, apabila
selama kurun waktu tersebut obat/barang tersebut sudah terjual, PBF membuat faktur
pembayaran kepada apotek sebanyak barang yang terjual. Bila tidak terjual,
obat/barang tersebut akan diambil kembali oleh PBF. Dengan demikian apotek tidak
menanggung resiko apapun kecuali bila terjadi kehilangan barang. Obat/barang
konsinyasi biasanya adalah obat/barang yang baru beredar.
c. Pengadaan Psikotropika
Pengadaan obat golongan psikotropika menggunakan Surat Pesanan (SP)
khusus untuk obat psikotropika. Tiap lembar boleh untuk pemesanan lebih dari satu

48

macam obat dan dibuat rangkap dua serta ditandatangani oleh Apoteker Pengelola
Apotek (APA). Surat pesanan rangkap yang pertama (SP1) diserahkan kepada
distributor/PBF dan surat pesanan rangkap ke dua (SP2) untuk arsip apotek.
d. Pengadaan cito
Pengadaan obat golongan apapun yang diperlukann saat hari itu juga dipesan
lewat telepon ke BM pusat. Saat pasien datang ke apotek mencari obat tertentu yang
kebetulan tidak tersedia , akan dipesankan ke BM, apabila bila pihak BM memiliki
obat yang diinginkan, maka salah seorang dari pihak apotek akan mengambilkan obat
yang dipesan. Obat tersebut datang pada hari itu juga, pasien akan di telepon untuk
memberitahukan obat tersebut sudah ada.
e. Droping
Sistem droping merupakan pengadaan obat dimana salah satu apotek Kimia
Farma membutuhkan obat tertentu, karena obat tersebut persediaanya kosong atau
jumlahnya tidak sesuai dengan permintaan. Maka apotek tersebut akan melakukan
permintaan kepada apotek Kimia Farma lain yang mempunyai stok berlebih.
3.5.3 Penerimaan barang
Penerimaan barang Apotek Kimia Farma 200 terdiri dari dua macam, yaitu
penerimaan langsung dari PBF untuk sediaan Psikotropika dan Narkotika dan
penerimaan barang dari BM untuk barang lainnya. Penerimaan barang dilakukan oleh
Asisten Apoteker (AA) atau Juru Resep (JR). Penerimaan barang dilakukan dengan
cara mencocokkan antara fisik (nama, jenis, jumlah, harga, potongan harga, nomor
batch, dan tanggal kadaluarsa) dengan faktur dan juga dengan Bon Permintaan
Barang Apotek (BPBA) atau Surat Pesanan (SP).
Setelah selesai dilakukan pemeriksaan dan barang dinyatakan diterima maka
faktur ditandatangi oleh penerima barang disertai nama terang, tanggal penerimaan
barang dan stempel Apotek Kimia Farma 200. Kemudian dilakukan penyimpanan
pada barang tersebut.

49

Apabila pada saat pemeriksaan barang datang terdapat kesalahan (misalnya


bila barang yang dipesan tidak sesuai dengan barang yang datang/dikirim, seperti ada
obat yang datang tidak sesuai nomor batchnya dengan faktur, atau ada kekurangan
barang/obat yang datang, maupun ada kesalahan pengiriman barang yang datang),
maka barang dikembalikan ke PBF atau gudang BM saat itu juga dan meminta PBF
atau gudang BM untuk mengantarkan barang yang dimaksud.

3.5.4 Penataan dan penyimpanan


a. Penataan barang di Apotek Kimia Farma 200 telah mengacu pada standar yang
telah ditetapkan. Apotek Kimia Farma 200 dilakukan sistem penyimpanan
berdasarkan :
1. Bentuk sediaan
Bentuk sediaan sirup, obat tetes mata, obat tetes telinga, salep, krim dan gel,
dan tablet diletakkan dalam rak tersendiri dan ditata masing-masing
berdasarkan alfabetis.
2. Farmakoterapi
Obat-obat ditempatkan berdasarkan terapi obat tersebut yaitu berdasarkan jenis
penyakit dan kondisi penderita. Seperti Obat Antibiotik, Kardiovaskular, Anti
Diabet, Pencernaan, Pernafasan, Analgesik, Saraf, Generik + Produk KF,
Vitamin-hormon dan lainnya. Lalu, ditata sesuai alfabetis.
3. Golongan obat berdasarkan ada tidak adanya merek
Obat-obat generik dan obat bermerek ditata secara terpisah dengan rak uang
berbeda berdasarkan alfabetis. Obat-obat OTC diletakkan di rak bagian display
agar pembeli mudah untuk melihat obat, sedangkan Obat Keras Tertentu
(OKT) disimpan di tempat yang tidak mudah dilihat oleh pembeli.
4. Stabilitas obat
Obat dengan bentuk sediaan yang tidak tahan atau terurai pada suhu kamar
seperti supositoria diletakkan dalam lemari es.
5. Alfabetis
Bila telah ditata berdasarkan bentuk sediaan, ada beberapa obat yang ditata
berdasarkan food suplement, susu dan makanan bayi, serta beberapa alat
kesehatan dan perbekalan farmasi dilektakkan terpisah pula, misalnya perban,
plester, kapas steril, dan sebagainya. Seluruhnya akhirnya ditata berdasarkan

50

alfabetis untuk memudahkan pengambilan, sehingga dapat meningkatkan


efisiensi kerja di apotek.
6. Golongan Narkotika dan Psikotropika
Sediaan narkotika dan psikotropika disimpan dalam lemari khusus dan
tersendiri (tidak boleh digunakan untuk menyimpan barang lain). Lemari
khusus tersebut harus seluruhnya terbuat dari kayu atau bahan lain yang kuat
dan harus mempunyai kunci.
7. Pareto
Obat-obat dengan pareto 80% atau obat yang paling laku selama 3 bulan
ditempatkan dirak-rak obat dekat pelayanan untuk memudahkan pengambilan.
b. Penyimpanan
1. Penyimpanan Resep
Penyimpanan resep dilakukan oleh Asisten Apoteker yang bertugas saat itu.
Resep disimpan (diarsipkan) perhari berdasarkan no. resep, dipisahkan antara
obat bebas, OKT, resep umum, resep kredit, resep BPJS, narkotika dan
psikotropika.
2. Penyimpanan Barang
Apotek Kimia Farma 200 memiliki gudang penyimpanan yang berupa rak-rak
kecil untuk tempat penyimpanan stok barang. Obat-obat tersebut dicatat dalam
buku stok masing-masing obat untuk

mempermudah pemeriksaan dengan

mencantumkan tanggal penerimaan barang, serta jumlah barang.


Untuk pengontrolan maka minimal tiga bulan sekali di Apotek Kimia Farma
200 dilakukan stock opname semua barang. Stock opname dilakukan dengan
cara melakukan penghitungan manual untuk mengetahui kecocokan sisa
barang yang ada dengan jumlah tertulis pada kartu stok barang dan komputer,
sehingga bila terjadi ketidaksesuaian dapat segera ditelusuri dapat segera
ditelusuri dimana letak kesalahannya.

3.5.5 Alur dan administrasi barang


Alur dan administrasi barang di apotek meliputi arus barang masuk dan
keluar. Barang masuk berasal dari penerimaan barang yang telah dipesan ke
distributor dan gudang besar Kimia Farma.

51

Pengeluaran barang di Apotek Kimia Farma 200 berdasarkan jenis pemberian


barangnya yang dimana berasal dari penjualan :
1. Berdasarkan resep
2. Berdasarkan non resep
3. Berdasarkan alat kesehatan
Setiap barang yang dikeluarkan dicatat pada buku stok meliputi tanggal,
jumlah atau banyaknya barang yang keluar pada kolom pengeluaran barang dan
jumlah sisa barang (di kolom sisa), yang dilakukan oleh petugas apotek yang
mengambil barang tersebut dari persediaan.
Prosedur pelaporan dan administrasi yang dilakukan dibagi menjadi:
1. Pelaporan yang berkaitan dengan Undang-Undang
Apotek wajib melakukan pencatatan jumlah pemakaian narkotika dan
psikotropika, membuat laporan pengumumannya, yang ditandatangani oleh APA dan
ditujukan kepada Kepala Kantor Dinas Kesehatan Kota Madya Denpasar, dengan
tembusan kepada :
1. Kepala Kantor Dinas Kesehatan Provinsi Bali
2. Kepala Kantor BPOM Provinsi Bali
3. Arsip Apotek Kimia Farma 200
2. Pencatatan dan pelaporan yang berkaitan dengan manajemen apotek setiap hari,
meliputi :
a. Buku stok
Diletakkan ditiap kotak obat, dan setiap kali pengambilan dan
penambahan barang dicatat di kartu ini. Dimana yang bertanggung jawab
adalah masing-masing asisten apoteker dan karyawan apotek. Buku stok
digunakan untuk mengetahui jumlah persediaan masing-masing barang agar
dapat dilakukan crosscheck antara jumlah barang yang tersedia (fisik) dengan
yang tertera pada kartu stok. Jumlah barang pada kartu stok juga di crosscheck
dengan jumlah yang dicatat pada komputer sehingga tingkat kesalahan
pencatatan dan pelaporan dapat diminimalkan.
b. Buku defecta
Merupakan buku yang berisi catatan macam dan jumlah perbekalan
farmasi yang akan dibeli berdasarkan pada data obat yang habis yang dicatat
setiap pemeriksaan sisa persediaan pada kartu stok.

52

c. Buku hutang
Apabila seorang pembeli memesan obat dalam jumlah yang banyak
dan jumlah obat yang dipesan lebih banyak dari stok obat yang tersedia, maka
petugas apotek akan menulis jumlah obat yang kurang ke dalam buku ini,
untuk kemudian dilakukan pemesanan ke distributor. Setelah obat tersebut
datang, maka karyawan atau asisten apoteker akan menghubungi pembeli
bahwa obat yang kurang tersebut telah ada dan memberi sesuai dengan jumlah
obat yang ada di buku hutang.
d. Buku penolakan
Apabila seorang pembeli yang datang keapotek untuk menebus resep
atau membeli obat bebas yang tidak ada diapotek, maka asisten apoteker atau
juru resep mencatatnya dalam buku penolakan sesuai dengan HV, UPDS atau
resep dengan mencantumkan nama obat, jumlah dan harganya, sehingga dapat
diketahui berapa besar omzet kerugian yang ditolak.

3.5.6 Pelayanan kefarmasian


Apotek Kimia Farma 200 melayani palayanan perbekalan farmasi terdiri dari
pelayanan obat dengan tanpa resep dokter, obat-obat bebas tanpa resep dokter
(UPDS) dan obat-obat dengan resep dokter, baik tunai maupun kredit.
A.
Pelayanan non resep
Alur pelayanan obat non resep di Apotek Kimia Farma 200 adalah sebagai
barikut :
1. Pasien datang menanyakan obat.
2. Asisten Apoteker (AA) kemudian menanyakan keluhan pasien dan memberikan
pilihan obat yang sesuai dengan gejala dari pasien.
3. Kemudian petugas di apotek atau asisten apoteker mengecek ada atau tidaknya
barang dan harga obat melalui komputer.
4. Petugas di apotek atau asisten apoteker (AA) kemudian mengkonfirmasi ke pasien
barang dan juga harganya.
5. Jika pasien setuju, maka asisten apoteker (AA) atau petugas di apotek lalu
menyiapkan obatnya dan mencatat pengeluarannya pada kartu stok.
6. Asisten apoteker menyerahkan obat dan memberikan informasi yang sekiranya
diperlukan pasien, kemudian pasien melakukan pembayaran.

53

Pasien

Menanyakan obat

Petugas apotek mengecek ketersediaan obat yang diminta melalui computer dan memberitahukan harganya

sien ditanyakan indikasi pembelian obat kemudian ditanyakan keluhan pasien


Pasien setuju

Pembayaran dan pengambilan


obat dan pencatatan pada kartu stok
Penyiapan obat

Penyerahan obat dan KIE ke pasien

Gambar 3.3 Alur Pelayanan Non Resep

B.
Pelayanan resep dokter
Apotek Kimia Farma 200 menerima peresepan dari dokter umum, dokter
spesialis (spesialis anak, spesialis kandungan, spesialis kejiwaan, spesialis mata, dll),
dokter gigi dan dokter hewan. Adapun alurnya sebagai berikut :
54

Pasien menyerahkan resep

Petugas

Resep ditolak

Memeriksa keabsahan resep


Memeriksa ketersediaan obat
Memeriksa harga obat

Resep diterima

Resep tunai

Resep kredit

Pengerjaan resep

Non Racikan

Racikan

Pengambilan obat
Pemberian etiket
Pengemasan obat
Pembuatan copy resep (bila perlu)

Perhitungan racikan
Pengambilan obat
Pengecekan
Pengerjaan racikan
Pengemasan dan pemberian etiket
Pembuatan copy resep (bila perlu)

Pemeriksaan akhir:
Kesesuaian obat/jumlah obat dengan resep
Kesesuaian copy resep dengan resep asli
Kesesuaian etiket
Kesesuaian kuitansi

Benar

Koreksi

Penyerahan
informasi
keDokter
pasien
Gambar 3.4obat
Alur dan
Pelayanan
Resep

Penjelasan Alur Pelayanan Resep :


A. Resep Tunai
55

Salah

1. Pasien menyerahkan resep atau salinan resep kepada Asisten Apoteker (AA)
a. Asisten Apoteker (AA) mengecek keabsahan resep yang meliputi nama dan
alamat dokter serta nomor SIP dokter, paraf dokter, nama obat atau bahan
obat, serta mengecek rasionalitas resep, lalu mengecek ketersediaan obat yang
ada dalam resep, lalu Asisten Apoteker (AA) akan menanyakan kepada pasien
apakah obat ditebus semua atau sebagian, kemudian menetapkan harga.
b. Bagian penerima resep memberitahukan harga obat kepada pasien atas resep
yang ditebusnya. Bila pasien setuju, bagian penerima resep akan menanyakan
c.
d.
2.
1.
a.

nama pasien, alamat pasien.


Pasien membayar harga obat.
Petugas apotek meberikan nomor resep dibagian atas resep.
Resep dilayani
Bila resep non racikan :
Bagian pengerjaan melakukan pengambilan obat yang diletakkan dalam satu
wadah untuk setiap resep, tujuannya adalah supaya obat yang diambil untuk

resep tersebut tidak tercampur dengan resep lain.


b. Pengambilan obat sesuai dengan jumlah yang diminta, kemudian petugas
apotek yang mengambil obat menuliskan pada buku stok yaitu jumlah obat
c.

yang keluar serta sisa obat tersebut.


Asisten apoteker melakukan pengecekan obat yang diambil, penulisan copy

resep atau kuitansi jika diperlukan, pemberian etiket, dan pengemasan obat.
2. Bila resep racikan :
a. Asisten Apoteker (AA) melakukan pengambilan bahan obat sesuai resep yang
diminta, dan diletakkan dalam satu wadah untuk setiap racikan.
b. Sebelum peracikan dilakukan pengecekan oleh asisten apoteker yang bertugas
meracik obat mengenai kebenaran nama obat, dosis, bentuk sediaan, dan
jumlah obat yang akan diracik. Saat akan melakukan peracikan harus
dipastikan mortir dan stamper ataupun blender telah bersih dan bebas dari sisa
bahan obat sebelumnya. Pembersihan dilakukan dengan menggunakan kapas
c.

yang telah dibasahi alkohol 70%.


Setelah peracikan, asisten apoteker melakukan pemeriksaan akhir yaitu
kesesuaian hasil peracikan dengan nomor resep, jumlah yang diminta, dan
bentuk sediaannya. Kemudian dilakukan pemberian etiket dan pengemasan

hasil peracikan.
d. Asisten Apoteker (AA) menuliskan copy resep atau kuitansi (bila perlu).
56

3.
1.
2.

Melakukan proses pemeriksaan akhir meliputi :


Kesesuaian antara racikan atau obat dengan resep.
Kesesuaian copy resep dengan resep asli (bila perlu).
4.
Apabila semua proses diatas dilakukan dengan benar, obat dapat
diserahkan kepada pasien disertai dengan pemberian KIE mengenai hal-hal
yang penting dalam pengobatan yang diterima pasien. Bila ditemukan
kesalahan pada pemeriksaan akhir, maka dilakukan suatu koreksi.

B. Resep Kredit
1. Pasien menyerahkan resep kepada Asisten Apoteker (AA)
a. Asisten apoteker (AA) mengecek keabsahan resep yang meliputi nama dan
alamat dokter serta nomor SIP dokter, paraf dokter, nama obat atau bahan
obat, serta memeriksa rasionalitas resep, lalu memeriksa ketersediaan obat
yang ada dalam resep, diperiksa kelengkapannya, lengkap dengan persyaratan
yang telah ditentukan untuk mempermudah penagihan pembayaran pada
instansi masing-masing.
b. Petugas apotek menempelkan nomor resep warna merah untuk menandai
bahwa resep kredit.

2. Resep dilayani
a. Bila resep non racikan
1. Bagian pengerjaan melakukan pengambilan obat yang diletakkan dalam
satu wadah untuk setiap resep, tujuannya adalah supaya obat yang diambil
untuk resep tersebut tidak tercampur dengan resep lain.
2. Pengambilan obat sesuai dengan jumlah yang diminta, kemudian petugas
apotek yang mengambil obat menuliskan pada buku stok yaitu jumlah obat
yang keluar serta sisa obat tersebut.
3. Asisten Apoteker (AA) melakukan pengecekan obat yang diambil,
penulisan copy resep atau kwitansi jika diperlukan, pemberian etiket, dan
pengemasan obat.
b. Bila resep racikan

57

1.

Asisten Apoteker (AA) melakukan pengambilan bahan obat sesuai resep

2.

yang diminta, dan diletakkan dalam satu wadah untuk setiap racikan.
Sebelum peracikan dilakukan pengecekan oleh asisten apoteker yang
bertugas meracik obat mengenai kebenaran nama obat, dosis, bentuk
sediaan, dan jumlah obat yang akan diracik. Saat akan melakukan
peracikan harus dipastikan mortir dan stamper ataupun blender telah bersih
dan bebas dari sisa bahan obat sebelumnya. Pembersihan dilakukan dengan

menggunakan kapas yang telah dibasahi alkohol 70%.


3. Setelah peracikan, asisten apoteker melakukan pemeriksaan akhir yaitu
kesesuaian hasil peracikan dengan nomor resep, jumlah yang diminta, dan
bentuk sediaannya. Kemudian dilakukan pemberian etiket dan pengemasan
hasil peracikan.
4. Asisten apoteker menuliskan copy resep atau kuitansi (bila perlu).
3. Melakukan proses pemeriksaan akhir meliputi :
a. Kesesuaian antara racikan atau obat dengan resep.
b. Kesesuaian copy resep dengan resep asli (bila perlu).
4. Apabila semua proses diatas dilakukan dengan benar, obat dapat diserahkan
kepada pasien disertai dengan pemberian KIE mengenai hal-hal yang penting
dalam pengobatan yang diterima pasien. Bila ditemukan kesalahan pada
pemeriksaan akhir, maka dilakukan suatu koreksi.
5. Harga obat dalam resep yang diprint out ditandatangani oleh pasien dan petugas
yang melayani. Selanjutnya resep diproses untuk ditagih ke instansi masingmasing.
6. Setelah obat diterima pasien, maka dilakukan validasi waktu layanan (waktu yang
diperlukan untuk menyiapkan satu resep).
c. Pelayanan resep narkotik dan psikotropika
Pelayanan resep narkotika dan psikotropika tidak diterima melalui faks
ataupun telepon melainkan harus datang langsung ke apotek dan menunjukkan resep
asli dari dokter. Pelayanan resep narkotika dan psikotropika sama dengan pelayanan
resep dokter baik berupa racikan maupun non racikan. Namun selalu dilakukan
pengecekan keaslian resep dan kerasionalan peresepannya dilihat dari obat, jumlah
obat maupun kekuatannya.
d. Pelayanan obat generik

58

Apotek Kimia Farma 200 menyediaakan obat generik untuk membantu dan
meningkatkan pelayanan kefarmasian di apotek, serta untuk menunjang kelancaran
program pemerintah. Apabila pasien ingin mengganti obat didalam resep yang
merupakan obat bermerk dengan obat generik yang sama komponen aktifnya terkait
faktor ekonomi, maka apotek dapat melayani dengan terlebih dahulu menelpon dokter
untuk meminta persetujuan dari dokter.
e. Pelayanan tes gula darah, tekanan darah, asam urat, dan kolesterol
Apotek Kimia Farma 200 juga dilengkapi dengan fasilitas pelayanan tes gula
darah, tekanan darah, asam urat dan kolesterol. Tes ini dilakukan oleh petugas apotek
atau SPG yang bertugas saat itu.

f. Pelayanan KIE (Komunikasi, Informasi, dan Edukasi)


Apotek Kimia Farma 200 telah melakukan penyerahan obat kepada pasien
yang disertai dengan penjelasan KIE yang lengkap dan jelas mengenai pemakaian
obatnya. KIE di Apotek Kimia Farma 200 didukung dengan sarana brosur, pesawat
telepon, meja konsultasi obat, alat timbangan berat badan, alat pengukur gula darah,
tekanan darah, asam urat dan kolesterol. Apoteker yang bertugas juga disertai dengan
jas apoteker. Pelayanan KIE di Apotek Kimia Farma 200 juga didukung oleh asisten
apoteker dan SPG yang ada.

3.6 Membuat Promosi dan Edukasi


Promosi dan edukasi merupakan kegiatan membuat suatu media promosi tidak
hanya menjual produk tetapi memberikan edukasi tentang kesehatan. Lebih
berorientasi kepada proses pencegahan terhadap penyakit disbanding penyembuhan.
Karena mencegah lebih baik daripada mengobati. Memberikan informasi yang jelas
serta dapat dipercaya oleh para pembaca media promosi dan edukasi yang telah
dibuat untuk Apotek Kimia Farma 200 berupa leaflet. Adapun tujuan dari pembuatan

59

promosi dan edukasi adalah meningkatkan pengetahuan, kemampuan, kesadaran dan


pemahaman masyarakat terhadap pemeliharaan kesehatan.

3.7 Melaksanakan Pelayanan Swamedikasi


Swamedikasi merupakan upaya seseorang dalam mengobati gejala sakit atau
penyakit tanpa berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Namun bukan berarti asal
mengobati, justru pasien harus mencari informasi obat yang sesuai dengan
penyakitnya dan apoteker-lah yang bisa berperan di sini. Apoteker bisa memberikan
informasi obat yang objektif dan rasional. Swamedikasi boleh dilakukan untuk
kondisi penyakit yang ringan, umum dan tidak akut. Pasien biasanya menanyakan
kepada apoteker mengenai obat apa yang bisa mereka gunakan untuk penyakitnya.
Jika penyakit pasien masih ringan apoteker akan menyarakan obat untuk pasien,
apabila penyakit pasien tersebut berat apoteker akan menyarankan pasien untuk
konsultasi kepada dokter terlebih dahulu.
3.8 Pelayanan Home Care
Apoteker sebagai care giver diharapkan juga dapat melakukan pelayanan
kefarmasian yang bersifat kunjungan rumah, khususnya untuk kelompok lansia dan
pasien dengan pengobatan penyakit kronis lainnya. Pelayanan home caredi Apotek
Kimia Farma 200 biasanya dilakukan bila ada perintah dari atasan. Apotek Kimia
Farma 200 pernah melakukan Home Care dengan mengadakan tes dini kesehatan
gratis ke masyarakat seperti tes tekanan darah, gula darah, asam urat, kolesterol, dan
asam urat. Untuk aktivitas ini apoteker harus membuat catatan berupa catatan
pengobatan (medication record).

60

BAB IV
PEMBAHASAN
Ditinjau dari lokasinya Apotek Kimia Farma 200 berada dijalur lalu lintas
yang ramai sehingga sangat baik untuk pelayanan kesehatan. Selain terletak
dikawasan yang lalu lintasnya ramai Apotek Kimia Farma 200 juga terletak diantara
Rumah Sakit antara lain RSU Dharma Yadnya.
Hal yang berhubungan dengan bangunan secara fisik telah memenuhi syarat
yang ada karena Apotek Kimia Farma 200 memiliki sarana yang cukup lengkap untuk
sebuah apotek. Apotek Kimia Farma juga memiliki tiga dokter praktek spesialis
dalam menunjang pelayanannya, yaitu dokter sepesialis anak, dokter spesialis
kejiwaan, dokter spesialis kebidanan dan kandungan serta terdapat pula dokter umum
dan dokter gigi.

61

Setelah melakukan praktek kerja lapangan yang dilaksanakan selama 22 hari


di Apotek Kimia Farma 200 dapat diketahui tentang peranan apotek bagi masyarakat
yaitu sebagai sarana penyalur perbekalan farmasi termasuk dalam hal pemberian
informasi obat kepada pasien. Selain itu, juga dapat banyak pengalaman dan
pengetahuan yang didapat diantaranya yaitu dapat membantu melayani resep dari
pasien, membaca isi resep, mengetahui banyak nama dan jenis obat, cara
menyediakan sirup kering serta mengetahui cara pelayanan yang baik dan ramah
kepada pasien di apotek.
Tenaga teknis kefarmasian (ahli madya farmasi) sangat berperan membantu
apoteker dalam melayani masyarakat di bidang kesehatan mulai dari penerimaan
resep sampai menyerahkan obat yang diperlukan, baik pelayanan langsung maupun
melalui telepon dan dapat membantu memeriksa kelengkapan dan kebenaran resep,
memberi etiket, salinan resep (copy resep) dan membuat kuwitansi untuk resep kredit.
Selain itu tenaga teknis kefarmasian dapat memeriksa keluar masuknya obat dengan
menggunakan kartu stok.
Tenaga teknis kefarmasian juga berperan dalam mengatur penyimpanan
obat-obatan

termasuk

menyusun

dan

merapikan

obat-obatan

berdasarkan

farmakoterapi dan alfabetis agar mudah dijangkau untuk kecepatan dan ketepatan
dalam pelayanan dan membantu memelihara kebersihan ruangan apotek beserta
lemari obat terutama lemari es agar lingkungan apotek tetap higienis dan indah untuk
dipandang. Serta dapat mengerjakan pembuatan sediaan obat sehari-hari yang
menyangkut pengemasan obat, penulisan etiket dan pembuatan salinan resep
termasuk memeriksa kembali resep-resep yang telah dilayani dan nota-nota penjualan
obat serta laporan-laporan obat yang harus ditandatangani oleh apoteker pengelola
apotek. Serta dapat menuliskan dan menyerahkan surat pemesanan kepada PBF yang
sebelumnya telah mendapatkan persetujuan dan ditandatangani oleh apoteker.
Sehingga secara singkat tenaga teknis kefarmasian berperan dalam pengelolaan
perbekalan

farmasi

yang

meliputi

perencanaan,

penyimpanan, pendistribusian, pemusnahan dan pelaporan.

62

pengadaan,

penerimaan,

Adapun pengelolaan perbekalan farmasi di Apotek Kimia Farma 200 yaitu


meliputi:
1. Perencanaan
Perencanaan obat dan perbekalan kesehatan yang ada di Apotek Kimia
Farma 200 sudah baik, dimana pekerjaan ini dilakukan oleh seorang asisten apoteker.
Perencanaan dimaksudkan untuk mencegah kekosongan stok obat di apotek sehingga
tidak menghambat pelayanan kefarmasian di apotek. Perencanaan yang dilakukan
berdasarkan pada pareto ABC, analisis penjualan, analisis konsumen terhadap
produk, penolakan, dan permintaan obat dari praktek dokter spesialis .
2. Pengadaan
Pengadaan obat di Apotek Kimia Farma 200 dilakukan dengan dua cara
yaitu dengan pemesanan ke gudang Kimia Farma Pusat (BM) dan pemesanan
langsung ke PBF yang di lakukan setiap hari selasa untuk stok satu minggu. Untuk
pemesanan ke gudang Kimia Farma pusat dilakukan untuk obat-obatan non narkotika
dan non psikotropika dengan mengirimkan BPBA (Bon Permintaan Barang Apotek)
ke gudang yang dilakukan oleh asisten apoteker. Kemudian gudang akan menyiapkan
barang sesuai dengan item dan jumlah yang diminta lalu dibuatkan dropingan ke
apotek. Tetapi apabila barang tidak dapat terlayani maka pihak gudang akan
memesankan barang tersebut ke PBF bersangkutan dengan membuatkan surat
pesanan dan barang tersebut akan langsung dikirim ke apotek dan tidak dikirim ke
gudang lagi. Sedangkan untuk pemesanan yang langsung ke PBF hanya untuk obat
golongan narkotika dan psikotropika yang dilakukan dengan menggunakan surat
pesanan yang ditandatangani oleh Apoteker Pengelola Apotek. Obat yang datang dari
PBF berikut fakturnya akan diterima oleh asisten apoteker.
2.Penerimaan
Barang yang datang dari gudang ke Apotek Kimia Farma 200 diterima oleh
asisten apoteker atau juru resep. Yang dilakukan pada saat penerimaan adalah
mencocokkan antara fisik barang dengan BPBA, cek juga kelengkapan barang sesuai
dengan permintaan dropingnya (jumlah, jenis, bentuk sediaan, expired date, nomor
batch dan cek keadaannya) apakah ada yang rusak atau tidak. Bila ada barang yang
63

rusak atau tidak sesuai dengan pesanan, maka barang diretur ke gudang. Tetapi
apabila telah sesuai maka akan di entry (export) ke komputer untuk kemudian
dilakukan penyimpanandan ditulis di masing-masing kartu stok obat.
Begitu juga dengan penerimaan barang dari PBF yang dilakukan pada saat
penerimaan adalah cek kelengkapannya, apabila ada yang tidak sesuai atau rusak
maka barang diretur ke PBF. Apabila barang sudah sesuai, di entry ke komputer untuk
kemudian dilakukan penyimpanan.
3. Penyimpanan
Penyimpanan yang dilakukan di Apotek Kimia Farma 200 adalah
penyimpanan obat dan penyimpanan resep. Penyimpanan obat dilakukan oleh semua
karyawan. Dimana penyimpanan obat dilakukan secara alfabetis berdasarkan pada
bentuk sediaan, farmakoterapi, obat fast moving ,obat generik dan produk dari kimia
farma, OKT dan Narkotika disimpan di lemari kayu terkunci dua pintu, sediaan steril,
dan penyimpanan obat khusus dalam lemari pendingin. Penyimpanan obat dilakukan
dengan menggunakan sistem FIFO (First In First Out) yaitu barang yang datang lebih
dahulu diletakkan paling depan dan barang yang datang belakangan diletakkan di
belakangnya dan FEFO (First Expired First Out) pada masing-masing penyimpanan
dilengkapi dengan kartu stok.
Penyimpanan resep dilakukan oleh asisten apoteker. Resep disimpan
(diarsipkan) perhari berdasarkan tanggal dan juga struk dari UPDS dan HV. Kecuali
untuk resep kredit diarsipkan berdasarkan pada nama instansi atau debitur untuk
kemudian ditagih.
4. Pelayanan
Petugas Apotek Kimia Farma 200 telah memberikan pelayanan yang cukup
baik kepada pasien. Pelayanan di Apotek Kimia Farma 200 mencakup pelayanan
resep tunai, resep kredit, obat-obatan serta alat kesehatan. Setiap petugas yang
menerima resep selalu memperhatikan isi resep yang menyangkut nama obat, bentuk
obat, umur pasien, aturan pakai dan cara penggunaan obat apabila petugas apotek
ragu maka petugas bertanya kepada dokter yang menulis resep. Sebelum obat
disiapkan, petugas apotek memberikan harga resep dan mengecek ada atau tidak stok
64

obat yang diminta, setelah pasien setuju dengan harga resep dan jenis obat, petugas
apotek menyiapkan obatnya. Penyerahan obat di apotek kepada pasien diserahkan
oleh petugas apotek, baik AA maupun APA disertai dengan informasi yang jelas
tentang cara pemakaian, penggunaan, khasiat obat dari setiap obat yang diserahkan ke
pasien. Bila pasien yang belum memahami informasi yang jelas tentang obat maka
petugas akan memberikan informasi yang dibutuhkan. Untuk penulisan etiket
meliputi tanggal penulisan, nama pasien, nomor resep, umur, aturan pakai yang jelas
serta keterangan obat sebelum atau sesudah makan, nama dan jumlah obat.
5. Pencatatan dan pelaporan
Pada Apotek Kimia Farma 200 resep yang masuk diarsipkan berdasarkan
tanggal, bulan dan tahun. khusus untuk resep-resep yang mengandung narkotika atau
psikotropika dan resep kredit diarsipkan tersendiri secara terpisah. Pencatatan
dilakukan setiap hari atas obat yang keluar atau obat yang persediaannya sudah tidak
ada. Pencatatan setiap obat yang keluar dicatat di kartu stok tiap jenis obat sedangkan
untuk obat yang telah habis dicatat di buku defecta. Pencatatan pada kartu stok
psikotropik berbeda dengan pencatatn pada kartu stok obat lainnya. Form pencatatan
psikotropika isiya nomer, nomer resep, jumlah yang keluar, sisa persediaan, nama
pasien dan alamat pasien, nama dokter pada resep, serta paraf dari AA (Asisten
Apoteker) .Pelaporan di Apotek Kimia Farma 200 Tohpati dibagi menjadi dua, yaitu :
a) Laporan harian, yaitu mencakup pendapatan harian apotek (pendapatan waktu
pagi, siang, malam dibedakan) serta pengeluaran apotek yang setiap harinya
Apotek Kimia Farma 200 malakukan setor hasil penjualan ke bank (bank
Mandiri).
b) Laporan bulanan, yaitu mencakup laporan hasil penjualan, pembeliaan, stock
opname serta laporan narkotika dan psikotropika.
Laporan narkotika dan psikotropika dibuat setiap satu bulan sekali dengan
mencantumkan surat pengantar dan laporan narkotika dan psikotropika bersangkutan
seperti: nama obat, satuan (tablet dan kapsul), saldo awal, pemasukan (dari dan
jumlah), penggunaan (untuk dan jumlah) serta saldo akhir. Pelaporan narkotika dan
psikotropika ditandatangani oleh APA dengan tembusan ke Kepala Balai POM

65

Denpasar, Dinas Kesehatan Provinsi Bali, Penanggung jawab Narkotika PT. Kimia
Farma Tbk, dan Arsip untuk apotek Kimia Farma 200. Laporan ini biasanya dibuat
oleh Kortek (Asisten Senior), dengan memasukkan data pada kartu stok ke komputer
setelah data dimasukkan kemudian di print dan dikirim. Untuk obat narkotika tidak
disediakan di apotek tetapi pelaporannya tetap dibuat sesuai dengan prosedur yang
ada.
Kegiatan selama PKL calon ahli madya farmasi di Apotek Kimia Farma 200
terkait dengan pelayanan KIE dan pharmaceutical care yaitu ikut melaksanakan
pelayanan resep sesuai dengan alur standar yang berlaku di Apotek Kimia Farma 200
antara lain: memeriksa kelengkapan administrasi resep, menghitung jumlah obat yang
digunakan untuk sediaan racikan, menyiapkan obat, meracik, mengemas dan
memberi etiket yang sesuai.
Sumber daya manusia di Apotek Kimia Farma 200 sudah sangat efektif
dalam pembagian-pembagian tugas pada setiap pegawainya, dimana shift dibagi
menjadi dua yaitu shift pagi dan shift malam. Pembagian shift pagi terdapat satu
orang asisten apoteker, satu orang juru resep, satu orang kasir dan ditemani oleh
seorang apoteker. Sedangkan pada sore harinya terdapat dua orang asisten apoteker
dan dua orang juru resep. Namun karena seorang asisten apoteker sedang sakit dan
dirawat dirumah sakit, maka untuk shift sore hanya terdapat satu orang asisten
apoteker dan dua orang juru resep. Hal ini sangat berpengaruh pada pelayanan resep
diapotek,dikarenakan adanya praktek dokter umum dan spesialis yang mulai praktek
dari jam enam sore hingga jam sepuluh malam, sehingga banyak resep yang masuk
ke apotek baik resep tunai maupun kredit.
Sarana dan prasarana yang ada di Apotek Kimia Farma 200 saat ini menurut
kami belum begitu memadai dimana jika pasien sedang ramai menunggu resep obat,
masih terdapat pasien yang berdiri. Itu dikarenakan karena ruang tunggu belum
begitu luas. Namun jauh dari itu, terdapat ruang konseling yang nyaman bagi pasien
yang dilengkapi dengan meja dan kursi. Serta tersedia tempat meracik obat yang
cukup memadai. Untuk pelayanan kefarmasian diberikan tempat yang terpisah dari
aktifitas pelayanan dan penjualan produk lainnya.
66

Pelayanan obat di Apotek Kimia Farma 200 dibedakan menjadi pelayanan


obat non resep dan pelayanan obat resep. Pelayanan sediaan farmasi non resep
dilakukan untuk obat-obat bebas dan bebas terbatas, multivitamin, food supplement,
alat kontrasepsi (misalnya kondom dan tes kehamilan), obat tradisional, kosmetik dan
alat kesehatan yang semuanya dapat dipilih konsumen pada bagian swalayan farmasi.
Pelayanan obat juga dilakukan secara swamedikasi terutama untuk obat wajib apotik
yang dilayani oleh apoteker sedangkan pelayanan resep selain obat-obat bebas dan
bebas terbatas juga untuk obat-obat keras, psikotropika dan narkotika. Pada saat
penerimaan resep, hal-hal yang perlu diperhatikan adalah skrining resep yang
meliputi nama dokter, alamat dokter, surat ijin praktek dokter, paraf dokter, nama
pasien, umur pasien, berat badan pasien, alamat pasien, jenis dan jumlah obat serta
aturan pemakaian obat. Nomor resep perlu diberikan untuk mengetahui jumlah resep
yang masuk dan supaya tidak terjadi kesalahan pada saat serah terima obat kepada
pasien. Untuk standar pelayanan resep pada Apotek Kimia Farma 200 Tohpati, dibagi
menjadi dua yaitu:
1. Untuk resep non racikan dilayani dalam waktu lima menit.
2. Untuk resep racikan dilayani dalam waktu lima belas menit.
Menurut kami pelayanan di apotek ini sudah baik dan tidak melebihi dari standar
pelayanan resep yang dipakai.
Untuk pasien yang tidak mendapatkan obat yang dibutuhkan secara
langsung, Apotek Kimia Farma 200 melakukan pencatatan pada buku penolakan obat
untuk melakukan pemesanan. Selain mencatat nama obat yang di pesan juga mencatat
nama pasien dan nomor telepon pasien. Bila obat yang di pesan sudah tersedia maka
apotek akan menghubungi pasien. Pelayanan seperti ini akan memberikan hasil yang
baik sehingga pasien akan tetap datang untuk membeli perbekalan farmasi di apotek
ini. Hal ini akan meningkatkan pendapatan apotek dan meningkatkan citra apotek
sebagai apotek yang mengutamakan kepuasan pelanggan.
Penyerahan obat di Apotek Kimia Farma 200, baik pelayanan obat resep
maupun non resep telah disertai dengan KIE. Pemberian komunikasi, informasi dan
edukasi kepada pasien merupakan hal yang penting dilakukan di apotek, karena
67

pesatnya perkembangan teknologi yang ditandai dengan muncul berbagai produkproduk baru dan maraknya informasi obat serta meningkatnya resiko penyalahgunaan
obat. Adapun pelayanan KIE yang diberikan oleh seorang Apoteker di apotek antara
lain:
1. Pemberian informasi mengenai pemilihan obat yang akan digunakan.
2. Pemberian informasi mengenai efek samping dan hal yang perlu diperhatikan
selama pemakaian obat.
3. Pemberian informasi mengenai cara penggunaan obat yang benar dan aturan
pakai obat tersebut.
4. Pemberian informasi mengenai cara menyimpan obat untuk menjaga stabilitas
obat.
6. Administrasi
Kegiatan administrasi pelayanan kefarmasian di Apotek Kimia Farma 200
meliputi :
Pengarsipan resep
1. Pengarsipan resep BPJS Kesehatan (Badan Penyelenggara
Jaminan Sosial Kesehatan)
Setiap resep BPJS yang sudah dilayani akan segera
dimasukkan ke dalam laci plastik khusus. Nantinya resep BPJS
tersebut akan diambil dan diklaim oleh dokter praktek yang
bersangkutan.
2. Pengarsipan resep umum
Setiap resep dari dokter umum yang non BPJS maupun dari
dokter praktek diluar apotek Kimia Farma 200 ,dijadikan satu
terlebih dahulu kemudian pada hari berikutnya resep tersebut
akan diikat dan ditempatkan di kontainer.
3. Pengarsipan resep kredit
Setiap resep kredit akan ditempatkan di laci plastik khusus,
pada hari berikutnya semua resep kredit tersebut ditotal
harganya kemudian dilihat apakah sudah sesuai dengan struk.
Resep tersebut akan diberi tulisan rincian harga setiap resep

68

sesuai dengan struk, yang kemudian akan disesuaikan dengan


prit out data resep kredit yang telah diinput dalam komputer.
4. Pengarsipan resep Psikotropika
Setiap resep psikotropika yang sudah dilayani dimasukkan ke
dalam laci plastik khusus untuk penempatan resep yang berisi
obat psikotropika.
5. Pengarsipan Faktur
Faktur yang datang pada hari ini dikumpulkan menjadi satu
terlebih dahulu. Pada hari selanjutnya faktur tesebut akan
diurutkan sesuai dengan nomernya dan print out data yang
telah dibuat pada saat pengadaan ,kemudian ditempatkan
dalam laci kayu. Setiap faktur terdiri dari dua rangkap, yang
satu untuk dikirim ke BM (Bussiness Manager), yang kedua
disimpan sebagai arsip apotek.

BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Apotek merupakan tempat melaksanakan pekerjaan kefarmasian dan
penyaluran sediaan farmasi , perbekalan kesehatan lainnya selain obat dan peralatan
yang diperlukan untuk menyelenggarakan upaya kesehatan kepada masyarakat. Dapat
diketahui bahwa tenaga teknis kefarmasian memiliki peran penting bagi masyarakat
yaitu sebagai sarana penyalur perbekalan farmasi dan pelayanan informasi tentang
obat dan perbekalan kesehatan lainnya. Selain itu dapat disimpulkan bahwa Apotek
Kimia Farma 200 sudah melaksanakan praktek kefarmasian dengan baik. Peranan
tenaga teknis kefarmasian di apotek sangat membantu apoteker maupun asisten
apoteker dalam melakukan kegiatan di apotek yang meliputi perencanaan, pengadaan,
penerimaan, penyimpanan, pendistribusian, pelayanan, pencatatan dan pelaporan.

69

Praktek kerja lapangan memberikan wawasan, pengetahuan, keterampilan dan


pengalaman secara praktis mengenai pengelolaan obat, pelayanan resep, pelayanan
swamedikasi, serta pengalaman dalam memberikan komunikasi, informasi dan
edukasi kepada pasien, sehingga mahasiswa siap turun ke lapangan kerja sesudah
menempuh pendidikan DIII Farmasi.

5.2 Saran
5.2.1 Akademi Farmasi Saraswati
Diharapkan kepada pembimbing praktek kerja lapangan dapat memantau
langsung jalannya praktek kerja lapangan di setiap instansi.
5.2.2 Apotek Kimia Farma 200
Untuk Apotek Kimia Farma 200 agar dapat memberikan informasi dan
pengetahuan yang dibutuhkan oleh mahasiswa PKL dan dapat membimbing
mahasiswa pada saat praktek. Serta memberikan kesempatan pada mahasiswa untuk
aktif dalam bertanya dan berkomunikasi yang baik di tempat PKL.

5.2.3 Mahasiswa
Mahasiswa calon tenaga teknis kefarmasian perlu meningkatkan kemampuan
dalam berkomunikasi dan pengetahuan tentang obat sehingga dapat memberikan
informasi kepada pasien dengan baik dan tidak menyesatkan.

70

71

LAMPIRAN-LAMPIRAN

Lampiran 1
Klip obat

Lampiran 2
Copy resep

Lampiran 3
Etiket putih

Lampiran 4
Etiket biru

Lampiran 5
Blangko kwitansi

Lampiran 6
SP Narkotika

Lampiran 7
SP Psikotropika

Lampiran 8
Lemari Narkotika

Lampiran 9
Droping

Lampiran 10
Kartu Stok

Lampiran 11
Ettiket

Lampiran 12
Etiket

Lampiran 13
Daftar Penolakan

Lampiran 14
Laporan Psikotropika

Lampiran 15
Laporan Narkotika

Lampiran 16
Laporan Mophin dan Phetidin

Lampiran 17
Nota

Lampiran 18
Form Hasil pemeriksaan Darah dan Tekanan Darah

Lampiran 19
Surat Pengantar

Lampiran 20
Daftar Bon Permintaan Barang Apotek

10

Lampiran 21
Rekap penjualan harian

Lampiran 22
SP Obat

11

Lampiran 23
Buku Defecta
12

13